Anda di halaman 1dari 65

Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

TEMPLATE TEXT

Untuk RP2I Tahap I : RENCANA PENGELOLAAN IRIGASI

Versi I

Juni 2009
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

DAFTAR ISI

BAB
1. PENDAHULUAN..................................................................................1
1.1 Latar Belakang........................................................................................1
1.2 Ringkasan Kebijakan Pemerintah Daerah tentang Pengembangan Bidang
Pertanian....................................................................................................... 2
1.2.1 Informasi Umum.................................................................................................. 2
1.2.2 Kondisi Pertanian................................................................................................. 3
1.2.3 Strategi dan Kebijakan Pembangunan Daerah Bidang Pertanian.........................3
BAB 2. GAMBARAN UMUM PERTANIAN DAN IRIGASI..................................5
2.1. Kondisi Geografis.....................................................................................5
2.1.1 Geografi............................................................................................................... 5
2.1.2 Topografi.............................................................................................................. 5
2.1.3 Cuaca dan Musim................................................................................................ 5
2.1.4 Sumber Air (WS)................................................................................................10
2.1.5 Keadaan Daerah Aliran Sungai (DAS).................................................................12
2.1.6 Ketersediaan Air untuk Irigasi............................................................................13
2.1.7 Penggunaan Tanah dan Kesesuaian Tanah untuk Irigasi....................................13
2.2. Kondisi Demografi..................................................................................15
2.2.1 Jumlah, Kepadatan dan Pendidikan Penduduk...................................................15
2.2.2 Mata Pencaharian dan Tingkat Kemiskinan........................................................17
2.2.3 Peran Wanita dalam Kegiatan Irigasi..................................................................18
2.3 Kondisi Sistem Irigasi..............................................................................19
2.3.1 Kelembagaan Pengelolaan Irigasi (KPI).................................................................19
2.3.2 Aset Fisik Irigasi.................................................................................................... 20
2.3.3 Penyediaan Dana Pengelolaan Irigasi (DPI)...........................................................21
2.3.4 Kerangka Peraturan Perundangan.........................................................................21
2.4 Pendapatan Petani..................................................................................21
2.4.1 Penguasaan dan Kepemilikan Lahan Irigasi..........................................................21
2.4.2 Pola Tanam dalam 5 Tahun Terakhir......................................................................22
2.4.3 Produksi dan Produktivitas Tanaman dalam 5 Tahun Terakhir...............................22
2.4.4 Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian.........................................................22
2.4.5 Pendapatan dan Pola Pendapatan Petani Sawah Irigasi........................................22
BAB 3: RENCANA PENGELOLAAN IRIGASI.............................................24
3.1 Ringkasan Masalah dan Upaya Pemecahannya.........................................24
3.2 Jenis Kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif (PIP).................................24

i
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3.3 Ringkasan kegiatan PIP yang dilaksanakan dalam 5 tahun terakhir...........24


3.4 Seleksi DI-DI Prioritas untuk program Rehabilitasi selama 5 tahun kedepan
25
3.5 Program Pengembangan Kelembagaan Pemerintah Daerah......................27
3.5.1 Penyiapan Kerangka Hukum untuk PIP..................................................................27
3.5.2 Redefinisi Tugas KPI untuk Kerjasama Operasional antar Instansi ........Pemerintah
27
3.5.3 Rekrutmen Staf PNS di Instansi Pemerintah Daerah.............................................27
3.5.4 Kebutuhan Pelatihan SDM di Instansi Pemerintah Daerah....................................28
3.5.5 Penyusunan dan Konsolidasi Rencana PPSIP (RP2I – DIMP)...................................28
3.5.6 Komisi Irigasi........................................................................................................ 28
3.5.7 Evaluasi Kinerja PPSIP...........................................................................................29
3.6 Program Pemberdayaan Petani Pemakai Air............................................30
3.6.1 Program Pendampingan Masyarakat.....................................................................30
3.6.2 Program Pembentukan dan Legalisasi P3A/GP3A..................................................30
3.6.3 Pelatihan untuk P3A/GP3A....................................................................................31
3.6.4 Pelatihan dan Penyusunan PSETK.........................................................................31
3.6.5 Penyusunan rencana pengelolaan irigasi per DI...................................................32
3.7 Program Pengelolaan Irigasi...................................................................33
3.7.1 Penyusunan KSP/PIMA........................................................................................... 33
3.7.2 Dana Pengelolaan Irigasi (DPI)..............................................................................33
3.7.3 Rehabilitasi dan Peningkatan................................................................................33
3.7.4 Pelatihan Staf Dinas PU/SDA.................................................................................33
3.7.5 Pengelolaan Aset Irigasi (PAI)................................................................................33
3.7.6 Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi............................................................33
3.8 Program Pemberdayaan Petani TUT & Ketersediaan Air............................35
3.8.1 Peningkatan Pendapatan Usaha Tani....................................................................35
3.8.2 Jaminan Keberlanjutan Fungsi lahan.....................................................................35
3.8.3 Jaminan Keberlanjutan Ketersediaan Air...............................................................35
3.9 Harga Satuan untuk Kegiatan PIP dalam 5 Tahun Kedepan........................37
3.9.1 Pembentukan dan Pelatihan P3A/GP3A/IP3A.........................................................37
3.9.2 Pengelolaan Irigasi................................................................................................ 37
3.10 Rencana Pembiayaan Kabupaten untuk Pelaksanaan RP2I......................40

ii
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1: Peta Topografi Kabupaten Lebak

DAFTAR TABEL

Tabel 1:

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : DAFTAR FORMAT UNTUK RP2I – Tahap I

iii
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

iv
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

1
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Di kabupaten Lebak pada tahun 2009 terdapat 68 ha areal SRI (System


Rice Intensification), dan produksi padi rata-rata yang dicapai pada areal
SRI adalah 8,2 ton/ha GKG.

 Ikhtisar Umum Daerah Irigasi :

Di kabupaten Lebak selain Daerah Irigasi yang dikelola sendiri oleh


kabupaten, sesuai Kepmen PU No 390/KPTS/M/2007 juga terdapat DI
yang dikelola oleh Provinsi dan Pusat, sebagai berikut:

Tabel 1.1 Ringkasan Wewenang Daerah Irigasi dalam Kabupaten


Lebak

Luas
Fungsional
Luas Daerah Luas
No Jumla DI yang ada
Wewenang Tingkat Irigasi Fungsional
. h DI dalam
Tunggal (ha) DI Total (ha)
Kabupaten
(ha)
1. Kabupaten
Utuh dalam
1.1 < 1.000 ha: 462 39,866 39,866
Kabupaten
1.2 Lintas batas < 1.000 ha: 2 332 332
Total
464 40,198 40,198
Kabupaten
2 Provinsi
Lintas batas
2.1 < 1.000 ha: 1 1,505 1,505
Kabupaten:
Lintas batas 1.000– 3.000
2.2 5 7,808 7,808
Kabupaten: ha:
Utuh dalam 1.000– 3.000
2.3 0 0 0
Kabupaten: ha:
Total Provinsi: 6 9,313 9,313
3. Pusat
3.1 Lintas batas Provinsi: <1.000 ha: ………. ………………… ………………
1.000– 3.000
3.2 Lintas batas Provinsi: ………. ………………… ………………
ha:
3.3 Lintas batas Provinsi: >3.000 ha: ………. ………………… ………………
Lintas batas
3.4 >3.000 ha: ………. ………………… ………………
Kabupaten:
Utuh dalam
3.5 >3.000 ha: ………. ………………. ………………
Kabupaten
Total Pusat ………. ………………. ………………
TOTAL 470 49,511 49,511
Sumber data :

 Status Perda tentang Irigasi :

Kabupaten Lebak sudah mempunyai Perda tentang Irigasi, sbb :

Perda tentang Irigasi, No. 5/2008


Lembaran Daerah No. 5 tertanggal 30 Mei 2008

 Status Komisi Irigasi:

Komisi Irigasi Kabupaten Lebak telah dibentuk sesuai SK Kepala Daerah


No. 611/kep.193 /2009

2
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Komisi Irigasi mempunyai total 10 anggota, terdiri dari wakil instansi


pemerintah, wakil P3A/GP3A/IP3A dan wakil masyarakat.

 Status P3A/GP3A/IP3A :

Jumlah P3A/GP3A/IP3A yang telah dibentuk di kabupaten Lebak dan status


hukumnya sebagai berikut :

Tabel 1.2. Ringkasan Status P3A/GP3A/IP3A yang sudah


terbentuk.

Jumlah Unit
Organisa
yang Sudah Status Hukum Unit (%)
si
Terbentuk
P3A 86 SK Kepala Daerah 75 …….
Akte Notaris 11 …….
Terdaftar di Pengadilan Negeri …….. …….

GP3A 12 SK Kepala Daerah 12 …….


Akte Notaris …….. …….
Terdaftar di Pengadilan Negeri …….. …….

IP3A …… SK Kepala Daerah …….. …….


Akte Notaris …….. …….
Terdaftar di Pengadilan Negeri …….. …….
Sumber data :

1.2 Kondisi Pertanian


Kondisi Pertanian per kecamatan dapat dilihat dalam FORMAT 1.02.

Hasil panen padi rata-rata dari sawah irigasi tiap kecamatan berkisar
…..s/d…. ton/ha GKG.

Dalam kecamatan……….dan ……. telah dilaksanakan program Sistem Rice


Intensification (SRI) mulai dari tahun ….. Hasil panen padi yang telah dicapai
melalui program SRI berkisar ….s/d …. ton/ha GKG. Hal ini menunjukkan
masih ada peluang untuk meningkatkan produksi padi secara umum di
kabupaten ………melalui program perbaikan pengelolaan pertanian seperti
SRI.

1.3 Strategi dan Kebijakan Pembangunan Daerah Bidang


Pertanian
Instrument kebijakan daerah yang berlaku di kabupaten Lebak adalah :

i. Peraturan Daerah tentang Irigasi No. 5/2008.


ii. Peraturan Daerah tentang ……. No……./200… yang berkaitan dengan PP
No. 38 tahun 2007 dan PP No. 41 tahun 2007.
iii. Peraturan Bupati Lebak No. 41/2008 tentang Wewenang, Hak dan
Tanggung Jawab Kelembagaan Pengelola Irigasi Kabupaten Lebak.
iv. Keputusan Bupati Lebak No. 611/kep.193/Bappeda/2009 tentang
Pembentukan Komisi Irigasi.

3
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

v. Rencana Strategis Daerah (Renstrada) No. …./200… yang berisi kebijakan,


strategi, dan program-program sector pertanian dan sektor irigasi di
kabupaten ……..

Ringkasan Strategi dan Kebijakan Pembangunan Daerah tentang bidang


Pertanian yang disusun oleh BAPPEDA Kabupaten, dituangkan dalam
FORMAT 1.03.

Strategi dan kebijakan ini telah dijadikan acuan dan memberi arahan kepada
Tim Penyusun dalam penyusunan RP2I.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
----------

4
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

2.GAMBARAN UMUM PERTANIAN DAN IRIGASI

2.1. Kondisi Geografis

2.1.1 Geografi
Kabupaten Lebak meliputi areal daratan seluas 3.044,72 km2, terletak pada
bagian selatan Provinsi Banten yang berbatasan dengan :

a. sebelah Utara dengan Kabupaten Serang dan Tangerang


b. sebelah Selatan dengan Samudera Indonesia
c. sebelah Timur dengan Kabupaten Bogor dan Sukabumi
d. sebelah Barat dengan Kabupaten Pandeglang

Ibu Kota kabupaten Rangkasbitung adalah Lebak

Secara geografis kabupaten Lebak terletak pada kedudukan :


 Timur – Barat antara : 105o 25’ sampai 106o 30’ bujur Timur;
 Utara – Selatan antara : 6o 18’ sampai 7o 00’ lintang Selatan.

2.1.2 Topografi
Sesuai dengan keadaan topografinya tingkat kemiringan lahan–lahan
Kabupaten Lebak bervariasi yang dibagi menjadi 3 (tiga) kelompok
kemiringan, yaitu :

 Wilayah Datar dengan kemiringan 0-2% meliputi :


Kecamatan Rangkasbitung; Kecamatan Cikulur; Kecamatan Cimarga;
Kecamatan Maja; Kecamatan Curugbitung; dan Kecamatan Kalanganyar
meliputi : Kecamatan Rangkasbitung; Kecamatan Cikulur; Kecamatan
Cimarga; Kecamatan Maja; Kecamatan Curugbitung; dan Kecamatan
Kalanganyar
 Wilayah Brgelombang dengan kemiringan 2-15%
meliputi : Kecamatan Banjarsari; Kecamatan Gunungkencana; dan
Kecamatan Cileles, Kecamatan Bayah, Kecamatan Panggarangan,
Kecamatan Cihara, Kecamatan Malingping, Kecamatan Wanasalam
 Wilayah Curam dengan kemiringan 15-40% meliputi :
Kecamatan Cijaku, Kecamatan Cilograng; Kecamatan Cibeber; Kecamatan
Cigemblong; Kecamatan Cipanas; Kecamatan Muncang; Kecamatan
Sobang; Kecamatan Sajira; Kecamatan Leuwidamar; dan Kecamatan
Bojongmanik; Kecamatan Leubakgedong; dan Kecamatan Cirinten.

2.1.3 Geologi

5
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Pemetaan Kabupaten Lebak didasarkan sumber data IWAKO dan WASECO


mengenai kondisi geologi Kabupaten Lebak hasil analisis dan penafsiran
Citra Spot pada tahun 1991. Batuan di daerah Lebak terdiri dari formasi
batuan dengan tingkat ketebalan dari tiap-tiap formasi berkisar antara 200
– 800 meter dan tebal keseluruhan diperkirakan melebihi 3.500 meter.
Formasi Bojongmanik merupakan satuan tertua berusia Miosen akhir,
batuannya terdiri dari perselingan antara batu pasir dan lempung pasiran,
batu gamping, batu pasir tufaan, konglomerat dan breksi andesit, umurnya
diduga Pliosen awal. Berikutnya adalah Formasi Cipacar yang terdiri dari tuf
batu apung berselingan dengan lempung tufaan, konglomerat dan napal
glaukonitan, umurnya diiperkirakan Pliosen akhir. Di atas formasi ini adalah
Formasi Bojong yang terdiri dari napal pasiran, lempung pasiran, batu
gamping kokina dan tuf

Lebak bagian selatan terdiri atas batuan sedimen, batuan gunung api,
batuan terobosan dan Alluvium yang berumur mulai Miosen awal hingga
Resen, satuan tertua daerah ini adalah Formasi Bayah yang berumur
Eosen.

Formasi Bayah terdiri dari tiga anggota yaitu Anggota Konglomerat, Batu
Lempung dan Batu Gamping. Selanjutnya adalah Formasi Cicaruruep,
Formasi Cijengkol, Formasi Citarate, Formasi Cimapang, Formasi Sareweh,
Formasi Badui, Formasi Cimancuri dan Formasi Cikotok.

Batuan Gunung Api dapat dikelompokan dalam batuan gunung api tua dan
muda yang berumur Plistosen Tua hingga Holosen. Batuan terobosan yang
dijumpai bersusunan andesiot sampai basal. Tuf Cikasungka berumur
Plistosen, Lava Halimun dan batuan gunung api Kuarter. Pada peta lembar
Leuwidamar disajikan pula singkapan batuan metamorf yang diduga
berumur Ologo Miosen terdiri dari Sekis, Genes dan Amfibolit yang
tersingkap di bagian utara tubuh Granodiorit Cihara. Dorit Kuarsa berumur
Miosen tengah hingga akhir, Dasit dan Andesit berumur Miosen akhir serta
Basal berumur kuarter.

Batuan endapan termuda adalah aluvium dan endapan pantai yang berupa
Kerikil, pasir, lempung, rombakan batu gamping, koral bercampur pecahan
moluska atau kerang kerangan, gosong pantai dan gamping terumbu.

6
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

2.1.3 Cuaca dan Musim


Kabupaten Lebak terletak dibawah garis khatulistiwa dan beriklim tropis –
humid.

Cuaca yang sangat mempengaruhi potensi pertanian di kabupaten Lebak


diringkas sebagai berikut :

1. Data curah hujan yang digunakan


Data yang ada adalah data curah hujan harian dari Stasiun pengamatan
hujan BMG Provinsi Banten, Stasiun Serang dengan periode 15 tahun
(tahun 1993 s.d. 2008). Data curah hujan maksimum, bulan kejadian dan
curah hujan tahunan dari stasiun tersebut disajikan pada tabel 4.1.
Tabel 4.1 : Curah hujan harian maksimum (mm) dan curah hujan
tahunan Stasiun Serang

Data Curah Hujan Harian


NO Tahun Keterangan
Maksimum (mm)
1. 1996 136,14
2. 2006 128,00
3. 2007 99,00
4. 2008 94,00
5. 2004 90,48
6. 1993 86,25
7. 1997 74,41
8. 1995 71,03
9. 2000 71,03
10. 2002 71,03
11. 2005 64,27
12. 2003 62,57
13. 1998 60,04
14. 2001 58,35
15. 1999 54,96
Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisik

2. Analisa frekuensi
Analisa frekuensi curah hujan dilakukan untuk menentukan curah hujan
maksimum dengan periode ulang 2 tahun, 5 tahun, 10 tahun, 25 tahun,
50 tahun dan 100 tahun (R2, R5, R10, R25 dan R50) dengan
menggunakan Metode Log Person Tipe III sebagai berikut:
Tabel 4.2 : Analisa Frekuensi Curah hujan

(Log Xi- (Log Xi-


No Xi Log Xi Log Xi-Xi
Xi) 2 Xi) 3
1. 136,14 2,1339 0,2392 0,057217 0,013686
2. 128,00 2,1072 0,2125 0,045156 0,009596
3. 99,00 1,9956 0,1009 0,010181 0,001027
4. 94,00 1,9731 0,0784 0,006147 0,000482
5. 90,48 1,9565 0,0618 0,003819 0,000236

7
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

6. 86,25 1,9357 0,0410 0,001681 0,000069


7. 74,41 1,8763 -0,0184 0,000339 -0,000006
8. 71,03 1,8514 -0,0433 0,001875 -0,000081
9. 71,03 1,8514 -0,0433 0,001875 -0,000081
10. 71,03 1,8514 -0,0433 0,001875 -0,000081
11. 64,27 1,8080 -0,0867 0,007517 -0,000652
12. 62,57 1,7963 -0,0984 0,009683 -0,000953
13. 60,04 1,7784 -0,1163 0,013526 -0,001573
14. 58,35 1,7660 -0,1287 0,016564 -0,002132
15. 54,96 1,7400 -0,1547 0,023932 -0,003702
Jumlah 28,4212 0,201387 0,015835
Rata-rata 1,8947
Sumber : Hasil Perhitungan

 (log Xi - log x)
i 1
2

S1  = 0,119366
n 1

 (log X
i 1
i - log X ) 2
Cs  = 0,0504
n 1

FAKTOR PENYIMPANGAN Kr YANG DIGUNAKAN UNTUK DISTRIBUSI LOG


PEARSON TYPE III

Tabel 4.3 : Faktor Penyimpangan (Kr

8
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Koefisien kemencengan distribusi Log Pearson Tipe III (G) diperoleh dari Tabel
4.3 dengan Cs = 0.0504, seperti berikut :

Periode Ulang T 2 5 10 25 50
(tahun)

G 0,0085 0,8390 1,287 1,7782 2,0805

log S  logX  G.S1

X2 = 79.56
X5 = 98.82
X10 = 111.77
X25 = 127.93
X50 = 138.99

Curah hujan harian maksimum rencana ditentukan sebagai berikut :

Periode Ulang T Curah Hujan Harian Maksimum


(tahun) (mm/24 jam)
2 Tahun (R2) 79.56

5 Tahun (R5) 98.82

10 Tahun (R10) 111.77

25 Tahun (R25) 127.93

50 Tahun (R50) 138.99

9
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3. Intensitas
Untuk menentukan intensitas / kederasan curah hujan dihitung dengan
metode Mononobe I = R/24 ( 24/t )2/3. Berdasarkan curah hujan harian
maksimum rencana diperoleh persamaan intensitas curah hujan untuk
periode ulang 2 tahun, 5 tahun, 10 tahun, 25 tahun, 50 tahun, sebagai
berikut :
 Periode ulang 2 tahun : I2 = 27.58/t 2/3 dimana (t dalam jam)
 Periode ulang 5 tahun : I5 = 34.26/t 2/3 dimana (t dalam jam)
 Periode ulang 10 tahun : I10 = 38.75/t 2/3 dimana (t dalam jam)
 Periode ulang 25 tahun : I25 = 44.35/t 2/3 dimana (t dalam jam)
 Periode ulang 50 tahun : I50 = 48.19/t 2/3 dimana (t dalam jam)
Berdasarkan persamaan tersebut bisa dihitung intensitas curah hujan
dengan duraasi/lama hujan 5 menit sampai 180 menit (interval 10 menit)
seperti disajikan pada tabel………, selain itu hubungan antara durasi dan
intensitas curah hujan untuk periode ulang 2 tahun, 5 tahun, 10 tahun, 25
tahun, 50 tahun, ditunjukkan dalam bentuk kurva intensitas ( Intensity
Duration Frequency Curve / IDF ) yang disajikan pada gambar I.

I = R/24 ( 24 )2/3
t

TABEL 4.5
INTENSITAS CURAH HUJAN, DENGAN DURASI SAMPAI 180 MENIT

Duras Intensitas Curah Hujan ( mm/jam )


i I2 I5 I10 I25 I50
Ket.
(meni
t)
5 144,558 179,576 203,104 232,461 252,587
10 91,0658 113,125 127,948 146,441 159,120
15 69,496 86,331 97,642 111,756 121,431
20 57,368 71,264 80,602 92,251 100,239
25 49,438 61,420 69,468 79,509 86, 392
30 43,779 54,384 61,510 70,401 76, 496
35 39,504 49,077 55,508 63,531 69, 032
40 36,139 44,894 50,777 58,116 63,148
45 33,410 41,505 46,943 53,729 58,380
50 31,144 38,688 43,758 50,083 54,418
55 29,227 36,307 41,065 47,000 51,070
60 27,580 34,261 38,749 44,351 48,191
70 24,886 30,914 34,965 40,019 43,483
80 22,767 28,281 31,987 36,610 39,780
90 21,047 26,146 29,571 33,846 36,776
100 19,620 24,370 27,566 31,549 34,281
110 18,412 22,870 25,868 29,607 32,171
120 17,374 21,580 24,411 29,938 30,357
130 16,471 20,461 23,142 26,487 28,780
140 15,677 19,474 22,026 25,210 27,393
150 14,972 18,599 21,036 24,077 26,161

10
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

160 14,341 20,461 20,150 23,063 25,059


170 13,773 17,110 19,352 22,149 24,067
180 13,258 16,470 18,628 21,321 23,167
Sumber : Hasil Perhitungan

2.1.4 Sumber Air (WS)


Potensi sumber daya air wilayah Provinsi Banten banyak ditemui di
Kabupaten Lebak, sebab sebagian besar wilayahnya merupakan kawasan
hutan lindung dan hutan produksi terbatas.

Berdasarkan pembagian Daerah Aliran Sungai (DAS), Kabupaten Lebak


dibagi menjadi empat DAS, yaitu :

 DAS Cibaliung-Cibareno, meliputi bagian Selatan wilayah


Kabupaten Pandeglang dan bagian selatan wilayah Kab. Lebak;
 DAS Ciujung-Cidurian, meliputi bagian Barat wilayah Kabupaten
Pandeglang; dan bagian utara Kabupaten Lebak
 DAS Rawadano, meliputi sebagian besar wilayah Kabupaten
Serang dan Kabupaten Pandeglang;
 DAS Teluklada, meliputi bagian Barat wilayah Kabupaten Serang
dan Kota Cilegon;

WS terdiri dari sungai utama, yang mempunyai beberapa DAS (daerah aliran
sungai). Nama sungai utama yang terdapat di kabupaten Lebak tercatat
pada FORMAT 2.01. dengan karakteristik seperti berikut :

Tabel 2.3: Nama Sungai Utama dan Panjang Sungai

Panjang
Sungai Kecamatan yang dilewati sungai
(km)
Ciujung Cirinten, Bojongmanik, Cileles,
Cikulur Rangkasbitung
Ciberang Cipanas, Sajira, Rangkasbitung
Cisimeut Leuwi Damar
Cidurian Maja
Cibeureum Maja
Cicinta Maja
Ciliman Cirinten, Gunung Kencana,
Banjarsari
Cibaliung -
Cibinuangeun Malingping, Wanasalah
Cilangkahan Malingping
Cihara Cihara
Cisiih Panggarangan
Cimancak Bayah
Cipager Sajira

11
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Cimadur Bayah
Cidikit Bayah
Cibareno Cilograng
Cisawarna Cibeber, Cilograng
Cipamubulan Bayah
Sumber data :

Sumber air irigasi yang utama di kabupaten Lebak adalah air permukaan dari
sungai ciujung

Di kabupaten Lebak terdapat ………buah waduk untuk menyimpan air


permukaan dari sungai pada musim hujan, seperti diuraikan dalam FORMAT
2.01, diantaranya waduk……. dan waduk…….. dipakai untuk menyuplai air
irigasi pada musim kemarau.

Di kabupaten Lebak juga terdapat mata air di 19 kecamatan, seperti dalam


tabel berikut :

LAMANYA MENGALIR Jumlah


No Kecamatan 12 Bln 9 Bln 6 Bln 3 Bln Mata
(buah) (buah) (buah) (buah) Air
1 Rangkasbitung 3 7 9 - 19

2 Cibadak 8 18 21 13 60

3 Warunggunung - 3 11 - 14

4 Cikulur 3 8 4 1 16

5 Cileles 10 22 37 80 149

6 Gunungkencana 50 17 5 - 72

7 Banjarsari 4 - - - 4

8 Malingping 29 42 51 51 173

9 Cijaku 21 27 35 32 115

10 Bayah 21 62 39 39 161

11 Cibeber 55 24 116 32 227

12 Panggarangan 18 40 80 108 246

13 Cipanas 10 25 29 33 97

14 Muncang 6 15 35 25 81

15 Leuwidamar 34 22 45 11 112

16 Bojongmanik 15 6 29 17 67

17 Cimarga 3 8 58 4 73

18 Maja 10 12 26 34 82

19 Sajira 14 29 28 38 109

12
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

LAMANYA MENGALIR Jumlah


No Kecamatan 12 Bln 9 Bln 6 Bln 3 Bln Mata
(buah) (buah) (buah) (buah) Air
Jumlah 314 387 658 518 1.877

2.1.5 Keadaan Daerah Aliran Sungai (DAS)


Gambaran umum kondisi DAS yang ada di kabupaten Lebak diringkas
sebagai berikut :

Tabel 2.4: Kondisi DAS

Luas DAS Lahan Kritis


Nama DAS (sungai utama) Keterangan
(km2) (%)
1. DAS Ciujung 23.2
0
2. DAS Ciliman dan Cimadur 21.4
0
3.
dst
Sumber data :

(Informasi tentang keberadaan lahan kritis dapat diperoleh dari Balai


Pengelolaan Hutan/ Dinas Kehutanan kabupaten/ Bappeda kabupaten. Data
dapat disajikan pula dalam bentuk peta, bila sudah tersedia).

Dari informasi diatas, dapat disimpulkan bahwa wilayah hulu DAS….. sudah
dalam keadaan kritis, dikarenakan……….
Hal ini sangat mempengaruhi aliran air sungai…… pada musim hujan
maupun musim kemarau. Ketersediaan air untuk irigasi pada musim
kemarau sudah mulai menurun.

2.1.6 Ketersediaan Air untuk Irigasi


Ketersediaan air permukaan pada sungai-sungai utama diringkas sebagai
berikut :

Tabel 2.5 Ketersediaan Air Permukaan dari Sungai Utama

Debit Andalan (m3/dt)


Kualitas
Sungai Musim Musim Keterangan
Air
Hujan Kemarau
1. ….s/d…… …….s/d……
2. ….s/d…… …….s/d……
3. ….s/d…… …….s/d……
dst ….s/d…… …….s/d……
Sumber data :

(Beri penjelasan tentang trend ketersediaan air pada 5 tahun terakhir,


berkaitan dengan keadaan DAS).

(Informasi tentang wilayah potensi air tanah, dari Bappeda/Dinas PU,


disajikan dalam bentuk Tabel atau peta, bila sudah tersedia).

13
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

2.1.7 Penggunaan Tanah dan Kesesuaian Tanah untuk


Irigasi

Tabel 2.6: Penggunaan Tanah Menurut Kecamatan

Kelas kesesuaian Lahan untuk irigasi adalah kelas kemampuan lahan yang
memberikan gambaran tentang jenis tanaman yang sesuai untuk
dikembangkan. Kesesuain tanah untuk padai pada kabupaten……… adalah
sebagai berikut :

Tabel 2.7: Kelas Kesesuaian Tanah untuk Padi

Kelas Keseuaian tanah Persentase areal


Luas (ha)
untuk Padi (%)
Kelas S1 (sangat sesuai)
Kelas S2 (sesuai)
Kelas S3 (marginal)
Sumber data :

Wilayah yang paling sesuai untuk budidaya tanaman padi beririgasi adalah :
Wilayah Utara, Selatan dan Tengah

Wilayah yang paling sesuai untuk tanaman pangan seperti jagung, kacang
dan Palawija adalah Wilayah Tengah dan Wilayah Selatan

Wilayah yang paling sesuai untuk perkebunan (teh/kopi/cengkeh/) adalah


Wilayah Utara dan Wilayah Selatan

(Data tersebut dapat diperoleh dari Dinas Pertanian, Bappeda kabupaten,


atau Badan Litbang Pertanian. Data dapat disajikan pula dalam bentuk peta,
bila sudah tersedia).

14
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

2.2. Kondisi Demografi

2.2.1 Jumlah, Kepadatan dan Pendidikan Penduduk


 Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Jumlah penduduk di kabupaten Lebak berdasarkan sensus penduduk
adalah sebagai berikut:

Tabel 2.8: Jumlah Penduduk menurut Sensus

Sensus Jumlah Penduduk


Tahun (Jiwa)
2004 1.156.433
2005 1.176.350
2006 1.202.909
2007 1.219.033
2008 1.233.906
Sumber data : Lebak Dalam Angka Tahun 2008

Selama periode 2004 s/d 2008 rata-rata laju pertumbuhan penduduk


sebesar 1.64 % per tahun.

Kepadatan penduduk dalam tiap kecamatan pada tahun 2008 dan


sebelumnya adalah sebagai berikut :

Tabel 2.9: Kepadatan Penduduk di Kabupaten Lebak menurut


Kecamatan.

Kepadatan
Luas Penduduk
Kecamatan penduduk
(km2) (jiwa)
(jiwa/km2)
1. Cihara 94.91 63.252 666.48
2. Wanasalam 104.46 53.911 516.10
3. Panggarangan 163.78 35.713 218.05
4. Cihara 132.37 29.951 226.27
5. Bayah 88.70 38.879 438.30
6. Cilograng 369.67 32.164 87.01
7. Cibeber 105.60 55.062 521.40
8. Cijaku 135.88 27.115 199.56
9. Cigemblong 152.64 21.992 144.07
10.Banjarsari 127.42 66.302 520.32
11.Cileles 89.08 48.726 546.96
12.Gunung
35.146
Kencana 129.44 271.51
13.Bojong Manik 80.39 21.704 269.99
14.Cirinten 102.58 24.741 241.20
15.Leuwidamar 60.15 51.817 861.50
16.Muncang 96.50 32.942 341.37
17.Sobang 172.89 28.432 164.45
18.Cipanas 57.01 48.275 846.86
19.Lebak Gedong 43.67 21.188 485.22
20.Sajira 33.49 47.270 1,411.41

15
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

21.Cimarga 67.96 63.344 932.13


22.Cikulur 72.56 49.800 686.29
23.Warung
52.041
Gunung 85.41 609.33
24.Cibadak 114.52 57.641 503.32
25.Rangkasbitung 141.23 112.730 798.18
26.Kalanganyar 112.33 31.060 276.51
27.Maja 84.46 50.105 593.23
28.Curugbitung 25.80 32.603 1,263.82
Total Kabupaten
1.233.906
2008 :
Total Kabupaten
1.219.033
2007 :
Total Kabupaten
1.202.909
2006 :
Total Kabupaten
1.176.350
2005 :
Total Kabupaten
1.156.433
2004 :
Sumber data : Lebak Dalam Angka Tahun 2008

(data jumlah penduduk selama 5 tahun terakhir dapat disajikan gambaran


trend dalam Grafik).

Dari data tersebut dapat disimpulkan bahwa secara umum kepadatan


penduduk di kabupaten Lebak tergolong padat/sedang/rendah.
Kecamatan yang paling padat penduduknya adalah kecamatan Sajira dan
yang paling rendah adalah kecamatan Cilograng

 Sex Ratio Penduduk


Jumlah laki-laki dan perempuan, dan besarnya sex ratio, atau
perbandingan jumlah penduduk laki-laki dan perempuan dalam tiap
kecamatan pada tahun 2008 adalah sebagai berikut :

Tabel 2.10: Sex Ratio Penduduk di Kabupaten Lebak tahun 2004 -


2008

Perempua
Tahun Laki-laki Jumlah Sex Ratio
n

2004 598.597 557.836 1.156.433 107,31


2005 608.900 567.450 1.176.350 107,30
2006 622.648 580.261 1.202.909 107,30
2007 620.637 598.396 1.219.033 103,72
2008 638.669 595.236 1.233.905 107,29

Jumlah
Laki-laki Perempua Sex
Kecamatan Pendudu
(jiwa) n (jiwa) Ratio
k (jiwa)
Cihara 63.252
Wanasalam 53.911
Panggarangan 35.713
Cihara 29.951

16
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Bayah 38.879
Cilograng 32.164
Cibeber 55.062
Cijaku 27.115
Cigemblong 21.992
Banjarsari 66.302
Cileles 48.726
Gunung Kencana 35.146
Bojong Manik 21.704
Cirinten 24.741
Leuwidamar 51.817
Muncang 32.942
Sobang 28.432
Cipanas 48.275
Lebak Gedong 21.188
Sajira 47.270
Cimarga 63.344
Cikulur 49.800
Warung Gunung 52.041
Cibadak 57.641
Rangkasbitung 112.730
Kalanganyar 31.060
Maja 50.105
Curugbitung 32.603

Total
Kabupaten
Sumber data : Lebak Dalam Angka Tahun 2008

 Pendidikan Penduduk

2.2.2 Mata Pencaharian dan Tingkat Kemiskinan

 Mata Pencaharian Penduduk

Mata pencaharian penduduk dalam setiap kecamatan digambarkan sebagai


berikut:

Tabel 2.11: Jumlah Penduduk menurut mata pencaharian tahun


2004 – 2007
Nelayan
/ Buruh
Buruh Perdaga Lainny
No. Tahun Petani Nelaya PNS Industri Jumlah
Tani -ngan a
Perikan- n
an

1 2004 NR NR NR NR NR NR NR NR NR

2 2005 198.355 89.405 NR NR 13.547 20.178 37.265 33.401

110.00 464.69
3 2006 195.354 8.781 2.762 16.015 20.177 37.667 73.925
8 9

101.37 448.23
4 2007 186.634 6.695 1.236 13.617 21.614 39.058 78.002
9 5

17
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Dapat disimpulkan bahwa sebagian besar dari penduduk kabupaten Lebak


bekerja pada sektor pertanian /industri /lain.

 Tingkat Kemiskinan

Jumlah keluarga dan jumlah keluarga Pra Sejahtera dalam tiap kecamatan
pada tahun 2007 adalah sebagai berikut :

Tabel 2.12: Keluarga Pra Sejahtera di Kabupaten ……tahun 2007

Jumlah Hasil Pentahapan Pra Sejahtera


Jumla
Kecamatan jiwa Non % dari
h KK Ekonomi Jumlah
dalam KK ekonomi total KK
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
dst
Total
kabupaten
Sumber data :

Dapat disimpulkan bahwa kecamatan yang paling tinggi persentase keluarga


Pra Sejahtera adalah kecamatan…… yang terletak pada wilayah………,
disebabkan oleh………….

2.2.3 Peran Wanita dalam Kegiatan Irigasi


Pada kabupaten Lebak peran wanita dalam kefiatan pengelolaan irigasi
dapat digambarkan sebagai berikut:

Tabel 2.13: Peran Wanita dalam kegiatan Irigasi di Kabupaten

Kegiatan Irigasi Peran dan Keterlibatan Wanita


Garapan lahan
sawah
Penanaman
Pemberian pupuk
Permbersihan rumput
Pemberantasan
hama
Panen
Pengolahan hasil
panen
Pemasaran hasil

18
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

panen
Pengurus P3A/GP3A
Anggota P3A/GP3A
dst
Sumber data:

19
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

2.3 Kondisi Sistem Irigasi

2.3.1 Kelembagaan Pengelolaan Irigasi (KPI)


Menggambarkan kinerja dari pengelola irigasi, yaitu :

 Tugas dan Organisasi Dinas yang membidangi irigasi


 SDM pada Dinas yang membidangi irigasi
 Komisi Irigasi
 Perkumpulan petani pemakai air (P3A/GP3A/IP3A).
1) Tugas dan Organisasi Dinas yang Membidangi Irigasi
Lembaga yang terkait dengan pengelolaan irigasi di kabupaten adalah
Bappeda, Dinas PU/SDA dan Dinas Pertanian.
Gambar ambar struktur organisasi dari masing-masing Dinas terlampir.

Kegiatan yang menjadi tugas dan tanggung jawabnya dalam pengelolaan


irigasi, sesuai dengan role sharing yang dikeluarkan oleh BAPPENAS
adalah
sbb: ........................ ....................................................................................
.........................

2) Status Sumber Daya Manusia di Pemerintahan Kabupaten

Status SDM Pelaksana O&P yang ada pada Dinas PU/SDA dapat dilihat
dalam FORMAT 2.02.

Petugas O&P yang ada dibedakan antara Unit Pelaksana O&P yang
bekerja pada DI-DI wewenang Kabupaten (luas DI < 1.000 ha dan status
utuh dalam Kabupaten) dan Unit Pelaksana O&P yang bekerja pada DI-DI
wewenang pusat dan provinsi sebagai tugas perbantuan.

Dari data ini dapat disimpulan bahwa saat ini terdapat kekurangan
Petugas O&P sebanyak ..... orang. Sejumlah ....... staff PNS akan masuk
masa pensiun dalam 5 tahun mendatang, sehinggaa perlu direkrut .... staf
Petugas O&P selama 5 tahun mendatang untuk mengurus semua DI,
termasuk DI-DI yang di tugasbantukan.

3) Informasi & Kinerja Komisi Irigasi


Komisi Irigasi Kabupaten Lebak telah dibentuk sesuai SK Kepala Daerah
No. 611/2009
Komisi Irigasi mempunyai total 10 anggota, terdiri dari wakil instansi
pemerintah, wakil P3A/GP3A/IP3A dan wakil masyarakat lainnya sbb :

Tabel 2.14: Keanggotaan Komisi Irigasi Kabupaten Lebak

No Anggota yang
Orang
. Mewakili
1 Instansi Pemerintah 9
2 P3A/GP3A/IP3A 4
3 Elemen Masyarakat lain 1
TOTAL 14
Sumber data:

20
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Struktur organisasi Komisi Irigasi, yang memperlihatkan berapa anggota


berasal dari instansi pemerintah, dan berapa anggota non-pemerintah,
terlampir.

(bila Komir belum terbentuk, sebut tahun rencana pembentukannya dan


kegiatan tindak lanjut dalam upaya peningkatan kinerja Komir).

4) Informasi & Kinerja P3A/GP3A


Informasi tentang jumlah P3A/GP3A/IP3A yang sudah ada, status
hukumnya, serta partisipasi GP3A dalam kegiatan O&P jaringan irigasi
utama disajikan dalam FORMAT 2.03.

Status hukum ada tiga tingkat sbb:


i) AD/ART sudah disahkan dengan SK Bupati Kepala Daerah;
ii) Suhah memiliki Akte Notaris;
iii) Sudah terdaftar di Pengadilan Negeri setempat.

Untuk partisipasi GP3A dalam kegiatan O&P jaringan irigasi utama


(saluran sekunder), ada tiga jenis partisipasi sbb:
O = GP3A ikut dalam kegiatan Operasi fasilitas jaringan irigasi;
P = GP3A ikut dalam kegiatan Pemeliharaan jaringan irigasi;
R = GP3A ikut dalam kegiatan perbaikan fisik Rehabilitasi jaringan irigasi.

2.3.2 Aset Fisik Irigasi


Bagian ini menggambarkan kondisi aset fisik jaringan irigasi dan prasarana
pendukungnya di kabupaten secara umum, yang meliputi : jumlah Daerah
Irigasi (DI), luas lahan, laju alih fungsi, kondisi dan fungsi jaringan irigasi
maupun prasarana pendukungnya, yang terdiri dari :

1) Kondisi Daerah Irigasi (DI)


Data tentang semua DI yang ada dalam kabupaten, diringkas dalam
FORMAT 2.04. Data tersebut didapat dari Dinas PU/SDA.

Data ini mencakup daftar semua DI, kode DI, lokasi DI menurut nama
DAS, luas DI (potensial dan fungsional), status utuh dalam kabupaten
atau lintas kabupaten, kewewenang pengelolaan DI (Pusat, Provinsi atau
Kabupaten) jenis pola tanam dan intensitas tanam (intensitas tanam total
dan intensitas padi), dan tahun pelaksanaan inventarisasi aset fisik
jaringan irigasi yang terbaru. Pada kolom terakhir tabel data,
diinformasikan apakah Dinas PU/SDA sudah memiliki Skema Jaringan
Irigasi pada tiap DI.

1) Kondisi Jaringan Irigasi


Dalam bagian ini terdapat laporan tentang kondisi aset-aset jaringan
irigasi per DI.
Di kabupaten Lebak inventarisasi aset irigasi (PAI), telah dilaksanakan
dalam sebanyak .... DI.

Laporan ringkasan data Aset Irigasi terdapat dalam Tabel sbb:

Bendung: FORMAT 2.05A;


Saluran: FORMAT 2.05B;
Bangunan bagi/sadap: FORMAT 2.05C-I;
Bangunan jembatan/gorong-gorong/talang: FORMAT 2.05C-II;

21
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Bangunan sipon/terjunan/got miring: FORMAT 2.05C-III.

3) Keadaan Prasarana Pendukung


Jumlah dan kondisi dari prasarana pendukung milik pemerintah disajikan
dalam FORMAT 2.05D. Data tersebut terdapt dari Dinas PU/SDA.
Prasarana pendukung tersebut meliputi : kantor, perumahan dan
kendaraan.

2.3.3 Penyediaan Dana Pengelolaan Irigasi (DPI)


Di sub-bab ini dijelaskan mengenai kebutuhan dan penyediaan dana dan
sumber pendanaan untuk kegiatan pengelolaan irigasi.
1) Sumber Dana Pengelolaan Irigasi
Sumber dana yang dapat dipakai untuk pengelolaan irigasi termasuk
APBD propinsi/kabupaten, APBN maupun ABLN.

2) Kebutuhan Dana O&P Irigasi Rutin dalam Tahun Terakhir.


Kebutuhan dana O&P untuk operasi dan pemeliharaan rutin jaringan
irigasi utama untuk setiap DI, sesuai dengan Kebutuhan Nyata
Pengelolaan Irigasi (AKNPI) dalam satu tahun terakhir, disajikan dalam
FORMAT 2.06A.
Kebutuhan dana O&P rata-rata dalam tahun ...... adalah ...... Rp/ha.

3) Tingkat Realisasi Pembiayaan O&P Irigasi selama 5 Tahun


Terakhir.
Realisasi jumlah biaya untuk kegiatan operasi dan kegiatan
pemeliharaan rutin jaringan irigasi utama yang disediakan oleh
pemerintah kabupaten ..... selama 5 tahun terakhir disajikan dalam
FORMAT 2.06B.
Dari luas total DI yang ada dalam kabupaten dapat disimpulkan bahwa
realisasi biaya total (Rp/ha) pada tiap tahun tahun adalah
sbb: .................... Data tersebut disajikan dalam FORMAT 2.06B.

4) Alokasi DPI terhadap AKNPI


Bila dibandingkan dengan kebutuhan dana O&P pada tahun terakhir,
persentase realisasi pembiayaan O&P pada tahun terakhir adalah .....
%. Data tersebut disajikan dalam FORMAT 2.06B.
Alasan mengapa hal tersebut dapat terjadi adalah ..................

2.3.4 Kerangka Peraturan Perundangan


Kabupaten Lebak sudah mempunyai Perda tentang Irigasi, sbb :

Perda tentang Irigasi, No. 5/2008


Lembaran Daerah No. 5 tertanggal 30 Mei 2008
(bila Perda belum difinalkan, sebut statusnya dan tahun rencana
penerapannya).

2.4 Pendapatan Petani


Dalam analisa diuraikan perkembangan sektor pertanian kabupaten dengan
satuan analisa kecamatan, karena data tersedia menurut desa/kecamatan,
bukan per DI.

22
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Data sekunder untuk keperluan ini didapatkan dari Data “Kabupaten Dalam
Angka”, data Statistik Pada Dinas Pertanian, Data Statistik yang dikumpulkan
oleh BPS Kabupaten, seperti data Sensus Pertanian, Sensus Penduduk,
SUSENAS, data Survey Pertanian kerja sama BPS dan Direktorat Jenderal
Pertanian Tanaman Pangan, dan informasi dari PSETK.

2.4.1 Penguasaan dan Kepemilikan Lahan Irigasi


Data tentang luas sawah irigasi dan sawah tada hujan yang ada di tiap
kecamatan disajikan dalam FORMAT 2.07.

1. Dalam bagian ini diulas data mengenai penguasaan lahan irigasi


(terdiri dari lahan milik, sewa, sakap dan gadai) dan kepemilikan lahan
(milik yang digarap sendiri, disewakan, disakapkan, atau digadaikan
kepada pihak lainnya).

2. Data sekunder untuk keperluan ini diambil dari data Statistik Sensus
Pertanian yang terakhir dilakukan tahun 2003, apabila data ini belum
tersedia di BPS kabupaten. Mestinya data Sensus Pertanian 1993 sudah
ada, data ini bisa digunakan dan data ini dikeluarkan oleh BPS
kabupaten bersangkutan. Data ini bisa diminta pada BPS kabupaten.

3. Dalam data Sensus Pertanian ini ada data mengenai penguasaan dan
pemilikan lahan sawah dan lahan kering/tegalan, dan juga data
mengenai distribusi pemilikan dan penguasaan lahan. Data Sensus ini
mencakup jumlah rumah tangga pertanian tanaman pangan,
hortikultura, perkebunan, dan peternakan.

4. Perkembangan rumah tangga pertanian perlu diuraikan. Demikian juga


dengan data rumah tangga buruh tani yang tersedia pada Sensus
Pertanian.

2.4.2 Pola Tanam dalam 5 Tahun Terakhir


Jenis pola tanam indikatif dapat berupa:

P/P/P = padi/padi/padi
P/P/Pal = padi/padi/palawija
P/P+Pal/Pal = padi/(padi + palawija)/palawija
P/P/- = padi/padi/bero.

Data pola tanam indikatif dan intensitas tanam padi (CI = %) yang
tercapai dalam tiap kecematan disajikan dalam FORMAT 2.07.

2.4.3 Produksi dan Produktivitas Tanaman dalam 5 Tahun


Terakhir
Total produksi padi (Ton GKG) dari tiap kecamatan, selama 5 tahun
terakhir, disajikan dalam FORMAT 2.07.

Produktivitas (Ton/ha) tanaman padi, palawija, sayuran, dan buah-buahan


yang ditanam dilahan sawah beririgasi selama lima tahun terakhir per
kecamatan disajikan dalam FORMAT 2.08.

(Jika terjadi perubahan, baik peningkatan maupun penurunan, supaya


disebutkan penyebab terjadinya perubahan tersebut).

23
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

2.4.4 Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian


1. Uraian perkembangan pengolahan dan pemasaran hasil lahan
pertanian beririgasi selama lima tahun terakhir. Bila terjadi perubahan
supaya diuraikan penyebab terjadinya perubahan tersebut.

2. Diuraikan juga perkembangan peralatan pengolahan hasil pertanian,


termasuk adanya bantuan peralatan dari pemerintah selama 5 tahun
terakhir. Kalau ada program bantuan peralatan pengolahan hasil yang
diberikan oleh pemerintah supaya disebutkan sumber pendanaannya,
dan bagaimana pengelolaannya di tingkat petani serta dampak dari
pemberian peralatan ini.

2.4.5 Pendapatan dan Pola Pendapatan Petani Sawah Irigasi


Data mengenai pendapatan dan pola pendapatan petani di lahan sawah
beririgasi disajikan dalam FORMAT 2.09.

Bila data tersedia, pendapatan (Rp juta/ha) diuraikan untuk tiap jenis
tanaman (padi, jagung, kacang tanah, kedelai, sayuran dan buah-buahan)
menurut musim tanam (MTI, MTII, MTIII) selama 5 tahun terakhir.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
---------

24
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Bab 3: RENCANA PENGELOLAAN IRIGASI


Disini diuraikan tentang semua kegiatan yang perlu direncanakan dalam
RP2I, serta Program kegiatan selama 5 tahun yang merupakan masa
perencanaan RP2I.

3.1 Ringkasan Masalah dan Upaya Pemecahannya


Proses penyusunan program pengelolaan irigasi diawali dengan
konsultasi publik, berupa pertemuan antara wakil dari Komisi Irigasi,
Dinas yang membidangi irigasi, Petani (P3A/GP3A/IP3A) dan
perwakilan masyarakat, untuk membahas dan identifikasi masalah-
masalah yang ada tentang irigasi dalam kabupaten yang
bersangkutan, serta merumuskan upaya pemecahannya.

Dari hasil diskusi tersebut, serta data dan informasi yang


digambarkan mulai dari sub-bab 2.1 s/d 2.4 diatas, telah disusun
suatu ringkasan identifikasi masalah dalam bentuk matriks bersama
upaya pemecahannya dan instansi yang bertanggung jawab.
Ringkasan tersebut yang disusun oleh Tim Penyusun RP2I disajikan
dalam FORMAT 3.01

Informasi ini dipakai sebagai dasar penyusunan program dalam RP2I.

3.2 Jenis Kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif


(PIP)
Jenis kegiatan yang termasuk dalam Pengelolaan Irigasi Partisipatif
(PIP), serta instansi yang bertanggung jawab untuk pelaksanaan
kegiatan tersebut telah dituangkan dalam matriks “Pembagian Peran
Pelaksanaan Program Pengembangan dan Pengelolaan Sistem Irigasi
Partisipatif (PPSIP)” yang dikeluarkan oleh Bappenas pada tanggal 24
April tahun 2008.

Kegiatan utama meliputi :

A. Pemberdayaan KPI (Dinas PU/SDA dan Komir);


B. Pemberdayaan P3A, GP3A, IP3A;
C. Keberlanjutan O&P dan Fungsi Jaringan Irigasi;
D. Pemberdayaan Petani TUT dan Ketersediaan Air.

Kegiatan rinci telah dikembangkan selama pelaksanaan program-


program tersebut yang dibiayai oleh Bank Dunia dan ADB.

Daftar kegiatan rinci telah disiapkan dalam FORMAT 3.09. Daftar


kegiatan dalam Tabel ini sudah lengkap dengan seluruh kegiatan PIP,
dan juga terlihat instansi kabupaten (serta provinsi) yang
bertanggung jawab untuk tiap kegiatan sesuai dengan role-sharing
terbaru.

25
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Kegiatan yang harus dilaksanakan oleh provinsi (seperti pelatihan)


juga termasuk dalam daftar kegiatan, tetapi tidak masuk rencana
kegiatan RP2I untuk kabupaten.

3.3 Ringkasan kegiatan PIP yang dilaksanakan dalam


5 tahun terakhir
Informasi tentang kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif (PIP) yang
telah dilaksanakan selama 5 tahun terakhir diperlukan untuk menyusun
program untuk 5 tahun kedepan.

Untuk kegiatan PSETK dan pelatihan P3A (desain dan konstruksi


partisipatif) yang telah dilaksanakan selama 5 tahun terakhir, informasi
diperlihatkan dalam FORMAT 3.02. Untuk kegiatan Rehabilitasi jaringan
irigasi (desain dan konstruksi) yang telah dilaksanakan selama 5 tahun
terakhir, informasi diringkas dalam FORMAT 3.03.

3.4 Seleksi DI-DI Prioritas untuk program Rehabilitasi


selama 5 tahun kedepan
Disini dijelaskan tentang proses penyusunan program rehabilitasi untuk
periode 5 tahun kedepan, yang merupakan masa perencanaan untuk
RP2I, terdiri dari DI-DI yang dipilih sebagai DI prioritas.

Prioritas ditentukan dengan kriteria sbb:

Prioritas 1: DI-DI yang telah disiapkan desain (SID) untuk rehabilitasi,


namun konstruksi belum dilaksanakan.

Prioritas 2: DI-DI yang perlu rehabilitasi, dilihat dari kondisi aset fisik
irigasi yang ada sekarang.

DI-DI yang telah direhabilitasi (perbaikan fisik) dalam 5 tahun terakhir


tentunnya tidak dipilih lagi sebagai DI prioritas untuk 5 tahun kedepan.

Dari Sistem Informasi RP2I terdapat daftar DI yang ada di kabupaten


yang belum direhabilitasi jaringan irigasi utamanya selama 5 tahun
terakhir, dalam FORMAT 3.04. Daftar DI tersebut merupakan calon DI
prioritas untuk diseleksi dalam periode 5 tahun kedepan.

Pada kolom terakhir Format 3.04 juga terdapat informasi tentang DI-DI
yang telah disiapkan desain rehabilitasi (SID-P), namun perbaikan fisik
belum dilaksanakan. DI-DI tersebut perlu diberikan prioritas pertama
untuk pekerjaan fisik, karena P3A seharusnya sudah dilibatkan dalam
proses desain, dan sudah ada persiapan kearah partisipasi mereka
dalam konstruksi.

DI-DI yang masuk daftar dalam Format 3.04 kemungkinan besar tidak
bisa ditangani semua untuk rehabilitasi dalam periode 5 tahun karena
keterbatasan dana, dan mungkin ada DI yang masih dalam kondisi baik
sehingga tidak perlu diprogramkan untuk rehabilitasi. Untuk menyusun

26
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

program, langkah pertama adalah ranking DI-DI Prioritas menurut


evaluasi kelayakan investasi (kelayakan Finansial).

Evaluasi Kelayakan Finansial DI.


Untuk evaluasi kelayakan finansial, sebuah spreadsheet komputer
dalam format Excel telah dipakai untuk menghitung indikator-indikator
finansial.
Untuk meminimalkan data yang diperlukan, analisa dibatasi hanya
untuk produksi tanaman padi pada musim hujan serta musim kemarau.
Mungkin juga terdapat benefit dari perluasan areal irigasi, atau dari
tanaman selain padi, tetapi kedua hal ini tidak dipertimbangkan dalam
spreadsheet sederhana yang disiapkan.

Spreadsheet tersebut membandingkan dua kondisi sbb:


1. Kondisi DI yang ada sekarang (without project);
2. Kondisi bila perbaikan fisik dilaksanakan (with project).
Data input yang diperlukan terdiri dari :
 nama DI;
 luas sawah irigasi dalam DI;
 perkiraan nilai investasi (biaya perbaikan dalam satuan Rp/ha);
 luas tanaman padi yang terjadi pada musim hujan, dan juga pada
musim kemarau (jumlah untuk MT I dan MT II) baik bila RP2I tidak
dilaksanakan (without project) dan bila RP2I dilaksanakan (with
project);
 hasil padi (ton/ha GKG) saat sekarang pada dua musim seperti
diatas (without project), dan asumsi pada kondisi yang akan datang
bila RP2I dilaksanakan (with project).

Berdasarkan data tersebut, indikator finansial dapat dihitung dalam


spreadsheet, sbb:
 nilai FIRR,
 NPV,
 rasio B/C.

DI-DI kemudian diranking sesuai dengan nilai FIRR.


Bila untuk suatu DI nilai FIRR < 12%, maka investasi pada DI tersebut
tidak layak, dan tidak dipilih sebagai DI Prioritas.
Semua DI dengan nilai FIRR > 12% kemudian diranking dari nila besar
ke kecil.
Daftar DI Prioritas selanjutnya dibagai dalam program tahunan, dalam
FORMAT 3.05.

27
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3.5 Program Pengembangan Kelembagaan Pemerintah


Daerah
Berikut ini dijelaskan tentang kegiatan yang masuk kategori Pemberdayaan KPI
sesuai Role Sharing.

3.5.1 Penyiapan Kerangka Hukum untuk PIP


Yang dimaksud adalah Perda kabupaten tentang Irigasi, yang diperlukan
sebagai landasan dalam pelaksanaan pengelolaan irigasi partisipatif. Bila
penyusunan Perda, konsultasi publik tentang konsep Perda, penetapan
serta sosialisasi Perda belum dilaksanakan, kegiatan ini harus
direncanakan sebagai prioritas pertama. Penyusunan serta konsultasi
publik dilaksanakan oleh Dinas PU/SDA, sedangkan penetapan dan
sosialisasi oleh Bappeda kabupaten sesuai Role Sharing. Kegiatan
tersebut langsung dapat dimasukkan ke FORMAT 3.09 pada tahun
pertama RP2I.

3.5.2 Redefinisi Tugas KPI untuk Kerjasama Operasional antar


Instansi Pemerintah
Sub-bab ini berisi uraian mengenai pelaksanaan dan hasil upaya
melaksanakan redefinisi tugas perangkat daerah kabupaten yang
membidangi irigasi dan yang memiliki kaitan fungsi dengan
pengembangan dan pengelolaan irigasi di kabupaten yang bersangkutan,
termasuk gambaran mengenai tata cara koordinasi dan kerjasama antar
perangkat daerah tersebut.

Redefinisi tugas yang dimaksud merupakan perumusan kembali tugas


pokok dan fungsi, termasuk struktur organisasi dan tata kerja (SOTK)
perangkat daerah yang membidangi irigasi untuk disesuaikan dengan
Peraturan Pemerintah No. 20/2006 tentang Irigasi dan Peraturan Menteri
Pekerjaan Umum yang berkaitan (Permen PU No. 30/PRT/M/2007 tentang
Pedoman Pengembangan dan Pengelolaan Sistem Irigasi secara
Partisipatif; Permen PU No. 31/PRT/M/2007 tentang Pedoman Mengenai
Komisi Irigasi; Permen PU No. 32/PRT/M/2007 tentang Pedoman Operasi
dan Pemelihgaraan Jaringan Irigasi, dan Permen PU No. 33/PRT/M/2007
tentang Pedoman Pemberdayaan P3A/GP3A/IP3.

Informasi yang diuraikan setidaknya meliputi :

 Perkembangan terakhir pelaksanaan proses perumusan kembali tugas


perangkat daerah;
 Produk hukum yang telah dilahirkan di tingkat kabupaten menyangkut
tugas perangkat daerah hasil perumusan kembali (Perda/SK Bupati);
 Perubahan-perubahan penting dalam tugas, struktur organisasi dan
tata kerja perangkat daerah kabupaten sebagai hasil redefinisi tugas.

Bila penyusunan dan konsultasi publik, penetapan serta sosialisasi SK


Bupati belum dilaksanakan, kegiatan ini harus direncanakan sebagai
prioritas pertama. Semua kegiatan tersebut dilaksanakan oleh Bappeda
kabupaten sesuai Role Sharing. Kegiatan tersebut langsung dapat
dimasukkan ke FORMAT 3.09 pada tahun pertama RP2I.

28
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3.5.3 Rekrutmen Staf PNS di Instansi Pemerintah Daerah


Sub-bab ini berisi uraian mengenai rencana pengembangan SDM pada
Dinas PU/SDA, Dinas Pertanian serta Bappeda kabupaten sebagai
implikasi dari perubahan tugas perangkat daerah yang membidangi
irigasi setelah dilakukan perumusan kembali.

Rencana pengembangan SDM tersebut setidaknya meliputi informasi


mengenai kebutuhan rekrutmen staf per UPTD, dan program rekrutmen
dalam 5 tahun.

Program untuk rekrutmen staf PNS serta pelatihan disajikan dalam


FORMAT 3.06.

3.5.4 Kebutuhan Pelatihan SDM di Instansi Pemerintah Daerah


Gambaran yang lebih rinci mengenai rencana pelatihan SDM di instansi-
instansi pemerintah diuraikan pada sub-bab ini.

Informasi yang diuraikan setidaknya meliputi :

 Gambaran umum kondisi kemampuan dan kesiapan staf dalam


menjalankan tugas-tugasnya untuk mewujudkan pengembangan dan
pengelolaan sistem irigasi partisipatif;
 Jenis-jenis pelatihan yang akan diselenggarakan dan sasarannya;
 Jumlah staf/personil dan instansinya yang akan dilatih;
 Tahapan dan jadwal waktu pelaksanaan pelatihan selama 5 tahun.

Untuk Dinas PU/SDA, jenis pelatihan yang biasannya dilaksanakan


termasuk:

i) desain partisipatif,
ii) konstruksi partisipatif,
iii) O&P partisipatif.

Untuk Dinas Pertanian, jenis pelatihan yang biasannya dilaksanakan


termasuk:

i) Pertanian irigasi partisipatif,


ii) Bantuan konstruksi tersier

Program pelatihan yang diperlukan selama 5 tahun kedepan dirinci dalam


FORMAT 3.06.

Untuk alasan efisiensi, dan sesuai dengan Role Sharing yang telah
disepakati, kegiatan pelatihan staff kabupaten biasannya dilaksanakan
oleh provinsi yang bersangkutan. Program pelatihan serta biayannya
perlu dimasukkan dalam rencana kegiatan (AWP) provinsi yang
bersangkutan, dan tidak masuk dalam kegiatan pengelolaan irigasi yang
harus disediakan dana oleh kabupaten.

3.5.5 Penyusunan dan Konsolidasi Rencana PPSIP (RP2I – DIMP)


Kegiatan berkaitan dengan penyusunan Tahap II, penetapan dan
pemutakhiran RP2I perlu direncanakan dalam RP2I Tahap I supaya dana

29
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

dapat disediakan. Kegiatan tersebut langsung dapat dimasukkan ke


FORMAT 3.09 pada kolom 8 s/d 12.

3.5.6 Komisi Irigasi


Pelaksanaan pengelolaan Irigasi merupakan kegiatan antar sektor, oleh
sebab itu perlu adanya koordinasi yang intensif di antara kelembagaan
pengelolaan irigasi (Komir, Dinas terkait, dan Gabungan P3A). Kegiatan ini
tak akan berjalan dengan baik tanpa ditunjang dengan penyediaan dana.

Bila pembentukan dan penetapan SK Bupati tentang Komir belum


dilaksanakan, kegiatan ini harus direncanakan sebagai prioritas pertama.
Kegiatan tersebut dilaksanakan oleh Bappeda kabupaten sesuai Role
Sharing, dan dimasukkan ke FORMAT 3.09 pada tahun pertama RP2I.
Selanjutnya, subsidi rapat Komir dapat disediakan tiap tahun oleh Dinas
PU/SDA sesuai dengan Role Sharing, dan kegiatan ini dimasukkan ke
FORMAT 3.09 dari tahun ke-2 s/d tahun ke-5.

3.5.7 Evaluasi Kinerja PPSIP


Evaluasi kinerja PPSIP direncanakan tiap tahun. Sesuai Role Sharing,
evaluasi dilaksanakan oleh instansi sbb:

- evaluasi kinerja KPI oleh Bappeda kabupaten;


- evaluasi kinerja jaringan irigasi primer/sekunder oleh Dinas PU/SDA
kabupaten;
- evaluasi kinerja Usaha Tani oleh Dinas Pertanian kabupaten.

Kegiatan tersebut direncanakan dalam FORMAT 3.09 dari tahun ke-1 s/d
tahun ke-5.

30
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3.6 Program Pemberdayaan Petani Pemakai Air


Berikut ini dijelaskan tentang kegiatan yang masuk kategori Pemberdayaan
P3A/GP3A/IP3A sesuai Role Sharing.

Program pemberdayaan P3A harus difokuskan pada DI-DI prioritas yang telah
dipilih untuk periode 5 tahun kedepan. Dalam Sistem Informasi RP2I, daftar DI
yang ditentukan sebagai DI prioritas dalam FORMAT 3.05 akan otomatis
mengisi FORMAT 3.07 untuk mempermudah penyusunan program
pemberdayaan P3A tahunan.

3.6.1 Program Pendampingan Masyarakat


Pada sub-bab ini menggambarkan :

 Program pengadaan TPM/KTPM dalam 5 tahun mendatang;


 Tugas Pendampingan (aspek Kelembagaan, Teknik, Ekonomi) oleh TPM
dan KPL;
 Fasilitasi penyusunan program kerja P3A/GP3A/IP3A;
 Peningkatan kapasitas TPM/KTPM dan KPL antara lain melalui pelatihan
dll.

Kebutuhan TPM/KTPM tergantung pada jumlah DI dan luas total DI yang


masuk program pendampingan masyarakat tiap tahun. Dari daftar DI
prioritas yang direncanakan tiap tahun (FORMAT 3.05) dihitung total luas
DI tiap tahun, dan kebutuhan TPM/KTPM ditentukan dari kebutuhan ideal
sbb:

 Satu TPM untuk tiap 600 ha;


 Satu KTPM per 6.000 ha.
Program pengadaan TPM/KTPM tiap tahun disajikan dalam FORMAT 3.07.

Ringkasan volume kegiatan untuk pengadaan, pelatihan serta gaji


TPM/KTPM terdapat dalam FORMAT 3.09.

Pengadaan TPM/KTPM, yang perlu dilaksanakan setiap 2 tahun sekali,


termasuk pemasangan iklan, wawancara dan seleksi TPM/KTPM, serta
pembuatan kontrak kerja untuk periode 2 tahun.

3.6.2 Program Pembentukan dan Legalisasi P3A/GP3A


Sub-bab ini menjelaskan tentang kebutuhan P3A/GP3A, jumlah P3A/GP3A
yang sudah terbentuk, serta program fasilitasi pembentukan dan
legalisasi P3A/GP3A. Program fasilitasi pembentukan dan legalisasi
P3A/GP3A difokuskan pada DI-DI yang menjadi sasaran dalam 5 tahun
periode RP2I.
1. Kebutuhan P3A/GP3A.

Dari jumlah dan luas DI yang masuk program tiap tahun diperkirakan
jumlah P3A dan jumlah P3A/GP3A yang dibutuhkan, menggunakan
FORMAT 3.08. Jumlah GP3A yang dibutuhkan diperkirakan dengan
asumsi pada kondisi ideal setiap saluran sekunder terdapat satu unit

31
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

GP3A. Untuk P3A, pada kondisi ideal terdapat satu P3A untuk setiap 100
ha. Khusus untuk DI kecil (luas < 100 ha), tentunyna diperlukan satu P3A
untuk setiap DI tersebut.
2. Jumlah P3A/GP3A Eksisting

Data tentang jumlah P3A/GP3A yang ada serta status hukumnnya


untuk tiap DI prioritas disajikan dalam FORMAT 3.08.

3. Kebutuhan Restrukturisasi/Pembentukan Baru/Legalisasi


P3A/GP3A

Dari data diatas, dihitung kebutuhan untuk tiap DI, termasuk


pengadaan paket perabotan. Program disajikan menggunakan
FORMAT 3.08.

Ringkasan volume kegiatan untuk


restrukturisasi/pembentukan/legalisasi P3A dan GP3A langsung masuk
ke FORMAT 3.09.

3.6.3 Pelatihan untuk P3A/GP3A


Pelatihan P3A/GP3A dapat dikelompokan dari tiga aspek yaitu aspek
kelembagaan, aspek teknis, dan aspek ekonomi. Pelatihan ini akan
dilaksanakan oleh dua instansi, Dinas Pertanian dan Dinas PU/SDA, sesuai
dengan kewewenangnya. Jenis pelatihan yang direncanakan termasuk:

1. Pelatihan oleh Dinas Pertanian:


 Penguatan kelembagaan P3A;
 Penguatan kelembagaan GP3A/IP3A;
 Intensifikasi, ekstensifikasi dan diversifikasi tanaman;
 Sistem pengelolaan irigasi;
 Akses kredit, input dan agribisnis;
 ADT;
 Studi banding ke pusat penelitihan pertanian;
 Program petukaran petani ke provinsi / kabupaten lain;
 Studi banding ke provinsi / kabupaten lain.

2. Pelatihan oleh Dinas PU/SDA:


 Pelatihan desain partisipatif;
 Pelatihan konstruksi partisipatif;
 Pelatihan O&P.

Program pelatihan difokuskan pada DI-DI yang menjadi sasaran dalam 5


tahun periode RP2I. Dari jumlah dan luas DI yang masuk program tiap
tahun diperkirakan jumlah P3A dan jumlah peserta yang perlu dilatih,
dalam FORMAT 3.07. Jumlah kegiatan pelatihan (angkatan) yang
diprogramkan telah mempertimbangkan jumlah peserta P3A/GP3A yang
dapat dilatih dalam setiap angkatan. Untuk merencanakan jumlah
angkatan, berdasarkan kriteria setiap angkatan pelatihan P3A maksimal
30 orang.

Program pelatihan P3A/GP3A disajikan menggunakan FORMAT 3.07.

32
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Ringkasan volume kegiatan untuk pelatihan P3A dan GP3A terlihat dalam
FORMAT 3.09.

3.6.4 Pelatihan dan Penyusunan PSETK


Pada sub-bab ini mengambarkan :

a. Pelatihan PSETK
Pelatihan diperlukan selama paling tidak 4 tahun pertama RP2I,
supaya staf Dinas PU/SDA dan TPM memahami cara pelaksanaan
PSETK.

b. Pengumpulan Data.
 Jenis dan sumber data, meliputi indikator aspek sosial, ekonomi,
teknis, dan aspek kelembagaan.
 Teknik pengumpulan data dilakukan secara partisipatif melalui
penelusuran jaringan, observasi, dan wawancara dengan
masyarakat petani dengan dibantu instrumen isian PSETK yang
telah disediakan.
 Pada uraian ini mengambarkan : penentuan waktu dan lokasi
penyusunan PSETK, Metode pendekatan, proses pelaksanaan

c. Penyusunan Laporan PSETK :


 Pada uraian ini mengambarkan pelaporan dan updating PSETK.

Program PSETK (total luas ha) tiap tahun disajikan dalam FORMAT 3.07.

Pelatihan PSETK oleh Bappeda kabupaten serta ringkasan volume


kegiatan untuk pelaksanaan PSETK terlihat dalam FORMAT 3.09.

3.6.5 Penyusunan rencana pengelolaan irigasi per DI


Kegiatan yang harus dilaksanakan secara rutin setiap tahun sbb:

 Penyusunan rencana penyediaan air;


 Penyusunan rencana tata tanam global (RTTG) untuk 5 tahun;
 Penyusunan rencana rehabilitasi dan peningkatan;
 Penyusunan AKNPI;
 Penyusunan tata tanam detail (RTTD);
 Penyusunan rencana kebutuhan air;
 Penyusunan rencana O&P;
 Penilaian peringkat IP3A dalam partisipasi O&P.

Seluruh kegiatan tersebut dilaksanakan oleh Dinas PU/SDA dengan


keterlibatan Dinas Pertanian untuk RTTG dan RTTD. Kegiatan tersebut
dapat direncanakan dalam FORMAT 3.09.

33
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3.7 Program Pengelolaan Irigasi


Berikut ini dijelaskan tentang kegiatan yang masuk kategori Keberlanjutan
O&P dan Fungsi Jaringan Irigasi sesuai Role Sharing.

3.7.1 Penyusunan KSP/PIMA


Setelah dilaksanakan perbaikan infrastruktur irigasi pada tiap DI seperti
rehabilitasi, perlu disiapkan naskah Kerja Sama Pengelolaan (Participative
Irrigation Management Agreement = PIMA) yang ditangani bersama Dinas
PU/SDA dan P3A/GP3A/IP3A yang bersangkutan.

Kegiatan tersebut direncanakan dalam FORMAT 3.09.

3.7.2 Dana Pengelolaan Irigasi (DPI)


Salah satu kegiatan dalam PPSIP adalah perubahan dalam penyediaan
dana untuk pengelolaan irigasi di tingkat kabupaten supaya dana
pengelolaan irigasi disiapkan secara terpisah dalam DIPA. Untuk
mencapai sasaran ini perlu dilaksanakan kegiatan persiapan terdiri dari
penyusunan, penetapan serta konsultasi publik tentang DPI.

Kegiatan tersebut direncanakan dalam FORMAT 3.09.

3.7.3 Rehabilitasi dan Peningkatan


Volume kegiatan untuk program desain serta pelaksanaan fisik
rehabilitasi jaringan pada DI-DI prioritas terdapat pada FORMAT 3.09.

3.7.4 Pelatihan Staf Dinas PU/SDA


Program pelatihan staf Dinas yang direncanakan dalam FORMAT 3.06
perlu dilaksanakan oleh Dinas PU/SDA provinsi, sesuai Role Sharing,
sehingga kegiatan tersebut tidak masuk dalam kegiatan rencana oleh
kabupaten sendiri.

3.7.5 Pengelolaan Aset Irigasi (PAI)


Kegiatan yang harus dilaksanakan secara rutin setiap tahun sbb:

 Inventarisasi aset irigasi untuk DI-DI wewenang kabupaten;


 Penyusunan rencana pengelolaan aset (AMP);
 Evaluasi tahunan pelaksanaan PAI (rapat serta laporan);
 Pemutakhiran tahunan inventarisasi aset untuk DI-DI kabupaten
(laporan).

Kegiatan tersebut direncanakan seperti dalam FORMAT 3.09.

3.7.6 Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi


Kegiatan O&P terdiri dari:

 Kegiatan Operasi jaringan irigasi;


 Kegiatan Pemeliharaan Rutin jaringan irigasi;
 Kegiatan Pemeliharaan Berkala jaringan irigasi;
 Kegiatan perbaikan darurat.

34
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Operasi dan Pemeliharaan jaringan irigasi rutin merupakan salah satu


kegiatan pengelolaan aset irigasi yang harus dilaksanakan setiap tahun.
Kegiatan ini merupakan kebutuhan minimal dari O&P Irigasi yang harus
dipenuhi. Untuk penjelasan lebih lanjut tentang pelaksanaannya lihat
Permen PU No 32/PRT/M/2007.

Selain pemeliharaan rutin setiap tahun, juga terdapat kegiatan


pemeliharaan berkala yang direncanakan setiap beberapa tahun sekali.
Kegiatannya berupa perbaikan dan penggantian aset yang mengalami
kerusakan. Perencanaan Pemeliharaan Berkala Jaringan Irigasi disusun
berdasarkan penelusuran jaringan.

Volume kegiatan untuk O&P rutin diambil dari total areal fungsional DI
dalam kabupaten, seperti dalam FORMAT 3.09.

Untuk pemeliharaan berkala serta perbaikan darurat, luas rencana untuk


kegiatan tiap tahun telah ditentukan dalam FORMAT 3.09.

35
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3.8 Program Pemberdayaan Petani TUT & Ketersediaan Air

3.8.1 Peningkatan Pendapatan Usaha Tani


Kegiatan yang dilaksanakan oleh Dinas Pertanian kabupaten terdiri dari:

 Fasilitasi akses informasi dan kredit pertanian;


 Bantuan teknis sistem stimulan: benih, pupuk dll.;
 Bantuan teknis prasarana usaha tani;
 Bantuan teknis kemitraan dan kerjasama P3A/GP3A/IP3A;
 Program petukaran petani & studi banding ke provinsi/kabupaten lain.

Kegiatan yang direncanakan tiap tahun, terdapat dalam FORMAT 3.09.

3.8.2 Jaminan Keberlanjutan Fungsi lahan


Kegiatan yang dilaksanakan oleh Dinas Pertanian serta Bappeda
kabupaten terdiri dari:

 Peningkatan daya guna lahan dan air;


 Penyusunan mekanisme insentif/disinsentif alih fungsi lahan;
 Penegakan hukum untuk mencecah alih fungsi lahan.

Besarnya alih fungsi lahan irigasi yang telah terjadi di Kabupaten Lebak
selama 5 tahun terakhir adalah ....... ha.

Upaya pencegahannya yang telah dilaksanakan termasuk .........................

Kegiatan ini direncanakan tiap tahun, seperti dalam FORMAT 3.09.

3.8.3 Jaminan Keberlanjutan Ketersediaan Air


Kegiatan yang dilaksanakan oleh Dinas PU/SDA dan Dinas Pertanian
terdiri dari:

 Pelaksanaan konservasi sumber air untuk irigasi teknis;


 Antisipasi kekeringan dan banjir;
 Analisa ketersediaan dan kebutuhan air di tingkat primer/sekunder;
 Pelaksanaan hak guna air irigasi;
 Pelaksanaan usaha tani hemat air (oleh Dinas Pertanian);
 Pelaksanaan gerakan hemat air (oleh Dinas Pertanian);
 Pelaksanaan perlindungan kualitas air irigasi;
 Pelaksanaan pengamanan jaringan irigasi primer/sekunder.

Masalah pengamanan Jaringan Irigasi yang telah terjadi di kabupaten


adalah ............... Jenis upaya pencegahannya yang telah dilaksanakan
termasuk ..................... Kegiatan pencegahan dan pengamanan yang
direncanakan oleh kabupaten termasuk:

 Sosialisasi fungsi lahan dan jaringan irigasi;


 Pemasangan patok batas tanah sepanjang saluran irigasi, dan

36
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

 tindakan pencegahan untuk pengamanan jaringan irigasi, seperti


pemasangan tanda larangan penggunaan tanah pemerintah untuk
pembangunan lain, dan tanda larangan pembuangan sampah dalam
saluran.

Kegiatan ini direncanakan tiap tahun, seperti dalam FORMAT 3.09.

Khusus untuk kegiatan hemat air yang dilaksanakan oleh Dinas Pertanian
merupakan bagian dari kegiatan ATD, dan direncanakan pada ATD tahun
ke-1 dan tahun ke-2.

37
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

38
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

39
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

40
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

41
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

42
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

43
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

44
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

45
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

46
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

47
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

48
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

49
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

50
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

51
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

52
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

53
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

54
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

55
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Pemeliharaan Rutin merupakan kegiatan pemeliharaan jaringan irigasi


yang secara terus menerus harus dilakukan agar jaringan irigasi dapat
berfungsi secara baik. Kegiatan ini pada umumnya bersifat perawatan
dan pencegahan, antara lain : pengangkatan sampah dari saluran,
babad rumput, penutupan bocoran, perapihan semak dll. Kebutuhan
biaya untuk pemeliharaan rutin meliputi :

a) Honorarium/upah Juru dan Petugas Pemeliharaan Rutin.


b) Biaya perjalanan yang meliputi :
- Biaya perjalanan petugas untuk kelapangan;
- Biaya perjalanan ke Kabupaten/ Kantor Pengamat.
c) Bahan untuk keperluan Pemeliharaan misalnya bahan
bakar/pelumas untuk genset , mesin potong rumput, pakaian
kerja/topi/sepatu lapangan/jas hujan utk petugas, bahan alat tulis
kantor (ATK), gembok dll.
d) Peralatan O&P antara lain : pengadaan cangkul, sabit/parang,
mesin potong rumput, alat bantu operasi dll.
e) Biaya rapat/pertemuan koordinasi dengan GP3A/IP3A, cetak
Blanko/Form Pemeliharaan.

B. Biaya Pemeliharaan Berkala

Pemeliharaan berkala meliputi perbaikan jaringan irigasi yang


pelaksanaannya dapat diprogramkan sesuai dengan skala prioritas.
Besarnya biaya sesuai dengan perkiraan biaya perbaikan dari hasil
penelusuran jaringan irigasi. Untuk pekerjaan yang dapat ditunda
pelaksanaannya (rangking II, III dst) perkiraan kebutuhan biaya dapat
ditambahkan laju kerusakan yang besarnya antara 2%-10% pertahun.
Dalam menghitung kebutuhan untuk ini harus diperhitungkan biaya
desain dan kontruksinya.

Bila sistem pengelolaan aset irigasi (PAI) belum dimulai pada Kabupaten,
estimasi biaya untuk konstruksi pemeliharaan berkala dapat dihitung
secara pro-rata dari luas total DI. Bila PAI sudah dipakai, maka estimasi
biaya yang diperlukan untuk 5 tahun didepan dapat diperloleh dari sistem
PAI, yang berdasarkan kondisi jaringan irigasi.

C. Pembiayaan untuk Rehabilitasi Jaringan Irigasi

Rehabilitasi Jaringan Irigasi diprogramkan apabila fungsi jaringan irigasi


sudah sangat rendah (<40%) sehingga tidak akan efisien lagi bila
dilakukan operasi. Untuk keperluan rehabilitasi ini harus dilakukan
perencanaan secara menyeluruh terhadap jaringan irigasi, dan dihitung
kebutuhan biaya untuk pembuatan desain dan konstruksinya.
Pembiayaan rehabilitasi cukup besar, sehingga harus disesuaikan dengan
kemampuan keuangan pemerintah, kecukupan sumber daya manusianya
dan efisiensi pemanfaatan airnya.

D. Pembiayaan Pencegahan Alih Fungsi Lahan dan Pengamanan


Jaringan Irigasi

Biayanya meliputi :
- Sosialisasi fungsi Lahan dan Jaringan irigasi;

56
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

- Pemasangan patok batas tanah di sepanjang saluran irigasi


dan tanda larangan;
- Rapat koordinasi antar instansi terkait;
- Tindakan pencegahan untk pengamana jaringan irigasi;
- Upaya pencegahan alih fungsi lahan, dsb.

57
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

3.10 Rencana Pembiayaan Kabupaten untuk Pelaksanaan


RP2I

Dari rencana kegiatan yang disusun pada FORMAT 3.09 dan harga satuan
yang ditentukan dalam FORMAT 3.10 telah disusun Rencana Pembiayaan,
seperti dalam FORMAT 3.11.

Untuk setiap kegiatan:

Volume kegiatan (FORMAT 3.09) x Harga satuan (FORMAT 3.10) = Rencana


Biaya Total (FORMAT 3.11).

Biaya yang diperlukan untuk setiap instansi sesuai tanggung jawab instansi
yang melaksanakan kegiatan menjadi:

FORMAT 3.12A: Rencana Biaya PIP untuk Dinas PU/SDA kabupaten;

FORMAT 3.12B: Rencana Biaya PIP untuk Dinas Tanaman Pangan


kabupaten;

FORMAT 3.12C: Rencana Biaya PIP untuk Bappeda kabupaten.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
----------

58
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

Lampiran 1 : DAFTAR FORMAT UNTUK RP2I – Tahap I :

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
----------

FORMAT 1.01 Informasi Umum


FORMAT 1.02 Ikhtisar Kondisi Pertanian per Kecamatan
FORMAT 1.03 Ikhtisar Strategi dan Kebijakan Pembangunan Daerah Bidang
Pertanian
FORMAT 2.01 Sumber Air yang Ada (WS, DAS dan Waduk)
FORMAT 2.02 Status SDM pada Instansi Pemerintah Tingkat Kabupaten
FORMAT 2.03 Informasi dan Kinerja Petani Pemakai Air
FORMAT 2.04 Ikhtisar Kondisi Daerah Irigasi
FORMAT 2.05A Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bendung)
FORMAT 2.05B Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Saluran)
FORMAT 2.05C Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bangunan - Bagian I)
FORMAT 2.05C Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bangunan - Bagian II)
FORMAT 2.05C Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Bangunan - Bagian III)
FORMAT 2.05D Ikhtisar Kondisi Aset Irigasi (Fasilitas Pendukung)
FORMAT 2.06A Kebutuhan Dana O&P Irigasi pada 5 Tahun terakhir
FORMAT 2.06B Realisasi Pembiayaan O&P Irigasi pada 5 Tahun terakhir
FORMAT 2.07 Pola Tanam dan Produksi per Kecamatan 5 Tahun terakhir
FORMAT 2.08 Produktivitas Tanaman per Kecamatan dari Lahan Irigasi 5 Th
terakhir
FORMAT 2.09 Pendapatan Petani Sawah Irigasi per Kecamatan 5 Tahun
terakhir

FORMAT 3.01 Ringkasan Masalah tentang Irigasi dan Upaya Pemecahan


FORMAT 3.02 Pelaksanaan Kegiatan PSETK dan Pelatihan P3A 5 Th terakhir
FORMAT 3.03 Pelaksanaan Kegiatan Rehabilitasi pada 5 Th terakhir
FORMAT 3.04 Daftar DI yang belum dilaksanakan Rehabilitasi dalam 5 Th
terakhir
FORMAT 3.05 Daftar DI Prioritas dan Program Rehabilitasi untuk 5 Th kedepan
FORMAT 3.06 Program Pengembangan SDM di Instansi Pemerintah
FORMAT 3.07 Prioritas DI: Program Pengembangan P3A dan kegiatan PSETK
FORMAT 3.08 Daftar DI Prioritas: Program Pembentukan & Legalisasi
GP3A/P3A
FORMAT 3.09 Rencana Kegiatan Pengelolaan Irigasi Partisipatif (PIP)

59
Rencana Pengelolaan Irigasi – RP2I TAHAP I – Kabupaten Lebak

FORMAT 3.10 Penetapan Harga Satuan Kegiatan Pengelolaan Irigasi


Partisipatif (PIP)
FORMAT 3.11 Rencana Biaya Pengelolaan Irigasi Partisipatif (PIP)
FORMAT 3.12A Rencana Biaya Kegiatan PIP untuk Dinas PU/SDA Kabupaten
FORMAT 3.12B Rencana Biaya Kegiatan PIP untuk Dinas Pertanian Kabupaten
FORMAT 3.12C Rencana Biaya Kegiatan PIP untuk Bappeda Kabupaten

60