Anda di halaman 1dari 28

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan
karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas akhir dengan judul
“Perencanaan Mesin Pencacah Botol Plastik Bekas Dengan Kapasitas 15
kg/jam”. Shalawat dan salam penulis sampaikan juga kepada Nabi Muhammad
SAW besertakeluarganya.

Tugas akhir ini diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan
pendidikan Sarjana Strata 1( S1 ) Teknik Mesin Universitas Merdeka Madiun.
Dalam penyusunan tugas akhir ini, penulis banyak menemui kesulitan dan
hambatan, namun berkat bantuan berbagai pihak sehingga penulis dapat
menyelesaikan tugas akhir ini tepat waktu.

Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih yang setulusnya


kepada :

1. Bapak dan Ibu yang selalu memberikan nasehat dan dukungan, jasa
bapak dan ibu tak akan pernah bias terbalaskan dan tak akan pernah
kulupakan.
2. Bapak Aidil Zamri, ST., MT selaku Direktur Politeknik Universitas
Andalas Padang.
3. Bapak Hanif, ST.,MT selaku Ketua Jurusan Mesin Politeknik
Universitas Andalas Padang.

4. Bapak Rakiman, ST.,MT selaku Sekretaris Jurusan Teknik Mesin


Politeknik Universitas Andalas Padang.
5. Bapak Sir Anderson, ST.,MT selaku Ketua Program Studi Jurusan
Teknik Mesin Politeknik Universitas Andalas Padang.
6. Bapak Drs. Mulyadi, ST.,MT selaku Ketua Konsentrasi Produksi
Jurusan Teknik Mesin Politeknik Universitas Andalas Padang

i
7. Bapak Junaidi, MT selaku Kepala Bengkel Teknologi Mekanik
Politeknik Universitas Andalas Padang.
8. Bapak Asmed, ST., MT selaku pembimbing 1 yang telah banyak
member petunjuk, saran, dan pengarahan dari penyusunan proposal
sampai selesai pembuatan tugas akhir ini.
9. Bapak Drs. Dt Zuliardi , MT selaku pembimbing 2 yang telah
banyak memberi petunjuk, saran, dan pengarahan dari penyusunan
proposal sampai selesai pembuatan tugas akhir ini.
10. Bapak-bapak teknisi bengkel teknologi mekanik Politeknik
Universitas Andalas Padang.
11. Teman- teman khususnya jurusan teknik mesin 010 yang telah
member semangat penulis dari awal perkuliahan sampai selesainya
tugas akhir ini dengan baik.
12. Dan semua pihak yang telah ikut serta dalam membantu selama
proses pembuatan tugas akhir ini sampai selesai.

Namun tak ada gading yang tak retak, dan tak ada manusia yang sempurna
begitu juga dengan tugas akhir ini yang belum sempurna. Kesempurnaan hanya
milik Allah SWT. Harapan penulis semoga Tugas Akhir ini dapat bermanfaat
untuk semua pihak yang menggunakan. Amin YaRobbal’Allamin.

Padang, maret 2016

Penulis

ii
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL

LEMBARAN PENGESAHAN

ABSTRAK

LEMBARAN ASISTENSI

KATA PENGANTAR..................................................................................................... i

DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii

DAFTAR TABEL ............................................................................................................ vi

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... vii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................. viii

BAB I. PENDAHULUAN ............................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1

1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................................... 3

1.3 Batasan Masalah .......................................................................................................... 3

1.4 Tujuan Perencanaan .................................................................................................... 3

1.5 Manfaat ........................................................................................................................... 4

1.6 Waktu dan Jadwal Pelaksanaan Kegiatan ............................................................ 4

1.6.1 Bab I Pendahuluan ..................................................................................... 4

1.6.2 Bab II Tinjauaan Pustaka / Landasan Teori .......................................... 4

1.6.3 Bab III Metodologi ...................................................................................... 4

ii
1.6.4 Bab IV Perancangan ......................................................... 5

1.6.5 Bab V Perhitungan Biaya ................................................. 5

1.6.6 Bab VI Penutup ................................................................. 5

6
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ......................................................
6
2.1 Botol Plastik ..................................................................................
7
2.2 Pencacah Botol Plastik ..................................................................
8
2.3 Cara Kerja Mesin ..........................................................................
8
2.4 Kekerasan Botol Plastik .................................................................
8
2.5 Elemen-elmen Mesin Yang Terkait Dalam Perencanaan .............
9
2.5.1 Pisau Pemotong ....................................................................
10
2.5.2 poros ....................................................................................
11
2.5.3 Pasak ...................................................................................
12
2.5.4 Batalan ................................................................................
15
2.5.5 Puli / Sabuk .........................................................................
16
2.5.6 Las,Mur,Baut Dan Sekrup ..................................................
21
BAB III METODOLOGI .................................................................
21
3.1 Diagram Alir Tugas Akhir ............................................................
22
3.2 Alat dan Bahan .............................................................................
23
3.3 Jadwal Pekerjaan ..........................................................................
24
3.4 Proses Pembuatan Komponen .......................................................
24
3.4.1 Proses Pemotongan .............................................................

iii
3.4.2 Proses perataan ................................................................... 24

3.4.3 Proses Perlubangan ............................................................. 24

3.4.4 Proses Penghubungan ......................................................... 24

3.5 Proses Pembuatan Alat .................................................................. 25

3.5.1 Persiapan Gambar Kerja ..................................................... 25

3.5.2 Persiapan Bahan .................................................................. 25

3.5.3 Persiapan Alat ..................................................................... 25

3.5.4 Proses Pemberian Ukuran ................................................... 25

3.5.5 Proses Pemotongan ............................................................. 26

3.5.6 Proses Pengecekan .............................................................. 26

3.5.7 Proses Pembuatan ............................................................... 26

3.5.8 Proses Perakitan Komponen ............................................... 26

3.5.9 Pengecekan Kembali ........................................................... 27

3.5.10 Perakitan Mesin ................................................................ 27

BAB IV PERENCANAAN ................................................................ 28

4.1 Kreteria Perencanaan .................................................................... 28

4.2 Alat Yang Akan Direncanakan ..................................................... 28

4.3 Penentuan Perencanaan Dan Dimensi ........................................... 29

4.4 Metode Perencanaan ..................................................................... 29

4.4.1 Penentuan Daya .................................................................. 29

4.4.2 Pemilihan Motor Listrik ...................................................... 33

iv
4.4.3 Perencanaan Poros .............................................................. 34

4.4.4 Pemilihan Bantalan .............................................................. 40

4.5 Perencanaan Mekanisme Gerak ..................................................... 42

4.6 Perencanaan Sistem Transmisi ....................................................... 42

4.7 Perencanaan Koponen Mesin ......................................................... 47

4.7.1 Perencanaan Komponen Utama ........................................... 47

4.7.2 Perencanaan Rangka Mesin ................................................. 48

4.8 Ketersediaan komponen di Pasaran ............................................... 49

4.9 Assembling Komponen Mesin Pencacah Botol Plastik Bekas ...... 50

4.10 Kapasitas Penghasilan Potongan Botol Plastik ........................... 50

BAB V. ANALISA BIAYA ............................................................... 53

BAB VI. PENUTUP .......................................................................... 56

6.1 Kesimpulan ................................................................................... 56

6.2 Saran ...................................................................................... 56

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................

LAMPIRAN

v
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman
3.1 Bahan Yang Di Gunakan ...................................................................................... 23
3.2 Schedule Pengerjaan .............................................................................................. 23
4.1 Komponen Yang Di Gunakan ............................................................................. 49
4.2 Perkiraan Biaya ....................................................................................................... 54

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

1.1 Skema konseptual Pengelolaan Sampah Secara Terpadu ............................. 2


2.1 Simbol untuk #1 PETE atau PET ......................................................................... 7
2.2 Nomenklatur Pisau Fres .......................................................................................... 9
2.3 Sudut Utama Fres Datar .........................................................................................10
2.4 Tatanan dari Sebuah Bantalan..............................................................................13
2.5 Macam Bantalan Peluru .........................................................................................14
2.6 Ukuran Penampang Sabuk – V ............................................................................16
2.7 Metode Pengelasan ..................................................................................................17
2.8 Baut Penjepit .............................................................................................................18
2.9 Macam-macam Sekrup...........................................................................................19
2.10 Macam-macam Mur ................................................................................................19
4.1 Alat yang akan dirancang ......................................................................................28
4.2 Dimensi Alat .............................................................................................................29
4.3 Motor Listrik .............................................................................................................33
4.4 Diagram benda bebas komponen pada arah X – Y ........................................35
4.5 Komponen pada arah X – Z ..................................................................................37
4.6 Dimensi poros ...........................................................................................................39
4.7 Pillow block (bantalan) ..........................................................................................40
4.8 Dimensi bantalan .....................................................................................................41
4.9 Dimensi pulley..........................................................................................................46
4.10 Dudukan Pisau ..........................................................................................................48
4.11 Rangka mesin ............................................................................................................49
4.12 Assembling komponen mesin ..............................................................................50

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Mesen Pencacah Botol Plastik Bekas


Casing Atas
Poros dan Dudukan Pisau
Pisau gerak dan Pisau Tetap
Casing Bawah
Rangka Atas Kiri Kana dan Rangka Atas Depan Belakang
Skor Belakang dan Kiri Kanan
Kaki Dudukan Motor dan Dudukan Motor
Kaki Rangka dan Rangka Bawah kiri kanan

viii
BAB I
PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Berbagai persoalan yang menyangkut masalah kehidupan masyarakat

akan selalu muncul seiring dengan perkembangan jaman. Masalah-masalah

dominan yang sering menjadi polemik dalam kehidupan masyarakat adalah

masalah sampah yang erat kaitannya dengan lingkungan. Sampah adalah benda

padat hasil samping dari kegiatan manusia atau makhluk lain, menyusul produk

dan peristiwa alam. Karakteristik sampah sendiri dibagi menjadi sampah organik

dan anorganik. Jenis sampah dengan persentase organik yang tinggi sangat cocok

diolah menjadi kompos, sumber gasbio dan sejenisnya. Sedang komponen

anorganik mempunyai potensi sebagai bahan daur ulang yang juga cukup

potensial seperti plastik, kertas, logam/kaleng, kaca, karet. Berdasarkan

kenyataannya tersebut, akan lebih baik bila pengurangan jumlah sampah

dilakukan melalui proses pengolahan sampah yang terpadu.

Dewasa ini kesadaran umat manusia untuk kembali menjaga

keseimbangan alam mulai timbul, tentunya setelah manusia menyadari bahwa bila

hal ini dibiarkan maka kemungkinan dalam waktu relative singkat alam akan

kehilangan potensinya. Demikian pula perkembangan teknologi mengarah ke

teknologi yang berwawasan lingkungan dan hemat energi. Teknologi daur ulang

sampah kini sangat memungkinkan untuk menjadikan sampah sebagai barang

yang berharga dan dapat di perjual belikan.

1
Sumber timbunan sampah
Bahan Daur Ulang
(terjadi pemilihan/source Industri daur
ulang reduction)

Pengumpulan
(ada pemilihan)

Senitary Landfill
Pembuatan produk
(SLF)
Dan insenerator lain

Pengangkutan

Pemilihan Komposting Konsumen

Gambar 1.1 Skema konseptual Pengelolaan Sampah Secara Terpadu


Sumber : Diklat Kuliah TL-3150/ITB, http://tsabitah.wordpress.com

Botol plastik bekas kemasan air minum yang terbuat dari bahan PET

(Polyethylene-Therephthalate), masih banyak mengandung bahan yang dapat di

manfaatkan kembali untuk daur ulang. Dengan adanya kandungan bahan-bahan

yang masih bisa digunakan untuk proses daur ulang (recycle), maka botol bekas

kemasan air minum yang selama ini dibuang begitu saja, perlu diupayakan

pengumpulan dan sekaligus dihancurkan menjadi tatal-tatal (chip). Salah satu cara

untuk membantu proses penghancuran botol - botol tersebut adalah membuat

mesin penghancur botol sederhana, maka diharapkan dapat mampu meningkatkan

efisiensi kerja.

2
1.2. Rumusan Masalah

Adapun masalah yang akan di bahas dalam Tugas Akhir ini adalah

sebagai berikut :

1. Bagaimana proses penghancuran botol air mineral yang di lakukan

pada mesin penghancur mulai dari bahan baku yaitu botol air mineral yang sudah

di padatkan sampai terbentuk butir kecil-kecil, serta peralatan apa saja yang

dibutuhkan?

2. bagaimana proses perencanaan mesin penghancur sampah yang

berbahan plastik, dimensi mesin dan ukuran-ukuran mesin serta komponen apa

saja yang harus diperhitungkan?

1.3. Tujuan Perencanaan

Adapun tujuan dari penelitian tugas akhir ini adalah:


1. untuk mempelajari bagaimana proses penghancuran botol air mineral yang di lakukan pada
mesin penghancur mulai dari bahan baku yaitu botol air mineral yang sudah di padatkan
sampai terbentuk butir kecil-kecil, serta peralatan apa saja yang dibutuhkan.
2. untuk mempelajari bagaimana proses perencanaan mesin penghancur sampah yang
berbahan plastik, dimensi mesin dan ukuran-ukuran mesin serta komponen apa saja yang
harus diperhitungkan.

1.4. Batasan Masalah

Dalam pelaksanaan tugas akhir ini penulis membahas “Perencanaaan Mesin

Pencacah Botol Plastik Bekas”. Adapun permasalahan yang akan dibahas dalam

penulisan tugas akhir ini adalah desain konsep konstruksi mesin, proses pembuatan,

pemilihan material, perhitungan biaya produksi, perhitungan komponen utama, perawatan

mesin, gambar susunan, dan gambar bagian mesin sehingga mesin dapat bekerja secara

maksimal
1.5. Manfaat

Manfaat dari perencanaan dan pembuatan mesin penghancur botol

bekas kamasan air minum ini adalah sebagai berikut :

 Membantu dalam proses daur ulang sampah khususnya botol plastik bekas.


 Dapat dipakai untuk home industri karena konstruksinya yang sederhana dan

harganya yang relatife murah.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Botol Plastik

Botol Plastic kemasan air minum yang terbuat dari polyethylene

terephthalate atau PET, didesain hanya untuk sekali pakai ini aman dipakai 1-2

kali saja. Jika ingin memakainya lebih lama, tidak boleh lebih dari seminggu dan

harus ditaruh di tempat yang jauh dari sinar matahari. Kebiasaan mencuci ulang

dapat membuat lapisan plastik rusak dan zat karsinogen masuk ke air yang di

minum. Sementara itu, di masyarakat masih banyak orang yang mempergunakan

botol plastik bekas pakai berulang-ulang. Botol plastik bekas minuman mineral

atau minuman ringan berukuran satu liter, misalnya, sering digunakan sebagai

tempat air minum. Bahkan botol plastik berukuran lebih kecil dan sudah diisi

berulang-ulang sering disimpan di dalam mobil yang rawan terkena panas.

Untuk mengetahui jenis plastik yang digunakan mengemas minuman, di

bagian bawah botol plastik selalu ada nomor dalam tanda segitiga panah

melingkar. Nomor yang tertera biasanya adalah nomor satu sampai tujuh. Nomor-

nomor tersebut merupakan jenis botol plastik yang digunakan membuat wadah.

Adapun tanda panah melingkar merupakan tanda daur ulang. Tetapi, pada

kenyataannya tidak semua botol plast ik dapat didaur ulang dan digunakan

kembali seperti penggunaan semulan #1 PETE atau PET (polyethylene

terephthalate) biasa dipakai untuk botol plastik yang jernih/transparan/tembus

pandang seperti botol air mineral, botol jus, dan hampir semua botol minuman

1
lainnya. Botol-botol dengan bahan #1 dan #2 direkomendasikan hanya untuk

sekali pakai.

Gambar 2.1. Simbol untuk #1 PETE atau PET

Sumber : http://www.mupeng.com/forum/showthread

2.2. Penghancur Botol

Sistim dari penghancur botol plastik menggunakan prinsip kerja mesin

frais horizontal dimana dalam penerapannya perlu diperhatikan beberapa hal

mengenai gaya-gaya yang timbul dan daya poros pengerak.

Definisi dari pencacah botol plastik adalah memotong bagian-bagian

dari botol plastik dengan pisau pemotong yeng berputar mengiris dengan

kedalaman yang ditentukan dan laju pemakanan yang diperhitungkan. Maka

kedua bagian tersebut menjadi terpisah atau terpotong.

2
2.3. Cara Kerja Mesin

Mesin pencacah botol plastik ini saling berkaitan dengan elemen-elemen

pendukung yang lain, sehingga dihasilkan suatu mekanisme yang kompak tetapi

dengan prinsip yang sederhana.

Gerakan yang serempak dari alat pencacah didapatkan dari putaran

poros yang digerakan oleh elektro motor dengan gaya yang direncanakan. Secara

garis besar cara kerja alat adalah sebagai berikut :

 Pisau pencacah berputar oleh gaya pengerak dari elektro motor, setelah

daya listrik dihidupkan.



 Botol plastik bekas yang terlebih dahulu digepengkan (agar bisa masuk)

diumpankan, dan pisau pencacah mulai mencabik-cabik hingga menjadi

tatal (chip).

 Tatal (chip) hasil pemotongan jatuh sendiri dicorong pengeluaran dan

ditampung di tempat bak yang disediakan.

2.4. Kekerasan Botol

Sebagai bahan pertimbangan untuk menentukan jenis bahan dari pisau

maka perlu diketahui dahulu kekerasan dari dimensi bahan yang akan dipotong

yaitu botol plastik bekas kemasan air minum mineral.

2.5. Elemen-elemen Mesin Yang Terkait Dalam Perencanaan

Mesin pencacah botol plastik adalah suatu gabungan dari beberapa

elemen yang saling mendukung sistim kerja dengan kompak dan menghasilkan

sistim operasi kerja yang diharapkan.

2.5.1. Pisau Pemotong

3
Pahat bermata ganda (multiple cutting tool) pada dasarnya merupakan

suatu seri dari pahat bermata tunggal yang dipasang pada suatu pemegang khusus

atau merupakan suatu tool tersendiri dengan sejumlah mata potong (cutting edge).

Pahat bermata ganda dipakai pada :

1. Mesin perkakas dengan gerak relative linier seperti pada mesin broc dan

mesin gergaji.

2. Mesin perkakas dengan gerakan relatife rotasi, seperti mesin gurdi, mesin

fres, dan mesin gerinda.

Gambar 2. 2 Nomenklatur Pisau Fres

Sumber : Muin Syamsir A., Dasar-dasar Perencanaan., Hal. 79

Tiap-tiap mata (blade) dari pisau mempunyai sebuah rake angle dan

clearance angle. Rake angle adalah sudut antara cutting edge dan radial line

(garis dari pusat cutter ke puncak cutting edge). Umumnya rake angle berkisar

antara 10o – 15o sudut clearance (clearance angle) penting untuk memungkinkan

gigi-gigi cutter untuk membersihkan benda kerja dan tidak menyebabkan gesekan

yang tak berguna sesudah cutting edge selesai melaksanakan tugasnya.

Pada umumnya primary clearance angle yang dipakai 5o dan untuk

secondary clearance angle ditambah 30o. Helix angle praktis dimiliki oleh miling

4
cutter yang modern, yang mengatur gigi-gigi cutter dalam sudut miring (helical

angle). Untuk pemotongan ringan dan kecepatan yang rendah helical angle 15o,

tetapi untuk pekerjaan produksi helical angle antara 45o s/d 52o.

Gambar 2. 3 Sudut Utama Fres Datar

Sumber : Muin Syamsir., Dasar-dasar Perencanaan., Hal. 80

2.5.2. Poros

Poros merupakan salah satu bagian yang terpenting dari setiap mesin.

Hampir semua mesin meneruskan tenaga bersama - sama dengan putaran.

Disamping meneruskan daya dari sumber tenaga melalui putaran, kadang-kadang

poros digunakan untuk menopang beban. Poros dapat diklasifikasikan menurut

pembebanannya sebagai berikut :

1. Poros Transmisi

Poros ini mendapat beban puntir murni atau puntir lentur. Daya

ditransmisikan pada poros ini melalui kopling, roda gigi, puli sabuk atau

sprocket rantai dan lain-lain.

2. Spindel

5
Poros transmisi yang relatif pendek, seperti poros utama mesin perkakas,

dimana beban utamanya berupa puntiran disebut spindle. Syarat-syarat

yang harus dipenuhi poros ini adalah deformasinya harus kecil dan bentuk

serta ukurannya harus teliti.

3. Gandar

Poros ini yang dipasang diantara roda-roda kereta barang, dimana tidak

mendapat beban puntir, bahkan kadang-kadang tidak boleh berputar

disebut gandar. Gandar ini hanya mendapat beban lentur, kecuali jika

digerakkan oleh penggerak mula dimana akan mengalami beban puntir

juga.

2.5.3. Pasak

Pasak (Key Pin) adalah salah satu elemen mesin yang dapat dipakai

menempatkan barang bagian-bagian mesin seperti roda gila, sprocket, puli,

kopling dan lain-lain. Selain itu penggunaannya juga sebagai pengaman posisi,

pengaturan kekuatan putar atau kekuatan luncur dari naf terhadap poros,

perletakan kuat dari gandar, untuk sambungan flexible atau bantalan, penghenti

pegas, pembatas gaya, pengaman sekrup dan lain-lain.

2.5.4. Bantalan

Bantalan (bearings) adalah elemen mesin yang berfungsi untuk

menumpu beban dari poros, dan mereduksi adanya gesekan yang ada sehingga

dapat mengurangi kerugian daya penggerak. Secara umum bantalan dapat

dibedakan atas dua bentuk :

6
 Bantalan luncur (journal bearings)

Pada bantalan luncur terjadi gesekan luncur antara poros dan bantalan

karena permukaan poros ditumpu oleh permukaan bantalan dengan perantara

lapisan pelumas. Bantalan luncur mampu menumpu poros berputaran tinggi

dengan beban besar. Bantalan ini sederhana konstruksinya dan dapat dibuat serta

dipasang dengan mudah. Karena gesekannya yang besar pada waktu mulai jalan,

bantalan luncur memerlukan momen awal yang besar. Pelumasan pada bantalan

ini tidak begitu sederhana. Panas yang timbul dari gesekan yang besar, terutama

pada beban besar, memerlukan pendinginan khusus. Sekalipun demikian, karena

adanya lapisan pelumas, bantalan ini dapat meredam tumbukan dan getaran

sehingga hampir tidak bersuara. Tingkat ketelitian yang diperlukan tidak setinggi

bantalan gelinding sehingga dapat lebih murah.

 Bantalan gelinding (rolling bearings)

Bantalan gelinding ini terjadi gesekan antara bagian yang berputar dengan

yang diam melalui elemen gelinding seperti bola (peluru), rol atau rol jarum, dan

rol bulat. Bantalan gelinding pada umumnya lebih cocok untuk beban kecil dari

pada bantalan luncur, tergantung pada bentuk elemen gelindingnya. Putaran pada

bantalan ini dibatasi oleh gaya sentrifugal yang timbul pada elemen gelinding

tersebut. Keunggulan bantalan ini adalah pada gesekannya yang sangat rendah.

Pelumasannya pun sangat sederhana, cukup dengan gemuk, bahkan pada yang

memakai sil sendiri tidak perlu pelumasan lagi. Meskipun ketelitianya sangat

tinggi, namun karena adanya gerakan elemen gelinding dan sangkar, pada putaran

tinggi bantalan ini agak gaduh dibandingkan dengan bantalan luncur.

7
Gambar 2.4 Tatanan dari Sebuah Bantalan

Sumber : Aris Widyo N. Elemen Mesin I BAB V

Banyak didapatkan beberapa keuntungan dari bantalan gelinding

terhadap bantalan luncur :

a) Gesekan mula yang jauh lebih kecil dan pengaruh yang lebih kecil dari

jumlah putaran terhadap gesekan.

b) Gesekan kerja lebih kecil sehingga penimbulan panas lebih kecil pada

pembebanan yang sama.

c) Penurunan waktu pemasukan dan pengaruh dari bahan poros.

d) Pelumasan terus menerus yang sederhana dan hamper bebas pemeliharaan

pada jumlah bahan pelumas yang jauh lebih sedikit.

e) Kemampuan dukung yang lebih besar setiap lebar bantalan.

f) Normalisasi dari pengukuran luar, ketelitian (presisi), pembebanan yang

diijinkan dan perhitungan dari umur kerja, berhubungan dengan

8
pembuatan yang bermutu tinggi dalam pabrik khusus dan dari sini

memberikan keuntungan untuk penggunaan suku cadang.

Gambar 2.5 Macam Bantalan Peluru

Sumber : Sularso., Perencanaan dan Pemilihan., Hal 129

Bahan yang tepat untuk dipakai sebagai bantalan harus memenuhi

persyaratan sebagai berikut :

1) Poros tapnya harus mudah meluncur pada bahan bantalan. Ini berarti

bahwa koefisien licin dari bahan harus tinggi.

2) Bahwa bantalan harus mampu menerima beban tanpa berubah bentuknya.

Maka bantalan harus cukup keras dan kenyal.

3) Panas yang disebabkan oleh gesekan harus dapat disalurkan melalui

bantalan, maka bahan bantalan harus mempunyai kemampuan untuk

menterap dan menyalurkan panas tanpa perubahan sifat suhu yang tinggi.

4) Untuk menghindari kemacetan, maka bahan bantalan harus mempunyai

koefisien memuai yang kecil.

9
2.5.5. Puli - Sabuk

Puli - Sabuk pada prinsipnya mempunyai prinsip yang sama dengan

sprocket rantai. Pemakaian puli-sabuk ini dengan pertimbangan bahwa bila terjadi

mekanisme kerja yang tidak diharapkan pada mesin, maka tidak akan

mengakibatkan kerusakan pada elemen yang lain mengingat sifat-sifat pilu-sabuk

yang dapat slip. Elemen ini fungsinya sama dengan roda gigi, dan digunakan pada

konstruksi tertentu pada mesin penghancur ini digunakan untuk mentransmisikan

daya dari motor listrik ke poros pisau.

 Sabuk – V

Sabuk-V terbuat dari karet dan mempunyai penampang trapezium.

Tenunan teteron dan semacamnya dipergunakan sebagai inti sabuk untuk

membawa tarikan yang besar

Gambar 2.6 Ukuran Penampang Sabuk – V

Sumber : Sularso, Perencanaan dan Pemilihan., Hal 164

10
Sabuk – V dibelitkan pada alur puli yang berbentuk – V pula. Bagian

sabuk yang sedang membelit pada puli ini mengalami lengkungan lebar bagian

dalamnya akan bertambah besar. Gaya gesekan juga akan bertambah karena

pengaruh bentuk baji, yang akan menghasilkan transmisi daya besar pada

tegangan yang relatif rendah.

Pemilihan tipe sabuk

Atas dasar daya rencana atau hasil perhitungan daya motor penggerak dan

putaran poros penggerak, penampang

2.5.6 Las, Mur Baut dan Sekrup

Dalam suatu konstruksi mesin diperlukan sambungan-sambungan,

Selain dari pada itu juga karena kebutuhan rencana konstruksi :

a) Las

Pengelasan adalah suatu proses penyambungan logam menjadi satu

akibat panas dengan atau tanpa tekan, Pada pengelasan tekan, bagian yang hendak

disambung diisi sedemikian rupa dengan suatu bahan cair, sehingga pada waktu

yang sama tepi bagian yang berbatasan tersambung. Secara simbolik macam

pengelasan sebagai berikut :

Gambar 2.7. Metode Pengelasan


Sumber : Aris Widyo.N., Elemen Mesin I., Hal 38

11
b) Baut – Mur dan Sekrup

Mur – Baut dan Sekrup untuk menyambung bagian elemen mesin satu

dengan yang lainnya dalam satu konstruksi. Sambungan ini dapat dilepas jika

salah satu elemennya mengalami rusak atau aus. Menurut pemakaiannya baut

dapat dibedakan menjadi :

1) Baut Jepit, dapat berbentuk :

a. Baut tembus : Untuk menjepit dua bagian melalui lubang tembus, dimana

jepitnya diletakkan pada mur.

b. Baut Tap : Untuk menjepit dua bagian, dimana jepitan diletakkan dengan

ulir ditapkan pada salah satu bagian.

c. Baut Tekan : Merupakan baut tanpa kepala dan berulur pada kedua

ujungnya. Untuk dapat menjepit bagian baut ditanam pada salah satu

bagian yang mempunyai lubang bentuk, dan jepitan diletakkan dengan

mur.

Gambar 2.8. Baut Penjepit

Sumber : Sularso., Perencanaan dan pemilihan., Hal 293

12
2) Sekrup Mesin

Sekrup mesin ini mempunyai diameter sampai 8 mm dan untuk

pemakaian khusus tidak ada beban besar. Kepalanya mempunyai alur lurus atau

lurus atau silang untuk dapat dikuatkan dengan obeng. Macam-macam sekrup

mesin :

a. Kepala bulat alur silang.

b. Kepala bulat beralur lurus.

c. Macam panci.

d. Kepala rata alur bersilang.

e. Kepala benam lonjong.

Gambar 2.9. Macam-macam Sekrup

Sumber : Sularso, Hal 294

3) Mur

Pada umumnya mur mempunyai bentuk segi enam. Tetapi untuk

pemakaian khusus dapat dipakai mur sebagai berikut :

13
Gambar 2.10. Macam-macam Mur

Sumber : Sularso, Hal. 295

a. Mur bulat

b. Mur flens

c. Mur tetap

d. Mur mahkota

e. Mur kuping

4) Roda Gila/Roda Daya (flywheel)

Sebuah roda gila (flywheel) adalah sebuah massa berputar yang

digunakan sebagai penyimpan tenaga dalam mesin. Jika kecepatan dari mesin

ditambah, tenaga akan tersimpan dalam roda gila, dan jika kecepatan dikurangi,

tenaga akan dikeluarkan oleh roda gila. Mengingat tegangan-tegangan dalam

pelek dan lengan adalah disebabkan oleh gaya-gaya sentrifugal yang merupakan

fungsi dari kecepatan, kecepatan (V) biasanya dibatasi sampai 30 m/det untuk besi

tuang dan 40 m/det untuk baja.