Anda di halaman 1dari 5

PT.

PLN (Persero) P3B


No. Dokumen : NO.P3B/OMPROT/01/TDSR
Pelatihan O&M Relai Proteksi Jaringan
Berlaku Efektif : Mei 2006

1.2. Sistem Proteksi Jaringan


1.2.1. Peralatan Proteksi
Jaringan tenaga listrik secara garis besar terdiri dari pusat pembangkit,
jaringan transmisi (gardu induk dan jaringan) dan jaringan distribusi.
Jaringan tenaga listrik terdiri dari banyak peralatan yang berbeda jenis dan
karakteristik dan secara fisik dipisahkan oleh pemutus tenaga (PMT) seperti
pada Gambar 1.2.1.a.
PMT berfungsi untuk memisahkan/menghubungkan satu bagian jaringan
dengan bagian lain, baik jaringan dalam keadaan normal maupun dalam
keadaan terganggu. Bagian-bagian jaringan tersebut dapat terdiri dari satu
PMT atau lebih.

PUSAT LISTRIK JARINGAN GARDU INDUK DISTRIBUSI

P G

Gambar 1.2.1.a. Jaringan sistem tenaga listrik

Dalam usaha untuk meningkatkan keandalan penyediaan energi listrik,


kebutuhan sistem proteksi yang memadai tidak dapat dihindarkan.
Sistem proteksi terdiri dari peralatan CT, PT, PMT, Catu daya dc/ac, relai
proteksi, teleproteksi yang diintegrasikan dalam suatu rangkaian wiring.
Disamping itu diperlukan juga peralatan pendukung untuk kemudahan
operasi dan evaluasi seperti sistem recorder, sistem scada dan indikasi relai
(announciator). Secara sederhana salah satu contoh sistem proteksi untuk
jaringan seperti ditunjukan pada Gambar 1.2.1.b.

P e n d a h u l u a n - Edisi 04 Halaman : 8

PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com


PT. PLN (Persero) P3B
No. Dokumen : NO.P3B/OMPROT/01/TDSR
Pelatihan O&M Relai Proteksi Jaringan
Berlaku Efektif : Mei 2006

Perintah buka

Jaringan

Relai Sinyal kirim Relai


Masukan
Proteksi Sinyal terima Proteksi
besaran arus
dan tegangan

Catu Daya
(battere)

Indikasi relai
Evaluasi
Data Scada

Disturbance Recorder

Fault Locator

Gambar. 1.2.1.b. Sistem Proteksi Jaringan

Fungsi peralatan proteksi adalah untuk mengidentifikasi gangguan dan


memisahkan bagian jaringan yang terganggu dari bagian lain yang masih
sehat serta sekaligus mengamankan bagian yang masih sehat dari
kerusakan atau kerugian yang lebih besar.
Sistem Proteksi harus memenuhi syarat sebagai berikut :
- Sensitif yaitu mampu merasakan gangguan sekecil apapun
- Andal yaitu akan bekerja bila diperlukan (dependability) dan
tidak akan bekerja bila tidak diperlukan (security).
- Selektif yaitu mampu memisahkan jaringan yang terganggu saja.
- Cepat yaitu mampu bekerja secepat-cepatnya.

1.2.2. Gangguan Sistem dan Non Sistem


Jaringan tenaga listrik yang terganggu harus dapat segera diketahui dan
dipisahkan dari bagian jaringan lainnya secepat mungkin dengan maksud agar
kerugian yang lebih besar dapat dihindarkan.

P e n d a h u l u a n - Edisi 04 Halaman : 9

PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com


PT. PLN (Persero) P3B
No. Dokumen : NO.P3B/OMPROT/01/TDSR
Pelatihan O&M Relai Proteksi Jaringan
Berlaku Efektif : Mei 2006

Gangguan pada sistem tenaga listrik dapat terjadi di sisi pembangkit, jaringan
dan distribusi.

1.2.2.1. Gangguan Sistem


Gangguan sistem adalah gangguan yang terjadi di sistem tenaga listrik (sisi
primer) seperti pada generator, transformator, SUTT, SKTT dan lain
sebagainya. Gangguan sistem dapat dikelompokkan sebagai gangguan
permanen dan gangguan temporer. Gangguan temporer adalah gangguan
yang hilang dengan sendirinya bila PMT terbuka, misalnya sambaran petir
yang menyebabkan flash over pada isolator SUTT. Pada keadaan ini PMT
dapat segera dimasukan kembali, secara manual atau otomatis dengan Auto
Recloser.
Gangguan permanen adalah gangguan yang tidak hilang dengan sendirinya,
sedangkan untuk pemulihan diperlukan perbaikan, misalnya kawat SUTT
putus.
Gangguan sistem dapat bersifat controllable (dalam pengendalian O&M) dan
uncontrollable (diluar pengendalian O&M).

1.2.2.2. Gangguan Non Sistem


PMT terbuka tidak selalu disebabkan oleh terjadinya gangguan pada sistem,
dapat saja PMT terbuka oleh karena relai yang bekerja sendiri atau kabel
kontrol yang terluka atau oleh sebab interferensi dan lain sebagainya.
Gangguan seperti ini disebut gangguan bukan pada sistem, selanjutnya
disebut gangguan non–sistem (sisi sekunder).
Jenis gangguan non-sistem antara lain :
§ kerusakan komponen relai,
§ kabel kontrol terhubung singkat,
§ interferensi / induksi pada kabel kontrol.

P e n d a h u l u a n - Edisi 04 Halaman : 10

PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com


PT. PLN (Persero) P3B
No. Dokumen : NO.P3B/OMPROT/01/TDSR
Pelatihan O&M Relai Proteksi Jaringan
Berlaku Efektif : Mei 2006

1.2.3. Sistem Proteksi Jaringan


1.2.3.1. Sistem proteksi SUTT
Sistem proteksi SUTT terdiri dari Proteksi Utama dan Proteksi Cadangan
Jaringan.
Proteksi Utama adalah sebagai berikut :
§ Distance relay : PUTT, POTT, Blocking
§ Differential relay : Pilot, Current, Phase
§ Directional comparison relay : Impedance, Current, Superimposed
Proteksi Cadangan adalah sebagai berikut :
§ Sistem proteksi cadangan lokal : OCR & GFR
§ Sistem proteksi cadangan jauh : Zone 2 GI remote

1.2.3.2. Sistem Proteksi SUTET


Pada dasarnya, hanya ada satu pola pengaman SUTET yang dipakai pada
sistem jaringan 500 kV di pulau Jawa, yaitu suatu pola yang menggunakan
dua Line Protection (LP) berupa Distance Relay (Z) + Tele Proteksi (TP) yang
identik, disebut LP(a) dan LP(b). Pada setiap LP terdapat Directional Earth
Fault Relay (DEF) sebagai komplemennya.
Pola ini selanjutnya dilengkapi dengan Reclosing Relay untuk melakukan
SPAR. Pola ini dipakai di hampir seluruh SUTET PLN di Jawa dan untuk
selanjutnya akan disebut sebagai pola standar. Namun demikian, disamping
pola yang standar terdapat dua pola lain yang non standar.
Pola non standar yang pertama mempunyai dua LP, yaitu : i) LP(a) berupa
Directional Comparison (DC) dari jenis Non-Impedance Relay, yang di-
backup oleh sebuah Distance Relay tanpa Tele Proteksi, ii) LP(b) berupa
distance relay + DEF dengan Tele Proteksi, yang di-backup oleh sebuah
Distance Relay tanpa Tele Proteksi. Pola ini hanya digunakan pada SUTET
Saguling - Cirata 1.

P e n d a h u l u a n - Edisi 04 Halaman : 11

PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com


PT. PLN (Persero) P3B
No. Dokumen : NO.P3B/OMPROT/01/TDSR
Pelatihan O&M Relai Proteksi Jaringan
Berlaku Efektif : Mei 2006

Pola non standar yang kedua mempunyai LP(a) berupa Phase Comparison
yang di backup oleh Distance Relay tanpa Tele Proteksi, dan LP(b) berupa
Distance Relay + DEF dengan Tele Proteksi yang di-backup oleh Distance
Relay tanpa Tele Proteksi. Pola ini hanya digunakan pada SUTET Saguling -
Cirata 2.

Tabel 1.2.3.2. Pola Standar

Pola LPa LPb


Main Backup Main Backup
Pola standar Z+DEF+TP Z Z+DEF+TP Z

Pola non standar I DC Z Z+DEF+TP Z

Pola non standar II PC Z Z + TP Z

1.2.3.3. Media Telekomunikasi


Media PLC dapat digunakan untuk Distance Relay, Comparison Directional
Relay, dan Comparison Phase Relay.
Media Fibre Optic dapat digunakan untuk Distance Relay, relai directional
comparison, relai phase comparison, dan relai current differential.
Media Micro Wave dapat digunakan untuk distance relay, relai directional
comparison, relai phase comparison, dan relai current differential.
Kabel Pilot dapat digunakan untuk relai pilot differential.

P e n d a h u l u a n - Edisi 04 Halaman : 12

PDF created with pdfFactory Pro trial version www.pdffactory.com