Anda di halaman 1dari 48

KONTRIBUSI MINAT KERJA DAN KEMAMPUAN AKADEMIS

TERHADAP KESIAPAN MEMASUKI DUNIA KERJA SISWA KELAS XI


TKK SMK NEGERI 6 BANDUNG

PROPOSAL

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian dari Syarat Memperoleh Gelar Sarjana


Pendidikan Program Studi Pendidikan Teknik Bangunan

Oleh
M. Fahri Fatharani 1405268

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK BANGUNAN


DEPARTEMEN PENDIDIKAN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2018
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang selalu
memberikan hidayah dan rahmat-Nya. Sehingga penulis diberi kesempatan untuk
menyelesaikan Proposal Skripsi yang berjudul “Kontribusi Minat Kerja Dan
Kemampuan Akademis Terhadap Kesiapan Memasuki Dunia Kerja Siswa
Kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung”.
Dalam menyelesaikan Proposal Skripsi ini penulis mendapatkan banyak
bantuan dari berbagai pihak, maka izinkan penulis mengucapkan rasa terimakasih
kepada semua pihak yang telah mendukung terselesaikannya Proposal Skripsi ini
yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu.
Dalam penulisan Proposal Skripsi ini juga menyadari bahwa Proposal Skripsi
ini belum sempurna. Oleh karena itu penulis menerima saran dan koreksi yang
bersifat membangun demi kemajuan bersama. Semoga penelitian Skripsi ini dapat
bermanfaat bagi penulis dan para pembacanya.

Bandung, Oktober 2018

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................... i

DAFTAR ISI ................................................................................................................. ii

DAFTAR TABEL ......................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 1

1. Latar Belakang ..................................................................................................... 1

2. Identifikasi Masalah............................................................................................. 3

3. Batasan Masalah .................................................................................................. 4

4. Rumusan Masalah ................................................................................................ 4

5. Tujuan Peneilitian ................................................................................................ 4

6. Manfaat Penilitian ................................................................................................ 5

7. Sistematika Penulisan .......................................................................................... 5

BAB II KAJIAN PUSTAKA ........................................................................................ 7

1. Minat Kerja .......................................................................................................... 7

a. Pengertian Minat Kerja ................................................................................... 7

b. Jenis-jenis Minat ............................................................................................. 8

c. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat Kerja Siswa .................................. 9

2. Kemampuan akademis ....................................................................................... 10

3. Kesiapan Kerja................................................................................................... 11

a. Pengertian Kesiapan Kerja ............................................................................ 11

b. Ciri – Ciri Kesiapan Kerja ............................................................................ 12

c. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kesiapan Kerja ..................................... 15

ii
iii

4. Hubungan Antara Minat Kerja dan Kemampuan Akademis dengan Kesiapan


Kerja Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) ................................................. 18

a. Hubungan Antara Minat kerja dan Kesiapan Kerja ...................................... 18

b. Hubungan Antara Kemampuan Akademis dan Kesiapan Kerja ................... 19

c. Hubungan Minat Kerja dan Kemampuan Akademis Terhadap Kesiapan


Kerja .................................................................................................................... 19

5. Penelitian yang Relevan .................................................................................... 20

6. Kerangka Berpikir ............................................................................................. 22

7. Anggapan Dasar................................................................................................. 24

8. Hipotesis ............................................................................................................ 25

BAB III METODE PENELITIAN.............................................................................. 26

1. Desain Penelitian ............................................................................................... 26

2. Tempat dan Waktu Penelitian............................................................................ 26

3. Populasi dan Sampel Penelitian ......................................................................... 26

a. Populasi ......................................................................................................... 26

b. Sampel........................................................................................................... 27

4. Instrumen Penelitian .......................................................................................... 28

a. Metode Angket atau Kuisioner ..................................................................... 28

b. Metode Dokumentasi .................................................................................... 28

5. Penyusunan Instrumen Penelitian ...................................................................... 29

a. Penyusunan Instrumen .................................................................................. 29

6. Prosedur Penelitian ............................................................................................ 31

7. Analisis Data ...................................................................................................... 33

a. Pengujian Instrumen ..................................................................................... 33

b. Metode Analisis Data .................................................................................... 35


iv

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 40


DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Jumlah Siswa Kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung ............................. 27

Tabel 3.2. Bobot Nilai/Skor Skala Penilaian Likert .................................................... 29

Tabel 3.3. Kisi-kisi Instrumen Penelitian Minat Kerja ............................................... 30

Tabel 3.4. Kisi-kisi Instrumen Penelitian Kesiapan Memasuki Dunia Kerja ............. 30

Tabel 3.5. Tingkat Reliabilitas Berdasarkan Nilai Alpha ........................................... 35

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Bagan Penelitian..................................................................................... 23

Gambar 3.1. Bagan Alur Penelitian ............................................................................ 32

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Kualitas sumber daya manusia (SDM) di era modernisasi dituntut untuk lebih
ditingkatkan. Persaingan yang ketat dalam dunia kerja menjadikan para calon pekerja
dituntut untuk lebih kreatif, inovatif, dan memiliki keterampilan yang sesuai dengan
profesinya. Keunggulan yang dimiliki para calon pekerja akan menjadi modal dalam
persaingan untuk mendapatkan pekerjaan yang layak.
Pertumbuhan ekonomi, infrastruktur, dan teknologi di bidang industri bertujuan
untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Menciptakan tenaga ahli yang
terampil menjadi aspek yang penting agar dapat mengikuti perkembangan kebutuhan
tenaga kerja di era globalisasi saat ini. Evaluasi juga penting dilakukan agar tidak
terjadi kesenjangan kebutuhan pekerja di dunia kerja dengan keadaan nyata yang ada
di masyarakat.
Pembangunan tanpa mendayagunakan tenaga-tenaga yang terampil akan
menyebabkan pelaksanaan pekerjaan kurang efisien. Tenaga kerja profesional sangat
dibutuhkan untuk mendukung pertumbuhan industri maupun ekonomi disuatu negara.
Dengan demikian, semakin banyak tenaga kerja yang terampil dan produktif maka
semakin kuat pula kemampuan ekonomi di negara tersebut.
Kualitas pendidikan berkaitan erat dengan pertumbuhan di dunia industri.
Perkembangan berbagai disiplin ilmu menuntut antisipasi dan evaluasi terhadap
kompetensi yang dibutuhkan dalam dunia kerja. Evaluasi dalam dunia pendidikan
harus dilakukan agar pendidikan tidak terpisah dan berjarak dari dunia kerja yang
nyata yang ada di masyarakat.
Jenis pendidikan formal yang bertujuan untuk menyiapkan tenaga kerja yang
terampil adalah Sekolah Menengah Kejuruan (SMK). Keberadaan SMK dituntut
untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yaitu kebutuhan untuk bekerja dan memiliki
penghasilan sendiri untuk memenuhi kebutuhan ekonomi sehari-hari. Sehingga
peserta didik dituntut untuk memiliki kerterampilan serta sikap profesional dalam

1
2

bidangnya. Keberadaan SMK dalam mempersiapkan tenaga kerja tingkat menengah


yang terampil perlu ditingkatkan. Pada kenyataannya belum semua lulusan SMK
terserap sebagai tenaga kerja. Hal ini dikarenakan adanya kesenjangan antara
keterampilan yang dimiliki oleh lulusan SMK dengan keterampilan yang dibutuhkan
di dunia kerja.
Kesenjangan yang terjadi antara lulusan SMK dengan kebutuhan tenaga kerja
cukup tinggi. Terbukti dengan data yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik
(BPS), jumlah pengangguran sampai Februari 2018 berkurang hingga 140 ribu orang.
Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) dilihat dari tingkat pendidikan, untuk Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK) tertinggi diantara tingkat pendidikan lain, yaitu mencapai
8,92 % (www.bps.go.id, Senin 23/06/2018).
Penyelenggaraan pendidikan kejuruan menjadi salah satu faktor terjadinya
kesenjangan. Pendidikan kejuruan yang diselenggarakan belum sepenuhnya mampu
menyesuaikan dengan perubahan dan perkembangan dunia kerja. Kesiapan kerja
setiap siswa juga belum bisa menyesuaikan dengan kebutuhan tenaga kerja yang ada
saat ini.
Kesiapan kerja terbentuk dari beberapa aspek, diantaranya: aspek penguasaan
pengetahuan, penguasaan sikap kerja, dan aspek penguasaan keterampilan. Selain itu
menurut Kartini Kartono (dalam Andi Haji Saputro, 2013, hlm. 5) terdapat dua faktor
kesiapan kerja ‘Faktor internal meliputi: kecerdasan (kemampuan akademis),
keterampilan, kecakapan, bakat, minat, motivasi, kemampuan dan kepribadian, cita-
cita, dan tujuan dalam bekerja. Faktor eksternal meliputi: lingkungan kerja,
lingkungan tempat belajar, dan lingkungan tempat bersosialisasi’.
SMK Negeri 6 Bandung merupakan salah satu SMK Negeri yang memiliki
program keahlian keteknikan. Memiliki tujuan untuk menciptakan lulusan SMK yang
menguasai setiap kompetensi keahlian guna sebagai bekal di dunia kerja maupun
berwirausaha nanti. Sehingga SMK Negeri 6 Bandung selalu memberikan pendidikan
yang maksimal. Namun, berdasarkan pengalaman peniliti pada saat Program
Pengalaman Lapangan masih ada peserta didik yang mendapatkan nilai yang kurang
pada mata pelajaran produktif, daftar kehadiran yang kosong, dan membolos. Selain
3

itu banyak siswa yang menyatakan belum siap untuk memasuki dunia kerja
dikarenakan merasa belum menguasai kompetensi yang dimilikinya.
Faktor internal dan eksternal yang diduga erat mempengaruhi kesiapan kerja
yaitu minat kerja dan kemampuan akademis. Sehingga peniliti berkeinginan untuk
melakukan penelitian yang berhubungan dengan minat dan kemampuan akademis
siswa dengan judul “Kontribusi Minat Kerja dan Kemampuan Akademis
terhadap Kesiapan Memasuki Dunia Kerja Siswa Kelas XI TKK SMK Negerti 6
Bandung Tahun Pelajaran 2017/2018”.

2. Identifikasi Masalah
Berdasarkan latar belakang diatas dapat diidentifikasi beberapa permasalahan
yaitu sebagai berikut:
1. Lulusan SMK Negeri 6 Bandung Kompetensi Keahlian TKK masih diragukan
kesiapan kerjanya, karena masih banyaknya lulusan yang belum mendapatkan
pekerjaan yang sesuai.
2. Nilai akhir yang hanya mencapai batas minimum kelulusan pada mata pelajaran
produktif masih didapatkan oleh beberapa siswa di juruasn TKK.
3. Kelas produktif yang dilaksanakan di jurusan TKK tidak diikuti oleh beberapa
siswa.
4. Pengetahuan siswa mengenai dunia kerja saat ini masih dikatakan cukup minim.
5. Keterampilan yang dimiliki lulusan SMK terdapat kesenjangan dengan
keterampilan yang dibutuhkan di dunia kerja pada saat ini.
6. Pendidikan yang diselenggarakan oleh sekolah kurang mampu menyesuaikan
dengan perubahan dan perkembangan dunia kerja, sehingga kesiapan kerja
peserta didik menjadi kurang.
7. Persentase tingkat kesiapan kerja siswa TKK SMK Negeri 6 Bandung belum
diketahui.
4

3. Batasan Masalah
Agar memperoleh batasan yang lebih terarah dan dapat mecapai sasaran yang
diharapkan, maka perlu adanya batasan masalah sebagai berikut:
1. Tingkat kesiapan kerja siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung
berdasarkan minat kerja yang dimiliki setiap siswa.
2. Kemampuan akademis siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung yang
diambil dari nilai raport semester satu sampai tiga.
3. Penguasaan berbagai aspek kompetensi keahlian dan keterampilan yang dimiliki
siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung berupa penguasaan keterampilan
produktif sesuai dengan kebutuhan di dunia kerja.

4. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan identifikasi masalah yang telah dipaparkan,
maka rumusan masalah pada penelitan ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana kontribusi minat kerja terhadap kesiapan memasuki dunia kerja
siawa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung tahun ajaran 2017/2018?
2. Bagaimana kontribusi kemampuan akademis terhadap kesiapan memasuki dunia
kerja siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung tahun ajaran 2017/2018?
3. Bagaimana konstribusi minat kerja dan kemampuan akademis terhadap kesiapan
memasuki dunia kerja siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung tahun ajaran
2017/2018?

5. Tujuan Peneilitian
Berdasarkan rumusan masalah, maka tujuan dari penelitian ini adalah sebagai
berikut:
1. Mengetahui kontribusi minat kerja terhadap kesiapan memasuki dunia kerja
siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung tahun ajaran 2017/2018.
2. Mengetahui kontribusi kemampuan akademis terhadap kesiapan memasuki dunia
kerja siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung tahun ajaran 2017/2018.
5

3. Mengetahui kontribusi minat kerja dan kemampuan akademis terhadap kesiapan


memasuki dunia kerja siswa kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung tahun ajaran
2017/2018.

6. Manfaat Penilitian
Berdasarkan tujuan penelitian yang telah dipaparkan, penelitian ini diharapkan
memberi manfaat antara lain:
1. Manfaat bagi peneliti
Dengan diketahuinya besar kontribusi minat kerja dan kemampuan akademis
terhadap kesiapan kerja siswa SMK, peneliti bisa memberikan informasi kepada
pihak sekolah untuk dijadikan bahan pertimbangan pelaksanaan pembelajaran
guna memaksimalkan potensi kesiapan kerja setiap siswa.
2. Manfaat bagi pendidik
Pendidik dapat memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi kesiapan kerja
yang menjadi modal dasar dalam pembelajaran yang nantinya mengarahkan
siswa pada suatu titik kematangan untuk mempersiapkan siswa masuk dalam
dunia kerja dan tepat sasaran.
3. Manfaat bagi peserta didik
Memberikan dorongan bahwa minat kerja dan kemampuan akademis
berpengaruh terhadap kesiapan untuk berkerja sehingga memotivasi diri untuk
lebih tekun dalam belajar dan meningkatkan prestasi akademis.

7. Sistematika Penulisan
Sistematka penulisan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: bagian awal
terdiri dari judul, halaman pengesahan, halaman pernyataan mengenai keaslian
skripsi, halam ucapan terimakasih, abstrak, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel,
daftar gambar, dan daftar lampiran.
6

BAB I Pendahuluan
Bab ini menjabarkan mengenai: latar belakang penelitian, identifikasi masalah,
batasan masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan
sistematika penulisan.
BAB II Kajian Pustaka
Bab ini membahas mengenai teori-teori yang menguatkan berkaitan dengan
penelitian. Teori-teori yang dimaksud secara garis besar berisi mengenai tinjauan
pustaka mengenai minat kerja, kemampuan akademis, teori-teori mengenai kesiapan
kerja, dan teori pendukung lainnya yang relevan.
BAB III Metodologi Penelitian
Bab ini membahas mengenai metode dan prosedur yang digunakan pada saat
penelitian. Sub bab pada metode penelitian ini disesuaikan dengan sistematika
metode penelitian, lokasi penelitian, variabel dan paradigma penelitian, data-data
sumber, populasi dan sampel, teknik pengumpulan data, instrumen penelitian dan
pengujian instrumen penelitian serta teknik analisis data.
BAB II
KAJIAN PUSTAKA

1. Minat Kerja
a. Pengertian Minat Kerja
Minat merupakan suatu kondisi seseorang terdorong untuk melakukan segala
hal dengan penuh kemauan atau keinginan untuk memenuhi kebutuhannya. Minat
akan muncul dengan senidirinya ketika individu tersebut merasa termotivasi tanpa
ada dorongan dari luar dan fokus terhadap apa yang dicita-citakannya. Minat yang
kuat akan menimbulkan usaha yang gigih dan tidak mudah putus asa dalam
menghadapi kesulitan apapun.
Minat menjadi faktor penting untuk membangun motivasi dalam bekerja. Oleh
karena itu, dalam memilih suatu pekerjaan seseorang harus memperhatikan faktor
minatnya agar setiap pekerjaan yang dilakukan bisa berjalan dengan optimal, fokus,
senang, dan tidak merasa terbebani. Dalam bekerja, minat menjadi penentu seberapa
jauh keikutsertaan seseorang dalam pekerjaannya.
Minat seseorang pada pekerjaan bisa disebabkan oleh beberapa hal, antara lain:
jenis pekerjaan, yang yang didapatkan, karier dan status sosial, dan gengsi.
Seseorang dapat mempunyai banyak alasan dalam memilih suatu pekerjaan, tetapi
dapat juga karena alasan tertentu saja. Setiap orang memiliki alasan sendiri dalam
menjelaskan alasan minat dalam suatu pekerjaan.
Mengetahui minat sama pentingnya dengan mengetahui bakat. Kita perlu
mengetahui untuk lebih memperkaya diri dalam pilihan atas jenis pekerjaan yang
hendak kita pilih. Minat bisa disadari maupun tidak disadari oleh setiap individu.
Misal minat yang tidak disadari hanya akan muncul jika kita memberikan
kesempatan atau dorongan kepada diri kita untuk mencoba banyak hal atau aktivitas
baru. Seseorang dapat memiliki banyak minat, namun tidak banyak yang
menyadarinya.
Kerja dalam pandangan modern merupakan hal yang paling mendasar dari
kehidupan manusia. Apabila individu telah bekerja maka secara otomatis akan

7
8

mendapatkan status dari masyarakat yang ada di lingkungan dimana dia berada dan
dapat mengikat individu lain baik yang bekerja maupun tidak. Sehingga minat kerja
merupakan suatu keinginan atau kecenderungan yang merngarahkan individu untuk
melakukan segala aktivitas tertentu untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.
Menurut Moh As’ad (dalam Darul Ridwan, 2004, hlm 18) mengemukakan
bahwa ‘Bekerja adalah adanya kebutuhan yang harus dipenuhi karena bekerja juga
merupajan aktivitas fisik maupun mental yang pada dasarknya adalah bawaan dan
mempunyai tujuan yaitu mendapatkan kepuasan’. Sama hal nya menurut Bambang
Endroyo (1984) mengemukakan bahwa
Kerja mempunya arti yang luas sekali yaitu meliputi usaha, tugas atau
perbuatan, yang dilakukan oleh seseorang untuk menghasilkan sesuatu.
Ditinjau dari segi perseorangan, kerja berarti gerak dari badan dan pikiran guna
memelihara kebutuhan hidup badaniyah maupun rohaniyah. Ditinjau dari segi-
segi kemasyarakatan adalah melakukan pekerjaan untuk menghasilkan barang
atau jasa guna memenuhi kebutuhan masyarakat. Sedangkan ditinjau dari segi
spiritual merupakan hak dan kewajiban manusia dalam memuliakan dan
mengabdi kepada Tuhan Yang Maha Esa. (hlm. 4)
Kerja tidak hanya melakukan suatu kegiatan untuk tujuan tertentu saja, namun kerja
juga harus berdasarkan minat yang dimilikinya agar tidak merasa terpaksa dan tidak
sepenuh hati.
Minat kerja adalah sebuah perasaan yang menilai suatu aktvitas, pekerjaan atau
objek berharga atau berarti bagi dirinya dalam memenuhi kebutuhan dirinya atau
lingkungannya. Minat kerja menjadi faktor terpenting untuk menentukan kesiapan
kerja baik siswa SMK maupun individu lainnya. Maksudnya adalah apabila siswa
tersebut memiliki minat kerja tinggi, maka kesiapan kerja pun diharapkan meningkat.
Sebaliknya, apabila minat kerja siswa redah dapat mengakibatkan kesiapan kerjanya
menjadi rendah.

b. Jenis-jenis Minat
Jenis-jenis minat dapat diklasifikasikan menjadi emapt jenis, seperti yang
dikemukakan oleh Super dan Crites Adams (dalam Santi Andriyani, 2012, hlm. 10)
minat terdiri dari empat jenis, yakni:
9

1. Expressed interest atau minat yang diekspresikan adalah minat yang


diungkapkan dengan cara meminta kepada subjek untuk menyatakan atau
menuliskan kegiatan-kegiatan bauk berupa tugas maupun bukan tugas yang
disenangi dan yang paling tidak disenangi. Misalnya seseorang mungkin
mengatakan bahwa ia tertarik dalam menciptakan suatu rancangan gedung
2. Manifest interest atau minat yang nyata adalah minat yang diungkapkan dengan
cara mengobservasi atau melakukan pengamatan secara langsung terhadap
aktivitas-aktivitas yang dilakukan subjek atau dengan mengetahui hobinya.
Misalnya seseorang berperan aktif dalam organisasi sosial, kelompok musikn
sebagainya.
3. Inventoried interest adalah minat yang diungkapkan dengn menggunakan alat-
alat yang sudah distandarisasikan, simana biasanya berisi pertanyaan-pertanyaan
yang ditujukan kepada subjek apakah ia senang atau tidak senag terhadap
sejumlah aktivitas atau suatu objek yang ditanyakan.
Minat seseorang dapat disadari maupun tidak disadari oleh dirinya sendiri. Hobi
merupakan contoh minat yang disadari yang akan muncul dengan sendirinya
berdasarkan rasa senang terhadap suatu aktivitas maupun suatu objek. Minat latent
salah satu contoh minat yang tidak disadari yang hanya akan muncul jika kita
memberi kesempatan untuk mencoba hal atau aktivitas baru. Seseorang dapat
memiliki banyak minat, tetapi sedikit yang menyadarinya.

c. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat Kerja Siswa


Minat kerja akan muncul pada setiap individu karena beberapa faktor yang
mempengaruhinya, anata lain: 1) Rasa optimis. 2) Rasa tertarik pada suatu objek. 3)
Harapan untuk bekerja. 4) Pengembangan diri. Berikut penjelasan dari beberapa
faktor yang mempengaruhi minat kerja siswa.
1. Rasa Optimis
Ketekunan belajar yang dilakukan siswa agar mempunyai pengetahuan sikap
keterampilan yang dibutuhkan untuk bekal terjun ke dunia kerja akan menimbulkan
rasa optimis siswa untuk bekerja. Jika bekal pengetahuan dan keterampilan siswa
10

yang diperoleh di sekolah sudah cukup untuk kebutuhan di dunia kerja akan
memperlancar pennyelesaiaan tugas-tugas dalam pekerjaan tersebut.
2. Rasa Tertarik Pada Suatu Objek
Rasa tertarik pada suatu objek ini akan mendorong siswa untuk mengetahui
dan mempelajari tentang objek atau bidang tersebut lebih dalam dan luas. Dengan
demikian individu yang memiliki ketertarikan pada suatu bidang akan memunculkan
minat pada individu ini dengan sendirinya.
3. Harapan Untuk Bekerja
Memiliki pekerjaan merupakan harapan semua orang termasuk siswa SMK,
harapan memperoleh pekerjaan dan kedudukan yang baik dengan gaji yang tinggi
setelah lulus akan memicu semangat untuk lebih tekun belajar dan tentunya
mendorong minat bekerja siswa tersebut secara otomatis.
4. Pengembangan diri
Memiliki pekerjaan bagi seorang individu juga dapat memenuhi kebutuhan
untuk mengembangkan potensi diri. Siswa yang dididik selama 3 tahun diharapkan
memiliki potensi berupa pengetahuan dan potensi setelah lulus dari sekolah. Secara
tidak langsung minat bekerja ditandai dengan harapan untuk mengembangkan diri
untuk menjadi potensinya.
Menurut Safari (dalam Wartini, 2012) mengemukakan bahwa “Terdapat
beberapa faktor yang mendukung minat kerja pada peserta didik yaitu perasaan
senang, ketertarikan, perhatian dan keterlibatan”. Perasaan senang yang timbul
terhadap pelajaran maupun pekerjaan akan manjadikan siswa tersebut lebih
konsentrasi pada kegiatan yang menunjang masa depannya untuk bekerja nanti.

2. Kemampuan akademis
Kemampuan akademis merupakan kemampuan seseorang dalam menguasai
suatu ilmu pengetahuan (akademik) baik itu bersifat pengetahuan maupun keahlian.
Sejalan dengan hal tersebut, S Winkel (dalam Saputro, 2013, hlm.15)
mengemukakan pendapatnya sebagai berikut “kemampuan akademis atau
kemampuan intelektual adalah kemampuan untuk mencapai prestasi-prestasi di
11

sekolah yang didalamnya berpikir main peran. Maksud main peran adalah
memainkan peran sangat besar, khususnya berpengaruh kuat terhadap tinggi
rendahnya prestasi yang didapat dan dicapai oleh siswa”.
Kemampuan akademis menjadi faktor utama dalam mempersiapkan diri untuk
bekerja. Kemampuan akademis merupakan kemampuan untuk menguasi
pengetahuan-pengetahuan baik teori maupun praktik yang diberikan di sekolah atau
di satuan pendidikan lainnya. Maka dari itu selaras dengan tujuan SMK untuk
mempersiapkan peserta didiknya yang siap kerja.
Kemampuan akademis yang kurang akan mempengaruhi kinerja seseorang
dalam melaksanakan suatu pekerjaan yang diberikan kepadanya. Sebaliknya,
kemampuan akademis yang baik akan mempengaruhi kinerja seseorang dalam
melaksanakan pekerjaan yang dibebankan kepadanya. Untuk itu, banyak sekali SMK
yang memperbaiki sistem belajarnya termasuk SMK Negeri 6 Bandung yang
memiliki sistem belajar yang menekankan siswa memiliki kemampuan yang cukup
untuk masa depannya dan memberikan informasi mengenai lapangan kerja.
Prestasi seseorang menjadi pertimbangan untuk dijadikan tenaga kerja yang
handal. Hal ini bisa menjadi tolak ukur seorang pekerja dapat dipercaya dalam
menyelesaikan tugas pekerjaan dan tanggungjawab sebagai pekerja. Prestasi
akademis yang perlu diperhatikan dan dipertimbangkan tidak terbatas pada jenjang
pendidikan terakhir, namun termasuk jenjang pendidikan yang pernah diembannya.
Kemampuan akademis sangat mempengaruhi proses pemilihan dunia kerja
yang cocok bagi dirinya. Misal, siswa yang suka atau gemar pelajaran konstruksi
kayu akan cenderung memilih pekerjaannya yang memiliki ranah perkayuan. Atau
siswa yang suka pelajaran beton akan cenderung terjun ke dunia pekerjaan yang
dalam ranah beton atau struktur gedung, jalan, dan lainnya.

3. Kesiapan Kerja
a. Pengertian Kesiapan Kerja
Dalam dunia kerja di era modern dan seiring berkembangnya teknologi
dituntut untuk lebih efisien. Oleh karena itu setiap industri membutuhkan tenaga
12

kerja yang memiliki keterampilan sesuai dengan kebutuhan dan tentunya siap kerja
guna memenuhi kebutuhan proses produksi yang lebih efisien. Kesiapan kerja
tersebut berbeda setiap individu karena memiliki karakteristik yang berbeda pula
setiap individunya.
Kesiapan dapat dipandang sebagai suatu karakteristik tertentu yang harus
dimiliki seseorang untuk melakukan sesuatu. Hal ini juga dikemukakan oleh
Dalyono (2005: 52) “Kesiapan adalah kemampuan yang cukup baik fisik dan mental.
Kesiapan fisik berarti tenaga yang cukup dan kesehatan yang baik, sementara
kesiapan mental, memiliki minat dan motivasi yang cukup untuk melakukan suatu
kegiatan”. Sehingga kesiapan kerja tumbuh pada setiap individu itu sendiri dalam
diri pada setiap pekerjaan yang dikehendaki.
Kesiapan kerja merupakan kemampuan seseorang dalam menyelesaikan suatu
pekerjaan dengan baik tanpa hambatan yang cukup sulit. Sehubungan dengan hal itu,
kesiapan kerja seseorang tidak hanya dilihat dari pekerjaan yang telah diperolehnya,
melainkan pekerjaan yang diperolehnya sudah sesuai dengan dengan minat dan
potensi-potensi yang dimilki oleh individu tersebut, sehigga setiap orang yang
memperoleh pekerjaan tersebut akan merasa senang dengan pekerjaannya dan akan
berusaha semaksismal mungkin untuk berprestasi dibidangnya.
Sugihartono (1991) mengemukakan bahwa “Kesiapan kerja adalah kondisi
yang menunjukan adanya keserasian antara kematangn fisik, kematangan mental
serta pengalaman belajar sehingga individu mempunyai kemampuan untuk
melaksanakan suatu kegiatan atau tingkah laku tertentu dalam hubungan dengan
pekerjaan”. Kesiapan kerja bagi siswa SMK sangatlah penting. Setelah siswa lulus
dari jenjang Sekolah Menengah Kejuruan baik semua siswa maupun sebagian siswa
akan menghadapi dunia kerja secara langsung. Menjadi pekerja tidaklah mudah,
semua jenis pekerja perlu dipersiapkan segala halnya.

b. Ciri – Ciri Kesiapan Kerja


Kesiapan kerja seseorang dalam melakukan sesuatu terlihat dari beberapa ciri
yang ada baik yang bersifat dari dalam dirinya maupun kemampuan yang
13

dimilikinya seperti hal nya memiliki motivasi yang tinggi sehingga dapat mendorong
dirinya untuk bekerja, memiliki keseriusan dalam bekerja atau pun memiliki
keterampilan yang berhubungan dengan minat kerjanya yang dapat membantu
dirinya untuk mendapatkan pekerjaan.
Ciri-ciri seseorang telah memiliki kesiapan kerja dikemukakan oleh Anoraga
(2009) yang menyebutkan bahwa “terdapat empat ciri-ciri kesiapan kerja, antara lain:
(1) memiliki motivasi; (2) memiliki kesungguhan atau keseriusan; (3) memiliki
keterampilan yang cukup; (4) memiliki kedisiplinan”. Kesiapan kerja memiliki
empat ciri-ciri kerja yang harus dimiliki oleh setiap orang. Berikut penjelasan lebih
rinci untuk setiap ciri-ciri kerja yang harus dimiliki, antara lain:
1. Memiliki motivasi
Motivasi dikatakan sebagai kebutuhan yang mendorong perbuatan ke arah
suatu tujuan tertentu. Jadi motivasi kerja adalah suatu yang menimbulkan semangat
atau dorongan kerja. Kuat lemahnya motivasi kerja seorang tenaga kerja ikut
menentukan besar kecilnya prestasinya.
2. Memiliki kesungguhan atau keseriusan
Kesungguhan atau keseriusan dalam bekerja turut menentukan keberhasilan
kerja. Sebab tanpa adanya itu semua suatu pekerjaan tidak akan dapat berjalan sesuai
dengan yang diinginkan. Jadi untuk memasuki suatu pekerjaan dibutuhkan adanya
kesungguhan, supaya pekerjaannya berjalan dan selesai sesuai dengan target yang
diinginkan.
3. Memiliki keterampilan yang cukup
Keterampilan diartikan cakap atau cekatan dalam mengerjakan sesuatu atau
penguasaan individu terhadap suatu perbuatan. Jadi untuk memasuki pekerjaan
sangat dibutuhkan suatu ketermapilan sesuai dengan pekerjaan yang dipilihnya, yaitu
keterampilan dalam mengambil keputusan sendiri tanpa pengaruh dari orang lain
dengan alternatif-alternatif yang akan dipilih.
4. Memiliki kedisiplinan
Disiplin adalah suatu sikap, perbuatan untuk selalu tertib terhadap suatu tata
tertib. Jadi untuk memasuki suatu pekerjaan sikap disiplin sangat diperlukan demi
14

peningkatan prestasi kerja. Seorang pekerja yan disiplin tinggi, masuk kerja tepat
pada waktunya, demikian juga pulang pada waktunya dan selalu taat pada tata tertib.
Ciri seseorang yang telah memiliki kesiapan kerja dari segi psikologis
tentunya harus matang psikologisnya disuatu tugas pekerjaanya. Maksudnya,
kematangan psikologis seseorang apabila telah memiliki tanggung jawab, komitmen,
motivasi dan yakin terhadap diri sendiri bahwa merasa mampu melakukan suatu
pekerjaan tertentu. Adapun menurut Agus Fitriyanto (2006: 9) mengemukakan
bahwa:
Ciri-ciri peserta didik yang telah mempunyai kesiapan adalah bahwa peserta
didik tersebut memiliki pertimbangan sebagai berikut: (1) mempunyai
pertimbangan yang logis dan objektif; (2) memili kemampuan dan kemauan
untuk bekerjasama; (3) mampu mengendalikan emosi; (4) memiliki sifat kritis;
(5) memiliki rasa tanggungjawab; (6) mampu beradaptasi dengan lingkungan
dan perkembangan teknologi; (7) mempunyai ambisi untuk maju dan berusaha
mengikuti perkembangan bisang keahlian.
ciri kesiapan kerja tidak hanya yang terlihat langsung secara fisik, namun non fisik
pun menjadi aspek yang dipertimbangkan. Berikut pejelasan ciri-ciri siswa yang
telah mempunyai kesiapan kerja:
1. Mempunyai pertimbangan yang logis dan objektif
Peserta didik mempertimbangkan suatu hal tidak hanya dari satu sudut
pandang saja. Namun mempertimbangkan juga dari berbagai aspek seperti nalar dan
pengalaman orang lain. Hal ini menjadikan peserta didik menjadi lebih dewasa dan
dapat mempertimbangkan dengan bijaksana.
2. Memiliki kemampuan dan kemauan untuk bekerja sama
Dalam lingkungan kerja dibutuhkan hubungan dengan banyak prang untuk
menjalin kerjasama. Perserta didik dituntut untuk bisa berinteraksi dengan orang
banyak. Salah satu faktor dalam intreaksi pada lingkungan kerja ada komunikasi
dalam artian bisa menempatkan diri seseuai dengan keadaan dan jabatan yang
dimiliki.
3. Mampu mengendalikan emosi
Pengendalian diri atau emosi sangat dibutuhkan agar dalam menyelesaikan
suatu pekerjaan dapat diselesaikan dengan baik dan benar. Dalam lingkungan kerja
15

sering kali seorang pekerja dalam keadaan tertekan oleh target perusahaan, maka dari
itu pengendalian emosi sangatlah dibutuhkan agar bisa menyesuaikan diri dengan
kondisi yang ada. Seorang yang ahli dalam mengendalikan emosinya akan
menjadikan tekanan dalam bekerja sebagai semangat untuk bekerja lebih baik dan
efisien.
4. Memiliki sifat kritis
Sikap kritis dibutuhkan untuk dapat mengoreksi setiap pekerjaan yang telah
dilakukan. Kritis tidak hanya untuk kesalah diri sendiri tetapi juga lingkungan
bekerja. Sikap kritis ini akan memunculkan ide atau gagasan serta inisiatif yang baru
berdasarkan hasil evaluasi yang dilakukan pada pekerjaan sebelumnya.
5. Memiliki rasa tanggung jawab
Tanggung jawab sangat diperlukan oleh setiap pekerja dalam kegiatan
bekerjanya. Tanggung jawab akan timbul pada diri peserta didik ketika telah
melampaui kematangan fisik dan mental. Hal ini menjadi dasar pertimbangan
seorang pekerja layak menjadi pekerja yang baik atau tidak
6. Mampu beradaptasi dengan lingkungan dan perkembangan teknologi
Menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja merupakan modal untuk dapat
berinteraksi dalam lingkungan tersebut, hal ini dapat diawali sejak sebelum peserta
didik terjun ke dunia kerja yang diperoleh dari pengalaman prakti kerja industri
7. Mempunyai ambisi untuk maju dan berusaha mengikuti perkembangan bidang
keahlian
Munculnya kesiapan kerja disadari oleh keinginan untuk maju dan terdorong
untuk memperoleh suatu yang lebih baik. Ambisi untuk maju dapat diiringi dengan
mengikuti perkembangan bidang keahliannya. Hal ini menjadi modal dasar setiap
pekerja untuk mendapatkan hasil pekerjaan yang lebih baik dan efisien.

c. Faktor-faktor yang Mempengaruhi Kesiapan Kerja


Kesiapan kerja seseorang dalam melakukan seseuatu sangat dipengaruhi oleh
banyak faktor baik yang bersifat dari dalam dirinya sendiri maupun faktor dari
lingkungan baik lingkungan keluarga, sekolah, dan tempat bersosialisasi. Salah satu
16

yang menjadi faktor kesiapan kerja yaitu pengalaman dan keterampilan yang
dimilikinya.
Bagi sebagian besar individu terutama mereka yang kurang memiliki
pengalaman kerja atau bahkan belum pernah bekerja, sering mengalami banyak
kesulitan dalam menyesuaikan diri dengan pekerjaan yang diembanya. Seseorang
yang memiliki cukup pengalaman kerja dapat memperoleh kepuasan kerja yang lebih
baik, sesuai dengan pekerjaan yang dipil bila dibandingkan denganyang kurang
mempunyai pengamalan kerja.
Ditinjau dari segi pengalaman dan keterampilan lulusan SMK telah
mempunyai kesiapan kerja secara tidak langsung, karena pada saat proses belajar
mengajar mereka telah diberi pengalaman, keterampilan, serta stimulasi yang
mengarah pada dunia kerja yang akan dirasakan langsung oleh peserta didiknya baik
semua lulusan atau hanya separuhnya. Hal ini disebutkan pula oleh Slameto (2010,
hlm 115), bahwa “Pengalaman-pengalaman mempunyai pengaruh yang positif
terhadap kesiapan”.
Secara umum kesiapan kerja seseorang dipengaruhi oleh tiga faktor, diantara
lain: (1) Faktor psikologis yang meliputi mental, emosi, minat, dan motivasi. (2)
Faktor fisik yang meliputi panca indera, sistem syaraf dan otot-otot yang berfungsi
dengan baik. (3) Faktor pengalaman yang berupa pengetahuan dan keterampulan
yang dibutuhkan saat bekerja.
Menurut Dewa S Ketut (dalam Andi Haji Saputro, 2013, hlm 18) menyebutkan
bahwa:
terdapat dua faktor yang mempengaruhi kesiapan kerja, faktor-faktor tersebut
yang berpengaruh terhadap kesiapan kerja, diantaranya: (1) faktor-faktor yang
bersumber pada diri sendiri, yang meliputi: kemampuan intelegensi, bakat,
minat, motivasi, sikap, kepribadian, nilai, hobi atau kesenangan, prestasi,
keterampilan, penggunaan waktu senggang, aspirasi dan pengetahuan
pendidikan sambungan, pengetahuan tentang dunia kerja, pengalaman kerja,
kemampuan dan keteratasan fisik dan penampilan lahirian, dan masalah atau
keterbatasan diri. (2) faktor sosial yang meliputi bimbingan dari orang tua,
keadaan teman sebaya, keadaan masyarakt sekitar, dan lainnya. (hlm 18)
Kesiapan kerja dapat dipelajari, dibentuk, disesuaikan, dan dikembangkan melalui
pengalaman belajar. Pengalaman belajar yang didapat tidak hanya bisa didapatkan
17

dari pendidikan formal saja. Namun, pengalaman belajar bisa didapatkan dari
keluarga maupun di lingkunganmasyarakat. Menurut pendapat God (dalam Hendri
Pamujo, 2005, hlm 27) menyatakan bahwa “Kesiapan terhadap sesuatu akan
terbentuk jika telah tercapai perpaduan antara tiga faktor yaitu: (1) Tingkat
kematangan. (2) Pengalaman-pengalaman yang diperlukan. (3) Keadaan mental dan
emosi yang serasi”. Berikut penjelasan dari faktor-faktor diatas:
1. Tingkat Kematangan
Tingkat kematangan adalah suatu kondisi fungsi fisik atau mental telah
mencapai perkembangan sempurna dalam arti siap digunakan. Tingkat kematangan
ini banyak berhubungan dengan usia dan kondisi fisik seseorang. Kematangan tidak
dapat dipengaruhi bila saatnya belum tiba, tetapi dengan kematangan dapat dicapai.
Seseorang dikatakan siap bekerja jika telah mencapai usia dewasa. Pada usia
dewasa seseorang mengalami perkembangan karakteristik yang bersifat primer dalam
artian bentuk tubuh maupun bersifat sekunder berupa fungsi interaksi sosial dalam
masyarakat. Masyarakat mengakui perubahan ini dengan mulai melibatkan mereka
dalam kegiatan yang bertanggungjawab sebagaimana layaknya orang dewasa.
2. Pengalaman-pengalaman yang diperlukan
Pengalaman adalah salah satu penentu kesiapan kerja. Untuk menciptakan
kesiapan kerja seorang siswa terhadap suatu pekerjaan dapat direncanakan melalui
pengalaman yang diberikan pada siswa tersebut. Pengalaman-pengalaman yang
diperlukan adalah pengalaman-pengalaman yang memiliki sangkut pautnya dengan
dengan kesempatan kerja yang dimilikinya.
Seseorang yang kurang memiliki pengalaman kerja sering mengalami kesulitan
dalam penyesuaian lingkungan kerja. Sebaliknya, soseorang yang memiliki
pengalaman kerja yang cukup dapat memperoleh kepuasan kerja yang baik.
Pengalaman kerja tidak hanya sebatas pengalaman kerja disuatu perusahaan saja,
pengalaman berwirausaha pun bisa menjadi pengalaman kerja seseorang.
Pada hakikatnya pemilihan jenis pekerjaan tidak lepas dari masalah pendidikan.
Hal ini berkaitan dengan bekal pengetahuan dan keterampilan yang butuhkan untuk
bekerja dibidang yang akan dituju. Untuk menyiapkan kualitas siswa yang handal dan
18

berpengalaman, banyak sekolah menengah kejuruan memiliki program praktik


industri guna memberikan pengalaman kerja pada setiap siswanya.
3. Keadaan mental dan emosi yang serasi
Keadaan mental dan emosi yang serasi adalah suatu keadaan yang memiliki
pertimbangan-pertimbangan yang logis, kritis, obyektif, dan bersifat dewasa. Bila
keadaan ini dikaitkan dengan sikap kerja seorang siswa, maka akan berpengaruh
terhadap rasa tanggungjawab, jujur, dan mampu menyelesaikan segala ksulitan yang
dihadapinya. Oleh karena itu sangatlah diperlukan adanya kematanga emosional
seseorang yang akan bekerja dan minat untuk bekerja.

4. Hubungan Antara Minat Kerja dan Kemampuan Akademis dengan


Kesiapan Kerja Siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
a. Hubungan Antara Minat kerja dan Kesiapan Kerja
Minat kerja adalah motivasi bekerja seseorang untuk memenuhi kebutuhan
dasarnya. Dalam rangka menumbuhkan minat siswa untuk bekerja diperlukan
beberapa tahapan yang tidak dapat ditinggalkan. Minat dapat timbul dari dalam diri
sendiri ataupun dipengaruhi dari lingkungan.
Kemauan dan minat dalam bekerja serta pengetahuan yang cukup merupakan
salah satu faktor yang dapat membentuk minat siswa untuk bekerja. Minat kerja juga
berperan dalam membentuk kesiapan kerja. Seorang siswa yang hendak lulus akan
dihadapkan pada suatu masalah seperti penentuan jati diri, akan kemana setelah
lulus, apakah bekerja atau melanjutkan ke perguruan tinggi. Seorang siswa yang
memilih untuk bekerja diharapkan telah mempunyai minat kerja agar dapat
menentukan sikap siswa tersebut menjadi siap kerja.
Minat kerja didorong karena adanya harapan dan cita-cita, desakan lingkungan,
kebutuhan fisiologis, dan penghormatan atas diri. Seorang siswa akan sadar bahwa ia
harus mandiri dan memenuhi kebutuhan fisiologisnya tanpa harus bergantung kepada
orang tua lagi setelah ia lulus dari SMK, terlebih lagi jika orang tuanya memiliki
keterbatasan ekonomi. Siswa tersebut akan merasa bangga memiliki sebuah
19

pekerjaan setelah lulus daripada menganggur. Rasa bangga ini merupakan salah satu
contoh bahwa seorang siswa memiliki kebutuhan penghormatan atas dirinya.
Semakin tinggi minat kerja yang dimiliki akan menyebabkan kesiapan
memasuki dunia kerja menjadi tinggi dan sebaliknya. Siswa yang memiliki minat
kerja yang tinggi akan mempersiapkan diri untuk menghadapi ketatnya persaingan di
dunia kerja maupun di dunia usaha. Dari uraian di atas menunjukan adanya
pengaruh yang positif antara minat kerja dan kesiapan kerja siswa lulusan SMK.

b. Hubungan Antara Kemampuan Akademis dan Kesiapan Kerja


Kemampuan akademis adalah tingkat kesempurnaan yang dicapai seseorang
dalam berpikir, merasa dan berbuat. Kemampuan akademis biasanya diwujudkan
dengan nilai, sehingga tinggi rendahnya nilai siswa mencerminkan kesiapan dan
kemampuan yang dimiliki siswa terhadap kegiatan pembelajaran, atau biasa
dikatakan prestasi belajar. Prestasi belajar siswa dapat diketahui setelah diadakan
evaluasi.
Kemampuan akademis siswa dapat mempengaruhi kesiapan dalam memasuki
dunia kerja. Karena dengan kemampuan akademis tersebut menggambarkan siswa
dapat menguasai dengan baik materi yang ada di sekolah, sehingga dapat digunakan
sebagai bekal dalam memasuki dunia kerja yang sesungguhnya. Pengetahuan,
ketrampilan dan pengalaman yang diperoleh akan mempengaruhi pola pikir, sikap
dan tingkah laku dalam bekerja.
Berdasarkan uraian di atas dapat diketahui bahwa dengan kemampuan akademis
yang tinggi menghasilkan tingkat pengetahuan, ketarmpilan dan sikap kerja yang
baik. Dengan kata lain bahwa antara kemampuan akademis yang baik mempunyai
pengaruh terhadap kesiapan kerja.

c. Hubungan Minat Kerja dan Kemampuan Akademis Terhadap Kesiapan


Kerja
Setiap individu memiliki sifat, kemampuan, keterampilan, nilai serta kebiasaan
yang berbeda dengan yang lain. Disamping itu, setiap jenis pekerjaan mempunya
karakteristik tersendiri dengan deskripsi tugas yang berlainan, tumbuh dan
20

berkembang dalam latar sosial budaya yang tidak sama. Untuk memperoleh
kesuksesan dalam bekerja, biasanya seseorang mempersiapkan dirinya dengan
belajar dan berlatih secara tekun dibidang pekerjaan yang dipilihnya. Mereka
barusaha untuk memahami bakat, minat, kepribadian, nilai dan peluang-peluang
pekerjaan yang ada di lingkungan sekitarnya. Selanjutnya mereka mengembangkan
bakat, minat, kepribadian dan nilai yang sesuai dengan dirinya dan yang dapat
menunjang pekerjaannya.
Minat kerja seseorang berpengaruh terhadap kesiapan kerja. Di samping minat
kerja, sudah dapat dipastikan dunia industri membutuhkan calon tenaga kerja yang
mempunyai tingkat pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan dan prestasi belajar
yang tinggi. Pentingnya memahami prestasi untuk pengembangan karir masa depan
merupakan dasar pertimbangan dalam memilih keputusan karir atau pekerjaan.
Secara teori, prestasi yang diraih seseorang merupakan cerminan kecakapannya
dalam bidang tertentu.
Salah satu aspek dalam kesiapan kerja adalah pengetahuan dan pengalaman yang
memadai. Dengan demikian jika seseorang mempunyai prestasi akademik,
pengetahuan dan ketrampilan yang tinggi berarti semakin tinggi pula tingkat
kesiapan siswa dalam memasuki dunia kerja. Maka didapat kesimpulan adanya
pengaruh antara minat kerja dan kemampuan akademis terhadap kesiapan kerja siswa
lulusan SMK.

5. Penelitian yang Relevan


a. Menurut Hendro Pamujo (2005) dalam skripsinya yang berjudul “Kontribusi
Minat Kerja dan Kemampuan Akademis Terhadap Kesiapan Memasuki Dunia
Kerja Siswa Kelas III Jurusan Bangunan SMK YPT I Purbalingga Tahun
Pelajaran 2004/2005” berdasarkan hasil penelitian:
1) Ada kontribusi positif yang signifikan minat kerja terhadap kesiapan kerja
kelas III jurusan bangunan di SMK YPT I Purbalingga tahun pelajaran
2004/2005 sebesar 12%, yang berarti semakin tinggi minat kerja dan
kemampuan akademis siswa akan diikuti tinggi kesiapan kerja
21

2) Ada kontribusi positif yang signifikan kemampuan akademis terhadap


kesiapan kerja kelas III jurusan bangunan di SMK YPT I Purbalingga tahun
pelajaran 2004/2005, yang berarti semakin tinggi minat kerja dan
kemampuan akademis siswa akan diikuti tingginya kesiapan kerja.
3) Ada kontribusi positif yang signifikan minat kerja dan kemampuan akademis
terhadap kesiapan kerja siswa kelas III jurusan bangunan di SMK YPT I
Purbalingga tahun pelajaran 2004/2005, yang berarti semakin tinggi minat
kerja dan kemampuan akademis siswa akan diikuti tingginya kesiapan kerja.
b. Menurut Andi Haji Saputro (2013) dalam skripsinya yang berjudul
“Kontribusi Minat Kerja dan Kemampuan Akademis Terhadap Kesiapan
Memasuki Dunia Kerja Siswa Kelas XI SMKN 2 Pengasih Kompetensi Keahlian
Teknik Gambar Bangunan Tahun Pelajaran 2012/2013” berdasarkan hasil
penelitian:
1) Minat kerja siswa kelas XI SMKN 2 Pengasih Kompetensi Keahlian Teknik
Gambar Bangunan Tahun Pelajaran 2012/2013 tergolong dalam kategori
tinggi, yang ditunjukan dari hasil kategorisasi menunjukan angka 50,90%.
2) Kemampuan akademis siswa kelas XI SMKN 2 Pengasih Kompetensi
Keahlian Teknik Gambar Bangunan Tahun Pelajaran 2012/2013 tergolong
dalam kategori sedang, yang ditunjukan dari hasil kategorisasi menunjukan
angka 65,50%.
3) Kesiapan kerja siswa kelas XI SMKN 2 Pengasih Kompetensi Keahlian
Teknik Gambar Bangunan Tahun Pelajaran 2012/2013 tergolong dalam
kategori siap, yang ditunjukan dari hasil kategorisasi menunjukan angka
63,60%.
4) Terdapat kontribusi positif dan signifikan antara minat kerja siswa yang
ditunjukan dengan koefisien parsial 0,343 (phitung 0,018 < pkritik 0,05).
Besarnya sumbangan relatif variabel minat kerja sebesar 10,10%.
5) Tidak terdapat kontribusi positif dan signifikan antara kemampuan akademis
siswa terhadap kesiapan memasuki dunia kerja siswa yang ditunjukan
22

dengan koefisien korelasi 3,383 (phitung 0,425 > pkritik 0,05). Besarnya
sumbangan relatif variabel kemampuan akademis 1,20%.
6) Terdapat kontribusi positif dan signifikan yang selaras antara minat kerja
dan kemampuan akademis secara bersama-sama terhadap kesiapan
memasuki dunia kerja siswa yang ditunjukan dengan koefisien korelasi
ganda 0,338 (phitung 0,043 < pkritik 0,05). Besarnya sumbangan ubahan dari
kedua variabel dalam penelitian ini sebesar 11,30%, sisanya 88,7%
dipengaruhi faktor lainnya yang tidak terdapat dalam penelitian ini.
7) Terdapat sumbangan efektif 11,30% yang didapat dari variabel minat kerja
sebesar 10,10% dan variabel kemampuan akademis sebesar 1,20%.
c. Menurut Nursaimah Lubis (2014) dalam skripsinya yang berjudul “Kontribusi
Minat Kerja dan Kemampuan Akademis Terhadap Kesiapan Memasuki Dunia
Kerja Kelas XII SMKN 3 Panyabungan Tahun Pelajaran 2013/2014”
berdasarkan hasil analisis:
1) Minat kerja memberikan kontribusi sebesar 21,38% terhadap kesiapan kerja
siswa SMKN 3 Panyabungan tahun pelajaran 2013/2014.
2) Kemampuan akademis siswa memberikan kontribusi sebesar 22,82%
terhadap kesiapan kerja siswa SMKN 3 Panyabungan tahun pelajaran
2013/2014.
3) Minat kerj dan kemampuan akademis siswa secara bersama-sama
memberikan kontribusi sebesar 28,06% terhadap kesiapan kerja siswa SMKN
3 Panyabungan tahun pelajaran 2013/2014.

6. Kerangka Berpikir
Terdapat dua faktor yang dapat meningkatkan kesiapan lulusan Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK), yaitu faktor internal yang meliputi: kecerdasan atau
kemampuan akademis, keterampilan dan kecakapan, bakat dan minat, motivasi,
kepribadian, cita-cita dan tujuan untuk bekerja. Adapun faktor yang kedua adalah
faktor eksternal yang meliputi: lingkungan keluarga, lingkungan tempat bekerja, dan
lingkungan tempat bersosialisasi. Dari kedua faktor tersebut peneliti mencoba
23

menganalisis seberapa besar kontribusi minat kerja dan kemampuan akademis


terhadap kesiapan kerja siswa dalam memasuki dunia kerja, yaitu:
a. Minat kerja adalah kecenderungan hati untuk mengarahkan individu untuk
melakukan aktifitas tertentu untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Minat kerja
dalam penelitian ini merukan variabel bebas (X1)
b. Kemampuan akademis adalah kemampuan untuk mencapai prestasi-prestasi di
sekolah yang mendukung bekal untuk kehidupan yang selanjutnya.
Kemampuan akademis dalam penelitian ini sebagai variabel bebas (X2)
c. Kesiapan kerja adalah kondisi seseorang yang berada pada tingkat
perkembangan kedewasaan untuk melakukan aktivitas yang dapat menunjang
kebutuhan hidup selanjutnya. Kesiapan kerja dalam penelitian ini merupakan
variabel terikat (Y).
Dapat dinyatakan bahwa minat kerja dan kemampuan akademis diduga dapat
mempengaruhi tingkat kesiapan kerja siswa. Maka untuk mengukur pengaruh
tersebut, terdapat kerangka berpikir sebagai berikut:

X r1

r
Y

r2
X

Gambar 2.1. Bagan Penelitian


Keterangan:
X1 = Variabel minat kerja
X2 = Variabel kemampuan akademis
Y = Variabel kesiapan kerja
r1 = Pengaruh minat kerja terhadap kesiapan kerja
24

r2 = Pengaruh kemampuan akademis terhadap kesiapan kerja


r = Pengaruh minat kerja dan kemampuan akademis terhadap kesiapan kerja

7. Anggapan Dasar
Anggapan dasar harus memberikan kejelasan kedudukan permasalahan yang
sedang diteliti. Anggapan dasar yang diberikan ini biasanya disebut dengan asumsi
dasar. Anggapan dasar ini merupakan landasan teori di dalam pelaporan hasil
penelitian.
Kesiapan kerja siswa sekolah menengah kejuruan (SMK) dipengaruhi oleh
minat kerja dan kemampuan akademis. Semakin kuat atau dekat hubungan faktor
pengaruh tersebut, semakin kuat kesiapan kerja yang dimiliki setiap siswa. Minat
merupakan kekuatan yang dapat menyebabkan seseorangmemusatkan pikirannya
pada aktivitas tertentu. Sedangkan kemampuan akademis merupakan faktor
pendukung dari segi kesiapan keterampilan atau keahlian yang dimilikinya yang
menjadi modal dasar saat akan bekerja.
Anggapan dasar yang dapat dirumuskan berdasarkan landasan teori dan uraian
diatas antara lain:
a. Setiap individu mempunyai sifat, kemampuan, keterampilan, nilai serta
kebiasaan yang berbeda dari yang lain.
b. Setiap jenis pekerjaan memiliki karakteristik tersendiri dengan deskripsi
tugas yang berlainan, tumbuh dan berkembang dalam latar sosial budaya
yang berbeda.
c. Kemauan dan minat dalam bekerja serta pengetahuan yang cukup
merupakan salah satu faktor yang dapat membentuk minat siswa untuk
bekerja.
d. Siswa yang memiliki minat kerja yang tinggi akan mempersiapkan diri
dengan belajr dan berlatih secara tekun untuk menghadapi ketatnya
persaingan di dunia kerja.
e. Dunia kerja membutuhkan calon tenaga kerja yang mempunyai tingkat
pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan dan prestasi belajar yang tinggi.
25

f. Kemampuan akademis yang tinggi menghasilkan tingkat pengetahuan,


keterampilan dan sikap kerja yang baik.

8. Hipotesis
Hipotesis dapat diartikan sebagai suatu jawaban yang bersifat sementara
terhadap permasalahan penelitian, sampai terbkti melalui data yang terkumpul dan
melewati beberapa tahap uji. Selanjutnya hipotesis ini akan menjadi dasar dari
langkah yang akan peneliti lakukan.
Hipotesis dirumuskan berdasarkan kajian pustaka dan kerangka berfikir
penelitian. Berikut rumusan hipotesis dalam penelitian ini:
a. Terdapat pengaruh positif antara minat kerja terhadap kesiapan memasuki dunia
kerja.
b. Terdapat pengaruh positif antara kemampuan akademis terhadap kesiapan
memasuki dunia kerja.
c. Terdapat pengaruh positif antara minat kerja dan kemampuan akademis terhadap
kesiapan memasuki dunia kerja.
BAB III
METODE PENELITIAN

1. Desain Penelitian
Penelitian yang dilakukan merupakan penelitian kuantitatif dengan pendekatan
deskriptif korelasional. Penelitian ini akan mencari pengaruh antara satu variabel
dengan variabel lain, penelitian ini banyak mengolah angka, mulai dari pengumpulan
dara, penafsiran data yang diperoleh, serta penampilan dari hasil penelitian ini
berupa angka. Penelitian ini juga merupakan penelitian “expose-facto karena data
yang diperoleh adalah data hasil dari peristiwa yang sudah berlangsung, sehingga
peneliti hanya mengungkap fakta berdasarkan pengukuran gejala yang telah ada pada
responden” (Arikunto, 2013, hlm. 17).
Penelitian ini merupakan penelitian kausal komparatif, karena “Penelitian
kausal komparatif bertujuan untuk mengetahui kemungkinan adanya hubungan sebab
akibat dengan cara tertentu berdasar atas pengamatan terhadap akibat yang ada,
kemudian mencari kembali faktor yang diduga menjadi penyebabnya, melalui
pengumpulan data” (Arikunto, 2013, hlm. 121).

2. Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilaksanakan di SMK Negeri 6 Bandung yang berlokasi di Jl.
Soekarno Hatta (Riung Bandung), Kota Bandung, Jawa Barat pada kelas XI
Kompetensi Keahlian Teknik Konstruksi Kayu Tahun Pelajaran 2017/2018. Dan
penelitian dilaksanakan menyesuaikan kebijakan dari sekolah pada bulan oktober
2018.

3. Populasi dan Sampel Penelitian


a. Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri dari: obek atau subyek yang
mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk
dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2010, hlm. 117). Populasi

26
27

dalam penelitian ini adalah seluruh siswa kelas XI SMK Negeri 6 Bandung
Kompetensi Keahlian Teknik Konstruksi Kayu Tahun Pelajaran 2017/2018.

Tabel 3.1.
Jumlah Siswa Kelas XI TKK SMK Negeri 6 Bandung
Kelas Jumlah
XI TKK 1 31
XI TKK 2 29
XI TKK 3 30

XI TKK 4 31
Total 121

Dari tabel diatas data diperoleh peneliti bahwa jumlah siswa jurusan Desain
Pemodelan Ilmu Bangunan kompetensi keahlian teknik konstruksi kayu berjumlah
121 siswa.

b. Sampel
Sampel adalah sebuah kelompok anggota yang menjadi bagian populasi
sehingga juga memiliki karakteristik populasi. “Sampel adalah bagian dari populasi
yang mempunyai ciri-ciri atau keadaan tertentu yang akan diteliti” (Riduwan, 2010,
hlm 10). Untuk menentukan sampel tiap kelasnya menggunakan metode simple
random sampling, yaitu “…pengambilan anggota sampel dari populasi secara acak
tanpa memperhatikan strata yang ada dalam populasi itu. Dengan demikian anggota
populasi dianggap homogen (Sugiyono, 2014, hlm. 64).
Untuk menentukan jumlah sampel dalam penelitian ini, peneliti menggunakan
rumus Solvin, yaitu:
𝑁
𝑛=
1 + 𝑁. (𝑒)2
Keterangan:
𝑛 = Ukuran sampel
28

N = Ukuran populasi
e = Persen kelonggaran ketidak telitian karena kesalahan pengambilan sampel
yang masih ditaksir atau diinginkan.
maka,
𝑁
𝑛=
1 + 𝑁. (𝑒)2
121
𝑛=
1 + 121. (0,05)2
𝑛 = 92,898 ≈ 93 siswa
Karena sifatnya homogen sehingga sampel yang diambil hanya 93 peserta
didik.

4. Instrumen Penelitian
Salah satu kegiatan dalam penelitian adalah menentukan cara mengukur
variabel penelitian dan alat pengumpulan data. Untuk mengukur variabel diperlukan
instrumen penelitian dan instrumen ini berfungsi untuk mengumpulkan data. Adapun
teknik pengumpulan data pada penelitian ini ada dua macam, antara lain:
a. Metode Angket atau Kuisioner
Menurut Arikunto (2013, hlm. 194) mengemukakan bahwa “kuesioner adalah
sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari
responden dalam arti laporan tentang pribadinya, atau hal-hal yang ia ketahui”.
Lembar angket ini digunakan untuk mengukur pengaruh minat kerja siswa terhadap
kesiapan siswa untuk memasuki dunia kerja.
b. Metode Dokumentasi
Dokumentasi, dariasal katanya dokumen, yang artinya barang-barang tertulis.
Di dalam melaksanakan metode dokumentasi, peneliti menyelidiki benda-benda
tertulis seperti buku-buku, majalah, dokumen, peraturan-peraturan, notules rapat,
catatan harian, dan sebagainya (Arikunto, 2013, hlm. 201). Pada penelitian ini
metode dokumentasi digunakan untuk mendapatkan rata-rata kemampuan akademis
dari data nilai rapot semester satu sampai tiga dari jumlah sampel yang diperlukan
dalam penelitian.
29

5. Penyusunan Instrumen Penelitian


a. Penyusunan Instrumen
Instrumen penelitian adalah alat atau fasilitas yang digunakan untuk mengukur
objek maupun subjek yang diamati. Arikunto (2013, hlm. 203) mengemukakan
bahwa “instrumen merupakan alat atau fasilitas yang digunakan oleh peneliti dalam
mengumpulkan data aar pekerjaannya lebih mudah dan hasilnya lebih baik, dalam
arti lebih cermat, lengkap, dan sistematis sehingga mudah diolah”.
Instrumen penelitian yang digunakan untuk mengukur konstribusi minat kerja
terhadap kesiapan memasuki dunia kerja menggunakan metode angket dengan 4
(empat) alternatif jawaban. Pertanyaan dalam angket berpedoman pada variabel
penelitian yang dijabarkan dalam beberapa butir soal, berupa pertanyaan obyektif
dan bersifat positif sehingga responden hanya memberi tanda check-list (√ ) pada
salah satu alternatif jawaban yang dianggap benar oleh responden. Dalam angket
tersebut peneliti memberikan pembobotan pada setiap item pertanyaan dengan
menggunakan skala Likert, dimana responden akan diminta untuk menyatakan setuju
atau tidak setujunya terhadap pernyataan dalam empat alternatif jawaban, antara lain:

Tabel 3.2.
Bobot Nilai/Skor Skala Penilaian Likert
No. Alternatif Jawaban Skor Item
1. Sangat Siap/ Sangat Setuju 4
2. Siap/ Setuju 3
3. Kurang Siap/ Kurang Setuju 2
4. Tidak Siap/ Tidak Setuju 1
Sumber: Saputro, 2013
Dalam penelitian ini instrumen angket/kuisioner digunakan karena merupakan
metode pengumpulan data yang efisien baik dari segi tenaga dan waktu. Instrumen
angket/kuisioner cocok digunakan untuk jumlah responden yang cukup besar, dan
cakupan wilayah yang luas. Obyektifitas jawaban akan cukup terjaga meski jumlah
30

responden yang cukup banyak, karena instrumen melalui uji realibilitas terlebih
dahulu sebelum digunakan dalam penelitian.
Instrumen penelitian disusun berdasarkan variabel-variabel yang telah
ditentukan sebelumnya. Berdasarkan variabel yang telah ada, maka didapatkan
indikator-indikator atau kisi-kisi yang akan manjadi acuan dari pertanyaan atau
pernyataan yang diberikan oleh peneliti kepada responden. Berikut kisi-kisi
instrumen pada penelitian yang akan dilakukan:
Tabel 3.3.
Kisi-kisi Instrumen Penelitian Minat Kerja
Jml.
Variabel Indikator No. Item
Butir
Minat Kerja 1. Rasa optimis 1,2,3 3
2. Rasa tertarik atau senang 4,5,6,7,8,9,10,11 8
3. Memiliki harapan untuk
bekerja 12,13,14,15,16,17,18 7
4. Pengembangan diri 19,20,21,22,23,24,25 7
Total butir instrument 25

Tabel 3.4.
Kisi-kisi Instrumen Penelitian Kesiapan Memasuki Dunia Kerja
Jml.
Variabel Indikator No. Item
Butir
Kesiapan 1. Memiliki pertimbangan 1,2,3 3
Memasuki logis dan obyektif
Dunia Kerja 2. Memiliki kemampuan dan 4,5,6,7,8 5
kemauan untuk
bekerjasama
3. Mampu mengendalikan 9,10,11,12 4
emosi
4. Memiliki sifat kritis 13,14,15 3
31

Tabel 3.4.
Kisi-kisi Instrumen Penelitian Kesiapan Memasuki Dunia Kerja (Lanjutan)
Jml.
Variabel Indikator No. Item
Butir
Kesiapan 5. Memiliki rasa 16,17,18,19,20
Memasuki bertanggung jawab 5
Dunia Kerja 6. Mampu beradaptasi 21,22,23,24,25
dengan lingkungan dan 5
teknologi
7. Mempunyai ambisi untuk 26,27,28,29,30
maju dan berusaha 5
Total butir instrument 30

6. Prosedur Penelitian
Alur penelitian secara keseluruhan berawal dari suatu permasalahan yang
merupakan kesenjangan yang dirasakan oleh peneliti. Kesenjangan tersebut terjadi
karena adanya perbedaan kondisi yang diharapkan dengan kondisi nyata yang terjadi
dilapangan.
Dengan adanya kesenjangan tersebut peneliti mencari teori dari para ahli
maupun dari penelitian sebelumnya yang relevan untuk mendukung data secara
teoritis yang dapat membantu mengatasi permasalahan penelitian dan mengetahui
kemungkinan penyebab terjadinya kondisi kesenjangan tersebut. Berikut bagan alur
penelitian secara sederhana yang akan dilakukan oleh peneliti:
32

Permasalahan Teori Pendukung

Rumusan Masalah

Pengumpulan Data

Analisis Data

Kesimpulan

Gambar 3.1. Bagan Alur Penelitian


Dalam proses pengumpulan data diperlukan metode dan instrumen yang
berfungsi sebagai cara dan media untuk mengumpulkan data untuk diamati oleh
peneliti. Terdapat dua metode yang digunakan dalam penelitian ini, yaitu metode
dokumentasi dan metode angket.
Pada penelitian ini metode dokumentasi digunakan untuk mendapatkan rata-rata
kemampuan akademis dari data nilai raport semester satu sampai tiga dari sampel
penelitian yaitu 93 siswa kelas XI Program Keahlian Teknik Konstruksi Kayu (TKK)
tahun ajaran 2017/2018 SMK negeri 6 Bandung.
Metode kuisioner atau angket dengan menggunakan instrumen angket yang
bertujuan memperoleh informasi dari responden mengenai minat kerja yang dimiliki
oleh setiap individu. Untuk menyusun angket harus melalui dua tahap yaitu tahap
persiapan dan tahap uji coba, berikut perincian prosedur penyusunan angket:
a. Tahap Persiapan
1) Merumuskan tujuan yang divapai dengan angket.
2) Merumuskan definisi dari setiap variabel yang akan diteliti.
3) Menentukan indikator-indikator setiap variabel yang diambil dari kajian
pustaka.
33

4) Menyusun angket sementara untuk selanjutnya dikonsultasikan dan diuji


validitas.
b. Tahap Uji Coba
1) Menyebar angket kepada responden berjumlah 93 siswa sebagai sampel dari
penelitian.
2) Menganalisis hasil uji coba untuk mengetahui validitas butir soal dengan
rumus korelasi prodak momen angka dasar.
3) Pemilihan dan seleksi item-iem soal yang valid dipertahankan apabila item
mempunyai dukungan yang besar terhadap skor total. Sedangkan yang tidak
valid perlu direvisi jika instrumen tersebut penting dan diperlukan.

7. Analisis Data
Analisis data dilakukan setelah proses pengumpulan data yang dilakukan oleh
peneliti telah selesai. Terdapat dua metode pengumpulan data yaitu sebaran nagket
atau kuisioner dan dokumentasi, berikut teknik analisis data yang dilakukan:
a. Pengujian Instrumen
1) Uji Validitas Instrumen
Suatu instrumen harus memiliki kevalidan atau berlaku untuk digunakan dalam
seuatu penelitian yang akan dilaksanakan. “Sebuah instrumen dikatakan valid apabila
mampu mengukur apa yang diinginkam. Sebuah instrumen dikatakan valid apabila
dapat mengungkap data dari variabel yang diteliti secara tepat” (Arikunto, 2013, hlm
211).
Untuk menentukan sebuah instrumen valid atau tidak, diperlukan pemberian
skor untuk mengukurnya dan setiap butir pertanyaan atau pernyataan memiliki
kesejajaran dengan skor total (korelasi). Uji validitas dilaksanakan dengan
menggunakan rumus korelasi dari Karl Pearson yang mengemukakan persamaan
Korelasi Product Moment dengan angka kasar sebagai berikut:

N ∑ xy − (∑ x)(∑ y)
rxy =
√{N ∑ x 2 − (∑ x)2 }{N ∑ y 2 − (∑ y)2 }
34

Keterangan:
rxy = koefisien korelasi antara X dan Y
N = jumlah subyek
∑X = jumlah skor butir soal X
∑Y = jumlah skor toal
(Arikunto, 2013, hlm 213)

2) Uji Reliabilitas Instrumen


Alat ukur yang baik disamping mempunyai validitas yang tinggi, juga hrus
reliabel. Artinya mempunyai keajegan meski sudah berkali-kali diajukan atau
digunakan. Disamping itu reliabilitas sering diartikan sebagai taraf kepercayaan.
Untuk mengetahui besarnya reliabilitas pada instrumen angket menggunakan rumus
Alpha sebagai berikut:

k ∑ 𝜎b2
r𝑖 = ( ) (1 − 2 )
(k − 1) 𝜎 𝑡

Keterangan:
ri = Reliabilitas instrumen
k = Banyaknya butir pertanyaan atau banyaknya soal
∑σb2 = Jumlah varians butir
σt 2 = Varians total
(Arikunto, 2013, hlm. 239)
Selanjutnya hasil perhitungan diinterpretasikan ke dalam tabel interpretasi nilai
Alpha berikut:
35

Tabel 3.5.
Tingkat Reliabilitas Berdasarkan Nilai Alpha
Alpha Tingkat Reliabilitas
0,00 – 0,20 Kurang Reliabel
0,20 – 0,40 Agak Reliabel
0,40 – 0,60 Cukup Reliabel
0,60 – 0,80 Reliabel
0,80 – 1,00 Sangat Reliabel
Sumber: Triton Prawira Budi (2006)

b. Metode Analisis Data


1) Analaisis Data Penelitian Deskriptif
Analasis deskriptif merupakan salah satu metode statistik yang dilakukan dalam
penelitian yang bertujuan untuk mendeskripsikan data yang telah terkumpul.
“Analisis deskriptif adalah statistik yang digunakan untuk menganalisis data dengan
cara mendeskripsikan atau menggambarkan data yang telah terkumpul sebagaimana
adanya tanpa bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku untuk umum atau
generalisasi” (Sugiyono, 2014, hlm 147).
Dengan perhitungan analisis deskriptif kita dapat memperoleh Modus (Mo),
Median (Me), Mean (M), dan simpangan baku atau standar deviasi (SD). Untuk
mengetahui kecenderungan tiap variabel

digunakan skor rerata ideal dan simpangan baku ideal tiap variabel. Katagori
tiap variabel dibagi menjadi lima katagori dengan norma seperti yang dikemukakan
oleh (Sugiyono, 2006, hlm 156) yaitu:
M + 1,5 SD ke atas = Sangat Tinggi
M + 0,5 SD s/d <M + 1,5 SD = Tinggi
M – 0,5 SD s/d <M + 0,5 SD = Sedang
M – 1,5 SD s/d <M – 0,5 SD = Rendah
Kurang dari M – 1,5 SD = Sangat Rendah
36

2) Analisis Uji Hipotesis


a. Uji Hipotesis
1. Analisis Regresi
Analisis ini digunakan untuk mengetahui masing-masing variabel bebas
terhadap variabel terikat. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
a) Membuat garis regresi linier sederhana
Analisis ini digunakan untuk menguji hipotesis ke satu dan ke dua, yaitu untuk
mengetahui besarnya koefisien korelasi masing-masing variabel bebas terhadap
variabel terikat, berikut persamaan yang digunakan:

Y = a + bX

Keterangan:
Y = Variabel terikat
a = Bilangan konstanta
b = Koefisien variabel bebas
X = Predikator
(Arikunto, 2013, hlm. 338)

b) Menguji Signifikan dengan uji t


Uji t dilakukan untuk menguji signifikan konstanta dan setiap variabel
independen akan berpengaruh terhadap variabel dependen yaitu dengan persamaan:

r. √n − 2
t=
√1 − r 2

Keterangan:
t = t Hitung
r = Koefisien Korelasi
n = Jumlah Sampel
(Sugiyono, 2010, hlm. 257)
Apabila r hitung lebih kecil dari tabel, maka Ho diterima, dan Ha ditolak. Tetapi
sebaliknya apabila r hitung lebih besar dari r tabel (rh > r tabel) maka Ha diterima.
37

c) Membuat garis regresi ganda


Analisis ini digunakan untuk menguji hipotesis ke tiga, yaitu untuk mengetahui
besarnya koefisien korelasi variabel bebas secara bersamaan terhadap variabel
terikat. Dalam analisis regresi ganda, langkah yang harus ditempuh sebagai berikut:
1. Membuat persamaan garis dengan 2 variabel bebas

Y = a + bX1 + cX2

Keterangan:
X1 = Variabel bebas 1
X2 = Variabel bebas 2
a = Bilangan konstanta
b = Koefisien X1
c = Koefisien X2
(Arikunto, 2013, hlm. 344)

2. Mencari koefisien korelasi ganda


Mencari koefisien korelasi ganda (R) antara X1 dan X2 dengan kriteria Y dengan
menggunakan persamaan berikut:

a1 ∑ x1y + a2 ∑ x2y
R Y(1,2) = √
∑ Y2

Keterangan:
Ry(1,2) = Koefisien korelasi antara Y dengan X1 dan X2
a1 = Koefisien prediktor X1
a2 = Koefisien prediktor X2
∑x1y1 = Jumlah produk antara X1 dengan Y
∑x2y2 = Jumlah produk antara X2 dengan Y
∑Y 2
= Jumlah kuadran kriteria Y
(Burhan Nurgiyantoro, 2009, hlm. 309)

3. Menguji keberartian regresi ganda dengan uji F


Untuk menguji signifikansi (keberartian) koefisien korelasi ganda digunakan uji
F, dengan rumus:
38

R2 (N − m − 1)
Freg =
m(1 − R2

Keterangan:
Freg = Harga F garis regeresi
N = Cacah kasus
m = Cacah prediktor
R2 = Koefisien korelasi kriteria dengan prediktor
(Burhan Nurgiyantoro, 2009, hlm. 309)
Kemudian harga Fhitung dikonsultasikan dengan Ftabel dengan derajat keberhasilan
(db) m lawan N-m-1 taraf signifikan Ftabel, maka hipotesis diterima. Sedangkan jika
Fhitung lebih besar dari Ftabel maka hipotesis ditolak.

d) Mencari Sumbangan Relatif (SR) dan Sumbangan Efektif (SE)


Untuk mencari sumbangan relatif dan sumbangan efektif masing-masing
prediktor terhadap kriterium digunakan rumus:
1. Sumbangan Relatif (SR%)
Sumbangan relatif adalah persentase perbandingan antara relativitas yang
diberikan satu variabel bebas kepada variabel terikat dengan variabel-variabel lain
yang diteliti. Untuk mengetahui besarnya Sumbangan Relatif (SR) dari masing-
masing variabel bebas (X1 dan X2) terhadap variabel terikat Y menggunakan rumus
sebagai berikut:

a1 ∑ x1y
SR%X1 = x100%
a1 ∑ x1 + a2 ∑ x2y

a2 ∑ x2y
SR%X2 = x100%
a1 ∑ x1 + a2 ∑ x2y
39

Keterangan:
SR%X1 = Sumbangan relatif X1
SR%X2 = Sumbangan relatif X2
a1 = Koefisien prediktor X1
a2 = Koefisien prediktor X2
(Burhan Nurgiyantoro, 2009, hlm. 321)

2. Sumbangan Efektif (SE%)


Sumbangan efektif adalah persentase perbandingan efektifitas yang diberikan
satu variabel bebas kepada variabel terikat dengan varibel-variabel lain baik yang
diteliti maupun tidak. Untuk mengetahui besarnya sumbangan efektif (SE) dari
masing-masing variabel (X1 dan X2) terhadap variabel terikat Y, menggunakan
rumus sebagai berikut:

SE% = SR%X x EGR

Keterangan:
SE% = Sumbangan efektif dari suatu prediktor
SR% = Sumbangan relatif
R2 = Koefisien determinan
(Burhan Nurgiyantoro, 2009, hlm. 321)
DAFTAR PUSTAKA

Andriyani, S. (2012). Minat Kerja Mahasiswa Program Studi Pendidikan Teknologi


Agroindustri Fakultas Pendidikan Teknologi Kejuruan Universitas Pendidikan
Indonesia. (Skripsi). Pendidikan Kesejahteraan Keluarga, Universitas
Pendidikan Indonesia, Bandung

Anoraga. (2009). Psikologi Kerja. Jakarta: Rineka Cipta

Arikunto, S. (2013). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik. Jakarta: Rineka


Cipta

Badan Pusat Statistik. (2018). Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Februari 2018.
[Online]. Diakses dari https://www.bps.go.id/pressrelease/2018.html

Budi, Triton P. (2006). SPSS 13.0 Terapan Riset Statistik Parametrik. Yogyakarta:
C.V. Andi Offset

Dalyono. (2005). Psikologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta

Dewa S, Ketut. (1993). Bimbingan Karir di Sekolah-sekolah. Jakarta: Ghalia


Indonesia

Fitriyanto, A. (2006). Ketidak Siapan Memasuki Dunia Kerja Karena Pendidikan.


Jakarta: Dinamika Cipta.

Kartini Kartono. (1991). Menyiapkan dan Memandu Karier. Jakarta: Rajawali

Moh As’ad. (1999). Psikologi Industri. Jakarta: Rineka Cipta

Nurgiantoro, B. (2009). Statistik Terapan. Yogyakarta: Gadjah Mada University


Press

Pamujo, H. (2005). Kontribusi Minat Kerja dan Kemampuan Akademis Terhadap


Kesiapan Memasuki Dunia Kerja Siswa Kelas III Jurusan Bangunan SMK YPT

40
41

I Purbalingga Tahun Pelajaran 2004/2005. (Skripsi). Jurusan Pendidikan


Teknik Sipil, Universitas Negeri Semarang, Semarang.

Riduwan. (2010). Dasar-dasar Statistika. Bandung: Alfabeta

Saputro, A. (2013). Kontribusi Minat Kerja dan Kemampuan Akademis Terhadap


Kesiapan Memasuki Dunia Kerja Siswa Kelas XI SMKN 2 Pengasih
Kompetensi Keahlian Teknik Gambar Bangunan Tahun Pelajatan 2012/2013.
(Skripsi). Pendidikan Teknik Sipil dan Perencanaan, Universitas Negeri
Yogyakarta, Yogyakarta.

Slameto. (2010). Belajar dan Faktor-faktor yang Memepengaruhi. Jakarta: Rineka


Cipta

Sugihartono. (1991). Aspirasi Siswa Terhadap Pekerjaan dan Prestasi Akademik


Kaitannya dengan Kesiapan Memasuki Kerja Pada Siswa Sekolah Kejuruan di
DIY. (Laporan Penelitian). FIP, IKIP Yogyakarta, Yogyakarta.

Sugiyono. (2006). Statistika Untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta

Sugiyono. (2010). Metoda Penelitian Pendidikan. Bandung: Alfabeta

Sugiyono. (2014). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung:


Alfabeta

Universitas Pendidikan Indonesia. (2017). Pedoman Penulisan Karya Ilmiah UPI


Tahun 2017. Bandung: Universitas Pendidikan Indonesia

Wartini, S. (2012). Peingkatan Minat Belajar Seni Tari Melalui Hypnoteaching di


SD Negeri 1 Prambanan Klaten. (Skripsi). Jurusan Pendidikan Seni Tari,
Universitas Negeri Yogyakarta, Yogyakarta.

Winkel. W. S. (1984). Psikologi Pendidikan dan Evaluasi Belajar. Jakarta: Grasindo