Anda di halaman 1dari 20

BAB I

PENDAHULUAN

A. PENDAHULUAN
Kerap kali kita jumpai pada saat mengevakuasi korban kecelakaan / korban bencana alam
seperti tanah longsor, gempa bumi, bisanya di pergunakan sebuah penopang kayu / besi &
sebagainya di bagian tubuh tertentu yg diduga terjadi syok, patah tulang, ataupun retak. Benda
tersebut ialah balut bidai.
Balut bidai ialah penanganan umum trauma ekstremitas / imobilisasi dari lokasi trauma dgn
memanfaatkan penyangga misalnya splinting (spalk). Balut bidai ialah jalinan bilah (rotan,
bambu) sebagai kerai (buat tikar, tirai penutup pintu, belat, dsb) / jalinan bilah bambu (kulit kayu
randu dsb) buat membalut tangan patah dsb.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Bagaimana pengertian balut bidai
2. Bagaiamana macam macam balut bidai

C. TUJUAN
1. Mahasiswa bisa mengetahui pengertian blut bidai
2. Mahasiswa bisa mengetahui macam-macam balut bidai
3. Mahasiswa bisa mempraktekan balut bidai
BAB II
PEMBAHASAN

A. DEFINISI
Balut bidai adalah tindakan memfiksasi /mengimobilisasi bagian tubuh yang mengalami
cidera dengan menggunakan benda yang bersifat kaku maupun fleksibel sebagai fiksator
/imobilisator.
Balut bidai adalah pertolongan pertama dengan pengembalian anggota tubuh yang
dirsakan cukup nyaman dan pengiriman korban tanpa gangguan dan rasa nyeri ( Muriel Steet
,1995 ).
Balut bidai adalah suatu cara untuk menstabilkan /menunjang persendian dalam
menggunakan sendi yang benar /melindungi trauma dari luar ( Barbara C, long ,1996)

B. TUJUAN PEMBIDAIAN
1. Mencegah gerakan bagian yang stabil sehingga mengurangi nyeri dan mencegah kerusakan
lebih lanjut.
2. Mempertahankan posisi yang nyaman.
3. Mempermudah transportasi organ
4. Mengistirahatkan bagian tubuh yang cidera.
5. Mempercepat penyembuhan.
6. Memperrtahankan posisi bagian tulang yang patah agar tidak bergerak
7. Memberikan tekanan
8. Melindungi bagian tubuh yang cedera
9. Memberikan penyokong pada bagian tubuh yang cedera.
10. Mencegah terjadinya pembengkakan
11. Mencegah terjadinya kontaminasi dan komplikasi
12. Memudahkan dalam transportasi penderita.
C. TUJUAN PEMBALUTAN
1. Menghindari bagian tubuh agar tidak bergeser dari tempatnya
2. Mencegah terjadinya pembengkakan
3. Menyokong bagian badan yang cidera dan mencegah agar bagian itu tidak bergeser
4. Menutup agar tidak kena cahaya, debu dan kotoran
5. Menahan sesuatu seperti :menahan penutup luka, menahan bidai
menahan bagian yang cedera dari gerakan dan geseran, menahan rambut kepala di tempat
6. Memberikan tekanan, seperti terhadap :kecenderungan timbulnya perdarahan
atauhematoma, adanya ruang mati (dead space)
7. Melindungi bagian tubuh yang cedera.
8. Memberikan "support" terhadap bagian tubuh yang cedera

D. INDIKASI PEMBIDAIAN
1. Fraktur (Patah Tulang)
a. Fraktur terbuka yaitu tulang yang patah mencuat keluar melalui luka yang terdapat
pada kulit.
b. Fraktur tertutup yaitu tulang yang patah tidak sampai keluar melalui luka yang terdapat
di kulit.
Kemungkinan patah tulang harus selalu dipikirkan setiap terjadi kecelakaan akibat
benturan yang keras. Apabila ada keraguan, perlakuan korban sebagai penderita patah
tulang. Pada fraktur terbuka tindakan pertolongan harus hati-hati, karena selain bahaya
infeksi gerakan tulang yang patah itu dapat melukai pembuluh-pembuluh darah
sekitarnya sehingga terjadi perdarahan baru.
2. Terkilir
Terkilir merupakan kecelakaan sehari-hari, terutama di lapangan olah raga. Terkilir
disebabkan adanya hentakan yang keras terhadap sebuah sendi, tetapi dengan arah yang
salah. Akibatnya, jaringan pengikat antara tulang (ligamen) robek. Robekan ini diikuti oleh
perdarahan di bawah kulit. Darah yang berkumpul di bawah kulit itulah yang menyebabkan
terjadinya pembengkakan.
Ada beberapa kemungkinan yang akan terjadi pada sendi yang mengalami terkilir :
a. Terjadi peregangan dan memar pada otot atau ligamen, jenis ini digolongkan terkilir
ringan.
b. Robekan pada ligamen, ditandai dengan rasa nyeri, bengkak dan memar biasanya lebih
berat dari pada jenis tang pertama. Jenis ini digolongkan terkilir sedang.
c. Ligamen sudah putus total sehingga sendi tidak lagi stabil. Biasanya terjadi perdarahan
sekitar robekan, yang tampak sebagai memaryang hebat.
3. Luka terbuka
4. Penekanan untuk menghentikan pendarahan

Kecurigaan fraktur bisa dimunculkan jika salah satu bagian tubuh diluruskan.
1. Pasien merasakan tulangnya terasa patah /mendengar bunyi “krek”
2. Ekstremitas yang cidera lebih pendek dari yang sehat /mngalami angulasi abnormal.
3. Pasien tidak mampu menggerakkan ekstremitas yang cidera
4. Posisi ekstremitas yang abnormal
5. Memar
6. Bengkak
7. Perubahan bentuk
8. Nyeri gerak aktif dan pasif
9. Nyeri sumbu
10. Pasien merasakan sensasi seperti jeruji ketika menggerakkan ekstremitas yang mengalami k.
cidera (krepitasi )
11. Fungsiolaesa
12. Perdarahan bisa ada /tidak.
13. Hilangnya denyut nadi /rasa raba pada distal lokasi cidera.
14. Kram otot sekitar lokasi cidera.
E. KONTRA INDIKASI
1. Pembidaian baru boleh dilaksanakan jika kondisi saluran nafas, pernafasan dan sirkulasi
penderita sudah distabilkan. Jika terdapat gangguan sirkulasi dan atau gangguan yang berat
pada distal daerah fraktur, jika ada resiko memperlambat sampainya penderita ke rumah
sakit, sebaiknya pembidaian tidak perlu dilakukan.
2. Hipermobilitas
3. Efusi Sendi
4. Inflamasi
5. Fraktur humeri dan osteoporosis

F. PENANGANAN BALUT DAN BIDAI


1. Luka Terbuka
Pada luka terbuka, terjadi cedera pada kulit yang menyebabkan jaringan di bawah
kulit tersebut mengalami paparan terhadap dunia luar, sehingga risiko terjadinya infeksi
meningkat. Contoh dari luka terbuka antara lain luka tusuk, luka tembak/tembus, luka sayat,
luka serut/cakar, luka lecet/ laserasi, dan luka amputasi.
Penanganan pada luka terbuka perlu dilakukan segera terutama jika disertai
perdarahan yang parah karena dapat menyebabkan syok. Beberapa hal yang harus
diperhatikan sebelum melakukan penanganan luka adalah:
a. Pastikan kondisi lingkungan sekitar penolong dan korban aman. Jika kondisi tidak
aman (di tengah jalan, reruntuhan, dll) segera pindahkan korban ke tempat yang aman.
b. Gunakan alat pelindung diri (APD) seperti masker dan sarung tangan
c. Pastikan tidak ada gangguan pada pernapasan dan sirkulasi pasien
d. Jika terlihat perdarahan yang parah, segera aktifkan SPGDT dengan
menghubungiambulans
Setelah itu, mulai dilakukan penanganan pada luka dengan langkah-langkah berikut:
a. Pastikan lokasi dan jumlah bagian tubuh yang terluka dengan memeriksa
keseluruhantubuh korban (expose)
b. Jika memungkinkan tidak melukai korban lebih jauh, lepaskan perhiasan, jam
tangan, atau aksesoris lainnya pada bagian tubuh korban yang terluka karena dapat
terjadi pembengkakan dan mengganggu aliran darah
c. Bersihkan luka dengan mengalirkan air bersih hingga tidak ada kotoran yang
menempel
d. Lakukan kontrol perdarahan agar perdarahan berhenti. Berikut adalah beberapa cara
untuk mengontrol perdarahan:
1) Penekanan Langsung (Direct Pressure)
Penekanan langsung pada luka adalah cara yang paling baik untuk m
enghentikan perdarahan, kecuali pada luka di mata. Cara untuk melakukan
penekanan langsung adalah dengan menggunakan kasa atau kain yang diletakkan
di atas luka lalu ditekan. Jika perdarahan tidak berhenti, tambahkan kain atau kasa
baru di atas yang lama kemudian ditekan kembali. Penekanan langsung dapat juga
dilakukan dengan menggunakan tangan penolong bila memang tidak ada
kain/kassa. Penekanan tidak hanya dilakukan dengan kuat, tetapi juga dalam
waktu yang cukup lama untuk menghentikan perdarahan (sekitar 20 menit atau
lebih). Jika perdarahan tidak berhenti, dapat dilakukan balut tekan dengan cara
menaruh benda padat seperti kasa tebal di atas luka kemudian dibalut.
2) Elevasi
Jika luka terdapat di area tangan/kaki, tinggikan posisi tangan/kaki hingga
di atas ketinggian jantung korban. Hal ini dilakukan untuk mengurangi aliran
darah ke area luka sehingga perdarahan dapat melambat. Cara ini tidak boleh
dilakukan pada korban dengan patah tulang/cedera karena dapat memperparah
kondisi patah tulang/cederanya.
3) Penekanan dengan Jari
Penekanan dengan ujung permukaan jari dilakukan di pembuluh darah
sebelum area luka untuk mengurangi aliran darah ke area luka.2,4.
Elevasi dan penekanan dengan jari adalah cara yang kurang efektif untuk
menghentikan perdarahan, tetapi dapat membantu dalam prosesnya.

4) Torniket (Tourniquets)
Cara ini hanya digunakan jika perdarahan masih terus berlanjut walaupun
cara lain seperti penekanan langsung, balut tekan, dll sudah dilakukan dan hanya
dapat dipasang di tangan/kaki.Penggunaan torniket dalam waktu lama dapat
menyebabkan kerusakan jaringan karena tidak adanya aliran darah pada area luka
dan bawahnya dan berakibat hilangnya fungsi dari tangan/kaki.3 Berikut adalah
cara memasang torniket:
a) Lingkarkan kain 5-10cm di atas area luka kemudian diikat
b) Letakkan batang kayu kecil atau pensil di bawah simpul ikatan
c) Kecangkan ikatan kain dengan memutar batang kayu hingga perdarahan
berhenti
d) Ikat ujung batang kayu agar kain tidak kembali kendur
Tiap 10-15 menit, torniket dapat dikendurkan selama 1-2 menit agar aliran
darah tidak sepenuhnya hilang di area luka dan bawahnya.

2. Luka bakar
Luka bakar dapat terjadi akibat suhu yang sangat tinggi, paparan kimia, radiasi (UV,
terapi) dan juga dari listrik.4 Penanganan luka bakar yang dapat dilakukan adalah:
a. Jauhkan sumber panas dari korban
b. Dinginkan luka bakar dengan cara mengalirkan air atau merendam area luka bakar jika
memungkinkan selama 20 menit seperti pada gambar 17
c. Lepaskan pakaian dan aksesoris lainnya seperti jam tangan dan cincin yang berada di
sekitar area luka bakar dengan hati-hati
d. Jika korban terluka parah, merasa sangat kesakitan, melibatkan mata atau lebih dari
setengah lengannya segera aktifkan SPGDT dengan menelepon ambulans terdekat
e. Balut area luka bakar dengan pembungkus plastik bersih

Beberapa hal yang tidak boleh dilakukan dalam penanganan luka bakar:
a. Memecahkan bula atau mencabut kulit yang terkelupas
b. Melepaskan secara paksa apapun yang sudah melekat pada kulit akibat luka bakar
c. Mengoleskan krim, pasta gigi, mentega, atau apapun ke area luka bakar karena dapat
menyebabkan infeksi
Penggantian Balutan
Dalam mengganti balutan, perawat harus menggunakan APD. Balutan atau kasa yang
menempel pada luka dapat dilepas tanpa menimbulkan sakit jika sebelumnya dibasahi dengan
larutan salin atau bial pasien dibiarkan berandam selama beberapa saat dalam bak rendaman.
Pembalut sisanya dapat dilepas dengan hati-hati memakai forseps atau tangan yang
menggunakan sarung tangan steril. Kemudian luka dibersihkan dan didebridemen untuk
menghilangkan debris, setiap preparat topikal yang tersisa, eksudat, dan kulit yang mati. Selama
penggantian balutan ini, harus dicatat mengenai warna, bau, ukuran, dan karakteristik lain dari
luka.(Smeltzer, 2001)

3. Venous ulcer
Strategi utama dalam penatalaksanaan Insufisiensi Vena dan Hypertensi Vena (sebagai penyebab
utama venous ulcer) adalah:
a. Terapi Kompressi (Compression Therapy).
Terapi kompresi merupakan suatu modalitas yang bertujuan untuk memberikan tekanan
eksternal pada ekstrimitas bawah untuk memfasilitasi aliran balik vena. Modalitas ini telah
digunakan sejak abad ke 17 (dalam bentuk stocking tali yang keras). Pada abad ke 21 terapi
kompressi measih menjadi pilihan utama dalam manajemen venous ulcer (Cullum, et al
2003; Kantor and Margolis, 2003). Dan dapat pula diaplikasikan pada LEVD yang disertai
dengan dermatitis akut dan cellulitis (WOCN Society, 2005). Mekanisme kerja terapi
kompressi pada dasarnya adalah memberikan tekanan dari mata kaki ke lutut dan
memberikan tekanan untuk mensuport calf muscle pump saat ambulasi dan dorsofleksi. Oleh
karena itu terapi ini meningkatkan aliran balik vena. Sebagai tambahan terapi kompresi
memberikan tekanan pada jaringan superficial sehingga meningkatkan tekanan interstisial
sehingga mencegah kebocoran plasma yang pada akhirnya akan mengurangi edema.
Besar tekanan atau Level of Compression yang diberikan merupakan factor penting
dalam terapi. Besar tekanan merupakan jumlah tekanan yang diberikan terhadap jaringan.
Umumnya besar tekanan berkisar antara 20-60 mmHg pada mata kaki. Tekanan sebesar 30-
40 mmHg pada mata kaki biasa digunakan untuk venous ulcer. Tekanan sebesar ini
dilaporkan efektif dalam mengontrol hypertensi vena dan mencegah pembentukan edema
tungkai pada kebanyakan pasien dengan venous disease (de Arujo et al, 2003; Kunimot,
2001b; Paquette and Falanga, 2002; Phillips, 200).
b. Peninggian tungkai (Limb elevation).
Peninggian tungkai merupakan prosedur yang sangat sederhana namun sangat efektif
dalam meningkatkan aliran balik vena dengan memanfaatkan gaya gravitasi. Modalitas ini
sangat penting bagi pasien dengan venous ulcer bahkan esensisal bagi pasien dengan venous
ulcer yang tidak dapat mentoleransi terapi kompressi. Pasien sebaiknya dianjurkan untuk
meninggikan kakinya (lebih tinggi dari jantung) selama 1-2 jam, dua kali sehari (lebh baik
sebelum tidur).
Selanjutnya pasien juga dianjurkan untuk menghindari berdiri lama atau duduk lama
dengan posisi kaki menggantung (dependent). Bila harus berdiri atau duduk lama, maka
sebaiknya disertai dengan “jalan-jalan ringan”. Untuk memastikan pasien melaksanakan
modalitas ini dapat dibuatkan ‘leg-up chart’ dan dievaluasi setiap kunjungan (Kunimot,
2001b; Wipke-Tevis and Sae-Sia, 2004).

4. Luka kanker
Berikut beberapa tindakan yang dapat dilakukan perawat untuk mengendalikan gejala
dalam perawatan luka kanker;
a. Eksudat yang berlebihan; dapat digunakan balutan yang menyerap eksudat banyak seperti
hidroselulosa (Aquacel), foam, gammge dan lainnya. Usahakan balutanyang digunakan tidak
melekat pada luka untuk menghindari perdarahan ketika membuka balutan. Eksudat juga
akan menyebabkan kulit sekitar luka lecet, untuk itu dapat digunakan film barrier atau cream
(zink cream atau metcovazin cream dll).
b. Bau tidak sedap; ditimbulkan akibat infeksi bakteri. Balutan yang dapat digunakan adalah
yang mengandung silver yang dapat mengurangi pertumbuhan bakteri, dan efektif
mengontrol bau. Charcoal dressing (Carboflex dll) juga dapat digunakan untuk mengontrol
bau. Jika bahan yang digunakan terlalu mahal maka dapat digunakan metode alami
menggunakan madu asli atau pasta gula yang dapat mencegah pertumbuhan bakteri (6).
Penggunakan aromaterapi untuk lingkungan sekitar juga dapat membantu mengendalikan
bau tidak sedap dan dapat meningkatkan kenyamanan pasien.
c. Nyeri; disebabkan kerusakan saraf akibat kanker atau akibat dressing yang melekat pada
kulit. Obat anti nyeri/ analgetik dapat diberikan sebelum perawatan dan memilih balutan
yang tidak lengket pada luka akan membantu mengurangi nyeri pada pasien luka kanker.
d. Perdarahan; diakibatkan oleh sel kanker yang merusak pembuluh darah kapiler. Memilih
balutan/dressing yang tidak melekat pada luka akan mengurangi resiko perdarahan ketika
membuka balutan. Selain itu juga dapat digunakan balutan yang mengandung kalsium alginat
(kaltostat, suprasorb A, seasorb dll) yang dapat menghentikan perdarahan minor. Jika
perdarahan tidak berhenti maka dapat digunakan adrenalin dan tekan lembut pada daerah
yang perdarahan
e. Gatal; disebakan oleh kulit yang meregang dan ujung saraf yang teriritasi oleh kanker.
Dapat diberikan anti histamin, TENS machine ( membantu merangsang otak mengeluarkan
endorphin/painkiller), menggunakan lembaran hidrogel untuk menghidrasi kulit dan krim
mentol
G. JENIS PEMBIDAIAN
1. Tindakan pertolongan sementara
a. Dilakukan ditempat cidera sebelum ke rumah sakit
b. Bahan untuk bidai bersifat sederhana dan apa adanya
c. Bertujuan untuk mengurangi rasa nyeri dan meghindarkan kerusakan yang lebih berat.
d. Bisa dilakukan oleh siapapun yang sudah mengetahui prinsip dan tehnik dasar
pembidaian
2. Tindakan pertolongan definitif
a. Dilakukan di fasilitas layanan kesehatan, klinik / RS
b. Pembidaian dilakukan untuk proses penyembuhan fraktur /dislokasi menggunakan alat
dan bahan khusus sesuai standar pelayanan harus dilakukan oleh tenaga kesehatan yang
sudah terlatih.

H. JENIS-JENIS BIDAI
1. Bidai keras: Merupakan bidai yang paling baik dan sempurna dalam kesdaan
darurat.kesulitannya adalah mendapatkan bahan yang mempunyai syarat dilapangan.
2. Bidai Traksi: Bidai bentuk jadi dan berfariasi tergantung dari pembuatannya hanya
dipergunakan oleh tenaga yang terlatih khusus umumnya dipakai pada patah tulang paha.
3. Bidai improvisasi: Bidai yang cukup dibut dengan bahan cukup kuat dan ringan untuk
menopang ,pembuatannya sangat tergantung dari bahan yang tersedia dan kemampuan
improvisasi si penolong. Contoh :pasien luka kecelakaan
4. Gendongan /belat dan bebat: Pembidaian dengan menggunakan pembalut umumnya
dipakai misalnya dan memanfaatkan tubuh penderita ebagai sarana untuk menghentikan
pergerakan daerah cidera contoh pada pasien fraktur pada tangan
I. MACAM BIDAI
1. Mitela
a. Bahan mitela terbuat dari kain berbentuk segitiga sama kaki dengan berbagai ukuran.
Panjang kaki antara 50-100 cm.
b. Pemabalutan ini dipergunakan pada bagian kaki yang berbentuk bulat atau untuk
menggantung bagian tubuh yang cedera.
c. Pembalutan ini bisa dipakai pada cedera dikepala, bahu, dada, siku, telapak tangan dan
kaki, pinggul serta untuk menggantung lengan.
2. Dasi
a. Pembalut ini adalah mitela yang dilipat-lipat dari satu sisi segitiga agar menjadi
beberapa lapis dan bentuk seperti pita dengan kedua ujung-ujungnya lancip dan lebarnya
antara 5-10 cm.
b. Pembalut ini bisa dipakai pada saat membalut mata, dahi rahang, ketiak, lengan, siku,
paha, serta lutut betis, dan kaki yang terkilir.
3. Pita (Gulungan)
a. Pembalut ini dapat dibuat dari kain katun, kain kasa, bahan elastic. Bahan yang paling
sering adalah dari kasa karena mudah menyerap air, darah, dan tidak mudah bergeser
(kendur).
b. Macam-macam pembalut yang digunakan adalah sebagai berikut;
1) Lebar 2,5 cm : untuk jari-jari
2) Lebar 5 cm : untuk leher dan pergelangan tangan.
3) Lebar 7,5 cm : untuk kepala, lengan atas dan bawah, betis dan kaki.
4) Lebar 10 cm : untuk paha dan sendi panggul.
5) Lebar 15 cm : untuk dada, perut, punggung.

J. PROSEDUR DASAR PEMBIDAIAN


1. Persiapan penderita
a. Menenangkan penderita ,jelaskan bahwa akan memberikan pertolongan.
b. Pemeriksaan mencari tanda fraktur /dislokasi
c. Menjelaskan prosedur tindakan yang dilakukan
d. Meminimalkan gerakan daerah luka. Jangan menggerakkan /memindahkan korban jika
keadaan tidak mendesak.
e. Jika ada luka terbuka tangani segera luka dan pendarahan dengan menggunakan cairan
antiseptik dan tekan perdarahan dengan kassa steril
f. Jika mengalami deformitas yang berat dan adanya gangguan pada denyut nadi
,sebaiknya dilakukan telusuran pada ekstremitas yang mengalami deformitas. Proses
pelurusan harus hati-hati agar tidak memperberat .
g. Periksa kecepatan pengisian kapiler. Tekan kkuku pada ekstremitas yang cedera dengan
ekstremitas yang tidak cedera secara bersamaan. Periksa apakah pengembalian warna
merah secara bersamaan /mengalami keterlambatan pada ekstremitas yang cedera. Jika
terjadi gangguan sirkulasi segera bawa ke RS.Jika terjadi edema pada daerah cedera
,lepaskan perhiasan yang dipakai penderita .
h. jika ada fraktur terbuka dan tampak tulang keluar. Jangan pernah menyentuh dan
membersihkan tulang tersebut tanpa alat steril karena akan memperparah keadaan .
2. Persiapan alat
a. Bidai dalam bentuk jadi /bidai standart yang telah dipersiapkan
b. Bidai sederhana (panjang bidai harus melebihi panjang tulang dan sendi yang akan
dibidai )contoh :papan kayu, ranting pohon.
c. Bidai yang terbuat dari benda keras (kayu) sebaiknya dibalut dengan bahan yang lebih
lembut (kain, kassa, dsb)
d. Bahan yang digunakan sebagai pembalut pembidaian bisa berasal dari pakaian atau
bahan lainnya. Bahan yang digunakan harus bisa membalut dengan sempurna pada
ekstremitas yang dibidai namun tidak terlalu ketat karena dapat menghambat sirkulasi
K. TINDAKAN PELAKSANAAN PEMBIDAIAN
1. Pembidaian meliputi 2 sendi, sendi yang masuk dalam pembidaian adalah sendi dibawah
dan diatas patah tulang .Contoh :jika tungkai bawah mengalami fraktur maka bidai harus bisa
memobilisasi pergelangan kaki maupun lutut
2. Luruskan posisi anggota gerak yang mengalami fraktur secara hati-hati dan jangan
memaksa gerakan ,jika sulit diluruskan maka pembidaian dilakukan apa adanya
3. Fraktur pada tulang panjang pada tungkai dan lengan dapat dilakukan traksi,tapi jika pasien
merasakan nyeri ,krepitasi sebaiknya jangan dilakukan traksi, jika traksi berhasil segara
fiksasi,agar tidak beresiko untuk menciderai saraf atau pembuluh darah.
4. Beri bantalan empuk pada anggota gerak yang dibidai
5. Ikatlah bidai diatas atau dibawah daerah fraktur ,jangan mengikat tepat didaerah fraktur dan
jangan terlalu ketat

L. PRINSIP PEMBERIAN BALUT BIDAI


1. Prinsip pembalutan
a. Rapat dan rapi
b. Jangan terlalu longgar
c. Ujung jari dibiarkan terbuka untuk mengetahui funsi sirkulasi
d. Bila ada keluhan terlalu erat longgarkan
2. Prinsip pembidaian
a. Lakukan pembidaian pada tempat dimana anggota badan mengalami cedera.
b. Lakukan pembidaian pada dugaan terjadinya patah tulang.
c. Melewati minimal dua sendi yang berbatasan
d. Untuk pemasangan spalk pada saat pemasangan infuse pada bayi dan anak-anak yang
hiperaktivitas

M. PERALATAN
1. Pembalut yang sesuai (Mitella/dasi/pita)
2. Spalk
3. Plaster
4. Kasa steril
5. Handscoon dalam bak instrumen
6. Betadine dan cairan desinfektan dalam kom
7. Bengkok
8. Korentang
9. Gunting plester

N. KOMPLIKASI
1. Dapat menekan jaringan pembuluh darah / syaraf dibawahnya bila bidai terlalu ketat
2. Bila bidai terlalu longgar masih ada gerakan pada tulang yang patah
3. Menghambat aliran darah
4. Memperlambat transportasi penderita bila terlalu lama melakukan pembidaian
5. Bula, kegagalan flap/graf
6. Risiko perdarahan/hematima yang meningkatkan
7. Infeksi gram negatif, infeksi Candida
8. Nyeri dan perdarahan saat penggantian balutan
9. Iritan/dermattis kontak alergi

O. PERSIAPAN
1. PERSIAPAN PASIEN
a. Menenangkan penderita ,jelaskan bahwa akan memberikan pertolongan.
b. Pemeriksaan mencari tanda fraktur /dislokasi
c. Menjelaskan prosedur tindakan yang dilakukan
d. Meminimalkan gerakan daerah luka. Jangan menggerakkan /memindahkan korban jika
keadaan tidak mendesak.
e. Jika ada luka terbuka tangani segera luka dan pendarahan dengan menggunakan cairan
antiseptik dan tekan perdarahan dengan kassa steril
f. Jika mengalami deformitas yang berat dan adanya gangguan pada denyut nadi
,sebaiknya dilakukan telusuran pada ekstremitas yang mengalami deformitas. Proses
pelurusan harus hati-hati agar tidak memperberat .
g. Periksa kecepatan pengisian kapiler. Tekan kuku pada ekstremitas yang cedera dengan
ekstremitas yang tidak cedera secara bersamaan. Periksa apakah pengembalian warna
merah secara bersamaan /mengalami keterlambatan pada ekstremitas yang cedera.
h. Jika terjadi gangguan sirkulasi segera bawa ke RS
i. Jika terjadi edema pada daerah cedera ,lepaskan perhiasan yang dipakai penderita
j. Jika ada fraktur terbuka dan tampak tulang keluar. Jangan pernah menyentuh dan
membersihkan tulang tersebut tanpa alat steril karena akan memperparah keadaan .

2. PERSIAPAN LINGKUNGAN
Menyiapkan lingkungan aman dan nyaman

Q. PROSEDUR KERJA
1. Memberi salam
2. Jelaskan prosedur kepada klien dan menanyakan keluhan yang dirasakan.
3. Mencuci tangan
4. Menjaga privasi klien dengan membuka bagian yang akan dilakukan tindakan atau
menutup tirai.
5. Melihat bagian tubuh mana yang akan dibalut.
6. Atur posisi klien tanpa menutupi bagian tubuh yang akan dilakukan tindakan.
7. Lepaskan pakaian yang menutupi tempat untuk mengambil tindakan.
8. Perhatikan tempat yang akan dibalut dengan menjawab pertanyaan berikut:
a. Bagian dari tubuh mana
b. Apakah ada luka terbuka atau tidak
c. Bagaimana luas luka tersebut
d. Apakah perlu membatasi gerak tubuh tertentu atau tidak
e. Memakai sarung tangan steril
f. Pilih jenis balutan yang akan dipergunakan atau dikombinasi.
g. Sebelum dibalut, jika luka terbuka, perlu diberi desinfektan.
h. Tentukan posisi balutan dengan mempertimbangkan hal berikut:
1) Dapat membatasi pergeseran atau gerak tubuh lainnya
2) Sesedikit mungkin membatasi gerak tubuh yang lain
3) Tidak mengganggu peredaran darah misalnya pada saat membalut berlapis-lapis
i. Cara melakukan pembalutan
1) Cara membalut dengan mitela
a. Salah satu mitela dilipat 3-4 cm sebanyak 1-3 kali.
b. Pertahankan sisi yang telah terlipat terletak diluar bagian yang akan dibalut,
lalu ditarik secukupnya dan kedua ujung sisi diikat.
c. Salah satu ujung bebas lainnya ditarik dan dapat diikat pada lipatan, diikat
pada tempat lain, atau dapat dibiarkan bebas. Hal ini tergantung pada tempat
dan kepentingan.
2) Cara membalut dengan dasi
a. Pembalut mitela dilipat dari salah satu sisi sehingga berbentuk pita dengan
masing-masing ujung lancip.
b. Bebatkan pada tempat yang akan dibalut sampai kedua ujungnya dapat
diikat.
c. Diusahakan agar balutan tidak mudah kendur dengan cara sebelum diikat
arahnya saling menarik.
d. Kedua ujungnya diikatkan secukupnya.
3) Cara membalut dengan pita
a. Berdasarkan besar bagian tubuh yang akan dibalut, maka dipilih pembalut
pita dengan ukuran lebar yang sesuai.
b. Balutan pita yang biasanya terdiri atas beberapa lapis, dimulai dari salah
satu ujung yang diletakkan dari proksimal kedistal menutup sepanjang bagian
tubuih yang akan dibalut, kemudian dari distal ke proksimal dibebatkan
dengan arah bebatan saling menyilang dan tumpang tindih antara bebatan
yangn satu dengan bebatan berikutnya.
c. Kemudian ujung yang didalam ditarik dan diikat dengan ujung yang lain

R. EVALUASI
1. Mencatat tindakan pemasangan perban dan respon klien dalam catatan keperawatan.
2. Mencatat warna, kehangatan, nadi, dan mati rasa.
3. Mencatat hasil tindakan perawatan luka yang mencakup data subyektif dan obyektif,
analisa dan planning.
4. Evaluasi hasil pembalutan ; mudah lepas/longgar, terlalu ketat (mengganggu peredaran
darah / gerakan)
5. Evaluasi perasaan klien
BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Balut bidai ialah pertolongan pertama dgn pengembalian anggota tubuh yg dirasakan
cukup nyaman & pengiriman korban tiada gangguan rasa nyeri. (Muriel Street, 1995)
Balut bidai ialah suatu cara buat menstabilkan/menunjang persendian dlm memanfaatkan
sendi yg benar/melindungi trauma dari luar (Barbara C Long, 1996)
Jadi balut bidai ialah suatu balutan yg dibalutkan pada area tubuh tertentu dgn
memanfaatkan perban/mitela yg biasanya disangga balok kayu ataupun besi tujuannya buat
melindungi trauma, mengurangi pergerakan pada daerah patah / retak.

B. SARAN
Diaharapkan mahasiswa / mahasiswi dapat mengetahui tentang balut bidai.
DAFTAR PUSTAKA

Ely, A dkk.1996. Penuntun Praktikum Keterampilan Kritis III Buat Mahasiswa D-3
Keperawatan. Jakarta: Salemba.

Mancini, Mary E. 1994. Prosedur Keperawatan Darurat. Jakarta : EKG.

Mohamad, Kartono. 1991. Pertolongan Pertama. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama.

Purwadianto, Agus. 2000. Kedaruratan medik. Jakarta : Binarupa Aksara.

Schaffer, dkk. 2000. Pencegahan Infeksi & Praktek Yg Aman. Jakarta : EGC