Anda di halaman 1dari 43

LAPORAN PENDAHULUAN DAN KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

CHRONIC KIDNEY DESEASE (CKD) + HIPERTENSI DENGAN


HEMODIALISA DI RUANG HEMODIALISA
RUMKITAL Dr. RAMELAN
SURABAYA

RIDA RATNA SARI


NIM : 201703144

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN


BINA SEHAT PPNI MOJOKERTO
PROGRAM PROFESI NERS
2017
Laporan Pendahuluan dan Konsep Asuhan Keperawatan
Chronic Kidney Desease (CKD) atau Gagal Ginjal Konik + Hipertensi
Dengan Hemodialisa

1. Konsep Chronic Kidney Desease (CKD) atau Gagal Ginjal Konik


A. Pengertian
Gagal ginjal kronis disebut juga sebagai Chronic Kidney Desease (CKD).
Perbedaan kata kronis disini dibanding dengan akut adalah kronologis waktu dan
tingkat fisiologis filtrasit. Berdasarkan Mc Clellan 2006 dijelaskan bahwa gagal
ginjal kronis merupakan kondisi penyakit pada ginjal yang persisten
(keberlangsungan ≥ 3 bulan dengan : 1) kerusakan ginjal, dan 2) Kerusakan
glomerular filtration rate (GFR) dengan angka GFR ≤ 60 ml/menit/ 1,73 m 2
(Prabowo & Eka, 2014).
Pada keadaan gagal ginjal kronik ini, terjadi penurunan fungsi ginjal yang
lambat dengan tanda dan gejala yang minimal. Banyak pasien yang tidak menyadari
timbulnya keadaan tersebut sampai fungsi ginjal hanya tinggal 25% (Agoes, 2010).
Gagal ginjal kronik merupakan penyakit yang terjadi dalam kurun waktu cukup
lama sampai bertahun-tahun serta tidak kunjung sembuh (Dharma, 2015).
Gagal ginjal kronik (GGK) adalah kemunduran fungsi ginjal yang progesif dan
irreversibel dimana terjadi kegagalan kemampuan tubuh untuk mempertahankan
keseimbangan metabolik, cairan dan elektrolit yang mengakibatkan uremia atau
azotemia (Wijaya & Putri, 2013).
Jadi kesimpulannya, gagal ginjal kronik adalah penyakit ginjal tahap akhir yang
terjadi dalam kurun waktu lama dimana penurunan fungsi ginjal sampai 25%
sehingga menimbulkan beberapa gejala yang dapat menurunkan kualitas hidup
penderita.
B. Etiologi
Ada beberapa penyakit yang memengaruh I tubuh secara keseluruhan, yang
dapat memicu timbulnya PKG, antara lain:
1) Diabetes
Bila mengalami diabetes, berarti tubuh tidak bisa optimal dalam hal mengubah
makanan menjadi energy yang dibutuhkan sehingga kadar gula darah dapat
meningkat. Kondisi gula darah yang meningkat berkepanjangan dapat merusak
pembuluh darah ginjal. Bila sudah meningkat, dapat menimbulkan gejala-gejala
seperti: rasa haus meningkat, penglihatan kabur, sering berkemih, beat badan
menurun tanpa alasan yang jelas, luka yang lama sembuh, merasa lapar dan
lemah.
2) Tekanan darah tinggi (hipertensi)
Tekanan darah merupakan tekanan yang ditimbulkan pleh darah yang mengalir
dalam pembuluh darah arteri. Tekanan yang tinggi ini bila berlangsung terus-
menerus dapat merusak atau mengganggu pembuluh-pembuluh darah kecil
dalam ginjal yang lama kelamaan akan mengganggu kemampuan ginjal untuk
menyaring darah. Pada umumnya, bagi orang dewasa atau berusia 18 tahun ke
atas tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih, dapat dikatakan sebagai keadaaan
hipertensi, sedangkan bagi anda penderita diabetes dan penyakit ginjal kronik ,
tekanan darah 130/80 mmHg atau lebih sudah dikatakan sebagai hipertensi.
Dengan mengontrol tekanan darah akan membantu memperlambat kerusakan
ginjal. Untuk mengatasi masalah hipertensi, konsultasikan dengan dokter anda.
3) Batu ginjal
Batu yang terbentuk diginjal terjadi akibat adanya proses presipitasi (kristalisasi
bahan-bahan yang terlarut) yang terkandung di dalam urine. Biasanya batu ini
dapat berpindah melalui ureter (saluran yang mengalirkan urine dari ginjal ke
kandung kemih) dan dikeluarkan lewat urine bila berukuran kecil. Namun
kadangkala, batu yang berukuran terlalu besar tidak bisa keluar begitu saja lewat
urine. Bila hal ini terjadi maka menimbulkan sara sakit dan mungkin dapat
menimbulkan obstruksi akibat terhambatnya aliran urine keluar.
Batu ginjal dapat disebabkan oleh berbagai faktor, seperti infeksi, diet tertentu,
obat-obatan, dan kondisi tertentu akibat meningginya zat lain dalam urine,
misalnya asam urat. Gejala batu ginjal antara lain:
a) Rasa sakit pada bagian belakang atau sisi tubuh
b) Darah dalam urine
c) Muntah, demam, sering berkemih atau ingin berkemih
d) Rasa nyeri saat berkemih
Keluar/tidaknya batu ginjal dengan sendirinya, tergantung pada lokasi, besar,
bentuk, dan komposisi. Ukuran batu yang kecil dengan bentuk licin atau bulat,
dapat keluar dengan sendirinya. Namun, bila bentuknya bermacam-macam,
misalnya, dengan tepi yang tajam atau dengan ukuran yang terlalu besar, yang
memenuhi seluruh bagian ginjal, tentu memerlukan terapi tertentu guna
mengeluarkannya. Bila batu ginjal berpindah ke bagian pelvis ginjal, dapat
menyumbat aliran urine dan ginjal pun dapat bengkak sehingga mengganggu
kerja gnjal.
4) Infeksi dan radang
Ainfeksi atau radang pada saluran kemih (ISK) dapat terjadi akibat adanya
bakteri yang masuk kesaluran kemih dan berkembangbiak. Saluran kemih terdiri
dari kandung kemih, uretra dan dua ureter, serta ginjal. Bakteri ini biasanya
masuk melalui uretra dan masuk ke kandung kemih. Kondisi ini dapat
menyebabkan saluran kemih menjadi merah, bengkak, dan rasa nyeri. Jika
infeksi ini tidak diatasi dengan baik, bakteri dapat memasuki ginjal sehingga
menimbulkan jenis infeksi yang lebih serius, yaitu pyelonefritis (peradangan
pada ginjal yang dapat meluas mengenai unit penyaring dan pembuluh darah)..
gejala ISK antara lain:
a) Keinginan berkemih, kadang urine hanya berbentuk sedikit atau menetes
b) Rasa seperti terbakar saat berkemih
c) Urine berwarna keruh atau bercampur darah
d) Bau urine sangat menyolok.
Bila infeksi ini sudah menyebar ke ginjal, dapat menyebabkan rasa sakit/ nyeri
pada punggung bagian bawah disertai dengan demam, mual, dan muntah.
5) Glomerulonefritis
Selain ISK, Glomerulonefritis yang tidak segera diatasi juga dapat mengganggu
kerja ginjal nantinya. Glomerulonefritis timbul akibat adanya peradangan yang
merusak bagian ginjal yang menyaring darah (glomerulus) sehingga glomerulurs
ini tidak bisa lagi menyaring zat-zat yang sudah tidak terpakai oleh tubuh dan
cairan yang berlabih ke dalam aliran darah untuk membentuk cairan urine.
Glomerulonefritis akut biasanya sering disebabkan oleh infeksi bakteri
streptokokus atau infeksi pada tenggorokan atau kulit. Glomerulonefritis yang
ringan biasanya tanpa gejala dan diagnosisnya ditegakkan melalui pemeriksaan
darah dan urine di laboratorium. Sementara yang sudah berat, dapat
menimbulkan gejala fatigue (lelah), mual, muntah, sesak napas, gangguan
penglihatan, tekanan darah tinggi, bengkak (terutama pada wajah, tangan, kaki
dan pergelangan kaki), dan adanya darah/ protein pada urine yang membuat
warna urine menjadi kemerahan atau keruh.
6) Penyalahgunaan obat-obatan
Ada beberapa jenis obat-obatan yang dapat membahayakan kerja ginjal, yaitu:
a) Obat penghilang/ pereda rasa sakit. Ginjal dapat rusak bila anda
mengkonsumsi obat bebas ini dalam jumlah yang berlebih dalam jangka
waktu lama, seperti aspirin, asetaminofen, dan ibuprofen. Gunakan obat ini
sesuai dengan anjuran dokter.
b) Antibiotika
c) Obat terlarang. Contoh obat jenis ini antara lain: heroin, kokain, ekstasi, bila
dikonsumsi secara berlebih dapat menyebabkan tekanan darah tinggi,
stroke, gagal jantung dan bahkan kematian.
d) Alkohol.mengkonsumsi alcohol secara berlebihan dapat meningkatkan
risiko timbulnya gagal ginjal dan gagal fungsi hati.
(Mahdiana, 2010).
C. Klasifikasi
Ada atau tidaknya penyakit ginjal kronik ini dapat ditetapkan berdasarkan
adanya kerusakan ginjal atau tingkat fungsi ginjal, yaitu dengan mengukur laju
filtrasi glomerulus (Glumerular Filtration Rate/ GFR). Menurut Natinal Kidney
Fondation Kidney Desease Outcomes Quality Initiative (NKF-K/ DOQI), dapat
dibagi menjadi (Mahdiana, 2010) :
1. Kerusakan ginjal dengan nilai GFR normal atau meningkat. Nilai GFR e” 90
mL/min/1,73 m2.
2. Kerusakan ginjal ringan dengan penurunan nilai GFR 60-89 mL/min/1,73 m2.
3. Kerusakan ginjal sedang dengan penurunan nilai GFR 30-59 mL/min/1,73 m2.
4. Kerusakan ginjal berat dengan penurunan nilai GFR 15-29 mL/min/1,73 m2.
5. Gagal ginjal terminal (stadium akhir), dengan nilai GFR <15 mL/min/1,73 m2.

D. Phatway
(NANDA NIC-NOC, 2013)
E. Manifestasi Klinis
Pada gagal ginjal kronik akan terjadi rangkaian perubahan. Bila GFR menurun
5-10 % dari keadaan normal dan terus mendekati nol, maka pasien akan menderita
sindrom uremik, yaitu suatu kompleks gejala yang diakibatkan atau berkaitan
dengan retensi metabolik nitrogen akibat gagal ginjal (Suhartono, 2009).
Manifestasi klinis sindrom uremik pada gagal ginjal kronis :
1. Biokimia
Asidosis metabolik (HCO3- serum 18-20 mEq/L), Azometemia (penurunan GFR
menyebabkan peningkatan BUN dan Kreatin), Hiperkalemia retensi Na,
Hipermagnesia, Hiperuresemia.
2. Saluran Cerna
Anoreksia mual, muntah, nafas bau amoniak, mulut kering, pendarahan mulut
cerna, diare, parotitis.
3. Perkemihan oliguria
Berlanjut menuju oliguri, lalu anuri. Nokturia BJ urin 1,010, proteinuri.
4. Metabolisme Protein
Sintesis abnormal, hiperglikmia, kebutuhan insulin menurun lemak peningkatan
kadar trigliserid.
5. Kardiovaskular
Hipertensi retinopati dan ensefalopati hipertensif, beban sirkulasi berlebih,
edema, gagal jantung kongestif, dan disritmia gangguan kalsium,
hiperfosfatemia, hipokalsemia, hiperparatiroidisme, deposit garam kalsium pada
sendi, pembuluh darah jantung dan paru-paru, Konjungtivitis (urenia mata
merah).
6. Pernafasan
Kussmaul, dispnea, edema paru, pnumonitis, kulit pucat, pruritis, kristal uremia,
kulit kering, dan memar.
7. Hematologik,
Anemia, hemolisis, kecenderungan pendarahan, infeksi.

F. Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang yang dibutuhkan untuk menegakkan diagnosa gagal
ginjal kronik yaitu (Baughman, 2000 dalam (Prabowo & Eka, 2014)) :
1. Biokimia
Pemeriksaan utama dari analisa fungsi ginjal adalah ureum dari kreatinin
plasma. Untuk hasil yang lebih akurat untuk mengetahui fungsi ginjal adalah
dengan analisa creatinine clearance (klirens kreatinin). Selain pemeriksaan
fungsi ginjal, pemeriksaan kadar elektrolit juga harus dilakukan untuk
mengetahui status keseimbangan elektrolit dalam tubuh sebagai kinerja ginjal.
2. Urinalisis
Urinalisis dilakukan untuk menepis ada tidaknya infeksi pada ginjal atau ada
tidaknya perdarahan aktif akibat inflamasi pada jaringan parenkim ginjal.
3. Ultrasonografi ginjal
Gambaran dari ultrasonografi akan memberikan informasi yang mendukung
untuk menegakkan diagnosis gagal ginjal. Pada klien gagal ginjal biasanya
menunjukkan adanya obstruksi atau jaringan parut pada ginjal. Selain itu ukuran
dari ginjal pun akan terlihat.
G. Penatalaksanaan
Pengobatan gagal ginjal kronik dapat dibagi menjadi 2 tahap, yakni tindakan
konservatif, dialisis atau transplatansi ginjal (Suharyanto & Madjid, 2009).
1. Tindakan Konservatif
Tujuan pengobatan pada tahap ini adalah untuk meredakan atau memperlambat
gangguan fungsi ginjal progresif (Suharyanto & Madjid, 2009).
1) Pengaturan diet protein, kalium, natrium dan cairan
a) Pembatasan protein
Pembatasan protein tidak hanya mengurangi kadar BUN, tetapi juga
mengurangi asupan kalium dan fosfat, serta mengurangi produksi ion
hidrogen yang berasal dari protein. Pembatasan asupan protein telah
terbukti menormalkan kembali kelainan ini dan memperlambat terjadi
gagal ginjal.

Pembatasan protein berdasarkan nilai GFR


GFR (ml/menit) Pembatasan protein (g)
10 40
5 25-30
3 atau kurang 20 20

b) Diet rendah kalium


Hiperkalemia biasanya merupakan masalah pada gagal ginjal lanjut.
Asupan kalium yang dianjurkan adalah 40-80 mEq/hari.
c) Diet rendah natrium
Diet Na yang dianjurkan adalah 40-90 mEq/hari (1-2 g Na). Asupan
natrium yang terlalu longgar dapat mengakibatkan retensi cairan, edema
perifer, edema paru, hipertensi dan gagal jantung kongestif.
d) Pengaturan cairan
Asupan yang bebas dapat menyebabkan beban sirkulasi menjadi
berlebihan, edema. Sedangkan asupan yang terlalu rendah
mengakibatkan dehidrasi, hipotensi, dan gangguan fungsi ginjal. Aturan
yang dipakai untuk menentukan banyaknya asupan caian adalah :

Jumlah urin yang dikeluarkan selama 24 jam terakhir + 500 ml (IWL)

Misalnya : Jika jumlah urin yang dikeluarkan dalam waktu 24 jam adalah
400ml, maka asupan cairan total dalam sehari adalah 400 + 500 ml =
900ml (Suharyanto & Madjid, 2009).
2) Pencegahan dan pengobatan komplikasi
a) Hipertensi
Apabila penderita sedang mengalami terapi hemodialisis, pemberian anti
hipertensi dihentikan karena dapat mengakibatkan hipotensi dan syok
yang diakibatkan oleh keluarnya cairan intravaskular melalui ultrasi,
Pemberian diuretik : furosemid (lasix).
b) Hiperkalemia
Hiperkalemia dapat diobati dengan pemberian glukosa dan insulin
intravena, yang akan memasukan K+ ke dalam sel atau dengan
pemberian Kalsium Glukonat 10 %.
c) Anemia
Pengobatannya adalah pemberian hormon eritropoeitin, yaitu
rekombinan eritropoeitin (r-EPO) (Eschbatch et al, 1987), selain dengan
pemberian vitamin dan asam folat, besi dan transfusi darah.
d) Asidosis
Asidosis ginjal biasanya tidak diobati kecuali dengan HCO3- plasma
turun dibawah angka 15 mEq/l. Bila asidosis berat akan dikoreksi dengan
pemberian Na HCO3- (Natrium Bikarbonat) parenteral.
e) Pengobatan hiperuriesmia
Obat pilihan untuk mengobati hipeurismia pada penyakit ginjal lanjut
adalah pemberian alopurinol. Obat ini mengurangi kadar asam urat
dengan menghambat sebagian asam urat total yang hasilkan tubuh.
2. Dialisis dan Transplantasi
Dialisis dilakukan apabila kadar kreatinin serum diatas 6 mg/100 ml pada
laki-laki atau 4 mg/100 ml pada wanita, dan GFR kurang dari 4 ml/menit.
Dialisis dapat digunakan untuk mempertahankan penderita dalam keadaan klinis
yang optimal sampai tersedia donor ginjal (Suharyanto & Madjid, 2009).
a. Dialysis
1) Peritoneal dialysis
Biasanya dilakukan pada kasus-kasus emergency, sedangkan dialysis
yang bisa dilakukan dimana saja yang tidak bersifat akut adalah CAPD
(Continues Ambulatory Peritonial Dialysis).
Hemodialisa adalah suatu prosedur dimana darah dikeluarkan dari tubuh
penderita dan beredar dalam sebuah mesin di luar tubuh yang disebut
dialyzer. Prosedur ini memerlukan jalan masuk ke aliran darah. Untuk
memenuhi kebutuhan ini, maka dibuat suatu hubungan buatan diantara
arteri dan vena (fistula arteriovenosa) melalui pembedahan. Pada
hemodialisa, darah penderita mengalir melalui suatu selang yang
dihubungkan ke fistula arteriovenosa dan dipompa ke dalam dialyzer.
Untuk mencegah pembekuan darah selama berada dalam dialyzer maka
diberikan heparin. Di dalam dialyzer, suatu selaput buatan yang memiliki
pori-pori memisahkan darah dari suatu cairan (dialisat) yang memiliki
komposisi kimia yang menyerupai cairan tubuh normal.
Tekanan di dalam ruang dialisat lebih rendah dibandingkan dengan
tekanan di dalam darah, sehingga cairan, limbah metabolic, dan zat-zat
racun di dalam darah disaring melalui selaput dan masuk ke dalam
dialisat. Tetapi sel darah dan protein yang besar tidak dapat menembus
pori-pori selaput buatan ini. Darah yang telah dicuci lalu dikembalikan
ke dalam tubuh penderita. Dialyzer memiliki ukuran dan tingkat efisiensi
yang berbeda-beda. Mesin yang lebih baru sangat efisien, darah mengalir
lebih cepat dan masa dialisa lebih pendek (2-3 jam), sedangkan mesin
yang lama memerlukan waktu 3-5 jam. Sebagian besar penderita gagal
ginjal kronis perlu menjalani dialisa sebanyak 3 kali/minggu.

Komplikasi Hemodialisa
Komplikasi Penyebab
Demam  Bakteri atau zat penyebab demam (pirogen) di
dalam darah
 Dialisat terlalu panas
Reaksi anafilaksis yg berakibat  Alergi terhadap zat di dalam mesin
fatal (anafilaksis)  Tekanan darah rendah
Tekanan darah rendah Terlalu banyak cairan yang dibuang
Gangguan irama jantung Kadar kalium dan zat lainnya yang abnormal dalam
darah
Emboli udara Udara memasuki darah di dalam mesin
Perdarahan usus, otak, mata Penggunaan heparin di dalam mesin untuk
atau perut mencegah pembekuan
b. Transplantasi ginjal

I. Komplikasi
Komplikasi yang sering kali ditemukan pada penderita gagal ginjal kronik
adalah (Mahdiana, 2010) :
1. Anemia
2. Osteodistrofi Renal
3. Gagal Jantung
4. Impotensi
1. Konsep Asuhan Keperawatan
I. Pengkajian
1. Biodata
Meliputi nama, umur, jenis kelamin, ras, agama, alamat, pekerjaan, pendidikan
dll. Gagal Ginjal Kronik terjadi terutama pada usia lanjut (50-70 tahun), usia
muda, dapat terjadi pada semua jenis kelamin tetapi 70 % pada pria.
2. Keluhan utama
Sesak napas, kencing sedikit bahkan tidak dapat kencing, gelisah, tidak selera
makan (anoreksia), mual, muntah, kembung, mulut terasa kering, rasa lelah,
napas berbau (ureum), gatal pada kulit.
3. Riwayat penyakit
a. Riwayat penyakit sekarang : diare, muntah, perdarahan, luka bakar,
rekasi anafilaksis, renjatan kardiogenik.
b. Riwayat penyakit dahulu : riwayat penyakit gagal ginjal akut, infeksi
saluran kemih, payah jantung, hipertensi, penggunaan obat-obat
nefrotoksik, benigna prostatic hyperplasia, prostatektomi.
c. Riwayat penyakit keluarga : adanya penyakit keturunan Diabetes
Mellitus atau hipertensi.
4. Tanda vital : peningkatan suhu tubuh, nadi cepat dan lemah, hipertensi, napas
cepat dan dalam (kussmaul), dyspnea.
5. Body Systems :
a. Pernapasan (B 1 : Breathing)
Gejala : napas pendek, dispnea nokturnal, paroksismal, batuk dengan/tanpa
sputum, kental dan banyak.
Tanda ; takhipnea, dispnea, peningkatan frekuensi, batuk produktif
dengan/tanpa sputum, pernapasan cepat dan dalam, nyeri dada.
b. Cardiovascular (B 2 : Bleeding)
Gejala : riwayat hipertensi lama atau berat, palpitasi nyeri dada atau angina
dan sesak napas, gangguan irama jantung, edema.
Tanda : hipertensi, nadi kuat, oedema jaringan umum, piting pada kaki,
telapak tangan, disritmia jantung, nadi lemah halus, hipotensi ortostatik,
friction rub perikardial, pucat, kulit coklat kehijauan, kuning
kecenderungan perdarahan.
c. Persyarafan (B 3 : Brain)
Kesadaran : disorioentasi, gelisah, apatis, letargi, somnolet sampai koma.
edema muka terutama daerah orbita, mulut bau khas ureum.
d. Perkemihan-Eliminasi Uri (B 4 : Bladder)
Kencing sedikit (kurang dari 400 cc/hari), warna urine kuning tua dan
pekat, tidak dapat kencing.
Gejala : penurunan frekuensi urine, oliguria, anuria (gagal tahap lanjut)
abdomen kembung, diare atau konstipasi.
Tanda: perubahan warna urine (pekat, merah, coklat, berawan) oliguria
atau anuria.
e. Pencernaan-Eliminasi Alvi (B 5 : Bowel)
Anoreksia, nausea, vomiting, fektor uremicum, hiccup, gastritis erosiva
dan diare, adanya edema anasarka (ascites).
f. Tulang-Otot-Integumen (B 6 : Bone)
Gejala : nyeri panggul, sakit kepala, kram otot, nyeri kaki, (memburuk saat
malam hari), kulit gatal, ada/berulangnya infeksi.
Tanda : pruritus, demam (sepsis, dehidrasi), ptekie, area ekimosis pada
kulit, fraktur tulang, defosit fosfat kalsium, pada kulit, jaringan lunak,
sendi keterbatasan gerak sendi.
6. Pola aktivitas sehari-hari
a. Pola persepsi dan manajemen kesehatan
Pada pasien gagal ginjal kronik terjadi perubahan persepsi dan manajemen
kesehatan karena kurangnya pengetahuan tentang dampak gagal ginjal
kronik sehingga menimbulkan persepsi yang negatif terhadap dirinya dan
kecenderungan untuk tidak mematuhi prosedur pengobatan dan perawatan
yang lama. Oleh karena itu perlu adanya penjelasan yang benar dan mudah
dimengerti pasien.
b. Pola nutrisi dan metabolisme
Anoreksia, mual, muntah dan rasa pahit pada rongga mulut, intake minum
yang kurang, dan mudah lelah. Keadaan tersebut dapat mengakibatkan
terjadinya gangguan nutrisi dan metabolisme yang dapat mempengaruhi
status kesehatan klien.
Gejala : peningkatan berat badan cepat (oedema), penurunan berat badan
(malnutrisi) anoreksia, nyeri ulu hati, mual muntah, bau mulut (amonia)
Penggunaan diuretik.
Tanda : Gangguan status mental, ketidakmampuan berkonsentrasi,
kehilangan memori, kacau, penurunan tingkat kesadaran, kejang, rambut
tipis, kuku rapuh.
c. Pola Eliminasi
Eliminasi urine :
Kencing sedikit (kurang dari 400 cc/hari), warna urine kuning tua dan
pekat sampai tidak dapat kencing.
Gejala : penurunan frekuensi urine, oliguria, anuria (gagal tahap lanjut),
abdomen kembung.
Tanda: perubahan warna urine (pekat, merah, coklat, berawan) oliguria
atau anuria.
Eliminasi alvi : diare atau konstipasi.
d. Pola tidur dan istirahat
Gelisah, cemas, gangguan tidur.
e. Pola aktivitas dan latihan
Klien mudah mengalami kelelahan dan lemas sehingga menyebabkan klien
tidak mampu melaksanakan aktivitas sehari-hari secara maksimal.
Gejala : kelelahan ektremitas, kelemahan, malaise.
Tanda : kelemahan otot, kehilangan tonus, penurunan rentang gerak.
f. Pola hubungan dan peran
Gejala : kesulitan menentukan kondisi (tidak mampu bekerja,
mempertahankan fungsi peran).
g. Pola sensori dan kognitif
Klien dengan gagal ginjal kronik cenderung mengalami neuropati/mati
rasa pada luka sehingga tidak peka terhadap adanya trauma. Klien mampu
melihat dan mendengar dengan baik/tidak, klien mengalami
disorientasi/tidak.
h. Pola persepsi dan konsep diri
Adanya perubahan fungsi dan struktur tubuh akan menyebabkan penderita
mengalami gangguan pada gambaran diri. Lamanya perawatan, banyaknya
biaya perawatan dan pengobatan menyebabkan pasien mengalami
kecemasan dan gangguan peran pada keluarga (self esteem).
i. Pola seksual dan reproduksi
Angiopati dapat terjadi pada sistem pembuluh darah di organ reproduksi
sehingga menyebabkan gangguan potensi seksual, gangguan kualitas
maupun ereksi, serta memberi dampak pada proses ejakulasi serta
orgasme.
Gejala : penurunan libido, amenorhea, infertilitas.
j. Pola mekanisme koping
Lamanya waktu perawatan, perjalanan penyakit yang kronik, faktor stress,
perasaan tidak berdaya, tak ada harapan, tak ada kekuatan, karena
ketergantungan menyebabkan reaksi psikologis yang negatif berupa
marah, kecemasan, mudah tersinggung dan lain-lain dapat menyebabkan
klien tidak mampu menggunakan mekanisme koping yang
konstruktif/adaptif.
Gejala : faktor stress, perasaan tak berdaya, tak ada harapan, tak ada
kekuatan
Tanda : menolak, ansietas, takut, marah, mudah tersinggung, perubahan
kepribadian.
k. Pola nilai dan kepercayaan
Adanya perubahan status kesehatan dan penurunan fungsi tubuh serta
gagal ginjal kronik dapat menghambat klien dalam melaksanakan ibadah
maupun mempengaruhi pola ibadah klien.
7. Pemeriksaan Penunjang
1. Laboratorium
a. Kadar BUN (normal: 5-25 mg/dL) 2 , kreatinin serum (normal:0,5-1,5 mg/dL;
2
45-132,5 µmol/L[unit SI]) , natrium (normal: serum: 135-145 mmol/L;
urine: 40-22- mEq/L24 jam), dan kalium (normal: 3,5-5,0 mEq/L; 3-5,0
mmol/L[unit SI]) 2 , meningkat.
b. Analisis gas darah arteri menunjukkan penurunan pH arteri (normal: 7,35-
7,45) 2 dan kadar bikarbonat (normal: 24-28 mEq/L) 2.
c. Kadar hematokrit (normal: wanita= 36-46%, 0,36-0,46 [unit SI]; pria= 40-
50%, 0,40-0,54 [unit SI]) 2 dan hemoglobin (normal: wanita+ 12-16 g/dL;
pria = 13,5-18 g/dL) 2 rendah; masa hidup sel darah merah berkurang.
d. Muncul defek trombositopenia dan trombosit ringan.
e. Sekresi aldosteron meningkat
f. Terjadi hiperglikemia dan hipertrigliseridemia
g. Penurunan kadar high density lipoprotein (HDL) (normal: 29-77 mg/dL).
h. Analisis gas darah (AGD) menunjukkan asidosis metabolic
i. Berat jenis urine (normal:1.0005-1,030) 2 tetap pada angka 1,010
j. Pasien mengalami proteinuria, glikosuria, dan pada urine ditemukan
sedimentasi, leukosit, sel darah merah, dan Kristal.
2. Pencitraan
Radiografi KUB, urografi ekskretorik, nefrotomografi, scan ginjal, dan
arteriografi ginjal menunjukkan penurunan ukuran ginjal.
3. Prosedur diagnostik
a. Biopsy ginjal memungkinkan identifikasi histologist dari proses penyakit
yang mendasari.
b. EEG menunjukkan dugaan perubahan ensefalopati metabolic
II. Diagnosa Keperawatan
1. Kelebihan volume cairan b.d penurunan haluaran urine, diet berlebih dan retensi
cairan serta natrium.
2. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d anoreksia, mual dan
muntah, pembatasan diet, dan perubahan membrane mukosa mulut.
3. Kerusakan integritas kulit b.d gangguan volume cairan,perubahan pigmentasi
4. Ketidakefektifan perfusi jaringan perifer b.d penurunan curah jantung (beban
jantung yang meningkat)
5. Gangguan pertukaran gas b.d peningkatan beban jantung, tekanan vena
pulmonalis, edema paru.
6. Intoleransi aktivitas b.d keletihan, anemia, retensi, produksi sampah.
III. Intervensi Keperawatan
No. Tujuan Intervensi Rasional
Dx.
1 Tujuan: Setelah diberikan Mandiri : Mandiri :
1. Kaji TTV 1. Mengetahui keadaan umum
asuhan keperawatan selama
2. Kaji adanya edema 2. Menunjukan adanya tanda-tanda letargi cairan
1x24 jam diharapkan kelebihan 3. Kaji status cairan (balance
yang
volume cairan) 2. Menambah kerja dari jantung dan menuju edema
cairan teratasi dengan 4. Monitor BUN, kreatinin, asam
pulmoner dan gagal jantung
kriteria hasil:
urat (bila ada) 3. Ketentuan batas cairan jika terjai oliguria
-Tidak ada edema
5. Batasi pemasukan cairan 4. Fungsi ginjal diketahui dan peningkatan BUN
-BB dan TTV stabil
-Elektrolit dalam batas normal lebih dari 25 mg/dl dan kreatinin lebih dari
1,5mg/dl
5. Pemasukan cairan yang berlebiha dapat
mengakibat kan terjadinya penumpukan cairan.
2 Tujuan: Setelah diberikan Mandiri: Mandiri:
. 1. Kaji anoreksia, nausea dan 1. Tanda dan gejala dari peningkatan azotemia.
asuhan keperawatan selama
2. Protein ditentukan dengan kegagalan ginjal dan
muntah
2x24 jam diharapkan nutrisi
2. Batasi protein 20-60 gram tingkat BUN: karbohidrat untuk mencegah lemak
pasien terpenuhi dengan kriteria
perhari, intake karbohidrat 100 untuk menghancurkan katabolisme jaringan.
hasil: 3. Iritasi stomatistik meningkatkan nausea
gram perhari 2000 kalori
a. -tidak ada mual, muntah. 4. Protein komplek mengandung seluruh asam amino
-mukosa mulut lembab. perhari keseluruhan intake.
-IMT normal. 3. Hindari minum berkafein, juice
Kolaborasi:
makanan panas/berbau
Bertugas untuk mengurangi muntah dengan menambah
4. Berikan intake ayam, ikan
asam gastrin
sebagai sumber protein.
Kolaborasi:
Kolaborasi pemberian obat anti
emetik (metociropmid)

3. Tujuan: Setelah diberikan Intervensi Mandiri: Rasional Mandiri:


1. Kaji gatal-gatal, pecah dalam 1. Gatal-gatal hasil dari kekeringan kulit kristalisasi
asuhan keperawatan selama 3x
kulit, kemerahan pada titik urea pada kulit, tekanan konstan pada kulit
24 jam kerusakan integritas
tekanan menunjukan penurunan pada jaringan dan pecahan
kulit teratasi dengan
2. Kaji mukosa oral adanya 2. Hasil dari peningkatan urea dan amonia dari
kriteria hasil:
- Turgor kulit elastis. stomatitis dan pernafasan bau pecahan bakteri dan urea
-Tidak ada kemerahan pada 3. Hasil dari retensi urine dan penurunan atau
amoni
kulit. 3. Kaji apakah rambut mudah peningkatan Iritasi kulit dapat disebabkan karena
-Pecah dan erosi kulit tidak ada
rusak dan kuku pucat, serta kuku.
pada kulit akibat garukan 4. Karena menggaruk area yang gatal akan membuat
warna pada kulit.
4. Ajari klien untuk menekan area luka pada kulit.
5. Bahan kapas dapat meningkatkan gatal-gatal
yang gatal
5. Anjurkan klien untuk Kolaborasi:
menghindari pemakaian dari Untuk menahan dingin sel,membentuk mikro organisme
bahan kapas.
Kolaborasi:
Pemberian obat anti biotik
(ampicilin)
Daftar Pustaka

Agoes, A., Agoes, A., & Agoes, A. (2010). Penyakit di Usia Tua. Jakarta: EGC.

Dharma, P. S. (2015). Penyakit Ginjal; Deteksi Dini dan Pencegahan. Yogyakarta: CV


Solusi Distribusi.

Mahdiana, R. (2010). Mencegah Penyakit Kronis Sejak Dini. Yogyakarta: Tora Book.

Suhartono, Toto. 2009. Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Gangguan Sistem
Perkemihan. Jakarta : CV. Trans info Media.

Nurarif, Nurul Huda. 2013. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan Diagnosa


Medis & NANDA (North American Nursing Diagnosis Association) NIC-NOC
Jilid 1. Yogyakarta: MediAction

Yasmara, Deni dkk. 2016.Rencana Asuhan Keperawatan Medikal-Bedah: Diagnosis


NANDA-I 2015-2017 Intervensi NIC hasil NOC. Jakarta: EGC

Probowo, Eko. 2014. Asuhan Keperawatan Sistem Perkemihan. Yogyakarta : Nuha


Medika.

Wijaya, A. S., & Putri, Y. M. (2013). KMB 1 Keperawatan Medikal Bedah,


Keperawatan Dewasa Teori dan Contoh Askep. Yogyakarta: Nuha Medika.
2. Konsep Dasar Hipertensi
A. Definisi Hipertensi
World Health Organization (WHO) dan The International Society of
Hypertension (ISH) menetapkan bahwa hipertensi merupakan kondisi ketika
tekanan darah (TD) sistolik lebih besar dari 140 mmHg dan tekanan darah diastolic
lebih besar dari 90 mmHg. Nilai ini merupakan hasil rerata minimal dua kali
pengukuran setelah melakukan dua kali atau lebih kontak dengan petugas kesehatan
hipertensi usia dewasa telah diklasifikasikan dalam Sixtth Report of The Joint National
Committee on Prevention, Detection, Evaluation, and Treatment of High Blood Preassure
(INC VI) pada tahun 1997. Hal ini dapat dilihat pada tabel:
Kategori TD Sistolik (mmHg) TD Diastolik (mmHg)
Optimal <120
Normal <130
Tinggi-normal 130-139
Hipertensi
Derajat 1 140-159
Derajat 2 160-179
Derajat 3 >180
(Yasmara dkk, 2016).
B. Etiologi Hipertensi
Berdasarkan penyebabnya, Hipertensi dapat digolongkan menjadi 2 yaitu :
1. Hipertensi esensial atau primer
Penyebab pasti dari hipertensi esensial sampai saat ini masih belum dapat
diketahui. Namun, berbagai faktor diduga turut berperan sebagai penyebab
hipertensi primer, seperti bertambahnya umur, stres psikologis, dan hereditas
(keturunan). Kurang lebih 90% penderita hipertensi tergolong Hipertensi primer
sedangkan 10% nya tergolong hipertensi sekunder.
2. Hipertensi sekunder
Jumlah Hipertensi sekunder hanya sekitar 5-10% dari kejadian hiertensi secara
keseluruhan. Hipertensi jenis ini merupakan dampak dari penyakit tertentu.
Berbagai kondisi yang bisa menyebabkan hipertensi antara lain penyempitan
arteri renalis, penyakit parenkim ginjal, hiperaldosteron maupun kehamilan.
Selain itu obat-obatan tertentu bisa juga pemicu jenis hipertensi sekunder.
Hipertensi primer maupun sekunder memiliki potensi untuk berkembang menjadi
hipertensi berat atau dengan pula sebagai krisis hipertensi.
Penyebab hipertensi pada orang dengan lanjut usia adalah terjadinya perubahan-
perubahan pada:
a) Elastisitas dinding aorta menurun
b) Katub jantung menebal dan menjadi kaku
c) Kemampuan jantung memompa darah menurun 1% setiap tahun sesudah
berumur 20 tahun kemampuan jantung memompa darah menurun menyebabkan
menurunnya kontraksi dan volumenya.
d) Kehilangan elastisitas pembuluh darah
Hal ini terjadi karena kurangnya efektifitas pembuluh darah perifer untuk
oksigenasi
e) Meningkatnya resistensi pembuluh darah perifer

C. Pathway
D. Manifestasi Klinis Hipertensi
Tanda dan gejala hipertensi dibedakan menjadi:
a. Tidak ada gejala : tidak ada gejala yang spesifik yang dapat dihubungkan dengan
peningkatan tekanan darah, selain penentuan tekanan arteri oleh dokter yang
memeriksa. Hal ini berarti hipertensi arterial tidak akan pernah terdiagnosa jika
arteri tidak teratur.
b. Gejala yang lazim : sering dikatakan bahwa gejala yang lazim menyertai
hipertensi meliputi nyeri kepala dan kelelahan. Dalam kenyataannya ini
merupakan gejala terlazim yang mengenai kebanyakan pasien yang mencari
pertolongan medis.Beberapa pasien yang menderita hipertensi yaitu:
1) Mengeluh sakit kepala, pusing
2) Lemas, kelelahan
3) Sesak nafas
4) Gelisah
5) Mual, muntah
6) Epitaksis
7) Kesadaran menurun
8) Tengkuk terasa pegal, dan lain-lain.
Dampak yang dapat ditimbulkan oleh hipertensi adalah kerusakan ginjal,
pendarahan pada selaput bening (retina mata), pecahnya pembuluh darah di otak,
serta kelumpuhan.
D. Pemeriksaan Penunjang Hipertensi
1. Hemoglobin / hematokrit : mengkaji hubungan dari sel-sel terhadap volume
cairan (viskositas) dan dapat mengindikasikan faktor-faktor resiko seperti
hipokoagulabilitas, anemia.
2. BUN / kreatinin : memberikan informasi tentang perfusi/fungsi ginjal.
3. Glukosa : Hiperglikemia (diabetes melitus adalah pencetus hipertensi) dapat
diakibatkan oleh peningkatan kadar katekolamin (meningkatkan hipertensi).
4. Kalium serum : hipokalemia dapat mengindikasikan adanya aldosteron utama
(penyebab) atau menjadi efek samping terapi diuretik.
5. Kalsium serum : peningkatan kadar kalsium serum dapat meningkatkan
hipertensi.
6. Kadar nitrogen urea darah normal (normal = 5-25 mg/dL)2 atau meningkat > 20
mg/dL dan kadar kreatinin serum normal (normal = 0,5-1,5 mg/dL)2 atau >1,5
mg/dL menunjukkan penyakit ginjal.
7. Kolesterol dan trigeliserida serum : peningkatan kadar dapat mengindikasikan
pencetus untuk/adanya pembentukan plak ateromatosa (efek kardiofaskuler)
8. Pemeriksaan tiroid : hipertiroidisme dapat mengakibatkan vasikonstriksi dan
hipertensi.
9. Kadar aldosteron urin dan serum : untuk menguji aldosteronisme primer
(penyebab).
10. Urinalisa : darah, protein dan glukosa mengisyaratkan disfungsi ginjal dan atau
adanya diabetes.
11. VMA urin (metabolit katekolamin) : kenaikan dapat mengindikasikan adanya
feokomositoma (penyebab); VMA urin 24 jam dapat digunakan untuk
pengkajian feokromositoma bila hipertensi hilang timbul.
12. Asam urat: hiperurisemia telah menjadi implikasi sebagai faktor resiko
terjadinya hipertensi.
13. Steroid urin : kenaikan dapat mengindikasikan hiperadrenalisme,
feokromositoma atau disfungsi ptuitari, sindrom Cushing’s; kadar renin dapat
juga meningkat.
14. IVP : dapat mengidentifikasi penyebab hipertensi, seperti penyakit parenkim
ginjal, batu ginjal dan ureter.
15. Foto dada : dapat menunjukkan obstruksi kalsifikasi pada area katub; deposit
pada dan/ EKG atau takik aorta; perbesaran jantung.
16. CT scan : mengkaji tumor serebral, CSV, ensevalopati, atau feokromositoma.
17. EKG: dapat menunjukkan perbesaran jantung, pola regangan, gangguan
konduksi. Catatan : Luas, peninggian gelombang P adalah salah satu tanda dini
penyakit jantung hipertensi.
E. Penatalaksanaan
Penatalaksanaan Non Farmakologis.
1. Diet
Pembatasan atau pengurangan konsumsi garam. Penurunan BB dapat
menurunkan
tekanan darah dibarengi dengan penurunan aktivitas rennin dalam plasma dan
kadar adosteron dalam plasma.
2. Aktivitas.
Klien disarankan untuk berpartisipasi pada kegiatan dan disesuaikan dengan
batasan medis dan sesuai dengan kemampuan seperti berjalan, jogging,
bersepeda atau berenang.
Penatalaksanaan Farmakologis
Secara garis besar terdapat bebrapa hal yang perlu diperhatikan dalam pemberian
atau pemilihan obat anti hipertensi yaitu:
1. Mempunyai efektivitas yang tinggi.
2. Mempunyai toksitas dan efek samping yang ringan atau minimal
3. Memungkinkan penggunaan obat secara oral.
4. Tidak menimbulakn intoleransi
5. Harga obat relative murah sehingga terjangkau oleh klien.
6. Memungkinkan penggunaan jangka panjang.
Golongan obat - obatan yang diberikan pada klien dengan hipertensi seperti
golongan diuretic, golongan betabloker, golongan antagonis kalsium,golongan
penghambat konversi rennin angitensin.
F. Komplikasi
Organ organ tubuh sering terserang akibat hipertensi anatara lain mata berupa
perdarahan retina bahkan gangguan penglihatan sampai kebutaan,gagal jantung,
gagal ginjal, pecahnya pembuluh darah otak.

3. Konsep Hemodialisis
A. Pengertian Hemodialisis
Hemodialisis merupakan terapi untuk pasien gagal ginjal tahap akhir. Metode
ini menggantikan kerja yang biasanya dijalankan ginjal, yaitu pembersihan darah
dari sisa metabolisme, zat toksik, dan pengeluaran timbunan air dalam tubuh
(Agoes, 2010)
Hemodialisis adalah proses pembuangan zat-zat sisa metabolisme, zat toksik
lainnya melalui membran semi permeabel sebagai pemisah antara darah dan dialisat
yang sengaja dibuat dalam dializer (LeMone, Burke, & Bauldoff, 2016).
Hemodialisis merupakan suatu tindakan yang digunakan pada klien gagal
ginjal untuk menghilangkan sisa toksik, kelebihan cairan dan untuk memperbaiki
ketidakseimbangan elektrolit dengan prinsip osmosis dan difusi dengan
menggunakan sistem dialisis eksternal dan internal (LeMone, Burke, & Bauldoff,
2016).
Jadi kesimpulannya, hemodialisis merupakan terapi pengganti fungsi ginjal
untuk proses pembersihan darah dari zat sisa-sisa metabolisme, toksik, dan
timbunan elektrolit lainnya di dalam tubuh.
B. Tujuan Hemodialisis
Tujuan dari terapi hemodialisis untuk pasien gagal ginjal kronik yaitu (Wijaya &
Putri, 2013) :
1. Membuang sisa produk metabolisme protein seperti : urea, kreatinin dan asam
urat
2. Membuang kelebihan air dengan mempengaruhi tekanan banding antara darah
dan bagian cairan
3. Mempertahankan atau mengembalikan sistem buffer tubuh
4. Mempertahankan atau mengembalikan kadar elektrolit tubuh
C. Indikasi Hemodialisis
Indikasi dilakukannya terapi hemodialisis adalah (Wijaya & Putri, 2013) :
1. Pasien yang memerlukan hemodialisis adalah pasien GGK dan GGA untuk
sementara sampai fungsi ginjalnya pulih ( laju filtrasi glomerulus < 5 ml).
2. Pasien-pasien tersebut dinyatakan memerlukan terapi hemodialisis apabila
terdapat indikasi :
a. Hiperkalemia ( K+ darah 6 meq/l)
b. Asidosis Metabolik
c. Kegagalan terapi konservatif
d. Kadar ureum/ kreatinin tinggi dalam darah (Ureum > 200 mg%, kreatinin
serum > 6 mEq/l
e. Kelebihan cairan
f. Mual dan muntah hebat
3. Indikasi obat dan zat kimia
4. Ketidakseimbangan cairan dan elektrolit berat. Sindrom hepatorenal dengan
kriteria :
a. K+ pH darah < 7,10 asidosis
b. Oliguri/anuria > 5 hr
c. GFR < 5ml/menit/1,73 m2 pada GGK
d. Ureum darah > 200 mg/dl
D. Kontra Indikasi Hemodialisis
Selain indikasi hemodialisa juga kontraindikasi pada :
a. Hipertensi Berat ( TD > 200/ 100 mmHg )
b. Hipotensi ( TD<100 mmHg )
c. Adanya perdarahan hebat
d. Demam tinggi
E. Prosedur Pelaksanaan Hemodialisis
Prosedur pelaksanaan untuk proses terapi hemodialisis sebagai berikut (Wijaya &
Putri, 2013) :
1. Tahap Persiapan
a. Mesin sudah siap pakai
b. Alat lengkap 1 set Hemodialisis
c. Obat-obatan
d. Administrasi (surat persetujuan HD)
2. Tahap pelaksanaan
a. Penjelasan pada klien dan keluarga
b. Timbang berat badan
c. Atur posisi, observasi TTV
d. Siapkan sirkulasi mesin
e. Persiapan tindakan steril pada daerah punksi
f. Lakukan penusukan vena (out let dan in let) dengan AV fistula lalu tutup
dengan kasa steril
g. Berikan bolus heparin (dosis awal 50-100 IU/kg BB)
h. Memulai hemodialisis
i. Pencatatan dokumentasi selama proses dialisis
3. Tahap penghentian
A. Siapkan alat
B. Ukur TTV
C. Lepaskan outlet dan inlet punksi
D. Ukur TTV
E. Timbang berat badan
F. Analisa keluhan saat dan sesudah HD
F. Prinsip Hemodialisis
Prinsip pelaksanaan dari terapi hemodialisis itu meliputi (LeMone, Burke, &
Bauldoff, 2016) :
1. Difusi
Dihubungkan dengan pergeseran partikel-partikel dari konsentrasi tinggi ke
konsentrasi rendah oleh tenaga yang di timbulkan oleh perbedaan konsentrasi
zat-zat terlarut di kedua sisi membran dialisis, difusi menyebabkan pergeseran
urea, kreatinin dan asam urat dari kompartemen darah klien ke kompartemen
dialisat.
2. Osmosis
Mengangkut pergeseran cairan lewat membran semipermeabel dari daerah
yang kadar partikel-partikel rendah ke daerah yang kadar partikel lebih tinggi,
osmosis bertanggung jawab atas pergeseran cairan dari klien terutama pada
dialiser.
3. Ultrafiltrasi
Berpindahnya zat pelarut (air) melalui membrane semi permeable akibat
perbedaan tekanan hidrostatik pada kompartemen darah dan kompartemen
dialisat.
4. Konveksi
Saat cairan dipindahkan selama hemodialisis, cairan yang dipindahkan akan
mengambil bersama dengan zat terlarut yang tercampur dalam cairan tersebut.
Pendidikan bagi pasien hemodialisis sangat penting. Hal-hal yang penting
dalam program pendidikan bagi pasien hemodialisis mencakup (Suharyanto &
Madjid, 2009) :
a. Alasan rasional dan tujuan terapi dialisis
b. Hubungan antara obat-obat yang diresepkan dan dialisis
c. Efek samping obat dan pedoman kapan harus memberitahukan ke dokter
mengenai efek samping tersebut.
d. Perawatan akses vaskuler : pencegahan, pendeteksian, dan penatalaksanaan
komplikasi yang berkaitan dengan akses vaskuler.
e. Dasar pemikiran untuk diet dan pembatasan cairan, konsekuensi akibat
kegagalan dalam mematuhi batasan ini.
f. Pedoman pencegahan dan pelaksanaan berlebihan volume cairan
g. Strategi untuk pendektesian, penatalaksanaan dan pengurangangan gejala
pruritus, neuropati serta gejala-gejaa kainnya.
h. Penatalaksanaaan komplikasi dialisis yang lain dan efek samping terapi
( dialisis, pembatasan diet, dan obat-obatan )
i. Strategi untuk menangani dan mengurangi kecemasan serta ketergantungan
pasien sendiri dan anggota keluarga mereka.
j. Pengaturan finansial untuk dialisis : strategi untuk mengindentifikasi dan
mendapatkan sumber-sumber finansial.
k. Strategi untuk mempertahankan kemandirian dan mengatasi kecemasan
anggota keluarga.
G. Pathway Hemodialisis
H. Akses Pembuluh darah
Akses pembuluh darah dalam pelaksanaan hemodialisis dibagi sesuai
fungsinya (Suharyanto & Madjid, 2009) :
2. Kateter Subklavia / Jugularis dan Femoralis
Akses segera ke dalam sirkulasi darah pasien pada hemodialisis darurat dicapai
melalui katerisasi subklavia untuk pemakaian sementara. Kateter femoralis dapat
dimasukan ke dalam pembuluh darah femoralis untuk pemakaian segera dan
sementara.
3. Fistula (cimino shunt breschia)
Fistula yang telah permanen dibuat melalui pembedahan (biasanya dilakukan
pada lengan bawah) dengan cara menghubungkan atau menyambung
(anastomosis) pembuluh arteri dengan vena secara side to side ( dihubungkan
antara ujung dan sisi pembuluh darah). Fistula tersebut membutuhkan waktu 4
sampai 6 minggu untuk menjadi “matang” sebelum siap digunakan. Waktu ini
diperlukan untuk memberi kesempatan agar fistula pulih dan segmen vena
fistula berdilatasi dengan baik sehingga dapat menerima jarum berlumen besar
dengan ukuran 14-16. Jarum ditusukan ke dalam pembuluh darah agar cukup
banyak aliran darah yang akan mengalir melalui dialiser. Segmen arteri fistula
digunakan untuk memasukan kembali (reinfus) darah yang sudah terdialisis.
4. Tandur
Dalam menyediakan lumen sebagai tempat penusukan jarum dialisis, sebuah
tandur dapat dibuat dengan cara menjahit sepotong pembuluh arteri atau tandur
vena safena dari pasien sendiri. Baisanya tandur tersebut dibuat bila pembuluh
darah pasien tidak cocok untuk dijadikan fistula.
I. Komplikasi Hemodialisis
Komplikasi terapi dialisis dapat mencakup hal-hal sebagai berikut (Suharyanto &
Madjid, 2009) :
1. Hipotensi, dapat terjadi selama terapi dialisis ketika cairan dikeluarkan
2. Emboli udara, merupakan komplikasi yang jarang tetapi dapat terjadi jika
udara memasuki sistem vaskuler pasien.
3. Pruritus, dapat terjadi selama terapi dialisis ketika produk akhir metabolisme
meninggalkan kulit.
4. Gangguan keseimbangan dialisat, terjadi karena perpindahan cairan serebral
dan muncul sebagai serangan kejang. Komplikasi ini kemungkinan terjadinya
lebih besar jika terdapat gejala uremia yang berat.
5. Kram otot, terjadi ketika cairan dan elektrolit dengan cepat meninggalkan
ruang ekstrasel.
6. Mual dan muntah.
7. Anemia dan sakit kepala
5. Konsep Asuhan Keperawatan
IV. Pengkajian
8. Biodata
Meliputi nama, umur, jenis kelamin, ras, agama, alamat, pekerjaan, pendidikan
dll. Gagal Ginjal Kronik terjadi terutama pada usia lanjut (50-70 tahun), usia
muda, dapat terjadi pada semua jenis kelamin tetapi 70 % pada pria.
9. Keluhan utama
Sesak napas, kencing sedikit bahkan tidak dapat kencing, gelisah, tidak selera
makan (anoreksia), mual, muntah, kembung, mulut terasa kering, rasa lelah,
napas berbau (ureum), gatal pada kulit.
10. Riwayat penyakit
d. Riwayat penyakit sekarang : diare, muntah, perdarahan, luka bakar,
rekasi anafilaksis, renjatan kardiogenik.
e. Riwayat penyakit dahulu : riwayat penyakit gagal ginjal akut, infeksi
saluran kemih, payah jantung, hipertensi, penggunaan obat-obat
nefrotoksik, benigna prostatic hyperplasia, prostatektomi.
f. Riwayat penyakit keluarga : adanya penyakit keturunan Diabetes
Mellitus atau hipertensi.
11. Tanda vital : peningkatan suhu tubuh, nadi cepat dan lemah, hipertensi, napas
cepat dan dalam (kussmaul), dyspnea.
12. Body Systems :
g. Pernapasan (B 1 : Breathing)
Gejala : napas pendek, dispnea nokturnal, paroksismal, batuk dengan/tanpa
sputum, kental dan banyak.
Tanda ; takhipnea, dispnea, peningkatan frekuensi, batuk produktif
dengan/tanpa sputum, pernapasan cepat dan dalam, nyeri dada.
h. Cardiovascular (B 2 : Bleeding)
Gejala : riwayat hipertensi lama atau berat, palpitasi nyeri dada atau angina
dan sesak napas, gangguan irama jantung, edema.
Tanda : hipertensi, nadi kuat, oedema jaringan umum, piting pada kaki,
telapak tangan, disritmia jantung, nadi lemah halus, hipotensi ortostatik,
friction rub perikardial, pucat, kulit coklat kehijauan, kuning
kecenderungan perdarahan.
i. Persyarafan (B 3 : Brain)
Kesadaran : disorioentasi, gelisah, apatis, letargi, somnolet sampai koma.
edema muka terutama daerah orbita, mulut bau khas ureum.
j. Perkemihan-Eliminasi Uri (B 4 : Bladder)
Kencing sedikit (kurang dari 400 cc/hari), warna urine kuning tua dan
pekat, tidak dapat kencing.
Gejala : penurunan frekuensi urine, oliguria, anuria (gagal tahap lanjut)
abdomen kembung, diare atau konstipasi.
Tanda: perubahan warna urine (pekat, merah, coklat, berawan) oliguria
atau anuria.
k. Pencernaan-Eliminasi Alvi (B 5 : Bowel)
Anoreksia, nausea, vomiting, fektor uremicum, hiccup, gastritis erosiva
dan diare, adanya edema anasarka (ascites).
l. Tulang-Otot-Integumen (B 6 : Bone)
Gejala : nyeri panggul, sakit kepala, kram otot, nyeri kaki, (memburuk saat
malam hari), kulit gatal, ada/berulangnya infeksi.
Tanda : pruritus, demam (sepsis, dehidrasi), ptekie, area ekimosis pada
kulit, fraktur tulang, defosit fosfat kalsium, pada kulit, jaringan lunak,
sendi keterbatasan gerak sendi.
13. Pola aktivitas sehari-hari
l. Pola persepsi dan manajemen kesehatan
Pada pasien gagal ginjal kronik terjadi perubahan persepsi dan manajemen
kesehatan karena kurangnya pengetahuan tentang dampak gagal ginjal
kronik sehingga menimbulkan persepsi yang negatif terhadap dirinya dan
kecenderungan untuk tidak mematuhi prosedur pengobatan dan perawatan
yang lama. Oleh karena itu perlu adanya penjelasan yang benar dan mudah
dimengerti pasien.
m. Pola nutrisi dan metabolisme
Anoreksia, mual, muntah dan rasa pahit pada rongga mulut, intake minum
yang kurang, dan mudah lelah. Keadaan tersebut dapat mengakibatkan
terjadinya gangguan nutrisi dan metabolisme yang dapat mempengaruhi
status kesehatan klien.
Gejala : peningkatan berat badan cepat (oedema), penurunan berat badan
(malnutrisi) anoreksia, nyeri ulu hati, mual muntah, bau mulut (amonia)
Penggunaan diuretik.
Tanda : Gangguan status mental, ketidakmampuan berkonsentrasi,
kehilangan memori, kacau, penurunan tingkat kesadaran, kejang, rambut
tipis, kuku rapuh.
n. Pola Eliminasi
Eliminasi urine :
Kencing sedikit (kurang dari 400 cc/hari), warna urine kuning tua dan
pekat sampai tidak dapat kencing.
Gejala : penurunan frekuensi urine, oliguria, anuria (gagal tahap lanjut),
abdomen kembung.
Tanda: perubahan warna urine (pekat, merah, coklat, berawan) oliguria
atau anuria.
Eliminasi alvi : diare atau konstipasi.
o. Pola tidur dan istirahat
Gelisah, cemas, gangguan tidur.
p. Pola aktivitas dan latihan
Klien mudah mengalami kelelahan dan lemas sehingga menyebabkan klien
tidak mampu melaksanakan aktivitas sehari-hari secara maksimal.
Gejala : kelelahan ektremitas, kelemahan, malaise.
Tanda : kelemahan otot, kehilangan tonus, penurunan rentang gerak.
q. Pola hubungan dan peran
Gejala : kesulitan menentukan kondisi (tidak mampu bekerja,
mempertahankan fungsi peran).
r. Pola sensori dan kognitif
Klien dengan gagal ginjal kronik cenderung mengalami neuropati/mati
rasa pada luka sehingga tidak peka terhadap adanya trauma. Klien mampu
melihat dan mendengar dengan baik/tidak, klien mengalami
disorientasi/tidak.
s. Pola persepsi dan konsep diri
Adanya perubahan fungsi dan struktur tubuh akan menyebabkan penderita
mengalami gangguan pada gambaran diri. Lamanya perawatan, banyaknya
biaya perawatan dan pengobatan menyebabkan pasien mengalami
kecemasan dan gangguan peran pada keluarga (self esteem).
t. Pola seksual dan reproduksi
Angiopati dapat terjadi pada sistem pembuluh darah di organ reproduksi
sehingga menyebabkan gangguan potensi seksual, gangguan kualitas
maupun ereksi, serta memberi dampak pada proses ejakulasi serta
orgasme.
Gejala : penurunan libido, amenorhea, infertilitas.
u. Pola mekanisme koping
Lamanya waktu perawatan, perjalanan penyakit yang kronik, faktor stress,
perasaan tidak berdaya, tak ada harapan, tak ada kekuatan, karena
ketergantungan menyebabkan reaksi psikologis yang negatif berupa
marah, kecemasan, mudah tersinggung dan lain-lain dapat menyebabkan
klien tidak mampu menggunakan mekanisme koping yang
konstruktif/adaptif.
Gejala : faktor stress, perasaan tak berdaya, tak ada harapan, tak ada
kekuatan
Tanda : menolak, ansietas, takut, marah, mudah tersinggung, perubahan
kepribadian.
v. Pola nilai dan kepercayaan
Adanya perubahan status kesehatan dan penurunan fungsi tubuh serta
gagal ginjal kronik dapat menghambat klien dalam melaksanakan ibadah
maupun mempengaruhi pola ibadah klien.
14. Pemeriksaan Penunjang
4. Laboratorium
k. Kadar BUN (normal: 5-25 mg/dL) 2 , kreatinin serum (normal:0,5-1,5 mg/dL;
2
45-132,5 µmol/L[unit SI]) , natrium (normal: serum: 135-145 mmol/L;
urine: 40-22- mEq/L24 jam), dan kalium (normal: 3,5-5,0 mEq/L; 3-5,0
mmol/L[unit SI]) 2 , meningkat.
l. Analisis gas darah arteri menunjukkan penurunan pH arteri (normal: 7,35-
7,45) 2 dan kadar bikarbonat (normal: 24-28 mEq/L) 2.
m. Kadar hematokrit (normal: wanita= 36-46%, 0,36-0,46 [unit SI]; pria= 40-
50%, 0,40-0,54 [unit SI]) 2 dan hemoglobin (normal: wanita+ 12-16 g/dL;
pria = 13,5-18 g/dL) 2 rendah; masa hidup sel darah merah berkurang.
n. Muncul defek trombositopenia dan trombosit ringan.
o. Sekresi aldosteron meningkat
p. Terjadi hiperglikemia dan hipertrigliseridemia
q. Penurunan kadar high density lipoprotein (HDL) (normal: 29-77 mg/dL).
r. Analisis gas darah (AGD) menunjukkan asidosis metabolic
s. Berat jenis urine (normal:1.0005-1,030) 2 tetap pada angka 1,010
t. Pasien mengalami proteinuria, glikosuria, dan pada urine ditemukan
sedimentasi, leukosit, sel darah merah, dan Kristal.
5. Pencitraan
Radiografi KUB, urografi ekskretorik, nefrotomografi, scan ginjal, dan
arteriografi ginjal menunjukkan penurunan ukuran ginjal.
6. Prosedur diagnostik
c. Biopsy ginjal memungkinkan identifikasi histologist dari proses penyakit
yang mendasari.
d. EEG menunjukkan dugaan perubahan ensefalopati metabolic
V. Diagnosa Keperawatan
7. Kelebihan volume cairan b.d penurunan haluaran urine, diet berlebih dan retensi
cairan serta natrium.
8. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d anoreksia, mual dan
muntah, pembatasan diet, dan perubahan membrane mukosa mulut.
9. Kerusakan integritas kulit b.d gangguan volume cairan,perubahan pigmentasi
10. Ketidakefektifan perfusi jaringan perifer b.d penurunan curah jantung (beban
jantung yang meningkat)
11. Gangguan pertukaran gas b.d peningkatan beban jantung, tekanan vena
pulmonalis, edema paru.
12. Intoleransi aktivitas b.d keletihan, anemia, retensi, produksi sampah.
VI. Intervensi Keperawatan
No. Tujuan Intervensi Rasional
Dx.
1 Tujuan: Setelah diberikan Mandiri : Mandiri :
6. Kaji TTV 1. Mengetahui keadaan umum
asuhan keperawatan selama
6. Kaji adanya edema 2. Menunjukan adanya tanda-tanda letargi cairan
1x24 jam diharapkan kelebihan 7. Kaji status cairan (balance
yang
volume cairan) 6. Menambah kerja dari jantung dan menuju edema
cairan teratasi dengan 8. Monitor BUN, kreatinin, asam
pulmoner dan gagal jantung
kriteria hasil:
urat (bila ada) 7. Ketentuan batas cairan jika terjai oliguria
-Tidak ada edema
9. Batasi pemasukan cairan 8. Fungsi ginjal diketahui dan peningkatan BUN
-BB dan TTV stabil
-Elektrolit dalam batas normal lebih dari 25 mg/dl dan kreatinin lebih dari
1,5mg/dl
9. Pemasukan cairan yang berlebiha dapat
mengakibat kan terjadinya penumpukan cairan.
2 Tujuan: Setelah diberikan Mandiri: Mandiri:
. 1. Kaji anoreksia, nausea dan 5. Tanda dan gejala dari peningkatan azotemia.
asuhan keperawatan selama
6. Protein ditentukan dengan kegagalan ginjal dan
muntah
2x24 jam diharapkan nutrisi
5. Batasi protein 20-60 gram tingkat BUN: karbohidrat untuk mencegah lemak
pasien terpenuhi dengan kriteria
perhari, intake karbohidrat 100 untuk menghancurkan katabolisme jaringan.
hasil: 7. Iritasi stomatistik meningkatkan nausea
gram perhari 2000 kalori
a. -tidak ada mual, muntah. 8. Protein komplek mengandung seluruh asam amino
-mukosa mulut lembab. perhari keseluruhan intake.
-IMT normal. 6. Hindari minum berkafein, juice
Kolaborasi:
makanan panas/berbau
Bertugas untuk mengurangi muntah dengan menambah
7. Berikan intake ayam, ikan
asam gastrin
sebagai sumber protein.
Kolaborasi:
Kolaborasi pemberian obat anti
emetik (metociropmid)

3. Tujuan: Setelah diberikan Intervensi Mandiri: Rasional Mandiri:


6. Kaji gatal-gatal, pecah dalam 1. Gatal-gatal hasil dari kekeringan kulit kristalisasi
asuhan keperawatan selama 3x
kulit, kemerahan pada titik urea pada kulit, tekanan konstan pada kulit
24 jam kerusakan integritas
tekanan menunjukan penurunan pada jaringan dan pecahan
kulit teratasi dengan
7. Kaji mukosa oral adanya 2. Hasil dari peningkatan urea dan amonia dari
kriteria hasil:
- Turgor kulit elastis. stomatitis dan pernafasan bau pecahan bakteri dan urea
-Tidak ada kemerahan pada 3. Hasil dari retensi urine dan penurunan atau
amoni
kulit. 8. Kaji apakah rambut mudah peningkatan Iritasi kulit dapat disebabkan karena
-Pecah dan erosi kulit tidak ada
rusak dan kuku pucat, serta kuku.
pada kulit akibat garukan 4. Karena menggaruk area yang gatal akan membuat
warna pada kulit.
9. Ajari klien untuk menekan area luka pada kulit.
5. Bahan kapas dapat meningkatkan gatal-gatal
yang gatal
10. Anjurkan klien untuk Kolaborasi:
menghindari pemakaian dari Untuk menahan dingin sel,membentuk mikro organisme
bahan kapas.
Kolaborasi:
Pemberian obat anti biotik
(ampicilin)
Daftar Pustaka

Agoes, A., Agoes, A., & Agoes, A. (2010). Penyakit di Usia Tua. Jakarta: EGC.

Dharma, P. S. (2015). Penyakit Ginjal; Deteksi Dini dan Pencegahan. Yogyakarta: CV


Solusi Distribusi.

Mahdiana, R. (2010). Mencegah Penyakit Kronis Sejak Dini. Yogyakarta: Tora Book.

Suhartono, Toto. 2009. Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Gangguan Sistem
Perkemihan. Jakarta : CV. Trans info Media.

Nurarif, Nurul Huda. 2013. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan Diagnosa


Medis & NANDA (North American Nursing Diagnosis Association) NIC-NOC
Jilid 1. Yogyakarta: MediAction

Yasmara, Deni dkk. 2016.Rencana Asuhan Keperawatan Medikal-Bedah: Diagnosis


NANDA-I 2015-2017 Intervensi NIC hasil NOC. Jakarta: EGC

Probowo, Eko. 2014. Asuhan Keperawatan Sistem Perkemihan. Yogyakarta : Nuha


Medika.

Wijaya, A. S., & Putri, Y. M. (2013). KMB 1 Keperawatan Medikal Bedah,


Keperawatan Dewasa Teori dan Contoh Askep. Yogyakarta: Nuha Medika.