Anda di halaman 1dari 125

HUBUNGAN PERAN BIDAN DENGAN PEMBERIAN ASI EKSLUSIF DI

WILAYAH PUSKESMAS PABELAN KABUPATEN SEMARANG

KARYA TULIS ILMIAH

Karya Tulis Ilmiah disusun sebagai salah satu syarat untuk menyelsaikan
pendidikan Diploma IV Bidan Pendidik Pada Sekolah Tinggi
Ilmu Kesehatan Karya Husada Semarang

OLEH:
ELISA
NIM : 1404221

PROGRAM STUDI DIV BIDAN PENDIDIK

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KARYA HUSADA

SEMARANG

2016

1
2

HALAMAN PERSETUJUAN

Karya Tulis Ilmiah dengan judul “HUBUNGAN PERAN BIDAN DENGAN

PEMBERIAN ASI EKSLUSIF DI PUSKESMAS PABELAN KABUPATEN

SEMARANG” telah disetujui untuk dipertahankan di hadapan tim

penguji Karya Tulis Ilmiah Program Studi DIV Bidan Pendidik

Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Karya Husada Semarang.

ii
3

iii
4

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah

melimpahkan rahmat, taufik dan hidayah-Nya sehigga penulis mampu

menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah dengan judul “Hubungan Peran Bidan Dengan

Pemberian ASI Ekslusif Di wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang”

Karya Tulis Ilmiah ini dapat tersusun dan terlesaikan karena adanya

bantuan, bimbingan dan motivasi dari berbagai pihak. Oleh karena itu dengan

kerendahan hati dan tulus disampaikan terima kasih kepada:

1. Dr. Fery Agusman, MM, M. Kep, Sp. Kom selaku ketua STIKES Karya

Husada Semarang

2. Ns. Eni Kusyati, S.Kep, M.Si. Med selaku pembantu Ketua Bidang Akademik
STIKES Karya Husada Semarang

3. Dyah Ayu Wulandari, S. SiT. M. Keb selaku Ketua Program DIV Bidan

Pendidik STIKES Karya Husada Semarang

4. Lestari Puji Astuti, S. Si. T, M. Kes selaku penguji I Karya Tulis Ilmiah ini

5. Sawitry, S. Si. T, MH selaku dosen pembimbing I dalam penyusunan Karya

Tulis Ilmiah ini yang tiada hentinya memberikan bimbingan dan motivasi

hingga terselesaikannya Karya Tulis Ilmiah ini

6. Isy Royhanaty, S. Si. T, MSi. Med sebagai pembimbing II yang telah

bersabar menemani dan memotivasi penulis selama ini

7. Kepala Puskesmas Jetak Kabupaten Semarang yang telah memberikan

ijin uji validitas dan reliabilitas

iv
5

8. Kepala Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang yang telah memberikan

izin untuk melakukan penelitian

9. Seluruh staf dan pengajar STIKES Karya Husada Semarang yang telah

member ilmu, bantuan dan memberikan masukan kepada peneliti.

10. Orang tua dan teman-teman yang selalu mendukung, memberikan motivasi

dan doa dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini

11. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu atas semua

bantuan yang telah diberikan.

Selanjutnya penulis menyadari bahwa masih ada kekurangan maupun

kesalahan dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah, untuk itu penulis bersedia

menerima kritik dan saran yang membangun demi kebaikan di waktu yang akan

dating. Tak lupa penulis juga meminta maaf atas segala kekurangan dalam

penulisan Karya Tulis Ilmiah.

Harapan penulis semoga Karya Tulis Ilmiah ini bisa bermanfaat bagi

penulis khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.

Semarang, Januari 2016

Penulis

v
6

DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL.......................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................... ii

HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ iii

ABSTRAK ...................................................................................................... iv

ABSTRACT ...................................................................................................... v

KATA PENGANTAR ....................................................................................... vi

DAFTAR ISI ...................................................................................................... vii

DAFTAR TABEL ............................................................................................. x

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... xi

DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... xii

BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................. 1

A. Latar Belakang ....................................................................................... 1

B. Rumusan Masalah .................................................................................. 5

C. Tujuan Penelitian ................................................................................... 5

D. Manfaat Penelitian ................................................................................. 6

E. Originalitas Penelitian ............................................................................ 6

BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................... 9

A. Tinjauan Teori ........................................................................................ 9

1. Pengetahuan ASI Ekslusif ............................................................ 9

2. Manfaat pemberian ASI Ekslusif ................................................. 9

3. Nilai gizi ASI ................................................................................ 11

4. Jangka waktu pemberian ASI Ekslusif ......................................... 16

vi
7

5. Faktor yang mempengaruhi pemberian ASI Ekslusif .................. 17

6. Kendala pemberian ASI Ekslusif ................................................. 18

7. Aspek legal pemberian ASI Ekslusif ........................................... 19

8. Perilaku Kesehatan ....................................................................... 22

9. Peran Bidan .................................................................................. 29

a. Peran sebagai pelaksanan......................................................... 30

b. Peran sebagai pengelola........................................................... 44

c. Peran sebagai pendidik ............................................................ 46

d. Peran sebagai peneliti/investigator .......................................... 48

10. Peran bidan terkait tentang pemberian ASI Ekslusif .................... 48

B. Kerangka Teori....................................................................................... 50

C. Kerangka Konsep ................................................................................... 51

D. Variabel Penelitian ................................................................................. 51

E. Hipotesa.................................................................................................. 51

BAB III METODE PENELITIAN ................................................................... 52

A. Jenis dan Desain Penulisan .................................................................... 52

B. Waktu dan Tempat Penulisan................................................................. 52

C. Definisi Operasional............................................................................... 53

D. Populasi, Sampel, dan Teknik Sampling................................................ 53

E. Instrumen Penelitian............................................................................... 54

F. Tehnik Pengumpulan Data ..................................................................... 57

G. Cara Pengolahan..................................................................................... 59

H. Analisa Data ........................................................................................... 61

vii
8

I. Etika Penelitian .................................................................................. 62

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .......................... 64

A. Hasil Penelitian .............................................................................. 64

B. Pembahasan ................................................................................... 67

BAB V PENUTUP ........................................................................................ 74

A. Simpulan ....................................................................................... 76

B. Saran ............................................................................................. 76

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

viii
9

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1.1 Originalitas Penelitian ..................................................................... 7

Tabel 3.1 Definisi Operasional ........................................................................ 53

Tabel 3.2 Kisi-Kisi Instrumen Penelitian ...................................................... 55

Tabel 3.3 Hasil Uji Validitas Kuesioner Penelitian ..................................... 56

Tabel 3.4 Hasil Uji Reliabelitas Instrumen Penelitian ................................. 57

Table 4.1 Distribusi Frekuensi Peran Bidan Terkait Pemberian ASI

Ekslusif di Wilayah Puskesmas Pabelan Kab. Semarang............. 64

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Pemberian ASI Ekslusif pada Responden

di Wilayah Puskesmas Pabelan Kab. Semarang .......................... 65

Tabel 4.3 Tabulasi Silang Hubungan Peran Bidan Terkait Pemberian ASI

Ekslusif dengan Pemberian ASI Ekslusif di Wilayah

Puskesmas Pabelan Kab. Semarang ............................................. 66

ix
10

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Bagan 2.1 Kerangka Teori ............................................................................. 50

Bagan 2.2 Kerangka Konsep .......................................................................... 51

x
11

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat pengantar Survey Pendahuluan dari STIKES Karya Husada

Lampiran 2 Surat Balasan Survey Pendahuluan dari Puskesmas Pabelan Kab.

Semarang

Lampiran 3 Surat Pengantar Uji Validitas Dan Reliabilitas Dari STIKES Karya

Husada Semarang

Lampiran 4 Surat Balasan Uji Validitas dan Reliabilitas dari Puskesmas Jetak

Kab. Semarang

Lampiran 5 Surat Pengantar Penelitian dari STIKES Karya Husada

Lampiran 6 Surat Balasan Penelitian Dari Puskesmas Pabelan Kab. Semarang

Lampiran 7 Lembar Permohonan Menjadi Responden

Lampiran 8 Lembar Persetujuan Menjadi Responden

Lampiran 9 Kuesioner Penelitian

Lampiran 10 Data dan Hasil Penelitian

Lampiran 11 Jadwal Penelitian

Lampiran 12 Daftar Bimbingan

xi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pemberian Air Susu Ibu (ASI) atau menyusui bayi dilakukan di

berbagai lapisan masyarakat diseluruh dunia, karena banyak manfaat yang

diperoleh dari ASI Eksklusif dan praktik menyusui selama 2 tahun.

Pemberian ASI Eksklusif merupakan cara pemberian makanan yang sangat

tepat dan kesempatan terbaik bagi kelangsungan hidup bayi di usia 6 bulan,

dan melanjutkan pemberian ASI sampai umur 2 tahun (Harnowo, 2012).

Pentingnya pemberian ASI Eksklusif terlihat dari peran dunia yaitu

pada tahun 2006 WHO (World Health Organization) mengeluarkan Standar

Pertumbuhan Anak yang kemudian diterapkan di seluruh dunia yang isinya

adalah menekankan pentingnya pemberian ASI saja kepada bayi sejak lahir

sampai usia 6 bulan. Setelah itu, barulah bayi mulai diberikan makanan

pendamping ASI sambil tetap disusui hingga usianya mencapai 2 tahun.

Sejalan dengan peraturan yang di tetapkan oleh WHO, Di Indonesia juga

menerapkan peraturan terkait pentingnya ASI Eksklusif yaitu dengan

mengeluarkan Peraturan Pemerintah (PP) nomor 33/2012 tentang pemberian

ASI Eksklusif. Peraturan ini menyatakan kewajiban ibu untuk menyusui

bayinya sejak lahir sampai bayi berusia 6 bulan (Depkes, 2012).

Selain itu pentingnya ASI juga terlihat pada acara dunia yaitu Pekan

ASI sedunia Agustus 2008, The World Alliance For Breast Feeding Action

(WABA) memilih tema Mother Support: Going For the Gold. Makna tema

1
2

tersebut adalah suatu gerakan untuk mengajak semua orang meningkatkan

dukungan kepada ibu untuk memberikan bayi-bayi mereka makanan yang

berstandar emas yaitu ASI yang diberikan eksklusif selama 6 bulan pertama

dan melanjutkan ASI bersama makanan pendamping ASI lainnya yang sesuai

sampai bayi berusia 2 tahun atau lebih (Depkes, 2012).

ASI Ekskusif merupakan makanan pertama, utama dan terbaik bagi

bayi, yang bersifat alamiah. ASI mengandung berbagai zat gizi yang

dibutuhkan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan bayi (Prasetyono,

2009). Khasiat ASI begitu besar seperti ASI dapat menurunkan risiko bayi

mengidap berbagai penyakit. Apabila bayi sakit akan lebih cepat sembuh bila

mendapatkan ASI. ASI juga membantu pertumbuhan dan perkembangan

kecerdasan anak. Menurut penelitian, anak-anak yang tidak diberi ASI

mempunyai IQ (Intellectual Quotient) lebih rendah 7-8 poin dibandingkan

dengan anak-anak yang diberi ASI secara eksklusif. Karena didalam ASI

terdapat nutrien yang diperlukan untuk pertumbuhan otak bayi yang tidak ada

atau sedikit sekali terdapat pada susu sapi, antara lain: Taurin, Laktosa, DHA,

AA, Omega-3, dan Omega-6 (Nurheti, 2010).

Meskipun menyusui dan ASI sangat bermanfaat, namun belum

terlaksana sepenuhnya, diperkirakan 85% ibu-ibu di dunia tidak memberikan

ASI secara optimal. Data mengenai pemberian ASI pada bayi di beberapa

Negara pada tahun 2005-2006 diperoleh bahwa bayi di Amerika mendapatkan

ASI eksklusif justru meningkat 60-70%. Pada Tahun 2010 cakupan ASI
3

Eksklusif di India saja sudah mencapai 46%, di Philippines 34%, di Vietnam

27% dan di Myanmar 24% (Yuliarti 2010).

Survey Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) tahun 2012

mengumpulkan data tentang pemberian makanan pada bayi untuk semua anak

terakhir yang dilahirkan ibu dalam kurun waktu dua tahun sebelum survey, di

Indonesia hanya 27% bayi umur 4-5 bulan mendapat ASI ekslusif (tanpa

tambahan makanan atau minuman lain). Selain ASI, 8% bayi pada umur yang

sama diberi susu lain dan 8% diberi air putih. Pemberian ASI ekslusif kepada

bayi berusia 4-5 bulan dalam SDKI 2012 lebih tinggi dibandingkan dengan

hasil SDKI 2007 (masing-masing 27% dan 17%). Pemberian makanan bayi

dengan menggunakan botol dan dot tidak dianjurkan pada umur berapapun.

Walaupun demikian SDKI 2012 melaporkan bahwa praktek tersebut masih

berlangsung, bahkan semakin meningkat. Sebagai contoh, 29% bayi berumur

4-5 bulan diberi minum menggunakan botol dan dot pada SDKI 2012,

dibandingkan dengan SDKI 2007 ada 28% (SDKI, 2012).

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menargetkan cakupan

pemberian ASI eksklusif sebesar 80%. Keberhasilan pencapaian ASI

eksklusif di Jawa Tengah menurut infodatin pusat data dan informasi

Kementrian Kesehatan RI sebesar 58,4% (Kemenkes, 2014). Berdasarkan

data dari Dinas Kesehatan Kota (DKK) Semarang tahun 2014 cakupan ASI

Eksklusif di Kota Semarang tahun 2013 yaitu 54,09% terjadi peningkatan

sebesar7,83% dibandingkan pada tahun 2012 yaitu 7,26%, tetapi pada

kenyataannya masih banyak bayi usia 0-6 bulan yang tidak diberi ASI
4

Eksklusif sampai usia 6 bulan. Angka ini belum memenuhi target 80%

(DKK, 2014).

Target pencapaian ASI Eksklusif Nasional sebesar 80% masih jauh

dari harapan. Hal ini didukung pula oleh hasil penelitian sebelumnya yang

dilakukan oleh Wahyu N tahun 2011 didapatkan hasil 47 ibu (65,3%)

berpengetahuan buruk, dimana 41 ibu (56,92%) tidak memberikan ASI

Eksklusif dan 6 ibu (8,3%) memberikan ASI Eksklusif pada anaknya.

Sedangkan 25 ibu (34,7%) berpengetahuan baik, ibu yang berpengetahuan

baik dan tidak memberikan ASI Eksklusif yaitu 15 ibu (20,8%) dan yang

memberikan ASI Eksklusif sebanyak 10 ibu (13,9%). Penelitian terkait

lainnya yaitu penelitian Pratiwi S tahun 2014 didapatkan hasil bahwa tingkat

pengetahuan ibu tentang ASI eksklusif sebagian besar dalam kategori baik

sebesar 87,8%. Praktik pemberian ASI sebagian memberikan ASI saja

sebesar 61,2%.

Hasil studi pendahuluan pada bulan Desember 2015 di wilayah

Puskesmas Pabelan mengenai gambaran peran bidan dalam pemberian ASI

eksklusif yaitu terdapat bidan yang tidak memberikan konseling mengenai

persiapan pemberian ASI eksklusif dimulai sejak masa kehamilan, namun

bidan sudah melaksanakan Inisiasi Menyusu Dini (IMD) pasca melahirkan

dan bidan sudah menyarankan ibu post partum untuk memberikan ASI

eksklusif hingga bayinya berumur 6 bulan. Hal tersebut menjadi salah satu

faktor penyebab cakupan ASI Eksklusif masih di bawah target, pencapaian

ASI eksklusif di puskesmas Pabelan yaitu hanya berkisar 48,25%.


5

Berdasarkan hasil observasi pada 10 ibu menyusui di wilayah

Puskesmas Pabelan yang memiliki bayi usia lebih dari 6 bulan diketahui

hanya 4 ibu (40%) yang memberikan ASI secara eksklusif sampai 6 bulan

tanpa diberikan Makanan Pendamping ASI dan selebihnya 6 ibu (60%) tidak

memberikan ASI secara esklusif. Tidak diberikannya ASI tersebut karena

alasan ASI tidak keluar dan ada yang mengatakan ibu tidak tega hanya

memberikan ASI saja sampai 6 bulan dan harus memberikan makanan

meskipun bayinya baru usia 3 bulan.

Hal tersebut mendorong peneliti untuk menyusun proposal KTI

dengan judul “Hubungan peran bidan dengan pemberian ASI Ekslusif di

Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang ”.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan dalam latar belakang di atas dapat dirumuskan masalah

sebagai berikut “Bagaimanakah hubungan peran bidan dengan pemberian

ASI eksklusif di wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang?”

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Mengetahui Hubungan peran bidan dengan pemberian ASI

eksklusif di wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang.

2. Tujuan Khusus

a. Mendeskripsikan peran bidan tentang ASI eksklusif di wilayah

Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang


6

b. Mendeskripsikan pemberian ASI eksklusif di wilayah Puskesmas

Pabelan Kabupaten Semarang.

c. Menganalisa hubungan peran bidan dengan pemberian ASI eksklusif

di wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang.

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Ibu Hamil dan Ibu Nifas

Dapat mengetahui perlunya mengikuti sosialisasi/KIE (Komunikasi,

Informasi dan Edukasi) tentang ASI eksklusif sehingga ibu dapat

mengetahui tentang persiapan mulai dari perawatan payudara hingga

pemberian ASI eksklusif hingga umur bayi 6 bulan.

2. Bagi Kepala Puskesmas Pabelan Semarang

Sebagai informasi/ masukan bagi puskesmas sesuai dengan target dalam

upaya peningkatan pencapaian ASI Eksklusif dengan sosialisasi dan

advokasi pemberian ASI eksklusif terhadap ibu hamil dan ibu menyusui

3. Bagi peneliti selanjutnya

Sebagai bahan informasi dan pengembangan bagi peneliti sejenis dan

berkelanjutan yang dapat dijadikan acuan dalam meningkatkan cakupan

ASI eksklusif.

E. Originalitas Penelitian

Penelitian ini berbeda dengan peneliti-peneliti sebelumnya adapun

lebih jelasnya ditampilkan dalam tabel berikut ini.


7

Tabel 1.1 Originalitas Penelitian

Nama Peneliti, Judul


Metode Hasil Perbedaan
Tahun Penelitian
Eka Putri, 2011 Hubungan Korelasi dengan Ada hubungan pemberian 1. Variabel bebas penelitian
Pemberian ASI studi Cross ASI Eksklusif dengan Angka sebelumnya pemberian ASI
Eksklusif sectional Kejadian Diare Akut pada eksklusif, sedangkan penelitian
dengan Angka Bayi Usia 0-1 Tahun di sekarang peran bidan.
Kejadian Diare Puskesmas Kuranji Kota 2. Variabel terikat penelitian
Akut pada Bayi Padang (P=0,001) sebelumnya angka kejadian
Usia 0-1 Tahun diare, sedangkan penelitian
di Puskesmas sekarang pemberian ASI
Kuranji Kota eksklusif.
Padang 3. Pengambilan sampel penelitian
sebelumnya secara random
sampling, sedangkan penelitian
sekarang secara total sampling.
Wahyuningsih, Dukungan Deskriptif Tidak ada hubungan antara 1. Variabel bebas penelitian
2012 suami dalam korelasional karakteristik (umur, sebelumnya dukungan suami,
pemberian ASI dengan studi pendidikan, pekerjaan) ibu variabel bebas pada penelitian
eksklusif di cross sectional. dan dukungan (informasional, sekarang peran bidan.
kelurahan penilaian, instrumental dan 2. Pengambilan sampel penelitian
susukan emosional) suami dengan sebelumnya secara random
semarang pemberian ASI Eksklusif. sampling, sedangkan penelitian
sekarang secara total sampling.
3. Analisa data penelitian
sebelumnya dengan kendall tau,
penelitian sekarang dengan chi
square.
Endah, 2009 Hubungan Deskriptif Terdapat hubungan yang 1. Variabel bebas penelitian
pemberian ASI korelasional signifikan antara pemberian terdahulu pemberian ASI
eksklusif dengan studi ASI eksklusif dengan eksklusif, penelitian sekarang
dengan kejadian cross sectional. kejadian Diare pada bayi usia konseling bidan.
di 0-6 bulan (p value=0,002), 2. Variabel terikat penelitian
are pada bayi dengan OR 2,250 yang terdahulu kejadian diare,
usia 0- 6 mempunyai arti bayi penelitian sekarang
bulan di yang tidak diberi ASI keberhasilan pemberian ASI
wilayah kerja eksklusif mempunyai peluang eksklusif.
puskesmas terkena Diare 2,250 lebih
kawali ciamis. besar dibanding dengan
yang diberi ASI eksklusif.
Prayogo, 2013 Hubungan Observasional Ada hubungan yang 1. Variabel bebas penelitian
peran bidan dan dengan signifikan peran petugas terdahulu peran petugas bidan
dukungan suami rancangan bidan (p= 0,001) dan dan dukungan suami, variabel
dengan Cross Sectional dukungan suami (p= 0,002) bebas penelitian sekarang peran
pemberian ASI Study dengan pemberian ASI bidan.
Eksklusif di eksklusif di wilayah kerja 2. Pengambilan sampel penelitian
Wilayah kerja Puskesmas Colomadu I. terdahulu dengan simple
Puskesmas random sampling, pada
Colomadu 1. penelitian ini dengan total
sampling.
8

Nama Peneliti, Judul


Metode Hasil Perbedaan
Tahun Penelitian
Pratiwi, 2015 Hubungan Survey analitik Ada hubungan antara peran 1. Pengambilan sampel penelitian
peran bidan dengan bidan dengan perilaku terdahulu dengan purposive
dengan perilaku rancangan pemberian ASI Eksklusif sampling, pada penelitian ini
pemberian ASI penelitian cross pada ibu yang dengan total sampling.
Eksklusif sectional memiliki bayi usia 0-6 bulan 2. Lokasi penelitian terdahulu di
pada ibu yang (p-value 0,001). Kelurahan Bawen Kecamatan
memiliki bayi Bawen Kabupaten Semarang,
usia 0-6 bulan Penelitian sekarang di wilayah
di Kelurahan Puskesmas Pabelan Kabupaten
Bawen Semarang.
Kecamatan
Bawen
Kabupaten
Semarang.
9

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori

1. ASI Eksklusif

a. Pengertian ASI Eksklusif

ASI adalah satu-satunya makanan bayi yang paling baik,

karena mengandung zat gizi yang paling sesuai dengan kebutuhan bayi

yang sedang dalam tahap percepatan tumbuh kembang (Eveline,

2013).

ASI eksklusif atau lebih tepatnya pemberian ASI secara

eksklusif adalah bayi hanya diberi ASI saja, tanpa tambahan cairan

lain seperti susu formula, jeruk, madu, air putih, dan tanpa tambahan

makanan padat seperti pisang, pepaya, bubur susu, biskuit, bubur nasi,

dan tim. Bayi sehat umumnya tidak memerlukan tambahan makanan

sampai usia 6 bulan. Pada keadaan-keadaan khusus dibenarkan untuk

mulai memberi makanan padat setelah bayi berumur 4 bulan tetapi

belum mencapai 6 bulan. Misalnya karena terjadi peningkatan berat

badan kurang atau didapatkan tanda-tanda lain yang menunjukkan

bahwa pemberian ASI eksklusif tidak berjalan dengan baik (Roesli,

2013).

b. Manfaat Pemberian Asi Eksklusif

Menyusui bayi dapat mendatangkan keuntungan bagi bayi, ibu,

keluarga, masyarakat, dan negara. Sebagai makanan bayi yang paling


10

sempurna, ASI mudah dicerna dan diserap karena mengandung enzim

penernaan. Beberapa manfaat ASI sebagai berikut (Roesli, 2013):

1) Untuk Bayi

Ketika bayi berusia 0-6 bulan, ASI bertindak sebagai

makanan utama bayi, karena mengandung lebih dari 60%

kebutuhan bayi, ASI memang terbaik untuk bayi manusia

sebagaimana susu sapi yang terbaik untuk bayi sapi, ASI

merupakan komposisi makanan ideal untuk bayi, pemberian ASI

dapat mengurangi resiko infeksi lambung dan usus, sembelit serta

alergi, bayi yang diberi ASI lebih kebal terhadap penyakit dari

pada bayi yang tidak mendapatkan ASI, bayi yang diberi ASI lebih

mampu menghadapi efek penyakit kuning, pemberian ASI dapat

semakin mendekatkan hubungan ibu dengan bayinya. Hal ini akan

berpengaruh terhadap kemapanan emosinya di masa depan, apabila

bayi sakit, ASI merupakan makanan yang tepat bagi bayi karena

mudah dicerna dan dapat mempercepat penyembuhan, pada bayi

prematur, ASI dapat menaikkan berat badan secara cepat dan

mempercepat pertumbuhan sel otak, tingkat kecerdasan bayi yang

diberi ASI lebih tinggi 7-9 poin dibandingkan bayi yang tidak

diberi ASI ( Roesli, 2013).

2) Untuk Ibu

Isapan bayi dapat membuat rahim menciut, mempercepat

kondisi ibu untuk kembali ke masa prakehamilan, serta


11

mengurangi resiko perdarahan, lemak yang ditimbun di sekitar

panggul dan paha pada masa kehamilan akan berpindah ke dalam

ASI, sehingga ibu lebih cepat langsing kembali, resiko terkena

kanker rahim dan kanker payudara pada ibu yang menyusui bayi

lebih rendah dari pada ibu yang tidak menyusui, menyusui bayi

lebih menghemat waktu, karena ibu tidak perlu menyiapkan botol

dan mensterilkannya, ASI lebih praktis lantaran ibu bisa berjalan-

jalan tanpa membawa perlengkapan lain, ASI lebih murah dari

pada susu formula, ASI selalu steril dan bebas kuman sehingga

aman untuk ibu dan bayinya, ibu dapat memperoleh manfaat fisik

dan emotional (Roesli, 2013).

3) Untuk Keluarga

Tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk membeli

susu formula, botol susu, serta peralatan lainnya, jika bayi sehat,

berarti keluarga mengeluarkan lebih sedikit biaya guna perawatan

kesehatan, penjarangan kelahiran lantaran efek kontrasepsi dari

ASI eksklusif, jika bayi sehat berarti menghemat waktu keluarga,

menghemat tenaga keluarga karena ASI selalu tersedia setiap saat,

keluarga tidak perlu repot membawa berbagai peralatan susu ketika

bepergian (Roesli, 2013).

c. Nilai Gizi ASI

Seperti halnya gizi pada umumya, ASI mengandung komponen

mikro dan makro nutrien. Yang termasuk makronutrien adalah


12

karbohidrat, protein, dan lemak. Sedangkan mikronutrien adalah

vitamin dan mineral. ASI hamper 90%nya terdiri dari air. Volume dan

komposisi gizi ASI berbeda untuk setiap ibu bergantung dari

kebutuhan bayi. Perbedaan volume dan komposisi di atas juga terlihat

pada masa menyusui (colostrum, ASI transisi, ASI matang, dan ASI

pada saat penyapihan). Kandungan zat gizi ASI awal dan akhir pada

setiap ibu yang menyusui juga berbeda. Colostrum yang diproduksi

antara hari 1-5 menyusui kaya akan zat gizi terutama protein (Sunar,

2010).

ASI transisi mengandung banyak lemak dan gula susu (laktosa).

ASI yang berasal dari ibu yang melahirkan bayi kurang bulan

mengandung tinggi lemak dan protein, serta rendah laktosa dibanding

ASI yang berasal dari ibu yang melahirkan bayi cukup bulan. Pada saat

penyapihan kadar lemak dan protein meningkat seiring bertambah

banyaknya kelenjar payudara. Walaupun kadar protein, laktosa dan

nutrien yang larut dalam air sama pada setiap kali periode menyusui,

tetapi kadar lemak meningkat. Jumlah total produksi ASI dan asupan

ke bayi bervariasi untuk setiap waktu menyusui, dengan jumlah

berkisar antara 450-1200 ml dengan rerata antara 750-850 ml per hari.

Banyaknya ASI yang berasal dari ibu yang mempunyai status gizi

buruk dapat menurun sampai jumlah 100-200 ml per hari (Pringgadini,

2010).
13

Komposisi ASI menurut Walker (2010) antara lain :

1) Karbohidrat

Laktosa adalah karbohidrat yang terdapat dalam ASI dan

berfungsi sebagai salah satu sumber energi untuk otak. Kadar

laktosa yang terdapat dalam ASI hampir 2 kali lipat dibandingkan

laktosa yang ditemukan dalam susu sapi atau susu formula. Angka

kejadian diare karena laktosa sangat jarang ditemukan pada bayi

yang mendapat ASI. Hal ini dikarenakan penyerapan laktosa ASI

lebih baik dibanding laktosa susu sapi maupun laktosa susu

formula (Walker, 2010).

2) Protein

Kandungan protein dalam ASI cukup tinggi. Protein yang

terdapat pada ASI dan susu sapi terdiri dari protein whey dan

casein. Di dalam ASI senderi lebih banyak terdapat protein whey

yang lebih mudah diserap oleh usus bayi. Sedangkan casein

cenderung lebih susah dicerna oleh usus bayi dan banyak terdapat

pada susu sapi. ASI mempunyai jenis asam amino yang lebih

lengkap dibandingkan susu sapi. Salah satunya adalah taurin,

dimana asam amino jenis ini banyak ditemukan di ASI yang

mempunyai peran pada perkembangan otak. Selain itu ASI juga

kaya akan nukleutida dimana nukleutida ini berperan dalam

meningkatkan pertumbuhan dan kematangan usus, merangsang

pertumbuhan bakteri baik yang ada di dalam usus dan


14

meningkatkan penyerapan besi dan meningkatkan daya tahan

tubuh (Walker, 2010).

3) Lemak

Kadar lemak ASI lebih tinggi jika dibandingkan dengan

susu sapi atau susu formula. Kadar lemak yang tinggi ini sangat

dibutuhkan untuk mendukung pertumbuhan otak yang cepat

selama masa bayi. Lemak omega 3 dan omega 6 banyak ditemukan

dalam ASI yang berperan dalam perkembangan otak. DHA dan

ARA hanya terdapat dalam ASI yang berperan dalam

perkembangan jaringan saraf dan retina mata. ASI juga

mengandung asam lemak jenuh dan tak jenuh yang seimbang, yang

baik untuk kesehatan jantung dan pembuluh darah (Pringgadini,

2010).

4) Karnitin

Karnitin dalam ASI sangat tiggi dan memiliki fungsi

membantu proses pembentukan energi yang diperlukan untuk

mempertahankan metabolisme tubuh (Pringgadini, 2010).

5) Vitamin K

Vitamin K dalam ASI jumlahnya sangat sedikit sehingga

perlu tambahan vitamin K yang biasanya dalam bentuk suntikan.

Vitamin K ini berfungsi sebagai faktor pembekuan darah (Walker,

2010).
15

6) Vitamin D

ASI hanya sedikit mengandung vitamin D. Sehingga

dengan pemberian ASI eksklusif dan ditambah dengan

membeiarkan bayi terpapar pada sinar matahari pagi akan

mencegah bayi menderita penyakit tulang karena kekurangan

vitamin D (Walker, 2010).

7) Vitamin E

Salah satu keuntungan ASI adalah kandungan vitamin Enya

cukup tinggi terutama pada kolostrum dan ASI transisi awal.

Fungsi penting vitamin E adalah untuk ketahanan dinding sel darah

merah (Pringgadini, 2010).

8) Vitamin A

ASI mengandung vitamin A dan betakaroten yang cukup

tinggi. Selain berfungsi untuk kesehatan mata, vitamin A juga

berfungsi untuk mendukung pembelahan sel, kekebalan tubuh, dan

pertumbuhan. Inilah yang menerangkan mengapa bayi yang

mendapat ASI mempunyai tumbuh kembang dan daya tahan tubuh

yang baik (Pringgadini, 2010).

9) Vitamin yang larut dalam air

Hampir semua vitamin larut air terdapat dalam ASI. Seperti

vitamin B, vitamin C dan asam folat. Kadar vitamin B1 dan B2

cukup tinggi dalam ASI tetapi vitamin B6 dan B12 serta asam folat
16

rendah terutama pada ibu yang kurang gizi. Sehingga perlu

tambahan vitamin ini pada ibu yang menyusui (Walker, 2010).

10) Mineral

Mineral dalam ASI memiliki kualitas yang lebih baik dan

lebih mudah diserap dibandingkan mineral yang terdapat dalam

susu sapi. Mineral utama yang terdapat dalam susu sapi adalah

kalsium yang berfungsi untuk pertumbuhan jaringan otot dan

rangka, transmisi jaringan saraf, dan pembekuan darah. Walaupun

kadar kalsium pada ASI lebih rendah daripada susu sapi tetapi

penyerapannya lebih besar. Bayi yang mendapat ASI eksklusif

beresiko sangat kecil untuk kekurangan zat besi, walaupun kadar

zat besi dalam ASI rendah. Hal ini dikarenakan Zat besi yang

terdapat dalam ASI lebih mudah diserap daripada yang terdapat

dalam susu sapi. Mineral yang cukup tinggi terdapat dalam ASI

dibandingkan susu sapi dan susu formula adalah selenium, yang

sangat berfungsi pada saat pertumbuhan anak cepat (Pringgadini,

2010).

d. Jangka Waktu Pemberian ASI Eksklusif

Pemberian ASI Eksklusif ini dianjurkan untuk jangka waktu

sampai 6 bulan. Setelah bayi berumur 6 bulan, ia harus mulai

diperkenalkan dengan makanan padat, sedangkan ASI dapat diberikan

sampai bayi berusia 2 tahun (Roesli, 2013).


17

Seiring dengan perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan,

pemerintah telah mengeluarkan kebijakan baru terkait dengan

pemberian ASI eksklusif. Jangka waktu pemberian ASI eksklusif yang

dianjurkan oleh pemerintah saat ini adalah 6 bulan pertama yang

kemudian dilanjutkan sampai 2 tahun dengan pemberian MP-ASI

setelah 6 bulan (Depkes, 2013)

e. Faktor Yang Mempengaruhi Pemberian ASI Eksklusif

Faktor-faktor yang mempengaruhi seorang ibu dalam memberikan

ASI secara eksklusif kepada balitanya antara lain (Arifin, 2012):

1) Kemudahan-kemudahan yang didapat sebagai hasil kemajuan

teknologi pembuatan makanan bayi seperti pembuatan tepung

makanan bayi, susu buatan bayi, mendorong ibu untuk mengganti

ASI dengan makanan olahan lain.

2) Iklan yang menyesatkan dari produksi makanan bayi menyebabkan

ibu beranggapan bahwa makanan-makanan itu lebih baik dari ASI

3) Para ibu sering keluar rumah baik karena bekerja maupun karena

tugas-tugas sosial, maka susu sapi adalah satu-satunya jalan keluar

dalam pemberian makanan bagi bayi yang ditinggalkan dirumah.

4) Adanya anggapan bahwa memberikan susu botol kepada anak

sebagai salah satu simbol bagi kehidupan tingkat sosial yan lebih

tinggi, terdidik dan mengikuti perkembangan zaman.

5) Ibu takut bentuk payudara rusak apabila menyusui dan

kecantikannya akan hilang.


18

6) Pengaruh melahirkan dirumah sakit atau klinik bersalin. Belum

semua petugas paramedis diberi pesan dan diberi cukup informasi

agar menganjurkan setiap ibu untuk menyusui bayi mereka, serta

praktek yang keliru dengan memberikan susu botol kepada bayi

yang baru lahir (Arifin, 2012)

f. Kendala Pemberian ASI Eksklusif

Beberapa kendala yang menyebabkan seorang ibu tidak dapat

melakukan pemberian ASI secara eksklusif antara lain (Roesli, 2013):

1) Produksi ASI kurang

2) Ibu kurang memahami tata laksana laktasi yang benar

3) Ibu ingin menyusui kembali setelah bayi diberi formula (relaktasi)

4) Bayi terlanjur mendapat prelacteal feeding (pemberian air gula /

dekstrosa, susu formula pada hari – hari pertama kelahiran)

5) Kelainan yang terjadi pada ibu (puting ibu lecet, puting ibu luka,

6) Payudara bengkak, engorgement, mastitis dan abses)

7) Ibu hamil lagi pada saat masih menyusui

8) Ibu sibuk bekerja

9) Kelainan yang terjadi pada bayi (bayi sakit dan abnormalitas bayi).
19

g. Aspek Legal tentang ASI Eksklusif

Perlindungan hukum atas pemberian ASI eksklusif diatur dalam

undang-undang sebagai berikut:

1) Pengaturan mengenai pemberian air susu ibu ("ASI") eksklusif

diatur dalam Pasal 128 UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan

(“UU Kesehatan”) yang berbunyi:

a) Setiap bayi berhak mendapatkan air susu ibu eksklusif sejak

dilahirkan selama 6 (enam) bulan, kecuali atas indikasi medis.

b) Selama pemberian air susu ibu, pihak keluarga, Pemerintah,

pemerintah daerah, dan masyarakat harus mendukung ibu bayi

secara penuh dengan penyediaan waktu dan fasilitas khusus.

c) Penyediaan fasilitas khusus sebagaimana dimaksud pada ayat

(2) diadakan di tempat kerja dan tempat sarana umum.

2) Pasal 129 UU Kesehatan diatur bahwa:

a) Pemerintah bertanggung jawab menetapkan kebijakan dalam

rangka menjamin hak bayi untuk mendapatkan air susu ibu

secara eksklusif.

b) Ketentuan lebih lanjut sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

diatur dengan Peraturan Pemerintah.

Pemberian ASI eksklusif juga telah diatur dalam Peraturan

Bersama Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan, Menteri

Tenaga Kerja dan Transmigrasi, dan Menteri Kesehatan No.

48/MEN.PP/XII/2008, PER.27/MEN/XII/2008, dan 1177/


20

MENKES/ PB/XII/2008 Tahun 2008 tentang Peningkatan

Pemberian Air Susu Ibu Selama Waktu Kerja di Tempat Kerja

(Peraturan Bersama). Dalam Peraturan Bersama tersebut antara

lain disebutkan bahwa Peningkatan Pemberian ASI selama waktu

kerja di tempat kerja adalah program nasional untuk tercapainya

pemberian ASI eksklusif 6 (enam) bulan dan dilanjutkan

pemberian ASI sampai anak berumur 2 (dua) tahun.

Kemudian, berdasarkan Peraturan Bersama, Menteri Tenaga

Kerja dan Transmigrasi bertugas dan bertanggung jawab

mendorong pengusaha/pengurus serikat pekerja/serikat buruh agar

mengatur tata cara pelaksanaan pemberian ASI dalam Peraturan

Perusahaan atau Perjanjian Kerja Bersama dengan mengacu pada

ketentuan Peraturan Perundang-undangan Ketenagakerjaan.

3) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33 tahun 2012

tentang Pemberian Air Susu Ibu Eksklusif

Pengaturan pemberian ASI Eksklusif pada PP nomor 33 tahun 12

dalam Bab I Ketentuan Umum pasal 2 bertujuan untuk:

a) Menjamin pemenuhan hak Bayi untuk mendapatkan ASI

Eksklusif sejak dilahirkan sampai dengan berusia 6 (enam)

bulan dengan memperhatikan pertumbuhan dan

perkembangannya;

b) Memberikan perlindungan kepada ibu dalam memberikan ASI

Eksklusif kepada bayinya; dan


21

c) Meningkatkan peran dan dukungan Keluarga, masyarakat,

Pemerintah Daerah, dan Pemerintah terhadap pemberian ASI

Eksklusif.

4) Permenkes 1464 tahun 2010

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes)

Nomor 1464/Menkes/Per/X/2010 tentang Izin dan Penyelenggaran

Praktik Bidan, kewenangan yang dimiliki bidan mengenai

kewenangan normal pada pelayanan kesehatan ibu tertuang dalam

Bab III Penyelenggaraan Praktik Pasal 10 ayat 2 salah satunya

yaitu fasilitasi/bimbingan inisiasi menyusu dini (IMD) dan promosi

air susu ibu (ASI) eksklusif.

5) Peraturan Daerah Kabupaten Semarang tentang ASI Eksklusif

Peraturan Daerah Kabupaten Semarang nomor 5 tahun 2014

tentang inisiasi menyusu dini dan pemberian air susu ibu eksklusif.

Maksud dan tujuan disusunnya Peraturan Daerah ini adalah

untuk :

a) Memberikan perlindungan secara hukum dan kesempatan bagi

bayi untuk mendapatkan hak dasar berupa ASI Eksklusif.

b) Memberikan pelindungan secara hukum dan kesempatan bagi

ibu untuk memberikan ASI kepada bayinya dimanapun berada.

Maksud dan tujuan IMD dan pemberian ASI Eksklusif adalah

untuk :
22

a) Menjaga kelangsungan hidup bayi guna mencapai tumbuh

kembang bayi yang optimal sekaligus mempertahankan

kesehatan ibu setelah melahirkan;

b) Menjamin pemenuhan hak Bayi untuk mendapatkan IMD dan

pemberian ASI Eksklusif sejak dilahirkan sampai dengan usia

6 (enam) bulan dengan memperhatikan pertumbuhan dan

perkembangannya;

c) Memberikan perlindungan kepada ibu dalam melaksanakan

IMD dan pemberian ASI Eksklusif kepada Bayinya; dan

d) Meningkatkan peran dan dukungan keluarga, masyarakat,

swasta dan Pemerintah Daerah terhadap pelaksanaan IMD dan

pemberian ASI Eksklusif.

2. Perilaku Kesehatan

b. Pengertian

Perilaku adalah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri

yang mempunyai bentangan yang sangat luas antara lain: berjalan,

berbicara, menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca, dan

sebagainya. Dari uraian ini dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud

perilaku manusia adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik

yang diamati langsung, maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak

luar (Notoatmodjo, 2012). Perilaku merupakan respons atau reaksi

seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar) Skiner, 1938 dalam

Notoatmodjo (2010).
23

c. Faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku

Menurut Green (1983) dalam Notoatmodjo (2012), faktor-

faktor yang mempengaruhi perilaku, antara lain:

1) Faktor predisposisi (predisposing factors) yang terwujud dalam

pengetahuan, umur, pendidikan, sikap, persepsi, kepercayaan,

keyakinan, nilai-nilai dan sebagainya.

2) Faktor pendukung (enabling factors) yang terwujud dalam

lingkungan fisik, tersedia atau tidak tersedianya fasilitas-fasilitas

atau sarana-sarana kesehatan, misalnya puskesmas, obat-obatan,

alat-alat kesehatan, akses media massa, poster-poster kesehatan

dan sebagainya.

3) Faktor pendorong (reinforcing factors) yang terwujud dalam

dukungan keluarga, tokoh masyarakat dan sikap atau perilaku

petugas kesehatan yang merupakan kelompok referensi dari

perilaku masyarakat.

d. Bentuk respons

Perilaku manusia terjadi melalu proses: Stimulus yang diterima

Organisme akan diubah menjadi Respons, sehingga teori oleh Skiner

ini disebut teori “S-O-R” (stimulus-organisme-respons). Selanjutnya

teori ini menjelaskan adanya dua jenis respons, yaitu:

1) Respondent respons atau reflexive


24

Respon yang ditimbulkan oleh rangsangan-rangsangan

(stimulus) tertentu yang disebut eliciting stimulus, karena

menimbulkan respons-respons yang relatif tetap.

2) Operant respons atau instrumental respons

Respon yang timbul dan berkembang kemudian diikuti oleh

stimulus atau forcing stimuli atau reinforcer, karena berfungsi

untuk memperkuat respons.

e. Macam-macam perilaku

Pengelompokkan perilaku manusia berdasarkan teori “S-O-R”

menjadi dua, yaitu:

1) Perilaku tertutup (covert behavior)

Perilaku tertutup terjadi bila respons terhadap stimulus

tersebut masih belum dapat diamati orang lain (dari luar) secara

jelas. Respons seseorang masih terbatas dalam bentuk perhatian,

perasaan, persepsi, pengetahuan dan sikap terhadap stimulus yang

bersangkutan. Bentuk “unobservable behavior” atau “covert

behavior” yang dapat diukur adalah pengetahuan dan sikap.

2) Perilaku terbuka (overt behavor)

Perilaku terbuka ini terjadi bila respons terhadap stimulus

tersebut sudah berupa tindakan atau praktik ini dapat diamati orang

lain dari luar atau “observable behavior” (Notoatmodjo, 2012).


25

f. Tindakan (psikomotor)

Suatu sikap belum terwujud dalam bentuk tindakan. Untuk

mewujudkan sikap menjadi sebuah perbuatan diperlukan menanamkan

pengertian terlebih dahulu, membentuk dan mengubah sikap atau

menumbuhkan hubungan yang baik serta diperlukan faktor pendukung

atau suatu kondisi yang memungkinkan antara lain fasilitas dan faktor

pendukung dari berbagai pihak (Notoatmodjo, 2012).

Adapun tingkatan dari tindakan adalah:

1) Persepsi (Perception)

Mengenal dan memilih berbagai objek sehubungan dengan

tindakan yang akan diambil adalah merupakan praktek yang

pertama.

2) Respon Terpimpin (Guide Response)

Dapat melakukan sesuatu dengan urutan yang benar sesuai

dengan contoh-contoh adalah indikator tingkat kedua.

3) Mekanisme (Mechanisme)

Apabila seseorang telah dapat melakukan sesuatu dengan

benar secara otomatis atau sesuatu itu sudah menjadi kebisaaan

maka ia sudah mencapai tingkat ketiga.

4) Adaptasi (Adaptation)

Tindakan yang sudah berkembang dengan baik. Artinya

tindakan itu sudah dimodifikasinya tanpa mengurangi kebenaran

tindakan tersebut (Notoatmodjo, 2012).


26

g. Perubahan Perilaku

Menurut (World Health Organization) WHO yang dikutip oleh

Soekidjo Notoatmodjo (2012), perubahan perilaku dikelompokkan

menjadi dua bagian, yaitu:

1) Perubahan Alamiah (Natural Change)

Perilaku manusia selalu berubah. Sebagian perubahan itu

disebabkan karena kejadian alamiah. Apabila dalam masyarakat

sekitar terjadi suatu perubahan lingkungan fisik atau sosial budaya

dan ekonomi, maka anggota-anggota masyarakat di dalamnya juga

akan mengalami perubahan.

2) Perubahan Terencana (Planned Change)

Perubahan perilaku ini terjadi karena memang direncanakan

sendiri oleh subjek. Didalam melakukan perubahan perilaku yang

telah direncanakan dipengaruhi oleh kesediaan individu untuk

berubah, misalnya apabila terjadi suatu inovasi atau program-

program pembangunan di dalam masyarakat, maka yang sering

terjadi adalah sebagian orang sangat cepat menerima inovasi atau

perubahan tersebut dan sebagian orang lagi sangat lambat

menerima inovasi atau perubahan tersebut (Notoatmodjo, 2012).

h. Teori Alasan Berperilaku (Theory of Reasoned Action)

Teori alasan berperilaku merupakan teori perilaku manusia

secara umum. Sebenarnya, teori ini digunakan dalam berbagai perilaku

manusia, kemudian berkembang dan banyak digunakan untuk


27

menentukan faktor-faktor yang berkaitan dengan perilaku kesehatan

(Maulana, 2009).

Teori ini menghubungkan antara keyakinan (belief), sikap

(attitude), niat (intention) dan perilaku. Niat (kehendak) merupakan

prediktor terbaik perilaku, artinya jika ingin mengetahui apa yang

dilakukan seseorang, cara terbaik adalah mengetahui niat orang

tersebut. Konsep penting dalam teori ini adalah fokus perhatian

(salience), yaitu mempertimbangkan sesuatu yang dianggap penting

(Maulana, 2009).

Niat ditentukan oleh sikap dan norma subjektif. Komponen sikap

merupakan hasil pertimbangan untung rugi dari perilaku tersebut dan

pentingnya konsekuensi-konsekuensi bagi individu. Di lain pihak,

komponen norma subjektif atau sosial mengacu pada keyakinan

seseorang terhadap bagaimana dan apa yang dipikirkan orang-orang

yang dianggap penting dan motivasi seseorang mengikuti pikiran

tersebut. Jika orang yang dianggap penting (kelompok referensi)

menyetujui tindakan tersebut, terdapat kecenderungan positif untuk

berperilaku (Maulana, 2009).

Theory of reasoned action (TRA) merupakan model untuk

meramalkan perilaku preventif dan telah digunakan dalam berbagai

jenis perilaku sehat yang berlainan, seperti penggunaan substansi

tertentu (merokok, alkohol dan narkotik), perilaku makan dan


28

pengaturan makanan, penggunaaan kondom, latihan kebugaran

(fitness) dan olahraga (Maulana, 2009).

i. Proses Adopsi Perilaku

Dari pengalaman dan penelitian terbukti bahwa perilaku yang

didasari oleh pengetahuan akan lebih langgeng daripada perilaku yang

tidak didasari oleh pengetahuan. Penelitian Rogers (1974) dalam

Notoatmodjo (2012) mengungkapkan bahwa sebelum orang

mengadopsi perilaku baru (berperilaku baru), di dalam diri orang

tersebut terjadi proses berurutan yakni:

1) Awarness (kesadaran), dimana orang tersebut menyadari dalam arti

mengetahui terlebih dahulu terhadap stimulus (objek).

2) Interest (ketertarikan), dimana orang mulai tertarik pada stimulus

(objek).

3) Evaluation (mempertimbangkan baik tidaknya stimulus bagi

dirinya), hal ini berarti sikap responden sudah baik.

4) Trial, dimana orang sudah mulai mencoba perilaku baru.

5) Adaption, dimana subjek telah berperilaku baru sesuai dengan

pengetahuan dan sikap terhadap stimulus (Notoatmodjo, 2012).

Apabila penerimaan perilaku baru atau adopsi perilaku seperti ini,

dimana didasari pengetahuan, kesadaran sikap yang positif, maka

perilaku tersebut akan bersifat langgeng (long lasting). Sebaliknya

apabila adopsi perilaku tidak didasari pengetahuan dan kesadaran maka

tidak akan berlangsung lama (Notoatmodjo, 2012).


29

3. Peran Bidan

Peran adalah suatu kumpulan norma untuk perilaku seorang dalam

suatu posisi khusus, seperti seorang istri, suami, anak, guru, perawat, bidan

dan sebagainya. Peran merupakan suatu konsep struktural, dan masyarakat

dapat dipandang sebagai suatu sistem peran yang kompleks (Maramis,

2010).

Dalam bahasa Inggris, kata Midwife (bidan) berarti "with woman"

(bersama wanita), mid = together, wife = a woman. Dalam bahasa Prancis,

Sage Femme (bidan) berarti "berkaitan dengan wanita". Menurut Chur

Medical Directory, bidan adalah " a health worker who may or may note

be formally trainded and is not physician, that delivers baldes and

provides associated maternal care" (seorang petugas kesehatan yang

terlatih secara formal ataupun tidak dan bukan seorang dokter, yang

membantu pelahiran bayi serta memberi perawatan maternal terkait)"

(Suryani, 2013).

Bidan menurut WHO adalah seseorang yang telah diakui secara

regular dalam program pendidikan bidan diakui secara yuridis,

ditempatkan, dan mendapatkan kualifikasi, serta terdaftar di sektor dan

memperoleh izin melaksanakan praktik kebidanan. Defenisi bidan menurut

ICM adalah seseorang yang telah menyelesaikan pendidikan bidan yang

diakui oleh negara serta memperoleh kualiflkasi dan diberi izin

melaksanakan praktik kebidanan di negara itu. Dalam melaksanakan


30

profesinya bidan memiliki peran sebagai pelaksana, pengelola, pendidik,

dan peneliti (Nazriah, 2010).

a. Peran Sebagai Pelaksana

Sebagai pelaksana, bidan memiliki tiga kategori tugas, yaitu tugas

mandiri, tugas kolaborasi, dan tugas ketergantungan (Nazriah, 2010).

1) Tugas Mandiri

Tugas-tugas mandiri bidan, yaitu (Nazriah, 2010):

a) Menetapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan

kebidanan yang diberikan, mencakup :

(1) Mengkaji status kesehatan untuk memenuhi kebutuhan

asuhan klien.

(2) Menentukan diagnosis.

(3) Menyusun rencana tindakan sesuai dengan masalah yang

dihadapi.

(4) Melaksanakan tindakan sesuai dengan rencana yang telah

disusun.

(5) Mengevaluasi tindakan yang telah diberikan.

(6) Membuat rencana tindak lanjut kegiatan/tindakan.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan kegiatan/tindakan.

b) Memberi pelayanan dasar pranikah pada anak remaja dan

wanita dengan melibatkan mereka sebagai, mencakup :

(1) Mengkaji status kesehatan dan kebutuhan anak remaja dan

wanita dalam masa pranikah.


31

(2) Menetukan diagnosis dan kebutuhan pelayanan dasar.

(3) Menyusun rencana tindakan/layanan sebagai prioritas

mendasar bersama klien.

(4) Melaksanakan tindakan/layanan sesuai dengan rencana.

(5) Mengevaluasi hasil tindakan/layanan yang telah diberikan

bersama klien.

(6) Membuat rencana tidak lanjut tindakan/layanan bersama

klien.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan asuhan kebidanan.

c) Memberi asuhan kebidanan kepada klien selama kehamilan

normal, mencakup :

(1) Mengkaji status kesehatan klien yang dalam keadaan hamil.

(2) Menentukan diagnosis kebidanan dan kebutuhan kesehatan

klien.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan bersama klien sesuai

dengan prioritas masalah.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana

yang telah disusun.

(5) Mengevaluasi hasil asuhan yang telah diberikan bersama

klien.

(6) Membuat rencana tindak lanut asuhan yang telah diberikan

bersama klien.
32

(7) Membuat rencana tindak lanjut asuhan kebidanan bersama

klien.

(8) Membuat pencatatan dan pelaporan asuhan yang telah

diberikan bersama klien.

d) Memberi asuhan kebidanan kepada klien dalam masa

persalinan dengan melibatkan klien/keluarga, mencakup:

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan pada klien dalam

masa persalinan.

(2) Menentukan diagnosis dan kebutuhan asuhan kebidanan

dalam masa persalinan.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan bersama klien sesuai

dengan prioritas masalah.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana

yang telah disusun.

(5) Mengevaluasi asuhan yang telah diberikan bersama klien.

e) Memberi asuhan kebidanan pada bayi baru lahir, mencakup :

(1) Mengkaji status kesehatan bayi baru lahir dengan

melibatkan keluarga.

(2) Menentukan diagnosis dan kebutuhan asuhan kebidanan

pada bayi baru lahir.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan sesuai prioritas.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana

yang telah dibuat.


33

(5) Mengevaluasi asuhan kebidanan yang telah diberikan.

(6) Membuat rencana tindak lanjut.

(7) Membuat rencana pencatatan dan pelaporan asuhan yang

telah diberikan.

f) Memberi asuhan kebidanan pada klien dalam masa nifas

dengan melibatkan klien/keluarga, mencakup :

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan pada ibu dalam

masa nifas.

(2) Menentukan diagnosis dan kebutuhan asuhan kebidanan

pada masa nifas.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan berdasarkan prioritas

masalah.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana.

(5) Mengevaluasi bersama klien asuhan kebidanan yang telah

diberikan.

(6) Membuat rencana tindak lanjut asuhan kebidanan bersama

klien.

g) Memberi asuhan kebidanan pada wanita usia subur yang

membutuhkan pelayanan keluarga berencana, mencakup:

(1) Mengkaji kebutuhan pelayanan keluarga berencana pada

PUS (pasangan usia subur).

(2) Menentukan diagnosis dan kebutuhan pelayanan.


34

(3) Menyusun rencana pelayanan KB sesuai prioritas masalah

bersama klien.

(4) Melaksanakan asuhan sesuai dengan rencana yang telah

dibuat.

(5) Mengevaluasi asuhan kebidanan yang telah diberikan.

(6) Membuat rencana tindak lanjut pelayanan bersama klien.

(7) Membuat pencatatan dan laporan.

h) Memberi asuhan kebidanan pada wanita dengan gangguan

sistem reproduksi dan wanita dalam masa klimakterium serta

menopause, mencakup :

(1) Mengkaji status kesehatan dan kebutuhan asuhan klien.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, prioritas, dan kebutuhan

asuhan.

(3) Menyusun rencana asuhan sesuai prioritas masalah bersama

klien.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana.

(5) Mengevaluasi bersama klien hasil asuhan kebidanan yang

telah diberikan.

(6) Membuat rencana tindak lanjut bersama klien.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan asuhan kebidanan.

i) Memberi asuhan kebidanan pada bayi dan balita dengan

melibatkan keluarga, mencakup:


35

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan sesuai dengan

tumbuh kembang bayi/balita.

(2) Menentukan diagnosis dan prioritas masalah.

(3) Menyusun rencana asuhan sesuai dengan rencana.

(4) Melaksanakan asuhan sesuai dengan prioritas masalah.

(5) Mengevaluasi hasil asuhan yang telah diberikan.

(6) Membuat rencana tindak lanjut.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan asuhan.

2) Tugas Kolaborasi

Tugas-tugas kolaborasi (kerja sama) bidan, yaitu (Nazriah, 2010):

a) Menerapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan

kebidanan sesuai fungsi kolaborasi dengan melibatkan klien

dan keluarga, mencakup :

(1) Mengkaji masalah yang berkaitan dengan komplikasi dan

kondisi kegawatdaruratan yang memerlukan tindakan

kolaborasi.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas

kegawatdaruratan yang memerlukan tindakan kolaborasi.

(3) Merencanakan tindakan sesuai dengan prioritas

kegawatdaruratan dan hasil kolaborasi serta bekerjasama

dengan klien.

(4) Melaksanakan tindakan sesuai dengan rencana dan dengan

melibatkan klien.
36

(5) Mengevaluasi hasil tindakan yang telah diberikan.

(6) Menyusun rencana tindak lanjut bersama klien.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan.

b) Memberi asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan risiko tinggi

dan pertolongan pertama pada kegawatdaruratan yang

memerlukan tindakan kolaborasi, mencakup:

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan pada kasus risiko tinggi dan

keadaan kegawadaruratan yang memerlukan tindakan

kolaborasi.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas sesuai

dengan faktor risiko serta keadaan kegawatdaruratan pada

kasus risiko tinggi.

(3) Menyusun rencana asuhan dan tindakan pertolongan

pertama risiko dan memberikan pertolongan pertama sesuai

dengan prioritas.

(4) Mengevaluasi hasil asuhan kebidanan dan pertolongan

pertama.

(5) Menyusun rencana tindak lanjut bersama klien.

(6) Membuat pencatatan dan pelaporan.

c) Memberi asuhan kebidanan pada ibu dalam masa persalinan

dengan risiko tinggi serta keadaan kegawatdaruratan yang

memerlukan pertolongan pertama dengan tindakan kolaborasi

dengan melibatkan klien dan keluarga, mencakup :


37

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan pada ibu dalam

masa persalinan dengan risiko tinggi dan keadaan

kegawatdaruratan yang memerlukan tindakan kolaborasi.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas sesuai

dengan faktor risiko dan keadaan kegawatdaruratan.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan pada ibu dalam masa

persalinan dengan risiko tinggi dan pertolongan pertama

sesuai dengan prioritas.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan pada ibu dalam masa

persalinan dengan risiko tinggi dan memberi pertolongan

pertama sesuai dengan prioritas.

(5) Mengevaluasi hasil asuhan kebidanan dan pertolongan

pertama pada ibu harmldengan risiko tinggi.

(6) Menysusun rencana tindak lanjut bersama klien

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan.

d) Memberi asuhan kebidanan pada ibu dalam masa nifas dengan

risiko tinggi serta pertolongan pertama dalam keadaan

kegawatdaruratan yang memerlukan tindakan kolaborasi klien

dan keluarga, mencakup:

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan pada ibu dalam masa nifas

dengan risiko tinggi dan keadaan kegawatdaruratan yang

memerlukan tindakan kolaborasi.


38

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas sesuai

dengan faktor risiko serta keadaan kegawatdaruratan.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan pada ibu hamil masa

nifas dengan risiko tinggi dan pertolongan pertama sesuai

dengan prioritas.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan dengan risiko tinggi dan

memberi pertolongan pertama sesuai dengan rencana.

(5) Mengevaluasi hasil asuhan kebidanan dan pertolongan

pertama.

(6) Menyusun rencana tindak lanjut bersama klien.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan.

e) Memberi asuhan kebidanan pada bayi baru lahir dengan risiko

tinggi dan pertolongan pertama dalam keadaan

kegawatdaruratan yang memerlukan tindakan kolaborasi

bersama klien dan keluarga, mencakup:

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir

dengan risiko tinggi dan keadaan kegawatdaruratan yang

memerlukan tindakan kolaborasi.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas sesuai

dengan faktor risiko serta keadaan kegawatdaruratan.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan pada bayi baru lahir

dengan risiko tinggi dan memerlukan pertolongan pertama

sesuai dengan prioritas.


39

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir

dengan risiko tinggi dan pertolongan pertama sesuai dengan

prioritas.

(5) Mengevaluasi hasil asuhan kebidanan dan pertolongan

pertama.

(6) Menyusun rencana tindak lanjut bersama klien.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan.

f) Memberi asuhan kebidanan pada balita dengan risiko tinggi

serta pertolongan pertama dalam keadaan kegawatdaruratan

yang memerlukan tindakan kolaborasi bersama klien dan

keluarga, mencakup :

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan pada balita dengan risiko

tinggi dan keadaan kegawatdaruratan yang memerlukan

tindakan kolaborasi.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas sesuai

dengan faktor risiko serta keadaan kegawatdaruratan.

(3) Menyusun rencana asuhan kebidanan pada balita dengan

risiko tinggi dan memerlukan pertolongan pertama sesuai

dengan prioritas.

(4) Melaksanakan asuhan kebidanan pada balita dengan risiko

tinggi dan pertolongan pertama sesuai dengan prioritas.

(5) Mengevaluasi hasil asuhan kebidanan dan pertolongan

pertama.
40

(6) Menyusun rencana tindak lanjut bersama klien.

(7) Membuat pencatatan dan pelaporan.

3) Tugas Ketergantungan

Tugas-tugas ketergantungan (merujuk) bidan, yaitu

(Nazriah, 2010):

a) Menerapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan

kebidanan sesuai dengan fungsi keterlibatan klien dan keluarga,

mencakup :

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan yang memerlukan

tindakan di luar lingkup kewenangan bidan dan

memerlukan rujukan.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas serta

sumber-sumber dan fasilitas untuk kebutuhan intervensi

lebih lanjut bersama klien/ keluarga.

(3) Merujuk klien untuk keperluan intervensi lebih lanjut

kepada petugas/ institusi pelayanan kesehatan yang

berwenang dengan dokumentasi yang lengkap.

(4) Membuat pencatatan dan pelaporan serta

mendokumentasikan seluruh kejadian dan intervensi.

b) Memberi asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan

pada kasus kehamilan dengan risiko tinggi serta

kegawatruratan, mencakup :
41

(1) Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan melalui konsultasi

dan rujukan.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas.

(3) Memberi asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan.

(4) Mengirim klien untuk keperluan intervensi lebih lanjut

pada petugas/ institusi pelayanan kesehatan yang

berwenang.

(5) Mengirim pertolongan pertama pada kasus yang

memerlukan rujukan.

(6) Memberi asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan.

(7) Mengirim klien untuk keperluan intervensi lebih lanjut

pada petugas/ institusi pelayanan kesehatan yang

berwenang.

(8) Membuat pencatatan dan pelaporan serta

mendokumentasikan seluruh kejadian dan intervensi.

c) Memberi asuhan kebidanan melalui konsultasi serta rujukan

pada masa persalinan dengan penyulit tertentu dengan

melibatkan klien dan keluarga, mencakup :

(1) Mengkaji adanya penyulit dan kondisi kegawatdaruratan

pada ibu da persalinan yang memerlukan konsultasi dan

rujukan.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas.


42

(3) Memberi pertolongan pertama pada kasus yang

memerlukan rujukan.

(4) Merujuk klien untuk keperluan intervensi lebih lanjut pada

petugas/ institusi pelayanan kesehatan yang berwenang.

(5) Membuat pencatatan dan pelaporan serta serta

mendokumentasikan sell kejadian dan intervensi

d) Memberi asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan

pada ibu dalam masa nifas yang disertai penyulit tertentu dan

kegawatdaruratan dengan melibatkan klien dan keluarga,

mencakup :

(1) Mengkaji adanya penyulit dan kondisi kegawatdaruratan

pda ibu dalam masa nifas yang disertai penyuli tertentu dan

kegawatdaruratan pada ibu dalam masa nifas yang

memerlukan konsultasi serta rujukan.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas.

(3) Memberi pertolongan pertama pada kasus yang

memerlukan rujukan.

(4) Mengirim klien untuk keperluan intervensi lebih lanjut

pada petugas/ institusi pelayanan kesehatan yang

berwenang.

(5) Membuat pencatatan dan pelaporan serta

mendokumentasikan seluruh kejadian dan intervensi.


43

e) Memberi asuhan kebidanan pada bayi baru lahir dengan

kelainan tertentu dan kegawatdaruratan yang memerlukan

konsultasi serta rujukan dengan melibatkan keluarga,

mencakup :

(1) Mengkaji adanya penyulit dan kondisi kegawatdaruratan

pada bayi baru lahir yang memerlukan konsultasi serta

rujukan.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas.

(3) Memberi pertolongan pertama pada kasus yang

memerlukan rujukan.

(4) Merujuk klien untuk keperluan intervensi lebih lanjut pada

petugas/ institusi pelayanan kesehatan yang berwenang.

(5) Membuat pencatatan dan pelaporan serta dokumentasi.

f) Memberi asuhan kebidanan kepada anak balita dengan kelainan

tertentu dan kegawatruratan yang memerlukan konsultasi

rujukan dengan melibatkan klien/keluarga, mencakup:

(1) Mengkaji adanya penyulit dan kegawatdaruratan pada

balita yang memerlukan konsultasi serta rujukan.

(2) Menentukan diagnosis, prognosis, dan prioritas.

(3) Memberi pertolongan pertama kasus yang memerlukan

rujukan.

(4) Merujuk klien untuk keperluan intervensi lebih lanjut pada

petugas/ institusi pelayanan kesehatan yang berwenang.


44

(5) Membuat pencatatan dan pelaporan serta dokumentasi.

b. Peran Sebagai Pengelola

Sebagai pengelola bidan memiliki 2 tugas, yaitu tugas

pengembangan pelayanan dasar kesehatan dan tugas partisipasi dalam

tim (Nazriah, 2010).

1) Mengembangkan Pelayanan Dasar Kesehatan

Bidan bertugas mengembangkan pelayanan dasar

kesehatan, terutama pelayanan kebidanan untuk individu, keluarga,

kelompok khusus, dan masyarakat di wilayah kerja dengan

melibatkan masyarakat/klien, mencakup:

a) Mengkaji kebutuhan terutama yang berhubungan dengan

kesehatan ibu dan anak untuk meningkatkan serta

mengembangkan program pelayanan kesehatan diwilayah

kerjanya bersama tim kesehatan dan pemuka masyarakat.

b) Menyusun rencana kerja sesuai dengan hasil pengkajian

bersama masyarakat.

c) Mengelola kegiatan-kegiatan pelayanan kesehatan masyarakat,

khususnya kesehatan ibu dan anak serta keluarga berencana

(KB).

d) Mengkoordinir, mengawasi, dan membimbing kader/ dukun,

atau petugas kesehatan lain dalam melaksanakan

program/kegiatan pelayanan kesehatan ibu dan anak serta KB.


45

e) Mengembangkan strategi untuk meningkatkan kesehatan

masyarakat khususnya kesehatan ibu dan anak serta KB,

termasuk pemanfaatan sumber-sumber yang ada pada program

dan sektor terkait.

f) Menggerakkan dan mengembangkan kemampuan masyarakat

serta memelihara kesehatannya dengan memanfaatkan potensi-

potensi yang ada.

g) Mempertahankan, meningkatkan mutu dan keamanan praktik

profesional melalui pendidikan, pelatihan, magang serta

kegiatan-kegiatan dalam kelompok profesi.

h) Mendokumentasikan seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan.

2) Berpartisipasi Dalam Tim

Bidan berpartisipasi dalam tim untuk melaksanakan

program kesehatan dan sektor lain di wilayah kerjanya melalui

peningkatan kemampuan dukun bayi, kader kesehatan, serta tcnaga

kesehatan lain yang berada di bawah bimbingan dalam wilayah

kerjanya, mencakup:

a) Bekerja sama dengan puskesmas, institusi lain sebagai anggota

tim dalam memberi asuhan kepada klien dalam bentuk

konsultasi rujukan dan tindak lanjut.

b) Membina hubungan baik dengan dukun bayi dan kader

kesehatan atau petugas lapangan keluarga berencana (PLKB)

dan masyarakat.
46

c) Melaksanakan pelatihan serta membimbing dukun bayi, kader

dan petugas kesehatan ini.

d) Memberi asuhan kepada klien rujukan dari dukun bayi.

e) Membina kegiatan-kegiatan yang ada di masyarakat, yang

berkaitan dengan kesehatan.

c. Peran Sebagai Pendidik

Sebagai pendidik bidan memiliki 2 tugas yaitu sebagai pendidik

dan penyuluh kesehatan bagi klien serta pelatih dan pembimbing kader

(Nazriah, 2010).

1) Memberi pendidikan dan penyuluhan kesehatan pada klien

Bidan memberi pendidikan dan penyuluhan kesehatan

kepada klien (individu, keluarga, kelompok, serta masyarakat)

tentang penanggulangan masalah kesehatan, khususnya yang

berhubungan dengan kesehatan ibu, anak, dan keluarga berencana,

mencakup :

a) Mengkaji kebutuhan pendidikan dan penyuluhan kesehatan,

khususnya dalam bidang kesehatan ibu, anak, dan keluarga

berencana bersama klien.

b) Menyusun rencana penyuluhan kesehatan sesuai dengan

kebutuhan yang telah dikaji,baik untuk jangka pendek maupun

jangka panjang bersama klien.

c) Menyiapkan alat serta materi pendidikan dan penyuluhan

sesuai dengan rencana yang telah disusun.


47

d) Melaksanakan program/rencana pendidikan dan penyuluhan

kesehatan sesuai dengan rencana jangka pendek serta jangka

panjang dengan melibatkan unsur-unsur terkait, termasuk klien.

e) Mengevaluasi hasil pendidikan/penyuluhan kesehatan bersama

klien dan menggunakannya untuk memperbaiki serta

meningkatkan program di masa yang akan datang.

f) Mendokumentasikan semua kegiatan dan hasil

pendidikan/penyuluhan kesehatan secara lengkap serta

sistematis.

2) Melatih dan membimbing kader

Bidan melatih dan membimbing kader, peserta didik

kebidanan dan keperawatan, serta membina dukun di wilayah atau

tempat kerjanya, mencakup :

a) Mengkaji kebutuhan pelatihan dan bimbingan bagi kader,

dukun bayi, serta pesertadidik.

b) Menyusun rencana pelatihan dan bimbingan sesuai dengan

hasil pengkajian.

c) Menyiapkan alat bantu mengajar (audio visual aids, AVA) dan

bahan untuk keperluan pelatihan dan bimbingan sesuai dengan

rencana yang telah disusun.

d) Melaksanakan pelatihan untuk dukun bayi dan kader sesuai

dengan rencana yang telah disusun dengan melibatkan unsur-

unsur terkait.
48

e) Membimbing peserta didik kebidanan dan keperawatan dalam

lingkup kerjanya.

f) Menilai hasil pelatihan dan bimbingan yang telah diberikan.

g) Menggunakan hasil evaluasi untuk meningkatkan program

bimbingan.

h) Mendokumentasikan semua kegiatan termasuk hasil evaluasi

pelatihan serta bimbingan secara sistematis dan lengkap.

d. Peran sebagai peneliti/investigator

Berdasarkan peran bidan seperti yang dikemukakan di atas, maka

fungsi bidan adalah sebagai berikut (Nazriah, 2010):

1) Mengidentifikasi kebutuhan investigasi yang akan dilakukan.

2) Menyusun rencana kerja pelatihan.

3) Melaksanakan investigasi sesuai dengan rencana.

e. Peran Bidan terkait tentang pemberian ASI eksklusif

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33

Tahun 2012 Tentang Pemberian Air Susu Ibu Eksklusif, bidan harus

memberikan informasi dan edukasi tentang ASI eksklusif yang

tertuang pada pasal 13 sebagai berikut:

1) Untuk mencapai pemanfaatan pemberian ASI Eksklusif secara

optimal, Tenaga Kesehatan dan penyelenggara Fasilitas Pelayanan

Kesehatan wajib memberikan informasi dan edukasi ASI Eksklusif

kepada ibu dan/atau anggota Keluarga dari Bayi yang bersangkutan


49

sejak pemeriksaan kehamilan sampai dengan periode pemberian

ASI Eksklusif selesai.

2) Informasi dan edukasi ASI Eksklusif sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) paling sedikit mengenai:

a) Keuntungan dan keunggulan pemberian ASI;

b) Gizi ibu, persiapan dan mempertahankan menyusui;

c) Akibat negatif dari pemberian makanan botol secara parsial

terhadap pemberian ASI; dan

d) Kesulitan untuk mengubah keputusan untuk tidak memberikan

ASI.

3) Pemberian informasi dan edukasi ASI Eksklusif sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) dapat dilakukan melalui

penyuluhan, konseling dan pendampingan.

4) Pemberian informasi dan edukasi ASI Eksklusif sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan oleh tenaga terlatih.


50

B. Kerangka Teori

Berdasarkan tinjauan teori peneliti dapat merumuskan kerangka teori pada

gambar skema berikut:

Predisposing Factor
(Faktor Predisposisi):
a. Pengetahuan
b. Sikap
c. Kepercayaan
d. Tradisi
e. Persepsi
f. Umur
g. Pendidikan

Enabling Factor (Faktor


Pemungkin) : Pemberian ASI
Fasilitas kesehatan Eksklusif

Reinforcing Factor
(Faktor Penguat):
a. Dukungan keluarga
b. Tokoh masyarakat
c. Peran bidan
d. Petugas kesehatan
lainnya

Keterangan : Tulisan cetak tebal merupakan variabel yang diteliti

Bagan 2. 1 Kerangka Teori


Sumber: Modifikasi Lawrence Green (1980) dalam Notoatmodjo (2012)
dan Roesli (2013)
51

C. Kerangka Konsep

Variabel Independent Variabel Dependen

Pemberian ASI
Peran Bidan
Eksklusif

Bagan 2.2 Kerangka Konsep

D. Variabel Penelitian

Variabel independent atau variabel bebas dalam penelitian ini yaitu peran

bidan dan variabel dependent atau variabel terikat dalam penelitian ini yaitu

pemberian ASI eksklusif.

E. Hipotesa

Hipotesa merupakan jawaban sementara penelitian yang perlu diuji

secara statistik (Budiarto, 2012). Hipotesa alternatif pada penelitian ini yaitu:

Ha : Ada hubungan peran bidan dengan pemberian ASI eksklusif di wilayah

Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang.


52

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis dan Desain Penelitian

Penelitian ini termasuk dalam penelitian kuantitatif yaitu penelitian

ilmiah yang sistematis terhadap bagian-bagiandan fenomena serta hubungan-

hubungannya (Sugiyono, 2012). Desainnya penelitian korelasi untuk

mengetahui hubungan peran bidan dengan pemberian ASI eksklusif melalui

pendekatan secara cross sectional dimana variabel peran bidan dan pemberian

ASI eksklusif diobservasi sekaligus pada saat yang sama.

B. Waktu dan Tempat Penelitian

1. Waktu

Waktu mulai pembuatan proposal sampai presentasi hasil penelitian

dilakukan pada bulan Desember tahun 2015 sampai bulan Februari 2016.

2. Tempat

Tempat penelitian ini dilakukan di wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten

Semarang, karena di Puskesmas Pabelan cakupan ASI Eksklusif masih

rendah yaitu 48,25% di bawah pencapaian ASI eksklusif di Semarang

yaitu 57,06%.

52
53

C. Definisi Operasional

Definisi operasional berguna untuk mendefinisikan variabel secara

operasional dan berdasarkan faktor atau variabel yang diamati agar dalam

pengukuran variabel dapat dilakukan secara cermat.

Tabel 3.1

Definisi Operasional

Variabel Definisi Alat ukur Hasil Ukur Skala


Operasional

Peran Bidan Peran bidan secara Kuesioner 1. Tidak berperan, jika Ordinal
aplikatif terhadap skor < mean.
responden dalam 2. Berperan, jika skor
≥ mean.
pelaksanaan program
pemberian ASI
eksklusif.

Pemberian Bayi hanya diberi Ceklist 1. Tidak ASI eksklusif, Ordinal


ASI ASI saja, tanpa jika bayi sudah
eksklusif tambahan cairan lain diberi makanan
tambahan selain ASI
seperti susu formula,
sebelum usia 6
jeruk, madu, air bulan.
putih, dan tanpa 2. ASI eksklusif, jika
tambahan makanan bayi di beri saja
padat seperti pisang, hingga usia 6 bulan.
pepaya, bubur susu,
biskuit, bubur nasi,
dan sampai usia 6
bulan.

D. Populasi, Sampel dan Teknik Sampling

1. Populasi

Populasi adalah keseluruhan obyek penelitian atau obyek yang

diteliti (Notoatmodjo, 2012). Populasi dalam penelitian ini adalah semua


54

ibu menyusui usia bayi 6-24 bulan di wilayah Puskesmas Pabelan

Kabupaten Semarang sebanyak 47 orang.

2. Sampel

Sampel dalam penelitian ini adalah bagian dari populasi yang

memenuhi kriteria (Hidayat, 2012). Jumlah sampel yang diperlukan yaitu

semua anggota populasi yang memenuhi kriteria sebagai berikut:

a. Kriteria Inklusi

1) Ibu menyusui di wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang.

2) Ibu menyusui dengan usia bayi 6-24 bulan.

3) Bersedia menjadi responden penelitian

b. Kriteria Eksklusi

Ibu menyusui dengan komplikasi atau penyulit seperti kanker payudara.

3. Teknik Sampling

Teknik pengambilan sampel pada penelitian ini yaitu menggunakan

total sampling, dimana sampel diambil dari semua anggota populasi yang

memenuhi kriteria inklusi sebanyak 47 orang. Peneliti menggunakan total

sampling karena anggota populasi tidak terlalu banyak jumlahnya (n<50).

E. InstrumenPenelitian

1. Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian atau alat ukur yang digunakan pada penelitian

ini adalah kuesioner peran bidan dan ceklist pemberian ASI eksklusif.
55

Kuesioner peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif terdiri dari 7

pernyataan yang terdiri 5 soal bentuk favourable dan 2 soal bentuk

unfavourable dengan pilihan isian ya/tidak dengan kisi-kisi sebagai

berikut:

Tabel 3.2 Kisi-kisi Instrumen Penelitian

No Pernyataan Favourable Unfavourable

1 Peran bidan terkait 1,2,4,6,7,8 3,5


pemberian ASI eksklusif

2. Uji Validitas dan Reliabilitas

Uji validitas dan reliabilitas instrumen penelitian akan dilakukan di

wilayah Puskesmas Jetak pada 10 responden, karena memiliki

karakteristik yang hampir sama dengan lokasi penelitian.

a. Uji Validitas

Uji validitas merupakan parameter yang menunjukkan alat ukur

itu benar-benar mampu mengukur apa yang diukur atau sahih. Uji

validitas dilakukan dengan cara mengkorelasikan item alat ukur

dengan jumlah keseluruhan item alat ukur dengan korelasi pearson

product moment (Sugiyono, 2012). Rumus Korelasi Product Moment

sebagai berikut:

n ( X Y )  ( X  Y )
r
n  X 2
 ( X 2 )n  Y 2  ( Y 2 )

Keterangan :
r : Koefisien korelasi
56

X : Skor item
Y : Skor total jumlah responden
∑X : Jumlah skor item
∑Y : Jumlah skor total
n : Jumlah subyek
Instrumen dikatakan valid jika hasil korelasi item dengan total

diperoleh nilai r hitung > r tabel (r tabel n10 α 0,05 = 0,623).

Hasil uji validitas menunjukkan bahwa kuesioner peran bidan

terkait pemberian ASI eksklusif telah valid karena pada kolom

corrected item-total correlation pada person product moment

diperoleh nilai r hitung > r tabel person product moment n10 α 0,05

yaitu 0,623 dengan hasil sebagai berikut.

Tabel 3.3 Hasil Uji Validitas Kuesioner Penelitian


No r hitung r tabel Hasil

Peran Bidan n10 α 0,05

1 0,791 0,623 Valid

2 0,948 0,623 Valid

3 0,639 0,623 Valid

4 0,791 0,623 Valid

5 0,791 0,623 Valid

6 0,948 0,623 Valid

7 0,791 0,623 Valid

8 0,948 0,623 Valid

Sumber: Pengolahan Data, 2016

b. Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas adalah indeks yang menunjukkan sejauh mana

suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Hal ini
57

berarti menunjukkan sejauh mana hasil pengukuran itu tetap konsisten

atau tetap asas bila dilakukan pengukuran dua kali atau lebih terhadap

gejala yang sama, dengan menggunakan alat ukur yang sama.

Perhitungan reabilitas harus dilakukan hanya pada pertanyaan yang

sudah memiliki validitas, maka harus menghitung validitas terlebih

dahulu sebelum menghitung reabilitas. Dikatakan reliabel bila nilai

Alfa Cronbach > 0,600 (Notoatmodjo, 2012). Rumus Alfa Cronbach

sebagai berikut:

 k 
ri  

1 
s i
2



 k  1 
2
 st 

Keterangan :
ri = Reliabilitas instrument
k = Mean kuadrat antara subyek

s 2
i = Standar deviasi

st2 = Varians total

Hasil uji reliabilitas menunjukkan bahwa kuesioner peran bidan

terkait pemberian ASI Ekslusif telah valid karena pada kolom

cronbach’s alpha pada reliability statistics diperoleh nilai > 0,6

dengan hasil sebagai berikut.

Tabel 3.4 Hasil Uji Reliabilitas Instrument Penelitian

Alpha cronbach
Konstanta Hasil
Peran bidan
0,953 0,6 Reliabel
Sumber: Pengolahan Data, 2016

F. Tehnik Pengumpulan Data


58

1. Pengumpulan Data

Pengumpulan data dilaksanakan berdasarkan cara dan alat

pengumpul data (Notoatmojo, 2012).

Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini meliputi :

a. Data primer

Data primer adalah data diperoleh langsung dari sumbernya

dengan diamati dan di catat. Data primer diambil dari lembar

observasi tentang peran bidan dalam penyampaian informasi

pemberian ASI eksklusif saja hingga bayi usia 6 bulan dan pemberian

ASI eksklusif pada bayi.

b. Data sekunder

Data sekunder yaitu data yang didapatkan secara tidak

langsung. Data sekunder dalam penelitian ini diperoleh dari data

Rekam Medik Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang.

2. Prosedur pengumpulan data

Pengumpulan data dengan cara pengisian kuesioner yang dilakukan

sendiri oleh responden dengan langkah-langkah sebagai berikut :

a. Peneliti mengajukan ijin penelitian pada kepala Puskesmas Pabelan

Kabupaten Semarang berdasarkan surat ijin penelitian rekomendasi

dari STIKES Karya Husada Semarang.

b. Peneliti mengumpulkan calon responden di Puskesmas Pabelan

Semarang.
59

c. Peneliti menjelaskan tentang tujuan penelitian pada calon responden,

jika bersedia langsung tanda tangan di lembar persetujuan menjadi

responden dan dilanjutkan dengan penelitian.

d. Peneliti melakukan pengumpulan data dengan membagikan kuesioner

peran bidan dan ceklist pemberian ASI eksklusif.

e. Instrumen yang telah diisi dikumpulkan untuk dilakukan pengolahan

data lebih lanjut.

f. Bagi calon responden yang tidak hadir, peneliti melakukan junjungan

rumah (home visit).

g. Peneliti mengucapkan terimakasih atas partisipasi responden dan pada

kepala dan staf Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang.

G. Cara Pengolahan

1. Metode Pengolahan Data

Metode pengolahan data dilakukan dengan cara :

a. Edit (Editing)

Kuesioner yang telah di isi oleh responden, sebelum datanya

ditabulasi terlebih dahulu dilakukan editing untuk mengecek

kebenaran data berdasarkan pengisian kuesioner dan memisahkan

kuesioner yang datanya tidak lengkap.

b. Skor (Scoring)

Scoring dalam penelitian ini disesuaikan dengan hasil

penelitian yang didapatkan dari lembar kuesioner dan penilaian


60

berdasarkan definisi operasional variabel penelitian.Pemberian skor

tiap variabel penelitian sebagai berikut:

1) Peran bidan

a) Berperan, jika skor ≥ mean.

b) Tidak berperan, jika skor < mean.

2) ASI eksklusif

a) ASI eksklusif

b) Tidak ASI eksklusif

c. Kode (Coding)

Memberikan kode atau nomor urut dan kode pengisian

kuesioner untuk memudahkan proses data di computer dan untuk

setiap jawaban dari kuesioner yang telah disebarkan diberi kode sesuai

dengan karakter masing-masing. Variabel yang diberi kode yaitu

veriabel peran bidan dan pemberian ASI eksklusif.

1) Peran Bidan

a) Berperan diberi kode 1.

b) Tidak berperan diberi kode 0.

2) ASI Eksklusif

c) ASI Eksklusif diberi kode 1.

d) Tidak ASI Eksklusif diberi kode 0.

d. Tabulasi (Tabulating)

Tabulasi adalah pekerjaan membuat tabel, jawaban-jawaban

yang telah diberi kode kemudian dimasukkan ke dalam tabel.


61

Menyajikan data ke dalam bentuk table untuk mempermudah dalam

pembacaan hasil penelitian.

e. Proses Data (Entry data or processing)

Entry data adalah kegiatan memasukkan data sesuai dengan

variabel yang sudah ada.

H. Analisa Data

Analisa data dilakukan dengan cara :

a. Analisis Univariat

Dilakukan untuk menganalisis variable peran bidan dan pemberian

ASI eksklusif berdasarkan frekuensi dan persentasenya.Untuk mencari

prosentase adalah sebagai berikut :

Nilai pengamatan
Prosentase (%) = x 100 %
Jumlah pengamatan

b. Analisis Bivariat

Analisa bivariat digunakan untuk menguji hubungan dua variable

yaitu terdiri dari satu variable bebas dengan satu variable terikat.Hubungan

variable peran bidan dengan pemberian ASI eksklusif digunakan analisis

statistik non parametric dengan uji korelasi Chi Square karena variabelnya

merupakan data kategori dengan jumlah sampel cukup besar.

Beberapa syarat uji Chi Square yang harus dipenuhi yaitu:

1) Tidak ada sel yang mempunyai nilai lebih kecil dari 1 (satu)
62

2) Tidak lebih dari 20% sel yang mempunyai nilai harapan lebih kecil

dari 5.

Rumus uji Chi Squareyaitu :

(O  E ) 2

k
i
X2 = E

Keterangan :

X2 = Chi Square

O = Frekuensi Observasi

E = Frekuensi Ekspektasi / Harapan

Mencari nilai X2tabel dengan rumus:


dk = (k-1) (b-1)
Keterangan :
k : banyaknya kolom
b : banyaknya baris
Pengambilan kesimpulan hasil penelitian dengan membandingkan

nilaiX2 hitung dengan nilaiX2tabel. Ho ditolak jika X2hitung> X2tabel.

Perhitungan uji statistic dengan menggunakan program komputer

(Sugiyono, 2008) .Kesimpulan hasil penelitian yaitu apabila X2hitung >

X2tabel maka Ho ditolak dan Ha diterima yang berarti ada hubungan

antara peran bidan dengan pemberian ASI eksklusif.

I. EtikaPenelitian

Etika dalam penelitian ini adalah :


63

1. Informed consent (persetujuan)

Dalam melakukan penelitian perlu persetujuan antara peneliti dengan

calon responden yang dibuat secara sukarela antara kedua belah pihak,

untuk itu peneliti harus memberikan penjelasan terlebih dahulu kepada

responden tentang maksud dan tujuan penelitian serta tidak akan

merugikan responden.

2. Anonimity (tanpa nama)

Peneliti hanya menulis nomor kode saja dan tidak menuliskan nama, hal

ini dimaksudkan untuk menjaga privasi responden agar nama atau

identitas responden tidak dipublikasikan dalam penelitian.

3. Confidentiality (kerahasiaan)

Semua informasi yang dikumpulkan dijamin kerahasiaannya oleh peneliti,

hanya kelompok data tertentu yang akan dilaporkan pada hasil penelitian,

yang akan disajikan dalam hasil penelitian hanyalah data peran bidan dan

pemberian ASI eksklusif.


64

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

Penelitian dengan judul hubungan peran bidan dengan pemberian ASI

Ekslusif di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang, telah selesai

dilaksanakan pada bulan Maret tahun 2016 dengan sampel penelitian berjumlah

47 responden. Hasil kegiatan penelitian ini telah memperoleh hasil penelitian

sebagai berikut:

A. Hasil Penelitian

1. Hasil Analisa Univariat

a. Peran Bidan Terkait Pemberian ASI Eksklusif

Hasil analisa data secara univariat pada variabel peran bidan

terkait pemberian ASI eksklusif pada 47 responden di Wilayah

Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang sebagai berikut:

Tabel 4.1
Distribusi Frekuensi Peran bidan Terkait Pemberian ASI Eksklusif di
Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang

Peran bidan terkait pemberian Jumlah Persentase


ASI eksklusif
Tidak Berperan 14 29,8%
Berperan 33 70,2%
Jumlah 47 100%
Sumber: Data primer, 2016
Berdasarkan data peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif di

wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang pada tabel 4.1

tersebut, sebagian besar responden berperan sebesar 70,2% (33

64
65

responden) dan peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif yang tidak

berperan sebesar 29,8% (14 responden).

b. Pemberian ASI eksklusif

Deskripsi hasil penelitian variabel kejadian pemberian ASI

eksklusif pada responden di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten

Semarang disajikan pada tabel di bawah ini:

Tabel 4.2
Distribusi Frekuensi Pemberian ASI Eksklusif pada Responden di
Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang

Pemberian ASI eksklusif Jumlah Persentase


Tidak ASI ekeklusif 17 36,2%
ASI eksklusif 30 63,8%
Jumlah 47 100%
Sumber: Data primer, 2016
Hasil tabulasi data tentang pemberian ASI eksklusif pada

responden di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang yang

disajikan pada tabel 4.2 di atas sebagian besar responden memberikan

ASI eksklusif sebesar 63,8% (30 responden) dan tidak ASI eksklusif

sebesar 36,2% (17 responden).

2. Hasil Analisa Bivariat Hubungan Peran Bidan dengan Pemberian ASI

Ekslusif di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang

Analisa data yang bersifat bivariat bertujuan untuk mengetahui

hubungan dua variabel, pada penelitian ini analisa bivariat digunakan

untuk menguji hipotesa yang telah ditetapkan untuk mengetahui

hubungan peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif dengan pemberian

ASI eksklusif di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang.


66

Analisa data untuk mengetahui hubungan kedua variabel peran bidan

terkait pemberian ASI eksklusif dengan pemberian ASI eksklusif

dilakukan uji statistik Chi square (X2) (Sopiyudin, 2013).

Tabel 4.3
Tabel Tabulasi Silang Hubungan Peran Bidan Terkait Pemberian ASI
Eksklusif dengan Pemberian ASI Eksklusif di Wilayah Puskesmas
Pabelan Kabupaten Semarang.

Peran bidan Pemberian ASI eksklusif


terkait Tidak ASI ASI Jumlah
P X2htg
pemberian eksklusif eksklusif
ASI eksklusif f % f % f %
Tidak 12 85,7% 2 14,3% 14 100% 0,000 21,199
berperan
Berperan 5 15,2% 28 84,8% 33 100%
Jumlah 17 36,2% 30 63,8% 47 100%
Sumber: Data primer, 2016.

Berdasarkan tabel 4.3 tentang tabel silang 2x2 hubungan peran

bidan terkait pemberian ASI eksklusif dengan pemberian ASI eksklusif di

wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang tidak terdapat nilai

ekspektasi kurang dari 5 (0 sel) sehingga analisa data dengan Chi square

dapat digunakan.

Hasil uji statistik dengan Chi square pada tabel 2x2 dengan melihat

p value 0,000 atau p<0,05 dan dengan melihat nilai X2 hitung = 21,199

dibandingkan dengan nilai X2 hitung tabel Chi square pada df=1, α=0,05

yaitu 3,481 (nilai X2 hitung > X2 tabel) maka Ho ditolak dan Ha diterima.

Jadi ada hubungan antara peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif

dengan pemberian ASI eksklusif di Wilayah Puskesmas Pabelan

Kabupaten Semarang tahun 2016.


67

Distribusi frekuensi terbanyak yaitu bidan berperan terkait

pemberian ASI eksklusif sebanyak 33 responden dengan memberikan ASI

eksklusif sebanyak 28 responden (84,8%) dan tidak memberikan ASI

eksklusif sebanyak 5 responden (15,2%). Distribusi frekuensi berperan

terkait pemberian ASI eksklusif dengan kategori tidak berperan sebanyak

14 responden dengan tidak memberikan ASI eksklusif sebanyak 12

responden (85,7%) dan memberikan ASI eksklusif sebanyak 2 responden

(14,3%).

B. Pembahasan

1. Analisa Univariat

a. Peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif

Hasil analisa univariat pada variabel peran bidan terkait

pemberian ASI eksklusif anak Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten

Semarang telah diketahui sebagian besar responden berperan sebesar

70,2% (33 responden) dan peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif

yang tidak berperan sebesar 29,8% (14 responden).

Sebagian besar bidan telah berperan terkait pemberian ASI

eksklusif, hal tersebut terlihat dari responden yang menyatakan bahwa

bidan memberikan informasi kepada ibu tentang pemberian ASI

eksklusif, bidan memberikan informasi kepada keluarga tentang

pemberian ASI eksklusif, bidan memberikan informasi kepada

masyarakat tentang pemberian ASI eksklusif melalui penyuluhan

kesehatan, bidan memberikan informasi ASI eksklusif kepada ibu


68

sejak pemeriksaan kehamilan sampai periode pemberian ASI eksklusif

selesai, bidan memberikan informasi kepada ibu tentang keuntungan

dan keunggulan pemberian ASI, bidan memberikan informasi gizi ibu

mulai dari persiapan dan mempertahankan menyusui, bidan

menyarankan untuk memberikan ASI saja sampai bayi berumur 6

bulan, dan bidan selalu menyarankan agar ibu tidak memberikan susu

botol pengganti ASI dan makanan tambahan lainnya sampai bayi

berumur 6 bulan.

Berdasarkan teori peran merupakan suatu kumpulan norma

untuk perilaku seorang dalam suatu posisi khusus, seperti seorang istri,

suami, anak, guru, perawat, bidan dan sebagainya. Peran merupakan

suatu konsep struktural, dan masyarakat dapat dipandang sebagai suatu

sistem peran yang kompleks (Maramis, 2010).

Peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif pada post partum di

awali dengan Inisiasi Menyusu Dini. Inisiasi menyusu dini (IMD) atau

permulaan menyusu dini adalah bayi mulai menyusu segera setelah

lahir dengan mencari sendiri payudara ibunya. Jadi, sebenarnya bayi

manusia seperti juga bayi mamalia lain mempunyai kemampuan

menyusu sendiri, asalkan dibiarkan kontak kulit bayi dengan kulit

ibunya, setidaknya selama satu jam segera setelah lahir. Cara bayi

melakukan inisiasi menyusu dini ini (IMD) dinamakan the breast

crawl atau merangkak mencari payudara. Pada proses IMD bidan juga

telah melibatkan keluarga untuk memberi dukungan agar proses IMD


69

berhasil. Untuk keberhasilan IMD tersebut ada 10 tatalaksana IMD

sebagai berikut:

1) Inisiasi menyusu dini sangat membutuhkan kesabaran dari sang

ibu, dan rasa percaya diri yang tinggi dan membutuhkan dukungan

yang kuat dari sang suami dan keluarga, jadi akan membantu ibu

apabila saat inisiasi menyusu dini suami atau keluarga

mendampinginya.

2) Disarankan untuk tidak atau mengurangi penggunaan obat kimiawi

saat persalinan. Dapat diganti dengan cara non kimiawi, misalnya

pijat, aroma terapi, gerakan.

3) Biarkan ibu menentukan cara melahirkan yang diinginkan,

misalnya melahirkan di dalam air, atau dengan jongkok.

4) Setelah bayi di lahirkan, seluruh badan dan kepala bayi di

keringkan secepatnya, kecuali tangannya lemak putih atau vernix

yang menyamankan kulit bayi sebaiknya dibiarkan.

5) Bayi yang ditengkurapkan di dada atau di perut ibu dengan skin to

skin contact, posisi ini dipertahankan minimum satu jam atau

setelah menyusu awal selesai. Keduanya di selimuti. Jika perlu

gunakan topi bayi.

6) Bayi dibiarkan mencari puting susu ibu. Ibu dapat merangsang bayi

dengan sentuhan lembut, tetapi tidak memaksa bayi ke puting susu.

7) Ayah didukung agar membantu ibu untuk mengenali tanda-tanda

atau perilaku bayi sebelum menyusu yang dapat berlangsung


70

beberapa menit atau satu jam bahkan lebih. Jika belum menemukan

puting payudara ibunya dalam waktu satu jam, biarkan kulit bayi

tetap bersentuhan dengan kulit ibunya sampai berhasil menyusu

pertama.

8) Bagi ibu-ibu yang melahirkan dengan tindakan, seperti operasi

berikan kesempatan skin to skin contact.

9) Bayi dipisahkan dari ibu untuk ditimbang, diukur, dan dicap

setelah satu jam atau menyusu awal selesai. Prosedur yang

invasive, misalnya suntikan vitamin k dan tetesan mata bayi dapat

ditunda.

10) Dengan rawat gabung ibu akan mudah merespon bayi selama 24

jam ibu dan bayi tetap tidak dapat dipisahkan dan bayi selalu

dalam jangkauan ibu. Pemberian minuman pre - laktal (cairan yang

diberikan sebelum ASI keluar) dihindarkan.

Peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif sesuai dengan

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2012

Tentang Pemberian Air Susu Ibu Eksklusif, bidan harus memberikan

informasi dan edukasi tentang ASI eksklusif sebagai berikut:

5) Untuk mencapai pemanfaatan pemberian ASI Eksklusif secara

optimal, Tenaga Kesehatan dan penyelenggara Fasilitas Pelayanan

Kesehatan wajib memberikan informasi dan edukasi ASI Eksklusif

kepada ibu dan/atau anggota Keluarga dari Bayi yang bersangkutan


71

sejak pemeriksaan kehamilan sampai dengan periode pemberian

ASI Eksklusif selesai.

6) Informasi dan edukasi ASI Eksklusif paling sedikit mengenai:

e) Keuntungan dan keunggulan pemberian ASI;

f) Gizi ibu, persiapan dan mempertahankan menyusui;

g) Akibat negatif dari pemberian makanan botol secara parsial

terhadap pemberian ASI; dan

h) Kesulitan untuk mengubah keputusan untuk tidak memberikan

ASI.

7) Pemberian informasi dan edukasi ASI Eksklusif dapat dilakukan

melalui penyuluhan, konseling dan pendampingan.

8) Pemberian informasi dan edukasi ASI Eksklusif dapat dilakukan

oleh tenaga terlatih.

Hasil penelitian ini didukung oleh penelitian Prayogo (2013)

tentang hubungan peran bidan dan dukungan suami dengan pemberian

ASI Eksklusif di Wilayah kerja Puskesmas Colomadu 1, hasil

penelitiannya pada 48 responden menunjukkan bahwa peran bidan

dengan pemberian ASI eksklusif sebagian besar berperan 60,42% (29

responden) dan kurang berperan 39,58% (19 responden).

c. Pemberian ASI eksklusif

Hasil tabulasi data tentang pemberian ASI eksklusif pada

responden di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang

diketahui sebagian besar responden memberikan ASI eksklusif sebesar


72

63,8% (30 responden) dan tidak ASI eksklusif sebesar 36,2% (17

responden).

Pemberian ASI eksklusif pada responden sebagian besar telah

diberikan ASI eksklusif meskipun cakupannya masih di bawah target.

Responden yang memberikan ASI eksklusif menyatakan bahwa

bayinya hanya diberikan ASI saja hingga usia 6 bulan tanpa diberikan

makanan tambahan pendamping ASI seperti bubur, buah pisang

mauapun buah pepaya. Sedangkan responden yang tidak ASI eksklusif

responden menyatakan sejak bayi usia 3 bulan sudah ada yang

diberikan makanan tambahan pendamping ASI seperti bubur, buah

pisang dan buah pepaya. Mereka memberikan makanan pendamping

ASI tersebut karena bayi sering menangis dan tidak kenyang hanya

diberikan ASI saja sehingga mereka memberikan susu formula,

makanan bubur, buah pisang maupun buah pepaya.

Hal tersebut sesuai dengan teori bahwa ASI eksklusif atau lebih

tepatnya pemberian ASI secara eksklusif adalah bayi hanya diberi ASI

saja, tanpa tambahan cairan lain seperti susu formula, jeruk, madu, air

putih, dan tanpa tambahan makanan padat seperti pisang, pepaya,

bubur susu, biskuit, bubur nasi, dan tim. Bayi sehat umumnya tidak

memerlukan tambahan makanan sampai usia 6 bulan (Roesli, 2013).

Hasil penelitian ini berbeda dengan penelitian sebelumnya dari

Prayogo (2013) tentang hubungan peran bidan dan dukungan suami

dengan pemberian ASI Eksklusif di Wilayah kerja Puskesmas


73

Colomadu 1, hasil penelitiannya pada 48 responden menunjukkan

bahwa sebagian besar responden tidak ASI eksklusif 58,33% (28

responden) dan ASI eksklusif 41,67% (20 responden).

3. Analisa Bivariat

Hasil uji statistik dengan Chi square pada tabel 2x2 dengan melihat

p value 0,000 atau p<0,05 dan dengan melihat nilai X2 hitung = 21,199

dibandingkan dengan nilai X2 hitung tabel Chi square pada df=1, α=0,05

yaitu 3,481 (nilai X2 hitung > X2 tabel) maka Ho ditolak dan Ha diterima.

Jadi ada hubungan antara peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif

dengan pemberian ASI eksklusif di Wilayah Puskesmas Pabelan

Kabupaten Semarang tahun 2016.

Distribusi frekuensi terbanyak yaitu bidan berperan terkait

pemberian ASI eksklusif sebanyak 33 responden dengan memberikan ASI

eksklusif sebanyak 28 responden (84,8%) dan tidak memberikan ASI

eksklusif sebanyak 5 responden (15,2%). Distribusi frekuensi berperan

terkait pemberian ASI eksklusif dengan kategori tidak berperan sebanyak

14 responden dengan tidak memberikan ASI eksklusif sebanyak 12

responden (85,7%) dan memberikan ASI eksklusif sebanyak 2 responden

(14,3%).

Hasil penelitian yang tidak sesuai harapan yaitu adanya responden

yang tidak memberikan ASI eksklusif meskipun bidan telah berperan

terkait pemberian ASI eksklusif. Hal ini disebabkan karena ada beberapa

faktor yang mempengaruhi seperti ASI tidak keluar pada waktu


74

melahirkan sehingga pada waktu di tempat persalinan bayi langsung diberi

susu formula, selain itu ada ibu yang hanya memberikan ASI pada bayi

usia 1 sampai 3 bulan setelah itu diberi susu formula dan ada juga ibu yang

bekerja sehingga ibu tidak bisa memberikan ASI eksklusif pada bayi usia

0 sampai 6 bulan. Sedangkan responden yang memberikan ASI eksklusif

meskipun bidan tidak berperan terkait pemberian ASI eksklusif

disebabkan oleh adanya motivasi dari suami maupun keluarga seperti ibu

agar bayi selalu dan hanya diberikan ASI saja hingga usia 6 bulan.

Secara teori pemberian ASI eksklusif merupakan perilaku kesehatan

masyarakat. Perilaku merupakan respons atau reaksi seseorang terhadap

stimulus (rangsangan dari luar). Menurut teori Green faktor-faktor yang

mempengaruhi perilaku salah satunya yaitu adanya faktor pendorong

(reinforcing factors) yang terwujud dalam dukungan keluarga, tokoh

masyarakat dan sikap atau perilaku petugas kesehatan yang merupakan

kelompok referensi dari perilaku masyarakat (Notoatmodjo, 2012).

Petugas kesehatan dalam kajian penelitian ini yaitu bidan desa yang

merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat terkait pemberian

ASI eksklusif.

Hasil penelitian ini sesuai dengan penelitian sebelumnya dari

Prayogo (2013) tentang hubungan peran bidan dan dukungan suami

dengan pemberian ASI Eksklusif di Wilayah kerja Puskesmas Colomadu

1, hasil penelitiannya pada 48 responden menunjukkan berdasarkan hasil

uji analisis dengan Chi Square diperoleh dengan nilai p = 0,001 (p ≤ 0,05)
75

jadi Ha diterima, disimpulkan ada hubungan peran bidan dengan

pemberian ASI eksklusif di Puskesmas Colomadu I.


76

BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

1. Peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif anak Wilayah Puskesmas

Pabelan Kabupaten Semarang sebagian besar berperan.

2. Pemberian ASI eksklusif pada responden di wilayah Puskesmas Pabelan

Kabupaten Semarang sebagian besar ASI eksklusif.

3. Ada hubungan antara peran bidan terkait pemberian ASI eksklusif dengan

pemberian ASI eksklusif di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten

Semarang.

B. Saran

1. Bagi Kepala Puskesmas Pabelan Semarang

Kepala puskesmas diharapkan dapat melakukan upaya peningkatan

pencapaian ASI Eksklusif dengan sosialisasi dan advokasi pemberian ASI

eksklusif terhadap bidan desa agar dapat melaksanakan perannya dimulai

dari IMD hingga pemberian ASI eksklusif.

2. Bagi Bidan Desa

Bidan desa diharapkan lebih aktif dalam meningkatkan perannya terkait

pemberian ASI eksklusif dari mulai Inisiasi Menyusu Dini dimana

maksimal 1 jam setelah dilahirkan, bayi berhasil menemukan putting ibu

dan menyusu dini hingga selesai. Selain itu bidan juga memberikan

konseling maupun penyuluhan tentang pentingnya pemberian ASI saja


77

hingga usia 6 bulan (ASI eksklusif). Selain itu bidan juga harus

memberikan konsling sejak dini seperti pada awal kehamilan dengan

memberikan edukasi pada klien tentang persiapan awal seperti perawatan

payudara, IMD hingga proses pelaksanaan pemberian ASI eksklusif.

3. Bagi Ibu Hamil dan Ibu Nifas

Ibu hamil maupun ibu nifas diharapkan dapat melaksanakan perawatan

payudara sejak dini untuk persiapan IMD saat satu jam post partum agar

bayi berhasil menyusu dini hingga pemberian ASI eksklusif berhasil

hingga usia bayi 6 bulan.

4. Bagi Peneliti Selanjutnya

Peneliti selanjutnya diharapkan dapat melakukan penelitian lanjutan

tentang faktor-faktor keberhasilan pemberian ASI eksklusif dengan

metode penelitian yang berbeda .


78

DAFTAR PUSTAKA

Eveline. (2013). Bayi Sehat Berkat ASI Eksklusif. Jakarta: Tubulus Agriwidya.

Harnowo. (2012). Konsep Penerapan Asi Eksklusif. Jakarta: EGC.

Hidayat. (2012). Metode Penelitian Kebidanan dan Teknik Analisis Data. Jakarta:
Salemba Madika.

Roesli. (2013). Mengenal ASI Eksklusif. Jakarta: Trubus Agriwidya.

Maramis. (2010). Ilmu Perilaku Dalam Pelayanan Kesehatan. Surabaya:


Universitas Airlangga.

Maulana. (2009). Promosi Kesehatan. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.

Nazriah. (2010). Konsep Dasar Kebidanan. Banda Aceh: Yayasan Pena.

Notoatmodjo. (2012). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.


Depkes. (2012). Buku Pedoman ASI Eksklusif Bagi Petugas. Jakarta: Depkes RI.

DKK. (2014). Profil Kesehatan Kota Semarang. Semarang: DKK Provinsi.


Notoatmodjo. (2012). Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta: Rineka
Cipta.

Nurheti. (2010). Konsep ASI Eksklusif. Jakarta: EGC.

SDKI. (2012). Survey Demografi Kesehatan Indonesia. Jakarta: Kemenkes RI.

Sugiyono. (2012). Statistik untuk Penelitian. Bandung: CV Alfa Beta.

Sunar.(2010).Pedoman Pemberian ASI Eksklusif. Jakarta: Rineka Cipta.

Suryani. (2013). Konsep Kebidanan. Jakarta: EGC.

Walker (2010).Nutrition In Pediatrics: Basic Science And Clinical Applications.


3rd edition. London: Hamilton.
79

Arifin.(2012). Pemberian ASI Ekslusif dan Faktor yang mempengaruhinya.


Diunduh dari www.Libraryusu.com/htm tanggal 12 Januari 2015.

EkaPutri. (2011). HubunganPemberian ASI Eksklusif dengan Angka Kejadian


Diare Akut pada Bayi Usia 0-1 Tahun di Puskesmas Kuranji Kota
Padang. Diunduh dari http://www.jurnal.fk.unand.ac.id/index.php
tanggal 15 Januari 2015.

Endah. (2009). Hubungan pemberian ASI eksklusif dengan kejadian diare pada
bayi usia 0- 6Bulan di Wilayah Kerja Puskesmas Kawali Ciamis.
Diunduh dari http://www.stikesayani.ac.id/publikasi/e-
journal/filestanggal 15 Januari 2015.

Prasetyono. (2009). Buku Pintar ASI Eksklusif. Jakarta: Diva Press.

Pratiwi. (2015). Hubungan peran bidan dengan perilaku pemberian ASI


Eksklusif pada ibu yang memiliki bayi usia 0-6 bulan di Kelurahan
Bawen Kecamatan Bawen Kabupaten Semarang. Diunduh dari
http://www.perpusnwu.web.id/karyailmiah/documents/4640.pdftanggal
10 Maret 2015.

Prayogo. (2013). Hubungan Peran Bidan Dan Dukungan Suami Dengan


Pemberian ASI Eksklusif di Wilayah kerja Puskesmas Colomadu
1.Diunduh dari http://www.eprints.ums.ac.id/27264/17/
NASKAHPUBLIKASI.pdf tanggal 5 Maret 2015.

Pringgadini. (2010).Pemberian ASI Eksklusif di Indonesia Masih Sangat


Memperihatinkan. Diunduh dari http://kbi.gemari.or.id/beritadetail pada
tanggal 5 Januari 2015.

Yuliarti. (2010). ASI Eksklusif Tekan Angka Kematian Bayi. Diunduh dari
http://www.bayisehat.com. pada tanggal 17 Februari 2015.

Wahyuningsih. (2012). Dukungan suami dalam pemberian ASI eksklusif di


Kelurahan Susukan Semarang. Diunduh dari
http://www.portalgaruda.org/article.phptanggal 5 Maret 2015.
80
81

LAMPIRAN
82

LEMBAR PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Kepada Yth. Calon Responden Penelitian


Di Wilayah Puskesmas Pabelan Kab. Semarang

Dengan Hormat,
Saya yang bertanda tangan di bawah ini:
Nama : Elisa
NIM : 1404221

Adalah mahasiswi D4 Kebidanan STIKES Karya Husada Semarang yang akan


mengadakan penelitian “Hubungan Peran Bidan dengan Pemberian ASI Eksklusif
di Wilayah Puskesmas Pabelan Kabupaten Semarang”.

Penelitian ini tidak menimbulkan akibat yang merugikan bagi Saudara sebagai
responden. Kerahasiaan serta informasi yang Anda berikan akan dijaga dan hanya
digunakan untuk kepentingan penelitian. Jika Saudara tidak bersedia menjadi
responden, maka Saudara diperbolehkan mengundurkan diri untuk tidak menjadi
responden dalam penelitian ini. Apabila Saudara menyetujui, maka saya mohon
untuk menandatangani lembar persetujuan menjadi responden.

Hormat saya,

Peneliti
83

LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Setelah membaca dan memahami isi penjelasan pada lembar permohonan,


saya bersedia turut berpartisipasi sebagai responden dalam penelitian yang
dilakukan oleh mahasiswi:
Nama : Elisa
NIM : 1404221
D4 Kebidanan STIKES Karya Husada Semarang dengan judul penelitian
“HUBUNGAN PERAN BIDAN DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF
DI WILAYAH PUSKESMAS PABELAN KABUPATEN SEMARANG”.
Demikianlah dengan sukarela dan tidak ada unsur paksaan dari pihak
manapun, saya bersedia berpartisipasi dalam penelitian ini.

Semarang, 2016
Responden

(……………………)
84

HUBUNGAN PERAN BIDAN DENGAN PEMBERIAN ASI EKSKLUSIF


DI WILAYAH PUSKESMAS PABELAN KABUPATEN SEMARANG

KUESIONER PENELITIAN
Nomor Responden : ………………… (Diisi peneliti)
Inisial : …………………
A. Kuesioner Peran Bidan Terkait Pemberian ASI Eksklusif
Berilah tanda centang ( √ ) pada kolom yang telah tersedia sesuai keadaan
yang sebenarnya!
No Pernyataan Ya Tidak
1 Bidan memberikan informasi kepada ibu tentang
pemberian ASI eksklusif.
2 Bidan memberikan informasi kepada keluarga tentang
pemberian ASI eksklusif.
3 Bidan tidak memberikan informasi kepada masyarakat
tentang pemberian ASI eksklusif melalui penyuluhan
kesehatan.
4 Bidan memberikan informasi ASI eksklusif kepada ibu
sejak pemeriksaan kehamilan sampai periode
pemberian ASI eksklusif selesai.
5 Bidan tidak memberikan informasi kepada ibu tentang
keuntungan dan keunggulan pemberian ASI.
6 Bidan memberikan informasi gizi ibu mulai dari
persiapan dan mempertahankan menyusui.
7 Bidan menyarankan untuk memberikan ASI saja
sampai bayi berumur 6 bulan.
8 Bidan menyarankan agar ibu tidak memberikan susu
botol pengganti ASI dan makanan tambahan lainnya
sampai bayi berumur 6 bulan
85

B. Ceklist ASI Eksklusif


Diisi oleh peneliti berdasarkan hasil wawancara dengan responden dan data

pendukung di buku KIA!

1. Ibu memberikan ASI saja pada bayi sampai usia 6 bulan

2. Ibu memberikan ASI dan makanan tambahan sebelum usia bayi 6 bulan
86
87
88
89
90
91
92
93
94
95
96

Reliability
Kuesioner Peran Bidan Terkait Pemberian ASI Eskklusif

Scale: ALL VARIABLES

Case Processing Summary

N %
Cases Valid 10 100.0
Excludeda 0 .0
Total 10 100.0
a. Listwise deletion based on all variables in the
procedure.

Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha N of Items
.953 8

* Hasil reliabel karena nilai Alpha 0,953 > 0,6 (konstanta)

Item Statistics

Mean Std. Deviation N


Peran1 .7000 .48305 10
Peran2 .8000 .42164 10
Peran3 .9000 .31623 10
Peran4 .7000 .48305 10
Peran5 .7000 .48305 10
Peran6 .8000 .42164 10
Peran7 .7000 .48305 10
Peran8 .8000 .42164 10

Item-Total Statistics
Cronbach's
Scale Mean if Scale Variance if Corrected Item- Alpha if Item
Item Deleted Item Deleted Total Correlation Deleted
Peran1 5.4000 7.156 .791 .949
Peran2 5.3000 7.122 .948 .939
Peran3 5.2000 8.178 .639 .957
Peran4 5.4000 7.156 .791 .949
Peran5 5.4000 7.156 .791 .949
Peran6 5.3000 7.122 .948 .939
Peran7 5.4000 7.156 .791 .949
Peran8 5.3000 7.122 .948 .939
97

* Hasil valid karena pada peran1 sampai peran8 diperoleh nilai korelasi item-total
Person product moment, r hitung> r tabe l (r tabel n10 α 0,05 = 0,623)

Scale Statistics
Mean Variance Std. Deviation N of Items
6.1000 9.433 3.07137 8
98

Analisa Univariat
Frequencies

Statistics
Peran Bidan
Terkait Pemberian Pemberian ASI
ASI Eksklusif Eksklusif
N Valid 47 47
Missing 0 0

Frequency Table

Peran Bidan Terkait Pemberian ASI Eksklusif


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Tidak Berperan 14 29.8 29.8 29.8
Berperan 33 70.2 70.2 100.0
Total 47 100.0 100.0

Pemberian ASI Eksklusif


Cumulative
Frequency Percent Valid Percent Percent
Valid Tidak ASI Eksklusif 17 36.2 36.2 36.2
ASI Eksklusif 30 63.8 63.8 100.0
Total 47 100.0 100.0
99

Analisa Bivariat
Crosstabs

Case Processing Summary

Cases
Valid Missing Total
N Percent N Percent N Percent
Peran Bidan Terkait
Pemberian ASI Eksklusif * 47 100.0% 0 .0% 47 100.0%
Pemberian ASI Eksklusif

Peran Bidan Terkait Pemberian ASI Eksklusif * Pemberian ASI Eksklusif Crosstabulation

Pemberian ASI Eksklusif


Tidak ASI
Eksklusif ASI Eksklusif Total
Peran Bidan Tidak Count 12 2 14
Terkait Berperan
Expected Count 5.1 8.9 14.0
Pemberian ASI
Eksklusif % within Peran Bidan
Terkait Pemberian ASI 85.7% 14.3% 100.0%
Eksklusif
Berperan Count 5 28 33
Expected Count 11.9 21.1 33.0
% within Peran Bidan
Terkait Pemberian ASI 15.2% 84.8% 100.0%
Eksklusif
Total Count 17 30 47
Expected Count 17.0 30.0 47.0
% within Peran Bidan
Terkait Pemberian ASI 36.2% 63.8% 100.0%
Eksklusif

Chi-Square Tests
Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. (1-
Value df sided) sided) sided)
Pearson Chi-Square 21.199a 1 .000
Continuity Correctionb 18.253 1 .000
Likelihood Ratio 21.958 1 .000
Fisher's Exact Test .000 .000
Linear-by-Linear
20.748 1 .000
Association
N of Valid Casesb 47
a. 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 5,06.
100

Chi-Square Tests
Asymp. Sig. (2- Exact Sig. (2- Exact Sig. (1-
Value df sided) sided) sided)
Pearson Chi-Square 21.199a 1 .000
Continuity Correctionb 18.253 1 .000
Likelihood Ratio 21.958 1 .000
Fisher's Exact Test .000 .000
Linear-by-Linear
20.748 1 .000
Association
N of Valid Casesb 47
a. 0 cells (,0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 5,06.
b. Computed only for a 2x2 table
DOKUMENTASI

1
2
3
4

Foto Dokumentasi Uji Validitas dan Reliabilitas


5
6
7
8
9
10
11
12
13
14