Anda di halaman 1dari 12

TUGAS SURVEY GNSS

PENJELASAN TENTANG SATELIT GLONASS


(Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Survey GNSS)

Disusun oleh:
1. Ajeng Dwi Maturinsih (21110116120001)
2. Eleven Maria Pratiwi Purba (21110116120020)
3. Hilman Djalu Sadewo (21110116120019)
4. Anggit Swarna Bumi (21110116140036)
5. Wijayanti Hutomo Putri (21110116130038)
6. Nahar Dito Utama Giardi (21110116140044)

DEPARTEMEN TEKNIK GEODESI


FAKULTAS TEKNIK - UNIVERSITAS DIPONEGORO
Jl. Prof. Sudarto SH, Tembalang Semarang Telp. (024) 76480785, 76480788
e-mail : jurusan@geodesi.ft.undip.ac.id
2019

i
DAFTAR ISI

TUGAS SURVEY GNSS ....................................................................................... i


I.1 Sejarah dan Kepemilikan .......................................................................... 3
I.2 Fungsi dan Peruntukkan ........................................................................... 3
I.3 Bentuk Orbit ............................................................................................. 4
I.4 Spesifikasi Teknis Sistem Satelit ............................................................. 6
I.4.1 Sistem Kerja ...................................................................................... 6

ii
I.1 Sejarah dan Kepemilikan
GLONASS adalah singkatan untuk Global Sistem Navigasi Satelit, sistem
GNSS saat ini dioperasikan oleh Departemen Pertahanan Rusia. Program ini
pertama kali dimulai oleh Uni Soviet, dan saat ini di bawah naungan
Commonwealth of Independent States (CIS). Uji-satelit diluncurkan ke orbit pada
tanggal 12 Oktober 1982. Konstelasi GLONASS selesai pada 1995 (FOC). Namun,
setelah completition, sistem terdegradasi dengan runtuhnya perekonomian Russia.
Awal 2001, Rusia berkomitmen untuk mengembalikan sistem.
GLONASS Constellation 21 satelit (+3 cadangan aktif) pada ketinggian
19.100 km, satelit mendistribusikan lebih dari 3 orbital pesawat (8 satelit per
pesawat) yang letak kemiringan terhadap ekuator adalah 64,8 °. satelit pada
ketinggian 19.100 km, periode revolusi dari satelit adalah 11h16. Pelengkap Sistem
GLONASS memerlukan 24 satelit fungsional. Pada tahun 2009, 17 satelit yang
telah beroperasi dan 10 satelit tambahan yang harus diluncurkan. SIGNAL
GLONASS Serupa dengan GPS, setiap satelit GLONASS mentransmisikan dua
kode (C / A dan P) pada dua frekuensi (L1 dan L2) yang memungkinkan untuk
menghilangkan kesalahan signal dari ionosfer. Namun, untuk GPS, setiap satelit
mentransmisikan kode yang sama, sedangkan untuk GLONASS. Satelit
GLONASS emmit masing-masing signal ditranmisikan pada frekuensi yang
berbeda. Frekuensi rata-rata untuk L1 adalah di sekitar 1602MHz (antara 1597 dan
1617MHz) dan untuk L2 adalah 1246 MHz (antara 1240 dan 1260MHz). Frekuensi
ini akan ber ubah2 dalam tahun-tahun berikutnya.
Modernisasi GLONASS Dalam rangka meningkatkan kinerja dari
positioning GLONASS, satelit dan signal baru akan dikirim dalam waktu beberapa
tahun mendatang. Secara khusus, satelit GLONASS-K akan memberikan frekuensi,
G3, pada 1024,704 MHz dengan setidaknya dua modulasi sinyal.Saat ini jumlah
satelit GLONASS berjumlah 24 dengan status 16 di orbit, 5 di antaranya dimatikan.
12 lebih dijadwalkan berada di orbit dalam dua tahun ke depan.
I.2 Fungsi dan Peruntukkan
Satelit GLONASS memberikan pelayanan kepentingan Militer melalui
frekuensi L-Band, frekuensi L1 dengan kode P, dan frekuensi L2 dengan kode P.
Pelayanan pesan penentuan posisi melalui frekuensi L1 dengan Code C/A. Satelit

3
GLONASS memancarkan sinyal dengan Code-C/A menggunakan
carierfrekunensi. Frekuensi L1 antara 1,597-1,617 MHZ dan frekuensi L2 antara
1,240-1,260 MHZ. GLONASS masa mendatang (2015) ditingkatkan pada
pelayanan dalam ketelitian penentuan posisi melalui frekuenasi L1, L2, dan
frekuensi yang ke-3(3rd Signal). Kemudian pada kepentingan militer untuk
pelayanan dalam ketelitian tinggi, Melalui frekuensi L1, dan L2. Stasiun
Pengendali GLONASS seluruhnya ditempatkan di Uni Soviet (Rusia). Pusat
pengendalian di darat berlokasi di Moscowdan Stasiun Telemetry dan tracking yang
disebut Receiving Monitor Stations (RMS) berlokasi di St. Petersburg,Ternopol,
dan Eniseisk.
Satelit GLONASS dapat menyiar-kan data melalui stasiun pengendali di
darat, namun demikian Sistem Satelit GLONASS belum mampu berdiri sendiri
untuk satelit penetuan posisi, masih menggunakan sistem rangkap GPS+
GLONASS terutama untuk para pengguna/pemakai dalam Real Time Kinematic
GPS (RTK-GPS), penerima yang dapat menggunakan satelit GLONASS untuk
meningkatkan penentuan posisi berintegrasi dengan satelit GPS, dan telah terbukti
sangat menguntungkan di dalam suatu lingkungan yang mempunyai suatu jarak
yang sulit dicover satelit. Dalam peningkatan pengembangan sistem GLONASS
dapat ditingkatkan ke dalam sistem komersil yang mampu bersaing di dalam pasar
umum penggguna sistem GNSS (Badara, 2011).
I.3 Bentuk Orbit
GLONASS Constellation 21 satelit (+3 cadangan aktif) pada ketinggian 19.100
km, satelit mendistribusikan lebih dari 3 orbital pesawat (8 satelit per pesawat) yang
letak kemiringan terhadap ekuator adalah 64,8 °. satelit pada ketinggian 19.100 km,
periode revolusi dari satelit adalah 11h16. Pelengkap Sistem GLONASS memerlukan
24 satelit fungsional. Pada tahun 2009, 17 satelit yang telah beroperasi dan 10 satelit
tambahan yang harus diluncurkan.
SIGNAL GLONASS serupa dengan GPS, setiap satelit GLONASS
mentransmisikan dua kode (C / A dan P) pada dua frekuensi (L1 dan L2) yang
memungkinkan untuk menghilangkan kesalahan signal dari ionosfer. Namun, untuk
GPS, setiap satelit mentransmisikan kode yang sama, sedangkan untuk GLONASS.
Satelit GLONASS emmit masing-masing signal ditranmisikan pada frekuensi yang
berbeda. Frekuensi rata-rata untuk L1 adalah di sekitar 1602MHz (antara 1597 dan

4
1617MHz) dan untuk L2 adalah 1246 MHz (antara 1240 dan 1260MHz). Frekuensi ini
akan ber ubah - ubah dalam tahun-tahun berikutnya.
Modernisasi GLONASS dalam rangka meningkatkan kinerja dari positioning
GLONASS, satelit dan signal baru akan dikirim dalam waktu beberapa tahun
mendatang. Secara khusus, satelit GLONASS-K akan memberikan frekuensi , G3, pada
1024,704 MHz dengan setidaknya dua modulasi sinyal.Saat ini jumlah satelit
GLONASS berjumlah 24 dengan status 16 di orbit, 5 di antaranya dimatikan. 12 lebih
dijadwalkan berada di orbit dalam dua tahun ke depan. Satelit GLONASS
ditempatkan dalam tiga bidang orbit yang berbentuk mendekati lingkaran.

Bidang orbit satelit GLONASS


Tiga bidang orbit dipisahkan dengan sudut 120o satu sama lainnya. Masing
masing bidang orbit ditempati 8 buah satelit dengan jarak antara satelit adalah sama
yaitu 45o, dan untuk memaksimalkan kenampakan satelit maka setiap penempatan
satelit di orbit mempunyai perbedaan sudut 15o terhadap orbit lainnya. Orbit satelit
GLONASS mempunyai inklinasi 64.8o, satelit GLONASS berada pada orbit dengan
jarak sekitar 19100 Km di atas permukaan bumi, periode orbit 11 jam 15 menit 40
detik. Satelit GLONASS memiliki berat 1400 Kg, diameter dan tinggi satelit 2.4 m
dan 3.7 m. satelit GLONASS mempunyai dua buah sayap dengan dilengkapi sel-
sel pembangkit tenaga listrik sebagai sumber energi.

5
Bentuk fisik satelit GLONASS dapat dilihat pada gambar dibawah ini:

Bentuk fisik satelit GLONASS


Struktur satelit GLONASS terdiri dari 12 antena utama yang digunakan untuk
mentransmisikan sinyal. Satelit GLONASS juga membawa reflector laser yang
digunakan untuk penentuan orbit. Karakteristik dari satelit GLONASS dapat dilihat
pada tabel.
Karakteristik satelit GLONASS
Nama 30 Agustus 1993
Tanggal mulai operasi Mendekati lingkaran
Inklinasi orbit 64,8o
Sumbu panjang orbit 25.510 Km
Periode orbit 11 jam 15 menit 40 detik

I.4 Spesifikasi Teknis Sistem Satelit


I.4.1 Sistem Kerja
Sistem Satelit
Kontraktor utama dari program GLONASS adalah Reshetnev Information
Satellite Systems (sebelumnya disebut NPO-PM). Perusahaan yang terletak di
Zheleznogorsk, adalah desainer dari semua satelit GLONASS, bekerja sama
dengan Institute for Space Device Engineering (an Russian Institute of Radio
Navigation and Time. Produksi berkala satelit dilakukan oleh perusahaan Polyot

6
PC di Omsk. Selama tiga dekade pengembangan, desain satelit telah melalui
banyak perbaikan, dan dapat dibagi menjadi tiga generasi: GLONASS yang asli
(sejak 1982), GLONASS-M (sejak 2003), dan GLONASS-K (sejak 2011). Setiap
satelit GLONASS memiliki desain GRAU 11F654, dan masing-masing juga
memiliki desain militer “Cosmos-NNNN”.
1) Generasi Pertama
Generasi pertama satelit GLONASS (juga disebut Uragan) kesemuanya 3
sumbu yang stabil, umumnya memiliki berat 1.250 kg dan dilengkapi dengan
sistem propulsi sederhana untuk memungkinkan relokasi dalam konstelasi.
Seiring waktu, dilakukan pengembangan menjadi Blok IIa, IIb, dan IIV,
dengan pengembangan setiap blok evolusioner. Enam satelit Blok Iia
diluncurkan di 1985-1986 dengan standar waktu dan frekuensi yang lebih
baik dari prototype, dan stabilitas frekuensi yang meningkat.Satelit-satelit ini
juga menunjukkan umur hidup rata-rata 16 bulan operasional.Satelit Blok Iib
dengan desain 2 tahun masa hidup, muncul pada tahun 1987, dimana total 12
satelit diluncurkan, tapi setengah dari jumlah itu hancur dalam kecelakaan
kendaraan peluncuran. Enam satelit yang berhasil mencapai orbit bekerja
dengan baik, beroperasi selama rata-rata hampir 22 bulan.
Blok IIV adalah yang paling produktif dari generasi pertama.Digunakan
secara eksklusif 1988-2000 dan terus dimasukkan dalam peluncuran sampai
2005, total 25 satelit diluncurkan.Didesain untuk hidup selama tiga tahun,
namun berbagai satelit melebihi tiga tahun, dengan satu model yang hidup
sampai 68 bulan. Satelit Blok II yang biasanya diluncurkan tiga buah pada
satu waktu dari Kosmodrom Baikonur menggunakan Proton-K Blok-DM-2
atau Proton-K Briz-M boosters.Satu-satunya pengecualian adalah ketika
pada dua peluncuran, sebuah satelit reflektor geodetik Etalon diganti oleh
sebuah satelit GLONASS.
2) Generasi kedua
Generasi kedua dari satelit, yang dikenal sebagai Glonass-M,
dikembangkan awal tahun 1990 dan pertama kali diluncurkan pada tahun
2003.Satelit ini memiliki masa hidup tujuh tahun dan berat sekitar 1.480 kg.
Ukuran satelit adalah sekitar 2,4 m(7 ft 10 in) dengan diameter 3,7 m(12 kaki)

7
tinggi, dengan rentang panel surya 7,2 m(24 kaki) untuk kemampuan
pembangkit tenaga listrik sebesar 1600 watt pada saat peluncuran. Struktur
payload belakang menjadi tempat 12 antena utama untuk transmisi Lband.
Reflektor laser sudut kubus juga dilakukan untuk membantu dalam penentuan
orbit yang tepat dan penelitian geodesi. Satelit ini juga menggunakan jam
atom Cesium. Total sebanyak 14 satelit generasi kedua diluncurkan sampai
akhir 2007.Seperti generasi sebelumnya, satelit-satelit generasi kedua
diluncurkan sejumlah tiga satelit sekali waktu menggunakan Proton-K Blok
DM-2 atau Proton-K Briz-M boosters.

Bentuk Tipikal Satelit GLONASS-M

3) Generasi Ketiga
GLONASS-K adalah sebuah peningkatan dari generasi sebelumnya, yaitu
pada segi bobot.Bobot satelit GLONASS-K sekitar 750 kg, jauh lebih ringan
dibandingkan bobot satelit GLONASS-M yang sekitar 1450kg.Satelit ini
memiliki masa hidup operasional 10 tahun. Satelit generasi ketiga
mengirimkan sinyal navigasi yang lebih banyak untuk meningkatkan akurasi
sistem, termasuk sinyal CDMA baru pada band L3 dan band L5 yang akan
menggunakan modulasi mirip dengan GPS modern, Galileo ,dan Compass.
Satelit GLONASS generasi ini dipersenjatai peralatan yang canggih yang
dibuat dari komponen-komponen dari Rusia yang akan membuat akurasi
GLONASS meningkat dua kali lipat. Seperti halnya dengan satelit
sebelumnya, GLONASS-K adalah 3-sumbu yang stabil dengan panel surya
ganda.

8
Satelit GLONASS-K pertama berhasil diluncurkan pada 26 Februari
2011. Karena pengurangan bobot satelit, GLONASS-K dapat diluncurkan
berpasangan dari lokasi peluncuran Kosmodrom Plesetsk dengan
menggunakan biaya jauh lebih rendah Soyuz-2.1b boostersatau enam satelit
pada sekali waktu dari Kosmodrom Baikonur menggunakan Proton-K Briz-
M.

Bentuk Tipikal Satelit GLONASS-K

Sistem Kontrol
Segmen kontrol darat melakukan kontrol satelit GLONASS.Segmen sistem
kontrol terdiri dari System Control Center (SCC) yang terletak di wilayah Moskow,
dan beberapa stasiun Telemetry, Tracking, dan Control (TT & C) yang
terdistribusikan ke seluruh wilayah Rusia. Segmen Kontrol Darat melakukan tugas
sebagai berikut:
 Pemantauan orbit konstelasi
 Menyesuaikan parameter orbit satelit secara berkelanjutan
 Mengupload program waktu, perintah kontrol, dan informasi khusus
Agar operasional sistem navigasi satelit menjadi normal, sangat penting
untuk menyinkronkan semua proses yang terjadi selama operasi sistem. Artinya,
proses ini akan berlangsung pada skala waktu yang tunggal. Untuk memenuhi
persyaratan ini, Synchronization System yang memuat Central Synchronizer yang
merupakan sebuah stasioner standar frekuensi hidrogen ultra-stabil, yang
digunakan sebagai dasar untuk skala waktu GLONASS.Semua skala waktu pada
satelit disinkronisasi dengan skala waktu sistem.Central Synchronizer
disinkronisasikan dengan Waktu Negara dan Referensi Frekuensi, yang terletak di

9
Mendeleev (wilayah Moskow). Penyebaran dan pemeliharaan orbital konstelasi
dilakukan oleh dua roket sistem ruang angkasa, satu berdasarkan peluncur “Proton”
dan satu lainnya berdasarkan peluncur “Soyuz”. Setiap sistem roket ruang meliputi:
 Sistem peluncur
 Sistem booster
 Sistem satelit

Lokasi Stasiun Sistem Kontrol GLONASS


Sistem Receiver
Dari jenis data yang dikirim atau direkam, satelit GLONASS mengirimkan
dua jenis sinyal, yaitu sinyal Standard Precission (SP) dan sinyal High
Precission(HP). Sinyal menggunakan pengkodean DSSS dan modulasi Binary
Phase-Shift Keying (BPSK) yang sama seperti pada sinyal GPS. Semua satelit
GLONASS mengirimkan kode yang sama seperti sinyal SP mereka, namun setiap
pengiriman dilakukan pada frekuensi yang berbeda menggunakan 15-kanal
berteknik Frequency Division Multiple Access (FDMA) yang mencakup kedua sisi
baik dari 1602,0 MHz, yang dikenal sebagai band L1. Pusat frekuensi adalah 1602
MHz + n × 0.5625 MHz, dimana n adalah nomor saluran frekuensi satelit
(n = -7, -6, -5, …0, …, 6, sebelumnya n = 0, .. , 13).
Sinyal yang ditransmisikan dalam kerucut 38 °,dengan menggunakan
polarisasi melingkar tangan kanan, pada EIRP antara 25 hingga 27 dBW (316-500
watt). Perhatikan bahwa konstelasi 24 satelit diakomodasi dengan hanya 15 saluran
dengan menggunakan kanal frekuensi yang sama untuk mendukung pasangan
satelit antipodal (sisi berlawanan dari planet di orbit). Sinyal HP (L2) disiarkan di

10
fase quadrature dengan sinyal SP, berbagi gelombang pembawa sama dengan sinyal
SP, tetapi dengan bandwidth yang sepuluh kali lebih tinggi dari sinyal SP. Sinyal
L2 menggunakan FDMA sama dengan sinyal band L1, tetapi mengirimkan
membelakangi 1246 MHz dengan frekuensi pusat ditentukan oleh persamaan 1246
MHz + n × 0,4375 MHz, dimana n mencakup kisaran yang sama seperti untuk L1.
Pada efisiensi puncak, sinyal SP menawarkan akurasi posisi horisontal dalam 5-10
meter, posisi vertikal dalam 15 meter, mengukur vektor kecepatan jarak 10 cm /
detik, dan waktu dalam 200 ns, semua didasarkan pada pengukuran dari empat
generasi pertama satelit secara bersamaan; satelit baru seperti GLONASS-M
memperbaiki ini. Sinyal HP yang lebih akurat yang tersedia untuk pengguna yang
berwenang, seperti Militer Rusia.
Saat ini, sinyal referensi sipil tambahan disiarkan di band L2 dengan kode
SP identik dengan sinyal band L1. Ini tersedia dari semua satelit di konstelasi saat
ini, kecuali satelit bernomor 795. GLONASS menggunakan datum koordinat
bernama “PZ-90”, di mana lokasi yang tepat dari Kutub Utara diberikan sebagai
rata-rata posisinya 1900-1905.Hal ini berbeda dengan datum koordinat GPS, WGS
84, yang menggunakan lokasi Kutub Utara pada tahun 1984. Pada tanggal 17
September 2007, datum PZ-90 telah diperbarui agar berbeda dari WGS 84 kurang
dari 40 cm (16 in) dalam arah tertentu. Merk receiver GLONASS sangat beraneka
ragam, seperti Septentrio, Topcon, JAVAD, Magellan Navigation, Novatel, Leica
Geosystems, Trimble Inc, dan lain-lain.

11
DAFTAR PUSTAKA

Abidin, Dr. Hasanuddin Z. 2001.“ Geodesi Satelit “. Bandung: Pradnya Paramita

Aditiya, S.Kom., Arif. “Mengenal Survei dengan Global Navigation Satellite


System”

Badara, Jakondar. 2011. Perkembangan Sistem Satelit Navigasi Global dan


Aplikasi. J. Berita Dirgantara. 2(12):38-47.

Bakara, Jakondar.2011. “Perkembangan sistem Satelit Navigasi Global dan

Aplikasinya”. Penelitian Bidang Pengkajian Kedirgantaraan Nasional, LAPAN.

Permadi, Arif Nur. 2012. “Tugas I Survei Satelit :Global navigation Satellite
System(GNSS)”. Bandung: Teknik Geodesi dan Geomatika ITB.

Prasetyaningsih, Dina. “Partisipasi Indonesia dalam Pembahasan Sistem Satelit


Navigasi Global (Global Navigation Satellite System) dalam siding
UNCOPUOS”. Penelitian Bidang Pengkajian Kedirgantaraan Internasional,
Pusat Pengkajian dan Informasi Kedirgantaraan, LAPAN.

Rudianto, Bambang. Izman,Yan. (2011) Analisis Komparatif Petelitian Posisi


Titik Hasil Pengukuran Dari Satelit Gps Dan Satelit Glonass, Institut
Teknologi Nasional

Seeber, Gunter. 2003. “ Satellite Geodesy: 2nd completely revised and extended

edition “. New York: Walter de Gruyter.

Wellenhof, Hofmann dkk. 2007. “ GNSS – Global Navigation Satellite


System“. New York: Springer Wien.

12