Anda di halaman 1dari 23

MAKALAH AGAMA

PENGALAMAN HIDUP BERSAMA KRISTUS

Disusun Oleh :

Mahesa Atmawidya Negara Ekha Salawangi [152-17-48]

TEKNIK INFORMATIKA

INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL BANDUNG

2019
Kata Pengantar

Puji syukur kepada Tuhan Yesus Kristus sehingga saya dapat menyelesaikan
penyusunan makalah ini dalam bentuk maupun isinya yang sangat sederhana.
Diharapkan makalah ini dapat membantu ataupun menolong pembaca untuk lebih
menguatkan imannya.

Pada makalah ini terdapat kesaksian dan dalam makalah ini menjelaskan
bagaimana seharusnya kita sebagai umat yang percaya menjalani hidup sesuai
dengan firman-Nya.

Dalam penyusunan makalah ini tentunya masih banyak kekurangan dan


ketidaksempurnaan. Oleh karena itu saya mengharapkan kepada pembaca untuk
memberikan kritik dan saran mengenai makalah ini.

Bandung, 24 Mei 2019

Mahesa Atmawidya N.E.S.


Daftar Isi :
BAB I........................................................................................................................................................................................................................ 1
PENDAHULUAN .................................................................................................................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang .................................................................................................................................................................................. 1
1.2. Rumusan Masalah ............................................................................................................................................................................. 1
1.3. Tujuan ................................................................................................................................................................................................ 1
BAB II ...................................................................................................................................................................................................................... 2
PEMBAHASAN ...................................................................................................................................................................................................... 2
2.1. Pencobaan.................................................................................................................................................................................................... 2
2.2. Pengertian Bersyukur ................................................................................................................................................................................. 5
A. Mengakui Kedaulatan Tuhan Pada Kehidupan Kita ........................................................................................................................... 5
B. Menerima Keadaan Hidup Seutuhnya ................................................................................................................................................... 5
C. Mengetahui Keberadaan Allah ............................................................................................................................................................... 5
D. Bersyukur Berarti Membawa Kurban Untuk Allah ............................................................................................................................. 6
E. Bersyukur Merupakan Kesepakatan Dengan Tuhan............................................................................................................................ 6
F. Bersyukur Merupakan Tanggapan Manusia Atas Kebaikan Allah ..................................................................................................... 6
G. Bersyukur Merupakan Ekspresi Hati Berkelimpahan ......................................................................................................................... 6
2.3. Bersyukur Menurut Ayat Alkitab: ............................................................................................................................................................ 7
1. 1Kor. 15:57; Ibr. 12:28 ............................................................................................................................................................................. 7
2. Yes. 25:1; 2Kor. 9:15; Ef. 5:20 ................................................................................................................................................................. 7
3. Roma 8:28 ................................................................................................................................................................................................. 7
4. Rom. 1:8; Ef. 1:16; Fil. 1:3-5; 1Tes. 2:11-13 ........................................................................................................................................... 7
5. Maz. 50:14; 1Tes. 5:18; 2Tes. 1:3 ............................................................................................................................................................ 8
6. Mazmur 42:4-5.......................................................................................................................................................................................... 8
7. Mazmur 35:17-19...................................................................................................................................................................................... 9
2.4. Kesaksian Pengalaman Hidup Bersama Kristus ...................................................................................................................................... 9
1. Oleh Yohanes Jawa Soli & Ignasius Mariono ................................................................................................................................. 9
2. Oleh Karolus P. Mbawu, Vinsensius B. Ceme, Bernardinus Jemanto ........................................................................................ 11
2.5. Kekristenan ............................................................................................................................................................................................... 14
A. Dasar-Dasar Iman Kristen .............................................................................................................................................................. 15
B. Iman Kristen .................................................................................................................................................................................... 15
C. Unsur-Unsur Iman Kristen ............................................................................................................................................................. 16
BAB III................................................................................................................................................................................................................... 18
KESIMPULAN...................................................................................................................................................................................................... 18
BAB IV ................................................................................................................................................................................................................... 19
SARAN ................................................................................................................................................................................................................... 19
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................................................................................ 20
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Pada zaman milenial ini sudah banyak pemuda bahkan anak yang masih berumur dibawah
5 tahun cenderung bergantung dengan perangkat-perangkat komunikasi atau yang biasa kita kenal
yaitu gadget. Sehingga karena terlalu seringnya pemakaian gadget, manusia pada zaman milenial
sudah banyak menjadi manusia yang penyendiri/individual ataupun introvert.

Dalam makalah ini, terdapat beberapa kesaksian dan juga firman Tuhan yang diharapkan
akan mengubah setiap individu menjadi individu yang lebih baik dan mengikuti jalan Yesus
Kristus. Sehingga pengalaman hidup setiap pribadi akan jauh lebih berwarna dengan Bersama
Kristus.

1.2. Rumusan Masalah


- Macam-macam pencobaan yang didapatkan ketika berjalan Bersama Kristus
- Bagaimana bersyukur atas pencobaan yang diberi
- Bagaimana iman kita ketika menghadapi pencobaan dalam hidup

1.3. Tujuan
- Membagikan kisah dan kesaksian tentang perjalanan hidup Bersama Kristus
- Membantu menyadarkan dan menolong setiap individu untuk tetapi berjalan Bersama
Kristus

1|Page
BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Pencobaan
Kata benda Ibrani massa (TBI 'cobaan'); kata kerja Ibrani masa (TBI, 'menguji', 'mencoba')
dan bakhan (TBI kebanyakan 'menguji'; kiasan dari melebur/membersihkan logam). LXX dan PB
memakai sebagai istilah imbangannya kata benda peirasmos dan kata-kata kerja (ek)peirazo dan
dokimazo; arti kata yg terakhir sesuai dengan arti kata bakhan. Kata-kata ini mengungkapkan
pengertian menguji sesuatu. Tapi 'mencoba' bisa mempunyai arti tujuan yg baik untuk menguji
atau memperbaiki sifat seseorang; dalam hal ini kata itu biasanya bukan senantiasa diterjemahkan
dengan 'mencobai'. Bisa juga bermaksud jahat untuk menunjukkan kelemahan seseorang atau
menjebak seseorang untuk berbuat jahat, dan untuk itu kadang-kadang dipakai 'menggodai', tapi
sekali lagi, bukan tanpa keragaman. Ketiga kata Indonesia tsb di atas tak dapat dibeda-bedakan
dengan tajam.
Pengertian mencoba atau menguji seseorang terdapat dalam berbagai hubungan di seluruh
Alkitab yaitu :

1. Orang menguji teman sesamanya manusia, seperti seseorang mencoba baju perang, untuk
memeriksa dan mengukur kesanggupan-kesanggupan mereka. Kitab-kitab Injil menceritakan
tentang adanya para penentang dari pihak Yahudi, yg penuh keragu-raguan disertai kebencian
'mencobai' Tuhan Yesus, untuk melihat apakah Dia bisa membuktikan, atau berusaha
membuktikan, kuasa ke-Mesiasan-Nya di hadapan mereka menurut tolok ukur mereka (Mrk
8:11); untuk melihat apakah ajaran-Nya salah atau menyimpang dari ajaran lama (Luk 10:25);
dan untuk melihat apakah mereka dapat menjebak Dia dengan pernyataan-pernyataan-Nya yg
bisa menjadi tuduhan-tuduhan kepada-Nya (Mrk 12:15).

2. Orang harus menguji diri masing-masing sebelum mengikuti Perjamuan Kudus (Perjamuan
Tuhan, 1 Kor 11:28, dokimazo), dan pada waktu-waktu yg lain juga (2 Kor 13:5, peirazo),
agar jangan menjadi congkak dan tertipu mengenai keadaan kerohaniannya sendiri. Orang

2|Page
Kristen perlu memeriksa apa yg dikerjakannya agar ia jangan tersesat dan kehilangan
pahalanya (Gal 6:4). Pengenalan diri yg sehat, yg timbul dari pemeriksaan diri yg ketat,
merupakan inti pati kesalehan menurut Alkitab.

3. Manusia dapat mencobai Allah dengan kelakuan yg menimbulkan tantangan yg merisaukan


hati-Nya untuk membuktikan kebenaran firman-Nya, dan membuktikan kebaikan dan keadilan
jalan-Nya (Kej 17:2; Bil 14:22; Mzm 78:18,41, 56; 95:9; 106:14; Mal 3:15; Kis 5:9; 15:10).
Nama tempat Masa adalah peringatan permanen akan pencobaan seperti itu (Kel 17:7; Ul
6:16). Jadi sikap menantang Allah menunjukkan sikap tidak hormat yg sangat kasar, dan Allah
sendiri melarang hal ini (Ul 6:16; bnd Mat 4:7; 1 Kor 10:9 dab). Dalam segala kesesakan
umat Allah patut menantikan pertolongan-Nya dengan hati yg tenang, dan dengan keyakinan
bahwa pada waktu yg ditentukan-Nya kebutuhan mereka akan dipenuhi-Nya selaras dengan
janjiNya (bnd Mzm 27:7-14; 37:7; 40; 130:5 dab; Rat 3:25 dab; Flp 4:19).

4. Allah mencobai umat-Nya dengan membawa mereka ke dalam keadaan-keadaan yg


mengungkapkan kualitas iman dan penyerahan diri mereka, supaya semua orang dapat melihat
apa yg terkandung dalam hati mereka (Kej 22:1; Kel 16:4; 20:20; Ul 8:2, 16; 13:3; Hak
2:22; 2 Taw 32:3 1). Dengan mencobai mereka secara demikian, disucikan-Nya mereka,
seperti memurnikan logam dalam bejana peleburan (Mzm 66:10; Yes 48:10; Za 13:9; 1 Ptr
1:6 dab bnd Mzm 119:67, 71); dikuatkan-Nya kesabaran hati mereka dan didewasakan-Nya
sifat Kekristenan mereka (Yak 1:2 dab, 12; bnd 1 Ptr 5:10); dan dibimbing-Nya mereka,
sehingga hati mereka makin merasakan kepastian yg semakin besar akan kasih-Nya terhadap
mereka (bnd Kej 22:15 dab; Rm 5:3dab). Melalui kesetiaan dalam saat-saat pencobaan, orang
menjadi tahan uji di hadapan Allah (Yak 1:12; 1 Kor 11:19).

5. Setan mencobai umat Allah dengan memulas keadaan-keadaan dalam batas-batas yg diizinkan
Allah (bnd Ayb 1:12; 2:6; 1 Kor 10:13), untuk mengusahakan supaya manusia meninggalkan
kehendak Allah. PB mengenal dia sebagai 'si pencoba itu' (Mat 4:3; 1 Tes 3:5), musuh Allah
dan manusia yg tak dapat diterima untuk berdamai (1 Ptr 5:8; Why 12). Orang Kristen harus
tetap berjaga-jaga (Mrk 14:38; Gal 6:1; 2 Kor 2:11) dan berusaha (Ef 6:10 dab; Yak 4:7; 1
Ptr 5:9) melawan Iblis, sebab dia selalu bekerja dan berusaha untuk membuat mereka jatuh;

3|Page
atau dengan menindih mereka dengan beban yg berat-berat atau penderitaan yg berat (Ayb
1:11-2:7; 1 Ptr 5:9; Why 2:10; bnd 3:10; Ibr 2:18), atau mendorong mereka untuk
melakukan dosa dalam hubungan keinginan-keinginan alami (Mat 4:3 dab; 1 Kor 7:5), atau
dengan membuat mereka merasa puas diri, tanpa peduli apa-apa, dan menonjolkan dirinya
(Gal 6:1; Ef 4:27), atau dengan jalan salah menggambarkan Allah kepada mereka dan
menumbuhkan pikiran palsu tentang kebenaran dan kehendak Allah (Kej 3:1-5; bnd Mat
4:5 dab; 2 Kor 11:3-14; Ef 6:11). Mat 4:5 dab menunjukkan bahwa Setan bahkan bisa
mengutip (dan salah mengenakan) Kitab Suci untuk maksudnya, Tapi ada janji Allah bahwa
jalan keselamatan akan tetap terbuka, waktu dibiarkan-Nya Setan mencobai orang-orang
Kristen (1 Kor 10:13; 2 Ptr 2:9; bnd 2 Kor 12:7-10).

Pandangan PB mengenai pencobaan dirangkum melalui penggabungan kedua jalan pikiran


terakhir ini. 'Pencobaan' (Luk 22:8; Kis 20:19; Yak 1:2; 1 Ptr 1:6; 2 Ptr 2:9) adalah pekerjaan
Allah maupun pekerjaan Iblis. Pencobaan-pencobaan adalah keadaan-keadaan pengujian, di mana
umat Allah menghadapi kemungkinan dua-duanya, yaitu yg baik dan yg jahat, dan diperhadapkan
ke berbagai pancingan untuk lebih menyenangi yg terakhir. Dari sudut pendirian ini, pencobaan-
pencobaan adalah pekerjaan Iblis; tapi Iblis adalah serentak alat Allah dan musuh-Nya (bnd Ayb
1:11 dab; 2:5 dab), dan pada dasarnya Allah sendirilah yg membawa umat-Nya ke dalam
pencobaan (Mat 4:1; 6:13), dan membiarkan Setan berusaha untuk menggodai mereka ke arah
tujuan-tujuan Allah yg berfaedah.

Tapi walaupun pencobaan-pencobaan tidak merampas manusia lepas dari kehendak Allah,
kenyataannya yg mendorong dia berbuat salah bukanlah Allah, dan dorongan itu pun tidak
merupakan dampak dari perintah-Nya (Yak 1:12 dab). Keinginan yg mendorong seseorang ke
arah dosa bukanlah keinginan Allah, tapi keinginan orang itu sendiri, dan akibatnya mengerikan,
jika kita menyerah kepadanya (Yak 1:14 dab). Tuhan Yesus mengajar murid-murid-Nya meminta
kepada Allah supaya mereka jangan dibawa ke dalam pencobaan (Mat 6:13), dan supaya berjaga-
jaga dan berdoa, agar mereka jangan jatuh ke dalam' pencobaan (artinya jangan menyerah kepada
desakannya), jika Allah pada suatu waktu melihat saatnya tepat untuk menguji mereka dengan
pencobaan itu (Mat 26:41).

4|Page
Pencobaan bukanlah dosa, karena Kristus sendiri dicobai juga seperti kita, tapi Dia tetap tidak
jatuh ke dalam dosa (Ibr 4:15; bnd Mat 4:1 dab; Luk 22:28). Pencobaan hanya menjadi dosa, jika
dan sesudah godaan Iblis itu diterima dan orang menyerah kepadanya.

2.2. Pengertian Bersyukur


Bersyukur mengartikan percaya pada Allah sepenuhnya. Dengan bersyukur, maka juga
memberikan makna Gereja sebagai tubuh Kristus jika kita sepenuhnya percaya pada Allah dan
terdapat kuasa di dalam pujian serta ucapan syukur yang kita panjatkan, sehingga kita sekaligus
percaya jika Tuhan akan selalu menyertai kita di segala perjalanan hidup kita di dunia.

A. Mengakui Kedaulatan Tuhan Pada Kehidupan Kita


Sepenuhnya hidup kita berada di dalam tangan Tuhan dan Ia jugalah yang mengendalikan
seluruh hidup yang kita jalani di dunia ini. Tidak ada sesuatu pun yang berada diluar kuasa Tuhan.
Di saat kita mengucapkan syukur di dalam semua kondisi seperti sehat, sakit, senang, susah, gagal
ataupun sukses, maka ini berarti kita sebagai umat mengakui Tuhan yang memegang sepenuhnya
atas kehidupan kita.

B. Menerima Keadaan Hidup Seutuhnya


Bersyukur juga memiliki makna jika kita sebagai manusia kita harus tahu tujuan hidup
orang Kristen dan menerima dengan segenap hati kita akan berbagai keadaan dan juga situasi yang
kita alami. Dengan bersyukur, kita tidak akan mempersalahkan pihak lainnya sekaligus tidak
mencari kambing hitam untuk dipersalahkan. Menerima semua keadaan berarti dalam segala
sesuatu yang sudah terjadi atas seizin dari Tuhan untuk kita.

C. Mengetahui Keberadaan Allah


Dengan bersyukur maka ini berarti kita mengakui dan mengetahui keberadaan Allah dan
percaya jika Allah ikut bekerja di dalam segala sesuatu yang terjadi di kehidupan kita dan ini
mengartikan kita harus selalu bersyukur sebab Tuhan tidak pernah meninggalkan kita seorang diri,

5|Page
sebab Tuhan tidak hanya hadir di hari ini dan esok saja namun akan selalu menyertai kita di
sepanjang hidup.

D. Bersyukur Berarti Membawa Kurban Untuk Allah


Bersyukur juga mengartikan jika kita tidak boleh menghadap ke hadirat Tuhan dengan
tangan hampa, tidak hanya mengurbankan harta atau sekedar fisik namun juga hati yang selalu
bersuka cita di hadapan Tuhan dan juga serta dihadapan janji Tuhan bagi orang percaya.

E. Bersyukur Merupakan Kesepakatan Dengan Tuhan


Tuhan memiliki inisiatif untuk membawa orang-orang Israel keluar dari perbudakan Mesir
dan ini berarti Tuhan sudah membebaskan kita dari segala perbudakan menuju ke panggilan-Nya
di dalam kita. Dengan ini sudah selayaknya kita selalu bersyukur dan tidak bersungut-sungut.
Seperti yang tertulis di dalam Alkitab, jika kita semua akan binasa jika kita bersungut-sungut di
hadapan Tuhan.

F. Bersyukur Merupakan Tanggapan Manusia Atas Kebaikan Allah


Kita sebagai manusia seringkali mudah lupa dengan segala kebaikan Tuhan yang sudah
kita terima dan hanya mengingat peristiwa buruk di dalam hidup. Tuhan menginginkan kita untuk
bersyukur sebab dengan bersyukur maka kita bisa mengingat semua kebaikan yang sudah Tuhan
berikan untuk kita.

G. Bersyukur Merupakan Ekspresi Hati Berkelimpahan


Di dalam dunia hanya mengukur kaya dan miskin dari angka yang sudah kita miliki dan
ini membuat kita menjadi orang yang tamak serta serakah dan membuat kita berpikir jika kita
adalah orang yang kaya. Akan tetapi sesungguhnya ini mengartikan jika kita adalah orang yang
miskin sebab selalu hidup dalam ketakutan dan rasa khawatir. Namun Alkitab mengajarkan hal
berbeda pada kita, yakni kita harus selalu bersyukur meskipun saat sedang berduka.

6|Page
2.3. Bersyukur Menurut Ayat Alkitab:

1. 1Kor. 15:57; Ibr. 12:28


Ucapan syukur adalah tanggapan manusia atas keselamatan yang sudah diberikan dalam
Yesus Kristus. Tidak ada bentuk keselamatan yang sempurna seperti yang sudah tertulis di dalam
Alkitab. Dengan pengorbanan Yesus Kristus di kayu salib, maka kita yang sudah menerima Yesus
sebagai Juru selamat dan Tuhan akan memperoleh pengampunan dan juga kehidupan yang kekal.
Pengorbanan Kristus inilah yang menjadi pengorbanan paling berharga dan agung yang pernah
terjadi di kehidupan ini dan tidak akan pernah ada yang bisa menandingi hal tersebut. Ini yang
membuat dasar bagi kita untuk selalu mengucapkan rasa syukur dan kita sebagai orang Kristen
sejati yang percaya, wajib untuk selalu bersyukur atas Tuhan sebab sudah melakukan penebusan
di dalam Yesus.

2. Yes. 25:1; 2Kor. 9:15; Ef. 5:20


Ucapan syukur adalah tanggapan kita akan anugerah yang sudah Tuhan berikan. Kita
sering merasa jika mempunyai banyak hak dalam dunia ini dan berhak atas semua yang sudah
diperoleh. Kehendak dari Tuhan dalam menciptakan kita adalah agar bisa menikmati bumi dan
segala sesuatu yang ada didalamnya dan ini juga menjadi alasan kita untuk menjadi murid Kristus
bersyukur sebab kita sudah diperbolehkan untuk menikmati segala sesuatu di dunia ini.

3. Roma 8:28
Bersyukur berarti mengamini semua anugerah yang sudah diberikan baik senang atau
susah. Disini tertulis jika Allah bekerja dengan segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan dan
kita sebagai orang yang percaya akan selalu melihat segala sesuatu dalam kerangka anugerah dan
segala permasalahan di dalam hidup memang harus ada untuk lebih mengasah iman dan juga rasa
kepercayaan kita pada-Nya.

4. Rom. 1:8; Ef. 1:16; Fil. 1:3-5; 1Tes. 2:11-13


Ucapan syukur berarti tanggapan manusia pada pertumbuhan iman orang percaya. Di
dalam beberapa surat Paulus tertulis tentang pernyataan ungkapan syukur pada Allah sebab

7|Page
pertumbuhan iman dari berbagai jemaat. Iman jemaat di Roma juga tersebar luas yang mengartikan
kesaksian dari jemaat di Roma sudah menjadi kesaksian yang hidup dan nyata, sebagai berikut:

Sebagai orang percaya, maka kita harus mendukung dalam pelayanan yang baik di negeri
kita ini ataupun di seluruh dunia. Dukungan ini bisa dilakukan dengan banyak cara termasuk
dengan berdoa dan ini memiliki tujuan yang jelas yakni supaya seluruh manusia mengakui Yesus
sebagai satu-satunya juru selamat yang sejati.

Pemberitaan Injil adalah kewajiban yang penuh dengan tantangan dan tidak sedikit
penginjil yang mendapatkan penolakan bahkan sampai kematian. Di saat pewartaan Injil ini
membuahkan hasil maka sudah selayaknya kita memanjatkan syukur sebab ini mengartikan jika
Allah masih memberikan anugerah keselamatan untuk semua orang.

5. Maz. 50:14; 1Tes. 5:18; 2Tes. 1:3


Bersyukur memiliki makna manusia taat akan kehendak Allah untuk semua orang percaya.
Dalam beberapa ayat ini membuktikan banyak mujizat Tuhan Yesus dalam rencana Allah yang
sangat mulia sehingga Ia menciptakan manusia. Allah mempunyai alasan tentang keberadaan kita
dan bukan hanya karena Allah menginginkan kita untuk ada di dunia, namun dalam Alkitab juga
disebutkan jika Allah menciptakan kita supaya kita bisa melayani Ia. Allah yang sudah
memberikan kita hidup dan tidak ada alasan kita untuk tidak patuh pada-Nya serta menolak
keberadaan-Nya. Kita sebagai manusia sangatlah bergantung pada Tuhan dan sudah sepatutnya
kita memanjatkan rasa syukur atas semua yang sudah Ia kehendaki.

6. Mazmur 42:4-5
Inilah yang hendak kuingat, sementara jiwaku gundah-gulana; bagaimana aku berjalan
maju dalam kepadatan manusia, mendahului mereka melangkah ke rumah Allah dengan suara
sorak-sorai dan nyanyian syukur, dalam keramaian orang-orang yang mengadakan perayaan.
Mengapa engkau tertekan, hai jiwaku, dan gelisah di dalam diriku? Berharaplah kepada Allah,
sebab aku akan bersyukur lagi kepada-Nya, penolongku dan Allahku.

8|Page
7. Mazmur 35:17-19
Sampai berapa lama, Tuhan, Engkau memandangi saja? Selamatkanlah jiwaku dari
perusakan mereka, nyawaku dari singa-singa muda. Aku mau menyanyikan syukur kepada-Mu
dalam jemaah yang besar, di tengah-tengah rakyat yang banyak aku mau memuji-muji Engkau.
Janganlah sekali-kali bersukacita atas aku orang-orang yang memusuhi aku tanpa sebab, atau
mengedip-ngedipkan mata orang-orang yang membenci aku tanpa alasan.

2.4. Kesaksian Pengalaman Hidup Bersama Kristus

1. Oleh Yohanes Jawa Soli & Ignasius Mariono

Dari pengalaman saya berjalan bersama Yesus, waktu saya sakit, sebelum di rumah sakit dan
setelah keluar dari rumah sakit, dan setelah pulang ke rumah, ada hal yang membuat saya bertanya-
tanya.

Sebelum saya akan menceritakan keadaan saya saat ini, saya didiagnosa oleh dokter menderita
Liver.

Setelah tiga bulan, saya keluar dari rumah sakit, saya masuk rumah sakit lagi, sudah tiga kali
saya keluar masuk rumah sakit. Saya mendapatakan kesembuhan dari hari ke hari, ada perubahan
yang saya alami. Saya bertambah sehat, saya dipulihkan dari kondisi tubuh, dari hasil cek darah
semua menunjukan kebaikan. Tuhan Yesus begitu baik kepada saya.

Saya merasakan semangat untuk terus dekat dengan Dia, dan bersaksi mengenai kesembuhan
yang saya terima. Saya ingat bahwa iman percaya pada Yesus harus diaplikasikan kepada pengasih
sesama manusia, barulah iman itu sempurna karena Tuhan Yesus melakukan kehendak Bapa di
surga, begitu juga dengan kita, sebesar apapun iman kita kepada dia, kalau tidak melakukan iman
kita kepada sesama manusia, iman itu mati, Itulah kasih yang sempurna.

Pada saat di icu saya dan keluarga saya merasakan pertolongan Tuhan Yesus yang dasyat untuk
hal sakit, keuangan, perhatian dari keluarga, teman-teman dan lain-lain.

Karena hal itu kami jadi semakin dekat, semakin percaya pada Yesus, karena sebelum hal ini
terjadi, kami telah diberitahukan dulu, bahwa kami akan memasuki ujian iman, kami akan berjalan

9|Page
menuju titik nol (ini adalah titik terendah dalam kehidupan kami). Tentunya berjalan bersama
Yesus dengan kejadian ini iman kami semakin kuat dalam menjalani keseharian hidup kami, dan
karena itu kami berbagi dengan orang lain, mengenai pengelaman kami di rumah sakit dan
keseharian kami.

Saya memulai ini berawal dari ruang icu, pada saat saya dikunjungi oleh sahabat saya Oyesth,
dia memberikan dukungan renungan agar saya mulai merenungkan firman Tuhan, (sebelumnya
saya tidak pernah membaca renungan). Dia mendukung saya sampai saat ini. (terimah kasih
sahabat) Pertama memang berat, karena tidak terbiasa akan membaca renungan, walau akhirnya
sekarang sudah terbiasa, dan menjadi kebiasaan untuk selalu merenungkan firman Tuhan dan
berbagi dengan sesama. Hari demi hari saya di rumah merenungkan firman.

Ada beberapa pengalaman pribadi yang saya alami bersama Yesus, waktu saya berjalan berdua
dengan orang tua, dan merasakan damai sejahtera yang belum pernah saya alami sebelumnya. Saya
alami itu beberapa kali. Saya juga melihat ibu saya menangis, saya brsyukur saya mengalami itu
semua.

Saat ini saya merasakan hati saya yang mudah terharu. Saya merasakan hati saya sudah
menjadi baru, saya bisa merasakan untuk berbagi kasih, walaupun saya masih belajar, walaupun
saya masih merasa kesal. Hanya saya mau menjadi hati yang baru ini untuk terus dipulihkan agar
bisa menjadi hati yang benar.

Waktu saya di rumah sakit, saya melewati masalah hidup atau mati. Saya sempat berpikir
apakah saya akan mati? Ibu saya juga sempat berpikir yang sama, jawapan dari dia adalah saya
hidup. Masih ada rencana dia yang harus saya selesaikan.

Saya menjauhi dari Dia, dan saya merasakan juga bahwa saya dipanggilkan kembali dengan
cara yang menyakitkan. Bagi manusia hanya saya telah dipersiapkan sebelumnya, maka saya dan
ibu saya siap menghadapi ini semua. Walaupun dengan susah payah kami melewati semua, hanya
kami tidak khawatir, karena ada dia yang mendampingi kami.

Saya bisa melewati ini semua karena mama saya [terimakasih mama dan saya cinta kamu] dan
tentu yang utama adalah Tuhan Yesus dengan kejadian ini kami semua bisa dekat lebih mengerti
apa artinya kasih Kristus dan aplikasi dalam hidup ini. Saya juga di dukung oleh sahabat saya

10 | P a g e
Anis, Heri dan Eman [teman saya] di kampung untuk terus semangat dan teman-teman yang lain
juga.

Banyak bantuan yang datang pada kami, karena kami percaya akan tabur dan tuai, kami
percaya bahwa Dia tidak pernah diam untuk keperluan kami karena kami terus mengejar dia dalam
kehidupan kami sebelumnya. Maka saya dan mama bapak saya sudah siap menghadapi ini semua
walaupun dengan susah payah kami melewatinya. Hanya kami tidak kuatir karena Dia selalu
menyertai kami.

Dan saya juga diberi dukungan oleh sahabat saya Oyest di kampung untuk terus semangat dan
teman-teman yang lain juga. Banyak bantuan yang datang kepada kami, karena kami percaya akan
tabur dan tuai. Kami percaya bahwa Dia tidak pernah diam untuk keperluan kami, karena kami
terus mengejar Dia dalam kehidupan kami.

2. Oleh Karolus P. Mbawu, Vinsensius B. Ceme, Bernardinus Jemanto

Keluaga harmonis merupakan impian oleh semua orang, saya pun demikian: dilahirkan dan
dibesarkan dalam keluarga yang harmonis. Ayah ibuku sangat menyayangi kami, mereka begitu
setia dan saling mensupport satu sama lain apabila sedang menghadapi masalah yang menimpa
kehidupan rumah tangga kami. Tak pernah sekalipun saya mendengar ayah ibu berbicara kasar
oleh karena itu keluarga kami hidup sangat rukun.

Sejak kecil saya diajarkan cara hidup beragama. Setiap malam sebelum tidur kami sekeluarga
berkumpul bersama di ruang doa dan berdoa mensyukuri serta memohon perlindungan Tuhan
untuk hari-hari selanjutnya. Semenjak masuk sekolah dasar, saya diperbolehkan untuk mengikuti
kegiatan SEKAMI (serikat kepausan anak missioner Indonesia) dan kegiatan-kegiatan lain yang
berkaitan dengan iman katolik. Saya sangat antusias mengikuti kegiatan-kegiatan tersebut.

Sebagai seorang anak yang patuh terhadap orangtua, saya juga dianggap anak yang cukup
cerdas di sekolah dan tidak memilih teman dalam pergaulan sehari-hari. Selain itu saya juga
dijadikan teladan untuk teman-teman yang berada di lingkungan tempat tinggal keluarga.

Setelah lulus SMP orangtuaku berkeinginan menyekolahkan saya di seminari, keinginan


mereka saya wujudkan. Tes masuk seminari selama tiga hari, diadakan di seminari st. Brahmans

11 | P a g e
Todabelu Mataloko. Peserta tes sekitar 600 orang, dari berbagai daerah di Indonesia. Hasilnya
sangat memuaskan saya dinyatakan lulus dan diterima sebagai siswa baru penghuni seminari st.
Bahmans Todabelu.

Siswa baru wajib mengikuti MOS (Masa Orientasi Siswa), kegiatan MOS dilakukan selama 4
hari. Kegiatan ini bertujuan untuk membina sikap dan mental kami. Selain itu untuk mengenal satu
dengan yang lainnya. Kegiatan MOS berjalan dengan lancar dan pada saat penutupan MOS
diadakan acara permintaan maaf oleh para panitia pengurus OSIS atas perlakuan mereka selama
kegiatan berlangsung yang kurang memuaskan hati kami.

MOS sudah dilaksanakan dan kini memulai KBM (kegiatan Belajar Mengajar). Hari pertama
merasakan kursi seminari begitu sangat berbeda, sepertinya ada yang kurang. Tak kulihat lagi
sahabat-sahabatku, saya seperti berada di tempat pengasingan. Segalanya serba baru, membuat
saya ragu untuk memulai aktivitas. Kegiatan Belajar Mengajar berjalan dengan lancar, ujian
semester satu pun diadakan. Saya dan teman-teman menghadapinya dengan hati gembira karena
telah mempersiapkan jauh-jauh hari.

Nilai ujian sangat memuaskan, tak ada angka merah. Orangtuaku merasa bangga karena saya
bisa bersaing dengan siswa lain. Semester pertama saya mendapat peringkat lima besar. Hal itu
tidak dengan mudah saya gapai akan tetapi melalui sebuah usaha yang sangat besar dan juga
meminta pertolongan Tuhan untuk menerangkan Roh Kudus agar semua pelajaran yang telah
dipelajari dapat dengan mudah diingat.

Saya berterimakasih kepada Tuhan. Atas berkat dan bantuan-Nya saat mengikuti ujian
semester. Namun dengan hasil yang sudah saya raih, tidak membuat saya sombong dan angkuh.
Saya selalu mensyukuri dan berdoa, mohon pada Tuhan untuk memberkati hari-hari hidupku
selanjutnya.

Untuk kedua orangtuaku yang sangat menyayangi aku, aku bangga dan bersyukur memiliki
kalian berdua. Sosok yang tak akan pernah kulupakan seumur hidupku. Tuhan aku berdoa padaMu,
berikan selalu kesehatan untuk bapak-mama, berkatilah semua usaha dan harapan mereka. Jadikan
keluarga kami seperti keluarga Nasaret, yang selalu setia padaMu, tak lupa juga buat saudara
saudariku yang selalu mendukung dan membuat saya semangat, sertailah mereka di setiap derap
langkah hidupnya. Kebahagiaan dan rasa syukurku pada Tuhan dan orangtua berangsur-angsur

12 | P a g e
pudar. Ketika saya hendak melakukan aktifitas belajar, pikiranku selalu terganggu oleh hal-hal
yang menyenangkan di luar seminari. Dampaknya terlihat pada ujian semester dua, nilai ujianku
Sangat parah, tak ada satupun matapelajaran yang di atas standar.

Saya dikeluarkan dari seminari karena nilai dan perilakuku yang kurang baik. Orangtuaku
sangat terpukul akan tetapi mereka tidak putus harapan. Saya senang dengan keputusan yang
diberikan oleh pihak sekolah, maka saya akan bebas menjalani hidupku. Melakukan semua
keinginan yang telaah lama saya pendam dalam seminari. Saya bahagia, semua keinginanku
terpenuhi tanpa memikirkan baik buruknya.

Awal kehancuran kian mendekat menghampiriku. Saya mulai malas-malasan untuk mengikuti
pelajaran di sekolah. Pergaulan bebas serta lingkungan yang sangat mendukung untuk saya
melakukan hal-hal yang menyimpang nilai dan norma. Hidupku benar-benar hancur, saya
mengkonsumsi miras dan merokok. Kebutuhanku semakin meningkat dan saya selalu
menyalahgunakan uang yang dikirim oleh orangtua. Terkadang uang untuk pembayaran spp saya
gunakan untuk membeli miras dan rokok.

Sangat disayangkan pengorbanan orangtuaku saya sia-siakan, cucuran keringat mereka tidak
terbalaskan malah mereka menambah beban pikiran karena ulah anaknya sendiri. Ibu merelakan
meninggalkan tugasnya sebagai guru swasta demi anaknya yang tidak tahu berterimakasih ini.
Meski demikian saya tetap saja tidak mengubah kebiasaan-kebiasaanku. Sekolahku menjadi
terbengkelai karena saya lebih memfokuskan pada urusan-urusan yang kurang penting seperti
bermain sepak bola, bermain PS dan lain-lain yang menghambat proses belajar di sekolah. Saya
rela meninggalkan sekolah tanpa pemberitahuan. Berulang kali saya melakukan hal serupa namun
terkadang guru rela mencari dan menjemputku di kos untuk pergi ke sekolah mengikuti KBM
(kegiatan belajar mengajar) bersama teman-teman.

Selama 4 semester saya tidak pernah ke gereja dan menghubungi orangtua. Saya bebas
menjalani hidup sendirian tanpa ada seorang yang membimbingku. Hal ini diketahui oleh seorang
guru, dia datang menemui saya di kos dan berdialog dengan saya. Guru tersebut menanyai
hubungan saya dengan keluarga dan sesama di sekolah. Setelah mendengar pengakuanku ia
dengan rela memberi tumpangan untuk saya di rumahnya.

13 | P a g e
Setelah sebulan saya tinggal bersama keluarganya ia menghubungi orangtuaku untuk segera
datang karena saya sudah mau pulang kembali ke rumah. Saya merasa sangat bersalah dalam
hidupku ketika ayah dan ibuku datang melihat saya mereka menangis terharu dan merangkulku.
Hari itu juga saya pulang ke rumah, orangtuaku gembira karena saya bersama mereka lagi.
Sungguh saya sesali hidupku itu, selama semalam saya merenungkan semuanya dalam kamar. Tak
terasa air mata membasahi pipiku, mulai saat itu saya mendekatkan diri kepada Tuhan. Berdoa
memohon pengampunan atas kesalahan yang telah saya perbuat terhadap kedua orangtua yang
telah melahirkan dan membesarkan saya.

Tiga tahun saya lewati masa SMA, begitu banyak pengalaman dan kisah indah yang
menyenangkan dan juga yang tidak menyenangkan saat bersama teman-teman. Namun pada
akhirnya harus berpisah juga, saat penerimaan amplop tanda lulus, saya bersyukur karena saat
membuka amplop, ternyata saya lulus dan sekolah kami kelulusannya 100%. Rasanya tidak ingin
berpisah dengan sahabat dan juga para guru, masa SMA yang sangat indah.

2.5. Kekristenan

Kekristenan adalah sebuah aliran kepercayaan monoteistik yang berasal dari kisah hidup,
ajaran, wafat serta kebangkitan dari Yesus Kristus. Dalam Kristen, Yesus Kristus adalah Tuhan
atau Mesias yang telah diutarakan pada kitab Perjanjian Lama. Tugas utama dari Yesus Kristus
adalah sebagai pembawa berita mengenai datangnya Kerajaan Allah serta menyelamatkan manusia
dari dosa.

Orang-orang yang menganut paham kekristenan beribadah di Gereja dan memiliki kitab suci
yang bernama Injil atau Alkitab. Kata Kristen sendiri merujuk pada sebutan murid-murid Yesus
saat berada di Antiokhia seperti yang tertuang di kitab Kisah Para Rasul.

Jadi Kekristenan dapat diartikan sebagai iman yang dipegang oleh orang-orang yang memilih
Yesus sebagai panutan dan juga pemberi kehidupan. Mereka secara langsung menerapkan ajaran
Yesus ke dalam perilaku di kehidupan sehari-hari.

14 | P a g e
A. Dasar-Dasar Iman Kristen

Untuk lebih memahami mengenai iman kristen maka terlebih dahulu harus mengetahui apa
saja yang menjadi dasar-dasar dari iman kristen itu sendiri. Di bawah ini adalah rangkumannya:

1. Dasar Iman Kristen yang Pertama adalah Pendiri Kristen Dapat Dipercaya. Pendiri aliran
kristen tak lain dan tak bukan adalah Yesus Kristus sendiri. Yesus datang ke bumi untuk
menggenapi nubuat yang telah tertulis pada Perjanjian Lama. Saat di bumi Yesus
mewartakan Kerajaan Allah dan di akhir hidup-Nya Ia menebus dosa manusia dengan
wafat di kayu salib.
2. Dasar Iman Kristen yang Kedua adalah Kitab Sucinya Dapat Dipercaya. Kitab suci dari
penganut kristen adalah Alkitab atau Injil. Injil sendiri disusun oleh 40 penulis yang
berbeda selama kurang lebih 1600 tahun. Nubuat-nubuat yang ada di Injil semuanya dapat
dibuktikan dengan sangat akurat.
3. Dasar Iman Kristen yang Ketiga adalah Penjelasannya Yang Jelas Bagi Kehidupan.
Hampir semua agama akan mencoba menjelaskan makan dari kehidupan ini bagi para
pengikutnya. Mengenai kehidupan, penderitaan dan kematian yang tak dapat dihindarkan.
Begitu pula iman kristen juga menanggapi hal ini sebagai salah satu dasar iman kristen.
4. Dasar Iman Kristen yang Keempat adalah Hubungannya Yang Berkesinambungan Dengan
Masa Lalu. Yesus menerima masa lalu sebagai suatu kesinambungan dengan ajarannya.
Dengan begitu Yesus juga menerima Tuhan yang sama seperti pada masa Adam, Abraham
hingga Salomo.
5. Dasar Iman Kristen yang Kelima adalah Warta Utamanya Sangat Mendasar. Warta utama
yang dibawa Yesus adalah warta mengenai akan datangnya Kerajaan Allah ke bumi dan
para manusia wajib untuk bersiap untuk menyambutnya. Selain itu Yesus juga memiliki
misi untuk melepaskan kehidupan manusia dari jerat dosa yang hanya bisa didapatkan
dengan mengorbankan diri-Nya.

B. Iman Kristen

Setelah memahami makna dari Kekristenan dan dasar-dasar iman kristen seperti di atas maka
iman kristen dapat didefinisikan sebagai iman atau rasa percaya kepada Yesus Kristus sebagai
Tuhan dan Mesias yang membawa warta keselamatan kepada manusia.

15 | P a g e
Ia wafat di kayu salib untuk menggenapi nubuat yang telah tertulis di kitab suci. Ia menjadi
kurban demi menghapus dosa-dosa manusia. Di hari ketiga setelah kematian-Nya Ia dibangkitkan
untuk diangkat ke Surga setelah menyelesaikan tugas-Nya di dunia. Setiap orang yang beriman
kepada Yesus harus mempercayakan seluruh hidupnya kepada-Nya.

C. Unsur-Unsur Iman Kristen

1. Percaya Kepada Yesus Kristus

Hal yang paling mendasar dari iman kristen adalah kepercayaan kepada Yesus Kristus sebagai
Tuhan serta Mesias yang akan membawa kedamaian di bumi. Yesus Kristus adalah anak Allah
yang diutus ke bumi untuk mewartakan kedatangan Kerajaan Allah, melawan kuasa maut dan
menghapus dosa semua manusia.

Barangsiapa yang percaya kepada-Nya akan mendapatkan keselamatan dalam hidup maupun
setelah kematian. Percaya kepada Yesus Kristus adalah intisari dari iman kristen.

2. Percaya Kepada Injil

Orang yang beriman kristen harus mengakui Injil sebagai kitab sucinya dan menerapkan ajaran
Yesus yang telah tertuang di dalam Injil sebagai pedoman hidup. Percaya kepada Injil sama artinya
dengan mengimani Yesus Kristus sebagai Tuhan dan Mesias karena hal itulah yang telah tertuang
di dalam Injil

Menyangkal Injil sama artinya dengan menyangkal Yesus sebagai Tuhan. Di dalam ajaran
Yesus yang telah tertuang di Injil terdapat keselamatan dan terang cahaya yang akan mengantar
siapa saja menuju kerajaan Allah.

3. Percaya Kepada Gereja

Gereja adalah warisan luhur yang telah diturunkan langsung oleh Yesus. Yesus mewariskan
adat ekaristi yang Ia lakukan sewaktu malam perjamuan terakhir sebelum Ia akhirnya menderita

16 | P a g e
di kayu salib. Percaya kepada Gereja berarti mengimani kisah sengsara Yesus dan juga kisah
kebangkitan-Nya dari kematian untuk menebus dosa semua manusia.

Gereja sendiri memiliki arti orang-orang Kristen yang percaya kepada Yesus Kristus.
Persekutuan orang kristen inilah yang sangat dicintai Yesus sehingga Ia rela untuk wafat di kayu
salib dengan cara yang mengerikan.

4. Mengimani Kedatangan dari Kerajaan Allah

Kerajaan Allah adalah kerajaan yang dijanjikan oleh Yesus kepada siapa saja yang mengikuti
jalan-Nya. Tujuan utama Yesus diturunkan ke bumi adalah untuk mewartakan kabar gembira
bahwa kerajaan Allah sudah dekat.

Setiap orang yang mengimani kisah kehidupan Yesus akan menyadari bahwa hanya ada satu
cara untuk dapat masuk ke dalam Kerjaan Allah yakni dengan percaya kepada Yesus dan
mengimani setiap langkah perjalanan hidup-Nya. Setiap orang yang percaya kepada Yesus akan
mendapatkan keselamatan dengan diperolehnya kehidupan kekal di surga, di Kerjaan Allah untuk
hidup kekal bersama-sama dengan Yesus.

Namun ini bukanlah jalan yang mudah, karena siapa saja yang ingin hidup kekal di Kerajaan
Allah harus memikul salib yang berat di dunia seperti yang telah dirasakan oleh Yesus.

5. Memegang Yesus dan Rasulnya sebagai Panutan

Bagi setiap orang yang memiliki iman kristen harus memiliki panutan yang kuat. Panutan ini
tak lain dan tak bukan adalah Yesus Kristus beserta dengan rasul-rasul-Nya yang setia. Ikutilah
cara hidup mulia yang diajarkan oleh Yesus dan juga murid-Nya. Jadikan mereka sebagai panutan
dalam setiap langkah di kehidupan ini.

Secara tidak langsung iman kristen akan menguat di dalam diri dan terpancar dari dalam diri
untuk menerangi dunia ini. Contohlah setiap hal baik yang diajarkan dan terapkan di dalam
kehidupan sekarang ini untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik dan terbebas dari dosa.

17 | P a g e
BAB III
KESIMPULAN

Ketika kita mulai benar-benar hidup bersama Kristus, kita tidak akan selalu mendapatkan
hal-hal yang diinginkan, tetapi hal-hal yang diinginkan Tuhanlah yang terjadi. Dalam kehidupan
didunia ini juga, pastinya setiap kita akan menghadapi pencobaan-pencobaan. Tuhan membiarkan
pencobaan itu datang kepada kita, agar kita dapat menguatkan iman kita saat Tuhan Yesus datang
untuk kedua kalinya. Terkadang pencobaan yang didapat sangatlah berat, tetapi kita harus belajar
untuk bersyukur dan percaya bahwa Tuhan Yesus tidak akan memberikan satupun pencobaan
tanpa suatu alasan. Bersyukur bahwa pencobaan itu telah datang kepada kita, bersyukur Tuhan
Yesus telah membimbing kita selama kita hidup, dan masih banyak hal lagi yang patut disyukuri.
Dan percaya bahwa segala sesuatu yang direncanakan Tuhan akan membuahkan hasil, dan indah
pada waktunya.

18 | P a g e
BAB IV
SARAN

Hidup ini tidak lepas dari pencobaan-pencobaan, terutama dari si jahat. Tuhan membiarkan
pencobaan itu datang kepada kita, supaya kita dapat menguatkan iman kita. Lawan lah pencobaan-
pencobaan itu bersama Kristus sehingga beban yang dipikul akan terasa lebih ringan, bersyukurlah
kepada Tuhan Yesus Kristus selalu atas apa yang Ia berikan, karena itulah rencana Tuhan untuk
membuat kita menjadi lebih baik lagi. Percayalah kepada Tuhan dalam Dia sedang memberikan
dan merencanakan yang terbaik buat setiap kita.

19 | P a g e
DAFTAR PUSTAKA

- http://alkitab.sabda.org/dictionary.php?word=COBA,%20PENCOBAAN
- http://sttaletheia.ac.id/wp-content/uploads/2016/04/Jurnal-vol-18-no-10-Maret-
2016.pdf
- https://tuhanyesus.org/arti-bersyukur-dalam-alkitab

20 | P a g e