Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN DEFISIT PERAWATAN DIRI


DI RSJ SURAKARTA
Disusun Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Praktek Klinik Keperawatan Jiwa I

Dosen Pengampu: Christin Wiyani, S.kep.,Ns.,MSN

Disusun Oleh :

Nama : Siti Umaiyah

NIM : 14130101

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN

FAKULTAS ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS RESPATI YOGYAKARTA

2016
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PENDAHULUAN

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN DEFISIT PERAWATAN DIRI

DI RSJ SURAKARTA

DisusunOleh :

Nama : Siti Umaiyah


NIM : 14130101

Mengetahui :

Pembimbing Klinik PembimbingAkademik

( ) ( )

Mahasiswa

( )
DEFISIT PERAWATAN DIRI

A. PENGERTIAN
Defisit perawatan diri adalah keadaan individu mengalami kerusakan fungsi motorik atau
fungsi kognitif, yang menyebabkan penurunan kemampuan untuk melakukan aktivitas
perawatan diri (Carpenito, 2007).
Hambatan kemampuan untuk melakukan atau menyelasaikan mandi/ aktivitas perawatan
diri untuk diri sendiri. ( T. Hearther herman. 2012-2014 ).
Defisit perawatan diri adalah ketidak mampuan merwat kebersihan diri, makan, berhias
diri, dan eliminasi (buang air beasr dan air kecil) secara mandiri (Keliat, dkk, 2010).
Menurut Poter. Perry (2005), Personal hygiene adalah suatu tindakan untuk memelihara
kebersihan dan kesehatan seseorang untuk kesejahteraan fisik dan psikis, kurang perawatan
diri adalah kondisi dimana seseorang tidak mampu melakukan perawatan kebersihan untuk
dirinya.
Jadi Defisit perawatan diri adalah ketidak mampuan pasien dalam membersihkan dirinya
dan menjaga kesehatan tubuhnya.

B. TANDA DAN GEJALA


1. Data Subyektif
a. Mengatakan malas mandi
b. Tidak tahu cara makan yang baik
c. Mengatakan tidak tahu cara dandan yang baik
d. Mengatakan tidak tahu cara BAB/BAK yang baik
e. Merasa tidak berguna
f. Merasa tidak perlu mengubah penampilan
g. Merasa tidak ada yang peduli
2. Data Obyektif
a. Gangguan kebersihan diri ditandai dengan rambut kotor, gigikotor, kulit berdaki dan
bau, kuku panjang dan kotor.
b. Ketidakmampuan berhias/berdandan ditandai dengan rambut acak-acakan, pakaian
kotor dan tidak rapi, pakaian tidk sesuai, pada pasien laki-laki tidak bercukur, pada
pasien wanita tidak berdandan.
c. Ketidakmampuan makan secara mandiri ditandai dengan kemampuan mengambil
makan sendiri, makan berceceran dan makan tidak pada tempatnya.
d. Ketidakmampuan toileting secara secara mandiri ditandai dengan BAB/BAK tidak
pada tempatnya, tidak membersihkan diri dengan air setelah BAB/BAK
e. Malas, tidak ada inisiatif (Stuart dan Sudden, 2009).

Menurut Depkes (2000) dalam Dermawan & Rusdi (2013) tanda dan gejala klien
dengan defisit perawatan diri adalah:
1. Fisik
a. Badan bau, pakaian kotor.
b. Rambut dan kulit kotor.
c. Kuku panjang dan kotor
d. Gigi kotor disertai mulut bau
e. Penampilan tidak rapi

2. Psikologis
a. Malas, tidak ada inisiatif.
b. Menarik diri, isolasi diri.
c. Merasa tak berdaya, rendah diri dan merasa hina.
3. Sosial
a. Interaksi kurang.
b. Kegiatan kurang
c. Tidak mampu berperilaku sesuai norma.
d. Cara makan tidak teratur BAK dan BAB di sembarang tempat, gosok gigi dan
mandi tidak mampu mandiri.
Data yang biasa ditemukan dalam deficit perawatan diri adalah :
1. Data subyektif
a. Pasien merasa lemah
b. Malas untuk beraktivitas
c. Merasa tidak berdaya.
2. Data obyektif
a. Rambut kotor, acak – acakan
b. Badan dan pakaian kotor dan bau
c. Mulut dan gigi bau.
d. Kulit kusam dan kotor
e. Kuku panjang dan tidak terawatt
f. Mekanisme Koping
g. Regresi
h. Penyangkalan
i. Isolasi diri, menarik diri
j. Intelektualisasi

C. PENYEBAB
1. Faktor Predisposisi
a. Biologis
1) Riwayat kerusakan struktur di lobus frontal dimana lobus trsebut berpengaruh
terhadap proses kognitif
2) Ada riwayat keluarga yang menderita gangguan jiwa
3) Gangguan pada sistem limbik akan berpengaruh pada fungsi perhatian memori
4) Suplay oksigen dan glukosa terganggu
b. Psikologis
Faktor yang memengaruhi defisit perawatan diri antara lain:
1) Halusinasi
Klien terlalu menikmati halusinasinya
2) Isolasi sosial
Klien malas untuk berinteraksi dengan orang lain
3) Harga diri rendah
Klien tidak mempunyai motivasi untuk merawat diri
4) Waham
Klien merasa ada hal yang mengancam dirinya
5) Body image
Gambaran individu terhadap dirinya sangat mempengaruhi kebersihan diri
misalnya dengan adanya perubahan fisik sehingga individu tidak peduli dengan
kebersihan dirinya
c. Sosial budaya
1) Kurang dukungan dan latihan kemampuan perawatan diri lingkungannya. Situasi
lingkungan mempengaruhi kemampuan latihan kemampuan dalam perawatan diri.
2) Praktek sosial pada anak-anak selalu dimanja dalam kebersihan diri, maka
kemungkinan akan terjadi perubahan pola personal hygiene.
3) Status sosial ekonomi, personal hygiene memerlukan alat dan bahan seperti
sabun, pasta gigi, sikat gigi, shampoo, alat mandi yang semuanya memerlukan
uang untuk menyediakannya

2. Faktor Presipitasi
a. Faktor biologis, sakit fisik (kecacatan, kelemahan, kelelahan, nyeri, gangguan
neuromuscular).
b. Faktor psikologis, menurunnya motivasi, malas.
c. Faktor sosiobudaya, adanya pembatasan kontak sosial dengan teman dan keluarga,
perbedaan budaya, lokasi tempat tinggal yang terisolasi.
d. Konsep diri, gambaran diri seperti tidak menyukai tubuh/fisik, merasa tidak sempurna
(Keliat, dkk, 2010).

D. AKIBAT
Defisit perawatan diri adalah akibat dari masalah keperawatan jiwa lainnya
sepertihalusinasi, isolasi sosial, HDR, yang dapat berakibat kurangnya perawatan diri. Secara
klinis, defisit perawatan diri dapat menyebabkan kuman-kuman masuk dan bersifat patologis.
(Yosep, 2007)

E. PSIKOPATOLOGI
Gangguan jiwa dapat bersumber dari faktor genetic (masyarakat umum, orang tua,
saudara kandung, anak),lingkungan dan juga ekspresi rmosi yang berlebihan. Semua itu
mmbuat individu mengalami stressor. Dari ketidakmampuan individu menghadapi stressor
akan berimbas ke koping yang tidak efektif. Dari koping yang tidak efektif tentunya akan
menimbulkan banyak masalah. Jika menimbulkan gangguan berfikir, maka akan terjadi
waham, HDR dan kecemasan yang berimbas ke halusinasi dan resiko perilaku kekerasan.
Koping individu yang tidak efektif juga dapat menurunkan motivasi dan kemampuan dalam
hubungan sosial yang menyebabkan isolasi sosial, resiko nutrisi kurang dari kebutuhan dan
DPD (Stuart dan Sudden, 2009).

F. DIAGNOSIS KEPERAWATAN UTAMA


Diagnosa keperawatan utama adalah defisit perawatan diri

G. PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan pada deficit perawatan diri adalah strategi pelaksanaan defisit perawatan
diri.Selain itu ada penatalaksanaan lain yaitu:
1. Meningkatkan kesadaran dan kepercayaan diri
2. Membimbing dan menolong klien merawatan diri
3. Ciptakan lingkungan yang mendukung

H. FOKUS INTERVENSI
Menurut Keliat, dkk (2010) yaitu:
1. Tindakan mandiri
SP I
a. Mnjelaskan pentingnya kebersihan diri.
b. Menjelaskan cara menjaga kebersihan.
c. Membantu pasien mempraktekkan cara menjaga kebersihann diri.
d. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.
SP II
a. Mengevaluasi jadwl kegiatan harian pasien.
b. Menjelaskan cara makan yang baik.
c. Membantu pasien mempraktekkan cara makan yang baik.
d. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.
SP III
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien.
b. Menjelaskan cara eliminasi yang baik.
c. Membantu pasien mempraktekkan cara eliminasi yang baik.
d. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

SP IV
a. Mengevaluasi jadwal kegiatan harian pasien.
b. Menjelaskan cara berdandan.
c. Membantu pasien mempraktekkan cara berdandan.
d. Menganjurkan pasien memasukkan dalam jadwal kegiatan harian.

2. Tindakan modalitas
a. Libatkan pasien dalam terapi kelompok.
b. Terapi kognitif dan dalam kegiatan sehari-hari.
c. Terapi kognitif sesuai dengan kemampuan dan bakat.

3. Tindakan kolaboratif
a. Membantu klien dapat menggunakan obat untuk mengendalikan wahamnya.
b. Diskusikan dengan klien tentang obat untuk mengendalikan waham.
c. Bantu klien untuk memastikan bahwa klien minum obat sesuai program dokter.
d. Observasi tanda dan gejala terkait dengan efek samping obat.
I. DAFTAR PUSTAKA
1. Hartono, Y. 2007. Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jakarta : Salemba Medika
2. Kelliat, dkk, 2010. Model Praktik Keperawatan Profesional Jiwa. Jakarta: EGC.
3. Yosep, I. 2007. Keperawatan Jiwa. Jakarta : Refika Aditama.
4. Stuart dan Sudden. 2009. Buku Saku Keperawatan Jiwa. Jakarta : EGC.
5. Fitria, Nita. 2009. Prinsip Dasar dan Aplikasi Penulisan Laporan Pendahuluan dan
Strategi Pelaksana Tindakan Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika
6. Nurjannah. 2004. Pedoman Penanganan Pada Gangguan Jiwa Manajemen Proses
Keperawatan dan Hubungan Terapeutik Perawat-Klien. Yogyakarta : Moco Medi
7. Herman T. Heather. 2012.Nanda internasional Diagnosisi kperawatan : definisi dan
klasifikasi 2012-2014. jakarta : ECG.
8. Dermawan, Deden & Rusdi. 2013. Keperawatan Jiwa: Konsep dan Kerangka Kerja
Asuhan Keperawatan Jiwa.Yogyakarta: Gosyen Publishing
J. JENIS
1. Kuarng perawatan diri: Mandi dan kebersihan; adalah gangguan kemampuan untuk
melakukan aktivitas mandi dan kebersihan diri.
2. Kuarng perawatan diri: Mengenakan pakaian/berhias adalah gangguan kemampuan
memakai pakaian dan aktivitas berdandan sendiri.
3. Kuarng perawatan diri: Makan adalah gangguan kemampuan untuk menunjukkan
aktivitas makan.
4. Kuarang perawatan diri: Toileting adalah gangguan kemampuan untuk melakukan atau
menyelsaikan aktivitas toileting sendiri (Nurjannah, 2004).
STRATEGI PELAKSANAAN DEFISIT PERAWATAN DIRI

A. Kondisi Klien
Defisit perawatan diri

B. Diagnosa Keperawatan
Defisit perawatan diri

C. Tujuan
1. Pasien mampu melakukan kebersihan diri secara mandiri.
2. Pasien mampu melakukan makan dengan baik.
3. Pasien mampu melakukan BAB/BAK secara mandiri
4. Pasien mampu melakukan berhias/berdandan secara baik.

D. Tindakan
1. Melatih pasien cara-cara perawatan kebersihan diri
a. Menjelasan pentingnya menjaga kebersihan diri.
b. Menjelaskan alat-alat untuk menjaga kebersihan diri
c. Menjelaskan cara-cara melakukan kebersihan diri
d. Melatih pasien mempraktekkan cara menjaga kebersihan diri
2. Melatih pasien makan secara mandiri
a. Menjelaskan cara mempersiapkan makan
b. Menjelaskan cara makan yang tertib.
c. Menjelaskan cara merapihkan peralatan makan setelah makan.
d. Praktek makan sesuai dengan tahapan makan yang baik
3. Mengajarkan pasien melakukan BAB/BAK secara mandiri
a. Menjelaskan tempat BAB/BAK yang sesuai
b. Menjelaskan cara membersihkan diri setelah BAB dan BAK
c. Menjelaskan cara membersihkan tempat BAB dan BAK
4. Melatih pasien berdandan/berhias
a. Berpakaian
b. Menyisir rambut
c. Bercukur
Untuk pasien wanita, latihannya meliputi :
a. Berpakaian
b. Menyisir rambut
c. Berhias

B. STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KEPERAWATAN


SP1 Pasien:
Mendiskusikan pentingnya kebersihan diri, cara-cara merawat diri dan melatih
pasien tentang cara-cara perawatan kebersihan diri
ORIENTASI
“Selamat pagi, kenalkan saya Siti Umaiyah, saya biasa dipanggil Maya”
”Namanya anda siapa, senang dipanggil siapa?”
”Saya dinas pagi di ruangan ini pukul 07.00-14.00. Selama di rumah sakit ini saya yang akan
merawat A ?”
“Dari tadi saya lihat A menggaruk-garuk badannya, gatal ya?”
” Bagaimana kalau kita bicara tentang kebersihan diri ? ”
” Berapa lama kita berbicara ?. 20 menit ya...?. Mau dimana...?. disini aja ya. ”

KERJA
“Berapa kali A mandi dalam sehari? Apakah A sudah mandi hari ini? Menurut A apa
kegunaannya mandi ?Apa alasan A sehingga tidak bisa merawat diri? Menurut A apa
manfaatnya kalau kita menjaga kebersihan diri? Kira-kira tanda-tanda orang yang tidak
merawat diri dengan baik seperti apa ya...?, badan gatal, mulut bau, apa lagi...? Kalau kita
tidak teratur menjaga kebersihan diri masalah apa menurut A yang bisa muncul ?” Betul ada
kudis, kutu...dsb.
“Apa yang A lakukan untuk merawat rambut dan muka? Kapan saja A menyisir rambut?
Bagaimana dengan bedakan? Apa maksud atau tujuan sisiran dan berdandan?”
(Contoh untuk pasien laki-laki)
“Berapa kali A cukuran dalam seminggu? Kapan A cukuran terakhir? Apa gunanya cukuran?
Apa alat-alat yang diperlukan?”. Iya... sebaiknya cukuran 2x perminggu, dan ada alat
cukurnya?”. Nanti bisa minta ke perawat ya
“Berapa kali A makan sehari?
”Apa pula yang dilakukan setelah makan?” Betul, kita harus sikat gigi setelah makan.
“Di mana biasanya A berak/kencing? Bagaimana membersihkannya?”. Iya... kita kencing dan
berak harus di WC, Nach... itu WC di ruangan ini, lalu jangan lupa membersihkan pakai air
dan sabun”.
“Menurut A kalau mandi itu kita harus bagaimana ? Sebelum mandi apa yang perlu kita
persiapkan? Benar sekali.. A perlu menyiapkan pakaian ganti, handuk, sikat gigi, shampo dan
sabun serta sisir”.
”Bagaimana kalau sekarang kita ke kamar mandi, suster akan membimbing A melakukannya.
Sekarang A siram seluruh tubuh A termasuk rambut lalu ambil shampoo gosokkan pada kepala
sampai berbusa lalu bilas sampai bersih.. bagus sekali.. Selanjutnya ambil sabun, gosokkan di
seluruh tubuh secara merata lalu siram dengan air sampai bersih, jangan lupa sikat gigi pakai
odol.. giginya disikat mulai dari arah atas ke bawah. Gosok seluruh gigi A mulai dari depan
sampai belakang. Bagus, lalu kumur-kumur sampai bersih. Terakhir siram lagi seluruh tubuh
A sampai bersih lalu keringkan dengan handuk. A bagus sekali melakukannya. Selanjutnya A
pakai baju dan sisir rambutnya dengan baik.”

TERMINASI
“Bagaimana perasaan A setelah mandi dan mengganti pakaian ? Coba
sebutkan lagi apa saja cara-cara mandi yang baik yang sudah A lakukan tadi ?”. ”Bagaimana
perasaan A setelah kita mendiskusikan tentang pentingnya kebersihan diri tadi ? Sekarang
coba A ulangi lagi tanda-tanda bersih dan rapi”
”Bagus sekali mau berapa kali A mandi dan sikat gigi...?dua kali pagi dan sore, Mari...kita
masukkan dalam jadwal aktivitas harian. Nah... lakukan ya A..., dan beri tanda kalau sudah
dilakukan Seperti M ( mandiri ) kalau dilakukan tanpa disuruh, B ( bantuan ) kalau diingatkan
baru dilakukan dan TD ( tidak dilakukan ) tidak melakukani? Baik besok lagi kita latihan
makan yang baik yah?”
SP 2 Pasien : Percakapan melatih pasien makan secara mandiri
a) Menjelaskan cara mempersiapkan makan
b) Menjelaskan cara makan yang tertib
c) Menjelaskan cara merapihkan peralatan makan setelah makan
d) Praktek makan sesuai dengan tahapan makan yang baik
ORIENTASI
“Selamat siang A,”
” Wow...masih rapi deh A”. “Siang ini kita akan latihan bagaimana cara makan yang baik. Kita
latihan langsung di ruang makan ya..!” Mari...itu sudah datang makanan.“
KERJA
“Bagaimana kebiasaan sebelum, saat, maupun setelah makan? Dimana A makan?”
“Sebelum makan kita harus cuci tangan memakai sabun. Ya, mari kita praktekkan! “Bagus!
Setelah itu kita duduk dan ambil makanan. Sebelum disantap kita berdoa dulu. Silakan A yang
pimpin!. Bagus..
“Mari kita makan.. saat makan kita harus menyuap makanan satu-satu dengan pelan-pelan. Ya,
Ayo...sayurnya dimakanya.”“Setelah makan kita bereskan piring,dan gelas yang kotor. Ya betul..
dan kita akhiri dengan cuci tangan. Ya bagus!” Itu Suster Feby sedang bagi obat, coba...A minta
sendiri obatnya.”

TERMINASI
“Bagaimana perasaan A setelah kita makan bersama-sama”.
”Apa saja yang harus kita lakukan pada saat makan, ( cuci tangan, duduk yang baik, ambil
makanan, berdoa, makan yang baik, cuci piring dan gelas, lalu cuci tangan.)” Bagus sekali A bisa
menyimpulkan apa yg sudah kita lakukan.”
” Nah... coba A lakukan seperti tadi setiap makan, mau kita masukkan dalam jadwal?.Besok kita
ketemu lagi untuk latihan BAB / BAK yang baik, bagaiman kalau jam 10.00 disini saja ya...!”
SP 3 Pasien : Percakapan mengajarkan pasien melakukan BAB/BAK secara mandiri
a) Menjelaskan tempat BAB/BAK yang sesuai
b) Menjelaskan cara membersihkan diri setelah BAB dan BAK
c) Menjelaskan cara membersihkan tempat BAB dan BAK
ORIENTASI
“Selamat pagi A ? Bagaimana perasaan A hari ini ?” Baik..! sudah dijalankan jadwal
kegiatannya..?”
“Kita akan membicarakan tentang cara berak dan kencing yang baik?
“ Kira-kira 20 menit ya... dan dimana kita duduk? Baik disana deh...!

KERJA
Untuk pasien pria:
“Dimana biasanya A berak dan kencing?” “Benar A, berak atau kencing yang baik itu di
WC/kakus, kamar mandi atau tempat lain yang tertutup dan ada saluran pembuangan
kotorannya. Jadi kita tidak berak/kencing di sembarang tempat ya.....”
“Sekarang, coba A jelaskan kepada saya bagaimana cara A cebok?”
“Sudah bagus ya A, yang perlu diingat saat A cebok adalah A membersihkan anus atau kemaluan
dengan air yang bersih dan pastikan tidak ada tinja/air kencing yang masih tersisa di tubuh A”.
“Setelah A selesai cebok, jangan lupa tinja/air kencing yang ada di kakus/WC dibersihkan.
Caranya siram tinja/air kencing tersebut dengan air secukupnya sampai tinja/air kencing itu tidak
tersisa di kakus/ WC. Jika A membersihkan tinja/air kencing seperti ini, berarti A ikut
mencegah menyebarnya kuman yang berbahaya yang ada pada kotoran/ air kencing”
“Setelah selesai membersihan tinja/air kencing, A perlu merapihkan kembali pakaian sebelum
keluar dari WC/kakus/kamar mandi. Pastikan resleting celana telah tertutup rapi , lalu cuci
tangan dengan menggunakan sabun.”

Untuk pasien wanita:


“Cara cebok yang bersih setelah A berak yaitu dengan menyiramkan air dari arah depan ke
belakang. Jangan terbalik ya, …… Cara seperti ini berguna untuk mencegah masuknya
kotoran/tinja yang ada di anus ke bagian kemaluan kita”
“Setelah A selesai cebok, jangan lupa tinja/air kencing yang ada di kakus/WC dibersihkan.
Caranya siram tinja/air kencing tersebut dengan air secukupnya sampai tinja/air kencing itu tidak
tersisa di kakus/ WC. Jika A membersihkan tinja/air kencing seperti ini, berarti A ikut
mencegah menyebarnya kuman yang berbahaya yang ada pada kotoran/ air kencing”
“Jangan lupa merapikan kembali pakaian sebelum keluar dari WC/kakus, lalu cuci tangan
dengan menggunakan sabun.”

TERMINASI
“Bagaimana perasaan A setelah kita membicarakan tentang cara berak/kencing yang baik?”
“Coba A jelaskan ulang tentang cara BAB?BAK yang baik.” Bagus...!
“Untuk selanjutnya A bisa melakukan cara-cara yang telah dijelaskan tadi ”. Nah...besok kita
ketemu lagi, untuk melihat sudah sejauh mana A bisa melakukan jadwal kegiatannya.
SP 4 Pasien: Percakapan melatih berdandan untuk pasien wanita
a) Berpakaian
b) Menyisir rambut
c) Berhias
ORIENTASI
“Selamat pagi, bagaimana perasaaan A hari ini ?Bagaimana mandinya?”Sudah di tandai dijadwal
harian ?
“Hari ini kita akan latihan berdandan supaya A tampak rapi dan cantik. Mari A kita dekat cermin
dan bawa alat-alatnya( sisir, bedak, lipstik )

KERJA
“ Sudah diganti tadi pakaianya sehabis mandi ? Bagus….! Nah…sekarang disisir rambutnya
yang rapi, bagus…! Apakah A biasa pakai bedak?” coba dibedakin mukanya A, yang rata dan
tipis. Bagus sekali.” “ A, punya lipstik mari dioles tipis. Nah…coba lihat dikaca!

TERMINASI
“Bagaimana perasaan A belajar berdandan”
”Coba A jelasakan apa saja yang sudah kita lakukan hari ini. Jadi bisa melakukannya secara
mandiri yah dan di masukan ke jadwal harianya.
”Bagaimana kalau besok kita bertemu lagi untuk mengevaluasi kegiatan yang sudah diajarkan, A
mau dimana ? Jam berapa? Waktunya berapa lama?”.
Kalau begitu saya permisi dulu .