Anda di halaman 1dari 4
Pertemuan III A. Pengantar Allah telah menganugerahkan kepada kita tenaga dan kemampuan, barangsiapa yang berusaha

Pertemuan III

A. Pengantar

Allah telah menganugerahkan kepada kita tenaga dan kemampuan,

barangsiapa yang berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mengolah dan

mengembangkannya, dia akan mendapatkan manfaat. Barangsiapa yang

meremehkan dan melalaikannya, sungguh dia telah berbuat jahat terhadap

dirinya. Salah satu hal yang membuktikan seseorang telah bersungguh-sungguh

dalam hal tersebut adalah ketika terlihat pada dirinya usaha untuk memuliakan

diri denga perkara-perkara yang Allah cintai, misalnya dengan senantiasa

mendekatkan diri pada Al-Quran. Sebab tidak ada seseatu hal yang melekat

padanya melainkan akan ikut mulia juga, contohnya:

Malam diturunkannya Al-Quran merupakan sebaik-baik malam.

“Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur’an) pada malam

kemuliaan, Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam

kemuliaan itu lebih baik dari pada seribu bulan” (Q.S. Al-Qadr: 1-3)

Bulan diturunkannya Al-Quran merupakan sebaik-baik bulan. Al-Baqarah: 185

نَ مِ

ُ

َّ

تٍ ا

َنِّيَب و ساَّنلِل ىدًُه نُ آرْ ُق لا هِ يِف ل ز ن أ يذِ لا نَ اضَ

َ

ِ

ْ

َ ِ

ْ

مرَ

ُ ْ

َ

نا َ قرْ

َ

رُ هْ شَ

ْ

لا و ىٰ دَُه لا

ف

Artinya: (Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan,

bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai

petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu

dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil)…. (QS. Al-Baqarah: 185)

1
1
• Tempat diturunkannya Al-Quran merupakan tempat termulia di muka bumi. Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam

Tempat diturunkannya Al-Quran merupakan tempat termulia di muka bumi. Nabi Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda:

جسْ

دَ

ميِف

ا

َ

لا َّل

ْ

م

َ

إ ُها وسِ َ

ِ

فِ

ْ َ أ

ل

ا

َ

ميِف

ِ

ةٍَلاصَ

ةِ َئامِ نْ مِ

ةٍَلاصَ

لضَ

ُ

ف ْ َ

فِ

ل

ِ

ْ َ

أ

أ مارَ حَ لا دِ

نْ مِ

ْ

لُ ضَ

جسْ

لا

م

َ

ِ

ف ْ َ

ْ

أ

ىدِجِ سْ مَ ىِف ةَلاصَ

ىِف

ها وسِ

ةَلاصَ

ْ

لا

و مارَ حَ

َ

َ

َ

Artinya: Shalat di masjidku (Masjid Nabawi) lebih utama daripada 1000 shalat di masjid lainnya selain Masjidil Harom. Shalat di Masjidil Harom lebih utama daripada 100.000 shalat di masjid lainnya.” (HR. Bukhari) Nabi yang diturunkan kepadanya Al-Quran (Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam) merupakan Nabi dan Rasul termulia Al- Kahfi: 110

نَ اكَ نْ م َ ف ۖدحِ ا و ه إ مكُ ُه إ ا مَّن َ ي َ ل ِ إ ىٰ حَ وُي مكُُ ل ثمِ رشَ َب اَن َ أ ا مَّن ِ إ ل

َّ

ٰ

َ

ٰ

َ

ل ِ

ْ

ل

ِ

ْ

ُ ق

َ

َ

َ

أ

ْ

ْ

َ

ادًحَ َ أ هِ ِّبرَ ةِ دَاَبعِِ ب كْ رشْ ُي لَ و احً ِلاصَ

ِ

َ

لاً معَ

َ

ْ

ل معْ َي ل َ ف هِ ِّبرَ ءَ اَقِل وجُ رْ َي

ْ

َ

Artinya: Katakanlah; Sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "Bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang Esa". Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya" (QS. Al-Kahfi: 110)

Jika ruang dan waktu saja telah mulia karena Al-Quran, maka hal ini pun juga akan niscaya dimiliki bagi orang-orang yang juga memilih mendekatkan

2
2
diri padanya. Ini adalah kesempatan luar biasa yang diberikan Allah kepada kita, dan akan sangat

diri padanya. Ini adalah kesempatan luar biasa yang diberikan Allah kepada kita, dan akan sangat merugi bagi yang tidak memanfaatkannya. Oleh karena itu, bertahan pada proses ini adalah langkah yang paling tepat dan semakin membuat kita segera mencapai cita-cita tertinggi itu. Selanjutnya, akan dibahas kembali lanjutan materi pertemuan dua mengenai makharijul huruf yang merupakan bagian aturan kaidah dalam membaca Al- Quran, sebagaimana yang dibahasakan pada pembahasan selanjutnya.

B. Makhārijul Huruf 2

1. ناسللا (Lidah) I

ناسللا (Lidah) yaitu kelompok makhraj huruf yang ada di lidah.

Terdiri atas 17 huruf yang terbagi ke dalam 10 makhraj, yakni sebagai berikut:

Pangkal lidah (dekat tenggorokan), bertemu dengan langit-langit.

Hurufnya : ق

ْ َ

ا قِن ق ا قيِْقمَ ن قمُ لا نَ مِ نَ ق ن ق ا ق وْ ُ ق قْ بَ وْ ق يْ ِق اق

ً

َ

ً

ِ

ْ

ق

ِ

َ

ً

ُ

Pangkal lidah agak ke bawah sedikit, menempel ke langit-langit.

Hurufnya : ك

اكًِنكَ اكً يْكمَ نكْ مُ لا نَ مِ نَ كْكَ نك اكً وكُ كْ ب وكُ يكِ اكَ

ِ

ِ

3
3
• Pertengahan lidah, bertemu dengan langit-langit : ي ش ج ْ أجً ِنجَ اجً يْ

Pertengahan lidah, bertemu dengan langit-langit :

ي

ش ج

ْ

أجً ِنجَ اجً يْ جمَ نجْ مُ لا نَ مِ نَ جْ جَ نجَ اجً وْجُ جْ بَ وْجُ يْ ج اجَ

ِ

ِ

ِ

ِ

اشً

يْشِ مَ

ْ

نشْ مَ لا نَ مِ

نَ شْ شَ

نشَ

اشً

وْ شُ

شْ بَ وْ

شُ

يْ شِ اشَ

ِ

ِ

 

اشً ِنشَ

ْ

ايًِنيَ ايًيْ يمَ نيْمَ لا نَ مِ نَ يْيَ نيَ ايً وْيُ يْ بَ وْيُ يْ ي ايَ

ِ

ِ

ِ

ِ

Salah satu tepi (sisi lidah, atau keduanya bertemu dengan gigi

geraham atas. Hurufnya : ض

اضً ِنضَ

ْ

اضً

يْضِ

مَ نِ ضْ

لا نَ مِ نَ ضْ

مُ

ضَ

نضَ

ِ

اضً

وضُ

ْ

ضْ

َب وضُ

ْ

يضِ

ْ

اضَ

Tepi ujung lidah hingga ujungnya menempel pada gusi atas

Hurufnya

ل

َلاِن َ ل ًلايِْل م ن ل م لا ْ نَ مِ

َ

ِ

ْ

ُ

نَ ل ْ َ

ل ن َّ ل ًل و ل لَب و ل يِل ل

ِ

ْ

ُ

ْ

ْ

ُ

ْ

Tepi ujung lidah bertemu dengan gusi depan atas, suara menekan

ke langit-langit sampai ke rongga hidung:

ن

اًنِن َّ ن اًنيِْن م نِّ ْ م ْ

َ

ن لا نَ مِ نَّ نَن نَن اًن وُن نْ َب وُن يِن اَن

ُ

ْ

ِ

ْ

ْ

ْ

C. Praktik membaca QS. Al-Zalzalah

D. Penilaian: QS. Ali Imran [3]: 23

4
4