Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN PRAKTIKUM ANATOMI DAN FISIOLOGI MANUSIA

“Sistem Endokrin”

DISUSUN OLEH

Anna Maria F. Rumfaan (2443017138)


Regina Eva Dini (2443017131)
Okta Silvia Ningsih (2443017091)
Lenny Novita (2443017220)

GOLONGAN Q

KELOMPOK IV

Selasa, 7 November 2017

PROGRAM STUDI S1 FARMASI


UNIVERSITAS KATOLIK WIDYA MANDALA
SURABAYA

BAB I
TUJUAN PRAKTIKUM
Aktifitas 1 (Metabolisme dan Hormon Tiroid) Metabolism and Thyroid Hormone
1. Untuk memahami terminology kecepatan metabolism awal (basal metabolic rate/ BMR).
2. Untuk mengamati bagaimana mekanisme pengaturan umpan balik negatif terhadap
pengeluaran hormone.
3. Untuk memahami peran tiroksin dalam pemeliharaan kecepatan metabolisme awal.
4. Memahami efek dari TSH pada kecepatan metabolisme awal.
5. Untuk memahami peran dari hipotalamus dalam pengaturan sekresi dari tiroksin dan TSH.
Aktifitas 2 (Plasma Glukosa, Insulin, dan Diabetes Melitus)
1. Untuk memahami kegunaan dari terminology insulin, diabetes mellitus tipe 1, diabetes
mellitus tipe 2, dan kurva standar glukosa.
2. Untuk memahami bagaimana tingkat fasting plasma glucose biasa digunakan untuk
mendiagnosa diabetes mellitus.
3. Untuk memahami pengujian tersebut yang selalu digunakan untuk mengukur plasma
glukosa.
Aktifitas 3 (Terapi Penggantian Hormon)
1. Untuk memahami terminology terapi penggantian hormon, Follicle Stimulating Hormone,
esterogen, Kalsitonin, osteoporosis, ovariectomized, dan T score.
2. Untuk memahami bagaimana tingkat esterogen berpengaruh terhadap osteoporosis.
3. Untuk memahami keuntungan potensial dari terapi pengganti hormon.
Aktifitas 4 Mengukur Kadar Hormon Kortisol dan Hormon Adrenokortikotropik
1. Untuk memahami terminology hormon kortisol, hormon adrenokortikotropik (ACTH),
corticotropin-releasing hormone (CRH), penyakit sindrom cushing’s, dan penyakit
Addison’s.
2. Untuk memahami bagaimana CRH mengontrol sekresi ACTH dan ACTH mengontrol
sekresi kortisol.
3. Untuk memahami bagaimana mekanisme umpan balik negatif mempengaruhi level dari
CRH dan ACTH tropic.
4. Untuk mengukur kadar kortisol dan ACTH di dalam darah dari lima pasien dan
menghubungkan hasil pembacaan dengan gejala-gejala dan diagnose-diagnosa.
5. Untuk membedakan antara sindrom cushing’s dan penyakit cushing’s.

BAB II
LANDASAN TEORI
Di dalam tubuh manusia sitem endokrin (berkaitan dengan sistem saraf) mengkordinasi dan
menyatukan fungsi dari sistem fisiologi yang berbeda-beda. Oleh karena itulah sistem endokrin
memainkan peran yang sangat penting dalam mengatur homeostasis. Peran ini dimulai dengan zat
kimia, yang disebut hormon, disekresikan melalui saluran kelenjar endokrin, merupakan jaringan
yang berasal dari jaringan epitel. Kelenjar endokrin mensekresikan hormon-hormon ruang-ruang
cairan ekstraseluler. Lebih spesifik lagi, darah selalu membawa dan meyalurkan hormon (kadang-
kadang menempel pada secara spesifik pada protein plasma) ke sel target. Sel target dapat
merupakan sel yang sangat dekat, atau sangat jauh dari tempat penghasil hormon.
Hormon berikata dengan reseptor yang memiliki afinitas atau gaya Tarik besar yang berlokasi di
permukaan sel target, pada sitosol sel targetnya, atau pada nucleus dari sel target. Reseptor-
reseptor hormon ini sangat sensitif, Konsentarasi hormone di dalam darah dapat berkisar antara
10-9 to 10-12 molar. Sebuah reseptor hormon yang kompleks dan kemudian dapat mendesak aksi
biologis melewati aliran sinyal-transduksi dan penggantian dari transkripsi gen pada sel target.
Respon fisiologi terhadap hormone dapat berbeda-beda bisa beberapa detik, berjam-jam, atau
berhari-hari, tergantung zat kimia alami dari hormon dan lokasi dari reseptor pada sel target.
Struktur kimia dari dari hormon penting dalam menentukan bagaiman ia dapat berinteraksi dengan
sel target. Hormon-hormon peptide dan katekolamin adalah hormone-hormon yang bereaksi cepat
yang menempel pada reseptor membran plasmandasn menyebabkan second masengger terbentuk
di sitoplasma dari sel target. Sebagai contoh, sebuah zat kimia yang disebut cAMP (cyclic
adenosine monophosphate) disintesis dari molekul yang disebut ATP. Sintesi dari zat kimia
tersebut membuat metabolism sel menjadi lebih aktif dan oleh karena itu reseptor di sel lebih cepat
dalam merespon stimulus.
Hormon steroid dan hormon tiroksin (hormon tiroid) adalah hormone-hormon yang bekerja lambat
mereka masuk ke dalam sel target dan berinteraksi dengan nucleus untuk mempengaruhi
transkripsi dari beberapa protein yang disintesi di dalam sel. Hormon-hormon tersebut masuk ke
dalam nucleus dan menempel pada bagian spesifik dari DNA. Penempelan tersebut menyebabkan
diproduksinya m RNA yang spesifik, yang kemudian berpindah ke sitoplasma, di mana ribosom
dapat mentranslasi m RNA menjadi protein.
Perlu diingat bahwa organ dari system endokrin tidak berfungsi secara bebas. Aktifitas dari salah
satu kelenjar endokrin sering berhubungan dengan aktifitas dari kelenjar-kelenjar lain. Tidak ada
satu fungsi sistempun yang bekerja sendiri tanpa system lain. Untuk alasan ini, kami akan lebih
menekankan tentang mekanisme umpan balik dan bagaimana menggunakannya untuk
memprediksi, menjaelaskan, dan memahami efek-efek hormon.
Memberikan pengaruh yang sangat kuat pada homeostasis. Mekanisme umpan balik negatif sangat
penting dalam mengatur sekresi hormone, sintesis, dan efektivitas pada sel target. Umpan balik
negatif memastikan bahwa tubuh kita memerlukan hormone khusus, kemudian hormone tersebut
akan diproduksi apabila hormone tersebut diproduksi terlalu banyak maka sekresi dari hormone
tersebut akan dihambat.
Kadang-kadang tubuh mengatur pengeluaran hormone-hormon lewat mekanisme umpan balik
positif. Pengeluaran dari Oxitosin dari Hipofisis posterior adalah salah satunya. Oxitosin adalah
hormone yang menyebabkan lapisan otot dari uterus, yang disebut myometrium, berkontraksi
selama proses melahirkan. Kontraksi dari myometrium menyebabkan bertambahnya pengeluaran
atau sekresi oxytosin, sehingga konstraksi yang lebih besar dapat terjadi. Hal tersebut tidak sama
dengan mekanisme umpan balik positif. Peningkatan kadar oxytosin dalam sirkulasi tidak
menghambat sekresi oksitosin.
Banyak metode eksperimen yang dapat dipakai untuk mempelajari tentang fungsi dari kelenjar
endokrin. Metode-metode tersebut termasuk mengeluarkan kelenjar dari seekor hewan dan
kemudian menginjeksinya atau menyisipkan atau memberinya kelenjar tambahan.

BAB III
ALAT DAN BAHAN
(tersedia dalam perangkat lunak PhysioX 9.0)
Aktivitas 1 :
1. 3 suntik isi ulang (refillable syringes)
2. Hormon TSH dan Tiroksin
3. Glass animal chamber
4. T-connector
5. Soda lime (air kapur)
6. Pipa bentuk U
7. Alat Suntik
8. Animal Scale (neraca yang digunakan untuk menimbang berat badan hewan)
Aktivitas 2 :
1. Air deionisasi
2. Glukosa standar
3. Reagen pewarna enzim
4. Barium hidroksida
5. Heparin
6. Sampel darah
7. Unit tabung reaksi inkubasi
8. Spectrophotometer
Aktivitas 3 :
1. 3 tikus yang telah diangkat ovariumnya
2. Hormon saline, esterogen, kalsionin
3. Suntik isi ulang
4. Dual x-ray absorptiometry bone-density scanner (DXA)
Aktivitas 4 :
1. Sampel plasma darah dari 5 pasien
2. Column
3. HPLC detector
4. Suntik isi ulang
5. HPLC injection port

BAB IV
PROSEDUR KERJA
Aktivitas 1
Bagian ke 1:
1a. Tarik tikus normal ke dalam ruang uji
1b. Klik Weigh untuk menimbang tikus agar diketahui beratnya
1c. Klik Clap (katup) pada bagian kiri pipa di atas ruang uji untuk menutupnya
1d. Pastikan bahwa penghitung waktu di atur pada 1 menit. Klik Start (mulai) yang terletak di
bawah penghitung waktu untuk menghitung jumlah oksigen yang dikonsumsi oleh tikus dalam 1
menit pada ruang tertutup. Perhatikan apa yang terjadi pada level air di manometer selama waktu
berjalan.
1e. Klik T-connector knob untuk menghubungkan manometer dengan suntikan
1f. Klik Clap (katup) pada kiri pipa yang terletak di atas ruang uji supaya tikus uji dapat bernapas
dengan udara luar.
1g. Amatilah perbedaan antara level pada pipa bagian kanan dan pipa bagian kiri dari manometer.
Perkirakan volume dari oksigen yang akan anda butuhkan untuk menginjeksi dan untuk membuat
ke dua level pada pipa sama, dengan cara menghitung hasil bagi antara ke dua sisi. Volume tersebut
sama dengan jumlah dari oksigen yang dihirup selama beberapa menit di dalam ruang tertutup.
Klik tombol (+) yang terletak di bawah (ml Oksigen) ulangi sampai anda mendapat volume yang
diperkirakan. Kemudian klik inject dan perhatikan apa yang terjadi pada cairan yang berada di
dalam ke dua tangan manometer. Ketika level volume telah sama (equal), maka akan muncul kata
“level” pada layar.
1h. Hitung konsumsi oksigen perjam dari tikus tersebut, dengan menggunakan rumus berikut.
ml O2 yang dikonsumsi/menit × 60 menit/1 jam = ml O2/jam
1i. Hitunglah Laju metabolisme per kilogram berat badan dengan menggunakan rumus berikut.
𝑚𝑙 𝑂2/𝑗𝑎𝑚 𝑜2
Metabolic rate= 𝑏𝑒𝑟𝑎𝑡 𝑏𝑎𝑑𝑎𝑛 𝑑𝑎𝑙𝑎𝑚 𝑘𝑔 = 𝑚𝑙 𝑘𝑔 /𝑗𝑎𝑚

1j. Klik Palpate Thyroid ke manual cek ukuran dari thyroid dan apakah gondok kelihatan. Setelah
meninjau ulang temuan anda, klik Submit untuk menyimpan hasil-hasilmu pada laporan hasil lab.
1k. Tarik tikus keluar dari ruang uji dan kembalikan ke kandangnya kemudian klik Restore
(terletak di bawah Palpate thyroid) untuk menegembalikan apparatus (alat-alat) ke posisi semula.
2a-2k. Ulangi langkah-langkah 1a-1k untuk tikus Thyroidectomized (tikus yang telah dikeluarkan
kelenjar tiroidnya)
3a-3k Ulangi langkah-langkah 1a-1k untuk tikus Hypophysectomized (tikus yang telah
dikeluarkan kelenjar hipofisisnya)
Bagian ke 2:
4a. Tarik suntikan isi dengan tiroksin lalu suntikan ke tikus normal (suntik pada kaki bagian
belakang dari tikus tersebut). Lepaskan tombol mouse untuk menginjeksi tiroksin pada tikus.
4b. Pada bagian dari aktivitas ini berat tikus, jumlah dari konsumsi oksigen oleh tikus adalah 1
menit. Konsumsi oksigen dari tikus per jamnya, kecepatan metabolism dari tikus dan hasil dari
palpasi tiroid akan dihasilkan secara otomatis setelah anda menarik tikus ke dalam ruang uji. Tarik
tikus yang telah disuntik ke dalam ruang uji dan catat hasilnya (kemudian simpan hasilmu di Chart
1).
4c. Tarik tikus dari ruang uji kembali ke kandangnya kemudian klik Clean untuk membersihkan
semua jejak sisa tiroksin dari tikus tersebut dan bersihkan suntikannya. (pada eksperimen ini
tiroksin akan berpindah secara otomatis).
5a.-5c Ulangi langkah-langkah di atas (4a-4c) pada tikus Thyroidectomized (Tx) kemudian simpan
hasil anda di Chart 1.
6a-6c Ulangi langkah-langkah (4a-4c) pada tikus Hypophysectomized (Hypox) kemudian simpan
hasil anda di Chart 1.

Bagian ke 3:
7a. Tarik suntian isi dengan TSH lalu suntikan ke tikus normal (suntik pada kaki bagian belakang
dari tikus tersebut). Lepaskan tombol mouse untuk menginjeksi TSH pada tikus.
7b. Pada bagian dari aktivitas ini berat tikus, jumlah dari konsumsi oksigen oleh tikus adalah 1
menit. Konsumsi oksigen dari tikus per jamnya, kecepatan metabolism dari tikus dan hasil dari
palpasi tiroid akan dihasilkan secara otomatis setelah anda menarik tikus ke dalam ruang uji. Tarik
tikus yang telah disuntik ke dalam ruang uji dan catat hasilnya kemudian simpan hasilmu di Chart
1).
7c.Tarik tikus dari ruang uji kembali ke kandangnya kemudian klik Clean untuk membersihkan
semua jejak sisa TSH dari tikus tersebut dan bersihkan suntikannya. (pada eksperimen ini tiroksin
akan berpindah secara otomatis).
8a-8c Ulangi langkah-langkah di atas (7a-7c) pada tikus Thyroidectomized (Tx) kemudian simpan
hasil anda di Chart 1.
9a-9c Ulangi langkah-langkah (7a-7c) pada tikus Hypophysectomized (Hypox) kemudian simpan
hasil anda di Chart 1.

Bagian ke 4:
10a. Tarik suntian isi dengan propylthiouracil lalu suntikan ke tikus normal (suntik pada kaki
bagian belakang dari tikus tersebut). Lepaskan tombol mouse untuk menginjeksi propylthiouracil
pada tikus.
10b. Tarik tikus dari ruang uji kembali ke kandangnya kemudian klik Clean untuk membersihkan
semua jejak sisa propylthiouracil dari tikus tersebut dan bersihkan suntikannya. (pada eksperimen
ini tiroksin akan berpindah secara otomatis).
10c. Tarik tikus dari ruang uji kembali ke kandangnya kemudian klik Clean untuk membersihkan
semua jejak sisa propylthiouracil dari tikus tersebut dan bersihkan suntikannya. (pada eksperimen
ini tiroksin akan berpindah secara otomatis).
11a-11c Ulangi langkah-langkah di atas (7a-7c) pada tikus Thyroidectomized (Tx) kemudian
simpan hasil anda di Chart 1.
12a-12c Ulangi langkah-langkah (7a-7c) pada tikus Hypophysectomized (Hypox) kemudian
simpan hasil anda di Chart 1.
Aktivitas 2:

Bagian ke 1:
1. Tarik sebuah tabung uji ke tempat pertama letakkan di unit inkubasi, 4 tabung yang lain
akan secara otomatis tertata pada unit inkubasi.
2. Tarik sumbat penetes dari botol glukosa standar ke tabung pertama di unit inkubasi untuk
meneteskan 1 tetes cairan glukosa standar pada tabung. Alat penetes akan secara otomatis
bergerak dan meneteskan glukosa standar pada tabung yang lain. Pastikan bahwa setiap
tabung menerima pertambahan satu tetes cairan glukosa standar (tabung 2 termia 2 tetes,
tabung 3 terima 3 tetes, tabung 4 terima 4 tetes, tabung 5 terima 5 tetes).
3. Tarik sumbat penetes dari botol air deionisasi ke tabung tes pertama di unit inkubasi untuk
meneteskan 4 tetes cairan dari air deionisasi ke dalam tabung. Penetes akan secara otomatis
berpindah dan meneteskan air deionisasi ke 4 tabung yang lain. Pastikan bahwa setiap
tabung menerima pengurangan satu tetes air terionisasi (tabung 2 terima 3, tabung 3 termia
2, tabung 4 terima 1, tabung 5 tidak menerima cairan deionisasi).
4. Klik mix untuk mencampur isi tabung.
5. Klik centrifuge untuk memutar atau menggoncang isi dari tabung. Setelah proses
sentrifugasi, tabung akan berdiri secara otomatis.
6. Klik Remove pellet untuk memindahkan setiap butiran (pellet) yang terbentuk karena proses
sentrifugasi. Setiap butiran mengandung reagen lapisan endapan dan debris.
7. Tarik sumbat penetes dari botol reagen pewarna enzim ke tabung pertam di unit inkubasi
untuk meneteskan 5 tetes dari reagen tersebut ke dalam setiap tabung.
8. Klik Incubate untuk menginkubasi isi dari tabung. Unit inkubasi akan secara perlahan
mengguncang atau mengocok rak tabung uji.
9. Klik set up pada spectrophotometer untuk menghangatkan instrument dan membuatnya siap
untuk pembacaan sampel.
10. Tarik tabung ke-1 ke spectrophotometer
11. Klik Analyze untuk menganalisa sampel.
12. Klik Record data untuk menampilkan data anda pada layar dan simpan data tersebut pada
chart 2.1
13. Ulangi langkah-langkah (10-12) sampai anda selesai menganalisa ke lima sampel yang
tersebut.
14. Klik Graph glucose standard untuk menampilkan sebuah kurva glukosa standar pada
monitor.

Bagian ke-2:
15. Tarik sebuah tabung uji ke tempat pertama letakkan di unit inkubasi, 4 tabung yang lain
akan secara otomatis tertata pada unit inkubasi.
16. Tarik sumbat penetes dari sampel darah pasien yang pertama ke tabung yang pertama di
unit ikubasi, untuk meneteskan 3 tetes dari sampel darah pasien tersebut. 3 tetes dari sampel
akan secara ototmatis menetes ke dalam tabung lain.
17. Tarik sumbat penetes dari botol air deionisasi ke tabung tes pertama di unit inkubasi untuk
meneteskan 5 tetes cairan dari air deionisasi ke dalam tabung.
18. Barium hidroksida melarutkan dan membersihkan protein-protein dan membran sel (jadi
pembacaan glukosa yang bersih bias didapatkan). Tarik sumbat penetes dari botol barium
hidroksida ke tabung pertama di unit inkubasi untuk meneteskan 5 tetes barium hidroksida
ke dalam masing-masing tabung.
19. Tarik sumbat penete dari botol heparin ke tabung pertama di unit inkubasi untuk meneteskan
1 tetes heparin ke dalam setiap tabung. Heparin mencegah pembekuan darah yang dapat
mengganggu pembacaan glukosa bersih.
20. Klik Mix untuk mencampur isi tabung.
21. Klik centrifuge untuk memutar atau menggoncang isi dari tabung. Setelah proses
sentrifugasi, tabung akan berdiri secara otomatis.
22. Klik Remove pellet untuk memindahkan setiap butiran (pellet) yang terbentuk karena proses
sentrifugasi. Setiap butiran mengandung reagen lapisan endapan dan debris.
23. Tarik sumbat penetes dari botol reagen pewarna enzim ke tabung pertam di unit inkubasi
untuk meneteskan 5 tetes dari reagen tersebut ke dalam setiap tabung.
24. Klik Incubate untuk menginkubasi isi dari tabung. Unit inkubasi akan secara perlahan
mengguncang atau mengocok rak tabung uji.
25. Klik set up pada spectrophotometer untuk menghangatkan instrument dan membuatnya siap
untuk pembacaan sampel.
26. Klik Graph glucose standard untuk menampilkan sebuah kurva glukosa standar pada
monitor.
27. Tarik tabung ke-1 ke spectrophotometer
28. Klik Analyze sebuah garis horizontal akan muncul di monitor untuk menunjukkan densitas
optikal .
29. Tarik mistar yang dapat dipindah-pindah (garis vertical warna merah pada bagian kanan
monitor) ke persimpangan dari garis horizontal kuning (densitas optikal dari sampel) dan
kurva glukosa standar. Catat perubahan glukosa yang ditampilkan sambal memindahkan
garis. Konsentrasi glukosa di mana garis berpotongan adalah Fasting Plasma Glucose dari
pasien. Klik Record data untuk menampilkan hasil anda di layar.
30. Ulangi langkah-langkah (27-29) sampai anda selesai menganalisa 5 sampel di dalam kelima
tabung uji.

Aktivitas 3:
1. Tarik suntik ke botol saline untuk mengisi suntik dengan 1 ml saline.
2. Tarik suntik ke tikus control, tempatkan tip jarum pada bagian bawah perut tikus.
Penyuntikan ditujukan pada intraperitoneal sehingga akan cepat tersirkulasi pada
pembuluh abdomen.
3. Klik Clean di bawah tempat suntik untuk membersihkan suntikan dari semua residu.
4. Tarik suntik ke botol esterogen untuk mengisi suntik dengan 1 ml esterogen.
5. Tarik suntik ke tikus percobaan untuk esterogen, tempatkan tip jarum pada daerah abdomen
bagian bawah tikus.
6. Klik clean di bawah tempat suntik untuk membersihkan suntikan dari semua residu.
7. Tarik suntik ke botol calcitonin untuk mengisi suntik dengan 1 ml calcitonin.
8. Tarik suntik ke tikus percobaan untuk calcitonin, tempatkan tip jarum pada daerah
abdomen bagian bawah.
9. Klik Clean di bawah tempat suntik untuk membersihkan suntikan dari semua residu.
10. Klik jam yang tampak di atas untuk memajukan waktu menjadi 1 hari (24 jam).
11. Masing-masing harus menerima 7 suntikan selama 7 hari ( 1 suntikan per hari). Sisa
suntikan akan terealisasi secara otomatis. Klik jam untuk mengulang suntikan sampai anda
telah menyuntik masing-masing tikus sebanyak 7 kali.
12. Klik Anasthesia di atas kandang tikus control untuk melumpuhkan tikus control dengan
gas anastesi untuk diskaning menggunakan X-ray.
13. Tarik tikus yang sudah dianastesi ke meja uji untuk diskaning dengan X-ray.
14. Klik Scan untuk mengaktifkan scanner. T-Score akan muncul di layar. Klik Record data
untuk menyimpan hasil anda.
15. Untuk memunculkan T-score dari tikus yang lain (Esterogen treated0rat, Calcitonin
treated-rat) lakukan langkah-langkah (12-14).
Aktivitas 4:
1. Klik Cortisol untuk menyiapkan kolom untuk pemisahan dan pengukuran kortisol.
2. Tarik suntik ke tabung pertama untuk mengisi suntik dengan plsma yang sudah diisolasidari
pasien.
3. Tarik suntik ke HPLC injector. Sampel akan masuk ke tabung dan mengalir melewati kolom.
Konsentrasi kortisol paada sampel pasien akan muncul pada detector HPLC.
4. Klik Record data untuk menampilkan hasil anda di layar (simpan hasilnya di Chart 4).
5. Klik Clean di bawah suntik untuk menyiapkan sampel selanjutnya. Klik Clean Column untuk
membersihkan residu dari kolom.
6. Tarik suntik ke tabung yang ke-2 untuk mengisi suntik dengan plasma yang sudah diisolasi
dari pasien ke-2.
7. Tarik suntik ke HPLC injector. Sampel akan masuk ke pipa dan mengalir lewat kolm.
Konsentrasi kortisol dari pasien akan muncul pada detector HPLC.
8. Klik Record data Klik Record data untuk menampilkan hasil anda di layar (simpan hasilnya
di Chart 4).
9. Klik Clean di bawah suntik untuk menyiapkan sampel selanjutnya. Klik Clean Column untuk
membersihkan residu dari kolom.
10. Ikuti langkah-langkah (2-5) sampai tabung 2, 3, 4, dan 5.
11. Klik ACTH untuk menyiapkan kolom untuk pemisahan dan pengukuran dari kortisol.
12. Tarik suntik ke tabung ke-1 untuk mengisi suntik dengan plasma yang sudah diisolasi dari
pasien ke-1.
13. Tarik suntik ke HPLC injector. Sampel akan masuk ke dalam pipa dan mengalir melalui
kolom. Konsentrasi ACTH pada pasien akan muncul pada detector HPLC.
14. Klik Record data Klik Record data untuk menampilkan hasil anda di layar.
15. Klik Clean di bawah suntik untuk menyiapkan sampel selanjutnya. Klik Clean Column untuk
membersihkan residu dari kolom.
16. Lakukan seperti langkah-langkah (12-15) untuk mengukur konsentrasi ACTH dari pasien
2,3,4, dan 5.
17. Indikasi kapan konsentrasi kortisol dan ACTH pada masing-masing pasien menjadi tinggi
atau rendah gunakan poin-poin yang ditampilkan dalam tabel 4.2. Klik baris dari pasien dan
kemudian klik High (tinggi) atau Low (rendah) kemudian lanjut ke Kortisol dan ACTH.

BAB V
HASIL PRAKTIKUM
Aktivitas 1 Tabel 1.1
Dari tabel di atas menunjukkan bahwa pada saat belum disuntik hormon tikus-tikus
percobaan mempunya berat badan, jumlah penghirupan oksigen dan BMR tidak meningkat
ataupun menurun. Tetapi pada saat disuntik tiroksin dan TSH indikator-indikator tersebut
menunjukkan peningkatan. Berat badan mulai naik, jumlah penghirupan oksigen juga meningkat
dan BMR ke tiga tikus tersebut meningkat, terutam pada tikus normal. Saat disuntik Propiltiurasi
berat badan, jumlah penghirupan oksigen dan BMR malah menunjukkan penurunan.
Lembar Hasil :
Bagian 1
1. Tikus manakah yang memiliki kecepatan metabolisme basal yang paling cepat ?
Jawaban: Tikus normal yang memiliki BMR yang paling besar karena dia tidak kehilangan kelenjar
hiofisis maupun kelenjar tiroidnya.
2. Mengapa kecepatan metabolisme antara tikus normal dan tikus-tikus yang dibedah berbeda ?
Jawaban: Tikus normal memiliki BMR yang besar karena ia masih memiliki kedua kelenjar yang
berfungsi untuk mengeluarkan hormon-hormon yang dapat meningkatkan BMR, sedangkan tikus-
tikus yang telah dibedah (tikus yang dambil kelenjar hipofisis atau kelenjar tiroidnya)
3. Jika seekor hewan telah diambil kelenjar thyroidnya, hormon apakah yang akan hilang dalam
darahnya ?
Jawaban: Hewan yang telah diambil kelenjar thyroidnya akan kehilangan sekresi hormon tiroksin
dan hormon triiodothyroin.
4. Jika seekor hewan telah diambil kelenjar hipofisisnya, efek apakah yang diharapkan dapat dilihat
pada kadar hormon dalam tubuh ?
Jawaban: untuk tikus yang kehilang kelenjar hipofisisnya, ia akan kehilangan juga sekresi homon-
hormon hipofisis, yakni hormon TSH yang bertugas menstimulasi sekresi hormon tiroid dari
kelenjar tiroid.

Bagian 2
5. Efek apakah yang timbul pada BMR dari hasil penyuntikan Tiroksin pada tikus normal ?
Jawaban: Tikus normal mengalami hypertiroid karena kadar hormon tiroidnya meningkatkan laju
metabolismenya (BMR), tetapi tikus tersebut tidak mengalami perbesaran kelenjar (goiter).
6. Efek apakah yang terlihat terhadap BMR dari penyuntikan Tiroksin pada tikus yang sudah
diambil kelenjar tiroidnya ? Bagaimana BMR pada kasus ini dapat berbeda dengan BMR dari tikus
normal ? Apakah dosis tiroksin pada suntik terlalu besar, terlalu kecil atau biasa-biasa saja ?
Jawaban: Dengan menyuntikan tiroksin pada tikus tiroidectomized maka BMR dari tikus tersebut
juga akan meningkat. BMR tikus ini sedikit lebih kecil dari BMR tikus normal. Dosis tiroksin
terlalu kecil.
7. Efek apakah yang terlihat terhadap BMR dari penyuntikan Tiroksin pada tikus yang sudah
diambil kelenjar hipofisisnya ? Bagaimana BMR pada kasus ini dapat berbeda dengan BMR dari
tikus normal ? Apakah dosis tiroksin pada suntik terlalu besar, terlalu kecil atau biasa-biasa saja?
Jawaban: Dengan menyuntikan tiroksin pada tikus hyphopysectomized membuat BMR dari tikus
tersebut juga meningkat, tetapi BMR dari tikus lersebut masih sedikit kecil dari pada BMR tikus
normal. Dosisnya terlalu kecil.

Bagian 3
8. Apa efek yang terjadi pada BMR dari tikus normal setelah penyuntikan Thyroid-stimulating
hormone (TSH) ?
Jawaban: TSH memberi efek peningkatan laju metabolisme (BMR) pada tikus normal.
9. Apa efek yang terjadi pada BMR dari tikus yang sudah diambil kelenjar tiroidnya setelah
penyuntikan TSH ? Bagaimana BMR pada kasus ini dapat berbeda dengan BMR dari tikus
normal ? Mengapa efek ini diamati ?
Jawaban: Tidak ada efek pada tikus yang telah diambil kelenjar tiroidnya (thyroidectomized)
karena kelenjar tiroidnya sudah diambil sehingga TSH tidak bias menstimulasi kelenjar tersebut
untuk mengeluarkan hormon tiroksin.
10. Apa efek yang terjadi pada BMR dari tikus yang sudah diambil kelenjar tiroidnya setelah
penyuntikan TSH ? Bagaimana BMR pada kasus ini dapat berbeda dengan BMR dari tikus
normal ? Apakah dosis TSH pada suntik terlalu besar, terlalu kecil atau biasa-biasa saja?
Jawaban: BMR dari tikus hypophyectomized meningkat dengan penyuntikan TSH. BMR pada
tikus ini di bawah tikus normal dan masih terlalu rendah.

Bagian 4 :
11. Apa efek yang terjadi pada BMR dari tikus normal setelah penyuntikan prophiltiurasil? Mengapa
tikus tersebut mengalami pembesaran goiter?
Jawaban: Efek dari penyuntikan PTU terhadap tikus normal adalah menurunkan laju
metabolisme (BMR) dari tikus tersebut, sehingga tikus tersebut mengalami pembesaran goiter.
12. Apa efek yang terjadi pada BMR dari tikus yang sudah diambil kelenjar tiroidnya setelah
penyuntikan prophiltiurasil ? Mengapa efek tersebut diamati ?
Jawaban: Efek dari penyuntikan PTU pada tikus thyroidectomized tidak terlihat karena tikus
tersebut telah diambil kelenjar tiroidnya, sehingga kelenjar tersebut tidak dapat dipengaruhi.
13. Apa efek yang terjadi pada BMR dari tikus yang sudah diambil kelenjar hipofisisnya setelah
penyuntikan prophiltiurasil ? Bagaimana BMR pada tikus ini dibandingkan dengan BMR pada
tikus normal ? Mengapa efek tersebut diamati ?
Jawaban: Efek dari penyuntikan PTU pada tikus hipophyectomized tidak terlihat karena
kelenjar hipofisi dari tikus tersebut telah diambil.
Aktivitas 2 Tabel 2.1

Dari tabel 2.1 dapat dilihat bahwa semakin besar optical density suatu maka semakin besar pula
kadar glukosa dalam darah. Pada bagian pertama menunjukkan kadar glukosa yang paling tertinggi
adalah 150 mg/desiliter pada tabung ke-5, dan pada bagian ke dua kadar glukosa yang paling
tertinggi juga terdapat pada tabung ke-5 yakni 142 mg/desiliter. Setelah dilakukan pemeriksaan ke
dua kali maka dapat dipastikan bahwa pasien no.3 dan no.5 yang menderita diabetes melitus.
Lembar Hasil :
1. Apa itu kurva glukosa standar, dan mengapa anda perlu mendapatkannya untuk percobaan
ini ? Apakah prediksimu benar, bagaiman anda dapat mengukur jumlah plasma glukosa
pada seorang pasien dengan menggunakan kurva standar glukosa ?
Jawaban: Kurva glukosa standar adalah kurva yang menunjukkan intensitas dari warna
yang diperoleh dan konsentrasi dari glukosa yang diukur pada spectrophotometer.
2. Pasien manakah yang hasil pembacaan glukosanya berada pada rentang diabetes ?
Dapatkah anda menyebutkan dengan pasti apakah pasien-pasien tersebut menderita
diabetes tipe 1 atau tipe 2 ? Mengapa ?
Jawaban: Pasien 3 dan 5 memiliki plasma glukosa puasa pada rentang diabetes, oleh
karena itu tidak mungkin dikatakan mereka mengalami diabetes tipe 1 atau diabetes tipe 2,
karena plasma glukosa puasa mereka masih berada pada rentang diabetes.
3. Jelaskan hasil diagnose dari pasien ke 3. Yang juga sedang hamil saat tes ini.
Jawaban: Hasil diagnosa menunjukkan kadar konsentrasi gula darah pasien tersebut
tinggi, hal ini bisa disebut sebagai diabetes saat hamil (gestational diabetes). Diabetes ini
biasanya akan hilang setelah masa kehamilan selesai.
4. Pasien manakah yang memiliki pembacaan glukosa normal ?
Jawaban: Pasien 1 dan 2 yang memiliki hasil pembacaan glukosa normal, karena kadar
glukosanya berada pada rentang normal.
5. Apa saja pilihan gaya hidup pasien dengan pembacaan glukosa normal yang mungkin
disarankan ke pasien yang berada pada rentang diabetes ?
Jawaban: Kurangi makan makanan yang mengandung gula, plih asupan karbohidrat yang
baik seperti gandum dan makanan berserat.
Aktivitas 3 Tabel 3.1
Tebel di atas menunjukkan T score pada tikus control yang diberi ijeksi saline minesnya meningkat
menjadi -2.83, pada tikus yang diinjeksi esterogen nilai minesnya menurun pesat menjadi -1.60,
pada tikus yang diberi kalsitonin minesnya menurun menjadi -2.26.
Lembar Hasil :
1. Mengapa tikus yang sudah dikeluarkan ovariumnya digunakan dalam percobaan ini ? Apa
fakta tentang tikus ovariectomized, bagaimana menjelaskan level T baselin mereka ?
Jawaban: Tikus ovariectomized dipakai dalam percobaan ini, karena dalam percobaan ini
akan dilihat bagaimana pengaruh hormone esterogen terhadap pertumbuhan tulang.
Apabila tikus diambil ovariumnya otomatis esterogen tidak akan dihasilkan sehingga
densitas dari tulang menurun yang pada akhirnya menyebabkan tikus tersebut mengalami
osteoporosis.
2. Apa efek pemeberian suntikan garam (saline) pada tikus kontrol ? Seberapa baik hasilnya
dibandingkan dengan prediksi anda ?
Jawaban: Penyuntikan garam pada tikus kontrol tidak memberi efek.
3. Apa pengaruh pemberian injeksi esterogen terhadap tikus yang diobati dengan esterogen ?
Seberapa baik hasilnya dengan prediksi anda ?
Jawaban: Penyuntikan esterogen menaikan densitas tulang pada tikus ditunjukkan oleh T
score yang bernilai negatif. Ini sesuai dengan prediksi.
4. Apa efek pemberian suntikan kalsitonin pada tikus yang diobati dengan kalsitonin ?
Seberapa baik hasilnya dengan prediksi anda ?
Jawaban: Kalsitonin tidak menunjukkan perubahan pada densitas tulang dari tikus.
5. Apa saja resiko kesehatan yang harus dipertimbangkan oleh wanita yang mengalami
postmenopause ketika diberi terapi penggantian harmon esterogen ?
Jawaban: Terapi hormon esterogen dapat menimbulkan resiko kesehatan seperti kanker
rahim, kanker payudara, dan pembekuan darah.

Aktivitas 4 Tabel 4.1


Lembar Hasil :
1. Pasien mana yang kemungkinan besar akan didiagnosis menderita penyakit Cushing ?
Mengapa (lihat tabel 4.1 pada hasil eksperimen)?
Jawaban: Pasien ke-3 dapat didiagnosa mengidap penyakit Cushing’s karena kadar
kortisol dan ACTH dari sampel pasien tersebut sangat tinggi.
2. Dua pasien manakah yang kadar hormonnya menunjukkan karakteristik sindrom cushing’s
(lihat tabel 4.1 pada hasil eksperimen)?
Jawaban: Pasien ke-2 dan ke-5 keduanya memiliki kadar kortisol yang tinggi sedangkan
kadar ACTH keduanya rendah. Kadar tersebut menunjukkan karakteristik dari Cushing’s
Sindrom.
3. Pasien ke-2 sedang dalam diobati untuk arthritis rheumatoid dengan prednisone.
Bagaimana informasi ini dapat mengubah diagnosis (lihat tabel 4.1 pada hasil
eksperimen)?
Jawaban: Diagnosis akan berubah menjadi Cushing’s syndrome karena iatrogenik.
4. Pasien manakah yang kemungkinan besar didiagnosis menderita penyakit Adisson (lihat
tabel 4.1 pada hasil eksperimen)?
Jawaban: Pasien ke-4 karena kadar kortisolnya rendah sedangkan kadar ACTH dari pasien
tersebut sangat rendah.

BAB VI
PEMBAHASAN
Metabolisme adalah segala reaksi biokimia yang terjadi di dalam tubuh. Metabolisme
terbagi menjadi dua yaitu; anabolisme dan katabolisme. Anabolisme adalah pembentukkan
molekul-molekul kecil menjadi moleku-molekul besar, lewat reaksi enzimatis, sedangkan
Katabolisme adalah penguraian molekul-molekul besar menjadi molekul-molekul kecil lewat
reaksi enzimatis.
Hormon yang paling penting dalam mengatur metabolisme dan temperature tubuh adalah
hormon tiroksin yang juga dikenal sebagi tetraiodotironine, atau T. Tiroksin disekresikan oleh
kelenjar tiroid, yang terletak di bagian leher. Produksi dari tiroksin dikontrol oleh kelejar hipofisis
yang disebut pituitary, kelenjar hipofisis menghasilkan hormone yang disebut Thiroid Stimulating
Hormone (TSH), hormon ini berfungsi untuk menstimulasi kelenjar tiroid untuk mensekresikan
hormon tiroid, dengan cara ketika TSH dilepas maka dia akan meningkatkan ukuran dari kelenjar
tiroid dan mensekresikan tiroksin.
Hipotalamus dari otak juga berperan penting dalam produksi tiroksin dan TSH.
Hipotalamus merupakan kelenjar endokrin utama, yang mensekresikan beberapa hormone untuk
menstimulasi kelenjar hipofisis yang juga terletak di otak. Salah satu sekresi hormon dari
hipotalamus yang berperan penting dalam produksi tiroksin dan TSH adalah hormone TRH
(Thyrotropin-realising hormone). Hormon ini bertugas untuk menstimulasi hipofisis untuk
mensekeresikan TSH supaya TSH dapat menstimulasi kelenjar tiroid untuk mengeluarkan tiroksin.
Efek hormon tiroid pada mekanisme tubuh yang spesifik
1. Merangsang metabolisme karbohidrat dan lemak.
2. Peningkatan hormone tiroid menurunkan konsentrasi kolestrol, fosfolipid, dan trigliserida
dalam darah.
3. Peningkatan hormon tiroid yang terlalu tingi maka akan membuat seseorang mengalami
defisiensi vitamin.
4. Hormon thyroid dapat meningkatkan laju metabolisme basal.
5. Peningkatan hormon tiroid dapat membuat berat badan menurun.

Efek hormon tiroid pada sistem kardiovaskular.


1. Meningkatkan aliran darah dan curah jantung.
2. Peningkatan frekuensi denyut jantung.
3. Peningkatan kekuatan jantung.
4. Peningkatan pernapasan.
5. Efek pada tidur.
6. Efek pada kelenjar endokrin lain.

Tabel 1.1
Dari tabel di atas menunjukkan bahwa pada saat belum disuntik hormon tikus-tikus
percobaan mempunya berat badan, jumlah penghirupan oksigen dan BMR tidak meningkat
ataupun menurun. Tetapi pada saat disuntik tiroksin dan TSH indikator-indikator tersebut
menunjukkan peningkatan. Berat badan mulai naik, jumlah penghirupan oksigen juga meningkat
dan BMR ke tiga tikus tersebut meningkat, terutam pada tikus normal. Saat disuntik Propiltiurasi
berat badan, jumlah penghirupan oksigen dan BMR malah menunjukkan penurunan.
Pankreas menghasilkan 2 hormon penting yang berfungsi mengatur kadar glukosa dalam
darah. Kedua hormon tersebut adal insulin dan glukagon, insulin diproduksi oleh sel β (sel beta)
sedangkan glucagon diproduksi oleh sel α (sel alfa). Kedua hormone ini berfungsi mengatur kadar
gula darah dan membuat tubuh kita mampu untuk menyerap glukosa dari aliran darah. Selanjutnya
glukosa yang telah diambil dan disimpan tersebut akan dijadikan bahan bakar metabolisme.
Hormon insulin bekerja untuk memasukkan glukosa ke dalam sel untuk menjadi bahan bakar
metabolisme sedangkan hormone glucagon akan bekerja ketika kadar gula darah mulai rendah di
dalam darah.
Ketika pankreas tidak dapat memproduksi insulin yang cukup, maka akan terjadi diabetes
mellitus tipe 1, tetapi ketika pankreas memproduksi insulin dengan baik tapi reseptor insulin pada
sel target tidak peka maka akan terjadi diabetes mellitus tipe 2.
Pada uji kadar gula darah menggunakan plasma glukosa puasa jika nilai plasma glukosa
darah seorang pasien lebih besar atau kurang dari 126 mg/dl berarti dia terdiagnosis menderita
penyakit diabetes, jika kada plasma glukosa puasanya di antara 110-125 mg/dl maka pasien terebut
terindikasi mengalami penurunuan daya serap glukosa oleh sel yang diperantarai insulin. Jia
plasma glukosa puasa kurang dari 110 mg/dl berarti pasien memiliki kadar glukosa normal.
Tabel 2.1

Dari tabel 2.1 dapat dilihat bahwa semakin besar optical density suatu maka semakin besar
pula kadar glukosa dalam darah. Pada bagian pertama menunjukkan kadar glukosa yang paling
tertinggi adalah 150 mg/desiliter pada tabung ke-5, dan pada bagian ke dua kadar glukosa yang
paling tertinggi juga terdapat pada tabung ke-5 yakni 142 mg/desiliter. Setelah dilakukan
pemeriksaan ke dua kali maka dapat dipastikan bahwa pasien no.3 dan no.5 yang menderita
diabetes melitus.
Folilikel stimulating hormone (FSH) adalah hormon peptide pada pituitary (hipofisis)
anterior yang menstimulasi folikel ovarium untuk bertumbuh. Pertambahan folikel ovarium
menyebabkan produksi hormone steroid yang disebut esterogen pada wanita meningkat, Esterogen
memiliki efek yang sangat banyak pada tubuh wanita dan pengaturan homeostatis termasuk
menstimulasi tulang untuk bertumbuh dan menjaganya dari pengeroposan (Osteoporosis).
Setelah menopause (masa di mana seorang wanita tidak mengalami menstruasi) ovarium
berhenti memproduksi esterogen, hal ini membuat seorang wanita renatan terkena penyakit
osteoporosis, dikarenakan tidak adanya hormon esterogen sehingga densitas tulang mulai
berkurang dan menyebabkan tulang menjadi osteoporosis dan bias patah. Agar wanita yang sudah
menopause tidak mengalami osteoporosis, maka wanita itu dapat menjalani terapi hormon
pengganti (hormone replacement therapy), dengan penyuntikan hormone esterogen atau hormone
kalsitonin.
Tabel 3.1

Tebel di atas menunjukkan T score pada tikus control yang diberi ijeksi saline minesnya
meningkat menjadi -2.83, pada tikus yang diinjeksi esterogen nilai minesnya menurun pesat
menjadi -1.60, pada tikus yang diberi kalsitonin minesnya menurun menjadi -2.26.
Kortisol adalah hormone yang disekresikan oleh korteks adrenal, kortisol sangat penting
dalam respon tbuh terhadap stress. Pengeluaran kortisol diatur oleh Adrenocoricotropic hormone
(ACTH), sebuah tropic hormone yang disekresikan oleh hipofisis anterior. Sekresi ACTH
distimulasi oleh Corticotropin Releasing Hormone (CRH), yang merupakan tropic hormone yang
disekresikan oleh hipotalamus.
Meningkatnya kortisol dalam darah dapat menyebabkan hiperkotisolisme yang merujuk
pada Sindrom Cushing’s jika disebabkan oleh tumor pada kelenjar adrenal. Sindrom Cushing’s
juga dapat menjadi Iatrogenic. Sindrom cushing’s juga dapat merujuk pada “diabetes steroid”
karena sindrom ini dapat menyebabkan hiperglikemia. Sebalikanya Penyakit Cushing’s adalah
hiperkotisolisme yang disebabkan oleh tumor pada pituitary anterior. Orang dengan penyakit
cushing’s mengalami peningkatan ACTH dan Kortisol.
Penurunan kortisol dalam darah, atau hiperkotisolisme dapat terjadi karena insufisiensi
adrenal. Insufisiensi adrenal disebut sebagai penyakit Addison’s, kadar kortisol yang rendah
disebabkan oleh kerusakan korteks adrenal.
Tabel 4.1

Pada tabel di atas menunjukkan :


Pasien ke-1 mengidap hipopituitarisme
Paisen ke-2 mengidap Iatrogenik Cushing’s syndrome
Pasien ke-3 mengidap penyakit Cushing’s
Pasien ke-4 mengidap penyakit Addison’s
Pasien ke-4 mengidap Iatrogen Cushing’s syndrome

BAB VII
KESIMPULAN
Dari hasil praktikum kami dapat melihat pengaruh hormon dalam proses metabolisme, dan
perannya dalam diabetes, serta penyakit-penyakit yang akan ditimbulkan apabila terjadi
kekurangan atau kelebiahan dari salah satu hormon tersebut.

BAB VIII
DAFTAR PUSTAKA
Barrett, K.E., Barman, S.M., Boitano, S., Brooks, H.L., 2014, Fisiologi Kedokteran. Ganong, Edisi
XXIV, Penerbit Buku Kedokteran, EGC.
Silverthorn, D.U., Jhonson, B.R., Ober, W.C., Garrison, C.W., Silverthorn, A.C., 2015, Fisiologi
Manusia. Edisi VI, Penerbit Buku Kedokteran, EGC.
Soeliono, Ivon., Krisnamurti, Angelica.,2017/2018, Petunjuk Praktikum Anatomi dan Fisiologi
Manusia (PHM302P). Laboratorium Biomedik Fakultas Farmasi UKWMS.

Anda mungkin juga menyukai