Anda di halaman 1dari 75

LAPORAN ON THE JOB LEARNING

(OJL)

Disusun Sebagai Laporan Akhir Kegiatan On The Job Learning


pada Pendidikan dan Pelatihan Calon Kepala Sekolah
Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat
Periode: 30 Juli 2018 s.d. 30 Oktober 2018

Disusun Oleh:

Nama : NENI ROHAENI, S.Pd.


Unit Kerja : SD NEGERI 1 CISOMANG
NIP : 19660513 199103 2 005

PROGRAM PENYIAPAN CALON KEPALA SEKOLAH


DINAS PENDIDIKAN PEMUDAN DAN OLAHRAGA
KABUPATEN BANDUNG BARAT
PROVINSI JAWA BARAT
2018
LEMBAR PENGESAHAN

Pada hari Rabu Tanggal 10 Oktober 2018 telah disahkan laporan


On the Job Learning (OJL)
Diklat Calon Kepala Sekolah Kabupaten Bandung Barat
dengan identitas sebagai berikut :

Disusun Oleh :
Nama : NENI ROHAENI, S.Pd.
Unit Kerja : SD Negeri 1 Cisomang
NIP : 19660513 199103 2 005

Bandung Barat, 10 Oktober 2018

Kepala Sekolah SDN 1 Cisomang Kepala Sekolah SDN Sukamaju


Mentor 1 Mentor 2

OHAN BURHANUDIN, S.Ag. H. UUNG KARTONO, MM. Pd.


NIP. 19590830 198011 1 001 NIP: 19610706 198204 1 003

Mengetahui,
Kepala UPT Pendidikan SD dan PAUDNI
Kecamatan Cikalongwetan

AHMAD SUMPENA, S.Pd.


NIP. 19621107 198305 1 002
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan Puji dan Syukur kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan Rahmat dan karuniaNya sehingga laporan akhir kegiatan On The Job
Learning (OJL) ini dapat berjalan lancar dan tersusun tepat pada waktunya.

Dalam pelaksanaan On The Job Learning (OJL) dan penyusunan laporan ini
penulis telah mendapatkan arahan, bimbingan dan fasilitas dari berbagai pihak.
Untuk itu pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada:

1. Bapak Drs. H. Imam Santono, M.M.Pd., selaku Kepala Dinas Pendidikan


Kabupaten Bandung Barat;

2. Bapak Ibnu Subandi R., SH., MM., selaku Kepala LPMP Provinsi Jawa Barat;

3. Bapak Iqbal Khamdani, M.Pd.I., dan Bapak Dr. H. Mamat Rahmadi M.Pd.,
selaku Master Trainer dari LPMP Provinsi Jawa Barat;

4. Bapak Ahmad Sumpena, S.Pd., selaku Kepala UPT Pendidikan SD dan


PAUDNI Kecamatan Cikalongwetan Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa
Barat;

5. Bapak-bapak dan ibu pengawas pembina UPT Pendidikan SD dan PAUDNI


kecamatan Cikalongwetan Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa Barat,
yang telah memberi motivasi dan dukungan kepada penulis;
6. Bapak Ohan Burhanudin, S.Ag, selaku kepala sekolah SDN 1 Cisomang dan
bapak H. Uung Kartono, MM.Pd, sebagai kepala sekolah SDN Sukamaju
padalarang, yang telah banyak membantu memberikan masukan dan bimbingan
selama pelaksanaan magang pada kegiatan OJL;
7. Teristimewa, ucapan terima kasih penulis haturkan kepada ibu Eneng
Djubaedah, S.Pd, sebagai guru yunior SDN 1 Cisomang yang bersedia
diobservasi pada kegiatan supervisi akademik peserta diklat calon kepala
sekolah;

i
8. Tak terlupakan, ucapan terimakasih penulis sampaikan pula kepada bapak/ibu
dan GTT/ Guru Sukwan SDN Sukamaju Padalarang Kabupaten Bandung Barat
yang telah banyak membantu memberikan data dan informasi kepada penulis
dalam melakukan kajian-kajian dan pelaksanaan rencana tindak kepemimpinan
calon kepala sekolah;
9. Ucapan terimakasih yang tak terhingga penulis sampaikan kepada semua teman
diklat calon kepala sekolah Kabupaten Bandung Barat Tahun 2018 atas
kerjasama yang terbangun selama ini mulai dari awal seleksi sampai kegiatan
OJL berakhir;
10. Tidak lupa ucapan terimakasih kepada suami dan anak tetcinta yang telah
memberi dukungan moral serta materi, sehingga dapat menyelesaikan tugas
dengan baik.

Semoga orang-orang yang telah membantu penulis, mendapat ganjaran dan


pahala setimpal bahkan lebih banyak dan lebih baik dari Alloh SWT. Teriring do’a
Jazzakumullohu khairon katsiro. Amin.

Akhirnya penulis berharap, semoga apa yang disajikan dalam laporan ini
memberikan manfaat kepada berbagai pihak pada umumnya dan penulis
khususnya.

Bandung Barat , September 2018


Penulis,

ii
DAFTAR ISI

Halaman

Lembar Pengesahan

Kata Pengantar .......................................................................................................... i

Daftar Isi .................................................................................................................... iii

Daftar Tabel .............................................................................................................. v

Daftar Lampiran ........................................................................................................ vii

BAB I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang ........................................................................................... 1

B. Tujuan On-teh Job Learning (OJL) ........................................................... 4

C. Hasil Yang Diharapkan .............................................................................. 4

BAB II. KONDISI NYATA SEKOLAH MAGANG

A. Kondisi Sekolah Sendiri (SD Negeri 1 Cisomang) .................................. 6

B. Kondisi Sekolah Magang (SD Negeri Cilayem) ...................................... 20

BAB III. PELAKSANAAN RENCANA TINDAK LANJUT (RTL)

A. Pelaksanaan Rencana Tindak Kepemimpinan ( RTK ) .......................... 35

1. Siklus 1 .............................................................................................. 35

2. Siklus 2 .............................................................................................. 39

iii
B. Supervisi Guru Junior di SDN 1 Cisomang .............................................. 41

1. Siklus 1 .............................................................................................. 43

2. Siklus 2 .............................................................................................. 46

C. Penyusunan Perangkat Pembelajaran ....................................................... 48

D. Pengkajian Aspek Manajerial ................................................................... 53

E. Peningkatan Kompetensi Berdasarkan AKPK yang Kurang di SD Negeri

Sukamaju .................................................................................................. 60

BAB IV. PENUTUP

A. Simpulan ................................................................................................... 64

B. Saran-saran ............................................................................................... 65

iv
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Data Siswa SDN 1 Cisomang 3 Tahun Terakhir ................................ 7

Tabel 2.2 Data Peserta Didik SDN 1 Cisomang TP. 2018/2019 ........................ 8

Tabel 2.3 Daftar Nama PTK SDN 1 Cisomang TP. 2018/2019 ......................... 8

Tabel 2.4 Kualifikasi Pendidikan PTK SDN 1 Cisomang TP. 2018/2019 ......... 9

Tabel 2.5 Daftar Prasarana SDN 1 Cisomang TP. 2018/2019 ........................... 10

Tabel 2.6 Alokasi Waktu Pembelajaran SDN 1 Cisomang TP. 2018/2019 ....... 12

Tabel 2.7 KKM SDN 1 Cisomang TP. 2018/2019 ............................................. 13

Tabel 2.8 Hasil UN SDN 1 Cisomang TP. 2016/2017 ....................................... 16

Tabel 2.9 Hasil UN SDN 1 Cisomang TP. 2017/2018 ....................................... 16

Tabel 2.10 Keuangan BOS SDN 1 Cisomang TP. 2018/2019 ............................. 19

Tabel 2.11 Data Siswa SDN Sukamaju 3 Tahun Terakhir ................................... 22

Tabel 2.12 Data Peserta Didik SDN Sukamaju TP. 2018/2019 ........................... 22

Tabel 2.13 Daftar Nama PTK SDN Sukamaju TP. 2018/2019 ............................ 23

Tabel 2.14 Kualifikasi PTK SDN Sukamaju TP. 2018/2019 ............................... 23

Tabel 2.15 Daftar Prasarana SDN Sukamaju TP. 2018/2019 .............................. 24

Tabel 2.16 Alokasi Waktu Pembelajaran SDN Sukamaju TP. 2018/2019 .......... 26

Tabel 2.17 KKM SDN Sukamaju TP. 2018/2019 ................................................ 27

Tabel 2.18 Hasil UN SDN Sukamaju TP. 2016/2017 .......................................... 29

Tabel 2.19 Hasil UN SDN Sukamaju TP. 2017/2018 .......................................... 29

Tabel 2.20 Keuangan BOS SDN Sukamaju TP. 2018/2019 ................................ 33

v
Tabel 2.21 Kriteria Penilaian Instrumen Monitoring dan Evaluasi ...................... 37

Tabel 3.1 Hasil Penilaian Instrumen Monitoring dan Evaluasi KKM Siklus 1

Guru SDN 1 Cisomang ..................................................................... 38

Tabel 3.2 Hasil Penilaian Instrumen Monitoring dan Evaluasi KKM Siklus 2

Guru SDN 1 Cisomang ..................................................................... 41

Tabel 3.3 Hasil Observasi Guru Junior Siklus 1 SDN 1 Cisomang .................. 46

Tabel 3.4 Hasil Observasi Guru Junior Siklus 2 SDN 1 Cisomang .................. 48

Tabel 3.5 Hasil Penilaian AKPK Calon Kepala Sekolah SDN 1 Cisomang ..... 61

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran A : Identitas dan Surat-Surat


A.1 Curiculum Vitae Calon Kepala Sekolah
A.2 Curiculum Vitae Kepala Sekolah SD Negeri 1 Cisomang
A.3 Curiculum Vitae Kepala Sekolah SD Negeri Sukamaju
A.4 Surat Perintah Tugas Mengikuti Diklat Calon Kepala Sekolah
A.5 Surat Tugas Melaksanakan OJL
A.6 Surat Tugas Pendampingan OJL

Lampiran B : Lampiran RTL (Rencana Tindak Lanjut)


B.1 Matrik RTL (Rencana Tindak Lanjut)
B.2 Jurnal Harian Kegiatan OJL
B.3 Foto Sekolah Magang 1 dan 2

Lampiran C : Lampiran RTK (Rencana Tindak Kepemimpinan)


B.1 Matrik RTK Siklus 1 dan Siklus 2
B.2 Surat undang Narasumber dan Peserta Kegitan Workshop
B.3 Daftar Hadir Narasumber dan Peserta
B.4 Buku Panduan Kegiatan Workshop
B.5 SK Panitia Workshop
B.6 Program Monitoring dan Evaluasi
B.7 Instrumen Monitoring Pelaksanaan Kegiatan Siklus 1 dan 2
B.8 Instrumen evaluasi tujuan Calon Kepala Sekolah Siklus 1 dan 2
B.9 Instrumen Evaluasi tujuan sasaran (Guru) Siklus 1 dan 2
B.10 Rekap Hasil Monitoring dan Evaluasi Pada Siklus 1 dan 2
B.11 Hasil dari Kegiatan RTK
B.12 Foto-foto kegiatan RTK

vii
Lampiran D : Supervisi Guru Junior
C.1 Curiculum Vitae Guru Junior SDN 1 Cisomang
C.2 Program Supervisi Guru junior
C.3 Instrumen Supervisi Guru Junior
C.4 Perangkat Pembelajaran Guru Junior
C.5 Foto-foto Kegiatan Supervisi Guru Junior

Lampiran E : Perangkat Pembelajaran Calon Kepala Sekolah


D.1 RPP
D.2 Bahan Ajar
D.3 Perangkat Penilaian

Lampiran F : Kajian 9 Aspek Manajerial


E.1 Matrik Kajian 9 Aspek Manajerial SDN 1 Cisomang
E.2 Matrik Kajian 9 Aspek Manajerial SDN Sukamaju
E.3 Foto-foto Kegiatan

Lampiran G : Peningkatan Kompetensi Berdasarkan Hasil AKPK yang Lemah di


Sekolah Maganng Kedua
F.1 Dokumen Hasil Magang
F.2 Hasil Wawancara dan Observasi
F.3 Fotocopy hasil AKPK Calon Kepala Sekolah
F.4 Foto-foto Kegiatan

viii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kepala sekolah harus memiliki kompetensi; kepribadian, manajerial,

kewirausahaan, supervisi dan sosial. Sesuai dengan Permendiknas No.13 Tahun

2007 tentang standar kepala sekolah/madrasah. Dengan memiliki ke lima

kompetensi tersebut kepala sekolah akan dapat melaksanakan fungsinya yaitu

sebagai Educator, Manajer, Administrator, Supervisior, Leader, Inovator dan

Motivator (EMASLIM) sesuai dengan yang tercantum dalam perspektif kebijakan

pendidikan nasional (depdiknas, 2006) bahwa kepala sekolah memiliki tujuh peran

utama yaitu sebagai: (1) Edukator (pendidik), (2) Manajer, (3) Administrator, (4)

Supervisior, (5) Leader (pemimpin), (6) Pencipta iklim kerja dan (7) Wirausaha.

Menyadari peran penting kepala sekolah dalam mewujudkan sekolah yang

berkualitas seperti diuraikan diatas, maka pemerintah melalui Menteri Pendidikan

Nasional (Permendiknas) Republik Indonesia nomor 28 tahun 2010 tentang

penugasan guru dengan tugas tambahan sebagai kepala sekolah. Dalam

permendiknas ini dijelaskan bahwa calon kepala sekolah diharuskan mengikuti

pendidikan dan pelatihan sebagai kegiatan pemberian pengalaman pembelajaran

teori maupun praktik yang bertujuan untuk menumbuh kembangkan pengetahuan,

sikap dan keterampilan pada dimensi-dimensi kompetensi kepribadian, manejerial,

kewirausahaan, supervisi dan sosial sebagaimana disebutkan dalam permendiknas

nomor 13 tahun 2007 tentang standar kompetensi kepala sekolah.

1
2

Pendidikan dan pelatihan (diklat) calon kepala sekolah sebagai operasional

permendiknas nomor 28 tahun 2010 dilaksanakan oleh Lembaga Pendidikan dan

Pemberdayaan Kepala Sekolah (LP2KS) sebuah lembaga bentukan Kementrian

Pendidikan yang berkantor di Surakarta Jawa Tengah bekerja sama dengan

Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan (LPMP) ditingkat Propinsi. Calon kepala

sekolah yang lolos dalam seleksi awal dan seleksi akademis diharuskan mengikuti

kegiatan pendidikan dan pelatihan yang terdiri dari kegiatan in-service I, On the

Job Learning (OJL) dan in service II. Dalam kegiatan tatap muka (in service) calon

kepala sekolah mendapatkan materi pelatihan berupa kepemimpinan,

kewirausahaan, kompetensi manajerial dan kompetensi supervisi selama 1 minggu

(70 jam). Kegiatan ini merupakan modal awal untuk menjalani praktik lapangan on

the job learning (OJL) yang berlangsung selama kurang lebih 2 bulan (200 jam).

Kegiatan OJL penting bagi peserta diklat untuk mempraktikan kompetensi

yang telah dipelajari selama kegiatan tatap muka, kegiatan OJL berlangsung di dua

sekolah, satu di sekolah asal calon kepala sekolah dan satunya lagi di sekolah

magang yang ditunjuk oleh dinas propinsi. Dalam OJL dipraktekan bagaimana

mangkaji kurikulum sekolah, RKAS/RKJM, pengelolaan peserta didik, sarana dan

prasarana, pengelolaan pendidikan dan tenaga kependidikan, pemanfaatan TIK,

monitoring dan evaluasi serta program supervisi akademik. Dalam kegiatan OJL

calon kepala sekolah diharuskan meningkatkan empat dimensi kompetensi kepala

sekolah terutama pada dimensi kompetensi yang masih lemah sesuai dengan hasil

penilaian Analisis kebutuhan pengembangan keprofesian (AKPK) dalam bentuk

Rencana tindakan kepemimpinan (RTK). Hasil OJL ini akan dipertanggung


3

jawabkan dan dipresentasikan oleh calon kepala sekolah pada kegiatan in service

II.

Salah satu kompetensi yang harus dikuasai oleh seorang kepala sekolah untuk

meningkatkan mutu pelayanan pendidikan di sekolah yang dipimpinnya adalah

kompetensi kewirausahaan yang memuat 3 macam, yaitu: (1) merencanakan

program supervisi akademik dalam peningkatan profesionalisme guru, (2)

melaksanakan supervisi akademik terhadap guru dengan menggunakan pendidikan

dan teknik supervisi yang tepat, (3) menindak lanjuti hasil supervisi akademik

terhadap guru dalam rangka peningkatan profesionalisme guru (permendiknas no.

13 tahun 2007) tentang standar kompetensi kepala sekolah.

SD Negeri 1 Cisomang adalah SD dimana penulis bertugas, memiliki 18

orang tenaga pendidik dan 1 kependidikan, terdiri dari 7 orang PNS dan 12 orang

non PNS. Semua tenaga pendidik dan kependidikan terlibat langsung dalam

meningkatkan mutu pelayanan di SD Negeri 1 Cisomang. Kepala sekolah telah

berupaya memimpin, membina, mempengaruhi, menggerakan, mengembangkan

sekolah dengan memberdayakan sumber daya sekolah dalam usaha meningkatkan

mutu pelayanan pendidikan, walaupun demikian menurut pengamatan penulis

masih ada kelemahan dalam pelaksanaan supervisi akademik sehingga pelaksanaan

reward dan punishment di sekolah ini tidak efektif disebabkan supervisi akademik

belum menggunakan pendekatan dan teknik yang tepat, hanya berupa penilaian dan

pengukuran dalam pelaksanaan pembelajaran dikelas tanpa ada tindak lanjut dalam

rangka peningkatan profesionalisme guru.


4

Sesuai dengan hasil analisis kebutuhan pengembangan keprofesian (AKPK)

penulis sebagai peserta diklat calon kepala sekolah menemukan kelemahan pada

kompetensi kewirausahaan selain didalam evaluasi diri sekolah ditemukan

kelemahan pada standar kelulusan.

B. Tujuan On The Job Learning (OJL)

Berdasarkan latar belakang di atas, maka yang menjadi tujuan laporan On the

Job Learning (OJL) ini adalah untuk mengetahui dan dapat meningkatkan:

1. Menghasilkan kepala sekolah yang mampu mengembangkan dan

meningkatkan 5 kompetensi berdasarkan Permendiknas Nomor 13

Tahun 2007, Kompetensi yang dimaksud berupa kompetensi

kepribadian, manajerial, sosial, kewirausahaan, dan supervisi;

2. Menghasilkan kepala sekolah yang dapat mengarahkan dan

menggerakkan guru untuk meningkatkan kuwalitas pembelajaran di

sekolah;

3. Menghasilkan kepala sekolah yang mampu mengidentifikasi masalah

yang terkait dengan standar nasional pendidikan (SNP);

4. Menghasilkan kompetensi manajerial melalui pengkajian Rencana Kerja

Sekolah (RKS), pengelolaan keuangan sekolah, pengelolaan pendidikan

dan tenaga kependidikan, pengelolaan ketatausahaan sekolah,

pengelolaan sarana prasarana sekolah, pengelolaan kurikulum,

pengelolaan peserta didik, pemanfaatan TIK dalam pembelajaran, dan

sistem monitoring dan evaluasi pada SDN 1 Cisomang dan SDN

Sukamaju.
5

5. Menghasilkan kepala sekoalah yang mampu melakukan supervisi

akademik kepada guru dengan teknik yang benar;

6. Menghasilkan kepala sekolah yang mampu bekerja sama dengan pihak

lain untuk mendukung pelaksanaan kegiatan pendidikan di sekolah.

C. Hasil yang Diharapkan

Setelah kegiatan On the Job Learning (OJL) ini dilakukan maka sebagai calon

kepala sekolah harus memiliki kemampuan untuk :

1. Mengintegrasikan nilai-nilai spiritual dalam setiap kegiatan On the Job

Learning (OJL), khususnya pada pelaksanaan RTK.

2. Mengintegrasikan nilai-nilai kewirausahaan dalam setiap kegiatan On

the Job Learning (OJL), khususnya pada pelaksanaan RTK.

3. Mengintegrasikan nilai-nilai kepemimpinan yang selalu menempatkan

pembelajaran pada prioritas utama dalam pengambilan keputusan.

4. Meningkatkan kemampuan guru kelas dan mata pelajaran dalam

membuat media pembelajaran.

5. Menyusun perangkat pembelajaran (RPP, bahan ajar dan evaluasi) sesuai

standar.

6. Memetakan kesenjangan sekolah sendiri dan sekolah magang lain dan

menyusun alternatif solusi untuk mengatasi kesenjangan.

7. Melaksanakan pra-observasi, observasi dan post-observasi dalam

supervisi guru junior.


BAB II
KONDISI NYATA SEKOLAH MAGANG

A. Kondisi Sekolah Magang 1 (SDN 1 Cisomang)

SDN 1 Cisomang berlokasi di Kampung Babakan Rt. 01 Rw. 10 Desa

Wangunjaya Kecamatan Cikalongwetan Kabupaten Bandung Barat Provinsi

Jawa Barat, yang dibangun pada tahun 1949 di atas lahan seluas 1.791 m2.

Adapun Visi, Misi dan Tujuan Pendidikan di SDN 1 Cisomang sebagai berikut:

1. Visi

Menuju sekolah yang unggul dalam prestasi, mampu menghasilkan siswa

yang cerdas, terampil, mandiri berdasarkan keimanan dan ketaqwaan.

2. Misi

a. Mengembangkan pokok pembelajaran yang mampu menigkatkan

kecerdasan intelektual, emosional dan spiritual;

b. Mengembangkan sikap, waktak minat dan bakat insan pembelajaran;

c. Mempersiapkan warga agar memiliki dasar ilmu pengetahuan dan

teknilogi;

d. Menciptakan siswa untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih

tinggi.

6
7

3. Tujuan Pendidikan

a. Terwujudnya akhlak dan perilaku peserta didik yang mulya, beriman,

dan bertaqwa terhadap Alloh SWT;

b. Terbentuknya peserta didik yang siap menghadapi perkembangan

tekhnologi dalam era globalisasi;

c. Terbentuknya peserta didik yang mampu menerapkan nilai-nilai IPTEK

dan budaya;

d. Mempersipakan peserta didik agar mampu melanjutkan pendidikan ke

jenjang yang lebih tinggi.

1. Gambaran Umum

SDN 1 Cisomang dengan Nomor Pokok Sekolah Nasional (NPSN)

20207766, alamat Kampung Babakan Rt. 01 Rw. 10 Desa Wangunjaya

Kecamatan Cikalongwetan Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa Barat,

tahun pendirian 1949 luas tanah 1.791 m2, status negeri dan nilai akreditasi B.

Jumlah sisiwa SD Negeri 1 Cisomang dalam 3 tahun terakhir dapat

dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.1
Data Siswa SDN 1 Cisomang
Tiga Tahun Terakhir

Jumlah Siswa Jumlah


No. Tahun Pelajaran
Laki-Laki Perempuan Keseluruhan
1. 2016/2017 222 246 468
2. 2017/2018 174 251 435
3. 2018/2019 213 251 464
8

Dan data rombongan belajar SD Negeri 1 Cisomang pada Tahun

Pelajaran 2018/2019 dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.2
Data Peserta Didik SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2018/2019

JUMLAH PESERTA DIDIK


Rombonga I II III IV V VI Jumlah
Belajar 3 RB 3 RB 2 RB 2 RB 2 RB 2 RB
L P L P L P L P L P L P L P
Kelas A 15 15 15 15 18 20 20 16 15 24 14 20 97 110
Kelas B 15 15 15 15 14 20 20 17 15 24 14 20 93 111
Kelas C 10 12 13 18 - - - - - - - - 23 30
Jumlah 40 42 43 48 32 40 40 33 30 48 28 40 213 251
Jumlah 82 91 72 73 78 68 464

Data pendidik dan tenaga kependidikan di SD Negeri 1 Cisomang

dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.3
Daftar Nama PTK SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2018/2019

J JABATAN / GOL/
NO NAMA NIP/NUPTK
K GURU KELAS RUANG
1 2 3 4 5 6
1 Ohan Burhanudin, S.Ag. L 195908301980111001 Kepala Sekolah IV/B
2 Robiyah, S.Pd.SD. P 196405261984102002 Guru Kelas I.B IV/B
3 Eli Mimin Mintarsih, S.Pd.SD. P 196711171988032009 Guru Kelas V.A IV/B
4 Neni Rohaeni, S.Pd. P 196605131991032005 Guru Kelas V.B IV/B
5 Lilis Herni Mulyati, S.Pd.SD. P 196905062007012018 Guru Kelas I.A III/A
6 Rini Maryani, S.Pd.I. P 198007282014122002 Guru PAI III/C
7 Eneng Jubaedah, S.Pd. P 198310282014122003 Guru Kelas VI.A II/A
8 Ahmad Baihaqi L - Guru Kelas III.A -
9

J JABATAN / GOL/
NO NAMA NIP/NUPTK
K GURU KELAS RUANG
9 Asep Nugraha Erwin, S.Pd. L - Guru Kelas III.B -
10 Dimas Bangun Prakoso L - Guru PJOK -
11 Nurhayani P - Guru Kelas VI.B -
12 Siti Hanifah, S.Pd.I. P - Guru Kelas IV.A -
13 Sifa Tursina P - Guru Kelas IV.B -
14 Irma Susanti, S.Pd. P - Guru Kelas I.C -
15 Rina Agustin Jatnika P - Guru Kelas II.A -
16 Tatang, S.Pd.I. L - Guru PAI -
17 Nenden Panny Pratiwi P - Guru Kelas II.B -
18 Pujiani Astuti P - Guru Kelas II.C -
19 Sandi Pajrin L - Penjaga Sekolah -

Status dan kualifikasi pendidikan PTK SD Negeri 1 Cisomang dapat

dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.4
Pendidik dan Tenaga Kependidikan SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2018/2019

Jumlah PTK menurut


Kel. Pendidikan Status
No Jenis PTK JML
D4/S1
SMA
SMP

GTT
PNS
SD

D1
D2
D3

S2

L P

1 Kepala SD 1 - - - - - - - 1 - 1 - 1
2 Guru Kelas 2 12 - - 8 - - - 6 - 5 9 14
3 Guru Mapel 1 1 - - 1 - - - 2 - 1 1 2
4 Penjaga 1 - - - 1 - - - - - - 1 1
5 TU/Opr. 1 - - - 1 - - - - - - 1 1
Jumlah 6 13 - - 10 - - - 9 - 7 12 19
10

Data prasarana yang dimiliki oleh SD Negeri 1 Cisomang dapat dilihat

pada tabel berikut ini :

Tabel 2.5
Daftar Prasarana SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2018/2019

No. Jenis Prasarana Jumlah Luas Kondisi Status


1. Ruang Kelas 9 56 m2 Bagus Milik
2. Ruang Kepala Sekolah 1 35 m2 Bagus Milik
3. Ruang Guru 1 56 m2 Bagus Milik
4. Ruang Perpustakaan 1 56 m2 Bagus Milik
5. Ruang Mushola 1 12 m2 Bagus Milik
6. Ruang UKS 1 35 m2 Rusak Ringan Milik
7. Rumah Dinas 1 20 m2 Ambruk Milik
8. Kamar Mandi Guru 2 6 m2 Bagus Milik
9. Kamar Mandi Siswa 4 6 m2 Bagus Milik
10. Gudang 1 6 m2 Bagus Milik

2. Penataan 8 Standar Nasional Pendidikan

a. Standar Isi

Standar isi adalah ruang lingkup materi dan tingkat kompetensi yang

dituangkan dalam persyaratan kompetensi tamatan, kompetensi bahan kajian

kompetensi mata pelajaran, dan silabus pembelajaran yang harus dipenuhi

peserta didik pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. Standar isi merupakan

pedoman untuk pengembangan kurikulum tingkat satuan pendidikan yang

memuat:

1) Kerangka dasar dan struktur kurikulum;

2) Beban belajar;

3) Kurikulum tingkat satuan pendidikan yang dikembangkan di tingkat

satuan pendidikan SD;

4) Kalender pendidikan.
11

Kurikulum sebagai bagian tak terpisahkan dari standar isi pendidikan

disusun berdasarkan prinsip:

1) Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan

peserta didik dan lingkungannya;

2) Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman

karakteristik peserta didik, kondisi daerah, dan jenjang serta jenis

pendidikan, tanpa membedakan agama, suku, budaya dan adat istiadat,

serta status sosial ekonomi dan gender;

3) Tanggap terhadap perkembangan iptek, dan seni;

4) Relevan dengan kebutuhan kehidupan;

5) Menyeluruh dan berkesinambungan;

6) Belajar sepanjang hayat;

7) Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah.

Pengembangan kurikulum disusun antara lain agar dapat memberi

kesempatan peserta didik untuk :

1) Belajar untuk beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;

2) Belajar untuk memahami dan menghayati;

3) Belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif;

4) Belajar untuk hidup bersama dan berguna untuk orang lain;

5) Belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses belajar;

6) yang kreatif , efektif, dan menyenangkan.


12

Kurikulum yang digunakan di SD Negeri 1 Cisomang adalah

Kurikulum Nasional / Kurikulum 2013 (K13) yang disusun oleh unsur kepala

sekolah, dewan guru, dan komite sekolah serta dengan bimbingan dari

Pengawas SD Kecamatan Cikalongwetan. Penyusunan K13 yang dilakukan

secara mandiri memuat delapan (8) mata pelajaran pokok dan tiga (tiga) mata

pelajaran muatan lokal serta pengembangan diri dengan pembagian jam belajar

seperti terlihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 2.6
Alokasi Waktu Pembelajaran SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2018/2019

Kelas dan Alokasi Waktu


KOMPONEN
I II III IV, V, VI
A. Mata Pelajaran
1. Pendidikan Agama Islam 4
2. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2
3. Bahasa Indonesia 5
4. Matematika 6
5. Ilmu Pengetahuan Alam 4
Pendekatan
6. Ilmu Pengetahuan Sosial 4
Tematik
7. Seni Budaya dan Keterampilan 4
8. Pend. Jasmani Olah Raga dan Kesehatan 4
B. Muatan Lokal
1. Wajib : Bahasa Daerah 3
2. Pilihan 1 : Bahasa Inggris 2
3. Pilihan 2 : PLH 2
C. Pengembangan diri 2*)
JUMLAH 26 27 28 42
13

Ketuntasan Belajar setiap mata pelajaran disesuaikan dengan

kompleksitas, esensial, imtaq siswa, dan sarana prasarana.

Adapun SKBM setiap mata pelajarannya adalah sebagai berikut :

Tabel 2.7
KKM SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2018/2019

%
Komponen
Ketuntasan
A. Mata Pelajaran
1. Pendidikan Agama Islam 70.00
2. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 72.00
3. Bahasa Indonesia 75.00
4. Matematika 68.00
5. Ilmu Pengetahuan Alam 70.00
6. Ilmu Pengetahuan Sosial 68.00
7. Seni Budaya dan Keterampilan 75.00
8. Pend. Jasmani Olah Raga dan Kesehatan 75.00
B. Muatan Lokal
1. Wajib : Bahasa Daerah 70.00
2. Pilihan 1 : Bahasa Inggris 68.00
3. Pilihan 2 : PLH 75.00
Jumlah 786.00
Rata-rata 71.45

Proses pembelajaran di SD Negeri 1 Cisomang dilaksanakan dengan

menggunakan dua pendekatan pembelajaran. Kelas I, II dan III menggunakan

pendekatan pembelajaran tematik yang saling memadukan semua mata

pelajaran dalam satu tema, dan satu kegiatan pembelajaran di Kelas IV, V dan

VI menggunakan pendekatan pembelajaran parsial melalui mata pelajaran

dengan alokasi waktu pembelajaran 35 menit setiap jam pelajaran.


14

Struktur kurikulum di SDN 1 Cisomang telah mengalokasikan waktu

yang cukup bagi peserta didik agar dapat memahami konsep yang baru sebelum

melanjutkan ke pelajaran berikutnya, sedangkan program remedial dan

pengayaannya kadang kala dilaksanakan. Bagi siswa yang dinyatakan belum

mencapai nilai ketuntasan minimal diberikan perbaikan dan pengayaan sesuai

dengan kompetensi dasar dan indikator yang belum dipahaminya, tetapi

program ini belum berjalan secara sistematis sebagaimana mestinya.

b. Standar Proses

Silabus yang dikembangkan oleh guru-guru berdasarkan Standar Isi

(SI), Standar Kompetensi Lulusan (SKL), dan panduan penyusunan K13.

Kegiatan penyusunan dan pengembangkan silabus dilakukan secara mandiri

atau berkelompok oleh guru-guru di sekolah sendiri. Diakui bahwa silabus

yang dikembangkan oleh guru-guru belum sepenuhnya berasal dari hasil

pemikiran sendiri namun sebahagian masih mencontoh silabus dari sekolah-

sekolah lain dengan beberapa perbaikan-perbaikan. Kegiatan pembelajaran

yang dirancang dalam silabus belum membagi ke dalam bentuk tatap muka

(TM), penugasan terstruktur (PT) dan kegiatan mandiri tidak terstruktur

(KMTT).

Guru-guru memiliki rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang

disusun berdasarkan pada prinsip-prinsip perencanaan pembelajaran baik mata

pelajaran muatan nasional ataupun mata pelajaran muatan lokal. Seperti halnya

dengan silabus, kegiatan penyusunan RPP juga dilakukan oleh guru-guru


15

secara mandiri. RPP yang disusun guru sebahagian masih meng-copy paste

RPP sekolah lain dengan beberapa perubahan-perubahan. Namun ada juga

beberapa guru yang telah menyusun RPP berdasarkan hasil pemikiran sendiri

dengan memperhatikan lingkungan sekolah atau siswa, nilai-nilai, dan norma-

norma yang ada dalam masyarakat. Metode pembelajaran yang dirancang

guru-guru dalam silabus dan RPP sebagian sudah menggunakan metode yang

aktif, inspiratif, kreatif, menyenangkan, menantang dan memotivasi siswa.

c. Standar Kompetensi Lulusan

Peserta didik memperlihatkan kemajuan dan prestasi belajar yang

lebih baik, namun tidak konsisten. Hal ini dapat terlihat dari perolehan rata-rata

nilai Ujian Nasional (UN) untuk tahun pelajaran 2016/2017 dan tahun

pelajaran 2017/2018, pada mata pelajaran Bahasa Indonesia, Matematika, dan

IPA.

Di tahun pelajaran 2016/2017, perolehan nilai rata-rata UN siswa

kelas VI untuk ke tiga mata pelajaran itu adalah Bahasa Indonesia 65.53 ;

Matematika 53.70; dan IPA 63.20. Sedangkan di tahun 2017/2018, Bahasa

Indonesia 71.30; Matematika 69.10; dan IPA-nya adalah 70.30.


16

Tabel 2.8
Hasil Ujian Nasional (UN) SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2016/207

NILAI BIN MAT IPA JML


Kategori B D C C
Rata-rata 65.53 53.70 63.20 182.43
Terendah 48.00 42.50 42.50 133.00
Tertinggi 90.00 72.50 80.00 242.50

Tabel 2.9
Hasil Ujian Nasional (UN) SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2017/2018

NILAI BIN MAT IPA JML


Kategori B C C C
Rata-rata 71,30 69,10 70,30 210,7
Terendah 45,27 11,11 42,00 98,38
Tertinggi 85,45 73,33 80,00 238,78

Dengan melihat tabel data perolehan nilai rata-rata UN tersebut, maka

perolehan nilai rata-ratanya yakni Bahasa Indonesia, Matematika dan IPA,

meningkat.

Hal ini menunjukkan adanya peningkatan pencapaian kompetensi

peserta didik terhadap pencapaian target yang ditetapkan Standar Kompetensi

Lulusan (SKL) di SD Negeri 1 Cisomang di dua tahun terakhir.

d. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan

Berdasarkan peraturan pemerintah nomor 74 tahun 2008 yang

mengisyaratkan bahwa guru wajib memiliki kualifikasi akademik,

kompentensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani rohani serta memiliki

kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Status


17

kepegawaian pendidik dan tenaga kependidikan di SDN 1 Cisomang terdiri

dari 7 orang PNS dan 12 orang sebagai GTT. Kualifikasi pendidikan S.1 9 dan

SLTA 10 orang yang sekarang sedang menempuh pendidikan S.1.

e. Standar Sarana dan Prasarana

Sebagai salah satu aspek penting penunjang pelaksanaan proses

belajar dan pembelajarn, SD Negeri 1 Cisomang memilik sarana dan prasarana

yang cukup memadai, walaupun belum memenuhi standar sarana dan

prasarana minimal yang harus dimiliki sekolah. SD Negeri 1 Cisomang

memiliki luas tanah 1791 m2, dengan luas bangunannya adalah 604 m2 dengan

jumlah ruang kelas yang digunakan sebagai tempat proses belajar mengajar

sebanyak 9 ruang kelas dengan ukuran masing-masing 8 x 7 m2 per ruang kelas.

Setiap ruang kelas masing-masing memiliki satu white board sebagai papan

tulis, satu meja dan kursi guru, satu lemari, masing-masing satu kursi untuk

setiap siswa dan satu bangku untuk dua siswa, memiliki prasaran lainnya

seperti sapu, pengepel, tempat sampah, jam dinding dan sebagainya untuk

kelengkapan ruang kelas.

Ruang guru berukuran 8 × 7 m2 memuat 10 pasang meja dan kursi

guru, 1 set kursi dan meja tamu, 2 rak buku, 4 lemari buku, 1 buah jam dinding.

Ruang perpustakaan terdiri dari satu unit bangunan dengan ukuran

(8×6) m2, meja baca berjumlah 8 dengan tempat duduk secara resehan dilantai

yang diberi tikar, 2 pasang meja kursi untuk petugas perpustakaan, 5 rak buku

untuk meletakan buku-buku bacaan, judul buku lebih dari 100 judul.
18

Ruang kepala sekolah berukuran (4 × 5) m2 terdapat 1 lemari buku, 1

pasang meja dan kursi kepala sekolah, 1 set kursi tamu. Sarana dan prasana

sekolah lainnya adalah jamban (WC) guru dan siswa.

f. Standar Pengelolaan

Rencana kerja sekolah (RKS), rencana kerja tahunan (RKT) ataupun

rencana kerja jangka menengah (RKJM) disosialisasikan kepada warga

sekolah. Demikian pula dengan rencana kegiatan dan anggaran sekolah

(RKAS) disosialisasikan kepada warga sekolah. Sekolah sudah melakukan

pengisian instrumen EDS sehingga RKS dan RKJM yang disusun berdasarkan

rekomendasi EDS sudah mengelompokkan ke dalam delapan standar yaitu

Standar Kompetensi Lulusan, Standar Isi, Standar Proses, Standar Pendidikan

dan Tenaga Kependidikan, Standar Sarana dan Prasarana, Standar Pengelolaan,

Standar Pembiayaan Pendidikan, Standar Penilaian Pendidikan.

Kegiatan supervisi sudah dilaksanakan secara berkala dan

berkelanjutan sehingga mudah untuk mengukur dan menilai kinerja untuk

melakukan perbaikan-perbaikan terutama dalam peningkatan hasil belajar

siswa.

g. Standar Pembiayaan

Aspek pembiayaan sebagai bagian yang tidak terlepas dari seluruh

upaya pemenuhan standar pelayanan pendidikan bagi peserta didik di SDN 1

Cisomang diperoleh dari bantuan pemerintah melalui Dana Bantuan


19

Operasional Sekolah (BOS) yang diterima per triwulan. Besaran Dana BOS

ditentukan dengan jumlah alokasi dana BOS per siswa per tahun dikali jumlah

siswa seluruhnya. Dana BOS yang diterima SD Negeri 1 Cisomang pada tahun

anggaran 2018 terlihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 2.10
Keuangan BOS SDN 1 Cisomang
Tahun Pelajaran 2018/2019

Jumlah Pesera Besaran


No Jenis Bantuan Jumlah
Didik Dana
1 BOS Pusat 464 784.138 363.840.000
2 BOS Provinsi 464 - -
3 BOS Kabupaten 464 - -
Total 464 - 363.840.000

Adapun prosedur pelaporan dan Bantuan Operasional Sekolah (BOS) adalah

sebagai berikut :

1) Laporan pertanggungjawaban keuangan disampaikan setiap triwulan,

semester, dan tahunan;

2) Laporan disusun dengan mengacu pada buku kas umum (BOS K-3),

buku pembantu kas (BOS K-4), buku pembantu bank (BOS K-5), dan

buku pembantu pajak (BOS K-6) beserta dokumen pendukungnya

sebagai bukti;

3) Laporan yang perlu dibuat untuk diserahkan kepada Dinas pendidikan

Kabupaten/Kota adalah format BOS K-2, BOS K-3, BOS K-4, BOS K-5

dan format BOS K-6.


20

h. Standar Penilaian Pendidikan

Sebagian guru sudah menyusun perencanaan penilaian berdasarkan

kompetensi inti dan kompetensi dasar. KKM yang telah ditetapkan

diinformasikan oleh guru kepada siswa diawal pertemuan tatap muka dan

menginformasikan KKM sebelum pelaksanaan setiap ulangan harian. Guru

melaksanakan penilaian melalui pelaksanaan ulangan harian, ulangan tengah

semester, ulangan akhir semester, kenaikan kelas, dan ujian sekolah dengan

memperhatikan prinsip-prinsip penilaian yaitu objektif, terpadu, ekonomis,

transparan, akuntabel, dan edukatif. Penilaian melalui ulangan harian

dilaksanakan berdasarkan rencana yang telah dibuat oleh guru.

B. Kondisi Sekolah Magang 2 (SDN Sukamaju)

SD Negeri Sukamaju berlokasi di Kampung Sukamaju No. 22 Rt. 003

Rw. 006 Desa Rancabali Kecamatan Padalarang Kabupaten Bandung Barat.

Sekolah ini dibangun pada tanggal 15 bulan Januari tahun 1986 di atas lahan

tanah bukan milik seluas 700 m2. Kepemilikan tanahnya adalah tanah

pemerintah daerah, dan kepemilikan bangunannya adalah hak guna bangunan.

Mulai beroperasi tahun 1986 dengan nama SDN Sukamaju.

Adapun Visi dan Misi Pendidikan di SDN Sukamaju sebagai berikut:

1. Visi

Sekolah yang unggul dalam prestasi berbasis imtaq dan iptek serta

berwawasan lingkungan.
21

2. Misi

a. Membimbing, mengajar dan melatih siswa secara terus menerus agar

dapat mengembangkan kemampuan dan keterampilan sehingga tercipta

anak yang berkakhlakul karimah;

b. Meningkatkan kinerja tenaga pendidik dan tenaga kependidikan;

c. Mewujudkan lulusan yang unggul dalam prestasi akademik dan non

akademik;

d. Mewujudkan administrasi kurikulum yang lengkap berstrandar

Nasional;

e. Mewujudkan proses pembelajaran yang pariatif dan inovatif;

f. Mewujudkan tenaga pendidik dan tenaga kependidikan yang

profesional;

g. Mewujudkan sarana dan prasaran pendidikan yang memadai dan

relevan dalam mendukung kegiatan belajar mengajar;

h. Mewujudkan pengelolaan pendidikan partisipatif, transparan, dan

akuntable;

i. Mewujudkan sistem penilaian beragam (multi aspek) untuk semua mata

pelajaran dan semua jenjang kelas.

1. Gambaran Umum

SDN Sukamaju dengan Nomor Pokok Sekolah Nasional (NPSN)

20206484, alamat Kampung Sukamaju No. 22 Rt. 003 Rw. 006 Desa Rancabali

Kecamatan Padalarang Kabupaten Bandung Barat Provinsi Jawa Barat,


22

Sekolah ini dibangun pada tanggal 15 bulan Januari tahun 1986 di atas lahan

tanah bukan milik seluas 700 m2. Kepemilikan tanahnya adalah tanah

pemerintah daerah, dan kepemilikan bangunannya adalah hak guna bangunan.

Mulai beroperasi tahun 1986 dengan nama SDN Sukamaju. Status negeri dan

nilai akreditas B.

Jumlah sisiwa SD Negeri Sukamaju dalam 3 tahun terakhir dapat

dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.11
Data Siswa SDN Sukamaju
Tiga Tahun Terakhir

Jumlah Siswa Jumlah


No. Tahun Pelajaran
Laki-Laki Perempuan Keseluruhan
1. 2016/2017 191 153 344
2. 2017/2018 173 194 367
3. 2018/2019 184 172 356

Dan data rombongan belajar SD Sukamaju pada Tahun Pelajaran

2018/2019 dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.12
Data Peserta Didik SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2018/2019

JUMLAH PESERTA DIDIK


Rombonga I II III IV V VI Jumlah
Belajar 2 RB 2 RB 2 RB 1 RB 2 RB 1 RB
L P L P L P L P L P L P L P
Kelas A 24 14 16 19 19 9 24 18 15 20 19 28 117 108
Kelas B 19 16 17 19 13 9 - - 18 20 - - 67 64
Jumlah 43 30 33 38 32 18 24 18 33 40 19 28 184 172
Jumlah 73 71 50 42 73 47 356
23

Data pendidik dan tenaga kependidikan di SD Negeri Sukamaju dapat

dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.13
Daftar Nama PTK SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2018/2019

No. Nama PTK JK NIP / NUPTK Jabatan


1 H. Uung Kartono, M.Pd L 196107061982041003 Kepala Sekolah
2 Suntana, S.Pd L 196201041982041002 Guru Kelas V.B
3 Pupun Maryati, S.Pd P 196310041983052001 Guru Kelas II.B
4 Lina Marlina, S.Pd P 196212261983052001 Guru Kelas IV
5 Handriyani Timor, S.Pd P 198607062009012004 Guru Kelas II.A
6 Ati Kusmiati, S.Pd P 195910111982042002 Guru Kelas I.B
7 Yuni Maulany, S.Pd P 198201082014122002 Guru Kelas VI
8 Fini Andini, S.Pd.I P 5843761662300072 Guru PJOK
9 Rida Jubaedah, S.Pd P 2959764664300012 Guru Kelas I.A
10 Willy Ardiansyah, S.Pd L 1754767668110022 Guru Kelas V.A
11 Asri Fardila, S.Pd P - Guru Mapel III.B
12 N. Dewi Nurpuspita Sari, S.Pd P - Guru Kelas III.A
13 Rian Septiana, S.Pd L - Guru PAI

Status dan kualifikasi pendidikan PTK SD Negeri Sukamaju dapat

dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.14
Pendidik dan Tenaga Kependidikan SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2018/2019

Jumlah PTK menurut


Jml
Kel. Pendidikan Status
No Jenis PTK
D4/S1
SMA
SMP

GTT
PNS
SD

D1
D2
D3

S2

L P

1 Kepala SD 1 - - - - - - - - 1 1 - 1
2 Guru Kelas 2 7 - - - - - - 11 - 6 3 9
3 Guru Mapel 1 2 - - - - - - - 1 - 3 3
Jumlah 4 9 - - - - - - 11 2 7 6 13
24

Data prasarana yang dimiliki oleh SD Negeri Sukamaju dapat dilihat

pada tabel berikut ini :

Tabel 2.15
Daftar Prasarana SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2018/2019

Status
No. Nama Prasarana Panjang Lebar
Kepemilikan
1 Ruang 1 Kelas 6 8 7 Milik
2 Ruang 2 Kelas 2 A / Kelas 5 A 8 7 Milik
3 Ruang 3 Kelas 1 A / Kelas 3 A 8 7 Milik
4 Ruang 4 Kelas I B / Kelas 3 B 8 8 Milik
5 Ruang 5 Kelas 2 B / Kelas 5 B 8 7 Milik
6 Ruang 6 Kelas 4 8 7 Milik
7 Ruang Guru 7 5 Milik
8 Ruang Kepala Sekolah 3 2 Milik
9 WC Guru Laki-laki 2 1,5 Milik
10 WC Guru Perempuan 2 1,5 Milik
11 WC Siswa Laki-laki 2 1,5 Milik
12 WC Siswa Perempuan 2 1,5 Milik

2. Penataan 8 Standar Nasional Pendidikan

a. Standar Isi

Standar isi adalah ruang lingkup materi dan tingkat kompetensi yang

dituangkan dalam persyaratan kompetensi tamatan, kompetensi bahan kajian

kompetensi mata pelajaran, dan silabus pembelajaran yang harus dipenuhi

peserta didik pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. Standar isi merupakan

pedoman untuk pengembangan kurikulum tingkat satuan pendidikan yang

memuat:
25

1) Kerangka dasar dan struktur kurikulum;

2) Beban belajar;

3) Kurikulum tingkat satuan pendidikan yang dikembangkan di tingkat

satuan pendidikan SD;

4) Kalender pendidikan.

Kurikulum sebagai bagian tak terpisahkan dari standar isi pendidikan

disusun berdasarkan prinsip:

1) Berpusat pada potensi, perkembangan, kebutuhan, dan kepentingan

peserta didik dan lingkungannya;

2) Kurikulum dikembangkan dengan memperhatikan keragaman

karakteristik peserta didik, kondisi daerah, dan jenjang serta jenis

pendidikan, tanpa membedakan agama, suku, budaya dan adat istiadat,

serta status sosial ekonomi dan gender;

3) Tanggap terhadap perkembangan iptek, dan seni;

4) Relevan dengan kebutuhan kehidupan;

5) Menyeluruh dan berkesinambungan;

6) Belajar sepanjang hayat;

7) Seimbang antara kepentingan nasional dan kepentingan daerah.

Pengembangan kurikulum disusun antara lain agar dapat memberi

kesempatan peserta didik untuk :

1) Belajar untuk beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa;

2) Belajar untuk memahami dan menghayati;

3) Belajar untuk mampu melaksanakan dan berbuat secara efektif;


26

4) Belajar untuk hidup bersama dan berguna untuk orang lain;

5) Belajar untuk membangun dan menemukan jati diri melalui proses belajar;

6) yang kreatif , efektif, dan menyenangkan.

Kurikulum yang digunakan di SD Sukamaju adalah Kurikulum

Nasional / Kurikulum 2013 (K13) yang disusun oleh unsur kepala sekolah,

dewan guru, dan komite sekolah serta dengan bimbingan dari Pengawas SD

Kecamatan Cikalongwetan. Penyusunan K13 yang dilakukan secara mandiri

memuat delapan (8) mata pelajaran pokok dan tiga (tiga) mata pelajaran

muatan lokal serta pengembangan diri dengan pembagian jam belajar seperti

terlihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 2.16
Alokasi Waktu Pembelajaran SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2018/2019

Kelas dan Alokasi Waktu


KOMPONEN
I II III IV, V, VI
A. Mata Pelajaran
1. Pendidikan Agama Islam 4
2. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 2
3. Bahasa Indonesia 5
4. Matematika 6
5. Ilmu Pengetahuan Alam 4
Pendekatan
6. Ilmu Pengetahuan Sosial 4
Tematik
7. Seni Budaya dan Keterampilan 4
8. Pend. Jasmani Olah Raga dan Kesehatan 4
B. Muatan Lokal
1. Wajib : Bahasa Daerah 3
2. Pilihan 1 : Bahasa Inggris 2
3. Pilihan 2 : Kerajinan 2
C. Pengembangan diri 2*)
JUMLAH 26 27 28 42
27

Ketuntasan Belajar setiap mata pelajaran disesuaikan dengan

kompleksitas, esensial, imtaq siswa, dan sarana prasarana.

Adapun SKBM setiap mata pelajarannya adalah sebagai berikut :

Tabel 2.17
KKM SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2018/2019

%
Komponen
Ketuntasan
A. Mata Pelajaran
1. Pendidikan Agama Islam 75.00
2. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan 71.00
3. Bahasa Indonesia 75.00
4. Matematika 70.00
5. Ilmu Pengetahuan Alam 70.00
6. Ilmu Pengetahuan Sosial 70.00
7. Seni Budaya dan Keterampilan 75.00
8. Pend. Jasmani Olah Raga dan Kesehatan 75.00
B. Muatan Lokal
1. Wajib : Bahasa Daerah 75.00
2. Pilihan 1 : Bahasa Inggris 65.00
3. Pilihan 2 : Kerajinan 77.00
Jumlah 798.00
Rata-rata 72.55

Proses pembelajaran di SD Sukamaju dilaksanakan dengan

menggunakan dua pendekatan pembelajaran. Kelas I, II dan III menggunakan

pendekatan pembelajaran tematik yang saling memadukan semua mata

pelajaran dalam satu tema, dan satu kegiatan pembelajaran di Kelas IV, V dan

VI menggunakan pendekatan pembelajaran parsial melalui mata pelajaran

dengan alokasi waktu pembelajaran 35 menit setiap jam pelajaran.


28

Struktur kurikulum di SDN Sukamaju telah mengalokasikan waktu

yang cukup bagi peserta didik agar dapat memahami konsep yang baru sebelum

melanjutkan ke pelajaran berikutnya, sedangkan program remedial dan

pengayaannya kadang kala dilaksanakan. Bagi siswa yang dinyatakan belum

mencapai nilai ketuntasan minimal diberikan perbaikan dan pengayaan sesuai

dengan kompetensi dasar dan indikator yang belum dipahaminya, tetapi

program ini belum berjalan secara sistematis sebagaimana mestinya.

b. Standar Proses

Silabus yang dikembangkan oleh guru-guru berdasarkan Standar Isi

(SI), Standar Kompetensi Lulusan (SKL), dan panduan penyusunan KTSP.

Kegiatan penyusunan dan pengembangkan silabus dilakukan secara mandiri

atau berkelompok oleh guru-guru di sekolah sendiri. Diakui bahwa silabus

yang dikembangkan oleh guru-guru belum sepenuhnya berasal dari hasil

pemikiran sendiri namun sebahagian masih mencontoh silabus dari sekolah-

sekolah lain dengan beberapa perbaikan-perbaikan. Kegiatan pembelajaran

yang dirancang dalam silabus belum membagi ke dalam bentuk tatap muka

(TM), penugasan terstruktur (PT) dan kegiatan mandiri tidak terstruktur

(KMTT).

Guru-guru memiliki rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) yang

disusun berdasarkan pada prinsip-prinsip perencanaan pembelajaran baik mata

pelajaran muatan nasional ataupun mata pelajaran muatan lokal. Seperti halnya

dengan silabus, kegiatan penyusunan RPP juga dilakukan oleh guru-guru


29

secara mandiri. RPP yang disusun guru sebahagian masih meng-copy paste

RPP sekolah lain dengan beberapa perubahan-perubahan. Namun ada juga

beberapa guru yang telah menyusun RPP berdasarkan hasil pemikiran sendiri

dengan memperhatikan lingkungan sekolah atau siswa, nilai-nilai, dan norma-

norma yang ada dalam masyarakat. Metode pembelajaran yang dirancang

guru-guru dalam silabus dan RPP sebagian sudah menggunakan metode yang

aktif, inspiratif, kreatif, menyenangkan, menantang dan memotivasi siswa.

c. Standar Kompetensi Lulusan

Peserta didik memperlihatkan kemajuan dan prestasi belajar yang

belum signifikan dengan perolehan rata-rata nilai ujian nasional untuk tahun

pelajaran 2016/2017, adalah :

Tabel 2.18
Hasil Ujian Nasional (UN) SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2016/2017

NILAI BIN MAT IPA JML


Kategori B C B C
Rata-rata 75.60 74.60 69.80 220.00
Terendah 66.00 65.00 57.50 188.50
Tertinggi 88.00 87.50 82.50 258.00

Selanjutnya dengan melihat data perolehan rata-rata nilai UN yang

tercapai oleh siswa kelas VI, maka SDN Sukamaju telah mencapai target yang

ditetapkan, sesuai Standar Kompetensi Lulusan (SKL) di sekolah tersebut

untuk tahun pelajaran 2017/2018.


30

Tabel 2.19
Hasil Ujian Nasional (UN) SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2017/2018

NILAI BIN MAT IPA JML


Kategori B C B C
Rata-rata 71.17 66.30 72.23 209.70
Terendah 54.00 52.50 62.50 176.50
Tertinggi 92.00 85.00 87.50 264.50

Dengan melihat data perolehan rata-rata nilai UN yang dicapai oleh

siswa kelas VI, maka SDN Sukamaju telah mencapai target yang ditetapkan,

kecuali pelajaran IPA sudah sesuai Standar Kompetensi Lulusan (SKL) di

sekolah tersebut untuk tahun pembelajaran 2017/2018. Jadi tidak ada kemajuan

dari tahun sebelumnya.

Dengan melihat tabel data perolehan nilai rata-rata UN tersebut, maka

perolehan nilai rata-ratanya yakni Bahasa Indonesia, Matematika menurun dan

IPA meningkat.

Hal ini menunjukkan tidak adanya peningkatan pencapaian

kompetensi peserta didik terhadap pencapaian target yang ditetapkan Standar

Kompetensi Lulusan (SKL) di SD Negeri Sukamaju di dua tahun

terakhir.Dimungkinkan akibat pergantian kurikulum.

d. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan

Berdasarkan peraturan pemerintah nomor 74 tahun 2008 yang

mengisyaratkan bahwa guru wajib memiliki kualifikasi akademik,

kompentensi, sertifikat pendidik, sehat jasmani rohani serta memiliki

kemampuan untuk mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Status


31

kepegawaian pendidik dan tenaga kependidikan di SDN Sukamaju terdiri dari

7 orang PNS dan 6 orang sebagai GTT. Kualifikasi pendidikan S.2 2 orang dan

S.1 9 orang.

e. Standar Sarana dan Prasarana

SD Negeri Sukamaju memiliki luas lahan/tanah dan bangunan 700 m 2,

Yang terdiri dari 1 ruang kepala sekolah, 1 ruang guru, 6 ruang belajar/kelas, 2

jamban/WC guru, dan 2 jamban/WC siswa.

Ruang kelas yang digunakan sebagai tempat pelaksanaan proses

belajar mengajar sebanyak 6 ruang kelas dengan luas masing-masing 56 m2 per

ruang kelas. Setiap ruang masing-masing memiliki satu meja dan kursi guru, 2

lemari buku, 1 papan white board dan black board sebagai papan tulis, 20 meja

siswa dan 40 kursi siswa.

Diruang Kepala sekolah, terdapat 1 meja dan kursi kepala sekolah, 1

buah lemari, 1 rak buku, 1 set meja tamu, 1 buah jam dinding dan 1 kipas angin,

dan 1 tempat sampah. Diruang guru terdapat 6 meja guru, 24 kursi, 1 komputer,

1 meja multi media, 1 jam dinding, 3 lemari dan 2 buah printer.

Sekolah juga mempunyai jaringan telepon/HP sekolah dan jaringan

LAN yang terkoneksi dengan jaringan internet Speedy dan alamat emailnya.

Sarana dan prasarana sekolah lainnya 2 jamban/WC guru, dan 2 jamban/WC

siswa.
32

f. Standar Pengelolaan

Kinerja pengelolaan SD Negeri Sukamaju berdasarkan kerja tim dan

kemitraan, dengan visi dan misi yang jelas dan diketahui oleh pihak lain. Hal

itu menunjukkan adanya kemandirian, kemitraan, partisipasi, keterbukaan, dan

akuntabel. Sekolah juga mensosialisasikan rencana kerja yang berbasis tujuan

untuk peningkatan dan perbaikan berkelanjutan kepada warga sekolah dan

pihak-pihak yang berkepentingan.

Rencana Kerja Tahunan (RKT) sekolah disusun berdasarkan rencana

kerja jangka menengan (RKJM) yang mengacu pada standar isi, standar

kompetensi lulusan, standar proses, dan standar penilaian dalam bentuk

dokumen yang mudah diakses dan telah mendapat persetujuan komite sekolah,

namun belum tersosialisasi secara menyeluruh ke semua pemangku

kepentingan, sehingga sosialisasinya masih sebatas dalam lingkup internal

sekolah.

Pengumpulan dan penggunaan data sudah menggunakan sistem

informasi/pengelolaan data berbasis ICT dan terkoneksi secara online pada

DAPODIKDASMEN jadi bisa diakses melalui internet.

g. Standar Pembiayaan

Perumusan rancangan anggaran biaya pendapatan dan belanja sekolah

(RAPBS) merujuk pada peraturan pemerintah dan dikomunikasikan kepada

komite sekolah dan belum melibatkan pemangku kepentingan yang

lain/relevan.
33

Sumber keuangan sekolah masih tergantung pada bantuan pemerintah

berupa dana BOS APBN, Provinsi dan BOS Kabupaten. Sekolah belum

mampu untuk mencari sumber keuangan lain, misalnya dengan membangun

kerjasama yang saling menguntungkan dengan dunia usaha atau industri. Dan

laporan keuangan sekolah hanya ditujukan kepada pemerintah sebagai sumber

pemberi dana. Adapun dana BOS yang diterima oleh SDN Sukamaju, adalah :

L ;180, P : 176 = 356 orang untuk tahun anggaran 2019.

Tabel 2.20
Keuangan SDN Sukamaju
Tahun Pelajaran 2018/2019

Jumlah Pesera Besaran


No Jenis Bantuan Jumlah
Didik Dana
1 BOS Pusat 356 773.529 263.000.000
2 BOS Provinsi - - -
3 BOS Kabupaten - - -
4 Bantuan Lain - - -

Total 356 - 263.000.000

Adapun prosedur pelaporannya adalah sebagai berikut :

1) Laporan pertanggungjawaban keuangan disampaikan setiap triwulan,

semester, dan tahunan.

2) Laporan disusun dengan mengacu pada buku kas umum (BOS K-3),

buku pembantu kas (BOS K-4), buku pembantu bank (BOS K-5), dan

buku pembantu pajak (BOS K-6) beserta dokumen pendukungnya

sebagai bukti.
34

3) Laporan yang perlu dibuat untuk diserahkan kepada Dinas pendidikan

Kabupaten/Kota adalah format BOS K-2, BOS K-3, BOS K-4, BOS K-5

dan format BOS K-6, dan

4) Laporan untuk diumumkan kepada warga masyarakat adalah laporan

penggunaan dana BOS (Format BOS K-03).

h. Standar Penilaian Pendidikan

Sebagian guru sudah menyusun perencanaan penilaian berdasarkan

kompetensi inti dan kompetensi dasar. KKM yang telah ditetapkan

diinformasikan oleh guru kepada siswa diawal pertemuan tatap muka dan

menginformasikan KKM sebelum pelaksanaan setiap ulangan harian. Guru

melaksanakan penilaian melalui pelaksanaan ulangan harian, ulangan tengah

semester, ulangan akhir semester, kenaikan kelas, dan ujian sekolah dengan

memperhatikan prinsip-prinsip penilaian yaitu objektif, terpadu, ekonomis,

transparan, akuntabel, dan edukatif. Penilaian melalui ulangan harian

dilaksanakan berdasarkan rencana yang telah dibuat oleh guru.


BAB III
PELAKSANAAN RENCANA TINDAK LANJUT (RTL)

“PENINGKATAN KOMPETENSI GURU MENYUSUN KKM MELALUI

WORKSHOP DI SDN 1 CISOMANG”.

A. Pelaksanaan Rencana Tindak Kepemimpinan (RTK)

1. Siklus 1

a. Persiapan

Diawali dengan berdiskusi dengan kepala sekolah mengenai

pentingnya KKM oleh semua guru sebagai pedoman dalam penilaian dari hasil

belajar mengajar. Salah satunya Meningkatkan Kemampuan Guru dalam

Menyusun KKM Melalui Workshop yang diselenggarakan di SD Negeri 1

Cisomang. Hasil diskusi dengan kepala sekolah memutuskan untuk

diselenggarakannya sosialisasi program On the Job Learning (OJL) bagi calon

kepala sekolah pada hari Rabu tanggal 1 Agustus 2018 pukul 10.00 sampai

dengan pukul 11.00 pada jam istirahat.

Melalui sosialisai program On the Job Learning (OJL) bagi calon

kepala sekolah tahun 2018 dihadiri oleh seluruh guru melalui sosialisasi

diharapkan para guru akan mendukung dan akan memberikan bantuan kepada

calon kepala sekolah untuk melakukan On the Job Learning (OJL).

35
36

b. Pelaksanaan

Rencana tindak kepemimpinan yaitu “Peningkatan Kompetensi Guru

Menyusun KKM Melalui Workshop” di SDN 1 Cisomang dilaksanakan yang

dihadiri oleh 18 orang sebagai sumber dalam kegiatan tersebut diantaranya

kepala sekolah, guru, yang telah mengikuti cara-cara penyusunan KKM.

Pelaksanaan diawali dengan penyampaian materi secara umum,

mengulas sekilas tentang kurikulum Nasional / Kurikulum 2013 (K13)

menyampaikan pentingnya kepemilikan perangkat pembelajaran mulai dari

program, program tahunan, program semester, RPP dan penilaina sesuai

dengan kurikulum K13 kemudian dilanjutkan dengan menyusun KKM oleh

guru karena waktu terbatas dilanjutkan di rumah masing-masing.

c. Monitoring dan Evaluasi

Monitoring dilaksanakan untuk mengukur tingkat keberhasilan dari

kegiatan pembuatan KKM diawali dengan kepemilikan perangkat

pembelajaran dalam hal ini Silabus K13. Kegiatan monitoring dan evaluasi

melibatkan kepala sekolah dan guru senior instrumen monitoring terlampir.

Instrumen monitoring dan evaluasi diberikan setelah kegiatan berlangsung.

Kepada kepala sekolah untuk mengisi instrumen siklus 1 berkaitan dengan

calon kepala sekolah dalam menyiapkan kegiatan dengan kemampuan guru

sebagai peserta dalam kegiatan pembuatan KKM melalui Workshop.


37

d. Refleksi

Berdasarkan hasil perhitungan dan instrumen monitoring dan evaluasi

yang dilakukan calon kepala sekolah pada siklus 1 sebagai berikut :

43
x 100% = 82,69 % kategori B (Baik)
52

dengan menggunakan kreteria sebagai berikut :

Tabel 3.1
Kriteria Penilaian Instrumen Monitoring Dan Evaluasi

ANGKA HURUP KETERANGAN


86 – 100 A Sangat Baik
71 – 85 B Baik
56 – 70 C Cukup
< 55 D Kurang

Hal ini calon kepala sekolah mempersiapkan perencanaan kegiatan

pembuatan KKM dan dapat menyampaikan materi dengan baik. Sedangkan

hasil monitoring dan evaluasi yang dilakukan calon kepala sekolah terhadap

guru-guru dalam menyusun KKM dengan mengisi instrumen monev dan

menilai KKM yang telah dibuat guru tersebut. berdasarkan hasil instrumen

monev perhitungan sebagi berikut.


38

Tabel 3.2
Hasil Penilaian Instrumen Monitoring dan Evaluasi KKM Siklus 1
Guru SDN 1 Cisomang

No Instrumen Skor
No Nama Guru Jml
(%)
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Ohan Burhanudin, S.Ag. 4 4 4 4 4 3 3 3 29 90,62
2 Robiyah, S.Pd.SD. 4 4 4 3 4 3 3 3 28 87,50
3 Eli Mimin Mintarsih, S.Pd.SD. 4 4 3 3 3 3 3 3 26 81,25
4 Lilis Herni Mulyati, S.Pd.SD. 4 3 3 3 3 2 3 3 24 75,00
5 Rini Maryani, S.Pd.I. 4 2 3 3 3 2 2 3 22 68,75
6 Eneng Jubaedah, S.Pd. 4 2 3 3 3 2 2 3 22 68,75
7 Ahmad Baihaqi 4 3 2 2 3 2 2 3 21 65,62
8 Asep Nugraha Erwin, S.Pd. 4 2 3 3 3 2 2 3 22 68,75

9 Dimas Bangun Prakoso 4 2 3 3 3 2 2 3 22 68,75

10 Nurhayani 4 4 3 3 3 3 3 3 26 81,25

11 Siti Hanifah, S.Pd.I. 4 4 4 3 4 3 3 3 28 87,50

12 Sifa Tursina 4 4 3 3 3 3 3 3 26 81,25

13 Irma Susanti, S.Pd. 4 3 3 3 3 2 3 3 24 75,00

14 Rina Agustin Jatnika 4 2 3 3 3 2 2 3 22 68,75

15 Tatang, S.Pd.I. 4 2 3 3 3 2 2 3 22 68,75

16 Nenden Panny Pratiwi 4 2 3 3 3 2 2 3 22 68,75

17 Pujiani Astuti 4 4 3 3 3 3 3 3 26 81,25

Berdasarkan hasil penilaian terhadap KKM yang telah dibuat guru,

dapat disimpulkan bahwa dari 17 orang guru terdapat 1 orang guru memperoleh

nilai 65,25 dengan kategori (C), 7 orang guru memperoleh nilai 68,75 dengan

kategori (C), 2 orang guru memperoleh nilai 75,00 dengan kategori (B), 4 orang

guru memperoleh nilai 81,25 dengan predikat (B), 2 orang guru memperoleh

nilai 87,50 dengan predikat (A), dan 1 orang guru memperoleh nilai 90,62

dengan predikat (A).


39

Sebagai tindak lanjut maka 8 orang guru tersebut diberikan

pendampingan oleh calon kepala sekolah dalam menyusun KKM untuk

mempersiapkan perbaikan di siklus 2.

2. Siklus 2

a. Persiapan

Merenungi dan mengamati setiap tahapan yang telah dilaksanakan

dalam pembuatan KKM siklus 1. Bersama guru mudah untuk

menyempurnakan, mendiskusikan dengan guru mengenai hal-hal yang harus

ditingkatkan dalam kegiatan menigkatkan guru dalam menyusun KKM melalui

Workshop di sekolah.

Hasil diskusi dengan rekan guru, kepada guru senior dan kepada

kepala sekolah diminta pendampingan kembali menentukan jadwal.

b. Pelaksanaan

Melakukan kegiatan kepada guru mengenai hal-hal yang harus

diperbaiki kegiatan pendampingan dilakukan oleh calon kepala sekolah

dibantu oleh pengawas. Pendampingan dilaksanakan tanggal 6 Agustus 2018.

Calon kepala sekolah melakukan observasi kegiatan pendampingan

berlangsung.
40

c. Monitoring

Monitoring dilakukan melalui observasi kegiatan yang melibatkan

guru senior dan kepala sekolah. Instrumen monitoring dilakukan setelah

kegiatan berlangsung untuk mengisi siklus-siklus calon kepala sekolah mengisi

instrumen yang berkaitan dengan penyusunan KKM di siklus 2.

d. Refleksi

Berdasarkan hasil instrumen monitoring yang dilakukan terhadap

calon kepala sekolah oleh kepala sekolah pada siklus 2. Hal ini merupakan

bahwa calon kepala sekolah dapat memmbimbing melalui 17 (tujuhbelas)

orang guru. Berdasarkan hasil penilai instrumen diperoleh sebagi berikut :

48
X 100% = 92,30 % kategori A (Sangat Baik)
52

Hal ini menunjukan bahwa calon kepala sekolah dapat membimbing

melalui pendampingan terhadap 8 (delapan) orang guru yang masih memiliki

kekurangan dalam membuat KKM.

Sedangkan hasil monitoring dan evaluasi yang dilakukan calon kepala

sekolah terhadap guru-guru dalam menyusun KKM mengisi instrumen monev

dan menilai kembali instrumen monev tersebut diperoleh perhitungan sebagai

berikut:
41

Tabel 3.3
Hasil Penilaian Instrumen Monitoring dan Evaluasi KKM Siklus 2
Guru SDN 1 Cisomang

No Instrumen Jm Skor
No Nama Guru
1 2 3 4 5 6 7 8 l (%)
1 Rini Maryani, S.Pd.I. 4 4 3 3 4 3 4 3 28 87,50

2 Eneng Jubaedah, S.Pd. 4 3 3 3 3 3 4 3 26 81,25

3 Ahmad Baihaqi 4 3 3 3 3 4 3 4 27 84,38

4 Asep Nugraha Erwin, S.Pd. 4 4 3 3 4 4 4 4 30 93,75

5 Dimas Bangun Prakoso 4 3 3 3 4 3 3 4 27 84,38

6 Rina Agustin Jatnika 4 4 3 3 4 3 4 3 28 87,50

7 Tatang, S.Pd.I. 4 4 3 3 3 4 3 3 27 84,38

8 Nenden Panny Pratiwi 4 3 4 4 4 4 3 3 29 90,63

Berdasarkan hasil penilaian yang dilakukan setelah mengisi dan

menghitung instrumen monitoring dan evaluasi pada guru dalam mereviu

KKM pada siklus 2 melalui kegiatan pendampingan dapat disimpulkan bahwa

ternyata memperoleh hasil yang sangt memauskan, artinya kedelapan orang

guru telah dapat memperbaiki yang kurang dalam membuat KKM.

B. Supervisi Guru Junior

Salah satu tugas kepala sekolah adalah melaksanakan supervisi

akademik membantu guru dalam mengembangkan kemampuan pengelola

pembelajaran. Supervisi akademik merupakan kegiatan terencana, terpola

dalam terprogram, merubah prilaku guru, menigaktakan kualitas pendidikan.

Supervisi akademik dilakukan calon kepala sekolah antara lain :


42

a. Membimbing guru memilih menggunakan strategi/metoda/teknik dapat

mengembangkan berbagai potensi;

b. Membimbing guru dalam melaksanakan kegiatan pembelajaran

bimbingan di kelas;

c. Membimbing guru dalam mengelola, merawat, mengembangkan dan

menggunakan pasilitas pembelajaran;

d. Memotifasi guru untuk melaksanakan pembelajaran dengan terperinci dan

terarah.

Sasaran utama supervisi akademik adalah kemapuan guru dalam

merencanakan kegiatan pembelajaran. Menciptakan lingkungan pembelajaran

yang menyenangkan, memanfaatkan sumber pembelajaran yang ada.

a. Tujuan supervisi guru junior bagi calon kepala sekolah:

1) Mengembangkan kompetensi akademik;

2) Melatih kemampuan melaksanakan supervisi;

3) Melatih kemampuan mengidentifikasi permasalah guru junior, dalam

rangka meningkatkan mutu proses hasil pembelajaran;

4) Membantu guru dalam mengambangkan kompetensi guru

meningkatkan kualitas pembelajaran;

5) Membantu guru junior mengembangkan kurikulum silabus dan KKM.

b. Hasil yang diharapkan dari supervisi guru juior:

1) Mampu mengembangkan kompetensi perencanaan supervisi;

2) Melaksanakan supervisi akademik;


43

3) Mampu melaksanakan tindak lanjut dalam rangka menigkatkan hasil

pembelajaran.

1. Siklus 1

a. Perencanaan

Sebelum melaksanakan kegiatan observasi guru junior, calon kepala

sekolah melakukan hal-hal berikut :

1) Meningkatkan pengetahuan supervisi akademik; dengan membaca

modul tentang sipervisi akademik;

2) Melakukan wawancara dengan kepala sekolah tentang supervisi

akademik;

3) Menyusun program, membuat jadwal, membuat istrumen

perencanaan kegiatan pembelajaran, instrumen observasi kelas, daftar

pernyataan setelah observasi, dan instrumen tindak lanjut supervisi

akademik.

Penulis memutuskan guru junior yang akan disupervisi adalah

Eneng Jubaedah, S.Pd. mengajar di kelas VI.A Curiculum Vitae Terlampir.

b. Pelaksanaan

Kegiatan supervisi akademik meliputi tiga tahapan kegiatan yaitu :

1) Pra observasi dalam tahapan ini guru diberitahu dan dinyatakan

kesiapannya untuk disupervisi oleh kepala sekolah atau guru senior,

setelah ada kesepakatan jadwal, guru diminta untuk mengisi format pra
44

observasi yang harus diisi, dan memberikan KKM yang akan

digunakan pada saat disupervisi. Supervisor dalam hal ini kepala

sekolah atau guru senior menelaah KKM yang telah diberikan oleh

guru yang akan disupervisi.

2) Observasi, sesuai dengan jadwal yang telah disepakati kegiatan

supervisipun dilakukan. Calon kepala sekolah selaku guru senior yang

ditunjuk melakukan supervisi terhadap 17 (tujuhbelas) orang guru,

namun untuk kegiatan pelaporan On the Job Learning (OJL) calon

kepala sekolah hanya memaparkan observasi terhadap 1 (satu) orang

guru junior saja yaitu : Eneng Jubaedah, S.Pd. guru kelas VI.A

disupervisi pada hari Senin tanggal 13 Agustus tahun 2018 jam kesatu

dan kedua di kelas VI.A. Pendahuluan pembelajaran diawali dengan

mengucapkan salam dan berdoa sebelum pembelajaran dimulai, lalu

guru mengabsen kehadiran siswa dan menyampaikan tujuan

pembelajaran. Kegiatan inti menyampaikan informasi yang akan

dipelajari. Kemudian peserta didik diminta untuk mengolah dan

menganalisis hasil gambar pengamatan untuk menjawab pertanyaan-

pertanyaan pada LKS setelah selesai mengisi LKS. Mempersentasikan

hasil percobaan dan pengamatan. Kegiatan penutup diakhiri dengan

menyimpulakan materi yang telah disampaikan.

3) Pasca observasi, setelah observasi dilakukan kegiatan refleksi secara

singkat dengan guru junior dengan ditanya bagaimana perasaan/kesan

guru junior tersebut setelah melakukan proses pembelajaran yang


45

diamati oleh calon kepala sekolah, lalu calon kepala sekolah

memberikan pujian terhadap hal-hal yang sudah baik yang dilakukan

oleh guru junior selama proses pembelajaran, setelah itu guru junior

diberi instrumen format 3 (pasca observasi).

c. Tindak Lanjut dan Hasil

Tindak lanjut dan hasil, setelah mengisi instrumen pasca observasi

calon kepala sekolah memperlihatkan hasil penilaian format 1 tentang

instrumen Perencanaan Kegiata Pembelajaran, untuk Eneng Jubaedah, S.Pd.

Hasil menunjukan guru junior memperoleh nilai 31. Dimasukan

dalam perhitungan maka perolehannya adalah :

31
X 100 % = 70,45 % = C (Cukup).
44

Dalam format 2 instrumen observasi kelas, Eneng Jubaedah, S.Pd.

memperoleh nilai 49, dimasukan dalam menghitung maka memperolehnya

adalah:

49
x 100% = 72,05 % = C (Cukup)
68

Untuk observasi kelas calon kepala sekolah menyarankan untuk

mendorong peserta didik untuk memanfaatkan TIK, diakhir pembelajaran guru

junior tidak lupa menyampaikan pemberian tugas pada pertemuan berikutnya.

Setelah mengisi format 3 calon kepala sekolah bersama guru junior

mendiskusikan hal-hal yang perlu ditingkatkan untuk perbaikan dalam

supervisi siklus 2 nanti sebagai tindak lanjut.


46

Kesimpulan hasil observasi guru junior siklus 1 adalah sebagai

berikut:

Tabel 3.4
Hasil Observasi Guru Junior Siklus 1
SDN 1 Cisomang

Format 1 Format 2
No Nama Guru Junior
Angka Huruf Angka Huruf
1 Eneng Jubaedah, S.Pd. 70,45% C 72,05% C

2. Siklus 2

a. Perencanaan

Mendiskusikan jadwal untuk supervisi berikutnya, kapan kesediaan

dari guru junior tersebut, hasil berdiskusi dengan Eneng Jubaedah, S.Pd.

menyepakati untuk melakukan sepervisi berikutnya di siklus 2 pada hari Kamis

tanggal 27 Agustus 2018.

b. Pelaksanaan

1) Pra observasi, sebelumnya guru junior diberi instrumen pra observasi

untuk diisi, baru setelah itu dilakukan observasi untuk guru junior;

2) Observasi, dilaksanakan sebagai berikut : Eneng Jubaedah, S.Pd. pada

saat observasi proses pembelajaran guru junior terlihat lebih baik

dalam mempresiapkan pembelajaran, baik dari segi penyampaian

materi. Pada kegiatan penutup guru junior juga menyampaikan materi

dan memberikan tugas untuk pertemuan berikutnya.

3) Pasca Observasi, setelah observasi, seperti halnya pada siklus 1 guru

junior diberi pertanyaan bagaimana perasaan/kesan setelah melakukan


47

proses pembelajaran tadi yang diamati oleh calon kepala sekolah lalu

calon kepala sekolah memberikan pujian terhadap hal-hal yang sudah

baik yang dilakukan guru junior selama proses pembelajaran, setelah

itu guru junior diberi instrumen format 3 (pasca observasi), setelah

mengisi instrumen format 3 guru junior diperlihatkan hasil penilaian

format 1 dan format 2.

c. Tindak Lanjut dan Hasil

Hasil penilaian untuk Eneng Jubaedah, S.Pd. pada siklus 2 untuk

format 1 Instrumen Perencanaan Kegiatan Pembelajaran diperoleh nilai skor

40, dimasukan dalam perhitungan maka diperoleh :

41
x 100% = 93,18 % = A (Baik Sekali)
44

Dari pengamatan pada siklus 1 dan siklus 2, untuk guru junior Eneng

Jubaedah, S.Pd. pada peningkatan untuk perencanaan kegiatan pembelajaran,

ini diperlihatkan dengan adanya peningkatan perolehan nilai skor (77,27%)

menjadi (90,90%) dari klasifikasi B (Baik) menjadi klasifikasi A (Baik sekali),

dan untuk kegiatan observasi kelas diperoleh nilai skor 62, dimasukan dalam

perhitungan diperoleh :

62
x 100% = 91,18% = A (Baik Sekali)
68
48

Dari pengamatan siklus 1 dan siklus 2, untuk guru junior Eneng

Jubaedah, S.Pd. pada observasi kelas ada peningkatan yang signifikan, yaitu

dari 93,18% menjadi 91,18% dari klasifikasi A (Baik Sekali) menjadi

klasifikasi A (Baik Sekali).

Kesimpulan hasil observasi guru junior siklus 2 adalah sebagai

berikut:

Tabel 3.5
Hasil Observasi Guru Junior Siklus 2
SDN 1 Cisomang

Format 1 Format 2
No Nama Guru Junior
Angka Hurup Angka Hurup
1 Eneng Jubaedah, S.Pd. 93,18% A 91,18% A

Dari hasil wawancara dengan keduanya terlihat ada kepuasan,

walaupun belum sempurna, bahkan setelah kegiatan ini guru junior lebih

antusias agar program supervisi ini berkesinambungan, dengan supervisi

akademik guru junior merasakan adanya manfaat yang mereka rasakan, a)

dalam penyusunan RPP, b) pelaksanaan proses pembelajaran, c) Penyusunan

KKM, dan d) Penggunaan KKM sebagai acuan penilaian. Sehingga dapat

menigkatan kompetensi mereka.

C. Penyusunan Perangkat Pembelajaran

Penyusunan perangkat pembelajaran merupakan hal penting yang

harus dilakukan oleh guru sebelum pelaksanaan proses pembelajaran.

Perangkat pembelajaran meliputi :


49

1. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Calon kepala sekolah juga adalah seorang guru karenanya dalam

menjalankan kewajibannya sebagai seorang guru, calon kepala sekolah juga

dituntut untuk menyusun RPP. Bahkan karena calon kepala sekolah adalah

calon pemimpin yang sedang dilatih, ia harus lebih memahami dan

memberikan contoh kepada rekan guru lainnya dalam menyusun perangkat

pembelajaran.

Tahap awal dalam pembelajaran yaitu menyusun perencanaan

pembelajaran yang diwujudkan yaitu pembuatan perencanaan pembelajaran

yang diwujudkan dengan kegiatan pembuatan rencana pembelajaran (RPP).

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) adalah rencana kegiatan

pembelajaran tatap muka untuk satu pertemuan atau lebih. RPP dikembangkan

dari silabus untuk mengarahkan kegiatan pembelajaran peserta didik dalam

upaya pencapaian Kompetensi Dasar (KD). Setiap pendidik pada satuan

pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara lengkap dan sistematis agar

pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif, menyenangkan,

menantang, efisien, memotivasi peserta didik untuk berpartisifasi aktif, serta

memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreatifitas dan kemadirian sesuai

dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta fsikologis peserta didik.

RPP disusun berdasarkan Kompetensi Dasar (KD) atau sub topik yang

dilaksanakan dalam satu kali pertemuan atau lebih.


50

Pengembangan RPP dapat dilakukan oleh guru secara mandiri

dan/atau kelompok di sekolah/madrasah dikoordinasi, dipasilitasi, dan

disupervisi oleh kepala sekolah/madrasah atau guru senior yang ditunjukan

oleh kepala sekolah.

RPP mencakup : 1). Data sekolah, mata pelajaran, dan kelas/semester,

Alokasi waktu 2). Standar Kompetensi (SK) 3). Kompetensi Dasar (KD) 4).

Indikator 5). Tujuan Pembelajaran 6). Materi Ajar 7). Metoda Pembelajaran 8).

Langkah-langkah Pembelajaran. 9). Alat dan Sumber Belajar. 10). Penilaian.

Dalam laporan On the Job Learning (OJL) ini calon kepala sekolah juga

menyusun RPP sesuai dengan mata pelajaran yang diampu. Sebagai langkah

awal dalam menyusun RPP adalah penulisan data sekolah, mata pelajaran, dan

kelas/semester, alokasi waktu. Dan sesuai dengan program semester yang telah

dibuat sebelumnya, bertepatan dengan materi ajar “Energi dan Perubahannya”

alokasi waktu 2 x 35 menit ( 2 jam pelajaran )

Penentuan SK dan KD diambil dari silabus untuk penentuan indikator

disesuaikan dengan SK, KD dan cakupan materi yang akan disampiakan. Alat

dan sumber belajar juga disesuaikan dengan kondisi dilapangan, dimana di

sekolah kami berapa guru telah memanfaatkan TIK dalam penyampaian proses

pembelajaran. Untuk langkah-lankah pembelajaran diawali dengan

pendahuluan (memberi salam, mengecek kehadiran peserta didik,

menyampaikan tujuan pembelajaran) pendahuluan diperkirakan 10 menit.

Dilanjutkan dengan kegiatan inti, berkaitan dengan kegiatan inti.


51

Peserta didik mengumpulkan informasi untuk menjawab salah satu

pertanyaan yang telah dirumuskan dengan membaca bahan ajar, juga dari buku

sumber lain yang relevan dengan materi yang disampaikan, setelah mendapat

jawaban dari berbagai sumber, kemudian peserta didik diminta untuk

merumuskan secara tertulis, selam peserta didik melakukan kegatan ini guru

dapat melakukan penilaian sikap, peserta didik bersama guru membuat

kesimpulan atas jawaban dari pertanyaan (kegiatan ini berlangsung kurang

lebih selama 50 menit). Dilanjutkan dengan kegiatan penutup dengan

memberikan kesempatan kepada peserta didik bila ada hal yang belum

dipahami guru memberikan penjelasan atas pertanyaan yang disampiakan

peserta didik, peserta didik diberi pertanyaan lisan untuk mengetahui sejauh

mana tujuan pembelajaran dapat diserap peserta didik.

2. Bahan Ajar

Bahan ajar adalah segala bentuk bahan yang digunakan untuk

membantu guru dalam melaksanakan proses pembelajaran. Bahan yang

dimaksud berupa tertulis maupun tidak tertulis.

Jenis-jenis bahan ajar dapat dibedakan atas beberapa kriteria

pengelompokan. Menurut Koesnandar (2008), jenis bahan ajar berdasarkan

subjeknya terdiri dari dua jenis, yaitu : a) Bahan ajar yang sengaja dirancang

untuk belajar seperti buku, LKS. b) Bahan ajar yang dirancang dapat

dimanfaatkan untuk belajar menyatakan bahwa jika ditinjau dari fungsinya


52

maka bahan ajar yang dirancang terdiri atas 3 kelompok, yaitu : bahan ajar

persentasi, bahan referensi, dan bahan belajar mandiri.

Pengembangan bahan ajar harus didasarkan pada analisis kebutuhan

siswa terdapat beberapa alasan mengapa perlu pengembangan bahan ajar,

yaitu:

a. Ketersediaan bahan sesuai tuntutan kurikulum, artinya bahan ajar yang

dikembangkan harus sesuai dengan kurikulum.;

b. Krakteristik sasaran, artinya bahan ajar yang dikembangkan dapat

disesuiakan dengan krakteristik siswa sebagai sasaran;

c. Pengembangan bahan ajar harus dapat menjawab atau memecahkan

masalah atau kesulitan dalam belajar.

Berkaitan dengan salah satu tugas On the Job Learning (OJL) yaitu

menyusun bahan ajar, maka calon kepala sekolah juga mencoba menyusun

bahan ajar. Seperti yang diuraikan di atas tentang pengertian bahan ajar dan

dasar pengembangan bahan ajar, diantaranya adalah ketersediaan bahan sesuai

tuntutan kurikulum, artinya bahan ajar yang dikembangkan harus sesuai

dengan kurikulum, karakteristik sasaran, artinya bahan ajar yang

dikembangkan dapat disesuiakan dengan karakteristik siswa sebagai sasaran.

Maka pengembangan bahan ajar yang dilakukan guru akan sangat bermanfaat.
53

3. Perangkat Penilaian

Penilaian memang peranan yang penting dalam pembelajaran.

Penilaian berfungsi untuk mengukur tingkat ketercapaian tujuan pembelajaran.

Kurikulum Nasional (Kurikulum 2013) memberlakukan sistem autentik dalam

penilaiannya, artinya penilaian pembelajaran yang meliputi sikap,

pengetahuan, dan keterampilan.

Dalam RPP instrumen penilaian ada dibagian paling akhir, untuk

keperluan On the Job Learning (OJL) calon kepala sekolah juga melakukan

penyusunan instrumen penilaian.

D. Pengkajian Aspek Manajerial

Dalam mengkaji 9 aspek manajerial, sebagai langkah persiapan calon

kepala sekolah menyiapkan beberapa dokumen, 1) Bahan ajar yang calon

kepala sekolah memperoleh berupa modul suatu kegiatan In-Service 1. 2)

Untuk mencari kondisi ideal digunakan atau berpedoman pada

Permendiknas/Permendikbud sesuai dengan aspek kajian manajerial. 3)

Kemudian calon kepala sekolah menyusun instrumen kajian 9 aspek manajerial

yang akan dijadikan panduan mencari informasi dari pemegang jabatan di

sekolah, dan 4) Jika informasi dirasa masih kurang calon kepala sekolah

melakukan wawancara dengan para pemegang jabatan tersebut.


54

1. Rencana Kerja Sekolah

Setelah mempelajari bahan pembelajaran penyusunan rencana kerja

sekolah (RKS) kemudian mengkaji RKS dan RKJM SDN 1 Cisomang dan

SDN Sukamaju penulis mengerti dan memahami beberapa cara penyusunan

RKS dan RKJM diantaranya model RKS/RKJM yang disusun dikembangkan

berdasarkan rekomendasi EDS mengelompokkan kegiatan-kegiatan sekolah ke

dalam 8 standar : 1) standar isi, 2) Standar proses, 3) standar kompetensi

lulusan, 4) PTK, 5) sarana dan prasarana, 6) pengelolaan, 7) pembiayaan, dan

8) penilaian.

Pengelompokan ini sejalan dengan ketentuan permendiknas nomor 19

tahun 2007 tentang standar pengelolaan pendidikan yang mengamanatkan

penyusunan RKS harus memuat kejelasan mengenai: 1) kesiswaan, 2)

kurikulum dan kegiatan pembelajaran, 3) PTK serta pengembangannya, 4)

sarana dan prasarana, 5) keuangan dan pembiayaan, 6) budaya dan lingkungan

sekolah, 7) peran serta masyarakat dan kemitraan, dan 8) rencana kerja lain

yang mengarah kepada peningkatan dan pengembangan mutu.

Pemahaman penulis tentang penyusunan RKS/RKJM sekolah belum

utuh dan sempurna karena belum pernah menyusun RKS/RKJM sekolah secara

lengkap. Untuk memaksimalkan penguasaan kompetensi penulis tentang

penyusunan RKS/RKJM, penulis berharap agar dalam penyusunan

RKS/RKJM sekolah pada tahun berikutnya dapat dilibatkan secara langsung

guna mempraktekkan ilmu yang telah dimiliki.


55

2. Pengelolaan Keuangan Sekolah

Di SDN 1 Cisomang, dapat disimpulkan bahwa sumber keuangan

sekolah berasal dari pemerintah berupa BOS pusat, BOS provinsi. Namun

belakangan ini ada peraturan daerah yang melarang sekolah melakukan

pungutan pada peserta didik sehingga menyebabkan sumber keuangan sekolah

terbatas hanya mengandalkan dari dana BOS. Semementara dana BOS

peruntukannya sudah ditentukan pengalokasiannya, tidak bisa digunakan

seperti mendistribusikan dana yang bersumber dari masyarakat sehingga solusi

menghadapi peraturan daerah tersebut adalah Sekolah melakukan pengolahan

keuangan secara epektif dan efisien.

Dengan adanya peraturan daerah tersebut tidak menyurutkan

sekolah dalam mengelola keuangan di sekolah dengan melibatkan dana dari

orang tua siswa, karena dana tersebut diperoleh berdasarkan hasil musyawarah

antara orang tua siswa dengan komite sekolah.

Kegiatan perencanaan anggaran pembiayaan sekolah sudah sesuai

dengan aturan dan petunjuk penggunaan yaitu: 1) Disusun setiap awal tahun

pelajaran, 2) Melakukan analisis kebutuhan, 3) Melakukan penyusunan

program strategis, 4) Dituangkan dalam RKS, hanya ada satu kesenjangan

yaitu dalam menyusun perencanaan anggaran pembiayaan sekolah belum

melibatkan stakeholder sekolah, solusinya adalah sekolah harus membentuk

tim pengembang sekolah yang akan dilibatkan dalam menyusun perencanaan

anggaran pembiayaan sekolah.


56

3. Pengelolaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan

Setelah mempelajari bahan pembelajaran pengelolaan pendidik dan

tenaga kependidikan kemudian mengkaji pengelolaan pendidik dan tenaga

kependidikan sekolah tempat magang, penulis mengetahui keadaan guru dan

pegawai, kualifikasi pendidikan, serta memahami pengaturan pembagian

tugasnya masing-masing. Berdasarkan permendiknas nomor 39 tahun 2009

tentang pemenuhan beban kerja guru dan pengawas sekolah yang mewajibkan

guru mengajar 24 jam tatap muka kualifikasi pendidikan guru memperlihatkan

bahwa guru-guru sudah memenuhi standar kualifikasi pendidikan.

Untuk mengembangkan kompetensi guru-guru, kepala sekolah

mengarahkan guru untuk terlibat aktif dalam kegiatan KKG. Penulis juga

memahami kompetensi pendidik dan tenaga kependidikan setelah mempelajari

permendiknas terkait. Kompetensi pendidik dan tenaga kependidikan sekolah

magang sebaiknya dapat diidentifikasi dan petakan oleh kepala sekolah untuk

menjadi pertimbangan dalam pembagian tugas dan pembinaannya secara

berkelanjutan. Untuk itu sebagai calon kepala sekolah, penulis berharap ada

penilaian atau uji kompetensi bagi guru-guru untuk mengetahui tingkat

kompetensinya.

4. Pengelolaan Ketatausahaan Sekolah (TAS)

Setelah mempelajari bahan pembelajaran pembinaan tenaga

administrasi sekolah, permendiknas nomor 24 tahun 2008 tentang tenaga

administrasi sekolah yang dimiliki dimensi kompetensi, yaitu: (1) kompetensi


57

kepribadian, (2) kompetensi sosial, (3) kompetensi teknis administrasi sekolah,

dan (4) kompetensi manajerial ketatausahaan sekolah.

Kemudian mengkaji pembinaan TAS tempat magang, penulis

mendapat pengetahuan tentang kompetensi TAS yang harus dibina oleh kepala

sekolah. Penulis juga memperoleh pengetahuan tentang model-model

pembinaan TAS.

5. Pengelolaan Sarana dan Prasarana Sekolah

Setelah mempelajari bahan pembelajaran pengelolaan sarana dan

prasarana sekolah kemudian mengkaji pengelolaan sarana dan prasarana

sekolah tempat magang, penulis mengetahui sumber daya sarana dan prasarana

yang dimiliki sekolah magang. Penulis juga mendapat pemahaman tentang

perencanaan pengadaan, pemeliharaan, inventarisasi dan penghapusan sarana

prasarana sekolah. Standar sarana dan prasarana sekolah menurut

permendiknas nomor 24 tahun 2007 harus dijadikan sebagai acuan dalam

perencanaan pengadaan sarana dan prasarana sekolah.

6. Pengelolaan Kurikulum

Setelah mempelajari bahan pembelajaran pengelolaan kurikulum

kemudian mengkaji pengelolaan kurikulum sekolah tempat magang, penulis

lebih mengerti tentang pengelolaan kurikulum sekolah, proses penyusunan

kurikulum, bentuk-bentuk RPP yang memuat nilai-nilai karakter bangsa sesuai

dengan KI dan KD yang dikembangkan. RPP yang dikembangkan oleh guru-


58

guru berdasarkan Standar Isi (SI), Standar Kompetensi Lulusan (SKL), dan

panduan penyusunan Kurikulum. Kegiatan penyusunan dan pengembangkan

RPP dilakukan secara mandiri ataupun berkompok dalam pertemuan

Kelompok Kerja Guru ( KKG ) sekolah. Untuk memaksimalkan kompetensi

pengelolaan kurikulum sekolah, termasuk penyusunan RPP yang memuat nilai-

nilai karakter, penulis akan lebih banyak belajar dan berusaha selalu terlibat

secara langsung dalam penyusunan dan pengembangan kurikulum sekolah.

7. Pengelolaan Peserta Didik

Setelah mempelajari bahan pembelajaran pengelolaan peserta didik

kemudian mengkaji pengelolaan peserta didik sekolah tempat magang, penulis

memiliki pemahaman tentang perencanaan dan penerimaan peserta didik baru.

Kegiatan pembinaan peserta didik sebagaimana diatur dalam permendiknas

nomor 39 tahun 2008 tentang pembinaan dimaksud adalah :

a. Pembinaan budi pekerti luhur atau akhlak mulia;

b. Melaksanakan tata tertib sekolah;

c. Melaksanakan gotong royong dan kerja bakti (bakti sosial);

d. Melaksanakan norma-norma yang berlaku dan tatakrama pergaulan;

e. Menumbuhkembangkan kesadaran untuk rela berkorban terhadap sesama;

f. Melaksanakan kegiatan 7K (Keamanan, kebersihan, ketertiban,

keindahan, kekeluargaan, dan kedamaian ).


59

Penulis juga mendapat informasi dan pengetahuan tentang kegiatan-

kegiatan pengembangan diri siswa yang dikembangkan berdasarkan bakat,

minat, kreativitas dan kemampuan siswa. Untuk mengembangkan penguasaan

kompetensi dalam pengelolaan peserta didik, penulis akan lebih banyak

membaca bahan-bahan pembelajaran terkait pengelolaan peserta didik dari

berbagai sumber.

8. Pemanfaatan TIK dalam Pembelajaran

Setelah mempelajari bahan pembelajaran TIK dalam pembelajaran

kemudian mengkaji pemanfaatn TIK dalam pembelajaran sekolah tempat

magang, berdasarkan Permendiknas nomor 13 tahun 2007 kompetensi

manajerial memiliki kemampuan mengoperasikan hardware dan software

dalam presentasi multimedia pembelajaran dan pengaplikasian media

pembelajaran TIK, penulis mendapat informasi tentang sumber daya sarana

dan prasarana yang dimiliki sekolah yang masuk dalam ketegori TIK serta

mendapat gambaran kompetensi pendidik (guru) dalam penguasaan TIK

terutama komputer

9. Monitoring dan Evaluasi

Setelah mempelajari bahan pembelajaran monitoring dan evaluasi

program sekolah kemudian mengkaji monitoring dan evaluasi sekolah tempat

magang, berdasarkan Permendiknas nomor 13 tahun 2007 kompetensi

manajerial mencapai terget kompetensi “Melakukan monitoring, evaluasi, dan


60

pelaporan pelaksanaan program kegiatan sekolah dengan prosedur yang tepat,

serta merencanakan tindak lanjutnya” Penulis belum mendapatkan hasil

monitoring dan evaluasi yang dilaksanakan oleh sekolah magang berdasarkan

prinsip-prinsip monitoring dan evaluasi sehingga belum memperoleh

pengetahuan yang utuh yaitu paham secara teori dan praktek. Untuk

meningkatkan penguasaan kompetensi penulis dalam pelaksanaan monitoring

dan evaluasi program sekolah, maka penulis berharap agar dapat dilibatkan

secara langsung dalam pelaksanaan monev program-program sekolah dimasa

yang akan datang.

E. Peningkatan Kompetensi Berdasarkan AKPK yang Kurang di Sekolah

Magang 2 ( SDN Sukamaju)

Untuk mengetahui tingkat pengetahuan dan pengalaman yang sudah

dimiliki berkenan dengan calon kepala sekolah, sebelumnya telah dilakukan

penyebaran angket Analisis Kebutuhan Pengembangan Keprofesian kepada

seluruh calon kepala sekolah yang mengikuti program tersebut oleh Dinas

Pendidikan Kabupaten Bandung Barat.

Tujuan dilakukannya AKPK bagi calon kepala sekolah adalah untuk

mengidentifikasi bagian-bagian kompetensi yang dikuasai oleh calon kepala

sekolah (merupakan kekuatan) yang ditunjukan melalui pengetahuan dan

pengalamnya. Selain itu, juga untuk mengidentifikasi bagian-bagian

kompetensi yang belum dikuasai oleh calon kepala sekolah (sebagai

kelemahan) dan memerlukan pengalaman pengetahuna serta pengalaman,


61

sehingga akan menjadi bahan pengembangan lebih lanjut dalam diklat calon

kepala sekolah.

Berdasarkan hasil penilaian Analisis Kebutuhan Pengembangan

Kepofresian (AKPK) sebagai peserta diklat calon kepala sekolah

memperlihatkan hasil sebagai berikut.

Tabel 3.6
Hasil Penilaian AKPK Calon Kepala Sekolah
SDN 1 Cisomang

Kompetensi Kode Jumlah


Kepribadian 1 85.71
Kompetensi Manajerial 2 73.21
Kewirausahaan 3 75.00
Supervisi 4 75.00
Sosial 5 75.00

Diperoleh temuan kelemahan pada dimensi supervisi.

Berdasarkan Analisis Kebutuhan Pengembangan Keprofesian

(AKPK) di atas kelemahan yang ada pada diri calon kepala sekolah dalam

kompetensi supervisi dan manajerial. Hal ini diakui oleh calon kepala sekolah

terutama kompetensi supervisi karena jarang dilakukan kegiatan supervisi di

sekolah. Hal ini berpengaruh pada pengalaman kerja calon kepala sekolah

dalam kompetensi-kompetensi yang masih kurang berdasarkan Analisis

Kebutuhan Pengembangan Keprofesian (AKPK) tersebut cenderung lemah.

Sebagai tindak lanjut dari hasil Analisis Kebutuhan Pengembangan

Keprofesian (AKPK) calon kepala sekolah yang masih kurang atau sangat

lemah, dan juga merupakan salah satu tugas dari kegiatan On the Job Learning

(OJL), maka calon kepala sekolah harus meningkatkan kompetensi supervisi


62

di sekolah magang 2, yaitu di SDN Sukamanju Padalarang melalui kegiatan

pengamatan/observasi terhadap pelaksanaan kegiatan supervisi yang dilakukan

di SDN Sukamaju Padalarang.

Sebagai langkah awal dalam kegiatan ini, calon kepala sekolah

melalui hal-hal berikut :

a) Menemui kepala SDN Sukamaju, pada tanggal 2 Agustus 2018,

menyampaikan surat tugas magang sekolah 2 sekaligus menyampaikan

maksud dan tujuan On the Job Learning (OJL) di sekolah magang 2 yaitu

SDN Sukamaju.

b) Pada hari Senin, 6 Agustus 2018 calon kepala sekolah melakukan kajian

aspek manajerial dan pada kesempatan itu juga calon kepala sekolah

menyempatkan wawancara kepala sekolah seputar pelaksanaan supervisi

akademik di sekolah yang beliau pimpin, dan diakhir pertemuan beliau

memberikan program supervisi di SDN Sukamaju kepada penulis.

Hasil dari wawancara dan studi dokumentasi calon kepala sekolah

dapat menjabarkan bahwa kegiatan supervisi yang dilaksanakan kepada guru

di SDN Sukamaju sebanyak 2 kali dalam satu semester untuk setiap orang guru

di sekolah tersebut. Adapun supervisi ini dilaksanakan dengan menitik

beratkan pada proses pembelajaran. Supervisi akademik di SDN Sukamaju

rencana pelaksanaannya disesuaikan dan dirancang berdasarkan jadwal

pembelajaran proses pembelajaran tatap muka di kelas. Untuk pelaksanaan

supervisi akademik dengan observasi di kelas kepala sekolah membuat

kesepakatan dengan guru yang akan dikunjungi untuk disupervisi akademik


63

dalam melaksanakan proses pembelajaran di kelas, biasanya kepada guru

tersebut di informasikan oleh kepala sekolah bidang akademik/kurikulum tiga

hari sebelum supervisi dilaksanakan.

Bagi guru yang memperoleh nilai sebutan cukup atau kurang, langkah

kepala sekolah akan mengadakan pelaksanaan supervisi kelinis bagi guru

tersebut, dengan menggunakan pendekatan kolaboratif artinya tanggung jawab

terbagi relatif sama antara kepala sekolah/pengawas dengan guru, dan langkah-

langkah pelaksanaan supervisi klinisnya menggunakan tiga tahap, yaitu : tahap

pertemuan awal, tahap observasi proses pembelajaran, dan tahap pertemuan

balikan, serta instrumen yang digunakannya pun sama seperti pada whaktu

pelaksanaan supervisi akademik.

Dari hasil supervisi akademik dan supervisi klinis maka akan

ditindaklanjuti. Sedangkan yang mendapat perolehan nilai sebutan cukup atau

kurang diikutsertakan dalam pendidikan dan pelatihan yang dapat

meningkatkan kompetensinya dan keprofesionalannya sebagai guru, diberi

bimbingan teknis, supervisi klinis berkelanjutan, dan Workshop. Adapun

instrumen tindak lanjutnya dibuat perorangan untuk setiap guru. Instrumen

supervisi akademik yang digunakanpun lebih cocok untuk obserfasi kelas yang

mengajak di kelas VI menggunakan K13, ditandai dengan adanya kegiatan

eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.


BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan

Setelah melaksanakan kegiatan On the Job Learning (OJL) maka

calon kepala sekolah dapat menarik kesimpulan sebagai berikut:

1. Kemampuan guru dalam menyusun RPP Kurikulum Nasional / Kurikulum

2013 sangat menunjang dalam meningkatkan standar proses pendidikan di

sekolah;

2. Kepemilikan RPP dan perangkat pembelajaran lainnya merupakan hal

yang sangat penting bagi seorang guru dalam mempersiapkan proses

pembelajaran;

3. Observasi guru junior merupakan upaya untuk meningkatkan kompetensi

yang harus dimiliki seorang kepala sekolah;

4. Melakukan kajian manajerial merupakan sarana latihan mengasah

kemampuan calon kepala sekolah dalam menelaah permasalahan yang ada

di lapangan, dan mencari alternatif solusinya;

5. Meningkatkan kompetensai di sekolah lain meripakan kegiatan studi

banding dan pengamatan terhadap salah satu kompetensi kepala sekolah.

64
65

B. Saran-saran

Berdasarkan kesimpulan yang ditemukan di atas, maka terdapat saran-

saran yang perlu disampaikan sebagai berikut:

1. Guru hendaknya dapat menyusun sendiri RPP Kurikulum 2013 sehingga

akan memudahkan dalam proses pembelajaran;

2. Kepala sekolah hendaknya melakukan pemantauan terhadap RPP yang

telah dibuat, dan melakukan monev terhadap proses pembelajaran melalui

supervisi akademik;

3. Supervisi akademik sebaiknya dilakukan berkesinambungan, sehingga

dapat meningkatkan proses pembelajaran;

Kepala sekolah juga tepat harus selalu melakukan kajian manajerial,

agar dapat selalu mengetahui kekuatan dan kelemahan yang ada di sekolahnya,

sehingga dapat membuat rencana program yang akan disesuaikan dengan

kondisi di lapangan.