Anda di halaman 1dari 36

DIABETES DETECTOR (APLIKASI SISTEM DATABASE

UNTUK MENANGGULANGI PENYAKIT DIABETES DINI


TIPE 2)

Disusun oleh :

Eka Aditya Pradnya Suwarya (1802511237)

Ni Luh Putu Pritha Dewi Karunika (1802511246)

Ni Wayan Ghytta Anandhya Pritayanti (1802561018)

Personality_Melancholic

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS UDAYANA

2018
DIABETES DETECTOR (APLIKASI SISTEM DATABASE
UNTUK MENANGGULANGI PENYAKIT DIABETES DINI
TIPE 2)

Disusun oleh :

Eka Aditya Pradnya Suwarya (1802511237)

Ni Luh Putu Pritha Dewi Karunika (1802511246)

Ni Wayan Ghytta Anandhya Pritayanti (1802561018)

Personality_Melancholic

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS UDAYANA

2018

i
KATA PENGANTAR

Puja dan puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atau
Ida Sang Hyang Widi Wasa karena atas berkat dan rahmat beliau kami dapat
menyelesaikan karya tlis ilmiah yang berjudul " Diabetes Detector (Aplikasi
Sistem Database Untuk Menanggulangi Penyakit Diabetes Dini Tipe 2)" ini
dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Karya tulis ilmiah ini merupakan salah
satu partisipasi dalam Latdas KIH FK UNUD 2018- 2019.
Dalam penulisan karya tulis ilmiah ini kami mengalami kesulitan dalam
penyusunannya dikarenkan kurangnya pengetahuan kami mengenai karya tulis
ilmiah. Namun atas bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak kami dapat
menyelesaikan karya tulis ilmiah. Dalam kesempatan ini kami mengucapkan
terimakasih yang sebesar-besarnya kepada :
1. Pembimbing kami, dr. I Made Winarsa Ruma, S.Ked, PhD atas arahannya.
2. Ketua KIH FK UNUD I Nyoman Tri Pramartha atas kepercayaannya
3. Fasilitator kami, I Gusti Ayu Putu Indarti atas bimbingan, arahan dan
motivasi dalam pengerjaan karya tulis ilmiah.
4. Serta semua pihak yang ikut membantu dalam penulisan karya tulis
ilmiah.
Bila mana ada beberapa kesalahan yang terdapat dalam penulisan karya tulis
ilmiah ini kami memohon maaf. Untuk itu semua saran dan kritik yang
membangun sangat kami harapkan agar di kemudian hari kami bisa membuat
karya tulis ilmiah yang lebih baik lagi.

Denpasar, 2 Januari 2019

Penulis

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL

HALAMAN JUDUL.................................................................................................
i...................................................................................................................................

KATA PENGANTAR.................................................................................................
ii

DAFTAR ISI..............................................................................................................
iii

DAFTAR TABEL.......................................................................................................
iv

DAFTAR GAMBAR..................................................................................................
v..................................................................................................................................

ABSTRAK.................................................................................................................
vi

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. latar Belakang ..................................................................................................


1
1.2. rumusan Masalah..............................................................................................
3
1.3. Tujuan ..............................................................................................................
3
1.4. Manfaat ............................................................................................................
3

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Diabetes ...........................................................................................................


4

2.1.1. Definisi ................................................................................................


......................................................................................................................4
2.1.2. Epidemiologi........................................................................................
4..................................................................................................................................

iii
2.1.3. Etiologi ................................................................................................
5
2.1.4. Patogenesis...........................................................................................
5
2.1.5. Diabetes Melitus tipe 2.........................................................................
6
2.1.6. Diagnosis .............................................................................................
6
2.2. Aplikasi Diabetes Detector dalam Mencegah Diabetes Mellitus Tipe 2 .........
7
BAB 3 METODE PENULISAN

3.1. Sumber Dan Jenis Data ...................................................................................


9

3.2. Pengumpulan Data ...........................................................................................


9

3.3. Analisis Data ....................................................................................................


9

3.4. Penarikan Kesimpulan .....................................................................................


9

3.5. Kerangka Teori .................................................................................................


10

BAB 4 PEMBAHASAN

4.1 Mekanisme konstruksi ......................................................................................


11
4.2.1. Mekanisme kerja .................................................................................
....................................................................................................................15
4.2.1. Mekanisme Penggunaan Aplikasi Diabetes Detector .........................
....................................................................................................................16
4.4. Analisis Manfaat dari Penerapan Aplikasi Diabetes Detector .........................
18
4.4.1 Manfaat di Bidang Kesehatan...............................................................
....................................................................................................................18
4.4.2 Manfaat di Bidang Ilmu Pengetahuan ..................................................
....................................................................................................................19

iv
4.4.3 Manfaat di Bidang Pariwisata...............................................................
....................................................................................................................19
4.5. Prediksi Keberhasilan.......................................................................................
19

BAB 5 PENUTUP

5.1. Simpulan ..........................................................................................................


21
5.2. Saran ................................................................................................................
22

DAFTAR PUSTAKA

CURICULUM VITAE PENULIS

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Data Klinis Diabetes Melitus ......................................................................


11

Tabel 2. Isi dari Reminder.........................................................................................


13

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Aliran Data Fitur Database.......................................................................


15

vii
Penerapan Aplikasi Diabetes Detector (Aplikasi Sistem Database Untuk
Menanggulangi Penyakit Diabetes Dini Tipe 2)
Eka Aditya Pradnya Suwarya1, Ni Luh Putu Pritha Dewi Karunika1, Ni Wayan
Ghytta Anandhya Pritayanti1

ABSTRAK
Metabolic Disease merupakan penyakit yang berkaitan dengan produksi
energi dan sel manusia. Diabetes Melitus (DM) merupakan salah satu penyakit
yang disebabkan oleh gangguan metabolik menahun akibat pankreas tidak
memproduksi cukup insulin atau tubuh tidak dapat menggunakan atau merespon
insulin yang diproduksi secara efektif. Prevalensi penyakit ini menduduki
peringkat yang tinggi di Indonesia. Tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah
diabetes di Indonesia adalah tindakan preventif untuk mengedukasi masyarakat.
Dari permasalahan yang timbul ini, penulis berupaya untuk membuat suatu
tindakan preventif dalam karya tulis ilmiah dalam bentuk aplikasi informatif
bernama Diabetes Detector yang mempunyai 3 fitur utama yaitu database yang
berfungsi untuk menyimpan data-data secara terstruktur, edukasi yaitu fitur yang
berfungsi untuk memberikan pengetahuan baik dalam pengertian dari Diabetes
Detector dan cara diet serta video edukasi yang menerapkan pola hidup sehat, dan
reminder yaitu fitur yang berfungsi untuk mengingatkan pengguna dalam
menerapkan pola hidup sehat untuk mencegah diabetes mellitus tipe 2. Sehingga
dapat menekan akasuk dari permasalahan diabetes mellitus tipe 2.
Kata Kunci : Diabetes Melitus tipe 2, Aplikasi, Diabetes Detector, Database,
Edukasi

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Diabetes Melitus (DM) merupakan salah satu penyakit yang disebabkan oleh
gangguan metabolik menahun akibat pankreas tidak memproduksi cukup insulin
atau tubuh tidak dapat menggunakan atau merespon insulin yang diproduksi
secara efektif. Diabetes Melitus atau yang dikenal dengan sebutan (DM) memiliki
dua kategori utama yaitu diabetes tipe 1 dan diabetes tipe 2. Diabetes tipe 2 sering
disebut dengan non-insulin-dependent atau adult-onset diabetes yang disebabkan
oleh penggunaan insulin yang kurang efektif oleh tubuh. Indonesia menduduki
peringkat ke-6 untuk Negara dengan pasien diabetes terbanyak didunia. Angka ini
tentu bukan angka yang membanggakan karena jika dibagi berdasarkan usia,
penderita diabetes di Indonesia sebanyak 1,67 juta berusia dibawah 40 tahun. 4,65
juta berusia 40-59 tahun, dan sisanya 2 juta berusia 60 ampai 79 tahun.
Berdasarkan survey yang telah dilakukan, penderita diabetes yang paling banyak
disumbangkan adalah dari daerah yang masyarakatnya bertempat tinggal di daerah
pariwisata, salah satunya Provinsi Bali1.
Provinsi Bali merupakan salah satu alternatif tempat wisata yang dikenal
sampai kepenjuru dunia.. Menurut data Badan Pusat Statistik Provinsi Bali saat ini
kedatangan wisatawan mancanegara (wisman) ke provinsi Bali pada bulan Juni
2018 tercatat mencapai 544.550 kunjungan dan jumlah wisman ke Provinsi Bali
pada bulan Juni 2018 naik sebesar 3,03 persen dibandingkan dengan bulan Mei
2018. Jumlah wisman ke Bali tercatat mengalami peningkatan sebesar 8,02
persen2. Perkembangan pariwisata di pulau Bali mengalami peningkatan yang
cukup drastis, ditunjukan dengan banyaknya wisatawan lokal dan mancanegara
yang berkunjung baik untuk menghabiskan waktu libur maupun untuk keperluan
bisnis.
Semakin tingginya kunjungan wisatawan ke Provinsi Bali ternyata
memberikan dampak buruk bagi kesehatan dan pola hidup masyarakat Provinsi
Bali terutama dalam pola untuk mengatur makan-makanan seperti mulai
berkembangnya makanan cepat saji yang mudah untuk ditemukan sehingga
menambah jumlah masyarakat yang gemar untuk mengonsumsi makanan cepat

1
2

saji. Kini mulai banyak beredar makanan yang mengandung kadar gula sangat
tinggi, yang berdampak buruk bagi kesehatan masyarakat Bali itu sendiri.
Khususnya pada kabupaten Badung tersebut yang merupakan salah satu daerah
wisata terfavorit dalam Provinsi Bali sudah tidak asing lagi dengan makanan yang
mengandung kadar gula dan kadar alkohol yang tinggi dikarenakan pengaruh
budaya-budaya luar yang masuk ke masyarakat Bali khususnya masyarakat
Kabupaten Badung3.
Berdasarkan laporan Dinas Kesehatan yang terdapat di Kabupaten Badung,
penyakit DM Tipe 2 (Usia >40 th) mendapatkan posisi ke-12 dengan jumlah
penderita 2.863 orang pada tahun 2014. Pada tahun 2015 menempati posisi ke-8
dengan jumlah penderita 4.590 orang dan pada pada tahun 2016,menempati
urutan ke-5 dari 10 penyakit terbanyak dengan jumlah penderita 5.185. jumlah
penderita DM Tipe 2 terbanyak di wilayah UPT. Puskesmas Mengwi I memiliki
prevalensi diabetes melitus (DM) Tipe 2 sebesar 1,7% (melebihi angka kabupaten
1,3% dan angka provinsi 1,3%) penyakit DM Tipe 2 (Usia <40 th)menempati
urutan ke-4 dari 10 penyakit terbanyak dengan jumlah penderita 895 orang4. Jika
hal ini terus dibiarkan akan meningkatkan prevalensi kasus diabetes .
Di era modernisasi seperti sekarang, banyak terobosan baru yang dapat
dilakukan untuk membantu menangani kasus-kasus kesehatan di sekitar kita,
seperti aplikasi. Aplikasi merupakan suatu sub kelas perangkat lunak komputer
yang memanfaatkan kemampuan komputer agar bisa langsung untuk melakukan
suatu tugas yang diinginkan oleh penggunanya. Dalam aplikasi istilah Database
merupakan suatu kumpulan atau gabungan dari elemen-elemen data yang
berhubungan dan saling terorganisir 5. Aplikasi Database merupakan suatu
aplikasi yang di dalamnya terdapat suatu program yang merupakan salah satu
sistem yang bertujuan menggabungkan data yang satu dengan yang lainnya
sehingga terbentuk suatu ikatan data yang dimana berisikan berbagai macam file
yang telah di gabungkan dan menjadi satu program atau aplikasi, aplikasi database
ini nantinya sangat mudah untuk di akses dan di pergunakan karena sifatnya yang
simpel dan tidak terlalu berat untuk di jalankan baik kalangan anak-anak maupun
dewasa. Dengan perkembangan teknologi yang semakin canggih dapat
dimanfaatkan untuk membantu meningkatkan kesadaran masyarakat mengenai
3

kesehatan khususnya penyakit diabetes. Pendeteksian diabetes sejak dini perlu


dilakukan untuk mengetahui indikasi dari penyakit diabetes dan mendapatkan
penanganan lebih awal. Sehingga masyarakat dapat mencegah dan
menganggulangi penyakit diabetes dengan berprilaku hidup sehat. Maka dari itu,
kami membuat Karya Tulis yang berjudul “Diabetes Detector (Aplikasi sistem
database untuk menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2)”

1.2 Rumusan Masalah


Adapun penulis merumuskan beberapa masalah yang terdapat pada latar
belakang, yaitu :

1. Bagaimana konsep pembuatan dan kerja dari aplikasi Diabetes Detector (Aplikasi
sistemdatabase untuk menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2)?
2. Bagaimana mekanisme penerapan aplikasi Diabetes Detector (Aplikasi sistem
database untuk menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2)?
3. Bagaimana manfaat dari aplikasiDiabetes Detector (Aplikasi sistem database
untuk menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2)?
1.3 Tujuan :
Tujuan dari penulisan karya tulis ini, yaitu:

1. Mengetahui konsep pembuatan dan kerja dari aplikasi Diabetes Detector


(Aplikasi sistem database untuk menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2)
2. Mengetahui mekanisme penerapan aplikasi Diabetes Detector (Aplikasisistem
database untuk menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2)
3. Mengetahui manfaat dari aplikasi Diabetes Detector (Aplikasi sistem database
untuk menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2)

1.4 Manfaat
Manfaat dari penulisan karya tulis ini, yaitu:

1. Melalui karya tulis ini diharapkan dapat mengembangkan penulis berkreativitas


dalam tindakan preventif penyakit metabolic khususnya penyakit Diabetes
2. Melalui karya tulis ini diharapkan dapat memberikan manfaat positif bagi
masyarakat dan pemerintah serta para dokter mengenai pedoman penyakit
Diabetes melalui aplikasi berbasis database.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Diabetes

2.1.1 Definisi
Diabetes Melitus (DM) merupakan salah satu penyakit yang disebabkan
oleh gangguan metabolik menahun akibat pankreas tidak memproduksi cukup
insulin atau tubuh tidak dapat menggunakan atau merespon insulin yang
diproduksi secara efektif. Insulin merupakan hormon yang dimana memiliki
fungsi untuk mengatur keseimbangan kadar gula darah dalam tubuh manusia.
Akibatnya terjadi peningkatan konsentrasi glukosa darah (Hiperglikemia)6. Selain
itu juga diabetes melitus merupakan keadaan dimana manusia mengalami
hiperglikemia kronik yang disertai berbagai kelainan metabolik akibat gangguan
hormonal yang menimbulkan berbagai komplikasi kronik pada mata ginjal saraf
dan juga di dalam pembuluh darah7 . Diabetes Melitus atau yang dikenal dengan
sebutan (DM) memiliki dua kategori utama yaitu diabetes tipe 1 dan diabetes tipe
2. Diabetes tipe 2 sering disebut dengan non-insulin-dependent atau adult-onset
diabetes yang disebabkan oleh penggunaan insulin yang kurang efektif oleh
tubuh.

2.1.2 Epidemiologi
Pada tahun 2000 diperkirakan sekitar 150 juta orang di dunia mengidap
Diabetes Mellitus. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat menjadi dua kali lipat
pada tahun 2005, dan sebagian besar peningkatan itu akan terjadi di negara-
negara yang sedang berkembang seperti Indonesia8.
Populasi penderita diabetes di Indonesia diperkirakan berkisar antara 1,5
sampai 2,5% kecuali di Manado 6%. Dengan jumlah penduduk sekitar 200 juta
jiwa, berarti lebih kurang 3-5 juta penduduk Indonesia menderita diabetes.
Tercatat pada tahun 1995, jumlah penderita diabetes di Indonesia mencapai 5 juta
jiwa. Pada tahun 2005 diperkirakan akan mencapai 12 juta penderita9.
Dari berbagai penelitian epidemiologis di Indonesia yang dilakukan oleh
pusat-pusat diabetes sekitar tahun 1980-an prevalensi diabetes mellitus untuk
Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) untuk 2001 mendapatkan prevalensi diabetes

4
5

mellitus pada penduduk dengan rentan usia 25 sampai 64 tahun, Pada daerah Jawa
dan Bali sebesar 7,5%10 .

2.1.3 Etiologi
Penyebab diabetes menurut Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
tahun 2015 yaitu : i) sering mengalami stress. Jika seseorang mengalami stress
maka tubuh akan meningkatkan produksi hormon epinephrine dan kortisol agar
gula darah naik dan tersedia cadangan energi beraktivitas. ii) faktor keturunan,
genetic juga berperan seseorang terkena diabetes jika riwayat keluarga terdapat
pernah mengalami diabetes maka keturunan dari keluarga tersebut akan
mempunyai risiko diabetes. iii) kondisi tertentu, khususnya pada perempuan yang
memiliki sindrom ovarium polikistik (kondisi ketidakseimbangan hormonal yang
menyebabkan siklus menstruasi pada perempuan tidak teratur) lebih besar
menderita penyakit diabetes. iv) merokok juga dapat menjadi salah satu penyebab
diabetes. menurut penelitian di Amerika Serikat yang melibatkan 4.572 relawan
perempuan dan pria menemukan brisiko perokok aktif terhadap diabetes naik
sebesar 22 % . Mengonsumsi makanan tinggi gula dan lemak juga termasuk
dalam penyebab diabetes karena mengonsumsi makanan tinggi gula dan lemak
dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam darah11 .

2.1.4 Patogenesis
Diabetes Mellitus Tipe 2 adalah Diabetes Mellitus yang tidak tergantung
dengan insulin. Pada tipe 2 awalnya kelainan terletak pada jaringan perifer
(resistensi insulin) kemudian disusul dengan disfungsi sel beta pankreas atau
defek sekresi insulin, yaitu sebagai berikut :
1. Sekresi insulin oleh pankreas terdapat cukup atau kurang, sehingga
glukosa yang sudah diabsorbsi masuk ke dalam darah namun jumlah insulin
belum memadai
2. Jumlah reseptor dalam jaringan perifer kurang antara 20.000 sampai
30.000, pada seseorang yang mengalami obesitas jumlah reseptornya hanya
20.000
3. Terkadang jumlah reseptor cukup tetapi terkadang kualitas reseptorjelek,
sehingga menyebabkan kerja insulin tidak efektif dan menyebabkan sensitifitas
insulin terganggu.
6

4. Terdapat kelainan di pasca reseptor sehingga proses di glikolisis


intraselluler menjadi terganggu12 .

2.1.5 Diabetes Mellitus Tipe 2


Diabetes Mellitus Tipe 2 merupakan tipe diabetes yang lebih umum, lebih
banyak penderitanya dibandingkan dengan Diabetes Mellitus Tipe 1. Penderita
Diabetes Mellitus Tipe 2 mencapai 90 sampai 95% dari keseluruhan populasi
penderita diabetes, kebanyakan penderita diabetes mellitus adalah orang tua
dengan retan usia 45 tahun keatas, tetapi akhir-akhir ini penderita Diabetes
Mellitus Tipe 2 terjadi kalangan remaja dan anak-anak populasi setiap tahunnya
meningkat. Obesitas atau kegemukan merupakan salah satu faktor pradisposisi
utama pemicu penyakit Diabetes Mellitus tipe 213 . Penelitian terhadap mencit dan
tikus menunjukkan bahwa ada hubungan antara gen-gen yang bertanggung jawab
terhadap obesitas dengan gen-gen yang merupakan faktor pradisposisi untuk
Diabetes Mellitus Tipe 2. Pada penderita Diabetes Mellitus Tipe 2, terutama pada
tahap awal, umumnya dapat dideteksi dengan jumlah insulin yang cukup di dalam
darah penderitanya, disamping kadar glukosa yang juga tinggi. Diabetes Mellitus
Tipe 2 bukan disebabkan oleh kurangnya sekresi insulin, tetapi karena sel-sel
sasaran insulin gagal atau tak mampu merespon insulin secara normal. Keadaan
ini lazim disebut sebagai “Resistensi Insulin”. Resistensi insulin banyak terjadi
dibeberapa Negara maju seperti Amerika Serikat, antara lain sebagai akibat dari
obesitas, gaya hidup yang kurang sehat, dan penuaan14.

2.1.6 Diagnosis Pada Manusia


Diabetes Millitus tipe 2 ini merupakan salah satu penyakit yang dimana
sudah umum terjadi di lingkungan masyarakat dimana Diabetes Millitus tipe 2 ini
kebanyakan menyerang orang-orang yang sudah tua atau sering kita kenal orang
yang sudah lanjut usia, yang dimana kesehatan ataupun pola makan dari orang
yang telah lanjut usia sudah mulai tidak teratur dan tidak terkontrol lagi, maka
dari itu Diabetes Millitus tipe 2 ini sering sekali dan sangat mudah menyerang
pada orang tua tersebut. Diagnosis penyakit tipe ini angatlah mudah karena pada
era ini teknologi telah canggih dan biasanya para dokter pada penderita untuk
melakukan tes gula darah yang dimana penyakit ini berawal dari kadar gula dalam
darah yang berlebih, maka dari itu pasien diminta untuk cek gula darah di lab
7

terlebih dahulu setelah itu para dokter mendiagnosisberdasarkan pedomandan ciri-


ciri dari orang yang terkena penyakit Diabetes Millitus tersebut15.

2.2 Aplikasi Diabetes Detector (Aplikasi Sistem Database Untuk


Menanggulangi Penyakit Diabetes Dini Tipe 2)
Pada zaman sekarang dengan kemajuan teknologi yang sudah semakin pesat.
Masyarakat pastinya sudah tidak asing lagi dengan yang namanya smartphone
dimana masyarakat zaman sekarang hamper keseluruhan memiliki smartphone
jadi semestinya masyarakat sudah sangat mudah mendapatkan informasi seputar
dunia kevehatan namun pada kenyataannya masih banyak masyarakat yang tidak
memanfaatkan smartphone yang mereka miliki untuk mencari suatu informasi
yang berguna terutama dalam bidang kesehatan. Namun informasi-informasi yang
ada di internet juga terbatas dan terkadang masyarakat juga kebingungan dalam
memilih sumber informasi yang tidak benar atau tidak terjamin keakuratan dari
data tersebut, maka dari itu masyarakat juga malas untuk mencari informasi di
internet karena bingung mendapatkan informasi yang valid. Dengan demikian,
aplikasi kesehatan sangatlah di butuhkan yang mana bisa memberikan sumber
informasi yang valid dengan mudah dan efektif dalam menerapkannya dalam
kehidupan sehari-hari16.
Aplikasi Diabetes Detector (Aplikasi Sistem Database Untuk
Menanggulangi Penyakit Diabetes Dini Tipe 2) ini merupakan sarana informasi
kesehatan yang efektif untuk memberikan suatu informasi yang valid dengan
didukung oleh data-data maupun sumber informasi yang terpercaya kepada
masyarakat yang dimana nantinya diharapkan dapat memperkecil angka
masyarakat yang terkena atau terserang penyakit Diabetes Millitus tipe 2. Selain
mengedukasi masyarakat, aplikasi Diabetes Detector ini juga mampu membantu
dalam mendiagnosis terkait kasus penyakit Diabetes tipe 2 tersebut secara praktis,
cepat, dan mudah. Didalam aplikasi ini terdapat sistem-sistem yang berguna
sebagai pengingat maupun sebagai cara maupun langkah untuk menanggulangi
agar tidak terkena penyakit diabetes tipe 2 tersebut, dan selain itu juga dalam
aplikasi ini juga terdapat fitur-fitur yang menarik seperti cara diet makanan apa
saja yang dapat dikonsumsi bagi penderita diabetes tipe 2 dan juga berisikan suatu
video olahraga bagi penderita penyakit diabetes ini yang dimana mampu untuk
8

membantu penderita penyakit diabetes ini dalam melawan penyakitnya17.


BAB III
METODE PENULISAN

3.1 Sumber dan Jenis Data


Dalam penulisan karya ilmiah ini digunakan sumber data yang berasal dari
sumber pustaka. Sumber pustaka yang digunakan relevan dengan topik yang
dibahas serta mendukung validitas data yang diperoleh dengan topikyang dibahas.
Terdapat hubungan yang relevan pada sumber pustaka yang dipergunakan
sehingga dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Jenis data yang digunakan
dalam karya tulis ini adalah data sekunder dengan jenis data kualitatif dan
kuantitatif.

3.2 Pengumpulan Data


Metode yang digunakan dalam penulisan karya ilmiah ini ialah metode telaah
pustaka. Penggunaan metode ini didasari oleh hasil pengkajianyang validitasnya
telah teruji, koheren, memiliki relevansi dengan kajiantulisan, serta mendukung
analisis pembahasan karya tulis ilmiah.

3.3 Analisis Data


Pengolahan data dilakukan setelah data yang diperlukan terkumpul.
Pengolahan data disusun secara sistematis danlogis. Analisis data dalam karya
tulis ilmiah ini menggunakan teknik deskriptif argumentatif.

3.4 Penarikan Simpulan


Setelah proses analisis data, akan dilakukan proses sintesis yang
menggabungkan dan menghimpun rumusan masalah, tujuan penulisan, dan
pembahasan. Kesimpulan yang bersifat umum kemudian akan ditarik dan
direkomendasikan beberapa hal sebagai upaya transfer gagasan.

9
9
10

3.5 Kerangka Teori

Penyakit Diabetes Militus Banyaknya wisatawan yang


memiliki prevalensi tinggi mempengaruhi pola hidup
di Indonesia, khususnya masyarakat Bali, salah
pada daerah pariwisata yaitu satunya pola mengatur
Provinsi Bali. makanan.

Di era modernisasi seperti Kesadaran masyarakat


sekarang, perlu adanya masih kurang akan menjaga
inovasi terbaru yang dapat pola hidup sehat
mengedukasi masyarakat

Edukasi menggunakan Aplikasi smartphone sudah


metode dalam audio dan awam bagi masyarakat dan
visual dinilai efektif dalam merupakan media yang
mempengaruhi masyarakat kekinian
mengubah perilakunya

Aplikasi Diabetes Detector


Aplikasi preventif untuk
masyarakat dikemassecara sebagai upaya preventif
menarik agar masyarakat dalam menekan prevalensi
dapat merubah prilaku tidak penyakit diabetes
sehatnya
BAB IV
PEMBAHASAN

4.1 Mekanisme Konstruksi


Aplikasi ini bernama Diabetes Detector (Aplikasi sistem database untuk
menanggulangi penyakit diabetes dini tipe 2) kata Detector diartikan sebagai
pendeteksi. Nama tersebut diambil dengan harapan, melalui aplikasi ini dapat
menekan kasus diabetes khususnya diabetes melitus tipe 2.
Dalam aplikasi ini terdapat tiga fitur utama, yaitu database, edukasi, dan
reminder.Isi dalam database adalah kumpulan data mengenai Diabetes Melitus
tipe 2 secara sistematis. Sedangkan edukasi dalam aplikasi ini terdapat cara-cara
dalam menangani penyakit diabetes seperti cara diet, pola hidup sehat dalam
kumpulan video dan senam sehat. Fitur reminder dalah fitur yang mengingatkan
pengguna dalam menerapkan pola hidup sehat seperti waktu dalam diet 18. Adapun
beberapa tahapan dalam konstruksi aplikasi, yaitu:
1. Pengumpulan data masukan (input)
Perilaku seseorang dapat diubah dengan pengetahuan dan keinginan yang
kuat dalam diri seseorang. Pengetahuan adalah faktor yang kuat dalam
menumbuhkan keinginan positif dan merubah perilaku dalam pencegahan
penyakit Diabetes Melitus tipe2. Dalam pengumpulan data masukan (input) yang
akan disusun secara terstruktur. Dalam hal ini dibutuhkan data klinis dari Diabetes
Melitus tipe 2 yang dapat dijadikan dasar pengetahuan dari pengguna untuk
mencegah penyakit Diabetes Mellitus tipe 2.
Table 1. Data Klinis Diabetes Melitus
Data klinis penjelasan
Tanda dan  Rasa lapar meningkat
gelaja penderita
Diabetes Mellitus tipe 2  Rasa haus meningkat
 Sering buang air kecil
 Luka lambat pulih dan sering infeksi
 Pandangan buram
 Rasa sakit atau mati rasa di kaki dan
tangan
Pathogenesis penyakit Diabetes Pathogenesis merupakan proses
Mellitus tipe 2 jalannya penyakit, dalam hal ini
Obesitas atau kegemukan merupakan
salah satu faktor pradisposisi utama

11
12

pemicu penyakit Diabetes Mellitus


tipe 2. Penelitian terhadap mencit
dan tikus menunjukkan bahwa ada
hubungan antara gen-gen yang
bertanggung jawab terhadap obesitas
dengan gen-gen yang merupakan
faktor pradisposisi untuk Diabetes
Mellitus Tipe 2. Pada penderita
Diabetes Mellitus Tipe 2, terutama
pada tahap awal, umumnya dapat
dideteksi dengan jumlah insulin yang
cukup di dalam darah penderitanya,
disamping kadar glukosa yang juga
tinggi. Diabetes Mellitus Tipe 2
bukan disebabkan oleh kurangnya
sekresi insulin, tetapi karena sel-sel
sasaran insulin gagal atau tak mampu
merespon insulin secara normal.
Keadaan ini lazim disebut sebagai
“Resistensi Insulin”. Resistensi
insulin antara lain sebagai akibat dari
obesitas, gaya hidup yang kurang
sehat, dan penuaan.
Hal yang dapat dilakukan untuk 1. Diet sehat
Penderita diabetes memiliki kadar
merawat kondisi Diabetes Melitus
glukosa yang tinggi¸maka dari itu
tipe 2
diet sehat dilakukan untuk mengatur
kadar glukosa dalam tubuh
2. Olahraga
Dengan melakukan aktivitas fisik
dapat membantu mengatur kadar dari
glukosa dan dapat menjaga kondisi
badan terutama kaki dan tangan yang
sering mengalami sakit.
13

3. Konsultasi pada dokter


Dokter dapat meninjau kondisi dan
menentukan obat dan diet yang harus
dilakukan.
Pencegahan diabetes mellitus tipe
1. Jaga pola makan dan berat badan
Mengatur pola makan dapat
2
mencegah terjadinya diabetes
mellitus tipe 2 untuk menjaga kadar
glukosa yang tidak berlebihan serta
berat badan untuk mencegah
terjadinya obesitas yang dapat
memicu penyakit diabetes mellitus
2. Melakukan aktivitas fisik
Dengan melakukan aktivitas fisik
dapat menjaga keseimbangan dari
kondisi tubuh.
3. Menerapkan pola hidup sehat
Menerapkan pola hidup sehat yang
dimaksud adalah dengan
menghindari rook, alcohol dan
makan makanan yang memiliki
lemak jahat dan tinggi kolesterol.
Selain cara penanganan dari penyakit diabetes tersebut, perhatian dari
pengguna terhadap dirinya sendiri juga penting dalam menumbuhkan keinginan
yang kuat. Penyakit diabetes mellitus tipe 2 dapat dideteksi melalui perhatian dari
pengguna untuk memiliki keinginan yang kuat sehingga tindakan pencegahan
lebih cepat dilakukan. Berdasarkan hal tersebut, reminder yang dibuat harus
berdasarkan kebutuhan dari pengguna.
Table 2. isi dari reminder
Isi reminder
Yummy ! waktunya asupanmu terpenuhi, Ayo pilih menu sehatmu !
1. Makanan yang terbuat dari biji-bijian utuh (nasi merah, ubi panggang,
oatmeal, roti dan sereal)
2. Daging tanpa lemak atau ayam tanpa kulit
3. Sayur-sayuran dengan proses direbus, dikukus, dipanggang atau konsumsi
mentah dengan perhatikan kebersihannya ya
4. Buah-buahan segar
14

5. Kacang-kacangan
6. Olahan susu rendah lemak (yoghurt dan telur)
7. Berbagai jenis ikan (tuna, salmon, sarden)
Yuk gerakkan badan, kita olahraga !
Ding Dong, jangan lupa check up ke dokter ya !
Penggunaan bahasa yang kurang formal bertujuan agar pengguna tidak
merasa bosan melihat pemberitahuan di smartphone dan reminder akan berbunyi
sesuai dengan pengaturan nada dari pengguna.
2. System and software design
Setelah proses pengumpulan data, tahap selanjutnya adalah mendesign dan
membangun aplikasi. Design meliputi rancangan system rancangan antar muka,
dan rancangan database.
3. Implementation
Setelah pendesainan selesai, selanjutnya adalah menuangkan rancangan
tersebut dalam bentuk kode (coding) dengam mengimplementasikan rancangan
yang telah dibuat dan ditranslasikan dalam bahasa pemograman tertentu
4. Integration and system testing
Setelah kode aplikasi dibangun, saatnya menguji program secara
keseluruhan. Menguji program dilakukan untuk menyelesaikan persoalan
kebutuhan dengan benar. Proses pengujian fokus pada logika perangkat lunak,
untuk memastikan bahwa dari proses inputhinggaoutput benar dan sesuai dengan
yang diinginkan.
4.2.1 Mekanisme Kerja
Blok statistik merupakan suatu gambaran statistik tentang bagaimana data-
data yang di dapatkan lalu di proses oleh suatu sistem yang berada di aplikasi
tersebut.Dalam aplikasi DIABETES DETECTOR, blok statistik berisi mekansime
penggunaan fitur database. Blok statistik ini digunakan untuk menjelaskan cara
kerja fitur database agar dapat dimengerti oleh pembaca. Blok Statistik ini dapat
dilihat di Gambar 1.

Gambar 1. Aliran Data Fitur Database

Masukan data- Aplikasi akan Aplikasi akan memberikan


data ataupun ciri menganalisis keadaan hasil analisis berdasarkan
dari masyarakat masyarakat apakah data yang dimasukan oleh
terkena penyakit masyarakat
diabetes atau tidak
Masyarakat
yang ingin
mengetahui
dirinya terkena
diabetes atau
tidak
15

Aplikasi akan Aplikasi akan


memberikan memberikan
informasi tentang informasi tentang
pola hidup yang makanan apa saja
baik, sesuai dengan yang penderita
diabetes yang di boleh konsumsi
Aplikasi Langsung derita
Memberikan Informasi
mengenai pola hidup yang
baik dan makanan yang
baik untuk dikonsumsi
agar terhindar dari
penyakit

Untuk menggunakan fitur Database, pengguna harus mendownload


aplikasi di smarthphone ysng mereka gunakan, sebelum mengakses aplikasi
Database dimana dalam aplikasi berbasis Database terdapat ribuan data-data
kesehatan yang akan dimasukan dalam aplikasi setelah itu, di buatkan suatu folder
untuk pengguna dan dimasukan kedalam sistem database. Dimana dalam aplikasi
database juga menggunakan username dan password yang dimana akan di
dapatkan oleh masyarakat ketika mereka telah mendaftar di dalam program
aplikasi Diabetes Detector dan setelah itu masyarakat dapat menggunakan aplikasi
diabetes detector ini dengan hanya memberikan ciri-ciri dari masyarakat itu
sendiri dan setelah memasukan ciri-ciri dari masyarakat itu sendiri lalu aplikasi
akan mencocokan dengan sendirinya ciri-ciri masyarakat atau pasien ini dengan
data-data yang telah di input dalam aplikasi diabetes detector ini dan setelah
menemukan kecocokan antara ciri-ciri masyarakat atau pasien dengan data-data
yang telah di input maka aplikasi diabetes detector ini akan mengeluarkan
hasilnya dan selanjutnya akan diberikan cara penanganan maupun cara mencegah
untuk terjadinya karena juga di dalam aplikasi diabetes detector ini berisikan data-
data kesehatan tentang diabetes tipe satu maupun tipe dua seperti halnya data-data
makanan yang baik dikonsumsi oleh pasien sehingga pasien tidak kebingungan
harus mengkonsumsi makanan yang tepat untuk menurunkan kadar gula darah di
16

dalam tubuh pasien agar pasien ataupun masyarakat itu sendiri bisa terbebas dari
penyakit diabetes itu sendiri, selain itu di dalam aplikasi ini juga memberikan
sebuahmateri kesehatan yang dimana akan di ajarkan senam sehat di pada aplikasi
database ini ataupun berolahraga agar pasien dapat mengetahui pola hidup sehat
seperti halnya memberikan video edukasi melalui aplikasi database tentang
bahaya merokok bagi tubuh pasien, pasien juga di anjurkan untuk mengkonsumsi
makanan sehat dan mengurangi makanan berlemak agar tidak terjadinya obesitas
dan mengurangi kadar koresterol dalam tubuh pasien.

4.3. Mekanisme Penggunaan Aplikasi Diabetes Detector


Adapun cara penggunaan aplikasi Diabetes Detector berbasis Database
masyarakat bisa mengakses aplikasi dengan memasukkan data diri pasien lalu
pasien hanya perlu melakukan cek kadar gula darah dapat dilakukan di lab
terdekat ini untuk pasien yang merasa yakin bahwa pasien tersebut memang
memiliki atau terkena penyakit diabetes, setelah melakukan pengecekan kadar
gula darah lalu memasukkan data hasil pengecekan kadar gula darah lalu aplikasi
diabetes detector berbasis database ini akan melakukan analisis dan setelah selesai
melakukan analisis pengecekan data pasien dapat melihat hasil pengecekan dan
mengetahui bahwa pasien tersebut termasuk penyakit diabetes yang sudah kronis
maupun baru klinis. Selain masyarakat yang sudah terkena penyakit diabetes,
masyarakat yang belum terkena penyakit diabetes juga dapat mengetahui
informasi tentang penyakit diabetes seperti pola hidup yang sehat dengan
melakukan olahraga secara rutin, mengkonsumsi makan sehat terutama sayuran
dan mengurangi makan-makanan yang mengandung lemak ataupun makanan
cepat saji atau yang sering disebut fast food serta menjaga kadar gula darah dalam
tubuh agar tetap stabil cara melakukankadar gula darah agar tetap stabil dengan
menjaga asupan makanan. Pada aplikasi diabetes detector ini memiliki empat fitur
search, yang dimana terdiri dari fitur untuk menghitung dan mendeteksi seseorang
apakah terkena penyakit diabetes atau tidaknya yang dimana masyarakat hanya
perlu memasukan ciri-ciri fisik ataupun hasil dari cek lab untuk mengetahui kadar
gula darah agar aplikasi ini dapat menganalisis pasien tersebut terkena penyakit
diabetes atau tidaknya dan juga pasien tersebut dengan angka maupun kondisi
fisik seperti itu termasuk di dalam golongan diabetes tipe satu atau diabetes tipe
17

dua, selanjutnya terdapat fitur yang dimana berisikan tentang informasi makanan
dan juga cara menjaga pola hidup sehat yang dimana masyarakat tinggal meng
klik saja fitur ini dan nantinya akan muncul secara lengkap makanan apa saja yang
di perbolehkan jika masyarakat terkena penyakit diabetes tipe satu maupun
diabetes tipe dua, selain itu juga terdapat juga informasi tentang pola hidup yang
baik dan sehat, selanjutnya terdapat fitur yang memberikan suatu video edukasi
maupun video senam sehat yang dimana masyarakat bisa mendapatkan informasi
tentang diabetes tersebut melalui video edukasi dan juga masyarakat dapat
melakukan senam sehat agar terhindar dari penyakit diabetes tersebut, yang
dimana penggunaan fitur-fitur yang ada di dalam aplikasi diabetes detector ini
sangatlah mudah dan sederhana, hanya dengan mendaftarkan diri dan selanjutnya
masyarakat akan diberikan username dan password yang dimana hanya diri
sendiri yang dapat mengaksesnya dan juga masyarakat dapat melihat
perkembangan kesehatan pada dirinya sendiri pada saat menggunakan aplikasi
diabetes detector tersebut19.

4.4. Analisis Manfaat dari Penerapan Aplikasi Diabetes Detector


Perkembangan zaman yang semakin cepat menyebabkan tingginya
angkapenyakit diabetes menyebabkan aplikasi Diabetes Detector dapat
memberikan banyak manfaat dan keuntungan bagi masyarakat yang menggunakan
aplikasi ini di berbagai bidang kehidupan meliputi bidang kesehatan, bidang ilmu
pengetahuan dan bidang pariwisata.
4.4.1. Manfaat di Bidang Kesehatan
Diabetes merupakan penyakit yang memiliki angka penderita yang sangat
tinggi di Indonesia, terutama di Provinsi Bali. Penyakit ini sangatlah disepelekan
oleh masyarakat sehingga banyak memakan korban. Adapun manfaat dari aplikasi
Diabetes Detector bagi masyarakat dalam bidang kesehatan adalah sebagai
berikut:
1. Menekan angka terjadinya diabetesmelalui informasi mengenai tindakan
preventif terhadap penyakit diabetes dalam aplikasi Diabetes Detector, masyarakat
dapat menjadi lebih waspada terhadap pergaulan dan pola hidup yang tidak baik
yang dimana dapat berpotensi untuk memicu terjadinya penyakit diabetes
tersebut. Dengan pencegahan seperti ini, masyarakat dapat lebih memahami dalam
18

menanggulangi agar tidak terkena penyakit diabetes tersebut dengan merubah


perilaku masyarakat untuk menerapkan pola hidup sehat sehingga dapat menekan
angka dari kasus diabetes mellitus tipe 2.
2. Lingkungan yang aman dan kondusif. Seperti yang telah disinggung
sebelumnya, kasus diabetes mellitus yang tinggi dibali dapat memberikan dampak
buruk untuk mengatur pola hidup dan khususnya pola makan. Hal ini tentu
menyebabkan lingkungan sekitar menjadi kurang kondusif karena dapat
menularkan atau dapat membiasakan masyarakat untuk bergaya hidup yang
kurang sehat sehingga dapat menciptakan lingkungan yang kurang kondusif.
Namun, dengan aplikasi Diabetes Detector yang dalam konten database yang
berfungsi untuk menyimpan data-data secara terstruktur, edukasi yaitu fitur yang
berfungsi untuk memberikan pengetahuan baik dalam pengertian dari Diabetes
Detector dan cara diet serta video edukasi yang menerapkan pola hidup sehat, dan
reminder yaitu fitur yang berfungsi untuk mengingatkan pengguna dalam
menerapkan pola hidup sehat untuk mencega diabetes mellitus tipe 220 .
4.4.2 Manfaat di Bidang Ilmu Pengetahuan
Aplikasi Diabetes Detector, selain berfungsi sebagai aplikasi preventif
juga memiliki fungsi lain sebagai aplikasi edukatif. Aplikasi Diabetes Detector
menyuguhkan informasi seputar penyakit rabies, pencegahan penyakit rabies,
serta tips-tips atau reminder apa saja yang dapat dilakukan untuk menjaga dan
memelihara anjing agar tetap bersih, sehat, dan terbebas dari segala indikasi
penyakit rabies. Informasi ini dapat mengedukasi masyarakat di berbagai
golongan umur, baik tua ataupun muda mengenai rabies sehingga masyarakat
dapat lebih waspada dan dapat mencegah penyakit rabies melalui edukasi yang
diberikan dari aplikasi ini21 .
4.4.3 Manfaat di Bidang Pariwisata
Bali merupakan salah satu daerah tujuan wisata utama di Indonesia.
Provinsi Bali atau yang dikenal sebagai pulau Dewata ini mempunyai peran yang
sangat penting dalam pembangunan Indonesia, khususnya di sektor
pariwisata.Oleh karena itu, kondusifitas lingkungan daerah Bali sangat penting
untuk dijaga agar minat wisatawan asing untuk mengunjungi Bali juga tetap
terjaga. Oleh karena itu, penerapan aplikasi Diabetes Detector sangat bermanfaat
19

untuk membuat lingkunan di Bali menjadi kondusif terbebas dari rabies. Konten
yang disuguhkan meliputi tindakan preventif, edukatif, serta GeoPoint ikut
mendukung menurunkan prevalensi penyakit rabies di Bali, sehingga wisatawan
tidak menjadi ragu untuk berkunjung ke Bali.

4.5.1 Prediksi Keberhasilan


Di era modernisasi ini teknologi merupakan suatu sarana dan media yang
memiliki kemampuan untuk menangkap, menyimpan, mengolah, mengambil
kembali dan menyebarluaskan informasi22. Smartphone merupakan media yang
hamper dimiliki oleh berbagai kalangan yang tak jarang pengguna smartphone
menerima infomasi melalui berbagai aplikasi yang dapat diunduh dari playstore.
Aplikasi diabetes detector ini merupakan aplikasi yang kami buat dengan
keunggulan yaitu memiliki fitur database yang berfungsi untuk menyimpan data-
data secara terstruktur, edukasi yaitu fitur yang berfungsi untuk memberikan
pengetahuan baik dalam pengertian dari Diabetes Detector dan cara diet serta
video edukasi yang menerapkan pola hidup sehat, dan reminder yaitu fitur yang
berfungsi untuk mengingatkan pengguna dalam menerapkan pola hidup sehat
untuk mencega diabetes mellitus tipe 2.
BAB V
PENUTUP

5.1. Simpulan

Adapun simpulan dari karya ilmiah ini adalah sebagai berikut:


1. Aplikasi Diabetes Detector merupakan sarana atau media untuk
menyampaikan informasi preventif dan edukatif mengenai penyakit
diabetes mellitus tipe 2 yang ditujukan kepada masyarakat luas
khususnya pada provinsi Bali daerah Badung. Adanya aplikasi ini
bertujuan untuk menekan prevalensi dari kasus diabetes mellitus tipe 2
dan dapat menambah pengetahuan masyarakat mengenai penyakit
Diabetes mellitus tipe 2. Aplikasi ini dapat diunduh melalui playstore
pada smartphone android. Dengan kapasitas penyimpanan sebesar 35
megabyte. Aplikasi ini mempunyai 3 fitur utama yaitu database yang
berfungsi untuk menyimpan data-data secara terstruktur, edukasi yaitu
fitur yang berfungsi untuk memberikan pengetahuan baik dalam
pengertian dari Diabetes Detector dan cara diet serta video edukasi yang
menerapkan pola hidup sehat, dan reminder yaitu fitur yang berfungsi
untuk mengingatkan pengguna dalam menerapkan pola hidup sehat untuk
mencega diabetes mellitus tipe 2.
2. Manfaat yang dapat dirasakan dari aplikasi Diabetes Detector ini adalah
dalam bidang kesehatan, bidang ilmu pengetahuan dan dalam bidang
pariwisata. Dalam bidang kesehatan, diharapkan memiliki manfaat yaitu
dapat menekan angka terjadinya diabetes dengan adanya adanya tindakan
preventif mengenai penyakit diabetes, dan lingkungan yang aman dan
kondusif diakibatkan pengaruh kasus diabetes mellitus yang tinggi dibali
dapat memberikan dampak buruk untuk mengatur pola hidup dan
khususnya pola makan. Yang dapat menyebabkan lingkungan sekitar
menjadi kurang kondusif. Sedangkan dalam bidang ilmu pengetahuan
diharapkan dapat memiliki manfaat yaitu sebagai aplikasi preventif juga
memiliki fungsi lain sebagai aplikasi edukatif yang dapat memberikan
dampak mengedukasi dan mengubah perilaku masyarakat untuk
menerapkan pola hidup sehat, dan dalam bidang pariwisata provinsi di

20
21

Bali dengan bebasnya kasus diabetes mellitus tipe 2 dan membuat


masyarakt Bali dapat menerapkan pola hidup sehat sehingga dapat
meningkatkan kualitas dari sumber daya manusia sebagai pengelola dari
bidang pariwisata dan membuat lingkunan di Bali menjadi kondusif
terbebas dari diabetes.
5.2 Saran

Adapun saran yang dapat penulis sampaikan terkait karya ilmiah ini adalah
sebagai berikut:
1. Bagi pemerintah diharapkan memberikan perhatian lebih terhadap
penyakit rabies serta kasus-kasus yang disebabkan oleh penyakit tersebut.
Hal ini bertujuan agar kesehatan masyarakat tetap terjamin dan lingkungan
kondusif akan tercipta. Program-program pemerintah juga diharapkan agar
lebih efektif dan harus mengutamakan program-program yang bersifat
preventif.
2. Diperlukannya penelitian dan peninjauan lebih lanjut mengenai efektifitas
penggunaan aplikasi tertentu dalam bidang kesehatan, khususnya dalam
memberikan edukasi dan tindakan preventif kepada masyarakat agar lebih
waspada terhadap penyakit rabies, sehingga kedepannya dapat
memaksimalkan penggunaan aplikasi dalam hal mengurangi jumlah kasus
penyakit diabetes mellitus .
3. Diperlukan penguji cobaan terhadap aplikasi untuk mewujudkan
penggunaanya agar lebih efektif dan efisien, sehingga manfaat yang
diberikan dapat diterima seutuhnya oleh masyarakat sekitar dalam hal
menekan prevalensi terjadinya rabies dan mencegah terkena penyakit
diabetes mellitus itu sendiri
DAFTAR PUSTAKA

1. Role of the Diabetes Educator in Inpatient Diabetes Management. The


Diabetes Educator. 2018;:014572171882094.
2. Journal of Diabetes News. Journal of Diabetes. 2014;7(2):145-149.
3. Ketahanan Budaya Masyarakat Bali Aga dalam Menciptakan Desa Wisata
yang Berkelanjutan. Jurnal Kajian Bali (Journal of Bali Studies).
2018;8(1):93.
4. Parwata A, Wijaya I. EKSISTENSI DESA PAKRAMAN DALAM
PENGELOLAAN KEPARIWISATAAN BUDAYA BALI (Kajian Terhadap
Peraturan Daerah Provinsi Bali No 2 Tahun 2012, tentang Kepariwisataan
Budaya Bali). KERTHA WICAKSANA. 2018;12(1):69.
5. Chang W. BUDAYA HIDUP SEHAT (Sebuah Tinjauan Bioetis). Jurnal
Ledalero. 2015;14(2):240.
6. Damayanti P. Analisis faktor Resiko Penyebab Terjadinya Diabetes. [Internet].
2014 [cited 24 November 2018];.Volume 2 Nomor 2, hlm. 409 – 411.
Available from: https://media.neliti.com/media/publications/68709-ID-
analisis-faktor-resiko-penyebab-terjadin.pdf
7. Juwita L, Febrina W. MODEL PENGENDALIAN KADAR GULA DARAH
PENDERITA DIABETES MELLITUS. Jurnal Endurance. 2018;3(1):102.
8. Nafsiah M. Riskesdas [Internet].2013 [cited 24 November 24 2018];.
Available from:http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil
%20Riskesdas%2013.pdf
9. World Health Organization. [Internet]. 2014 [cited 24 November 2018];.
Available from: http://www.searo.who.int/indonesia/topics/8-whd2016-
diabetes-facts-and-numbers-indonesian.pdf
10. Yaqin M. Pemodelan Aplikasi Enterprise Resource Planning Untuk Pondok
Pesantren (Pemodelan Aplikasi Proses Akademik). MATICS. 2016;8(1):21.
11. Balakrishnan V. Aplikasi i-think dalam pendidikan. Kuala Lumpur: Dewan
Bahasa dan pustaka; 2014.
12. Mihardja L, Lolong D, Ghani L. PREVALENSI DIABETES MELITUS
PADA TUBERKULOSIS DAN MASALAH TERAPI. Jurnal Ekologi
Kesehatan. 2016;14(4).
13. Ghiffary M, Susanto T, Prabowo A. Analisis Komponen Desain Layout,
Warna, dan Kontrol pada Antarmuka Pengguna Aplikasi Mobile Berdasarkan
Kemudahan Penggunaan (Studi Kasus: Aplikasi Olride). Jurnal Teknik ITS.
2018;7(1).
14. Amiza Yaman., Hasyimah Ahmad. Penggunaan aplikasi atas talian sebagai
medium penasihatan akses kepada pembangunan akademik dan pendedahan
laluan ilmiah. 2015.
15. Yaqin M. Pemodelan Aplikasi Enterprise Resource Planning Untuk Pondok
Pesantren (Pemodelan Aplikasi Proses Akademik). MATICS. 2016;8(1):21.
16. Merlinesia D, Nuryati N. Manfaat Data External Causes dan Aplikasi ArcGIS
di PT Jasa Raharja (Persero) Kantor Cabang DIY. Jurnal Kesehatan
Vokasional. 2017;1(2):71.
17. Andarani P, Sari M, Siallagan A. Kesetimbangan Energi dan Manfaat dalam
Aplikasi Produksi Bersih di Sistem Pengolahan Limbah Cair Industri Nanas
Kaleng. Jurnal Presipitasi : Media Komunikasi dan Pengembangan Teknik
Lingkungan. 2017;14(2):75.
18. Penggunaan Sistem Informasi Geografis Menumbuhkan Keinginan Perjalanan
Wisata. Jurnal Ipteks Terapan; Vol 9, No 1 (2015): JIT: LLDIKTI Wilayah X;
2017.
19. Fitidarini N, Damanhuri E. Jurnal Teknik Lingkungan. Jurnal Tehnik
Lingkungan. 2011;17(2):87-97.
20. EDUKASI P. PREFACE EDUKASI VOL 16 NO 2 AGUSTUS 2018.
EDUKASI: Jurnal Penelitian Pendidikan Agama dan Keagamaan. 2018;16(2).
21. Jannah E, Bayturrohman D, Kurniawan E. Pengembangan Aplikasi
Penerimaan Mahasiswa Baru Berbasis Android Dilengkapi dengan Fitur Push
Notification. Jurnal Nasional Teknik Elektro dan Teknologi Informasi
(JNTETI). 2017;6(4).
22. Barker F, Taylor F. The use of the BASIS database management system to
produce a highly current technocommercial database. Program.
1985;19(4):322-338.
CURICULUM VITAE PENULIS
A. Identitas Diri
1 Nama Lengkap Eka Aditya Pradnya Suwarya
2 Jenis Kelamin Laki-laki
3 Program Studi Sarjana Kedokteran dan Profesi Dokter
4 Nama Kelompok Melancholic
Kecil
5 Nama Kelompok Personality
Besar
6 NIM 1802511237
7 Tempat, tanggal Denpasar, 6 September 2000
lahir
8 Alamat Jalan Tukad Batanghari 5A No 2 Denpasar
9 Email b.ekaditya@gmail.com
10 No. Tlp/Hp 082147366664
B. Riwayat Pendidikan
SD SMP SMA
Nama Institusi SD Negeri 1 SMP Negeri 1 SMA Negeri 3
Renon Denpasar Denpasar
Jurusan - - IPA
Tahun Masuk- 2006-2012 2012-2015 2015-2018
Lulus

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila kemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksamaan dengan kenyataan, saya sanggup menerika sanksi

Denpasar, 2 Januari 2019

(Eka Aditya Pradnya Suwarya)


CURICULUM VITAE PENULIS
C. Identitas Diri
1 Nama Lengkap Ni Luh Putu Pritha Dewi Karunika
2 Jenis Kelamin Perempuan
3 Program Studi Sarjana Kedokteran dan Profesi Dokter
4 Nama Kelompok Kecil Melancholic
5 Nama Kelompok Besar Personality
6 NIM 1802511246
7 Tempat, tanggal lahir Denpasar, 12 April 2000
8 Alamat Jalan Trijata II no 2 Denpasar
9 Email Prithadkarunika@yahoo.com
10 No. Tlp/Hp 082146332335

D. Riwayat Pendidikan
SD SMP SMA
Nama Institusi SD Saraswati 3 SMP Negeri 1 SMA Negeri 6
Denpasar
Denpasar Denpasar
Jurusan - - IPA
Tahun Masuk- 2006-2012 2012-2015 2015-2018
Lulus

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila kemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksamaan dengan kenyataan, saya sanggup menerika sanksi

Denpasar, 2 Januari 2019

(Ni Luh Putu Pritha Dewi Karunika)


CURICULUM VITAE PENULIS
A. Identitas Diri
1 NAMA Lengkap Ni Wayan Ghytta Anandhya Pritayanti
2 Jenis Kelamin Perempuan
3 Program Studi Kesehatan Masyarakat
4 Nama Kelompok Kecil Melancholic
5 Nama Kelompok Besar Personality
6 NIM 1802561018
7 Tempat, Tanggal Lahir Denpasar, 27 November 1999
8 Alamat Jl. Pakisaji Gg. Buaji Agung Ii No 18
9 Email Ghyttaprita@Gmail.Com
10 No. Tlp/HP 083116032054

B. Riwayat Pendidikan
SD SMP SMA
SMK Kesehatan
SMPN 9
Nama institusi SDN 7 Sumerta Bali Medika
Denpasar
Denpasar
Jurusan - - Keperawatan
Tahun masuk-
2006-2012 2012-2015 2015-2018
lulus

Semua data yang saya isikan dan tercantum dalam biodata ini adalah benar dan
dapat dipertanggungjawabkan secara hukum. Apabila kemudian hari ternyata
dijumpai ketidaksamaan dengan kenyataan, saya sanggup menerika sanksi

Denpasar, 2 Januari 2019

(Ni Wayan Ghytta Anandhya Pritayanti)