Anda di halaman 1dari 34

Laporan Tutorial Skenario 2

Blok 12
Biomaterial Dan Teknologi Kedokteran Gigi

Dosen Tutor : Prof.drg. Mei Syafriadi, MD.Sc.,Ph.D


Anggota :
Fahmi Firdhaus E. D (171610101139)
Mahriana (171610101140)
Daragyta Purnama R (171610101141)
Iza Afkarina (171610101142)
Desy Sofyah H (171610101143)
Mulki Nur Majid (171610101144)
Kevin Justisio (171610101145)
Muhammad Rizky Y (171610101146)
Annisa Ayah Esa S (171610101147)
Maria Eklevina W (171610101148)

Fakultas Kedokteran Gigi


Universitas Jember
2019

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
rahmat dan karunianya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Tutorial Blok 12 Blok
Biomaterial dan Teknologi Kedokteran Gigi Skenario 2, Tutorial Blok Biomaterial dan
Teknologi Kedokteran Gigi ini merupakan salah satu mata kuliah yang wajib ditempuh di
Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Jember. Dengan selesainya laporan tutorial ini, tidak
terlepas dari bantuan banyak pihak yang telah memberikan masukan-masukan kepada penulis.
Untuk itu penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada :

1. Dosen Pembimbing Tutorial


2. Anggota Kelompok Tutorial 15

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dari laporan ini, baik dari materi
maupun teknik penyajiannya, mengingat kurangnya pengetahuan dan pengalaman penulis. Oleh
karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan.

Jember, 9 Maret 2019

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR…………………………………………………………………….. 2
DAFTAR ISI……………………………………………………………………………… 3
BAB I……………………………………………………………………………………… 4
PENDAHULUAN………………………………………………………………………… 4
BAB II…………………………………………………………………………………….. 5
PEMBAHASAN…………………………………………………………………………. 5
Step I. Mengklarifikasi Istilah Atau Konsep……………………………………….. 5
Step II. Menetapkan Permasalahan…………………………………………………. 7
Step III. Penyelesaian Masalah……………………………………………………… 8
Step IV. Pemetaan…………………………………………………………………… 9
Step V. Menentukan Objek Pembelajaran……………………………………………10
Step VII. Jawaban Objek Pembelajaran……………………………………………. 10
BAB III……………………………………………………………………………………. 17
KESIMPULAN…………………………………………………………………………… 17
DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………………………... 18

BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Malam atau wax adalah suatu zat padat yang di produksi secara alami. Dalam istilah sehari -
hari orang menamakannya “lilin”. Wax merupakan salah satu bahan yang memegang peranan penting di
dalam ilmu bidang Kedokteran Gigi. Malam atau wax atau lilin dipergunakan sejak pertama kali di
dunia Kedokteran Gigi sekitar abad 18, untuk tujuan pencatatan cetakan rahang yang tidak bergigi.
Meskipun telah ditemukan bahan baru yang lainnya, malam masih digunakan dalam jumlah yang besar
untuk keperluan klinik dan pekerjaan laboratorium. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut malam gigi
biasanya dicampur dari bahan alami dan sintetis. (Susanti, 2015)

Beberapa wax didapatkan secara sintetis dari hasil distilasi minyak bumi. Wax sintetis
tersebut tersusun atas senyawa hydrogen, arbon, oksigen, dan chlorine. Sebagian besar wax
sintetis memiliki struktur yang sama dan lebih homogen dibanding dengan wax alami. (Susanti,
2015)

Skenario 2

WAX

Mahasiswa semester IV Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Jember sedang


melakukan skill lab manipulasi wax. Wax di bidang kedokteran gigi diklasifikasikan menjadi
beberapa jenis/tipe. Pada pelaksanaan skill lab kali ini adalah membuat lempeng gigit
menggunakan base plate wax dan membuat mahkota gigi tiruan menggunakan inlay wax. hasil
akhir dikatakan baik bila semua wax menempel pada permukaan model kerja sesuai out line
form, halus dan mengkilat.
BAB II
PEMBAHASAN

STEP 1 Mengidentifikasi kata sulit


1. Wax
● Malam.
● Lilin .

2. Base palte wax


● Suatau bahan seperti malam, lentur, berbentuk persegi panjang dan bewarna pink
● Berupa lembaran wax malam

3. Inlay wax
● Malam yang dicetak memiliki pola inlay
● Cetakan yang hanya satu lubang
● Untuk bahan dasar lempeng, dan digunakan untuk membuat mahkota
(dikhususkan satu gigi)
● Hanya untuk satu cusp/satu mahkota

4. Out line form


● Garis tepi

5. Lempeng gigit
● Wadah/tempat untuk mencetak gigi, untuk dijadikan gigi tiruan

STEP 2 Rumusan Masalah

1. Apa saja Jenis dan tipe wax ?


2. Apa saja bahan dan komposisi dari wax ?
3. Bagaimana cara melunakkan wax ?
4. Apa saja manfaat dari wax ?
5. Sifat dan karakteristik wax ?
6. Apa saja strukur dan karakteristik dari wax ?
7. Apakah wax bisa digunakan untuk bahan restorasi ?
8. Kenapa harus wax yang digunakan untuk lempeng gigitan?
9. Bagaimana manipulasi menggunakan lempeng gigit dengan base plate wax ?
10. Apakah dalam pembuatan lempeng gigit hanya menggunakan bahan wax saja ataukah
ada bahan tambahan lainnya ?
11. Apa saja yang menyebabkan wax dikatakan gagal ?
12. Sebutkan syarat wax yang baik ?
13. Sampai manakah biokipetible wax ?
14. Apa asal mula dari wax ?
15. Jelaskan definisi wax !

STEP 3 Brain Storming


1. Apa saja Jenis dan tipe wax ?
● Ada yang agak lunak dan lentur dan ada yang lebih keras
● Berbentuk lempengan/pipih, gampang patah, dan ada juga berbentuk kotak-kotak
kecil dan agak padat
● Base plate wax dan inlay wax kemungkinan salah satu tipe nya
● Model wax (inlay wax & onlay wax), prosessing wax (untuk model kerja) , dan
impression wax (untuk tekanan gigi)

2. Apa saja bahan dan komposisi dari wax ?


● Terbuat dari lilin, salah satu bahannya parafin
● Dari getah dan resin
● Dari tumbuhan dan hewan
● Bisa didapat dari rumah tawon atau l\ebah (beeswax)
● Dari bahan sintesis atau bahan kimia

3. Bagaimana cara melunakan wax ?


● Karena strukturnya yang elastis jadi bisa dipanaskan di atas api
● Bisa di oven
● Tidak semua wax bahannya lunak, jadi untuk melunakan dipanaskan menggunakan
api bunsen, bisa lunak karena tiap jenis wax bisa lunak dan bisa digunakan berbagai
macam bentuk
● Dipanaskan diatas uap rebusan air
● Bentukan pipih hanya sekedar dipanaskan dengan lilin agar mudah dibentuk, dan
jika bentukan padat seperti plastisin akan di elehkan menggunakan uap dari rebusan
air, jika strukturnya keras kemungkinan bisa di carving

4. Apa saja manfaat dari wax ?


● Untuk membuat lempeng gigit dari cetakan gigi dan untuk membuat gigi tiruan juga
● Sebagai pembatas impression material
● Pembuatan pola inlay pada model gigi tiruan
● Digunakan pada model kerja untuk cetakan
● Wax bisa digunakan untuk model studi sebagai bahan pendukung

5. Sifat dan karakteristik wax ?


● Resistensi nya tahan terhadap air / hidrofobik
● Mempunyai sifat termal, pada suhu tertentu bisa mencair sehingga untuk
melelehkan bisa menggunakan suhu panas, dan untuk mengeraskan bisa
menggunakan suhu ruangan, dan tingkatannya berbeda pada setiap jenis
● Saat bentukan cair bisa menyesuaikan dengan bentukan cetakan
● Dari sifat fisiknya berwarna merah, elastis, walaupun keras ditekuk tidak mudah
patah
● Wax akan melebur dan menguap pada titik lebur tinggi
● Air pada bahan wax kemungkinan tidak ada, tetapi minyak jadi bisa mencair
● Berawal dari padat → mencair → menguap
● Jika wax yang padat dicairkan dan ditempatkan di wadah cetakan, maka sifatnya
bisa mempertahankan di media yang baru

6. Apa saja strukur dan dasar dari wax ?


● Permukaannya licin, beda tipis dengan lilin
● Wax termasuk dalam polimer termoplastik, jika disuhu panas akan meleleh dan di
suhu kamar akan memadat
7. Apakah wax bisa digunakan untuk bahan restorasi ?
● Tidak bisa, dikarenakan lunak dan lentur sehingga tidak bisa digunakan untuk
mengunyah
● Tidak bisa dikarenakan sifat termal, karena bentuknya yang bisa berubah-rubah
● Dikarenakan tingkat leleh yang terlalu tinggi, dan bahan restorasi bukan wax

8. Kenapa harus wax yang digunakan untuk lempeng gigitan ?


● Karena sifatnya yang lunak saat dipanaskan dan mudah menempel pada media yang
akan digunakan
● Karena tidak berbahaya untuk tubuh

9. Bagaimana manipulasi menggunakan lempeng gigit dengan base plate wax ?


● Menggunakan bahan aljinat di sendok cetak, kemudian di gigit dan dilepas saat
mendekati setting time
● Salah satu tahapan manipulasinya di panaskan terlebih dahulu

10. Apakah dalam pembuatan lempeng gigit hanya menggunakan bahan wax saja ataukah
ada bahan tambahan lainnya ?
● Tidak ada bahan tambahan lainnya saat di panaskan atau di lelehkan
● Ada yaitu bahan campuran cetakan model gigi

11. Apa saja yang menyebabkan wax dikatakan gagal dalam pembuatan lempeng gigitan?
● Jika setelah dipanaskan dan dilelehkan tidak sempurna dikarenakan tidak meleleh
dengan merata, dan tidak menempel dengan baik

12. Apa saja syarat wax yang baik ?


● Bila semua wax menempel pada permukaan model kerja sesuai out line form, halus
dan mengkilat

13. Sampai manakah biokompetible wax ?


● Sebatas berkontak pada mukosa rongga mulut, kulit dan tidak sampai masuk ke
dalam rongga pencernaan

14. Apa asal mula dari wax ?


● Berasal dari tumbuhan dan hewan

15. Jelaskan definisi wax !


● Wax adalah suatu bahan yang sifatnya mudah dibentuk dan biokompatible sehingga
aman digunakan menjadi bahan atau materi dalam bidang KG
● Wax adlah bahan yang bisa dibentuk dan memiliki sifat termoplastik sesuai dengan
suhu
● Suatu bahan yang direkatkan untuk menarik rambut biasanya di kulit

STEP 4 Mapping

Wax ---------- Definisi


Asal usul

Kandungan

Bentuk ------- Ciri - ciri ------- Sifat

Pattern wax
Struktur Jenis / tipe

Pattern wax

Biokompatibilitas Syarat
Pattern wax

Kegunaan / fungsi

Manipulasi

Aplikasi

Inlay Lempeng gigit Base plate


----------

Definisi
STEP 5 Learning Objective

1. Mahasiswa Mampu Mengetahui definisi wax ?


2. Mahasiswa Mampu Mengetahui asal mula wax ?
3. Mahasiswa Mampu Mengetahui bahan dan struktur wax ?
4. Mahasiswa Mampu Mengetahui syarat wax yang baik ?
5. Mahasiswa Mampu Mengetahui biokompabilitas wax ?
6. Mahasiswa Mampu Mengetahui jenis atau tipe wax ?
a. Pattern wax
b. Processing wax
c. Impression wax
7. Mahasiswa Mampu Mengetahui sifat atau karakteristik wax ?
8. Mahasiswa Mampu Mengetahui definisi lempeng gigit ?
9. Mahasiswa Mampu Mengetahui manipulasi wax dalam pembuatan lempeng gigit ?
10. Mahasiswa Mampu Mengetahui aplikasi wax dalam Kedokteran Gigi ?

STEP 7 Jawaban Learning Objective

1. Mahasiswa Mampu Mengetahui definisi wax?


Malam atau wax adalah suatu zat padat yang di produksi secara alami. Dalam
istilah sehari - hari orang menamakannya “lilin”. (Septianingtyas, 2015)
Wax adalah material yang bersifat termoplastik, Berbentuk padat pada suhu
kamar. Pada saat meleleh tanpa mengalami perubahan secara kimia dan membentuk
cairan kental pada suhu yang lebih tinggi. (Nasution. 2016)

2. Mahasiswa Mampu Mengetahui asal mula wax ?


Wax berasal dari 3 sumber yaitu tumbuhan, hewan dan mineral. Pada tumbuhan
wax di peroleh dari hasil metabolisme sekunder yang dikeluarkan oleh pembuluh resin,
Contoh pohon damar atau resin. (Septianingtyas, 2015)
Sumber hewani (beeswax) wax berasal dari sarang tawon dan lebah, lilin lebah
merupakan bahan yang dikeluarkan oleh lebah melalui kelenjar yang ada di bawah
perutnya. Lilin yang sudah membeku akan diletakkan pada sarangnya dengan bantuan
kaki dibelakangnya. (Malik,dkk. 2016)
Sedangkan sumber mineral wax berasal dari bahan mineral diantaranya adalah
paraffin wax dan microcrystallin wax yang diperoleh dari hasil residu petroleum melalui
proses destilasi. Contoh Paraffin wax akan mencair pada suhu 48-70°C dan memiliki
rantai hidrokarbon yang lurus, sedangkan microcrystallin wax akan mencair pada suhu
65-90°C dan memiliki rantai hidrokarbon yang bercabang. Paraffin wax memiliki sifat
mudah pecah dan microcrystallin wax memiliki sifat yang Iebih fleksibel dan kuat.
((Septianingtyas, 2015))

3. Mahasiswa Mampu Mengetahui bahan dan struktur wax ?


Komponen utama penyusun dental wax yaitu mineral, hewan, dan tumbuhan.
1) Mineral
Rantai hidrokarbon mineral wax sekitar 17 – 44 karbon. Contohnya: Parafin dan
mikrokristalin. (Delmar’s, 2003).
Parafin dan mikrokristalin merupakan malam yang didapatkan dari residu hasil
distilasi minyak bumi. Bahan-bahan tersebu tersusun atas senyawa hidrokarbon.
Dimana paraffin tersusun atas rantai hidrokarbon yang lurus sementara mikrokristalin
tersusun atas rantai hidrokarbon yang bercabang (Delmar’s, 2003).

2) Hewan
Beeswax merupakan salah satu bahan alami yang tersusun dari hewan. Dimana
beeswax didapatkan dari derivat rumah lebah yang tersusun atas sedikit kristalin alami
dan polyester. Bahan ini terkadang dijadikan campuran paraffin untuk menurunkan
rentang leleh dan sifat brittelnya sehingga memiliki viskositas yang lebih rendah
(Delmar’s, 2003).
Ester utama dalam adalah myricyl palmitate. Contohnya: beeswax dan spermacati wax.

3) Tumbuhan
Hidrokarbon dalam wax tanaman adalah gugus alkana dengan ikatan karbon sekitar 19
hingga 31 atom. Wax mengandung molekul yang memiliki berat molekul yang
mempengaruhi sifat leleh dan flow wax. (Delmar’s, 2003).
Wax nabati dan wax hewani mengandung konsentrasi ester yang cukup besar,
contohnya: carnauba (lilin tanaman) mengandung 85% ester alkil. Ester utama dalam
lilin lebah adalah myricyl palmatate yang merupakan produk reksi dari alkohol
myricyldan asam palmitat. (Delmar’s, 2003).
Malam karnauba dan kandelilla merupakan turunan dari tumbuhan, malam ini
biasanya dicampur dengan paraffin untuk membuat teksturnya menjadi lebih lunak
(Delmar’s, 2003).
4. Mahasiswa Mampu Mengetahui syarat wax yang baik ?
Syarat wax yang baik sebagai berikut :

1. Mudah dibentuk saat dilunakkan, tidak robek, retak atau menyerpih (brittlenes &
ductility) yaitu sifat ketegasan dan keuletan
2. Mudah diukir (mouldability) kemampuan cetak
3. Dapat dicairkan dan dibekukan beberapa kali tanpa mengalami perubahan sifatnya
4. Tidak meninggalkan sisa setelah diberi air mendidih dan deterjen pada cetakan yang
berisi malam
(Irnawati Dyah. 2007) (Irnawati dyah. 2008)

5. Mahasiswa Mampu Mengetahui biokompabilitas wax ?

pye iki mul…..

6. Mahasiswa Mampu Mengetahui jenis atau tipe wax

Dental wax di kedokteran gigi secara garis besar dibagi menjadi dua yaitu
berdasarkan tempat digunakan dan fungsinya. Berdasarkan tempat digunakannya,
dental wax digunakan di klinik dan laboratorium. Berdasarkan fungsinya dental wax
dibagi menjadi pattern wax, processing wax, dan impression wax. Setiap dental wax
memiliki fungsi yang berbeda. Dental wax merupakan bahan thermoplastic artinya
bahan ini berwujud padat pada suhu ruangan namun dapat meleleh tanpa diikuti
dekomposisi bahan sehingga mampu mengalir seperti zat cair. (McCabe, 2013)
1. Pattern wax
Pattern wax di bagi menjadi 3:
a. Inlay wax
Dalam kamus kedokteran dikatakan bahwa inlay ini merupakan restorasi
parulen yang pembuatannya melalui proses pengecoran yang memiliki tujuan untuk
lebih mudah mendapatkan bentuk yang pas dengan proparasi. Inlay juga dapat
mengembalikan gigi yang telah patah ataupun retak. Inlay disebut juga dengan
restorasi intra korona. (Nasution. 2016)
● Komposisi:
- Parafin 60% → bahan utama
- Bees wax 5%
- Carnauba wax 25% → mengurangi aliran
- Candelila wax → pelengkap Carnauba
- Ceresin 10% → memodifikasi kekuatan

Gambar :

Gambar :
b. Base plate wax
Base plate wax merupakan jenis dari wax pattern yang warnanya berasal dari
tempat manipulasinya yaitu baki baseplate yang berfungsi untuk mencetak pola
yang nantinya akan diisi atau digantikan oleh resin. Base plate juga berfungsi untuk
menentukan dimensi vertikal rahang pada pembuatan gigi tiruan lengkap.
(Nasution. 2016)
● Komposisi:
- Parafin 70-80%
- Bees wax 12%
- Carnauba wax 2,5%
- Natural or shythetic resins 3%
- Mikrokristalin 2,5%

Gambar :

Gambar :

Gambar :

c. Casting wax
Casting wax adalah jenis wax/lilin/malam yang digunakan untuk membuat
kerangka awal pola pada gigi tiruan sebagian dan kerangka logam serta memberikan
keseragaman ketipisan minimum pada area pasti pola gigi tiruan sebagian.
(Nasution. 2016)
● Komposisi:
- Parafin
- Bees wax
- Carnauba
- Candelila
- Mikrokristalin
- Ceresin
- Natural resins

Gambar :

Gambar :

2. Processing wax
Processing wax di bagi menjadi 3:
a. Boxing wax
Boxing wax merupakan lilin yang lembut dan halus serta penampilannya
yang mengkilap. Boxing wax ini digunakan untuk membentuk sebuah kotak di
pinggiran atau memagar cetakan sebelum di isi atau di cor dengan gipsum. Boxing
wax tersebut membatasi aliran baik plaster of paris atau babhan gipsum buatan
lainnya. (Nasution. 2016)
● Komposisi :
- Bees wax
- Paraffin
- Soft wax

Gambar :

Gambar :

b. Utility wax
Unility wax adalah suatu wax yang lunak yang mudah dibentuk yang agak
rekat. Unility wax ini biasanya dikemas dalam bentuk stik atau lembaran yang
warnanya merah tua atau orange atau gelap. Unnility wax ini digunakan apabila kita
ingin memperbaiki bentuk cetak yang tidak bagus atau yang kurang sesuai dengan
rahang yang dicetak. (Nasution. 2016)
● Komposisi :
- Bees wax
- Petroleum
- Wax softeners

Gambar :

Gambar :

c. Stiky wax
Digunakan untuk meletakkan komponen logam, gypsum, atau resin bersama-
sama selama pembuatan dan perbaikan. Sticky wax sifatnya keras dan rapuh pada
suhu kamar dan tidak akan lengket sebelum dipanaskan. (Nasution. 2016)
● Komposisi :
- Bees wax
- Paraffin
- Resin alami

Gambar :

3. Impression wax
Komposisi impression wax tersusun atas rantai atom hidrokarbon
CH3(CH2)nCH3, dimana nilai n berada di antara 15 hingga 42 (Noort 2002; Anusavice
et al. 2012). Malam cetak biasanya memiliki ciri-ciri tidak memiliki rasa, tidak
berwarna, tidak berbau, dan berminyak pada sentuhan (Noort 2002).Malam cetak
biasanya digunakan untuk memastikan keberadaan undercut pada permukaan preparasi
yang dimana hal tersebut akan menimbulkan masalah serius dalam pencetakan alloy
emas (Powers & Wataha 2013). Namun impression wax cenderung akan terdistorsi
apabila diambil pada daerah yang terdapat undercut. dengan demikian, impression wax
memiliki keterbatasan yaitu hanya dapat digunakan pada edentulous ridge atau
permukaan oklusal (Anusavice et al. 2012).

Gambar :
Gambar :

Gambar :

Gambar :

Impression wax di bagi menjadi 2:


a. Corrective wax
Corrective wax adalah malam yang digunakan untuk melakukan koreksi
pada undercut dan cetak positif gigi (Gambar 2.12) (Anusavice et al. 2012).
Sumber lain menyebutkan bahwa corrective wax digunakan dalam prosedur
pengambilan cetak edentulous. Malam ini memiliki sifat yang mudah mengalir
pada suhu rongga mulut sehingga dapat disesuaikan dengan material yang lain.
Gambar :

b. Bite wax
Terdiri dari beeswax atau parafin dan ceresin. Malam ini dibuat dari
casting wax sheet atau hard base plate wax. Fungsi dari wax ini adalah untuk
mendapatkan artikulasi akurat dari rahang atas dan rahang bawah(Anusavice et
al. 2012).
Cara manipulasi dari wax ini yaitu lilin diukur dengan penetrasi di suhu
37ºC dari 2,5% menjadi 22% yang menunjukkan bahwa lilin ini rentan terhadap
distorsi pada penghapusan dari mulut. Produk dagang terbaru banyak pilihan
untuk produk bite registration contohnya seperti Denar, Alminax (Delmar’s,
2003).

Gambar :

7. Mahasiswa Mampu Mengetahui sifat atau karakteristik wax ?

Malam dental / dental wax memiliSifat fisik yaitu :

1. Teimperatur peralihan solid

Wax memiliki temperatur yang cukup tinggi di atas 37 derajat celcius. Selama
terjadinya perubahan dari satu laticce ke tipe laticce yang lain wax dapat dimanipulasi
dengan baik tanpa adanya kerusakan pada tekanan yang berlebih selain itu digunakan
untuk menentukan berbagai sifat-sifat dan keselarasannya untuk berbagai prosedur
klinis di laboratorium. (Jamilah, 2009)

2. Termal ekspansi dan kontraksi


Wax dan komponen-komponennya memiliki koefisien ekspansi terbesar diantara
materialmaterial lain yang digunakan di bidang kedokteran gigi. Wax akan memuai
pada saat mengalami kenaikan temperatur dan mengalami kontraksi saat temperatur
diturunkan. (Jamilah, 2009)

3. Daya alir (flow)


Daya alir wax tidak diperlukan pada temperatur kamar dan mulut, karena akan
menyebabkan kerusakan pada wax. Namun pada saat pembentukan wax temperatur
kamar sangat diperlukan untuk membengkokkan dan melipat wax saat manipulasi.
(Jamilah, 2009)

4. Tekanan interna
Wax memiliki sifat termal konduksi yang rendah sehingga sulit untuk mencapai
panas yang seragam. Jika wax dibentuk atau diadaptasikan ke suatu bentuk tanpa panas
yang cukup sampai temperatur peralihan ke solid, maka wax akan mengalami tekanan
yang sangat kuat. (Jamilah, 2009)

5. Sifat mudah pecah (Brittleness)


Pada beberapa dental wax, seperti inlay wax kekerasan sangatlah diperlukan agar
inlay wax dapat dicarving beberapa kali sesuai dengan keinginan tanpa mengalami
patah. (Jamilah, 2009).

8. Mahasiswa Mampu Mengetahui definisi lempeng gigit ?


Bentukan sementara yang mewakili bentukan basis gigi tiruan, digunakan untuk
pencatatan relasi maksilomandibula (penetapan gigit) (Anusavice, Kenneth, dkk.2012)

9. Mahasiswa Mampu Mengetahui manipulasi wax dalam pembuatan lempeng gigit ?


Umumnya, berbagai wax digunakan sebagai bahan tambahan di laboratorium
gigi untuk pembuatan mahkota, jembatan, dan restorasi lainnya. Wax dilunakkan atau
dilelehkan lalu dibentuk menjadi bentuk yang diinginkan. Kemudian, bagian Wax itu
dikelilingi oleh bahan cetakan. Kemudian, Wax dilelehkan dan cetakannya diisi dengan
bahan restoratif, seperti emas.
 Produk wax yang digunakan di klinik
a. bite registration wax,
b. disclosing wax (juga dikenal sebagai pressure indicating paste),
c. utility wax untuk mengubah dan mengadaptasi impression tray, dan
d. low-melting type I inlay wax yang digunakan di mulut (proses waxing direct) dalam
membuat pola.

 Produk laboratorium meliputi


a. boxing wax,
b. baseplate wax,
c. sticky wax,
d. beading wax,
e. utility wax, dan
f. type II inlay wax : hard, medium, dan soft wax untuk membuat pola pada model
pasien dengan teknik wax indirect.
A. Pembuatan pola
Prosedur pertama dalam pengecoran inlay untuk proses wax adalah pembuatan
pola. Cavitas dipreparasi di gigi dan polanya diukir langsung pada die yang merupakan
reproduksi jaringan gigi (teknik tidak langsung).
Teknik langsung untuk menghasilkan pola inlay wax dalam gigi jarang digunakan
karena sensitivitas lilin terhadap perubahan tekanan, suhu, dan laju pemanasan dan
pendinginan selama manipulasi. Karena koefisien ekspansi termal lilin sangat tinggi
dibandingkan dengan nilai untuk bahan gigi lainnya, pola lilin yang dibuat di mulut
(teknik langsung) akan menyusut lumayan karena didinginkan sampai suhu kamar.
Pola yang dibuat dengan metode tidak langsung mungkin tidak mengecil, walaupun
jumlahnya bergantung pada apakah pola diperbolehkan mencapai suhu kamar sebelum
atau sesudahnya akan dihapus dari die.
Tipe I adalah lilin medium yang digunakan dalam teknik langsung dan tipe II adalah
lilin lembut yang digunakan dalam teknik tidak langsung. Dalam proses manipulasi
inlay wax, dry heat umumnya lebih sering digunakan daripada penggunaan water
bath. Karena, pemakaian water bath dapat menyebabkan terbentuknya tetesan air
yang memercik sewaktu dipanaskan di atas api dan melumuri permukaan malam selam
pemolesan, sehingga menimbulkan distorsi model malam selama terjadinya perubahan
panas.
Untuk membuat pola indirect, die harus dilumasi, sebaiknya dengan pelumas yang
mengandung zat pembasah. Lilin yang meleleh dapat ditambahkan berlapis dengan
instrumen waxing. Kavitas yang disiapkan harus diisi penuh, dan lilin kemudian diukir
pada kontur yang tepat. Bila margin diukir, perawatan harus dilakukan agar tidak
terjadi penggelapan permukaan die. Kain halus dapat digunakan untuk pemolesan akhir
dari pola, menggosok ke arah margin.
Namun, beberapa klinisi lebih suka menggunakan tekanan jari saat lilin mendingin
untuk membantu mengisi rongga dan mencegah distorsi saat pendinginan. Jari juga
mempercepat laju pendinginan. Terlepas dari metode yang dipilih, metode yang paling
praktis untuk menghindari kemungkinan distorsi adalah menanamkan pola segera
setelah dikeluarkan dari die, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Begitu bahan
tanam mengeras (set), tidak ada distorsi pola yang akan terjadi.

B. Pelunakan wax
Dalam proses manipulasi inlay wax, dry heat umumnya lebih sering digunakan
daripada penggunaan water bath. Karena, pemakaian water bath dapat menyebabkan
terbentuknya tetesan air yang memercik sewaktu dipanaskan di atas api dan melumuri
permukaan malam selama pemolesan, sehingga menimbulkan distorsi model wax
selama terjadinya perubahan panas.
Jika batang wax dilunakkan di atas nyala api, sebaiknya hal ini dilakukan dengan
hati-hati agar malam tidak menjadi terlalu panas. Wax harus diputar-putar sampai
menjadi mengkilap dan kemudian dijauhkan dari nyala api. Proses ini diulangi sampai
wax menjadi hangat seluruhnya.
Inlay Wax Tipe I mempunyai plastisitas yang memadai pada kisaran temperatur
yang aman bagi pulpa. Tekanan harus diaplikasikan dengan jari atau dengan meminta
pasien menggigit pada malam. Malam menjadi dingin secara berangsur-angsur pada
temperatur mulut, tidak perlu direndam dalam air dingin.
Pelepasan model wax harus dilakukan dengan hati-hati. Model wax sebaiknya
ditusuk sedikit dengan ujung eksplorer dan diputar ke luar dari kavitas. Model wax
mesial-oklusa-distal (MOD) sebaiknya dilepas dengan menempelkan kawat staples
tersebut dan ditarik pada arah sejajar dengan dinding aksial, dan dengan distorsi
minimal. Sesudah dilepas, model jangan disentuh dengan tangan sebisa mungkin untuk
mencegah terjadinya perubahan temperature.
C. Hal – hal yang perlu diperhatikan dalam manipulasi wax:
a. Wax harus dilunakkan secara merata dalam keadaan yang panas kering, dengan
tangan hangat, atau dengan nyala api. Jika wax dilunakkan oleh nyala api, maka
harus diputar di atas api sampai merata lembut atau mengalir. Wax yang meleleh
harus berlapis saat ditambahkan pada suatu benda
b. Adanya perubahan yang disebabkan oleh relaksasi residual stress, pattern wax harus
diinvestasikan dalam waktu 30 menit dari saat mengukir.
b. Wax seperti boxing dan utility wax bersifat sedikit rekat pada suhu kamar. Untuk
menghindari distorsi wax. Wax harus disimpan pada atau sedikit di bawah suhu
kamar
c. Kecenderungan inlay wax yang lebih lembut untuk ekspansi selama setting di
higroskopis bath pada suhu 37,8 derajat C dapat berkontribusi pada fenomena
ekspansi higroskopik
d. Baseplate wax digunakan untuk membentuk bentuk lengkung awal dalam
konstruksi gigi palsu lengkap. Wax tipe I soft, yang digunakan untuk membangun
veneer. Wax tipe II medium, dirancang agar pola ditempatkan di mulut dalam
kondisi iklim normal. Tipe III hard wax, digunakan untuk uji coba di mulut di
daerah beriklim tropis. Semakin keras wax, semakin sedikit daya alir pada suhu
tertentu
e. Sticky wax bersifat rekat ketika meleleh tetapi tegas dan rapuh ketika didinginkan
f. Boxing wax bersifat relatif lembut dan lentur dan mudah ditekan ke kontur yang
diinginkan di sekeliling cetakan dan di area tertutup yang tumpang tindih dengan
tekanan kuat.

D. Manipulasi inlay wax :


a. Untuk membuat pola tidak langsung, die harus dilumasi, sebaiknya dengan pelumas
yang mengandung wetting agent.
b. Setiap kelebihan bahan harus dihindari karena akan mencegah adaptasi kerapatan
terhadap die.
c. Wax yang meleleh dapat ditambahkan berlapis dengan spatula atau instrumen
waxing.
d. Kavitas yang disiapkan harus diisi habis dan wax kemudian diukir dengan kontur
yang tepat.
e. kain halus dapat digunakan untuk pemolesan akhir dari pola dan penggosokan
margin.

E. Tahapan lost wax casting sebagai berikut:


a. Cetakan dari preparasi pertama kali diperoleh dan dituangkan ke dalam die stone
tipe high- strength yang membentuk die.
b. Pattern wax dari restorasi diukir pada die.

c. Wax atau sprue plastik dilekatkan pada pola untuk membentuk saluran dimana
logam cair dimasukkan
d. Pola dan sprue yang menempel terbungkus di ring dimana gypsum yang ditanam
dituangkan
e. Setelah mengeras, bahan tanam yang terbungkus pola dan sprue dipanaskan dalam
oven burnout pada suhu tinggi, menyebabkan wax dan sprue menguap (lost wax).
Wax meninggalkan cetakan pattern dan ruang menjadi kosong

f. Logam cair mengalir melalui saluran kosong yang terbentuk oleh sprue dan ke
dalam ruang pattern wax yang kosong
g. Ketika logam sudah dingin, sprue dilepaskan dan pengecoran dibersihkan dan
dipoles serta siap disemen ke gigiSifat ekspansi dan kontraksi pada bahan cetak, die
stone, wax, bahan tanam, dan logam harus dikendalikan untuk mencapai
pengecoran akhir yang akan memiliki kontak rapat dengan preparasi gigi.
10. Mahasiswa Mampu Mengetahui aplikasi wax dalam Kedokteran Gigi ?

Aplikasi wax dalalm bidang Kedokteran Gigi:

A. Pattern Wax
1) Inlay casting wax
Digunakan sebagai pola inlay, mahkota, dan jembatan serta cetakan awal partial
denture sebelum digantikan oleh alloy melalui proses casting.

2) RPD (Removable Partial Denture) casting wax


Digunakan untuk membuat pola metallic framework dan sprue gigi tiruan sebagian
lepasan.
3) Base plate wax
Base plate wax digunakan sebagai berikut:
1. Untuk membuat occlusion rim.
2. Untuk membentuk contour gigi tiruan setelah set.
3. Untuk membuat pola piranti ortodonti.

B. Processing Wax
1) Boxing wax
Digunakan untuk memagar/membatasi cetakan sebelum diisi/dicor dengan gips.
2) Utility wax
Digunakan untuk mengatur kontur perforated tray berkenaan dengan hidrokoloid
(contoh: menaikkan tinggi flange, memperpanjang baki posterior, menaikkan
palatal portion of the tray jika terjadi langit-langit dalam).
3) Sticky wax
Digunakan untuk menyambungkan bagian logam sebelum proses penyolderan dan
juga untuk menyambung fragmen gigi palsu yang rusak sebelum prosedur
perbaikan.

4) Carding wax
Digunakan oleh produsen untuk pengemasan gigi akrilik atau porselen.
5) Shellac wax
Digunakan untuk membuat basis gigi tiruan sementara. Digunakan juga untuk bite
registration.
C. Impression Wax
1) Corrective impression wax
Corrective impression wax digunakan sebagai berikut:
1. Untuk membuat functional impression dari free end saddles (kelas I dan
kelas II gigi tiruan sebagian lepasan).
2. Untuk mengamati posterior palatal seal pada gigi tiruan.
3. Untuk membuat functional impression pada obturator.

2) Bite registration wax


Digunakan untuk mengamati hubungan hubungan antara gigi rahang atas dan
gigi rahang bawah. Hal ini diperlukan untuk pengaturan posisi yang benar pada
artikulator.
BAB III
KESIMPULAN

Wax merupakan salah satu bahan yang memegang peranan penting di dalam ilmu bidang
Kedokteran Gigi. Asal mula wax berasal dari tumbuhan, hewan dan mineral

2
DAFTAR PUSTAKA

● Anusavice, Kenneth, dkk.2012.Phillips Science of Dental Materials 12th


Edition.Florida : Elsevier
● Abdilah Imron Nasution, 2016. Buku Penuntun Fasillitator Ilmu Kedokteran Gigi
Dasar, Edisi 2, Materi: Bahan Gigi. Fakultaas Kedokteran Gigi Unsyiah : Banda
Aceh
● Ahadyah Septianingtyas, 2015. Perbandingan Pembuatan Efek Luka Bakar Dengan
Menggunakan Bahan Dasar Gelatin Crystal Gel dan Wax Pada Rias Karakter.
Fakultas Teknik Universitas Negeri Surabaya : Surabaya
● Abdul Malik, dkk. 2016. Pengaruh Komposisi Malam Tawon Pada Pembuatan Batik
Klowong Terhadap Kualitas Hasil Pembatikan. Fakultas Teknologi Industri
Universitas Islam Indonesia : Yogyakarta
● Irnawati Dyah. 2007. Pemeriksaan mutu malam model yang beredar di Yogyakarta.
Indonesian jurnal of dentistry. 122.
● Irnawati dyah. 2008. Keuletan dan kemampuan cetak malam model. Bagian ilmu
biomaterial kedokteran gigi. 93.
● Anggraeni, ade. 2012. Dental wax. Fakultas Kedokteran Gigi Universitas
Baiturrahman : Sumatera Barat
● McCabe, J.F. and Walls, A.W. eds., 2013. Applied dental materials. John Wiley &
Sons.
● Phinney, D.J. and Halstead, J.H., 2003. Delmar's dental assisting: a comprehensive
approach. Cengage Learning.
● Clinical Aspects of Dental Materials Theory, Practice, and Cases, 4th Edition01
● Galdwin Marice, Bagby Michael. 2013. Clinical Aspects of Dental Materials : Theory,
Practice, and Cases 4th Edition. Philladelpia