Anda di halaman 1dari 26

M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

MODUL PEMBELAJARAN

DOKUMENTASI KEPERAWATAN
ASUHAN KEPERAWATAN DASAR
GANGGUAN KEBUTUHAN OKSIGENASI

Tim Penyusun :

Prodi DIII Keperawatan


Pekalongan

1
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

VISI DAN MISI PRODI DIII


KEPERAWATAN
PEKALONGAN

V I S I : M e n j ad i k a n P ro d i K e p e r a w a t a n P e k a l o n g a n
y a n g m e n g h a s i l k a n t e n a g a k ep e r a w a t a n un g g u l
dalam k ep e r a w a t a n gawat darurat berbasis
k e a r i f a n l o k al d a n d i a k ui i n t e r n a s i o n a l 2 0 2 5

MISI:
1. Meaksanakan tri dharma perguruan tinggi sesuai
perkembangan dan kebutuhan masyarakat berdasarkan
sistem penjamin mutu poltekkes kemenkes semarang
2 . M e l a k s a n a k a n , m e n g e m b a n g k a n p e n g e l o l a a n p ro g r a m
studi secara terus menerus dalam menghasilkan lulusan
yang berkualitas, berdaya saing tingi dan berbudi
pekerti luhur
3. Menghasilkan lulusan D III Keperawatn yang kompeten
yang unggul dalam pengelolaan keparawatan kegawat
daruratan
4. Mengembangkan jejaring dengan pengguna lulusan,
b a i k b e r s k a l a l o k a l , re g i o n a l , n a s i o n a l m a u p u n
internasional.

SASARAN MUTU:
Sarmut I

2
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

a . Te r w u j u d n y a p e n y e l e n g g a r a a n p e n d i d i k a n s e s u a i s t a n d a r
pelayanan pendidikan (standar ISO 9001:2008)
b . Te r s e l e n g g a r a n y a p e n g e m b a n g a n S D M

Sarmut II
a . Te r l a k s a n a n y a k e g i a t a n p e n e l i t i a n k e s e h a t a n o l e h s e t i a p
dosen minimal sekali dalam satu tahun
b. Keikutsertaan kegiatan proceeding penelitian baik tingkat
nasional minimal setahun sekali
c . Te r s e l e n g g a r a n y a s o s i a l i s a s i h a s i l p e n e l i t i a n d a n
implementasinya kepada mahasiswa dan masyarakat
d . Te r s u s u n n y a r o a d m a p p e n e l i t i a n p r o g r a m s t u d i

Sarmut III
a . Te r s u s u n n y a r e n c a n a p r o g r a m p e n g a b d i a n k e p a d a
masyarakat
b . Te r l a k s a n a n y a k e g i a t a n p e n g a b d i a n k e p a d a m a s y a r a k a t
minimal sekali setiap semester
c . Te r b a n g u n n y a k e r j a s a m a l i n t a s p r o g r a m d a n s e k t o r a l
dalam program pemerintah untuk pembangunan kesehatan
masyarakat
d. Mengadakan pelatihan workshop terkait hasil penelitian
pada kegiatan pengabdian masyarakat

Sarmut IV
a . Te r c i p t a n y a k e g i a t a n p e m b e l a j a r a n d e n g a n a m a n , t e r t i b ,
bebas dari suasana keributan / kebisingan
b. Meningkatnya motivasi belajar mahasiswa di lingkungan
kampus
c. Berjalannya kegiatan kemahasiswaan yang dapat meng-
akomodir terhadap kreativitas mahasiswa
d . Te r s e d i a n y a s i s t e m k e a m a n a n d a n k e s e l a m a t a n b a g i
seluruh civitas akademika

3
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

e . Te r c i p t a n y a p e g a u l a n s o s i a l a k a d e m i k y a n g m e n y e n s n g k a n
bagi seluruh civitas akademika.

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah dengan memanjatkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang


Maha Kuasa, Modul Pembelajaran dokumentasi keperawatan telah dapat
diselesaikan. Modul pembelajaran ini disusun untuk memfasilitasi pembelajar
dalam membantu dan mengarahkan belajar mahasiswa sehingga memiliki
kemampuan internal untuk belajar secara mandiri.
Modul pembelajaran ini akan mengkondisikan mahasiswa belajar secara
mandiri karena dikemas secara interaktif yang didalamnya tersedia alat ukur (soal-
soal latihan dan tugas uji kompetensi dan sekaligus ber-feedback langsung
terhadap kesalahan yang dijawabkan mahasiswa dan mampu mengoreksi secara
cepat berkenaan seberapa tinggi keberhasilan mahasiswa dalam mempelajari unit
materi tertentu.
Ucapan terima kasih dan penghargaan disampaikan kepada semua pihak yang
terlibat dalam penyusunan modul ini. Akhirnya, penulis berharap modul
pembelajaran ini dapat digunakan untuk mendukung belajar mahasiswa secara
optimal dan bagi semua pihak yang membutuhkan.
Pekalongan, Agustus 2017

Penulis

4
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

DAFTAR ISI
Vi s i & M i s i P o l t e k k e s K e m e n k e s S em a r a n g … … … … … . .
K a t a P e n g a n t ar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Daftar Isi ................................................................
Ti n j a u a n U m u m M a t a k u l i a h
.................................................................................................................
M AT E R I I NT I M O D U L
M O D U L M AT E R I 1 : K e j a n g D e m a m
D e s k r i p s i s i n g k a t ........................................................................
Tu j u a n / K o m p e t e n s i ....................................................................
I n d i k a t o r b e l a j a r .........................................................................
K e g i a t a n P e m b e l a j a r a n .............................................................
Ur a i a n M a t e r i ...............................................................................
P o k o k B a h a s a n ............................................................................
L a t i h a n ............................................................................................
R a n g k u m a n ....................................................................................
Te s F o r m a t i f .................................................................................
D a f t a r r ef e r e n s i .................................................................................

5
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

TINJAUAN UMUM MK
Dokumentasi keperawatan adalah pengumpulan,
penyimpanan dan desiminasi informasi guna
mempertahankan sejumlah fakta yang penting secara terus –
menerus pada suatu waktu, terhadap sejumlah kejadian
.Pendapat lain menjelaskan bahwa dokumentasi adalah suatu
catatan kegiatan yang dapat d i p e rg u n a k a n untuk
mengungkapakn suatu fakta yang aktual dan dapat
dipertanggung jawabkan. Dan menurut Setyowaty dan
Kemala Rita dijelaskan bahwa dokumentasi keperawatan
merupakan bukti pelayanan keperawatan profesional, karena
dengan dokumentasi semua aspek baik pengobatan dan
perawatan yang dilakukan oleh tim kesehatan tertulis
dengan teratur sehingga dapat membuat gambaran kondisi
kesehatan pasien secara keseluruhan.

6
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

MATERI INTI MODUL

Modul ini berisi tentang asuhan keperawatan anak gangguan


kebutuhan oksigenasi.

MODUL MATERI 1
GANGGUAN KEBUTUHAN OKSIGENASI

DESKRIPSI SINGKAT
Modul ini memberikan kemampuan kepada mahasiswa untuk
melaksanakan asuhan keperawatan gangguan kebutuhan oksigenasi.

TUJUAN PEMBELAJARAN

Setelah mempelajari modul ini mahasiswa diharapkan mampu
melaksanakan asuhan keperawatan gangguan kebutuhan oksigenasi.

Indikator Pembelajaran

Petunjuk Pengisian: Tuliskan kompetensi yang diharapkan dan indikator
ketercapaiannya. Contoh:

7
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

Kompetensi Dasar Indikator


No
1. Menjelaskan asuhan a. Membuat pengkajian keperawatan
keperawatan gangguan b. Mendiagnose masalah kepetawatan
kebutuhan oksigenasi c. Membuat tujuan dan intervensi keperawatan
d. Melaksanakan Implementasi keperawatan
e. Melaksanakan Evaluasi keperawatan

Kegiatan pembelajaran 
1. Penyiapan proses pembelajaran
2. Pokok bahasan & sub pokok
bahasan
3. R angkuman dan evaluasi

8
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

URAIAN MATERI

Asuhan Keperawatan Kasus


I. PENGKAJIAN
A. Biodata
Nama : Tn.M
Jenis Kelamin : Laki-laki
Umur : 50 Tahun
Status Perkawinan : Menikah
Agama : Islam
Pendidikan : Tamat SLTA
Pekerjaan : Wiraswasta
Alamat : Jln. M. Saman Dusun 2, Kec: Percut Sei Tuan
Tanggal Masuk RS : 31 Mei 2014
No. Register : 00.92.75.83
Ruangan/Kamar : Melati II
Golongan darah :O
Tanggal pengkajian : 03 Juni 2014
Diagnosa Medis : Tumor Paru Kanan
B. Keluhan Utama
Pasien mengatakan sesak napas, hal ini telah dialami pasien sejak 1
minggu yang lalu, dan nyeri dada yang dialami pasien sejak 1 bulan
belakangan ini, dan meningkat dalam 2 hari terakhir sebelum pasien
masuk ke RS Pirngadi.
C. Riwayat Kesehatan Sekarang
1. Provocative/palliative
a. Apa penyebabnya : Pasien mengatakan nyeri dada dan sesak napas
yang disebabkan oleh aktivitasnya yang terlalu banyak,dan akibat
kebiasaan merokok sejak pasien masih sekolah SLTA.
b. Hal-hal yang memperbaiki keadaan : Pasien mengatakan nyeri
dada dan sesak napas akan berkurang jika beristirahat sejenak,
namun beberapa menit kemudian nyeri dan sesak napasnya akan
9
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

kembali lagi dirasakan oleh pasien. Dan pasien menggunakan


terapi oksigen masker yang berisi obat ventolin 1 ampul untuk
mengurangi sesaknya.
2. Quantity/quality
a. Bagaimana dirasakan : Pasien mengatakan nyeri dada terasa
menusuk, napas terasa berat pada bagian dada sebelah kanan, skala
nyeri 5.
b. Bagaimana dilihat : Terlihat sesak dan napas terasa berat pada saat
bernapas, ketika nyeri meningkat terlihat wajah pasien meringis.
3. Region
a. Dimana lokasinya : Pasien mengatakan nyeri dada dirasakan di
bagian dada sebelah kanan.
b. Apakah menyebar : Pasien mengatakan nyeri menyebar dari bagian
dada sebelah kanan ke bagian dada sebelah kiri dan belakang.
4. Severity
Pasien mengatakan nyeri sangat mengganggu aktivitasnya, karena
sesak dapat timbul meningkat ketika aktivitas pasien meningkat. Dan
nyeri dada nya menyebabkan pasien merasa lemas.
5. Time
Pasien mengatakan nyeri dan sesak napas yang dirasakan oleh pasien
selama 1 minggu yang lalu dan meningkat selama dua hari belakangan
ini.
D. Riwayat Kesehatan Masa Lalu
1. Penyakit yang Pernah Dialami
Pasien mengatakan pernah mengalami demam, flu dan batuk.
2. Pengobatan/Tindakan yang Dilakukan
Pasien mengatakan pengobatan yang dilakukan yaitu berobat ke
puskesmas di daerah tempat tinggalnya. Dan pasien diberikan obat
generik seperti amoxicilin, ambroksol (obat batuk), pseudoefedrin dll.
Obat jenis ini diberikan karena pasien mengalami demam, flu dan
batuk.
3. Pernah Dirawat/Dioperasi
Pasien mengatakan bahwa pasien tidak pernah dirawat di rumah sakit
mana pun sebelumnya dan pasien juga mengatakan tidak pernah
mendapatkan tindakan operasi sebelumnya.
4. Alergi

10
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

Pasien mengatakan tidak mempunyai riwayat alergi baik makanan


ataupun obat-obatan.
E. Riwayat Kesehatan Keluarga
1. Orang Tua/Saudara Kandung
Pasien dan keluarga pasien mengatakan bahwa orang tua pasien
semasa hidupnya sering batuk-batuk akibat dari sering merokok juga,
tapi tidak pernah berobat ke rumah sakit karena orang tua pasien tidak
mau berobat dan hanya menganggap itu hanya batuk biasa, keluarga
pasien juga mengatakan bahwa saudara-saudara mereka tidak ada
memiliki penyakit yang kronis. dan tidak ada anggota keluarga yang
memiliki penyakit yang sama seperti yang diderita klien.
2. Anggota Keluarga Yang Meninggal
Pasien mengatakan Saudara kandung Pasien (anak tertua) dan orang
tua pasien.
3. Penyebab Meninggal
Pasien mengatakan saudara kandung pasien meninggal karena
kecelakaan, orang tua pasien karena sudah lanjut usia.
F. Riwayat Keadaan Psikososial
1. Persepsi Pasien Tentang Penyakitnya
Pasien mengatakan penyakitnya tidak akan parah dan tidak perlu
dilakukan oprasi, Pasien hanya merasa kurang istirahat saja.
2. Konsep Diri
 Gambaran diri : Pasien menyukai seluruh bagian tubuhnya.
 Ideal diri : Pasien berharap tetap bisa menjadi suami serta ayah
yang baik bagi istri dan anaknya.
 Harga diri : Pasien adalah seorang ayah yang baik bagi anak-
anaknya.
 Peran diri : Pasien adalah kepala keluarga dan pengambil
keputusan dalam keluarga.
 Identitas : Pasien adalah seorang suami dan ayah dari 3 orang
anaknya.
3. Keadaan Emosi
Pasien masih mampu mengendalikan emosinya dengan baik.
4. Hubungan Sosial
 Orang yang berarti : orang yang berarti dan berpengaruh dalam
hidup pasien adalah anak dan istrinya.
 Hubungan dengan keluarga : baik, keluarga tetap setia menemani,
merawat dan menjaga pasien ketika sedang berada di RS.

11
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

 Hubungan dengan orang lain : baik, pasien mampu berinteraksi dan


berkomunikasi dengan baik dengan orang-orang disekitarnya.
 Hambatan dalam berhubungan dengan orang lain : pasien tidak
mempunyai hambatan dalam berinteraksi dengan orang lain.
5. Spiritual
 Nilai dan keyakinan : Pasien berkeyakinan seorang islami.
 Kegiatan ibadah : Pasien sering berdzikir di atas tempat tidur.
G. Pemeriksaan Fisik
1. Keadaan Umum
Pasien tampak lemas, sesak napas, kesulitan dalam bernapas, batuk,
suara serak, terdengar adanya sekret dijalan napas, meringis ketika
nyeri dada, dan terlihat lingkaran hitam di bawah mata, serta sering
menguap.
2. Tanda-Tanda Vital
 Suhu tubuh : 36,7°C
 Tekanan darah : 110/70 mmHg
 Nadi : 84 x/menit
 Pernafasan : 24 x/menit
 Skala nyeri : 5
 TB : 170cm
 BB : 68 kg
3. Pemeriksaan Head To Toe
Kepala dan Rambut
 Bentuk : Bulat, tidak ada benjolan atau pembengkakan.
 Ubun-ubun : Simetris.
 Kulit kepala : Bersih, tidak ada iritasi.
Rambut
 Penyebaran dan keadaan rambut : Rambut ikal, agak kusam dan
penyebarannya merata.
 Bau : Rambut tidak bau dan tidak beraroma.
 Warna kulit : Berwarna kuning langsat.
Wajah
 Warna kulit : Kuning langsat.
 Struktur wajah : Simetris, dan tidak ada kelainan.
Mata
 Kelengkapan dan kesimetrisan : Bola mata simetris, pergerakan
bola mata normal.
 Palpebra : Tidak Ptosis
 Konjungtiva dan sclera : Konjungtiva tidak anemis, sclera tidak
ikterik.
12
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

 Pupil : isokor.
 Cornea dan iris : pengapuran katarak (-), oedema (-), tanda
peradangan (-), tidak ada kelainan.
 Visus : < 6 meter, Pasien mengalami gangguan penglihatan jarak
jauh.
Hidung
 Tulang hidung dan posisi septumnasi : Anatomis, simetris.
 Lubang hidung : Bersih, tidak ada polip.
 Cuping hidung : Pernapasan cuping hidung (+)
Telinga
 Bentuk telinga : simetris kanan/kiri
 Ukuran telinga : simetris kanan/kiri
 Lubang telinga : Bersih dan tidak berbau.
 Ketajaman pendengaran : Pendengaran tidak ada kelainan.
Mulut dan faring
 Keadaan bibir : Bibir lembab, tidak pecah-pecah, berwarna merah
kehitaman, tidak ada tanda sianosis.
 Keadaan gusi dan gigi : Pasien mempunyai karang gigi. Dan
mempunyai gigi graham yang berlubang.
 Keadaan lidah : Lidah bersih, kekuatan otot lidah baik, fungsi
pengecapan baik dan tidak ada kelainan.
 Orofaring : ovula simetris
Leher
 Thyroid : tidak ada pembengkakan kelenjar tyroid.
 Suara : suara kurang jelas (serak).
 Vena jugularis : Teraba, kuat, teratur.
 Denyut nadi karotis : Teraba, kuat, teratur.
Pemeriksaan integument
Dari hasil pemeriksaan inspeksi keadaan integument atau kulit pasien
dalam keadaan normal, tidak ada kelainan , turgor kulit normal,
kembali cepat yaitu < 3 detik, lembab dan warna kulit kuning langsat.
Pemeriksaan thoraks/dada
 Inspeksi thoraks : Bentuk thoraks normal.
 Pernapasan : Napas pasien pendek dan dalam, frekuensi nafas 24
x/menit, suara nafas ronkhi serta terdengar mengi saat ekspirasi.
 Tanda kesulitan bernapas : Terdapat pernapasan cuping hidung,
penggunaan otot bantu napas, napas pasien pendek dan dalam,
suara napas ronkhi dan terdengar mengi saat ekspirasi.
Pemeriksaan paru

13
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

 Palpasi getaran suara : fremitus taktil teraba adanya vibrasi, namun


terasa lemah di pulmo dextra superior.
 Perkusi : suara dullnes di pulmo dextra superior akibat adanya
massa dan selebihnya resonan.
 Auskultasi : ronkhi di pulmo dextra superior, mengi pada saat
ekspirasi, friction rub di pulmo dextra superior.
Pemeriksaan jantung
 Inspeksi : tidak ada pembengkakan jantung.
 Palpasi : pulsasi tidak dirasakan di tangan pemeriksa, pada bagian
apeks pemeriksa merasakan pulsasi lembut pada setiap denyut
jantung.
 Perkusi : suara ketukan dullness di interkosta ke 5 sebelah kiri
sternum.
 Auskultasi : bunyi jantung 1 dan 2 normal, 84x/menit, tidak ada
suara tambahan.
Pemeriksaan abdomen
 Inspeksi : Simetris, tidak ada benjolan dan massa.
 Auskultasi : peristaltik usus 8x/menit, tidak ada suara tambahan.
 Palpasi : tidak ada nyeri tekan pada area suprapubik, acites (-),
tidak ada pembengkakan hepar.
 Perkusi (suara abdomen) : tidak ada suara tambahan.
Pemeriksaan kelamin dan daerah sekitarnya
 Genitalia : simetris dan penyebarannya merata.
 Anus dan perineum : tidak ada kelainan dan tidak ada masalah
pada anus.
Pemeriksaan musculoskeletal/ekskremitas
 Ekskremitas : tidak ada kelainan dan tidak sianosis.
 Kekuatan Otot : skala kekuatan otot 4/5(kekuatan otot pasien tidak
penuh yaitu ketika diberi tahanan hanya mampu menahan sebentar.
 Edema : tidak ada edema dan sianosis.
Pemeriksaan neurologi
 Nervus Olfaktorius/N I : Kemampuan menghidu pasien cukup
baik.
 Nervus Optikus/N II : Pasien tidak mampu membaca dengan jarak
> 6 meter.
 Nervus Okulomotoris/N III, Trochlearis/N IV, Abdusen/N VI :
Pasien mampu menggerakkan bola mata, reflek pupil normal.
 Nervus Trigeminus/N V : Pasien mampu membedakan panas dan
dingin, tajam dan tumpul, getaran dan rabaan.

14
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

 Nervus Fasialis/N VII : Pasien mampu membedakan rasa dan


mampu menggerakkan otot wajah.
 Nervus Akustik/N VIII : Keseimbangan pasien saat berjalan dan
berdiri terjaga.
 Nervus Glosopharingeus/N IX, Nervus Vagus/ N X : Pasien
mampu menelan, mengunyah, membuka mulut dan refleks muntah
positif.
 Nervus Aksesorius/N XI : Pasien mengangkat bahu dan menahan
tekanan pada bahunya.
 Nervus Hipoglasus/ N XII : Gerakan lidah pasien terkoordinasi,
dan pasien mampu melakukan pronasi dan supinasi dengan baik
pada telapak tangannya.
Fungsi motorik : fungsi motorik normal, tidak ada kelainan.
Fungsi sensorik : fungsi sensorik normal, tidak ada kelainan.

H. Pola Kebiasaan Sehari-Hari


1. Pola Makan Dan Minum
 Frekuensi makan/hari : makan 3 x sehari.
 Nafsu/selera makan : nafsu dan selera makan menurun.
 Nyeri ulu hati : tidak ada.
 Alergi : tidak ada alergi terhadap makanan.
 Mual dan muntah : tidak ada mual dan muntah.
 Waktu pemberian makan : pagi 08.00, siang 12.00, malam 20.00
 Jumlah dan jenis makan : jumlah dan porsi makan berkurang.
 Waktu pemberian cairan/minum : ketika haus pasien akan minum,
pasien mudah haus.
 Masalah makan dan minum : tidak ada masalah makan dan minum.
2. Perawatan Diri/Personal Higine
 Kebersihan tubuh : tubuh bersih, pasien mandi dan di lap dengan
waslap 2x sehari dengan bantuan keluarga pasien.
 Kebersihan gigi dan mulut : gigi dan mulut bersih, sikat gigi 2x
sehari.
 Kebersihan kuku kaki dan tangan : kuku kaki dan tangan akan
dipotong ketika panjang.
3. Pola Kegiatan/Aktivitas

Kegiatan Mandiri Sebahagian Total


Mandi
V

15
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

Makan
V

BAB
V

BAK
V

Ganti pakaian
V

Pasien susah tidur karena adanya sesak dan nyeri dada, serta keterbatasan
aktivitas akibat kelemahan, frekuensi tidur 3-4 jam pada malam hari, susah
untuk memulai tidur kembali. pasien sering berdoa dan berdzikir selama
berada di rumah sakit.
I. Pola Eliminasi
1. BAB
 Pola BAB : normal.
 Karakter feses : kuning dan lembek.
 Riwayat pendarahan : tidak ada pendarahan.
 BAB terakhir : 02 Juni 2014
 Diare : tidak diare.
 Penggunaan laksatif : tidak ada penggunaan laksatif.
2. BAK
 Pola BAK : normal.
 Karakter urine : kekuningan dan tidak keruh.
 Nyeri/rasa terbakar/kesulitan BAK : tidak ada kesulitan BAK.
 Penggunaan diuretic : tidak ada penggunaan diuretic.
 Upaya mengatasi masalah : tidak ada masalah.

 Analisa Data
No. Data Etiologi Masalah
Keperawatan

16
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

1. DS : Kanker Paru Ketidakefektifan


− Pasien mengatakan ada dahak di Adanya massa di Bersihan jalan
tenggorokannya dan susah untuk paru napas
dikeluarkan Lapisan mukosa (oksigenasi)
memproduksi sekret
DO : lebih banyak
− Tumor paru Obstruksi jalan
− Bunyi mengi saat ekspirasi napas
− Ronkhi di pulmo dextra superior Ketidakefektifan
− Batuk Bersihan jalan
− Adanya sekret kental di jalan napas
napas.
− RR: 24 x/ menit irreguler
− Sesak napas

2. DS: Kanker Paru Gangguan


− Pasien mengeluh sesak dan nyeri Adanya massa di pertukaran gas
saat bernapas dan beraktivitas. paru (oksigenasi)
Gangguan
DO: perpindahan O2 dan
− Gelisah CO2 di paru
− Nilai GDA tidak normal. Napas berat dan
sesak
pCO2 34.6mmHg Gangguan
pO2 112.8mmHg pertukaran gas
kelebihan basa (BE) -1.6mmol/L
− RR 24 x/menit ireguler
− HR 84 x/menit
− Perubahan frekuensi dan
kedalaman napas.
− Kesulitan dalam bernapas
− Pernapasan cuping hidung (+)

17
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

3. DS : Kanker Paru Nyeri


− pasien mengatakan dada kanan Adanya massa di (aman nyaman)
terasa nyeri paru
− Nyeri tidak berpengaruh terhadap Penekanan rongga
perubahan posisi di paru
− Terasa seperti ditusuk-tusuk, Penurunan ekspansi
meningkat selama 2 hari paru
belakangan Pengembangan paru
terbatas
DO : Sesak napas dan
− Pasien tampak meringis nyeri dada
− Skala nyeri 5
− Berhati-hati pada area yang sakit
− HR: 84 x/menit

II. DIAGNOSA
1) Ketidakefektifan bersihan jalan napas b/d akumulasi secret yang berlebih.
2) Gangguan pertukaran gas b/d gangguan suplai O2 akibat perubahan
sruktur alveoli.
3) Nyeri dada akut b/d Invasi kanker ke pleura dan rongga dada

III. INTERVENSI
1) Ketidakefektifan bersihan jalan napas b/d akumulasi secret yang berlebih.
Tujuan :
a. Menunjukkan pembersihan jalan napas yang efektif.
b. Menunjukkan status pernapasan : kepatenan jalan napas.
Kriteria Hasil :
a. Tidak mengalami aspirasi.
b. Mengeluarkan secret secara efektif.
c. Mempunyai jalan napas yang paten.
d. Irama dan frekuensi pernapasan dalam batas normal.
e. Suara napas jernih.
Intervensi dan Rasional :
a. Auskultasi dada untuk karakter bunyi napas atau adanya sekret.
Rasional : Pernapasan bising, ronki dan menunjukkan tertahannya
sekreat / obstruksi jalan napas.
b. Observasi jumlah dan karakter sputum / aspirasi sekret.

18
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

Rasional : Peningkatan jumlah sekret tidak berwarna (bercak darah)


atau air umumnya normal dan harus menurun sesuai kemajuan
penyembuhan.
c. Gunakan oksigen, humidifikasi / nebuliser. Beri cairan tambahan
melalui IV sesuai indikasi.
Rasional : Memberikan hidrasi maksimal membantu pengenceran
secret untuk membantu pengeluarannya.
d. Dorong masukan cairan peroral (sedikitnya 2500 ml/hari) dalam
toleransi jantung.
Rasional : hidrasi adekuat untuk mempertahankan secret
hilang/peningkatan pengeluaran.
e. Lakukan penghisapan jalan napas (suction).
Rasional : untuk mengeluarkan secret yang tertahan dari jalan napas.
f. Pantau pernapasan pasien.
Rasional : mengumpulkan dan menganalisis data pasien untuk
memastikan kepatenan jalan napas dan pertukaran gas yang adekuat
(Dongoes, 1999) .
2) Gangguan pertukaran gas b/d gangguan suplai O2 akibat perubahan
sruktur alveoli.
Tujuan :
a. Gangguan pertukaran gas akan berkurang.
b. Status pernapasan : pertukaran gas tidak akan terganggu.
c. Status pernapasan : ventilasi tidak akan terganggu.
Kriteria Hasil :
a. Fungsi paru dalam batas normal.
b. Ekspansi paru yang simetris.
c. Tidak menggunakan otot aseksoris untuk bernapas.
Intervensi dan Rasional :
a. Manajemen asam-basa.
Rasional : meningkatkan keseimbangan asam-basa dan mencegah
komplikasi akibat ketidakseimbangan asam-basa.
b. Manajemen jalan napas.
Rasional : memfasilitasi kepatenan jalan napas.
c. Manajemen elektrolit.
Rasional : meningkatkan keseimbangan elektrolit dan mencegah
komplikasi akibat kadar elektrolit serum yang tidak normal atau diluar
harapan.
d. Terapi oksigen.
Rasional : memberikan oksigen dan memantau efektivitasnya.
e. Bantuan ventilasi.

19
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

Rasional : meningkatkan pola pernapasan spontan yang optimal dalam


memaksimalkan pertukaran oksigen dan karbondioksida di paru.
f. Pantau tanda-tanda vital.
Rasional : mengumpulkan dan menganalisis data kardiovaskular,
pernapasan dan suhu tubuh untuk mentetukan dan mencegah
komplikasi (Iqbal, 2005).
3) Nyeri dada akut b/d Invasi kanker ke pleura dan rongga dada.
Tujuan:
a. Memperlihatkan pengendalian nyeri.
b. Nyeri berkurang atau hilang.
Kriteria hasil:
a. Mempertahankan tingkat nyeri atau kurang.
b. Memperlihatkan teknik relaksasi yang efektif.
c. Mengenali Faktor penyebab dan menggunakan tindakan untuk
memodifikasi faktor tersebut.
Intervensi dan Rasional :
a. Tanyakan pasien tentang nyeri. Tentukan karakteristik, intensitas serta
durasi nyeri. Rasional : Membantu dalam evaluasi gejala nyeri.
b. Berikan lingkungan yang nyaman dan tenang.
Rasional : Penurunan kelemahan dan penghematan energi,
meningkatkan kemampuan koping.
c. Dorong penggunaan teknik relaksasi, misalnya visualisasi, bimbingan
imajinasi, dan aktivitas hiburan yang tepat.
Rasional : Menghilangkan ketidaknyamanan dan meningkatkan efek
terapeutik analgesic.
d. Berikan analgesik sesuai indikasi.
Rasional : Membantu menurunkan rasa nyeri.

IV. IMPLEMENTASI
Pelaksanaan merupakan penjelasan dan perwujudan dari rencana tindakan
meliputi beberapa bagian yaitu validasi, rencana keperawatan, pemberian
asuhan keperawatan dan pengumpulan data. (Lismidar, 1990)

1) Ketidakefektifan bersihan jalan napas b/d akumulasi secret yang berlebih.


a. Menguskultasi dada untuk karakter bunyi napas atau adanya sekret.
b. Mengobservasi jumlah dan karakter sputum / aspirasi sekret.
c. Menggunakan oksigen, humidifikasi / nebuliser. Beri cairan tambahan
melalui IV sesuai indikasi.
d. Mendorong masukan cairan peroral (sedikitnya 2500 ml/hari) dalam
toleransi jantung.

20
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

e. Melakukan penghisapan jalan napas (suction).


f. Memantau pernapasan pasien.
2) Gangguan pertukaran gas b/d gangguan suplai O2 akibat perubahan
sruktur alveoli.
a. Memanajemen asam-basa.
b. Memanajemen jalan napas.
c. Memanajemen elektrolit.
d. Memberikan terapi oksigen.
e. Memberikan bantuan ventilasi.
f. Memantau tanda-tanda vital.
3) Nyeri dada akut b/d Invasi kanker ke pleura dan rongga dada.
a. Menanyakan tentang nyeri dan menentukan karakteristik, intensitas
serta durasi nyeri.
b. Memberikan lingkungan yang nyaman dan tenang.
c. Mendorong penggunaan teknik relaksasi, misalnya visualisasi,
bimbingan imajinasi, dan aktivitas hiburan yang tepat.
Memberikan analgesik sesuai indikasi.

V. EVALUASI
Evaluasi terhadap masalah kebutuhan oksigen secara umum dapat dinilai dari
adanya kemampuan dalam:
1. Mempertahankan jalan napas secara efektif yang ditunjukkan dengan
adanya kemampuan untuk bernapas, jalan napas bersih, tidak ada
sumbatan, frekuensi, irama, dan kedalaman napas normal, serta tidak
ditemukan adanya tanda hipoksia.
2. Meningkatnya perfusi jaringan yang ditunjukkan dengan adanya
kemampuan pengisian kapiler, frekuensi, irama, kekuatan nadi dalam batas
normal, dan status hidrasi normal (Alimul, 2006).
3. Memperlihatkan pengendalian dan berkurangnya atau hilangnya nyeri
yang ditunjukkan dengan adanya tingkat nyeri tetap atau kurang, kemaman
teknik relaksasi yang efektif, mampu mengenali faktor penyebab dan
menggunakan tindakan untuk memodifikasi faktor tersebut.

LATIHAN

21
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

Setelah anda mempelajari asuhan keperawatan gangguan kebutuhan


oksigenasi, selanjutnya lakukan kegiatan berikut:
- Berlaih mandiri dengan teman-teman kelas membuat asuhan keperawatan
gangguan kebutuhan oksigenasi.

RANGKUMAN

 Kejang demam adalah suatu kejadian pada bayi atau anak yang biasanya
terjadi antara umur 3 bulan dan 5 tahun, berhubungan dengan demam
tetapi tidak pernah terbukti adanya infeksi intrakranial atau penyebab
tertentu.
 PENGKAJIAN
1.Identitas
a. Identitas Pasien
b. Identitas Penanggung Jawab
2.Keluhan Utama
3. Riwayat Kesehatan Sekarang
4.Riwayat Kesehatan Dahulu
5. Riwayat Kesehatan Keluarga

22
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

6. Pemeriksaan Fisik
a. Pola persepsi dan tata laksana kesehatan
b. Pola nutrisi dan metabolik
c. Pola eliminasi
d. Pola istirahat dan tidur
e. Pola aktifitas dan latihan
g. Pola sensori dan kognitif
h. Pola reproduksi dan seksual
i. Pola hubungan dan peran
j. Pola penanggulangan stress
k. Pola tata nilai dan keyakinan
7. Pemeriksaan
a. Keadaan umum
b. Pemeriksaan laboratorium
c. EEG (Elektro Enchepalografi)
e. CT-Scan
f. Pemeriksaan neurologis
 ANALISA DATA DAN DIAGNOSA
Analisa Data
Diagnosa
 INTERVENSI

23
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

TES
FORMATIF
Setelah anda membaca seluruh materi kegiatan I dan kegiatan 2. Selanjutnya
kerjakan soal berikut ini.

Petunjuk Soal : Jawablah pertanyaan berikut ini dengan memberikan tanda silang
(X) pada salah satu option jawaban yang benar pada lembar
jawaban yang telah disediakan!

1. Seorang perempuan, G1P0-0, UK 39 mgg, datang ke RB. Jam 07. 00


Mengeluh perutnya terasa kenceng-kenceng bertambah sering dan
mengeluarkan lendir bercampur darah dari kemaluannya. Hasil pemeriksaan
TTV normal, frekuensi his 3x45”, DJJ 130 x/mnt, Penurunan bagian terendah
janin 3/5, pembukaan serviks 6 cm, effacement 80%, ketuban utuh, kepala
janin H-II+. Apakah diagnosa pada pasien tersebut adalah ?
a. Belum Inpartu
b. Inpartu Kala III
c. Inpartu kala II
d. Inpartu Kala I Fase Laten
e. Inpartu Kala I fase Aktif

2. Seorang perempuan usia 30 th, GIIIP20002, UK 38 mgg, kontrol ke RS.


Bersalin dengan keluhan perut terasa kenceng-kenceng dan gerakan janin
berkurang, mengeluaran bercak darah dari kemaluannya, hasil pemeriksaan
USG dr. Obgyn yaitu; janin presentasi kepala, terdapat lilitan tali pusat,
ketuban cukup, Plasenta menutupi sebagian jalan lahir, sehingga proses
persalinan dilakukan secara SC. Apakah jenis persalinan pada kasus tersebut
adalah ?
a. Persalinan Postdate
b. Persalinan Premature
c. Persalinan Aterm
d. Persalinan Serotinus
e. Persalinan Immature
3. Persalinan normal merupakan pengeluaran hasil konsepsi dari uterus melalui
jalan lahir yang terjadi melalui suatu proses secara bertahap yaitu:

24
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

A. Pengeluaran Plasenta
B. Observasi
C. Pengeluaran Janin
D. Pembukaan Serviks
Tahapan yang benar dalam persalinan adalah:
a. B-C-D-A
b. C-D-A-B
c. D-A-B-C
d. C-B-A-D
e. D-C-A-B

DAFTAR PUSTAKA

Gulardi H., Wiknjosastro, dkk., 2008, Asuhan Persalinan Normal. Jakarta: JNPK-
KR

Johariyah, 2012, Asuhan Kebidanan Persalinan dan BBL : Trans Info Media,
Jakarta.
Manuaba, Ida Bagus Gde. (2010). Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan
Keluarga Berencana Untuk Bidan. Jakarta, EGC.
Mochtar, R. 1998. Sinopsis Obsteril Fisiologi. Jakarta: EGC.
Prawirohardjo, Sarwono. 2002. Buku Acuan Pelayanan Nasional: Pelayanan
Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo.

A.
B.
C.
GLOSARIUM/SENARAI

25
M a t a K u l i a h : D O K U M E N TAS I K E P E R A WATAN

Petunjuk Pengisian: Glosarium: daftar kata-kata khusus atau istilah penting


Senarai: pustaka pelengkap yang digunakan memperkaya
materi.

26