Anda di halaman 1dari 118

KATAPENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur kepada Allah SWT, Shalawat dan


salam kepada baginda Rasulullah SAW, atas anugerahNya penulis dapat
menyelesaikan penyusunan disertasi yang berjudul Analisis Keseimbangan
Fluktuasi Nilai Tukar Rupiah Dalam Perekonomian Terbuka Indonesia.
sebagai salah satu syarat untuk mendapatkan gelar Doktor dalam Program Studi
Doktor Ilmu Ekonomi Pascasarjana Universitas Syiah Kuala.
Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan ribuan terima kasih
kepada Ayahanda Zakaria Yusuf dan Ibunda Tjut Aisjah Oesmanrhi, karena
berkat doa dan jasanya penulis dapat menyelesaikan penulisan disertasi ini dan
papa, mama, Istri tercinta Risana Rachmatan, serta putraku Firdausi Nuzula dan
Jannatun Adnin, yang terus memberikan doa serta dorongan semangat dan
motivasi kepada penulis untuk menyelesaikan disertasi ini.
Disertasi ini saya selesaikan dengan usaha, bantuan bimbingan dan
motivasi dari berbagai pihak. Maka dengan rasa takdhim yang tinggi penulis
menghaturkan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:

1. Bapak Prof. Dr. Raja Masbar, M.Sc selaku ketua program studi Doktor
Ilmu Ekonomi dan Bapak Dr. Muhammad Nasir, SE, M.Si, MA selaku
sekretaris program studi sekaligus sebagai promotor yang telah mebimbing
penulis menyelesaikan disertasi ini.
2. Bapak Dr. Nazamuddin, SE, MA selaku Wakil Rektor IV sekaligus
sebagai co promotor yang telah menyisihkan waktu dan membimbing
penulis selama penulisan disertasi ini.
3. Bapak Dr. Muhammad Nasir, SE, M.Si, MA sebagai co promotor yang
telah menyisihkan waktu dan membimbing penulis selama penulisan
disertasi ini
4. Bapak Prof. Dr. Samsul Rizal, M.Eng selaku Rektor Universitas Syiah
Kuala.
5. Bapak Prof. Dr. Nasir, SE, MBA selaku Dekan Fakultas Ekonomi dan
Bisnis Universitas Syiah kuala.
6. Bapak Dr. Abd. Jamal, SE, M.Si selaku ketua sidang, dan Dr. Sofyan
Syahnur, SE, M.Si, Dr. Aliasuddin, SE, M.Si, serta Dr. Faisal, SE, M.Si,
MA, selaku panitia komisi penguji.
7. Bapak Prof. Syafruddin Karimi, SE, MA selaku penguji bidang
konsentrasi dari luar institusi yang telah memberikan saran dan masukan
yang membangun untuk kesempurnaan disertasi.
8. Seluruh pengajar, dosen, staf dan pegawai di lingkungan program studi
Doktor Ilmu Ekonomi Universitas Syiah Kuala.

Akhirnya Semoga Allah senantiasa memberikan taufik dan hidayahNya


kepada kita semua dan memberikan balasan yang berlipat ganda atas seluruh
kebaikan yang diberikan kepada penulis.

Darussalam, Mei 2017

Juanda
ANALISIS KESEIMBANGAN
FLUKTUASI NILAI TUKAR RUPIAH
DALAM PEREKONOMIAN TERBUKA INDONESIA

Oleh : Juanda
Nim : 1109300010005

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis keseimbangan jangka panjang


diantara (KURS), inflasi (INF), Foreign Direct Investment (FDI), Suku Bunga Bank
Indonesia (SBI), dan Derajat Keterbukaan Ekonomi (DKE) dalam perekonomian
terbuka Indonesia dengan menggunakan data time series periode 1998:1-2016:4.
Model Autoreggressive Distribured Lag (ARDL) digunakan untuk melihat pengaruh
diantara variabel-variabel tersebut. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat
keseimbangan jangka panjang fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika
Serikat yang dipengaruhi oleh variabel inflasi dan SBI yang berkorelasi negatif
dengan kurs. Sedangkan variabel FDI dan derajat keterbukaan ekonomi berkorelasi
positif dengan kurs. Derajat keterbukaan ekonomi, inflasi, FDI menyebabkan
terjadinya fluktuasi atas nilai tukar secara signifikan dalam jangka pendek. Dalam
jangka panjang, SBI memberi pengaruh yang signifikan terhadap nilai tukar. Diantara
kurs dengan derajat keterbukaan ekonomi memiliki pengaruh positif dan signifikan.
Artinya semakin meningkat derajat keterbukaan ekonomi, maka akan mengakibatkan
rupiah terapresiasi (dollar AS terdepresiasi). Derajat Keterbukaan ekonomi
menyebabkan terjadinya fluktuasi nilai tukar secara signifikan dalam jangka pendek.
Dalam jangka panjang, SBI memberi pengaruh yang signifikan atas fluktuasi nilai
tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat.

Kata Kunci: Kurs rupiah/dollar AS, Derajat Keterbukaan Ekonomi, Suku Bunga
Bank Indonesia, Inflasi, Investasi Asing Langsung, Autoreggressive Distribured Lag
(ARDL).
ABSTRACT
This research aimed to analyze the long-term balance between KURS (Rate of
Exchange), inflation (INF), Foreign Direct Investment (FDI), interest rate of Bank
Indonesia (SBI), and the degree of openness of Economics (DKE) in an open
economy Indonesia using time series data period 1998: 1-2016: 4. Models
Autoregressive Distributed Lag (ARDL) was used to observe the effect of these
variables.The results showed that there is a balance of long-term fluctuations in the
exchange rate against the US dollar which is influenced by the variable inflation and
SBI were negatively correlated with the exchange rate. While the FDI variable and
the degree of economic openness is positively correlated with the exchange rate. The
degree of openness of the economy, inflation, FDI leads to fluctuations on the
exchange rate significantly in the short term. In the long term, SBI gives a significant
effect on the exchange rate. Among the exchange rate with the degree of economic
openness has a positive and significant impact. This means that increasing the degree
of economic openness, it will result in the rupiah appreciated (depreciated dollar US).
Economic openness leads to significant fluctuations in exchange rates in the short
term and long term.

Keywords:Exchange rate rupiah/US$, Degree of Openness, Interest Rate of Bank


Indonesia, Inflation, Foreign Direct Investment, Autoreggressive Distribured Lag
(ARDL).
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN KOMISI PENGUJI ....................................... ii
PERNYATAAN ............................................................................................. iii
KATA PENGANTAR ................................................................................... iv
ABSTRAK ...................................................................................................... v
ABSTRACT .................................................................................................... vi
DAFTAR ISI .................................................................................................. vii
DAFTAR TABEL .......................................................................................... ix
DAFTAR GAMBAR...................................................................................... x
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................ xi
DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. xii

BAB. I PENDAHULUAN ....................................................................... 1


1.1. Latar Belakang ...................................................................... 1
1.2. Rumusan Masalah ................................................................. 9
1.3. Tujuan Penelitian ................................................................... 10
1.4. Kegunaan Penelitian .............................................................. 10

BAB. II TINJAUAN KEPUSTAKAAN .................................................. 11


2.1. Penentuan Nilai Tukar Rupiah dan
Faktor-faktor yang Mempengaruhinya.................................. 11
2.2. Keterbukaan Ekonomi ........................................................... 13
2.3. Nilai Tukar ............................................................................ 17
2.4. Sistem Nilai Tukar Indonesia................................................. 17
2.5. Teori Paritas Suku Bunga....................................................... 19
2.6. Teori Paritas Daya Beli .......................................................... 20
2.7. Teori Internasional Fisher Effect ........................................... 21
2.8. Penelitian Sebelumnya .......................................................... 23
2.9. Kerangka Konseptual Penelitian ............................................ 30
2.10. Hipotesis............................................................................... 32

BAB. III METODE PENELITIAN ........................................................... 33


3.1. Ruang Lingkup dan metode Penelitian ................................. 33
3.2. Analisis Autoregressive Distributed Lag (ARDL) ................ 34
3.3. Prosedur penelitian................................................................. 38
3.4. Data dan Spesifikasi Model Penelitian................................... 39
3.5. Definisi Operasional Variabel. ............................................... 41

BAB. IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................... 42


4.1. Analisis Deskriptif Univariat ................................................ 42
4.2. Perkembangan Moneter ......................................................... 49

vii
4.3. 1. Nilai Tukar. ........................................................................ 53
4.3. 2. Derajat Keterbukaan Ekonomi. .......................................... 55
4.3. 3. Suku Bunga SBI. ................................................................ 56
4.3. 4. Inflasi.................................................................................. 58
4.3. 5. Investasi Asing Langsung (FDI). ....................................... 60
4.4. Hasil Estimasi Multivariat...................................................... 61
4.4. 1. Hasil Penelitian dan Pembahasan....................................... 61
4.4. 1.a. Derajat Keterbukaan Ekonomi . ...................................... 69
4.4. 1.b. Suku Bunga Bank Indonesia (SBI) . ............................... 70
4.4. 1.c. Inflasi .............................................................................. 72
4.4. 1.d. Investasi Asing langsung (Foreign Direct Investment) .. 74

BAB. V KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 76


5.1. Kesimpulan ............................................................................ 76
5.2. Saran ...................................................................................... 77

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 78


LAMPIRAN ................................................................................................... 85

viii
DAFTAR TABEL

Uraian Halaman

Tabel 1.1. Perubahan Nilai Tukar Mata Uang Beberapa Negara Asia
Terhadap Dollar US................................................................................. 8

Tabel 4.1. Perbandingan kondisi ekonomi Indonesia 1998-2016 .................... 47

Tabel 4.2. Uji Stasioneritas .............................................................................. 62

Tabel 4.3. Hasil ARDL Bounds Test ............................................................... 63

Tabel 4.4. Model hubungan jangka pendek dan jangka panjang .................... 64

Tabel 4.5. Hasil Tes Diagnosa Serial Korelasi ............................................... 65

Tabel 4.6. Hasil Tes Diagnosa Heteroskedastisitas ........................................ 65

Tabel 4.7. Normality Tes ................................................................................ 66

Tabel 4.8. Hasil Estimasi Model ARDL ......................................................... 69

ix
DAFTAR GAMBAR

Uraian Halaman

Gambar 1 Kerangka Pemikiran........................................................................ 31

Gambar 4.2. Perkembangan nilai tukar rupiah per


dollar AS 1998:1 -2016:4........................................................... 54

Gambar 4.3. Perkembangan keterbukaan ekonomi (DKE) Indonesia


tahun 1998-2016 ....................................................................... 56

Gambar 4.4. Perkembangan SBI tenor 3 bulan


tahun 1998-2016 ....................................................................... 57

Gambar 4.5. Perkembangan inflasi tahun 1998-2016...................................... 59

Gambar 4.6. Perkembangan investasi asing langsung (FDI) 1998-2016......... 61

Gambar 4.7. Hasil Cumulatif sum (CUSUM) of recursive residual ................ 67

Gambar 4.8. Hasil Cumulatif sum of square (CUSUMQ)


of recursive residual ................................................................... 67

x
DAFTAR GRAFIK

Uraian Halaman

Grafik 1.1. Ekspor, impor dan PDB Indonesia 1960-2013. ............................. 4

Grafik 1.2. Fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar US............................. 5

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Uraian Halaman

Lampiran 1. Perkembangan Nilai Tukar Rupiah per Dollar AS


Periode 1998:1 - 2016:4............................................................... 85

Lampiran 2. Perkembangan SBI Tenor 3 Bulan Periode 1998:1-2016:4 ........ 86

Lampiran 3. Perkembangan Inflasi Periode 1998:1-2016:4 ............................ 87

Lampiran 4. Perkembangan Investasi Asing Langsung


Periode 1998: 1-2016: 4 .............................................................. 88

Lampiran 5. Perkembangan Keterbukaan Ekonomi Indonesia


Periode 1998: 1-2016: 4 .............................................................. 89

Lampiran 6. Hasil Olah Data Eviews............................................................... 91


BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Fluktuasi stabilitas nilai tukar (exchange rate) dapat mendorong stabilitas

harga khususnya stabilitas harga barang-barang yang berasal dari kegiatan impor.

Depresiasi nilai tukar yang terlalu besar dapat mengakibatkan harga barang impor

menjadi mahal dan dapat meningkatkan laju inflasi secara keseluruhan.

Selanjutnya neraca pembayaran merupakan salah satu indikator untuk melihat

aktivitas keterbukaan ekonomi suatu negara. Selanjutnya perdagangan terhadap

luar negeri adalah suatu kegiatan yang penting bagi pertumbuhan perekonomian.

Perdagangan luar negeri ditandai dengan adanya aktivitas ekspor dan impor.

Kegiatan ekspor, impor dan juga investasi merupakan aspek penting bagi negara

yang saling berhubungan untuk melaksanakan perdagangan tersebut. Dengan

adanya aktivitas perdagangan luar negeri tersebut terjalin kerjasama yang saling

mempengaruhi terhadap perekonomian suatu negara.

Sun dan Heshmati (2010) mengatakan bahwa keterbukaan perekonomian di

suatu negara telah memberikan dampak yang sangat signifikan terhadap

pertumbuhan ekonomi. Salah satu contoh adalah hasil kebijakan keterbukaan

ekonomi yang diterapkan negara-negara di dunia terlihat dari meningkatnya

secara signifikan perdagangan dunia pada tahun 1980 sampai 2015. Pada tahun

2000, investasi langsung dan modal asing dunia hingga mencapai 1,4 triliun

dollar (Deliarnov, 2012). Hal ini menunjukkan bahwa keterbukaan ekonomi telah

mengantarkan negara-negara berkembang pada pertumbuhan ekonomi yang

1
fantastis. Selanjutnya Alfonso (2001), menyatakan bahwa perdagangan

internasional adalah salah satu variabel penting yang menyebabkan pertumbuhan

ekonomi suatu negara. Hampir setiap negara menerapkan sistem perekonomian

terbuka yaitu membuka diri terhadap sistem keuangan internasional dan sistem

perdagangan.

Selanjutnya, Manurung (2012) juga menyimpulkan bahwa biaya atas

keterbukaan ekonomi lebih kecil dari pada kenaikan PDB. Hal ini mengisyaratkan

bahwa keterbukaan ekonomi memberikan keuntungan lebih dari pada biaya yang

muncul atas keterbukaan ekonomi. Enu (2013) mengatakan bahwa investasi

assing langsung dari luar negeri, nilai tukar, suku bunga, inflasi, dan keterbukaan

perdagangan saling berhubungan secara signifikan di Ghana, dan kebijakan

keterbukaan ekonomi dari sisi Foreign Direct Investment (FDI) sebelumnya akan

mendorong peningkatan investasi langsung dari luar negeri saat ini.

Negara Indonesia adalah negara yang menerapkan sistem perekonomian

terbuka. Keterbukaan ekonomi Indonesia terlihat dari masuknya Indonesia pada

organisasi perdagangan internasional, seperti World Trade Organization (WTO)

pada 1994, dan Asia-Pasific Economic Cooperation (APEC) pada 1989. Selain

itu, Indonesia juga telah banyak melakukan kerjasama perdagangan bebas, seperti

pada ASEAN Free Trade Area (AFTA) pada 2002, ASEAN-China Free Trade Area

(ACTFA) pada 2004, ASEAN-Korea Trade Area (AKFTA) pada 2007, Indonesia-

Japan Economic Partnership pada 2007, ASEAN-India Free Trade Area (AIFTA)

pada 2010, dan ASEAN- Australia-New Zealand Free Trade Area (AANFTA) pada

2012 (Pusat Kebijakan Regional dan Bilateral, 2013).

2
Bergabungnya Indonesia pada organisasi-organisasi perdagangan dunia

membuktikan bahwa Indonesia adalah negara yang dapat menjalankan

kerjasamanya dengan negara lain. Dampak dari bergabungnya Indonesia dengan

organisasi perdagangan dunia berpengaruh pada necara pembayaran. Selanjutnya

pada neraca perdagangan terdapat aktivitas ekspor dan impor. Produk ekspor dan

impor yang dilakukan oleh negara Indonesia terdiri dari tiga macam jenis yaitu

terdiri dari migas yaitu minyak dan gas, dan yang kedua terdiri dari non migas

yang berupa hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, kerajinan dan

hasil tambang yang bukan minyak dan gas, serta yang ketiga yaitu jasa

pengiriman tenaga kerja (labor) ke luar negeri. Untuk melihat perkembangan

keterbukaan ekonomi Indonesia bila di lihat dari sisi ekspor dan impor setelah

melakukan kerjasama dengan negara lain dapat di perhatikan pada Grafik 1.1 di

bawah ini.

Grafik.1.1

Grafik. 1.1. Ekspor, impor dan PDB Indonesia 1960-2013


Sumber: Data BI dan BPS diolah.

3
Semenjak tahun 1960 sampai 1996 rasio ekspor impor Indonesia semakin

meningkat sesuai perkembangan keterbukaan perekonomian. Pada tahun 1998

krisis ekonomi telah terjadi di Indonesia dan untuk mengatasi persoalan itu

Indonesia semakin membuka diri dalam perekonomian ditandai dengan

keterbukaan ekonomi yang hampir mencapai 60 persen. Dalam hal ini

keterbukaan ekonomi dapat diartikan sebagai rasio ekspor dan impor terhadap

PDB. Melihat rasio ekspor, impor, dan PDB Indonesia pada Grafik 1.1, yang di

perlihatkan dengan meningkatnya nilai PDB, ekspor, dan impor, tentu saja

Indonesia adalah negara yang terbuka dalam lalu-lintas perdagangan. Hal ini tentu

saja sangat berpengaruh bagi perkembangan perekonomian Indonesia.

Dalam perekonomian terbuka, penggunaan uang dalam memperlancar

kegiatan transaksi tidak hanya terbatas dilakukan antar penduduk dalam suatu

negara, tetapi juga dapat dilakukan antarpenduduk suatu negara dengan negara

yang lain dengan menggunakan mata uang yang disepakati. Penggunaan uang

dengan penduduk negara lain biasanya dilakukan untuk aktivitas transaksi

pembayaran impor barang dan jasa ke penduduk di luar negeri ataupun

penerimaan dari hasil ekspor barang dan jasa dari luar negeri. Kesimpulannya

Indonesia tentu tidak bisa melepas diri dari keterbukaan ekonomi yang sangat

mempengaruhi fluktuasi nilai tukar dalam jangka panjang.

Sebagaimana negara-negara lainnya, tujuan utama kebijakan nilai tukar di

Indonesia adalah menunjang efektivitas kebijakan moneter dalam rangka

memelihara kestabilan harga. Selanjutnya, inflasi yang tinggi menyebabkan

turunnya daya beli dari masyarakat dan menurunkan aktivitas ekonomi. Menjaga

keseimbangan nilai tukar untuk mendukung aktivitas neraca perdagangan harus

4
dipertahankan karena nilai tukar yang tidak terkontrol dapat mengakibatkan

neraca perdagangan menjadi memburuk dan merugikan perekonomian nasional

(Simorangkir, 2004).

Nilai tukar atau dapat juga dikatakan kurs adalah perbandingan nilai mata

uang dalam negeri terhadap mata uang luar negeri. Perdagangan antar negara

dimana masing-masing negara mempunyai alat tukarnya sendiri mengharuskan

adanya angka perbandingan nilai suatu mata uang dengan mata uang lainnya,

yang disebut kurs valuta asing (Salvatore, 1997). Grafik 1.2. berikut ini

menyajikan keadaan fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap mata uang dollar US.

Grafik 1.2.

Grafik. 1.2. Fluktuasi nilai tukar rupiah Terhadap dollar US

Berdasarkan Grafik 1.2. dapat diketahui sejak Indonesia merdeka pada

tahun 1945-1961 nilai tukar rupiah berkisar rata-rata 10 rupiah per dollar

Amerika. Tahun 1961 terjadi depresiasi yang tinggi yaitu menjadi Rp.1205 rupiah

per dollar. Kondisi ini semakin tidak baik dimana tahun 1965 terjadi gerakan 30

September Partai Komunis Indonesia (G 30 S PKI) inflasi meningkat lebih dari


5
100 persen atau hyper Inflation. Pada tahun 1965 nilai tukar rupiah terhadap dollar

mencapai Rp. 2295 per dollar. Setelah pemberontakan PKI berhasil ditumpas oleh

pemerintahan orde baru di bawah kepemimpinan Presiden Soeharto nilai tukar

semakin menguat di mana hubungan dengan luar negeri juga semakin dibangun

oleh pemerintah.

Kestabilan terus terwujud sampai tahun 1997 seiring dengan kondisi pasar

dan keterbukaan ekonomi yang semakin meningkat di upayakan oleh pemerintah

dengan prinsip hubungan luar negeri bebas aktif. Pada tahun 1998 terjadi tuntutan

reformasi dalam tubuh pemerintahan. Presiden Soeharto telah berkuasa lebih dari

32 tahun dituntut oleh rakyat untuk turun. Keadaan ini menyebabkan

perekonomian dalam negeri tidak terkendali kekacauan politik berimbas pada

perekonomian, inflasi sangat tinggi dan menyebabkan krisis moneter. Pada tahun

1998 nilai tukar menjadi Rp. 14.800 per dollar AS yang pada tahun 1997 hanya

Rp.3250 per dollar AS. Mulai tahun 1999 pemerintah terus melakukan perbaikan

ekonomi dengan kebijakan moneter dan fiskal dan memperbaiki nilai tukar

menjadi Rp.6500 per dollar AS. Sejak tahun 2000 sampai 2013 nilai tukar rupiah

terus berfluktuasi sampai mencapai nilai tukar diatas Rp.10.000 dan di bawah

15.000 per dollar AS.

Karakteristik Indonesia sebagai Small and Open Economy, menganut sistem

devisa bebas dan ditambah dengan penerapan sistem nilai tukar mengambang

telah menyebabkan pergerakan nilai tukar di pasar menjadi rentan oleh pengaruh

faktor-faktor ekonomi dan non ekonomi (Ramelan, 1999, dalam Depari 2009).

Pada tahun 1997-1998 Indonesia mengalami krisis moneter yang ditandai dengan

meningkatnya tingkat inflasi yang sangat tinggi, penarikan modal asing oleh

6
investor luar negeri, dan penggunaan mata uang asing yang sering terjadi dalam

transaksi menyebabkan mata uang rupiah semakin terdepresiasi terhadap dollar

Amerika Serikat.

Semakin meningkatnya perkembangan kegiatan ekspor, akan menyebabkan

hubungan perdagangan antara Indonesia dengan negara lain baik secara langsung

ataupun tidak langsung berdampak pada perubahan indikator makro Indonesia.

Apalagi dengan diberlakukannya sistem nilai tukar mengambang bebas (freely

floating system) yang dimulai pada Agustus 1997, maka keadaan nilai tukar

rupiah terhadap dollar Amerika Serikat telah ditentukan oleh mekanisme pasar.

Keterbukaan ekonomi tidak hanya meningkatkan perdagangan tetapi juga

membantu untuk mengontrol inflasi. Inflasi akan lebih rendah di negara yang

menggunakan keterbukaan ekonomi. Inflasi yang tinggi memperlambat proses

pertumbuhan ekonomi. Hal ini diyakini bahwa tingkat inflasi yang stabil akan

menaikkan pertumbuhan ekonomi (Ramzan, et al. 2013).

Hubungan antara tekanan pasar domestik dan inflasi di pengaruhi oleh

keterbukaan terhadap perdagangan internasional. Secara khusus, ketersediaan

impor akan mempengaruhi inflasi domestik secara langsung melalui harga impor

tersebut termasuk dalam indeks harga, dan secara tidak langsung melalui

kompetisi dengan barang dan jasa dalam negeri (Dexter, et al, 2005).

Grafik 1.2. memperlihatkan bahwa stabilitas rupiah sangat fluktuatif

sedangkan perekonomian Indonesia semakin terbuka. Kondisi ini berbeda jauh

dengan pemaparan yang disampaikan di atas, yang menyimpulkan bahwa semakin

terbuka perekonomian suatu negara akan menyebabkan nilai tukar semakin stabil,

PDB meningkat dan pertumbuhan dan pembangunan semakin maju.

7
Selanjutnya Tabel 1.1. memperlihatkan bahwa negara Indonesia mengalami

perubahan komulatif nilai tukar yang besar yaitu mencapai -73,8 persen pada saat

terjadi fluktuasi nilai mata uang pada tahun 1998. Hal ini berbeda dengan negara-

negara di kawasan Asia lainnya, di mana fluktuasi perubahan nilai tukar pada saat

krisis moneter tahun 1997-1998 tidak begitu besar.

Tabel 1.1.
Perubahan Nilai Tukar Mata Uang Beberapa Negara Asia Terhadap Dollar AS

Perubahan
Perubahan Perubahan
Kumulatif
31/12/ (%) 08/05/ (%)
Negara 30/06/1997 (%)
1997 30/6/1997- 1998 1/1/1998-
30/6/1998-
31/12/1997 8/5/1998
8/5/1998

Thailand 4.05 2.08 -48,7 2.59 24.7 -36


Malaysia 39.53 25.70 -35 26.25 2.1 -33,6
Indonesia 0.04 0.02 -44 0.01 -53 -73,8
Filipina 3.79 2.51 -33,9 2,54 1.3 -33
Hongkong 12.90 12.90 0 12,9 0 0
Korea Selatan 0.11 0.06 -47,7 0.07 21.9 -36,2
Taiwan 3.60 3.06 -14,8 3.10 1.2 -13,8
Singapura 69.93 59.44 -15 61.80 4 -11,6
Sumber: Kajian Ekonomi Moneter, 1998.

Berdasarkan latar belakang dan paparan di atas, dan kondisi di Indonesia,

maka peneliti tertarik untuk meneliti lebih lanjut mengenai keseimbangan jangka

panjang fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat dalam

perekonomian terbuka Indonesia Periode tahun 1998-2016. Periode ini menarik

untuk diteliti karena akan diketahui bagaimana keadaan keseimbangan jangka

8
panjang fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat dalam

perekonomian terbuka Indonesia setelah krisis moneter.

1.2. Rumusan Masalah

Indonesia mengalami keadaan tidak stabilnya nilai tukar rupiah terhadap

dollar Amerika, yang ditandai dengan fluktuasi nilai tukar sejak tahun 1998-2016.

Indonesia memberlakukan sistem nilai tukar mengambang (floating exchange

rate) sejak 14 Agustus 1997, dan membiarkan nilai tukar berfluktuasi mengikuti

kondisi ekonomi. Selanjutnya sistem nilai tukar mengambang (free floating)

menyebabkan pergerakan nilai tukar di pasar menjadi sangat rentan oleh pengaruh

faktor-faktor ekonomi dan nonekonomi (Ramelan, 1999). Tingkat inflasi yang

meningkat tajam yang diakibatkan oleh lemahnya nilai tukar rupiah menuntut

kebijakan makroekonomi yang kontraktif (BI Laporan Tahunan 1998-1999), dan

cadangan devisa yang meningkat dan inflasi yang rendah belum tentu menjamin

stabilitas nilai tukar.

Berdasarkan uraian di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini

adalah: Apakah terdapat keseimbangan jangka panjang fluktuasi nilai tukar rupiah

terhadap dollar Amerika Serikat dalam perekonomian terbuka Indonesia Periode

tahun 1998-2016?.

9
1.3. Tujuan Penelitian

Adapun tujuan yang akan dicapai dari penelitian ini terkait dengan

permasalahan yang telah dijelaskan sebelumnya adalah : untuk mengetahui

apakah terdapat keseimbangan jangka panjang fluktuasi nilai tukar rupiah

terhadap dollar Amerika Serikat dalam perekonomian terbuka Indonesia Periode

tahun 1998-2016?

1.4. Kegunaan Penelitian

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan kegunaan untuk pihak-

pihak yang terkait yaitu, dapat menambah pemahaman dan pengetahuan mengenai

keseimbangan jangka panjang fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika

Serikat, terutama terkait dengan keterbukaan ekonomi.

Selanjutnya hasil penelitian ini juga diharapkan dapat menjadi bahan

masukan dan pertimbangan dalam menentukan langkah yang tepat bagi

pemerintah dalam mengabil kebijakan terhadap fluktuasi nilai tukar rupiah. Hasil

penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai masukan dalam pengembangan

ilmu-ilmu ekonomi pembangunan, dapat menjadi rujukan bagi para pelaku bisnis

dalam mengambil keputusan bisnis yang berhubungan dengan fluktuasi nilai nilai

tukar terutama dalam bisnis yang melibatkan aktifitas perdagangan dengan luar

negeri.

Pertimbangan nilai tukar dan pergerakan aktifitas perekonomian Indonesia

tentu akan mempengaruhi keputusan investor untuk berinvestasi di Indonesia. Hal

ini akan menjadi pertimbangan bagi investor baik dalam negeri maupun luar

negeri. Sehingga diharapkan penelitian ini dapat memberi masukan dan

pertimbangan investor dalam mengambil keputusan berinvestasi.


10
BAB II

TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1. Nilai Tukar dan Faktor-faktor yang Mempengaruhi Nilai Tukar


Rupiah

Sarwono dan Warjiyo, (1998) menyatakan pada dasarnya terdapat empat

jalur transmisi yang menunjukkan bagaimana kebijakan moneter dapat

mempengaruhi perekonomian yaitu: jalur nilai tukar, jalur suku bunga, jalur harga

set dan jalur kredit perbankan. Jalur nilai tukar menganggap bahwa pergerakan

nilai tukar paling berpengaruh bagi perekonomian khususnya perekonomian

terbuka dengan sistem nilai tukar fleksibel, pengetatan moneter akan mendorong

suku bunga nominal dalam negeri meningkat.

Jika suku bunga internasional tidak berubah maka interest rate differential

meningkat dan ini akan mendorong masuknya dana dari luar negeri. Nilai tukar

akan cenderung terapresiasi maka kegiatan ekspor akan menurun dan sebaliknya

impor meningkat, sehingga transaksi berjalan dalam neraca pembayaran akan

membaik, akibatnya permintaan aggregat akan menurun dan demikian pula laju

pertumbuhan ekonomi dan inflasi, (Sarwono dan Warjiyo, 1998).

Arifin (1998) menyatakan bahwa berdasarkan beberapa literatur ada

beberapa faktor yang mempengaruhi pergerakan nilai tukar, yakni:

a) Faktor fundamental, berkaitan dengan indikator ekonomi;

b) Faktor teknis, berhubungan dengan permintaan dan penawaran valuta asing;

c) Faktor sentimen pasar, berkaitan dengan hal yang bersifat insidentil yang

mempengaruhi fluktuasi nilai tukar valuta asing dalam jangka pendek.

11
Suku bunga adalah biaya yang harus dibayar oleh peminjam atas pinjaman

yang diterima dan merupakan imbalan bagi pemberi pinjaman atas investasinya.

Suku bunga mempengaruhi keputusan individu terhadap pilihan membelanjakan

uang lebih banyak atau menyimpan uangnya dalam bentuk tabungan. Suku bunga

juga merupakan sebuah harga yang menghubungkan masa kini dengan masa

depan, sebagaimana harga lainnya maka tingkat suku bunga ditentukan oleh

interaksi antara permintaan dan penawaran (Depari, 2009).

Naiknya suku bunga Bank Indonesia akan meningkatkan investasi asing

bersih. Karena sekarang di dalam negeri memberikan tingkat pengembalian yang

lebih tinggi, maka investasi ke luar negeri menjadi kurang menarik dibandingkan

sebelumnya sehingga pembelian aset-aset luar negeri oleh penduduk dalam negeri

juga berkurang. Lebih tingginya suku bunga juga menarik lebih banyak investor

asing, yang tentunya ingin turut menikmati hasil atau bunga yang ditawarkan.

Dengan demikian, valuta asing yang diperlukan orang-orang untuk membeli aset

luar negeri juga berkurang dan dengan masuknya investasi dari luar negeri

menyebabkan penawaran valuta asing di dalam negeri bertambah. Sejalan dengan

pemikiran (Mankiw, 2003) Penurunan penawaran rupiah dan kenaikan penawaran

valuta asing akan menyebabkan rupiah terapresiasi.

Teori inflasi klasik berpendapat bahwa tingkat harga terutama ditentukan

oleh jumlah uang beredar, yang dapat dijelaskan melalui hubungan antara nilai

uang dengan jumlah uang, serta riil uang dan harga (Mankiw, 2000). Nilai mata

uang dari suatu negara yang cenderung menurun menunjukkan negara tersebut

mempunyai tingkat inflasi yang tinggi. Inflasi suatu negara lebih tinggi

dibandingkan dengan negara lain berarti harga barang-barang di negara tersebut

12
naik lebih cepat dari negara lain. Hal ini berakibat ekspor akan turun dan import

akan naik karena harga barang-barang negara bersangkutan lebih mahal bila

dibandingkan dengan barang-barang negara lain (Depari, 2009). Dengan demikian

penawaran (supply) mata uang asing akan turun dan permintaan (demand) akan

naik, sehingga nilai mata uang asing akan naik (nilai mata uang domestik akan

turun atau terdepresiasi).

Menurut teori paritas daya beli (Purchasing Power Parity), nilai tukar

nominal antara mata uang dari dua negara harus mereflesikan perbedaan tingkat

harga di negara-negara bersangkutan yang memberikan implikasi dengan

terjadinya kenaikan inflasi menyebabkan uang akan kehilangan nilainya dalam

artian barang dan jasa yang dapat dibelinya dan dalam artian jumlah mata uang

lain yang dapat diperolehnya (depresiasi).

2.2. Keterbukaan Ekonomi

Keterbukaan ekonomi menggambarkan semakin hilangnya hambatan

dalam melakukan perdagangan, baik berupa tarif maupun non-tarif dan semakin

lancarnya mobilitas modal antar negara. Secara teori keterbukaan ekonomi

memberi keuntungan bagi semua negara yang terlibat di dalamnya. Keuntungan

dari keterbukaan ekonomi melalui perdagangan di antaranya berupa pembukaan

akses pasar yang lebih luas, pencapaian tingkat efisiensi dan daya saing ekonomi

yang lebih tinggi, serta peluang penyerapan tenaga kerja yang lebih besar (Depari,

2009).

Nopirin (1999:239), menyatakan bahwa keterbukaan ekonomi melalui

perdagangan internasional dapat diperhatikan dari dua komponen yaitu ekspor dan

13
impor. Ekspor diartikan sebagai penjualan barang-barang ke luar negeri.

Penjualan ini akan menyebabkan aliran pendapatan yang masuk ke sektor

perusahaan. Ekspor merupakan injeksi ke dalam aliran pendapatan sama seperti

investasi. Sedangkan impor adalah pengeluaran pendapatan karena menimbulkan

aliran modal ke luar negeri. Oleh karena itu, pendapatan yang ditimbulkan dari

proses produksi dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa dalam negeri

(C). Aliran uang keluar (kebocoran) dari aliran pendapatan sebagai tabungan (S)

atau pembelian barang dari luar negeri (M). Ekspor neto (X-M) adalah jembatan

yang menghubungkan antara pendapatan nasional dengan transaksi internasional.

Mankiw (2006), Perekonomian terbuka adalah suatu negara melakukan

transaksi ekonomi dengan pihak luar negeri, seperti tercermin dari terdapatnya

kegiatan ekspor dan impor. Keterbukaan ekonomi memberikan kesempatan bagi

semua perekonomian untuk mengkhususkan diri dalam hal yang paling

dikuasainya, sehingga menjadikan warga negara di seluruh dunia lebih sejahtera.

Derajat keterbukaan ekonomi adalah rasio total perdagangan (ekspor

ditambah dengan impor) terhadap Produk Domestik Bruto (Arifin, et al, 2005).

Derajat keterbukaan ekonomi menentukan pertumbuhan ekonomi. Dengan

demikian semakin meningkatnya derajat keterbukaan ekonomi akan

mempengaruhi nilai tukar mata uang suatu negara.

Salah satu fitur dasar terhadap teori perdagangan internasional adalah bahwa

perekonomian terbuka mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi

daripada perekonomian tertutup (Razmi and Refaei, 2013). Para pakar ekonomi

percaya bahwa perdagangan adalah mesin pembangunan dalam masyarakat

modern. Mereka mengklaim bahwa perdagangan internasional menciptakan

14
kemungkinan manfaat dari pemberdayaan ekonomi yang potensial. Perdagangan

internasional akan memberikan keuntungan untuk berinvestasi terhadap proyek-

proyek ekonomi, serta akan berpengaruh terhadap laju pertumbuhan ekonomi

melalui akses ke pasar luar negeri, teknologi dan sumber daya manusia (Shafiei,

2014).

Salah satu komponen dalam perdagangan internasional yaitu ekspor, sering

disebut juga sebagai komponen pembangunan utama (export-led-development)

artinya ekspor memegang peranan utama dan signifikan terhadap proses

pembangunan suatu bangsa. Salah satu alasannya barangkali adalah pengalaman

beberapa negara yang mempunyai pertumbuhan ekspor yang tinggi dalam

beberapa dekade dan kemudian menjadi negara dengan kekuatan ekonomi yang

besar (Todaro, 1995).

Ekspor merupakan bentuk paling sederhana dalam perdagangan

internasional dan merupakan suatu strategi dalam memasarkan produksi ke luar

negeri. Faktor- faktor seperti pendapatan negara yang di tinjau dari penduduk

merupakan dasar pertimbangan dalam perkembangan ekspor (Kotler dan

Amstrong, 1996). Selanjutnya menurut Ekanayake (1999),menyatakan bahwa

pertumbuhan ekspor berkontribusi positif terhadap pertumbuhan ekonomi.

Hubungan kausal antara pertumbuhan ekspor dan pertumbuhan ekonomi di

negara-negara berkembang Asia sangat berpengaruh secara signifikan, sehingga

pertumbuhan ekspor akan pertumbuhan ekonomi pada akhirnya akan

mempengaruhi fluktuasi nilai tukar.

Feder dalam Ramjerdi (2010), mengembangkan kerangka untuk

menunjukkan dampak perdagangan internasional pada pertumbuhan ekonomi

15
dengan menghadirkan pertumbuhan dualistik model dengan membagi

perekonomian menjadi dua sektor produktif, yaitu sektor ekspor dan sektor

nonekspor, dan menyimpulkan bahwa tingkat pertumbuhan dari investasi, tenaga

kerja dan ekspor menjelaskan tingkat pertumbuhan ekonomi. Selanjutnya dengan

meningkatnya pertumbuhan ekonomi akan mempengaruhi nilai tukar.

Fungsi penting komponen ekspor dari perdagangan luar negeri adalah

negara memperoleh keuntungan dan pendapatan nasional yang naik, yang pada

gilirannya menaikkan jumlah output dan laju pertumbuhan ekonomi. Dengan

tingkat output yang lebih tinggi lingkaran setan kemiskinan dapat dipatahkan dan

pembangunan ekonomi dapat ditingkatkan (Jhingan, 2000). Apabila kemiskinan

teratasi dan pembangunan ekonomi telah dapat di tingkatkan, maka nilai tukar

mata uang dalam negeri terhadap mata uang luar negeri akan dapat di stabilkan.

Perekonomian terbuka dapat juga diartikan terjadinya ekspor dan impor

barang dan jasa serta perpindahan modal masuk dan keluar antara satu negara

dengan negara yang lain (Makin, 2001). Dalam hal ini neraca pembayaran

menjadi patokan dalam melihat keterbukaan ekonomi suatu negara. Di sinilah

fokus utama penelitian ini di mana keterbukaan ekonomi diartikan sebagai jumlah

ekspor dan impor terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Aktivitas

perekonomian suatu negara dengan negara lain terlihat dari neraca pembayaran.

Selanjutnya Depari (2009), Zakaria (2010), Hanif dan Batool (2005), Asra

(2005), Enu (2013), Bojnec (2012), Louail (2015), Hasna (2015) menggunakan

formula jumlah ekspor dan impor terhadap PDB dalam mendefinisikan

keterbukaan ekonomi.

16
2.3. Nilai Tukar

Nilai Tukar (exchange rate) atau kurs adalah harga satu mata uang suatu

negara terhadap mata uang negara lain (Krugman dan Obsfelt, 2000). Nilai tukar

nominal (nominal exchange rate) adalah harga relatif dari mata uang dua negara

(Mankiw, 2003).

Menurut Krugman (1994:08) ada beberapa faktor utama yang

mempengaruhi tinggi rendahnya nilai tukar mata uang dalam negeri terhadap mata

uang asing. Faktor-faktor tersebut adalah laju inflasi relatif, tingkat pendapatan

relatif, suku bunga relatif, ekspektasi, jumlah Uang Beredar (M2), dan neraca

Pembayaran.

Sedangkan menurut Pareshkumar (2014), faktor yang mempengaruhi kurs

adalah inflasi, saldo rekening modal, peran spekulator, biaya industri, utang

negara, Produk Domestik Bruto, stabilitas politik dan kinerja ekonomi, kerja data,

kekuatan relatif mata uang lainnya, makroekonomi dan peristiwa geopolitik

2.4. Sistem Nilai Tukar Indonesia

Solikin (2003), memaparkan sistem nilai tukar yang berlaku di Indonesia

sebagai berikut:

1. Sistem Nilai Tukar Bertingkat (Multiple Exchange Rate System)

Sistem ini dimulai sejak Oktober 1966 hingga Juli 1971. Penggunaan

sistem ini dilakukan dalam rangka menghadapi berfluktuasinya nilai rupiah serta

untuk mempertahankan dan meningkatkan daya saing yang hilang karena adanya

inflasi dua digit selama periode tersebut.

17
2. Sistem Nilai Tukar Tetap (Fixed Exchange Rate System)

Sistem yang berlaku mulai Agustus 1971 hingga Oktober 1978 ini

mengaitkan secara langsung nilai tukar rupiah dengan dollar Amerika Serikat

yaitu tarif US$ 1 =Rp.415,00. Pemberlakuan sistem ini dilandasi oleh kuatnya

posisi neraca pembayaran pada kurun waktu 1971-1978. Neraca pembayaran

tersebut kuat karena sektor migas mempunyai peran besar dalam penerimaan

devisa ekspor yang didukung oleh peningkatan harga minyak mentah (masa

keemasan minyak).

3. Sistem Nilai Tukar Mengambang Terkendali (Managed Floating


Exchange Rate)

Sistem ini belaku sejak November 1978 sampai Agustus 1997. Pada masa

ini nilai rupiah tidak lagi semata-mata dikaitkan dengan Dolar Amerika Serikat

akan tetapi terhadap sekeranjang mata uang asing (basket currency). Pada periode

ini telah terjadi tiga kali devaluasi yaitu pada bulan November 1978, Maret 1983,

dan September 1986. Setelah devaluasi tahun 1986, nilai nominal rupiah

diperbolehkan terdepresiasi sebesar 3-5 persen per tahun untuk mempertahankan

nilai tukar riil yang lebih baik.

4. Sistem Mengambang Bebas (Free Floating Exchange Rate System)

Sistem ini diberlakukan sejak 14 Agustus 1997 hingga sekarang. Dalam

sistem ini Bank Indonesia melakukan intervensi di pasar valuta asing karena

semata-mata untuk menjaga kestabilan nilai tukar rupiah yang lebih banyak

ditentukan oleh kekuatan pasar.

18
2.5. Teori Paritas Suku Bunga

Depari 2009, menyatakan bahwa teori paritas suku bunga atau Interest

Rate parity (IRP) atau teori paritas suku bunga adalah salah satu teori yang paling

dikenal dalam keuangan internasional yang menerangkan bagaimana hubungan

antara bursa valas (forex market) dan money market (pasar uang internasional).

Teori IRP menyatakan bahwa perbedaan tingkat bunga (sekuritas) pada

international money market akan cenderung sama dengan forward rate premium

ataupun discount. Dengan kata lain, berdasarkan teori IRP akan dapat ditentukan

beberapa perubahan kurs forward atau forward rate (FR) dibandingkan dengan

spot rate (SR) bila terdapat perbedaan tingkat bunga antara home country dan

foreign country.

Teori ini terdiri dari dua bentuk yaitu paritas suku bunga tertutup (covered

interest rate parity) dan paritas suku bunga tidak tertutup (uncovered interest

rateparity). Paritas Suku Bunga Tertutup (Covered Interest Rate Parity)

menyatakan bahwa terdapat hubungan antara kurs spot, kurs forward, dan variabel

suku bunga. Paritas suku bunga tertutup ini menjelaskan hubungan yang erat

antara suku bunga dengan pergerakan kurs spot dan kurs forward mata uang

tertentu khususnya mata uang keras (hard currency) seperti dolar Amerika dan

yen Jepang. Paritas suku bunga tertutup dipandang sebagai dasar yang lebih

relevan untuk menjelaskan kurs valas.

Mekanisme paritas suku bunga tertutup, yaitu dengan menggunakan

hubungan dua negara dengan nilai mata uang dan suku bunga masing-masing

negara, dengan asumsi terdapat keterbukaan antar negara. Pelaku pasar di suatu

negara memiliki dua alternatif untuk membelanjakan kekayaannya yaitu dengan

19
membeli surat berharga baik di dalam negeri maupun luar negeri. Hasil dari surat

berharga dalam dan luar negeri akan berbeda tergantung dari tingkat bunga. Hasil

satu periode mendatang dari surat berharga dalam negeri adalah (1+i) dalam

satuan domestik. Sedangkan hasil surat berharga luar negeri dalam satuan luar

negeri adalah (1+i*)/S, di mana i adalah prosentase suku bunga, S adalah kurs

spot, dan tanda bintang (*) menunjukkan variabel luar negeri.

Paritas Suku Bunga Tidak Tertutup (Uncovered Interest Rate Parity) juga

digunakan untuk menganalisis model kurs valas. Dalam teori paritas suku bunga

tidak tertutup, diasumsikan pasar yang efisien terjadi bila kurs forward merupakan

peramal yang tidak bias untuk nilai kurs spot pada masa yang akan datang

(Syafrudin, 1994: 53). Paritas suku bunga tidak tertutup mengimplikasikan pelaku

pasar dapat memiliki posisi terbuka pada pasar spot yang didasarkan pada harapan

nilai kurs forward. Kurs forwad diharapkan menjadi penentu kurs spot masa

datang secara efisien, yaitu mencakup seluruh informasi yang tersedia yang

relevan pada tahun ke-t.

2.6. Teori Paritas Daya Beli

Teori paritas daya beli pertama kali dikemukakan oleh Casell (1922),

Teori ini mengandung dua pengertian, yaitu pengertian absolut dan pengertian

relatif. Pengertian absolut mengatakan bahwa nilai tukar keseimbangan di antara

mata uang dalam negeri dan mata uang luar negeri merupakan rasio antara harga

absolut luar negeri dan harga absolut dalam negeri. Sedangkan pengertian relatif

menyatakan bahwa persentase perubahan kurs keseimbangan di antara mata uang

20
dalam negeri dan mata uang luar negeri mencerminkan perbedaan tingkat inflasi

di antara dua negara.

Beberapa hal yang perlu ditekankan dari teori paritas daya beli adalah

pertama masalah dasar dari paritas daya beli, yakni proporsionalitas tingkat harga

dan nilai tukar hanya terjadi jika penyebab goncangan yang mengubah tingkat

harga dari nilai tukar merupakan suatu goncangan moneter. Kedua, teori paritas

daya beli tersebut tidak bekerja seketika, tetapi memerlukan waktu yang cukup

lama, sehingga dapat dikatakan bahwa teori tersebut menunjukkan hubungan

keseimbangan jangka panjang antara nilai tukar dengan tingkat harga, (Depari,

2009).

2.7. Teori International Fisher Effect

Teori ini menjelaskan tentang pengaruh tingkat bunga terhadap perubahan

nilai tukar mata uang asing. Teori ini menggabungkan teori Purchasing Power

Parity dengan teori Effect Fisher. Menurut teori IFE (International Fisher Effect)

hal yang menyebabkan terjadinya perbedaan tingkat bunga antara dua negara

adalah perbedaan ekspektasi terhadap tingkat inflasi.

Tingkat bunga yang dinyatakan dalam teori IFE adalah tingkat bunga

nominal yaitu penjumlahan antara tingkat bunga riil dengan tingkat inflasi.

Tingkat bunga nominal yaitu tingkat bunga yang berlaku pada saat transaksi dan

dinyatakan oleh bank. Sedangkan tingkat bunga yang diharapkan oleh nasabah

adalah tingkat bunga riil. Tingkat bunga riil menunjukkan daya beli mata uang

yang sesunggunya. Hubungan tingkat bunga nominal dengan tingkat bunga rill

dan tingkat inflasi dapat dinyatakan dengan persamaan berikut:


21
rn = a + i (2.1)

rn adalah tingkat bunga nominal

r adalah tingkat bunga riil

i adalah tingkat inflasi

Tingkat bunga dapat berubah karena perubahan pada tingkat bunga rill

atau tingkat inflasi. Dengan definisi ini dapat diketahui bahwa kenaikan perkiraan

tingkat inflasi pada suatu negara dapat menyebabkan kenaikan tingkat bunga

negara tersebut. Sebaliknya penurunan perkiraan tingkat inflasi pada akhirnya

dapat menyebabkan penurunan tingkat bunga. Effect Fisher menjelaskan bahwa

tingkat inflasi akan menentukan tingkat bunga sesuai dengan formula berikut:

(2.2)

rd adalah tingkat bunga domestik

rf adalah tingkat bunga negara asing

Dengan mensubstitusi persamaan dari teori purchasing power parity pada

persamaan teori internasional fisher effect, maka diperoleh persamaan yang

menyatakan hubungan tingkat bunga dengan perubahan kurs seperti berikut:

Nilai mata uang dari negara yang memiliki tingkat bunga tinggi atau lebih

tinggi dari negara lain akan mengalami depresiasi. Jika tingkat bunga domestik

22
lebih tinggi dari tingkat bunga negara asing, maka nilai mata uang domestik akan

terdepresiasi, sedangkan mata uang asing akan terapresiasi.

2.8. Penelitian Sebelumnya

Simorangkir (2006), dengan pendekatan Structural Vector Autoregression

(SVAR) untuk menguji dampak keterbukaan perdagangan (trade openness) dan

keterbukaan finansial (financial openness) terhadap perekonomian Indonesia.

Hasil penelitian menyatakan bahwa keterbukaan perdagangan (trade openness)

menyebabkan terjadinya fluktuasi nilai tukar dan inflasi dalam jangka pendek dan

jangka panjang. Keterbukaan finansial (financial openness) menyebabkan

terjadinya fluktuasi nilai tukar dan inflasi hanya dalam jangka pendek.

Keterbukaan ekonomi dalam hal ini didefinisikan sebagai trade openness

ditambah financial openness terhadap Produk Domestik Bruto.

Selanjutnya dalam penelitian Watson (2015), bahwa efek keterbukaan

perdagangan pada inflasi, perdagangan tergantung pada tingkat prakarsa

keterbukaan dan persaingan konsisten dengan pola umum dalam hasil empiris

yang diperoleh untuk set yang berbeda dari negara-negara selama periode waktu

yang berbeda. Hasil penelitiaannya menyatakan bahwa kebijakan keterbukaan

ekonomi akan mempengaruhi nilai tukar terhadap mata uang asing yang akan

berimbas pada daya saing negara tersebut.

Alesina (1998), menjelaskan bahwa negara-negara yang kecil memiliki

bagian yang lebih besar dari konsumsi masyarakat dalam PDB, dan juga lebih

terbuka untuk perdagangan. Selanjutnya ia juga menegaskan bahwa antara

keterbukaan ekonomi dengan ukuran pemerintahan terdapat hubungan positif.

23
Semakin terbukanya perekonomian maka semakin baik hubungan negara tersebut

dengan negara lain. Hal ini tentu akan mempengaruhi kekuatan nilai tukar mata

uang negara tersebut dengan mata uang asing.

Arif (2012), dalam penelitiannya ia menganalisis hubungan jangka

panjang antara pertumbuhan output dan keterbukaan perdagangan. Berdasarkan

hasil penelitiannya ia memperoleh hubungan yang signifikan pada tingkat

signifikansi 5 persen dan menunjukkan hubungan jangka panjang positif diantara

variabel tersebut. Penelitian ini juga menganalisis kausalitas antara keterbukaan

perdagangan dan pertumbuhan output dengan menggunakan uji kausalitas

granger. Hasil Granger Kausalitas menunjukkan bahwa ada hubungan yang

signifikan bidirectional antara keterbukaan perdagangan dan pertumbuhan

ekonomi.

Menurut Barro dan Gordon (1993), tingkat inflasi ekuilibrium dalam

kebijakan moneter diskresioner adalah peningkatan fungsi dari keuntungan inflasi

yang tak terduga, dengan demikian perekonomian terbuka memiliki tingkat inflasi

keseimbangan yang lebih rendah. Bila inflasi rendah akan mengakibatkan

fluktuasi nilai mata uang terhadap mata uang asing akan lebih stabil.

Samimi, et. Al. (2012), menguji hipotesis yang disampaikan oleh Romer

(1993), bahwa inflasi yang lebih rendah terjadi di negara yang lebih terbuka.

Dengan menggunakan teknik data panel untuk menguji hipotesis tersebut untuk

kasus negara maju dan berkembang selama dua dekade terakhir. Dengan membuat

perbandingan dengan studi empiris lainnya, Samimi menunjukkan hubungan

positif dan signifikan antara keterbukaan perdagangan dan inflasi yang menentang

pandangan Romer (1993). Sebaliknya, hasil estimasi mengenai indeks globalisasi

24
ekonomi baru menunjukkan bahwa globalisasi ekonomi yang lebih tinggi akan

menurunkan inflasi. Artinya semakin terbuka perekonomian maka akan

menyebabkan inflasi semakin tinggi dan nilai tukar mata uang dalam negeri

terdepresiasi.

Untuk kasus Indonesia, Depari (2009), menggunakan formula jumlah

ekspor dan impor terhadap Produk domestik Bruto dalam mendefinikan indeks

derajat keterbukaan ekonomi. Ia menyimpulkan bahwa, indeks derajat

keterbukaan ekonomi mempengaruhi nilai tukar rupiah terhadap dollar AS. Hasil

penelitian juga menunjukkan bahwa kontribusi inflasi terhadap nilai tukar rupiah

terhadap dollar AS lebih besar dibandingkan indeks derajat keterbukaan ekonomi,

suku bunga Bank Indonesia, dan investasi asing bersih.Ia menggunakan metode

OLS dengan data seri waktu untuk periode 1999:1 hingga 2008:3. Dengan

menggunakan variabel faktor keterbukaan ekonomi, investasi asing bersih, suku

bunga dan inflasi, Ia menyimpulkan bahwa derajat keterbukaan ekonomi

mempengaruhi nilai tukar secara signifikan.

Abdullah dan Khaled (2015), mengatakan bahwa inflasi berhubungan

negatif signifikan terhadap keterbukaan ekonomi dalam jangka pendek dan jangka

panjang. Apabila derajat keterbukaan ekonomi naik, maka inflasi akan turun dan

sebaliknya. Inflasi mengambarkan tingkat kenaikan harga barang yang terdapat di

masyarakat. Tingkat harga mempengaruhi jumlah penawaran barang dan

penawaran uang. Meningkatnya harga barang-barang mendorong terjadinya

inflasi. Inflasi tersebut menyebabkan daya beli masyarakat terhadap suatu barang

akan menurun karena jumlah uang sama pada tahun lalu tidak dapat untuk

25
membeli barang yang sama tahun ini. Hal ini menyebabkan mata uang rupiah

terdepresiasi.

Bramastyo (2012), menyatakan bahwa keterbukaan informasi berpengaruh

positif terhadap kepercayaan investor. Keterbukaan informasi dan keterbukaan

perekonomian akan menarik minat investor untuk berinvestasi. investasi di suatu

negara juga ikut mempengaruhi nilai tukar. Saat investasi meningkat maka nilai

tukar akan mengalami apresiasi. Hal ini dikarenakan oleh tingginya investasi akan

mendorong tingkat pertumbuhan ekonomi dan cadangan devisa suatu negara,

sehingga dengan keadaan ekonomi yang baik maka diharapakan keadaan nilai

tukar juga dalam keadaan stabil. Selain itu nilai Investasi yang meningkat akan

menguatkan nilai mata uang domestik. Hal ini karena permintaan mata uang

dalam negeri akan meningkat, akibat banyak investor yang membutuhkan mata

uang dalam negeri untuk berinvestasi di negara tujuan. Sehingga dampak yang

ditimbulkan ialah mata uang dalam negeri akan terapresiasi.

Isnowati (2014), menyatakan bahwa keterbukaan ekonomi secara statistik

signifikan, memberikan efek negatif pada pertumbuhan ekonomi. Semakin

terbuka perekonomian, maka pertumbuhan ekonomi semakin turun. Bila

petumbuhan ekonomi turun, maka berpengaruh pada nilai tukar dimana nilai tukar

akan mengalami depresiasi. Menurut Louail (2015), inflasi dan nilai tukar

berpengaruh negatif terhadap PDB. Keterbukaan ekonomi, FDI, dan ketersediaan

infrastruktur berpengaruh positif terhadap PDB. Semakin terbuka suatu

perekonomian maka akan meningkatkan PDB. Peningkatan PDB akan

mempengaruhi nilai tukar, dimana nilai tukar akan terapresiasi. Selanjutnya Hasna

(2015), mengatakan bahwa keterbukaan ekspor berpengaruh signifikan terhadap

26
pengurangan ketimpangan pendapatan. Peningkatan keterbukaan ekspor akan

menyebabkan distribusi pendapatan semakin merata. Ketimpangan distribusi

pendapatan yang kecil akan menyebabkan kestabilan perekonomian yang pada

akhirnya mempengaruhi fluktuasi nilai tukar.

Penelitian Herawati (2016), menyatakan bahwa keterbukaan ekonomi,

PMDN (Penanaman Modal Dalam Negeri), dan tenaga kerja mempunyai

pengaruh yang signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi dan nilai tukar dalam

jangka panjang. Sedangkan PMA dan kurs mempunyai pengaruh yang tidak

signifikan. Pada jangka pendek, hanya PMA dan PMDN yang berpengaruh

signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi dan nilai tukar.

Abdillah (2006), menyatakan bahwa faktor-faktor yang mempengaruhi

fluktuasi nilai tukar adalah inflasi, jumlah uang beredar, dan suku bunga dengan

hasil estimasi memperlihatkan bahwa inflasi, jumlah uang beredar, dan suku

bunga mempunyai pengaruh yang signifikan secara statistik terhadap fluktuasi

nilai tukar rupiah.

Wibowo dan Amir (2005), menyatakan bahwa variabel moneter yang

mempengaruhi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika adalah selisih

pendapatan riil Indonesia dan Amerika, selisih inflasi Indonesia dan Amerika,

serta nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika satu bulan sebelumnya (lag -1).

Selisih jumlah uang beredar (M1) Indonesia dan Amerika belum menunjukkan

pengaruh yang signifikan terhadap nilai tukar rupiah. Selanjutnya masih dalam

Wibowo dan Amir (2005), dengan menggunakan model yang dikembangkan

Bappenas (2001), menggabungkan antara fungsi permintaan uang dengan

Purchasing Power Parity menemukan bahwa selisih logaritma M1 Indonesia dan

27
logaritma M1 Amerika menunjukkan berpengaruh nyata terhadap logaritma nilai

tukar. Variabel selisih logaritma pendapatan riil Indonesia dan Amerika belum

menunjukkan pengaruh kurs terhadap logaritma kurs. Sedangkan variabel selisih

tingkat suku bunga menunjukkan pengaruh terhadap logaritma kurs.

Selanjutnya Sanusi (2007), mengemukakan bahwa bahwa tingkat suku

bunga jumlah uang beredar, valas di perbankan, valas otoritas moneter,

mempunyai pengaruh yang signifikan secara statistik terhadap fluktuasi nilai kurs,

sedangkan inflasi tidak memberikan pengaruh yang signifikan secara statistik.

Kardoyo dan Kuncoro (2001), menemukan bahwa doktrin paritas suku

bunga (interest rate parity) berlaku dalam mempengaruhi fluktuasi kurs valas

rupiah terhadap dollar AS. Kedua, model kurs valas kasus Indonesia yang

melibatkan variabel fundamental ekonomi jumlah uang beredar, tingkat

pendapatan nasional, dan tingkat inflasi serta signifikansinya variabel-variabel

fundamental ekonomi dalam model tersebut dalam menjelaskan fenomena

fluktuasi kurs valas rupiah terhadap dollar AS memberikan hasil bahwa model

Frenkel-Bilson tersebut layak dan cocok untuk diterapkan menganalisis kurs

rupiah terhadap dollar AS. Variabel tingkat inflasi Indonesia terhadap Amerika

signifikan dalam menjelaskan fenomena fluktuasi kurs rupiah terhadap dollar AS.

Kesimpulan yang diperoleh adalah bahwa doktrin paritas daya beli juga berlaku

dalam mempengaruhi fluktuasi kurs.

Doddy dan Benny dalam Depari (1999), menunjukkan real effective

exchange rate (REER) mempengaruhi inflasi (searah) dengan lag rata-rata 1

triwulan artinya nilai tukar mempunyai hubungan yang signifikan dengan inflasi.

28
Zakaria (2011), menyimpulkan bahwa terdapat hubungan positif antara

keterbukaan perdagangan, nilai tukar, dan inflasi di Pakistan.

Wu dan Lin (2002), menemukan terdapatnya hubungan positif antara

keterbukaan ekonomi pada negara-negara yang tergabung dalam NIEs dan G7.

Keterbukaan ekonomi, nilai tukar, dan inflasi pada industri ekonomi baru (NIEs)

dan 7 negara maju (G7) saling mempengaruhi secara signifikan.

Hanif dan Batool (2005), menyatakan bahwa terdapat hubungan positif

antara keterbukaan perdagangan, nilai tukar, dan inflasi di Pakistan. Selanjutnya

Asra (2005), menyimpulkan bahwa terdapat hubungan antara perekonomian

terbuka, dan inflasi terhadap nilai tukar di negara-negara berkembang.

Selanjutnya Romer (1993), menegaskan bahwa terdapat hubungan negatif

yang kuat antara perekonomian terbuka, nilai tukar, dan inflasi. Evans (2007),

hubungan negatif yang kuat antara perekonomian terbuka dan inflasi serta nilai

tukar. Keterbukaan perdagangan dan keterbukaan finansial menghasilkan

perbaikan pertumbuhan pendapatan dan pemerataan sekaligus ketika ekonomi

melewati suatu ambang batas tertentu ketika menggunakan barang antara impor

dalam proses produksi (Lim and McNelis, 2016).

Dampak keterbukaan ekonomi terhadap pertumbuhan ekonomi heterogen

menurut pendapatan, laju pertumbuhan, dan beberapa faktor lain (Semancikova,

2016). Berikutnya Derajat fleksibilitas nilai tukar tidak berhubungan dengan

pertumbuhan. Derajat keterbukaan finansial yang tinggi dapat mengurangi

dampak negatif fleksibilitas nilai tukar terhadap pertumbuhan (Rodriguez, 2017).

Literatur empiris tidak secara konklusif memperlihatkan integrasi finansial

29
meningkatkan pertumbuhan dan stabilitas. Globalisasi finansial justru mesti

mendorong pasar finansial dalam negeri, memperbaiki corporate and public

governance, dan menyediakan insentif untuk disiplin kebijakan makroekonomi

yang lebih besar (Kose, Prasad, and Terrones, 2009 in Rodriguez, 2017).

2.9. Kerangka Konseptual Penelitian

Pada bagian sebelumnya telah diuraikan bahwa inflasi, invesatasi asing

bersih, tingkat suku bunga, dan keterbukaan ekonomi dapat menentukan nilai

tukar. Inflasi, investasi asing bersih, dan tingkat suku bunga Bank Indonesia, dan

derajat keterbukaan ekonomi akan saling mempengaruhi keterbukaan ekonomi itu

sendiri baik secara langsung maupun tidak langsung. Selanjutnya keterbukaan

ekonomi suatu negara dapat dilihat dari aktivitas ekspor dan impor pada neraca

pembayaran negara tersebut.

Penelitian ini mendefinisikan keterbukaan ekonomi sebagai rasio ekspor

dan impor terhadap PDB. Disinilah keterbukaan ekonomi akan terlihat dari

aktifitas ekonomi terhadap luar negeri. Inflasi, investasi asing bersih (FDI), suku

bunga Bank Indonesia (SBI), dan derajat keterbukaan ekonomi (DKE) akan

mempengaruhi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat. Berdasarkan

uraian diatas dapat dibuat skema kerangka pemikiran sebagai berikut:

30
Kerangka Pemikiran
Gambar. 1

Inflasi (INF) Foreign Direct


Investment (FDI)

Keseimbangan
Fluktuasi Nilai Tukar
(KURS) Rp/$

Suku Bunga Bank Derajat Keterbukaan


Indonesia (SBI) Ekonomi (DKE)

Berdasarkan Gambar.1 kerangka pemikiran di atas variabel inflasi,

investasi asing langsung, suku bunga Bank Indonesia, derajat keterbukaan

ekonomi, dan kurs saling mempengaruhi antara satu dengan yang lain.

Selanjutnya variabel-variabel tersebut akan mempengaruhi dan menentukan

keseimbangan jangka panjang diantara faktor-faktor yang mempengaruhi nilai

tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat, yaitu nilai tukar (KURS), inflasi

(INF), Foreign Direct Investment (FDI), Suku Bunga Bank Indonesia (SBI), dan

Derajat Keterbukaan Ekonomi (DKE) dalam perekonomian terbuka Indonesia

Periode tahun 1998-2016.

31
2.10. Hipotesis

Diduga bahwa terdapat keseimbangan jangka panjang fluktuasi nilai tukar

rupiah terhadap dollar Amerika Serikat dalam perekonomian terbuka Indonesia

Periode tahun 1998-2016.

32
BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Ruang Lingkup dan Metode Penelitian

Penelitian ini difokuskan pada salah aspek makro ekonomi, yakni

keseimbangan jangka panjang antara nilai tukar dengan beberapa variabel makro

ekonomi sebagaimana disebutkan pada Bab II di atas dengan mengambil

Indonesia sebagai lokasi kasus penelitian.

Terdapat beberapa alat analisis penelitian diantaranya adalah VAR, ECM,

VECM, dan ARDL. Berikut akan di uraikan alasan pemilihan masing-masing alat

analisis penelitian tersebut. Pertama adalah VAR (Vector Autoregression).

Asumsi yang harus terpenuhi pada VAR diantaranya adalah semua data harus

stasioner at level. Tujuannya hanya untuk melihat hubungan antar variabel.

Selanjutnya harus terpenuhi asumsi VAR yaitu: terpenuhinya asumsi normalitas,

non-multikolinieritas, non-autokorelasi, dan homoskedastisitas. VAR dapat

disamakan dengan regresi biasa (OLS) baik sederhana ataupun berganda.

ECM (Error Correction Model). Asumsi yang harus terwujud pada ECM

diantaranya adalah bila seluruh variabel stasioner pada first difference. Jika

residualnya bisa stasioner pada level dan terpenuhinya kointegrasi. ECM

Menganalisis hubungan jangka pendek dengan Error Correction Term (ECT)

untuk melihat speed of adjusment yaitu kecepatan penyesuaian akibat perubahan

/shock variabel tertentu. Bila terjadi kointegrasi, masalah regresi lancung

(spurious regression) akan hilang. Keadaan dimana variabel terikat dan bebas

33
tidak stasioner namun berkointegrasi, model yang cocok digunakan adalah Error

Correction Model (ECM).

VECM (Vector Error Correction Model). Model Vector Error Correction

harus memenuhi asumsi bahwa semua variabel stasioner pada diferensiasi pertama

dan terdapat kointegrasi. Dalam tahapan VECM wajib dilakukan uji kointegrasi.

Jika residualnya bisa stasioner pada level, artinya terdapat kointegrasi, maka

tahapan VECM dapat dilanjutkan.

Selanjutnya adalah ARDL (Autoregressive Distributed Lag). Apabila data

tidak terintegrasi pada ordo yang sama (Iskandar, 2009). Jika variabel terikat dan

bebas tidak stasioner dan tidak berkointegrasi, model yang digunakan adalah

ARDL. Apabila nilai residual tidak stasioner pada level, namun stasioner pada

diferensiasi turunan pertama, maka tidak terdapat kointegrasi. (Gujarati, 2010).

Untuk menganalisis tujuan penelitian ini digunakan model Autoregressive

Distributed Lag (ARDL). Metode ARDL dapat dipergunakan pada variabel

dengan ordo integrasi yang berbeda. Metode ARDL dapat pula menentukan arah

kausalitas dari variabel yang dipergunakan dalam model.

3.2 Analisis Autoregressive Distributed Lag (ARDL)

Metode ARDL adalah metode yang dapat mengestimasi model regresi

linear dalam menganalisis hubungan jangka panjang yang melibatkan adanya uji

kointegrasi diantara variabel seri waktu. Secara umum terdapat beberapa uji

kointegrasi lain yang digunakan dalam mengestimasi hubungan jangka panjang

seperti residual based Engle-Granger (1987), dan Johansen (1988), dengan

prosedur two step dan one step, metode Johansen dan Juselius (1990), test based
34
on maximum likelihood namun uji kointegrasi yang telah disebutkan sebelumnya

mensyaratkan perlunya variabel-variabel yang diestimasi terintegrasi dalam level

yang sama ordo I(1) atau first difference (Enders, 2004:35).

Untuk menghindari hal tersebut dalam penelitian ini digunakan metode

ARDL Bounds Test yang diciptakan oleh Pesaran dan Shin (1999). Prosedur

dalam ARDL diyakini dapat mengestimasi parameter dalam jangka panjang

dengan tepat serta dapat mengestimasi t-statistik dengan valid (Pesaran, 1997).

Pendekatan ARDL dengan Bound Test Cointegration memiliki tiga buah

kelebihan dibandingkan dengan metode yang sebelumnya yaitu memiliki prosedur

yang lebih sederhana, dapat digunakan pada data seri yang pendek (short series)

dan tidak mensyaratkan adanya praestimasi (dapat dilakukan pada variabel I(0),

I(1) ataupun kombinasi keduanya). Uji kointegrasi pada metode ini dilakukan

dengan membandingkan nilai F-statistic dengan nilai F tabel yang telah disusun

oleh Pesaran dan Pesaran (1997) dalam Iskandar (2009).

Menurut Banerjee et al (1993), Error Correction Model (ECM) dapat

diturunkan dari model ARDL melalui transformasi linear sederhana. Pendekatan

ARDL yang digunakan dalam melihat hubungan jangka panjang diantara variabel

dapat diaplikasikan tanpa menghiraukan variabel yang diestimasi stasioner di

level, first difference dan second difference.

Dengan mengestimasi langkah pertama yang dilakukan dalam Pendekatan

ARDL Bound Test yaitu persamaan dengan menggunakan Metode Ordinary Least

Square F-statistic yang diperoleh dari metode ini, akan dijelaskan ada atau

tidaknya hubungan variabel jangka panjang antara variabel. Hipotesis dalam uji F

ini dapat dijabarkan sebagai berikut :

35
H0 = α1 = α2 = αn = 0 ; tidak terdapat hubungan jangka panjang

H1= α1 ≠ α2 ≠ αn ≠ 0 ; terdapat hubungan jangka panjang

Jika F-statistic yang diperoleh dari hasil komputasi lebih besar daripada

upper critical value, maka tolak H0, sehingga dalam model terdapat hubungan

jangka panjang. Sedangkan jika F-statistic yang diperoleh dari hasil komputasi

lebih kecil daripada lower critical value maka tidak dapat tolak H0, sehingga

dalam model tidak terdapat hubungan jangka panjang.

Model ARDL Secara umum (KURS, DKE, INF, FDI, SBI) dalam

persamaan jangka panjang dapat dituliskan sebagai berikut :

KURSt = α0 +α1KURSt-1 + … + αpKURSt-p + β1TOt +β2TOt−1 + ... + βqTOt−q +

γ1FOt +γ2FOt−1 + … + γrFOt−r + εt ...........................................................(3.1)

Pendekatan dengan menggunakan model ARDL mensyaratkan adanya lag seperti

yang ada pada persamaan di atas. Menurut Juanda (2009), lag (beda waktu) dapat

didefinisikan sebagai waktu yang diperlukan timbulnya respon (Y) akibat suatu

pengaruh (tindakan atau keputusan). Pemilihan lag yang tepat untuk model dapat

dipilih menggunakan basis Schawrtz-Bayesian Criteria (SBC), Akaike

Information Criteria (AIC) atau menggunakan informasi kriteria yang lain, model

yang baik memiliki nilai informasi kriteria yang terkecil. Langkah selanjutnya

dalam metode ARDL yaitu mengestimasi parameter dalam jangka pendek.

Hal penting yang harus diingat dalam estimasi jangka pendek adalah

bahwa error correction term (ECT) harus bernilai negatif. Nilai negatif dalam

ECT menunjukan bahwa model yang di estimasi valid. Seluruh koefisien dalam

persamaan jangka pendek di atas merupakan koefisien yang menghubungkan

36
model dinamis dalam jangka pendek konvergen terhadap keseimbangan. Hal ini

memperlihatkan bagaimana ketidakseimbangan akibat shock di tahun sebelumnya

disesuaikan pada keseimbangan jangka panjang pada tahun ini.

Langkah terakhir yang dilakukan pada metode ARDL yaitu memastikan

bahwa model diestimasi tidak terkena autokorelasi, non-normalitas dan

heteroskedastisitas dengan menggunakan uji yang umum dilakukan jika kita

mengestimasi model dengan menggunakan metode Ordinary Least Square seperti

Jarque - Bera test, Ljung-Box test dan ARCH test pada setiap model. Selain itu,

meskipun di dalam model yang diestimasi terdapat kointegrasi dapat terjadi hasil

estimasi yang tidak menentu apabila parameter tidak konstan, untuk menguji

kestabilan dalam parameter jangka panjang. Maka Pesaran dan Pesaran (1997),

memberikan saran untuk melakukan The Cumulative Sum of Recursive Residual

(CUSUM) test yang diperkenalkan oleh Brown et al (1975) (Habibullah, 2011).

Hasil pengujian dari CUSUM test ini akan berupa plot garis dengan taraf nyata

5%, apabila cumulative sum berada di luar area garis maka parameter yang

diestimasi tidak stabil.

37
3.3. Prosedur Penelitian

Langkah-langkah yang dilakukan dalam penelitian dengan menggunakan

metode ARDL adalah sebagai berikut (Iskandar, 2009):

1. Melakukan pengujian stasioneritas data melihat untuk melihat apakah

data terintegrasi pada ordo yang sama atau tidak. Jika ternyata data

terintegrasi pada ordo yang sama, maka penelitian dapat dilakukan dengan

menggunakan metode kointegrasi lainnya seperti Metode Engel-Granger

(1987), dan metode Johansen (1988), dan Johansen dan Juselius (1990).

Jika data tidak terintegrasi pada ordo yang sama, maka penelitian

dilakukan dengan menggunakan metode ARDL.

2. Melakukan ARDL bounds test untuk mengetahui ada atau tidaknya

hubungan jangka panjang (kointegrasi) dan kausalitas diantara variabel

yang dipergunakan dalam model. ARDL bounds test dilakukan dengan cara

mengestimasi persamaan umum ARDL dengan secara bergantian

menempatkan masing-masing variabel yang dipergunakan dalam model

sebagai variabel terikat. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui variabel

mana yang menjadi penjelas bagi variabel lainnya atau dengan kata lain

untuk mengetahui arah kausalitas variabel di dalam model.

3. Melakukan pemilihan model ARDL yang akan dipergunakan sebagai

dasar estimasi koefisien jangka panjang dan dinamika jangka pendek.

Pemilihan model ARDL dapat dipilih berdasarkan Schwarz Bayesian

Criterion (SBC) atau Akaike Information Criterion (AIC), dimana SBC

dikenal dapat memilih panjang lag terkecil sementara AIC memilih panjang
38
lag maksimal yang relevan. Model ARDL yang dipilih adalah model dengan

nilai simpangan baku (standard eror) yang paling kecil (Pesaran dan

Pesaran, 1997).

4. Melakukan estimasi jangka panjang dan dinamika jangka pendek

berdasarkan model ARDL yang terpilih.

5. Melakukan pengujian kesesuaian model untuk memastikan bahwa model

ARDL yang dipilih dan hasil estimasi yang diperoleh tidak melanggar

kaidah ekonometrika yang umum digunakan.

3.4. Data dan Spesifikasi Model Penelitian

Penelitian ini menggunakan data seri waktu triwulan (tiga bulanan) dalam

kurun waktu 1998-2016. Data nilai tukar (KURS), suku bunga Bank Indonessia

(SBI), INF (inflasi), FDI (Foreign Direct Investment), dan DKE (Derajat

Keterbukaan Ekonomi) dipilih dari SEKI BI (Statistik Ekonomi dan Keuangan

Indonesia Bank Indonesia), publikasi dan database Bank Indonesia dan Badan

Pusat Statistik (BPS) serta instansi-instansi lain yang berhubungan dengan

penelitian ini.

Selain itu, penulis juga melakukan studi pustaka dengan membaca jurnal,

artikel internet, dan berbagai literatur lainnya yang berkaitan dan relevan dengan

permasaahan yang diteliti. Untuk menganalisis data peneliti menggunakan

bantuan software atau perangkat lunak Microsoft Excel 2010 dan Eviews 9.

Analisis variabel nilai tukar (KURS), suku bunga Bank Indonessia (SBI),

INF (inflasi), FDI (Foreign Direct Investment), dan DKE (Derajat Keterbukaan

Ekonomi) menggunakan Model ARDL. Model ARDL adalah model yang


39
memasukkan variabel bebas masa lalu baik itu variabel bebas masa lalu maupun

variabel terikat masa lalu dalam analisis regresinya. Dalam ekonomi

ketergantungan variabel terikat terhadap variabel bebas sangat jarang terjadi

secara spontan (Gujarati, 2003:658). Sering kali variabel bebas merespon variabel

terikat dengan jeda waktu tertentu (lag).

Apabila dalam persamaan model awal regresi kita masukkan lag variabel

dependen sebagai variabel independen dan disertai dengan lag variabel

independen lainnya maka model ini dikatakan model Autoregressive distributed

lag (ARDL). Sehingga persamaan ARDL untuk penelitian ini akan menjadi:

KURSt = α0 +α1KURSt-1 + … + αpKURSt-p + β1DKEt +β2DKEt−1 + ... + βqDKEt−q

+ γ1INFt +γ2INFt−1 + … + γrINFt−r +ρ1FDIt + ρ1FDIt−1 + ... + ρ1FDIt−s+ µ 1SBIt +

µ 2SBIt−1 + ... + µ 2SBIt−t +εt ..............................................................(3.2)

Di mana:
KURSt = Nilai tukar rupiah (Rp) terhadap dollar AS pada saat t

KURS t-1 = Nilai tukar rupiah (Rp) terhadap dollar US pada saat t-1
DKEt-1 = Derajat Keterbukaan Ekonomi
(Ekspor+Impor)/PDB pada pada saat t-1
SBI t-1 = Suku bunga Sertifikat Bank Indonesia (Persen)
INFt-1 = Inflasi (Persen) pada saat t-1
FDIt-1 = Investasi asing langsung (US$ juta) pada saat t-1
εt = Error term

40
3.5. Definisi Operasional Variabel

Definisi operasional dari variabel yang digunakan dalam penelitian ini

adalah sebagai berikut:

1. Nilai tukar rupiah (KURS) adalah nilai tukar nominal, merupakan harga

mata uang rupiah terhadap mata uang mata uang dollar Amerika Serikat

dalam satuan rupiah (Bank Indonesia).

2. Derajat Keterbukaan Ekonomi (DKE) adalah nilai ekspor dan impor

terhadap PDB, di ukur sebagai rasio.

3. Suku Bunga Bank Indonesia (SBI) adalah suku bunga sertifikat Bank

Indonesia dalam satuan persen.

4. Inflasi (INF) adalah penurunan nilai mata uang terhadap nilai barang dan

jasa secara umum. Dihitung melalui indeks Harga Kosumen (IHK) yang

berubah dari waktu ke waktu dalam satuan persen (Bank Indonesia).

5. Foreign Direct Investment (FDI) atau investasi asing langsung adalah arus

investasi riil dari luar negeri yang masuk ke Indonesia, (Bank Indonesia).

Dalam satuan juta dollar AS .

41
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Analisis Deskriptif Univariat

Meskipun terdapat gejolak eksternal, perekonomian Indonesia pada tahun

2016 menunjukkan kinerja yang semakin baik dibandingkan tahun-tahun

sebelumnya. Hal ini ditandai dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi dan

kestabilan makroekonomi yang tercermin pada nilai tukar yang stabil, inflasi

yang terkendali serta defisit fiskal yang berada dalam batas aman. Dengan

terjaganya stabilitas tersebut, persepsi investor dan pelaku pasar terhadap

perekonomian semakin baik (Laporan Perekonomian Indonesia, 2016, Bank

Indonesia).

Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2016 menunjukkan peningkatan

dibandingkan pada tahun 2014, yaitu naik dari 5,8 persen menjadi 6,2 persen.

Secara keseluruhan perekonomian berkembang menuju kondisi yang lebih baik

walaupun masih dihadapkan pada sejumlah persoalan yang bersumber dari sisi

global (eksternal) dan juga domestik (internal). Dari sisi eksternal, dampak

lonjakan harga minyak dan krisis subprime mortgage di Amerika Serikat pada

tahun 2007 dapat diminimalkan sehingga nilai tukar rupiah, inflasi, dan defisit

fiskal tetap terjaga (Depari, 2009). Terciptanya stabilitas makro ekonomi di dalam

negeri serta perbaikan daya beli masyarakat memberikan landasan yang kokoh

dan kondusif bagi penguatan pertumbuhan ekonomi pada tahun 2016.

Dari sisi permintaan, peningkatan pertumbuhan ekonomi yang signifikan

tercermin pada peningkatan pertumbuhan permintaan domestik serta relatif


42
tingginya ekspor. Ekspor di awal tahun 2015 masih tumbuh tinggi didukung oleh

permintaan dunia dan harga internasional yang masih menarik, terutama

untuk komoditas berbasis sumber daya alam. Impor masih tumbuh tinggi sejalan

dengan perbaikan permintaan domestik dan ekspor. Ekspor tumbuh melambat di

akhir tahun 2015 seiring dengan perlambatan permintaan global. Sementara itu

impor tumbuh tinggi di akhir tahun 2016 sejalan dengan kuatnya permintaan

domestik.

Perkembangan neraca pembayaran terkait dengan tingginya permintaan

dunia pada tahun 2015, ekspor masih tumbuh tinggi sebesar 8,0 persen meskipun

lebih lambat dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya. Faktor yang

mempengaruhi pertumbuhan ekspor terutama berasal dari tingginya permintaan

dunia. Menjelang akhir 2007, kondisi eksternal berkembang menjadi kurang

kondusif sehubungan dengan berlanjutnya kasus subprime mortgage yang mulai

berdampak pada penurunan permintaan global. Subprime Mortgage adalah kredit

yang diberikan oleh perbankan terhadap sektor perumahan di Amerika Serikat,

namun dalam perjalanannya terjadi kredit macet. Kondisi tersebut belum

berdampak signifikan terhadap perlambatan pertumbuhan ekspor Indonesia.

Sejalan dengan peningkatan kegiatan ekonomi, impor barang dan jasa

juga lebih tinggi dibandingkan dengan tahun 2013. Pertumbuhan impor barang

dan jasa yang mencapai 8,9 persen terutama ditunjang oleh pertumbuhan barang

konsumsi dan bahan baku yang tumbuh tinggi. Pertumbuhan impor barang

konsumsi yang lebih tinggi disebabkan oleh ekspansi konsumsi masyarakat

seiring perbaikan daya beli. Sementara kenaikan pertumbuhan impor bahan baku

43
dan barang modal terkait dengan peningkatan kegiatan produksi serta peningkatan

investasi.

Membaiknya kondisi perekonomian domestik juga didukung oleh kinerja

Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) tahun 2016 yang secara keseluruhan baik,

tercermin pada surplus yang tercatat sebesar US$ 12,5 milyar. Meskipun

dibayangi kecemasan terhadap potensi terjadinya perlambatan pertumbuhan

ekonomi dunia akibat krisis subprime mortgage dan harga minyak yang

tinggi. Neraca transaksi berjalan mencatat surplus sebesar US$ 11,0 miliar,

sedikit meningkat dibandingkan dengan tahun sebelumnya sebesar US$ 10,8

miliar. Kenaikan surplus ditopang oleh tingginya pertumbuhan ekspor yang

meningkat seiring dengan tingginya permintaan dunia dan kenaikan harga

komoditas ekspor.

Dari sisi neraca transaksi modal dan finansial, meskipun sentimen

negatif yang terjadi di pasar keuangan global sempat mendorong aliran modal

asing keluar, neraca transaksi modal dan financial masih mencatat surplus sebesar

US$ 2,8 miliar. Hal itu sejalan dengan masih menariknya imbal hasil investasi

rupiah, terjaganya stabilitas makroekonomi, dan membaiknya risiko investor.

Perbaikan kinerja neraca transaksi modal juga ditopang oleh investasi langsung

(Foreign Direct Investment) yang mencatat surplus US$ 1,2 miliar. Sementara itu,

transaksi portofolio mencatat surplus yang meningkat hingga mencapai US$ 7,0

miliar seiring dengan ekses likuiditas global yang masih besar dan persepsi risiko

investor yang membaik. Dengan perkembangan di atas, posisi cadangan

devisa pada akhir tahun 2015 mencapai US$ 56,9 miliar atau setara dengan 5,7

bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah.


44
Dinamika perkembangan nilai tukar selama tahun 2015 menunjukkan

kecenderungan yang stabil. Secara rata-rata, nilai tukar mencapai Rp.12.140

per dollar AS, menguat 0,3 persen dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp.

12.167 per dollar AS. Penguatan rupiah didukung oleh kinerja NPI (Neraca

Pembayaran Indonesia) yang mencatat surplus, faktor risiko yang membaik serta

imbal hasil investasi aset rupiah yang tetap menarik.

Perkembangan nilai tukar yang stabil mendukung inflasi selama 2016 tetap

berada dalam kisaran yang ditetapkan, inflasi tercatat sebesar 6,59 persen atau

berada dalam kisaran yang ditetapkan pemerintah, yaitu sebesar 6,0 peren ±

1,0 persen. Secara keseluruhan, perkembangan inflasi sampai tahun 2016

dipengaruhi oleh perkembangan beberapa faktor yaitu stabilnya ekspektasi inflasi,

terjaganya kestabilan nilai tukar dan menurunnya inflasi volatile foods yaitu

inflasi yang dipengaruhi oleh Shock pada sektor bahan makanan.

Mencermati prospek kondisi makroekonomi yang membaik dan relatif

stabil. Bank Indonesia secara bertahap telah menurunkan SBI sejak awal tahun

2015 dari 9,5 persen menjadi 8,25 persen di bulan Juli 2015. Penurunan tersebut

tertahan dalam periode Agustus-November 2015 seiring dengan tekanan inflasi ke

depan yang dikhawatirkan meningkat akibat melambungnya harga minyak dunia

dan timbulnya sentimen negatif terhadap nilai tukar yang dipicu oleh krisis

subprime mortgage di Amerika Serikat (Depari, 2009). Namun, seiring dengan

meredanya tekanan terhadap inflasi dan optimisme terhadap perkembangan

dinamika perekonomian ke depan, Bank Indonesia kembali menurunkan SBI di

bulan Desember sebesar 25 basis point. Dengan demikian, pada akhir tahun

2015 SBI mencapai level 8,0 persen.


45
Nilai tukar mata uang rupiah turun menembus Rp.14.100 per dolar AS.

Apablia ditinjau dari posisi terkuat rupiah yakni pada 17 April 2015 di level

Rp.12.850 per dolar AS, rupiah telah anjlok 9,98 persen ke level terlemah

Rp14.133 per dolar AS yang terjadi pada 26 Agustus 2015. Nilai tukar rupiah

telah terdepresiasi 12,9 persen, dan melemah sejak tujuh pekan terakhir yakni dari

level Rp.13.314 per dolar AS yang terjadi pada 10 Juli 2015. Memasuki semester

ke dua tahun 2015, kejatuhan nilai tukar rupiah lebih dipengaruhi oleh

faktor eksternal daripada faktor internal. Secara internal, pemerintah mulai

memacu pengeluaran belanja yang dianggap melandasi perlambatan ekonomi

selama semester I tahun 2015.

Secara eksternal, dunia menghadapi tantangan bersama mulai dari krisis

utang Yunani, ketidakpastian jadwal normalisasi suku bunga Fed (Federal

Reserve) hingga currency wars menyusul keputusan Cina mendevaluasi yuan.

Pelemahan tajam rupiah yang melewati nilai Rp.14.000 per dollar AS. Nilai tukar

rupiah sepanjang tahun berjalan sudah melemah 12,4 persen. Selama tiga tahun

terakhir, rupiah melemah 32,7 persen. Saat ini terjadi penguatan dollar AS

temporer ditengah pelemahan ekonomi global ketika sistem pengelolaan makro

ekonomi Indonesia jauh lebih baik ketimbang tahun 1997 sampai tahun 1998.

Pada Tabel 4.1. berikut ini disajikan perbandingan kondisi ekonomi Indonesia saat

ini dengan periode krisis 1998, 2008 dan sampai 2016. Nilai tukar tampak stabil

setelah krisis 1998 hingga appresiasi rupiah mencapai level terbaik pada 2008,

namun setelah itu mengalami depresiasi kembali hingga 2016.

46
Tabel 4.1.
Perbandingan kondisi ekonomi Indonesia 1998-2016
Indikator ekonomi 1998 2008 2016

Pertumbuhan ekonomi -13,10% 4,12% 4,67%

Inflasi 82,40% 12,14% 7,18%

US$17,4 US$80,20 US$107,6


Cadangan devisa
miliar miliar miliar

Nilai tukar rupiah Rp16.650/US$ Rp12.650/US$ Rp14.098/US$

Rasio utang pemerintah terhadap


100% 27,40% 24,70%
produk domestik bruto (PDB)
Rasio kredit bermasalah (non
30% 3,80% 3,60%
performing loan/NPL) gross

BI Rate 60% 9,50% 7,50%

Indeks harga saham gabungan


256 1.111 4.237
(IHSG)
Total utang luar negeri US$150,8 US$155,08 US$304,3
(Pemerintah dan swasta) miliar miliar miliar
Rasio utang luar negeri terhadap
8,6 kali 3,1 kali 2,8 kali
cadangan devisa

Depresiasi Rupiah (posisi terendah) 197% 34,86% 14,03%


Sumber: Statistik Ekonomi dan Keuangan Indonesia, Bank Indonesia (diolah).
Indonesia Dalam Angka, Badan Pusat Statistik (diolah).

Ditengah kemajuan yang dicapai dan dinamika ekonomi yang berlangsung

pada tahun 2015, masih terdapat sejumlah permasalahan yang belum dapat

diselesaikan. Pemerintah masih harus berupaya keras untuk mengatasi iklim

investasi yang belum kondusif, ditengah kapasitas produksi yang belum

optimal, efisiensi yang masih rendah yang mengakibatkan rendahnya daya saing

perekonomian dan kondisi infrastruktur yang belum memadai.

47
Selain permasalahan di atas, perekonomian Indonesia tahun 2012-2013

juga dihadapkan pada berbagai tantangan yang dapat menghambat aktivitas

perekonomian. Pada sisi eksternal, kasus subprime mortgage yang dapat

menimbulkan sentimen negatif terhadap nilai tukar rupiah dan peningkatan harga

minyak yang tinggi serta perubahan persepsi global yang berdampak pada aliran

modal, pada gilirannya akan mempengaruhi neraca pembayaran Indonesia,

(Depari, 2009). Selain itu kenaikan harga minyak juga berdampak pada

peningkatan defisit Anggaran dan Belanja Negara (APBN) karena meningkatnya

beban subsidi serta imported inflation yang memberikan tekanan pada inflasi.

Berbagai tantangan yang melingkupi perekonomian menghadapkan para

pengambil kebijakan yang harus dilakukan secara hati-hati. Pada sektor moneter,

tantangan tersebut berupa meningkatnya potensi tekanan inflasi yang bersumber

dari depresiasi nilai tukar dan harga minyak dunia yang tinggi. Pada bidang

perbankan, struktur dan kelembagaan yang belum kuat serta intermediasi

perbankan yang belum berjalan optimal mengakibatkan terhambatnya dukungan

perbankan dalam pembiayaan riil, meskipun tahun 2016 mencatat adanya

perbaikan, sementara itu kebijakan fiskal dihadapkan pada tantangan untuk

mengurangi defisit APBN akibat tingginya subsidi BBM. Pada sektor riil,

tantangan kebijakannya adalah untuk meningkatkan konsistensi antar berbagai

ketentuan, memperkuat pelaksanaan kebijakan di lapangan dan menyelaraskan

peraturan pemerintah pusat dan daerah.

Untuk merespon berbagai tantangan tersebut Bank Indonesia dan

pemerintah telah menempuh berbagai kebijakan untuk memperkokoh stabilitas

48
makroekonomi sekaligus tetap mendorong pertumbuhan ekonomi. Kebijakan

moneter diarahkan untuk tetap konsisten mencapai inflasi yang diharapkan.

4.2. Perkembangan Moneter

Seiring dengan keyakinan perbaikan stabilitas makro ekonomi,

pencapaian target inflasi, dan ketahanan sistem keuangan, Bank Indonesia sejak

awal tahun 2015 menurunkan suku bunga acuan secara terukur dan kemudian

tetap dipertahankan sampai akhir tahun. Kondisi perekonomian domestik pada

tahun 2015 menunjukkan perbaikan dibandingkan tahun sebelumnya. Perbaikan

tersebut diperkuat oleh terpeliharanya stabilitas makro ekonomi, seperti tercermin

pada nilai tukar yang stabil dan inflasi yang cenderung menurun. Dengan melihat

kondisi tersebut, Bank Indonesia melanjutkan kebijakan moneter yang cenderung

longgar. Akan tetapi memasuki paruh kedua tahun 2008, perekonomian domestik

terkena imbas subprime mortgage di Amerika Serikat. Gejolak tersebut

menimbulkan sentimen negatif di pasar keuangan global yang kemudian

berimplikasi pada pelemahan nilai tukar rupiah dan kondisi tersebut diperparah

oleh naiknya harga minyak dunia sehingga berisiko pada meningkatnya inflasi.

Asumsi yang di gunakan dalam penelitian ini adalah Indonesia sebagai

small and open economic dengan perfect capital mobility di mana perekonomian

dapat meminjam atau meminjamkan uang sebanyak yang diinginkan dari pasar

uang dunia. Sehingga suku bunga perekonomian ditentukan oleh suku bunga

dunia. Dengan kata lain suku bunga dalam negeri sama dengan suku bunga

internasional. Kecenderungan suatu perkonomian tergantung dari kurs mata uang

yang di adopsi apakah floating atau fixed exchange rate. Hal ini sejalan dengan

49
model Mundell-Fleming sebagai model acuan utama dalam penentuan kebijakan

moneter pada perekonomian terbuka.

Dalam situasi demikian, kebijakan moneter tidak efektif dilakukan karena

tidak dapat meningkatkan pendapatan riil masyarakat. Kebijakan moneter yang

ekspansif akan menurunkan suku bunga, mendorong investasi dan menaikkan

pendapatan riil masyarakat. Namun karena suku bunga tidak elastis sempurna

terhadap aliran modal, maka penurunan suku bunga tidak mengakibatkan aliran

modal keluar. Namun meningkatnya pendapatan tersebut dapat mendorong

masyarakat untuk membeli barang-barang impor.

Konsistensi dan komitmen kebijakan moneter dalam mengendalikan

inflasi diperkuat oleh transparansi kebijakan moneter dan koordinasi yang

semakin baik dengan Pemerintah. Transparansi kebijakan moneter dilakukan

melalui penguatan strategis dan intensitas komunikasi dan diseminasi kebijakan

moneter di berbagai media dan kepada stakeholders, baik di pusat maupun di

daerah. Hal tersebut diharapkan dapat menyelaraskan persepsi stakeholders

dengan Bank Indonesia dalam rangka mengimplementasikan kebijakan moneter.

Disamping itu, transparansi kebijakan dapat mempengaruhi pembentukan

ekspetasi inflasi masyarakat yang cenderung masih bersifat adaptif agar menjadi

lebih sejalan dengan sasaran inflasi ke depan. Sementara itu, koordinasi kebijakan

moneter-fiskal yang semakin erat telah membuahkan stabilitas makroekonomi

yang kondusif bagi kesinambungan ekspansi perekonomian. Koordinasi kebijakan

tersebut, antara lain, diwujudkan melalui pertemuan rutin antara Bank Indonesia,

Pemerintah dan instansi terkait dalam forum koordinasi dan tim Pengendalian

Inflasi.
50
Kebijakan moneter telah direspon positif oleh pasar keuangan dan

memperkuat optimisme pelaku ekonomi di sektor riil. Di pasar keuangan, respon

positif pelaku pasar keuangan tampak pada terus meningkatnya aktivitas

perdagangan di pasar saham yang diikuti oleh akselerasi Indeks Harga Saham

Gabungan (IHSG). Pasar Surat Utang Negara (SUN) cenderung marak dengan

imbal hasil yang tetap menarik. Perbankan masih terus melakukan penurunan

suku bunga simpanan dan pinjaman sehingga mendukung berbagai aktivitas

ekonomi di sektor riil dan mendorong pembiayaan alternatif dalam bentuk

penerbitan saham dan obligasi. Di sektor riil, respon positif tercermin pada

ekspetasi inflasi pelaku ekonomi yang relatif stabil dan naiknya keyakinan

konsumen dan dunia usaha dalam perekonomian domestik. Kondisi itu merupakan

sinyal penting dalam mendukung kinerja perekonomian.

Sejalan dengan ekspansi perekonomian dalam negeri, likuiditas

perekonomian mengalami akselerasi. Likuiditas perekonomian mengalami

peningkatan, terutama, dalam bentuk kredit kepada sektor swasta. Sementara itu,

ekses likuiditas perbankan relatif masih tinggi. Dalam kondisi tersebut patut

dicermati implikasinya bagi stabilitas makroekonomi dan pasar keuangan. Dilain

pihak, respon suku bunga kredit lebih lambat. Terbatasnya respon tersebut

diindikasi terkait dengan cukup bervariasinya variabel yang mempengaruhi harga

suku bunga kredit yang tidak seluruhnya mampu dipengaruhi oleh kebijakan

moneter semata seperti biaya overhead, marjin keuntungan, dan faktor risiko.

Pada Desember 2015 penurunan suku bunga kredit terbesar terjadi pada suku

bunga kredit modal kerja dan investasi, sedangkan suku bunga kredit konsumsi

lebih lambat khususnya terkait suku bunga kredit tanpa agunan dan kartu kredit.

51
Respon yang kuat terhadap SBI juga terlihat pada akselerasi pertumbuhan

kredit. Pada akhir tahun 2007 pertumbuhan kredit mencapai hingga 25,5 persen

dari 14,1 persen pada akhir tahun 2006. Meningkatnya pertumbuhan kredit terjadi

sejak semester kedua tahun 2007 sejalan dengan menguatnya nilai tukar rupiah

terhadap dollar AS. Respon yang terjadi pada sektor riil, penurunan SBI

dipandang mampu meningkatkan optimisme dalam berusaha di Indonesia.

Sementara itu kebijakan moneter dipersepsikan secara positif oleh konsumen

sebagaimana tercermin dari membaiknya ekspetasi konsumen secara agregat

terhadap perekonomian ke depan, penghasilan, dan ketersediaan lapangan kerja.

Kebijakan moneter yang diterapkan juga diarapkan mampu mendorong

terjaganya ekspetasi inflasi pelaku ekonomi. Pada tahun 2007, komitmen dan

konsistensi kebijakan moneter untuk mengendalikan inflasi cukup efektif dalam

mempengaruhi pembentukan ekspektasi inflasi, baik pada pelaku sektor riil

maupun analis pasar keuangan. Kondisi tersebut menunjukkan terus membaiknya

transparansi kebijakan yang tercermin dari semakin mampunya stakeholders

memahami kebijakan moneter Bank Indonesia. Hal tersebut memungkinkan Bank

Indonesia untuk meningkatkan kredibilitas sehingga bermanfaat dalam

menghadapi persoalan untuk mencapai sasaran inflasi di tahun-tahun mendatang.

52
4.3.1. Nilai Tukar

Fluktuasi nilai tukar rupiah pada triwulan pertama tahun 1998 sampai

dengan triwulan ke empat tahun 2016 secara keseluruhan relatif stabil, meskipun

antara triwulan pertama tahun 1999 sampai dengan tahun triwulan ke empat tahun

2002 rupiah sempat mengalami depresiasi yang cukup berarti. Sedangkan untuk

triwulan pertama tahun 2003 sampai dengan triwulan ke tiga tahun 2015, nilai

tukar rupiah berada pada kisaran Rp 13.000 per dollar AS sampai 14.000 per

dollar AS.

Fluktuasi nilai tukar pada tahun 2008 sampai dengan 2016, secara umum

stabil dengan kecenderungan menguat disertai volatilitas yang menurun. Nilai

tukar rupiah terhadap dollar AS secara rata-rata menguat 0,3 persen dari Rp. 9.167

per dollar pada tahun 2006 menjadi Rp. 9.140 per dollar AS pada tahun 2007.

Meskipun demikian, secara point to point rupiah melemah atau mengalami

depresiasi sebesar 4,4 persen dari Rp.9.020 per dollar AS pada akhir tahun 2006

menjadi Rp.9.419 per dollar AS pada akhir tahun 2007 terutama disebabkan oleh

tekanan eksternal pada semester kedua tahun 2007.

Fluktuasi nilai tukar rupiah yang stabil, ditengah perkembangan

ekonomi dan pasar keuangan global yang tidak menguntungkan, ditopang

oleh semakin membaiknya kepercayaan masyarakat, baik domestik dan

internasional, terhadap perekonomian Indonesia serta tingginya imbal hasil

(yield) di pasar keuangan domestik. Nilai tukar rupiah sempat tertekan pada

semester kedua tahun 2007 terutama akibat dampak krisis di Amerika Serikat

yang meluas dalam skala global dan meningkatnya harga minyak dunia secara

signifikan. Meskipun demikian, kebijakan moneter dan fiskal yang tetap ditempuh
53
secara hati-hati dan konsisten, serta langkah Bank Indonesia dalam stabilisasi

nilai tukar mampu menahan pelemahan nilai tukar lebih lanjut. Selama tahun

2007, fluktuasi nilai tukar yang bergerak stabil mendukung daya saing ekspor

Indonesia. Nilai tukar rupiah terendah terhadap dollar AS antara tahun 1998

sampai tahun 2016 terjadi pada tahun 1998 triwulan pertama. Kondisi ini

disebabkan karena belum terjadinya krisis moneter di Indonesia pada waktu

itu. Sedangkan untuk posisi tertinggi nilai tukar terjadi pada tahun 2005

triwulan ke tiga. Untuk lebih jelasnya perkembangan nilai tukar rupiah per dollar

AS dapat dilihat pada Gambar 4.2.

Gambar 4.2. Perkembangan Nilai Tukar Rupiah per Dollar AS


1998: 1-2016: 4
Sumber: Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia,
Bank Indonesia.

54
4.3.2. Derajat Keterbukaan Ekonomi

Derajat keterbukaan ekonomi adalah rasio ekspor dan impor terhadap

Produk Domestik Bruto (Arifin, 2005). Derajat keterbukaan ekonomi di Indonesia

relatif berfluktuasi selama kurun waktu tahun 1999- 2006 dan keadaan ini

fluktuatif sampai tahun 2016. Dengan melihat nilai derajat keterbukaan ekonomi

yang relatif tinggi maka akan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi dan juga

dengan nilai derajat keterbukaan tersebut maka Indonesia merupakan negara yang

sangat terbuka dalam lalu-lintas perdagangan dan lalu lintas modal.

Ekspor dan impor tumbuh tinggi terutama ditopang oleh ekspor nonmigas.

Total nilai ekspor selama tahun 1998-2016 terus mengalami peningkatan dari

3.017.851.508 USD di tahun 1998 sampai 13.828.711.909 USD di tahun 2016.

Selanjutnya untuk impor dari 1.772.189.446 USD pada tahun 1998 sampai

13.828.711.909 USD pada tahun 2016. Kenaikan ekspor tersebut terutama

disebabkan oleh meningkatnya ekspor itu sendiri dan kenaikan harga komoditas,

meskipun kenaikan volume impor juga terjadi pada berbagai komoditas. Namun

demikian, naiknya volume ekspor masih terkonsentrasi pada sumber daya alam,

khususnya pertambangan tidak pada sumber daya yang lain.

Hal ini selaras dengan kecenderungan naiknya harga komoditas tambang

yang berlangsung sejak tahun 2004 telah direspon oleh eksportir dengan

peningkatan volume. Selanjutnya impor komoditi juga mengalami perkembangan

yang signifikan dari tahun ke tahun. Keterbukaan ekonomi yang cenderung

menurun dari tahun 1998 sampai 2016 diakibatkan oleh peningkatan PDB yang

semakin meningkat setiap tahunnya. Hal ini tidak diikuti oleh peningkatan ekspor

dan penurunan impor yang selaras dengan peningkatan PDB. Gambar 4.3 berikut
55
ini menunjukkan perkembangan derajat keterbukaan ekonomi kurun waktu 1998-

2016.

Gambar 4.3. Indeks Keterbukaan Ekonomi (DKE) Indonesia


Tahun 1998 –2016
Sumber : Laporan Bulanan Badan Pusat Statistik Indonesia.

4.3.3. Suku Bunga SBI

Suku bunga sebagai instrumen penentu nilai tukar menunjukkan

penurunan selama tahun 2005 - 2007 (point to point pada akhir tahun). Pada

tahun 2007 suku bunga Bank Indonesia dengan tenor 3 bulan mengalami

penurunan menjadi sebesar 7,83 persen dibandingkan tahun 2006 sebesar 9,50

persen. Pada tahun 2005 sebesar 12,83 persen.

Dengan memperhatikan fluktuasi nilai tukar yang pada tahun 2007

memperlihatkan perkembangan yang stabil dan juga didukung oleh kinerja neraca

pembayaran Indonesia yang mencatat surplus, faktor risiko yang membaik serta

imbal hasil (yield) investasi asset rupiah yang tetap menarik serta inflasi yang

56
berada dalam kisaran yang ditetapkan pemerintah maka Bank Indonesia

secara bertahap menurunkan suku bunga Bank Indonesia tenor 3 bulan. Untuk

penurunan suku bunga simpanan belum sepenuhnya diikuti suku bunga kredit.

Lambannya penurunan suku bunga kredit perbankan disebabkan oleh faktor

internal perbankan dan masih tingginya risiko di sektor riil. Perkembangan SBI

menunjukkan kecenderungan yang menurun dimulai pada tahun 2008 dan menuju

kepada kestabilan dari tahun 2007 sampai dengan tahun 2016. Gambar 4.3.

berikut ini menunjukkan perkembangan suku bunga SBI selama periode 1998-

2016.

Gambar 4.4. Perkembangan SBI Tenor 3 Bulan Tahun 1998 – 2016.


Sumber: Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia, Bank
Indonesia.

57
4.3.4. Inflasi

Perkembangan harga-harga barang dan jasa ditingkat konsumen

menunjukkan penurunan selama tahun 2005 - 2007 (point to point pada akhir

tahun). Pada tahun 2007 inflasi mengalami penurunan menjadi sebesar 6,59

persen dibandingkan tahun 2006 sebesar 6,60 persen. Pada tahun 2005 sebesar

17,11 persen.

Inflasi tahun 2007 sebesar 6,59 persen, dan berada pada kisaran yang

ditetapkan oleh pemerintah, yaitu sebesar 6,0 persen ± 1,0 persen. Tingkat inflasi

yang relatif stabil dibandingkan tahun lalu, yang tercatat 6,60 persen, tidak

terlepas dari fluktuasi nilai tukar yang terjaga stabil, ketersediaan komoditi bahan

makanan yang cukup, serta kenaikan harga-harga yang dikendalikan pemerintah

(administered price) yang minimal. Keberhasilan tersebut juga merupakan hasil

dukungan pemerintah dalam mengendalikan hal-hal yang mempengaruhi inflasi,

terutama yang bersumber dari kenaikan harga-harga komoditas internasional.

Kondisi tersebut pada akhirnya akan meningkatkan kredibilitas kebijakan

sehingga memberi masukan positif terhadap upaya mengarahkan ekspetasi inflasi

masyarakat sejalan dengan sasaran inflasi yang ditetapkan.

Berdasarkan faktor-faktor yang mempengaruhinya, nilai inflasi yang

relatif stabil pada tahun 2007 lebih disebabkan oleh membaiknya keadaan faktor-

faktor nonfundamental serta didukung oleh terkendalinya faktor-faktor

fundamental. Dari sisi non fundamental, turunnya inflasi volatile food dan tidak

adanya perubahan kebijakan pemerintah di bidang administered price oleh

barang-barang strategis seperti harga bahan bakar minyak, subsidi dan tarif dasar

Listrik (TDL). Dari sisi fundamental, masih terkendalinya nilai inflasi disebabkan
58
oleh terjaganya ekspetasi nilai inflasi dan minimnya tekanan dari interaksi

permintaan dan penawaran agregat. Selanjutnya, di tengah meningkatnya inflasi

yang disebabkan oleh imported inflation, tekanan dari sisi eksternal dapat

diredam sejalan dengan rata-rata nilai tukar rupiah yang menguat pada tahun

2007. Kondisi inflasi pada tahun 1998 menunjukkan posisi yang paling tinggi

mencapai 78 persen. Pada tahun 1999 mulai menurun secara signifikan dan

menuju kestabilan sampai tahun 2016 yang di targetkan dibawah 10 persen.

Gambar 4.4 berikut ini memberi gambaran perkembangan inflasi indonesia dari

tahun 1998-2016.

Gambar 4.5. Perkembangan Inflasi Tahun 1998- 2016.


Sumber : Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia,
Bank Indonesia.

59
4.3.5. Investasi Asing Langsung (Foreign Direct Investment)

Transaksi finansial pada tahun 2007 menunjukkan surplus US$ 2.920 juta

lebih tinggi dari tahun sebelum yaitu US$ 2.675 juta. Bila dibandingkan dengan

investasi asing bersih (NFI) pada tahun 2007 yang mengalami kenaikan menjadi

sebesar US$ 7.778 juta dibandingkan tahun 2006 sebesar US$ 7.002 juta.

Berdasarkan komposisinya, aliran masuk bersih dalam bentuk investasi portofolio

masih cukup dominan, sementara investasi langsung (Foreign Direct Investment)

menunjukkan perkembangan positif. Masih relatif tingginya imbal hasil rupiah

dan terkendalinya stabilitas makroekonomi mendorong masuknya aliran modal

portofolio.

Sementara itu, berbagai kemajuan dibidang infrastruktur telah mendorong

kondisi investasi yang semakin kondusif dan berdampak positif bagi

perkembangan FDI. Selama tahun 1998 sampai tahun 2008 FDI terus meningkat

yang didukung oleh kenyamanan investor dan prospek yang menguntungkan yang

dirasakan oleh investor. Pada tahun 2016 FDI meningkat secara sangat signifikan

yang didukung oleh situasi ekonomi dalam negeri yang sangat mendukung iklim

investasi. Gambar 4.5. berikut ini menunjukkan keadaan investasi asing langsung

tahun 1998-2016.

60
FDI
30000

25000

20000

15000
FDI
10000

5000

0
1998
1999
2000
2001
2002
2003
2004
2005
2006
2007
2008
2009
2010
2011
2012
2013
2014
2015
2016
Gambar 4.6. Perkembangan Investasi Asing Langsung (FDI) Tahun 1998-
2016. (Dalam juta US $)
Sumber: Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia, Bank
Indonesia.

4.4. Hasil Estimasi Multivariat

Di bawah ini dianalisis pengaruh derajat keterbukaan ekonomi (DKE),

suku bunga Bank Indonesia (SBI), inflasi (INF) dan investasi asing langsung

(FDI) terhadap variabel terikat yaitu fluktuasi nilai tukar rupiah di Indonesia

dengan menggunakan metode Autoregressive Distributed Lag (ARDL). Data

diolah dengan Microsoft Excel 2010 dan Eviews 9.

4.4.1. Hasil Penelitian dan Pembahasan

Berdasarkan hasil pengujian stasioneritas variabel yang digunakan dalam

model dapat disimpulkan bahwa untuk variabel DKE, INF, KURS, dan SBI

stasioner pada level atau terintegrasi pada orde I(0) dan untuk variabel F D I

stasioner pada First difference atau I(1) dengan menggunakan Augmented

Dickey-Fuller test statistic.


61
Tabel 4.2.
Uji Stasioneritas
No Variabel T. Statistik Mackinnon Critical Keterangan
ADF Value (5%)
1 DKE -8.264505 -2,900670 stasioner pada I(0)
2 INF -4,814071 -2,900670 stasioner pada I(0)
3 KURS -3,281640 -2,900670 stasioner pada I(0)
4 SBI -4,871888 -2,906210 stasioner pada I(0)
5 FDI -9,136223 -2,901217 stasioner pada I(1)

Berdasarkan hasil uji stasioneritas variabel DKE, INF, KURS, dan SBI

pada tes pertama, diperoleh nilai ADF statistik lebih kecil daripada nilai

mackinnon critical value (5%) atau nilai Probabilitas lebih kecil dari pada α=0.05,

maka Ho diterima. Artinya variabel DKE, INF, KURS, dan SBI sudah stasioner

di tingkat level. Sedangkan untuk variabel FDI, nilai ADF statistik lebih besar

daripada nilai mackinnon critical value (5%). Artinya belum stasioner pada

tingkat level sehingga perlu dilakukan test pada first difference. Setelah dilakukan

tes pada first difference, maka nilai ADF statistik lebih kecil daripada nilai

mackinnon critical value (5%) untuk FDI, artinya variabel FDI stasioner pada

first difference.

Hasil pengujian stasioneritas tersebut mendukung pemilihan metode

ARDL dalam melihat hubungan antara fluktuasi kurs, inflasi, FDI, SBI, dan

derajat keterbukaan ekonomi. Jika variabel terikat dan bebas tidak stasioner pada

ordo yang sama dan tidak berkointegrasi, model yang digunakan adalah ARDL

(Iskandar, 2009).

Selanjutnya prosedur ARDL bounds test memiliki dua tahapan. Langkah

pertama didalam ARDL bounds test adalah menentukan panjang lag yang

62
dipergunakan dalam mengestimasi persamaan umum ARDL. Pemilihan lag pada

penelitian ini berdasarkan Unrestricted Vector Autoregression (VAR) pada first

difference. Untuk data kwartalan, Pesaran dan Pesaran (1997), menyarankan

panjang lag maksimal yang dipergunakan adalah 4 lag. Dari analisis lag optimal

dapat diperhatikan bahwa semua kriteria pemilihan lag yang ada memilih lag 4

sebagai lag yang optimal untuk dipergunakan dalam estimasi terhadap persamaan

umum ARDL.

ARDL bounds test dilakukan dengan cara mengestimasi persamaan

umum ARDL. Dari hasil estimsi tersebut diperoleh nilai F-statistik uji

siknifikansi bersama, dengan hipotesa null “tidak terdapat kointegrasi”,

dibandingkan dengan dua set nilai kritis yang diberikan oleh Pesaran dan Pesaran

(1997). Dapat diperhatikan pada Tabel 4.3. bahwa nilai F statistik 2.442296 lebih

kecil Critical Value pada tingkat signifikansi 5 persen yaitu 2.86 maka dapat

disimpulkan tidak terdapat kointegrasi.

Tabel 4.3.
Hasil ARDL Bounds Test
Test Statistic Value k

F-statistic 2.442296 4

Critical Value Bounds

Significance I0 Bound I1 Bound

10% 2.45 3.52


5% 2.86 4.01
2.5% 3.25 4.49
1% 3.74 5.06

63
Setelah terbukti tidak adanya kointegrasi, maka tahapan berikutnya adalah

melakukan estimasi dinamika jangka pendek dan dinamika jangka panjang

menggunakan model ARDL yang terpilih seperti yang ditunjukkan pada Tabel 4.4

berikut ini.

Tabel 4.4.
Model hubungan jangka pendek dan jangka panjang
Cointegrating Form

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

D(KURS(-1)) 0.234114 0.163294 1.433697 0.1581


D(KURS(-2)) 0.052896 0.143432 0.368788 0.7139
D(KURS(-3)) 0.313387 0.140061 2.237502 0.0299
D(INF) 12.759344 81.988661 0.155623 0.8770
D(INF) -2.770842 42.961081 -0.064497 0.9488
D(INF) -59.058522 39.101832 -1.510377 0.1375
D(INF) -91.323981 34.602876 -2.639202 0.0112
D(FDI) 0.107231 0.058620 1.829238 0.0736
D(FDI(-1)) -0.054437 0.074301 -0.732655 0.4673
D(FDI(-2)) 0.355300 0.146808 2.420170 0.0193
D(FDI(-3)) -0.371921 0.145749 -2.551789 0.0140
D(SBI) 38.360741 72.900897 0.526204 0.6012
D(SBI(-1)) 159.950496 72.213293 2.214973 0.0315
D(SBI(-2)) -27.962108 58.972747 -0.474153 0.6375
D(SBI(-3)) 121.871409 48.902804 2.492115 0.0162
D(DKE) -13.526857 15.157724 -0.892407 0.3766
D(DKE(-1)) 27.131123 14.852215 1.826739 0.0740
D(DKE(-2)) -33.767774 15.107057 -2.235232 0.0301
CointEq(-1) -0.475945 0.111752 -4.258944 0.0001

Cointeq = KURS - (364.4138*INF + 0.1981*FDI -458.4828*SBI + 23.7750


*DKE + 8789.8934 )

Long Run Coefficients

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

INF 364.413773 214.104563 1.702036 0.0952


FDI 0.198088 0.256188 0.773213 0.4432
SBI -458.482818 151.811312 -3.020083 0.0040
DKE 23.774981 50.000953 0.475491 0.6366
C 8789.893394 3361.753447 2.614675 0.0119

Berdasarkan hubungan jangka pendek pada Tabel 4.4 di atas dapat

disimpulkan bahwa variabel INF, FDI pada periode ke tiga, DKE dan DKE pada

periode ke dua mempengaruhi stabilitas KURS secara signifikan dalam jangka

pendek. Hal ini dikarenakan nilai koefisien variabel-variabel tersebut negatif dan

signifikan pada tingkat kepercayaan di bawah α = 5%.

Selanjutnya untuk lebih memastikan kesesuaian model, dilakukan tes

diagnosa dan stabilitas (diagnostic and stability test). Tes diagnosa dilakukan

dengan melakukan pengujian terhadap serial correlation, dan heroscidasticity


64
yang dapat dilihat pada Tabel 4.5. dan Tabel 4.6. Sedangkan untuk melihat

stabilitas model digunakan Normality Test yang disajikan pada Tabel 4.7.

Tabel 4.5.
Hasil Tes Diagnosa Serial Korelasi
Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test:

F-statistic 0.622087 Prob. F(2,46) 0.5413


Obs*R-squared 1.896117 Prob. Chi-Square(2) 0.3875

Serial korelasi muncul dikarenakan observasi yang berurutan terjadi

sepanjang waktu berkaitan antara satu dengan sama lain. Masalah serial korelasi

muncul karena residual tidak bebas dari suatu observasi ke observasi lainnya.

Persoalan ini sering muncul apabila kita menggunakan data untut waktu. Hal ini

terjadi karena error pada suatu data yang cenderung akan mempengaruhi error

pada data yang sama pada periode berikutnya. Asumsi yang wajib terpenuhi

dalam model regresi adalah tidak adanya gejala serial korelasi. Berdasarkan Tabel

4.6 di atas pada pengujian serial korelasi diperoleh nilai probabilitas Obs*R-

square lebih besar daripada 0,05, yaitu 1.896117 maka hipotesis menyatakan

bahwa model yang dianalisis terbebas dari masalah serial korelasi.

Tabel 4.6.
Hasil Tes Diagnosa Heteroskedastisitas
Heteroskedasticity Test: Breusch-Pagan-Godfrey

F-statistic 1.165394 Prob. F(23,48) 0.3193


Obs*R-squared 25.79930 Prob. Chi-Square(23) 0.3104
Scaled explained SS 12.40449 Prob. Chi-Square(23) 0.9637

Untuk mengetahui ada tidaknya penyimpangan asumsi klasik

heteroskedastisitas maka digunakan uji heteroskedastisitas yaitu adanya

ketidaksamaan varian dari residual untuk semua pengamatan pada model regresi.

65
Syarat yang wajib terpenuhi dalam model regresi adalah tidak boleh adanya gejala

heteroskedastisitas. Berdasarkan Tabel 4.7 di atas didapatkan bahwa nilai Prob*

R-square lebih besar dari 0,05 yaitu 25.79930 sehingga dapat ditarik kesimpulan

bahwa tidak terdapat heteroskedastisitas. Selanjutnya untuk melihat stabilitas

model digunakan Normality Test yang dapat diperhatikan pada Tabel 4.7. berikut

ini:

Tabel 4.7.
Normality Test
10
Se rie s: R e sid u a ls
Sa mp le 1 9 9 9 Q 1 2 0 1 6 Q 4
8 O b se rva tio n s 7 2

Me a n 5 .3 2 e -1 3
Me d ia n -2 9 .6 2 6 1 1
6
Ma ximu m 3 4 9 9 .8 3 7
Min imu m -2 2 9 1 .4 9 6
Std . D e v. 1 2 3 5 .9 1 3
4
Ske wn e ss 0 .3 5 0 4 4 1
Ku rto sis 3 .1 6 3 6 3 2

2 Ja rq u e -Be ra 1 .5 5 4 0 3 5
Pro b a b ility 0 .4 5 9 7 7 5

0
-2000 -1000 0 1000 2000 3000

Berdasarkan Tabel 4.7. di atas ditunjukkan bahwa nilai ρ value=0,459 lebih besar

daripada alpha 5%, maka dengan tingkat kepercayaan 5 %, data dapat dikatakan

terdistribusi normal.

Selanjutnya pengujian stabilitas menggunakan CUSUM dan CUSUMSQ

seperti ditunjukkan pada Gambar 4.8 dan Gambar 4.9. Pengujian ini

menunjukkan nilai CUSUM statistik dan CUSUMSQ statistik berada di antara

nilai kritis signifikansi 5%. Hal ini membuktikan bahwa koefisien hasil regresi

bersifat stabil. Namun pada CUSUMQ pada periode ke 5 sedikit keluar dari nilai

66
kritis signifikansi 5 %, namun dapat disimpilkan bahwa koefisien hasil regresi

relatif stabil.

30

20

10

-10

-20

-30
00 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16

CUSUM 5% Significance

Gambar 4.7..
Hasil cumulative sum (CUSUM) of Recursive Residuals
1.2

1.0

0.8

0.6

0.4

0.2

0.0

-0.2
00 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16

CUSUM of Squares 5% Significance

Gambar 4.8.
Hasil cumulative sum of squares (CUSUMSQ) of Recursive Residuals.

67
Speed of adjustment merupakan kecepatan penyesuaian dalam merespon

adanya perubahan variabel SBI, Inflasi, FDI, DKE, terhadap kurs rupiah terhadap

dollar Amerika Serikat menuju jangka panjang. Nilai speed of adjustment

haruslah bernilai negatif. Nilai negatif mengindikasikan bahwa model yang

diestimasi valid. Seluruh koefisien dalam persamaan jangka pendek di atas adalah

koefisien yang menghubungkan model dinamis dalam jangka pendek konvergen

terhadap keseimbangan. Hal ini memperlihatkan bagaimana ketidakseimbangan

akibat shock di tahun sebelumnya disesuaikan pada keseimbangan jangka panjang

pada tahun ini. Sedangkan mean lag merupakan rata-rata bulan yang dibutuhkan

untuk melakukan penyesuaian pada jangka panjang. Nilai mean lag yang lebih

dari 12 bulan pada suku bunga jangka panjang menandakan bahwa suku bunga

tersebut tidak terkointegrasi.

Menurut Bond (2002), lamanya waktu atau bulan (mean lag) yang

dibutuhkan oleh variabel SBI, Inflasi, FDI, DKE dan KURS untuk melakukan

penyesuaian jika melebihi waktu 12 bulan (waktu jangka panjang) adalah sebagai

penanda bahwa diantara varaiabel-variabel tersebut tidak terdapat terkointegrasi

atau tidak memiliki hubungan jangka panjang. Selanjutnya Tabel 4.8. berikut ini

menunjukkan hasil estimasi model ARDL yang diperoleh.

68
Tabel 4.8 .
Hasil Estimasi Model ARDL
Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.*

KURS(-1) 0.758169 0.124805 6.074822 0.0000


KURS(-2) -0.181218 0.157008 -1.154192 0.2541
KURS(-3) 0.260491 0.146858 1.773764 0.0824
KURS(-4) -0.313387 0.140061 -2.237502 0.0299
INF 12.75934 81.98866 0.155623 0.8770
INF(-1) 7.528378 40.52689 0.185763 0.8534
INF(-2) 2.770842 42.96108 0.064497 0.9488
INF(-3) 59.05852 39.10183 1.510377 0.1375
INF(-4) 91.32398 34.60288 2.639202 0.0112
FDI 0.107231 0.058620 1.829238 0.0736
FDI(-1) -0.084009 0.075973 -1.105776 0.2743
FDI(-2) 0.054437 0.074301 0.732655 0.4673
FDI(-3) -0.355300 0.146808 -2.420170 0.0193
FDI(-4) 0.371921 0.145749 2.551789 0.0140
SBI 38.36074 72.90090 0.526204 0.6012
SBI(-1) -2.713741 69.66459 -0.038954 0.9691
SBI(-2) -159.9505 72.21329 -2.214973 0.0315
SBI(-3) 27.96211 58.97275 0.474153 0.6375
SBI(-4) -121.8714 48.90280 -2.492115 0.0162
DKE -13.52686 15.15772 -0.892407 0.3766
DKE(-1) 18.20580 14.33517 1.270009 0.2102
DKE(-2) -27.13112 14.85222 -1.826739 0.0740
DKE(-3) 33.76777 15.10706 2.235232 0.0301
C 4183.510 2025.493 2.065428 0.0443

R-squared 0.817623 Mean dependent var 9560.801


Adjusted R-squared 0.730235 S.D. dependent var 2894.032
S.E. of regression 1503.130 Akaike info criterion 17.72969
Sum squared resid 1.08E+08 Schwarz criterion 18.48858
Log likelihood -614.2688 Hannan-Quinn criter. 18.03180
F-statistic 9.356162 Durbin-Watson stat 2.108017
Prob(F-statistic) 0.000000

4.4.1.a. Derajat Keterbukaan Ekonomi

Hasil estimasi di atas memperlihatkan bahwa derajat keterbukaan ekonomi

2 bulan sebelumnya berpengaruh negatif dan signifikan terhadap kurs rupiah

terhadap dollar Amerika Serikat di Indonesia dalam jangka pendek. Dari hasil

pengujian terhadap nilai tstatistik diperoleh nilai -1.826739 yang lebih kecil

dibandingkan t tabel α= 10 persen. Hal ini mengindikasikan bahwa variabel

derajat keterbukaan ekonomi 2 sebelumnya memberikan pengaruh yang

69
signifikan terhadap kurs rupiah per dollar AS di Indonesia pada tingkat

kepercayaan 90 persen.

Hasil ini menunjukkan bahwa semakin meningkatnya derajat keterbukaan

ekonomi, maka kurs Rupiah per dollar AS di Indonesia akan berpengaruh dimana

rupiah terdepresiasi (dollar AS apresiasi) dengan demikian maka untuk

mengendalikan depresiasi rupiah, pemerintah harus mengendalikan tingkat derajat

keterbukaan ekonomi pada tingkat tertentu. Dalam keseimbangan jangka panjang,

derajat keterbukaan ekonomi memiliki pengaruh yang positif terhadap kurs.

Artinya semakin terbuka perekonomian, maka akan menyebabkan rupiah

terapresiasi dan dollar terdepresiasi. Keterbukaan ekonomi menyebabkan

terjadinya fluktuasi atas kurs secara signifikan dalam jangka pendek dan

jangka panjang. Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Simorangkir (2006),

Abdullah and Khaled (2015), Watson (2015), Alesina (1998), Arif (2012), Barro

and Gordon (1993), Bramastyo (2012), dan Louail (2015), tidak sejalan dengan

penelitian Romer (1993), Samimi (2012), Evans (2007).

4.4.1.b. Suku Bunga Bank Indonesia (SBI)

Dari hasil estimasi dapat diketahui bahwa suku bunga Bank Indonesia 2

dan 4 bulan sebelumnya berpengaruh negatif terhadap kurs rupiah per dollar AS di

Indonesia dalam jangka pendek. Jika suku bunga Bank Indonesia tenor 3 bulan

naik pada 2 dan 4 bulan sebelumnya maka kurs rupiah menguat (terapresiasi).

Begitu juga sebaliknya jika suku bunga Bank Indonesia tenor 3 bulan pada

periode ke 2 dan ke 4 sebelumnya turun maka kurs rupiah melemah

(terdepresiasi). Hal ini mengindikasikan bahwa semakin tinggi suku bunga Bank

Indonesia maka kurs rupiah per dollar AS akan semakin turun atau dengan kata
70
lain dollar AS terdepresiasi (rupiah terapresiasi). Dari hasil pengujian terhadap

nilai t statistik diperoleh nilai -2.214973 untuk periode ke 2 dan -2.492115 untuk

periode ke 4 yang lebih besar dibandingkan t tabel (α = 5% sama dengan -

2,750). Hal ini mengindikasikan bahwa variabel suku bunga Bank Indonesia

periode ke 2 dan ke 4 memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kurs Rupiah

per dollar AS di Indonesia pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Hasil ini menyatakan bahwa suku bunga Bank Indonesia periode ke 2 dan

ke 4 memberikan pengaruh yang signifikan terhadap nilai tukar rupiah per dollar

AS pada taraf α = 5 persen. Tanda negatif pada koefisien regresi suku bunga Bank

Indonesia sesuai dengan harapan teori Paritas tingkat suku bunga (Interest Rate

Parity) karena dengan naiknya suku bunga Bank Indonesia menurunkan

investasi asing bersih (penurunan investasi asing bersih ini merupakan penurunan

kuantitas dana pinjaman yang diminta). Karena sekarang di dalam negeri

memberikan tingkat pengembalian yang lebih tinggi, maka investasi ke luar

negeri menjadi kurang menarik dibandingkan sebelumnya sehingga pembelian

aset-aset luar negeri oleh penduduk di dalam negeri juga berkurang. Lebih

tingginya suku bunga juga menarik lebih banyak investor asing, yang tentunya

ingin turut menikmati hasil atau bunga yang ditawarkan.

Dengan demikian, valuta asing yang diperlukan orang-orang untuk

membeli aset luar negeri juga berkurang. Penurunan penawaran rupiah

menyebabkan rupiah terapresiasi. Dengan demikian dengan naiknya suku bunga

Bank Indonesia tenor 3 bulan menyebabkan nilai tukar rupiah menguat atau

terapresiasi (Mankiw, 2003). Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian

71
Samimi (2012), Hasna (2015), Herawati (2016), dan Zakaria (2011), dan tidak

sejalan dengan penelitian Romer (1993), dan Isnowati (2014).

4.4.1.c. Inflasi

Dari hasil estimasi dapat diketahui bahwa inflasi periode ke 4 berpengaruh

positif terhadap nilai tukar rupiah per dollar AS di Indonesia dalam jangka

pendek. Jika inflasi periode ke 4 naik maka nilai tukar rupiah melemah

(terdepresiasi). Begitu juga sebaliknya jika inflasi periode ke 4 turun maka nilai

tukar rupiah menguat (terapresiasi). Namun dalam analisis jangka panjang inflasi

berpengaruh negatif terhadap kurs. Artinya bila inflasi menurun, maka akan

menyebabkan rupiah terapresiasi.

Hal ini berarti bahwa apabila inflasi semakin tinggi maka nilai tukar

rupiah per dollar AS akan semakin naik atau dengan kata lain dolar AS

terapresiasi (rupiah terdepresiasi). Nilai koefisien inflasi sebesar 91.32398 berarti

setiap peningkatan inflasi satu satuan (dalam %) akan menyebabkan terjadinya

peningkatan nilai tukar Rp.91.32398 per dollar AS (dolar AS terapresiasi atau

rupiah terdepresiasi), ceteris paribus. Dari hasil pengujian terhadap nilai tstatistik

diperoleh nilai 0.0112 yang lebih kecil dibandingkan t tabel (α = 5% sama

dengan 2,750). Hal ini berarti bahwa variabel inflasi memberikan pengaruh yang

signifikan terhadap nilai tukar rupiah per dollar AS di Indonesia pada tingkat

kepercayaan 95 persen. Hasil ini mengindikasikan bahwa inflasi periode ke 4

memberikan pengaruh yang signifikan terhadap nilai tukar rupiah per dollar AS

pada taraf α = 5%.

72
Tanda positif pada koefisien regresi inflasi periode ke 4 sebelumnya

sesuai dengan harapan teori karena menurut teori paritas daya beli (Purchasing

Power Parity), bahwa nilai tukar nominal antara mata uang dari dua negara

mereflesikan perbedaan tingkat inflasi domestik dengan tingkat inflasi di

luar negeri di mana nilai tukar di negara domestik akan dipengaruhi oleh

perubahan inflasi baik domestik maupun di luar negeri. Peningkatan inflasi

domestik akan menyebabkan uang akan kehilangan nilainya dalam artian

berkurangnya barang dan jasa yang dapat dibeli dan berkurangnya jumlah mata

uang lain yang dapat diperoleh (terdepresiasi).

Sebuah studi kasus yang terjadi pada mata uang dollar AS, mark Jerman

dan lira Italia dari tahun 1970 hingga 1998. Ketika Pemerintah Jerman telah

melaksanakan kebijakan moneter yang berhasil menekan inflasi dibandingkan

dengan kebijakan moneter yang dilakukan oleh Pemerintah Amerika Serikat,

sementara kebijakan yang diterapkan oleh Pemerintah Italia justru memicu inflasi

yang lebih tinggi. Dari tahun 1970 hingga 1998, inflasi di Amerika Serikat adalah

5,3 persen per tahun. Bandingkan dengan Jerman yang tercatat hanya 3,5 persen,

sedangkan Italia 9,6 persen. Ketika harga-harga di Amerika Serikat mengalami

kenaikan dibandingkan harga-harga di Jerman, nilai dollar AS pun mengalami

pelemahan (depresiasi) terhadap mark Jerman. Demikian juga ketika harga-harga

di Amerika Serikat menurun dibandingkan harga- harga di Italia, maka nilai dollar

Amerika Serikat mengalami penguatan (apresiasi) terhadap lira (Mankiw, 2003).

Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian Depari (2009), Romer (1993),

Abdullah and Khaled (2015), dan tidak sejalan dengan penelitian Samimi (2012).

73
4.4.1.d. Investasi Asing Langsung (Foreign Direct Investment)

Berdasarkan hasil estimasi dapat dilihat bahwa investasi asing langsung

berpengaruh positif terhadap nilai tukar rupiah per dollar AS di Indonesia. Jika

investasi asing langsung (FDI) 3 bulan sebelumnya naik maka nilai tukar rupiah

melemah (terdepresiasi). Begitu juga sebaliknya jika investasi asing langsung

(FDI) 3 bulan sebelumnya turun maka nilai tukar rupiah menguat (terapresiasi).

Hal ini mengindikasikan bahwa kenaikan investasi asing bersih (FDI)

mengakibatkan nilai tukar rupiah per dollar AS akan naik atau dengan kata lain

nilai mata uang dollar AS terapresiasi (rupiah terdepresiasi). Investasi asing

langsung ini pada periode ke 3 memiliki pengaruh yang negatif dan signifikan.

Nilai koefisien investasi asing langsung sebesar 0,371921 berarti setiap

peningkatan investasing asing bersih US$ 1 juta akan menyebabkan terjadinya

peningkatan nilai tukar Rp.0,371921 per dollar AS, ceteris paribus. Dari hasil

pengujian terhadap nilai tstatistik diperoleh nilai 2.551789 yang lebih kecil

dibandingkan t tabel (α= 5 persen sama dengan 2,750). Hal ini mengindikasikan

bahwa variabel investasi asing bersih memberikan pengaruh yang signifikan

terhadap nilai tukar rupiah per dollar AS di Indonesia pada tingkat kepercayaan 95

persen.

Hasil ini mengindikasikan bahwa investasi asing bersih memberikan pengaruh

yang signifikan terhadap nilai tukar rupiah per dollar AS pada taraf α = 5

pe rs e n . Tanda positif pada koefisien regresi investasi asing bersih sesuai

dengan harapan teori karena bila investasi asing bersih mengalami kenaikan

menyebabkan peningkatan nilai tukar rupiah per dollar AS dengan kata lain (dolar

74
AS terapresiasi atau rupiah terdepresiasi) dan begitu juga sebaliknya, jika

investasi asing bersih turun menyebabkan penurunan nilai tukar rupiah per dollar

AS dengan kata lain (dollar terdepresiasi atau rupiah terapresiasi (Mankiw,

2003)). Secara rata-rata tahun tahun 1998 hingga 2016, investasi asing bersih di

Indonesia yang mengalami kenaikan hingga menyebabkan peningkatan

penawaran rupiah yang hendak ditukarkan dengan valuta asing sehingga

menyebabkan nilai tukar rupiah terdepresiasi. Hasil penelitian ini sejalan dengan

penelitian Bramastyo (2012), Herawati (2016), Isnowati (2014), dan Louail

(2015), dan tidak sejalan dengan penelitian Romer (1993), dan Evans (2007).

Selanjutnya model keseimbangan jangka panjang diperoleh pada

penelitian ini adalah sebagai berikut:

Cointeq = KURS-(364.4138*INF+0.1981*FDI-458.4828*SBI+23.7750*DKE+

8789.8934 ).

Apabila diinterpretasikan maka dapat diambil kesimpulan bahwa bila perubahan

inflasi meningkat 1 persen, akan menyebabkan penurunan kurs sebesar 364.418

rupiah per dollar As (rupiah terdepresiasi). Apabila perubahan FDI meningkat 1

persen, akan menyebabkan peningkatan kurs 0.1981 persen. Apabila SBI

meningkat 1 persen akan menyebabkan penurunan kurs sebesar 458.4828 rupiah

perdollar AS. Apabila DKE meningkat 1 persen, maka akan menyebabkan rupiah

menguat 23.7750 per dollar AS.

75
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN


5.1. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan dapat disimpulkan

bahwa terdapat keseimbangan jangka panjang fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap

dollar Amerika Serikat yang dipengaruhi oleh variabel inflasi dan SBI yang

berkorelasi negatif dengan kurs. Artinya apabila semakin rendah inflasi dan SBI,

maka akan mengakibatkan rupiah terapresiasi terhadap dollar Amerika Serikat.

Demikian juga sebaliknya apabila tingkat inflasi dan SBI semakin meningkat,

maka akan menyebabkan rupiah terdepresiasi terhadap dollar Amerika Serikat.

Variabel FDI dan derajat keterbukaan ekonomi berkorelasi positif dengan

kurs. Artinya semakin banyak investasi asing langsung dari luar negeri ke

Indonesia dan perekonomian Indonesia semakin terbuka, maka akan

menyebabkan rupiah terapresiasi terhadap dollar Amerika Serikat, dan sebaliknya

apabila investasi asing langsung dan tingkat keterbukaan ekonomi Indonesia

semakin menurun, maka akan menyebabkan rupiah terdepresiasi terhadap dollar

Amerika Serikat.

Derajat keterbukaan ekonomi, inflasi, dan FDI menyebabkan terjadinya

fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat secara signifikan

dalam jangka pendek. Dalam jangka panjang, SBI memberi pengaruh yang

signifikan atas fluktuasi nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat.

76
5.2. Saran

Berdasarkan hasil penelitian dan kesimpulan, maka dapat diberikan saran-

saran sebagai berikut:

1. Bank Indonesia diharapkan dapat selalu mempertahankan tingkat inflasi

dan suku bunga SBI yang dapat dikendalikan atau dalam batas target yang

telah ditentukan agar kestabilan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dapat

terus terjaga. Selanjutnya Bank Indonesia juga diharapkan melakukan

intervensi pada tingkat bunga dan intervensi di pasar valuta asing agar

terjaganya volatilitas nilai tukar rupiah.

2. Pemerintah diharapkan dapat menciptakan iklim investasi yang kondusif

dan nyaman bagi para investor agar investasi asing langsung (FDI) dari

luar negeri dapat terus meningkat dari waktu ke waktu. Pemerintah juga

diharapkan dapat meningkatkan ekspor dan memperkecil impor agar

perekonomian Indonesia semakin terbuka yang akan memberi pengaruh

positif atas nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat. Selain itu

Bank Indonesia dan pemerintah juga diharapkan dapat meningkatkan

cadangan valuta asing agar tetap cukup untuk kegiatan perekonomian.

3. Fungsi hasil penelitian ini adalah sebagai masukan bagi Bank Indonesia

dan pemerintah dalam meminimalkan resiko atas fluktuasi stabilitas nilai

tukar rupiah terhadap dollar Amerika Serikat.

77
DAFTAR PUSTAKA

Abdillah, W. dan Jogiyanto, H. M.,(2009). Konsep Dan Aplikasi PLS (Partial


Least Square) Untuk Penelitian Empiris. Badan Penerbit Fakultas
Ekonomi Dan Bisnis UGM, Yogyakarta.

Abdullah, M. A., & Khaled, I. B. (2015). The Relationship between Inflation and
Financial Development in Saudi Arabia. Journal of Developing Area, 322-
332.

Achsani, N. A., O. Holtemoller dan H.Sofyan. (2005). Econometric and Fuzzy


modelling of Indonesian Money Demand in Pavel Cizek, Wolfgang H.,
and Rafal W. Statistical Tools For Finance. Berlin Heidelberg. Germany:
Springer-Verlag.

Alfonso, O., (2001), “The Impact of International Trade on Economic Growth”,


Working Papers,Universidade do Porto.

Alesina, Alberto and Romain Wacziarg,. (1998) ,“Openness, Country Size And
Government”, Journal of Public Economics 69 (1998) 305–321.

Arif, Asma and H. Ahmad, Impact of Trade Openness on Output Growth: Co


integration and Error Correction Model Approach, International Journal of
Economics and Financial Issues. Vol. 2, No. 4, 2012, pp.379-385.

Arifin, Zaenal. (2005). Teori Keuangan dan Pasar Modal. Edisi Pertama.
Yogyakarta: Ekonisia.

Asra, A., Estrada, G., Kim, Y., & Quibria, M. G. (2005). Poverty and Foreign Aid
Evidence from Recent Cross-Country Data.

Armstrong, G. & Kotler, P. (2008) Principle of marketing. Prentice Hall.

Banerjee A, Dolado J, Galbraith J, Hendry D. (1993). Co-integration, Error-


correction and The Econometric Analysis of Non-Stationary Data. Oxford
(GB):Oxford University Press.

BAPPENAS, (2001). Laporan Perkembangan Pencapaian Millennium


Development Goals Indonesia, Badan Perencanaan Pembangunan
Nasional, November 2007.

Barro, R., Gordon, R., (1993). A positive theory of monetary policy in a natural
rate model. Journal of Political Economy 91, 589–610.

Bramastyo. (2012). Evaluasi Keterbukaan Informasi Keuangan Pada Website


perusahaan BUMN.

78
Bond G.(2002). Retail Bank Interest Rate Pass-Through:New Evidence atthe Euro
Area Level.Europan Central Bank. Working Paper No. 136.

Deliarnov, (1997), Perkembangan Pemikiran Ekonomi, Rajawali Press, Jakarta.

Dexter, A.S., M.D. Levi, and B.R. Nault, (2005). International Trade and the
Connection between Excess Demand and Inflation. Review of
International Economics, Vol.13 No.4: 699-708.

Depari, Meihendra Timotius Tesis. (2009). Analisis Keterbukaan Ekonomi


Terhadap Nilai Tukar rupiah di Indonesia. Universitas Sumatera Utara.

Dominick, Salvatore. (1997). Ekonomi Internasional, alih bahasa oleh Haris


Munandar edisi 5 cetak 1. Erlangga, Jakarta

Ekanayake, E.M, (1999) “Exports and Economic Growth in Asian Developing


Countries:Cointegration and Error-Correction Models”, Journal Of
Economic Development, Volume 24, Number 2, December 1999.

Ekonometrika: (2009) ,Pengantar dan Aplikasinya. Yogyakarta:Penerbit Ekonisia


Fakultas Ekonomi UII 2009

Enu, Patrick. (2013). Impact of Macroeconomic Factors on Foreign Direct


Investment In Ghana:A Cointegration Analysis. European Scientific
Journal, 331-348.

Enders W. (2004). Applied Econometric Time Series Second Edition. New York
(US) :Univeristy of Alabama.

Evans, R.W. (2007). “ Imperfect competition and monetary market power, Is


openness is inflationary”. Working Paper No. 2007 (1), Federal Reserve
Bank of Dallas.

Gujarati, Damodar dan Porter, C. Dawn. (2010). Dasar-dasar ekonometrika.


Salemba Empat, Jakarta

Gujarati, Damodar. (1997). Ekonometrika Dasar, Alih Bahasa oleh Sunarmo


Zain. Erlangga. Jakarta.

Gujarati, D., (2004), Basic Econometrics, 4th Edition, Mc. Graw Hill, New York.

Habibullah M. (2011). The Impact of Corruption on Economic Development of


Bangladesh:Evidence on the Basis of an Extended Solow Model.
Stockholm University.[Jurnal].MPRA Paper No. 28755.

79
Hadi, S.Yonathan.(2003). Analisis Vetor auto Regression (VAR) terhadap
Korelasi Antara pendapatan nasional dan investasi Pemerintah di
Indonesia 1983/1984-1999/2000. Jurnal Keuangan dan moneter, Volume 6
Nomor 2, 2003.

Hanif dan Batool, (2005), Openness and Inflation; A case study Of Pakistan,
Minich Personal Repec Archive.

Hasna. (2015). Pengaruh Keterbukaan Ekonomi Terhadap Ketimpangan


Pendapatan Di Tingkat Propinsi di Indonesia. Yogyakarta: Universitas
Negeri Yogyakarta.

Harald Hau. (2002), Real Exchange Rate Volatility and Economic Openness:
Theory and Evidence. Journal of Money, Credit and Banking, Vol.34, No. 3,
Part 1.

Heiduk, G. and Holslag, J. (2010). China‟s Opening-Up in the 1980s and 1990s.
In: China‟s Choices After the Current Economic Crisis: Going Global,
Regional, National? Edited by Heiduk, G. and McCaleb, A. (forthcoming
Göttingen: Metropolis Verlag).

Herawati. (2016). Analisis Pengaruh Keterbukaan Ekonomi Terhadap


Pertumbuhan Ekonomi Di Indonesia. Yogyakarta: Universitas Negeri
Yogyakarta.

Insukindro. (2004), Analisis Dampak Kebijakan Moneter terhadap Variabel


makroekonomi di Indonesia Tahun 1983.1 - 2003.2. FE-
UGM,Yogyakarta.

Insukindro. (1994). Pendekatan Kointegrasi dalam Analisis Ekonomi, Studi Kasus


Permintaan Deposito dan Valuta Asing di Indonesia : Jurnal Ekonomi
Indonesia, Vol 1. No. 2.

Insukindro. (1999). Pemilihan Model Ekonomi Empirik dengan Pendekatan


Koreksi Kesalahan : Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia 1999, Vol 14.
No. 1.

Insukindro. (1999). Pemilihan dan Bentuk Fungsi Model, Studi Kasus Permintaan
Uang Kartal Riil di Indonesia : Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia
1999, Vol 14. No. 4.

Isnowati, M. d. (2014). Kajian Investasi, Pengeluaran Pemerintah, Tenaga Kerja


dan Keterbukaan Ekonomi Terhadap Pertumbuhan Ekonomi di Propinsi
Jawa Tengah. Jurnal Bisnis dan Ekonomi, 62-72.

80
Iskandar dan Safwan, (2009). Analisis Hubungan Perkembangan Sektor Keuangan
dan Pertumbuhan Ekonomi Di Indonesia (Pendekatan Autoregressive
Distributed Lag).
Jhingan, ML (2000). Ekonomi Pembangunan dan Perencanaan. Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada.

Juanda B. (2009). Ekonometrika: Pemodelan dan Pendugaan. Bogor (ID) : IPB


Press.

Juanda, B & Junaidi, (2012), Ekonometrika Deret Waktu, IPB Press, Bogor.

Kardoyo-kuncoro, Hadi dan Mudrajat, (2001), Analisis kurs valas dengan


Pendekatan Box-Jenkins: Studi empiris Rupiah terhadap dollar AS dan
Rp/Yen 1983.2-2000.3

Kose, Prasad, Terrones. (2009) Does openness to international financial flows


raise productivity growth?. Journal of International Money and Finance 28
(2009) 554–580.

Krugman, Paul, R, dan Obstfeld, Maurice, (2000). Ekonomi Internasional Teori


dan Kebijaksanaan, Jakarta: Rajawali Press.

Krugman R. Paul dan Maurice Obsfeld. (1994). Ekonomi Internasional, Teori dan
Kebijakan. Jakarta. PT. Raja Grafindo Persada.

Kementerian Keuangan RI. (2012). Pasar Modal dan Perekonomian Indonesia;


Biaya Keterbukaan, penggunaan dana hasil Penawaran Umum dan peran
pemodal Asing. Kajian Ekonomi dan keuangan, 16, 93.

Kotler, K. (2001). A framework of marketing management. Prentice Hall.

Lim and McNelis, (2016). Income Inequality, Trade and Financial Openness.

Louail. (2015). Economic OpennesAnd Its Impact The Growth Of The Algerian
Economy During The Periode (1970-2012). European Scientific Journal,
59-69.

Lutkepohl, H., ( 2006), New Introduction to Multiple Time Series Analysis,


Springer-Verlag, Berlin.

Lutkepohl, H., ( 2011), Vector Autoregressive Models. EUI Working Paper ECO
2011/30, Department of Economics, European University Institute,
Florence.

Makin, A. (2001). International Macroecoeconomics. London: Prentice Hall.

81
Mankiw, N. Gregory. (2000, 2003, 2006), Pengantar Ekonomi, Edisi Kedua, Jilid
2, Erlangga, Jakarta.

Mankiw, N. Gregory, (2006). Principle of Macroeconomic, International Student


Edition, Third Edition, Thomson South-Western, Singapore.

Muhammad A. El-Mefleh and Manhal M. Shotar, (2008). A Contribution To The


Analysis Of The Economic Growth Of Qatar, Applied Econometrics and
International Development Vol. 8-1.

Manurung. (2012). Biaya Keterbukaan, Penggunaan Dana Bagi Hasil,


Penawaran Umum dan Peran Pasar modal. Kajian Ekonomi keuangan,
92-104.

Nopirin. (1999). Ekonomi Moneter I. Universitas Terbuka : Jakarta.

Pareshkumar J. Patel, (2014), Narendra J. Patel, and Ashok R. Patel, Factors


affecting Currency Exchange Rate, Economical Formulas and Prediction
Models, International Journal of Application or Innovation in Engineering
& Management (IJAIEM), Volume 3, Issue 3, March 2014 ISSN 2319 –
4847.

Pesaran, M. H., & Pesaran, B. (1997). “Working with Microfit 4.0: Interactive
Econometric Analysis” Oxford: Oxford University Press.

Pesaran MH, Shin Y. (1997). An Autoregressive Distributed Lag Modelling


Approach to Cointegration Analysis.[Jurnal]. Departement of Applied
Economics University of Cambridge.

Pesaran MH, Shin Y, Simth RJ. (2001). Bound Testing Approaches to the
Analysis of Level Relationship.[Jurnal]. Journal of Applied Econometrics
Vol.16.

Philip R. Lane, (1997), Inflation in Open Economies, Journal of Intrnationan


Economics 42 (1997) 327-347.

Razmi, Mohammad Javad and Refaei, Ramiar, (2013). The Effect of Trade
Openness and Economic Freedom On Economic Growth: the Case of
Middle East and East Asian Countries. International Journal of Economics
and Financial Issues Vol. 3, No. 2, 2013, pp.376-385. ISSN: 2146-4138

Ramzan, Kalsoom Fatima and Zareen Yousaf, (2013), An Analysis of the


relationship between Inflation and Trade Openness, Interdisciplinary
Journal Of Contemporary Research In Business.

Ramelan, Hariadi (1999), Kajian Awal Terhadap Money Laundering Serta


Implikasinya Dalam Pasar Keuangan Internsional.
82
Rosadi. (2011). Analisis Ekonometrika Dan Runtun Waktu Terapan Dengan
Eviews. Yokyakarta : Andi Offset.

Rodríguez, F. (2017). Openness and Growth: What Have We Learned? DESA


Working Paper No. 51.
Romer, D. (1993): “Openness and Inflation: Theory and Evidence,” The Quarterly
Journal of Economics, 108(4), 869–903.

Sanusi N, Sallah N (2007). “Financial development and economic growth in


Malaysia: An Application of ARDL approach”, [Online], available:
http://www.ibacnet.org/bai2007/Proceedings/Papers/2007bai7443.doc.

SEKI (Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia), Vol : XIII- XVIII No.6-12, Bank
Indonesia, 2016.

Semancikova, (2016). Trade, trade openness and macroeconomic performance.

Shafiei, Emad. (2014). “International Trade and Its Impact on Economic Growth.
International Journal of Innovative Research in Science, Engineering and
Technology (An ISO 3297: 2007 Certified Organization) Vol. 3, Issue 3,
March 2014.

Simorangkir, Iskandar Dan Suseno, (2004). Sistem Dan Kebijakan Nilai Tukar.
Pusat pendidikan dan Studi Kebanksentralan (PPSK), Bank Indonesia

Sun, P., & Heshmati, A., (2010), “International Trade and its Effects on
Economic Growth in China,” Discussion Paper Series, IZA DP No. 5151.

Samimi, Ahmad jafari Saman Ghaderi, (2012), Ramezan Hosseinzadeh, Younes


Nademi, Openness and inflation: New empirical panel data evidence,
Journal. Economics Letters 117 (2012) 573–577.

Shocrul R. Ajija, dkk, (2011). Cara Cerdas Menguasai Eviews. Jakarta: Salemba
Empat.

Solikin (2003), The Stability of Income Velocity, Demand for Money, and Money
Multiplier in Indonesia, 1971-1996, Unpublished Working Paper,
Department of Economics, The University of Michigan, August.

Shu, Lin. a. (n.d.). Institutions, Policies, and the Trade-Income Link. Department
of Economics, Tamkang University, 1-27.

Todaro, Michael P. (1995); Economic Development, Sixth Edition, Logman


London.

Watson, Anna,(2015) Trade openness and inflation: the role of real and nominal
price rigidities, Journal of International Money and Finance.
83
Warjiyo Perry dan Solikin, (2003) Seri Kebanksentralan No.6: Kebijakan
Moneter di Indonesia, PPSK-BI, Jakarta.

Widarjono, Agus. (2007). Ekonometrika Teori dan Aplikasi untuk ekonomi dan
Bisnis. Yogyakarta, Ekomisi FEUI.

Wibowo, Tri dan Amir,Hidayat. (2005). Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Nilai


Tukar Rupiah, Jurnal Ekonomi bank Indonesia.

Widarjono, A. (2009). Ekonometrika: Pengantar dan Aplikasinya.


Yogyakarta:Penerbit Ekonisia Fakultas Ekonomi UII.

Widardjono, A. (2013). Ekonometrika Teori dan Aplikasi Untuk Ekonomi


dan Bisnis.. Yogyakarta: Ekonisia.

Wu, C.S. & Lin, J. L. (2006) The relationship between openness and inflation in
NIEs and G7, in: T. Ito & A. Rose (eds) International Financial Issues
Around the Pacific Rim, East Asia Seminar on Economics, Volume 17,
NBER (forthcoming).

www.bi.go.id

www.bps.go.id

Zakaria, M. (2011). Trade Openness and Real Exchange Rate: Some Aviance
From Pakistan. The Romnian Journal, 202-229.

84
Lampiran 1
Perkembangan Nilai Tukar Rupiah per Dollar AS Periode 1998:1 - 2016:4
Kurs Kurs Kurs Kurs
TAHUN (Rp)/$ US TAHUN (Rp)/$ US TAHUN (Rp)/$ US TAHUN (Rp)/$ US
1998,1 7780 2002,4 8785 2007,3 9083 2012,2 9480
1998,2 13568 2003,1 8908 2007,4 8828 2012,3 9485
1998,3 14800 2003,2 8675 2008,1 9217 2012,4 9560
1998,4 10345 2003,3 8279 2008,2 9234 2013,1 9698
1999,1 8050 2003,4 8285 2008,3 9318 2013,2 9667
1999,2 8150 2004,1 14000 2008,4 9225 2013,3 9719
1999,3 7950 2004,2 8661 2009,1 11355 2013,4 9722
1999,4 7850 2004,3 9210 2009,2 11980 2014,1 11404
2000,1 8.620 2004,4 9415 2009,3 11575 2014,2 11532
2000,2 8.735 2005,1 10310 2009,4 10713 2014,3 11611
2000,3 9.003 2005,2 10090 2010,1 8952 2014,4 11969
2000,4 8.290 2005,3 15035 2010,2 9041 2015,1 12937
2001,1 9675 2005,4 9830 2010,3 8924 2015,2 13211
2001,2 10435 2006,1 8775 2010,4 8928 2015,3 13332
2001,3 10430 2006,2 9220 2011,1 8508 2015,4 13481
2001,4 10400 2006,3 9300 2011,2 8578 2016,1 13347
2002,1 10189 2006,4 9070 2011,3 8823 2016,2 13763
2002,2 9655 2007,1 9160 2011,4 8835 2016,3 13872
2002,3 9316 2007,2 9118 2012,1 9565 2016,4 13645
Sumber: Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia, Bank
Indonesia.

85
Lampiran 2
Perkembangan SBI Tenor 3 Bulan Periode 1998:1-2016:4
TAHUN SBI (%) TAHUN SBI (%) TAHUN SBI (%) TAHUN SBI (%)
1998,1 64 2002,4 7.1 2007,3 9.25 2012,2 6.5
1998,2 61 2003,1 10.2 2007,4 9.27 2012,3 6.75
1998,3 63 2003,2 10.7 2008,1 8.5 2012,4 6.75
1998,4 57 2003,3 7.7 2008,2 9.25 2013,1 6.75
1999,1 37 2003,4 10.3 2008,3 8.25 2013,2 5.75
1999,2 26 2004,1 7.9 2008,4 8.75 2013,3 5.75
1999,3 28 2004,2 7.2 2009,1 6.5 2013,4 5.75
1999,4 12.3 2004,3 7.2 2009,2 6.5 2014,1 7.5
2000,1 11.4 2004,4 6.1 2009,3 6.50 2014,2 7.5
2000,2 12.5 2005,1 7.5 2009,4 6.5 2014,3 5.75
2000,3 10.75 2005,2 9.3 2010,1 6.5 2014,4 5.75
2000,4 13.3 2005,3 8.05 2010,2 6.5 2015,1 5.75
2001,1 17.0 2005,4 10 2010,3 6.5 2015,2 7.5
2001,2 36.8 2006,1 12.75 2010,4 6.5 2015,3 7.25
2001,3 14.3 2006,2 12.75 2011,1 6.5 2015,4 7.5
2001,4 13.3 2006,3 9.75 2011,2 6.5 2016,1 6.75
2002,1 16.2 2006,4 12.75 2011,3 6.75 2016,2 6.75
2002,2 13.8 2007,1 8.00 2011,4 6.5 2016,3 6.75
2002,3 8.3 2007,2 9 2012,1 6.5 2016,4 6.5
Sumber: Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia, Bank
Indonesia.

86
Lampiran 3
Perkembangan Inflasi Periode 1998:1-2016:4
TAHUN INF(%) TAHUN INF(%) TAHUN INF(%) TAHUN INF(%)
1998,1 77.63 2002,4 7.57 2007,3 6.19 2012,2 4.57
1998,2 75.3 2003,1 6.51 2007,4 6.98 2012,3 4.72
1998,3 74.9 2003,2 6.33 2008,1 11.76 2012,4 4.93
1998,4 76.2 2003,3 7.62 2008,2 12.56 2013,1 4.52
1999,1 10.54 2003,4 7.17 2008,3 10.43 2013,2 8.4
1999,2 2.01 2004,1 5.53 2008,4 11.56 2013,3 8.5
1999,3 10.03 2004,2 5.16 2009,1 2.67 2013,4 5.93
1999,4 9.35 2004,3 6.4 2009,2 2.8 2014,1 7.3
2000,1 12.55 2004,4 6.18 2009,3 2.76 2014,2 6.7
2000,2 3.21 2005,1 7.32 2009,4 3.54 2014,3 4.5
2000,3 3.82 2005,2 17.1 2010,1 7 2014,4 8.4
2000,4 15 2005,3 8.12 2010,2 5.65 2015,1 8.4
2001,1 12.5 2005,4 8.71 2010,3 3.4 2015,2 6.4
2001,2 9.54 2006,1 7.35 2010,4 4.58 2015,3 7.3
2001,3 5.45 2006,2 6.6 2011,1 4.56 2015,4 6.8
2001,4 10.92 2006,3 15.6 2011,2 3.8 2016,1 3.4
2002,1 6.31 2006,4 15.4 2011,3 5.86 2016,2 3.5
2002,2 6.82 2007,1 6.29 2011,4 4.29 2016,3 4.5
2002,3 7.45 2007,2 7.4 2012,1 4.3 2016,4 3.5
Sumber : Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia,
Bank Indonesia.

87
Lampiran 4
Perkembangan Investasi Asing Langsung Periode 1998: 1-2016: 4

FDI FDI FDI FDI


TAHUN TAHUN TAHUN TAHUN
(Juta USD) (Juta USD) (Juta USD) (Juta USD)

1998,1 4312 2002,4 8301 2007,3 7645 2012,2 4251


1998,2 4734 2003,1 8230 2007,4 8763 2012,3 4628
1998,3 5342 2003,2 8264 2008,1 9384 2012,4 4265
1998,4 4518 2003,3 8275 2008,2 8967 2013,1 4971
1999,1 4312 2003,4 8310 2008,3 9318 2013,2 4279
1999,2 5063 2004,1 8318 2008,4 7648 2013,3 3764
1999,3 5146 2004,2 8084 2009,1 6598 2013,4 4537
1999,4 5953 2004,3 7639 2009,2 5698 2014,1 3817
2000,1 6972 2004,4 2457 2009,3 4948 2014,2 5720
2000,2 6736 2005,1 8336 2009,4 4877 2014,3 7444
2000,3 6876 2005,2 6165 2010,1 3652 2014,4 4830
2000,4 6914 2005,3 8675 2010,2 4278 2015,1 3814
2001,1 7438 2005,4 7594 2010,3 3250 2015,2 4917
2001,2 6528 2006,1 4914 2010,4 3259 2015,3 4091
2001,3 7638 2006,2 2075 2011,1 5309 2015,4 3250
2001,4 8017 2006,3 6864 2011,2 4510 2016,1 2298
2002,1 8036 2006,4 6875 2011,3 4652 2016,2 28529
2002,2 8208 2007,1 6234 2011,4 4736 2016,3 29546
2002,3 8089 2007,2 6928 2012,1 5372 2016,4 29763
Sumber: Laporan Bulanan Statistik Ekonomi Keuangan Indonesia, Bank
Indonesia.

88
Lampiran 5
Perkembangan Derajat Keterbukaan Ekonomi Indonesia 1998:1 - 2016:4
DKE=(Ekspor+Impor)/PDB
No Tahun Ekspor ( USD) Impor ( USD) PDB (USD) % DKE
1 1998,1 3017851508 1772189446 45828663239 10,45206344
2 1998,2 3194988659 1808707155 7728920991 64,73990121
3 1998,3 3952970335 1976419270 22745540541 26,06836094
4 1998,4 3886115952 2121890548 28960367327 20,74561566
5 1999,1 4041270849 1959123824 19108074534 31,40240354
6 1999,2 3595036614 1896300424 35522576687 15,45872386
7 1999,3 4233839923 2007008036 47717295597 13,07879644
8 1999,4 4623816220 2043872510 37148152866 17,94891055
9 2000,1 4394007110 2154797460 39774013921 16,46503313
10 2000,2 4793820798 2048031268 45565758443 15,01533673
11 2000,3 4951453479 2059715166 39463401089 17,76625545
12 2000,4 5011984948 2155123224 30248733414 23,69391166
13 2001,1 4857944447 2941143846 1,49146E+11 5,229174257
14 2001,2 5346196477 3177309833 34550359368 24,66980508
15 2001,3 5390987238 3094331215 35236529243 24,08102794
16 2001,4 5576015966 291600117 34253846154 17,12980217
17 2002,1 5772917895 2912889135 26366669938 32,94237403
18 2002,2 5563338143 2703216388 1,55994E+11 5,299269038
19 2002,3 5239326320 2453321063 41640081580 18,474141
20 2002,4 5226023361 2349130406 42450199203 17,84480146
21 2003,1 4997434035 2132982389 43415244724 16,42376191
22 2003,2 4980868297 2078985800 45489337176 15,51979988
23 2003,3 5161875421 2117377357 1,90503E+11 3,821077251
24 2003,4 5057076605 2085452122 47097042849 15,16555668
25 2004,1 4960562137 3342903783 28756928571 28,87466198
26 2004,2 5295297532 3389404184 47562059808 18,25972582
27 2004,3 5271035415 3469718787 1,79861E+11 4,859736177
28 2004,4 5023686987 3549841945 45018799788 19,04433031
29 2005,1 5056844105 3429101226 41378467507 20,50811894
30 2005,2 5056977445 3781922794 2,74954E+11 3,214688902
31 2005,3 4961120073 4190699748 29836847356 30,67287811
32 2005,4 5235468943 4100845114 49794913530 18,74953363
33 2006,1 7558593732 4245476735 3,80538E+11 3,101946305
34 2006,2 7397538689 4156499718 2,79462E+11 4,134392057
35 2006,3 7495914001 3895293232 51064838710 22,30734008
36 2006,4 7641308949 4972824092 51389305402 24,5462221
37 2007,1 8369663486 5283525628 4,3132E+11 3,165441643

89
38 2007,2 8454130555 4663142463 53566681290 24,4877463
39 2007,3 8880827522 5646580486 55811185732 26,02956346
40 2007,4 8911237692 5643622188 55882532850 26,04545488
41 2008,1 8843874965 6455362548 54813713790 27,91133177
42 2008,2 8717138637 6014844089 5,3592E+11 2,748913015
43 2008,3 8918095008 6360551055 57806503542 26,43066978
44 2008,4 9610301044 6916797368 55708617886 29,66704083
45 2009,1 10543777892 6791065446 4,93516E+11 3,512521007
46 2009,2 9842571682 6285968535 45140567613 35,72959108
47 2009,3 12242672525 7574125127 48482332613 40,87426612
48 2009,4 10775361672 6837845185 5,10931E+11 3,447279397
49 2010,1 11595867120 9490458938 7,66771E+11 2,750016511
50 2010,2 11166450436 9498139407 63478708108 32,55357656
51 2010,3 12774365884 10972641400 6,65289E+12 0,356942673
52 2010,4 12035247591 11235788469 65535618280 35,50898988
53 2011,1 12619125277 9980350088 9,20513E+11 2,455095293
54 2011,2 12330114499 11760001067 88026812777 27,36679292
55 2011,3 12486972905 12625936085 1,01209E+11 24,8128654
56 2011,4 13726521968 12171550612 1,0389E+11 24,92830916
57 2012,1 12181628292 9654127469 2,06261E+11 10,58644522
58 2012,2 14399644857 12120016599 2,16003E+11 12,27746575
59 2012,3 15633275868 13007603335 2,23121E+11 12,83648205
60 2012,4 16829888773 13146670579 2,1904E+11 13,68539631
61 2013,1 15375487902 15450235320 8,884E+11 3,469801529
62 2013,2 15015627735 15313286233 9,39689E+11 3,227547892
63 2013,3 15024577683 14887075645 9,77299E+11 3,060646319
64 2013,4 14760892129 16463468844 9,81911E+11 3,179959944
65 2014,1 16133358194 16660559292 8,5636E+11 3,829455565
66 2014,2 14758819151 15636019963 9,14212E+11 3,324703514
67 2014,3 15087863565 17416991671 9,09266E+11 3,574847093
68 2014,4 13083707039 13012045835 8,82765E+11 2,956137383
69 2015,1 12588359371 12399248090 9,0074E+12 0,277411914
70 2015,2 12121740572 11558601330 8,90572E+12 0,265900454
71 2015,3 11122182554 11108916259 8,82381E+11 2,519444733
72 2015,4 11917112382 11519468515 8,56078E+11 2,73766828
73 2016,1 12568504138 11297511237 4,10347E+13 0,05816061
74 2016,2 12742630019 11507180543 4,10351E+13 0,05909531
75 2016,3 13503594905 12669434720 4,07655E+13 0,064203907
76 2016,4 13828711909 12782515616 4,19925E+13 0,063371416

90
1. Uji Stasioneritas

DKE sudah stasioner pada level

Null Hypothesis: DKE has a unit root


Exogenous: Constant
Lag Length: 0 (Automatic - based on SIC, maxlag=11)

t-Statistic Prob.*

Augmented Dickey-Fuller test statistic -8.264505 0.0000


Test critical values: 1% level -3.520307
5% level -2.900670
10% level -2.587691

FDI belum stasioner at level


Null Hypothesis: FDI has a unit root
Exogenous: Constant
Lag Length: 0 (Automatic - based on SIC, maxlag=11)

t-Statistic Prob.*

Augmented Dickey-Fuller test statistic -1.296431 0.6274


Test critical values: 1% level -3.520307
5% level -2.900670
10% level -2.587691

FDI baru stasioner pada 1 fd


Null Hypothesis: D(FDI) has a unit root
Exogenous: Constant
Lag Length: 0 (Automatic - based on SIC, maxlag=11)

t-Statistic Prob.*

Augmented Dickey-Fuller test statistic -9.136223 0.0000


Test critical values: 1% level -3.521579
5% level -2.901217
10% level -2.587981

INF stasioner at level


Null Hypothesis: INF has a unit root
Exogenous: Constant
Lag Length: 0 (Automatic - based on SIC, maxlag=11)

t-Statistic Prob.*

Augmented Dickey-Fuller test statistic -4.814071 0.0002


Test critical values: 1% level -3.520307
5% level -2.900670
10% level -2.587691
Kurs sudah stasioner at level
Null Hypothesis: KURS has a unit root
Exogenous: Constant
Lag Length: 0 (Automatic - based on SIC, maxlag=11)

t-Statistic Prob.*

Augmented Dickey-Fuller test statistic -3.281640 0.0192


Test critical values: 1% level -3.520307
5% level -2.900670
10% level -2.587691

SBI sudah stasioner at level


Null Hypothesis: SBI has a unit root
Exogenous: Constant
Lag Length: 9 (Automatic - based on SIC, maxlag=11)

t-Statistic Prob.*

Augmented Dickey-Fuller test statistic -4.871888 0.0001


Test critical values: 1% level -3.533204
5% level -2.906210
10% level -2.590628

2. Penentuan panjang lag

VAR Lag Order Selection Criteria


Endogenous variables: KURS INF FDI SBI DKE
Exogenous variables: C
Date: 04/22/17 Time: 08:37
Sample: 1998Q1 2016Q4
Included observations: 70

Lag LogL LR FPE AIC SC HQ

0 -2867.111 NA 2.99e+29 82.06032 82.22092 82.12411


1 -2783.953 152.0601 5.69e+28 80.39866 81.36230* 80.78143*
2 -2748.910 59.07323 4.32e+28 80.11171 81.87838 80.81345
3 -2720.726 43.48319 4.06e+28 80.02075 82.59046 81.04147
4 -2693.640 37.92135* 4.03e+28* 79.96113* 83.33387 81.30082
5 -2672.006 27.19688 4.86e+28 80.05730 84.23308 81.71597
6 -2655.968 17.87090 7.25e+28 80.31336 85.29217 82.29101
3. Uji Kointegrasi

ARDL Bounds Test


Date: 04/22/17 Time: 08:40
Sample: 1999Q1 2016Q4
Included observations: 72
Null Hypothesis: No long-run relationships exist

Test Statistic Value k

F-statistic 2.442296 4

Critical Value Bounds

Significance I0 Bound I1 Bound

10% 2.45 3.52


5% 2.86 4.01
2.5% 3.25 4.49
1% 3.74 5.06
4. Hubungan jangka pendek dan jangka panjang

Cointegrating Form

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

D(KURS(-1)) 0.234114 0.163294 1.433697 0.1581


D(KURS(-2)) 0.052896 0.143432 0.368788 0.7139
D(KURS(-3)) 0.313387 0.140061 2.237502 0.0299
D(INF) 12.759344 81.988661 0.155623 0.8770
D(INF) -2.770842 42.961081 -0.064497 0.9488
D(INF) -59.058522 39.101832 -1.510377 0.1375
D(INF) -91.323981 34.602876 -2.639202 0.0112
D(FDI) 0.107231 0.058620 1.829238 0.0736
D(FDI(-1)) -0.054437 0.074301 -0.732655 0.4673
D(FDI(-2)) 0.355300 0.146808 2.420170 0.0193
D(FDI(-3)) -0.371921 0.145749 -2.551789 0.0140
D(SBI) 38.360741 72.900897 0.526204 0.6012
D(SBI(-1)) 159.950496 72.213293 2.214973 0.0315
D(SBI(-2)) -27.962108 58.972747 -0.474153 0.6375
D(SBI(-3)) 121.871409 48.902804 2.492115 0.0162
D(DKE) -13.526857 15.157724 -0.892407 0.3766
D(DKE(-1)) 27.131123 14.852215 1.826739 0.0740
D(DKE(-2)) -33.767774 15.107057 -2.235232 0.0301
CointEq(-1) -0.475945 0.111752 -4.258944 0.0001

Cointeq = KURS - (364.4138*INF + 0.1981*FDI -458.4828*SBI + 23.7750


*DKE + 8789.8934 )

Long Run Coefficients

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.

INF 364.413773 214.104563 1.702036 0.0952


FDI 0.198088 0.256188 0.773213 0.4432
SBI -458.482818 151.811312 -3.020083 0.0040
DKE 23.774981 50.000953 0.475491 0.6366
C 8789.893394 3361.753447 2.614675 0.0119
5. Cusum dan CusumQ test

30

20

10

-10

-20

-30
00 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16

CUSUM 5% Significance
1.2

1.0

0.8

0.6

0.4

0.2

0.0

-0.2
00 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16

CUSUM of Squares 5% Significance


6. Analisis ARDL

Variable Coefficient Std. Error t-Statistic Prob.*

KURS(-1) 0.758169 0.124805 6.074822 0.0000


KURS(-2) -0.181218 0.157008 -1.154192 0.2541
KURS(-3) 0.260491 0.146858 1.773764 0.0824
KURS(-4) -0.313387 0.140061 -2.237502 0.0299
INF 12.75934 81.98866 0.155623 0.8770
INF(-1) 7.528378 40.52689 0.185763 0.8534
INF(-2) 2.770842 42.96108 0.064497 0.9488
INF(-3) 59.05852 39.10183 1.510377 0.1375
INF(-4) 91.32398 34.60288 2.639202 0.0112
FDI 0.107231 0.058620 1.829238 0.0736
FDI(-1) -0.084009 0.075973 -1.105776 0.2743
FDI(-2) 0.054437 0.074301 0.732655 0.4673
FDI(-3) -0.355300 0.146808 -2.420170 0.0193
FDI(-4) 0.371921 0.145749 2.551789 0.0140
SBI 38.36074 72.90090 0.526204 0.6012
SBI(-1) -2.713741 69.66459 -0.038954 0.9691
SBI(-2) -159.9505 72.21329 -2.214973 0.0315
SBI(-3) 27.96211 58.97275 0.474153 0.6375
SBI(-4) -121.8714 48.90280 -2.492115 0.0162
DKE -13.52686 15.15772 -0.892407 0.3766
DKE(-1) 18.20580 14.33517 1.270009 0.2102
DKE(-2) -27.13112 14.85222 -1.826739 0.0740
DKE(-3) 33.76777 15.10706 2.235232 0.0301
C 4183.510 2025.493 2.065428 0.0443

R-squared 0.817623 Mean dependent var 9560.801


Adjusted R-squared 0.730235 S.D. dependent var 2894.032
S.E. of regression 1503.130 Akaike info criterion 17.72969
Sum squared resid 1.08E+08 Schwarz criterion 18.48858
Log likelihood -614.2688 Hannan-Quinn criter. 18.03180
F-statistic 9.356162 Durbin-Watson stat 2.108017
Prob(F-statistic) 0.000000
7. Uji Asumsi Klasik:

a. Data terdistribusi normal (Normality)


10
Se rie s: R e sid u a ls
Sa mp le 1 9 9 9 Q 1 2 0 1 6 Q 4
8 O b se rva tio n s 7 2

Me a n 5 .3 2 e -1 3
Me d ia n -2 9 .6 2 6 1 1
6
Ma ximu m 3 4 9 9 .8 3 7
Min imu m -2 2 9 1 .4 9 6
Std . D e v. 1 2 3 5 .9 1 3
4
Ske wn e ss 0 .3 5 0 4 4 1
Ku rto sis 3 .1 6 3 6 3 2

2 Ja rq u e -Be ra 1 .5 5 4 0 3 5
Pro b a b ility 0 .4 5 9 7 7 5

0
-2000 -1000 0 1000 2000 3000

Karena nilai ρ value=0,459 > alpha = 5%, maka dengan tingkat kepercayaan 5 %, data
dapat dikatakan terdistribusi normal.

b. Heteroskedasticity

Heteroskedasticity Test: Breusch-Pagan-Godfrey

F-statistic 1.165394 Prob. F(23,48) 0.3193


Obs*R-squared 25.79930 Prob. Chi-Square(23) 0.3104
Scaled explained SS 12.40449 Prob. Chi-Square(23) 0.9637

c. Serial Korelasi

Breusch-Godfrey Serial Correlation LM Test:

F-statistic 0.622087 Prob. F(2,46) 0.5413


Obs*R-squared 1.896117 Prob. Chi-Square(2) 0.3875
GRANGER CAUSALITY

Bila probabilitas F satistic > α=5% (0,05) maka H1 diterima

Null Hypothesis: Obs F-Statistic Prob.

INF does not Granger Cause KURS 73 1.24304 0.3012


KURS does not Granger Cause INF 3.22990 0.0279

FDI does not Granger Cause KURS 73 0.28523 0.8359


KURS does not Granger Cause FDI 0.29779 0.8269

SBI does not Granger Cause KURS 73 3.34096 0.0244


KURS does not Granger Cause SBI 8.03856 0.0001

DKE does not Granger Cause KURS 73 4.28209 0.0080


KURS does not Granger Cause DKE 0.67937 0.5678

FDI does not Granger Cause INF 73 0.58005 0.6302


INF does not Granger Cause FDI 0.25620 0.8567

SBI does not Granger Cause INF 73 0.57116 0.6360


INF does not Granger Cause SBI 1.87085 0.1431

DKE does not Granger Cause INF 73 0.61142 0.6100


INF does not Granger Cause DKE 0.97127 0.4117

SBI does not Granger Cause FDI 73 0.14975 0.9295


FDI does not Granger Cause SBI 0.30283 0.8232

DKE does not Granger Cause FDI 73 0.22128 0.8813


FDI does not Granger Cause DKE 0.09863 0.9605

DKE does not Granger Cause SBI 73 2.40680 0.0750


SBI does not Granger Cause DKE 0.32087 0.8102