Anda di halaman 1dari 16

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

TERAPI BERMAIN PADA ANAK


DI RUANG DADAP SEREP RSUD PANDAN ARANG BOYOLALI

OLEH :
1. LUFIK FADILAH (1601016)
2. NURUL ISLAMIATI (1601021)
3. PUTRI SETYOWATI S (1601022)
4. DIMAS PERMADI (1601041)

PROGRAM STUDI S 1 KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH
KLATEN
2018
SATUAN ACARA PENYULUHAN TERAPI BERMAIN PADA ANAK DI
RUMAH SAKIT PANDAN ARANG

Pokok Bahasan : Terapi Bermain Pada Anak Di Rumah Sakit


Sub Pokok Bahasan : Terapi Bermain Puzzel,Leggo,dan Mewarnai pada anak di
ruang Dadap Serep RSUD Pandan Arang
Tujuan : Mengoptimalkan tingkat ketakutan dan kecemasan anak
Tempat : Ruang Dadap Serep
Waktu :
Sasaran : Klien Di Ruang Dadap Serep

1. Pendahuluan
Masuk rumah sakit merupakan peristiwa yang sering menimbulkan
pengalaman traumatik, khususnya pada pasien anak yaitu ketakutan dan
ketegangan atau stress hospitalisasi. Stress ini disebabkan oleh berbagai faktor
diantaranya perpisahan dengan orang tua, kehilangan control, dan akibat dari
tindakan invasif yang menimbulkan rasa nyeri. Akibatnya akan menimbulkan
berbagai aksi seperti menolak makan, menangis, teriak, memukul, menyepak, tidak
kooperatif atau menolak tindakan keperawatan yang diberikan.
Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk meminimalkan pengaruh
hospitalisasi pada anak yaitu dengan melakukan kegiatan bermain. Bermain
merupakan suatu tindakan yang dilakukan secara sukarela untuk memperoleh
kesenangan dan kepuasan. Bermain merupakan aktivitas yang dapat menstimulasi
pertumbuhan dan perkembangan anak dan merupakan cerminan kemampuan fisik,
intelektual, emosional dan sosial sehingga bermain merupakan media yang baik
untuk belajar karena dengan bermain anak-anak akan belajar berkomunikasi,
menyesuaikan diri dengan lingkungan yang baru, melakukan apa yang dapat
dilakukannya, dan dapat mengenal waktu, jarak serta suara.
Untuk itu dengan melakukan permainan maka ketegangan dan stress yang
dialami akan terlepas karena dengan melakukan permainan rasa sakit akan dapat
dialihkan (distraksi) pada permainannya dan terjadi proses relaksasi melalui
kesenangannya melakukan permainan
Bermain merupakan suatu aktivitas bagi anak yang menyenangkan dan
merupakan suatu metode bagaimana mereka mengenal dunia. Bagi anak bermain
tidak sekedar mengisi waktu, tetapi merupakan kebutuhan anak seperti halnya
makanan, perawatan, cinta kasih dan lain-lain. Anak-anak memerlukan berbagai
variasi permainan untuk kesehatan fisik, mental dan perkembangan emosinya.
Dengan bermain anak dapat menstimulasi pertumbuhan otot-ototnya,
kognitifnya dan juga emosinya karena mereka bermain dengan seluruh emosinya,
perasaannya dan pikirannya. Elemen pokok dalam bermain adalah kesenangan
dimana dengan kesenangan ini mereka mengenal segala sesuatu yang ada
disekitarnya sehingga anak yang mendapat kesempatan cukup untuk bermain juga
akan mendapatkan kesempatan yang cukup untuk mengenal sekitarnya sehingga ia
akan menjadi orang dewasa yang lebih mudah berteman, kreatif dan cerdas, bila
dibandingkan dengan mereka yang masa kecilnya kurang mendapat kesempatan
bermain

2. Tujuan
a. Tujuan Instruksional Umum
Setelah dilakukan terapi bermain selama 30 menit, anak diharapkan
bisa mengekspresikan perasaaannya dan menurunkan kecemasannya, merasa
tenang selama perawatan dirumah sakit dan tidak takut lagi terhadap perawat
sehingga anak bisa merasa nyaman selama dirawat dirumah sakit, serta dapat
melanjutkan tumbuh kembang anak yang normal atau sehat.
b. Tujuan Instruksional Khusus
Setelah mendapatkan terapi bermain satu (1) kali diharapkan anak mampu :
1. Untuk meningkatkan kemampuan anak dalam menyusun puzzel menjadi
gambar semula melalui media,leggo untuk menciptakan kreativitas anak
dalam menyusun sebuah leggo menjadi sebuah benda serta mewarnai sebuah
gambar yang telah di sediakan.
2. Bisa merasa tenang selama dirawat.
3. Anak bisa merasa senang dan tidak takut lagi dengan dokter dan perawat
4. Mau melaksanakan anjuran dokter dan perawat
5. Gerakan motorik halus pada anak lebih terarah
6. Dapat bersosialisasi dan berkomunikasi dengan teman sebaya yang dirawat
diruang yang sama
7. Ketakutan dan kejenuhan selama dirawat di rumah sakit menjadi berkurang.
8. Mengembangkan bahasa, anak mengenal kata-kata baru.
9. Melatih sosial emosi anak.

c. Manfaat Terapi Bermain


1) Memfasilitasi situasi yang tidak familiar
2) Membantu untuk mengurangi stres terhadap perpisahan
3) Memberi peralihan dan relaksasi.
4) Membantu anak untuk merasa aman dalam lingkungan yang asing.
5) Memberikan cara untuk mengurangi tekanan dan untuk mengekspresikan
perasaan.
6) Menganjurkan untuk berinteraksi dan mengembangkan sikap-sikap yang
positif terhadap orang lain.
7) Memberi cara mencapai tujuan-tujuan terapeutik (Wong, 2009).

d. Rencana Kegiatan Terapi


1) Jenis Program Bermain
 Menjelaskan dan mendemonstrasikan menyusun puzzel dan leggo untuk
disusun menjadi sebuah gambar.
2) Karaketristik Peserta
 Minimal 4-6 anak
 Keadaan umum mulai membaik
 Klien dapat duduk
 Peserta kooperatif
3) Waktu dan Tempat Pelaksanaan
 Hari/Tanggal : Juli 2018
 Tempat : Ruangan Dadap Serep
4) Metode
Demonstrasi, praktik
5) Alat-alat yang digunakan (Media)
 Puzzel
 Leggo
 Pensil warna
 Kertas bergambar
6) Orientasi dan Uraian Tugas
 Struktur organisasi
- Leader : Dimas Permadi
- Fasilitator : a. Nurul
b. Lufik
- Observer : Putri Setyowati

 Uraian Tugas
(a) Leader
- Menjelaskan tujuan bermain
- Mengarahkan proses kegiatan pada anggota kelompok
- Menjelaskan aturan bermain pada anak
- Mengevaluasi perasaan setelah pelaksanaan.
(b) Fasilitator
- Menyiapkan alat-alat permainan
- Memberi motivasi kepada anak untuk mendengarkan apa yang
sedang dijelaskan.
- Mempertahankan kehadiran anak
- Mencegah gangguan/hambatan terhadap anak baik luar maupun
dalam.
(c) Observer
- Mencatat dan mengamati respon klien secara verbal dan non
verbal.
- Mencatat seluruh proses yang dikaji dan semua perubahan
prilaku,
- Mencatat dan mengamati peserta aktif dari program bermain
7) Strategi Pelaksanaan
No Terapis Waktu Subjek Terapi
1 Persiapan (Pra interaksi) 5 menit Ruangan, alat-alat,
a. Menyiapkan ruangan anak dan keluarga
b. Menyiapkan alat-alat sudah siap
c. Menyiapkan anak dan keluarga
2 Pembukaan (Orientasi) 5 menit Anak dan keluarga
a. Mengucapkan salam menjawab salam,
b. Memperkenalkan diri anak saling
c. Anak yang akan bermain saling berkenalan, anak
berkenalan dan keluarga
d. Menjelaskan kepada anak dan memperhatikan
keluarga maksud dan tujuan terapi penyuluh
bermain
3 Kegiatan (Kerja) 20 menit Anak dan keluarga
a. Menjelaskan kepada anak dan memperhatikan
keluarga tujuan, manfaat bermain penjelasan
selama perawatan, dan cara penyuluh, anak
permainan yang akan dilakukan melakukan
b. Mengajak anak untuk mengikuti kegiatan yang
kegiatan bermain diberikan oleh
penyuluh, anak dan
keluarga
memberikan
respon yang baik
4 Penutup (Terminasi) 5 menit Anak dan keluarga
a. Memberikan reward pada anak atas tampak senang,
kemamuan mengikuti kegiatan menjawab salam
bermain sampai selesai, serta
memberikan reward pada anak turut
aktif dalam kegiatan
b. Mengucapkan terimakasih
c. Mengucapkan salam

e. Evaluasi Yang Diharapkan


 Evaluasi Struktur
- Kondisi lingkungan tenang, dilakukan ditempat tertutup dan
memungkinkan klien untuk berkonsentrasi terhadap kegiatan
- Posisi tempat di lantai
- Adik-adik sepakat untuk mengikuti kegiatan
- Alat yang digunakan dalam kondisi baik
- Leader, Fasilitator, observer berperan sebagaimana mestinya
 Evaluasi Proses
- Leader dapat mengkoordinasi seluruh kegiatan dari awal hingga akhir.
- Leader mampu memimpin acara.
- Co-leader membantu mengkoordinasi seluruh kegiatan.
- Fasilitator mampu memotivasi adik-adik dalam kegiatan.
- Fasilitator membantu leader melaksanakan kegiatan dan bertanggung
jawab dalam antisipasi masalah.
- Observer sebagai pengamat melaporkan hasil pengamatan kepada
kelompok yang berfungsi sebagai evaluator kelompok
- Peserta mengikuti kegiatan yang dilakukan dari awal hingga akhir
 Evaluasi Hasil
- Diharapkan anak dan mampu mempraktikkan apa yang sudah diajarkan.
- Menyampaikan perasaan setelah melakukan kegiatan
- Anak menyatakan rasa senangnya
LAMPIRAN MATERI

A. DEFINISI
Bermain adalah dunia anak-anak sebagai bahasa yang paling universal,
meskipun tidak pernah dimasukkan sebagai salah satu dari ribuan bahasa yang
ada di dunia. Melalui bermain, anak-anak dapat mengekspresikan apapun yang
mereka inginkan. Menurut Groos (Schaefer et al, 2009) bermain dipandang
sebagai ekspresi insting untuk berlatih peran di masa mendatang yang penting
untuk bertahan hidup (Nuryanti, 2007).
Bermain juga menjadi media terapi yang baik bagi anak-anak bermasalah
selain berguna untuk mengembangkan potensi anak. Menurut Nasution (cit
Martin, 2008), bermain adalah pekerjaan atau aktivitas anak yang sangat penting.
Melalui bermain akan semakin mengembangkan kemampuan dan keterampilan
motorik anak, kemampuan kognitifnya, melalui kontak dengan dunia nyata,
menjadi eksis di lingkungannya, menjadi percaya diri, dan masih banyak lagi
manfaat lainnya (Martin, 2008). Bermain adalah cerminan kemampuan fisik,
intelektual, emosional dan sosial dan bermain merupakan media yang baik untuk
belajar karena dengan bermain, anak akan berkata-kata, belajar memnyesuaikan
diri dengan lingkungan, melakukan apa yang dapat dilakukan, dan mengenal
waktu, jarak, serta suara (Wong, 2009). Bermain adalah kegiatan yang dilakukan
sesaui dgn keinginanya sendiri dan memperoleh kesenangan. (Foster, 2007).
Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa bermain adalah: “Kegiatan yang
tidak dapat dipisahkan dari kehidupan anak sehari-hari karena bermain sama
dengan kerja pada orang dewasa, yang dapat menurunkan stres anak, belajar
berkomunikasi dengan lingkungan, menyesuaikan diri dengan lingkungan, belajar
mengenal dunia dan meningkatkan kesejahteraan mental serta sosial anak.”

B. FUNGSI BERMAIN
1. Membantu Perkembangan Sensorik dan Motorik
Fungsi bermain pada anak ini adalah dilakukan dengan melakukan
rangsangan pada sensorik dan motorik melalui rangsangan ini aktifitas anak
dapat mengeksplorasikan alam sekitarnya sebagai contoh bayi dapat dilakukan
rangsangan taktil,audio dan visual melalui rangsangan ini perkembangan
sensorik dan motorik akan meningkat. Hal tersebut dapat dicontohkan sejak
lahir anak yang telah dikenalkan atau dirangsang visualnya maka anak di
kemudian hari kemampuan visualnya akan lebih menonjol seperti lebih cepat
mengenal sesuatu yang baru dilihatnya. Demikian juga pendengaran, apabila
sejak bayi dikenalkan atau dirangsang melalui suara-suara maka daya
pendengaran di kemudian hari anak lebih cepat berkembang di bandingkan
tidak ada stimulasi sejak dini.
2. Membantu Perkembangan Kognitif
Perkembangan kognitif dapat dirangsang melalui permainan. Hal ini
dapat terlihat pada saat anak bermain, maka anak akan mencoba melakukan
komunikasi dengan bahasa anak, mampu memahami obyek permainan seperti
dunia tempat tinggal, mampu membedakan khayalan dan kenyataan, mampu
belajar warna, memahami bentuk ukuran dan berbagai manfaat benda yang
digunakan dalam permainan,sehingga fungsi bermain pada model demikian
akan meningkatkan perkembangan kognitif selanjutnya.
3. Meningkatkan Sosialisasi Anak
Proses sosialisasi dapat terjadi melalui permainan, sebagai contoh
dimana pada usia bayi anak akan merasakan kesenangan terhadap kehadiran
orang lain dan merasakan ada teman yang dunianya sama, pada usia toddler
anak sudah mencoba bermain dengan sesamanya dan ini sudah mulai proses
sosialisasi satu dengan yang lain, kemudian bermain peran seperti bermain-
main berpura-pura menjadi seorang guru, jadi seorang anak, menjadi seorang
bapak, menjadi seorang ibu dan lain-lain, kemudian pada usia prasekolah
sudah mulai menyadari akan keberadaan teman sebaya sehingga harapan anak
mampu melakukan sosialisasi dengan teman dan orang.
4. Meningkatkan Kreatifitas
Bermain juga dapat berfungsi dalam peningkatan kreatifitas, dimana
anak mulai belajar menciptakan sesuatu dari permainan yang ada dan mampu
memodifikasi objek yang akan digunakan dalam permainan sehingga anak
akan lebih kreatif melalui model permainan ini, seperti bermain bongkar
pasang mobil-mobilan.
5. Meningkatkan Kesadaran Diri
Bermain pada anak akan memberikan kemampuan pada anak untuk
ekplorasi tubuh dan merasakan dirinya sadar dengan orang lain yang
merupakan bagian dari individu yang saling berhubungan, anak mau belajar
mengatur perilaku, membandingkan dengan perilaku orang lain.
6. Mempunyai Nilai Terapeutik
Bermain dapat menjadikan diri anak lebih senang dan nyaman
sehingga adanya stres dan ketegangan dapat dihindarkan, mengingat bermain
dapat menghibur diri anak terhadap dunianya.
7. Mempunyai Nilai Moral Pada Anak
Bermain juga dapat memberikan nilai moral tersendiri kepada anak, hal
ini dapat dijumpai anak sudah mampu belajar benar atau salah dari budaya di
rumah, di sekolah dan ketika berinteraksi dengan temannya, dan juga ada
beberapa permainan yang memiliki aturan-aturan yang harus dilakukan tidak
boleh dilanggar.

C. MANFAAT BERMAIN
Manfaat yang didapat dari bermain, antara lain:
1. Membuang ekstra energi.
2. Mengoptimalkan pertumbuhan seluruh bagian tubuh, seperti tulang, otot dan
organ-organ.
3. Aktivitas yang dilakukan dapat merangsang nafsu makan anak.
4. Anak belajar mengontrol diri.
5. Berkembangnya berbagai ketrampilan yang akan berguna sepanjang hidupnya.
6. Meningkatnya daya kreativitas.
7. Mendapat kesempatan menemukan arti dari benda-benda yang ada disekitar
anak.
8. Merupakan cara untuk mengatasi kemarahan, kekuatiran, iri hati dan
kedukaan.
9. Kesempatan untuk bergaul dengan anak lainnya.
10. Kesempatan untuk mengikuti aturan-aturan
11. Dapat mengembangkan kemampuan intelektualnya.
D. MACAM - MACAM BERMAIN
1. Bermain aktif
Pada permainan ini anak berperan secara aktif, kesenangan diperoleh dari apa
yang diperbuat oleh mereka sendiri.Bermain aktif meliputi :
a. Bermain mengamati/menyelidiki (Exploratory Play)
Perhatian pertama anak pada alat bermain adalah memeriksa alat permainan
tersebut, memperhatikan, mengocok-ocok apakah ada bunyi, mencium,
meraba, menekan dan kadang-kadang berusaha membongkar.
b. Bermain konstruksi (Construction Play)
Pada anak umur 3 tahun dapat menyusun balok-balok menjadi rumah-
rumahan.
c. Bermain drama (Dramatic Play)
Misalnya adalah bermain sandiwara boneka, main rumah-rumahan dengan
teman-temannya.
d. Bermain fisik
Misalnya bermain bola, bermain tali dan lain-lain.
2. Bermain pasif
Pada permainan ini anak bermain pasif antara lain dengan melihat
dan mendengar. Permainan ini cocok apabila anak sudah lelah bernmain aktif
dan membutuhkan sesuatu untuk mengatasi kebosanan dan
keletihannya. Contoh ; Melihat gambar di buku/majalah.,mendengar cerita
atau musik,menonton televisi dsb
.
E. ALAT PERMAINAN EDUKATIF (APE)
Alat Permainan Edukatif (APE) adalah alat permainan yang dapat
mengoptimalkan perkembangan anak, disesuaikan dengan usianya dan tingkat
perkembangannya, serta berguna untuk :
1. Pengembangan aspek fisik, yaitu kegiatan-kegiatan yang dapat menunjang
atau merangsang pertumbuhan fisik anak, trediri dari motorik kasar dan halus.
Contoh alat bermain motorik kasar : sepeda, bola, mainan yang ditarik
dandidorong, tali, dll. Motorik halus : gunting, pensil, bola, balok, lilin, dll.
2. Pengembangan bahasa, dengan melatih berbicara, menggunakan kalimat yang
benar.Contoh alat permainan : buku bergambar, buku cerita, majalah, radio,
tape, TV, dll.
3. Pengembangan aspek kognitif, yaitu dengan pengenalan suara, ukuran, bentuk.
Warna, dll. Contoh alat permainan : buku bergambar, buku cerita, puzzle,
boneka, pensil warna, radio, dll.
4. Pengembangan aspek sosial, khususnya dalam hubungannya dengan interaksi
ibu dan anak, keluarga dan masyarakat.Contoh alat permainan : alat permainan
yang dapat dipakai bersama, misal kotak pasir, bola, tali, dan lain-lain.

F. HAL-HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN DALAM BERMAIN


1. Bermain/alat bermain harus sesuai dengan taraf perkembangan anak.
2. Permainan disesuaikan dengan kemampuan dan minat anak.
3. Ulangi suatu cara bermain sehingga anak terampil, sebelum meningkat pada
keterampilan yang lebih majemuk.
4. Jangan memaksa anak bermain, bila anak sedang tidak ingin bermain.
5. Jangan memberikan alat permainan terlalu banyak atau sediki

G. TUJUAN TERAPI BERMAIN KETIKA ANAK HOSPITALISASI


Tujuan kegiatan :
a. Memberi informasi
b. Memicu normalisasi.
c. Menggunakan sistem pendukung yang dikenal.
d. Mengidentifikasi teknik koping.
Contoh kegiatan :
a. Mendesain tanda selamat datang
b. Memicu orang tua mengisi angket mengenai ritual anak
c. Memicu orang tua membawa foto dan mainan
d. Memberi daftar kegiatan rumah sakit.
e. Proaktif melakukan permainan.

H. PRINSIP BERMAIN DI RUMAH SAKIT


Menurut Thompson ED. (2009) prinsip bermain di rumah sakit adalah :
a. Kelompok umur yang sama
b. Permainan akan lebih efektif apabila dilaksanakan dalam kelompok umur yang
sama agar jenis permainan yang diberikan dapat disesuaikan dengan usia dan
tingkat perkembangan anak
c. Pertimbangan keamanan dan infeksi silang
d. Permainan yang digunakan hendaknya yang mudah dicuci agar infeksi silang
dapat dihindari
e. Tidak banyak energi serta permainan singkat
f. Anak yang sakit biasanya tidak memiliki energi yang cukup untuk bermain
sehingga permainan yang diberikan harus merupakan permainan yang tidak
menguras tenaga energi yang besar
g. Waktu bermain perlu melibatkan orang tua
h. Bila kegiatan bermain dilakukan bersama orang tua, maka hubungan orang tua
dengan anak akan lebih akrab dan kelainan atau perkembangan penyakit dapat
segera diketahui secara dini.
DAFTAR REFERENSI

Dewi, K., et al. 2010. Contoh Proposal Terapi Bermain Pada Anak Prasekolah.
Soetjiningsih. 2009. Tumbuh Kembang Anak. Jakarta: EGC
Wong, Donna L. 2009. Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Jakarta : EGC
Boyolali, Juli 2018
Mengetahui
Pembimbing Akademik Pembimbing Klinik

Fitriana N K,S.Kep.Ns.M.Kep Poerwanti,S.Kep


DAFTAR HADIR PESERTA TERAPI BERMAIN
DI RUANG DADAP SEREP
RSUD PANDAN ARANG BOYOLALI

NO NAMA ALAMAT TTD