Anda di halaman 1dari 78

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN

KETERCAPAIAN IMUNISASI DASAR LENGKAP DI


WILAYAH KERJA PUSKESMAS ALIANYANG
PONTIANAK

PROPOSAL PENELITIAN

OLEH:
SATRIAWIN
NIM: SNR172120049

PROGRAM STUDI NERS TAHAP AKADEMIK


SEKOLAH TINGGI ILMU KEPERAWATAN
MUHAMMADIYAH PONTIANAK
TAHUN 2019

i
FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN
KETERCAPAIAN IMUNISASI DASAR LENGKAP DI
WILAYAH KERJA PUSKESMAS ALIANYANG
PONTIANAK

PROPOSAL PENELITIAN
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Menempuh Ujian Strata Satu
(S1) Pada Sekolah Tinggi Ilmu Keperawatan Muhammadiyah Pontianak

OLEH:
SATRIAWIN
NIM: SNR172120049

PROGRAM STUDI NERS TAHAP AKADEMIK


SEKOLAH TINGGI ILMU KEPERAWATAN
MUHAMMADIYAH PONTIANAK
TAHUN 2019

ii
SURAT PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa proposal skripsi ini dengan judul

“Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Ketercapaian Imunisasi Dasar

Lengkap Di Wilayah Kerja Puskesmas Alianyang Pontianak” beserta isinya

adalah rencana penelitian saya sendiri. Adapun kutipan hanya sebatas referensi

semata dan apabila di kemudian hari proposal skripsi yang saya buat ini terbukti

meniru atau menjiplak karya orang lain, saya bersedia mendapat sanksi akademik

maupun sanksi pidana dari lembaga yang berwenang.

Pontianak, Januari 2018

Hormat Saya

SATRIAWIN

NIM. SNR172120049

iii
PERSETUJUAN UJIAN

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN


KETERCAPAIAN IMUNISASI DASAR LENGKAP DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS ALIANYANG PONTIANAK

PROPOSAL PENELITIAN
Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Menempuh Ujian Strata Satu
(S1) Pada Sekolah Tinggi Ilmu Keperawatan Muhammadiyah
Pontianak

yang disiapakan dan di susun oleh:


SATRIAWIN
SNR172120049

Pembimbing I pembimbing II

Indri Erwhani, S.Kep.,Ners.,M.Pd.,M.Kep Usman, S.Kep.,Ners.,M.Kep


NIDN.1122097701 NIDN.9911621954

Mengetahui,
Ketua Program Studi Ners

Ns. Gusti Jhoni Putra, S. Kep., M. Pd., M. Kep


NIDN. 1116108503

iv
PENGESAHAN

PROPOSAL PENELITIAN

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN KETERCAPIAN


IMUNISASI DASAR LENGKAP DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS
ALIANYANG PONTIANAK

Disusun Oleh:
SATRIAWIN
NIM. SNR172120049

Telah Disetujui Oleh Dosen Pembimbing Proposal Penelitian


Pontianak Februari 2019
Susunan Dewam Penguji
Nama Penguji Tanda Tangan

Indri Erwhani, S.Kep.,Ners.,M.Pd.,M.Kep


NIDN. 1122097701
Usman, S.Kep.,Ners.,M.Kep
NIDN. 9911621954
Proposal Ini Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Menempuh Ujian
Strata Satu (S1) Pada Sekolah Tinggi Ilmu Keperawatan Muhammadiyah
Pontianak
Pontianak, Februari 2019
Ketua STIK Ketua Prodi S1

Haryanto,S.Kep.,Ners.,MSN.,Ph.D Ns.Gusti Jhoni Putra,S.Kep.,M.Pd.,M.Kep


NIDN. 1131017701 NIDN. 1116108503

v
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas karunia–Nya,

yang telah memberikan kemudahan dan petunjuk sehingga Peneliti dapat

menyelesaikan proposal penelitian ini yang berjudul “Faktor-Faktor Yang

Berhubungan Dengan Ketercapaian Imunisasi Dasar Lengkap Di Wilayah Kerja

Puskesmas Alianyang Pontianak”.

Proposal penelitian ini disusun dalam rangka memenuhi salah satu

persyaratan untuk menyelesaikan Program Studi Ners di STIK Muhammadiyah

Pontianak. Dalam penyusunan proposal penelitian ini, penulis telah mendapatkan

banyak bantuan, bimbingan, dorongan, motivasi dan masukan dari berbagai pihak.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa tanpa dukungan dan bantuan dari semua

pihak Proposal Penelitian ini tidak akan terwujud.

Ucapan terima kasih yang tak terhingga penulis sampaikan kepada Orang

Tua tercinta yang telah memberikan dukungan dan perhatiannya selama penulisan

Proposal Penelitian ini sehingga dapat terselesaikan dengan baik. Dengan

terselesaikannya penulisan Proposal Penelitian ini, perkenankan pula penulis

untuk mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Bapak Haryanto, S.Kep.,Ners.,MSN.,Ph.D selaku Ketua STIK

Muhammadiyah Pontianak.

2. Bapak Ns. Gusti Jhoni Putra, M.Pd.,M.Kep selaku Ketua Prodi S1

Keperawatan STIK Muhammadiyah Pontianak.

vi
3. Ibu Indri Erwhani, S.Kep.,Ners.,M.Pd.,M.Kep selaku pembimbing I yang

telah memberikan bimbingan dan saran dalam penyelesaian Proposal

Penelitian ini.

4. Bapak Usman, S.Kep.,Ners.,M.Kep selaku pembimbing II yang telah

memberikan bimbingan dan saran dalam Proposal Penelitian ini.

5. Seluruh dosen dan staf STIK Muhammadiyah Pontianak yang telah

membantu penulis selama mengikuti pendidikan dan penyusunan Proposal

Penelitian ini.

6. Sahabat-sahabat dan semua pihak yang membantu, memotivasi dan

mendukung dalam penyusunan Proposal Penelitian ini.

Penulis menyadari dalam penyusunan proposal penelitian ini masih banyak

kekurangan. Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat

membangun guna perbaikan dan kesempurnaan skripsi ini. Besar harapan penulis

agar proposal penelitian ini dapat berguna sebagai sumber informasi bagi para

pembaca terutama mahasiswa/i STIK Muhammadiyah Pontianak sebagai sumber

pengetahuan.

Pontianak, Januari 2019

Penulis,

SATRIAWIN

NIM. SNR172120049

vii
DAFTAR ISI

SURAT PERNYATAAN ..................................................................................... iii

PERSETUJUAN UJIAN ..................................................................................... iv

PROPOSAL PENELITIAN ................................................................................ iv

PENGESAHAN ..................................................................................................... v

PROPOSAL PENELITIAN ................................................................................. v

KATA PENGANTAR .......................................................................................... vi

DAFTAR ISI ....................................................................................................... viii

DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi

DAFTAR SKEMA .............................................................................................. xii

DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... xiii

DAFTAR SINGKATAN .................................................................................... xiv

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

A. Latar Belakang ............................................................................................. 1

B. Perumusan Masalah ..................................................................................... 5

C. Tujuan Penelitian ......................................................................................... 5

1. Tujuan Umum..................................................................................................... 5

2. Tujuan Khusus .................................................................................................... 5

D. Manfaat Penelitian ....................................................................................... 5

viii
1. Bagi Puskesmas Alianyang Pontianak ............................................................... 5

2. Bagi Sekolah Tinggi Ilmu Keperawatan Muhammadiyah Pontianak ................ 6

3. Bagi Peneliti Selanjutnya ................................................................................... 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 7

A. Tinjauan Teori .............................................................................................. 7

1. Pengertian Imunisasi .......................................................................................... 7

2. Tujuan Imunisasi ................................................................................................ 8

3. Sasaran Imunisasi ............................................................................................... 9

4. Jenis-Jenis Imunisasi .......................................................................................... 9

5. Kelengkapan Imunisasi dasar ........................................................................... 11

6. Jadwal Imunisasi .............................................................................................. 21

7. Faktor Yang Mempengaruhi Imunisasi ............................................................ 23

B. Kerangka Teori........................................................................................... 32

C. Keaslian Penelitian ..................................................................................... 33

BAB III METODE PENELITIAN .................................................................... 36

A. Kerangka Konsep ....................................................................................... 36

B. Desain Penelitian ........................................................................................ 37

C. Populasi Dan Sampel ................................................................................. 37

1. Populasi ............................................................................................................ 37

2. Sampel .............................................................................................................. 37

ix
D. Tempat Dan Waktu Penelitian ................................................................... 39

E. Definisi Operasional................................................................................... 40

F. Instrumen/ Alat Pengumpulan Data ........................................................... 42

G. Prosedur Pengumpulan Data ...................................................................... 44

H. Rencana Analisa Data ................................................................................ 45

1. Analisa univariat............................................................................................... 45

2. Analisa Bivariat ................................................................................................ 45

I. Etik Penelitian ............................................................................................ 46

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 48

KUESIONER PENELITI...................................................................................... 57

x
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Program Pemberian Imuniasi .................................................................22

Tabel 2.2 Keaslian Peneliti ....................................................................................33

Tabel 3.1 Rencana Penelitian .................................................................................39

Tabel 3.2 Definisi Operasional ..............................................................................40

xi
DAFTAR SKEMA

Skema 2.1 kerangka teori .......................................................................................32

Skema 3.1 kerangka konsep ...................................................................................36

xii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Surat perizinan dari institusi pendidikan STIK Muhammadiyah

Pontianak untuk pengambilan data awal di Dinas Kesehatan

Kota Pontianak

Lampiran 2 : Lembar penjelasan keikutsertaan menjadi responden

Lampiran 3 : Lembar persetujuan responden untuk keikutsertaan dalam

penelitian

Lampiran 4 : persetujuan menjadi responden

Lampiran 5 : kuesioner penelitian

xiii
DAFTAR SINGKATAN

ATS : Anti Tetanus Serum

BCG : Bacillus Calmette-Guerin

DPT : Difteri-Tetanus-Pertisus

HBsAg : Hepatitis Surface Antigen

HIV : Human Immunodeficiency Virus

IgA : Immunoglobulin A

IgD : Immunoglobulin D

IgE : Immunoglobulin E

IgG : Immunoglobulin G

IgM : Immunoglobulin M

KMS : Kartu Menuju Sehat

PID : Prefil Inection Device

PKMD : Pembangunan Kesehatan Masyarakat Desa

PMT : Pemberian Makanan Tambahan

PV : Virus Polio

RNA : Ribose Nucleic Acid

SD : Sekolah Dasar

SPM : Standar Pelayanan Minimal

TBC : Tuberkulosis

UCI : Universal Child Immunization

WHO : World Health Organization

xiv
xv
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Imunisasi adalah suatu cara untuk meningkatkan kekebalan sesorang

secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga bila kelak terpapar dengan

penyakit tersebut tidak akan menderita penyakit tersebut karena sistem imun

tubuh mempunyai sistem memori (daya ingat), ketika vaksin masuk kedalam

tubuh maka akan dibentuk antibodi untuk melawan vaksin tersebut dan sistem

memori akan menyimpangnya sebagai suatu pengalaman. Imunisasi dasar

adalah pemberian imunisasi awal untuk mencapai kadar kekebalan diatas

ambang perlindungan. Imunisasi lanjutan adalah imunisasi ulang untuk

mempertahankan tingkat kekebalan di atas ambang perlindungan atau untuk

memperpanjang masa perlindungan (Mulyani & Rinawati, 2013).

Imunisasi bertujuan untuk memberikan kekebalan terhadap tubuh anak

dengan cara memberikan vaksin. Vaksin berasal dari bibit penyakit tertentu

yang dapat menimbulkan penyakit yang terlebih dahulu dilemahkan.

Sehingga tidak berbahaya lagi bagi kelangsungan hidup manusia (Riyadi,

2012).

Laporan UNICEF yang dikeluarkan terakhir menyebutkan bahwa 27

juta anak balita diseluruh dunia masih belum mendapatkan pelayanan

imunisasi secara rutin. Akibatnya, penyakit yang dapat dicegah oleh vaksin

ini diperkirakan menyebabkan lebih dari dua juta kematian terjadi setiap

tahun (Khairani, 2013).

1
2

Imunisasi di perkirakan 2 hingga 3 juta kematian setiap tahun dari

penyakit Difteri, Tetanus, Pertusis (batuk rejan), dan Campak. Namun,

tambahan 1,5 juta kematian dapat dihindari jika cakupan vaksinasi global

membaik. Proporsi cakupan vaksinasi anak di dunia yang menerima vaksin di

rekomendasikan tetap stabil selama beberapa tahun terakhir. Selama tahun

2015, sekitar 86% (116 juta) dari bayi diseluruh dunia menerima 3 dosis

Difteri-Tetanus-Pertusis (DTP3) vaksin untuk melindungi mereka terhadap

penyakit menular yang dapat menyebabkan penyakit serius dan cacat atau

berakibat fatal. Pada tahun 2015, 126 negara telah mencapai cakupan minimal

90% dari vaksin DTP3 (WHO, 2016).

Cakupan imunisasi dasar lengkap di Indonseia lima tahun terakhir

selalu di atas 85%, namun masih belum mencapai target Renstra Kementrian

Kesehatan yang ditentukan. Pada tahun 2017 imunisasi dasar lengkap di

Indonesia sebesar 91,12%. Angka ini sedikit dibawah target renstra tahun

2017 sebesar 92% (Profil kesehatan RI, 2017).

Imunisasi pada tingkat Provinsi Kalimantan Barat pada tahun 2017

(70,6%), jika dibandingkan dengan target yang akan dicapai berdasarkan

indikator Standar Pelayanan Minimal (SPM), Universal Child Immunization

(UCI) diseluruh Provinsi di Indonesia harus mencapai 100%, maka

pencapaian cakupan UCI di Kalimantan Barat masih relatif rendah. Pada

lampiran profil kesehatan Provinsi Kalimantan Barat tahun 2017 bahwa

pencapaian UCI tertinggi ada di Kabupaten Landak (89,7%), diikuti oleh

Kabupaten Kubu Raya (83,1%). Pencapaian UCI terendah ada pada Kota
3

Singkawang, yaitu sebesar (46,2%), diikuti Kabupaten Kapuas Hulu (52,1%),

sedangkan kota Pontianak berada pada urutan ke-10, yaitu sebesar (69%).

(Profil Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat, 2016).

Cakupan imunisasi dasar lengkap pada kota Pontianak tahun 2018

sampai pada bulan Oktober 2018, di dapat bahwa UCI tertinggi ada di

Puskesmas Kampung Bali (87,26%) diikuti Puskesmas Siantan Hilir

(82,71%). Pencapaian UCI terendah ada di Puskesmas Karya Mulia

(19,17%), diikuti Puskesmas Siantan Tengah (19,69%). untuk Puskesmas

Alianyang berada pada urutan 16 yaitu (62.2%). Status imunisasi dasar

lengkap di wilayah kerja Puskesmas Alianyang menunjukkan bahwa capaian

pada tahun 2017 tercapai (110.63%), dan sudah mencapai target nasional

yaitu (92%), dan sedangkan pada tahun 2018 tercapai (69.2%) yang

seharusnya sesuai dengan target nasional (92.5%) (Dinas Kesehatan Kota

Pontianak, 2018).

Dari data diatas jumlah imunisasi dasar lengkap di Puskesmas

Alianyang tahun 2017 dan 2018 terjadi penurunan yang signifikan dari

pencapain target nasioanl yaitu pada tahun 2017 tercapai 110,63% dan pada

tahun 2018 tercapai 62,2%. Capaian ini sangat jauh dari target nasional

92,5%.

Rendahnya capaian UCI dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor antara

lain faktor pemudah seperti tingkat pengetahuan ibu, tingkat pendidikan ibu,

status pekerjaan ibu, jarak ke posyandu, dan dukungan keluarga, Faktor

Pendukung seperti ketersedian sarana dan prasarana, peralatan imunisasi,


4

keterjangkauan tempat pelayanan imunisasi dan Faktor Penguat seperti

petugas imunisasi dan kader kesehatan menurut (Notoatmodjo, 2010)

Pernyataan diatas sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh

Istiryati 2011 bahwa ibu yang berpendidikan dasar memiliki resiko 4,279 kali

memberikan imunisasi dasar kepada anaknya dibandingkan ibu yang

berpendidikan lanjut. Pemberian pekerjaan ibu berhubungan dengan cukup

besar yakni 7,667 kali dibandingkan ibu yang tidak bekerja. Faktor lain

seperti sikap ibu terhadap imunisasi, pekerjaan ibu, dukungan keluarga,

jumlah pendapatan, dan jarak tempat pelayanan imunisasi menujukan

hubungan yang variatif. Data tersebut menunjukan faktor-faktor ibu terkait

imunisasi akan sangat menetukan pemberian kelengkapan imunisasi anak

(Istriyati, 2011).

Sementara Penelitian yang dilakukan oleh Sari tahun 2015

menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara pengetahuan

ibu tentang imunisasi dasar dengan kelengkapan imunisasi dasar bayi di

wilayah kerja Puskesmas Bendo Kabupaten Magetan, yang artinya semakin

baik tingkat pengetahuan ibu tentang imunisasi dasar maka ibu akan

memberikan imunisasi secara lengkap kepada bayinya. (Sari, 2015).

Berdasarkan hasil penelitian diatas faktor-faktor yang diteliti oleh 2

peneliti diatas masih ada faktor-faktor lain seperti faktor pendukung dan

faktor penguat untuk ketercapaian UCI, sehingga peneliti tertarik untuk

melanjutkan penelitian selanjutnya untuk ketercapaian imunisasi dasar

lengkap di wilayah kerja Puskesmas Alianyang Pontianak.


5

B. Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang diatas, maka rumusan masalah

peniliti adalah “Faktor-Faktor apakah yang mempengaruhi imunisasi dasar

lengkap di wilayah kerja Puskesmas Alianyang Pontianak”.

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Mengetahui Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Ketercapain

Imunisasi Dasar Lengkap Di Wilayah Kerja Puskesmas Alianyang

Pontianak

2. Tujuan Khusus

a. Untuk mengetahui Faktor Pemudah dalam ketercapaian imunisasi

dasar lengkap di wilayah kerja Puskesmas Alianyang Pontianak

b. Untuk mengetahui Faktor Pendukung dalam ketercapaian imunisasi

dasasr lengkap di wilayah kerja Puskesmas Alianyang Pontianak

c. Untuk mengetahui Faktor Penguat dalam ketercapaian imunisasi

dasasr lengkap di wilayah kerja Puskesmas Alianyang Pontianak

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Puskesmas Alianyang Pontianak

Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan

masukan dalam penyusunan program imunisasi untuk meningkatkan

cakupan imunisasi di wilayah kerja Puskesmas Alianyang Pontianak.


6

2. Bagi Sekolah Tinggi Ilmu Keperawatan Muhammadiyah Pontianak

Penelitian ini dapat digunakan sebagai bahan refrensi untuk

melakukan penelitian lebih lanjut tentang Faktor-Faktor Yang

Berhubungan Dengan Ketercapaian Imunisasi Dasar Lengkap.

3. Bagi Peneliti Selanjutnya

Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat dan dapat

digunakan sebagai bahan pustaka atau bahan perbandingan untuk

penelitian selanjutnya.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori

1. Pengertian Imunisasi

Sistem imunisasi dapat mencegah antigen menginfeksi tubuh. Sistem

imunisasi ini bersifat spesifik dan non spesifik. Saat antigen meninfeksi

tubuh, imunitas non spesifik yang terdiri dari sel komplemen dan

makrofag akan bertarung dengan cara memakan zat antigen tersebut.

Setelah itu imunitas spesifik menyempurnakan perlawanan dari imunitas

hormoral dan imunitas seluler. Sistem pertahanan humoral menghasilkan

imonuglobulin (IgM, IgA, IgD, IgG, IgE), sedangkan sistem pertahanan

seluler terdiri dari sel limfosit B dan sel limfosit T (sel Th1, Th2, Tc). Pada

tahap selanjutnya, imunitas spesifik menghasilkan suatu sistem memori.

Pada anak-anak imunitas seluler akan berkembng spesifik setelah 2-3

tahun, sedangkan imunitas humoral harus menunggu sampai 6-9 tahun

(Proverawati & Dwi Andhini, 2010).

Imunisasi adalah suatu cara untuk memberikan kekebalan kepada

seseorang secara aktif terhadap penyakit menular (Manjoer, 2000).

Imunisasi adalah suatu cara untuk meningkatkan kesehatan seseorang

secara aktif terhadap suatu antigen, sehingga bila kelak ia terpapar antigen

yang serupa tidak pernah terjadi penyakit (Ranut dkk, 2001) dalam

(Lisnawati, 2011).

7
8

Imunisasi adalah suatu cara untuk meningkatkan kekebalan sesorang

secara aktif terhadap suatu penyakit, sehingga bila kelak terpapar dengan

penyakit tersebut tidak akan menderita penyakit tersebut karena sistem

imun tubuh mempunyai sistem memori (daya ingat), ketika vaksin masuk

kedalam tubuh maka akan dibentuk antibodi untuk melawan vaksin

tersebut dan sistem memori akan menyimpangnya sebagai suatu

pengalaman. Imunisasi dasar adalah pemberian imunisasi awal untuk

mencapai kadar kekebalan diatas ambang perlindungan. Imunisasi lanjutan

adalah imunisasi ulang untuk mempertahankan tingkat kekebalan diatas

ambang perlindungan atau untuk memperpanjang masa perlindungan

(Mulyani & Rinawati, 2013).

2. Tujuan Imunisasi

Program imunisasi yang dilakukan adalah untuk memberikan

kekebalan kepada bayi sehingga bisa mencegah penyakit dan kematian

serta anak yang di sebabkan oleh penyakit yang sering terjangkit. Secara

umum tujuan imunisasi antara lain adalah:

a. Imunisasi dapat menurunkan angka morbiditas (angka kesakitan) dan

mortalitas (angka kematian) pada bayi dan balita

b. Imunisasi sangat efektif untuk mencegah penyakit menular

c. Melalui imunisasi tubuh tidak akan mudah terserang penyakit menular

(Mulyani & Rinawati, 2013).

8
9

3. Sasaran Imunisasi

Seseorang yang beresiko untuk terkena penyakit dapat dicegah

dengan pemberian imunisasi, yaitu:

a. Bayi dan anak balita, anak sekolah, dan remaja

b. Calon jemaah haji/umroh

c. Orang tua, menula

d. Orang yang berpergian keluar negeri

Imunisasi penting untuk di berikan, hal ini karena kira-kira 3 dari

100 kelahiran anak akan meninggal karena penyakit campak. Sebanyak 2

dari 200.000 anak, 1 anak akan menderita penyakit polio. Satu dari 100

anak akan meninggal karena penyakit tetanus. Imunisasi yang dilakukan

akan menlindungi anak terhadap penyakit. Walaupun pada saat ini fasilitas

pelayanan untuk vaksinasi ini telah tersedia di masyarakat, akan tetapi

tidak semua bayi telah dibawa untuk mendapatkan imunisasi yang lengkap

(Mulyani & Rinawati, 2013).

4. Jenis-Jenis Imunisasi

Ada dua jenis imunisasi yaitu:

a. Imunisasi aktif

Merupakan pemberian bibit penyakit yang telah dilemahkan

(vaksin) agar sistem kekebalan atau imun tubuh dapat merespon

secara spesifik dan memberikan suatu ingatan terhadap antigen.

Sehingga bila penyakit maka tubuh dapat mengenali dan

meresponnya. Contoh dari imunisasi aktif adalah imunisasi polio atau

9
10

campak. Dalam imunisasi aktif, terdapat beberapa unsur-unsur vaksin

yaitu:

1) Vaksin berupa organisme yang secara keseluruhan dimatikan,

eksotosin yang didetoksifikasi saja atau endotoksin yang terkait

pada protein pada protein pembawa seperti polisakarida, dan

vaksin dapat juga berasal dari ekstrak komponen-komponen

organism dari suatu antigen. Dasarnya adalah antigen harus

merupakan bagian dari organisme yang dijadikan vaksin.

2) Cairan pelarut dapat berupa air steril atau juga cairan kultur

jaringan yang di gunakan sebagai media tumbuh antigen, misalnya

antigen telur, protein serum, bahan kultur sel.

3) Pengawet, stabilisator, atau antibiotic merupakan zat yang

digunakan agar vaksin tetap dalam keadaan lemah atau

menstabilkan antigen dan mencegah tumbuhnya mikroba. Bahan-

bahan yang digunakan seperti air raksa atau antibiotic yang biasa

digunakan.

4) Adjuvan yang terdiri dari garam aluminium yang berfungsi

meningkatkan sistem imun dari antigen, ketika antigen terpapar

dengan antibody tubuh, antigen dapat melakukan perlawanan juga,

dalam hal ini semakin tinggi perlawanan maka semakin tinggi

peningkatan antibody tubuh (Mulyani & Rinawati, 2013).

10
11

b. Imunisasi pasif

Merupakan suatu proses peningkatan kekebalan tubuh dengan

cara pemberian zat immunoglobulin yaitu zat yang dihasilkan melalui

suatu proses infeksi yang dapat berasal dari plasma manusia

(kekebalan yang di dapat bayi dari ibu melalui plasma) atau binatang

(bisa ular) yang di gunakan untuk mengatasi mikroba yang sudah

masuk dalam tubuh yang terinfeksi. Contoh imunisasi pasif adalah

penyuntikan ATS (Anti Tetanus Serum) pada orang yang mengalami

luka kecelakaan. Contoh lain adalah bayi yang baru lahir dimana bayi

tersebut menerima berbagai antibody dari ibunya melalui darah

plasenta selama masa kandungan, misalnya antibody terhadap campak

(Mulyani & Rinawati, 2013).

5. Kelengkapan Imunisasi dasar

a. Imunisasi Bacillus Celmette-Guerin (BCG)

Imunisasi BCG mempunyai fungsi untuk mencegah penyakit

TBC (Tuberculosis). Penyakit ini disebabkan oleh bakteri

Mycobacterium Tuberculosis Complex. Penyakit ini pada manusia

akan menyerang saluran pernafasan yang lebih dikenal dengan istilah

TB Paru. Penyebaran penyakit ini biasanya terinfeksi jika mereka

menderita sakit paru-paru dan terdapat bacteria di dahaknya. Kondisi

lingkungan yang gelap dan lembab juga mendukung terjadinya

penularan penyakit TBC (Mulyani & Rinawati, 2013).

11
12

Menurut Nufareni (2003) dalam (Mulyani & Rinawati, 2013),

imunisasi BCG tidak mencegah infeksi TB tetapi mengurangi resiko

untuk terkena TB berat seperti menginitis TB atau TB miliar. Faktor-

faktor yang mempengaruhi efektifitas BCG terhadap TB adalah

perbedaan vaksin BCG, faktor genetic, status gizi, paparan sinar

ultraviolet, lingkungan. Imunisasi BCG ulang tidak dianjurkan, vaksin

BCG merupakan vaksin hidup maka tidak diberikan pada pasien

dengan imunokompromais (leukemia, anak yang sedang mendapatkan

pengobatan steroid jangka panjang, atau bayi telah diketahui atau di

curigai menderita infeksi HIV).

1) Cara pemberian dan dosis

Vaksin BCG merupakan bakteri Tuberculosis Bacillus yang

telah dilemahkan. Cara pemberian melalui suntikan. Sebelum

vaksin BCG disuntikan harus dilarutkan terlebih dahulu. Dosis

0,05 cc untuk bayi dan 0,1 cc untuk anak. Imunisasi BCG

biasanya dilakukan pada bayi usia 0-2 bulan.

Imunisasi BCG di suntikan secara intracutan di daerah

lengan kanan atas. Di suntukan kedalam lapisan kulit dengan

penyerapan pelan-pelan. Dalam memberikan suntikan intrakutan

agar dapat dilakukan dengan tepat harus menggunakan jarum

pendek yang sangat halus (10 mm, ukuran 26). Kerja sama antara

ibu dengan petugas imunisasi sangat diharapkan agar pemberian

vaksin berjalan dengan tepat (Mulyani & Rinawati, 2013).

12
13

2) KontraIndikasi

Imunisasi BCG tidak boleh dilakukan pada anak atau bayi

dengan kondisi sebagai berikut yaitu:

a) Imunisasi tidak boleh diberikan pada orang atau anak yang

sedang menderita TBC

b) Seseorang anak yang menderita penyakit kulit yang berat atau

menahun seperti eksim, furunkulosis dan sebagainya.

c) Penderita ganguan sistem kekebalan (misalnya penderita

leukemia, penderita yang menjalani pengobatan steroid jangka

panjang, penderita infeksi HIV) (Mulyani & Rinawati, 2013).

3) Efek Samping

Setelah diberikan imunisasi BCG reasksi yang timbul tidak

seperti pada imunisasi lainnya. Imunisasi BCG tidak

menyebabkan demam. Setelah 1-2 minggu diberikan imunisasi

akan timbul indurasi dan kemerahan ditempat suntikan yang

berubah menjadi pustule, kemudian pecah menjadi luka. Luka

tidak perlu pengobatan khusus karena luka ini akan sembuh

dengan sendirinya secara spontan. Kadang terjadi pembesaran

kelenjar regional di ketiak atau leher. Pembesaran kelenjar ini

terasa padat namun tidak menimbulkan demam (Mulyani &

Rinawati, 2013).

13
14

b. Imunisasi DPT (Difteri, Pertusis Dan Tetanus)

Funsi DPT untuk mencegah 3 penyakit yaitu Difteri, Pertusis,

dan Tetanus. Difteri merupakan penyakit yang di sebabkan bakteri

Corynebacterium Diphtheria. Penyakit ini bersifat ganas, mudah

menular dan menyerang terutama seluruh pernafasan bagian atas.

Penularannya bisa disebabkan karena kontak langsung dengan

penderita melaului bersin atau batuk atau kontak tidak langsung

karena adanya makanan yang terkontaminasi bakteri difteri. Penderita

akan mengalami beberapa gejala seperti damam lebih kurang 30o C,

mual, muntah, sakit waktu menelan atau terdapat pseudomembran

putih ke abu-abuan di faring, laring, atau tonsil, tidak mudah lepas dan

muda berdarah, leher membengkak seperti leher sapi disebabkan

karena pembengkakan kelenjar leher dan sesak nafas disertai bunyi

(Stridor). Pada pemberian apusan tenggorokan atau hidung terdapat

kuman difteri akan menyebabkan racun ke dalam tubuh, sehingga

penderita dapat mengalami tekanan darah rendah hingga efek jangka

panjangnya akan terjadi kardiomiopati dan miopati perifer. Cutaneus

dari bakteri difteri menimbulkan infeksi sekunder pada kulit penderita

(Mulyani & Rinawati, 2013).

1) Cara pemberian dan dosis obat

Cara pemberian imunisasi DPT adalah melalui injeksi

intramuscular. Suntikan diberikan pada paha tengah luar atau

14
15

subkutan dalam dengan dosis 0,5 cc. cara memberikan vaksin

sebagai berikut:

a) Letakan bayi dengan posisi miring diatas pangkuan ibu dengan

seluruh kaki telanjang

b) Orang tua sebaiknya memegang kaki bayi

c) Pegang paha dengan ibu jari dan jari telunjuk

d) Masukan jarum dengan sudut 90 derajat

e) Tekan seluruh jarum langsung ke bawah melalui kulit sehingga

masuk ke dalam otot.untuk mengurangi rasa sakit,suntikan

secara pelan-pelan.

Pemberian vaksin DPT dilakukan 3 kali mulai bayi umur 2

bulan sampai 11 bulan sampai interval 4 minggu. Imunisasi ini

diberikan 3 kali karena pemberian pertama antibody dalam tubuh

masih sangat rendah, pemberian kedua mulai meningkat dan

pemberian ketiga diperoleh antibody yang cukup. Daya potensi

vaksin difteri cukup baik yang sebesar 80-90 % daya proteksi

vaksin tetanus 90-95% akan tetapi daya proteksi pertusis masih

rendah yaitu 50-60%, oleh karena itu anak-anak masih

berkemungkinan untuk terinteraksi batuk seratus hari atau partusis

tetapi lebih ringan (Mulyani & Rinawati, 2013).

15
16

2) Kontraindikasi

Pada anak demam, memiliki kelainan penyakit, atau kelainan

saraf baik yang berupa keturunan atau bukan, mudah kejang

(Mulyani & Rinawati, 2013).

3) Efek samping

Pemberian imunisasi DPT akan memberikan efek samping

ringan dan berat, efek ringan seperti terjadi pembengkakan dan

nyeri pada tempat penyuntikan dan demam, sedangkan efek berat

bayi akan menangis hebat karena kesakitan selama kurang lebih 4

jam, kesadaran menurun, terjadi kejang, ensefalopati, dan shock

(Mulyani & Rinawati, 2013).

c. Imunisasi Hepatitis B

Imunisasi ini bertujuan untuk memberikan tubuh kekebaln

terdapat penyakit hepatitis B. penyakit hepatitis B, disebabkan oleh

virus yang telah mempengaruhi organ liver (hati). Virus ini akan

tinggal selama dalam tubuh. Bayi-bayi yang terjangkit virus hepatitis

beresiko terkena kaner hati atau kerusakan pada hati. Virus hepatitis B

ditentukan dalam cairan tubuh orang yang terjangkit termasuk darah,

ludah dan air mani (Mulyani & Rinawati, 2013).

1) Cara pemberian dan dosis obat

Imunisasi diberikan sebanyak 3 kali pada umur 11 bulan

melalui injeksi intramuscular. Kandungan vaksinnya adalah HbsAg

dalam bentuk cair. Terdapat vaksin B-PID (Prefil Inection Device)

16
17

yang diberikan sesaat setelah lahir, dapat diberikan pada usia 0-7

hari. Vaksin B-PID disuntikan dengan 1 bulan HB PID. Vaksin ini

menggunakan PID, merupakan jenis alat suntik yang hanya bisa

digunakan sekali pakai dan terisis vaksin dalam dosis tunggal dari

pabrik. Vaksin tidak hanya di berikan pada bayi. Vaksin juga di

berikan pada anak usia 12 tahun yang masa kecilnya belum diberi

vaksin Hepatitis B. selain itu orang yang berada dalam rentan

resiko Hepatitis B sebaliknya juga diberikan vaksin ini (Mulyani &

Rinawati, 2013).

2) Kontraindikasi

Hipersensitif terhadap komponen vaksin. Sama halnya seperti

vaksin-vaksin lain, vaksin ini tidak boleh diberikan pada penderita

infeksi berat yang disertai dengan kejang (Mulyani & Rinawati,

2013).

3) Efek samping

Reaksi local seperti rasa sakit kemerahan dan pembengkakan

disertai tempat penyuntikan. Reaksi yang terjadi bersifat ringan dan

biasanya hilang setelah 2 hari (Mulyani & Rinawati, 2013).

d. Imunisasi Polio

Imunisasi ini bertujuan untuk mencegah penyakit Poliomyelitis.

Pemberian vaksin Polio dapat di kombinasikan dengan vaksin DPT.

Poliomyelitis adalah penyakit pada susunan saraf pusat yang di

sebabkan oleh satu dari tiga virus yang berhubungan yaitu virus polio

17
18

type 1, 2 atau 3. Struktur virus ini sangat sederhana hanya terdiri dari

RNA genom dalam sebuah caspid tanpa pembungkus. Ada 3 macam

serotype pada virus ini yaitu type 1 (PV1), type 2 (PV2) dan type 3

(PV3), ketiga sama-sama bisa menginfeksi tubuh dengan gejala yang

sama. Penyakit ini ditularkan orang melalui fakal oral route. Ketika

virus masuk kedalam tubuh pertikel virus akan dikeluarkan dalam

feses dalam beberapa minggu. Gaya hidup demgan sanitasi yang

kurang akan meningkatkan kemungkinan terserang poliomyelitis.

Kebanyakan poliomyelitis tidak menunjukan gejala apapun. Infeksi

semnakin semakin parah jika virus masuk kedalam sistem aliran

darah. Kurang 1 % virus lebih menyerang dan menghancurkan sistem

saraf motorik, hal ini menimbulkan kelemahan otot dan kelumpuhan.

Kelumpuhan dimulai dengan gejala demam, nyeri otot dan

kelumpuhan terjadi pada minggu pertama sakit. Kematian bisa terjadi

jika otot-otot pernafasan terinfeksi dan tidak segera di tangani

(Mulyani & Rinawati, 2013).

1) Cara pemberian dan dosis obat

Imunisasi dasar polio diberikan 4 kali dengan interval 4

minggu. Imunisasi ulangan diberikan pada usia 1 tahun kemudian

pada saat masuk SD (5-6 tahun) dan pada saat meninggalkan SD

(12 tahun). Cara pemberian yaitu:

a) Letakan bayi dengan posisi miring diatas pangkuan ibu dengan

seluruh kaki telanjang

18
19

b) Orang tua sebaiknya memegang kaki bayi

c) Pegang paha dengan ibu jari dan jari telunjuk

d) Masukan jarum dengan sudut 90 derajat

e) Tekan seluruh jarum langsung ke bawah melalui kulit sehingga

masuk ke dalam otot. Untuk mengurangi rasa sakit, suntikkan

secara pelan-pelan (Mulyani & Rinawati, 2013).

2) Kontraindikasi

Pemberian imunisasi polio tidak boleh dilakukan pada orang

yang menderita defisiensi imunitas. Tidak ada efek yang berbahaya

yang ditimbulkan akibat pemberian Polio pada anak yang sedang

sakit, namun tidak ada keraguan misalnya menderita diare maka

dosis ulangan dapat diberikan setelah sembuh (Mulyani &

Rinawati, 2013).

3) Efek samping

Pada umumnya tidak terdapat efek samping. Efek samping

berupa peralisis yang disebabkan oleh vaksin sangat jarang terjadi

(Mulyani & Rinawati, 2013)

e. Imunisasi campak

Imunisasi campak bertujuanuntuk memberikan kekebalan aktif

terhadap penyakit campak. Campak, measles atau rubella adalah

penyakit virus akut yang disebabkan oleh virus campak. Penyakit ini

sangat infeksius, sejak awal masa prodromal sampai lebih kurang 4

19
20

hari setelah munculnya ruam. Infeksi disebarkan lewat udara

(Airborne) (Mulyani & Rinawati, 2013).

1) Cara pemberian dan dosis obat

Pemberian vaksin Campak hanya diberikan satu kali dapat

dilakukan pada umur 9-11 bulan, dengan dosis 0,5 cc. sebelum

disuntikan vaksin Campak terlebih dahulu dilarutkan dengan

pelarut steril yang telah tersedia yang berisi 5 ml cairan pelarut.

Kemudian suntikkan diberikan pada lengan kiri atas secara

Subcutan. Cara pemberian:

a) Atur bayi dengan posisi miring diatas pangkuan ibu dengan

seluruh lengan telanjang

b) Orang tua sebaiknya memegang kaki bayi, dan gunakan jari-

jari tangan untuk menekan keatas lengan bayi

c) Cepat tekan jarum ke dalam kulit menonjol ke atas dengan

sudut 45 derajat

d) Usahakan ke stabilan posisi jarum (Mulyani & Rinawati,

2013).

2) Kontraindikasi

a) Infeksi akut yang di sertai demam lebih dari 380 celsius

b) Gangguan sistem kekebalan

c) Pemakaian obat imunosupresan

d) Alergi terhadap protein telur

e) Hiversensitivitas terhadap kenamisan dan eritromisin

20
21

f) Wanita hamil (Mulyani & Rinawati, 2013).

3) Efek samping

Efek samping yang mungkin terjadi berupa demam, ruam

kulit, diare, konjungtivitis dan gejala kateral serta ensafalitis

(jarang). Reaksi yang dapat terjadi pasca vaksinasi campak adalah

rasa tidak nyaman dibekas penyuntikan vaksin. Selain itu dapat

terjadi gejala-gejala lain yaitu timbul 5-12 hari setelah penyuntikan

selama kurang dari 48 jam yaitu demam tidak tinggi, erupsi kulit

kemerahan halus/tipis yang tidak menular, pilek. Pembengkakan

kelenjar getah bening kepala dapat terjadi sekitar 3 minggu pasca

imunisasi campak. orang tua atau pengasuh dianjurkan untuk

memberikan minum lebih banyak (asi atau air buah) jika demam

pakailah pakain tipis, bekas suntkan yang nyeri dapat di kompres

air dingin, jika demam berikan paracetamol 15 mg/kg bb setiap 3-4

jam bila perlu, maksimal 6 kali dalam 24 jam, boleh mandi atau

cukup di seka dengan air hangat. Jika reaksi tersebut berat dan

menetap, atau jika orang tua merasa khawatir bawalah bayi/anak ke

dokter (Mulyani & Rinawati, 2013).

6. Jadwal Imunisasi

Pemberian suntikan imunisasi pada bayi, tepat pada waktunya

merupakan faktor yang sangat penting untuk kesehatan bayi. Imunisasi

diberikan mulai dari lahir sampai awal masa kanak-kanak. Melakukan

imunisasi pada bayi merupakan bagian tanggung jawab orang tua terhadap

21
22

anaknya. Imunisasi dapat di berikan ketika ada kegiatan posyandu,

pemeriksaan kesehatan pada petugas kesehatan atau pecan imunisasi. Jika

bayi sedang sakit yang disertai panas; menderita kejang-kejang

sebelumnya, atau menderita penyakit sistem syaraf, pemberian imunisasi

perlu dipertimbangkan (Proverawati & Dwi Andhini, 2010).

Kebanyakan dari imunisasi adalah untuk memberi perlindungan

menyeluruh terhadap penyakit-penyakit yang berbahaya dan sering terjadi

pada tahun-tahun awal kehidupan seorang anak. Walaupun pengalaman

sewaktu mendapatkan vaksinasi tidak menyenangkan untuk bayi (karena

biasanya akan mendapatkan suntikan), tetapi rasa sakit sementara akibat

suntikan bertujuan untuk kesehatan anak dalam jangka waktu panjang.

Program imunisasi di Indonesia meliputi imunisasi wajib dan imunisasi

anjuran (Proverawati & Dwi Andhini, 2010).

Tabel 2.1 Program Pengembangan Imunisasi


Jenis Umur Pemberian Imunisasi
Vaksin Bulan Tahun
Lahir 1 2 3 4 5 6 9 12 15 18 2 3 5 6 10 12
BCG 1 1 kali
Polio 0 1 2 3 4 5
Hepatitis B 1 2 33
DPT 1 2 3 4 5 6
Campak 1 2

Vaksinasi Jadwal Pemberian Usia Ulangan/Boobter Imunisasi Untuk Melawan


BCG Waktu lahir Tuberkolosis
-
Hepatitis B Waktu lahir dosis 1 1 tahun pada bayi yang Hepatitis b
1 bulan dosis 2 lahir dari ibu dengan
6 bulan dosis 3 Hepatitis B
DPT dan Polio 3 bulan dosis 1 18 bulan booster 1 Dipteria, pertusis, tetanus,
4 bulan dosis 2 6 tahun booster 2 dan polio
6 bulan dosis 3 12 tahun booster 3
Campak 9 bulan campak
Sumber: (Proverawati & Dwi Andhini, 2010)

22
23

7. Faktor Yang Mempengaruhi Imunisasi

Green, 1980 dalam Notoatmodjo, 2010 mengatakan bahwa ada tiga

faktor yang memhubungani perilaku seseorang yaitu :

a. Faktor pemudah (presdiposing factors)

Faktor-faktor ini mencakup tingkat pendidikan ibu, pengetahuan

ibu, pekerjaan ibu, pendapatan keluarga, jumlah anak, dan dukungan

dari pihak keluarga.

1) Tingkat pengetahuan ibu dengan imunisasi dasar lengkap

Pengetahuan adalah hasil dari mengetahui dan dasar

tindakan seseorang yang terjadi setelah melakukan penginderaan

terhadap suatu objek tertentu. Proses Penginderaan terjadi melalui

pancaindera manusia yaitu indera penglihatan, pendengaran,

penciuman, rasa, dan raba. Sebagian pengetahuan manusia

diperoleh melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2010).

Pengetahuan akan menjadi motivasi seseorang untuk melakukan

tindakan. Tindakan yang didasari oleh pengetahuan akan lebih

konsisten atau menetap dibandingkan tindakan tanpa didasari

pengetahuan (Agustina, 2012). Pengetahuan ibu yang baik

mengenai imunisasi akan menjadi motivasi ibu untuk membawa

bayinya mendapatkan imunisasi.

23
24

2) Hubungan antara tingkat pendidikan ibu dengan imunisasi dasar

lengkap

Semakin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka akan

semakin baik pengetahuannya dan pemahamannya tentang

kehidupan termasuk didalamnya pemahaman tentang kesehatan

(Pratiwi, 2012), Sehingga penting bagi seorang wanita yang

berlaku sebagai ibu untuk dapat berpendidikan tinggi karena

seorang wanita akan menjadi pendidikan pertama bagi anaknya

termasuk menentukan pelayanan kesehatan yang tepat bagi

anaknya.

3) Hubungan antara status pekerjaan ibu dengan imunisasi dasar

lengkap

Pekerjaan adalah suatu tugas atau kerja yang menghasilkan

uang bagi seseorang. Ibu yang bekerja mungkin akan memiliki

sedikit waktu luang, sehingga kesempatan untuk dapat membawa

anaknya ke pelayanan imunisasi lebih kecil dibandingkan ibu

yang tidak bekerja. Selain itu, kesibukan ibu pada pekerjaannya

seringkali membuat ibu lupa jadwal imunisasi anaknya sehingga

anak tidak medapatkan imunisasi atau pemberian imunisasinya

tidak lengkap. Namun ibu yang bekerja memiliki sumber

informasi yang cukup sehingga mungkin akan lebih aktif

membawa anaknya untuk imunisasi (Mulyani & Rinawati, 2013).

24
25

4) Hubungan antara dukungan keluarga dengan imunisasi dasar

lengkap

Dukungan keluarga adalah sikap, tindakan penerimaan

keluarga terhadap anggota keluarganya, berupa dukungan

informasional, dukungan penilaian, dukungan instrumental dan

dukungan emosional. Keseluruhan elemen tersebut terwujud

dalam bentuk hubungan interpersonal yang meliputi sikap,

tindakan dan penerimaan terhadap anggota keluarga, sehingga

anggota keluarga merasa ada yang memperhatikan (Friedman,

2010). Seorang ibu yang memiliki sikap positif terhadap

imunisasi anaknya perlu mendapat dukungan dari suami berupa

konfirmasi atau izin dan fasilitas yang mempermudah jangkauan

imunisasi serta motivasi untuk rutin imunisasi sesuai jadwal

(Suzanne, 2011). Selain dari suami ibu juga membutuhkan

dukungan keluarga dari orang tua/mertua yang juga memiliki

sikap positif terhadap imunisasi (Pratiwi, 2012).

Dengan demikian faktor pemudah sangatlah mendukung

untuk ketercapaian imunisasi dasar lengkap karna melalui tingkat

pendidikan ibu, pengetahuan ibu, pekerjaan ibu, dan dukungan

dari pihak keluarga, akan membantu terlaksanaanya imunisasi di

keluarga tersebut.

25
26

b. Faktor Pendukung

Faktor-faktor pemungkin merupakan faktor-faktor yang

merupakan sarana dan prasarana untuk berlangsungnya suatu perilaku.

Yang merupakan faktor pemungkin misalnya lingkungan fisik dan

ketersediaan fasilitas pelayanan kesehatan setempat.

1) Ketersedian Sarana dan Prasarana

Ketersedian sarana dan prasarana atau fasilitas bagi

masyarakat, termasuk juga fasilitas pelayanan kesehatan seperti

pukesmas, rumah sakit, poliklinik, posyandu, polindes, pos obat

desa, dokter, atau bidan praktek desa. Fasilitas ini pada

hakikatnya mendukung atau memungkinkan terwujudnya perilaku

kesehatan, maka faktor-faktor ini disebut faktor pendukung atau

faktor pemungkinan.

2) Peralatan Imunisasi

Setiap obat yang berasal dari bahan biologik harus di

lindungi terhadap sinar matahari, panas, suhu beku, termasuk juga

vaksin. Untuk sarana rantai vaksin dibuat secara khusus untuk

menjaga potensi vaksin. Dibawah ini merupakan kebutuhan dan

peralatan yang digunakan sebagai sarana penyimpanan dan

pembawa vaksin.

a) Lemari Es

Setiap puskesmas harus mempunyai 1 lemari es

standart program. Setiap lemari es sebaiknya mempunyai 1

26
27

stop kontak tersendiri. Jarak lemari es dengan dinding

belakang 10-15 cm, kanan kiri 15 cm, sirkulasi udara

disekitarnya harus baik. Lemari es tidak boleh terkena panas

matahari langsung. Suhu didalam lemari es harus berkisar +

20 C s/d + 80 C, sedangkan didalam freezer berkisar antara -

250 C s/d-150C (I.G.N Ranuh, 2008)

b) Vaccine Carrrier

Vaccine carrier adalah alat untuk mengirim atau

membawa vaksin dari puskesmas ke posyandu atau tempat

pelayanan imunisasi lainnya yang dapat mempertahankan

suhu +20 C+80C

c) Cold Box

Untuk membawa vaksin dalam jumlah sedikit dan jarak

tidak terlalu jauh dapat menggunakan cold box atau vaccine

carrier. Cold box berukuran lebih besar, dengan ukuran 40-

70 liter, dengan penyekat suhu dari poliuretan, salain untuk

transportasi dapat pula untuk menyimpan vaksin sementara.

Untuk mempertahan kan suhu vaksin didalam kotak dingin

atau termos dimasukan cold pack (Mulyani & Rinawati,

2013)

d) Freeze Tag

Freeze tag digunakan untuk memantau suhu dari

kabupaten ke pukesmas pada waktu membawa vaksin, serta

27
28

dari pukesmas sampai ke lapangan atau posyandu dalam

upaya peningkatan kualitas rantai vaksin (Ditjen PP dan PL

Depkes RI, 2005).

3) Keterjangkauan tempat pelayanan imunisasi

Salah satu faktor yang memhubungani pencapaian derajat

kesehatan, termasuk pemberian kelengkapan imunisasi dasar

adalah adanya keterjangkauan tempat pelayanan kesehatan oleh

masyarakat. Kemudahan untuk mencapai pelayanan kesehatan ini

antara lain ditentukan oleh adanya transportasi yang tersedia

sehingga dapat memperkecil jarak tempuh, hal ini akan

menimbulkan motivasi ibu untuk datang ketempat pelayanan

imunisasi (Agustina, 2012).

Green, 1980 dalam Notoatmodjo, 2010 mengatakan bahwa

Ketersediaan dan keterjangkauan sumber daya kesehatan

termasuk tenaga kesehatan yang ada dan mudah dijangkau

merupakan salah satu faktor yang memberi kontribusi terhadap

perilaku dalam mendapatkan pelayanan kesehatan. Semakin kecil

jarak jangkauan masyarakat terhadap suatu tempat pelayanan

kesehatan, maka akan semakin sedikit pula waktu yang

diperlukan sehingga tingkat pemanfaatan pelayanan kesehatan

meningkat.

Dengan demikian faktor pendukung imunisasi sangatlah

mendukung kesuksesaan imunisasi dasar lengkap, karna

28
29

ketersedian sarana dan prasarana dan keterjangkauan tempat

imunisasi bisa membuat orang tua bayi mudah untuk membawa

bayimya ke pelayanan kesehatan terdekat.

c. Faktor penguat (reinforcing faktor)

Faktor-faktor penguat adalah faktor yang memperkuat terjadinya

suatu perilaku. Yang merupakan faktor pendorong dalam hal ini

adalah sikap dan perilaku petugas kesehatan maupun petugas yang

lain dalam upaya mempromosikan perilaku kesehatan.

1) Petugas Imunisasi

Peran petugas imunisasi dalam memberikan pengetahuan dan

informasi tentang imunisasi merupakan salah satu tindakan yang

paling penting dan paling spesifik untuk mencegah penyakit yaitu

dengan memberikan informasi atau penyuluhan kesehatan tentang

imunisasi (Chandra, 2017)

Petugas kesehatan berupaya dan bertanggung jawab,

memberikan pelayanan kesehatan pada individu dan masyarakat

yang provesional akan mempengaruhi status kesehatan masyarakat,

sehingga diharapkan ibu mau mengimunisasi bayinya dengan

memberikan atau menjelaskan pentingnya imunisasi (Suparyanto,

2011).

2) Kader Kesehatan

Pengertian kader yang terdapat pada Permenkes No. 25

Tahun 2014 tentang Upaya Kesehatan Anak adalah setiap orang

29
30

yang dipilih oleh masyarakat dan dilatih untuk menangani masalah-

masalah kesehatan perorangan atau masyarakat serta bekerja

ditempat-tempat yang berkaitan dengan pemberian pelayanan

kesehatan dalam hubungan yang amat dekat dengan tempat-tempat

pemberian pelayanan kesehatan.

Secara umum peran kader kesehatan adalah melaksanakan

kegiatan pelayanan kesehatan terpadu bersama masyarakat dalam

rangka pengembangan PKMD (pembangunan kesehatan

masyarakat desa) Secara khusus peran kader adalah:

a) Persiapan

Persiapan yang dilakukan oleh kader sebelum

pelaksanaan kegiatan posyandu adalah memotivasi masyarakat

untuk memanfaatkan pelayanan kesehatan terpadu dan

berperan serta dalam mensukseskannya, bersa dengan

masyarakat merencanakan kegiatan pelayanan kesehatan

terpadu ditingkat desa.

b) Pelaksanaan

Pelaksanaan yang dilakukan oleh kader saat kegiatan

imunisasi adalah melaksanakan penyuluhan kesehatan secara

terpadu, mengelola kegiatan seperti penimbangan bulanan,

distribusi oralit, vitamin A/Fe, distribusi alat kontrasepsi, PMT

(pemberian makanan tambahan), Pelayanan kesehatan

sederhana, pencatatan dan pelaporan serta rujukan.

30
31

c) Pembinaan

Pembinaan yang dilakukan oleh kader berupa :

menyelenggarakan pertemuan bulanan dengan masyarakat

untuk membicarakan perkembangan program kesehatan,

melakukan kunjungan rumah pada keluarga binaannya,

membina kemampuan diri melalui pertukaran pengalaman

antar kader.

Dengan demikian faktor penguat imunisasi Petugas

kesehatan memberikan pengetahuan dan informasi tentang

imunisasi, dan kader kesehatan secara umum peran kader

kesehatan adalah melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan

terpadu bersama masyarakat sangatlah membantu dalam

pelaksanaan terjalanannya imunisasi dasar lengkap di wilayah

kerja mereka.

31
32

B. Kerangka Teori

Anak Bayi

Imunisasi
Pengetahuan
Dasar Lengkap
ibu

Pendidikan ibu
Faktor Pemudah
Pekerjaan ibu

b.
Dukungan
keluarga

Ketersedian
c. sarana dan
Faktor perilaku Kelengkapan
Faktor
prasarana Imunisasi
kesehatan Pendukung
Dasar
Keterjangkauan
d.
tempat

Peran petugas
Faktor Penguat
Peran kader
kesehatan

Skema 2.1 Kerangka teori

(Green, 1980 dalam Notoatmodjo, 2010; Istriyati, 2011)

32
C. Keaslian Penelitian

No. Nama Tahun Judul Peneliti Hasil Penelitian Perbedaan


Peneliti
1. Abang 2014 Gambaran Sebanyak 50% ibu Penelitian Abang
Anton Pengetahuan, Sikap memiliki pengetahuan Anton ini meneliti
Dan Perilaku Ibu baik, 49,6% ibu memiliki faktor pemudah saja
Tentang Pemberian sikap cukup dan 53,1% yaitu gambaran
Imunisasi Dasar ibu memiliki perilaku pengetahuan, sikap dan
Lengkap Pada Bayi buruk tentang imunisasi perilaku ibu tentang
Di Wilayah Kerja dasar lengkap pada bayi. pemberian imunisasi
Puskesmas Selalong Sebaran karekteristik usia dasar lengkap pada
Kecamatan Sekadau ibu paling banyak adalah bayi di wilayah kerja
Hilir Kabupaten berusia 20-39 tahun puskesmas selalong
Sekadau. (93,8%) dengan nilai kecamatan sekadau
mean 26,59, pendidikan hilir kabupaten
terakhir ibu paling banyak sekadau, sedangkan
adalah tamat SMP penliti saat ini meneliti
(43,8%), pekerjaan ibu tentang ketiga faktor
paling banyak adalah yaitu faktor pemudah,
petani (75%), penghasilan faktor pendukung, dan
suami ibu sebagian besar faktor penguat dengan
adalah dibawah UMK judul faktor-faktor yang
(56,3%), jumlah anak berhubungan dengan
pada masing-masing ibu ketercapaian imunisasi
paling banyak adalah dua dasar lengkap di
anak (53,1%), sumber Puskesmas Alianyang
informasi ibu terbanyak Pontianak
didapatkan dari petugas
kesehatan (78,2%) dan
tempat layanan
imunisasiyang didapat
oleh ibu terbanyak adalah
di puskesmas/posyandu
(90,7%).
2. Dewi Nur 2015 Hubungan Berdasarkan penelitian Penelitian Dewi Nur
Intan Sari Pengetahuan Ibu dan hasil dari analisis Intan Sari ini meneliti
Tentang Imunisasi data, maka diperoleh tentang hubungan
Dasar Dengan kesimpulan bahwa pengetahuan ibu
Kelengkapan terdapat hubungan yang tentang imunisasi dasar
Imunisasi Dasar signifikan antara dengan kelengkapan
Bayi Di Wilayah pengetahuan ibu tentang imunisasi dasar bayi di
Kerja Puskesmas imunisasi dasar dengan wilayah kerja
Bendo Kabupaten kelengkapan imunisasi puskesmas bendo
Magetan dasar pada bayi di kabupaten magetan
wilayah kerja Puskesmas sedangakan penelitian
Bendo Kabupaten peneliti saat ini
Magetan. meneliti tentang ketiga
faktor yaitu faktor
pemudah, faktor
pendukung, dan faktor
penguat dengan judul

33
34

No. Nama Tahun Judul Peneliti Hasil Penelitian Perbedaan


Peneliti
faktor-faktor yang
berhubungan dengan
ketercapaian imunisasi
dasar lengkap di
Puskesmas Alianyang
Pontianak
3. Elly Istriyati 2011 Faktor-Faktor Yang Dari hasil penelitian Penelitian istriyati ini
Berhubungan didapatkan bahwa meneliti tentang Faktor
Dengan variabel yang pendukung saja seperti
Kelengkapan berhubungan dengan tingkat pendidikan ibu,
Imunisasi Dasar kelengkapan imunisasi pengetahuan ibu, status
Pada Bayi Di Desa dasar adalah tingkat pekerjaan ibu,
Kumpulrejo pendidikan ibu (p value = pendapatan keluarga,
Kecamatan 0,008, OR = 4,297), jumlah anak dalam
Argomulyo Kota tingkat pengetahuan ibu keluarga,
Salatiga (p value = 0,004, OR = keterjangkauan tempat
4,750), status pekerjaan imunisasi. Dukungan
ibu (p value = 0,0001, OR anggota dalam kelurga
= 7,667), dan dukungan dengan judul Faktor-
anggota keluarga terhadap Faktor Yang
imunisasi (p value = Berhubungan Dengan
0,003, OR = 5,714). Kelengkapan Imunisasi
Sedangkan variabel yang Dasar Pada Bayi Di
tidak berhubungan dengan Desa Kumpulrejo
kelengkapan imunisasi Kecamatan Argomulyo
dasar pada bayi adalah Kota Salatiga,
tingkat pendapatan sedangkan peneliti saat
keluarga (p value = ini meneliti tentang
0,787), jumlah anak ketiga faktor yaitu
dalam keluarga (p value = faktor pemudah, faktor
0,108), dan jarak ke pendukung, dan faktor
tempat pelayanan penguat dengan judul
imunisasi (p value = faktor-faktor yang
0,573). berhubungan dengan
ketercapaian imunisasi
dasar lengkap di
Puskesmas Alianyang
Pontianak
4. Widya Rizki 2018 Pengaruh Dukungan Ada pengaruh dukungan Penelitian Widya Rizki
Septianingty Kader dalam kader dalam imunisasi Septianigtyas, FX. Ady
as, FX. Ady Imunisasi Dasar dasar lengkap. Tidak Soesetijo dan Ristya
Soesetijo Lengkap di wilayah adanya dukungan kader Widi E.Y meneliti
dan Ristya kerja Puskesmas memiliki 2.242 kali lebih tengang faktor penguat
Widi E.Y Jelbuk dan banyak kesempatan bagi saja dan dengan judul
Klatakan, ibu untuk tidak memenuhi Pengaruh Dukungan
Kabupaten Jember imunisasi dasar lengkap Kader dalam Imunisasi
untuk anak-anak mereka Dasar Lengkap di
dari pada ada dukungan wilayah kerja
kader dalam program Puskesmas Jelbuk dan
imunisasi. Oleh karena Klatakan, Kabupaten
itu, direkomendasikan Jember, sedangkan
bagi kader untuk peneliti saat ini
35

No. Nama Tahun Judul Peneliti Hasil Penelitian Perbedaan


Peneliti
meningkatkan pendidikan meneliti tentang ketiga
publik tentang imunisasi faktor yaitu faktor
dasar lengkap sehingga pemudah, faktor
cakupan imunisasi dasar pendukung, dan faktor
yang lengkap dapat penguat dengan judul
meningkat. faktor-faktor yang
berhubungan dengan
ketercapaian imunisasi
dasar lengkap di
Puskesmas Alianyang
Pontianak
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Kerangka Konsep

Kerangka konsep penelitian yaitu suatu uraian dan visualisasi hubungan

atau kaitan antara konsep satu dengan konsep lainnya, atau antara variabel

satu dengan variabel yang lainnya dari masalah yang ingin diteliti

(Notoatmodjo, 2010).

Kerangka konsep dapat di gambarkan seperti di bawah ini:

Variabel Bebas
Faktor Pemudah
1. Tingkat Pengetahuan
Ibu
2. Tingkat Pendidikan Ibu
3. Status Pekerjaan Ibu
4. Dukungan Keluarga
Variabel Terikat
Faktor Pendukung
1. Ketersedian Sarana Kelengkapan Imunisasi
Dan Prasarana Dasar Lengkap
2. Keterjangkauan
Tempat

Faktor Penguat
1. Peran Petugas
2. Peran Kader Kesehatan

Kerangka Konsep 3.1

36
37

B. Desain Penelitian

Desain Penelitian yaitu suatu model atau metode yang akan digunakan

peneliti untuk melakukan suatu penelitian yang memberikan arah terhadap

jalannya penelitian tersebut (Dharma, 2015). Penelitian ini menggunakan

jenis penelitian ini kuantitatif observasional analitik dengan desain

pendekatan cross sectional.

C. Populasi Dan Sampel

1. Populasi

Populasi target adalah unit dimana suatu hasil penelitian akan

diterapkan (digeneralisir). Idealnya penelitian dilakukan pada populasi,

karena dapat melihat gambaran seluruh populasi sebagai unit dimana hasil

penelitian akan diterapkan (Dharma, 2015).

Populasi dalam penelitian ini adalah ibu yang memiliki bayi 0-11

bulan yang di imunisasi bertempat tinggal di wilayah kerja puskesmas

alianyang Pontianak yang berjumlah 629 populasi pada tahun 2018.

2. Sampel

Sampel secara non probability adalah pemilihan sampel yang tidak

dilakukan secara acak. Probability sampling menghasilkan peluang yang

tidak sama pada individu dalam populasi untuk terpilih menjadi sampel.

(Dharma, 2015)

Pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan purposive

sampling dimana metode pemilihan sampel yang dilakukan berdasarkan


38

maksud atau tujuan tertentu yang ditentukan oleh peneliti. Seseorang dapat

dijadikan sebagai sampel peneliti menggap bahwa orang tersebut memiliki

informasi yang di perlukan oleh peneliti. (Dharma, 2015).

Besar sampel dalam penelitian dihitung dengan menggunakan rumus

slovin sebagai berikut.

N
𝑛=
1 + 𝑁(𝑑 2 )

Keterangan:

N= besarnya populasi

n = besarnya sampel

d = tingkat kepercayaan/ketepatan yang diinginkan, biasnya 5% atau 0,5

Diketahui:

N= 629 jiwa

N
n= 1+N(d2 )

629
n= 1+629(0,052 )

629
n= 1+629(0,0025)

629
n=
2,5725

n= 244,50

n = 255 jiwa
39

D. Tempat Dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di wilayah kerja Puskesmas Alianyang Pontianak

dan penelitian ini akan dilaksanakan pada bulan November sampai dengan

Juni 2019.

Tabel 3.1 Rencana Penelitian

N Langkah- Nov Des Jan Feb Mar April


o. langkah Minggu ke Minggu ke Minggu ke Minggu ke Minggu ke Minggu ke
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1. Pengajua
n judul
2. Penyusun
an
proposal
3. Seminar
proposal
4. Revisi
proposal
5. Pelaksan
aan
penelitia
n
6. Pengelola
an data,
analisis
dan
penyusun
an
proposal
7. Seminar
skripsi
8. Revisi
9. Penyelesa
ian data
40

E. Definisi Operasional

Tabel 3.2 Definisi Operasional

No. Variabel Definisi Cara Ukur Hasil Ukur Skala


1. Tingkat Pengetahuan ibu mengenai imunisasi dasar Kuesioner Skor : Ordinal
pengetahuan ibu meliputi pengertian, tujuan, manfaat, jenis 1. Tinggi jika responden mampu
imunisasi dasar, jadwal pemberian, tempat menjawab benar 76%-100%
pelayanan imunisasi, kontraindikasi, dan efek pertanyaan
samping 2. Cukup jika responden mampu
menjawab benar 56%-75%
pertanyaan
3. Rendah jika responden mampu
menjawab <65% pertanyaan.
2. Tingkat pendidikan Pendidikan formal ibu yang di ikuti sampai Kuesioner dan ceklis 1. SD Ordinal
ibu tamat 2. SMP
3. SMA
4. Perguruan Tinggi
3. Pekerjaan ibu Segala sesuatu kegiatan di luar pekerjaan Kuesioner 1. Bekerja Nominal
rumah tangga yang di lakukan ibu untuk
menghasilkan pendapatan atau uang
2. Tidak Bekerja
4. Dukungan keluarga Dukungan yang diberikan suami, mertua, dan Kuesioner 1. Ya Ordinal
orang tua terhadap ibu bayi terkait program 2. Tidak
imunisasi
5. Ketersedian sarana ketersedian sarana dan prasarana mendukung Kuesioner 1. Lengkap Ordinal
dan prasarana atau tidak mendukung dan membantu 2. Tidak lengkap
pemenuhan imunisasi dasar legkap
6. Keterjaangkauan Persepsi responden terhadap Jarak dan Kuesioner 1. Jauh (Bila jarak ke Puskesmas >1 Ordinal
tempat perjalanan ke pelayanan imunisasi dari Km)
rumahnya 2. Dekat (Bila jarak ke puskesmas <1
Km)
7. Peran petugas Ketersedian sarana dan prasarana atau Kuesioner 1. Baik (Bila sudah sesuai dengan tugas Ordinal
Kesehatan fasilitas bagi masyarakat, termasuk juga dan melaksanakan tugas dengan
fasilitas pelayanan kesehatan seperti SOP)
pukesmas, rumah sakit, poliklinik, posyandu, 2. Kurang Baik (Bila belum sesuai
41

No. Variabel Definisi Cara Ukur Hasil Ukur Skala


polindes, pos obat desa, dokter, atau bidan dengan tugas dan melaksanakan
praktek desa. tugas belum sesuai dengan SOP)
8. Peran kader Secara umum peran kader kesehatan adalah Kuesioner 1. Baik (Bila sudah sesuai dengan tugas Ordinal
kesehatan melaksanakan kegiatan pelayanan kesehatan sebagai kader kesehatan)
terpadu bersama masyarakat 2. Kurang Baik (Bila belum sesuai
dengan tugas kader kesehatan)
9. Kelengkapan Lengkap bila sudah sesuai dengan usia bayi KMS 1. Lengkap (bila sudah sesuai dengan Nominal
imunisasi dasar usia bayi)
2. Tidak Lengkap (bila belum sesuai
dengan usia bayi)
42

F. Instrumen/ Alat Pengumpulan Data

Instrumen penelitian adalah peralatan yang digunakan untuk

mengumpulkan data peneliti (Notoatmodjo, 2014). Instrumen yang digunakan

dalam penelitian ini adalah Kuesioner dan Kartu Menuju Sehat (KMS).

1. Kuesioner

Kuesioner adalah daftar pertanyaan secara tertulis dalam bentuk

formulir yang diajukan kepada sejumlah subjek untuk mendapatkan

tanggapan, informasi, jawaban, dan sebagainya. Kuesioner ini berupa

sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh data atau

informasi. Penelitian ini memiliki 8 kuesioner yaitu kuesioner A. berisi

tentang Data Demografi, B. berisi pengetahuan ibu tentang imunisasi

dasar lengkap yang terdiri dari 20 pertanyaan dengan skala Gutman, C.

Dukungan Keluarga ibu tentang imunisasi dasar lengkap yang terdiri dari

10 pertanyaan dengan skala Gutman, D. ketersedian sarana dan prasarana

imunisasi dasar lengkap yang terdiri dari 5 pertanyaan dengan skala

Gutman, E. keterjangkauan tempat imunisasi yang terdiri dari 2

pertanyaan F. Peran Petugas imunisasi dasar lengkap yang terdiri 10

pertanyaan dengan skala Liket, G. Peran Kader imunisasi dasar lengkap

terdiri dari 10 pertanyaan dengan skala Gutman, H. Kelengkapan

Imunisasi dasar lengkap dengan skala Gutman.

Kuesioner menggunakan pendekatan skala Likert dan Gutman.

Pada skala Gutman dengan jenis pernyataan positif memiliki nilai 1 jika

pernyataan benar dan 0 jika salah. Sedangkan pada pernyataan negative


43

berlaku sebaliknya. Skala yang kedua yaitu skala Likert merupakan skala

pengukuran yang menyediakan 5 pilihan jawaban yaitu Sangat Setuju,

Setuju, Cukup, Tidak Setuju, Sangat Tidak Setuju. Semua aitem yang

favorabel kemudian diubah nilainya dalam angka, yaitu untuk Sangat

Setuju Nilainya 5, Setuju Nilainya 4, Cukup Nilainya 3, Tidak Setuju

Nilinya 2, Sangat Tidak Setuju Nilainya 1. Jumlah pertanyan sebanyak

66 pertaanyaan.

Kuesioner yang digunakan dalam penelitian ini akan di uji validitas

dan reliabilitasnya pada populasi yang memiliki karakteristik yang sama

dengan populasi yang akan diteliti. Uji validitas adalah uji untuk menilai

ketepatan dan kecermatan alat ukur (tes) sementara uji reliabilitas adalah

uji untuk memastikan apakah kuesioner penelitian yang digunakan untuk

mengumpulkan data variabel penelitian reliabel atau tidak. Uji validitas

dan reliabilitas kuesioner penelitian ini akan dilakukan di wilayah kerja

Puskesmas Karya Mulia Pontianak. Pengujian reliabilitas kuesioner

dilakukan pengujian internal dengan menguji coba kuesioner hanya satu

kali, kemudian dilakukan analisis untuk memprediksi reliabilitas

kuesioner tersebut. Analisisnya menggunakan uji Cronbach Alpha

(Dahlan, 2013).

2. Kartu Menuju Sehat (KMS)

Untuk mengetahui pemberian kelengkapan imunisasi dasar bayi,

informasi mengenai jadwal imunisasi, dan jenis imunisasi yang di

berikan tercantum pada Kartu Menuju Sehat (KMS), sehingga dapat


44

diketahui jenis imunisasi apa saja yang sudah diberikan dan apa saja yang

belum diberikan. Ketercapain jadwal imunisasi juga dapat diketahui

melalui KMS. Setiap bayi sebaiknya mempunyai dokumentasi imunisasi

seperti Kartu Menuju Sehat yang dipegang oleh orang tua atau

pengasuhnya. Setiap petugas kesehatan yang memberikan imunisasi

harus mencatat semua data-data yang relavan pada Kartu Menuju Sehat

tersebut.

G. Prosedur Pengumpulan Data

Proses pengumpulan data dalam penelitian ini telah dilaksanakan

sebagai berikut:

1. Setelah proposal disetujui oleh pembimbing dan di ujikan didepan

penguji, peneliti mengajukan surat permohonan izin ke pihak kepala

puskesmas Alianyang Pontianak

2. Peneliti menemukan calon reponden pada saat kegiatan posyandu dan

mengadakan pendekatan serta memberikan penjelasan kepada calon

responden mengenali penelitian yang akan dilakukan serta hak-hak

responden. Calon responden dan bersedia menjadi responden penelitian

diberi lembar persetujuan (informed consent) dan lembar persetujuan

tersebut di tandatangani

3. Penelitian memberikan penjelasan mengenai cara pengisian kuesioner

pada reponden dan memberikan kesempatan bagi responden untuk

bertanya bila ada informasi yang kurang jelas


45

4. Responden diberi waktu untuk mengisi kuesioner dan peneliti

menjelaskan untuk tidak saling bertanya

5. Kuesioner yang telah diisi dikembalikan kepada peneliti dan dilakukan

pengecekan kembali untuk kemudian diseleksi dan dilakukan pengelohan

data.

H. Rencana Analisa Data

1. Analisa univariat

Analisa univariat bertujuan untuk melihat distribusi frekuensi dan

presentase setiap variabel yang diteliti, antara lain menjelaskan variabel

berikut ini:

a. Untuk menjelaskan variabel independen yaitu nilai faktor pemudah

(tingkat pengetahuan, tingkat pendidikan, status pekerjaan ibu,

dukungan keluarga); faktor pendukung (ketersedian sarana dan

prasarana, keterjangkauan tempat); faktor penguat (peran petugas

dan peran kader kesehatan)

b. Untuk menjelaskan variabel dependen yaitu kelengkapan imunisasi

dasar.

2. Analisa Bivariat

Analisa bivariat digunakan untuk mengetahui hubungan antara

variabel independen dengan variabel dependen dan kedua variabel

tersebut dalam bentuk kategori maka uji statistik yang digunakan adalah

uji chi-square pada tingkat kepercayaan 95% dengan menggunakan


46

komputerisasi, dimana taraf signifikan sebesar 0,05, sehingga bila

ditemukan hasil analisa statistik pvalue<0,05 maka variabel diatas

dinyatakan berhubungan secara signifikan.

Syarat untuk uji chi-square data harus berdistribusi normal, bila

data tidak bertribusi normal, maka dapat dilakukan dengan uji alternatif

Kolmogorv Smirnov.

I. Etik Penelitian

Secara umum terdapat empat prinsip utama dalam etika penelitian

keperawatan (Dharma, 2011):

1. Menghormati harkat dan martabat manusia (respect for human dignity)

Peneliti harus dilaksanakan dengan menjunjung tinggi harkat dan

martabat manusia. Subjek memiliki hak asasi dan kebebasan untuk

menentukan pilihan ikut atau menolak penelitian (autonomy). Tidak

boleh ada paksaan atau penekanan tertentu agar subjek tersedia bersedia

ikut dalam penelitian.

Setelah mendapatkan penjelasan yang lengkap dan

mempertimbangkannya dengan baik, subjek kemudian menentukan

apakah akan ikut serta atau menolak sebagai subjek peneliti. Prinsip ini

tertuang dalam pelaksanaan informed consent yaitu persetujuan untuk

berpartisipasi sebagai subjek peneliti setelah mendapatkan penjelasan

yang lengkap dan terbuka dan peneliti tentang keseluruhan pelaksaan

penelitian.
47

2. Menghormati privasi dan kerahasian subjek (respect for privacy and

confidentiality)

Manusia sebagai subjek penelitian memiliki privasi dan hak asasi

untuk mendapatkan kerahasian informasi. Namun tidak bisa dipungkiri

bahwa penelitian menyebabkan terbukanya informasi tentang subjek.

Sehingga peneliti perlu merahasiakan berbagai informasi yang

menyangkut privasi subjek yang tidak ingin identitas dan segala

informasi tentang dirinya diketahui oleh orang lain.

3. Menghormati keadilan dan inklusivitas (respect for justice

inclusiveness)

Prinsip keterbukaan dalam penelitian mengandung makna bahwa

penelitian di lakukan secara jujur, tepat, cermat, hati-hati dan di lakukan

secara professional. Sedangkan prinsip keadilan mengandung makna

bahwa penelitian memberikan keuntungan dan beban secara merata

sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan subjek.

4. Memperhitungkan manfaat dan kerugian yang ditimbulkan (balancing

harm and benefits).

Prinsip ini mengandung makna bahwa setiap penelitian harus

mempertimbangkan manfaat yang sebenar-benarnya bagi subjek

penelitian dan populasi dimana hasil penelitian akan diterapkan

(beneficience). Kemudian meminimalisir resiko/dampak yang

merugikan bagi subjek penelitian (nonmaleficience).


48

DAFTAR PUSTAKA

Anton, A. (2014). GAMBARAN PENGETAHUAN, SIKAP DAN PERILAKU


IBU TENTANG PEMBERIAN IMUNISASI DASAR LENGKAP PADA
BAYI DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SELALONG KECAMATAN
SEKADAU HILIR KABUPATEN SEKADAU.

Dharma, S. M. (2015). Metode Penelitian Keperawatan. Jakarta: CV. Trans Info


Medika.

Isriyati, E. (2011). FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN


KELENGKAPAN IMUNISASI DASAR PADA BAYI DI DESA
KUMPULREJO KECAMATAN ARGOMULYO KOTA SALATIGA.

Lisnawati, L. (2011). Generasi Sehat Melalui Imunisasi. jakarta: CV. Trans Info
Media.

Mulyani, S. N., & Rinawati, M. (2013). Imuniasi Untuk Anak. Yogyakarta: Nuha
Medika.

Proverawati, A., & Dwi Andhini, C. S. (2010). Imunisasi dan Vaksin. yogyakarta:
Nuha Medika.

Sari, d. N. (2015). Hubungan Pengetahuan Ibu Tentang Imunisasi Dasar Dengan


Kelengkapan Imunisasi Dasar Bayi Di Wilayah Kerja Puskesmas Bendo
Kabupaten Magetan.

I.G.N Ranuh, Dkk, 2008, Pedoman Imunisasi di Indonesia, Jakarta : Ikatan


Dokter Anak Indonesia.

Ditjen PP & PL Depkes RI, 2005, Model Pelatihan Tenaga Pelaksana Imunisasi
Puskesmas, Jakarta : Ditjen PP & PL Depkes RI.

Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan Barat. 2016. Profil Kesehatan Provinsi


Kalimantan Barat Tahun 2016. Pontianak

Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2017. Profil Kesehatan Indonesia


Tahun 2017. Jakarta
49

Peraturan Mentri Kesehatan No.25 Tahun 2015. Jakarta

Dinas Kesehatan Kota Pontianak. 2018. Profil Kesehatan Kota Pontianak Tahun
2018. Pontianak

Notoatmodjo, S., 2010. Ilmu Perilaku Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta

Notoatmodjo, S., 2010. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Suparyanto., 2011. Faktor-faktor yang Berhubungan dengan Pencapaian Target


Cakupan Imunisasi HB 0 – 7 Hari di Puskesmas

Agustina., 2012. Pengetahuan dan sikap ibu terhadap pemberian imunisasi dasar
bayi di wilayah kerja puskesmas montasik kabupaten aceh besar. [karya
tulis ilmiah]. Banda Aceh : STIKes U’Budiah.

Pratiwi, L.N. 2012. Faktor-faktor yang berhubungan dengan pemberian imunisasi


dasar balita umur 12-23 bulan di Indonesia tahun 2010. [skripsi]. Fakultas
Kesehatan Masyarakat : Universitas Indonesia.

Chandra, D. (2017). Hubungan Tingkat Pengetahuan, Pekerjaan, Kepercayaan,


dan Dukungan Keluarga Dengan Pemberian Imunisasi Dasar Pada Balita Di
Posyandu Di Wilayah Kerja, 3(2), 47-56

Riyadi. (2012). Imunisasi Bayi Dan Balita. jakarta: TIM.

Khairani. (2013). Laporan Tahunan. Buletin Jendela Data Dan Informasi


Kesehatan, 29–33.

WHO. 2016. World Immunization Coverage. http://www.who.int.imediacentere/


factsheets/fs378/en/.
50

Dahlan, M.S. 2013. Besar Sampel dan Cara Pengambilan Sampel dalam

Penelitian Kedokteran dan Kesehatan. Jakarta : Salemba Medika

Friedman, M. M. 2010. Buku ajar keperawatan keluarga : Riset, Teori, dan

Praktek. Jakarta : EGC. Hal 74-81.


51

Lampiran 1
52

Lampiran 2

LEMBAR PENJELASAN KEIKUTSERTAAN MENJADI

RESPONDEN

Kepada:

Yth. Bapak/Ibu Orang Tua Anak

Di Puskesmas Alianyang Pontianak

Saya, Satriawin dari Sekolah Tingi Ilmu Keperawatan Muhammadiyah

Pontianak, akan melakukan penelitan yang berjudul “Faktor-Faktor Yang

Berhubungan Dengan Ketercapaian Imunisasi Dasar Lengkap Di Wilayah Kerja

Puskesmas Alianyang Pontianak”

Penelitan ini bertujuan untuk mengetahui Faktor-Faktor Yang Berhubungan

Dengan Ktercapaian Imunisasi Dasar Lengkap Di Wilayah Kerja Puskesmas

Alianyang Pontianak.

Peneliti mengajak Bapak/Ibu responden untuk ikut serta/ berpartisipasi

dalam penelitian ini. Penelitian ini membutuhkan responden, dengan

menggunakan kuesioner sebagai alat penelitian dimana kuesioner memiliki 66

pertanyaan, pertanyaan Data Demografi dengan 4 pertanyaan, pengetahuan ibu

dalam ketercapaian imuniasi dasar lengkap 20 soal, Dukungan keluarga dalam

ketercapaian imunisasi dasar lengkap 10 pertanyataan, Ketersedian sarana dan

prasarana imunisasi dasar lengkap 5 pertanyaan, keterjangkauan tempat imunisasi

dasar lengkap 2 pertanyaan, peran petugas imunisasi dasar lengkap 10 pertanyaan,

peran petugas imunisasi dasar lengkap 10 pertanyaan dan kelengkapan imunisasi

dasar lengkap 5 pertanyaan.


53

A. Keikutsertaan untuk ikut penelitian

Bapak/Ibu responden bebas memilih keikutsertan dalam penelitan ini

tanpa ada ancaman atau paksaan. Bila Bapak/Ibu sudah memutuskan untuk

ikut Bapak/Ibu juga bebas mengundurkan diri/berubah pikiran setiap saat

tanpa dikenai denda ataupun sanksi apapun.

B. Prosedur penelitian

Apabila Bapak/Ibu telah memberikan izin untuk berpatisipasi dalam

penelitan ini, maka akan diminta untuk menandatangani lembar persetujuan.

Prosedur selanjutnya adalah Bapak/Ibu akan diminta mengisi kuesioner.

C. Kewajiban subjek penelitian

Sebagai subjek penelitan, Bapak/Ibu berkewajiban mengikuti aturan

atau petunjuk penelitan seperti yang tertulis diatas. Bila ada yang belum jelas,

Bapak/Ibu dapat bertanya lebih lanjut kepada peneliti.

D. Manfaat

Untuk mengetahui Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan

Ketercapaian Imunisasi Dasar Lengkap Di Wilayah Kerja Puskesmas

Alianyang Pontianak.

E. Kerahasiaan

Semua informasi yang berkaitan dengan indentitas Bapak/Ibu sebagai

responden akan dirahasiakan dan hanya dipergunakan dalam penelitan ini.

Hasil penelitan akan dipublikasikan tanpa indentias Bapak/Ibu responden.

F. Kompensasi

Peneliti tidak memberikan kompensasi


54

G. Pembiayaan

Semua biaya yang terkait dengan penelitan akan ditangung oleh peneliti

tanpa meminta sedikitpun biaya pada responden.

H. Informasi tambahan

Bapak/Ibu diberi kesempatan untuk menanyakan semua hal yang telah

dijelaskan sehubungan dengan penelitan ini. Apabila sewaktu-waktu terjadi

efek samping atau membutuhkan penjelasan lebih lanjut, Bapak/Ibu dapat

menghubungi No Hp. 082352098955, Selain itu Bapak/Ibu juga dapat

menanyakan tentang penelitan kepada komite etik STIK Muhammadiyah

Pontianak Telp. (0561)71837.

Atas perhatianya saya ucapkan terima kasih.

Pontianak,………………2019

Hormat Saya,

(SATRIAWIN)
55

Lampiran 3

LEMBAR PERSETUJUAN RESPONDEN UNTUK KEIKUTSERTAAN

DALAM PENELITIAN

Semua penjelasan tentang penelitan yang akan dilakukan oleh Satriawin

dari Mahasiswa STIK Muhammadiyah Pontianak tentang “Faktor-Faktor Yang

Berhubungan Dengan Ktercapaian Imunisasi Dasar Lengkap Di Wilayah Kerja

Puskesmas Alianyang Pontianak” telah disampaikan kepada saya dan semua

pertanyan telah dijawab peneliti. Saya mengerti bahwa bila memerlukan

penjelasan, saya dapat menanyakan kepada Satriawin secara langsung lewat

telepon pada nomor Hp 082352098955.

Saya sebagai responden :

SETUJU

Untuk Berpartisipasi dalam penelitan ini.

Tanggal :.....................................................................

Tanda tangan responden :.....................................................................

Nama responden :.....................................................................

Tanda tangan saksi :.....................................................................

Nama saksi :.....................................................................


56

Lampiran 4

PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Setelah dijelaskan maksud dan tujuan penelitan ini, maka saya bersedia

menjadi responden dalam penelitan yang akan dilakukan oleh saudara :

Nama : Satriawin

NIM : SNR172120049

Alamat : Tanjung Hulu, PERUM 4, jl. Sambas Barat 11 No 164

Orang Tua anak yang melakukan imunisasi dasar lengkap di Puskesmas

Alianyang Dengan Judul “Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan

Ketercapaian Imunisasi Dasar Lengkap Di Wilayah Kerja Puskesmas Alianyang

Pontianak”

Dengan persetujuan ini, saya tanda tangani dengan sukarela menjadi

responden tanpa pemaksan dari pihak manapun.

No. Responden

Pontianak, ……………………2019

Responden

(…………………………………)
57

KUESIONER PENELITI

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN

KETERCAPAIAN IMUNISASI DASAR LENGKAP DI WILAYAH KERJA

PUSKESMAS ALIANYANG PONTIANAK

No. Responden :
Petunujuk pengisian :

1. Pilihan jawaban adalah B= Benar, S= Salah


2. Pilihan jawaban adalah:
SS = Sangat Setuju

S = Setuju

C = Cukup

TS = Tidak Setuju

STS = Sangat Tidak Setuju

3. Mohon bantuan ibu untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada


4. Beri tanda (√) pada kolom yang saudara pilih sesuai keadaan yang sebenarnya
dengan alternatef jawaban di bawah ini.
Lengkapilah identitas diri Anda di tempat yang telah tersedia

A. DATA DEMOGRAFI
1. Identitas
Nama Kepala Keluarga/Ibu : . . . . . . . . . . (Inisial)

Umur Responden : . . . . . . . . . . . . . tahun

Alamat : . . . . . . . . . . . . .

2. Pendidikan terakhir yang pernah Ibu dapatkan :


SD SMP SMA Perguruan Tinggi

3. Pekerjaan
PNS Petani Pegawai Swasta Wiraswasta
58

4. Jumlah Anak
1 2 3 ˃3

B. PENGETAHUAN
Petunjuk Pengisian:

1. Pilihan jawaban adalah B= Benar, S= Salah


2. Mohon bantuan ibu untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada
3. Beri tanda (√) pada kolom yang saudara pilih sesuai keadaan yang
sebenarnya dengan alternatef jawaban di bawah ini.
No. Pertanyaan B S
1. Imunisasi adalah pemberian kekebalan pada bayi atau
anak terhadap penyakit tertentu
2. Tujuan imunisasi adalah memberikan kekebalan
kepada bayi agar dapat mencegah penyakit
3. Jenis imunisasi bayi mencakup vaksinasi BCG, DPT,
Polio, Campak, dan Hepatitis B
4. Imunisasi perlu diulang untuk mempertahankan agar
kekebalan dapat melindungi terhadap paparan bibit
penyakit
5. Posyandu dapat didapatkan di posyandu, puskesmas,
rumah sakit, dokter, atau bidan prakter
6. Imunisasi BCG dilakukan pada bayi ibu sebanyak 1x
7. Komplikasi vaksin BCG dapat terjadi berupa abses di
tempat suntikan karena suntikan terlalu dalam
(subkutan)
8. Pemberian vaksin BCG menimbulkan kekebalan aktif
pada penyakit Difteria, Portusis, dan Tetanus dalam
waktu bersama
9. Efek samping vaksin polio dapat terjadi berupa
kelumpuhan dan kejang-kejang
10. Imunisasi polio dilakukan pada bayi ibu sebanyak 4x
11. Pemberian vaksin polio menimbulkan kekebalan aktif
terhadap penyakit poliomyelitis
12. Imunisasi Hepatitis B di lakukan pada bayi ibu
sebanyak 3x
13. Pemberian vaksin hepatitis B menimbulkan
kekebalan aktif terhadap penyakit B
14. Imunisasi hepatitis B dilakukan pada bayi ibu
sebanyak 3x
15. Penyakit vaksin hepatitis B menimbulkan kekebalan
aktif terhadap penyakit hepatitis B
59

No. Pertanyaan B S
16. Efek samping vaksin Hepatitis B berupa efek local
(nyeri ditempat suntikan) dan sistemis (demam
ringan, lesu, perasaan tidak enak pada seluruh cerna)
yang akan hilang dalam beberapa hari.
17. Imunisasi DPT dilakukan pada bayi ibu sebanyak 3x
18. Efek samping vaksin DPT dapat terjadi berupa
demam, nyeri, bengkak local, abses steril, syok,
kejang.
19. Imunisasi campak di lakukan pada bayi ibu sebanyak
1x
20. Pemberian vaksin campak menimbulkan kekebalan
aktif terhadap penyakit campak

C. DUKUNGAN KELUARGA
Petunjuk Pengisian:

1. Mohon bantuan ibu untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada


2. Beri tanda (√) pada kolom yang saudara pilih sesuai keadaan yang
sebenarnya dengan alternatef jawaban di bawah ini.
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah anggota keluarga menemani ibu saat ibu
membutuhkan teman untuk membawa bayi dalam
pemberian imunisasi dasar lengkap?
2. Apakah anggota keluarga selalu mengingatkan
jadwal pemberian imunisasi dasar lengkap pada
bayi ibu?
3. Apakah anggota keluarga menyetujui ibu untuk
mengimunisasi bayi secara lengkap dan teratur?
4. Apakah anggota keluarga selalu memotivasi ibu
dalam mengimunisasikan bayi secara lengkap?
5. Apakah anggota keluarga memperhatikan
kelengkapan imunisasi dasar pada bayi sebelum
berusia 1 tahun?
6. Apakah anggota keluarga memberitahukan bahwa
imunisasi dasar lengkap sangat penting diberikan
sebelum bayi berusia 1 tahun?
7. Apakah ibu mendapatkan informasi dari keluarga
(suami, orang tua, mertua maupun saudara lainnya)
tentang imunisasi?
8 Apakah keluarga menganjurkan ibu membawa bayi
ke pelayanan kesehatan agar diberikan imunisasi
dasar lengkap?
60

No. Pertanyaan Ya Tidak


9. Apakah keluarga mendengarkan keluh kesah ibu
saat mendapatkan kesulitan dalam memberikan
imunisasi lengkap pada bayi?
10. Apakah keluarga memberikan pujian kepada ibu
karena menyarankan bayi untuk diimunisasikan
lengkap?

D. KETERSEDIAN SARANA DAN PRASARANA


Petunjuk Pengisian:

1. Pilihan jawaban adalah:


2. Mohon bantuan ibu untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada
3. Beri tanda (√) pada kolom yang saudara pilih sesuai keadaan yang
sebenarnya dengan alternatef jawaban di bawah ini.
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah di ruang imunisasi terdapat lemari es yang
standar dengan imunisasi
2. Apakah suhu lemari es +200C sampai dengan
+800C
3. Apakah suhu pembawa vaksin yang di gunakan
sesuai dengan standar imunisasi dengan suhu +200C
sampai dengan +800C
4. Apakah sarana pelayanan kesehatan tersebut dapat
mengatasi masalah ketika ibu mendapatkan
masalah kesehatan?
5. Apakah sarana pelayanan kesehatan tersebut
memberikan kualitas (mutu) yang baik?

E. KETERJANGKAUAN TEMPAT
1. Berapa jarak rumah ibu ke tempat pelayanan kesehatan terdekat?
< 1 Km >1 Km

2. Menggunakan kendaraan apa ibu ke tempat pelayanan kesehatan?


Jalan Kaki Kendaraan Pribadi Kendaraan Umum
61

F. PERAN PETUGAS
Petunjuk Pengisian:
1. Pilihan jawaban adalah:
SS = Sangat Setuju

S = Setuju

C = Cukup

TS = Tidak Setuju

STS = Sangat Tidak Setuju

2. Mohon bantuan ibu untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada


3. Beri tanda (√) pada kolom yang saudara pilih sesuai keadaan yang
sebenarnya dengan alternatef jawaban di bawah ini.
No. Pertanyaan SS S C TS STS
1. Petugas selalu mendengarkan
keluhan pasien dengan penuh
perhatian
2. Petugas memberikan pelayan
dengan cepat dan tepat
3. Petugas memiliki pengetahuan
yang baik tentang imunisasi
4. Petugas memberikan informasi
yang jelas tentang imunisasi
5. Petugas selalu menjaga
kenyamanan pasien
6. Petugas wajib mencatat hasil
dari pemberian imunisasi
7. Pemeberian vaksin imunisasi
hanya bisa di berikan oleh
petugas kesehatan
8. Petugas kesehatan harus
mengingatkan ibu untuk
berkunjuung ulang imunisasi
9. Petugas wajib perkembangan
tumbuh kembang bayi di
dalam KMS agar memudahkan
ibu membacanya
10. Petugas kesehatan
mendokumentasikan setiap
pemberian imunisasi
62

G. PERAN KADER
Petunjuk Pengisian:

1. Pilihan jawaban adalah:


2. Mohon bantuan ibu untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada
3. Beri tanda (√) pada kolom yang saudara pilih sesuai keadaan yang
sebenarnya dengan alternatef jawaban di bawah ini.
No. Pertanyaan Ya Tidak
1. Apakah kader kesehatan selalu hadir setiap kali ada
pelayanan imunisasi
2. Apakah kader kesehatan selalu memberikan
informasi bahwa penting membawa anak untuk
imunisasi dasar lengkap
3. Apakah kader kesehatan selalu menyatakan alasan
ibu apabila tidak datang untuk mengimunisasi
anaknya?
4. Apakah kader kesehatan mengunjungi ibu jika ibu
yang mempunyai bayi tidak hadir dalam kegiatan
imunisasi
5. Kader kesehatan berperan penuh dalam pemberian
imunisasi apabila petugas kesehatan berhalangan
datang dalam jadwal imunisasi puskesmas
6. Apakah kader member tau jadwal imunisasi kepada
ibu
7. Apakah kader datang kerumah inu untuk
menanyakan tentang imunisasi anak ibu?
8. Apakah kader mendengarkan keluhan-keluhan yang
di alami oleh bayi ibu?
9. Apakah sebelum imunisasi kader menimbang
terlebih dahulu bayi ibu?
10. Apakah kader menjawab pertanyaan ibu dengan
baik?
63

H. KELENGKAPAN IMUNISASI
1. Nama anak :
2. Tempat tanggal lahir :
3. Anak ke :
4. Jenis Kelamin :
a. Laki-laki
b. Perempuan
Petunjuk Pengisian:

1. Mohon bantuan ibu untuk menjawab seluruh pertanyaan yang ada


2. Beri tanda (√) pada kolom yang saudara pilih sesuai keadaan yang
sebenarnya dengan alternatef jawaban di bawah ini.
No. Keterangan Ya Tidak
1. BCG
2. DPT
3. Hepatitis B
4. Polio
5. Campak
Keterangan :

1. Status imunisasi lengkap jika telah mendapatkan imunisasi BCG 1x,


Hepatitis B 3x, DPT 3x, Polio 4x, Campak 1x
2. Status imunisasi tidak lengkap jika tidak mendapatkan salah satu imunisasi
BCG 1x, Hepatitis B 3x, DPT 3x, Polio 4x, Campak 1x