Anda di halaman 1dari 4

Sleep Apnea: Kelainan Tidur Yang Dapat Berakibat Fatal

Sleep Apnea merupakan gangguan atau kelainan yang ditandai dengan reduksi bahkan penghentian
napas selama tidur. Kejadian ini umumnya terjadi pada orang dewasa dan sangat jarang terjadi pada
anak-anak. Biasanya kondisi ini berhubungan dengan pengalaman penyakit seseorang.

Periode apnea selama serangan terjadi penurunan atau perhentian pernapasan secara tiba-tiba, selama
10 detik atau lebih. Jika penghentian bernapas sepenuhnya atau waktu kurang dari 25% dari napas
normal dalam jangka waktu yang berlangsung selama 10 detik atau lebih. Hal ini meliputi penghentian
aliran udara yang berdampak penurunan sekitar 4% oksigen dalam darah, sehingga secara langsung
menyebabkan pengurangan transfer oksigen ke dalam darah.

Gangguan ini biasanya terjadi selama tidur. Ketika Sleep apnea ini terjadi, orang tersebut akan
mengalami gangguan tidur karena gangguan pernapasan dan berkurangnya kadar oksigen dalam darah.

Dalam ilmu kedokteran, gangguan pernapasan dan keparahan gangguan tidur ini, diukur berdasarkan
Apnea-Hypopnea Indeks (AHI) yaitu suatu indeks keparahan yang menggabungkan apneas dan
hypopneas. Gambaran tingkat keparahan dari keseluruhan sleep apnea ini, termasuk gangguan tidur
dan desaturations (tingkat rendahnya oksigen dalam darah). Indeks lain yang digunakan untuk
mengukur sleep apnea adalah gangguan pernapasan indeks (Respiratory Defect Index).

Beberapa Kondisi Yang Dapat Mengakibatkan Sleep Apnea

Sleep Apnea ini berdasarkan kejadiannya atau etiologinya dibagi atas tiga tipe :

1. Central sleep apnea (CSA), kejadiannya dimulai dari pusat kontrol pernapasan di otak.

Central sleep apnea (CSA) ini terjadi ketika otak tidak mengirimkan sinyal yang memadai ke otot-otot
pernapasan, sehingga otot-otot pernapasan mengalami paralisis atau kelumpuhan. Ini biasanya terjadi
pada bayi atau pada orang dewasa dengan penyakit jantung, penyakit serebrovaskular, atau penyakit
herediter/kelainan bawaan, juga dapat disebabkan oleh keracunan obat.

2. Obstructive Sleep Apnea (OSA) atau penyumbatan aliran pernapasan.


Hambatan saluran pernapasan selama tidur, diperkirakan sekitar 4% dari pria dan 2% perempuan dari
seluruh kasus Sleep Apnea ini. Dalam sebuah penelitian, orang dewasa diatas 18 tahun, yang mengalami
hambatan pernapasan selama tidur diperkirakan 1,5% dari semua angka kejadian per tahun. Hal ini
dikarenakan populasi orang gemuk atau obesitas akan memperburuk serangan. Yang lebih
mengkhawatirkan adalah lebih 10% dari orang-orang yang mengalami serangan ini membutuhkan
perawatan khusus di rumah sakit.

3. Gabungan dari penyebab di atas, yaitu gangguan di pusat persyarafan pernapasan di otak dan
hambatan pernapasan atau obstuksi pernapasan.

Gejala atau symptom Sleep Apnea Pasien dengan gangguan tidur ini memperlihatkan gejala klinis
berupa ganguan berkonsentrasi, gangguan berpikir. Hal ini banyak menyebabkan kecelakaan di tempat
kerja dan saat mengemudi. Dengan demikian, orang-orang dengan sleep apnea obstruktif memiliki tiga
kali lipat risiko lebih besar kecelakaan mobil daripada populasi umum. Demikian pula kantuk di siang
hari, kelelahan, sakit kepala, lekas marah, dan berkurangnya daya ingat dan perhatian adalah beberapa
gejala umum lainnya yang berhubungan dengan sleep apnea ini.

Cara Pengobatan

Pengobatan sleep apnea dapat berupa bedah atau non bedah:

Perawatan non bedah meliputi: Perubahan perilaku, dan Obat-obatan

Perubahan perilaku merupakan pengobatan yang paling sederhana untuk sleep apnea obstruktif ringan,
tetapi sering kali yang paling sulit untuk dilakukan. Kadang-kadang, apnea ini terjadi hanya dalam
beberapa posisi (yang paling sering berbaring terlentang). Seseorang dapat mengubah posisi tidur, dapat
mengurangi apneas, dan memperbaiki tidur. Obesitas adalah faktor penyebab yang dikenal
menyebabkan sleep apnea ini. Diperkirakan bahwa 10% berat badan akan memperburuk hypopnea
apnea-indeks oleh 30%, dan 10% berat badan akan menurunkan hypopnea apnea-indeks sebesar 25%.
Oleh karena itu, gaya hidup sehat dan diet dapat membantu penurunan berat badan akan memperbaiki
kondisi pasien. (Gambar 2: Contoh pengobatan secara nonbedah).

Berikut adalah beberapa trik umun yang dapat menginduksi tidur dan meningkatkan kualitasnya:

1. Mengurangi pencahayaan dan kebisingan di kamar tidur

2. Menghindari membaca atau menonton televisi di tempat tidur

3. Menghindari makan atau berolahraga sebelum tidur


4. Menggunakan kamar tidur hanya untuk tidur

5. Kegiatan yang berkaitan dengan pekerjaan tetap di luar kamar tidur

6. Mencoba periode relaksasi fisik dan mental sebelum pergi tidur.

Banyak obat-obatan telah diteliti untuk sleep apnea obstruktif, namun karena disebabkan oleh
penyempitan saluran napas secara anatomi, sehingga sulit untuk menemukan obat yang dapat
membantu. (Gambar 3: Perawatan dengan oksigen dan mengatur posisi tidur)

Juga dapat digunakan obat-obatan berikut untuk memperlebar atau melonggarkan jalan napas,
misalnya:

1. Steroid telah terbukti efektif.

2. Topikal nasal dekongestan seperti oxymetazoline dan neosynephrine, juga dapat mereduksi
pembengkakan hidung. Masalahnya adalah bahwa mereka tidak dapat digunakan untuk lebih dari 3-5
hari tanpa mengurangi efektivitas dan gejala penarikan.

3. Orang yang memiliki sleep apnea obstruktif disebabkan oleh hipotiroidisme (produksi hormon tiroid
rendah) memperbaiki dengan terapi penggantian tiroid. Namun, orang-orang dengan fungsi tiroid
normal, tidak akan memperbaiki dengan terapi ini.

4. Orang yang memiliki sleep apnea obstruktif karena obesitas dapat meningkatkan dengan diet obat
jika mereka efektif dalam membantu menurunkan berat badan.

5. Obat lainnya telah dipelajari, termasuk medroksiprogesteron (Provera, Cycrin, Amin), acetazolamide
(diamox), theophylline (Theo-Dur, Respbid, Slo-Penawaran, Theo-24, Theolair, Uniphyl, Slo-Phyllin),
antidepresan trisiklik, dan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI).

Dalam kasus di mana sleep apnea dapat disebabkan oleh kondisi-kondisi lain, perawatan yang
dianjurkan dan dapat bermanfaat. Pada orang dengan sinusitis dan hidung tersumbat, pembengkakan
dan radang saluran napas bagian atas dapat menyebabkan mendengkur dan sleep apnea. Oleh karena
itu, obat untuk mengobati sinusitis dan hambatan pernapasan berpotensi meningkatkan efektivitas
untuk enanggulangi apnea sleep.

Sedangkan untuk jalan bedah dapat dilakukan dengan cara:

Jenis operasi yang dipilih tergantung pada individu dan gangguan anatominya, spesifik dan tingkat
keparahan sleep apnea. Orang sering ingin dioperasi karena menjanjikan penyembuhan dengan satu kali
pengobatan. Namun, operasi bukan “obat ajaib”. Sebagian besar operasi yang aman, namun setiap
operasi dapat membawa risiko, seperti pendarahan, infeksi, jaringan parut, sakit, kehilangan pekerjaan,
perubahan suara, masalah menelan, kegagalan untuk mengobati apnea tidur dan anestesi risiko
(termasuk reaksi alergi, stroke, serangan jantung, dan kematian).

Bedah harus dipertimbangkan hanya setelah semua resiko, keuntungan, dan alternatif untuk operasi
dipahami. Banyak orang memilih pengobatannya dengan jalan obstruksi surgerical karenanya teknik ini
sering dilakukan bersama-sama, misalnya: uvulopalatopharyngoplasty dengan kemajuan dan
genioglossus suspensi hyoid dewasa ini operasinya dapat dilakukan dengan baik.

Diperkirakan bahwa hanya 10% dari pasien dengan sleep apnea obstruktif sedang dirawat. Beberapa
dari sisa 90% diketahui bahwa mereka memiliki masalah, tetapi mereka memilih untuk tidak
melanjutkan pengobatan. Orang dengan sleep apne obstruktif mungkin memiliki hak untuk menerima
risiko kesehatan. Mereka yang menolak poses pengobatan, namun ketika mereka menyetir mereka
menempatkan orang lain juga beresiko tinggi dan dapat berakibat fatal bagi orang lain.

Sleep apnea ini walapun dapat diobati, namun jika terjadi dalam waktu yang kronis, dapat menyebabkan
efek samping dan komplikasi serangan jantung, stroke, tekanan darah tinggi, penurunan produktivitas di
tempat kerja, menurun perhatian di rumah, dan kematian mendadak. Sehingga dianjurkan bila ada
keluarga yang mengalami gangguan ini (Sleep Apnea) sebaiknya silahkan berkonsultasi dengan dokter
Anda. (Gambar 4: Beberapa Komplikasi Sleep Apnea)

Oleh: Dr Taruna Ikrar (University of California, School of Medicine, Irvine, USA)