Anda di halaman 1dari 53

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................... i


HALAMAN PERSYARATAN GELAR MAGISTER ............................ ii
LEMBAR PENGESAHAN......................................................................... iii
LEMBAR PANITIA PENGUJI ................................................................. iv
SURAT PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT ........................................... v
UCAPAN TERIMA KASIH....................................................................... vi
ABSTRAK.................................................................................................... viii
ABSTRACT .................................................................................................. ix
RINGKASAN .............................................................................................. x
DAFTAR ISI ................................................................................................ xii
DAFTAR TABEL........................................................................................ xvi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................... xvii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1


1.1 Latar Belakang Masalah .................................................................. 1
1.2 Rumusan Masalah ........................................................................... 9
1.3 Ruang Lingkup Masalah ................................................................. 9
1.4 Tujuan Penelitian............................................................................. 10
1.4.1 Tujuan Umum ....................................................................... 10
1.4.2 Tujuan Khusus....................................................................... 10
1.5 Manfaat Penelitian........................................................................... 11
1.5.1 Manfaat Teoritis .................................................................... 11
1.5.2 Manfaat Praktis ..................................................................... 11
1.6 Orisinalitas Penelitian ..................................................................... 11
1.7 Landasan Teoritis ............................................................................ 12
1.7.1 Teori Pertanggungjawaban Hukum....................................... 13
1.7.2 Teori Perlindungan Hukum ................................................... 18
1.7.3 Teori Efektivitas Hukum ....................................................... 21
1.7.4 Konsep tentang Anak ............................................................ 25

xii
1.7.5 Konsep Kota Layak Anak ..................................................... 27
1.7.6 Indikator Kabupaten/Kota Layak Anak ................................ 31
1.8 Metode Penelitian............................................................................ 39
1.8.1 Jenis Penelitian ...................................................................... 39
1.8.2 Sifat Penelitian ...................................................................... 41
1.8.3 Data dan Sumber Data........................................................... 41
1.8.4 Teknik Pengumpulan Data .................................................... 43
1.8.5 Teknik Pengolahan dan Analisis Data .................................. 44

BAB II TINJAUAN TENTANG TANGGUNG JAWAB


PEMERINTAH, ANAK, ANAK DAN LINGKUNGAN
SERTA KOTA LAYAK ANAK................................................... 45
2.1 Tanggungjawab Pemerintah terhadap Anak ................................... 45
2.1.1 Pengertian Tanggungjawab ................................................... 45
2.1.2 Pengertian Tanggungjawab Pemerintah ................................ 46
2.1.3 Tanggungjawab Pemerintah terhadap Anak ......................... 48
2.2 Batasan tentang Anak ...................................................................... 51
2.3 Anak dan Lingkungan ..................................................................... 54
2.3.1 Anak dan Lingkungan Tempat Tinggal ................................ 55
2.3.2 Anak dan Lingkungan Masyarakat ....................................... 56
2.3.3 Anak dan Lingkungan Sekolah ............................................. 57
2.3.4 Anak dan Lingkungan Bermain ............................................ 59
2.3.5 Anak dan Pelayanan Transportasi ......................................... 60
2.3.6 Anak dan Pelayanan Kesehatan ............................................ 62
2.4 Kota Layak Anak ............................................................................ 66
2.4.1 Pengertian Kota Layak Anak (KLA) .................................... 66
2.4.2 Dasar Hukum Kota Layak Anak (KLA) ............................... 70
2.4.3 Prasyarat Mewujudkan Kota Layak Anak (KLA)................. 73
2.4.4 Inisiatif, Kemitraan dan Partisipasi untuk Mewujudkan
Kota Layak Anak .................................................................. 75
2.5 Child Friendly Space (Ruang Publik Ranah Anak) dan Hak Anak 78

xiii
BAB III BENTUK HUKUM DARI KEBIJAKAN PEMERINTAH
KOTA DENPASAR TERHADAP PERLINDUNGAN HAK-
HAK ANAK UNTUK MEWUJUDKAN DENPASAR
SEBAGAI KOTA LAYAK ANAK .............................................. 87
3.1 Hukum dengan Orientasi Kebijakan ............................................... 87
3.2 Hak-Hak Anak................................................................................. 97
3.3 Kota Layak Anak sebagai Bentuk Perlindungan Hukum terhadap
Hak-Hak Anak................................................................................. 107
3.4 Profil Anak Kota Denpasar Tahun 2015 ......................................... 119
3.4.1 Hak-Hak Sipil dan Kebebasan .............................................. 121
3.4.2 Lingkungan Keluarga dan Pengasuhan Alternatif ................ 131
3.4.3 Kesehatan Dasar dan Kesejahteraan ..................................... 137
3.4.4 Pendidikan, Pemanfaatan Waktu Luang dan Kegiatan
Budaya................................................................................... 151
3.4.5 Upaya Perlindungan bagi Anak yang Memerlukan dan
Berkebutuhan Khusus ........................................................... 157
3.5 Peran dan Tanggungjawab Pemerintah Kota Denpasar dalam
Mewujudkan Denpasar sebagai Kota Layak Anak sebagai Bentuk
Perlindungan Hak-Hak Anak .......................................................... 159

BAB IV HAMBATAN-HAMBATAN DALAM MEWUJUDKAN


DENPASAR SEBAGAI KOTA LAYAK ANAK ....................... 187
4.1 Landasan Filosofis, Yuridis dan Sosiologis Pembentukan Kota
Layak Anak ..................................................................................... 187
4.1.1 Landasan Filosofis................................................................. 188
4.1.2 Landasan Yuridis................................................................... 193
4.1.3 Landasan Sosiologis .............................................................. 199
4.2 Kendala dan Solusi yang Dihadapi Pemerintah Kota Denpasar
dalam Mewujudkan Denpasar sebagai Kota Layak Anak .............. 201

xiv
BAB V PENUTUP ...................................................................................... 213
5.1 Kesimpulan...................................................................................... 213
5.2 Saran ................................................................................................ 215

DAFTAR BACAAN .................................................................................... 216

xv
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Penduduk Kot Denpasar menurut Kelompok Umur Tahun 2013
dan 2014 ...................................................................................... 122
Tabel 3.2 Fasilitas Informasi Layak Anak Kota Denpasar Tahun
2012/2013 dan 2013/2014 ........................................................... 125
Tabel 3.3 Jumlah Kelompok Bermain/TK di Kota Denpasar Tahun
2013/2014 .................................................................................... 128
Tabel 3.4 Jumlah Siswa Taman Kanak-Kanak menurut Kecamatan di
Kota Denpasar, 2012/2013 dan 2013/2014 ................................. 130
Tabel 3.5 Lembaga Konsultasi Anak di Kota Denpasar, Tahun 2014 ........ 135
Tabel 3.6 Jumlah Bina Keluarga Balita (BKB) dan Bina Keluarga
Remaja (BKR) Tahun 2014......................................................... 135
Tabel 3.7 Jumlah Kelahiran di Kota Denpasar Tahun 2011-2013 .............. 139
Tabel 3.8 Persentase Cakupan AM Eksklusif berdasarkan, Kecamatan
Tahun 2013 dan 2014 .................................................................. 143
Tabel 3.9 Prevalensi Bailta dengan Gizi Buruk, Gizi Kurang dan Gizi
Lebih Tahun 2014 ....................................................................... 145
Tabel 3.10 Persentase Imunisasi pada Balita di Kota Denpasar Tahun
2012- 2014................................................................................... 147
Tabel 3.11 Lembaga Penyediaan Pelayanan Kesehatan Reproduksi dan
Mental di Denpasar Tahun 2012-2014........................................ 149
Tabel 3.12 Jumlah Anak Putus Sekolah Menurut Jenjang Pendidikan
Tahun 2013/2014......................................................................... 153
Tabel 3.13 Jumlah Siswa SD Putus Sekolah Menurut Kecamata n di Kota
Denpasar ...................................................................................... 153
Tabel 3.14 Jumlah Siswa SMP Putus Sekolah Menurut Kecamatan di Kota
Denpasar 2013/2014.................................................................... 154
Tabel 3.15 Jumlah Fasilitas Kreatif dan Rekreatif Tahun 2013-2014 .......... 155
Tabel 3.16 Data Anak Berkebutuhan Khusus di PTKABK Kota Denpasar
2014 ............................................................................................. 158
Tabel 3.17 Jumlah Anak yang Membutuhkan Perlindungan Khusus Tahun
2014 ............................................................................................. 164
Tabel 3.18 Agenda dan Prioritas Pelayanan.................................................. 171

xvi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Peraturan Perundang-Undangan yang Berorientasi pada


Kebijakan ................................................................................ 94
Gambar 3.2 Skema Penanganan Korban pada Pemerintah Kota (Sumber:
Dinas Kesehatan Kota Denpasar)............................................ 177
Gambar 3.3 Skema Penanganan Anak Gizi Buruk (Sumber: Dinas
Kesehatan Kota Denpasar) ...................................................... 181

xvii
ABSTRAK

Kota Layak Anak adalah Sistem pembangunan suatu wilayah administrasi


yang mengintegrasikan komitmen dan sumber daya pemerintah, masyarakat dan
dunia usaha yang terencana secara menyeluruh dan berkelanjutan dalam program
dan kegiatan pemenuhan hak anak. Oleh karena itu, pengembangan Kota Layak
Anak di Kota Denpasar bertujuan untuk membangun inisiatif Pemerintah Kota
Denpasar yang mengarah pada upaya transformasi konsep hak anak ke da lam
kebijakan, program, dan kegiatan untuk menjamin terpenuhinya hak anak di Kota
Denpasar.
Berdasarkan kondisi tersebut, isu hukum yang diangkat dalam penelitian
ini adalah (1) Bagaimana kebijakan Pemerintah Kota Denpasar terhadap
perlindungan hak-hak anak untuk mewujudkan Denpasar sebagai kota layak anak?
dan (2) Hambatan-hambatan dalam mewujudkan Denpasar sebagai kota layak
anak?
Metode penelitian yang digunakan merupakan penelitian hukum empiris.
Sumber data terdiri dari data primer dan data sekunder. Data primer dikumpulkan
melalui wawancara dengan informan. Data sekunder yang dikumpulkan melalui
studi kepustakaan terdiri dari bahan hukum primer, sekunder dan tersier. Analisis
data dilakukan secara induktif yakni menarik kesimpulan dari suatu permasalahan
yang bersifat khusus terhadap permasalahan konkret yang dihadapi.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) Kebijakan Pemerintah Kota
Denpasar terhadap perlindungan hak-hak anak untuk mewujudkan Denpasar
sebagai Kota Layak Anak difokuskan pada upaya Tumbuh Kembang Anak Tahun
2015-2019 yakni (a) Sekolah Ramah Anak; (b) Puskesmas Ramah Anak; (c)
Partisipasi Anak dalam Perencanaan Pembangunan; (d) Rute Aman Selamat
dari/ke Sekolah (RASS); (e) Pengasuhan Anak; dan (f) Infrastruktur Layak Anak.
Fokus kebijakan tersebut diturunkan dari indikator penilaian berjumlah 31
indikator dimana sebelumnya hanya terdiri dari 28 indikator, dan masih tetap
mengacu pada 5 Kluster hak anak yang terdiri dari: (a) Hak Sipil dan Kebebasan;
(b) Lingkungan Keluarga dan Pengasuhan Alternatif; (c) Kesehatan Dasar dan
Kesejahteraan; (d) Pendidikan, Pemanfaatan Waktu Luang dan Kegiatan Seni
Budaya; dan (e) Perlindungan Khusus, kelima kluster ini sudah dikelompokkan
untuk memudahkan SKPD mana saja yang terkait, dan sudah dibagikan dalam
bentuk formulir dan juga petunjuk teknisnya; dan (2) Hambatan-hambatan dalam
mewujudkan denpasar sebagai Kota Layak Anak adalah kurangnya pemahaman
dari aparat pemerintah tentang hak dan perlindungan anak, keterbatasan dana, ego
sektoral, pengaruh lingkungan, rendahnya kesadaran orang tua dan anak, serta
culture of silence.

Kata Kunci: Kota Layak Anak, Kebijakan, Kota Denpasar.

xviii
ABSTRACT

Child Friendly City is a development system of an administrative area


which integrates commitments and resources of the government, society, and
business worlds in the fulfillment of children’s rights in a planned, comprehensive
and sustainable way. Therefore, eligible Children Friendly City at Denpasar City
initiative aims to build initiative of Denpasar Government directed to the
transformation of the concept of child rights into policies, program, and activities
to ensure the fulfillment of the rights of children at Denpasar City.
Based on that condition, the legal issues raised in this research are (1)
How Denpasar Government policy towards the protection of children's rights to
achieve Denpasar as child friendly city? And (2) The barriers to achieve
Denpasar as child friendly city?
Research method used is empiric research method. The data source
consists of primary and secondary data. Primary data was collected through
interviews with informants. Secondary data were collected through library
research consisted of primary, secondary and tertiary legal materials. The data
were analyzed inductive that draw conclusions from a problem that is common to
the problems faced concrete.
The research result indicated (1) Denpasar Government policy towards
the protection of children's rights to achieve Denpasar as child friendly city
focused on effort of Children Growth Year 2015-2019 namely (a) The Child
Friendly School; (b) Child Friendly Health Center; (c) Child Participation in
Development Planning; (d) Safe Routes to/from school (RASS); (e) the Child
Care; and (f) Infrastructure Eligible Children. The focus of the policy is deriv ed
from the assessment indicators totaling 31 indicators where previously only
consisted of 28 indicators, and still refers to the rights of children of 5 clusters
consisting of: (a) Civil Rights and Freedoms; (b) Family Environment and
Alternative Care; (c) Basic Health and Welfare; (d) Education, Use of Leisure
and Cultural Art Activities; and (e) Special Protection. Specifically, the fifth
cluster is already grouped to facilitate any related SKPD, and was distributed in
as a form as well as the technical instructions; and (2) The barriers to achieve
Denpasar as child friendly city are lack of understanding of government officials
on the rights and protection of children, lack of funding, environmental
influences, lack of awareness of parents and children, as well as the culture of
silence.

Keywords: Child Friendly City, Policy, Denpasar City.

xix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Anak merupakan amanah sekaligus karunia Tuhan Yang Esa, bahkan anak

dianggap sebagai harta kekayaan yang paling berharga dibandingkan kekayaan

harta benda lainnya. Karenanya, anak sebagai amanah Tuhan harus senantiasa

dijaga dan dilindungi karena dalam diri anak melekat harkat, martabat, dan hak-

hak sebagai manusia yang harus dijunjung tinggi. Dilihat dari sisi kehidupan

berbangsa dan bernegara, anak adalah pewaris dan sekaligus potret masa depan

bangsa di masa yang akan datang, generasi penerus cita-cita bangsa, sehingga

setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang,

berpartisipasi serta berhak atas perlindungan dari tindak kekerasan dan

diskriminasi serta hak sipil dan kebebasan.

Salah satu momen penting yang menguatkan komitmen bersama untuk

mewujudkan sebuah dunia yang layak bagi anak sebagai wujud terpenuhinya hak

anak adalah Resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 10

Mei Tahun 2002 yang mengadopsi laporan Ad Hoc pada sesi khusus untuk anak.

Dokumen itu lah kemudian di kenal dengan “A World Fit For Children” Judul

dokumen tersebut menunjukkan gaung punjak dari rangkaian upaya dunia untuk

memberikan perhatian yang lebih besar terhadap masalah masa depan bumi.

Kelangsungan kehidupan umat manusia dan lebih khusus lagi upaya untuk

menyiapkan generasi masa depan yang lebih baik melalui anak-anak yang hidup

pada masa sekarang ini dan masa selanjutnya.

xx
Demikian juga bangsa Indonesia sudah selayaknya memberikan perhatian

terhadap perlindungan anak karena amanat Pasal 28b ayat (2) Undang-Undang

Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 (selanjutnya disebut UUD NRI

1945) menyatakan bahwa:

“Setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh kembang, serta


berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi.”

Lebih jauh Pasal 34 ayat (1) UUD NRI 1945 menyebutkan bahwa:

“Fakir miskin dan anak-anak terlantar dipelihara oleh negara.”

Ketentuan pada kedua Pasal UUD NRI 1945 tersebut mengisyaratkan

bahwa negara bertanggungjawab terhadap kesejahteraan anak. Negara yang

dimaksudkan disini bisa Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, Pemerintah

Kabupaten/Kota bahkan sampai Pemerintahan Desa/Kelurahan.

Guna mewujudkan amanat UUD NRI 1945 tersebut di atas, Indonesia telah

meratifikasi Konvensi Hak Anak sejak 5 September 1990. Hal ini merupakan

komitmen Indonesia dalam menghormati dan memenuhi hak anak. Komitmen ini

tertuang dalam Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 sebagaimana telah

dirubah dengan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan

Anak (selanjutnya disebut sebagai Undang-Undang Perlindungan Anak).

Selanjutnya untuk operasionalnya pemerintah menugaskan Kepala

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (selanjutnya

disingkat Kementerian PPPA) untuk mewujudkan perlindungan kepada anak

Indonesia. Kementerian PPPA mempunyai visi yaitu terwujudnya kesetaraan

gender, dan misi adalah mewujudkan kebijakan yang responsif gender dan peduli

anak untuk meningkatkan kualitas hidup dan perlindungan perempuan, serta

xxi
memenuhi hak tumbuh kembang dan melindungi anak dari tindak kekerasan.

Sesuai dengan visi kementerian, tema perlindungan anak menjadi salah fokus

kementerian saat ini dalam mewujudkan misi dalam pelaksanaan program dan

kegiatannya. 1

Dalam upaya perlindungan anak untuk menjamin, melindungi dan

pemenuhan hak- hak anak agar dapat hidup, tumbuh, berkembang dan

berpartisipasi secara optimal sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan,

serta mendapat perlindungan dari tindak kekerasan dan diskriminasi maka salah

satu kegiatan Kementerian PPPA dalam merespons isu gender terkait perempuan

(ibu) dan anak adalah kegiatan pengembangan Kabupaten/Kota Layak Anak

sesuai dengan yang tertuang pada Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan

Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2011

tentang Kebijakan Pengembangan Kabupaten/Kota Layak Anak (kemudian

disingkat KLA).

Provinsi Bali menyambut positif mengenai upaya perlindungan terhadap

anak dengan menerbitkan Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Bali Nomor 6 Tahun

2014 tentang Perlindungan Anak. Menindaklanjuti hal ini, Pemerintah Kota

Denpasar mengeluarkan Peraturan Daerah (Perda) Kota Denpasar Nomor 4 Tahun

2014 tentang Perlindungan Perempuan dan Anak Korban Kekerasaan.

Dalam Kebijakan KLA digambarkan bahwa KLA merupakan upaya

pemerintahan kabupaten/kota untuk mempercepat implementasi Konvensi Hak

Anak (KHA) dari kerangka hukum ke dalam definisi, strategi dan intervensi

1
Sulastri, 2013, Upaya Perlindungan terhadap perempuan dan Anak , Kementerian
Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Jakarta, h al. 17-18.

xxii
pembangunan seperti kebijakan, institusi, dan program yang layak anak. Secara

normatif yuridis pengembangan KLA terdapat dalam World Fit for Children,

Keputusan Presiden Nomor 36 Tahun 1990 tentang Ratifikasi Konvensi Hak-hak

Anak, Undang-Undang Dasar 1945 (Pasal 28b, 28c), Program Nasional Bagi

Anak Indonesia 2015 dan Undang-Undang Perlindungan Anak.

Tujuan dari KLA untuk memenuhi hak anak sesuai dengan indikator yang

telah dibuat oleh pemerintah. Indikator tersebut berisi hak- hak anak yang harus

terpenuhi oleh pemerintah dan masyarakat. Pemerintah mempunyai harapan

dengan adanya indikator KLA setiap anak mendapatkan kesejahteraannya untuk

memenuhi kebutuhan mereka. Pemerintah mempunyai peranan penting dalam

pelaksanaan KLA dalam memberikan kebijakan maupun program KLA. Program

KLA dibuat untuk dapat mencapai tujuan KLA dalam memenuhi kebutuhan anak-

anak. Setiap program dibuat berdasarkan indikator yang telah tersedia. 2

Pemerintah Kota Denpasar menanggapi positif dan bersinergi dengan

Kementerian PPPA untuk membentuk Kota Denpasar Layak Anak mengingat di

Kota Denpasar masih sering dijumpai anak-anak, baik laki- laki atau perempuan,

anak masih balita ataupun sudah bekerja untuk membantu orang tua atau untuk

menghidupi diri sendiri. Anak-anak itu ada yang bekerja pada sektor formal

sebagai buruh pabrik dan sektor informal sebagai pedagang asongan atau

pedagang kaki lima, kuli panggul, pemulung, pembantu, dan yang paling

menyedihkan sebagai pekerja prostitusi. Terlihat memang kemiskinan ekonomi

menyebabkan mereka harus mencari uang dan merelakan diri untuk kehilangan
2
Tri Susilowat i, 2015, Perancangan Naskah Akademik pada Wilayah Kabupaten tentang
Perlindungan Layak Anak Beralaskan Prinsip Rule of Law dan Hak Asasi Manusia, PUSHAM-
UII, Jakarta, hal. 26.

xxiii
masa kanak-kanak yang seharusnya diisi dengan belajar dan bermain, bukan

bekerja membanting tulang. Juga pengalaman mendapat perlakuan kasar dan

kejam yang mereka alami di lapangan ketika bekerja akan menunjukkan bahwa

mereka mengalami juga dimensi kemiskinan yang lain. 3

Banyak dari anak-anak tersebut bekerja memang karena diminta atau

dipaksa oleh orang tua mereka sendiri untuk menambah penghasilan keluarga.

Seringkali bukan kasih sayang atau penghargaan yang diterima anak-anak

sepulang bekerja, melainkan pukulan dan tinju dari pihak orang tua apabila pulang

ke rumah tanpa penghasilan. Mereka sebelumnya memang tidak (perlu) bekerja

tetapi sering menjadi sasaran kekerasan dari orang dewasa. Kehidupan di keluarga

demikian mendorong anak-anak untuk memutuskan hubungan dengan keluarga

dan memilih hidup di jalanan. 4

Dalam hal kekerasan pada anak, di Kota Denpasar masih sering terjadi

anak yang mengalami tindak kekerasan. Data pada Kantor Pusat Pelayan Terpadu

Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) menunjukkan bahwa jumlah

kekerasan pada anak di Denpasar periode Januari- Desember tahun 2014

mengalami penurunan 50%, menjadi 100 kasus dari periode sama sebelumnya

tahun 2013 yang mencapai 200 kasus. Namun, khusus jenis kekerasan seksual

kepada anak-anak usia SMP justru mengalami peningkatan. Pada Desember tahun

2014 lalu saja tercatat ada 18 kasus. 5

3
Iskandar Hoesin, 2013, “Perlindungan terhadap Kelompok Rentan dalam Perspektif Hak
Asasi Manusia”, Seminar Pembangunan Hukum Nasional, Denpasar, Bali, hal. 12.
4
Juli Hastadewi, 2014, Kondisi dan Situasi Pekerja Anak , UNICEF Perwakilan Indonesia,
Jakarta, hal. 43.
5
Data Internal Kantor Pusat Pelayan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak
(P2TP2A), Tahun 2014.

xxiv
Berdasarkan data ini dapat disimpulkan bahwa meskipun sudah terjadi

penurunan jumlah kekerasan pada anak di Kota Denpasar dari tahun 2014

dibanding dengan tahun 2013, namun kenyataannya kekerasan pada anak di Kota

denpasar masih tetap ada. Hal ini menunjukkan bahwa anak-anak di Kota

Denpasar masih belum mendapatkan perlindungan sepenuhnya dari Pemerintah

Kota Denpasar.

Meskipun Kota Denpasar sudah mendapatkan penghargaan kota layak anak

dengan kategori Madya pada tahun 2011 dan meningkat menjadi kategori Nindya

dan kategori Pratama pada tahun 2013. Pada tahun 2013 Kota Denpasar meraih

kembali penghargaan kategori Nindya, dan Kota Denpasar telah meraih

penghargaan dengan kategori Utama Anugrah Parahita Ekapraya mengingat di

Kota Denpasar sudah ada regulasi atau aturan mengenai perlindungan anak yaitu

Praturan Daerah (Perda) Kota Denpasar Nomor 4 Tahun 2014 tentang

Perlindungan Perempuan dan Anak Korban Kekerasaan, namun kenyataannya

masih terjadinya kekerasan di Kota Denpasar seperti diuraikan di atas menjadikan

kendala bagi Kota Denpasar untuk disebut sebagai KLA sepenuhnya. Untuk lebih

memberikan perlindungan hukum kepada anak di Provinsi Bali pada umumnya

dan Kota Denpasar pada khususnya, pada tanggal 11 Agustus 2014 Gubernur Bali

menerbitkan Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Bali Nomor 6 Tahun 2014 tentang

Perlindungan Anak dan Peraturan Daerah (Perda) Kota Denpasar Nomor 4 Tahun

2014 tentang Perlindungan Perempuan dan Anak Korban Kekerasaan.

Dalam Perda Nomor 6 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak tersebut,

disebutkan bahwa perlindungan anak adalah segala kegiatan untuk menjamin dan

melindungi anak dan hak-haknya agar dapat hidup, tumbuh, berkembang, dan

berpartisipasi, secara optimal sesuai dengan harkat dan martabat kemanusiaan,

xxv
serta mendapat perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi. Selanjutnya

pelaksanaan perlindungan anak merupakan segala kegiatan untuk menjamin dan

melindungi anak dan hak- haknya untuk:

a. bertahan hidup, yaitu standar hidup yang layak, makanan bergizi, sandang,
papan, pelayanan kesehatan, penghidupan yang layak, perlindungan dari
segala bentuk kekerasan;
b. tumbuh kembang, yaitu memungkinkan anak tumbuh dan berkembang
secara optimal sesuai dengan potensi, melalui pendidikan, bermain dan
memanfaatkan waktu luang, aktifitas sosial budaya, dan akses terhadap
informasi;
c. mendapatkan perlindungan, meliputi perlindungan dari kekerasan,
ekploitasi dan diskriminasi, termasuk trafiking; dan berpartisipasi, yaitu
agar anak di dengar pendapatnya dan dapat berperan aktif dalam
komunitasnya, sesuai dengan potensi yang dimiliki terutama dalam
berbagai hal yang menyangkut kepentingan anak.

Perda Nomor 6 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak mengatur tentang

hak anak, kewajiban anak, perencanaan, penyelenggaraan, peran masyarakat,

komisi penyelenggara perlindungan anak daerah, pemantauan dan evaluasi,

pelaporan, pendanaan, pembinaan dan pengawasan, ketentuan penyidikan,

ketentuan pidana, dan ketentuan penutup.

Sebagai tanggungjawab Pemerintah Kota Denpasar dalam mewujudkan

KLA, selain memberikan perlindungan kepada anak dengan berdasarkan pada

Perda Provinsi Bali Nomor 6 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak, Pemerintah

Kota Denpasar juga mengatur :

1. Penguatan jati diri anak Kota Denpasar berlandasan budaya Bali.

2. Memberdayakan anak Kota Denpasar berlandasan kearifan lokal melalui

budaya kreatif.

3. Mewujudkan good governance (pemerintahan yang baik) untuk anak

melalui penegakkan dan perlindungan hukum.

xxvi
4. Meningkatkan pelayanan publik untuk anak menuju kesejahteraan

masyarakat melalui kegiatan bidang kesehatan, pendidikan, kesejahteraan

sosial, lingkungan hidup, ekonomi dan pariwisata, dan peningkatan

infrastruktur.

5. Mempercepat pertumbuhan dan memperkuat ketahanan ekonomi

masyarakat khususnya anak dari kalangan miskin mela lui sistem ekonomi

kerakyatan.

Untuk mencapai hal tersebut, Badan Keluarga Berencana dan

Pemberdayaan Perempuan (BKB dan PP) Kota Denpasar merumuskan Fokus

Program Prioritas Tumbuh Kembang Anak Tahun 2015-2019 yakni:

1. Sekolah Ramah Anak

2. Puskesmas Ramah Anak

3. Partisipasi Anak dalam Perencanaan Pembangunan

4. Rute Aman Selamat dari/ke Sekolah (RASS)

5. Pengasuhan Anak

6. Infrastruktur Layak Anak.

Namun demikian untuk mengatasi permasalahan anak baik Pemerintah

Daerah maupun masyarakat Kota Denpasar harus merubah paradigma

pembangunan anak yang selama ini bersifat parsial, segmentatif dan sektoral

menjadi pembangunan anak secara holistik, integratif dan berkelanjutan di masa

mendatang.

Berdasarkan uraian di atas untuk mewujudkan Kota Denpasar sebagai KLA

telah tersedia perangkat-perangkat hukum baik pada tingkat nasional maupun

local Provinsi Bali dan Kota Denpasar (das sollen), namun pada kenyataannya

xxvii
Kota Denpasar masih belum menjadi KLA sepenuhnya bahkan masih terjadi

tindak kekerasan pada anak (das sein). Berdasarkan hal ini, yakni adanya gap

antara das sollen (hukum yang seharusnya) dengan das sein (hukum yang terjadi

di tengah masyarakat) maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian yang

dituangkan dalam bentuk tesis dengan judul ”Tanggungjawab Peme rintah Kota

Denpasar te rhadap Perlindungan Hak-Hak Anak untuk Mewujudkan

Denpasar sebagai Kota Layak Anak”.

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas dapat dikemukakan dua

permasalahan sebagai berikut:

1. Bagaimana kebijakan Pemerintah Kota Denpasar terhadap perlindungan

hak-hak anak untuk mewujudkan Denpasar sebagai kota layak anak?

2. Hambatan-hambatan dalam mewujudkan Denpasar sebagai kota layak

anak?

1.3 Ruang Lingkup Masalah

Dalam melakukan penelitian empiris tentunya akan banyak permasalahan

maupun persoalan yang bisa ditemukan. Ruang lingkup penelitian merupakan

bingkai penelitian, untuk membatasi areal penelitian. Berkaitan dengan

pembahasan masalah untuk memperjelas batas kajian.

Kajian dalam penelitian ini fokus pada kebijakan Pemerintah Kota

Denpasar terhadap perlindungan hak- hak anak untuk mewujudkan Denpasar

xxviii
sebagai kota layak anak serta hambatan yang terjadi dalam perlindungan anak di

Kota Denpasar menuju Denpasar kota layak anak. Kajian didahului dengan

pembahasan mengenai kriteria dari kota layak anak selanjutnya akan dibahas

mengenai kebijakan yang dibuat oleh Pemerintah Kota Denpasar berdasarkan

kriteria kota layak anak tersebut. Pembahasan kemudian akan dilanjutkan dengan

hambatan- hambatan apakah yang ditemui untuk menuju Denpasar sebagai kota

layak anak.

1.4 Tujuan Penelitian

Penelitian hukum merupakan suatu kegiatan untuk mencari, menggali,

menghubungkan dan memprediksi suatu kejadian. Setiap penelitian hukum yang

dilakukan memiliki tujuan yang jelas dan terarah. Adapun tujuan dari penelitian

hukum ini adalah:

1.4.1 Tujuan Umum

Secara umum penelitian ini bertujuan untuk mengetahui dan mengkaji

tanggungjawab Pemerintah Kota Denpasar terhadap perlindungan hak- hak anak

menuju Denpasar sebagai kota layak anak.

1.4.2 Tujuan Khusus

1. Untuk menjelaskan kebijakan Pemerintah Kota Denpasar terhadap

perlindungan hak- hak anak untuk mewujudkan Denpasar sebagai Kota

Layak Anak.

2. Untuk menemukan hambatan- hambatan yang terjadi dalam perlindungan

hak-hak anak untuk menuju Denpasar sebagai kota layak anak.

xxix
1.5 Manfaat Penelitian

Kegiatan penelitian yang dilakukan tentu memiliki manfaat yang nantinya

dapat dipetik oleh berbagai pihak baik oleh pemerintah maupun oleh masyarakat

pada umumnya.

1.5.1 Manfaat Teoritis

Secara teoritis penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat bagi

perkembangan ilmu pengetahuan khususnya kajian hukum pemerintahan maupun

kajian ilmu lain terutama yang berkaitan dengan perlindungan hak-hak anak.

1.5.2 Manfaat Praktis

1. Penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan pemikiran maupun masukan

dalam pelaksanaan perlindungan hak-hak anak bagi Pemerintah Kota

Denpasar.

2. Penelitian ini diharapkan dapat mendorong penelitian-penelitian

selanjutnya mengenai tanggungjawab pemerintah terhadap perlindungan

hak-hak anak dengan metode yang lebih baik maupun lebih sempurna.

1.6 Orisinalitas Penelitian

Dalam rangka menumbuhkan semangat anti plagiat di dalam dunia

pendidikan Indonesia, mahasiswa diwajibkan untuk mampu menunjukkan

orisinalitas dari penelitian yang tengah diteliti.

Permasalahan mengenai upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Kota

Denpasar dalam perlindungan hak-hak anak menuju Denpasar kota layak anak

dalam penelusuran kepustakaan belum ditemukan penelitian dalam bentuk tesis

xxx
yang secara spesifik meneliti tentang tanggungjawab Pemerintah Kota Denpasar

terhadap perlindungan hak-hak anak menuju Denpasar kota layak anak.

Dari segi substansinya, penelitian yang paling dekat dengan materi

tanggungjawab Pemerintah Kota Denpasar terhadap perlindungan hak- hak anak

untuk mewujudkan Denpasar kota layak anak adalah: (1) penelitian yang

dilakukan oleh Rudi Subiyakto, mahasiswa Program Pascasarjana Universitas

Indonesia pada tahun 2012 menyusun penelitian tesis dengan judul “Membangun

Kota Layak Anak: Studi Kebijakan Publik di Era Otonomi Daerah”. Dalam

penelitian tersebut peneliti lebih menekankan pada pembahasan tentang kebijakan

pemerintah terkait dengan kota layak anak; (2) Penelitian lain yang membahas

tentang kota layak anak adalah penelitian yang dilakukan oleh Febriyanto,

mahasiswa Program Pascasarjana Universitas Diponegoro pada tahun 2011 yang

berjudul “Analisis Kesiapan Stakeholder dalam Program Pengembangan Kota

Layak Anak di Kota Semarang Tahun 2011”. Penelitian ini membahas tentang

kesiapan stakeholder yang berasal dari pemerintah, LSM dan organisasi

masyarakat dalam mengembangkan kota layak anak di Kota Semarang. Disini

juga dibahas tentang pentingnya penguatan stakeholder untuk membentuk sikap

yang mendukung melalui peraturan yang mengatur tentang batas kewenangan

masing- masing stakeholder didalam implementasi kota layak anak baik d itingkat

pengambil keputusan sampai ke kelompok sasaran.

1.7 Landasan Teoritis

Teori adalah asas, konsep dasar, pendapat yang telah menjadi hukum

umum sehingga dipergunakan untuk membahas suatu peristiwa atau fenomena

xxxi
dalam kehidupan manusia. Menurut Bernard Arief Sidharta, 6 teori hukum

merupakan teori yang secara kritis menganalisis berbagai aspek gejala hukum,

baik dalam konsepsi teoritisnya maupun dalam kaitan keseluruhan, baik dalam

konsepsi teoritis maupun manifestasi praktis, dengan tujuan memperoleh

pemahaman yang lebih baik dan memberikan penjelasan sejernih mungkin tentang

bahan hukum yang tersaji dan kegiatan yuridis dalam kenyataan masyarakat.

Adapun teori dan konsep yang digunakan dalam melakukan penelitian ini adalah

Teori Pertanggungjawaban Hukum dan Teori Perlindungan Hukum, Konsep

tentang Anak dan Konsep Kota Layak Anak untuk dijadikan pisau analisis dalam

menjawab perumusan masalah penelitian.

1.7.1 Teori Pertanggungjawaban Hukum

Teori pertanggungjawaban hukum digunakan untuk membahas rumusan

masalah pertama dimana Pemerintah Kota Denpasar bertanggungjawab untuk

memberikan perlindungan hak-hak anak menuju Denpasar kota layak anak.

Tanggungjawab dalam bahasa Inggrisnya adalah responsibility atau dalam

bahasan Belanda adalah aansprekelijk, yang artinya adalah bertanggung jawab,

terikat, bertanggung jawab menurut hukum atas kesalahan atau akibat suatu

perbuatan. 7 Ada pula istilah lainnya yang berkaitan adalah pertanggung jawaban

yang dalam bahasa Inggris adalah accountability dan dalam bahasa Belanda

adalah aansprakelijkheid yang artinya juga tanggung jawab, keterikan, tanggung

jawab dalam hukum memikul tanggung jawab. 8

6
Bernard Arief Sidharta, 2010, Refleksi tentang Struktur Ilmu Hukum, Mandar Maju,
Bandung, hal. 104.
7
Fockema Andree, diterjemahkan o leh Adiwinata A. Teloeki dan H. Boerchanudin St.
Batoeh, 1983, Kamus Istilah Hukum, Cet. Perta ma, Binacipta, Jakarta, hal. 6.
8
Ibid, hal 6.

xxxii
Dalam kaitannya tanggungjawab Pemerintah Kota Denpasar terhadap

perlindungan hak anak, Pemerintah Kota Denpasar telah mengaturnya dalam

Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Bali Nomor 6 Tahun 2014 tentang

Perlindungan Anak dan Peraturan Daerah (Perda) Kota Denpasar Nomor 4 Tahun

2014 tentang Perlindungan Perempuan dan Anak Korban Kekerasaan.

Menurut Soehardi dikatakan bahwa dasar dari suatu tanggung jawab adalah

suatu wewenang (authority) atau hak wewenang itu berkaitan dengan tugas dan

merupakan kekuasaan yang melekat pada tugas atau pekerjaan ( responsibility,

duty), sedangkan hak melekat pada pribadi. Untuk melaksanakan suatu tugas akan

tergantung pada capability atau ability yang berfungsi secara memadai untuk

melaksanakan suatu tugas atau suatu tanggung jawab (responsibility). Hasil

hubungan antara responsibility dengan capability ini adalah suatu accountability


9
atau suatu pertanggungjawaban.

Pada umumnya setiap orang harus bertanggung jawab atas segala tindakan

atau perbuatannya. Pengertian orang ini termasuk pula suatu rechtspersoon. Orang

dalam artian yuridis adalah setiap orang yang mempunyai wewenang hukum,

yang artinya adalah kecapakan untuk menjadi subyek hukum, 10 atau sebagai

pendukung hak dan kewajiban, maka untuk itu terlebih dahulu harus ditentukan

dulu status seseorang dalam suatu hubungan hukum.

Terkait dengan prinsip kepatuhan hukum dalam suatu tata kelola yang baik,

maka secara hukum perlu dilihat terlebih dahulu bagaimana sebenarnya

perkembangan teori dan konsep tanggung jawab hukum serta perbuatan melawan
9
Soehardi Sigit , 2008, Pengorganisasian, Fakultas Ekono mi Un iversitas Gad jah Mada,
Yogyakarta, hal. 25 -28.
10
Ali Chidir, 1987, Badan Hukum, Penerbit Alu mn i, Bandung, hal. 7.

xxxiii
hukum (“PMH”) yang memberikan hak kepada pengguna sistem untuk menuntut

ganti rugi terhadap penyelenggaraan sistem yang merugikan kepentingannya.

Umumnya konsep tanggung jawab hukum (liability) akan merujuk kepada

tanggung jawab dalam bidang hukum publik (mencakup tanggung jawab hukum

administrasi negara dan tanggung jawab hukum pidana), dan tanggung jawab

dalam hukum privat (perdata).

Dalam konteks tanggung jawab administrasi negara, secara umum tolok

ukur untuk menentukan sifat melawan hukum dari suatu tindakan Administrasi

Negara, paling tidak ditentukan oleh dua hal, yakni: (i) Apakah administrasi

negara tersebut telah menjalankan kewenangannya berdasarkan peraturan

perundang-undangan yang berlaku, dan (ii) Apakah administrasi negara tersebut

telah menerapkan Asas-Asas Umum Pemerintahan Yang Baik (AAUPB) dalam

menjalankan kewenangannya tersebut.

Terkait dengan keberadaan AAUPB, menjadi suatu hal yang menarik untuk

dikaji, apakah eksistensi AAUPB sebenarnya hanyalah suatu prinsip hukum saja

ataukah sudah merupakan suatu norma hukum positif karena telah jelas-jelas

disebutkan dalam pasal dari beberapa Undang-Undang. Jika AAUPB hanya

menjadi prinsip hukum maka seharusnya keberadaannya tidak mempunyai sanksi

secara tegas berdasarkan perundang- undangan. Sementara dalam kenyataannya

pelanggaran terhadap AAUPB akan berakibat kepada gugatan perbuatan melawan

hukum.

Pada sisi yang lain keberadaan AAUPB tidak dirumuskan secara jelas

dengan pengaturan yang lebih detail sifatnya, padahal kejelasan perumusan

dengan ukuran- ukuran tertentu sebagai suatu kewajiban memerlukan keberadaan

xxxiv
sanksi agar hal tersebut dapat menjadi perilaku atau sikap tindak administrasi

negara. Hal ini membuat suatu wilayah abu-abu bagi administrasi negara, karena

meskipun Azas ternyata dinyatakan secara tegas sebagai norma hukum namun

ternyata tidak diatur dalam ketentuan yang lebih detil.

Sebagai salah satu contohnya adalah penerapan azas transparansi.

Kelalaian administratur negara terhadap hal tersebut tidak secara tegas dinyatakan

sebagai hal yang akan berdampak secara materil terhadap tindakan ataupun

putusan administrasi negara. Apakah hal tersebut seharusnya berdampak akan

menjadi batal demi hukum ataukah tidak? Ketidakjelasan pengaturan terhadap

penerapan AAUPB tersebut hanya menjadikan begitu rentannya suatu tindakan

administrasi negara dari gugatan publik yang mungkin saja beriktikad tidak baik

yakni agar terganggunya roda pemerintahan dan mengakibatkan rezim

pemerintahan yang berkuasa menjadi tidak mendapatkan dukungan publik.

AAUPB menjadi bersifat sangat lentur yang cenderung juga mengakibatkan

ketidakpastian hukum, sehingga AAUPB dapat dikatakan menjadi tidak layak

untuk menjadi suatu ukuran terhadap adanya batasan kepatutan dalam konteks

administrasi negara. Padahal pada sisi yang lain terdapat kepentingan umum yang

lebih luas yakni demi jalannya roda pembangunan untuk memberikan

kesejahteraan pada bangsanya. Jika kondisi ini berlanjut terus maka kepentingan

umum yang lebih luas menjadi dikalahkan oleh sekelompok elit yang

menyalahgunakan demokrasi demi kepentingan golongannya agar setidaknya

rezim yang sedang berkuasa tidak akan dapat memiliki kondite yang baik di mata

publik.

xxxv
Menurut Indroharto, 11 sebelum berlakunya PTUN, pada dasarnya terdapat

tiga jalur prosedur penyelesaian sengketa administratif, yakni: (i) Jalur Prosedur

Keberatan, (ii) Jalur Banding Administratif, dan (iii) Jalur gugatan PMH

berdasarkan Pasal 1365.

Selanjutnya, setelah berlakunya PTUN, maka jalur prosedur pada butir (i)

dan (ii) di atas kemudian menjadi jalur upaya administratif, dan wajib ditempuh

sebelum dilakukannya gugatan PMH terhadap administrasi negara. Jika hal

tersebut tidak dilakukan maka gugatan TUN selayaknya dinyatakan tidak dapat

diterima.

Dalam perkembangannya, perbuatan melawan hukum oleh Administrasi

Negara tersebut dikenal juga dengan istilah mal-administrasi sebagaimana

dinyatakan dalam Pasal 1 butir (3) Undang-Undang Nomor 37 Tahun 2008

tentang Ombudsman Republik Indonesia, yakni:

Maladministrasi adalah perilaku atau perbuatan melawan hukum,


melampaui wewenang, menggunakan wewenang untuk tujuan lain dari
yang menjadi tujuan wewenang tersebut, termasuk kelalaian atau
pengabaian kewajiban hukum dalam penyelenggaraan pelayanan publik
yang dilakukan oleh Penyelenggara Negara dan pemerintahan yang
menimbulkan kerugian materiil dan/atau immateriil bagi masyarakat dan
orang perseorangan.

Definisi yang cukup luas tersebut, berpotensi menghambatnya jalannya

roda pemerintahan karena banyak hal yang dapat dilaporkan sebagai tindakan

maladministrasi. Mengingat kewenangan Ombudsman bukanlah untuk mengadili,

melainkan memberikan rekomendasi, maka potensi tersebut menjadi tidak begit u

berpengaruh.

11
Indroharto, 2000, Usaha Memahami Undang-Undang tentang Peradilan Tata Usaha
Negara: Buku I Beberapa Pengertian Dasar Hukum Tata Negara , Sinar Harapan, Jakarta, hal. 39.

xxxvi
1.7.2 Teori Perlindungan Hukum

Teori perlindungan hukum dalam penelitian ini digunakan untuk

membahas rumusan masalah pertama dan kedua dimana upaya Pemerintah Kota

Denpasar berupaya menjadikan Denpasar sebagai KLA dalam rangka

memberikan perlindungan hukum terhadap hak-hak anak. Relevansi teori

perlindungan hukum dalam penelitian tanggungjawab Pemerintah Kota Denpasar

terhadap perlindungan hak- hak anak, Pemerintah Kota Denpasar perlu wajib

memberikan perlindungan hukum terhadap hak-hak anak tersebut.

Teori perlindungan hukum lahir dari suatu ketentuan hukum dan segala

peraturan hukum yang diberikan oleh masyarakat yang pada dasarnya merupakan

kesepakatan masyarakat tersebut untuk mengatur hubungan prilaku antara

anggota-anggota masyarakat dan antara perseorangan dengan pemerintah yang

dianggap mewakili kepentingan masyarakat. Lili Rasjidi dan I.B Wysa Putra

berpendapat bahwa hukum dapat difungsikan untuk mewujudkan perlindungan

yang sifatnya tidak sekedar adaptif dan fleksibel, melainkan juga predik tif dan

antisipatif. 12 Pendapat Sunaryati Hartono mengatakan bahwa hukum dibutuhkan

untuk mereka yang lemah dan belum kuat secara sosial, ekonomi dan politik

untuk memperoleh keadilan sosial. 13

Upaya untuk mendapatkan perlindungan hukum tentunya yang diinginkan

oleh manusia adalah ketertiban dan keteraturan antara nilai dasar dari hukum

yakni adanya kepastian hukum, kegunaan hukum serta keadilan hukum. Meskipun

12
Lili Rasjidi dan I.B Wysa Putra, 2003, Hukum Sebagai Suatu Sistem, Remaja
Rusdakarya, Bandung, hal. 118.
13
Hartono, Sunaryati, 2001, Politik Hukum Menuju Satu Sistem Hukum Nasional, Penerbit
Alumn i, Bandung, hal. 29.

xxxvii
pada umumnya dalam praktek ketiga nilai dasar tersebut bersitegang, namun

haruslah diusahakan untuk ketiga nilai dasar tersebut bersamaan. 14

Fungsi primer hukum, yakni melindungi rakyat dari bahaya dan tindakan

yang dapat merugikan dan menderitakan hidupnya dari orang lain, masyarakat

maupun penguasa. Di samping itu berfungsi pula untuk memberikan keadilan

serta menjadi sarana untuk mewujudkan kesejahteraan bagi seluruh rakyat.

Perlindungan, keadilan, dan kesejahteraan tersebut ditujukan pada subyek hukum

yaitu pendukung hak dan kewajiban. 15 Menurut pendapat Lili Rasjidi dan B. Arief

Sidharta tentang fungsi hukum untuk memberi perlindungan adalah bahwa hukum

itu ditumbuhkan dan dibutuhkan manusia justru berdasarkan produk penilaian

manusia untuk menciptakan kondisi yang melindungi dan memajukan martabat

manusia serta untuk memungkinkan manusia menjalani kehidupan yang wajar

sesuai dengan martabatnya. 16

Perlindungan terhadap masyarakat mempunyai banyak dimensi yang salah

satunya adalah perlindungan hukum. Perlindungan hukum bagi setiap Warga

Negara Indonesia tanpa terkecuali, dapat ditemukan dalam UUD NRI 1945, untuk

itu setiap produk yang dihasilkan oleh legislatif harus senantiasa mampu

memberikan jaminan perlindungan hukum bagi semua orang, bahkan harus

mampu menangkap aspirasi-aspirasi hukum dan keadilan yang berkembang di

masyarakat. Hal tersebut, dapat dilihat dari ketentuan yang mengatur tentang

adanya persamaan kedudukan hukum bagi setiap Warga Negara Indonesia tanpa

14
Satjipto Raharjo, 2000, Ilmu Hukum, PT. Citra Aditya Bakt i, Bandung, hal. 53.
15
Supanto, 2014, Perlindungan Hukum Wanita, http://supanto.staff.hukum.uns.ac.id/,
diakses tanggal 17 September 2015.
16
Lili Rasjid i dan B Arief Sidharta, 2004, Filsafat Hukum Madzab dan Refleksi, PT.
Remaja Rosda Karya, Bandung, hal. 64.

xxxviii
terkecuali. Dalam konteks Ilmu Hukum, konsep perlindungan hukum sering

dimaknai sebagai suatu bentuk pelayanan yang wajib dilaksanakan oleh aparat

penegak hukum untuk memberikan rasa aman, baik fisik maupun mental, kepada

korban dan saksi dari ancaman, gangguan, teror, dan kekerasan dari pihak

manapun yang diberikan pada proses litigasi dan/atau non litigasi.

Dengan demikian Perlindungan hukum merupakan suatu hal yang

melindungi subyek-subyek hukum melalui peraturan perundang-undangan yang

berlaku dan dipaksakan pelaksanaannya dengan suatu sanksi. Perlindungan

hukum dapat dibedakan menjadi dua, yaitu:17

1. Perlindungan Hukum Preventif

Perlindungan yang diberikan oleh pemerintah dengan tujuan untuk

mencegah sebelum terjadinya pelanggaran. Hal ini terdapat dalam

peraturan perundang-undangan dengan maksud untuk mencegah suatu

pelanggaran serta memberikan rambu-rambu atau batasan-batasan dalam

melakukan suatu kewajiban.

2. Perlindungan Hukum Represif

Perlindungan hukum represif merupakan perlindungan akhir berupa sanksi

seperti denda, penjara, dan hukuman tambahan yang diberikan apabila

sudah terjadi sengketa atau telah dilakukan suatu pelanggaran.

Berdasarkan uraian tersebut di atas, penulis berpendapat bahwa salah satu

sifat dan sekaligus merupakan tujuan hukum adalah memberikan perlindungan

kepada masyarakat. Oleh karena itu, perlindungan hukum terhadap masyarakat

termasuk anak tersebut harus diwujudkan dalam bentuk adanya kepastian hukum.

17
Musrihah, 2000, Dasar dan Toeri Ilmu Hukum, PT. Grafika Persada, Bandung, hal. 30.

xxxix
Selanjutnya hukum dapat melindungi hak dan kewajiban setiap individu dalam

masyarakat termasuk anak.

1.7.3 Teori Efektivitas Hukum

Masalah efektivitas hukum merupakan masalah yang tidak sederhana,

bukan saja karena kompleksitas sistem hukum itu sendiri, tetapi juga rumitnya

jalinan hubungan antara sistem hukum dengan sistem sosial, politik, ekonomi dan

budaya masyarakat. Sebagai suatu proses, efektivitas hukum pada hakikatnya

merupakan variabel yang mempunyai korelasi dan interdepedensi dengan faktor-

faktor lain. Faktor yang terkait yang menentukan proses penegakan hukum

sebagaimana diungkapkan oleh Lawrence M. Friedman, yaitu komponen

substansi, struktur dan kultur. Beberapa komponen tersebut termasuk ruang

lingkup bekerjanya hukum sebagai suatu sistem. Kesemua faktor tersebut akan

sangat menentukan proses penegakan hukum dalam masyarakat dan tidak dapat

dinafikan satu dengan yang lainnya. Kegagalan pada salah satu komponen akan

berimbas pada faktor yang lain. 18

Efektif atau tidaknya suatu ketentuan hukum, tidak hanya tergantung pada

substansi hukumnya, tetapi juga ditentukan oleh unsur struktur dan kultur hukum.

Soerjono Soekanto menyebutkan faktor- faktor yang mempengaruhi penegakan

hukum meliputi undang- undang (peraturan), penegak hukum, sarana atau fasilitas,

masyarakat dimana hukum itu berlaku dan kebudayaan.

Secara konsepsional, maka inti dari penegakan hukum terletak pada

kegiatan menyerasikan hubungan nilai- nilai yang terjabarkan di dalam kaidah-

18
Iman Sukadi, 2009, “Matinya Huku m Dalam Proses Penegakan Huku m Di Indonesia
(The Powerless of Law in the Process of Law En forcement in Indonesia),” Vol.7, No .1, hal.5.

xl
kaidah yang mantap dan mengejawantah dan sikap tindak sebagai rangkaian

penjabaran nilai tahap akhir, untuk menciptakan, memelihara dan

mempertahankan kedamaian pergaulan hidup. Konsepsi yang mempuyai dasar

filosofis tersebut, memerlukan penjelasan lebih lanjut, sehingga akan tampak lebih

konkret. 19

Menurut Soerjono Sukanto, efektif adalah taraf sejauh mana suatu

kelompok dapat mencapai tujuannya. Hukum dapat dikatakan efektif jika terdapat

dampak hukum yang positif, pada saat itu hukum mencapai sasarannya dalam

membingbing atau merubah perilaku manusia sehingga menjadi perilaku hukum. 20

Efektif atau tidaknya hukum tertulis atau ketentuan perundangundangan

ditentukan oleh lima faktor. Kelima faktor ini secara integrative dan tersistem

akan menentukan apakah sebuah aturan itu dapat efektif berlaku dimasyarakat

atau tidak. Faktor- faktor tersebut merupakan satu kesatuan yang harus selalu

sejalan di dalam pelaksanaannya.

Untuk mengetahui apakah hukum itu benar-benar diterapkan atau dipatuhi

oleh masyarakat maka harus dipenuhi beberapa faktor yaitu:21

1. Faktor hukumnya sendiri

2. Faktor penegak hukum

3. Faktor sarana atau fasilitas yang mendukung penegakan hukum

4. Faktor masyarakat itu sendiri

5. Faktor kebudayaan

19
Soerjono Soekanto, 2013, Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Penegakan Hukum,
Rajagrafindo Persada, Jakarta, hal.5.
20
Soerjono Soekanto, 1988, Efektivitas Hukum Dan Penerapan Sanksi, CV. Ramad ja
Karya, Bandung, hal. 80.
21
Soerjono Soekanto, op.cit, hal.8.

xli
Kelima faktor tersebut saling berkaitan erat oleh karena merupakan esensi

dari penegakan hukum itu, juga merupakan tolok ukur dari efektivitas hukum. Jadi

apabila semua faktor itu telah terpenuhi barulah tujuan hukum dalam masyarakat

dapat dirasakan, yaitu kepastian hukum, keadilan, dan kemanfaatan.

Selanjutnya Abdul Manan menyatakan hukum positif akan memiliki daya

berlaku yang efektif dalam masyarakat apabila selaras dengan kehidupan

masyarakat. 22 Selain itu Hans Kelsen mengemukakan efektivitas hukum terletak

pada orang-orang diarahkan untuk melakukan perbuatan yang diharuskan oleh

suatu norma. 23

Hans Kelsen juga menyatakan efektivitas hukum berkaitan dengan validitas

hukum. Validitas hukum berarti bahwa normanorma hukum itu mengikat, bahwa

orang harus berbuat sesuai dengan yang diharuskan oleh norma-norma hukum.

Bahwa orang harus mematuhi dan menerapkan norma-norma hukum. Efektifitas

hukum berarti bahwa orang benar-benar berbuat sesuai dengan norma- norma

hukum sebagaimana mereka harus berbuat, bahwa norma- norma itu benar-benar

diterapkan dan dipatuhi.

Efektivitas hukum dalam tindakan atau realita hukum dapat diketahui

apabila seseorang menyatakan bahwa suatu kaidah hukum berhasil atau gagal

mencapai tujuanya, maka hal itu biasanya diketahui apakah pengaruhnya berhasil

mengatur sikap tindak atau perilaku tertentu sehingga sesuai dengan tujuannya

atau tidak. Efektivitas hukum artinya efektivitas hukum akan disoroti dari tujuan

yang ingin dicapai, yakni efektivitas hukum. Salah satu upaya yang biasanya
22
Abdul Manan, 2013, Aspek -Aspek Pengubah Hukum, Kencana Prenada Media, Jakarta,
hal.19.
23
Hans Kelsen, 2014, Teori Umum Tentang Hukum dan Negara, edisi terjemahan dari
buku General Theory of Law o leh Raisul Muttaqien, Nusa Media, Bandung, hal.54.

xlii
dilakukan agar supaya masyarakat mematuhi kaidah hukum adalah dengan

mencantumkan sanksi-sanksinya. Sanksi-sanksi tersebut bisa berupa sanksi

negatif atau sanksi positif, yang maksudnya adalah menimbulkan rangsangan agar

manusia tidak melakukan tindakan tercela atau melakukan tindakan yang terpuji.

Diperlukan kondisi-kondisi tertentu yang harus dipenuhi agar hukum

mempunyai pengaruh terhadap sikap tindak atau perilaku manusia.

Kondisikondisi yang harus ada adalah antara lain bahwa hukum harus dapat

dikomunikasikan. Komunikasi hukum lebih banyak tertuju pada sikap, oleh

karena sikap merupakan suatu kesiapan mental sehingga seseorang mempunyai

kecendurangan untuk memberikan pandangan yang baik atau buruk, yang

kemudian terwujud di dalam perilaku nyata.

Apabila yang dikomunikasikan tidak bisa menjangkau masalah- masalah

yang secara langsung dihadapi oleh sasaran komunikasi hukum maka akan

dijumpai kesulitan-kesulitan. Hasilnya yaitu hukum tidak punya pengaruh sama

sekali atau bahkan mempunyai pengaruh yang negatif. Hal itu disebabkan oleh

karena kebutuhan mereka tidak dapat dipenuhi dan dipahami, sehingga

mengakibatkan terjadinya frustasi, tekanan, atau bahkan konflik.

Relevansi teori efektifitas hukum adalah meskipun sudah banyak peraturan

mengenai pembentukan Kota Layak Anak baik Peraturan Pemerintah, Peraturan

Menteri hingga Peraturan-Peraturan Daerah, namun kota yang benar-benar

sebagai Kota Layak Anak, yang seharusnya dapat melindungi anak berikut hak-

hak anaknya, belum benar-benar terwujud secara nyata. Buktinya masih banyak

terjadi tindak kekerasan terhadap anak atau pelanggaran-pelanggaran terhadap

xliii
hak-hak anak. Hal itu menunjukkan hukum yang diwujudkan dalam peraturan-

peraturan seperti disebutkan di atas, belum efektif pelaksanaannya.

1.7.4 Konsep tentang Anak

Anak merupakan seseorang yang dilahirkan dari sebuah hubungan antara

pria dan wanita. Hubungan antara pria dan wanita ini jika terikat dalam suatu

ikatan perkawinan lazimnya disebut sebagai suami istri. Anak yang dilahirkan dari

suatu ikatan perkawinan yang sah statusnya disebut sebagai anak sah. Namun ada

juga anak yang dilahirkan di luar dari statu ikatan perkawinan, anak yang

dilahirkan bukan dari suatu ikatan perkawinan yang sah statusnya biasanya

disebut sebagai anak tidak sah.

Dalam hukum positif di Indonesia anak diartikan sebagai orang yang

belum dewasa (minderjarig/person under age), orang yang di bawah

umur/keadaan di bawah umur (minderjarig heid/inferiority) atau biasa disebut

juga sebagai anak yang berada di bawah pengawasan wali (minderjarige under

voordij). Pengertian anak itu sendiri jika kita tinjau lebih lanjut dari segi usia

kronologis menurut hukum dapat berbeda-beda tergantung tempat, waktu dan

untuk keperluan apa, hal ini juga akan mempengaruhi batasan yang digunakan

untuk menentukan umur anak. Perbedaan pengertian anak tersebut dapat kita lihat

pada tiap aturan perundang-undangan yang ada pada saat ini. Misalnya pengertian

anak menurut Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1979 tentang Kesejahteraan Anak

adalah seseorang yang belum mencapai umur 21 tahun dan belum pernah kawin. 24

24
Abdussalam, 2007, Hukum Perlindungan Anak , Restu Agung, Jakarta, hal. 5.

xliv
Pengertian anak pada Pasal 1 Convention On The Rights of The Child, anak

diartikan sebagai setiap orang di bawah usia 18 tahun, kecuali berdasarkan hukum

yang berlaku terhadap anak, kedewasaan telah diperoleh sebelumnya.

Adapun yang dimaksud dengan anak adalah mereka yang belum dewasa

dan yang menjadi dewasa karena peraturan tertentu mental, fisik masih belum

dewasa). 25

Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi manusia

menjabarkan pengertian tentang anak ialah setiap manusia yang berusia di bawah

18 (delapan belas) tahun dan belum menikah termasuk anak yang masih dalam

kandungan apabila hal tersebut adalah demi kepentingannya.

Pengertian tersebut hampir sama dengan pengertian anak yang terdapat di

dalam Pasal 1 ayat (1) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2002 sebagaimana telah

dirubah dengan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan

Anak, anak adalah seseorang yang berusia 18 (delapan belas) tahun termasuk anak

yang masih di dalam kandungan.

Sedangkan dalam Pasal 1 ayat (1) Undang-Undang Nomor 3 Tahun 1997

tentang Pengadilan Anak, pengertian anak adalah orang yang dalam perkara anak

nakal telah mencapai umur 18 (delapan belas tahun) tahun tetapi belum pernah

kawin.

Namun hal berbeda ditunjukkan dalam lapangan Hukum Tata Negara, hak

memilih dalam Pemilu misalnya seseorang dianggap telah mampu bertanggung

jawab atas perbuatan hukum yang dilakukannya kalau ia sudah mencapai usia 17

(tujuh belas) tahun. Melihat dari hal- hal tersebut dapat diperoleh suatu kesimpulan

bahwa penetapan batas umur anak adalah relatif tergantung pada kepentingannya.

25
Shanty Dellyana, 1988, Wanita dan Anak di Mata Hukum, Liberty, Yogyakarta, hal. 50.

xlv
1.7.5 Konsep Kota Layak Anak

Kota Layak Anak (KLA) adalah sistem pembangunan kota yang

mengintegrasikan komitmen dan sumber daya pemerintah, masyarakat dan dunia

usaha yang terencana secara menyeluruh dan berkelanjutan dalam kebijakan,

program dan kegiatan untuk pemenuhan hak- hak anak. Adapun Tujuan KLA

adalah: Untuk membangun inisiatif pemerintahan kabupaten/kota yang mengarah

pada upaya transformasi Konvensi Hak- hak Anak (Convention on the Rights of

the Child) dari kerangka hukum ke dalam definisi, strategi, dan intervensi

pembangunan, dalam bentuk: kebijakan, program dan kegiatan pembangunan,

dalam upaya pemenuhan hak- hak anak, pada suatu dimensi wilayah kota.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan

Perlindungan Anak Nomor 11 Tahun 2011 tentang Kebijakan Pengembangan

Kabupaten/Kota Layak Anak yaitu sebuah Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA)

idealnya harus memenuhi semua indikator yang ditetapkan oleh Konveksi Hak

Anak (KHA). Untuk memudahkan klasifikasi pemenuhan hak anak tersebut,

dilakukan pengelompokkan indikator yang meliputi penguatan kelembagaan dan 5

(lima) klaster hak anak yaitu:

1. Hak Sipil dan Kebebasan;

2. Lingkungan Keluarga dan Pengasuhan Alternatif;

3. Kesehatan dasar dan Kesejahteraan;

4. Pendidikan, Pemanfaatan Waktu Luang, dan Kegiatan Budaya;

5. Perlindungan K husus.

xlvi
Dunia Layak Anak adalah dunia dimana semua anak mendapatkan awal

kehidupan yang sebaik mungkin dan mempunyai akses pendidikan dasar yang

bersifat wajib dan tersedia, dunia dimana semua anak-anak, termasuk remaja

memiliki peluang cukup besar untuk mengembangkan kapasitas individu dalam

lingkungan yang aman dan suportif, serta pengembangan anak secara fisik,

psikologis, spiritual, sosial, emosional, kognitif dan budaya sebagai prioritas

nasional dan dunia.

Komitmen dunia untuk menciptakan sebuah lingkungan layak anak

tertuang dalam dokumen A World Fit for Children (WFC) “Pengembangan

manusia yang berkelanjutan dengan mempertimbangkan kepentingan terbaik

untuk anak, dilandaskan pada prinsip demokrasi, non-diskriminasi, perdamaian,

keadilan serta hak asasi manusia yang bersifat universal, tak tercerai-beraikan,

saling tergantung dan bertautan, termasuk hak atas perkembangan anak”.

Konvensi PBB tentang Hak Anak yang ditetapkan oleh Majelis Umum

PBB pada tahun 1989 secara tegas menetapkan hal- hal penting tentang hak-hak

yang melekat pada diri anak. Di negara Indonesia, Undang-Undang Dasar tahun

1945 secara jelas juga mengatur tentang hak-hak anak. Seperti yang tertuang

dalam pasal 28B ayat 2, ”Setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh,

dan berkembang serta berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi”.

Berkaitan dengan itu, Indonesia telah menetapkan Undang-Undang Nomor 23

Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak sebagai Pelaksanaan Konvensi PBB

tentang Hak Anak.

Dengan demikian konsep dasar Kota Layak Anak (KLA) adalah sebagai

berikut:

xlvii
1. Anak adalah seseorang yang belum berusia 18 (delapan belas) tahun,

termasuk anak yang masih dalam kandungan;

2. Kabupaten/kota adalah pembagian wilayah administrasi di Indonesia

setelah provinsi yang dipimpin oleh seorang bupati/walikota. Dalam

konteks KLA Kabupaten/kota adalah pembagian wilayah administrasi dan

geografi termasuk kecamatan, kelurahan/desa, kawasan tertentu, rumah

tangga dan keluarga;

3. Layak adalah kondisi fisik suatu wilayah yang di dalamnya terdapat sarana

dan prasarana yang dikekola sedemikian rupa sehingga memenuhi

persyaratan minimal untuk kepentingan tumbuh kembang anak secara sehat

dan wajar, tidak mengandung unsur yang membahayakan anak. Kelayakan

tersebut dapat berupa infrastruktur seperi jalanan raya, jembatan, trotoar,

sarana transportasi, rekreasi dan bermain, lingkungan hidup yang hijau dan

ketersediaan perangkat hukum yang mendukungnya;

4. Ramah adalah kondisi non fisik suatu wilayah yang di dalamnya terdapat

nilai budaya, etika, sikap dan perilaku masyarakat yang secara sadar

dipraktekkan atau digunakan dan dikembangkan sedemikian rupa sehingga

memenuhi hak anak;

5. Layak dan ramah bagaikan dua sisi mata uang yang tidak bisa dipisahkan.

Layak identik dengan perangkat keras (hardware) sedangkan ramah identik

dengan perangkat lunak (software). Software hanya bisa bekerja bila

didukung hardware yang memadai dan sebaliknya hardware tidak

memberi manfaat bila tidak didukung software;

xlviii
6. Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) adalah model pembangunan

kabupaten/kota yang mengintegrasikan komitmen dan sumberdaya

pemerintah, masyarakat dan dunia usaha dalam rangka memenuhi hak anak

yang terencana secara menyeluruh (holistik) dan berkelanjutan

(sustainable) melalui pengarusutamaan hak anak;

7. Secara sederhana KLA dapat didefinisikan sebagai suatu kota yang

dibangun dengan mempertimbangkan pemenuhan hak- hak anak,

perlindungan anak dan penghargaan terhadap pendapat anak,

8. Ciri-ciri atau tanda-tanda kota layak anak adalah tersedianya sarana

bermain anak, sarana dan fasilitas umum aman bagi anak, nuansa kotanya

hijau dan tersedia petunjuk atau rambu-rambu yang jelas sehingga

memudahkananak untuk beraktifitas.

9. Rencana Aksi Daerah yang selanjutnya disingkat RAD, adalah kebijakan

Kota Layak Anak berupa dokumen rencana yang memuat

program/kegiatan secara terintegrasi dan terukur yang dilakukan oleh

Perangkat Daerah dalam jangka waktu tertentu, sebagai instrumen dalam

mewujudkan Kota, Kecamatan, dan Kelurahan Layak Anak.

10. Rencana Aksi Kecamatan adalah dokumen rencana yang memuat

program/kegiatan secara terintegrasi dan terukur yang disusun oleh Camat

dalam jangka waktu tertentu, sebagai instrumen dalam mewujudkan

Kecamatan Layak Anak.

11. Rencana Aksi Kelurahan adalah dokumen rencana yang memuat

program/kegiatan secara terintegrasi dan terukur yang disusun oleh Lurah

dalam jangka waktu tertentu, sebagai instrumen dalam mewujudkan

Kelurahan Layak Anak.

xlix
12. Gugus Tugas Kota Layak Anak adalah Tim yang dibentuk Kepala Daerah

dalam rangka melaksanakan Kebijakan Kota Layak Anak di tingkat

Daerah.

13. Indikator Kota Layak Anak adalah variabel pembangunan yang digunakan

untuk menilai situasi dan status Daerah, Kecamatan, dan Kelurahan.

14. Sistem Skoring adalah tata cara penilaian status Kota Layak Anak dengan

menggunakan Indikator Kota Layak Anak.

1.7.6 Indikator Kabupaten/Kota Layak Anak

Indikator KLA dibuat dalam rangka untuk mengukur kabupaten/kota

menjadi layak anak. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan

Anak bersama seluruh pemangku kepentingan di tingkat nasional dan daerah,

menetapkan 31 (tiga puluh satu) ”Indikator Pemenuhan Hak Anak” yang

sekaligus juga merupakan ”Indikator KLA”. Ketigapuluh satu indikator tersebut

dikelompokkan menjadi 6 bagian, yaitu bagian penguatan kelembagaan dan 5

(lima) klaster hak anak, yang meliputi: klaster hak sipil dan kebebasan; klaster

lingkungan keluarga dan pengasuhan alternatif; klaster kesehatan dasar dan

kesejahteraan; klaster pendidikan, pemanfaatan waktu luang, dan kegiatan

budaya; dan klaster perlindungan khusus. Dengan indikator tersebut

kabupaten/kota dapat mengetahui pencapaian upaya pemenuhan hak anak di

daerahnya.

Indikator KLA dimaksudkan untuk menjadi acuan bagi pemerintah,

pemerintah provinsi, dan pemerintah kabupaten/kota dalam perencanaan,

pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi kebijakan, program dan kegiatan

l
pemenuhan hak anak untuk mewujudkan KLA. Sebuah Kabupaten/Kota Layak

Anak (KLA), idealnya harus memenuhi semua indikator yang ditetapkan oleh

Konvensi Hak Anak (KHA). Untuk memudahkan klasifikasi pemenuhan hak anak

tersebut, dilakukan pengelompokan indikator ke dalam 6 (enam) bagian, yang

meliputi bagian penguatan kelembagaan dan 5 (lima) klaster hak anak.

Indikator penguatan kelembagaan meliputi:

1. Adanya peraturan perundang-undangan dan kebijakan untuk pemenuhan

hak anak

2. Persentase anggaran untuk pemenuhan hak anak, termasuk anggaran untuk

penguatan kelembagaan

3. Jumlah peraturan perundang- undangan, kebijakan, program dan kegiatan

yang mendapatkan masukan dari Forum Anak dan kelompok anak lainnya

4. Tersedia sumber daya manusia (SDM) terlatih KHA dan mampu

menerapkan hak anak ke dalam kebijakan, program dan kegiatan

5. Tersedia data anak terpilah menurut jenis kelamin, umur, dan kecamatan

6. Keterlibatan lembaga masyarakat dalam pemenuhan hak anak

7. Keterlibatan dunia usaha dalam pemenuhan hak anak

Adapun indikator yang menunjukkan klaster hak anak terdiri dari 5 (lima)

klaster, yaitu:

1. Hak Sipil dan Kebebasan

a. Hak atas identitas

Memastikan bahwa seluruh anak tercatat dan memiliki Kutipan Akta

Kelahiran sesegera mungkin sebagai pemenuhan tanggung jawab negara

atas nama dan kewarganegaraan anak (termasuk tanggal kelahiran dan

li
silsilahnya); dan menjamin penyelenggaraan pembuatan akta kelahiran

secara gratis dan dilakukan pendekatan layanan hingga tingkat

kelurahan/desa.

b. Hak perlindungan identitas

Memastikan sistem untuk pencegahan berbagai tindak kejahatan terhadap

anak seperti perdagangan orang, adopsi ilegal, manipulasi usia, manipulasi

nama, atau penggelapan asal-usul serta pemulihan identitas anak sesuai

dengan keadaan sebenarnya sebelum terjadinya kejahatan terhadap anak

tersebut; dan memberikan jaminan hak prioritas anak untuk dibesarkan

oleh orang tuanya sendiri.

c. Hak berekspresi dan mengeluarkan pendapat

Jaminan atas hak anak untuk berpendapat; dan penyediaan ruang-ruang

bagi anak untuk dapat mengeluarkan pendapat atau berekspresi secara

merdeka sesuai keinginannya.

d. Hak berpikir, berhati nurani dan beragama

Jaminan bahwa anak diberikan ruang untuk menjalankan keyakinannya

secara damai; dan mengakui hak orang tua dalam memberikan pembinaan.

e. Hak berorganisasi dan berkumpul secara damai

Jaminan bahwa anak bisa berkumpul secara damai dan membentuk

organisasi yang sesuai bagi mereka.

f. Hak atas perlindungan kehidupan pribadi

Jaminan bahwa seorang anak tidak diganggu kehidupan pribadinya, atau

diekspos ke publik tanpa ijin dari anak tersebut atau yang akan

mengganggu tumbuh kembangnya.

lii
g. Hak akses informasi yang layak

Jaminan bahwa penyedia informasi mematuhi ketentuan tentang kriteria

kelayakan informasi bagi anak; penyediaan fasilitas dan sarana dalam

jumlah memadai yang memungkinkan anak mengakses layanan informasi

secara gratis; dan ketersediaan lembaga perijinan dan pengawasan.

h. Hak bebas dari penyiksaan dan penghukuman lain yang kejam, tidak

manusiawi atau merendahkan martabat manusia

Jaminan bahwa setiap anak diperlakukan secara manusiawi tanpa adanya

kekerasan sedikitpun, termasuk ketika anak berhadapan dengan hukum.

2. Lingkungan Keluarga dan Pengasuhan Alternatif

a. Bimbingan dan tanggungjawab orang tua

Memastikan anak diasuh dan dirawat oleh orang tuanya. Oleh karena itu

harus dilakukan penguatan kapasitas orang tua untuk memenuhi

tanggungjawabnya dalam pengasuhan dan tumbuh kembang anak, meliputi

penyediaan fasilitas, informasi dan pelatihan yang memberikan bimbingan

dan konsultasi bagi orang tua dalam pemenuhan hak anak, contoh: Bina

Keluarga Balita (BKB).

b. Anak yang terpisah dari orang tua

Memastikan anak untuk tidak dipisahkan dari orang tuanya kecuali

pemisahan tersebut untuk kepentingan terbaik bagi anak.

c. Reunifikasi

Memastikan anak untuk dipertemukan kembali dengan orang tuanya

setelah terpisahkan, misalnya terpisahkan karena bencana alam, konflik

bersenjata, orang tua berada di luar negeri, atau karena diculik dan

diperdagangkan.

liii
d. Pemindahan anak secara ilegal

Memastikan anak tidak dipindahkan secara ilegal dari daerahnya ke luar

daerah atau ke luar negeri, contoh: larangan TKI anak.

e. Dukungan kesejahteraan bagi anak

Memastikan anak tetap dalam kondisi sejahtera meskipun orang tuanya

tidak mampu, contoh: apabila ada orang tua yang tidak mampu

memberikan perawatan kepada anaknya secara baik maka menjadi

kewajiban komunitas, desa/kelurahan dan pemerintahan daerah untuk

memenuhi kesejahteraan anak.

f. Anak yang terpaksa dipisahkan dari lingkungan keluarga

Memastikan anak yang diasingkan dari lingkungan keluarga mendapat

pengasuhan alternatif atas tanggungan negara, contoh: anak yang kedua

orang tuanya meninggal dunia, atau menderita penyakit yang tidak

memungkinkan memberikan pengasuhan kepada anak.

g. Pengangkatan/adopsi anak

Memastikan pengangkatan/adopsi anak dijalankan sesuai dengan peraturan,

dipantau dan dievaluasi tumbuh kembangnya agar kepentingan terbaik

anak tetap terpenuhi.

h. Tinjauan penempatan secara berkala

Memastikan anak-anak yang berada di Lembaga Kesejahteraan Sosial

Anak (LKSA)/panti terpenuhi hak tumbuh kembangnya dan mendapatkan

perlindungan.

i. Kekerasan dan penelantaran

Memastikan anak tidak mendapatkan perlakuan kejam, tidak manusiawi

dan merendahkan martabat manusia.

liv
3. Kesehatan Dasar dan Kesejahteraan

a. Anak penyandang disabilitas

Memastikan anak cacat mendapatkan akses layanan publik yang menjamin

kesehatan dan kesejahteraannya.

b. Kesehatan dan layanan kesehatan

Memastikan setiap anak mendapatkan pelayanan kesehatan yang

komprehensif dan terintegrasi.

c. Jaminan sosial layanan dan fasilitasi kesehatan

Memastikan setiap anak mendapatkan akses jaminan sosial dan fasilitasi

kesehatan, contoh: jamkesmas dan jamkesda.

d. Standar hidup

Memastikan anak mencapai standar tertinggi kehidupan dalam hal fisik,

mental, spiritual, moral dan sosial. Hal ini dapat dicapai dengan

menurunkan kematian anak, mempertinggi usia harapan hidup, standar

gizi, kesehatan, pendidikan, dan lingkungan.

4. Pendidikan, Pemanfaatan Waktu Luang dan Kegiatan Budaya

a. Pendidikan

Memastikan setiap anak mendapatkan akses pendidikan dan pelatihan yang

berkualitas tanpa diskriminasi. Contoh: mendorong sekolah inklusi;

memperluas pendidikan kejuruan, non-formal dan informal; mendorong

terciptanya sekolah ramah anak dengan mengaplikasikan konsep disiplin

tanpa kekerasan, dan menjamin keamanan dan keselamatan perjalanan

anak ke dan dari sekolah.

lv
b. Tujuan pendidikan

Memastikan bahwa lembaga pendidikan bertujuan untuk mengembangkan

minat, bakat dan kemampuan anak serta mempersiapkan anak untuk

bertanggung jawab kepada kehidupan yang toleran, saling menghormati

dan bekerjasama untuk kemajuan dunia dalam semangat perdamaian.

c. Kegiatan liburan, kegiatan budaya, dan olah raga

Memastikan bahwa anak memiliki waktu untuk beristirahat dan dapat

memanfaatkan waktu senggangnya untuk melakukan berbagai kegiatan

seni, budaya, olahraga dan aktivitas lainnya. Contoh: penyediaan fasilitas

bermain, rekreasi dan mengembangkan kreatifitas anak.

5. Perlindungan Khusus

a. Anak dalam situasi darurat

Anak yang mengalami situasi darurat dikarenakan kehilangan orang

tua/pengasuh/tempat tinggal dan fasilitas pemenuhan kebutuhan dasar

(sekolah, air bersih, bahan makanan, sandang, kesehatan dan sebagainya)

perlu mendapatkan prioritas dalam pemenuhan dan perlindungan hak-hak

dasarnya.

1) Pengungsi anak: memastikan bahwa setiap anak yang harus berpindah

dari tempat asalnya ke tempat yang lain, harus mendapatkan jaminan

pemenuhan hak tumbuh kembang dan perlindungan secara optimal.

2) Situasi konflik bersenjata: memastikan bahwa setiap anak yang berada

di daerah konflik tidak direkrut atau dilibatkan dalam peranan apapun;

contoh: menjadi tameng hidup, kurir, mata- mata, pembawa bekal,

pekerja dapur, pelayan barak, penyandang senjata atau tentara anak.

lvi
b. Anak yang berhadapan dengan hukum

Memastikan bahwa anak-anak yang berhadapan dengan hukum

mendapatkan perlindungan dan akses atas tumbuh kembangnya secara

wajar; dan memastikan diterapkannya keadilan restoratif dan prioritas

diversi bagi anak, sebagai bagian dari kerangka pemikiran bahwa pada

dasarnya anak sebagai pelaku-pun adalah korban dari sistem sosial yang

lebih besar.

c. Anak dalam situasi eksploitasi

Yang dimaksud dengan situasi eksploitasi adalah segala kondisi yang

menyebabkan anak tersebut berada dalam keadaan terancam, tertekan,

terdiskriminasi dan terhambat aksesnya untuk bisa tumbuh kembang secara

optimal. Praktik yang umum diketahui misalnya dijadikan pekerja seksual,

joki narkotika, pekerja anak, pekerja rumah tangga, anak dalam lapangan

pekerjaan terburuk bagi anak, perdagangan dan penculikan anak, atau

pengambilan organ tubuh. Untuk itu, perlu dipastikan adanya program

pencegahan dan pengawasan agar anak-anak tidak berada dalam situasi

eksploitatif, dan memastikan bahwa pelakunya harus ditindak. Selain itu,

anak-anak korban eksploitasi harus ditangani secara optimal mulai dari

pelayanan kesehatan, rehabilitasi sosial, hingga pemulangan dan

reintegrasi.

d. Anak yang masuk dalam kelompok minoritas dan adat

Memastikan bahwa anak-anak dari kelompok minoritas dan adat dijamin

haknya untuk menikmati budaya, bahasa dan kepercayaannya.

lvii
Selanjutnya, prinsip yang harus selalu menyertai pelaksanaan setiap klaster

hak anak tersebut adalah:

1) non-diskriminasi, yaitu tidak membedakan suku, ras, agama, jenis

kelamin, bahasa, paham politik, asal kebangsaan, status ekonomi,

kondisi fisik maupun psikis anak, atau faktor lainnya;

2) kepentingan terbaik bagi anak, yaitu menjadikan hal yang paling baik

bagi anak sebagai pertimbangan utama dalam setiap kebijakan,

program, dan kegiatan;

3) hak untuk hidup, kelangsungan hidup, dan perkembangan anak, yaitu

menjamin hak untuk hidup, kelangsungan hidup dan perkembangan

anak semaksimal mungkin; dan

4) penghargaan terhadap pandangan anak, yaitu mengakui dan

memastikan bahwa setiap anak yang memiliki kemampuan untuk

menyampaikan pendapatnya, diberikan kesempatan untuk

mengekspresikan pandangannya secara bebas terhadap segala sesuatu

hal yang mempengaruhi dirinya.

1.8 Metode Penelitian

1.8.1 Jenis Penelitian

Penelitian hukum merupakan proses kegiatan berfikir dan bertindak logis,

metodis dan sistematis mengenai gejala yuridis, peristiwa hukum, fakta empiris

yang terjadi, atau yang ada di sekitar untuk direkontruksikan guna

mengungkapkan kebenaran yang bermanfaat bagi kehidupan. Dalam melakukan

penelitian hukum diperlukan suatu metode yang tepat dan sesuai dengan jenis

lviii
penelitian yang dilakukan serta harus sistematis dan konsisten. Metode yang

penulis pakai dalam penelitian ini adalah metode penelitian hukum empiris.

Metode penelitian secara empiris yaitu mengkaji pelaksanaan atau implementasi

ketentuan hukum positif atau perundangundangan secara faktual pada peristiwa

hukum tertentu yang terjadi dalam masyarakat. 26

Metode Penelitian hukum empiris disebut juga sebagai penelitian hukum

non doktrinal27 . Penelitian ini disebut juga sebagai penelitian sosial terhadap

hukum (socio-legal research) yang digunakan untuk menjawab permasalahan

efektivitas berlakunya suatu hukum. Penelitian difokuskan pada penerapan

pengaturan hukum dalam masyarakat (law in action) dan dalam hal ini hukum

dipandang sebagai suatu gejala sosial. Artinya hukum tidak hanya dikonsepsikan

sebagai suatu gejala normatif yang otonom melainkan merupakan institusi sosial

yang terkait dengan variabel- variabel sosial lainnya. 28

Penelitian yang merujuk pada aspek empiris dimana langkah pertama yang

dilakukan adalah merujuk pada sisi hukum dan peraturan perundang-undangan

yang mengatur mengenai tanggungjawab pemerintah kota denpasar terhadap

perlindungan hak-hak anak untuk mewujudkan Denpasar sebagai Kota Layak

Anak. Setelah merujuk pada sisi hukum yang mendasarinya, maka langkah

selanjutnya adalah dilakukan penelitian ke lapangan tentang tanggungjawab

pemerintah kota denpasar terhadap perlindungan hak- hak anak untuk mewujudkan

Denpasar sebagai Kota Layak Anak.

26
Abdul Kadir Muhammad, 2004, Hukum dan Penelitian Hukum, PT.Citra Aditya Bakt i
Bandung, hal. 5.
27
Bambang Sunggono, 2007, Metode Penelitian Hukum, PT Raja Grafindo Persada,
Jakarta, hal. 101.
28
Surat man dan H.Ph ilips Dillah, 2012, Metode Penelitian Hukum, Alfabeta, Bandung,
hal. 92.

lix
1.8.2 Sifat Penelitian

Penelitian deskriptif analitis, yaitu apa yang dinyatakan oleh responden

secara tertulis atau lisan dan juga perilakunya yang nyata, untuk menjawab

permasalahan penelitian, sedangkan penelitian ini mengambil kesimpulan secara

induktif yaitu menarik kesimpulan dengan cara berfikir yang berangkat dari

pengetahuan yang khusus kemudian menilai sesuatu dengan kejadian yang umum,

kemudian disusun dalam bentuk tesis. 29

1.8.3 Data dan Sumber Data

Data yang diteliti dalam penelitian hukum empiris ada dua jenis yaitu data

primer dan data sekunder. Data Primer adalah data yang bersumber dari penelitian

lapangan yaitu suatu data yang diperoleh langsung dari sumber pertama

dilapangan yaitu baik dari responden maupun informan. Penelitian yang ada

hubungannya atau langsung pada objek penelitian yang ada hubungannya dengan

masalah yang diteliti. Penelitian yang dilakukan ke lapangan untuk mencari data-

data yaitu Kantor Pemerintah Kota (Pemkot) Denpasar dan Badan Keluarga

Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (BKB dan PP).

Data sekunder adalah suatu data yang bersumber dari penelitian

kepustakaan yaitu data yang diperoleh tidak secara langsung dari sumber

pertamanya, melainkan bersumber dari data-data yang sudah terdokumenkan

dalam bentuk peraturan perundang- undangan, yurisprudensi atau putusan

pengadilan dan perjanjian internasional (traktat). Menurut Peter Mahmud

Marzuki30 data ini bersifat otoritatif, artinya mempunyai otoritas, yaitu merupakan

29
Nomensen Sinamo, 2009, Metode Penelitian Hukum, Penerbit Bu mi intitama Sejahtera,
Jakarta, hal. 35.
30
Peter Mahmud Marzu ki, 2011, Penelitian Hukum, Kencana Prenida Media, Jakarta, hal.
34.

lx
hasil tindakan atau kegiatan yang dilakukan oleh lembaga yang berwenang untuk

itu. Adapun sejumlah bahan hukum primer, yang berasal dari peraturan

perundang-undangan serta ketentuan-ketentuan yang lebih khusus yang digunakan

dalam penelitian ini antara lain :

1. Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945

2. Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 tentang Perlindungan Anak.

3. Keputusan Presiden Nomor 36 Tahun 1990 tentang Ratifikasi Konvensi

Hak-hak Anak.

4. Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan

Anak Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2011 tentang Kebijakan

Pengembangan Kabupaten/Kota Layak Anak (kemudian disingkat KLA).

5. Peraturan Daerah (Perda) Provinsi Bali Nomor 6 Tahun 2014 tentang

Perlindungan Anak.

6. Praturan Daerah (Perda) Kota Denpasar Nomor 4 Tahun 2014 tentang

Perlindungan Perempuan dan Anak Korban Kekerasaan.

7. Peraturan Walikota Denpasar Nomor 12 Tahun 2011 tentang Perlindungan

Anak.

Selain itu diperlukan juga data yang berupa rancangan peraturan

perundang-undangan, hasil penelitian, buku-buku teks, jurnal ilmiah, surat kabar

(koran), brosur, dan sumber dari internet dan data non- hukum lainnya. Menurut

Peter Mahmud Marzuki yang merupakan data non-hukum 31 yang digunakan

sebagai suatu petunjuk atau untuk menjelaskan peraturan perundang-undangan

dan peraturan-peraturan lain yang telah disebutkan di atas.

31
Ibid, hal.163.

lxi
1.8.4 Teknik Pengumpulan Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini dikumpulkan dengan beberapa

teknik yang lazim digunakan dalam penelitian hukum empiris atau sosio legal

research, antara lain :

1. Teknik Studi Dokumen (documentary studies)

Studi dokumen (documentary studies) dikenal pula dengan istilah

studi pustaka dilakukan dengan tujuan untuk menemukan bahan-bahan

hukum primer dan sekunder. Bahan hukum primer dan bahan hukum

sekunder ini selanjutnya menjadi norma atau pedoman dalam menilai

fakta- fakta hukum yang terkumpul guna memecahkan masalah hukum

yang terjadi.

2. Teknik Wawancara

Wawancara dilakukan terhadap sejumlah narasumber untuk

mendapatkan informasi mendalam tentang permasalahan. Dalam penelitian

ini digunakan teknik wawancara terarah (directive interview) dan

wawancara yang difokuskan (focused interview). Teknik wawancara yang

difokuskan (focused interview) dilakukan terhadap narasumber yang

memiliki pengalaman bersama pelaku utama yang menjadi obyek

penelitian. Teknik ini dipilih berdasarkan asumsi akan diungkapkannya

reaksi-reaksi pribadi, perasaan dan mentalitas yang berasal dari

pengalaman aktual narasumber terkait obyek penelitian.

3. Pengamatan atau observasi

Pengamatan atau observasi adalah aktivitas pengumpulan data

penelitian yang dilakukan dengan cara mengamati secara langsung obyek

lxii
penelitian yang menjadi fokus penelitian. Ada beberapa penggolongan

pengamatan dan dalam penelitian ini penulis menggunakan bentuk

pengamatan terlibat (participant observation). Adapun maksudnya adalah

penulis ikut menjadi bagian dari konteks sosial yang diteliti namun tidak

mengubah situasi sosial yang ada.

1.8.5 Teknik Pengolahan dan Analisis Data

Data yang telah diperoleh dari suatu kepustakaan dan studi lapangan diolah

secara kualitatif, yaitu dengan memisahkan atau memilahkan data yang ada, mana

yang penting dan mana yang tidak penting sehubungan dengan masalah yang

dibahas. Analisis data yang digunakan adalah analisis kualitatif suatu metode

analisa data yang tidak berdasarkan angka-angka tetapi data yang telah yang

didapat dirangkai dengan kata-kata dan kalimat, kemudian dibuat dengan metode

berfikir induktif yaitu cara berfikir yang berdasar pada hal khusus kemudian

ditarik kesimpulan yang bersifat umum. Ataupun bisa diartikan data yang

diperoleh, dipilih dan disusun secara sisitematis berdasarkan obyek yang diteliti,

dianalisis secara kualitatif Sedangkan penyajiannya dilakukan dengan metode

deskriptif analisis, yaitu dengan memaparkan terlebih dahulu kemudian dianalisa

dan selanjutnya disimpulkan.

lxiii
lxiv