Anda di halaman 1dari 46

PEMBUATAN JAMU SERBUK DARI DAUN TANAMAN CAKAR AYAM

(Selaginella deoderleinii Hieron) DI PERUSAHAAN JAMU DAYANG


SUMBI, DESA SAMBILAWANG, KECAMATAN DELANGGU
KABUPATEN MOJOKERTO

TUGAS AKHIR
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat
Memeperoleh Gelar Ahli Madya Pertanian
Di Fakutas Pertanian Universitas Sebelas Maret

Disusun Oleh :
Dicky Kusumastuti
H 3509006

PROGRAM DIPLOMA III AGRIBISNIS MINAT AGROFARMAKA


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2012

ii
HALAMAN PENGESAHAN

Yang bertanda tangan dibawah ini telah membaca laporan Tugas Akhir
dengan judul :

PEMBUATAN JAMU SERBUK DARI DAUN TANAMAN CAKAR AYAM


(Selaginella deoderleinii Hieron) DI PERUSAHAAN JAMU DAYANG
SUMBI, DESA SAMBILAWANG, KECAMATAN DELANGGU,
KABUPATEN MOJOKERTO

Yang dipersiapkan dan Disusun Oleh :


DICKY KUSUMASTUTI
H 3509006

Yang telah dipertahankan didepan dosen penguji pada tanggal : ……………….


Dan dinyatakan telah memenuhi syarat untuk diterima.

Susunan Tim Penguji :


Penguji I Penguji II

Dra. Sri Rossati, M.Si Dra. Linayanti D, M.Si


NIP. 194804261979032001 NIP. 195207111980032001

Surakarta..........
Universitas Sebelas Maret
Fakultas Pertanian
Dekan

Prof. Dr. Ir. Bambang Pudjiasmanto, MS


NIP. 195602251986011001

iii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat, bimbingan dan
karunia-Nya sehingga dapat menyelesaikan Tugas Akhir dengan baik.
Laporan Tugas Akhir ini disusun sebagai dasar untuk penyusunan tugas
akhir. Penyusunan laporan ini tidak mampu penulis susun sendiri tanpa bantuan
dari berbagai pihak, untuk itu penyusun mengucapkan banyak terima kasih kepada
semua pihak yang telah membantu terselesaikannya laporan ini. Rasa terima kasih
penyusun ucapkan kepada :
1. Prof. Dr. Ir. Bambang Pujiasmanto, M.S selaku Dekan Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Ir. Wartoyo, M.S selaku Koordinator Program D III Fakultas Pertanian
Universitas Sebelas Maret Surakarta.
3. Dra. Sri Rossati, M.Si selaku Dosen Pembimbing Magang sekaligus sebagai
Dosen Penguji 1
4. Dra. Linayanti D, M.Si selaku Dosen Penguji 2
5. Prof. DR. (HC). H. Wahid Isnandar selaku pemilik dan pimpinan perusahaan
jamu dayang sumbi
6. Karyawan perusahaan jamu dayang sumbi yang telah berbagi ilmu
7. Ayah dan Ibu yang selalu memberikan semangat dan dukungan
8. Semua pihak yang membantu dalam penyusunan Tugas Akhir
Penulis menyadari bahwa penyusunan laporan Tugas Akhir ini masih
banyak kekurangannya, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat
penulis harapkan demi kesempurnaan Tugas Akhir ini. Semoga Tugas Akhir ini
dapat bermanfaat dan menambah wawasan bagi penyusun dan pembaca.

Surakarta, Mei 2012

commit to user

iv
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .............................................................................. iii


DAFTAR ISI ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ..................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................. vii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................... viii
I. PENDAHULUAN ............................................................................ 1
A. Latar Belakang .............................................................................. 1
B. Tujuan Kegiatan Magang ............................................................. 3
1. Tujuan Umum ......................................................................... 3
2. Tujuan Khusus ........................................................................ 3
II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... 4
A. Cakar Ayam ................................................................................. 4
B. Jamu ............................................................................................ 6
C. Pembuatan Jamu ........................................................................... 7
1. Pemetikan ................................................................................ 7
2. Pencucian ................................................................................ 7
3. Penggilingan............................................................................ 7
4. Perebusan ................................................................................ 8
5. Pengkristalan ........................................................................... 9
6. Pengayakan ............................................................................. 9
7. Pengemasan ............................................................................ 10
8. Pemasaran .............................................................................. 10
III. METODE PELAKSANAAN .......................................................... 12
A. Tempat dan Waktu Pelaksanaan .................................................. 11
B. Metode Pelaksanaan ..................................................................... 11
C. Teknik Pengumpulan Data ........................................................... 11
1. Wawancara ........................................................................... 11
2. Observasi .............................................................................. 11
commit to user
3. Studi Pustaka ........................................................................ 11

v
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

4. Praktik/aktivitas Langsung..................................................... 12
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ...................................................... 13
A. Kondisi Umum Perusahaan.......................................................... 13
B. Struktur Organisasi ...................................................................... 14
C. Ketenagakerjaan ........................................................................ 16
D. Budidaya Cakar Ayam ................................................................. 17
1. Persiapan Lahan ..................................................................... 17
2. Pembibitan ............................................................................ 18
3. Penanaman ............................................................................ 18
4. Pemeliharaan .......................................................................... 18
5. Panen dan Pascapanen ........................................................... 21
E. Proses Produksi ........................................................................... 21
F. Sanitasi Perusahaan ..................................................................... 28
1. Sanitasi Bangunan, Peralatan, dan Tenaga Kerja .................. 28
2. Sanitasi Selama Proses Produksi .......................................... 28
3. Unit Penanganan Limbah Industri ......................................... 29
G. Pemasaran .................................................................................... 29
1. Teknik Pemasaran .................................................................. 29
2. Daerah Pemasaran .................................................................. 32
H. Analisis Usaha Tani ..................................................................... 32
V. KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................... 37
1. Kesimpulan ................................................................................. 37
2. Saran............................................................................................. 38
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN .............................................................................................. 40

commit to user

vi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Bahan baku jamu kanker yang diambil daun .................................... 24
Tabel 4.2 Bahan baku jamu kanker yang diambil herba ................................... 25
Tabel 4.3 Bahan baku jamu kanker yang diambil rimpang/akar ...................... 26
Tabel 4.4 Bahan baku jamu kanker batang/kayu .............................................. 26
Tabel 4.5 Komposisi jamu serbuk untuk kanker di perusahaan jamu dayang
sumbi ................................................................................................ 26
Tabel 4.6 Daftar harga dan macam-macam produk jamu di perusahaan jamu
dayang sumbi .................................................................................... 32
Tabel 4.7 Biaya usaha di perusahaan jamu dayang sumbi ............................... 33
Tabel 4.8 Biaya penyusutan di perusahaan jamu dayang sumbi ...................... 33
Tabel 4.9 Biaya tetap di perusahaan jamu dayang sumbi ................................. 34
Tabel 4.10 Bahan utama dan pembantu satu kali produksi............................... 35

commit to user

vii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur organisasi .................................................................. 14


Gambar 4.1 Skema pembuatan jamu serbuk ............................................... 21
Gambar 4.2 Produk jamu dayang sumbi ..................................................... 32

commit to user

viii
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1.Bahan baku pembuatan jamu kanker yang digunakan bagian


daunnya............................................................................................. 42
Lampiran 2.Bahan baku pembuatan jamu kanker yang digunakan seluruh
bagian tumbuhannya ......................................................................... 43
Lampiran 3.Bahan baku pembuatan jamu kanker yang digunakan bagian
rimpang/akar ..................................................................................... 44
Lampiran 4.Bahan baku pembuatan jamu kanker yang digunakan bagian kulit
batang/kayu....................................................................................... 45
Lampiran 5.Proses pembuatan jamu serbuk untuk kanker dari tanaman cakar
ayam ................................................................................................. 46
Lampiran 6.Peralatan pembuatan jamu serbuk untuk kanker dari tanaman cakar
ayam ................................................................................................. 47
Lampiran 7.Pajak perusahaan jamu dayang sumbi ............................................... 48
Lampiran 8.Surat penerimaan magang .................................................................. 54
Lampiran 9.Agen resmi jamu diperusahaan jamu dayang sumbi.......................... 55
Lampiran 10.Nama-nama jamu diperusahaan jamu dayang sumbi....................... 57

commit to user

ix
perpustakaan.uns.ac.id 1
digilib.uns.ac.id

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia dikenal sebagai negara dengan sumber daya hayati kedua
terbesar yang tersebar dari Sabang hingga Merauke. Di Indonesia terdapat
lebih kurang 30.000 jenis tumbuh-tumbuhan, kurang lebih 7.500 jenis
diantaranya termasuk tanaman berkhasiat obat, lebih dari 1.800 jenis tanaman
telah diidentifikasi dari beberapa formasi hutan, namun hingga saat ini
pemanfaatannya belum optimal. Jumlah tanaman obat yang dimanfaatkan
oleh masyarakat baru sekitar 1.000 hingga 1.200 jenis, dan yang digunakan
secara rutin dalam industri obat tradisional baru sekitar 300 jenis.
Indonesia kaya akan sumber bahan obat tradisional atau dikenal
dengan istilah jamu yang telah digunakan oleh sebagian besar rakyat
Indonesia secara turun temurun. Hampir seluruh masyarakat, khususnya
Indonesia mengenal kata jamu. Jamu yang berasal dari bahasa jawa
merupakan obat traditional atau berupa racikan akar-akaran atau tumbuhan
(Poerwodarminto, 1976). Jamu diartikan sebagai racikan tumbuhan yang
digunakan dalam penyembuhan traditional, pemeliharaan kesehatan dan
kecantikan traditional serta racikan tumbuhan untuk minuman traditional.
Keberadaan jamu tidak dapat dipisahkan dengan budaya lokal
masyarakat yang diimbangi dengan keahlian meracik jamu yang telah
diturunkan oleh nenek moyang. Adanya upaya untuk membuat atau meracik
jamu terdorong oleh kebutuhan masyarakat setempat yang diimbangi dengan
ketersediaan bahan baku yang melimpah dilingkungan tersebut. Pemeliharaan
terhadap keterampilan meracik jamu ini sebaiknya perlu terus dibina agar
tetap terjaga kelestariannya.
Di zaman modern, obat modern yang berasal dari bahan kimia telah
menggeser keberadaan jamu, namun keadaan ini tidak mampu menyingkirkan
jamu dari masyarakat. Obat modern telah gencar dipasaran karena melalui

commit
promosi hasil dan khasiat yang lebih tomenjanjikan
user serta memberikan harapan

1
perpustakaan.uns.ac.id 2
digilib.uns.ac.id

kepada penggunanya. Disisi lain jamu juga memiliki banyak manfaat


diantaranya bahan baku yang mudah diperoleh, harganya relatif murah, dan
tidak memiliki efek samping. Delapan puluh persen penduduk Indonesia
hidup di pedesaan, diantaranya sukar dijangkau oleh obat modern dan tenaga
medis karena masalah distribusi, komunikasi, dan transportasi. Disamping itu
daya beli yang relatif rendah menyebabkan masyarakat kurang mampu
mengeluarkan biaya untuk pengobatan modern, sehingga masyarakat
cenderung memilih jamu sebagai pengobatannya.
Jamu ada berbagai jenis, antara lain jamu gendong, jamu godokan,
jamu bentuk pil atau serbuk yang dikemas dalam bentuk diawetkan. Jamu
serbuk merupakan jamu traditional yang dikemas dalam sebuah wadah,
dijajakan oleh penjual dan merupakan salah satu usaha produksi obat
traditional yang hingga kini masih berkembang dalam masyarakat.
Di Indonesia, ribuan jenis tanaman obat tumbuh subur dan tersebar
diseluruh pelosok negeri. Sebagian tanaman obat diantaranya diramu menjadi
bahan jamu. Jenis tanaman obat yang dapat diramu menjadi bahan jamu salah
satunya adalah cakar ayam. Cakar ayam mempunyai nama latin Sellaginella
doederleinii Hieron. Cakar ayam termasuk dalam famili tumbuhan
Sellaginellaceae. Tumbuhan ini dikenal juga dengan nama rumput solo atau
cemara kipas gunung.
Beberapa kandungan kimia tumbuhan cakar ayam ini yang sudah
diketahui antara lain saponin, pytosterol, dan alkaloid. Herba cakar ayam
dengan kandungan kimia yang dimilikinya dapat digunakan untuk mengobati
penyakit kanker (kanker rahim, kanker nashopharinx, kanker paru,
chorioepithelioma, choricarcinoma), infeksi saluran napas, hepatitis,
cholecytitis, cirrosis (pengerasan hati), perut busung (ascites), infeksi saluran
kencing, dan polip.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 3
digilib.uns.ac.id

B. Tujuan Kegiatan Magang


1. Tujuan Umum
Tujuan umum dari kegiatan magang mahasiswa ini adalah :
a. Meningkatkan pemahaman kepada mahasiswa mengenai hubungan
antara teori dan penerapannya serta faktor-faktor yang
mempengaruhinya sehingga dapat menjadi bekal bagi mahasiswa
dalam terjun ke masyarakat setelah lulus.
b. Mahasiswa memperoleh pengalaman dan sikap yang berharga dengan
mengenali kegiatan-kegiatan di lapangan kerja yang ada di bidang
pertanian secara luas.
c. Mahasiswa memperoleh ketrampilan kerja dan pengalaman kerja yang
praktis yaitu secara langsung dapat menjumpai, merumuskan serta
memecahkan permasalahan yang ada dalam kegiatan di bidang
tanaman obat.
d. Meningkatkan hubungan antara perguruan tinggi, pemerintah, instansi
swasta, perusahaan dan masyarakat, sehingga dapat meningkatkan
mutu pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi.
2. Tujuan Khusus
Tujuan khusus dari kegiatan magang mahasiswa ini adalah :
a. Mengetahui proses produksi jamu serbuk di Perusahaan Jamu Dayang
Sumbi terutama yang dari bahan dasar cakar ayam (Selaginella
doederleinii Hieron)
b. Mengetahui jenis mesin, spesifikasi mesin, dan mekanisme kerja mesin
secara umum yang digunakan di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
c. Meningkatkan pemahaman antara teori, aplikasi lapangan mengenai
pengadaan bahan baku dan proses pengolahan serta pemasaran produk
d. Memperoleh ketrampilan dan pengalaman kerja dalam merumuskan
dan memecahkan permasalahan yang ada di Perusahaan Jamu Dayang
Sumbi

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 4
digilib.uns.ac.id

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Cakar Ayam
Klasifikasi tumbuhan dari tanaman cakar ayam adalah :
Divisio : Pteridophyta
Clasis : Lycopodiinae
Ordo : Selaginellales
Familia : Selaginellaceae
Genus : Selaginella
Spesies : Selaginella doederleinii Hieron (Hutapea, 1999)
Tanaman cakar ayam memiliki batang tegak, tinggi 15-35 cm, dan akar
keluar pada percabangan. Daunnya kecil-kecil, panjang 4-5 mm, lebar 2 mm,
bentuk jorong, ujung meruncing, pangkal rata, warna daun bagian atas hijau
tua, dan bagian bawah hijau muda. Daun tersusun di kiri kanan batang induk
sampai ke percabangannya yang menyerupai cakar ayam dengan sisik-
sisiknya. Cakar Ayam mempunyai habitus terna, merayap, dan sedikit tegak.
Batang bulat, liat, bercabang-cabang menggarpu, tanpa pertumbuhan sekunder
dan warna putih kecoklatan. Memiliki daun tunggal tersusun dalam garis
sepanjang batang yang berhadapan dengan panjang 1-2 mm, halus dan hijau.
Spora 2-8 berupa sporangium tereduksi diketiak daun dan berwarna putih.
Mempunyai akar serabut yang muncul dari batang yang berdaun dan berwarna
coklat kehitaman (Hutapea, 1999)
Tanaman Selaginella doederleinii Hieron mengandung alkaloid,
saponin, dan phytosterol. Ekstrak etanolik Selaginella deoderleinii Hieron
mengandung lima komponen lignans yaitu lirioresinol A, lirioresinol B,
wikstromol, nortrachelodide, dan matairesinol. Selain itu juga mengandung
dua komponen fenilpropanon yaitu 3 hidroksi dan 4 biflavonoid
(Lin et al., 1994)

commit to user
4
perpustakaan.uns.ac.id 5
digilib.uns.ac.id

Tumbuhan cakar ayam bersifat anti piretik (penurun panas), anti toxic,
anti kanker (anti neoplastik), hemostatik (menghentikan pendarahan), anti
bengkak (anti oedem), pembersih darah, dan stomakikum (Prof. H.M
Hembing Wijayakusuma) serta tanaman cakar ayam juga bersifat
menghilangkan bengkak, mengatasi batuk, infeksi saluran nafas, radang paru,
hepatitis, diare, keputihan, dan tulang patah (Dalimarta). Dalam farmakologi
Cina disebut tumbuhan ini memiliki rasa manis dan sifat hangat. Efek
farmakologi ini diperoleh dari penggunaan seluruh tanaman, pemakaian kering
atau segar (Prof. H.M.Hembing Wijayakusuma (1995) dan Dalimarta (1999) )
Penelitian menyebutkan bahwa Selaginella doederleinii Hieron dapat
menghambat sarkoma dan kanker serviks pada tikus dan sel L yang diisolasi
dari kanker hati manusia. Pada penelitian lain disebutkan bahwa Selaginella
doederleinii bersifat sitotoksik terhadap sel murine. Selain itu, Selaginella
doederleinii dilaporkan mempunyai aktivitas antimutagenik terhadap
salmonella terinduksi karsinogen benzoapyren. Ekstrak kloroform dan
metanol Selaginella doederleinii bersifat toksik terhadap larva Artemia salina
(Nurwaini, 2006)
Tanaman cakar ayam dapat digunakan sebagai obat untuk berbagai obat
antara lain :
1. Kanker :
Cara : 60 gr Selaginella doederleinii Hieron kering direbus selama 3-4
jam dengan api kecil, minum setelah dingin.
2. Batuk, radang paru, radang amandel (Tonsilitis) :
Cara : 30 gr Selaginella deoderleinii Hieron direbus, minum.
3. Jari tangan bengkak, cara : dilumatkan, tempel ke tempat yang sakit.
4. Tulang patah :
Cara : 15 - 30 gr Selaginella doederleinii Hieron segar direbus, minum.
Pemakaian Luar, dilumatkan dan ditempelkan ke tempat yang patah, bila
patahnya tertutup dan posisi tulangnya baik (Anonim, 2011)
Tanaman cakar ayam dapat dibudidayakan dengan cara stump. Stump
diperoleh dengan mencabut commit to user
tumbuhan liar dan dipindahkan ke tempat
perpustakaan.uns.ac.id 6
digilib.uns.ac.id

budidaya. Pemeliharaan tanaman ini mudah, seperti tanaman lain dibutuhkan


cukup air dengan penyiraman atau menjaga kelembaban tanah dan pemupukan
terutama pupuk dasar. Tanaman ini sama sekali tidak tahan matahari langsung
dan membutuhkan peneduh sampai dengan 80% (Dr. Setiawan, 1999)
B. Jamu
Jamu (Empirical based herbal medicine) adalah obat bahan alam yang
disediakan secara tradisional, misalnya dalam bentuk serbuk seduhan, pil, dan
cairan yang berisi seluruh bahan tanaman yang menjadi penyusun jamu
tersebut dan digunakan secara tradisional. Bentuk jamu tidak memerlukan
pembuktian ilmiah sampai dengan klinis, tetapi cukup dengan bukti empiris
saja. Obat herbal terstandar (Scientific based herbal medicine) yaitu obat
bahan alam yang disajikan dari ekstrak atau penyaringan bahan alam yang
dapat berupa tanaman obat, binatang, maupun mineral. Proses ini
membutuhkan peralatan yang lebih kompleks dan mahal, serta ditunjang
dengan pembuktian ilmiah berupa penelitian-penelitian pra-klinik.
Fitofarmaka (Clinical based herbal medicine) merupakan bentuk obat bahan
alam dari bahan alam yang dapat disejajarkan dengan obat modern karena
proses pembuatannya telah terstandar serta ditunjang oleh bukti ilmiah sampai
dengan uji klinik pada manusia. Namun ketiga jenis obat bahan alam tersebut
sering disebut juga sebagai jamu (Maheshwari, 2002)
Serbuk adalah partikel-partikel halus yang merupakan campuran
homogen dua atau lebih bahan obat yang berasal dari bahan kering. Serbuk
merupakan campuran kering bahan obat atau zat kimia yang dihaluskan bisa
untuk pemakaian oral atau pemakaian luar. Pada sediaan serbuk instan ini
gula yang digunakan adalah sukrosa. Sukrosa (Sucrosum) adalah gula yang
diperoleh dari Saccharum Officinarum Linne (Familia Graminae), Beta
Vulgaris Linne (Familia Chenopodiaceae), dan sumber-sumber lain serta tidak
mengandung bahan tambahan. Sukrosa berasal dari tebu maupun dari bit.
Selain pada tebu dan bit sukrosa terdapat pula pada tumbuhan lain, misalnya
nanas dan dalam wortel. Hasil hidrolisis sukrosa yaitu campuran glukosa dan
fruktosa. Apabila kita makancommit
makananto user
yang mengandung gula, maka dalam
perpustakaan.uns.ac.id 7
digilib.uns.ac.id

usus halus sukrosa akan diubah menjadi glukosa dan fruktosa. Rumus kimia
dari sukrosa adalah C12H22O11, dengan berat molekul (BM) = 342,30
(Poedjiadi, 1994)
C. Pembuatan Jamu
1. Pemetikan
Guna mendapatkan bahan yang terbaik dari tumbuhan obat, perlu
diperhatikan saat-saat pengumpulan atau pemetikan bahan berkhasiat.
Pedoman waktu pengumpulan bahan obat secara umum yaitu :
a. Daun dikumpulkan sewaktu tanaman berbunga dan sebelum buah
menjadi masak. Untuk tanaman cakar ayam daun dapat dikumpulkan
ketika berwarna hijau tua dan masih dalam keadaan segar.
b. Bunga dikumpulkan sebelum atau segera setelah mekar.
c. Buah dipetik dalam keadaan masak.
d. Biji dikumpulkan dari buah yang masak sempurna.
e. Akar, rimpang (rhizome), umbi (tuber), dan umbi lapis (bulbus)
dikumpulkan sewaktu proses tumbuhan berhenti (Anonim, 2012)
2. Pencucian
Pencucian harus menggunakan air bersih, seperti air dari mata air,
sumur atau PAM. Cara pencucian dapat dilakukan dengan cara merendam
sambil disikat menggunakan sikat yang halus. Perendaman tidak boleh
terlalu lama karena zat-zat tertentu yang terdapat dalam bahan dapat larut
dalam air sehingga mutu bahan menurun. Penyikatan diperbolehkan
karena bahan yang berasal dari rimpang pada umumnya terdapat banyak
lekukan sehingga perlu dibantu dengan sikat. Tetapi untuk bahan yang
berupa daun-daunan cukup dicuci dibak pencucian sampai bersih dan
jangan sampai direndam berlama-lama (Anonim, 2012)
3. Penggilingan
Simplisia yang digiling hanyalah yang berupa rimpang, penggilingan
dilakukan dengan menggunakan mesin penggiling yang digerakkan oleh
mesin penggerak. Sebaiknya jenis atau ukuran pisau pada mesin
commit
penggiling yang digunakan untuktomenggiling
user daun dan rimpang berbeda.
perpustakaan.uns.ac.id 8
digilib.uns.ac.id

Pisau pada mesin penggiling harus selalu diganti setiap 3 bulan untuk
menjamin hasil gilingan selalu dalam ukuran yang seharusnya. Pada
perhitungan keuangan, diasumsikan dalam setiap bulan ada pisau yang
diganti untuk mesin penggiling yang berbeda, karena jumlah mesin
penggiling yang digunakan lebih dari satu (pisau tidak diganti pada saat
yang bersamaan untuk semua mesin penggiling) (Anonim, 2012)
4. Perebusan
Perebusan umumnya dilakukan dalam panci. Panci dari alumunium
atau kuningan sebaiknya tidak digunakan untuk merebus. Hal ini
diingatkan karena bahan tersebut dapat menimbulkan endapan, konsentrasi
larutan obat yang rendah, terbentuknya racun atau menimbulkan efek
samping akibat terjadinya reaksi kimia dengan bahan obat. Gunakan air
yang bersih untuk merebus. Sebaiknya digunakan air tawar, kecuali
ditentukan lain. Bahan tanaman obat yang dilakukan perebusan hanyalah
yang berupa daun, batang, dan akar. Cara merebus bahan tanaman obat
sebagai berikut bahan dimasukkan ke dalam panci. Masukkan air sampai
bahan terendam seluruhnya dan permukaan air sekitar 30 mm diatasnya.
Perebusan dimulai bila air telah meresap kedalam bahan ramuan obat.
Melakukan perebusan dengan api sesuai petunjuk pembuatan. Apabila
nyala api tidak ditentukan, biasanya perebusan dilakukan dengan api besar
sampai airnya mendidih. Selanjutnya api dikecilkan untuk mencegah air
rebusan meluap atau terlalu cepat kering. Meski demikian, adakalanya api
besar dan api kecil digunakan sendiri-sendiri sewaktu merebus bahan obat.
Sebagai contoh, obat yang berkhasiat tonik umumnya direbus dengan api
kecil sehingga zat berkhasiatnya dapat secara lengkap dikeluarkan dalam
air rebusan. Demikian pula tumbuhan obat yang mengandung racun perlu
direbus dengan api yang kecil dalam waktu yang agak lama, sekitar 3-5
jam untuk mengurangi kadar racunnya. Nyala api yang besar digunakan
untuk ramuan obat yang dimaksudkan agar pendidihan menjadi cepat dan
penguapan berlebih dari zat yang merupakan komponen aktif tumbuhan
commit to user
dapat dicegah (Anonim, 2012)
perpustakaan.uns.ac.id 9
digilib.uns.ac.id

5. Pengkristalan
Kristalisasi adalah proses pembentukan kristal padat dari suatu
larutan induk yang homogen. Proses ini adalah salah satu teknik
pemisahan padat-cair yang sangat penting dalam industri, karena dapat
menghasilkan kemurnian produk hingga 100%. Syarat utama
terbentuknya kristal dari suatu larutan adalah larutan induk harus dibuat
dalam kondisi lewat jenuh (supersaturated). Kondisi lewat jenuh adalah
kondisi dimana pelarut (solven) mengandung zat terlarut (solute) melebihi
kemampuan pelarut tersebut untuk melarutkan solute pada suhu tetap
(Anonim, 2012). Cara yang dapat digunakan adalah dengan cara. direbus
kemudian ditambahkan gula dan dimasak dengan wajan/penggorengan
hingga mengkristal (Anonim, 2008)
6. Pengayakan
Pengayakan adalah suatu cara pemisahan partikel berdasarkan
ukuran partikel. Terutama adalah proses pemisahan bahan dalam keadaan
kering dan dikenakan terhadap bahan-bahan yang bersifat heterogen padat
(Muljohardjo, 1987)
Laju pemisahan dipengaruhi oleh bentuk dan ukuran partikel, sifat
alami bahan ayakan, amplitude, dan frekuensi goyangan ayakan serta
keefektifan metode yang digunakan untuk mencegah pengeblokan ayakan.
Tipe kasa banyak digunakan untuk mengayak bahan pangan kering seperti
tepung, gula, dan rempah-rempah. Masalah yang sering dihadapi yaitu :
1. Pengeblokan, bila ukuran partikel hampir sama dengan ukuran lubang
ayakan
2. Partikel besar, dimana mengeblok kasa
3. Laju pemasukan bahan yang berlebih, dimana menyebabkan pada kasa
atau mengumpul dan membentuk partikel berukuran lebih besar,
sehingga melebihi ukuran dari kasa (Fellows, 1990)
Pengayakan dibuat dari kawat atau bahan lain yang cocok dengan
penampang melintang yang sama diseluruh bagian. Jenis pengayak
commit
dinyatakan dengan ukuran to user
yang menunjukkan jumlah lubang tiap
perpustakaan.uns.ac.id 10
digilib.uns.ac.id

sentimeter dihitung searah dengan panjang kawat (Depkes, 1995). Apabila


larutan sudah terbentuk serbuk dan mengkristal lalu diayak, kemudian sisa
ayakan tersebut ditumbuk atau diulek kemudian diayak lagi sampai tak
bersisa (Anonim, 2008)
7. Pengemasan
Serbuk jamu dimasukkan dengan ukuran rata-rata 7-8 gram ke
dalam kemasan sachet kemudian dipres dengan alat pengepres dan
dilakukan secara manual. Setiap 10 sachet dipak dalam kemasan plastik.
Beberapa pak jamu dikemas lagi dalam plastik bening dengan ukuran
besar. Beberapa jenis serbuk tidak dikemas dalam bentuk sachet, tetapi
dikemas secara kiloan dengan kemasan plastik yang lebih besar
(Anonim, 2012)
8. Pemasaran
Pemasaran adalah kegiatan pemasar untuk menjalankan bisnis
(profit atau non profit) guna memenuhi kebutuhan pasar dengan barang
dan atau jasa, menetapkan harga, mendistribusikan, serta
mempromosikannya melalui proses pertukaran agar memuaskan
konsumen dan mencapai tujuan perusahaan. Pemasaran dapat dilakukan
secara langsung dan tidak langsung. Pemasaran langsung meliputi
pemasaran interaktif karena pemasaran ini meliputi komunikasi langsung
antara pemasar dan calon pembeli dan pemasaran tidak langsung
melibatkan perantara di dalam saluran distribusi yaitu lewat distributor
atau agen (Anonim, 2009)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 11
digilib.uns.ac.id

III. METODE PELAKSANAAN

A. Tempat dan Waktu Pelaksanaan


1. Tempat Praktek
Pelaksanaan magang dilaksanakan di Perusahaan Jamu Dayang
Sumbi, Desa Sambilawang, Kecamatan Delanggu, Kabupaten Mojokerto.
2. Waktu Praktek
Adapun pelaksanaan magang ini kurang lebih I bulan yaitu pada
bulan 13 Februari - 13 Maret 2012
B. Metode Pelaksanaan
Pelaksanaan kegiatan magang mahasiswa yang dilaksanakan di
Perusahan Jamu Dayang Sumbi menggunakan metode antara lain :
1. Wawancara
Wawancara adalah melaksanakan wawancara dengan pihak-pihak
dari instansi yang bersangkutan guna mengetahui segala hal yang
diperlukan. Wawancara yang akan dilaksanakan mencakup tentang
budidaya tanaman cakar ayam.
2. Observasi
Observasi adalah melakukan pengamatan secara langsung
mengenai kondisi dan kegiatan yang ada di lokasi magang mahasiswa.
Pengamatan yang akan dilakukan antara lain mengenai proses pemetikan,
pencucian, penyortiran, penyaringan, penggorengan, kristalisasi,
penumbukan, pengayakan, pengisian, penimbangan, pengepresn,
pengepakan, dan penyimpanan.
3. Studi Pustaka
Studi pustaka adalah mencari dan mempelajari pustaka mengenai
permasalahan-permasalahan yang berkaitan dengan pelaksanaan magang
mahasiswa. Studi pustaka dapat bersumber dari buku, arsip, jurnal, dan
lain sebagainya yang bersifat inovatif dan relevan terhadap tanaman cakar
ayam. commit to user

11
perpustakaan.uns.ac.id 12
digilib.uns.ac.id

4. Praktik atau Aktivitas Langsung


Turut serta dengan melakukan praktik kerja secara langsung dalam
setiap kegiatan di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi. Kegiatan yang akan
dilaksanakan di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi diantaranya proses
budidaya, penanganan pascapanen, pembuatan simplisia, proses
pengolahan, proses pembuatan serbuk, proses pengemasan, dan proses
penyimpanan.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 13
digilib.uns.ac.id

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Kondisi Umum Perusahaan


Perusahaan Jamu Dayang Sumbi didirikan sekitar tahun 1960 oleh
Prof. DR. (HC). H. Wahid Isnandar. Berdirinya Perusahaan Jamu Dayang
Sumbi berawal dari pengalaman pribadinya yaitu disaat beliau sedang
membangun rumah tangga bersama istri tercinta Popon Rosidah. Dengan
visi menjadikan masyarakat Indonesia lebih sehat dan lebih sejahtera serta
misi menjadikan jamu sebagai sarana kesehatan dan peningkatan
perekonomian. Perusahaan Jamu Dayang Sumbi berada di rumah produksi
Desa Sambilawang, Kecamatan Delanggu, Kabupaten Mojokerto juga
memiliki perwakilan sebagai pusat informasi di Perum Delta Sari Indah
Blok AU No 1 Waru, Sidoarjo serta memiliki cabang diberbagai wilayah
kota di Jawa Tengah, Jawa Barat, Malang, Cirebon, Purwokerto, dan Bekasi
juga hampir seluruh wilayah kabupaten sebagai agen resmi dari produk-
produk unggulan jamu.
Kesuksesan Perusahaan Jamu Dayang Sumbi tidak lepas dari falsafah
yang selalu dipegang teguh oleh Prof.Dr. (HC). H. Wahid Isnandar yaitu :
a. Disiplin
b. Mau dikritik
c. Tidak menggunakan uang berbunga tinggi
d. Memperbaiki kritikan
e. Menyisihkan uang untuk kegiatan sosial
Perusahaan jamu dayang sumbi sudah tidak asing bagi masyarakat
jawa timur bahkan di Indonesia. Perusahaan Jamu Dayang Sumbi terletak di
Desa Sambilawang, Kecamatan Delanggu, Kabupaten Mojokerto.
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi terletak pada ketinggian 750 m dpl dengan
curah hujan sedang yaitu suhu rata-rata 22-310 C dan kelembaban 70-80%.
Perusahaan ini terletak kurang lebih 15 km dari pusat kota Mojokerto.
commit to user
13
perpustakaan.uns.ac.id 14
digilib.uns.ac.id

Perusahaan Jamu Dayang Sumbi kini semakin berkembang dan


semakin memperluas jaringan pemasaran serta lahan yang digunakan untuk
budidaya. Dengan meningkatkan kualitas dan kuantitas produk kini jamu
dari Perusahaan Jamu Dayang Sumbi semakin dikenal oleh masyarakat.
B. Struktur Organisasi
Sekretaris
Ratna

Pimpinan Ka Sarana & Ka Pemasaran Ka Humas & Bendahara Umum Executive


Produksi Prasarana Happy r. Konsultasi Hj. Popon Rosidah Administrasi
Hj.Popon Happy R. Kristanto kristanto Hartaty larasaty Sena

Co. Gudang Co. Sablon Co. Mojokerto


Umi Khasanah Anjar Wi’i

Co. Produksi Bengkel/las Co. Deltasari


Jamu Safa
Suwari
Umi Khasanah

Co. Tanaman Listrik Co. Bandung Co. Kantor Pusat


Sri Wahyuni Muji Santoso Ifa Safa

Kebun Selatan Diesel Co. Siaran & luar kota


Yahmo Bandi Sena

Co. Rumah Mobil


Induk Kristanto
Atun

Gambar 2.1 Struktur Organisasi


a. Pimpinan Perusahaan
Pimpinan perusahaan adalah sekaligus sebagai pemilik tunggal dari
perusahaan tersebut. Perusahaan Jamu Dayang Sumbi dipimpin langsung
oleh Prof.DR.(HC).H.Wahid Isnandar. Pimpinan perusahaan bertugas
mengatur segala sesuatu yang terdapat di perusahaan misalnya
pengambilan keputusan, menyusun kebijaksanaan, mengorganisasikan,
commit to user kegiatan-kegiatan baik secara
menempatkan pekerja, mengkoordinasikan
perpustakaan.uns.ac.id 15
digilib.uns.ac.id

vertikal (antara bawahan dan atasan) maupun secara horisontal (antar


bagian atau unit), serta memimpin dan mengawasi pelaksanaan pekerjaan.
b. Sekretaris
Sekretaris di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi adalah Ratna. Tugas
dari sekretaris adalah menyiapkan surat-menyurat, menerima tamu,
memeriksa, atau mengingatkan pimpinannya mengenai kewajibannya yang
resmi serta yang berhubungan dengan guna meningkatkan efektivitas
pimpinannya.
c. Pimpinan produksi
Pimpinan produksi di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi adalah Hj.
Popon Rosidah, beliau adalah istri dari pemilik perusahaan jamu dayang
sumbi. Pimpinan produksi bertugas mengawasi dan mengatur segala
sesuatu yang berhubungan dengan proses pembuatan jamu.
d. Sarana dan prasarana
Sarana dan prasarana adalah hal penting dalam tercapainya suatu
tujuan karena sarana dan prasarana merupakan alat pendukung untuk
membantu tercapainya suatu tujuan. Sarana dan prasarana di Perusahaan
Jamu Dayang Sumbi dipimpin oleh Happy R. Kristanto, beliau adalah
anak bungsu dari pemilik Perusahaan Jamu Dayang Sumbi. Tugas dari
kepala sarana dan prasarana ini adalah menyiapkan kebutuhan untuk
menunjang dari proses produksi hingga pemasaran, seperti peralatan
pembuatan jamu (wajan, ayakan, baskom, panci, alat pengaduk, dan lain-
lain), peralatan pengemasan (plastik, mesin pres, kertas pembungkus jamu,
dan lain-lain), peralatan pemasaran (krat, pamflet, brosur, mobil, tenda,
dan lain-lain), dan lain-lain.
e. Pemasaran/konsultasi
Kepala bidang dari pemasaran/konsultasi untuk daerah Jawa Timur
adalah Hartaty Larasaty atau yang akrab dipanggil Tatik, beliau adalah
putri dari pemilik Perusahaan Jamu Dayang Sumbi. Tugas dari bidang ini
adalah melayani keluhan setiap tamu yang datang dan memberikan resep
yang sesuai commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 16
digilib.uns.ac.id

f. Bendahara umum
Bendahara adalah bidang yang bergerak dibagian keuangan. Kepala
bidang bendahara umum adalah Hj. Popon rosidah. Tugas dari bendahara
adalah mengatur dan mengelola keluar masuknya uang.
g. Executive administrasi
Kepala bidang administrasi adalah Sena. Administrasi merupakan
proses penyelenggaraan organisasi secara menyeluruh. Tugas dari bidang
ini adalah mengurus surat-menyurat, mengatur jadwal kunjungan, dan
mengelola segala urusan kantor.
C. Ketenagakerjaan
Salah satu persoalan mendasar dalam aspek ketenagakerjaan adalah
pengangguran. Begitu banyak pengangguran yang terdapat di Indonesia.
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi sedikit membantu pemerintah dalam
menganggulangi masalah pengangguran yang terdapat di negeri ini.
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi membantu dengan cara merekrut karyawan
dari lingkungan sekitar meskipun mereka tidak memiliki keahlian apapun. Di
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi para karyawan diberikan pelatihan mulai dari
pembibitan hingga produksi dan pemasaran. Hingga kini Perusahaan Jamu
Dayang Sumbi memiliki karyawan sebanyak 56 orang yang bekerja sesuai
tanggungjawabnya masing-masing.
1. Hak dan Kewajiban Karyawan
Di dalam Kamus Bahasa Indonesia hak memiliki pengertian tentang
sesuatu hal yang benar, milik, kepunyaan, kewenangan, kekuasaan untuk
berbuat sesuatu (karena telah ditentukan oleh undang-undang, aturan, dan
sebagainya), kekuasaan yg benar atas sesuatu atau untuk menuntut sesuatu,
derajat atau martabat. Hak karyawan yang terdapat di Perusahaan Jamu
Dayang Sumbi adalah sebagai berikut :
a. Mendapatkan gaji
b. Menikmati fasilitas yang disediakan oleh perusahaan
c. Mendapatkan tunjangan hari raya
commit to user
d. Mendapat pelayanan kesehatan
perpustakaan.uns.ac.id 17
digilib.uns.ac.id

Kewajiban adalah sesuatu yang wajib dilaksanakan/keharusan


(sesuatu hal yang harus dilaksanakan). Kewajiban dari seorang karyawan
di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi adalah :
a. Setiap karyawan harus datang tepat waktu
b. Melaksanakan tugas dengan penuh tanggungjawab sesuai dengan
pekerjaan masing-masing
c. Bersedia menerima sanksi atau dipecat apabila melakukan kesalahan
d. Menjaga kedisiplinan dan kebersihan
2. Kesejahteraan Karyawan
a. Setiap jam 8 pagi karyawan mendapat sarapan pagi dan setiap jam 12
siang para karyawan mendapat makan siang gratis
b. Memberikan pengobatan gratis kepada setiap karyawan yang memiliki
penyakit berat, seperti kanker, diabetes, dan lain-lain
c. Mendapatkan bonus setiap kali ikut serta konsultasi diluar kota
D. Budidaya Cakar Ayam
1. Persiapan lahan
Pembukaan lahan (land clearing) merupakan sebagai tahap awal
penyiapan lahan yang dapat dilakukan dengan dua cara utama yaitu
dengan cara manual yaitu membabat dan membakar (slash and burn)
atau dengan cara mekanis memakai alat-alat besar seperti buldozer. Di
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi tanaman cakar ayam penyiapan lahan
dilakukan secara manual dengan lebih dahulu tanaman dibabat baru
kemudian pohon-pohon ditebang. Serasah tanaman dan batang-batang
pohon kemudian dibiarkan mengering dan pengeringan akan labih cepat
bila dahan-dahan dan ranting-ranting pohon dipotong-potong
dimanfaatkan sebagai kayu bakar atau dipakai untuk keperluan lain
seperti bangunan.
Lahan yang akan ditanami tanaman cakar ayam terlebih dahulu
dibersihkan dari gulma dan kotoran yang lain kemudian lahan dicangkul
dan dibiarkan selama kurang lebih 2 minggu. Setelah 2 minggu lahan
commit
diberi pupuk dan dibuat to user Bedengan untuk tanaman cakar
bedengan.
perpustakaan.uns.ac.id 18
digilib.uns.ac.id

ayam dibuat dengan ukuran lebar 2m dan panjang menyesuaikan. Jarak


lubang tanam yang digunakan untuk tanaman cakar ayam 20x20cm dan
dengan kedalaman kurang lebih 10 cm..
2. Pembibitan
Tujuan pembibitan adalah untuk memperoleh bahan tanaman yang
pertumbuhannya baik dan seragam. Tanaman cakar ayam diperbanyak
dengan menggunakan stump. Bibit diperoleh dengan mengambil
tanaman cakar ayam yang diambil seluruh bagiannya mulai dari daun
sampai akar. Pembibitan dilakukan dengan menyiapkan polibag
berukuran 6 cm x 15 cm yang telah diberi lubang kecil sebanyak 8
lubang pada bagian tepi, dengan tujuan untuk memperlancar sirkulasi air
agar tidak menggenang saat dilakukan penyiraman. Kemudian polibag
diisi dengan media tanam sebanyak ½ bagian dari polibag dan disiram
sedikit air. Bibit yang ditanam dalam polibag dengan menggunakan
bahan tanah, air, dan pupuk kompos yang dicampur menjadi satu.
3. Penanaman
Bibit yang akan ditanam di areal budidaya tanaman obat adalah
bibit yang sudah diseleksi yaitu bibit yang sehat dan pertumbuhannya
baik. Jarak tanam untuk tanaman cakar ayam yang akan ditanam dilahan
adalah 20x20cm dan dengan kedalaman kurang lebih 10cm. Bibit
tanaman cakar ayam yang telah disemaikan dengan menggunakan
polibag dipindahkan ke lubang tanam dengan cara menyobek satu sisi
polibag, kemudian bibit dimasukkan ke lubang tanam yang telah
disiapkan. Harus diusahakan agar media tanam yang melekat pada bibit
tidak terpisah. Bibit tanaman cakar ayam yang telah dimasukkan ke
dalam tanah galian atau lubang tanam kemudian dipadatkan agar bibit
dapat tumbuh dengan kokoh.
4. Pemeliharaan
a. Pemupukan
Pupuk yang diberikan pada tanaman obat cakar ayam dapat
commitPupuk
berupa pupuk organik. to userorganik yang digunakan adalah
perpustakaan.uns.ac.id 19
digilib.uns.ac.id

berbagai jenis pupuk kandang dan kompos, yang harus diperhatikan


pupuk organik yang digunakan harus benar-benar matang dan tidak
mengandung bahan pencemar. Pupuk organik yang diberikan
dengan cara mencampurkannya pada lubang tanam pada saat
penanaman atau mencampurkannya pada tanah di antara barisan
tanaman atau areal di bawah tajuk tanaman. Di Perusahaan Jamu
Dayang Sumbi pemupukan diberikan kurang lebih 5 gram untuk
setiap tanaman. Pemberian pupuk yang pertama dilakukan sebelum
atau saat penanaman dengan cara diaduk dengan tanah atau
dimasukan kedalam lubang tanam.
b. Penyiraman
Pada awal penanaman dan musim kemarau pada tanaman cakar
ayam penyiraman dilakukan dengan teratur. Kelembaban tanah
harus selalu dijaga, sebaiknya penyiraman dilakukan dua kali sehari
yaitu pagi dan sore hari. Pada musim hujan frekuensi penyiraman
dapat dikurangi tergantung kondisi kelembaban tana. Tanaman obat
cakar ayam yang dibudidayakan pada lahan skala luas
penyiramannya menggunakan sprinkle/selang untuk membantu
penyiramannya. Sarana irigasi dan sistem pengairan lain juga dapat
dimanfaatkan untuk mengairi lahan seperti menggunakan bantuan
mesin diesel. Selain pengairan, sistem pembuangan air yang
berlebih juga harus diperhatikan. Harus diusahakan agar lahan tidak
tergenang. Upaya lain yang dapat dilakukan untuk menjaga
kelembaban tanah adalah dengan menggunakan mulsa. Berbagai
jenis mulsa dapat dimanfaatkan seperti mulsa jerami, mulsa plastik
hitam perak dan mulsa plastik hitam. Masing-masing jenis mulsa
memiliki keunggulan dan kelemahan, sebaiknya penggunaannya
disesuaikan dengan jenis tanaman obat yang dibudidayakan dan
kondisi lingkungan. Pada tanaman cakar ayam untuk menjaga
kelembaban dilakukan dengan cara mengatur saluran irigasi sehingga
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 20
digilib.uns.ac.id

mencegah terjadinya penggenangan air yang berlebihan dan tanpa


menggunakan mulsa.
c. Penyiangan dan Pembumbunan
Penyiangan gulma pada tanaman cakar ayam harus dilakukan
secara intensif untuk menghindarkan kompetisi antara gulma dengan
tanaman obat yang dibudidayakan, yaitu persaingan dalam
penyerapan unsur hara dan air, penerimaan cahaya matahari, dan
gulma juga dapat menjadi tanaman inang bagi hama yang dapat
menyerang tanaman obat yang dibudidayakan. Penurunan produksi
akibat gulma cukup besar dapat lebih dari 50%. Pengendalian gulma
yang terdapat pada tanaman cakar ayam dapat dilakukan dengan
berbagai cara antara lain secara manual yaitu dengan menggunakan
cangkul dan sabit, secara kultur teknis yaitu dengan mengatur jarak
tanam. Pembumbunan dapat dilaksanakan bersamaan dengan
penyiangan gulma. Pembumbunan bertujuan untuk memperkokoh
tanaman, menutup bagian tanaman di dalam tanah seperti rimpang
atau umbi, memperbaiki aerase dan menggemburkan tanah sekitar
perakaran, dan mendekatkan unsur hara dari tanah di sekitar
tanaman. Pembumbunan dapat dilakukan dengan menggunakan
cangkul atau koret.
d. Pengendalian Hama dan Penyakit
Pengendalian hama dan penyakit dapat dilakukan secara
mekanis, kultur teknis, dan kimia. Pengendalian secara mekanis
adalah dengan cara menangkap hama yang menyerang tanaman atau
membuang bagian tanaman yang terserang hama atau penyakit.
Pengendalian secara kultur teknis yaitu dengan pengaturan
kelembaban udara, pengaturan pelindung dan intensitas sinar
matahari. Pengendalian secara kimia dengan menggunakan
insektisida dan fungsida. Hama yang terdapat pada tanaman cakar
ayam adalah bekicot sehingga pengendaliannya dapat dilakukan
commit
dengan cara mekanis yaitutodengan
user cara menangkap hama yang
perpustakaan.uns.ac.id 21
digilib.uns.ac.id

terdapat pada tanaman kemudian membuangnya. Hama bekicot


merusak tanaman dengan cara memakan daun yang terdapat pada
tanaman cakar ayam.
5. Panen dan pascapanen
Tanaman cakar ayam yang digunakan untuk bahan baku jamu
dapat dilakukan pada daun yang berwarna hijau tua dan tanaman dalam
keadaan segar. Pemanenan dapat dilakukan dengan mengambil semua
bagian tanaman mulai dari daun sampai akar.
E. Proses Produksi
Berasal dari Daun, Akar, dan Herba Rimpang
Pemetikan Pemetikan
(tergantung dari jenis tanaman)

Pencucian Pencucian
(menggunakan air PAM/mengalir)

Penirisan
Penirisan

Penggilingan
Perebusan
(suhu 1000C)
Pencampuran Pengambilan sari
Penyaringan/pengam
bilan sari
Pengkristalan

Pendinginan Pengayakan

Lolos ayakan Tidak lolos ayakan

Penumbukan

Pencampuran

Jamu serbuk

Gambar 4.1 commit to user


Skema Pembuatan Jamu Serbuk
perpustakaan.uns.ac.id 22
digilib.uns.ac.id

Di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi tanaman cakar aayam diolah


menjadi jamu sawanan (alergi), jamu wasir (ambeien), jamu tapak merah
(asam urat), jamu sehat tenggorokan (batuk), jamu gatul I (asma), jamu
wates I (batu ginjal), jamu ladar (jantung), jamu sehat badan (kekebalan
tubuh), jamu caringin (kelumpuhan), jamu pusaka I (kencing
manis/diabet), jamu nokilo wangi II (kolesterol), jamu telak teluk tereng
(nafsu makan), jamu simog (penenang), jamu lempuyang sakti II
(rematik), jamu simog I (saraf), dan jamu cibral I (kanker). Di dalam
penulisan ini tanaman cakar ayam akan diproses menjadi jamu serbuk
untuk kanker ( cibral I).
Di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi tanaman cakar ayam yang
diolah menjadi jamu serbuk untuk kanker dipadu dengan bahan tanaman
obat lain. Proses awal pembuatan jamu kanker di Perusahaan jamu
Dayang Sumbi diawali dengan proses pemetikan bahan baku jamu.
Bagian tanaman yang dipetik dapat berupa daun, herba, akar/rimpang serta
batang/kayu. Tanaman-tanaman yang digunakan untuk pembuatan jamu
serbuk yang diambil bagian daunnya dapat dilihat pada Tabel 4.1 dan
Lampiran 1. Bahan baku jamu yang diambil bagian herbanya/seluruh
bagian tumbuhan mulai dari daun, bunga, batang, dan akar dapat dilihat
pada Tabel 4.2 dan Lampiran 2. Pembuatan jamu kanker juga
membutuhkan bahan baku yang berasal dari akar/rimpang, tanaman-
tanaman yang diambil rimpang/akar serta digunakan dalam pembuatan
jamu serbuk dapat dilihat pada Tabel 4.3 dan Lampiran 3. Dalam
pembuatan jamu serbuk juga memerlukan bahan baku yang berasal dari
kulit batang/kayu, nama tanaman yang diambil bagian batang/kayunya
dapat dilihat pada Tabel 4.4 dan Lampiran 4.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 23
digilib.uns.ac.id

a. Bagian tanaman yang diambil : daun


Tabel 4.1 Bahan Baku Jamu Kanker yang Diambil Bagian Daunnya
Nama tanaman Nama ilmiah
Dewa Gynura procumbens (Lour) Merr
Sambung nyawa Gynura procumbent Back
Binahong Anredera cordifolia (ten) Steenis
Sambiloto Andrographis paniculata
Waru dewa Hibiscus tiliaceus
Cincau rambat Cyclea barbata Miers
Daun encok Plumbago zeylanica L.
Kumis kucing Orthosiphon stamineus
Mimba Azadirachta indica Juss
Sirih merah Piper crocatum
Sembukan Paederia scandens
Andong Cordyline terminalis (L.) Kunth
Alpukat Persea americana
Lidah buaya Aloe vera
Gendola Basella rubra Linn
Poslen Talinum trianguiare (Jacq.)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 24
digilib.uns.ac.id

b. Bagian tanaman yang diambil : herba


Tabel 4.2 Bahan Baku Jamu Kanker yang diambil Seluruh Bagian
Tanaman
Nama tanaman Komposisi
Cakar ayam Selaginella deoderleinii Hieron
Daun sendok Plantago major L.
Baru cina Artemisia vulgaris Linn
Rumput mutiara Hedyotis corymbosa (L.) lamk
Krokot Portulaca oleracea
Keladi tikus Thyponium flagelliforme
Babadotan Ageratum conyzoides L.
Seledri Apium graveoleas Linn
Ceplukan Physalis angulata
Kemangi Ocimum basilicum ferrina citratum
Bayam duri Amaranthus spinousus Linn
Urang aring Edipta alba (L.) Hassk

c. Bagian tanaman yang diambil : rimpang/akar


Tabel 4.3 Bahan Baku Jamu yang Diambil Bagian Rimpang/akar
Nama tanaman Komposisi
Bangle Zingiber purpureum
Kunir putih Curcuma alba L.
Temu mangga Curcuma mangga val
Kunci pepet Kaemferia angustifolia Roscue
Kunyit Curcuma domestica
Temu lawak Curcuma xanthorrhiza
Temu hitam Curcuma aeruginosa Roxb
Tempuyung Sonchus arvensis L.
Alang-alang Imperata cylindrica
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 25
digilib.uns.ac.id

d. Bagian tanaman yang digunakan : batang/kayu


Tabel 4.4 Bahan Baku Jamu yang Diambil Bagian Kulit Batang/Kayu
Nama tanaman Komposisi
Brotowali Tinospora tuberc
Kayu manis Cinnamomum Burraani
Secang Caesalpinia sappal L.

Proses pembuatan jamu serbuk dari tanaman cakar ayam dapat


dilihat pada Lampiran 5. Untuk resep pembuatan jamu serbuk untuk
kanker antara lain :
Tabel 4.5 Komposisi Jamu Serbuk Untuk Kanker Di Perusahaan Jamu
Dayang Sumbi
Nama Komposisi
Curcuma rhizoma 10%
Curcuma zedoaria 15%
Gynural procumbersus 15%
Granural cortex 10%
Granati pericarpium 10%
Plucheae folium 10%
Murrayae folium 10%
Bahan toga lainnya 20%

Bahan baku jamu yang telah diracik/ditimbang kemudian


dilakukan proses pencucian. Proses pencucian bertujuan untuk
menghilangkan kotoran yang menempel pada simplisia. Pencucian
dilakukan dua kali yaitu dengan cara menaruh bahan baku sedikit demi
sedikit ke dalam bak dan mencucinya menggunakan air PAM yang
mengalir. Jika air bak yang telah digunakan sudah kotor/penuh dengan
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 26
digilib.uns.ac.id

tanah dan daun kering dari simplisia maka air dalam bak segera diganti
dengan air baru yang bersih/air PAM yang sedang mengalir.
Proses selanjutnya yaitu proses perebusan. Proses perebusan
dilakukan untuk bahan baku yang berasal dari daun (Tabel 4.1),
herba/seluruh bagian tanaman (Tabel 4.2), dan batang/kayu (Tabel 4.4).
Perebusan dilakukan menggunakan 2 panci yang terbuat dari alumunium
dengan ukuran sedang. Api yang digunakan untuk perebusan berasal dari
kayu bakar dengan nyala api besar. Perebusan dilakukan dengan cara
memasukkan air ke dalam panci kemudian memasukkan bahan baku
hingga air telah meresap ke dalam bahan baku. Setelah air mendidih yaitu
pada suhu 1000C bahan baku disaring menggunakan saringan dan wadah
panci besar. Penyaringan dilakukan untuk mengambil sari yang terdapat
pada bahan baku. Pengambilan sari dilakukan dengan cara mengambil
sari/airnya dan membuang sisa kotoran yang terdapat pada bahan baku
yang telah direbus.
Bahan baku jamu yang tidak dilakukan perebusan seperti bahan
baku yang berasal dari akar/rimpang (Tabel 4.3) dilakukan proses
penggilingan. Proses penggilingan dilakukan dengan tujuan untuk
memudahkan mengambil sari yang terdapat pada rimpang/akar. Alat yang
digunakan dalam proses penggilingan adalah mesin penghalus (Lampiran
6). Mesin penghalus berfungsi untuk menghaluskan/memperkecil ukuran
suatu bentuk yang sulit dihaluskan secara manual. Mesin ini bekerja
dengan menggunakan bantuan listrik.
Proses penggilingan dilakukan dengan cara memasukkan bahan
baku ke dalam mesin sedikit demi sedikit. Bahan baku yang telah
dihaluskan kemudian ditaruh kedalam bak besar lalu menambahkan air
bersih ke dalam bak hingga penuh. Perbandingan bahan baku dengan air
yaitu 5kg akar/rimpang dengan 1 bak air bersih. Kemudian bahan baku
yang telah dicampur dengan air diambil sarinya dengan cara menyaring
menggunakan saringan. Pengambilan sari dilakukan hanya untuk
commit tosampah
mengambil sarinya dan membuang user yang terdapat dalam bak. Sari-
perpustakaan.uns.ac.id 27
digilib.uns.ac.id

sari yang telah diambil kemudian ditaruh dalam wadah bak berukuran
besar.
Proses selanjutnya yaitu pencampuran. Bahan baku yang telah
direbus dan diambil sarinya dicampur dengan bahan baku yang telah
dihaluskan serta sudah diambil sarinya. Pencampuran dilakukan pada
wadah panci berukuran besar (Lampiran 6). Sari-sari yang dimasukkan
ke dalam panci dilakukan penyaringan kembali kemudian diaduk sampai
benar-benar rata. Pengadukan dilakukan menggunakan alat kayu yang
panjang dan berukuran sedang.
Bahan-bahan yang telah tercampur rata kemudian dilakukan proses
pengkristalan. Proses pengkristalan dilakukan dengan cara mengambil
bahan-bahan yang telah tercampur rata sebanyak 3 liter dan
memasukkannya ke dalam wajan berukuran besar dengan api sedang.
Proses pengkristalan dilakukan dengan cara selalu mengaduk larutan agar
larutan tidak gosong, alat pengaduk yang digunakan yaitu kayu panjang
yang berukuran besar. Setelah larutan berkurang menjadi setengah jumlah
larutan awal dapat ditambahkan gula bit sebanyak 4,8 kg dan
mengaduknya kembali hingga membentuk seperti karamel. Bentuk
karamel diaduk terus hingga menjadi butiran seperti serbuk. Setelah
kurang lebih 30 menit atau matang kemudian api dikecilkan agar serbuk
tidak gosong.
Setelah larutan dilakukan pengkristalan dan berubah menjadi serbuk
kemudian serbuk ditaruh ke dalam bak. Proses selanjutnya yaitu
pengayakan, pengayakan dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan
tekstur jamu yang halus. Pengayakan dilakukan menggunakan alat saringan
biasa yang berukuran cukup besar atau kira-kira berukuran 30 mesh. Jamu
serbuk kemudian diayak sampai benar-benar lolos pada saringan. Wadah
yang digunakan untuk hasil pengayakan adalah bak berukuran besar. Jamu
serbuk yang tidak lolos dalam pengayakan dilakukan penumbukan.
Penumbukan dilakukan menggunakan alat tumbuk traditional yaitu dengan
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 28
digilib.uns.ac.id

alu. Setelah dilakukan penumbukan kemudian dilakukan pengayakan


kembali hingga jamu serbuk lolos pengayakan.
Jamu serbuk yang telah dilakukan pengayakan dan ditaruh dalam
wadah kemudian dilakukan proses pengoplosan. Setelah proses
pengoplosan kemudian jamu dikemas dan ditimbang. 1 bungkus jamu berisi
250gr untuk jamu manis dan 300gr untuk jamu pahit (tanpa gula). Jamu
yang telah dikemas ke dalam plastik kemudian dipres menggunakan mesin
pengepres (Lampiran 6). Mesin ini berfungsi untuk merekatkan agar jamu
tidak mudah terkontaminasi oleh benda lain atau terdapat mikroba dalam
produk. Mesin pengepres bekerja dengan menggunakan bantuan listrik dan
kinerjanya dengan mengatur suhu secara tepat agar produk yang dikemas
tidak cacat. Setelah jamu yang dikemas dalam plastik telah dipres kemudian
jamu dikemas dalam kardus.
F. Sanitasi Perusahaan
1. Sanitasi Bangunan, Peralatan, dan Tenaga Kerja
Bangunan yang terdapat di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi telah
diatur sedemikian rupa sehingga memudahkan dalam proses pembersihan
dan bangunannya juga dilengkapi dengan ventilasi udara yang berfungsi
untuk mengatur keluar masuknya udara. Bangunan yang terdapat di
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi cukup besar sehingga cukup untuk
menyimpan peralatan kebutuhan produksi. Ruangan-ruangan yang
terdapat di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi juga telah sesuai dengan
jumlah karyawan yang tersedia. Bangunan yang terdapat di perusahaan
jamu dayang sumbi antara lain ruang pimpinan, ruang pencucian, ruang
packing, ruang proses produksi, ruang pengoplosan, ruang penyimpanan,
dan ruang pengepresan. Semua ruang dibersihkan oleh karyawan sebelum
dan setelah jam kerja selesai serta mencuci semua peralatan kotor yang
telah digunakan.
Peralatan yang digunakan untuk mengolah atau pembuatan jamu di
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi selalu dalam keadaan bersih, karena
commit
setelah pemakaian alat-alat to userdibersihkan. Pengontrolan alat
langsung
perpustakaan.uns.ac.id 29
digilib.uns.ac.id

seperti mesin-mesin dilakukan setiap satu bulan sekali atau setiap mesin
mengalami kerusakan. Selain alat-alat Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
juga memiliki fasilitas kebersihan yang diperlukan karyawan seperti air
bersih, toilet, tempat cuci tangan, dan lain-lain. Setiap memasuki ruang
produksi karyawan harus menggunakan masker, sarung tangan, dan
penutup kepala untuk menjaga agar produk tidak terkontaminasi.
Karyawan yang keluar masuk ruang produksi harus dalam keadaan bersih.
2. Sanitasi Selama Proses Produksi
Selama proses produksi karyawan diwajibkan menggunakan
masker, penutup rambut, dan sarung tangan. Hal ini untuk menjaga
kebersihan dari produk agar tidak terkontaminasi dengan bahan lain
ataupun mikroba. Perusahaan Jamu Dayang Sumbi selalu menjaga
kebersihan di setiap tempat tanpa kecuali ditempat produksi. Setiap
terdapat kotoran ditempat produksi langsung dibersihkan.
3. Unit Penanganan Limbah Industri
Limbah merupakan hal yang penting dalam pengolahannya karena
jika tidak dapat dikelola dengan baik dapat mencemari lingkungan
disekitarnya. Limbah yang terdapat di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
dapat berupa daun, rimpang yang telah dihaluskan, dan lain-lain. Limbah
ini diolah dengan cara dibuang ke dalam suatu tempat tertentu yang telah
disediakan oleh pabrik sehingga limbah ini tidak mengganggu lingkungan
sekitar. Limbah-limbah ini nantinya akan dibakar.
G. Pemasaran
1. Teknik Pemasaran
Strategi pemasaran merupakan hal yang sangat penting bagi
perusahaan dimana strategi pemasaran merupakan suatu cara mencapai
tujuan dari sebuah perusahaan. Strategi adalah serangkaian rancangan
besar yang menggambarkan bagaimana sebuah perusahaan harus
beroperasi untuk mencapai tujuannya. Sehingga dalam menjalankan
usaha kecil khususnya diperlukan adanya pengembangan melalui strategi
pemasarannya. Pemasarancommit to user
juga bertujuan untuk merencanakan dan
perpustakaan.uns.ac.id 30
digilib.uns.ac.id

menentukan harga sampai dengan mempromosikan dan


mendistribusikan barang dan jasa yang bisa memuaskan kebutuhan
pembeli.
Pada prinsipnya apabila produk masih baru maka perlu
memperkenalkan atau menginformasikan kepada konsumen bahwa saat
ini ada produk baru yang tidak kalah dengan produk yang lama. Setelah
konsumen mengetahui produk yang baru, diharapkan konsumen akan
terpengaruh dan terbujuk sehingga beralih ke produk tersebut. Pada
akhirnya, perusahaan hanya sekedar mengingatkan bahwa produk
tersebut tetap bagus untuk dikonsumsi. Hal ini dilakukan karena
banyaknya serangan yang datang dari para pesaing.
Secara aplikasi strategi promosi di Perusahaan Jamu Dayang
Sumbi dilakukan dengan cara diantaranya :
a. Lewat email
b. Internet, dengan cara membuat blog sehingga memudahkan
masyarakat untuk mengaksesnya
c. Buku, membuat 1001 cara meracik jamu yang lengkap dan terdapat
nama tanaman dan cara penggunaannya
d. Siaran, memperkenalkan Perusahaan Jamu Dayang Sumbi melalui
stasiun tv milik pemerintah dipulau jawa khususnya, seperti
surabaya, djokdja, bali, bandung, dan lain-lain
e. Koran, meliput kegiatan yang terdapat di perusahaan jamu dayang
sumbi yang diterbitkan setiap 1 bulan sekali
f. Kunjungan wisata, memberikan pelatihan tentang cara pembibitan
hingga proses produksi yang dapat dilihat langsung melaui kaca
g. Pameran, memamerkan semua produk yang terdapat di perusahaan
jamu dayang sumbi
h. Langsung ke konsumen, konsumen datang langsung ke tempat
produksi untuk konsultasi, membeli bibit, dan membeli jamu

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 31
digilib.uns.ac.id

Jamu merupakan produk utama dari Perusahaan Jamu Dayang


Sumbi. Jamu dikemas dengan menggunakan plastik yang sudah dipres
yang kemudian dimasukkan ke dalam kardus jamu agar jamu tidak
rusak, terkontaminasi, dan ditumbuhi jamur/bakteri. Jamu manis dibuat
dengan berat 250 gr dan untuk jamu pahit seberat 300 gr. Produk dari
jamu dayang sumbi cukup banyak tidak hanya jamu manis dan jamu
pahit. Daftar harga dan macam-macam produk jamu yang terdapat di
Perusahaan Jamu dayang Sumbi antara lain :
Tabel 4.6 Daftar Harga dan Macam-macam Produk Jamu Di
Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
Nama produk Harga (Rp)
Jamu manis 65.000
Jamu pahit 85.000
Sari mengkudu 35.000
Masker 60.000
Minyak rambut 60.000
Teh pegagan/pelangsing 60.000
Madu pahit 50.000

a b
Gambar 4.2 Produk Jamu di Dayang Sumbi
a) Jamu Kanker b) Macam-macam produk di Dayang Sumbi

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 32
digilib.uns.ac.id

2. Daerah Pemasaran
Distribusi yang dilakukan di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
yaitu dengan cara langsung ke konsumen dan tidak langsung dengan
cara melalui agen-agen/distributor yang sudah tersebar di Indonesia.
Agen-agen yang tersebar diantaranya daerah Jawa Barat (Bandung,
Bekasi, Cirebon, Jakarta, Kuningan, Majalengka, Purwakarta, Subang),
Sumatra (Medan, Aceh, dan Bengkulu), Jawa Barat (Tangerang,
Banten, Indramayu, Kuningan, Majalengka, Purwakarta, dan Subang),
Jawa Tengah (Banjarnegara, Batang, Brebes, Cilacap, Demak,
Grobogan, Kebumen, Kendal, Kudus, Magelang, Pati, Pekalongan,
Purwokerto, Rembang, Solo, Tegal, dan Jogja), Jawa Timur (Malang,
Banyuwangi, Batu, Bojonegoro, Gresik, Jombang, Kediri, Lamongan,
Lumajang, Madiun, Madura, Nganjuk, Ngawi, Pasuruan, Ponorogo,
Sidoarjo, Surabaya, Tuban, dan Tulungagung), Bali (Denpasar,
Gianyar, dan Tabanan, Nusa Tenggara Barat (Mataram), Nusa
Tenggara Timur (Kupang), dan Kalimantan Selatan (Banjarmasin dan
Kota Baru).
H. Analisis Usaha Tani
Analisis usaha di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi dalam produksi
jamu serbuk yang berbahan baku dari daun dewa sebagai berikut :
a. Biaya Tetap
Biaya tetap (fixed cost, disingkat FC) ialah biaya yang jumlahnya
secara keseluruhan tetap, tidak berubah jika ada perubahan dalam besar
kecilnya jumlah produksi yang dihasilkan (sampai batas tertentu).
Misalnya sewa tanah atau bangunan, penyusutan bangunan (Gilarso,
1993). Biaya tetap ini umumnya didefinisikan sebagai biaya yang relatif
tetap jumlahnya, dan terus dikeluarkan walaupun produksi yang
diperoleh banyak atau sedikit. Jadi besarnya biaya tetap ini tidak
tergantung pada besar kecilnya produksi yang diperoleh. Contohnya
pajak.
commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 33
digilib.uns.ac.id

1. Biaya usaha
Tabel 4.7 Biaya Usaha di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
No Uraian Biaya ( Rp/th )
1 Periklanan dan Promosi 2.500.000
2 Sewa Tempat 4.500.000
Jumlah 7.000.000
Sumber : Data Primer

2. Penyusutan
Tabel 4.8 Biaya Penyusutan di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
Harga Total
Total harga Umur Depresiasi
No Uraian Jumlah satuan deprisisasi
(Rp) (th) (%)
(Rp)
1 Wajan 5 200.000 1.000.000 5 5% 50.000
2 Panci 3 250.000 750.000 5 5% 375.500
3 Kompor 5 180.000 900.000 1 5% 45.000
4 Ember 5 30.000 150.000 5 5% 7.500
5 Enthong 6 3.700 22.200 1 5% 1.110
kayu
6 Ayakan 1 25.000 25.000 1 5% 1.250
7 Bak 2 100.000 200.000 5 5% 10.000
8 Pisau 3 5.000 15.000 1 5% 750
9 Selep 1 3.500.000 3.500.000 5 10% 350.000
disel
12 Blender 1 200.000 200.000 5 10% 20.000
Jumlah 6.762.200 1.610.360

Sumber : Data Sekunder

3. Pajak Perusahaan (PPH)


Nilai pajak yang dibebankan = 12 x Rp 303.500,-
= Rp 3.642.000,-

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 34
digilib.uns.ac.id

4. Jumlah Biaya Tetap


Tabel 4.9 Biaya Tetap di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi
Uraian Jumlah Barang (Rp)
Biaya tetap Biaya Usaha Rp. 7.000.000
Biaya Penyusutan Rp. 1.610.360
PPH Rp. 3.642.000
Jumlah biaya Rp. 12.252.360
tetap
Biaya variabel Rp. 17.466.000
Jumlah biaya Rp. 29.718.360
produksi
Sumber : Data Sekunder

b. Biaya Variabel
Biaya variabel (variabel cost, disingkat VC) ialah biaya yang
jumlahnya berubah-ubah sesuai dengan (tergantung dari) besar kecilnya
jumlah produksi. Misalnya biaya bahan-bahan, upah buruh harian
(Gilarso, 1993)
Disisi lain biaya tidak tetap atau biaya variabel biasanya
didefinisikan sebagai biaya yang besar kecilnya dipengaruhi oleh
produksi yang diperoleh. Contohnya biaya untuk sarana produksi. Kalau
menginginkan produksi yang tinggi, maka tenaga kerja perlu ditambah,
pupuk juga perlu ditambah dan sebagainya, sehingga biaya ini sifatnya
berubah-ubah tergantung dari besar kecilnya produksi yang diinginkan.

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 35
digilib.uns.ac.id

Tabel 4.10 Bahan Utama dan Pembantu Satu Kali Produksi (Selama 1
bulan)
Harga/satuan Banyaknya
No. Uraiaan Biaya (Rp)
(Rp)
1. Daun cakar ayam 50.000 20Kg 1.000.000
2. Gula 12.000 5Kg 60.000
2. Label kemasan 150 65 buah 9.750
3. Kardus jamu 1.000 65buah 65.000
4. Tinta stempel 2.500 1 buah 2.500
5. Plastik 50 65 buah 3.250
6. Tenaga kerja 15.000 17 Tk 255.000
7. Listrik 60.000 - 60.000
Jumlah 1.455.500
Sumber : Data Sekunder

c. Modal Usaha
Modal usaha = P ( Insvestasi awal) + Biaya produksi
= Rp 6.762.200 + Rp 29.718.360
= Rp 36.480.560/th
d. Hasil Penjualan
Penerimaan = Harga Jual x Jumlah Produksi
= Rp 65.000,- x 840
= Rp 54.600.000/th
Laba = Hasil Penerimaan – Biaya Produksi
= Rp 66.300.000 - Rp 29.718.360
= Rp 24.881.640/th
e. BEP (Break Even Point)
Analisis break even point (BEP) bertujuan menemukan satu titik
baik dalam unit maupun rupiah yang menunjukkan biaya sama dengan
pendapatan. Dengan Analisis break even point bertujuan menemukan satu
titik baik dalam unit maupun rupiah yang menunjukkan biaya sama dengan
pendapatan. Dengan mengetahui titik tersebut, berarti dalam padanya belum
diperoleh keuntungan atau dengan kata lain tidak untung tidak rugi.
Sehingga ketika penjualan telah melewati angka BEP maka mulailah
commit to user
keuntungan diperoleh.
perpustakaan.uns.ac.id 36
digilib.uns.ac.id

Sasaran analisis break even point (BEP) tidak lain mengetahui pada
tingkat volume berapa titik impas berada. Dalam kondisi lain, analisis break
even point pun digunakan untuk membantu pemilihan jenis produk atau
proses dengan mengidentifikasi produk atau proses yang mempunyai total
biaya terendah untuk suatu volume harapan.
̲ŖȖƅϜ ƅ ŠƅŖaǴil
1. BEP Harga =
ͿǴōϜƅ Š ŖaǴil
.3 .¶Ė .
=

= Rp 35.379/pack
p.7k 7 7 p
2. BEP Produksi =
7 7 7. 79
3 .¶Ė .
=
3 .

= Rp 457,2/th
f. R/C ratio (revenue/cost ratio) /nilai efisiensi usaha
R/C Ratio = Total penerimaan : Total biaya produksi
= 54.600.000: 29.718.360
= 1,83 (R/C Ratio > 1= efisiensi)
g. B/C Ratio = (benefiit/cost ratio)/nilai kelayakan usaha
B/C Ratio = Keuntungan : Total biaya produksi
= Rp 24.881.640 : Rp 29.718.360
= 0,83 (B/C < 1= tidak layak)

commit to user
perpustakaan.uns.ac.id 37
digilib.uns.ac.id

V. PENUTUP

A. Kesimpulan
Kesimpulan dari pembuatan jamu serbuk dari tanaman serbuk dari daun
tanaman cakar ayam (Selaginella deoderlenii Hieron) adalah :
1. Tanaman cakar ayam dapat digunakan untuk pembuatan jamu sawanan
(alergi), jamu wasir (ambeien), jamu tapak merah (asam urat), jamu sehat
tenggorokan (batuk), jamu gatul I (asma), jamu wates I (batu ginjal), jamu
ladar (jantung), jamu sehat badan (kekebalan tubuh), jamu caringin
(kelumpuhan), jamu pusaka I (kencing manis/diabet), jamu nokilo wangi
II (kolesterol), jamu telak teluk tereng (nafsu makan), jamu simog
(penenang), jamu lempuyang sakti II (rematik), jamu simog I (saraf), dan
jamu cibral I (kanker)
2. Bahan baku pembuatan jamu serbuk untuk kanker yaitu dewa, sambung
nyawa, binahong, sambiloto, waru dewa, cincau rambat, daun encok,
kumis kucing, mimba, sirih merah, sembukan, andong, alpukat, lidah
buaya, gendola, poslen, bangle, kunir putih, temu mangga, kunci oeoet,
kunyit, temu lawak, temu hitam, lempuyang, alang-alang, cakar ayam,
daun sendok, baru cina, rumput mutiara, krokot, keladi tikus, babadotan,
seledri, ceplukan, kemangi, bayam duri, urang-aring, brotowali, kayu
manis, dan secang
3. Proses pembuatan jamu serbuk untuk kanker dimulai dengan tahap
pemetikan, pencucian, penirisan, perebusan, penyaringan, pendinginan,
proses pencampuran, pengkristalan, pengayakan, penumbukan,
pengemasan, dan pemasaran
4. Pemasaran yang dilakukan di Perusahaan Jamu Dayang Sumbi yaitu
melalui dua tahap yaitu secara langsung dengan datang ke tempat produksi
dan secara tidak langsung dengan cara melalui agen
5. Daerah pemasaran Perusahaan Jamu Dayang Sumbi antara lain daerah

commit
Jawa Barat, Sumatra (Medan, to user
Aceh, dan Bengkulu), Jawa Tengah, Jawa

37
perpustakaan.uns.ac.id 38
digilib.uns.ac.id

Timur, Bali, Nusa Tenggara Timur (Kupang), dan Kalimantan Selatan


(Banjarmasin dan Kota Baru)
B. Saran
Saran dari proses pembuatan jamu serbuk dari daun tanaman cakar ayam
(Selaginella deoderlenii Hieron) adalah :
1. Melakukan pemilihan bahan baku berkualitas yaitu dengan cara tidak
menggunakan bahan yang sudah mengering dan terkena hama dan
penyakit
2. Sebaiknya jamu yang telah diproduksi dilakukan uji secara klinis
3. Mengembangkan usaha budidaya tanaman cakar ayam (Selaginella
deoderlenii Hieron) yang saat ini masih banyak dibutuhkan serta
menambah koleksi tanaman obat keluarga khususnya

commit to user