Anda di halaman 1dari 4

ROLE PLAY TENTANG EKLAMPSIA

Peran :
1. Shindy Tannia : Ibu yang sedang hamil
2. Vira Afyunita : Suami dari ibu shindy ( mas agus)
3. Tarina Miza : Pembantu
4. Aulia Mardhotilla : Perawat
5. Nora Agustina : Dokter
6. Rahmi Eka Putri : Petugas laboratorium

Ibu shindy adalah seorang wanita karir, ia tengah hamil 8 bulan dan mendapat cuti dari
perusahaannya, sejak mengalami insiden sakit kepala dan mual yang tak bisa
tertahankan. Kini sehari-harinya ibu shindy mengurus rumah dengan membantunya
yang bernama tarina. Ibu shindy dan tarina tengah berbincang di halaman rumah.

Tharina : Non usia kandungannya sudah menginjak 5 bulan, kenapa tidak di


periksa ke dokter tentang kondisi non sekarang, di konsultasikan,
kenapa di tempat kerja non mual-mual di sertai pusing.
Shindy : Sebenarnya, kehamilan ini bukan keinginan saya, tapi mungkin ini
adalah rezeki. Saya terlalu fokus terhadap pekerjaan, jadi tidak sempat
untuk melakukan konsultasi
Tharina : Non, ini! Makanya jangan terlalu fokus ke pekerjaan, sekarang
kerasakan akibatnya.
Shindy : Iya, saya merasa menyesal mungkin senin nanti mas agus mau anterin
aku ke rumah sakit, bagian kesehatan ibu dan anak.
Tharina : Tuan harus mau mengantarkannya, jangan di tunda-tunda non.
Setelah bercerita ke pada suaminya. Ke esokan harinya ibu shindy mengalami kejang-
kejang ketika ia baru bangun tidur dan suaminya langsung membawa ibu shindy ke
rumah sakit.

Perawat Aulia : Ibu kenapa? Apakah ibu bisa mendengar saya?


Vira : Sus cepat ini istri saya mengalami kejang-kejang. (sambal panik).
Perawat Aulia : Bentar pak saya akan mengisi data pasien terlebih dahulu.
Vira : Nanti saja sus, sekarang selamatkan dulu istri saya. (sambal
membentak).
Perawat Aulia : Tidak bisa begitu pak, sebentar saja kok.
Vira : baiklah sus.

Setelah perawat aulia mengisi data, kemudian perawat aulia melakukan TTV dan
tindakan pemberian terapi oksigen dan obat MgSO4 melalui intra vena terlebih lebih
dahulu sebelum visit dengan dokter.

Perawat Aulia : Bu saya akan melakukan tindakan pemberian terapi oksigen agar ibu
tidak sesak dan saya akan memberikan obat melalui suntikan agar ibu
tidak kejang lagi.
Vira : Iyah pak.
Perawat Aulia : Pak saya akan memeriksa tekanan darah ibu yaa.
Vira : Iyah sus boleh.
Perawat Aulia : Tekanan darah ibu 170/100 mmhg. Apakah ibu memiliki riwayat
hipertensi.
Vira : Iyah sus istri saya sudah memiliki riwayat hipertensi.

Dokter datang untuk melihat status pasien, kemudian dokter menganjurkan kepada
pasien yang bernama ibu shindy untuk pemeriksaan laboraturium urine untuk melihat
penyakit yang diderita ibu shindy.
Dokter : Perawat kasih tahu keluarga pasien ibu shindy harus dilakukan
pemeriksaan laboraturim urine.
Perawat Aulia : Baik dokter.

Perawat Aulia membawa wadah yang kosong dan wadah tersebut diberikan kepada
keluarga pasien untuk pemeriksaan urine.

Perawat Aulia : Buk tolong isi wadah ini dengan urine ibu shindy, setelah itu ibuk
berikan urine tersebut ke petugas laboratorium.
Vira : Baik buk.

Tidak lama kemudian petugas laboratorium datang untuk memberikan hasil


laboraturium.

Rahmi : Dokter, ini hasil laboratorium pasien yang bernama ibu shindy.
Dokter : Ok makasih sus.

Setelah dokter melihat hasilnya ternyata ibu mengalami eclampsia dan dokter
kemudian menemui ibu shindy dan menjelaskan penyakit yang dideritanya.

Dokter : Selamat siang pak buuu.. Bagaimana sekarang ibu apakah ibuk masih
sesak.
Shindy : Tidak dokter, sekarang saya sudah agak mendingan.
Dokter : Alhamdulillah, Ibu disini saya akan memberi tahu ibu mengalami
eklampsia dimana ibu mengalami hipertensi yang disertai kejang.
Shindy : Ooh seperti itu ya bu dokter, apakah eklampsia itu bias berbahaya pada
janin saya?
Dokter : Iyah berbahaya bu, karena penyakit ini akan mengakibatan bayi bisa
mengalami keguguran.
Shindy : Bagaimana cara mengatasinya dokter?
Dokter : Cara mengatasinya tergantung pada kondisi ibu, karena wanita hamil
juga harus belajar mengerti, harus hati-hati, dan terus memelihara
kehamilannya dan periksa dengan teratur supaya kalau ada terjadi
perubahan sedikit bisa diketahui. Sementara ibu sekarang harus dirawat
disini agar kejang ibu bisa terontrol oleh perawat.
Shindy : Makasih dokter atas penjelasannya, mulai sekarang saya akan lebih
berhati-hati dan akan sering kontrol kandungan saya.

Akhirnya ibu gina harus dirawat selama beberapa hari agar kesehatannya bisa
terkontrol. Dan ibu gina meyesali atas perbuatannya yang tidak memperdulikan
kesehatan sendiri dan kandungannya.

SELESAI….