Anda di halaman 1dari 27

TUTORIAL COMPOSITE BAND dan INTERPRETASI VISUAL CITRA SATELIT

LANDSAT 8

Mata Kuliah Penginderaan Jauh B

Oleh :

Arifatul Mu’amalah 03311640000028

Dosen Pengampu : Lalu Muhammad Jaelani

Dosen Assistensi : Cherie Bhekti P. S.T, M.T

Tanggal Pengumpulan : 21 September 2018

DEPARTEMEN TEKNIK GEOMATIKA

FAKULTAS TEKNIK SIPIL, LINGKUNGAN, DAN KEBUMIAN

INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER

2018

1
Kata Pengantar

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmatNya sehingga
laporan mengenai Composite band dan Interpretasi Visual ini dapat terselesaikan tepat pada
waktunya.

Penyusunan laporan praktikun Composite band dan Interpretasi Visual Citra Landsat
8 ini merupakan salah satu prasyarat dalam memenuhi tugas assistesi mata kuliah
Penginderaan Jauh. Dalam penyusunan laporan ini penulis mengucapkan terima kasih
sebanyak-banyaknya khususnya kepada :

1. Allah SWT yang telah memberikan kesehatan, rahmat, serta hidayahNya sehingga
penulis dapat menyelesaikan laporan ini
2. Bapak Lalu Muhammad Jaelani, S.T., M.Sc., Ph.D selaku dosen pengajar mata kuliah
Penginderaan Jauh
3. Ibu Cherie Bekti Pribadi, S.T., M.T. selaku dosen assistensi mata kuliah Penginderaan
Jauh
4. Serta teman-teman angkatan 2016 yang telah mmeberi dukungan dan bantuan
sehingga laporan ini dapat terselesaikan.

Akhirnya kata penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi seluruh
pembaca. Dalam Penulisan laporan praktikum Penginderaan Jauh ini penulis merasa masih
banyak kekurangan-kekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan
kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat
penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan laporan ini

Surabaya, 21 September 2018

Penulis

2
DAFTAR ISI

Kata Pengantar .................................................................................................................... 1

Daftar Isi ............................................................................................................................. 2

Daftar Gambar .................................................................................................................... 4

Daftar Tabel ........................................................................................................................ 5

BAB I Pendahuluan ............................................................................................................ 6

1.1 Latar Belakang .............................................................................................................. 6


1.2 Tujuan ........................................................................................................................... 6

BAB II Dasar Teori ............................................................................................................. 7

2.1 Penginderaan Jauh ........................................................................................................ 7

2.2 Landsat 8 ....................................................................................................................... 7

2.3 Komposit Band ............................................................................................................. 8

2.4 Interpretasi Visual ......................................................................................................... 10

BAB III Metode .................................................................................................................. 13

3.1 Alat dan Bahan .............................................................................................................. 13

3.2 Prosedur ........................................................................................................................ 13

BAB IV Hasil ...................................................................................................................... 19

4.1 Komposit Band ............................................................................................................ 19


4.2 Interpretasi Visual ........................................................................................................ 21

BAB V Penutup ................................................................................................................. 26

5.1 Kesimpulan .................................................................................................................. 26

5.2 Saran ............................................................................................................................ 26

3
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. True Color ........................................................................................................ 8

Gambar 2. False Color ....................................................................................................... 9

Gambar 3. Geomorfologi ................................................................................................... 9

Gambar 4. Geologi ............................................................................................................. 9

Gambar 5. Landuse ............................................................................................................ 10

Gambar 6. Aplikasi ENVI Classic ..................................................................................... 13

Gambar 7. Membuka file citra ........................................................................................... 14

Gambar 8. Memasukkan seluruh band .............................................................................. 14

Gambar 9. Available band list ........................................................................................... 15

Gambar 10. Kombinasi band ............................................................................................. 16

Gambar 11. Menyimpan file .............................................................................................. 6

Gambar 12. Format file yang disimpan ............................................................................. 17

Gambar 13. Finishing proses penyimpanan file ................................................................ 17

Gambar 14. Membuka ENVI ............................................................................................. 18

Gambar 15. Mmebuka citra ............................................................................................... 18

Gambar 16. Laut ................................................................................................................ 21

Gambar 17. Gunung ........................................................................................................... 22

Gambar 18. Perumahan...................................................................................................... 22

Gambar 19. Danau ............................................................................................................. 23

Gambar 20. Jalan ............................................................................................................... 24

Gambar 21. Sungai ............................................................................................................ 24

4
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Perbandingan Komposit Band ............................................................................. 10

Tabel 2. Perbandingan RGB Komposit Band ................................................................... 15

Tabel 3. Hasil Komposit Band ........................................................................................... 21

5
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Penginderaan jauh atau remote sensing menjadi salah satu teknologi keantariksaan yang
dapat diandalkan untuk mendukung pengelolaan sumber daya alam dan pelestarian lingkungan.
Caranya yakni dengan memanfaatkan wahana satelit atau pesawat untuk pemantauan permukaan
bumi. Teknologi ini memiliki cakupan pengamatan yang luas, informasi yang aktual, waktu
perolehan yang cepat, dan memiliki data historis yang sangat baik. Landsat 8 atau bisa disebut
dengan Landsat Data Continuity Mission (LDCM) merupakan satelit generasi terbaru dari
program Landsat. Satelit ini merupakan projek gabungan antara USGS dan NASA beserta NASA
Goddard Space Flight Centre dan diluncurkan pada 11 Februari 2013. Satelit landsat 8 sendiri
memiliki 8 band/kanal/saluran warna. Dari banyaknya kanal yang dimiliki landsat 8, maka
diperlukan untuk melakukan komposit band.
Sebagaimana kita ketahui, mata manusia secara alami hanya dapat mendeteksi gelombang
elektromagnetik dengan panjang gelombang 0.4 sampai dengan 0.7 mikrometer atau yang
selanjutnya disebut sebagai sinar tampak. Pada panjang gelombang inilah terdiri dari 3 warna
dasar, yakni Red atau merah, Green atau hijau, dan Blue atau biru. Penampakan warna lain
merupakan komposit dari warna dasar tersebut. Oleh karena itu kita perlu melakukan komposit
band/kanal agar nantinya pengguna/user tersebut bisa mendeteksi objek melalui asosiasi warna
yang ditangkapnya.
1.2 Tujuan
 Mahasiswa dapat mengetahui cara komposit band menggunakan aplikasi ENVI Classic
 Mahasiswa dapat mengidentifikasi objek yang ada dengan menginterpretasi secara visual

6
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Penginderaan Jauh

Menurut Lillesand dan Kiefer (2004) dalam Purwadhi et al. (2015), penginderaan jauh atau
inderaja adalah ilmu dan seni untuk mendapatkan informasi dari suatu objek, daerah, atau fenomena
(geofisik) melalui analisis data, di mana dalam mendapatkan data ini tidak secara kontak langsung
dengan objek, daerah, atau fenomena yang dikaji. Data yang didapatkan ini biasanya dalam bentuk
citra satelit yang kemudian diolah sesuai dengan kebutuhan sampai akhirnya tercipta informasi yang
diinginkan.

Penginderaan jauh dimulai pada saat proses perekaman objek yang ada di permukaan bumi.
Tenaga yang digunakan dalam penginderaan jauh adalah tenaga penghubung yang membawa data
tentang objek ke sensor berupa bunyi, daya magnetik, gaya berat, atau elektromagnetik. Namun,
dalam inderaja hanya energi atau tenaga yang berupa elektromagnetik saja yang dapat digunakan.
Tenaga elektromagnetik pada sistem pasif adalah cahaya matahari. Cahaya matahari yang mengenai
objek di permukaan bumi kemudian sebagian diserap dan sebagian dipancarkan kembali oleh objek
tersebut sehingga sensor dapat menangkap gelombang elektromagnetik yang berasal dari objek-objek
yang berada di permukaan bumi. Sensor yang digunakan untuk menangkap gelombang
elektromagnetik dapat dipasang pada satelit ataupun pada pesawat terbang (biasanya menggunakan
pesawat drone). Setelah sensor menangkap gelombang elektromagnetik kemudian sensor merubahnya
menjadi sinyal-sinyak digital yang akhirnya tersimpan dalam ruang penyimpanan sensor.

Teknologi penginderaan jauh memiliki beberapa kelebihan diantaranya,

 Dapat menganalisis suatu wilayah yang luas dalam waktu singkat


 Menggambarkan kontur dari permukaan bumi secara akurat
 Foto udara yang bersifat dua dimensi dapat dilihat secara tiga dimensi dengan
menggunakan stereoskop
 Beberapa citra digital dapat diunduh secara gratis (misalnya Landsat 8)
 Mengukur berbagai dimensi hutan (misalnya diameter tajuk, biomassa, luas tutupan
lahan hutan, dll)
 Mudahnya menginterpretasikan citra digital dengan menggunakan aplikasi komputer,
seperti Erdas Imagine atau Envi

2.2 Landsat 8

Landsat Data Continuity Mission (LDCM) atau dikenal dengan nama Landsat 8 merupakan
satelit generasi terbaru dari program landsat. Satelit ini merupakan project gabungan antara USGS dan
NASA beserta NASA Goddard Space Flight Center dan diluncurkan pada hari Senin, 11 Februari
2013 di Pangkalan Angkatan Udara Vandeberg, California Amerika Serikat. Satelit Landsat 8 yang
direncanakan mempunyai durasi misi selama 5 – 10 tahun ini, dilengkapi dua sensor yang merupakan
hasil pengembangan dari sensor yang terdapat pada satelit-satelit pada Program Landsat sebelumnya.
Kedua sensor tersebut yaitu Sensor Operational Land Manager (OLI) yang terdiri dari 9 band serta

7
Sensor Thermal InfraRed Sensors (TIRS) yang terdiri dari 2 band. Untuk Sensor OLI yang dibuat
oleh Ball Aerospace, terdapat 2 band yang baru terdapat pada satelit Program Landsat yaitu Deep
Blue Coastal/Aerosol Band (0.433 – 0.453 mikrometer) untuk deteksi wilayah pesisir serta
Shortwave-InfraRed Cirrus Band (1.360 –1.390 mikrometer) untuk deteksi awan cirrus. Sedangkan
sisa 7 band lainnya merupakan band yang sebelumnya juga telah terdapat pada sensor satelit Landsat
generasi sebelumnya.

2.3 Komposit Band

Komposit atau kombinasi band atau kanal adalah gabungan atau kombinasi dari band-band
sehingga di temukan warna yang cocok yang menyerupai aslinya. Masing-masing band dalam
Landsat memmiliki kemampuan mendekteksi band-band atau kanal yang berbeda beda sesuai dengan
kebutuhan, tetapi band tersebut tidak bisa digunakan secara terpisah. Untuk bisa diasosiasikan
menjadi warna supaya bisa dibaca dan diinterpretasi oleh mata normal, kita memerlukan band lain
untuk dikomposisikan dalam kanal RGB. Berikut adalah macam-macam komposit band :

 Komposit band 5,4,3


Dapat dengan mudah dibedakan antara obyek vegetasi dengan non vegetasi, obyek
bervegetasi dipresentasikan dengan warna hijau, tanah kering dengan warna merah,
komposit ini paling popular untuk penerapan di bidang kehutanan (Departemen
kehutanan.
 Komposit band 4,3,2
Mempunyai kelebihan untuk membedakan obyek kelurusan seperti jalan dan kawasan
perkotaan. Jaringan jalan dipresentasikan dengan warna putih
 Komposit band 3,2,1
Merupakan true color composite atau warna sebenarnya yang ada di permukaan bumi
(natural color)

Gambar 1. True Color


 Komposit band 4,5,3
Merupakan false color composite atau warna yang bukan sebenarnya yang ada di
permukaan bumi

8
Gambar 2. False Color
 Komposit band 4, 5, 7
Merepresentasikan geomorfologi dan geologi

Gambar 3. Geomorfologi

Gambar 4. Geologi
 Komposit band 4, 5 , 3
Dapat digunakan untuk penggunaan lahan/landuse

9
Gambar 5. Landuse

Berikut adalah perbandingan komposit band 3, 2 , 1 dan komposit band 4, 5 , 3 pada


berbagai objek yang tampak pada peta.

Tabel 1. Perbandingan Komposit Band

2.4 Interpretasi Visual

Penginterpretasian citra visual dapat didefinisikan sebagai aktivitas visual untuk mengkaji
citra yang menunjukkan gambaran muka bumi yang tergambar di dalam citra tersebut untuk tujuan
identifikasi obyek dan menilai maknanya ( howard, 1991 ). Interpretasi citra merupakan kegiatan
yang didasarkan pada deteksi dan identifikasi obyek dipermukaan bumi pada citra satelit landsat 8
dengan mengenali obyek-obyek tersebut melalui unsur-unsur utama spektral dan spasial serta
kondisi temporalnya. Teknik interpretasi citra penginderaan jauh diciptakan agar penafsir dapat
melakukan pekerjaan penafsiran citra secara mudah dengan mendapatkan hasil penafsiran pada
tingkat keakuratan dan kelengkapan yang baik. Menurut Sutanto, teknik interpretasi citra
penginderaan jauh dilakukan dengan menggunakan komponen interpretasi yang meliputi:

 Data Acuan
Data acuan diperlukan untuk meningkatkan kemampuan dan kecermatan seorang
penafsir, data ini bisa berupa laporan penelitian, monografi daerah, peta, dan yang
terpenting disini data diatas dapat meningkatkan pengetahuan dan pemahaman
mengenai lokasi penelitian.
 Kunci Interpretasi Citra

10
Pengenalan obyek merupakan bagian kunci dalam interpretasi citra. Untuk itu
identitas dan jenis obyek pada citra sangat diperlukan dalam analisis memecahkan
masalah yang dihadapi. Karakteristik obyek pada citra dapat digunakan untuk
mengenali obyek yang dimaksud dengan unsur interpretasi. Unsur interpretasi visual
yakni sebagai berikut :
- Rona/Warna
Rona/warna adalah unsur pengenal primer terhadap suatu objek pada citra
penginderaan jauh. Fungsinya yaitu untuk identifikasi batas obyek pada citra.
Interpretasi citra menuntut tingkatan rona bagian tepi yang jelas. Hal ini dapat
dibantu dengan teknik penajaman citra.
- Bentuk dan Ukuran
Bentuk dan ukuran saling berkaitan. Bentuk menunjukkan konfigurasi umum
suatu objek sebagaimana terekam pada citra penginderaan jauh. Ukuran
merupakan bagian atribut objek yang berupa jarak, luas, tinggi, lereng, dan
volume (susanto, 1986). Ukuran merupakan cerminan penyajian luas daerah yang
ditempati oleh kelompok individu.
- Tekstur
Merupakan frekuensi perubahan rona dalam citra ( Kiefer, 1979). Tekstur
dihasilkan oleh kelompok unit kenampkan yang kecil, tekstur sering dinyatakan
kasar,halus, ataupun belang-belang (Sutanto, 1986). Contoh hutan primer
bertekstur kasar, hutan tanaman bertekstur sedang, tanaman padi bertekstur halus.
- Pola
Pola merupakan karakteristik makro yang digunakan untuk mendiskripsikan tata
ruang pada kenampakan di citra. Pola atau susunan keruangan merupakan ciri
yang menandai bagi banyak obyek bentukan manusia dan beberapa obyek
alamiah. Hal ini membuat pola unsur penting untuk membedakan pola alami dan
hasil budidaya manusia. Sebagai contoh perkebunan karet, kelapa sawit sangat
mudah dibedakan dari hutan dengan polanya dan jarak tanam yang seragam.
- Bayangan
Bayangan merupakan unsure sekunder yang sering embantu untuk identifikasi
obyek secara visual , misalnya untuk mengidentifikasi hutan jarang, gugur daun,
tajuk ( hal ini lebih berguna pada citra resolusi tinggi ataupun foto udara)
- Situs
Situs merupakan konotasi suatu obyek terhadap faktor-faktor lingkungan yang
mempengaruhi pertumbuhan atau keberadaan suatu obyek. Situs bukan ciri suatu
obyek secara langsung, tetapi kaitannya dengan faktor lingkungan. Contoh hutan
mangrove selalu bersitus pada pantai tropik, ataupun muara sungai yang
berhubungan langsung dengan laut ( estuaria).
- Asosiasi
Asosiasi berarti kedekatan erat suatu obyek dengan obyek lainnya. Contoh
permukiman kita identik dengan adanya jaringan tarnsportasi jalan yang lebih
kompleks dibanding permukiman pedesaan
 Metode Pengkajian
Penafsiran citra penginderaan jauh lebih mudah apabila dimulai dari pengkajian
dengan pertimbangn umum ke pertimbangan khusus / lebih spesifik dengan metode
konvergensi bukti. Konvergensi bukti berarti dalam proses penafsiran citra
penginderaan jauh sebaiknya digunakan unsure diagnostic citra sebanyak mungkin.
Hal ini perlu dilakukan karena semakin banyak unsure diagnostic citra yang

11
digunakan semakin menciut lingkupnya untuk sampai pada suatu kesimpulan suatu
obyek tertentu
 Penerapan Konsep Multispektral
Konsep ini menganjurkan untuk menggunakan beberapa alternative penggunaan
beberapa band secara bersamaan. Kegunaannya adalah untuk memudahkan
interpretasi dengan mempertimbangkan kelebihan masing masing penerapan
komposit band tersebut. Pada citra dengan komposit band 543, dapat dengan mudah
dibedakan antara obyek vegetasi dengan non vegetasi, obyek bervegetasi
dipresentasikan dengan warna hijau, tana kering dengan warna merah, komposist ini
paling popular untuk penerapan di bidang kehutanan (Departemen kehutanan).
Citra dengan komposit band 432, mempunyai kelebihan untuk membedakan obyek
kelurusan seperti jalan dan kawasan perkotaan. Jaringan jalan dipresentasikan dengan
warna putih.
Citra dengan komposit band 543, mempunyai kelebihan mudah untuk membedakan
obyek yang mempunyai kandungan air atau kelembapan tinggi. Obyek dengan tingkat
kelembapan atau kandungan air tinggi akan dipresentasikan dengan rona yang lebih
gelap secara kontras. Contoh obyek tambak akan tampak berwarna biru kehitaman
dengan bentuk kotak teratur., komposit ini membantu dalam pembedaan hutan rawa
dengan hutan lahan kering, sawah dengan padi tua ataupun sawah dengan awal
penanaman.

12
BAB III

METODE PELAKSANAAN

3.1 Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan dalam komposit band dan interpretasi citra adalah:

- Aplikasi ENVI

- Citra Landsat yang sudah diunduh sebelumnya

- Laptop

3.2 Prosedur

3.2.1 Komposit Band

a. Buka aplikasi ENVI Classic 5.3

Gambar 6. Aplikasi ENVI Classic

b. Buka citra Landsat 8 yang sudah diunduh dengan klik pilihan Open Image File. Buka
seluruh band dari citra yang dimiliki

13
Gambar 7. Membuka file citra

Gambar 8. Memasukkan seluruh band

14
Gambar 9. Available Band List

c. Pada kotak dialog Available Data List yang muncul, masukkan kombinasi warna band
untuk memunculkan hasil yang diinginkan. Berikut adalah tabel kombinasi band

Tabel 2. Kombinasi RGB komposit band

Misalnya saja ingin menambilkan hasil citra natural color, maka komposit band yang
digunakan yakni 4 3 2 dengan artian band 4 untuk warna merah, band 3 untuk warna hijau,
dan band 2 untuk warna biru. Pilih kombinasi band lalu klik Load RGB

15
Gambar 10. Kombinasi band

d. Jika gambar citra hasil komposit sudah muncul, maka simpan hasil citra yang sudah di
komposit dengan menggunakan pilihan File – Save Image as – Image File.

Gambar 11. Menyimpan file

Kemudian akan muncul sebuah kotak dialog. Pada pilihan Output File Type, pilih tipe file
menjadi JPEG. Beri nama file sesuai keinginan, klik Open lalu pilih OK. Tunggu hingga file
hasil komposit berhasil dibuat.

16
Gambar 12. Format file yang disimpan

Gambar 13. Finishing proses penyimpanan file

e. Ulangi langkah-langkah di atas untuk mengkomposit yang lainnya

3.2.2 Interpretasi Citra

a. Buka aplikasi ENVI 5.3

17
Gambar 14. Membuka ENVI

b. Buka citra satelit yang telah diunduh sebelumnya. Untuk mempermudah dan mempercepat
pekerjaan, pilih file dengan format MTL (citra multispektral)

Gambar 15. Buka Citra

c. Lakukan interpretasi visual dengan men-zoom bagian-bagian yang ingin di interpretasikan.


Identifikasi objek menggunakan unsur-unsur interpretasi citra yang telah dicantumkan di atas,
seperti contohnya rona/warna, tekstur, bentuk dan ukuran, pola, dan lain-lain. Catat jika telah
berhasil menginterpretasi objek-objek pada citra

18
BAB IV

HASIL

4.1 Komposit Band

Natural Color

False Color

Color Infrared

Agriculture

19
Atmospheric Penetration

Healthy Vegetation

Land/Water

Natural with Atmospheric Removal

20
Shortwave Infrared

Vegetation Analysis

Tabel 3. Hasil Komposit Band

4.2 Interpretasi Citra

a. Laut

Gambar 16. Laut

Rona/Warna Gelap-berwarna biru


Tekstur Halus
Bentuk/Ukuran Tidak Beraturan
Pola Menyebar meluas, mengelilingi
pulau
Bayangan Tidak ada bayangan
Situs Berbatasan dengan pulau dan
perbedaan warna yang mencolok

21
Asosiasi Di bagian yang berbatasan dengan
tanah memiliki gradasi warna dari
hijau muda hingga biru tua
b. Gunung/Pegunungan

Gambar 17. Gunung

Rona/Warna Gelap, berwarna hijau dan cokelat


Tekstur Kasar
Bentuk/Ukuran Kerucut
Pola Terlihat membentuk kontur dan
memusat di sekitar gunung
Bayangan Ada bayangan
Situs Sekelilingnya nampak berlereng
Asosiasi Ditandai dengan

c. Perumahan

Gambar 18. Perumahan

22
Rona/Warna Terang, berwarna cerah seperti coklet
kejinggaan yang melambangkan atap
rumah
Tekstur Kasar
Bentuk/Ukuran Luas
Pola Menyebar
Bayangan Tidak ada bayangan
Situs Letak antar objek berdekatan
Asosiasi Ditandai dengan terdapatnya objek
jalan

d. Danau

Gambar 19. Danau

Rona/Warna Gelap, berwarna hijau tua


Tekstur Halus
Bentuk/Ukuran Bulat melingkar tidak beraturan
Pola Tidak teratur
Bayangan Tidak ada bayangan
Situs Dikelilingi tanah kosong, banyak
pepohonan, atau bisa juga savana
Asosiasi Berbentuk bulat melingkar dan
dikelilingi objek yang lain

e. Jalan

23
Gambar 20. Jalan

Rona/Warna Cerah, berwarna cokelat muda atau


bisa juga abu-abu
Tekstur Halus
Bentuk/Ukuran Tidak Beraturan
Pola Memanjang
Bayangan Tidak ada bayangan
Situs Letaknya berdekatan dengan
perumahan
Asosiasi Bentuknya memanjang, relatif lurus
dan besarnya relatif sama

f. Sungai

Gambar 21. Sungai

Rona/Warna Gelap, berwarna hijau


Tekstur Halus
Bentuk/Ukuran Berkelok-kelok

24
Pola Memanjang
Bayangan Tidak ada bayangan
Situs Berdekatan dengan objek perumahan
Asosiasi Berkelok-belok dan bentuknya
memanjang tidak beraturan

25
BAB 5

KESIMPULAN dan PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Setelah melakukan tutorial untuk mengkomposit band/kanal dan melakukan interpretasi


visual untuk dapat mengenali objek, didapat kesimpulan:

 Kombinasi band yang tepat sangat diperlukan dalam pengolahan citra. Pastikan
kombinasi band yang tepat sesuai dengan kebutuhan
 Citra akan terlihat berbeda dan lebih gampang untuk dikenali dan diidentifikasi
setelah melakukan komposit band
 Tujuan dari komposit band adalah untuk memperoleh tampilan visual yang lebih
baik. Hal tersebut sangat berguna dalam mempermudah
pengidentifikasian/penginterpretasian citra secara visual dengan menggunakan unsur-
unsur interpretasi citra

5.2 Saran

Berikut adalah beberapa saran dari penulis agar kedepannya dalam melakukan berbagai
kegiatan berkaitan dengan citra dan aplikasinya dapat lebih mudah:

 Sering-sering berlatih menggunakan aplikasi ENVI Classic


 Sering berlatih menginterpretasi objek citra agar lebih cepat paham
 Mengkomposit band sesuai dengan kebutuhan

26
DAFTAR PUSTAKA

Rosyida, Deasy. 2013. Laporan Praktikum Penginderaan Jauh Komposit Band.


https://www.scribd.com/doc/290011654/Laporan-Penginderaan-Jauh-Kombinasi-Band-Citra-
Landsat-8

Jaelani, Lalu Muhammad. Satellite Iamge Interpretation. (4. Interpretasi citra.pptx)

Ricky, Hidayat. 2012. Komposit band (pengolahan citra digital).


http://hidayatricky.blogspot.com/2012/04/komposit-band-pengolahan-citra-digital.html

Kusumaningtyas, Rahajeng. 2012. Composite Band.


http://planningengineeringtugaspcd.blogspot.com/2012/04/v-behaviorurldefaultvmlo.html

Ardiansyah, Tomi. 2018. Penginderaan Jauh : pengertian, prinsip, jenis, dan manfaat.
https://foresteract.com/penginderaan-jauh/

27