Anda di halaman 1dari 9

Soal ukom komunitas dan keluarga 2019 (CBT)

1. Hasil pengkajian di suatu desa endemik DHF didapatkan data: perilaku buang sampah
sembarangan, laporan petugas jentik terdapat larva di bak penampung air. Beberapa
warga mengatakan ada anggota warganya yang dirawat di rumah sakit dengan DHF.
Apakah intervensi yang tepat pada kasus diatas?
a. Advokasi larangan membuang sampah
b. Dorong keluarga untuk kurans bak air
c. Penyuluhan tentang DHF
d. Advokasi fogging
e. Bagikan abate

2. Seorang laki-laki Tn. X berusia 35 tahun dan Ny. X berusia 28 tahun merupakan
pasangan yang telah menjadi keluarga bahagia yang telah menikah 4 tahun lalu.
Keluarga ini telah memiliki seorang anak yang berusia 2,5 tahun. Fungsi dari orang tua
di sini harus mampu memenuhi tuntutan baru dalam perawatan dan pengasuhan bayi.
Sedangkan perawat sendiri bertugas mengkaji peran menjadi orang tua. Dari kasus
tersebut keluarga Tn. X telah memasuki perkembangan keluarga pada tahap ?
a. Keluarga pasangan baru
b. Childbearing family
c. Keluarga dengan anak prasekolah
d. Keluarga dengan anak sekolah
e. Keluarga dengan anak remaja

3. Seorang perawat berkunjung ke rumah Tn A berusia 69 tahun dengan istri Ny.N berusia
66 tahun. Anak pertama Tn A berusia 29 tahun dan anak ke dua berusia 17 tahun. Anak
pertama sudah berkeluarga dan mempunyai anak balita. Pada tahap perkembangan
apakah keluarga tersebut ?
A. Tahap Lansia
B. Tahap anak remaja
C. Tahap anak dengan balita
D. Tahap anak dengan anak sekolah
E. Tahap pelepaskan anak pertama ke masyarakat.
4. Seorang perawat komunitas melakukan pengkajian di sebuah desa, didapatkan
penduduknya terbiasa melakukan aktivitas mandi, cuci dan BAB di sungai.
Berdasarkan data yang diperoleh dari balai pengobatan dan puskesmas di daerah
tersebut didapatkan adanya kecenderungan peningkatan jumlah kasus diare dalam
sebulan hari terakhir. Apakah tindakan yang pertama kali dilakukan perawat pada
kasus?
a. Advokasi pentingnya sistem rujukan
b. Surveilens epidemiologi
c. Penyuluhan higiene dan sanitasi
d. Pengobatan diare secara massal
e. Pemberdayaan kader kesehatan
5. Ditemukan hasil pendataan di desa, mayoritas penduduknya melakukan kegiatan Mandi
Cuci Kakus di Sungai. Petugas kesehatan telah memberikan penyuluhan kesehatan
tentang PHBS, namun kondisi ekonomi yang kurang mengakibatkan masyarakat tidak
mampu dalam penyediaan sumber air bersih dan jamban sehat. Apakah strategi
intervensi keperawatan komunitas yang tepat pada kasus?
a. Kemitraan
b. Sosialisasi
c. Pemberdayaan
d. Proses kelompok
e. Pendidikan kesehatan

6. Seorang perawat melakukan kunjungan rumah pada keluarga yang merawat lansia
dengan stroke berdasarkan hasil pengkajian keluarga mengalami psikologis dan
ekonomi karena beban harus merawat pasien dengan penyakit stroke dengan waktu
yang lama. Perawat berencana mendatangkan psikolog dan tenaga social untuk
bersama-sama menyelesaikan masalah tersebut. Apakah peran perawat yang
dilakukan?
A. Pendidik
B. Peneliti
C. Role model
D. Kolabolator
7. Perawat berdiskusi dengan kelompok ibu tentang perawatan diare pada anak balita.
Beberapa ibu menyatakan memillih memberikan ramuan daun jambu untuk mengatasi
diare dari pada memberikan obat dari Puskesmas. Apakah sikap terbaik yang harus
ditunjukkan perawat pada kasus di atas?
a. Mendiskusikan kembali keputusan ibu
b. Menghormati keputusan kelompok ibu
c. Menjelsakan tentang bhaya ramuan daun jambu
d. Memotivasi kelompok tidak memanfaatkan daun jambu
e. Memberikan penjelasan tentang terapi obat diare pada anak

8. Berdasarkan data di Puskesmas menunjukkan terjadinya peningkatan angka kejadian


campak di suatu desa. Hasil wawancara dengan sejumlah kader di wilayah Desa
tersebut didapatkan data bahwa Banyak ibu yang tidak mau mengimunisasikan anaknya
terutama campak karena takut jika anaknya panas setelah imunisasi dan anak sulit
makan.
Apakah tindakan yang paling tepat dilakukan oleh perawat?
a. Penyuluhan kesehatan pada ibu balita tentang imunisasi
b. Melakukan skrining kejadian campak pada balita
c. Meningkatkan gizi pada balita
d. Melakukan kolaborasi pemberian vaksin campak
e. Membuat poster tentang pentingnya imunisasi campak

9. Dari pengkajian di sebuah desa didapatkan data 74% bayi tidak diberikan ASI ekslusif.
Ibu-ibu mengatakan bahwa mereka merasa kasihan kepada anaknya kalau tidak
diberikan makanan tambahan karena mereka beranggapan kalau hanya diberikan ASI
saja anak akan kurus. Apa diagnosis keperawatan dalam kasus tersebut?
a. Defisit pengetahuan tentang ASI Eksklusif
b. Ketidakefektifan pemeliharaan kesehatan
c. Perilaku kesehatan cendrung beresiko
d. Ketidakefektifan koping komunitas
e. Resiko kurang gizi pada anak

10. Hasil pengkajian perawat pada sebuah desa didapatkan kejadian demam berdarah
berulang hampir tiap tahun. Warga merasa khawatir dan meminta kepala desa agar
berkoordinasi dengan puskesmas mengupayakan dilakukan pengasapan (fogging).
Hasil observasi, tampak lingkungan yang kotor, perumahan kumuh, terdapat banyak
genangan air di sekitar tempat tinggal. Apakah tindakan perawat yang paling tepat
dalam menyelesaikan masalah tersebut?
a. Membentuk petugas jentik nyamuk
b. Melaporkan masalah ke Dinas Kesehatan
c. Pendidikan kesehatan tentang demam berdarah
d. Mendorong masyarakat melakukan gotong royong
e. Mendesak pihak puskesmas melakukan pengasapan

11. Hasil pengkajian di wilayah lokalisasi dekat pelabuhan didapatkan: 50% masyarakat
pernah mengalami penyakit menular seksual. Puskesmas secara rutin melakukan
penyuluhan namun komunitas kurang responsif dan sulit untuk diajak komunikasi
ketika petugas datang ke rumah dan menganggap penyakit adalah resiko pekerjaan
Apakah diagnosa keperawatan yang paling tepat pada komunitas?
a. Defisit pengetahuan
b. Perilaku cendrung beresiko
c. Defisiensi kesehatan komunitas
d. Managemen kesehatan tidak efektif
e. Pemeliharaan kesehatan tidak efektif

12. Hasil pengkajian di suatu desa didapatkan data: 30% lansia menderita DM. 10% lansia
sudah melakukan kontrol rutin di puskesmas untuk mendapatkan pengobatan. Ners
akan melakukan intervensi berupa edukasi tentang penyusunan menu gizi seimbang
pada penderita DM serta menentukan media dan metode yang tepat. 75% lansia tidak
bekerja dan tinggal bersama keluarga. Apakah pengkajian yang tepat dilakukan pada
kasus tersebut?
a. Tingkat pendidikan dan pengetahuan lansia
b. Obat-obatan yang dikonsumsi lansia
c. Penggunaan waktu luang
d. Dukungan keluarga
e. IMT Lansia

13. Seorang perawat sedang mengunjungi sebuah keluarga yang memiliki balita berusia 5
tahun. Hasil pengumpulan data di dapatkan klien suka jajan dan sulit makan. Separuh
waktu klien dihabiskan dengan menonton televisi. Klien tidak memiliki kebiasaan
melakukan olah raga. Perawat ingin merencanakan kegiatan preventif primer untuk
mengatasi masalah klien. Apakah yang harus dilakukan oleh perawat keluarga
a. Periksa status gizi anak
b. Beri anak multivitamin
c. Beri anak makanan tinggi serat
d. Informasikan tentang bahaya jajan sembarangan
e. Sepakati aktivitas harian pada anak

14. Ny Anis dirawat post operasi hernia H+3, sekarang Ny. Anis merasa sangat gerah,
haus,dan nyeri pada bagian luka operasi dan pinggang belakang. Menurut Ny. Anis
nyeri pada daerah pinggul diakibatkan oleh bekas anestesi yang dilakukan sebelum
operasi dan rasanya sangat sakit sekali sehingga Ny Anis minta perawat untuk minta
penjelasan terkait nyeri post anestesi yang dialaminya. Peran perawat apakah yang
sedang dijalankan oleh perawat saat ini?
a. Pendidik
b. Konsultan
c. Advocat
d. Pengelola
e. Pelaksana

15. Seorang laki-laki Tn.A berusia 40 tahun tinggal dengan istrinya Ny. B dan dua anak
perempuannya yang berusia 19 tahun dan 16 tahun. Keluarga tersebut merupakan
keluarga yang bahagia dan sejahtera. Berikut ini salah satu pernyataan yang
berhubungan dengan keluarga sejahtera adalah, kecuali....
a. Dibentuk berdasarkan perkawinan yang sah
b. Mampu memenuhi kebutuhan hidup spiritual dan materil yang layak
c. Bertaqwa kepada TYME
d. Salah satu anggota keluarga memiliki gangguan kejiwaan
e. Memiliki hubungan yang sama, selaras, seimbang antar anggota

16. Seorang perawat puskesmas di daerah yang masih memegang teguh tradisi, anak balita
tidak boleh di imunisasi. Warga beralasan mereka menganggap pemberian vaksin
imunisasi tidak sesuai dengan ajaran agama, karena mereka mendapat informasi
tentang bahan pembuat vaksin berasal dari hewan yang diharamkan.
Apakah intervensi yang tepat dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut?
a. Melaporkan pada pihak puskesmas dan dinas kesehatan
b. Melakukan negosiasi dengan tokoh agama setempat
c. Mengadakan pelatihan kader tentang imunisasi
d. Memberikan penyuluhan pada warga
e. Mengadakan pertemuan dengan warga
17. Saat Ners melakukan kunjungan Posyandu didapatkan data : Jumlah Balita 120 orang,
yang rutin datang ke Posyandu hanya 50 %. 10% warga rumahnya jauh dari Posyandu.
Kader Posyandu yang aktif hanya dua orang. Hasil wawancara kader yang tidak aktif
mengatakan mereka malas mengikuti kegiatan Posyandu karena tidak tahu apa yang
harus dikerjakan. Apakah tindakan keperawatan komunitas yang tepat dilakukan pada
kasus tersebut?
a. Melakukan pelatihan tentang posyandu bagi kader
b. Memotivasi kader agar tetap melaksanakan perannya
c. Melakukan kerjasama menyediakan sarana transportasi
d. Menjelaskan kepada warga tentang pentingnya membawa balita
e. Melakukan kerjasama dengan aparat desa memilih kader posyandu baru
18. Perawat membentuk Kelompok Kerja Kesehatan (Pokjakes) di sebuah desa, sebagai
upaya memandirikan kesehatan Masyarakat. Setelah 6 bulan kegiatan kelompok ini
mulai tidak aktif. Setelah dikaji ternyata masalahnya adalah ketua Pokjakes sibuk
sehingga tidak ada waktu mengurus Pokjakes tersebut? Ners memfasilitasi masyarakat
untuk memilih ketua pokjakes yang baru. Apakah prinsip etik yang dipenuhi Ners pada
kasus?
a. Otonomi
b. Beneficence
c. Non maleficence
d. Justice
e. accountability
19. Seorang perawat sedang melakukan asuhan keperawatan pada keluarga Tn A. Tn A
Pada saat ini sedang mengalami kesulitan dalam keuangan, sementara istri TN. A tidak
bekerja dan anak A mengalami demam. Sementara Tn. Tidak memiliki kartu BPJS.
Oleh karena perawat keluarga memfasilitasi Keluarga untuk mengurus kartu BPJS nya.
Fungsi keluarga apa yang sedang dioptimalkan perawat tersebut?
A. Fungsi afektif
B. Fungsi sosialisasi
C. Fungsi ekonomi
D. Fungsi keperawatan kesehatan
E. Fungsi reproduksi

20. Seorang pearwat melakukan pengkajian keluarga. Hasil pengkajian keluarga terdiri dari
suami istri dan anak D yang sudah berumur 5 tahun, anak D mengatakan ingin
mempunyai adik namun sampai saat ini Anak D belum mendapatkan adik. Apakah tipe
keluarga pada pengkajian tersebut ?
a. Extended family
b. Commune family
c. Dyad family
d. Cabiting couple
e. Nuclear family

21. Perawat berkunjung disebuah keluarga. Dalam keluarga tersebut terdapak bapak X
berumur 35 tahun dan Ibu Y berumur 30 tahun serta dua orang anak perempuan. Bapak
X menceritakan bahwa seminggu yang lalu di ukur tekanan darah 150/90 mmHg.
Tingkat pencegahan apa yang dapat dilakukan dalam keluarga tersebut untuk mencegah
dampak yang lebih jauh.
a. Pencegahan Primer
b. Pencegahan sekunder
c. Melakukan skrining
d. Pencegahan tersier
e. Rehabilitasi
22. Pada keluarga kecil Tuan A yang tinggal di sebuah perkampungan kumuh yang dekat
dengan tempat pembuangan sampah. Anak kedua berumur 3 tahun, dan anak keempat
berumur 1 tahun. Keadaan lingkungan rumah keluarga tersebut sangat kumuh, sehingga
menyebabkan anak keempat sering mengalami diare akibat keadaan lingkungan yang
kotor dan nutrisi yang kurang bergizi. Apa tindakan keperawatan yang perlu dilakukan?
a. Memberikan sumbangan kepada keluarga tersebut
b. Membiarkan keadaan keluarga tersebut
c. Membantu keluarga untuk memodifikasi lingkungan sekitar rumah keluarga
tersebut
d. Mengajak keluarga untuk pindah ke rumah yang lebih layak
e. Menganjurkan keluarga untuk mengajukan program raskin

23. Tn. P berusia 56 tahun mengeluh batuk berdahak sudah 3 minggu tidak sembuh-
sembuh, berkeringat dingin pada malam hari, batuk berdarah, berat badan menurun
sejak menderita batuk tersebut. Dari hasil pengkajian didapatkan keluarga tidak
mengenal penyakit yang diderita, dan tidak tahu perawatan untuk mempercepat
kesembuhan Tn P.
Apakah intervensi yang tepat yang dilakukan perawat pada keluarga Tn. P?
a. Membawa kerumah sakit (pelayanan kesehatan)
b. Memberikan leaflet tentang TB paru dan perawatannya
c. Memberikan penyuluhan tentang TB Paru dan perawatannya
d. Memberikan terapi yang tepat
e. Memberikan perawatan langsung pada keluarga

24. Seorang pearwat melakukan pengkajian pada suatu keluarga. Hasil pengkajian keluarga
terdiri dari suami instri, dan 3 orang anak usia sekolah. Istri mengatakan jika ada
masalah dalam keluarga, mereka akan membicarakan masalah tersebut dan mencari
jalan keluar secara bersama-sama. Apakah strategi kopinhg keluarga yang direapkan
dalam keluarga tersebut
a. Strategi koping keluarga internal
b. Strategi koping keluarga eksternal
c. Strategi koping komunikasi terbuka
d. Strategi Koping komunisi tertutup
e. Strategi koping pemecahan masalah bersama
25. Seorang perawat keluarga Tn I di dapatkan data anak Tn I berusia 7 tahun Nampak
kurus, BB 20 kg, TB 104 cm, anak tidak biasa diam di rumah dan suka bermain.
Berdasarkan perhitungan IMT termasuk dalam golongan anak dengan gizi kurang.
Tindakan yang paling tepat dilakukan perawat adalah ?
a. Melakukan pendidikan kesehatan keluarga
b. Merujuk ke pelayanan kesehatan
c. Menganjurkan kepada keluarga untuk membawa anggota keluarga yang sakit ke
puskesmas.
d. Menganjurkan keluarga untuk merawat anggota keluarga yang sakit
e. Melakukan penkes tentang gizi seimbang.

26. Survey yang di lakukan perawat terhadap suatu RW di dapatkan data lansia dengan
Seorang perawat mealakukan kunjungan rumah dan menemukan seorang anak
perempuan berusia 3 tahun dengan berat anak 12 kg. Ibu mengatakan anaknya sering
sakit terutama mencret, catatan terakhir pada kms menunjukan penimbangan berat
badan berada pada garis kuning. Ibu mengatakan tidak mengetahui makanan yang
seharusnya diberikan kepada anak. Apakah prioritas tindakan yang harus di lakukan
oleh perawat?
A. Melakukan rujukan ke rumah sakit
B. Mengajarkan keluarga tentang menu seimbang
C. Melakukan penyuluhan tentang gastroenteritis
D. Memotivasi keluarga untuk memeriksakan anak yan.kes
E. Melakukan konseling kepada keluarga tentang cara perawatan anak