Anda di halaman 1dari 2
KETUA MAHKAMAH AGUNG REPUBLIK INDONESIA Jakarta,13 Maret 2014 Nomor :02/Bua.6/Hs/SP/II/2014 Kepada Yth, 1. Sdr. Ketua — Pengadilan Tingkat Banding. 2. Sdr. Ketua —Pengadilan ‘Tingkat Pertama. di- Seluruh Indonesia SURAT EDARAN Nomor 2 Tahun 2014 TENTANG PENYELESAIAN PERKARA DI PENGADILAN TINGKAT PERTAMA DAN TINGKAT BANDING PADA 4 (EMPAT) LINGKUNGAN PERADILAN Memperhatikan Surat Edaran Mahkamah Agung RI tanggal 21 Oktober 1992 Nomor 6 Tahun 1992 tentang Penyelesaian Perkara di Pengadilan Tinggi dan Pengadilan Negeri serta Surat Edaran Mahkamah Agung RI tanggal 10 September 1998 Nomor 3 Tahun 1998 tentang Penyelesaian Perkara selama paling lama 6 (cnam) bulan. Bahwa pada saat ini masing-masing pengadilan telah melaksanakan sistem Manajemen Perkara yang berbasis elektronik baik di Pengadilan Tingkat Pertama maupun Pengadilan Tingkat | Banding yang memungkinkan penyelesaian perkara dapat diselesaikan lebih cepat, namun kenyataannya penyelesaian perkara-perkara, baik yang diperiksa di Pengadilan Tingkat Pertama maupun Pengadilan Tingkat Banding pada 4 (empat) lingkungan Peradilan masih diselesaikan dalam waktu yang cukup lama. Oleh karena hal tersebut di atas, maka diharapkan perhatian para Ketua Pengadilan Tingkat Pertama dan Ketua Pengadilan Tingkat Banding pada 4 (empat) lingkungan Peradilan agar penyelesaian perkara dilaksanakan dengan ketentuan sebagai berikut: 1, Penyelesaian perkara pada Pengadilan Tingkat Pertama paling lambat dalam waktu 5 (lima) bulan; -2- 2. Penyelesaian perkara pada Pengadilan Tingkat Banding paling lambat dalam waktu 3 (tiga) bulan; 3. Ketentuan waktu sebagaimana pada angka 1 dan angka 2 di atas termasuk penyelesaian minutasi; ‘4. Ketentuan tenggang waktu di atas tidak berlaku terhadap perkara- perkara khusus yang sudah ditentukan berdasarkan peraturan perundang-undangan. Terhadap sifat dan keadaan perkara tertentu yang penyclesaian perkaranya memakan waktu lebih dari 5 (lima) bulan untuk Pengadilan Tingkat Pertama dan 3 (tiga) bulan untuk Pengadilan Tingkat Banding maka Majelis Hakim pada Pengadilan Tingkat Banding harus membuat laporan kepada Ketua Pengedilan Tingkat Banding yang tembusannya ditujukan kepada Ketua Mahkamah Agung, sedangkan untuk Pengadilan Tingket Pertama Majelis Hakim membuat laporan kepada Ketua Pengadilan Tingkcat Pertama yang tembusannya ditujukan kepada Ketua Pengadilan Tingkat Banding dan Ketua Mahkamah Agung. Untuk efektifitas monitoring terhadap kepatuhan penanganan perkara sesuai dengan jangka waktu di atas, agar memasukkan data perkara dalam sistem informasi manajemen perkara berbasis elektronik tepat waktu, sehingga pelaporan perkara menggambarkan dengan jelas tugas dan kewajiban dari badan peradilan, untuk mewujudkan peradilan yang sederhana, cepat dan biaya ringan. Demikian agar diperhatikan dan dilaksanakan dengan penuh tanggung jawab. Tembusan Kepada Yth : Para Wakil Ketua Mahkamah Agung-RI; Para Ketua Kamar Mahkamah Agung-RI; Para Hakim Agung Mahkamah Agung-RI; Panitera Mahkamah Agung-RI; Para Eselon I di Lingkungan Mahkamah Agung RI. ge eye