Anda di halaman 1dari 10

“ KHUTBAH ”

A. Khutbah Jum’at
Khutbah jum’at dilakukan sebelum pelaksanaan shalat jum’at ini merupakan apa
yang di lakukan oleh rosulullah SAW, dan rosulullah pun melakukan khutbah ini dengan
dua khutbah,. Berikut beberapa hadist mengenai khutbah jum’at menurut hadist :

‫ب‬
ُ ‫ط‬ُ ‫ي صلى هللا عليه وسلم كان ي ْخ‬ ‫ ( أ هن النه ِب ه‬,‫ّللَاُ ع ْن ُهما‬
‫ضي ه‬ ِ ‫َوع ْن جابِ ِر ب ِْن س ُمرة ر‬
) ‫ فق ْد كذب‬,‫سا‬
ً ‫ب جا ِل‬ ُ ‫ فم ْن أ ْنبأك أنههُ كان ي ْخ‬,‫ب قا ِئ ًما‬
ُ ‫ط‬ ُ ‫ط‬ُ ‫ ث ُ هم يقُو ُم في ْخ‬,‫س‬
ُ ‫ ث ُ هم ي ْج ِل‬,‫قائِ ًما‬
(‫)أ ْخرجهُ ُم ْس ِلم‬
Artinya :
Dari Jabir Ibnu Samurah Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam
berkhutbah dengan berdiri, lalu duduk, kemudian bangun dan berkhotbah dengan berdiri
lagi. Maka barangsiapa memberi tahu engkau bahwa beliau berkhutbah dengan duduk,
maka ia telah bohong. Dikeluarkan oleh Muslim.

‫ّللَاِ صلى هللا عليه وسلم ِإذا‬ ُ ‫ ( كان ر‬:‫ّللَاُ ع ْن ُهما قال‬
‫سو ُل ه‬ ‫ضي ه‬ ‫َوع ْن جا ِب ِر ب ِْن ع ْب ِد ه‬
ِ ‫ّللَاِ ر‬
‫ صبهح ُك ْم‬:ُ‫ حتهى كأنههُ ُم ْنذ ُِر جي ٍْش يقُول‬,ُ‫ وا ْشتده غضبُه‬,ُ‫ وعَل ص ْوتُه‬,ُ‫ت عيْناه‬ ْ ‫احم هر‬ ْ ,‫خطب‬
ْ
‫ وش هر‬,ٍ‫ وخيْر اله ْدي ِ هدْي ُ ُمح همد‬,‫ّللَا‬ ِ ‫اب ه‬
ُ ‫ث ِكت‬ ْ
ِ ‫ فإ ِ هن خيْر الحدِي‬,ُ ‫ "أ هما ب ْعد‬:ُ‫ ويقُول‬,‫سا ُك ْم‬ ‫وم ه‬
ِ ‫ا ْْل ُ ُم‬
‫ و ُك هل بِدْع ٍة ضَللةٌ ) رواهُ ُم ْس ِل ٌم‬،‫ور ُم ْحدثاتُها‬
Artinya:
Jabir Ibnu Abdullah Radliyallaahu 'anhu berkata: Adalah Rasulullah Shallallaahu 'alaihi
wa Sallam bila berkhotbah memerah kedua matanya, meninggi suaranya, dan mengeras
amarahnya seakan-akan beliau seorang komandan tentara yang berkata: Musuh akan
menyerangmu pagi-pagi dan petang. Beliau bersabda: "Amma ba'du, sesungguhnya
sebaik-baik perkataan ialah Kitabullah (al-Qur'an), sebaik-baiknya petunjuk ialah
petunjuk Muhammad, sejelek-jelek perkara ialah yang diada-adakan (bid'ah), dan setiap
bid'ah itu sesat." Diriwayatkan oleh Muslim

‫ّللَاِ صلى هللا عليه وسلم ( م ْن تكلهم‬ ‫سو ُل ه‬ ُ ‫ قال ر‬:‫ّللَاُ ع ْن ُهما قال‬‫ضي ه‬ ِ ‫هاس ر‬ ٍ ‫َوع ِن اب ِْن عب‬
ْ ‫ص‬
,‫ت‬ ِ ‫ أ ْن‬:ُ‫ والهذِي يقُو ُل له‬,‫ارا‬ ِ ‫ب ف ُهو كمث ِل ا ْل ِحم‬
ً ‫ار ي ْح ِم ُل أسْف‬ ُ ‫ط‬ ِ ْ ‫ي ْوم ا ْل ُج ُمع ِة و‬
ُ ‫اْلما ُم ي ْخ‬
‫ بِإِسْنا ٍد َل بأْس بِ ِه و ُهو يُفس ُِر ح ِديْث أبى ُهريْرة فِى‬,ُ‫ت لهُ ُج ُمعةٌ ) رواهُ أ ْحمد‬ ْ ‫ليْس‬
‫عا‬ً ‫ص ِححي ِْن م ْرفُ ْو‬ ‫ال ه‬
Artinya:
Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam
bersabda: "Barangsiapa berbicara pada sholat Jum'at ketika imam sedang berkhutbah,
maka ia seperti keledai yang memikul kitab-kitab. Dan orang yang berkata: Diamlah,
tidak ada Jum'at baginya." Diriwayatkan oleh Ahmad dengan sanad tidak apa-apa, sebab
ia menafsirkan hadits Abu Hurairah yang marfu' dalam shahih Bukhari-Muslim.
Dari hadist hadist di atas kita bisa memperhatikan tatacara nabi berkhutbah, dan
adapun rukun khutbah pada shalat jum’at ini yaitu :
 Memuji Allah pada khutbah peretama dan kedua
 Membaca shalawat atas nabi Muhammad SAW
 Member nasehat untuk bertakwa kepada allah
 Membaca ayat qur’an
 Berdo’a untuk orang orang mu’min pada khutbah yang ke dua

Dan di anjurkan pula untuk :


 Berkhutbah di tempat yang lebih lebih tinggi ,mimbar atau sebagai nya
 Dengan duara yang keras, jelas dan lantang
 Member salam sesudah naik ke atas mimbar

B. Khutbah Idul fitri dan Idul adha

Khutbah shalat id in berbeda dengan shalat jum’at, shalat jum’at di awali dengan
khutbah kemudian shalat jum’at sedangkan pada shalat id khutbah di lakukan di akhir
setelah shalat id.
Dalam hadist di terangkan

‫ يُصلُّون ْال ِعيدي ِْن‬:‫عم ُر‬


ُ ‫ و‬,‫ي صلى هللا عليه وسلم وأبُو ب ْك ٍر‬ ُّ ِ‫ ( كان النهب‬:‫عمر‬
ُ ‫َوع ِن اب ِْن‬
ْ ْ
‫قبْل ال ُخطب ِة ) ُمتهف ٌق عل ْي ِه‬
Artinya:
Ibnu Umar Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam, Abu
Bakar, dan Umar selalu sholat dua hari raya Fithri dan Adlha sebelum khutbah. Muttafaq
Alaihi.

ibnu Abbas berkata :


" Aku menghadiri shalat Ied bersama Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam,
Abu Bakar, Umar dan Utsman Radhiyallahu 'anhum. Semua mereka melakukan
shalat sebelum khutbah" [Riwayat Bukhari 963, Muslim 884 dan Ahmad 1/331
dan 346]

Di dalam khutbah dua hari raya, khatib tidak disunnahkan untuk duduk
begitu naik ke atas mimbar. Khatib langsung mulai khutbahnya tanpa ada sunnah
untuk duduk sebentar seperti pada khutbah jumat. tidak ada syarat bagi khatib
untuk suci dari hadats seperti dalam khutbah Jumat, sehingga dibolehkan
menyampaikan khutbah meski tidak dalam keadaan suci.
Tidak di wajibkan untuk berkhutbah dua kali seperti khutbah jum’at, tapi
cukup satu khutbah saja. Pada khutbah jum’at di awali dengan hamdalah,
sedangkan pada khutbah id di awali dengan takbir
Jika khutbah dilakukan dua kali maka khutbah yang pertama membaca
takbir 9 kali, dan khubah ke dua membaca takbbbir 7 kali dan pembacaan nya
harus berturut turut.
Pada khutbah ‘idul fitri hendaklah isinya berisi tentang zakat fitrah. Dan
khutbah hari raya ‘idul adha berisi penerangn tentang ibadah haji dan hukum
kurban

C. Khutbah Gerhana Bulan dan Gerhana Matahari

Khutbah dua gerhana ini sama seperti khutbah jum’at dengan dua khutbah, begitu
pula dengan rukun rukun nya. Akan tetapi pada khutbah dua gerhana ini berisi tentang
penjelasan terjadinya gerhana tersebut atas kebesarn Allah SWT dan juga berisi perintah
bersedekah , puasa, bertaubat dan lainnya.
Dan perintah untuk berkhutbah ini yaitu :

‫س على ع ْه ِد النه ِبي ِ صلى هللا عليه‬ ُ ‫ش ْم‬ ِ ‫ ( اِ ْنخسف‬: ‫ّللَاُ ع ْن ُهما قال‬
‫ت ال ه‬ ‫ضي ه‬ ِ ‫هاس ر‬ ٍ ‫وع ِن اب ِْن عب‬
‫ ث ُ هم‬,‫يَل‬
ً ‫عا ط ِو‬ً ‫ث ُ هم ركع ُر ُكو‬, ِ‫سورةِ ا ْلبقرة‬ ُ ِ‫ ن ْح ًوا ِم ْن قِراءة‬,‫يَل‬ ً ‫ فقام قِيا ًما ط ِو‬,‫وسلم فصلهى‬
ِ‫لر ُكوع‬ ُّ ‫ و ُهو دُون ا‬,‫يَل‬ ً ‫عا ط ِو‬ ً ‫ ث ُ هم ركع ُر ُكو‬,‫يَل و ُهو دُون ا ْل ِقي ِام ا ْْل هو ِل‬ ً ‫رفع فقام قِيا ًما ط ِو‬
‫ و ُهو‬,‫يَل‬ ً ‫عا ط ِو‬ً ‫ ث ُ هم ركع ُر ُكو‬,‫ و ُهو د ُون ا ْل ِقي ِام ا ْْل هو ِل‬,ً‫ ث ُ هم قام قِيا ًما ط ِويَل‬,‫ث ُ هم سجد‬, ] ‫ا ْْل هو ِل‬
‫عا‬ ً ‫ ث ُ هم ركع ُر ُكو‬,‫و ُهو دُون ا ْل ِقي ِام ا ْْل هو ِل‬, ‫يَل‬ ً ‫ فقام قِيا ًما ط ِو‬,‫ ث ُ هم رفع‬,]‫لر ُكوعِ ا ْْل هو ِل‬ ُّ ‫د ُون ا‬
‫ فخطب‬.‫س‬ ُ ‫ش ْم‬‫ت ال ه‬ ِ ‫ ث ُ هم ا ْنصرف وق ْد تجله‬,‫ ث ُ هم سجد‬,‫لر ُكوعِ ا ْْل هو ِل‬ ُّ ‫ و ُهو دُون ا‬,ً‫ط ِويَل‬
(.ِ‫اري‬ ِ ‫ظ ِل ْلبُخ‬ُ ‫ والله ْف‬,‫النهاس ) ُمتهف ٌق عل ْي ِه‬
Artinya;

Ibnu Abbas Radliyallaahu 'anhu berkata: Terjadi gerhana matahari pada zaman
Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam, maka beliau sholat, beliau berdiri lama
sekitar lamanya bacaan surat al-Baqarah, kemudian ruku' lama, lalu bangun dan berdiri
lama namun lebih pendek dibandingkan berdiri yang pertama, kemudian ruku' lama
namun lebih pendek dibanding ruku' yang pertama, lalu sujud, kemudian berdiri lama
namun lebih pendek dibanding berdiri yang pertama, lalu ruku' lama namun lebih
pendek dibandingkan ruku' yang pertama, kemudian bangun dan berdiri lama namun
lebih pendek dibanding berdiri yang pertama, lalu ruku' lama namun lebih pendek
dibanding ruku' yang pertama, kemudian beliau mengangkat kepala lalu sujud, kemudian
selesailah dan matahari telah terang, lalu beliau berkhutbah di hadapan orang-orang.
Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Bukhari

D. Khutbah Istisqo

Khutbah ringkas dilakukan sebelum atau sesudah solat Istisqa’ di atas mimbar
yang disediakan. Menurut Imam al-Nawawi rahimahullah lebih mengutamakan khutbah
dikerjakan setelah solat sebagaimana khutbah untuk solat Hari Raya. Berbeza dengan
khutbah ketika solat Hari Raya, khutbah untuk solat Istisqa’ sangatlah ringkas Dalilnya
adalah hadis berikut:

Daripada ‘Aishah radhiallahu’ anha, dia berkata: Orang-orang mengeluh kepada


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam kerana lambatnya hujan. Baginda lalu
memerintahkan agar disiapkan sebuah mimbar dan diletakkan di tanah yang lapang
(untuk dikerjakan solat secara berjemaah) dan ditetapkan kepada orang-orang itu
supaya keluar bersama-sama (untuk mengerjakan solat) pada hari yang ditentukan.
Menurut ‘Aishah ketika matahari telah naik, baginda pun keluarlah lalu duduk di
atas mimbar, bertakbir serta memuji Allah dan bersabda: Kamu semua mengeluh sebab
keringnya negerimu, sedang Allah telah menyuruhmu semua agar berdoa serta Dia
menjanjikan pasti akan mengabulkan permohonanmu itu.
Baginda meneruskan: “Alhamdulillaahi rabbil’aalamiin. Arrahmaanirrahiim,
Maliki Yaumiddiin” Tiada Tuhan melainkan Allah, Tuhan berbuat sekehendak-Nya. Ya
Allah, tiada Tuhan selain Engkau, Engkaulah yang Maha Kaya sedang kami adalah
kaum fakir. Turunkanlah hujan kepada kami serta jadikanlah hujan itu menjadi kekuatan
serta mencukupi kami sampai habis masanya.
Selanjutnya baginda mengangkat kedua tangannya dan berdoa sampai kelihatan
putih ketiaknya, kemudian membalikkan diri dan menghadap ke arah kiblat,
selendangnya dibalikkan letaknya sambil mengangkat kedua tangannya itu, lalu
menghadap kepada semua manusia dan turun dari mimbar terus bersolat dua rakaat. Di
saat itu Allah Ta’ala menampakkan segumpal awan, terdengarlah suara guruh dan petir
dan kemudian turunlah hujan dengan izin Allah Ta’ala… - Hadis riwayat Imam Abu
Dawud dalam Sunannya, Kitab al-Sholaah, no: 992.

Berdasarkan hadis di atas dapat difahami bahawa setelah khutbah maka Imam
hendaklah menghadapkan wajahnya ke arah kiblat lalu mengangkat tangannya tinggi-
tinggi ke langit lalu berdoa dengan bersungguh-sungguh bersama-sama dengan para
makmum. Disunnahkan juga untuk menterbalikkan tapak tangan ketika berdoa di mana
bahagian belakang tapak tangan tersebut di hadapkan ke arah langit.

‫ّللَاُ عل ْي ِه وسلهم اسْتسْقى فأشار ِبظ ْه ِر كفه ْي ِه ِإلى‬


‫ي صلهى ه‬
‫ع ْن أن ِس ب ِْن مالِكٍ أ هن النه ِب ه‬
.‫اء‬
ِ ‫سم‬
‫ال ه‬

Maksudnya:

Daripada Anas bin Malik (radhiallahu’ anh) bahawa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam
pada suatu ketika memohon hujan sedangkan punggung kedua tapak tangannya itu
diangkat ke atas langit. - Hadis riwayat Imam Muslim dalam Shahihnya, Kitab Solat al-
Istisqa’, no: 896.
Dan di sunnatkan pula untuk menggunakan selendang ketika berkhutbah,
kemudian membalikkan selendang tersebut. Ada yang berpendapat bahawa tindakan
mengalihkan selendang ini sebagai tafa’ul atau mengharapkan adanya perubahan keadaan
dari kemarau kepada hujan

‫ّللَاُ عل ْي ِه وسلهم ي ْو ًما يسْت ْس ِقي‬


‫ّللَاِ صلهى ه‬ ُ ‫ خرج ر‬:‫ع ْن أ ِبي ُهريْرة قال‬
‫سو ُل ه‬
‫ّللَا وح هول و ْجههُ ن ْحو ْال ِقبْل ِة را ِفعًا‬ ٍ ‫فصلهى ِبنا ر ْكعتي ِْن ِبَل أذ‬
‫ان وَل ِإقام ٍة ث ُ هم خطبنا ودعا ه‬
.‫يد ْي ِه‬
.‫ث ُ هم قلب ِرداءهُ فجعل اْليْمن على اْليْس ِر واْليْسر على اْليْم ِن‬

Artinya nya:
Abu Hurairah radhiallahu’ anh berkata: Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam keluar pada
suatu hari untuk mengerjakan solat Istisqa’, lalu bersolat bersama kami dua rakaat
tanpa azan atau iqamah, kemudian menyampaikan khutbah serta berdoa kepada Allah,
lalu berpaling ke arah kiblat sambil mengangkat kedua tangannya. Selanjutnya
dibalikkan selendangnya yang kanan diletakkan di kiri dan yang kiri di kanan. - Hadis
Riwayat Imam Ibnu Majah dalam Sunannya, Kitab Iqaamatush Shalaah was Sunnah
Fiiha, no: 1258.

CONTOH KHUTBAH JUM”AT

‫ أرسله بشيرا‬.‫ان الحمد هلل الذى أرسل رسوله بالهدى ودين الحق ليظهره على الدين كله‬
.‫ أشهد ان َل اله اَل هللا وحده َل شريك له‬.‫ونذيرا وداعيا الى هللا باذنه وسراجا منيرا‬
‫ اللهم صل‬.‫ ارفع البرية قدرا‬.‫ واشهد ان محمدا عبده و رسوله‬.‫شهادة اعدها للقائه ذخرأ‬
‫ فياأيها‬.‫ أما بعد‬.‫وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى أله وأصحابه وسلم تسليما كثيرا‬
‫الناس اتقوهللا حق تقاته وَلتموتن‬
.‫اَل وأنتم مسلمون‬

Jama'ah Jum'ah Rahimakumullah


Marilah pada kesempatan ini kita bersama-sama saling mengingatkan agar
menjaga dan meningkatkan ketaqwaan diri kita dan juga keluarga kita. Disamping
itu, perlu juga kita mementingkan ketaatan kita dengan melakukan berbagai amal
kebaikan yang dapat memperbanyak pahala.
Jama'ah Jum'ah yang berbahagia
Dalam rangka itulah khotbah kali ini, khatib ingin memaparkan empat
macam amal yang menurut Sayyidina Ali Karramallahu Wajhah dianggap paling
berat untuk dilakukan seorang muslim. Imam Ali Karramallahu Wajhah pernah
berkata bahwa ada empat amal yang berat untuk dilakukan. Pertama adalah
al'afwu 'indal ghadhab memberi maaf ketika dalam keadaan emosi. Memberikan
maaf bukanlah hal yang mudah apalagi ketika dalam keadaan emosi. Untuk itulah
Rasulullah saw pernah mengajari para sahabat untuk mengambil air wudhu untuk
meredamkan marah. Karena marah merupakan bentuk lain dari api syaitan yang
menyala-nyala, dan api itu hanya bisa dikalahkan oleh air wudhu.

‫ ِإ هن ْالغضب ِم ْن‬: ‫ّللَاُ عل ْي ِه وسلهم‬


‫ّللَاِ صلهى ه‬ ‫سو ُل ه‬ ُ ‫ قال ر‬: ‫ ع ْن ج ِدي ع ِطيهة قال‬،
‫ضب‬ ِ ‫ار بِ ْالم‬
ِ ‫ فإِذا غ‬، ‫اء‬ ُ ْ ُ ‫ و ِإنهما ت‬، ‫ار‬
ُ ‫طفأ النه‬ ِ ‫شيْطان ُخ ِلق ِم ْن النه‬
‫ وإِ هن ال ه‬، ‫ان‬ِ ‫شيْط‬ ‫ال ه‬
. ْ ‫أحد ُ ُك ْم ف ْليتوضهأ‬

Demikianlah kondisi manusia ketika marah yang sulit sekali


mengendalikan diri, oleh karena itu jika seseorang dalam keadaan marah masih
bisa memberikan maaf kepada orang lain, maka sungguh itulah amal yang berat.
Oleh karena itu, Allah swt menjamin siapapun yang dapat mengendalikan emosi
dan amarahnya selamat dari siksaan api neraka . Demikian keterangan sebuah
hadits yang berbunyi:

‫من كف غضبه كف هللا عنه عذابه‬


Barang siapa yang mampu mengendalikan amarahnya, maka Allah akan
mengendalikan (menjauhkan ) siksa-Nya.

Ma'asyiral Muslimin Rahimakumullah


Amal berat kedua adalah al juudi fil 'usroh menjadi pemurah dan
dermawan ketika kondisi 'saku' (keuangan) kita sedang sempit atau tidak mapan.
Menjadi dermawan bukanlah perkara gampang, apalagi berlaku dermawan ketika
kondisi keuangan sangat menipis. Oleh karena itu Allah swt memposisikan orang
dermawan sangat dekat dengan-Nya. dalam sebuah hadits diterangkan:

ِ ‫اس ب ِعيد ٌ ِم ْن النه‬


‫ار‬ ٌ ‫يب ِم ْن ْالجنه ِة ق ِر‬
ِ ‫يب ِم ْن النه‬ ‫يب ِم ْن ه‬
ٌ ‫ّللَاِ ق ِر‬ ٌ ‫ي ق ِر‬
ُّ ‫س ِخ‬
‫ال ه‬
Bahwa orang yang dermawan dekat dengan Allah, dekat dengan surge, dekat
dengan masyarakatnya dan jauh dari neraka

Hadits ini bukanlah sekedar hadits motifasi, tetapi merupakan petunjuk


dan rambu-rambu bagi siapapun yang ingin memposisikan diri dekat dengan
Allah swt, maka hendaklah ia menjadi orang yang dermawan. Baik dalam kondisi
longgar, lebih-lebih dalam kondisi sesak.
Katiga, adalah al-iffah fil khulwah,yaitu menghindarkan diri dari tindakan haram
dalam keadaan sepi tanpa ada siapapun yang melihatnya. Amal ketiga ini
merupakan ujian akan keikhlasan seseorang dalam beramal. Bahwa untuk
melakukan ataupun menghindari dosa seseorang tidak perlu memperhatikan orang
‫‪di lingkungannya. Karena jika seseorang melakukan sesuatu (amal) karena orang‬‬
‫‪lain akan disebut riya, dan jika meninggalkan sesuatu karena orang lain menjadi‬‬
‫‪syirik. Sebagaimana diungkapkan oleh Ibnu Iyadh‬‬

‫قول ابن العياض; ترك العمل ْلجل الناس رياء ‪ ،‬والعمل ْلجلهم شرك‬
‫‪Ibnu Iyadh, bahwa tidak melakukan sesuatu karena manusia adalah riya, dan‬‬
‫‪melakukan sesuatu karena manusia adalah syirik‬‬

‫‪Jama'ah Rahimakumullah‬‬
‫‪Keempat, adalah qaulul haq liman yahofuhu au yajuruhu, yaitu berkata‬‬
‫‪yang di depan orang yang ditakuti atau diharapkan. Jelas sekali materi terakhir ini‬‬
‫‪berhubungan dengan kejujuran. Karena kebanyakan orang berbicara‬‬
‫‪menyesuaikan atau melihat siapa yang diajak bicara. Seringkali orang akan‬‬
‫‪membicarakan hal-hal yang disukai lawan bicaranya, apalagi jika lawan bicaa itu‬‬
‫‪adalah orang yag ditakuti kareha hubungan kerja atau hubungan keluarga. Dengan‬‬
‫‪kata lain amal terberat ke eempat ini merupakan usaha meghindarkan diri dari‬‬
‫‪kebiasaan menjilat. Baik menjilat kepada atasan atau kepada orang yang‬‬
‫‪diharapkan‬‬
‫‪Dengan demikian materi keempat ini sesuai dengan peribahasa:‬‬
‫قل الحق ولو كان مرا‬
‫‪Katakanlah kebenaran waluapun pahit adanya.‬‬

‫‪Demikianlah khotbah Jum'ah kali ini, semoga bermanfaat.‬‬


‫آن اْلع ِظي ِْم ونفعنِي وإيها ُك ْم ِبما ِف ْي ِه ِمن اْآليا ِ‬
‫ت‬ ‫بارك هللاُ ِل ْي ول ُك ْم ِف ْي اْلقُ ْر ِ‬
‫والذ ْكر ِ ْالح ِكي ِْم وتقبهل ِمنِي و ِم ْن ُك ْم تَِلوتهُ إنههُ ُهو ال ه‬
‫س ِم ْي ُع اْلع ِل ْي ُم‬
‫‪Khutbah II‬‬

‫ا ْلح ْمد ُ هللِ على ا ِْحسانِ ِه وال ُّ‬


‫ش ْك ُر لهُ على ت ْو ِف ْي ِق ِه وا ِْم ِتنانِ ِه‪ .‬وا ْشهدُ ا ْن َل اِله اَِله هللاُ‬
‫س ْولُهُ الدها ِعى اِلى‬ ‫وهللاُ و ْحدهُ َل ش ِر ْيك لهُ وا ْشهد ُ ا هن سيِدنا ُمح همدًا ع ْبدُهُ ور ُ‬
‫ِرضْوا ِن ِه‪ .‬الل ُه هم ص ِل على س ِيدِنا ُمح هم ٍد ِوعلى ا ِل ِه وا ْ‬
‫صحا ِب ِه وس ِل ْم ت ْس ِل ْي ًما ِكثي ًْرا‬

‫اس اِتهقُوهللا فِيْما امر وا ْنت ُه ْوا ع هما نهى‬ ‫ا هما ب ْعدُ فيا ايُّها النه ُ‬
‫واعْل ُم ْوا ا هن هللا امر ُك ْم ِبا ْم ٍر بدأ فِ ْي ِه ِبن ْف ِس ِه وثـنى ِبمآل ِئكتِ ِه ِبقُ ْد ِس ِه وقال تعالى اِ هن‬
‫هللا ومآل ِئكتهُ يُصلُّ ْون على النه ِبى يآ ايُّها اله ِذيْن آمنُ ْوا صلُّ ْوا عل ْي ِه وس ِل ُم ْوا ت ْس ِل ْي ًما‪.‬‬
‫الل ُه هم ص ِل على س ِيدِنا ُمح هم ٍد صلهى هللاُ عل ْي ِه وس ِل ْم وعلى آ ِل س ِيدِنا ُمح هم ٍد وعلى‬
‫الرا ِش ِد ْين ا ِبى‬‫اء ه‬ ‫ارض الل ُه هم ع ِن اْل ُخلف ِ‬ ‫س ِلك ومآل ِئك ِة اْل ُمق هر ِبيْن و ْ‬ ‫ا ْن ِبيآ ِئك و ُر ُ‬
‫صحاب ِة والتها ِب ِعيْن وتابِ ِعي التها ِب ِعيْن ل ُه ْم‬ ‫عثْمان وع ِلى وع ْن ب ِقيه ِة ال ه‬ ‫عمرو ُ‬ ‫ب ْك ٍرو ُ‬
‫اح ِميْن‬ ‫ارض عنها مع ُه ْم ِبر ْحمتِك يا ا ْرحم ه‬
‫الر ِ‬ ‫ان اِلىي ْو ِم ال ِدي ِْن و ْ‬‫ِبا ِْحس ٍ‬
‫ت‬ ‫ت اَل ْحيآ ُء ِم ْن ُه ْم واَْل ْموا ِ‬ ‫الل ُه هم ا ْغ ِف ْر ِل ْل ُمؤْ ِم ِنيْن واْل ُمؤْ ِمنا ِ‬
‫ت واْل ُم ْس ِل ِميْن واْل ُم ْس ِلما ِ‬
‫ص ْر ِعبادك اْل ُمو ِح ِديهة‬ ‫الل ُه هم ا ِع هز اْ َِلسَْلم واْل ُم ْس ِل ِميْن وأ ِذ هل ال ِش ْرك واْل ُم ْش ِر ِكيْن وا ْن ُ‬
‫اخذ ُ ْل م ْن خذل اْل ُم ْس ِل ِميْن و د ِم ْر اعْداءال ِدي ِْن وا ْع ِل‬ ‫ص ْر م ْن نصر ال ِديْن و ْ‬ ‫وا ْن ُ‬
‫س ْوء‬ ‫الزَل ِزل واْ ِلمحن و ُ‬ ‫ك ِلماتِك اِلى ي ْوم ال ِدي ِْن‪ .‬الل ُه هم ادْف ْع عنها اْلبَلء واْلوباء و ه‬
ِ ‫صةً وسائِ ِر اْلب ُْلد‬
‫ان‬ ‫اْل ِفتْن ِة واْ ِلمحن ما ظهر ِم ْنها وما بطن ع ْن بلدِنا اِ ْند ُونِ ْي ِسيها خآ ه‬
‫آلخرةِ حسنةً وقِنا‬ ِ ْ‫ ربهنا آ ِتنا فِى الدُّ ْنيا حسنةً وفِى ا‬.‫اْل ُم ْس ِل ِميْن عآ همةً يا ربه اْلعال ِميْن‬
.‫ ربهنا ظل ْمنا ا ْنفُسناوا ِْن ل ْم ت ْغ ِف ْر لنا وت ْرح ْمنا لن ُك ْون هن ِمن اْلخا ِس ِريْن‬.‫ار‬ ِ ‫عذاب النه‬
ِ ‫ْتآء ذِى اْلقُ ْربى وي ْنهى ع ِن اْلف ْح‬
‫شآء‬ ِ ‫ان و ِإي‬ ِ ‫ِعبادهللاِ ! ا هِن هللا يأ ْ ُم ُرنا ِباْلع ْد ِل واْ َِل ْحس‬
‫ظ ُك ْم لعله ُك ْم تذ هك ُر ْون وا ْذ ُك ُروهللا اْلع ِظيْم ي ْذ ُك ْر ُك ْم وا ْش ُك ُر ْوهُ على‬ ُ ‫واْل ُم ْنك ِر واْلب ْغي ي ِع‬
‫نِع ِم ِه ي ِز ْد ُك ْم ول ِذ ْك ُر هللاِ ا ْكب ْر‬

Wassalaamu’alaikum warohmatullahi wabarokaatuh

PERTANYAAN PERTANYAAN

1. Sebutkan rukun khutbah jum’at ?


2. Mengapa kita tidak boleh berbincang ketika khutbah jum’at ?
3. Apa perbedaan khutbah ‘idulfitri dan kutbah ‘idul adha ?
4. Bolehkah seorang khotib hari raya berkhutbah dalam keadaan tidak suci ?
5. Berapa takbirkah yang di baca oleh khotib ketika berkhutbah ‘id ?
6. Kapan khutbah gerhana di laksanakan ?
7. Mengapa khutbah gerhana berisi tentang penjelasan gerhana tersebut ?
8. Apa tujuan khutbah istisqo ?
9. Apa maksud dari membalikan selendang khotib ketika berkhutbah istisqo ?
10. Tuliskan hadist mengenai khutbah hari raya

JAWABAN
1. Rukun khutbah jum’at
a. Memuji Allah pada khutbah peretama dan kedua
b. Membaca shalawat atas nabi Muhammad SAW
c. Member nasehat untuk bertakwa kepada allah
d. Membaca ayat qur’an
e. Berdo’a untuk orang orang mu’min pada khutbah yang ke dua
2. Karena itu akan menyia nyiakan ibadah jum’at kita :
‫ّللَاِ صلى هللا عليه‬ ‫سو ُل ه‬ُ ‫ قال ر‬:‫ّللَاُ ع ْن ُهما قال‬
‫ضي ه‬ ِ ‫هاس ر‬ٍ ‫َوع ِن اب ِْن عب‬
‫ار ي ْح ِم ُل‬ِ ‫ب ف ُهو كمث ِل ا ْل ِحم‬
ُ ‫ط‬ ِ ْ ‫وسلم ( م ْن تكلهم ي ْوم ا ْل ُج ُمع ِة و‬
ُ ‫اْلما ُم ي ْخ‬
‫ ِبإِسْنا ٍد َل‬,ُ ‫ت لهُ ُج ُمعةٌ ) رواهُ أ ْحمد‬ ْ ‫ ليْس‬,‫ت‬ ْ ‫ص‬ ِ ‫ أ ْن‬:ُ‫ والهذِي يقُو ُل له‬,‫ارا‬ً ‫أسْف‬
ً ‫ص ِححي ِْن م ْرفُ ْو‬
‫عا‬ ‫بأْس بِ ِه و ُهو يُفس ُِر ح ِديْث أبى ُهريْرة فِى ال ه‬
Artinya:
Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa
Sallam bersabda: "Barangsiapa berbicara pada sholat Jum'at ketika imam sedang
berkhutbah, maka ia seperti keledai yang memikul kitab-kitab. Dan orang yang
berkata: Diamlah, tidak ada Jum'at baginya." Diriwayatkan oleh Ahmad dengan sanad
tidak apa-apa, sebab ia menafsirkan hadits Abu Hurairah yang marfu' dalam shahih
Bukhari-Muslim.

3. Perbedaan khutbah ‘idul fitri dan ‘idul adha hanya berbeda pada isi khutbah nya ,
khutbah ‘idul fitri itu menjelaskan tentang zakat fitri,dan pada khutbah ‘idul adha
ibadah haji dan hukum kurban

4. Ya, karena tidak ada syarat untuk suci pada khootib hari raya, sedangkan pada
khutbah jum’at khotib harus keadaan suci.

5. khutbah yang pertama membaca takbir 9 kali, dan khubah ke dua membaca takbbbir 7
kali dan pembacaan nya harus berturut turut.

6. Khubah gerhana di laksanakan layaknya khubah hari raya yaitu dilakukan


setelah shalat gerhana

7. Khutbah gerhana berisi tentang kejadian gerhana tersebut atas kebesaran Allah SWT,
karena banyak orang terdahulu yang berfikir aneh aneh akan terjadinya gerhana ini

8. Khutbah istisqo ini berisi tentang permohonan dan do’a agar Allah menurunkan hujan
dan permohonan ampun kita, Karen aditakutkan nya itu merupakan balasan atas apa
yang tekah kita perbuat

9. Membalikan selendang hanya sebuah isyarat agar di balikkannya keadan kemarau


menjadi penghujan sesuai dengan permohonan kita akan turunnya hujan

10. Hadist yang mengenai khutbah hari raya yaitu

‫ يُصلُّون‬:‫عم ُر‬
ُ ‫ و‬,‫ي صلى هللا عليه وسلم وأبُو ب ْك ٍر‬ ُّ ِ‫ ( كان النهب‬:‫عمر‬
ُ ‫َوع ِن اب ِْن‬
ْ ْ ْ
‫ال ِعيدي ِْن قبْل ال ُخطب ِة ) ُمتهف ٌق عل ْي ِه‬
Artinya:
Ibnu Umar Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam, Abu
Bakar, dan Umar selalu sholat dua hari raya Fithri dan Adlha sebelum khutbah. Muttafaq
Alaihi.

REFERENSI

 Buku “ Ilmu Fiqih Islam Lengkap” karangan , Drs.H.Moh. Rifa’i


 Kitab bhulughul marom , karangan Ibnu Hajar Al Asqolanii “kitaabussolaat”(Hal 31)
 Buku “Fikih 1”, karangan KH. Imam Zakarsy