Anda di halaman 1dari 12

APLIKASI INTEGRAL DALAM BIDANG EKONOMI DAN KETEKNIKAN

DIGUNAKAN UNTUK MEMENUHI TUGAS AKHIR MATEMATIKA INDUSTRI

Oleh :

Nama : Bella Khanza Aditya

Nim : 125100301111056

TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN

FAKULTAS TEKNOLOGI PERTANIAN

UNIVERSITAS BRAWIJAYA

MALANG

2013
Aplikasi Integral dalam Ekonomi dan Keteknikan

Integral adalah operasi invers dari differensial. Dalam konsep differensial ditentukan
turunan suatu fungsi f(x). Sebaliknya pada konsep integral, turunannya f’(x) diketahui dan yang
dicari adalah fungsi f(x). Sehingga, integral dapat dikatakan sebagai operasi invers atau
antiturunan terhadap differensial.
Integral dalam kehidupan sehari-hari sangatlah luas cangkupannya seperti digunakan di
bidang teknologi, fisika, ekonomi, matematika, teknik, biologi, dan bidang-bidang lain. Integral
dalam bidang teknologi diantaranya digunakan untuk memecahkan persoalan yang berhubungan
dengan volume, panjang kurva, memperkirakan populasi, keluaran kardiak, usaha, gaya dan
surplus konsumen. Dalam bidang matematika dan fisika penerapan integral juga digunakan,
seperti dalam matematika digunakan untuk menentukan luas suatu bidang, menentukan volume
benda putar dan menentukan panjang busur. Sedangkan dalam fisika integral digunakan untuk
analisis rangkaian listrik arus AC, analisis medan magnet pada kumparan, dan analisis gaya-gaya
pada struktur pelengkung. Dalam bidang biologi untuk menghitung laju pertumbuhan organisme.
Adapun untuk pengaplikasian integral dalam ekonomi dan keteknikan, yaitu sebagai
berikut:

A. Aplikasi Integral dalam Ekonomi

 Integral tak tentu

Pada umumnya aplikasi di sini berkaitan dengan mencari fungsi-fungsi ekonomi yang
merupakan fungsi primitif (fungsi asal) dari fungsi marginalnya. Mencari fungsi biaya total dari
fungsi biaya marginal, fungsi penerimaan total dari fungsi penerimaan marginal, fungsi
konsumsi dari fungsi konsumsi marginal, fungsi tabungan dari fungsi tabungan marginal serta
fungsi kapital dari fungsi investasi.

 Fungsi Biaya Total (C)

Fungsi biaya total merupakan integral dari biaya marginalnya, dan sebaliknya biaya
marginal merupakan turunan pertama dari fungsi biaya total. C=∫ MC dq
 Fungsi Penerimaan Total (R)

Fungsi penerimaan total merupakan integral dari penerimaan marginalnya, dan


sebaliknya penerimaan marginal merupakan turunan pertama dari fungsi penerimaan total.

R=∫ MC dq

 Fungsi Konsumsi (C)

Fungsi konsumsi merupakan integral dari konsumsi marginalnya (MPC), dan sebaliknya
konsumsi merupakan turunan pertama dari fungsi konsumsi.

C=∫ MPC dy

 Fungsi Tabungan (S)

Fungsi tabungan merupakan integral dari tabungan marginalnya (MPS), dan sebaliknya
tabungan marginal merupakan turunan pertama dari fungsi tabungan.

S=∫ MPS dy

 Fungsi Model (K)

Fungsi (pembentukan) modal atau fungsi (pembentukan) kapital merupakan integral dari
(aliran) investasi bersih (I) dan sebaliknya investasi bersih merupakan turunan pertama dari
fungsi kapital.
Kt=∫ I(t) dt

Agar lebih jelas bagaimana fungsi asal dapat di dapat melalui integrasi fungsi
marginalnya, di bawah ini diberikan beberapa contoh. Untuk dapat membedakan konsumsi (C),
biaya total (C) dengan tetapan/konstanta integrasi (C), khusus dalam integrasi biaya marginal
dan konsumsi marginal, maka tetapan integrasi di simbolkan dengan K.
Contoh:

1. Biaya Marginal di tunjukkan oleh MC=150-80q+10q2. Biaya tetapnya adalah 134. Carilah
fungsi biaya totalnya, fungsi biaya rata-rata dan fungsi biaya variabelnya.

Penyelesaian:

Fungsi biaya total,

C = ∫ MC dq

= (150 - 80q + 10q2)dq

10
= 150q − 40q2 + (0)3 + 𝑘
3

(K = Konstanta Integrasi)

Bila q = 0 dimasukkan ke dalam fungsi C = f(q) tersebut, didapat biaya tetap (FC)
sebagai berikut :

10
FC = 150(0) + 40(0)2 + (0)3 + K
3

134 = K = FC

Jadi, fungsi biaya totalnya adalah :

10
C = 150q − 40q2 + (𝑞)3 + 134
3

Fungsi biaya rata-ratanya

2 10 3
C 150q − 40q + 3 (𝑞) + 134 10 134
AC = = = 150q − 40q2 + (𝑞)3 +
q q 3 𝑞
Fungsi biaya variabel

VC = C – FC

10
= (150q − 40q2 + (𝑞)3 + 134) − 134
3

10
= 150q − 40q2 + (𝑞)3
3

2. Fungsi MPS suatu masyarakat adalah

1
MPS = 0,3 –
4√𝑦

Bila pada tingkat pendapatan masyarakat nol (y = 0), maka tabungannya minus 10,
ditanyakan :

a). fungsi savingnya

b). fungsi MPC –nya

c). fungsi konsumsinya

d). kalau pendapatan masyarakat tersebut 100, hitunglah besarnya MPC dan tingkat
konsumsi masyarakat tersebut.

Penyelesaian

1
(a). MPS = 0,3 – 4√𝑦

Fungsi savingnya

S = ∫MPS dy
1

y 2
= ∫ (0,3 − ) dy
4

1
= 0,3y − √y + K
2

Dicari terlebih dahulu nilai K (konstanta integrasi) dengan memasukkan y = 0 dan S = -


10, kedalam persamaan diatas didapat nilai K sebagai berikut :
1
S = 0,3y − 2 √y + K

1
−10 = 0,3(0) − √y + K
2

−10 = K

Jadi, fungsi savingnya adalah :

𝑆 = 𝑓(𝑦)

1
= 0,3y − 2 √y + K

1
S = 0,3y − 2 √y − 10

(b). Fungsi MPC –nys

MPC + MPS = 1

MPC = 1 – MPS

1
y −2 1
MPC = 0,7 + = 0,7 +
4 4√y

(C). Fungsi konsumsi

C = ∫ MPC dy

1

y 2
= ∫(0,7 + )dy
4
Terlebih Dahulu dicari C(konsumsi). Nillai C ini di dapat dengan memasukkan Y = 0 dan
S = -10 kedalam persamaan berikut :

Y=C+S

0 = C – 10

C = 10

barulah kemudian dicari nilai K (konstanta integrasi), dengan memasukkan C = 10 dan

Y = 0 kedalam persamaan (*) didapat,

1
MPC = 0,70 +
4√Y

1
MPC = 0,70 + = 0,725
40

(a) GAMBAR GRAFIKNYA

fd : q = 9 p2 fs : q = p2 + 2p - 3

q 9 0 5 q 0 5 12
p 0 3 2 p 1 2 3

(0,9) fs

fd

Ps Cs

0 (1,0) 3
B. Aplikasi Integral dalam Keteknikan

.1. Solusi masalah transport polutan dalam medium anisotropik

Solusi masalah transport polutan dalam medium anisotropik adalah dengan metode
elemen batas. Metode inimenggunakan dasar persamaan integral batas, dengan mentransformasi
persamaan pengatur menjadi persamaan integral.

Persamaan pengatur :

Persamaan integral :

2. Penyelesaian pada sistem elektronik

 Pada arus DC

 Pada arus AC biasa

Sebuah arus sinusoidial biasa dapat ditulis sebagai berikut:

Maka besarnyategangan pada komponen elektronik menjadi

3. Untuk menghitung volume benda putar


Benda putar adalah benda yang terbentuk karena sebuah daerah rata yang terletak pada
bidang diputar mengelilingi suatu garis sebagai sumbu putarnya. Contoh :
a) Metode Cakram.
Cakram dapat dipandang sebagai tabung pipih yang terbentuk karena suatu jalur yang di
ambil pada daerah rata ikut berputar mengelilingi sumbu putar ketika daerah rata yang
bersangkutan berputar.
Dengan menggunakan pola berfikir seperti menghitung luas daerah rata yaitu : gambar,
potong, aproksimasikan dan integralkan maka volume benda putar dapat ditentukan.

F(x) b
a bb a

a b

Pada waktu aproksimasi dilakukan, maka dihitung volume cakram sebagai ∆V ≈ π r2t, r
ditunjukkan oleh fungsi y = f(x) atau x = f(y) dan t ditunjukkan oleh ∆x atau ∆y.

b) Metode Cincin.
Cincin dapat dipandang sebagai cakram yang ditengah tengahnya ada lubangnya.
Jadi volume cincin adalah V = π (rb2 – rk2) h, dimana
rb :jari-jari lingkaran alas yang besar.
rk :jari-jari lingkaran alas yang kecil.

c) Metode Kulit Tabung.


Kulit tabung adalah sebuah benda yang dibatasi oleh dua tabung lingkaran tegak yang
sumbu simetrinya berimpit.
Jika jari-jari tabung dalam adalah r1, dan jari-jari tabung luar adalah r2, sedangkan tinggi
tabung adalah h, maka volume kulit tabung adalah :
V = luas alas . tinggi
= (πr22 – πr12)h = π(r2 + r1)h
= 2π ( r2 + r1 / 2 ) (r2 – r1)h
= 2π.(jari-jari rata-rata).(tebal).(tinggi)
= 2π.r.h.∆r
Untuk menghitung volume dengan menggunakan metode kulit tabung ini, dihitung
volume ∆V sesuai kulit tabung, jumlahkan dan kemudian tarik limit jumlah ini, jika tebal kulit
tabung menuju nol, maka limit ini menghasilkan sebuah integral yang menyatakan volume benda
putar.
∆V = 2πrh∆r
= 2πxf(x)∆x
V = 2πaʃbxf (x)dx
4. Meghitung luas daerah bidang rata
a) Daerah antar kurva dan sumbu koordinat.
Perhatikan gambar daerah rata di bawah ini.
Y

Y=f(X)

a R b X

Daerah R dibatasi oleh grafik-grafik y=f(x), x = a, x = b, dan y = 0,

Luasnya A(R) ditentukan oleh :

A(R) = aʃb f (x)dx


Jika gambar terletak di bawah sumbu X maka integral di atas bernilai negatif, karena
luas daerah tidak mungkin negatif maka nilai integral tersebut dimutlakkan.
Perhatikan pula gambar daerah rata berikut ini :
y

R X = f(y)

X
c

Daerah R dibatasi oleh grafil-grafik x = f(y),y = c, y = d dan x = 0, luasnya A(R)


ditentukan oleh :
A(R) = cʃd f (y)dy
Jika gambar terletak disebalah sumbu Y maka integral di atas bernilai negatif, karena luas
daerah tidak mungkin bilangan negatif maka nilai tersebut di mutlakkan.
b) Daerah Antara dua Kurva.
Perhatikan kurva-kurva y = f(x) dan y = g(x) dengan g(x)≤ f(x) pada selang [a,b],
sebagai gambar berikut :
Y

Y = f(x)

Y = g(x)
X

∆ A ≈ (f(x) – g (x)) ∆x
A = aʃb ( f(x) – g (x))dx
DAFTAR PUSTAKA

Pesta, E.S. Anwar, Cecep. 2008. Matematika Aplikasi untuk SMA dan MA kelas XII Program

Studi Ilmu Alam. Jakarta: Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Mairy, Du. 2003. Matematika Terapan untuk Bisnis dan Ekonomi. Yogyakarta: BPFE Modul

Kuliah Matematika Jurusan Teknik Sipil FTSP-UMB.

Chiang,C. 1984. Alpha Fundamental Methods Of Mathematical Economics. Ed. Ke -3. New

york: Mc Graw – Hill.

Dowling, Edward T. 1980. Matemathical For Economists. Singapore : McGraw – Hill.

Sahari, Agusman. 2011. METODE ELEMEN BATAS UNTUK MASALAH TRANSPORT. JIMT,

Vol.8 , No.1