Anda di halaman 1dari 44

Sejarah Bola Basket

Basket dianggap sebagai olahraga unik karena diciptakan secara tidak sengaja oleh seorang
guru olahraga. Pada tahun 1891, Dr. James Naismith, seorang guru Olahraga asal Kanada
yang mengajar di sebuah perguruan tinggi untuk para siswa profesional di YMCA (sebuah
wadah pemuda umat Kristen) di Springfield,Massachusetts, beliau membuat suatu permainan
di ruang tertutup untuk mengisi waktu para siswanya pada masa liburan musim dingin di
New England. Karena terinspirasi dari permainan yang pernah ia mainkan saat kecil di
Ontario, Dr. James Naismith menciptakan permainan yang sekarang dikenal sebagai bola
basket pada tanggal 15 Desember 1891.

Menurut cerita, setelah menolak beberapa gagasan karena dianggap terlalu keras dan kurang
cocok untuk dimainkan di gelanggang-gelanggang tertutup, dia lalu menulis beberapa
peraturan dasar, menempelkan sebuah keranjang di dinding ruang gelanggang olahraga, dan
meminta para siswa untuk mulai memainkan permainan ciptaannya itu.

Pertandingan resmi bola basket yang pertama, diselenggarakan pada tanggal 20 Januari 1892
di tempat kerja Dr.James Naismith. Basket adalah sebutan yang diucapkan oleh salah seorang
muridnya. Olahraga ini pun menjadi segera terkenal di seantero Amerika Serikat. Penggemar
fanatik ditempatkan di seluruh cabang di Amerika Serikat. Pertandingan demi pertandingan
pun segera dilaksanakan di kota-kota di seluruh negara bagian Amerika Serikat.

Teknik Bola Basket


Permainan Bola Basket dimainkan oleh dua regu yang berlawanan. Tiap-tiap regu yang
melakukan permainan di lapangan terdiri dari 5 orang, sedangkan pemain pengganti
sebanyak-banyaknya 7 orang, sehingga setiap regu paling banyak terdiri dari 12 orang
pemain.

Permainan Bola Basket dilakukan di atas lapangan keras yang sengaja diadakan untuk itu,
baik di lapangan terbuka maupun di ruangan tertutup. Pada hakekatnya, tiap-tiap regu
mempunyai kesempatan untuk menyerang dan memasukkan bola sebanyak-banyaknya ke
keranjang lawan, dan sebisa mungkin menjaga keranjangnya sendiri agar tidak kemasukan
oleh lawan.

Secara garis besar permainan Bola Basket dilakukan dengan mempergunakan tiga unsur
teknik yang menjadi pokok permainan, yaitu : menggiring bola (dribbling), mengoper dan
menangkap bola (pasing and catching), serta menembak (shooting).

Ketiga unsur teknik tersebut berkembang menjadi beberapa teknik lanjutan yang
memungkinkan permainan Bola Basket hidup dan bervariasi. Misalnya, dalam teknik
mengoper dan menangkap bola terdapat beberapa cara seperti : tolakan dada (chest pass),
tolakan di atas kepala (overhead pass), tolakan pantulan (bounce pass), dan lain sebagainya.
Dalam rangkaian teknik ini, dikenal pula sebutan pivot yakni pada saat memegang bola, salah
satu kaki bergerak dan satu kaki lainnya tetap di lantai sebagai tumpuan.

Teknik Dasar Permainan Bola Basket


Cara memegang bola basket adalah sikap tangan membentuk mangkok besar. Bola berada di
antara kedua telapak tangan. Telapak tangan melekat di samping bola agak ke belakang, jari-
jari terentang melekat pada bola. Ibu jari terletak dekat dengan badan di bagian belakang bola
yang menghadap ke arah tengah depan. Kedua kaki membentuk kuda-kuda dengan salah satu
kaki di depan. Badan sedikit condong ke depan dan lutut rileks.

Dalam menangkap bola harus diperhatikan agar bola berada dalam penguasaan. Bola
dijemput telapak tangan dengan jari-jari tangan terentang dan pergelangan tangan rileks. Saat
bola masuk di antara kedua telapak tangan, jari tangan segera melekat ke bola dan ditarik ke
belakang atau mengikuti arah datangnya bola. Menangkap bola (catching ball) terdiri dari dua
macam cara yaitu menangkap bola di atas kepala dan menangkap bola di depan dada.

Mengoper atau melempar bola terdiri atas tiga cara yaitu melempar bola dari atas kepala
(over head pass), melempar bola dari dari depan dada (chest pass) yang dilakukan dari dada
ke dada dengan cepat dalam permainan, serta melempar bola memantul ke tanah atau lantai
(bounce pass).

Menggiring bola (dribbling ball) adalah suatu usaha membawa bola ke depan. Caranya yaitu
dengan memantulkan bola beberapa kali ke lantai dengan satu tangan. Saat bola bergerak ke
atas telapak tangan menempel pada bola dan mengikuti arah bola. Tekanlah bola saat
mencapai titik tertinggi ke arah bawah dengan sedikit meluruskan siku tangan diikuti dengan
kelenturan pergelangan tangan. Menggiring bola dalam permainan bola basket dapat dibagi
menjadi dua cara, yaitu menggiring bola rendah dan menggiring bola tinggi. Menggiring bola
rendah bertujuan untuk melindungi bola dari jangkauan lawan. Menggiring bola tinggi
dilakukan untuk mengadakan serangan yang cepat ke daerah pertahanan lawan.

Crossover

Crissover merupakan cara dribble dengan cara memantulkan bola dari tangan kiri ke tangan
kanan atau sebaliknya. biasanya teknik sudah banyak di improvisasi dengan cara
memantulkan bola di antara celah kaki (kebanyakan pemain internasional sudah
menggunakan teknik ini) atau belakang kaki (yang paling sering menggunakan teknik ini
adalah Jamal Crawford – Atlanta Hawks)

Lay-up

Lay-up adalah usaha memasukkan bola ke ring atau keranjang basket dengan dua langkah
dan meloncat agar dapat meraih poin. Lay-up disebut juga dengan tembakan melayang.

Pivot

Pivot atau memoros adalah suatu usaha menyelamatkan bola dari jangkauan lawan dengan
salah satu kaki sebagai porosnya, sedangkan kaki yang lain dapat berputar 360 derajat.

Shooting

Shooting adalah usaha memasukkan bola ke dalam keranjang atau ring basket lawan untuk
meraih poin. Dalam melakukan shooting ini dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan
shooting dengan dua tangan serta shooting dengan satu tangan.
Lapangan, Waktu, Ukuran Bola dan Jumlah Pemain Bola Basket

1. Lapangan yang digunakan untuk permainan bola basket adalah persegi panjang
dengan ukuran panjang lapangan yaitu 26 meter serta lebar lapangan yaitu 14 meter.
Tiga buah lingkaran yang terdapat di dalam lapangan basket memiliki panjang jari-
jari yaitu 1,80 meter.
2. Jumlah pemain dalam permainan bola basket adalah 5 orang dalam satu regu dengan
cadangan 5 orang. Sedangkan jumlah wasit dalam permainan bola basket adalah 2
orang. Wasit 1 disebut Referee sedangkan wasit 2 disebut Umpire.
3. Waktu permainan 4 X 10 menit. Di antara babak 1, 2, 3, dan babak 4 terdapat waktu
istirahat selama 10 menit. Bila terjadi skor yang sama pada akhir pertandingan harus
diadakan perpanjangan waktu sampai terjadi selisih skor. Di antara dua babak
tambahan terdapat waktu istirahat selama 2 menit. Waktu untuk lemparan ke dalam
yaitu 5 detik.
4. Keliling bola yang digunakan dalam permainan bola basket adalah 75 cm – 78 cm.
5. Sedangkan berat bola adalah 600 – 650 gram. Jika bola dijatuhkan dari ketinggian
1,80 meter pada lantai papan, maka bola harus kembali pada ketinggian antara 1,20 –
1,40 meter.
6. Panjang papan pantul bagian luar adalah 1,80 meter sedangkan lebar papan pantul
bagian luar adalah 1,20 meter. Dan panjang papan pantul bagian dalam adalah 0,59
meter sedangkan lebar papan pantul bagian dalam adalah 0,45 meter.
7. Jarak lantai sampai ke papan pantul bagian bawah adalah 2,75 meter. Sementara jarak
papan pantul bagian bawah sampai ke ring basket adalah 0,30 meter. Ring basket
memiliki panjang yaitu 0,40 meter. Sedangkan jarak tiang penyangga sampai ke garis
akhir adalah 1 meter.
8. Panjang garis tengah lingkaran pada lapangan basket adalah 1,80 meter dengan
ukuran lebar garis yaitu 0,05 meter. Panjang garis akhir lingkaran daerah serang yaitu
6 meter. Sedangkan panjang garis tembakan hukuman yaitu 3,60 meter.
9. Ada tiga jenis ukuran bola basket, 5, 6, atau 7. Bola yang biasa dipakai adalah bola
ukuran 7. Bola 5 biasa dipakai pada pertandingan resmi tingkat SD, bola 6 biasa
dipakai pada pertandingan resmi tingkat SMP ukuran bola basket standar adalah 29,5
Inci.

Peraturan Permainan Bola Basket

Aturan-aturan yang harus dipatuhi oleh pemain dalam permainan Bola Basket adalah sebagai
berikut :

1. Bola dapat dilemparkan ke segala arah dengan menggunakan salah satu atau kedua
tangan.
2. Bola dapat dipukul ke segala arah dengan menggunakan salah satu atau kedua tangan,
tetapi tidak boleh dipukul menggunakan kepalan tangan (meninju).
3. Pemain tidak diperbolehkan berlari sambil memegang bola. Pemain harus
melemparkan bola tersebut dari titik tempat menerima bola, tetapi diperbolehkan
apabila pemain tersebut berlari pada kecepatan biasa.
4. Bola harus dipegang di dalam atau diantara telapak tangan. Lengan atau anggota
tubuh lainnya tidak diperbolehkan memegang bola.
5. Pemain tidak diperbolehkan menyeruduk, menahan, mendorong, memukul, atau
menjegal pemain lawan dengan cara bagaimanapun. Pelanggaran pertama terhadap
peraturan ini akan dihitung sebagai kesalahan, pelanggaran kedua akan diberi sanksi
berupa diskualifikasi pemain pelanggar hingga keranjang timnya dimasuki oleh bola
lawan, dan apabila pelanggaran tersebut dilakukan dengan tujuan untuk mencederai
lawan, maka pemain pelanggar akan dikenai hukuman tidak boleh ikut bermain
sepanjang pertandingan. Dan pada masa ini, pergantian pemain tidak diperbolehkan.
6. Apabila salah satu pihak melakukan tiga kesalahan berturut-turut, maka kesalahan itu
akan dihitung sebagai gol untuk lawannya (berturut-turut berarti tanpa adanya
pelanggaran balik oleh lawan).
7. Gol terjadi apabila bola yang dilemparkan atau dipukul dari lapangan masuk ke dalam
keranjang, dalam hal ini pemain yang menjaga keranjang tidak menyentuh atau
mengganggu gol tersebut. Apabila bola terhenti di pinggir keranjang atau pemain
lawan menggerakkan keranjang, maka hal tersebut tidak akan dihitung sebagai sebuah
gol.
8. Apabila bola keluar lapangan pertandingan, bola akan dilemparkan kembali ke dalam
dan dimainkan oleh pemain pertama yang menyentuhnya. Apabila terjadi perbedaan
pendapat tentang kepemilikan bola, maka wasitlah yang akan melemparkannya ke
dalam lapangan.
9. Wasit berhak untuk memperhatikan permainan para pemain dan mencatat jumlah
pelanggaran dan memberi tahu wasit pembantu apabila terjadi pelanggaran berturut-
turut. Wasit memiliki hak penuh untuk memberikan diskualifikasi pemain yang
melakukan pelanggaran sesuai dengan yang tercantum diatas.
10. Pelempar bola diberi waktu 5 detik untuk melemparkan bola dalam genggamannya.
Apabila ia memegang lebih lama dari waktu tersebut, maka kepemilikan bola akan
berpindah. Apabila salah satu pihak melakukan hal yang dapat menunda
pertandingan, maka wasit dapat memberi mereka sebuah peringatan pelanggaran.
11. Wasit pembantu memperhatikan bola dan mengambil keputusan apabila bola
dianggap telah keluar lapangan, pergantian kepemilikan bola, serta menghitung
waktu. Wasit pembantu berhak menentukan sah tidaknya suatu gol dan menghitung
jumlah gol yang terjadi.
12. Waktu pertandingan adalah 4 quarter masing-masing 10 menit
13. Pihak yang berhasil memasukkan gol terbanyak akan dinyatakan sebagai pemenang

Daftar Pustaka

 Roji. 2004. Olahraga Bola basket. Jakarta : Erlangga


 Suderajat, Hari. 2004. Implementasi Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK)
Pembaharuan Pendidikan dalam Undang-undang Sisdiknas 2003. Bandung : CV Cipta
CekasGrafika
 Suherman, Adang. 2001. Teknik Permainan Bola Basket. Jakarta : Depdiknas
 Syarifudin. 1998. Pokok-Pokok Pengembangan Program Pembelajaran Pendidikan
Jasmani. Jakarta : Depdikbud
 ____________ 2004. Kurikulum 2004 Pendidikan Jasmani. Jakarta : Depdiknas
Keyword: lapangan bola basket, teknik bola basket, pengertian permainan bola basket, makalah bola basket, bola voli, peraturan
permainan bola basket, sejarah bola basket, ukuran bola basket

Iklan Sponsor :

Sejarah Bola Basket


Basket dianggap sebagai olahraga unik karena diciptakan secara tidak sengaja oleh seorang
guru olahraga. Pada tahun 1891, Dr. James Naismith, seorang guru Olahraga asal Kanada
yang mengajar di sebuah perguruan tinggi untuk para siswa profesional di YMCA (sebuah
wadah pemuda umat Kristen) di Springfield,Massachusetts, beliau membuat suatu permainan
di ruang tertutup untuk mengisi waktu para siswanya pada masa liburan musim dingin di
New England. Karena terinspirasi dari permainan yang pernah ia mainkan saat kecil di
Ontario, Dr. James Naismith menciptakan permainan yang sekarang dikenal sebagai bola
basket pada tanggal 15 Desember 1891.

Menurut cerita, setelah menolak beberapa gagasan karena dianggap terlalu keras dan kurang
cocok untuk dimainkan di gelanggang-gelanggang tertutup, dia lalu menulis beberapa
peraturan dasar, menempelkan sebuah keranjang di dinding ruang gelanggang olahraga, dan
meminta para siswa untuk mulai memainkan permainan ciptaannya itu.

Pertandingan resmi bola basket yang pertama, diselenggarakan pada tanggal 20 Januari 1892
di tempat kerja Dr.James Naismith. Basket adalah sebutan yang diucapkan oleh salah seorang
muridnya. Olahraga ini pun menjadi segera terkenal di seantero Amerika Serikat. Penggemar
fanatik ditempatkan di seluruh cabang di Amerika Serikat. Pertandingan demi pertandingan
pun segera dilaksanakan di kota-kota di seluruh negara bagian Amerika Serikat.

Teknik Bola Basket


Permainan Bola Basket dimainkan oleh dua regu yang berlawanan. Tiap-tiap regu yang
melakukan permainan di lapangan terdiri dari 5 orang, sedangkan pemain pengganti
sebanyak-banyaknya 7 orang, sehingga setiap regu paling banyak terdiri dari 12 orang
pemain.

Permainan Bola Basket dilakukan di atas lapangan keras yang sengaja diadakan untuk itu,
baik di lapangan terbuka maupun di ruangan tertutup. Pada hakekatnya, tiap-tiap regu
mempunyai kesempatan untuk menyerang dan memasukkan bola sebanyak-banyaknya ke
keranjang lawan, dan sebisa mungkin menjaga keranjangnya sendiri agar tidak kemasukan
oleh lawan.

Secara garis besar permainan Bola Basket dilakukan dengan mempergunakan tiga unsur
teknik yang menjadi pokok permainan, yaitu : menggiring bola (dribbling), mengoper dan
menangkap bola (pasing and catching), serta menembak (shooting).

Ketiga unsur teknik tersebut berkembang menjadi beberapa teknik lanjutan yang
memungkinkan permainan Bola Basket hidup dan bervariasi. Misalnya, dalam teknik
mengoper dan menangkap bola terdapat beberapa cara seperti : tolakan dada (chest pass),
tolakan di atas kepala (overhead pass), tolakan pantulan (bounce pass), dan lain sebagainya.
Dalam rangkaian teknik ini, dikenal pula sebutan pivot yakni pada saat memegang bola, salah
satu kaki bergerak dan satu kaki lainnya tetap di lantai sebagai tumpuan.

Teknik Dasar Permainan Bola Basket

Cara memegang bola basket adalah sikap tangan membentuk mangkok besar. Bola berada di
antara kedua telapak tangan. Telapak tangan melekat di samping bola agak ke belakang, jari-
jari terentang melekat pada bola. Ibu jari terletak dekat dengan badan di bagian belakang bola
yang menghadap ke arah tengah depan. Kedua kaki membentuk kuda-kuda dengan salah satu
kaki di depan. Badan sedikit condong ke depan dan lutut rileks.

Dalam menangkap bola harus diperhatikan agar bola berada dalam penguasaan. Bola
dijemput telapak tangan dengan jari-jari tangan terentang dan pergelangan tangan rileks. Saat
bola masuk di antara kedua telapak tangan, jari tangan segera melekat ke bola dan ditarik ke
belakang atau mengikuti arah datangnya bola. Menangkap bola (catching ball) terdiri dari dua
macam cara yaitu menangkap bola di atas kepala dan menangkap bola di depan dada.

Mengoper atau melempar bola terdiri atas tiga cara yaitu melempar bola dari atas kepala
(over head pass), melempar bola dari dari depan dada (chest pass) yang dilakukan dari dada
ke dada dengan cepat dalam permainan, serta melempar bola memantul ke tanah atau lantai
(bounce pass).

Menggiring bola (dribbling ball) adalah suatu usaha membawa bola ke depan. Caranya yaitu
dengan memantulkan bola beberapa kali ke lantai dengan satu tangan. Saat bola bergerak ke
atas telapak tangan menempel pada bola dan mengikuti arah bola. Tekanlah bola saat
mencapai titik tertinggi ke arah bawah dengan sedikit meluruskan siku tangan diikuti dengan
kelenturan pergelangan tangan. Menggiring bola dalam permainan bola basket dapat dibagi
menjadi dua cara, yaitu menggiring bola rendah dan menggiring bola tinggi. Menggiring bola
rendah bertujuan untuk melindungi bola dari jangkauan lawan. Menggiring bola tinggi
dilakukan untuk mengadakan serangan yang cepat ke daerah pertahanan lawan.

Crossover

Crissover merupakan cara dribble dengan cara memantulkan bola dari tangan kiri ke tangan
kanan atau sebaliknya. biasanya teknik sudah banyak di improvisasi dengan cara
memantulkan bola di antara celah kaki (kebanyakan pemain internasional sudah
menggunakan teknik ini) atau belakang kaki (yang paling sering menggunakan teknik ini
adalah Jamal Crawford – Atlanta Hawks)

Lay-up

Lay-up adalah usaha memasukkan bola ke ring atau keranjang basket dengan dua langkah
dan meloncat agar dapat meraih poin. Lay-up disebut juga dengan tembakan melayang.

Pivot

Pivot atau memoros adalah suatu usaha menyelamatkan bola dari jangkauan lawan dengan
salah satu kaki sebagai porosnya, sedangkan kaki yang lain dapat berputar 360 derajat.

Shooting

Shooting adalah usaha memasukkan bola ke dalam keranjang atau ring basket lawan untuk
meraih poin. Dalam melakukan shooting ini dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan
shooting dengan dua tangan serta shooting dengan satu tangan.

Lapangan, Waktu, Ukuran Bola dan Jumlah Pemain Bola Basket


1. Lapangan yang digunakan untuk permainan bola basket adalah persegi panjang
dengan ukuran panjang lapangan yaitu 26 meter serta lebar lapangan yaitu 14 meter.
Tiga buah lingkaran yang terdapat di dalam lapangan basket memiliki panjang jari-
jari yaitu 1,80 meter.
2. Jumlah pemain dalam permainan bola basket adalah 5 orang dalam satu regu dengan
cadangan 5 orang. Sedangkan jumlah wasit dalam permainan bola basket adalah 2
orang. Wasit 1 disebut Referee sedangkan wasit 2 disebut Umpire.
3. Waktu permainan 4 X 10 menit. Di antara babak 1, 2, 3, dan babak 4 terdapat waktu
istirahat selama 10 menit. Bila terjadi skor yang sama pada akhir pertandingan harus
diadakan perpanjangan waktu sampai terjadi selisih skor. Di antara dua babak
tambahan terdapat waktu istirahat selama 2 menit. Waktu untuk lemparan ke dalam
yaitu 5 detik.
4. Keliling bola yang digunakan dalam permainan bola basket adalah 75 cm – 78 cm.
5. Sedangkan berat bola adalah 600 – 650 gram. Jika bola dijatuhkan dari ketinggian
1,80 meter pada lantai papan, maka bola harus kembali pada ketinggian antara 1,20 –
1,40 meter.
6. Panjang papan pantul bagian luar adalah 1,80 meter sedangkan lebar papan pantul
bagian luar adalah 1,20 meter. Dan panjang papan pantul bagian dalam adalah 0,59
meter sedangkan lebar papan pantul bagian dalam adalah 0,45 meter.
7. Jarak lantai sampai ke papan pantul bagian bawah adalah 2,75 meter. Sementara jarak
papan pantul bagian bawah sampai ke ring basket adalah 0,30 meter. Ring basket
memiliki panjang yaitu 0,40 meter. Sedangkan jarak tiang penyangga sampai ke garis
akhir adalah 1 meter.
8. Panjang garis tengah lingkaran pada lapangan basket adalah 1,80 meter dengan
ukuran lebar garis yaitu 0,05 meter. Panjang garis akhir lingkaran daerah serang yaitu
6 meter. Sedangkan panjang garis tembakan hukuman yaitu 3,60 meter.
9. Ada tiga jenis ukuran bola basket, 5, 6, atau 7. Bola yang biasa dipakai adalah bola
ukuran 7. Bola 5 biasa dipakai pada pertandingan resmi tingkat SD, bola 6 biasa
dipakai pada pertandingan resmi tingkat SMP ukuran bola basket standar adalah 29,5
Inci.

Peraturan Permainan Bola Basket

Aturan-aturan yang harus dipatuhi oleh pemain dalam permainan Bola Basket adalah sebagai
berikut :

1. Bola dapat dilemparkan ke segala arah dengan menggunakan salah satu atau kedua
tangan.
2. Bola dapat dipukul ke segala arah dengan menggunakan salah satu atau kedua tangan,
tetapi tidak boleh dipukul menggunakan kepalan tangan (meninju).
3. Pemain tidak diperbolehkan berlari sambil memegang bola. Pemain harus
melemparkan bola tersebut dari titik tempat menerima bola, tetapi diperbolehkan
apabila pemain tersebut berlari pada kecepatan biasa.
4. Bola harus dipegang di dalam atau diantara telapak tangan. Lengan atau anggota
tubuh lainnya tidak diperbolehkan memegang bola.
5. Pemain tidak diperbolehkan menyeruduk, menahan, mendorong, memukul, atau
menjegal pemain lawan dengan cara bagaimanapun. Pelanggaran pertama terhadap
peraturan ini akan dihitung sebagai kesalahan, pelanggaran kedua akan diberi sanksi
berupa diskualifikasi pemain pelanggar hingga keranjang timnya dimasuki oleh bola
lawan, dan apabila pelanggaran tersebut dilakukan dengan tujuan untuk mencederai
lawan, maka pemain pelanggar akan dikenai hukuman tidak boleh ikut bermain
sepanjang pertandingan. Dan pada masa ini, pergantian pemain tidak diperbolehkan.
6. Apabila salah satu pihak melakukan tiga kesalahan berturut-turut, maka kesalahan itu
akan dihitung sebagai gol untuk lawannya (berturut-turut berarti tanpa adanya
pelanggaran balik oleh lawan).
7. Gol terjadi apabila bola yang dilemparkan atau dipukul dari lapangan masuk ke dalam
keranjang, dalam hal ini pemain yang menjaga keranjang tidak menyentuh atau
mengganggu gol tersebut. Apabila bola terhenti di pinggir keranjang atau pemain
lawan menggerakkan keranjang, maka hal tersebut tidak akan dihitung sebagai sebuah
gol.
8. Apabila bola keluar lapangan pertandingan, bola akan dilemparkan kembali ke dalam
dan dimainkan oleh pemain pertama yang menyentuhnya. Apabila terjadi perbedaan
pendapat tentang kepemilikan bola, maka wasitlah yang akan melemparkannya ke
dalam lapangan.
9. Wasit berhak untuk memperhatikan permainan para pemain dan mencatat jumlah
pelanggaran dan memberi tahu wasit pembantu apabila terjadi pelanggaran berturut-
turut. Wasit memiliki hak penuh untuk memberikan diskualifikasi pemain yang
melakukan pelanggaran sesuai dengan yang tercantum diatas.
10. Pelempar bola diberi waktu 5 detik untuk melemparkan bola dalam genggamannya.
Apabila ia memegang lebih lama dari waktu tersebut, maka kepemilikan bola akan
berpindah. Apabila salah satu pihak melakukan hal yang dapat menunda
pertandingan, maka wasit dapat memberi mereka sebuah peringatan pelanggaran.
11. Wasit pembantu memperhatikan bola dan mengambil keputusan apabila bola
dianggap telah keluar lapangan, pergantian kepemilikan bola, serta menghitung
waktu. Wasit pembantu berhak menentukan sah tidaknya suatu gol dan menghitung
jumlah gol yang terjadi.
12. Waktu pertandingan adalah 4 quarter masing-masing 10 menit
13. Pihak yang berhasil memasukkan gol terbanyak akan dinyatakan sebagai pemenang

Daftar Pustaka

 Roji. 2004. Olahraga Bola basket. Jakarta : Erlangga


 Suderajat, Hari. 2004. Implementasi Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK)
Pembaharuan Pendidikan dalam Undang-undang Sisdiknas 2003. Bandung : CV Cipta
CekasGrafika
 Suherman, Adang. 2001. Teknik Permainan Bola Basket. Jakarta : Depdiknas
 Syarifudin. 1998. Pokok-Pokok Pengembangan Program Pembelajaran Pendidikan
Jasmani. Jakarta : Depdikbud
 ____________ 2004. Kurikulum 2004 Pendidikan Jasmani. Jakarta : Depdiknas
Keyword: lapangan bola basket, teknik bola basket, pengertian permainan bola basket, makalah bola basket, bola voli, peraturan
permainan bola basket, sejarah bola basket, ukuran bola basket

Iklan Sponsor :
MODUL : PEMBELAJARAN PERMAINAN BOLA BASKET BAGI GURU
PENJAS ORKES SMP

BAB I PENDAHULUAN
Latar Belakang, Kompetensi, Petunjuk Belajar dan Ruang Lingkup Bahasan
A. Latar Belakang
Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan (Penjasorkes) pada dasarnya merupakan bagian
integral dari sistem pendidikan secara keseluruhan. Oleh karena itu, pelaksanaan Penjasorkes
harus diarahkan pada pencapaian tujuan tersebut. Tujuan Penjasorkes bukan hanya
mengembangkan ranah jasmani , tetapi juga mengembangkan seluruh potensi siswa. Secara
lengkap Penjasorkes bertujuan untuk mengembangkan aspek kesehatan, kebugaran jasmani,
keterampilan berfikir kritis, stabilitas emosional, keterampilan sosial, penalaran, dan tindakan
moral melalui kegiatan aktivitas jasmani dan olahraga.
Penjasorkes memberikan kesempatan pada siswa untuk terlibat langsung dalam aneka
pengalaman belajar melalui aktivitas jasmani, bermain dan berolahraga yang dilakukan
secara sistimatis, terarah dan terencana . Pembekalan pengalaman belajar di arahkan untuk
membina, sekaligus membentuk gaya hidup sehat dan aktif sepanjang hayat.
Dalam proses pembelajaran Penjasorkes guru diharapkan mengajarkan berbagai keterampilan
gerak dasar, teknik dan strategi permainan olahraga, internalisasi nilai – nilai (sportivitas,
jujur,kerjasama, dan lain – lain ) dan pola pembinaan hidup sehat yang dalam pelaksanaannya
bukan melalui pengajaran yang konvensional di dalam kelas yang bersifat teoritis, namun
melibatkan unsur fisik, mental intelektual, emosi dan sosial. Aktivitas yang diberikan dalam
pengajaran harus mendapatkan sentuhan, didaktik, metodik, sehingga aktivitas yang
dilakukan dapat mencapai tujuan pengajaran.
Mata Pelajaran Penjasorkes dalam Struktur KTSP adalah permainan dan olahraga, sedangkan
bola basket merupakan salah satu materi dapat ditulis untuk permainan bola besar. Adapun
materi pembelajaran yang akan dibahas dalam bahan ajar ini diantaranya adalah: Teknik
dasar dan lanjutan, dasar taktik dan strategi dalam permainan khususnya olahraga bola
basket.
B. Kompetensi
Setelah mengikuti mata diklat ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan konsep dan teknik
dasar bola basket, serta konsep dasar dan praktik penyusunan perencanaan pembelajaran bola
basket, melaksanakan dan menilai pembelajaran sesuai dengan standar proses pendidikan dan
acuan pelaksanaan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan.
C. Petunjuk Belajar
Entry behavior dari peserta sebagai guru penjas dapat membantu anda untuk dapat
memahami, menyusun dan mengaplikasikan modul ini dalam proses pembelajaran di sekolah.
Sebagai orang dewasa, anda diharapkan mampu mengelola proses pembelajaran modul ini
sehingga anda dapat benar – benar memahami secara utuh sesuai kompetensi yang
diharapkan pada diklat ini.
Secara khusus, perhatikan petunjuk belajar berikut ini :
1. Selama sesi belajar peserta diharapkan secara aktif mengikuti pembelajaran dengan
membaca, melihat contoh-contoh dari audio visual dan mengakses dari web, cara diskusi,
demonstrasi , simulasi dan tanya jawab.
2. Berdiskusi dengan teman peserta lainnya, atau membentuk kelompok diskusi yang efektif.
3. Kerjakan tugas – tugas yang diberikan oleh fasilitator.
4. Pelajari sumber – sumber belajar tentang pembelajaran dan atau latihan bola basket, pilih
materi yang tepat dan sesuaikan dengan kompetensi yang diharapkan.
5. Jika mengalami kesulitan , diskusikan dengan teman lalu bila belum mendapatkan jawaban
yang kurang memuaskan tanyakan kepada pakar lainnya.
F. Ruang Lingkup Bahasan
Modul ini berisikan materi pokok sebagai berikut :
1. Konsep dasar bola basket: Pengertian bola basket, Jenis teknik dasar bola basket, Langkah
– langkah melakukan teknik dasar bola basket
2. Penyusunan perencanaan pembelajaran bola basket: Penyusunan silabus, Penyusunan
rencana program pembelajaran bola basket
3. Pelaksanaan proses pembelajaran bola basket: Pembelajaran bola basket, Simulasi
pembelajaran bola basket.
Dalam rangka pembaharuan sistem pendidikan nasional telah ditetapkan visi, misi dan
strategi pembangunan pendidikan nasional. Visi pendidikan nasional adalah terwujud¬nya
sistem pendidikan sebagai pranata sosial yang kuat dan berwibawa untuk memberdayakan
semua warga negara Indonesia berkembang menjadi manusia yang berkualitas se¬hingga
mampu dan proaktif menjawab tantangan zaman yang selalu berubah.
Terkait dengan visi tersebut telah ditetapkan serangkaian prinsip penyelenggaraan pendidikan
untuk dijadikan landasan dalam pelaksanaan reformasi pendidikan. Salah satu prinsip
tersebut adalah pendidikan diselenggarakan sebagai proses pembudayaan dan pemberdayaan
peserta didik yang ber¬langsung sepanjang hayat. Dalam proses tersebut diperlukan guru
yang memberikan keteladanan, membangun kemauan, dan mengembangkan potensi dan
kreativitas peserta didik. Implikasi dari prinsip ini adalah pergeseran paradigma proses
pendidikan, yaitu dari paradigma pengajaran ke paradigma pembelajaran. Pembelajaran
adalah proses interaksi peserta didik dengan guru dan sumber belajar pada suatu lingkungan
belajar. Proses pembelajaran perlu direncanakan, dilaksanakan, dinilai, dan diawasi agar
terlaksana secara efektif dan efisien.
Mengingat kebhinekaan budaya, keragaman latar belakang dan karakteristik peserta didik,
serta tuntutan untuk menghasilkan lulusan yang bermutu, proses pembelajaran untuk setiap
mata pelajaran harus fleksibel, bervariasi, dan memenuhi standar. Proses pembelajaran pada
setiap satuan pendidikan dasar dan menengah harus interaktif, inspiratif, menyenangkan,
menantang, dan memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang
yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan
perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
Sesuai dengan amanat Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan salah satu standar yang harus dikembangkan adalah standar proses. Standar
proses adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran
pada satuan pendidikan untuk mencapai kompetensi lulusan. Standar proses berisi kriteria
minimal proses pembelajaran pada sa¬tuan pendidikan dasar dan menengah di seluruh
wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia. Standar proses ini berlaku untuk
jenjang pendidikan dasar dan menengah pada jalur formal, balk pada sistem paket maupun
pada sistem kredit semester.
Standar proses meliputi perencanaan proses pembelajar¬an, pelaksanaan proses
pembelajaran, penilaian hasil pem¬belajaran, dan pengawasan proses pembelajaran untuk
ter¬laksananya proses pembelajaran yang efektif dan efisien.
BAB II TEKNIK DASAR PERMAINAN BOLA BASKET
Teknik dasar permainan bola basket terdiri dari: (1) lempar tangkap bola (passing), (2)
memantulkan bola (dribbling), (3) menembak bola ke ring basket (shooting) (4) berputar
badan (pivot), (5) olah kaki (footwork), (6) melompat (jumping) dan (7) gerak tipu dengan
bola atau tanpa bola (fakes and faints). Dengan demikian teknik dasar permainan bola basket
tidak ada bedanya dengan teknik dasar permainan bola basket sebenarnya. Secara garis besar
bahwa teknik dasar permainan bola basket terdiri dari: (1) mengoper (passing), (2)
Menggiring (dribbling), (3) menembak (shooting), (4) merajah (rebounding). Semua teknik
dasar ini harus dikuasai oleh para guru yang berkecimpung dalam basketball, sehingga dapat
mengenalkan teknik dasar secara benar kepada siswa-siswa sekolah dasar. Dengan
pengenalan sedini mungkin kepada anak usia dini diharapkan di kemudian hari siswa-siswa
yang bersangkutan akan tergali potensi pribadinya sehingga kelak akan menjadi pemain bola
basket handal.
A. Mengoper (passing)
Operan dalam bola basket bisa dengan menggunakan dua tangan atau satu tangan. Operan
yang dilakukan secara taktis, tepat waktu dan akurat dapat menciptakan peluang untuk
membuat angka. Mengetahui kapan dan dimana harus mengoper, tidak hanya memberikan
kesempatan untuk membuat skor tapi juga mencegah kehilangan bola dari intersep dari lawan
yang sering kali memudahkan lawan untuk mencetak angka. Operan dalam bola basket dapat
digunakan untuk:

1. Mengalihkan bola dari daerah padat pemain


2. Menggerakkan bola dengan cepat pada fast break
3. Membangun permainan yang ofensif
4. Mengoper ke teman yang sedang terbuka untuk mencetak skor
5. Mengoper dan memotong untuk melakukan tembakan sendiri.
Dalam permainan bola basket ada beberapa macam operan yang sering digunakan yaitu :
Chest pass (operan dada), Bounce pass (operan pantul), Base ball pass (operan baseball),
Over head pass (operan di atas kepala).
1. Chest pass (operan dada)
Operan adalah salah satu jenis operan dasar dalam permainan bola basket. Adapun
pelaksanaannya adalah bola dipegang dengan kedua tangan ditahan ke depan dada dengan
ujung jari kedua tangan, ibu jari harus berada di belakang bola dengan tangan dan ujung jari
menyebar ke arah sisi bola. Posisi siku dekat tubuh, kemudian letakkan kaki pada posisi triple
threat dengan tumpuan berat badan pada kaki yang belakang. Pindahkan berat badan ke
depan ketika melangkah untuk melakukan operan.
Pada saat melakukan tolakan untuk mengoper bola, luruskan lengan dan putar ibu jari ke
bawah, sehingga tangan lurus dan diakhiri dengan sentakan pergelangan tangan (snap).
Pandangan mata tetap kearah bola yang dioper dan arah bola harus lurus ke depan.

Gambar 1. Chest Pass (Operan Dada)


2. Bounce pass (operan pantul)
Operan pantul dalam permainan bola basket dilakukan ketika pemain lawan berada diantara
anda dan teman anda. dan target. Salah satu pilihannya agar bola diterima oleh anda, maka
operan yang terbaik adalah dengan menggunakan operan pantul. Operan pantul dapat
memindahkan bola ke satu sayap pada akhir terobosan yang cepat atau pada pemain yang
mendekati keranjang. Operan ini dapat digunakan dengan menggunakan satu tangan atau dua
tangan. Adapun pelaksanaannya adalah kedua tangan atau salah satu tangan ditempatkan
dibelakang bola, kemudian lepaskan bola kearah bawah. Bola menyentuh lantai kira-kira dua
pertiga dari jarak arah si penerima sehingga bola dapat ditangkap saat setinggi pinggang.
Memantulkan bola terlalu dekat pada diri sendiri, maka lambungannya akan tinggi dan
pantulannya lambat sehingga akan mudah dipotong oleh lawan, tetapi memantulkan bola
terlalu dekat dengan penerima akan membuat bola sulit direbut oleh lawan.
Gambar 2. Bounce pass (operan pantul)
3. Baseball pass (operan baseball)
Operan baseball dalam permainan bola basket sering dipakai oleh pemain yang berlari.
Operan ini dilakukan dengan satu tangan, akan mempermudah mengoper untuk melakukan
passing jarak jauh. Operan ini dimulai dengan posisi siap dengan salah satu kaki agak ke
depan dan bola dipegang oleh satu tangan. Pada awalnya bola juga ditahan oleh tangan yang
lainnya, yang tidak mengoper bola. Ketika berat badan berpindah ke belakang bola lalu
diarahkan oleh kedua tangan tepat di belakang bahu dari sisi yang akan melempar. Pada saat
akan mengoper, tangan yang melalukakn operan mengayun ke depan atas. Bola dilepaskan
ketika tangan lurus ke depan.

Gambar 3. Baseball pass (operan baseball)


4. Over head pass (operan di atas kepala)
Operan di atas kepala sering di pakai dalam permainan bola basket terutama pada saat pemain
dijaga ketat dan bola harus melewati lawan, sehingga operan ini digunakan untuk melepaskan
diri dan melakukan terobosan mengelakkan serangan lawan. Seperti pada waktu melakukan
operan pantul, operan di atas kepala merupakan pilihan untuk mengumpan teman yang
berada di low post. adapun pelaksanaan operan ini dimulai dengan posisi badan yang
seimbang, pegang bola di atas kepala dengan siku ke dalam dan berbentuk sudut 90 derajat.
Jangan bawa bola ke belakang kepala, karena dalam posisi tersebut susah untuk melakukan
operan dengan cepat, dan mudah di curi oleh lawan, kaki melangkah ke depan sasaran,
kumpulkan kekuatan maksimal dngan bertumpu pada kaki, kemudian dilanjutkan dengan
operan cepat. Pada saat melakukan gerakan lecutan, jari mengarah kepada target dan telapak
tangan ke bawah.
Gambar 4. Over head pass (operan di atas kepala)
B. Menggiring bola (dribbling)
Menggiring bola atau membawa bola merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari
permainan bola basket, dan ini penting untuk bermain individu dan tim. Dalam permainan
bola basket setiap tim paling sedikit dibutuhkan satu orang pemain yang ahli dalam
melakukan dribbling dengan cepat, terutama untuk melakukan terobosan ke daerah lawan
yang dijaga ketat. Adapun manfaat dribble adalah :
1. Memindahkan bola dari daerah padat penjagaan ke daerah yang agak longgar
penjagaannya.
2. Memindahkan bola ketika si penerima tidak bebas penjagaan.
3. Memindahkan bola pada saat melakukan fast break.
4. Menembus penjagaan ke arah ring lawan.
5 Menarik perhatian penjaga untuk membebaskan rekan setimnya.
6. Menyiapkan penyerangan.
7. Memperbaiki posisi atau sudut sebelum mengoper ke arah rekan se tim
8. Membuat peluang untuk menembak
Adapun cara mendribble yang baik adalah posisi berdiri rendah, kepala tegak. Cara yang
terbaik adalah menempatkan diri di antara lawan dan bola. Hal ini berarti tubuh, lengan dan
kaki selalu berada diantara bola dan lawan, sedangkan salah satu tangan yang lainnya
digunakan untuk melindungi bola. Gerakan dasar mendribble bola pada permainan bola
basket terdiri atas: Control dribble, Speed dribble, Foot fire dribble, Retreat dribble, Cross
over dribble, Reverse dribble, Behind – the back dribble.
1. Control dribble
Dalam permainan bola basket, control dribble digunakan apabila dijaga ketat dan bola harus
tetap dijaga ketat dan dilindungi, agar boal tidak berpindah ke tangan lawan. Keseimbangan
dalam control dribble merupakan dasar pengendali dalam mendribble bola dan berguna untuk
memudahkan tiga hal yaitu:
a. Menembak
b. mengoper
c. Menggiring bola.
Dalam mendribble bola jangan lebih tinggi dari lutut dan dekat dengan tubuh saat mengontrol
bola, karena hal ini dapat menganggu keseimbangan tubuh. Tempatkan tangan yang bebas
dalam posisis melindungi bola.
Gambar 5. Control Dribble
2. Speed dribble
Dalam permainan bola basket, kecepatan mendribble amat berguna terutama ketika dijaga
ketat dan bola harus dibawa dengan cepat ke lapangan yang kosong. Untuk kecepatan
mendribble bola, maka dilakukan dengan mendribble tinggi yaitu setinggi pinggang, angkat
kepala dan lihat ke depan atau ke sisi keranjang sehingga dapat melihat ke seluruh lapangan.
Mendribble sebaiknya denagn menggunakan bantalan jari, dengan control pada ujung jari.

Gambar 6. Speed Dribble


3. Foot fire dribble
Foot fire dribble adalah metode berhenti sementara sambil menjaga dribble tidak mati, ketika
mendekati lawan dalam permainan terbuka. Dribble ini sering digunakan pemain, terutama
pada akhir fast break yang memungkinkan mendapat keseimbangan dan dapat membaca
posisi pemain lawan. Ada tiga keuntungan dalam melakukan foot fire dribble yaitu :
a. Untuk melakukan tembakan
b. Untuk melakukan operan
c. Untuk bergerak ketika mendribble bola.
Untuk mengeksekusi gerakan foot fire harus dilakukan dengan cepat mengubah kecepatan
mendribble, kemudian berhenti dengan tetap mendribble bola. Dribble foot fire biasanya
dilakukan di tempat menghadap ke ring basket dengan kaki direntangkan selebar bahu dan
pandangan ke depan. Efektifitas gerakan foot fire didapat dari keseimbangan dan kontrol
yang prima, prediksi posisi lawan dan pembuatan gerak tipuan sebelum gerakan selanjutnya
untuk menembak, mengoper atau membawa bola.
Gambar 7. Foot fire dribble
4. Retreat dribble
Dalam permainan bola basket dribble mundur dilakukan untuk mengatasi masalah ketika
mendapat tekanan dari lawan. Hal ini biasanya dikombinasikan dengan gerakan merubah arah
dari depan. Dengan gerakan mundur dahulu ke belakang sambil tetap mendribble, Maka
dapat memperpendek jarak untuk menghindari jebakan.
Untuk melakukan retreat dribble gunakan langkah mundur yang pendek dan cepat sementar
mendribble ke belakang Ketika melakukan retreat dribble lindungi bola dan jaga
keseimbangan, denagan cara ini bisa mengontrol perubahan arah dribble dan dapat melewati
lawan dengan mendribble cepat.

Gambar 8. Retreat dribble

5. Crossover dribble
Dalam permainan bola basket gerakan crossover dribble ini penting dalam menyelusuri
lapangan derngan gerak cepat, untuk mulai menjangkau keranjang dan menciptakan
pembukaan untuk membuka peluang untuk menembak. Keefektifan dalam mendribble cara
ini adalah didasarkan pada ketajaman perubahan dribble dari satu arah ke arah yang lain.
Untuk melakukan dribble menyilang dengan cara silangkan bola di depan pada sudut
belakang, putar dribble dari satu tangan ke tangan yang lain.
Crossover dribble sebaikmya dilakukan dengan bola rendah setinggi sebatas lutut atau lebih
rendah dari Control dribble. Ketika merubah arah, angkat tangan yang tidak mendribble dan
ubah posisi kaki dan badan untuk melindungi. Dalam gerakan ini diusahakan jangan melihat
bola, hal ini dilakukan agar lawan tidak dapat kesempatan untuk melakukan gerakan yang
sama.
6. Reverse Dribble
Dalam permainan bola basket, gerakan dribble berbalik digunakan untuk mempertahankan
posisi badan antara bola dan lawan guna melindungi bola ketika merubah arah. Gerakan
reverse dribble dapat digunakan untuk menyerang dan mematahkan permainan lawan yang
kuat.
Gambar 9. Reverse dribble
7. Behind – The Back Dribble
Dalam permainan bola basket dribble belakang digunakan untuk mengatasi lawan yang
menjaga atau yang menghalangi di muka. Dribble ini harus dapat menjaga tubuh tetap berada
di antara bola dan penjaga sebagai perlindungan ketika berganti arah. Walaupun gerakan
mendribble belakang cukup susah, tapi manfaatnya cukup besar dibandingkan dengan
mendribble dengan perubahan dan mendribble berputar. Dribble belakang ini lebih baik
karena dapat menjaga posisi antara bola dan penjaga musuh, disamping itu dribble ini
memudahkan untuk berganti arah tanpa pindah perhatian.

Gambar 10. Behind – The Back Dribble


C. RINGKASAN
Secara garis besar bahwa teknik dasar permainan bola basket terdiri dari: (1) mengoper
(passing), (2) Menggiring (dribbling), (3) menembak (shooting), (4) merajah (rebounding).
Operan dalam bola basket dapat digunakan untuk:
1. Mengalihkan bola dari daerah padat pemain
2. Menggerakkan bola dengan cepat pada fast break
3. Membangun permainan yang ofensif
4. Mengoper ke teman yang sedang terbuka untuk mencetak skor
5. Mengoper dan memotong untuk melakukan tembakan sendiri.
Dalam permainan bola basket ada beberapa macam operan yang sering digunakan yaitu :
Chest pass (operan dada), Bounce pass (operan pantul), Base ball pass (operan baseball),
Over head pass (operan di atas kepala).
Adapun manfaat dribble adalah :
1. Memindahkan bola dari daerah padat penjagaan ke daerah yang agak longgar
penjagaannya.
2. Memindahkan bola ketika si penerima tidak bebas penjagaan.
3. Memindahkan bola pada saat melakukan fast break.
4. Menembus penjagaan ke arah ring lawan.
5. Menarik perhatian penjaga untuk membebaskan rekan setimnya.
6. Menyiapkan penyerangan.
7. Memperbaiki posisi atau sudut sebelum mengoper ke arah rekan se tim
8. Membuat peluang untuk menembak
Adapun cara mendribble yang baik adalah posisi berdiri rendah, kepala tegak. Cara yang
terbaik adalah menempatkan diri di antara lawan dan bola. Hal ini berarti tubuh, lengan dan
kaki selalu berada diantara bola dan lawan, sedangkan salah satu tangan yang lainnya
digunakan untuk melindungi bola. Gerakan dasar mendribble bola pada permainan bola
basket terdiri atas: Control dribble, Speed dribble, Foot fire dribble, Retreat dribble, Cross
over dribble, Reverse dribble, Behind – the back dribble.
TUGAS :
1 Lakukan teknik-teknik dasar permainan bola basket yang meliputi passing dan dribbling!
2 Menurut anda sebaiknya siswa belajar mana dulu antara teknik passing dan dribbling ? Apa
alasan anda?
3 Kirimkan hasil pendapat anda ke email e-learning!
LATIHAN :
1. Buatlah uraian urutan pembelajaran teknik dasar bola basket untuk kelas VII dengan
metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik.
2. Hasilnya kirimkan ke email e-learning.
BAB III KONSEP PERENCANAAN PROSES PEMBELAJARAN BOLA BASKET
Silabus
1. Pengertian, Prinsip dan Tahap-Tahap Pengembangan Silabus
a. Pengertian Silabus
Silabus disusun berdasarkan Standar Isi, yang di dalamnya berisikan Identitas Mata
Pelajaran, Standar Kompetensi (SK) dan Kompetensi Dasar (KD), Indikator Pencapaian
Kompetensi, Materi Pembelajaran, Kegiatan Pembelajaran, Alokasi Waktu, Sumber Belajar,
dan Penilaian. Dengan demikian, silabus pada dasarnya menjawab permasalahan-
permasalahan sebagai berikut.
1) Kompetensi apa saja yang harus dicapai siswa sesuai dengan yang dirumuskan oleh
Standar Isi (Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar)?
2) Materi Pokok apa sajakah yang perlu dibahas dan dipelajari peserta didik untuk mencapai
Standar Isi?
3) Kegiatan pembelajaran yang bagaimanakah yang seharusnya diskenariokan oleh guru
sehingga peserta didik mampu berinteraksi dengan objek belajar?
4) Indikator apa sajakah yang harus ditentukan untuk mencapai Standar Isi?
5) Bagaimanakah cara mengetahui ketercapaian kompetensi berdasarkan Indikator sebagai
acuan dalam menentukan jenis dan aspek yang akan dinilai?
6) Berapa lama waktu yang diperlukan untuk mencapai Standar Isi tertentu?
7) Sumber Belajar apa sajakah yang dapat diberdayakan untuk mencapai Standar Isi tertentu?
8) Karakter apa yang akan diintegrasikan dalam silabus?
b. Pengembang Silabus
Pengembangan silabus dapat dilakukan oleh para guru secara mandiri atau berkelompok
dalam sebuah sekolah atau beberapa sekolah, kelompok Musyawarah Guru Mata Pelajaran
(MGMP) pada atau Pusat Kegiatan Guru (PKG), dan Dinas Pendidikan.
1) Guru
Sebagai tenaga profesional yang memiliki tanggung jawab langsung terhadap kemajuan
belajar siswa, seorang guru diharapkan mampu mengembangkan silabus sesuai dengan
kompetensi mengajarnya secara mandiri. Di sisi lain guru lebih mengenal karakteristik siswa
dan kondisi sekolah serta lingkungannya.
2) Kelompok Guru
Apabila guru kelas atau guru mata pelajaran karena sesuatu hal belum dapat melaksanakan
pengembangan silabus secara mandiri, maka pihak sekolah dapat mengusahakan untuk
membentuk kelompok guru kelas atau guru mata pelajaran untuk mengembangkan silabus
yang akan dipergunakan oleh sekolah tersebut
3) Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP)
Sekolah yang belum mampu mengembangkan silabus secara mandiri, sebaiknya bergabung
dengan sekolah lain melalui forum MGMP/PKG untuk bersama-sama mengembangkan
silabus yang akan digunakan oleh sekolah-sekolah dalam lingkup MGMP/PKG setempat.
4) Dinas Pendidikan
Dinas Pendidikan setempat dapat memfasilitasi penyusunan silabus dengan membentuk
sebuah tim yang terdiri dari para guru berpengalaman di bidangnya masing-masing.
Dalam pengembangan silabus ini sekolah, kelompok kerja guru, atau dinas pendidikan dapat
meminta bimbingan teknis dari perguruan tinggi, LPMP, atau unit utama terkait yang ada di
Departemen Pendidikan Nasional
c. Prinsip Pengembangan Silabus
1) Ilmiah
Keseluruhan materi dan kegiatan yang menjadi muatan dalam silabus harus benar dan dapat
dipertangungjawabkan secara keilmuan.
2) Relevan
Cakupan, kedalaman, tingkat kesukaran dan urutan penyajian materi dalam silabus sesuai
dengan tingkat perkembangan fisik, intelektual, sosial, emosional, dan spiritual peserta didik.
3) Sistematis
Komponen-komponen silabus saling berhubungan secara fungsional dalam mencapai
kompetensi.
4) Konsisten
Ada hubungan yang konsisten (ajeg, taat asas) antara kompetensi dasar, indikator, materi
pokok, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem penilaian.
5) Memadai
Cakupan indikator, materi pokok, kegiatan pembelajaran, sumber belajar, dan sistem
penilaian cukup untuk menunjang pencapain kompetensi dasar.
6) Aktual dan Kontekstual
Cakupan indikator, materi pokok, kegiatan pembelajaran, dan sistem penilaian
memperhatikan perkembangan ilmu, teknologi, dan seni mutakhir dalam kehidupan nyata,
dan peristiwa yang terjadi.
7) Fleksibel
Keseluruhan komponen silabus dapat mengakomodasi variasi peserta didik, pendidikan, serta
dinamika perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat. Sementara itu, materi
ajar ditentukan berdasarkan dan atau memperhatikan kultur daerah masing-masing. Hal ini
dimaksudkan agar kehidupan peserta didik tidak tercerabut dari lingkungannya.
8) Menyeluruh
Komponen silabus mencakup keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, psikomotor).
9) Desentralistik
Pengembangan silabus ini bersifat desentralistik. Maksudnya bahwa kewenangan
pengembangan silabus bergantung pada daerah masing-masing, atau bahkan sekolah masing-
masing.
d. Tahap-tahap Pengembangan Silabus
1) Perencanaan
Tim yang ditugaskaan untuk menyusun silabus terlebih dahulu perlu mengumpulkan
informasi dan mempersiapkan kepustakan atau referensi yang sesuai untuk mengembangkan
silabus. Pencarian informasi dapat dilakukan dengan memanfaatkan perangkat teknologi dan
informasi seperti multi media dan internet.
2) Pelaksanaan
Dalam melaksanakan penyusunan silabus perlu memahami semua perangkat yang
berhubungan dengan penyusunan silabus, seperti Standar Isi yang berhubungan dengan mata
pelajaran yang bersangkutan dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan.
3) Perbaikan
Buram silabus perlu dikaji ulang sebelum digunakan dalam kegiatan pembelajaran.
Pengkajian dapat melibatkan para spesialis kurikulum, ahli mata pelajaran, ahli didaktik-
metodik, ahli penilaian, psikolog, guru/instruktur, kepala sekolah, pengawas, staf profesional
dinas pendidikan, perwakilan orang tua siswa, dan siswa itu sendiri.
4) Pemantapan
Masukan dari pengkajian ulang dapat dijadikan bahan pertimbangan untuk memperbaiki
buram awal. Apabila telah memenuhi kriteria dengan cukup baik dapat segera disampaikan
kepada Kepala Dinas Pendidikan dan pihak-pihak yang berkepentingan lainnya.
5) Penilaian silabus
Penilaian pelaksanaan silabus perlu dilakukan secara berkala dengan mengunakaan model-
model penilaian kurikulum.

e. Komponen silabus pembelajaran


Silabus Pembelajaran memuat sekurang-kurangnya komponen-komponen berikut ini.
1) Identitas Silabus Pembelajaran
2) Standar Kompentensi
3) Kompetensi Dasar
4) Materi Pembelajaran
5) Kegiatan Pembelajaran
6) Indikator Pencapaian Kompetensi
7) Penilaian
8) Alokasi Waktu
9) Sumber Belajar
Komponen-komponen silabus di atas, selanjutnya dapat disajikan dalam contoh format
silabus secara horisontal sebagai berikut.

Silabus Pembelajaran
Sekolah : SMP ................
Kelas/Semester : ..... / ................
Mata Pelajaran : .......................
Standar Kompetensi : ........................

Kompetensi
Dasar Materi
Pembelajaran Kegiatan
Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Penilaian Alokasi
Waktu Sumber
Belajar Karakter
Teknik Bentuk
Instrumen Contoh
Instrumen
Catatan:
* Kegiatan Pembelajaran: kegiatan-kegiatan yang spesifik yang dilakukan siswa untuk
mencapai SK dan KD
* Alokasi waktu: termasuk alokasi penilaian yang terintegrasi dengan pembelajaran (n x 40
menit)
* Sumber belajar: buku teks, alat, bahan, nara sumber, atau lainnya.

f. Langkah-langkah Pengembangan Silabus Pembelajaran


1) Mengisi identitas
Identitas terdiri dari nama sekolah, kelas/semester, mata pelajaran, dan standar kompetensi.
Identitas silabus ditulis di atas matriks silabus.
2) Menuliskan Standar Kompetensi
Standar Kompetensi adalah kualifikasi kemampuan peserta didik yang menggambarkan
penguasaan pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang diharapkan dicapai pada mata
pelajaran tertentu. Standar Kompetensi diambil dari Standar Isi (Standar Kompetensi dan
Kompetensi Dasar) Mata Pelajaran.
Sebelum menuliskan Standar Kompetensi, penyusun terlebih dahulu mengkaji Standar Isi
mata pelajaran dengan memperhatikan hal-hal berikut:
a) urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau SK dan KD;
b) keterkaitan antar standar kompetensi dan kompetensi dasar dalam mata pelajaran;
c) keterkaitan standar kompetensi dan kompetensi dasar antar mata pelajaran.
d) Menuliskan Kompetensi Dasar
Kompetensi Dasar merupakan sejumlah kemampuan minimal yang harus dimiliki peserta
didik dalam rangka menguasai SK mata pelajaran tertentu. Kompetensi dasar dipilih dari
yang tercantum dalam Standar Isi.
Sebelum menentukan atau memilih Kompetensi Dasar, penyusun terlebih dahulu mengkaji
standar kompetensi dan kompetensi dasar mata pelajaran dengan memperhatikan hal-hal
sebagai berikut :
e) urutan berdasarkan hierarki konsep disiplin ilmu dan/atau tingkat kesulitan Kompetensi
Dasar;
f) keterkaitan antarstandar kompetensi dan kompetensi dasar dalam mata pelajaran;
g) keterkaitan standar kompetensi dan kompetensi dasar antarmata pelajaran.
3) Mengidentifikasi Materi Pembelajaran
Dalam mengidentifikasi materi pokok harus dipertimbangkan:
a) relevansi materi pokok dengan SK dan KD;
b) tingkat perkembangan fisik, intelektual, emosional, sosial, dan spiritual peserta didik;
c) kebermanfaatan bagi peserta didik;
d) struktur keilmuan;
e) kedalaman dan keluasan materi;
f) relevansi dengan kebutuhan peseta didik dan tuntutan lingkungan;
g) alokasi waktu.
Selain itu juga harus diperhatikan:
a) kesahihan (validity): materi memang benar-benar teruji kebenaran dan kesahihannya;
b) tingkat kepentingan (significance): materi yang diajarkan memang benar-benar diperlukan
oleh siswa diperlukan oleh siswa;
c) kebermanfaatan (utility): materi tersebut memberikan dasar-dasar pengetahuan dan
keterampilan pada jenjang berikutnya;
d) layak dipelajari (learnability): materi layak dipelajari baik dari aspek tingkat kesulitan
maupun aspek pemanfaatan bahan ajar dan kondisi setempat;
e) menarik minat (interest): materinya menarik minat siswa dan memotivasinya untuk
mempelajari lebih lanjut.
4) Mengembangkan Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran dirancang untuk memberikan pengalaman belajar yang melibatkan
proses mental dan fisik melalui interaksi antarpeserta didik, peserta didik dengan guru,
lingkungan, dan sumber belajar lainnya dalam rangka pencapaian kompetensi dasar
pengalaman belajar yang dimaksud dapat terwujud melalui penggunaan pendekatan
pembelajaran yang bervariasi dan berpusat pada peserta didik. Kegiatan pembelajaran
memuat kecakapan hidup yang perlu dikuasai peserta didik.
Kriteria mengembangkan kegiatan pembelajaran sebagai berikut.
b) Kegiatan pembelajaran disusun bertujuan untuk memberikan bantuan kepada para
pendidik, khususnya guru, agar mereka dapat bekerja dan melaksanakan proses pembelajaran
secara profesional sesuai dengan tuntutan kurikulum.
c) Kegiatan pembelajaran disusun berdasarkan atas satu tuntutan kompetensi dasar secara
utuh.
d) Pengalaman belajar memuat rangkaian kegiatan yan harus dilakukan oleh siswa secara
berurutan untuk mencapai kompetensi dasar.
e) Kegiatan pembelajaran berpusat pada siswa (student centered). Guru harus selalu berpikir
kegiatan apa yang bisa dilakukan agar siswa memiliki kompetensi yang telah ditetapkan.
f) Materi kegiatan pembelajaran dapat berupa pengetahuan, sikap, dan keterampilan.
g) Perumusan kegiatan pembelajaran harus jelas memuat materi yang harus dikuasai untuk
mencapai Kompetensi Dasar.
h) Penentuan urutan langkah pembelajaran sangat penting artinya bagi KD-KD yang
memerlukan prasyarat tertentu.
i) Pembelajaran bersifat spiral (terjadi pengulangan-pengulangan pembelajaran materi
tertentu).
j) Rumusan pernyataan dalam kegiatan pembelajaran minimal mengandung dua unsur penciri
yang mencerminkan pengelolaan kegiatan pembelajaran siswa, yaitu kegiatan dan objek
belajar.
Pemilihan kegiatan siswa mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
a) memberikan peluang bagi siswa untuk mencari, mengolah, dan menemukan sendiri
pengetahuan, di bawah bimbingan guru;
b) mencerminkan ciri khas dalam pegembangan kemapuan mata pelajaran;
c) disesuaikan dengan kemampuan siswa, sumber belajar dan sarana yang tersedia
d) bervariasi dengan mengombinasikan kegiatan individu/perorangan, berpasangan,
kelompok, dan klasikal.
e) memperhatikan pelayanan terhadap perbedaan individual siswa seperti: bakat, minat,
kemampuan, latar belakang keluarga, sosial-ekomomi, dan budaya, serta masalah khusus
yang dihadapi siswa yang bersangkutan.
5) Merumuskan Indikator Pencapaian Kompetensi
Indikator merupakan penjabaran dari kompetensi dasar dan merupakan sub-kompetensi dasar.
Indikator dirumuskan sesuai dengan karakteristik satuan pendidikan, potensi daerah dan
peserta didik dan dirumuskan dalam kata kerja operasional yang terukur dan atau dapat
diobservasi, sebagai acuan penilaian. Dengan demikian indikator pencapaian kompetensi
mengarah pada indikator penilaian.
6) Penilaian
Penilaian pencapaian kompetensi dasar peserta didik dilakukan berdasarkan indikator Di
dalam kegiatan penilaian ini terdapat tiga komponen penting, yang meliputi: a) teknik
penilaian, b) bentuk instrumen, dan c) contoh instrumen.
a) Teknik Penilaian
Penilaian merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh, menganalisis dan menafsirkan
proses dan hasil belajar siswa yang dilakukan secara sistematis dan berkesinambungan
sehingga menjadi informasi yang bermakna dalam pengambilan keputusan untuk menentukan
tingkat keberhasilan pencapaian kompetensi yang telah ditentukan. Adapun yang dimaksud
dengan teknik penilaian adalah cara-cara yang ditempuh untuk memperoleh informasi
mengenai proses dan produk yang dihasilkan pembelajaran yang dilakukan oleh peserta
didik. Ada beberapa teknik yang dapat dilakukan dalam rangka penilaian ini, yang secara
garis besar dapat dikategorikan sebagai teknik tes dan teknik nontes.
Teknik tes merupakan cara untuk memperoleh informasi melalui pertanyaan yang
memerlukan jawaban betul atau salah, sedangkan teknik nontes adalah suatu cara untuk
memperoleh informasi melalui pertanyaan yang tidak memerlukan jawaban betul atau salah.
Dalam melaksanakan penilaian perlu diperhatikan prinsip-prinsip berikut ini.
i. Pemilihan jenis penilaian harus disertai dengan aspek-aspek yang akan dinilai sehingga
memudahkan dalam penyusunan soal.
ii. Penilaian diarahkan untuk mengukur pencapaian indikator.
iii. Penilaian menggunakan acuan kriteria; yaitu berdasarkan apa yang bisa dilakukan siswa
setelah siswa mengikuti proses pembelajaran, dan bukan untuk menentukan posisi seseorang
terhadap kelompoknya.
iv. Sistem yang direncanakan adalah sistem penilaian yang berkelanjutan. Berkelanjutan
dalam arti semua indikator ditagih, kemudian hasilnya dianalisis untuk menentukan
kompetensi dasar yang telah dimiliki dan yang belum, serta untuk mengetahui kesulitan
siswa.
v. Hasil penilaian dianalisis untuk menentukan tindakan perbaikan, berupa program remedi.
Apabila siswa belum menguasai suatu kompetensi dasar, ia harus mengikuti proses
pembelajaran lagi, sedang bila telah menguasai kompetensi dasar, ia diberi tugas pengayaan.
vi. Siswa yang telah menguasai semua atau hampir semua kompetensi dasar dapat diberi
tugas untuk mempelajari kompetensi dasar berikutnya.
vii. Dalam sistem penilaian berkelanjutan, guru harus membuat kisi-kisi penilaian dan
rancangan penilaian secara menyeluruh untuk satu semester dengan menggunakan teknik
penilaian yang tepat.
viii. Penilaian dilakukan untuk menyeimbangkan berbagai aspek pembelajaran: kognitif,
afektif dan psikomotor dengan menggunakan berbagai model penilaian,baik formal maupun
nonformal secara berkesinambungan.
ix. Penilaian merupakan suatu proses pengumpulan dan penggunaan informasi tentang hasil
belajar siswa dengan menerapkan prinsip berkelanjutan, bukti-bukti otentik, akurat, dan
konsisten sebagai akuntabilitas publik.
x. Penilaian merupakan proses identifikasi pencapaian kompetensi dan hasil belajar yang
dikemukakan melalui pernyataan yang jelas tentang standar yang harus dan telah dicapai
disertai dengan peta kemajuan hasil belajar siswa.
xi. Penilaian berorientasi pada Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar dan Indikator.
Dengan demikian, hasilnya akan memberikan gambaran mengenai perkembangan pencapaian
kompetensi.
xii. Penilaian dilakukan secara berkelanjutan (direncanakan dan dilakukan terus menerus)
guna mendapatkan gambaran yang utuh mengenai perkembangan penguasaan kompetensi
siswa, baik sebagai efek langsung (main effect) maupun efek pengiring (nurturant effect) dari
proses pembelajaran.
xiii. Sistem penilaian harus disesuaikan dengan kegiatan pembelajaran yang ditempuh dalam
proses pembelajaran. Misalnya, jika pembelajaran menggunakan pendekatan tugas observasi
lapangan, penilaian harus diberikan baik pada proses (keterampilan proses) misalnya teknik
wawancara, maupun produk/hasil dengan melakukan observasi lapangan yang berupa
informasi yang dibutuhkan.
b) Bentuk Instrumen
Bentuk instrumen yang dipilih harus sesuai dengan teknik penilaiannya. Oleh karena itu,
bentuk instrumen yang dikembangkan dapat berupa bentuk instrumen yang tergolong teknik:
i. Tes tulis, dapat berupa tes esai/uraian, pilihan ganda, isian, menjodohkan dan sebagainya.
ii. Tes lisan, yaitu berbentuk daftar pertanyaan.
iii. Observasi yaitu dengan menggunakan lembar observasi.
iv. Tes Praktik/ Kinerja berupa tes tulis keterampilan, tes identifikasi, tes simulasi, dan uji
petik kerja
v. Penugasan individu atau kelompok, seperti tugas proyek atau tugas rumah.
vi. Portofolio dengan menggunakan dokumen pekerjaan, karya, dan atau prestasi siswa.
vii. Penilaian diri dengan menggunakan lembar penilaian diri
Sesudah penentuan instrumen tes telah dipandang tepat, selanjutnya instrumen tes itu
dituliskan di dalam kolom matriks silabus yang tersedia. Berikut ini disajikan ragam teknik
penilaian beserta bentuk instrumen yang dapat digunakan.
Tabel 1. Ragam Teknik Penilaian beserta Ragam Bentuk Instrumennya
Teknik Penilaian Bentuk Instrumen
• Tes tertulis
• Tes pilihan: pilihan ganda, benar-salah, menjodohkan dll.
• Tes isian: isian singkat dan uraian
• Tes lisan • Daftar pertanyaan
• Observasi (pengamatan) • Lembar observasi (lembar pengamatan)

• Tes praktik (tes kinerja)


• Tes tulis keterampilan
• Tes identifikasi
• Tes simulasi
• Tes uji petik kerja
• Penugasan individual atau kelompok • Pekerjaan rumah
• Proyek
• Penilaian portofolio • Lembar penilaian portofolio
• Jurnal • Buku cacatan jurnal
• Penilaian diri • Kuesioner/lembar penilaian diri
• Penilaian Penilaian antarteman • Lembar penilaian antarteman

c) Contoh Instrumen
Instrumen yang sudah tersusun, selanjutnya diberikan contoh yang dapat dituliskan di dalam
kolom matriks silabus yang tersedia. Namun, apabila dipandang hal itu menyu¬lit¬kan
karena kolom yang tersedia tidak mencukupi, selanjutnya contoh instrumen penilaian
diletakkan di dalam lampiran.
7) Menentukan Alokasi Waktu
Alokasi waktu adalah jumlah waktu yang dibutuhkan untuk ketercapaian suatu Kompetensi
Dasar tertentu, dengan memperhatikan:
a) minggu efektif per semester,
b) alokasi waktu mata pelajaran, dan
c) jumlah kompetensi per semester.
8) Menentukan Sumber Belajar
Sumber belajar merupakan segala sesuatu yang diperlukan dalam proses pembelajaran, yang
dapat berupa: buku teks, media cetak, media elektronika, nara sumber, lingkungan alam
sekitar, dan sebagainya.
9) Mengintegrasikan budaya dan karakter bangsa

RPP
RPP dijabarkan dari silabus untuk mengarahkan ke¬giatan belajar peserta didik dalam upaya
mencapai KD. Setiap guru pada satuan pendidikan berkewajiban menyusun RPP secara
lengkap dan sistematis agar pembelajaran berlangsung secara interaktif, inspiratif,
menyenangkan, menantang, memotivasi peserta didik untuk berpartisipasi aktif, serta
memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa, kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan
bakat, minat, dan perkembangan fisik serta psikologis peserta didik.
RPP disusun untuk setiap KD yang dapat dilaksanakan dalam satu kali pertemuan atau lebih.
Guru merancang penggalan RPP untuk setiap pertemuan yang disesuaikan dengan
penjadwalan di satuan pendidikan.
1. Komponen RPP adalah :
a. Identitas mata pelajaran
Identitas mata pelajaran, meliputi: satuan pendidikan,kelas, semester, program/program
keahlian, mata pela¬jaran atau tema pelajaran, jumlah pertemuan.
b. Standar kompetensi
Standar kompetensi merupakan kualifikasi kemam¬puan minimal peserta didik yang
menggambarkan penguasaan pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang diharapkan dicapai
pada setiap kelas dan/atau semester pada suatu mata pelajaran.
c. Kompetensi dasar
Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dikuasai peserta didik•dalam
mata pelajaran ter¬tentu sebagai rujukan penyusunan indikator kompe¬tensi dalam suatu
pelajaran.
d. Indikator pencapaian kompetensi
Indikator kompetensi adalah perilaku yang dapat diukur dan/atau diobservasi untuk
menunjukkan ketercapaian kompetensi dasar tertentu yang menjadi acuan penilai¬an mata
pelajaran. Indikator pencapaian kompetensi dirumuskan dengan menggunakan kata kerja
opera¬sional yang dapat diamati dan diukur, yang mencakup pengetahuan, sikap, dan
keterampilan.
e. Tujuan pembelajaran
Tujuan pembelajaran menggambarkan proses dan ha¬sil belajar yang diharapkan dicapai oleh
peserta didik sesuai dengan kompetensi dasar.
f. Materi ajar
Materi ajar memuat fakta, konsep, prinsip, dan pro¬sedur yang relevan, dan ditulis dalam
bentuk butir-butir sesuai dengan rumusan indikator pencapaian kompe¬tensi.
g. Alokasi waktu
Alokasi waktu ditentukan sesuai dengan keperluan un¬tuk pencapaian KD dan beban belajar.
h. Metode pembelajaran
Metode pembelajaran digunakan oleh guru untuk mewujudkan suasana belajar dan proses
pembela¬jaran agar peserta didik mencapai kompetensi dasar atau seperangkat indikator yang
telah ditetapkan. Pemi¬lihan metode pembelajaran disesuaikan dengan situ¬asi dan kondisi
peserta didik, serta karakteristik dari setiap indikator dan kompetensi yang hendak dicapai
pada setiap mata pelajaran. Pendekatan pembelajaran tematik digunakan untuk peserta didik
kelas 1 sampai kelas 3 SD/M I.
i. Kegiatan pembelajaran (langkah-langkah pembelajaran)
1) Pendahuluan
Pendahuluan merupakan kegiatan awal dalam suatu pertemuan pembelajaran yang ditujukan
un¬tuk membangkitkan motivasi dan memfokuskan perhatian peserta didik untuk
berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran.
2) Inti
Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD. Kegiatan pembelajaran
di¬lakukan secara interaktif, inspiratif, menyenang¬kan, menantang, memotivasi peserta
didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa,
kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta
psikologis peserta didik. Kegiatan ini dilakukan secara sistematis dan sistemik melalui
proses.eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.
3) Penutup
Penutup merupakan kegiatan yang dilakukan un¬tuk mengakhiri aktivitas pembelajaran yang
dapat dilakukan dalam bentuk rangkuman atau kesimpul¬an, penilaian dan refleksi, umpan
balik, dan tindaklanjut.
j. Penilaian hasil belajar
Prosedur dan instrumen penilaian proses dan hasil belajar disesuaikan dengan indikator
pencapaian kom¬petensi dan mengacu kepada Standar Penilaian.
k. Sumber belajar
Penentuan sumber belajar didasarkan pada standar kompetensi dan kompetensi dasar, serta
materi ajar, kegiatan pembelajaran, dan indikator pencapaian kom¬petensi.
2. Prinsip-prinsip Penyusunan RPP
a. Memperhatikan perbedaan individu peserta didik
RPP disusun dengan memperhatikan perbedaan jenis kelamin, kemampuan awal, tingkat
intelektual, minat, motivasi belajar, bakat, potensi, kemampuan sosial, emosi, gaya belajar,
kebutuhan khusus, kecepatan belajar, latar belakang budaya, norma, nilai, dan/atau
lingkungan peserta didik.
b. Mendorong partisipasi aktif peserta didik
Proses pembelajaran dirancang dengan berpusat pada peserta didik untuk mendorong
motivasi, minat, krea¬tivitas, inisiatif, inspirasi, kemandirian, dan semangat belajar.
c. Mengembangkan budaya membaca dan menulis
Proses pembelajaran dirancang untuk mengembang¬kan kegemaran membaca, pemahaman
beragam ba¬caan, dan berekspresi dalam berbagai bentuk tulisan.
d. Memberikan umpan balik dan tindak lanjut
RPP memuat rancangan program pemberian umpan balik positif, penguatan, pengayaan, dan
remedi.
e. Keterkaitan dan keterpaduan
RPP disusun dengan memperhatikan keterkaitan dan keterpaduan antara SK, KD, materi
pembelajaran, ke¬giatan pembelajaran, indikator pencapaian kompeten¬si, penilaian, dan
sumber belajar dalam satu keutuhan pengalaman belajar. RPP disusun dengan
mengako¬modasikan pembelajaran tematik, keterpaduan lintas mata pelajaran, lintas aspek
belajar, dan keragaman budaya.
f. Menerapkan teknologi informasi dan komunikasi
RPP disusun dengan mempertimbangkan penerapan teknologi informasi dan komunikasi
secara terintegra¬si, sistematis, dan efektif sesuai dengan situasi dan kondisi.

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (RPP)


Satuan Pendidikan : ………………………………………………
Mata Pelajaran : ………………………………………………
Kelas/Semester : ………………………………………………
Tahun Pelajaran : ………………………………………………
Standar Kompetensi : ………………………………………………………
Kompetensi Dasar : ………………………………………………………
Indikator : ………………………………………………………
Alokasi Waktu : ……………………………………..
A. Tujuan Pembelajaran
…………………………………………………………………………………………………
B. Materi Pembelajaran
…………………………………………………………………………………………………
C. Metode Pembelajaran
…………………………………………………………………………………………………
D. Kegiatan Pembelajaran (langkah-langkah)
1. Pendahuluan
……………………………………………………………………………………………
2. Inti
.……………………………………………………………………………………………
3. Penutup
.……………………………………………………………………………………………
E. Alat dan Sumber Belajar
…………………………………………………………………………………………………
F. Penilaian
…………………………………………………………………………………………………

Parung, ………………………
Mengetahui,
Kepala Sekolah Guru Mata Pelajaran

………………………………… …………………………………
NIP NIP

TUGAS :
1. Buatlah Silabus dan RPP bola basket untuk kelas VII, VIII dan IX!
2. Kirimkan hasilnya ke email e-learning!

LATIHAN :
1. Buatlah uraian tentang komponen silabus dan RPP.
2. Hasilnya kirimkan ke email e-learning.
BAB IV PELAKSANAAN KEGIATAN PEMBELAJARAN BOLA BASKET
A. Anatomi Kegiatan Pembelajaran
1. Pendahuluan
Pendahuluan merupakan kegiatan awal dalam suatu pertemuan pembelajaran yang ditujukan
un¬tuk membangkitkan motivasi dan memfokuskan perhatian peserta didik untuk
berpartisipasi aktif dalam proses pembelajaran.
2. Inti
Kegiatan inti merupakan proses pembelajaran untuk mencapai KD. Kegiatan pembelajaran
di¬lakukan secara interaktif, inspiratif, menyenang¬kan, menantang, memotivasi peserta
didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa,
kreativitas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat, dan perkembangan fisik serta
psikologis peserta didik. Kegiatan ini dilakukan secara sistematis dan sistemik melalui proses
eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.
3. Penutup
Penutup merupakan kegiatan yang dilakukan un¬tuk mengakhiri aktivitas pembelajaran yang
dapat dilakukan dalam bentuk rangkuman atau kesimpulan, penilaian dan refleksi, umpan
balik, dan tindak lanjut
B. Pelaksanaan Pembelajaran Bola Basket
Pelaksanaan pembelajaran bola basket merupakan implementasi dari RPP. Pelaksanaan
pembelajaran bola basket meliputi kegiatan pendahuluan, kegiatan inti dan kegiatan penutup.
1. Kegiatan Pendahuluan
Dalam kegiatan pendahuluan, guru:
a. Menyiapkan peserta didik secara psikis dan fisik untuk mengikuti proses pembelajaran
bola basket;
b. Mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang mengaitkan pengetahuan sebelumnya dengan
materi bola basket yang akan dipelajari;
c. Menjelaskan tujuan pembelajaran bola basket atau kompetensi dasar yang akan dicapai;
d. Menyampaikan cakupan materi bola basket dan penjelasan uraian kegiatan sesuai silabus.
2. Kegiatan Inti
Pelaksanaan kegiatan inti merupakan proses pembelajaran bola basket untuk mencapai KD
yang dilakukan secara interaktif, inspiratif, menyenangkan, menantang, memotivasi peserta
didik untuk berpartisipasi aktif, serta memberikan ruang yang cukup bagi prakarsa,
kreativi¬tas, dan kemandirian sesuai dengan bakat, minat dan perkembangan fisik serta
psikologis peserta didik.
Kegiatan inti menggunakan metode yang disesuaikan dengan karakteristik peserta didik dan
mata pela¬jaran, yang dapat meliputi proses eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi.
a. Eksplorasi
Dalam kegiatan eksplorasi, guru:
1) melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/tema materi
yang akan dipelajari dengan menerapkan prin¬sip alam takambang jadi guru dan belajar dari
aneka sumber;
2) menggunakan beragam pendekatan pembela¬jaran, media pembelajaran, dan sumber
belajar lain;
3) memfasilitasi terjadinya interaksi antarpeserta didik serta antara peserta didik dengan guru,
lingkungan, dan sumber belajar lainnya;
4) melibatkan peserta didik secara aktif dalam se¬tiap kegiatan pembelajaran bola basket; dan
5) memfasilitasi peserta didik melakukan per¬cobaan di laboratorium, studio, atau lapangan.
b. Elaborasi
Dalam kegiatan elaborasi, guru:
1) membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas
tertentu yang bermakna;
2) memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas, diskusi, dan lain-lain untuk
memuncul¬kan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis;
3) memberi kesempatan untuk berpikir, menga¬nalisis, menyelesaikan masalah, dan
bertindak tanpa rasa takut;
4) memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif;
5) memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar;
6) memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun
tertulis, secara individual maupun kelompok;
7) memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok;
8) memfasilitasi peserta didik melakukan pameran, turnamen, festival, serta produk yang
dihasilkan;
9) memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang menumbuhkan kebanggaan dan rasa
per¬caya diri peserta didik.
c. Konfirmasi
Dalam kegiatan konfirmasi, guru:
1) memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat,
maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik,
2) memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplo¬rasi dan elaborasi peserta didik melalui
berbagai sumber,
3) memfasilitasi peserta didik melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar
yang telah dilakukan,
4) memfasilitasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam
mencapai kompetensi dasar:
5) berfungsi sebagai narasumber dan fasilita¬tor dalam menjawab pertanyaan peserta didik
yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan be¬nar;
6) membantu menyelesaikan masalah;
7) memberi acuan agar peserta didik dapat melakukan pengecekan hasil eksplorasi;
8) memberi informasi untuk bereksplorasi lebih jauh;
9) memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif.
3. Kegiatan Penutup
Dalam kegiatan penutup, guru:
a. bersama-sama dengan peserta didik dan/atau sendiri membuat rangkuman/simpulan
pelajaran bola basket;
b. melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara
konsisten dan terprogram;
c. memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran bola basket
d. merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedi, program
pengayaan, layanan konseling dan/atau memberikan tugas baik tu-gas individual maupun
kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik;
e. menyampaikan rencana pembelajaran pada per¬temuan berikutnya.

TUGAS :
1 Amatilah kegiatan pembelajaran yang dilakukan guru penjas di lingkungan anda!
2 Cermati apakah sudah memenuhi standar proses pembelajaran sesuai Permendiknas no. 41
Tahun 2007?
3. Catatlah hal-hal yang sudah sesuai dan yang belum sesuai!
4. Kirimkan dokumen hasil pengamatan ke email e-learning!

LATIHAN :
5. Buatlah uraian tentang kegiatan pembelajaran bola basket mulai dari pendahuluan, inti dan
penutup untuk SMP kelas VII Semester gasal dengan metode yang disesuaikan dengan
karakteristik peserta didik.
6. Pada kegiatan inti meliputi proses eksplorasi, elaborasi dan konfirmasi.
7. Hasilnya kirimkan ke email e-learning.
Diposkan oleh Risman_cikgu di 18.21

1. Sejarah Permainan Bola Basket

Permainan bola basket yang kita kenal sekarang ini diciptakan oleh Dr. James Naismith pada
tahun 1891 atas anjuran Dr. Luther Halsey Gulick. Dr. Luther menganjurkan kepada Dr.
Naismith untuk menciptakan permainan baru yang dapat dimainka di dalam gedung, mudah
dimainkan, mudah dipelajari, dan menarik.

Pada mulanya Dr. Naismith menggunakan keranjang sebagai sasarannya. Oleh karena itu
permainan baru itu dinamakan "basketball". Ternyata permainan baru ini mendapat sambutan
baik dan dengan cepat berkembang di seluruh dunia. Pada tahun 1924 permainan bola basket
didemonstrasikan pada Olimpiade di Perancis. Pada tanggal 21 Juni 1932 atas prakarsa Dr.
Elmer Beni, direktur sekolah olahraga di Jenewa diadakan konferensi bola basket. Dalam
konferensi ini terbentukla Federasi Bola Basket International yang diberi nama Federation
Internationale de Baskteball Amateur (FIBA).

Pada tahun 1936 untuk pertama kali permainan bola basket masuk ke Indonesia yaitu setelah
perang dunia ke-1 dibawa oleh perantau Cina. Pada PON I di Surakarta bola basket
telahmasuk dalam olahraga yang dipertandingkan. Pada tanggal 23 Oktober 1951 berdirilah
Persatuan Basketball Seluruh Indonesia (PERBASI). Tahun 1953 PERBASI diterima menjadi
anggota FIBA, dan tahun 1955 kepanjangan PERBASI diubah menjadi Persatuan Bola
Basket Seluruh Indonesia.

2. Peraturan dalam Permainan Bola Basket

Sebelum melakukan prakti permainan bola basket, terlebih dulu Anda harus mengetahui
peraturan dasar dalam permainan bola basket.
a. Ukuran Lapangan Bola Basket

http://istockphoto.com

b. Cara Mendapatkan Nilai dalam Permainan Bila Basket

1) Perolehan angka terjadi pada saaat bola hidup masuk ke keranjang dari atas atau masuk
ketika
mengoper bola.
2) Gol yang terjadi di lapangan untuk regu yang sedang melakukan serangan ke jaring akan
mendapat nilai
sebagai berikut:
a) Gol dari lemparan bebasi dihitung 1 angka
b) Gol dari lapangan dihitung 2 angka
c) Gol yang dibuat dari daerah 3 angka dihitung 3 angka
3) Bila salah satu pemain tidak sengaja membuat gol dari lapangan ke jaringnya sendiri,
angkanya akan
dicatat sebagai gol yang dibuat oleh kapten tim lawannya.
4) Jika pemain dengan sengaja membuat gol ke jaringnya sendiri, maka hal itu dianggap
sebagai
pelanggaran dan tidak dihitung.
5) Jika seorang pemain dengan tidak sengaja menyebabkan bola masuk ke jaring dari bawah,
permainan
dilanjutkan dengan bola loncat antara 2 pemain dari masing-masing tim.
6) Jika seorang pemain dengan sengaja menyebabkan bola masuk dari bawah jaring, maka
hal itu
dianggap sebagai suatu pelanggaran.

3. Teknik Permainan Bola Basket

Bola basket termasuk jenis permainan yang kompleks gerakannya. Pada permainan bola
basket, gerakan yang efektif dan efisien perlu didasarkan pada penguasaan teknik dasar yang
baik. Teknik dasar permainan bola basket antara lain:
a. Teknik Melempar dan Menangkap Bola

Pada umumnya operan dilakukan dengan cepat, keras, tetapi tidak liar, sehingga dapat
dikuasai oleh teman yang akan menerimanya. Tetapi operan juga dapat dilakukan secara
lunak, tergantung pada situasi teman, timing, dan taktik yang digunakan. memberikan operan
tidaklah semudah yang diduga, karena kerasnya lemparan, terlalu mudahnya arah bola
ditebak lawan atau terlalu tingginya operan akan menyluitkan teman untuk menerima bola.
Berikut contoh passing bola basket:

1. Bounce Pass

2. Chest Pass

3. Over Head Pass

3. Baseball Pass
b. Teknik Menggiring Bola (Dribbling)

Menggiring bola adalah salah satu cara yang diperbolehkan dalam peraturan untuk
membawa bola ke segala arah. Seorang pemain boleh membawa bola lebih dari satu langkah,
asal bola sambil dipantulkan baik dengan berjalan maupun berlari. Menggiring bola dapat
digunakan sebagai salah satu usaha untuk membawa bola menuju ke depan atau ke lapangan
lawan. Cara menggiring bola yang dibenarkan adalah dengan satu tangan (kiri atau kanan).
Kegunaan menggiring bola adalah mencari peluang serangan, menerobos pertahanan lawan,
dan memperlambat tempo permainan.

c. Teknik Menembakkan Bola Basket

Keberhasilan suatu regu dalam permainan selalu ditentukan oleh keberhasilan dalam
menembak. Dasar-dasar teknik menembak sebenarnya sama dengan teknik lemparan. Jadi
jika pemain menguasai teknik mengoper (passing), maka pelaksaanaan teknik menembak
bagi pemain tersebut akan sangat mudah dan cepat dipahami. Bentuk-bentuk teknik gerakan
menembak dalam permainan bola basket antara lain tembakan satu tangan di atas kepala,
tembakan lay up, menagkap bola dilanjutkan lay up, tembakan meloncat dengan dua tangan
(jump shot) dan tembakan kaitan.
d. Teknik Dasar Bertumpu Satu Kaki (Pivot)

Gerakan Pivot adalah berputar ke segala arahdengan bertumpu pada salah satu kaki (kaki
poros) pada saat pemain tersebut menguasai bola. Sedangkan kaki yang dipindahkan dapat
melewati depan atau melewati belakang. Gerakan pivot beruna untuk melindungi bola dari
perebutan pemain lawan, untuk kemudian bola tersebut dioperkan kepada temannya atau
untuk melakukan tembkan. Pemain yang jangkung yang dipasang di sekitar basket harus
mahir melakukan pivot sehingga dapat dengan mudah menentukan timing untuk menembak.

4. Pola Penyerangan dalam Permainan Bola Basket

Pola Penyerangan dalm permainan bola basket adalah suatu usaha yang dijalankan oleh salah
satu tim untuk menerobos daerah pertahanan lawan, sehingga dapat membuahkan hasil atau
angka. Pola-pola penyerangan tersebut adalah sebagai berikut.

a. Penyerangan Bebas

Penyerangan bebas adalah penyerangan tanpa pola yang sangat bergantung dari
penguasaan teknik, taktik, dan kesempurnaan fisik setiap anggota tim. Meskipun bebas,
namun penyerangan tidak dapat dilakukan sendiri-sendiri, harus tetap ada kerja sama dengan
teman lain dalam proses mengoper dan berlari antara 2 atau 3 orang pemain. Masing-masing
pemain harus ada saling pengertian.

b. Penyerangan Kilat

Dasar penyerangan kilat adalah dengan 2 atau 3 orang operan harus sudah melakukan
tembakan. Serangan kilat merupakan usaha untuk memperoleh posisi tembakan, pada saat
lawan belum sempat menempati posisi jaganya. Serangan kilat merupakan senjata yang
sangat baik untuk menghancurkan daerah pertahanan lawan.
c. Penyerangan Kilat Berpola

Serangan Kilat berpola dimulai dengan adanya situasi-situasi tertentu. Misalnya dari situasi
bola loncat, situasi lemparan ke dalam, atau situasi sesudah menjaga daerah sendiri pada
waktu bertahan.

d. Penyerangan Berpola

Penyerangan berpola adalah penyerangan yang dilakukan dengan mengatur pemain dimana
masing-masing anggota tim mempunyai tugas-tugas tertentu dan menguasai jalur-jalur
gerakan tertentu pula. Penyerangan berpola ini sangat baik dilakukan bila setiap pemain sukar
menembus penjagaan lawan, atau sebagai usaha untuk memperlambat permainan. Dapat pula
digunakan bila terjadi situasi penyerangan kilat lawan yang sangat kuat atau pada detik
terakhir dimana tim memperoleh kemenangan tipis.

Jenis-Jenis Pola Penyerangan

Pola penyerangan yang umum digunakan dalam permainan bola basket antara lain sebagai
berikut.

1) Pola 1-3-1 (Pola Diamond)


Pola diamond sangat baik untuk penyerangan terhadap daerah pertahanan maupun
pertahanan satu
lawan satu.

2) Pola 1-2-1 (Pola Ault Man)


Pola Ault Man dapat diterapkan apabila suatu regu tidak mempunyai pemain jangkung.

3) Pola 2-3 (Pola Reverse)


Pola Reverse diperlukan untuk penyerangan terhadap pertahanan satu lawan satu.
Kemahiran
memotong dan membayang serta kelincahan sangat dibutuhkan dalam melakukan pola
penyerangan ini.
5. Pola Pertahanan (Defensive)
Pola Pertahanan adalah suatu usaha yang dijalankan oleh tim bertahan dalam rangka
menghalau serangan lawan. Unsur-unsur pelaksanaan pola pertahanan adalah sebagai berikut.

a. Sikap Jaga

Sikap jaga untuk melakukan pertahanan adalag kedua lutut ditekuk, badan sedikit condong
ke depan dengan punggung hampir lurus. Awasi selalu gerak lawan dan bola. Berdirilah
sedikit pada ujung-ujung kaki dan selalu menjaga keseimbangan. Rentangkan dan angkat
tangan untuk menghalangi operan dan pandangan tembakan lawan.

b. Olah Kaku untuk Memenangkan Langkah Ketika Melakukan Pertahanan

Berikut adalah beberapa hal yang harus diperhatikan dalam melakukan olah kaki:
1) Jangan sekali-kali mengadakan langkah silang.
2) Ambillah jarak lebih cepat selangkah dalam mengikuti penggiring.
3) Rapatkan dan cegahlah lawan yang jelas-jelas akan menembak bola atau baru saja
selesai
menggiring bola. Hadang dan tutuplahjalan pemotong yang menuju ke daerah basket.
4) Jangan meloncat sebelum pemain lawan meloncat lebih dulu, untuk menghindari tipuan
pandanglah
pinggang lawan.

Macam-macam bentuk pertahanan antara lain sebagai berikut.

a. Pertahanan Daerah

Pada pertahanan daerah, setiap pemain diberi tugas menjaga daerah tertentu. Mengingat
susunannya, maka pertahanan daerah disebut pertahanan daerah 2-1-2, 2-3, 3-2, 1-2-2, dan 2-
2-1. Setiap susunan pertahan ini mempunyai kelemahan dan kekuatannya masing-masing.
Bila tim mempunyai pemain-pemain yang tinggi bear tetapi lamban gerakannya maka
penerapan pertahanan daerah akan sangat menguntungkan.
b. Pertahanan Satu Lawan Satu

Pertahanan satu lawan satu adalah pertahanan dengan menugaskan setiap orang untuk
menjaga seorang lawan. Macam-macam pertahanan satu lawan satu adalah sebagai berikut.

1) Pertahanan Satu Lawan Satu dengan Tetap

Pertahanan satu lawan satu dengan tetap artinya penjaga harus tetap menjaga seorang
pemain lawan. Untuk memelihara ketetapan jaga pemain pembayang, berikan jalan kepada
pemain yang dibayangidengan merapat atau melonggarkan jarak penjagaannya dala jarak
setengah langkah.

2) Pertahanan Satu Lawan Satu dengan Pergantian

Pertahanan jaga cara ini artinya apanbila terjadi pembayangan penjaga dapat mengadakan
pergantian jaga. Untuk pergantian jaga ini perlu adanya latihan-latihan khusus. Ada baiknya
bila menghendaki pergantian jaga, Slah satu penjaga yang melakukan pembayangan
menyentuh kawannya atau memberikan kode untuk mengadakan langkah-langkah pergantian.

3) Pertahanan Satu Lawan Satu dengan Penolong

Apabila dalam penjagaan satu lawan satu terjadi kebobolan dari salah seorang penjaga,
maka salah seorang penjaga yang terdekat menolong untuk menutup pemain yang menerobos
sampai penjaga yang kebobolan tadi siap untuk menjaganya kembalu. Setelah itu penjaga
penolong cepat kembali menjaga penyerang yang dijaganya.

Perlengkapan

a) Lapangan
Panjang : 26 m
Lebar : 14 m
Diameter lingkaran tengah lapangan : 3.6 m
Tinggi ring : 2.75 m
Diameter ring : 0.45 m
Ukuran papan pantul : 1.80 m x 1.20 m
b) Bola
Terbuat dari kulit, karet atau bahan sintetis lainnya.
Bila dipantulkan pada ketinggian 1.80 m dapat memantu; 1.40 m
Jalur bola maksimum 0.635 cm
Lingkaran bola 74.9 cm - 78 cm
Berat 567 gram -650 gram
Labels: Lesson, Penjasorkes

TEKNIK DASAR BOLA BASKET, KELAS 6 SEM 1

Standar Kompetensi :
Mempraktikkan berbagai gerak dasar permainan dan olahraga dengan peraturan yang dimodifikasi,
dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya
Kompetensi Dasar :
Mempraktikkan gerak dasar salah satu permaian bola besar dengan koordinasi dan kontrol yang baik
dengan peraturan yang dimodifikasi, serta nilai kerjasama, sportivitas, dan kejujuran

Teknik Dasar Bola Basket

Permainan bola basket akan berlangsung menarik jika kita mengetahui

teknik dasar permainannya. Adapun teknik dasar tersebut meliputi cara melempar

bola, menangkap, menggiring, dan menembak bola.

a. Teknik dasar melempar bola

1) Lemparan setinggi dada (chest pass)

Berdiri dengan sikap kaki melangkah. Bola dipegang dengan dua tangan di

depan dada, badan sedikit condong ke depan. Tarik sedikit bola ke arah dada

kemudian lemparkan bola ke depan dengan cara mendorong. Luruskan kedua

lengan bersamaan kaki belakang dilangkahkan ke depan, berat badan dibawa

ke depan.
Lemparan setinggi dada (chest pass)

2) Lemparan pantul (bounce pass)

Berdiri dengan sikap kaki melangkah. Bola dipegang dengan dua tangan di

depan badan, badan sedikit condong ke depan. Lemparkan bola ke depan bawah

dengan cara mendorong. Luruskan kedua lengan ke depan bawah bersamaan

kaki belakang dilangkahkan ke depan, arah bola memantul ke lantai.

Lemparan pantul (bounce pass)

3) Lemparan atas (over head pass)

Berdiri dengan sikap awal melangkah. Bola dipegang dengan dua tangan

di atas kepala, badan sedikit condong ke depan. Sebagai awalan bola ditarik
ke belakang kemudian diluruskan ke depan. Lemparkan bola ke depan dengan

cara mengayun kedua tangan, bersamaan kaki belakang dilangkahkan ke

depan.

Lemparan atas (over head pass)

b. Teknik dasar menangkap bola

Berdiri menghadap ke arah datangnya bola, sikap kaki melangkah. Untuk

menangkap bola perlu diperhatikan agar bola berada dalam penguasaan kita.

Kedua lengan dijulurkan ke depan menyongsong datangnya bola, kedua telapak

tangan menghadap arah datangnya bola. Setelah bola menyentuh telapak tangan,

tariklah kedua lengan ke belakang, bersamaan itu tarik kaki depan ke belakang.

Teknik dasar menangkap bola


c. Teknik dasar menggiring bola

Menggiring bola (dribbling) adalah usaha membawa bola ke depan dengan

memantulkan bola ke lantai. Posisi berdiri dengan sikap melangkah, badan

condong ke depan. Berat badan bertumpu pada kaki depan. Doronglah bola ke

lantai menggunakan telapak tangan dengan sumber gerakan pada siku. Pantulkan

bola sebatas pinggang, pandangan ke arah bola.

Menggiring bola dalam permainan bola basket dapat dibagi dua:

1) menggiring bola rendah, bertujuan untuk melindungi bola dari lawan;

2) menggiring bola tinggi, untuk mengadakan serangan yang cepat ke daerah

pertahanan lawan.

Teknik dasar menggiring bola

d. Teknik dasar menembak bola

1) Menggunakan dua tangan

Berdiri mengambil sikap melangkah, posisi kaki serong. Bola dipegang dua

tangan, jari-jari terbuka, lutut sedikit ditekuk. Dorong bola ke depan atas hingga
lengan lurus. Bersamaan itu, pinggul, lutut, dan tumit naik. Lepasnya bola disertai

dengan lecutan tangan.

Teknik dasar menembak bola dengan dua tangan.

2) Menggunakan satu tangan

Teknik dasar menembak bola dengan satu

Berdiri sikap melangkah menghadap arah gerakan bola. Bola dipegang

dengan satu tangan pada bagian bawah. Lutut sedikit ditekuk, tangan yang lain

membantu menahan bagian samping bola. Dorong bola ke depan atas menggunakan
satu lengan lurus. Bersamaan itu, pinggul, lutut, dan tumit naik.

Lepasnya bola disertai dengan lecutan tangan.

e. Latihan teknik dasar

1) Melempar dan menangkap bola

Anak berpasangan saling berhadapan dengan jarak secukupnya. Lakukan

latihan lempar tangkap dengan jalan bergeser ke samping.

Latihan lempar tangkap bola berpasangan

2) Lempar tangkap berpasangan dalam bentuk permainan

Empat anak melakukan lempar tangkap, 2 anak merebut bola. Apabila

mampu merebut, maka mengganti posisi sebagai pelempar tangkap.


Latihan lempar tangkap bola berpasangan dalam bentuk permainan

3) Latihan menggiring bola, diteruskan dengan menembak

Latihan dimulai dengan menggiring bola secara zig-zag. Bola digiring

melalui rintangan sambil berlari kecil dan diteruskan menembak ke ring basket.

Saat menembak boleh menggunakan satu atau dua tangan. Adapun rintangan

berfungsi sebagai lawan dalam permainan.

Latihan menggiring bola dengan zig-zag


SUMBER : Buku Sekolah Elektronik

Endang Widyastuti dan Agus Suci.2010. Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan 6. Jakarta :
Pusat Perbukuan Kementrian Pendidikan Nasional

Diposkan oleh dinar widyaningrum di 00.54