Anda di halaman 1dari 54

PT PLN (Persero)

P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

ASSESSMENT ISOLASI MINYAK DAN KERTAS


TRANSFORMATOR TENAGA TD1 DAN TD2
GARDU INDUK IDI

PT PLN (PERSERO) P3B SUMATERA


UPT BANDA ACEH

LAPORAN PROJECT ASSIGNMENT

OLEH:
NAMA : RAHMAT ROHARMINTO
NO. TEST : 1609/BDG/JF/S1/ELE/42496

PROGRAM JABATAN S1/D3


ON JOB TRAINING ANGKATAN 56
PT PLN (PERSERO)
2017
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN OJT BERBASIS PROYEKSI JABATAN ANGKATAN 56

Nama : RAHMAT ROHARMINTO


No. Tes : 1609/BDG/JF/S1/ELE/42496

Laporan ini disusun untuk memenuhi sebagian tugas program


On Job Training Prajabatan S1/D3 Angkatan 56
PT PLN (Persero) Pusat Pendidikan dan Pelatihan

Banda Aceh, 06 April 2017


Menyetujui:
Mentor 2 Peserta OJT
Asman Pemeliharaan

Herman Rahmat Roharminto


NIP 6991022A 1609/BDG/JF/S1/ELE/42496

Mengetahui:
Mentor 1
Manajer Bidang SDM Manajer UPT Banda Aceh

Amiruddin Ginting Wegig Agus Triyogo


NIP 6793324B NIP 7594278K3

ii
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan atas segala nikmat yang telah diberikan
Tuhan Yang Maha Esa karena hanya atas izin dan kehendak-Nyalah Project
Assignment yang berjudul “Assesment Isolasi Kertas Dan Minyak Transformator
Tenaga TD1 dan TD2 Gardu Induk Idi” ini dapat diselesaikan. Penulisan Project
Assignment ini disusun dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk kelulusan
program On Job Training (OJT) dari PT. PLN (Persero). Pada penulisan Project
Assignment ini, Penulis banyak memperoleh dukungan dan bantuan dari berbagai
pihak. Ucapan terima kasih sebesar – besarnya penulis sampaikan kepada Yth :
1. Bapak Wegig Agus Triyogo. Manager UPT Banda Aceh sekaligus
Mentor I;
2. Bapak Herman. Asisten Manager HAR sekaligus Mentor II;
3. Bapak Adlin Bahri. Supervisor HAR GI UPT Banda Aceh;
4. Orang tua dan keluarga tercinta yang selalu memberikan doa,
motivasi, dan nasihat;
5. Rekan - rekan Divisi Pemeliharaan UPT Banda Aceh;
6. Seluruh pegawai beserta jajaran di lingkungan kerja UPT Banda Aceh;
7. Rekan – rekan pra-jabatan S1/D3 PT. PLN (Persero) Angkatan 56
yang ada di seluruh wilayah Indonesia.

Semoga laporan Project Assignment ini dapat memberikan manfaat bagi


pembaca.

Banda Aceh, 06 April 2017

Penulis

iii
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

ABSTRAK

Transformator tenaga di Gardu Induk Idi TD 1 dan TD 2 telah beroperasi


lebih dari 20 tahun. Untuk mengetahui kondisi kedua transformator tenaga tersebut
maka diperlukan suatu assessment isolasi minyak dan kertas yang mengacu pada
hasil pemeliharaan rutin agar kondisi yang ada pada transformator tenaga itu
dapat dipantau dan dievalusi. Analisa isolasi minyak dan kertas dapat
menggunakan metode analisa DGA (dengan metode Key Gases, Ratio CO2/CO,
Rasio Doenenburg, Roger dan Segitiga Duval), Analisa Kualitas Minyak , Analisa
Furan, Analisa Indeks Polaritas dan Tan Delta
Hasil pengujian kualitas minyak TD1 dan TD2 memiliki nilai yang baik. Hasil
DGA TD1, diagnosa kesalahannya adalah High Energy Discharge. Hasil DGA
TD2, diagnosa kesalahannya adalah Thermal Fault diatas 700 °C. Dalam analisa
hasil uji DGA menunnjukkan adanya pemanasan pada selulosa. Hasil uji Furan
menunjukkan estimasi perkiraan % sisa umur isolasi kertas TD1 adalah 75% dan
TD2 adalah 45%. Hal ini mengindikasikan kondisi penuaan hasil uji furan
transformator tenaga TD2 adalah mengalami percepatan aging. Pada hasil indeks
polaritas TD1 nilainya masih aman karean secara keseluruhan berada pada nilai
1-1,25. Dari data yang ada nilai TD 2 menunjukkan hasil yang baik karena nilainya
berada pada 1,25-2,0. Dari pengukuran Tan Delta kedua transformator sebagian
besar masih dibawah 1% dan masih dalam batasan aman sesuai standar.

Kata kunci: Isolasi Minyak Dan Kertas, DGA, TD1, TD2

iv
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

DAFTAR ISI

Halaman Judul ................................................................................................................... i

Halaman Pengesahan ..................................................................................................... ii

Kata Pengantar ................................................................................................................ iii

Abstrak .............................................................................................................................. iv

Daftar Isi ............................................................................................................................ v

Daftar Gambar ................................................................................................................. vi

Daftar Tabel .................................................................................................................... vii

BAB I Pendahuluan .................................................................................................... 1

1.1. Tentang Unit OJT Dan Proses Bisnis Unit OJT ........................................ 1

1.2. Latar Belakang Masalah ............................................................................... 4

BAB II Diagnostic ......................................................................................................... 6

2.1. Identifikasi Masalah ....................................................................................... 6

2.2. Tools Analysis ................................................................................................. 7

BAB III Design (OFI) .................................................................................................... 8

3.1 Idea Generation .............................................................................................. 8

3.2. Skala Prioritas ................................................................................................. 8

3.3 Workplan.......................................................................................................... 9

BAB IV Delivery (AFI) ................................................................................................. 11

4.1 Action Plan .................................................................................................... 11

4.2 Pembahasan, Saving, Gain Dan Benefit .................................................. 13

BAB V Penutup .......................................................................................................... 38

5.1 Kesimpulan .................................................................................................... 38

5.2 Saran .............................................................................................................. 38

Daftar Pustaka ................................................................................................................ 40

Lampiran .......................................................................................................................... 41

v
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) P3B Sumatera ..................... 2

Gambar 1.2 Struktur Organisasi PT UPT Banda Aceh ......................................... 3

Gambar 1.3 Proses Bisnis UPT Banda Aceh ........................................................ 4

Gambar 2.1 Diagram RCPS .................................................................................. 7

Gambar 3.1 Skala Prioritas ................................................................................... 9

Gambar 4.1. Kandungan Key Gases TD1 ........................................................... 18

Gambar 4.2 Kandungan Key Gases TD2 ............................................................ 19

Gambar 4.3 Flowchart interpretasi DGA menggunakan Segitiga duval .............. 24

Gambar 4.4 Segitiga Duval TD1 ......................................................................... 25

Gambar 4.5 Segitiga Duval TD2 .............................................................. 25

Gambar 4.6 Diagram Alir Tindak Lanjut Hasil Pengujian DGA ................ 26

vi
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Jumlah Rata-Rata Gangguan Penyulang Per Bulan ............................. 6

Tabel 3.1 Workplan ............................................................................................. 10

Tabel 4.1 Action Plan .......................................................................................... 12

Tabel 4.2 Data Transformator Tenaga TD1 dan TD2 GI Idi ................................ 13

Tabel 4.3 Kualitas Minyak TD1 dan TD2 GI Idi ................................................... 13

Tabel 4.4 Hasil pengujian DGA TD1 ................................................................... 16

Tabel 4.5 Hasil pengujian DGA TD2 ................................................................... 17

Tabel 4.6 Klarifikasi Konsentrasi Gas Terlarut (Dissolved Gas).......................... 17

Tabel 4.7 Rasio Doernenberg ............................................................................. 20

Tabel 4.8 Rasio Roger ........................................................................................ 21

Tabel 4.9 Konsentrasi Nilai Gas Terlarut Pada TD1 dan TD2............................. 21

Tabel 4.10 Gas Limit Metode Segitiga Duval ...................................................... 23

Tabel 4.11 Indikasi Gangguan Berdasarkan Metode Segitiga Duval .................. 23

Tabel 4.12 Persentase Kandungan Gas Segituga Duval .................................... 24

Tabel 4.13 Hasil Uji Furan TD 1 Dan TD2 GI Idi ................................................. 27

Tabel 4.14 Estimasi Perhitungan......................................................................... 27

Tabel 4.15 Hubungan antara Nilai 2-Furfural dengan Estimasi DP..................... 28

Tabel 4.16 Action Based TDCG .......................................................................... 29

Tabel 4.17 TDCG TD1 Dan TD2 ......................................................................... 29

Tabel 4.18 Hasil Pengujian IP TD1 Dan TD2 ...................................................... 31

Tabel 4.19 Rekomendasi Indeks Polaritas .......................................................... 31

Tabel 4.20 Batasan Nilai Maksimum Tangen Delta ............................................ 32

Tabel 4.21 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Primer ........................................................ 32

Tabel 4.22 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Sekunder ................................................... 32

Tabel 4.23 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Tersier ....................................................... 33

vii
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.24 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Primer ........................................................ 33

Tabel 4.25 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Sekunder ................................................... 33

Tabel 4.26 Evaluasi Tingkat Akurasi DGA .......................................................... 33

viii
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. TENTANG UNIT OJT DAN PROSES BISNIS UNIT OJT


1.1.1. TENTANG P3B SUMATERA DAN PROSES BISNIS
PT PLN (Persero) P3B Sumatera adalah bagian dari unit bisnis PT PLN
yang dibentuk pada tanggal 24 Agustus 2004 berdasarkan SK Dir
No.179.K/010/DIR.2004 dan secara resmi beroperasi pada tanggal 25 April 2005
dengan produk utama berupa jasa penyaluran dan pengoperasian sistem tenaga
listrik yang handal, efisien dan ekonomis, serta penyampaian produk ke pelanggan
dengan mekanisme TSA (Transmission Service Agreement) dan PSA (Power
Sales Agreement).
TSA merupakan kesepakatan atau perjanjian jasa penggunaan dan
pelayanan sistem transmisi tenaga listrik antara pengelola transmisi sebagai
entitas penyedia jasa transmisi dan single buyer sebagai entitas penerima jasa
transmisi. PSA merupakan kesepakatan atau perjanjian transfer atau penjualan
tenaga listrik antara entitas single buyer sebagai penjual dan entitas
distribusi/wilayah sebagai penerima tenaga listrik. PT PLN (Persero) P3B
Sumatera mempunyai 9 Unit Pelayanan Transmisi (UPT) yaitu UPT Banda Aceh,
UPT Medan, UPT Pematang Siantar, UPT Padang, UPT Palembang, UPT
Tanjung Karang, UPT Jambi, UPT Bengkulu, dan UPT Pekanbaru. PT PLN
(Persero) P3B Sumatera juga mempunyai 3 Unit Pengatur Beban (UPB) yaitu UPB
Sumbagut, UPB Sumbagteng, dan UPB Sumbagsel.
Visi dan Misi dari PT. PLN (Persero) P3B Sumatera yaitu:
Visi: Diakui sebagai pengelola penyaluran dan pengatur beban sistem
tenaga listrik dengan tingkat pelayanan setara kelas dunia yang
bertumbuh kembang, unggul, dan terpercaya dengan bertumpu
pada potensi insani.
Misi: 1. Mengelola operasi sistem tenaga listrik secara andal
2. Melakukan dan mengelola penyaluran tenaga listrik tegangan
tinggi secara efisien, andal, dan akrab lingkungan.
3. Mengelola transaksi tenaga listrik secara kompetitif, transparan,
dan adil
4. Melakukan pemeliharaan instalasi sistem transmisi tenaga listrik
Sumatera.

1
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Struktur organisasi PT. PLN (Persero) P3BS dapat dilihat pada gambar 1.1.

Gambar 1.1 Struktur Organisasi PT. PLN (Persero) P3B Sumatera

1.1.2. TENTANG UPT BANDA ACEH DAN PROSES BISNIS


Unit Pelayanan Transmisi (UPT) adalah unit yang bertanggung jawab
melaksanakan pemeiharaan instalasi penyaluran tenaga listrik di wilayah kerjanya
yang meliputi fungsi pemeliharaan meter dan proteksi, pemeliharaan instalasi
penyaluran, pemeliharaan SCADATEL, supervisi operasi, logistic, pengelolaan
lingkungan dan keselamatan ketenagalistrikan untuk mencapai target kinerja,
pembinaan dan pengembangan SDM secara komprehensif dan terencana,
mengelola bidang Administrasi dan Keuangan untuk mendukung kegiatan operasi
dan pemeliharaan instalasi. PT. PLN (Persero) P3B Sumatera UPT Banda Aceh
beralamat di jalan Soekarno – Hatta, Lambreung, Banda Aceh. UPT Banda Aceh
adalah salah satu unit pelayanan transmisi P3B Sumatera yang bertugas
melakukan operasi dan pemeliharaan peralatan dan transmisi Gardu Induk
dengan wilayah kerja meliputi seluruh provinsi Aceh. Struktur organisasi PT PLN
(Persero) P3B Sumatera UPT Banda Aceh dapat digambarkan pada gambar 1.2.

2
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

MANAJER

WEGIG AGUS TRIYOGO

SUPERVISOR
SS II/ ANALYST SE II/ENGINEER AF/JF ADMINISTRASI PELAKSANA
PENGADAAN
ANALYST/ASST
PELAKSANA
PENGADAAN

ASMAN ASMAN ASMAN


ASMAN PDKB OFFICER/AF/JF ADM
PERENCANAAN &EVALUASI PEMELIHARAAN ADMINISTRASI & UMUM
PENGADAAN
AN/AA/JA RENCANA KERJA ENG/AE/JE ASDIG ALT JAR SUPERVISOR PDKB SUPERVISOR
PERUSAHAAN & GI JARINGAN SDM & SEKRETARIAT

AF/JF ADMINISTRASI
ENG/AE/JE RENEV JAR & GI ENG/AE/JE ASDIG ALT PMO AE/JE PDKB SUTT/ SDM
SUTET
AF/JF SEKRETARIAT &
ENG/AE/JE DAL PELAKSANA DOKUMENTASI
ENG//AE/JE RENEV PMO
KONSTRUKSI SUPERVISOR PDKB GARDU
INDUK AF/JF KEAMANAN &
ENG/AE/JE RENEV ENG/AE/JE HAR KONST KETERTIBAN
KONSTRUKSI SIPIL TRANSMISI
AE/JE PDKB GI/GITET AF/JF CSR
ENG/AE/JE PENG SUPERVISOR
DATABASE INSTALASI PEMELIHARAAN GI SUPERVISOR
KEUANGAN & AKUNTANSI
SUPERVISOR AE/JE/AT/JT
TEKNOLOGI INFORMASI PEMELIHARAAN GI AA/JA ANGG
KEUANGAN
AA/JA TEKNOLOGI SUPERVISOR
INFORMASI PEMELIHARAAN PMO AA/JA AKUNTANSI
SUPERVISOR
AE/JE/AT/JT HAR PRO SUPERVISOR
OPERASI & LK2
& METER LOGISTIK & UMUM
AE/JE OPERASI
AE/JE/AT/JT HAR ALAT
AF/JF ADM GUDANG
OTOMASI
ENG/AE/JE SMK & K3
SUPERVISOR MANAJER TRAGI BANDA AF/JF LOGISTIK
MANAJER TRAGI LANGSA
ENG/AE/JE SM Ling & PEMELIHARAAN JARINGAN ACEH
ROW AF/JF FASILITAS &
AE/JE/AT/JT HAR UMUM
JARINGAN

Gambar 1.2 Struktur Organisasi PT UPT Banda Aceh

UPT Banda Aceh memiliki 12 Unit Gardu Induk. TRAGI Banda Aceh
mengelolah 6 GI, yaitu GI Banda Aceh, GI Jantho, GI Sigli, GI Bireuen, GI Nagan
Raya, GI Meulaboh. TRAGI Langsa juga mengelolah 6 GI, yaitu GI Langsa, GI
Lhokseumawe, GI Arun, GI Idie, GI Panton Labu, GI Tualang Cut. Transmisi Dan
Gardu Induk (TRAGI) adalah unit yang bertanggung jawab melaksanakan kegiatan
pengoperasian dan pemeliharaan rutin transmisi dan gardu induk di wilayah
kerjanya secara efisien sesuai standar yang ditetapkan untuk menghasilkan mutu
dan keandalan pasokan tenaga listrik. Gambar proses bisnis UPT Banda Aceh
dapat dilihat pada gambar 1.3.

3
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Gambar 1.3 Proses Bisnis UPT Banda Aceh

1.2. LATAR BELAKANG MASALAH


Gardu Induk merupakan satu kesatuan dari sistem transmisi yang
mempunyai peranan penting. Salah satu peralatan utama yang ada di Gardu Induk
adalah transformator tenaga. Transformator tenaga merupakan peralatan listrik
yang sangat penting bagi sistem transmisi sehingga peralatan ini harus dipelihara
dan diawasi secara menyeluruh agar dapat beroperasi secara maksimal serta
terhindar dari gangguan-gangguan yang dapat menyebabkan kegagalan fungsi.
Transformator tenaga di Gardu Induk Idi TD 1 telah beroperasi sejak tahun 1979
dan TD 2 telah beroperasi sejak tahun 1988. Kedua transformator tenaga tersebut
telah beroperasi lebih dari 20 tahun. Untuk mengetahui informasi kondisi
transformator tenaga TD1 & TD2 GI Idi maka diperlukan suatu assesment yang

4
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

mengacu pada hasil pemeliharaan rutin oleh tim pemeliharaan pada kedua
transformator tenaga tersebut agar kondisi yang ada pada transformator tenaga
itu dapat dipantau dan dievalusi.
Salah satu bagian yang harus diawasi pada transformator tenaga adalah
kondisi isolasi minyak dan kertas yang ada di dalam transformator tenaga. Apabila
kondisi isolasi tersebut dari hasil pemeliharaan menunjukkan nilai yang buruk
maka hal ini dapat dijadikan sebagai indikasi adanya anomali yang terjadi pada
transformator tersebut. Hal tersebut dapat menimbulkan kerugian dari segi biaya
dan segi keandalan operasi sistem transmisi bila tidak ditindak lanjuti. Dalam
rangka mendapatkan assesment kondisi TD1 & TD2 GI Idi, maka diperlukan suatu
diagnosa, yaitu mekanisme penilaian terhadap hasil pemeliharaan, baik berupa
inspeksi level 1 yaitu inspeksi visual pada fisik peralatan (in service inspection),
inspeksi level 2 yaitu inspeksi saat kondisi beroperasi (in service measurement),
dan inspeksi level 3 saat kondisi tidak beroperasi (shutdown testing &
measurement). Untuk mengetahui kondisi isolasi minyak dan kertas pada
transformator tenaga TD1 dan TD2 GI Idi maka diperlukah assesment dari hasil
inspeksi level 2 dan inspeksi level 3. Hal ini sangatlah penting agar keandalan
operasinya tetap terjaga. Belum adanya assesment hasil pemeliharaan isolasi
minyak dan kertas di GI Idi disebabkan oleh kurangnya SDM.
Tujuan dari Project Assignment (PA) ini adalah untuk mengetahui hasil
assesment kondisi isolasi minyak dan kertas pada transformator tenaga TD1 dan
TD2 GI Idi melalui data hasil pemeliharaan rutin. Serta untuk mengetahui indikasi
kegagalan yang mungkin timbul pada transformator tenaga dan juga dapat
diketahui bagaimana tindak lanjut hasil pengujian isolasi minyak dan kertas
tersebut. Agar pembahasan Project Assignment (PA) ini lebih fokus maka ada
beberapa batasan permasalahan yang dibahas diantaranya Assessment
berdasarkan hasil uji DGA, Tegangan Tembus, Kadar Air, Warna, Kadar Asam,
Tegangan Antarmuka Pada Minyak dan Furan, Tan Delta dan Indeks Poalritas.

5
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

BAB II
DIAGNOSTIC

2.1. IDENTIFIKASI MASALAH


Berdasarkan latar belakang yang tertera pada Bab I, masalah yang
terdapat di UPT Banda Aceh adalah belum adanya asesmen secara menyeluruh
terhadap isolasi minyak dan kertas pada transformator tenaga TD1 dan TD2 di GI
Idi. UPT Banda Aceh tidak memiliki alat untuk menguji karakteristik minyak dan
kertas sehingga minyak yang akan diuji harus dikirim ke UPT lain yang memiliki
alat uji minyak transformator, hal ini menyebabkan proses assessment yang akan
dilakukan membutuhkan waktu yang tidak singkat. Masalah ini bisa berdampak
pada beberapa hal, yaitu:
1. Belum adanya assessment dan evaluasi untuk mengetahui kondisi
isolasi minyak dan kertas transformator TD1 dan TD2 di GI Idi.
2. Belum diketahuinya indikasi kegagalan yang mungkin terjadi pada
transformator daya sehingga dapat menyebabkan kontinuitas daya yang
tersalurkan tidak dapat terjaga.
Nilai isolasi minyak dan kertas dari hasil pemeliharaan rutin pada kedua
transformator itu dapat disebabkan oleh beberapa faktor, salah satu faktornya
adalah transformator tenaga TD1 dan TD2 di GI Idi telah beroperasi selama lebih
dari 20 tahun. Serta jumlah rata-rata gangguan penyulang seperti pada tabel 2.2
tergolong sangat sering dan dapat membahayakan kondisi transformator. Arus
gangguan dari penyulang tetap akan dirasakan sesaat oleh transformator
walaupun terdapat peralatan proteksi di penyulang dan di incoming. Jumlah rata-
rata gangguan penyulang per bulan pada tahun 2015 dan 2016 transformator
tenaga TD1 dan TD2 GI Idi dapat dilihat pada tabel 2.1.

Tabel 2.1 Jumlah Rata-Rata Gangguan Penyulang Per Bulan

Jumlah Rata-Rata Gangguan


No. Tahun
Penyulang Per Bulan
1 2015 22.7 kali
2 2016 14.7 kali

6
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

2.2. TOOLS ANALYSIS


Tools Analysis adalah alat (tool) yang digunakan dalam inisiatif problem
solving untuk menemukan akar penyebab (root cause) dan solusi (solution) dari
masalah yang sudah dijabarkan pada Bab 2.1. Tool yang dipakai dalam project
assignment ini adalah RCPS (Root Cause Problem Solving). Gambar 2.1 berikut
menggambarkan akar masalah dari asesmen transformator TD1 & TD2 GI Idi di
PT PLN (Persero) P3BS UPT Banda Aceh:

UPT Banda Aceh Kualitas Minyak Analisa Tegangan


Hasil Uji karakteristik
tidak memiliki alat Tembus, Kadar Air,
dari pihak
untuk menguji Warna, Kadar Asam,
Laboratorium UPT
karakteristik minyak Tegangan Antarmuka
penguji tidak di analisa
dan kertas Pada Minyak

Pemeliharaan
rutin Metode Key Gas
Membuat aplikasi DGA (Dissolve Gas
in service Analysis)
Assessment isolasi untuk menganalisis Ratio CO2/CO
measurement
minyak dan kertas hasil pengujian
tahun 2016 Ratio
transformator TD1 dan karakteristik minyak
TD2 belum dan kertas Doernenburg
Pemeliharaan Analisa hasil Furan
dilaksanakan Ratio Roger
rutin
shutdown
testing & Mengumpulkan data Analisa Pengujian Segitiga Duval
measurement hasil pemeliharaan Indek Polaritas
tahun 2013 - karena data hasil
2016 pemeliharaan yang Analisa Pengujian Tan
ada belum lengkap Delta Transformator

Gambar 2.1 Diagram RCPS

7
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

BAB III
DESIGN (OFI)

OFI (Opportunity for Improvement) adalah suatu tindakan perumusan


segala permasalahan yang mungkin akan terjadi dalam proses pengadaan suatu
proyek. OFI dibuat dengan merumuskan masalah dan mengidentifikasi penyebab
masalah dengan metode RCPS. Pada proses assesment isolasi minyak dan
kertas pada transformator akan dikembangkan pada bab ini untuk mendapatkan
solusi dari permasalahan utama tersebut.

3.1 IDEA GENERATION


Idea generation adalah pemunculan gagasan yang merupakan tahapan
awal dalam pengembangan produk (action) baru. Dari analisis permasalahan yang
telah dituangkan ke dalam diagram RCPS pada Gambar 2.1, didapatkan beberapa
ide yang bisa dijadikan solusi untuk menyelesaikan masalah tersebut. Ide-ide
tersebut adalah:
1. Analisa isolasi minyak dan kertas dengan menggunakan DGA (Dissolve
Gas Analysis dengan menggunakan metode Key Gases, Ratio CO2/CO,
Rasio Doenenburg, Rasio Roger dan Segitiga Duval), Analisa Tegangan
tembus, Kadar Air, Warna, Kadar Asam, Tegangan Antar Muka (Inter
Facial Tension), Analisa hasil Furan, analisa pengujian Indeks Polaritas
dan Tan Delta
2. Membuat aplikasi untuk menganalisis hasil pengujian karakteristik minyak
dan kertas transformator.

3.2. SKALA PRIORITAS


Setelah didapatkan beberapa ide, akan ditentukan skala prioritas dari
masing-masing ide. Skala prioritas adalah suatu daftar berisi bermacam-macam
kebutuhan yang disusun berdasarkan tingkat kepentingannya dari paling penting
sampai dengan kebutuhan yang dapat ditunda pemenuhannya. Skala prioritas
disusun untuk mengetahui tingkat kemudahan dan pengaruh dari solusi
penyelesaian yang akan dipilih pada sub-bab sebelumnya. Gambar 3.1 berikut
menunjukkan skala prioritas dari ide yang ada.

8
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

(Saving, Gain, Benefit)


High 2 1

Dampak Potensi
Medium

Low

Difficult Medium Easy


Kemudahan Implementasi
Gambar 3.1 Skala Prioritas

Dalam skala prioritas, kebutuhan yang akan lebih diutamakan adalah


kebutuhan yang memiliki impact (saving, gain, benefit) yang tinggi dan mudah
dikerjakan, karena selain menyesuaikan dengan waktu pelaksanaan OJT,
implementasi kebutuhan tersebut akan memberikan manfaat pada perusahaan.
Ada 1 inisiatif untuk mendukung idea generation yang dapat menjadi solusi untuk
topik permasalahan project assignment ini. Inisiatif tersebut dipilih berdasarkan
tingkat kemudahan implementasi dan potensi impact yang tinggi yang tentunya
dapat dipecahkan. Inisiatif yang dipilih yakni inisiatif nomor 1.

3.3 WORKPLAN
Workplan merupakan serangkaian tujuan dan proses yang akan dilakukan
atau dituju oleh tim atau perseorangan yang disusun berdasarkan tenggang waktu
dan aktivitas yang dikerjakan. Penyusunan workplan ini bertujuan agar project
dapat terselesaikan dengan baik dan tepat waktu serta membantu
keberlangsungan pekerjaan proyek. Ide dengan prioritas tertinggi akan
diselesaikan menggunakan workplan. Workplan ini juga terlihat tracking progress
pengerjaan yang dilakukan secara aktual sehingga dapat dilihat progress dari
masing-masing penugasan. Pada Tabel 3.1. menunjukkan work plan yang disusun
untuk menyelesaikan project assignment.

9
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 3.1 Workplan

10
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

BAB IV
DELIVERY (AFI)

AFI (Action for Improvement) adalah tindak lanjut dari OFI, sehingga
permasalahan yang ada dapat diselesaikan. AFI adalah suatu perumusan
penanganan masalah - masalah yang tercantum pada OFI. Berdasarkan
permasalahan yang terjadi di lapangan, maka akan ada solusi - solusi beserta
analisis penyelesaian terhadap permasalahan tersebut. Pada hasil perumusan
OFI di atas, telah didapatkan solusi - solusi dari permasalahan yang ada.
Kemudian dilakukan perumusan AFI sebagai upaya untuk menyelesaikan solusi
yang telah didapatkan. Pada analisis penyelesaian masalah tersebut akan
dijelaskan saving, gain dan benefit yang diperoleh melalui metode penyelesaian
masalah yang diberikan.

4.1 ACTION PLAN


Untuk mengetahui realisasi dari perencanaan aktivitas selama OJT, perlu
dibuat sebuah action plan. Action plan adalah satu tugas yang diberikan kepada
individu atau tim yang berisi daftar target untuk setiap tugas serta alokasi waktu,
orang yang bertanggung jawab, dan langkah-langkah agar target yang dibuat pada
workplan tercapai. Tabel 4.1 berikut memuat action plan yang telah disusun:

11
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.1 Action Plan

12
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

4.2 PEMBAHASAN, SAVING, GAIN DAN BENEFIT


Data spesifikasi transformator tenaga TD1 dan TD2 di GI Idi dapat dilihat
pada tabel 4.2.
Tabel 4.2 Data Transformator Tenaga TD1 dan TD2 GI Idi

No. Transformator TD 1 TD 2
1 Merek Energoinvest Unindo
RT 30000/150-
2 Tipe 20/10 TTUB 150/20000
3 Kapasitas 30 MVA 20 MVA
4 Rasio Tegangan 150 kV /20 kV 150 kV /20 kV
5 Jumlah Fasa 3 3
6 Vektor Grup Yy0(d5) YNyn0
7 Mulai Beroperasi 1979 1988
8 Tipe Pendingin ONAN - ONAF ONAN - ONAF
9 Jenis Minyak SHELL DIALA B SHELL DIALA B

4.2.1 Analisa Pengujian Kualitas Minyak


Tabel 4.3 Kualitas Minyak TD1 dan TD2 GI Idi

Pengujian kualitas minyak bertujuan untuk mengetahui kadar kontaminasi


atau proses oksidasi dalam minyak yang dapat menurunkan kualitas isolasi dan
fungsi pendingin. Pada Tabel 4.3 dapat dilihat kualitas minyak dari TD1 dan TD2
GI Idi. Transformator TD1 dan TD2 termasuk kategori B karena rating tegangan
kedua transformator tersebut adalah 150 kV.

13
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

A. Pengujian Tegangan Tembus


Hasil pengujian kualitas minyak seperti pada Tabel 4.3 menunjukkan
kondisi tegangan tembus baik. Pengujian tegangan tembus dilakukan untuk
mengetahui kemampuan minyak isolasi dalam menahan stress tegangan.
Pengujian ini juga dapat dijadikan indikasi keberadaan kontaminan seperti kadar
air dan partikel lain. Rendahnya nilai tegangan tembus dapat mengindikasikan
keberadaan salah satu kontaminan tersebut.

B. Pengujian Kadar Air


Salah satu penyebab turunnya tingkat isolasi minyak transformator adalah
adanya kandungan air pada minyak. Oleh karena itu dilakukan pengujian kadar air
untuk mengetahui seberapa besar kadar air yang terlarut atau terkandung di
minyak. Untuk kadar air pada tabel 4.3 termasuk dalam katagori cukup. Untuk
tindak lanjutnya perlu dilakukan pengambilan sample lebih sering dan melakukan
pemeriksaa parameter yang lain seperti tegangan tembus, kandungan partikel,
dan keasaman.

C. Pengujian Kadar Asam


Minyak yang rusak akibat oksidasi akan menghasilkan senyawa asam
dapat menurunkan kualitas kertas isolasi pada transformator. Asam ini juga dapat
menjadi penyebab proses korosi pada tembaga dan bagian transformator yang
terbuat dari bahan metal. Besarnya kadar asam pada minyak juga dapat dijadikan
sebagai dasar apakah minyak isolasi transformator tersebut harus segera
dilakukan reklamasi atau diganti. Pada Tabel 4.3 tidak ada kadar asam pada
minyak kedua transformator tersebut.

D. Pengujian Tegangan Antar Muka (Inter Facial Tension / IFT)


Pengujian IFT dimaksudkan untuk mengetahui keberadaan polar
contaminant yang larut dari hasil proses pemburukan. Karakteristik dari IFT akan
mengalami penurunan nilai yang sangat drastis seiring tingginya tingkat penuaan
pada minyak isolasi. IFT juga dapat mengindikasi masalah pada minyak isolasi
terhadap material isolasi lainnya atau terjadinya kesalahan pada saat pengisian
minyak yang berdampak pada tercemarnya minyak isolasi. Nilai IFT dapat
dijadikan konfirmasi setelah ditemukan nilai kadar asam yang tidak normal.
Tegangan antar muka kedua transformator sesuai dengan table 4.3 pada bulan

14
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Maret 2016 TD2 menunjukkan hasil yang buruk sedangkan TD1 menunjukkan
hasil yang cukup. Pada bulan Oktober 2016 tidak ada hasil tegangan antar muka
karena alat di Laboratorium rusak sehingga data yang digunakan menggunakan
data bulan Maret 2016 dan masih dalam tahun yang sama. Rekomendasi yang
harus dilakukan dari hasil pengujian diatas adalah dengan melakukan
pengambilan contoh minyak lebih sering dan periksa parameter yang lain serta
melakukan pengecekan pada presentase sendimen dan endapan lumpur.

E. Pengujian Warna Minyak


Warna minyak isolasi transformator akan berubah seiring penuaan yang
terjadi pada minyak dan dipengaruhi oleh material - material pengotor seperti
karbon. Pengujian minyak pada dasarnya membandingkan warna minyak terpakai
dengan minyak yang baru. Pada tabel 4.3 warna minyak pada TD1 termasuk
kategori cukup dan pada TD2 menunjukkan hasil yang buruk. Rekomendasi
melakukan pengambilan contoh minyak lebih sering dan periksa parameter yang
lain. Minyak isolasi transformator pada TD2 harus segera dilakukan reklamasi atau
diganti.

F. Pengujian Sedimen
Banyak material yang dapat mengkontaminasi minyak transformator,
seperti karbon dan endapan lumpur. Pengujian sedimen ini bertujuan mengukur
seberapa banyak (%) zat pengotor terhadap minyak isolasi transformator.
Pengujian ini pada dasarnya membandingkan berat endapan yang tersaring
dengan berat minyak yang diuji. Pada tabel 4.3 tidak ada sedimen dalam minyak
pada kedua transformator.

G. Pengujian Titik Nyala Api (Flash Point)


Pengujian titik nyala api dilakukan dengan menggunakan sebuah
perangkat yang berfungsi memanaskan minyak secara manual (heater atau
kompor). Nilai penurunan maksimum titik nyala api yang disarankan adalah 10%.
Pada tabel 4.12 titik nyala api pada kedua transformator termasuk dalam kategori
cukup. Untuk tindak lanjutnya perlu dialukan pengambilan contoh minyak lebih
sering untuk melihat kecenderungan perubahan minyak setiap pengambilan
contoh minyak tersebut dilakukan dan perlu diperiksa juga parameter yang lain.

15
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

H. Pengujian Viscosity Atau Kekentalan Minyak


Viscosity merupakan faktor pengendali penting dalam desipasi panas.
Penuaan dan oksidasi minyak yang ekstrim cenderung meningkatkan Viscosity.
Viscosity juga dipengaruhi oleh suhu. Pada tabel 4.12, Viscosity TD2 dibulan Maret
2016 nilainya baik tetapi pada bulan Oktober 2016 nilai berubah menjadi kategori
cukup. Untuk tindak lanjutnya perlu dialukan pengambilan contoh minyak lebih
sering untuk melihat kecenderungan perubahan minyak setiap pengambilan
contoh minyak tersebut dan perlu diperiksa juga parameter yang lain.

4.2.2 Pengujian DGA (Dissolved Gas Analysis)


Pengujian DGA adalah proses menghitung gas-gas hidrokarbon yang
terbentuk akibat ketidaknormalan pada internal transformator. Dari komposisi
kadar gas – gas tersebut, dapat diprediksi ketidaknormalan yang berupa overheat,
arcing, dan corona. Hasil pengujian DGA TD1 dan TD2 dapat dilihat seperti pada
Tabel 4.3 dan Tabel 4.4.

Tabel 4.4 Hasil pengujian DGA TD1

Desember Maret
No. Kandungan Gas 2016 Kondisi 2017 Kondisi
(ppm) (ppm)

1 Hydrogen H2 25.910 1 113.622 2


2 Methane CH4 0.332 1 7.303 1
3 Ethane C2H6 20.969 1 8.965 1
4 Ethylene C2H4 55.060 2 11.567 1
5 Acetylene C2H2 18.991 3 14.640 3
Carbon
6 CO 417.536 2 263.907 1
Monoxide
7 Carbon Dioxide CO2* 9688.11 3 7431.93 3
TDCG (ppm) 538.798 1 420.004 1
*CO2 tidak termasuk hitungan TDCG

16
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.5 Hasil pengujian DGA TD2

Desember Maret
No. Kandungan Gas 2016 Kondisi 2017 Kondisi
(ppm) (ppm)

1 Hydrogen H2 53.627 1 207.132 2


2 Methane CH4 0.185 1 16.172 1
3 Ethane C2H6 3.749 1 15.667 1
4 Ethylene C2H4 3.338 1 18.981 1
5 Acetylene C2H2 0 1 0.000 1
Carbon
6 CO 1220.608 3 2252.031 4
Monoxide
7 Carbon Dioxide CO2* 7787.041 3 9500.93 3
TDCG (ppm) 1281.507 2 2509.983 3
*CO2 tidak termasuk hitungan TDCG

Dari data hasil pengujian di atas, maka langkah pertama yang dilakukan
adalah membandingkan data hasil pengujian dengan nilai batasan standar sesuai
Tabel 4.6 untuk menentukan apakah nilai DGA minyak trafo berada pada kondisi
normal atau ada indikasi kondisi 2, 3 atau 4.

Tabel 4.6 Klarifikasi Konsentrasi Gas Terlarut (Dissolved Gas)

Batas Konsentrasi Key Gas Terlarut (Dissolved Key Gas) [µL/L (ppm)]
Monoxid
Hidroge

Ethylen

Dioxide
Methan

Acetyle

Carbon

Carbon
Ethane

TDCG
Status
C2H2

C2H4

C2H6

CO2
CH4

CO
ne
H2

Cond 1 100 120 1 50 65 350 2500 720


101-
Cond 2 121-400 2-9 51-100 66-100 351-570 2500-4000 721-1920
700
701- 401- 10- 101- 571- 4001- 1921-
Cond 3 101-200
1800 1000 35 150 1400 10000 4630
Cond 4 >1800 >1000 >35 >200 >150 >1400 >10000 >4630

Total dissolved combustible gas (TDCG) = Jumlah gas terlarut yang mudah
terbakar selain CO2, yang mana gas CO2 bukan gas yang mudah terbakar. Analisa
hasil pengujian DGA mengacu pada standar IEEE C57 104 tahun 2008 dan IEC
60599 tahun 2007. Kriteria empat kondisi telah dikembangkan untuk
mengklasifikasikan risiko transformator. Kriteria kondisi tersebut menggunakan
semua konsentrasi untuk gas terlarut dan konsentrasi total semua gas yang
mudah terbakar. Kondisi 1: TDCG bawah tingkat ini menunjukkan transformator
beroperasi secara memuaskan. Kondisi 2: TDCG dalam kisaran ini menunjukkan

17
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

lebih besar dari tingkat gas normal yang mudah terbakar. Setiap masing - masing
gas yang mudah terbakar melebihi tingkat tertentu harus meminta penyelidikan
tambahan. Kondisi 3: TDCG dalam kisaran ini menunjukkan tingkat tinggi
dekomposisi dan harus dilakukan penyelidikan tambahan. Tindakan segera harus
diambil. Kesalahan - kesalahan mungkin ada. Kondisi 4: TDCG melebihi nilai ini
menunjukkan dekomposisi yang berlebihan. Operasi dilanjutkan bisa
mengakibatkan kegagalan transformator.

4.2.2.1 Key Gases Dan Rasio CO2/CO


Pada TD1 nilai TDCG seperti pada Tabel 4.4 sampai bulan Maret 2017
berada pada kondisi 1. Kandungan gas Hidrogen (H2) mengalami peningkatan
menjadi kondisi 2, Acetylene (C2H2) tetap berada pada kondisi 3, Ethylene (C2H4)
dan Carbon Monoxide (CO) mengalami penurunan menjadi kondisi 1. Dengan
menggunakan metode Key Gases di dapat grafik seperti pada gambar 4.1.

Gambar 4.1. Kandungan Key Gases TD1

Sejumlah karbon dioksida dan karbon monoksida terlibat akibat pemanasan


selulosa. Dekomposisi produk termasuk ethylene dengan sedikit kuantitas
hitrogen, acetylene dan ethane diakibatkan adanya pemanasan dan adanya
karbonisasi pada minyak transformator. Jumlah yang sebanding antara karbon
monoksida dan karbon dioksida dihasilkan dari discharge pada kertas selulosa.
Diagnosa terhadap kondisi kertas isolasi selulosa dilakukan dengan
membandingkan kadar gas CO2 dengan CO. Pemanasan pada minyak dalam
jangka waktu yang panjang bisa memunculkan gas CO2 dalam jumlah besar.
Perbandingan CO2 dengan CO yang normal antara 3 sampai 10 sesuai dengan
SK DIR No. 0520-2.K/DIR/2014. Bila terjadi pemanasan pada kertas selulosa,

18
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

maka kadar CO akan naik dengan cepat. Dari hasil pengujian DGA pada Tabel
4.4, perbandingan gas CO2 dengan CO pada bulan Desember 2016 adalah 23,203
dan pada bulan Maret 2017 adalah 28,161, hal ini yang menunjukkan nilainya
melebihi nilai standard. Oleh karena itu dapat diketahui bahwa terdapat indikasi
gangguan termal di kertas. Bila termal di kertas tersebut memiliki temperatur
kurang dari 150°C maka hal tersebut dapat berdampak pada penuaan kertas
jangka panjang dan mengurangi umur transformator. Perlu dilakukan pengujian
Furan untuk diagnosa kondisi isolasi kertas selulosa lebih lanjut. Bila dibandingkan
hasil pengujian DGA pada bulan Desember 2016 dan Maret 2017 didapat terjadi
peningkatan & penurunan pada beberapa gas. Hal ini disebabkan oleh kondisi alat
uji dan waktu pengambilan sample minyak yang berbeda menyebabkan
perubahan komposisi gas pada sample.
Pada TD2 nilai TDCG seperti pada Tabel 4.5 pada bulan Maret 2017
berada pada kondisi 4. Sedangkan kandungan gas Carbon Monoxide (CO) berada
pada kondisi 4 dan Carbon Dioxide (CO2) pada kondisi 3. Dengan menggunakan
metode Key Gases di dapat grafik seperti pada Gambar 4.2.

Gambar 4.2 Kandungan Key Gases TD2

Sejumlah karbon dioksida dan karbon monoksida muncul akibat pemanasan


selulosa. Discharge elektrik tenaga rendah menghasilkan hydrogen dan metana.
Jumlah yang sebanding antara karbon monoksida dan karbon dioksida dihasilkan
dari discharge pada kertas selulosa.
Hasil pengujian DGA pada Tabel 4.5, perbandingan gas CO2 dengan CO
pada bulan Desember 2016 adalah 6,38 dan pada bulan Maret 2017 adalah 4,219
yang menunjukkan tidak terjadi degradasi isolasi kertas selulosa. Akan tetapi
kandungan CO hasil pengujian DGA pada kondisi 4 dan mengalami peningkatan

19
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

dari 1220,608 ppm pada pengujian bulan Desember 2016 meningkat menjadi
2252,031 ppm pada pengujian bulan Maret 2017. Oleh Karena itu, perlu dilakukan
pengujian Furan untuk diagnosa kondisi isolasi kertas selulosa lebih lanjut. Bila
dibandingkan hasil pengujian DGA pada bulan Desember 2016 dan Maret 2017
terjadi peningkatan kandungan gas Methane (tidak signifikan), Ethane (tidak
signifikan), Ethylene (tidak signifikan), H2 dan CO, dan gas Acetylene tidak muncul
pada pengujian Desember 2016 dan Maret 2017. Hal ini disebabkan oleh kondisi
alat uji dan waktu pengambilan sample minyak yang berbeda menyebabkan
perubahan komposisi gas pada sample. Perubahan tersebut tidak membuat
kondisi teknis transformator berubah.

4.2.2.2 Rasio Doernenberg dan Rasio Rodger


Metoda Rasio Doernenberg dan Roger adalah metode yang
membandingkan jumlah dari berbagai gas berbeda dengan membagi satu gas
dengan yang lainnya, hal ini membentuk sebuah rasio perbandingan antara satu
gas dengan yang lain. Metode Rasio Doernenberg dan Rasio Roger menggunakan
analisa komposisi gas H2, CH4, C2H2, C2H4 dan C2H6. Metode Rasio Doernenberg
dan Rasio Roger dapat dilihat pada tabel 4.7 dan tabel 4.8.
Tabel 4.7 Rasio Doernenberg

R1 R2 R3 R4
Diagnosa kesalahan
Gas Gas Gas
Oil Gas Space Oil Oil Oil
Space Space Space
Pemanasan > 0.1 > 0.1 < 0.75 < 0.1 < 3.0 < 0.1 > 0.4 > 0.2
Partial Discharge
< 0.1 < 0.01 Tidak Siknifikan < 3.0 < 0.1 > 0.4 > 0.2
dengan energi rendah
Discharge, arching
> 0.1 – < 1 > 0.01 – < 1 > 0.75 > 0.1 > 3.0 > 0.1 < 0.4 < 0.2
dengan energi tinggi

20
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.8 Rasio Roger

Kondisi R2 R1 R5 Diagnosa kesalahan

0 < 0.1 > 0.1 – < 1 < 1.0 Tidak terjadi gangguan
Partial Discharge dengan
1 < 0.1 < 0.1 < 1.0
energi rendah
Discharge, arching dengan
2 1.0 - 3.0 0.1 – 1 > 3.0
energi tinggi
Thermal Fault temperature
3 < 0.1 > 0.1 – < 1 1.0 - 3.0
dibawah 150⁰ C
Thermal Fault temperature
4 < 0.1 > 0.1 1.0 - 3.0
antara 300 - 700⁰ C
Thermal Fault temperature
5 < 0.1 > 0.1 > 3.0
diatas 700⁰ C
Jika setidaknya salah satu konsentrasi gas (ppm) H2, CH4, C2H2, C2H4 dan
C2H6 melebihi dua kali nilai untuk batas L1 atau terdapat tiga jenis gas yang
melebihi nilai batas L1 (ppm) maka konsentrasi gas dianggap mengalami masalah.
Rasio Doernenberg dan Rasio Roger ini bisa digunakan apabila setidaknya ada
salah satu gas H2, CH4, C2H2, C2H4 dan C2H6 nilainya melebihi dua kali nilai untuk
batas L1, jika tidak kedua rasio ini tidak bisa digunakan dan konsentrasi gas harus
diselidiki dengan metode alternatif lain. Pada tabel 4.9 dapat dilihat konsentrasi
nilai gas pada TD1 dan TD2 terhadap nilai batas L1.

Tabel 4.9 Konsentrasi Nilai Gas Terlarut Pada TD1 dan TD2
Hasil uji DGA TD1 Hasil uji DGA TD2 Nilai
No Jenis gas (ppm) (ppm) Batas L1
Des-16 Mar-17 Des-16 Mar-17 (ppm)
1 Hidrogen (H2) 25.910 113.622 53.627 207.132 100
2 Methana (CH4) 0.332 7.303 0.185 16.172 120
3 Carbon Monixide (CO) 417.536 263.907 1220.608 2252.031 350
4 Acetylene (C2H2) 18.991 14.640 0 0 35
5 Ethyele (C2H4) 55.060 8.965 3.338 18.981 50
6 Ethane (C2H6) 20.969 11.567 3.749 15.667 65

Pada Tabel 4.9 diatas untuk TD1, pada bulan Desember 2016 ada gas
hidrokarbon yang melebihi batas (ppm) yaitu Ethylene tetapi gas itu tidak melebihi
dua kali batas L1 (ppm). Pada bulan Maret 2017 ada gas hidrogen melebihi batas
L1 (ppm) tetapi gas itu tidak melebihi dua kali batas L1 (ppm). Untuk TD2,

21
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

kandungan gas hidrogen melebihi dua kali lipat batas L1 (ppm). Sehingga analisa
DGA pada TD2 menggunakan metode rasio doernenber dan rodger dapat
dilakukan.

A. Rasio Doernenber TD2


Dari data hasil pengujian DGA dapat dihitung perbandingan kesalahan gas,
CH4/H2 adalah 0.078, C2H2 /C2H4 adalah 0, C2H2 /CH4 adalah 0, dan C2H6 /C2H2
adalah tak terhingga. Sesuai dengan tabel 4.7 diagnosa kesalahan dari
perhitungan perbandingan itu adalah Partial Discharge dengan energi rendah.
Korosi pada tembaga akan membentuk lapisan konduktif (copper sulfide) di
permukaan tembaga. Hal ini dapat menyebabkan Partial Discharge. PD pada
akhirnya dapat menyebabkan kegagalan isolasi (breakdown).

B. Rasio Roger TD2


Dari data hasil pengujian DGA dapat dihitung perbandingan kesalahan gas,
C2H2 /C2H4 adalah 0, CH4/H2 adalah 0.078 dan C2H4/C2H6 adalah 1.212. Dengan
mengacu pada Tabel 4.8 hasil perbandingan gas menunjukkan Thermal Fault
temperatur dibawah 150⁰ C. Bila termal di kertas tersebut memiliki temperatur
kurang dari 150°C maka hal tersebut dapat berdampak pada penuaan kertas
jangka panjang dan mengurangi umur transformator.

4.2.2.3 Segitiga Duval


Metode segitiga duval menggunakan analisa komposisi gas C2H2, C2H4
dan CH4 (dalam persen gas). Metoda Duval ini dilengkapi dengan grafik tiga
koordinat yang berbentuk segitiga sama sisi, dimana nilai dari setiap koordinat
adalah persentase tiap gas terhadap total ketiga gas. Berapa pun koordinatnya
pasti akan menunjuk ke salah satu jenis gangguan. Interpretasi DGA
menggunakan metode segitiga duval dapat dilakukan bila konsentrasi atau laju
penambahan salah satu gas hidrokarbon melebihi batas seperti pada Tabel 4.10
berikut.

22
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.10 Gas Limit Metode Segitiga Duval


Hasil uji DGA TD1 Hasil uji DGA TD2 GI G2
(ppm) (ppm) Gas L1 Limits Limits
Gas Limits
(ppm per (ppm per
Des-16 Mar-17 Des-16 Mar-17 (ppm)
bulan) bulan)

H2 25.910 113.622 53.627 207.132 100 10 50

CH4 0.332 7.303 0.185 16.172 75 8 38

C2H2 18.991 14.640 0 0.000 3 3 3

C2H4 55.060 11.567 3.338 18.981 75 8 38

C2H6 20.969 8.965 3.749 15.667 75 8 38


CO 417.536 263.907 1220.608 2,252.031 700 70 350
CO2 9688.11 7431.93 7787.00 9500.93 7 700 3.5

Segitiga duval terbagi menjadi 7 area yang menjadi interpretasi dari komposisi
ketiga gas tersebut dapat dilihat pada table 4.11.

Tabel 4.11 Indikasi Gangguan Berdasarkan Metode Segitiga Duval


Area Diagnosa Fault

PD Partial Discharge

D1 Low Energy Discharge

D2 High Energy Discharge

T1 Thermal Fault temperature dibawah 300⁰ C

T2 Thermal Fault temperature antara 300⁰ C - 700⁰ C

T3 Thermal Fault temperature diatas 700⁰ C

D+T Campuran thermal dan electrical fault

Titik pertemuan dari garis yang merupakan persentase ketiga gas (C2H2, C2H4 dan
CH4) akan berada pada salah satu area, dimana area tersebut merepresentasikan
kemungkinan fault yang terjadi. Flowchart interpretasi hasil pengujian DGA
menggunakan segitiga duval dapat dilihat pada gambar 4.3 sebagai berikut.

23
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Gambar 4.3 Flowchart interpretasi DGA menggunakan Segitiga duval

Persentase kandungan gas CH4, C2H4 dan C2H2 dapat dihitung dengan
rumus seperti dibawah ini. Pada perhitungan dibawah ini menggunakan hasil
pengujian DGA TD1 pada bulan Desember 2016.
100𝑥 1899.100
% 𝐶2 𝐻2 = = = 25.531 %
𝑥 + 𝑦 + 𝑧 18.991 + 55.060 + 0.332
100𝑦 55.060
% 𝐶2 𝐻4 = = = 74.022 %
𝑥 + 𝑦 + 𝑧 18.991 + 55.060 + 0.332
100𝑧 0.332
% 𝐶𝐻4 = = = 0.446 %
𝑥+𝑦+𝑧 18.991 + 55.060 + 0.332
Dengan menggunakan perhitungan yang sama dengan diatas maka hasil
persentase kandungan gas segituga duval dapat dilihat pada tabel 4.12.
Tabel 4.12 Persentase Kandungan Gas Segituga Duval

Waktu Pengujian DGA Waktu Pengujian DGA


Persentase
No TD1 TD2
Kandungan Gas
Des-16 Mar-17 Des-16 Mar-17
1 % CH4 (P1) 0.446 21.793 5.251 46.005
2 %C2H4 (P2) 74.023 34.518 94.749 53.995
3 %C2H2 (P3) 25.532 43.688 0.000 0.000
Daerah D+T Daerah D2 Daerah D3 Daerah D3

24
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Desember 2016
Maret 2017

Gambar 4.4 Segitiga Duval TD1

Dari gambar 4.4 segitiga duval TD1, hasil pengujian di bulan Desember 2016 titik
pertemuannya berada di area D+T dengan diagnosa kesalahannya adalah
kombinasi Thermal Fault dan Discharge. Hasil pengujian di bulan Maret 2017 titik
pertemuannya berada di area D2 dengan diagnosa kesalahannya adalah High
Energy Discharge

Desember 2016
Maret 2017

Gambar 4.5 Segitiga Duval TD2

Dari gambar 4.5 segitiga duval TD2, hasil pengujian di bulan Desember 2016 dan
bulan Maret 2017 titik pertemuannya berada di area T3 dengan diagnosa
kesalahannya adalah Thermal Fault diatas 700 C.

25
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

4.2.3 Analisa Hasil Uji Furan


Analisa lanjutan hasil pengujian DGA dilakukan menggunakan diagram alir
berikut seperti pada gambar 4.6. Isolasi kertas merupakan bagian dari sistem
isolasi trafo. Isolasi kertas berfungsi sebagai media dielektrik, menyediakan
kekuatan mekanik dan spacing. Panas yang berlebih dan oksidasi minyak dapat
menurunkan kualitas isolasi kertas. Proses penurunan kualitas isolasi kertas
merupakan proses depolimerisasi. Pada proses depolimerisasi, isolasi kertas yang
merupakan rantai hidrokarbon yang panjang akan terputus atau terpotong - potong
dan akhirnya akan menurunkan kekuatan dari isolasi kertas itu sendiri. Proses
depolimerisasi akan selalu diiringi oleh terbentuknya gugus furan. Nilai furan yang
terbentuk akan sebanding dengan penurunan tingkat DP (degree of
polimerization). Hasil dari pengujian furan pada tanggal 1 Maret 2017 untuk
transformator tenaga TD1 dan TD2 ditunjukkan pada Tabel 4.13.

Gambar 4.6 Diagram Alir Tindak Lanjut Hasil Pengujian DGA

26
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.13 Hasil Uji Furan TD 1 Dan TD2 GI Idi

Hasil Uji TD1 Hasil Uji TD2


No. Senyawa furan yang terdeteksi
(ppb) (ppb)
1 5-Hydroxymethyl-2-Furaldehyde (5H2F) 24.963 6.672
2 Furfuryl Alcohol (FA) 27.482 61.351
3 2-Furaldehyde (2FAL) 375.346 1823.217
4 2-Acetylfuran (2ACF) 14.895 16.226
5 5-Methyl-2-Furaldehyde (5M2F) 34.659 37.853
Dari informasi besarnya kandungan gugus furan 2Fal (2-Furaldehyde),
dapat diketahui estimasi atau perkiraan kondisi DP (Degree of Polimerization)
yang dialami isolasi kertas dan estimasi sisa umur kertas isolasi dengan
menggunakan perhitungan berikut:
Estimasi DP TD1:

[log10 (2𝐹𝑎𝑙𝑝𝑝𝑏 ∗ 0,88) − 4,51]


𝐷𝑃 =
−0,0035

[log10 (375,346 ∗ 0,88) − 4,51]


𝐷𝑃 = 𝐷𝑃 = 568,882
−0,0035

Estimasi % sisa umur isolasi kertas:

[log10 (𝐷𝑃) − 2,903]


%𝐸𝑝𝑟𝑙 = 100 − { }
−0,00602

[log10 (568,882) − 2,903]


%𝐸𝑝𝑟𝑙 = 100 − { } %𝐸𝑝𝑟𝑙 = 75 %
−0,00602

Dengan menggunakan perhitungan estimasi diatas didapatkan hasil perhitungan


seperti pada pada tabel 4.14.
Tabel 4.14 Estimasi Perhitungan
No. Estimasi Hasil Uji TD1 Hasil Uji TD2
1 DP ( Degree of Polymerization ) 568.882 372.765
2 % Kekuatan Isolasi Kertas 75% 45%

Hasil perhitungan menunjukkan estimasi DP TD1 yang dialami isolasi


kertas adalah sebesar 568.882, dengan perkiraan % sisa umur isolasi kertas
adalah 75%. Hasil perhitungan menunjukkan estimasi DP TD2 yang dialami isolasi
kertas adalah sebesar 372.765, dengan perkiraan % sisa umur isolasi kertas
adalah 45%. Hal ini mengindikasikan kondisi penuaan hasil uji furan transformator
tenaga TD1 dan TD2 adalah mengalami percepatan aging atau penuaan,

27
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

sehingga rekomendasi tindakan yang perlu dilakukan terhadap isolasi kertas TD2
GI Idi adalah periksa kondisi minyak, suhu operasi dan desain. Analisa diatas
mengacu pada standar IEC seperti pada tabel 4.15 dibawah.
Tabel 4.15 Hubungan antara Nilai 2-Furfural dengan Estimasi DP

4.2.4 Penentuan Prosedur Operasi dan Sampling Interval Berdasarkan


Nilai dan Peningkatan TDCG
Dengan metoda ini ada dua parameter yang harus dilihat dalam
menentukan tindak lanjut pada transformator yang diuji dan periode pengambilan
sample minyak yaitu nilai TDCG dan peningkatan TDCG/ hari. Pada tabel 4.18
berikut menunjukan prosedur operasi dan periode pengambilan sample minyak
pada tiap kondisi dan nilai TDCG. Nilai peningkatan pembentukan gas
menandakan masalah oleh karena itu direkomendasikan jarak pengambilan
sample semakin cepat.

28
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.16 Action Based TDCG

Data hasil pengujian DGA minyak transformator TD 1 dan TD 2 yang


diambil pada tanggal yang diuji pada bulan Desember dan Maret 2017 ditunjukkan
pada Tabel 4.17.
Tabel 4.17 TDCG TD1 Dan TD2

Maret
Desember
No. Kandungan Gas Kondisi 2017 Kondisi
2016 (ppm)
(ppm)
1 TDCG (ppm) TD1 538.798 1 420.004 1
2 TDCG (ppm) TD2 1281.507 2 2509.983 3
Dari hasil pengujian pertama dan kedua DGA minyak transformator, maka dapat
dihitung nilai TDCG Rates seperti berikut:
420.004 − 538.798 − 118.794
𝑇𝐷𝐶𝐺 𝑅𝑎𝑡𝑒𝑠 𝑇𝐷1 = = = −1.319
01 𝑀𝑎𝑟𝑒𝑡 2017 − 01 𝐷𝑒𝑠𝑒𝑚𝑏𝑒𝑟 2016 90

29
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

2509.983 − 1281.507 1228.476


𝑇𝐷𝐶𝐺 𝑅𝑎𝑡𝑒𝑠 𝑇𝐷2 = = = 13.649
01 𝑀𝑎𝑟𝑒𝑡 2017 − 01 𝐷𝑒𝑠𝑒𝑚𝑏𝑒𝑟 2016 90

TDCG rates TD1 nilai yang didapat adalah – 1.319 sehingga sesuai dengan tabel
4.16 TDCG rates TD1 berada dibawah 10. Hal ini menunjukkan bahwa
pengambilan sampling minyak transformator bisa dilakukan 1 tahun sekali atau
pertahun. TDCG rates TD2 nilai yang didapat adalah 13.649 sehingga sesuai
dengan tabel 4.19 TDCG rates TD2 berada pada posisi 10 sampai 30. Hal ini
menunjukkan bahwa pengambilan sampling minyak transformator diharuskan
dilakukan setiap bulan. Hasil uji setiap pengambilan contoh minyak menunjukkan
nilai yang berbeda-beda. Hal ini dapat disebabkan oleh kondisi alat uji dan waktu
pengambilan contoh minyak yang berbeda menyebabkan perubahan komposisi
gas pada minyak. Perubahan tersebut tidak membuat kondisi teknis transformator
berubah.

4.2.5 Analisa Hasil Uji Indeks Polaritas

Tujuan dari pengujian indeks polarisasi adalah untuk memastikan


peralatan tersebut layak dioperasikan atau bahkan untuk dilakukan over voltage
test. Indeks yang biasa digunakan dalam menunjukan pembacaan tahanan isolasi
transformator dikenal sebagai dielectric absorption, yang diperoleh dari
pembacaan berkelanjutan untuk periode waktu yang lebih lama dengan sumber
tegangan yang konstan. Pengujian berkelanjutan dilakukan dalam selama 10
menit, tahanan isolasi akan mempunyai kemampuan untuk mengisi kapasitansi
tinggi ke dalam isolasi transformator, dan pembacaan resistansi akan meningkat
lebih cepat jika isolasi bersih dan kering. Rasio pembacaan 10 menit dibandingkan
pembacaan 1 menit dikenal sebagai Indeks Polarisasi (IP). Jika nilai Indeks
Polaritas (IP) terlalu rendah ini mengindikasikan bahwa isolasi telah
terkontaminasi. Besarnya Indeks Polaritas (IP) dapat dirumuskan sebagai berikut.
𝑃𝑒𝑛𝑔𝑢𝑘𝑢𝑟𝑎𝑛 𝑅 𝐼𝑠 10 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡
𝐼𝑃 =
𝑃𝑒𝑛𝑔𝑢𝑘𝑢𝑟𝑎𝑛 𝑅 𝐼𝑠 1 𝑚𝑒𝑛𝑖𝑡

30
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Hasil pengujian Indeks Polaritas TD1 dan TD2 dapat dilihat pada tabel 4.18.
Tabel 4.18 Hasil Pengujian IP TD1 Dan TD2
Pengujian Hasil Pengujian TD1 (M Ohm) Hasil Pengujian TD2 (M Ohm)
No.
Injeksi Tegangan = 5000V 1 Menit 10 Menit IP 1 Menit 10 Menit IP
1 Primer - Tanah 1350 1460 1.08 1020 1800 1.76
2 Sekunder - Tanah 740 1160 1.56 1340 2890 2.15
3 Tertier - Tanah 679 823 1.21
4 Primer - Sekunder 1230 1510 1.23 1050 2520 2.4
5 Primer - Tertier 1540 1820 1.18
6 Sekunder - Tertier 488 540 1.2
7 Primer & Sekunder - Tertier 491 582 1.18

8 Primer & Sekunder - Tanah 791 792 1.16


Pada hasil pengujian IP pada tabel 4.18 diatas standar pengujian mengacu pada
rekomendasi pada tabel 4.19.
Tabel 4.19 Rekomendasi Indeks Polaritas

No Hasil Uji Keterangan Rekomendasi


1 < 1,0 Berbahaya Investigasi
2 1,0-1,1 Jelek Investigasi
3 1,0-1,25 Dipertanyakan Uji Kadar Minyak, Uji Tan Delta
4 1,25-2,0 Baik -
5 > 2,0 Sangat Baik -
Pada hasil indeks polaritas TD 1 pada pengujian item no.1,3,4,5,6,7,dan 8 nilainya
masih dipertanyakan karean berada pada nilai 1-1,25 sesuai standar pada tabel
4.19. Sedangkan pada pengujian item no.2 nilai IP nya menunjukkan nilai yang
baik karena nilainya berada pada 1,25-2,0 sesuai standar pada tabel 4.19. Tindak
lanjut TD1 adalah lakukan uji ulang apabila hasinya tetap sama maka hasil
tersebut termasuk kategori yang buruk. Pada hasil indeks polaritas TD 2 dari data
yang ada nilainya menunjukkan hasil yang baik karena nilainya berada pada 1,25-
2,0 sesuai standar pada tabel 4.19.

4.2.6 Analisa Hasil Uji Tan Delta


Pengukuran tan delta bertujuan untuk mengukur persentase pergeseran
sudut. Semakin tinggi nilai pergeseran sudut, semakin tinggi tingkat kontaminasi.
pemburukan nilai tan delta insulasi merupakan indikator penuaan, kontaminasi,
dan resiko kegagalan insulasi. Isolasi yang baik akan bersifat kapasitif sempurna
seperti halnya sebuah isolator yang berada diantara dua elektroda pada sebuah
kapasitor. Pada kapasitor sempurna, tegangan dan arus fasa bergeser 90° dan

31
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

arus yang melewati isolasi merupakan kapasitif. Jika ada kontaminasi pada isolasi,
maka nilai tahanan dari isolasi berkurang dan berdampak kepada tingginya arus
resistif yang melewati isolasi tersebut. Isolasi tersebut tidak lagi merupakan
kapasitor sempurna. Pada tabel 4.20 dapat dilihat batasan maksimum nilai Tangen
Delta.
Tabel 4.20 Batasan Nilai Maksimum Tangen Delta

No. Item Batasan Rekomendasi


1 Transformator Baru Max 0.5% -
Periksa kada air pada isolasi
2 Transformator Operasi Max 1%
dan keras isolasi
Transformator TD1 telah beroperasi dari tahun 1979 dan pada
transformator TD2 telah beroperasi dari tahun 1988 sehingga untuk batasan tan
delta belitan trafo termasuk dalam item transformator operasi dengan batasan
adalah max 1%. Hasil uji tangen delta pada transformator tenaga TD1 dapat dilihat
pada tabel 4.21, 4.22 dan 4.23. Sedangkan hasil uji tangen delta pada
transformator tenaga TD2 dapat dilihat pada tabel 4.24, dan 4.25.
Tabel 4.21 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Primer

Tabel 4.22 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Sekunder

32
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Tabel 4.23 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Tersier

Dari pengukuran tabel 4.21, 4.22 dan 4.23 diatas Tan Delta @20°C Correction
sebagian besar masih dibawah 1% dan masih dalam batasan aman sesuai
standar.
Tabel 4.24 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Primer
Power Factor Equiv.10kV
Test Insulation Test %VD
Test Mode C (Pf) Corr.
No. Test kV Measured @20°C mA Watts F
Factor
1 CHG+CHL GST-GND 10 13785.5 0.33 0.3 0.89 43.29 1.43 0.04
2 CHG GSTg-RB 10 3783.4 0.35 0.31 0.89 11.88 0.41 0.03
3 CHG UST-R 10 10022.8 0.33 0.29 0.89 31.48 1.03 0.04
Tabel 4.25 Uji Tan Delta TD 1 Disisi Sekunder
Power Factor Equiv.10kV
Test Insulation Test %VD
Test Mode C (Pf) Corr.
No. Test kV Measured @20°C mA Watts F
Factor
1 CLG+CHL GST-GND 10 20387.7 0.37 0.33 0.89 64.05 2.35 0.05
2 CLG GSTg-RB 10 10389.7 0.41 0.36 0.89 32.64 1.33 0.04
3 CHL UST-R 10 10023.7 0.33 0.29 0.89 31.49 1.03 0.04
Hasil uji pada tabel 4.27 dan tabel 4.28 menunjukkan Tan Delta @20°C sebagian
besar masih dibawah 1% dan masih dalam batasan aman sesuai standar. Hasil uji
Tan Delta pada TD1 dan TD2 menggunakan alat uji yang berbeda sehingga data
tabel yang tampil bentuknya berbeda.

4.2.7 Evaluasi Hasil Uji


Evaluasi tingkat akurasi metode-metode interpretasi DGA dengan
menggunakan databank IEC:
Tabel 4.26 Evaluasi Tingkat Akurasi DGA
% Correct % Unresolved % Wrong
Metode
Diagnoses Diagnoses Diagnoses
IEEE Key Gas Method 42 0 58
IEEE Rogers Ratios 62 33 5
Doernenburg Ratios 71 26 3
IEC Basic Gas Ratios 77 15 8
IEC Duval Triangle 96 0 4

33
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

A. Transformator Tenaga TD1


Hasil pengujian kualitas minyak, kondisi tegangan tembus nilainya baik.
Tidak ada kadar asam dan sedimen pada minyak transformator serta viscosity
nilainya dalam keadaan baik. Untuk kadar air, warna minyak, titik nyala api, dan
tegangan antar muka termasuk dalam katagori cukup. Rekomendasi melakukan
pengambilan contoh minyak lebih sering dan periksa parameter yang lain. Minyak
isolasi transformator perlu dilakukan filter setiap tahunnya.
TDCG pada DGA dikondisi 1. Sejumlah karbon dioksida dan karbon
monoksida terlibat akibat pemanasan selulosa. Jumlah yang sebanding antara
karbon monoksida dan karbon dioksida dihasilkan dari discharge pada kertas
selulosa. Perbandingan gas CO2 dengan CO pada Maret 2017 adalah 28,161, hal
ini melebihi nilai standard. Segitiga duval TD1, hasil pengujian di bulan Desember
2016 titik pertemuannya berada di area D+T dengan diagnosa kesalahannya
adalah kombinasi Thermal Fault dan Discharge. Hasil pengujian di bulan Maret
2017 titik pertemuannya berada di area D2 dengan diagnosa kesalahannya adalah
High Energy Discharge. Dalam analisa hasil uji DGA menunnjukkan adanya
pemanasan pada selulosa. Perlu dilakukan pengujian Furan untuk diagnosa
kondisi isolasi kertas selulosa lebih lanjut. Hasil perhitungan dari hasil uji Furan
menunjukkan estimasi DP TD1 yang dialami isolasi kertas adalah sebesar
568.882, dengan perkiraan % sisa umur isolasi kertas adalah 75%. Hal ini
mengindikasikan kondisi penuaan adalah mengalami percepatan aging atau
penuaan. Perlu direncanakan untuk perbaikan isolasi kerta pada TD1.
TDCG rates TD1 berada dibawah 10. Hal ini menunjukkan bahwa
pengambilan sampling minyak transformator bisa dilakukan 1 tahun sekali atau
pertahun. Pada hasil indeks polaritas nilainya masih berada pada nilai 1-1,25
maka perlu dilakukan pengujian ulang apabila nilainya masi tetap sama
maka hasil tersebut termasuk dalam kategori buruk. Dari pengukuran Tan
Delta sebagian besar masih dibawah 1% dan masih dalam batasan aman
sesuai standar. Analisa hasil uji diatas menemukan adanya pemanasan
pada minyak dan kertas transformator. Pemeliharaan dan pengambilan
contoh minyak bisa dilakukan 1 tahun sekali untuk melihat kecendrungan
nilai isolasi minyak dan kertas setiap tahunnya. dikasikan kondisi penuaan
adalah mengalami percepatan aging atau penuaan. Minyak isolasi transformator
perlu dilakukan filter setiap tahunnya. Perlu direncanakan untuk perbaikan isolasi
kerta pada TD1.

34
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

B. Transformator Tenaga TD2


Hasil pengujian kualitas minyak, kondisi tegangan tembus nilainya baik.
Tidak ada kadar asam dan sedimen pada minyak transformator. Untuk Viscosity,
kadar air, titik nyala api termasuk dalam katagori cukup. Warna minyak dan
Tegangan antar muka menunjukkan hasil yang buruk. Rekomendasi melakukan
pengambilan contoh minyak lebih sering dan periksa parameter yang lain. Minyak
isolasi transformator pada harus segera dilakukan reklamasi atau diganti.
TDCG pada DGA dikondisi 3. Sejumlah karbon dioksida dan karbon
monoksida terlibat akibat pemanasan selulosa. Jumlah yang sebanding antara
karbon monoksida dan karbon dioksida dihasilkan dari discharge pada kertas
selulosa. Perbandingan gas CO2 dengan CO pada bulan Desember 2016 adalah
6,38 dan pada bulan Maret 2017 adalah 4,219 yang menunjukkan tidak terjadi
degradasi isolasi kertas selulosa. Akan tetapi terjadi peningkatan pada gas gas
yang lain. Rasio Doernenber TD2 mengindikasikan adanya Partial Discharge pada
TD2 yang dapat menyebabkan kegagalan isolasi (breakdown). Rasio Roger TD2,
hasil perbandingan mengindikasikan adanya Thermal Fault temperatur dibawah
150⁰ C. Hal tersebut dapat berdampak pada penuaan kertas jangka panjang dan
mengurangi umur transformator. Segitiga duval TD2, hasil pengujian titik
pertemuannya berada di area T3 dengan diagnosa kesalahannya adalah Thermal
Fault diatas 700 C. Dalam analisa hasil uji DGA menunnjukkan adanya
pemanasan pada selulosa.
Hasil perhitungan % sisa umur isolasi kertas TD2 adalah 45%. Hal ini
mengindikasikan kondisi penuaan hasil uji furan transformator tenaga TD2 adalah
mengalami percepatan aging atau penuaan. TDCG rates TD2 nilai yang didapat
adalah 13.649. TDCG rates TD2 berada pada posisi 10 sampai 30. Hal ini
menunjukkan bahwa pengambilan sampling minyak transformator diharuskan
dilakukan setiap bulan.
Pada hasil indeks polaritas TD 2 dari data yang ada nilainya menunjukkan
hasil yang baik karena nilainya berada pada 1,25-2,0. Dari pengukuran
menunjukkan Tan Delta @20°C sebagian besar masih dibawah 1% dan masih
dalam batasan aman sesuai standar. Analisa hasil uji diatas menemukan adanya
pemanasan pada minyak dan kertas transformator yang harus ditindak lanjuti
secara cepat dan terencana. Secara keseluruhan kualitas isolasi minyak dan kerta
pada TD2 kondisinya buruk. Perlu dilakukan penggantian isolasi kertas.
Pemeliharaan harus dilakukan secara rutin sesuai rencana pemeliharaan dan

35
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

pengambilan contoh minyak harus dilakukan 3 bulan sekali untuk melihat


kecendrungan nilai isolasi minyak dan kertas setiap bulannya. Melihat hasil analisa
isolasi minyak dan kertas pada TD2, agar tidak terjadi kerugian dimasa yang akan
datang maka perlu direncanakan untuk perbaikan rutin secara menyeluruh dan
direncanakan untuk penggantian transformator baru.

4.2.8 Saving
Saving adalah biaya yang berhasil dihemat bila project assaignment ini
dilakukan. Dengan mengetahui kondisi transformator berdasarkan analisa hasil uji
minyak dan kertas transformator TD1 dan TD2 di GI Idi, maka kita dapat
mendeteksi secara dini adanya fenomena kegagalan yang mungkin terjadi pada
transformator. Perhitungan saving pada project assignment ini adalah
membandingkan biaya assessment taransformator dan biaya penggantian
transformator baru. Apabila salah satu transformator di GI Idi mengalami
kerusakan dan harus dilakukan penggantian transformator baru, karena tidak ada
assessment dan evaluasi dari hasil pemeliharanan tahunan.
Dalam assessment isolasi minyak dan kertas ini dibutuhkan shutdown
measurement untuk menguji indeks polaritas dan tan delta. Apabila lama waktu
padam untuk melakukan shutdown measurement adalah pukul 07:42 samapi
10:17 WIB atau 2,35 jam. Dan jumlah daya yang padam adalah 7.641 kW
(menggunakan data tahun 2016), maka:
Jumlah kWh yang tidak disalurkan = 2,35 x 7.641 = 19.739 kWh.
Rata-rata Rupiah/kWh transformator GI PT. PLN (Pesero) P3BS bulan Februari
2017 adalah Rp 1.205,10, maka:
Biaya kWh yang tidak tersalurkan = 19.739 kWh x Rp 1.205,10 = Rp 23.787.345,-
Sehingga biaya untuk assessmnet:
Assesment (SPPD ke GI idi 2 Hari 2 Orang) = Rp 1.960.000,-
Pengiriman hasil contoh minyak = Rp 650.000,-
Biaya kWh yang tidak tersalurkan = Rp 23.787.345,-
Total Assesment = Rp 26.397.345,-
Apabila lama waktu padam untuk melakukan Penggantian transformator
adalah 6 hari atau 144 jam. Dan jumlah daya yang padam adalah 7.641 kW, maka:
Jumlah kWh yang tidak disalurkan = 144 x 7.641 = 1.100.284 kWh.
Rata-rata Rupiah/kWh transformator GI PT. PLN (Pesero) P3BS bulan Februari
2017 adalah Rp 1.205,10, maka:

36
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Biaya kWh yang tidak tersalurkan = 1.100.284 kWh x Rp 1.205,10


= Rp 1.325.952.661,-
Sehingga biaya untuk penggantian transformator baru:
Harga 1 Set 24/30 MVA 150/20 kV, ONAN/ONAF = Rp 7.712.804.688,-
Biaya pemasangan Transformator 24/30 MVA = Rp 106.408.500,-
Biaya kWh yang tidak tersalurkan = Rp 1.325.952.661,-
Total penggantian transformator baru = Rp 9.145.165.848,-
Maka total biaya yang bisa dihemat apabila dilakukan pergantian transformator
baru adalah:
Saving = Pengantian transformator baru – Assessment transformator
Saving = Rp 9.145.165.848 – Rp 26.397.345 = Rp 9.118.768.503,-

Jadi biaya yang mungkin bisa dihemat sekitar Rp 9.118.768.503,- untuk satu
transformator. Selain menghemat biaya, pemeliharaan dan assessment yang
intensif pada transformator tenaga yang sudah berumur diatas 20 tahun dapat
mempertahankan life time transformator, karena penurunan kualitas minyak dan
kerta transformator akan berdampak pada umur operasi transformator.

4.2.9 Gain
Gain adalah Pendapatan yang berhasil diperoleh (peningkatan
pendapatan) yang berpengaruh pada unit OJT. Dalam project assignment ini tidak
ada gain yang didapatkan.

4.2.10 Benefit
Benefit adalah kemudahan atau manfaat yang dihasilkan dengan adanya
pelaksanaan Project Assignment. Benefit yang didapatkan dalam Project
Assignment ini adalah:

1. Membantu mengevaluasi kondisi transformator tenaga yang ada di TD1


dan TD2 GI Idi PT. PLN UPT Banda Aceh.
2. Mempertahankan life time transformator tenaga TD1 dan TD2 di GI Idi.
3. Mengurangi dan meminimalisir potensi kerusakan pada transformator TD1
dan TD2 di GI Idi.
4. Menjaga keandalan sistem penyaluran transmisi tenaga listrik.

37
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

BAB V
PENUTUP

5.1 KESIMPULAN
Berdasarkan hasil pembahasan pada project assignment ini, maka
diperoleh kesimpulan sebagai berikut:
1. Hasil pengujian kualitas minyak TD1 dan TD2 sebagian besar memiliki
nilai yang baik. Pada TD2 Warna minyak dan Tegangan antar muka
menunjukkan hasil yang buruk.
2. Hasil DGA TD1, diagnosa kesalahannya adalah High Energy Discharge.
Hasil DGA TD2, diagnosa kesalahannya adalah Thermal Fault diatas 700
°C. Dalam analisa hasil uji DGA menunnjukkan adanya pemanasan pada
selulosa.
3. Hasil uji Furan menunjukkan % sisa umur isolasi kertas TD1 adalah 75%.
Hasil % sisa umur isolasi kertas TD2 adalah 45%. Hal ini mengindikasikan
kondisi penuaan hasil uji furan transformator tenaga TD1 dan TD2 adalah
mengalami percepatan aging atau penuaan.
4. Pada hasil indeks polaritas TD1 nilainya berada pada nilai 1-1,25
sehingga perlu dilakukan pengujian ulang apabila masih menunjukkan
nilai yang sama maka hasil tersebut mengindikasikan hasil yang buruk.
Dari data yang ada nilai TD 2 menunjukkan hasil yang baik karena
nilainya berada pada 1,25-2,0.
5. Dari pengukuran Tan Delta kedua transformator sebagian besar masih
dibawah 1% dan masih dalam batasan aman sesuai standar.
6. Dengan adanya assessment transformator, keandalan transformator
tetap terjaga dan potensi kerusakan yang lebih besar pada transformator
dapat dikurangi.

5.2 SARAN
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan pada project assignment
ini, maka penulis menyarankan:
1. Perlu direncanakan untuk perbaikan isolaso kertas pada TD1 dan
penggantian transformator baru pada TD2 GI Idi.
2. Pembuatan aplikasi untuk melakukan analisa hasil pengujian isolasi
minyak dan kertas secara otomotis.

38
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

3. Perlu diadakan laboratorium dan alat uji pengujian minyak di PT. PLN
UPT Banda Aceh sehingga dapat mempercepat proses analisa dan
assessment.
4. Database hasil pengujian yang lengkap dan rapi perlu dibuat agar
memudahkan dalam pembuatan assessment berikutnya.
5. Perlu dilakukan assessment pada transformator di Gardu Induk lainnya.

39
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

DAFTAR PUSTAKA

[1] IEEE-Std.-C57.104-2008: IEEE Guide for the Interpretation of Gases


Generated in Oil Immersed Transformers, 2008.
[2] IEC 60599. Mineral Oil-Impregnated Electrical Equipment in Service –
Guide to the Interpretation of Dissolved and Free Gases Analysis. Geneva
: International Electrotechnical Commission. 1999.
[3] SK DIR No. 0520-2.K/DIR/2014: Buku Pedoman Pemeliharaan
Transformator Tenaga, 2014.
[4] Hardityo, Rahmat. Deteksi dan Analisis Indikasi Kegagalan Transformator
dengan Metode Analisis Gas Terlarut. Skripsi. Depok : FT Universitas
Indonesia. 2008.

40
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

LAMPIRAN
Lampiran 1 Name Transformator

41
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Lampiran 2 Shutdown Measurement

42
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Lampiran 3 Single Line Diagram GI Idi


DIAGRAM SATU GARIS GARDU INDUK IDI
LANGSA PANTON LABU
ACSR 2 × 240 mm2 ACSR 2 × 240 mm2

PT LA : 10 kA PT LA : 10 kA
150 kV/ V/ 150 kV/ V/
LINE LINE
TRAP TRAP

PMS LINE PMS LINE


ES ES
1250 A 31,5 kA 1250 A 31,5 kA

800-1600 / 1 800-1600 / 1

PMT 3150 A PMT 3150 A


40 kA 40 kA

PMS 1250 A, PMS 1250 A,


31,5 kA 31,5 kA BUS 150 kV, 2000 A
BUS I
BUS II
PMS 1250 A, PMS 1250 A,
31,5 kA 31,5 kA
PMS 2000 A,
31,5 kA
PMT 3150 A PMT 3150 A
40 kA 40 kA
CT : CT :
1000/1 1000/1
150/1A , 40 VA 150/1A, 40 VA

LA : LA :
10 kA PMT 10 kA
3150 A 40 kA
Kopel BUS

NGR: NGR:
ENERGOINVEST 12 Ohm 1000 A UNINDO 40 ohm 300 A
TD 1 TD 2
30 MVA 20 MVA

1000-2000/1 1000-2000/5 A

PT PT
PMT 20kV, PMT 20kV,
20 kV/ V/ 20 kV/ V/
2000 A, 2000 A,
25 kA 25 kA

BUS 20 kV, 2000A, 25 kA 1 sec


BUS 20 kV, 2000A, 25 kA 1 sec

LB LB LB
LB
PMT PMT PMT PMT PMT PMT PMT PMT PMT PMT PMT PMT
800A 800A 800A 800A 630 A 630 A 630 A 630 A 630 A 630 A 630 A 630 A
25 kA 25 kA 10 A 25 kA
10 A 10 A 25 kA 25 kA 25 kA 25 kA 25 kA 25 kA 25 kA 25 kA 25 kA 10 A
PMT
2000A,
400-800/5 A 400-800/5 A 400-800/5 A 400-800/5 A 25 kA 300-600/5 A 300-600/5 A 300-600/5 A 300-600/5 A 300-600/5 A 300-600/5 A
300-600/5 A 300-600/5 A

CT : 1000-2000/5 A

Trafo PS BBVT Trafo PS BBVT


200 kVA 20 kV/ EX PLTD IDI 11 20 kV/
IDI 10 IDI 9 200 kVA IDI 8 IDI 7 IDI 6 IDI 5 IDI 4 IDI 3 IDI 2 IDI 1
100V/ PLTD KBT RANTAU 100V/
SPARE GH PEURELAK SPARE SPARE ALUE BU SPARE GH KOTA IDI POLRES GH KOTA SPARE
SPARE PANJANG BINJE

KETERANGAN WARNA :
DIAGRAM SATU GARIS 150 kV

GI IDI 20 kV

PT PLN (PERSERO) P3B SUMATERA


UNIT PELAYANAN TRANSMISI BANDA ACEH
TRAGI LANGSA IDI, 03 AGUSTUS 2015

43
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Lampiran 4 Single Line Diagram Subsistem Aceh


SINGLE LINE DIAGRAM SUBSISTEM ACEH
GARDU INDUK GARDU INDUK
SIGLI BIREUN
LEGEND
280 Tower, 91.9 KMS
150 kV

20 kV
316 Tower, 198.4 KMS
184 Tower, 60.39 KMS TD 2
30 MVA
Trafo Daya

PMT 150 kV

TD 1
60 MVA

PMT 20 kV

GARDU INDUK
ARUN
TD 1 TD 2 Pembangkit 20 kV
TD 1
30 MVA 30 MVA 60 MVA
495 Tower, 346 KMS

Pembangkit 150 kV

Rencana
Penambahan
GARDU INDUK TD 3
JANTHO PLTMG PLTMG TRAFO PLTMG PLTMG 20 MVA

196 Tower, 122.6 KMS


45 MW 45 MW MOBILE 45 MW 45 MW Proses Uprating
30 MVA
GARDU INDUK
Pulo Pisang TUALANG CUT
15 MW TD 2
30 MVA
98 Tower, 31.2 KMS

GARDU INDUK
MEULABOH KKA Cot Trueng
GARDU INDUK 20 MW 15 MW
NAGAN RAYA
TD 1
TD 1
30 MVA
10 MVA GARDU INDUK
TD 1 P. BRANDAN
30 MVA
PLTU Unit 1 PLTU Unit 2 76 Tower, 24.12 KMS
100 MW 100 MW

235 Tower, 156,54


KMS Sistem Sumut
GARDU INDUK
LHOKSEUMAWE

405 Tower, 128.49 KMS


Seunebok
30 MW

Reaktor
2 x 10 MVAR 92 Tower, 30 KMS 163 Tower, 52.50 KMS 149 Tower, 46.30 KMS

GARDU INDUK
GARDU INDUK LANGSA
BANDA ACEH
TD 2 TD 1 GARDU INDUK GARDU INDUK TD 1 TD 2
60 MVA 60 MVA PANTON LABU IDI 30 MVA 30 MVA

TD 2 TD 1 TD 1 TD 2
TD 3 TD 1
30 MVA 60 MVA 30 MVA 20 MVA
60 MVA 30 MVA

KAPASITOR
25 MVAR
Design By PUJI SANTOSO
PT PLN (PERSERO)
Evaluation By HERMAN
P3B SUMATERA
L. Bata
30 MW UPT BANDA ACEH Approve By ANTON JUNAIDI

44
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

Lampiran 5 Gas - Gas

45
PT PLN (Persero)
P3B Sumatera
UPT Banda Aceh

46