Anda di halaman 1dari 12

PRAKTIKUM VII

PEMBUATAN SEDIAAN INFUS MANITOL 1%

1. TUJUAN PRAKTIKUM
a. Mahasiswa dapat memahami preformulasi sediaan infus manitol.
b. Mahasiswa dapat merancang formula infus manitol 1%.
c. Mahasiswa dapat membuat infus manitol 1% dalam skala laboratorium sesuai
dengan persyaratan yang telah ditentukan.

2. DASAR TEORI
Menurut Farmakope Indonesia Edisi IV halaman 10, larutan intravena volume besar
adalah injeksi dosis tunggal untuk intravena dan dikemas dalam wadah bertanda volume lebih
dari 100 mL.
Menurut FI Edisi III halaman 12, infus intravenous adalah sediaan steril berupa
larutan atau emulsi, bebas pirogen dan sedapat mungkin dibuat isotonis terhadap darah,
disuntikkan langsung ke dalam vena, dengan volume relatife banyak. Kecuali dinyatakan
lain, infus intravenous tidak diperbolehkan mengandung bakteriasida dan zat dapar. Larutan
untuk infus intravenous harus jernih dan praktis bebas partikel.
Infus adalah larutan dalam jumlah besar terhitung mulai dari 100 mL yang diberikan
melalui intravena tetes demi tetes dengan bantuan peralatan yang cocok. Asupan air dan
elektrolit dapat terjadi melalui makanan dan minuman dan dikeluarkan dalam jumlah relatif
sama. Ketika terjadi gangguan hemostatif, maka tubuh harus segera mendapatkan terapi
untuk mengembalikan air dan elektrolit (Anief , 1997).
Injeksi volume besar atau injeksi yang dimaksudkan untuk pemberian langsung ke
dalam pembuluh darah vena harus steril dan isotonis dengan darah, dikemas dalam wadah
tunggal berukuran 100 mL - 2000 mL. Tubuh manusia mengandung 60 air dan terdiri atas
cairan intraseluler (di dalam sel), 40 yang mengandung ion-ion K+, Mg+, sulfat, fosfat,
protein serta senyawa organik asam fosfat seperti ATP, heksosa, monofosfat dan lain-lain. Air
mengandung cairan ekstraseluler (di luar sel) 20 yang kurang lebih mengandung 3 liter air
dan terbagi atas cairan intersesier (diantara kapiler) 15 dan plasma darah 5 dalam sistem
peredaran darah serta mengandung beberapa ion seperti Na+, klorida dan bikarbonat (Anief ,
2008).
Asupan air dan elektrolit dapat terjadi melalui makanan dan minuman dan di
keluarkan dalam jumlah yang relatife sama. Rasionya dalam tubuh adalah 57 , lemak 20,8 ,
protein 17,0 , serta mineral dan glikogen 6. Infus berisi larutan glukosa atau dekskrosa yang
cocok untuk donor kalori. (FI Edisi III halaman 12).
Pembuatan sediaan yang akan digunakan untuk infus harus dilakukan dengan hati-hati
untuk menghindari kontaminasi mikroba dan bahan asing. Cara Pembuatan Obat yang Baik
(CPOB) juga mempersyaratkan tiap wadah akhir infus harus diamati secara fisik dan tiap
wadah yang menunjukkan pencemaran bahan asing yang terlihat secara visual harus di tolak.
Air yang digunakan untuk infus biasanya Aqua Pro Injeksi, A.P.I. ini dibuat dengan
menyuling kembali air suling segar dengan alat gelas netral atau wadah logam yang cocok
dengan label. Hasil sulingan pertama dibuang dan sulingan selanjutnya di tampung dan
segera digunakan. Dalam pembuatan infus atau cairan intravena dikemas dalam bentuk dosis
tunggal dalam wadah plastik atau gelas, steril, bebas pirogen serta bebas partikel-partikel
lain. Oleh karena volume yang besar, pengawet tidak pernah digunakan dalam infus intravena
biasanya mengandung zat-zat amino, dekstrosa, elektrolit dan vitamin. Walaupun cairan infus
intravena yang diinginkan adalah larutan yang isotonis untuk menetralisir trauma pada
pembuluh darah. Namun cairan Hipotonis maupun Hipertonis dapat digunakan untuk
meminimalisir pembuluh darah, larutan hipertonis diberikan dalam kecepatan yang lambat.
(Anief, 1993).
Ø Syarat-syarat infus
1. Aman, tidak boleh menyebabkan iritasi jaringan dan efek toksis
2. Jernih, berarti tidak ada partikel padat
3. Tidak berwarna, kecuali obatnya memang berwarna
4. Sedapat mungkin isohidris, pH larutan sama dengan darah dan cairan tubuh lain yakni
7,4.
5. Sedapat mungkin isotonis, artinya mempunyai tekanan osmosis yang sama dengan darah
atau cairan tubuh yang lain tekanan osmosis cairan tubuh seperti darah, air mata, cairan
lumbai dengan tekanan osmosis larutan NaCl 0,9 %.
6. Harus steril, suatu bahan dinyatakan steril bila sama sekali bebas dari mikroorganisme
hidup dan patogen maupun non patogen, baik dalam bentuk vegetatif maupun dalam bentuk
tidak vegetatif (spora).
7. Bebas pirogen, karena cairan yang mengandung pirogen dapat menimbulkan demam.
Menurut Co Tui, pirogen adalah senyawa kompleks polisakarida dimana mengandung radikal
yang ada unsur N, dan P. Selama radikal masih terikat, selama itu dapat menimbulkan demam
dan pirogen bersifat termostabil.
Ø Keuntungan sediaan infus :
1. Obat memiliki onset (mula kerja) yang cepat.
2. Efek obat dapat diramalkan dengan pasti.
3. Bioavaibilitas obat dalam traktus gastrointenstinalis dapat dihindarkan.
4. Obat dapat diberikan kepada penderita sakit keras atau dalam keadaan koma.
5. Kerusakan obat dalam tractus gastrointestinal dapat dihindarkan.
Ø Kerugian sediaan infus :
1. Rasa nyeri saat disuntikkan apalagi kalau harus diberikan berulang kali.
2. Memberikan efek fisikologis pada penderita yang takut suntik.
3. Kekeliruan pemberian obat atau dosis hampir tidak mungkin diperbaiki terutama sesudah
pemberian intravena.
4. Obat hanya dapat diberikan kepada penderita dirumah sakit atau ditempat praktek dokter
oleh perawat yang kompeten.
5. Lebih mahal dari bentuk sediaan non steril dikarenakan ketatnya persyaratan yang harus
dipenuhi (steril, bebas pirogen, jernih, praktis dan bebas partikel).
Ø Fungsi pemberian infus :
1. Dasar nutrisi, kebutuhan kalori untuk pasien dirumah sakit harus disuplai via
intravenous. Intravenous seperti protein dan karbohidrat
2. Keseimbangan elektrolit digunakan pada pasien yang shock, diare, mual, muntah,
membutuhkann cairan intravenous
3. Pengganti cairan tubuh seperti dehidrasi
4. Pembawa obat obat. Contohnya seperti antibiotik
Ø Penggolongan sediaan infus :
1. Larutan elektrolit
Secara klinis larutan digunakan untuk mengatasi perbadaan ion atau penyimpanan jumlah
normal elektrolit dalam darah. Penyebab berkuranngnya elektrolit plasma darah adalah
kecelakaan, kebakaran dan operasi atau perubahan patologis organ.
Ada dua jenis keadaan atau kondisi darah yang menyimpan yakni sebagai berikut :
* Asidosis
Yakni kondisi plasma darah yang terlampau asam akibat adanya ion klorida dalam jumlah
berlebih.
* Alkalosis
Yakni kondisi plasma darah yang terlampau basa akibat adanya ion natrium, kalium, dan
kalsium dalam jumlah berlebih.
2. Infus carbonat
Berisi larutan glukosa atau dekstrosa yang cocok untuk donor kalori. Digunakan untuk
memenuhi kebutuhan glikogen otot kerangka, hipoglemia.
3. Larutan kombinasi elektrolit dan carbonat.
4. Larutan irigasi
Sediaan larutan steril dalam jumlah besar 3 liter. Larutan ini disuntikkan dalam vena,
tetapi digunakan di luar sistem peredaran darah dan umunya menggunakan jenis tutup yang
diputar atau plastik yang dipatahkan sehingga memungkinkan pengisian larutan dengan
cepat.

Aqua pro injeksi (API) selain sebagai bahan dalam pembuatan injeksi karena bebas
pirogen, alasan dari penggunaan A.P.I. yaitu dalam ilmu farmasi, air dapat bereaksi dengan
obat dan zat tambahan lainnya yang mudah terhidrolisa (mudah terurai dengan karena adanya
kelembaban).

3. ALAT DAN BAHAN


* Alat :
1. Autoklaf 6. Pinset 11. pH indikator 16. Kertas saring
2. Corong gelas 7. Spatel logam 12. Aluminium foil 17. APD steril
3. Gelas beker 8. Batang pengaduk 13. Tali kasur 18. Timbangan
4. Erlenmeyer 9. Hotplate 14. Botol kaca
5. Pipet tetes + karet 10. Termometer 15. Kaca arloji
* Bahan :
1. Aqua pro injeksi 6. Alkohol 70%
2. Manitol
3. Karbon aktif
4. NaOH 0,1 N
5. HCl 0,1 N
4. CARA KERJA
a. Formulasi
1. Bentuk sediaan dan volume sediaan
Bentuk sediaan : Infus
Volume sediaan : 100 mL
2. Preformulasi bahan aktif dan eksipien : pemerian, kelarutan, stabilitas (suhu, pH,
udara, cahaya), dosis, cara sterilisasi, penyimpanan/kemasan.
3. Formula :

Jumlah dalam 100


No. Bahan Fungsi
mL
1. Manitol Zat aktif 1 gram
Karbon aktif 0,1 gram
2. Penyerap pirogen
0,1%
3. Aqua Pro Injeksi Pelarut ad 100 mL

b. Penimbangan Bahan

No. Bahan Jumlah yang ditimbang


1. Manitol 1 gram
2. Karbon aktif 0,1% 0,1 gram
3. Aqua Pro Injeksi 100 mL

c. Pembuatan
Alat-alat yang digunakan disterilkan terlebih dahulu

Tara gelas beker dengan aqua pro injeksi sebanyak 120 mL


dan wadah/botol kaca sebanyak 100 ml serta tandai.

Timbang bahan-bahan yang diperlukan menggunakan kaca arloji.

Masukkan aqua pro injeksi ke dalam gelas beaker sebanyak ¾ bagian


dan panaskan di atas hotplate hingga suhu 60°C-70°C.

Masukkan manitol ke dalam aqua pro injeksi dan sambil diaduk perlahan selama
15 menit.

Cek pH dengan pH indikator. Jika pH sudah sesuai, dapat ditambahkan


aqua pro injeksi hingga volume 120 mL

Tambahkan karbon aktif ke dalam campuran tersebut, aduk perlahan dan panaskan
selama 15 menit (suhu dijaga tetap pada 60°C-70°C)

Saring larutan dalam keadaan panas menggunakan kertas saring dan corong gelas
(diulang sebanyak 3 kali)

Filtrat yang didapat dituangkan ke dalam wadah/botol kaca 100 ml yang telah
disiapkan dan ditutup dengan penutup karet

Bungkus bagian atas botol dengan aluminium foil dan ikat dengan tali kasur
(ikat dalam bentuk simpul champagne)

Kemudian lakukan sterilisasi akhir sediaan dengan autoklaf pada suhu 121°C
selama 15-20 menit

5. HASIL PENGAMATAN
Perhitungan : Manitol 1% = 1% × 100 mL = 1 gram
Karbon aktif 0,1% = 0,1% × 100 mL = 0,1 gram
Suhu : pas 60°C
Warna : Tidak berwarna/bening
pH : 5
Volume : 100 ml

6. PEMBAHASAN
Uraian bahan
1. Manitol (Rowe, 2009 ; 424)
Nama Resmi : MANNITOLUM
Nama Lain : Manitol, manna sugar, mannogem, cordycepic acid
Rumus Molekul : C6H14O6
Berat Molekul : 182, 17

Rumus Struktur :
Pemerian : Manitol berwarna putih, tidak berbau, kristal bubuk atau butiran yang bebas
mengalir. Memiliki rasa manis, kira-kira semanis glukosa dan setengah manis seperti sukrosa,
dan menanamkan pendinginan yang bersensasi di mulut.
Kelarutan : Mudah larut dalam air, larut dalam basa, sangat sukar larut dalam etanol, praktis
tidak larut dalam eter.
Penyimpanan : Harus di simpan dalam wadah yang tertutup, sejuk, dan kering.
Kestabilan : Manitol stabil dalam keadaan kering dan dalam larutan air. Dalam larutan,
manitol tidak bersifat dingin, asam encer atau basa, atau dengan oksigen atmosfer dalam
ketiadaan alkalis. Manitol tidak mengalami reaksi Mailand.
Kegunaan : Sebagai zat aktif.

2. Karbon Aktif (FI IV hal. 1169, Martindale hal. 79)


Pemerian : Serbuk hitam tidak berbau
Kelarutan : praktis tidak larut dalam suasana pelarut biasa
Stabilitas : stabil ditempat yang tertutup dan kedap udara
Kegunaan : Untuk menyerap pirogen dalam sediaan
Konsentrasi : 0,1-0,3%
Alasan pemilihan : Karbon aktif sifatnya inert sehingga tidak bereaksi dengan zat aktif.

3. Aqua Pro Injeksi (FI IV hal 112, FI III hal 97)


Pemerian : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau
Rumus Molekul : H2O
Sterilisasi : Kalor basah (autoklaf)
Kegunaan : Pembawa dan melarutkan
Alasan pemilihan : Karena digunakan untuk melarutkan zat aktif dan zat-zat tambahan
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup, kedap, disimpan dalam wadah tertutup kapas
berlemak, harus digunakan dalam waktu 30 hari setelah pembuatan.
Manitol adalah obat diuretik yang digunakan untuk mengurangi tekanan dalam kepala
(intrakranial) akibat pembengkakan otak serta menurunkan tekanan bola mata akibat
glaukoma. Manitol akan membuat darah yang akan disaring oleh ginjal menjadi lebih pekat,
sehingga mengganggu fungsi ginjal untuk menyerap air kembali. Hal ini mengakibatkan
tubuh membuang air dalam bentuk urine lebih banyak. Pembuangan urine yang banyak ini
membuat kandungan air di sel otak dan bola mata juga berkurang, sehingga tekanan
menurun. Efek manitol ini juga terkadang dimanfaatkan pada keadaan oliguria atau
berkurangnya produksi urine karena gagal ginjal akut. Namun, penggunaan manitol pada
keadaan gagal ginjal akut perlu didiskusikan kembali dengan dokter mengenai risiko dan
manfaatnya. Manitol hanya tersedia dalam bentuk infus yang hanya diberikan oleh dokter.
Dalam praktikum kali ini, kami membuat sediaan infus dengan bahan aktif manitol yang
dibuat secara aseptis. Tujuan dibuatnya sediaan steril yaitu karena berhubungan langsung
dengan darah atau cairan tubuh dan jaringan tubuh lain yang pertahanannya terhadap zat
asing tidak selengkap pada saluran cerna atau gastrointestinal. Diharapkan dengan kondisi
steril dapat dihindari adanya infeksi sekunder.
Menurut FI edisi III, aqua pro injeksi adalah air suling segar yang disuling kembali. Air ini
dimurnikan dengan cara penyulingan atau osmosis terbalik (reverse osmosis) dan memenuhi
standar yang sama dengan Purified Water. Persyaratan API menurut standar BP (2002) dan
EP (2002) :
1. Total karbon organik tidak boleh lebih dari 0,5 mg per liter.
2. Klorin tidak boleh lebih dari 0,5 ppm.
3. Amonia tidak boleh lebih dari 0,01 ppm.
4. Nitrat boleh lebih dari 0,2 ppm.
5. Logam berat (Cu, Fe, Pb) tidak boleh lebih dari 0,1 ppm.
6. Oksidator tidak boleh lebih dari 5 ppm.
7. Bebas pirogen.
8. pH 5,0-7,0.
Adapun fungsi bahan dalam praktikum kali ini yaitu Manitol sebagai bahan aktif, karbon
aktif sebagai penyerap pirogen dan bahan anorganik yang tidak berguna, serta Aqua Pro
Injeksi sebagai pelarut. Sterilisasinya menggunakan autoklaf. Pemanasan di autoklaf
berfungsi sebagai pensteril alat. Suhunya harus 121°C dalam rentang waktu 15 menit.
Penyaringan dilakukan untuk tujuan sterilisasi dan memisahkan sediaan dari pengotor
lainnya. Pemanasan pada karbon aktif dilakukan karena karbon aktif baru bekerja setelah
pemanasan. Hasil yang diperoleh yaitu suhunya pas 60°C, tidak berwarna yang menunjukkan
sediaan bebas dari partikel-partikel asing, pH sediaan adalah 5 yang masuk dalam standar
minimal, meskipun seharusnya pH infus yang baik adalah 7-7,4 agar menghindari perubahan
kadar pH dalam tubuh, dan volume yang didapat adalah 100 mL.

7. KESIMPULAN
 Syarat-syarat pembuatan infus manitol:
1. Aman, tidak boleh menyebabkan iritasi jaringan dan efek toksis
2. Jernih, berarti tidak ada partikel padat
3. Tidak berwarna, kecuali obatnya memang berwarna
4. Sedapat mungkin isohidris, pH larutan sama dengan darah dan cairan tubuh lain yakni
7,4.
5. Sedapat mungkin isotonis, artinya mempunyai tekanan osmosis yang sama dengan darah
atau cairan tubuh yang lain tekanan osmosis cairan tubuh seperti darah, air mata, cairan
lumbai dengan tekanan osmosis larutan NaCl 0,9 %.
6. Harus steril, suatu bahan dinyatakan steril bila sama sekali bebas dari mikroorganisme
hidup dan patogen maupun non patogen, baik dalam bentuk vegetatif maupun dalam bentuk
tidak vegetatif (spora).
7. Bebas pirogen, karena cairan yang mengandung pirogen dapat menimbulkan demam.
Menurut Co Tui, pirogen adalah senyawa kompleks polisakarida dimana mengandung radikal
yang ada unsur N, dan P. Selama radikal masih terikat, selama itu dapat menimbulkan demam
dan pirogen bersifat termostabil.
 Preformulasi bahan aktif dan eksipien dimulai dari pemerian, kelarutan, stabilitas (suhu,
pH, udara, cahaya), dosis, cara sterilisasi, penyimpanan/kemasan.

8. DAFTAR PUSTAKA
Anief, Moh. 2008. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.
Anonim. 1979. Farmakope Indonesia edisi III. Jakarta : Departemen Kesehatan
Republik Indonesia.
Rowe, R.C. et al. 2009. Handbook of Pharmaceutical Excipients. 6th Edition. London :
The Pharmaceutical Press.

LAMPIRAN

Penimbangan manitol :
Penimbangan karbon aktif :

Penyaringan :
Sediaan infus yang sudah jadi :
.