Anda di halaman 1dari 67

LAPORAN KERJA PRAKTEK

INDEKS KEANDALAN SISTEM JARINGAN DISTRIBUSI 20 KV


DI PT. PLN (PERSERO) AREA PELAYANAN JARINGAN
KOTA BANDUNG

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat dalam menempuh jenjang sarjana
Jurusan Teknik Elektro Institut Teknologi Nasional Bandung
Oleh :
DIAZ CARAKA REINALDY
11-2012-038

SUBJURUSAN TEKNIK ENERGI ELEKTRIK

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI

INSTITUT TEKNOLOGI NASIONAL

2018
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK

Yang bertanda tangan dibawah ini menerangkan bahwa :

Nama : Diaz Caraka Reinaldy

NRP : 11-2012-038

Jurusan : Teknik Elektro

Sub Jurusan : Teknik Energi Elektrik

Fakultas : Teknologi Industri

Institut Teknologi Nasional Bandung

Telah Menyelesaikan Laporan Kerja Praktek, dengan judul

INDEKS KEANDALAN SISTEM JARINGAN DISTRIBUSI 20 KV


DI PT. PLN (PERSERO) AREA PELAYANAN JARINGAN
BANDUNG

Bandung, Maret 2018


Menyetujui,
Pembimbing
Institut Teknologi Nasional

(Syahrial, MT.)

i
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
LEMBAR PENGESAHAN ...................................................................................................... i
DAFTAR ISI............................................................................................................................. ii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL .................................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1
1.2 Tujuan & Maksud ............................................................................................................. 1
1.3 Batasan Masalah ............................................................................................................... 2
1.4 Tempat & Waktu Pelaksanaan ......................................................................................... 2
1.5 Metode Penulisan ............................................................................................................. 2
1.6 Sistematika Penulisan ....................................................................................................... 3
BAB II PROFIL PERUSAHAAN .......................................................................................... 5
2.1 Sejarah Berdirinya PT.PLN (Persero) .............................................................................. 5
2.2 Visi, Misi, dan Moto PT.PLN (Persero) ........................................................................... 6
2.2.1 Visi ........................................................................................................................ 6
2.2.2 Misi ....................................................................................................................... 8
2.2.3 Moto ...................................................................................................................... 8
2.3 PT.PLN Area Pelayanan dan Jaringan Kota Bandung ..................................................... 8
2.4 Wilayah PT.PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat ........................................................... 9
2.5 Peta Wilayah Kerja PT.PLN (Persero) APJ Bandung .................................................... 10
BAB III DASAR TEORI ....................................................................................................... 11
3.1 Sistem Jaringan Distribusi .............................................................................................. 11
3.2 Jaringan Distribusi Primer .............................................................................................. 12
3.2.1 Jaringan Radial.................................................................................................... 12
3.2.2 Jaringan Tie Line ................................................................................................ 13
3.2.3 Jaringan Loop...................................................................................................... 13
3.2.4 Jaringan Spindel .................................................................................................. 14
3.2.5 Sistem Gugus (Kluster) ....................................................................................... 14
3.3 Jaringan Distribusi Sekunder ......................................................................................... 15
3.4 Gardu Distribusi ............................................................................................................. 16
3.4.1 Gardu Tembok .................................................................................................... 16

ii
3.4.2 Gardu Portal ........................................................................................................ 17
3.4.3 Gardu Cantol ....................................................................................................... 18
3.5 Pengaman Sistem Jaringan Distribusi Tegangan Menengah ......................................... 18
3.6 Jenis Gangguan Pada Sistem Jaringan Distribusi .......................................................... 21
3.7 Keandalan Sistem Distribusi .......................................................................................... 22
3.8 Penyebab Gangguan Jaringan Distribusi ........................................................................ 22
3.9 Kondisi Tegangan Pada Saat Terjadinya Gangguan ...................................................... 23
3.9.1 Gangguan Terjadi Pada Kondisi Tegangan Normal ........................................... 23
3.9.2 Gangguan Terjadi Pada Kondisi Tegangan Lebih .............................................. 23
BAB IV METODOLOGI PENELITIAN ............................................................................ 24
4.1 Lokasi dan Subjek Penelitian ......................................................................................... 24
4.2 Diagram Penelitian ......................................................................................................... 24
4.3 Metode Penelitian ........................................................................................................... 25
4.3.1 Teknik Pengumpulan Data .................................................................................. 25
4.3.2 Teknik Analisis Data........................................................................................... 26
4.4 Definisi Indeks Keandalan ............................................................................................. 26
4.4.1 SAIDI (System Average Interruption Duration Index) ...................................... 26
4.4.2 SAIFI (System Average Interruption Frequency Index) .................................... 27
4.4.3 CAIDI (Customer Average Interruption Duration Index) .................................. 27
4.4.4 ASAI (Average Service Availability Index). ...................................................... 28
4.4.5 ASUI (Average Service Unavailability Index) ................................................... 28
4.5 Standar Nilai Indeks Keandalan ..................................................................................... 29
4.5.1 Standar Nilai Indeks Keandalan SPLN 68-2 : 1986 .......................................... 29
4.5.2 Standar Nilai Indeks Keandalan IEEE Std 1366-2003 ....................................... 30
BAB V PENGOLAHAN DATA & ANALISA .................................................................... 31
5.1 Data ................................................................................................................................ 31
5.2 Pengolahan Data ................................................................................................ (terlampir)
5.3 Analisa ............................................................................................................................ 36
BAB VI KESIMPULAN ........................................................................................................ 50
6.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 50
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. 51
LAMPIRAN

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Area Kerja PT.PLN Distribusi Jawa Barat ........................................................... 9


Gambar 2.2. Peta Wilayah Kerja PT.PLN APJ Bandung ........................................................ 10
Gambar 3.1. Sistem Jaringan Distribusi Tenaga Listrik .......................................................... 11
Gambar 3.2. Konfigurasi Jaringan Radial................................................................................ 12
Gambar 3.3. Sistem Tie Line ................................................................................................... 13
Gambar 3.4. Sistem Loop ........................................................................................................ 13
Gambar 3.5. Sistem Jaringan Spindel ...................................................................................... 14
Gambar 3.6. Sistem Gugus atau Sistem Kluster ...................................................................... 15
Gambar 3.7. Hubungan Tegangan Menengah ke Tegangan Rendah dan Pelanggan .............. 15
Gambar 3.8. Gardu Tembok .................................................................................................... 17
Gambar 3.9. Tata Letak dalam Gardu Tembok ....................................................................... 17
Gambar 3.10. Gardu Portal ...................................................................................................... 18
Gambar 3.11. Gardu Cantol ..................................................................................................... 18
Gambar 3.12. Fuse Cut Out ..................................................................................................... 19
Gambar 3.13. Lightning Arrester ............................................................................................. 20
Gambar 3.14. Load Break Switch ............................................................................................ 20

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1. Standar SPLN 68-2 : 1986 ...................................................................................... 29


Tabel 4.2. Standar IEEE Std 1366-2003 .................................................................................. 30
Tabel 5.1. Rayon Bandung Utara ............................................................................................. 31
Tabel 5.2. Rayon Bandung Timur............................................................................................ 31
Tabel 5.3. Rayon Bandung Selatan .......................................................................................... 32
Tabel 5.4. Rayon Bandung Barat ............................................................................................. 32
Tabel 5.5. Rayon Ujungberung ................................................................................................ 33
Tabel 5.6. Rayon Cijawura ...................................................................................................... 33
Tabel 5.7. Rayon Kopo ............................................................................................................ 34
Tabel 5.8. Rayon Prima ........................................................................................................... 34
Tabel 5.9. APJ Bandung .......................................................................................................... 35
Tabel 5.10. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Bandung Utara ...................................... 37
Tabel 5.11. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Bandung Timur ..................................... 38
Tabel 5.12. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Bandung Selatan ................................... 39
Tabel 5.13. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Bandung Barat ...................................... 41
Tabel 5.14. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Ujungberung ......................................... 42
Tabel 5.15. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Cijawura................................................ 43
Tabel 5.16. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Kopo ..................................................... 45
Tabel 5.17. Perbandingan Indeks Keandalan Rayon Prima ..................................................... 46
Tabel 5.18. Perbandingan Indeks Keandalan APJ Kota Bandung ........................................... 48
Tabel 5.19. Presentase Gangguan ............................................................................................ 49

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sistem distribusi tenaga listrik adalah sistem penyaluran energi listrik dan memenuhi
kriteria agar kegagalan pengiriman dapat ditekan sekecil mungkin. Keandalan
menggambarkan suatu ukuran tingkat atau pelayanan penyedia tenaga listrik dari sistem
menuju konsumen. Keandalan sistem distribusi tenaga listrik sangat dipengaruhi oleh
konfigurasi sistem. Sistem yang diharapkan haruslah kontinu dan ketersediaan untuk
konsumen tidak terganggu

Untuk mengetahui keandalan suatu sistem maka ditetapkan pada indeks keandalan,
pada dasarnya adalah suatu angka atau parameter yang menunjukkan tingkat pelayanan atau
tingkat keandalan dari suplai tenaga listrik sampai ke konsumen. Parameter yang sering
dipakai untuk menentukan indeks dalam suatu sistem distribusi adalah SAIFI (System
Average Interruption Frequency Index), SAIDI ( System Average Interruption Duration
Index), CAIDI (Customer Average Interruption Duration Index), ASAI (Average Service
Availability Index), ASUI (Average Service Unavailability Index).

Ada beberapa faktor yang harus diketahui dan dihitung sebelum melakukan
perhitungan analisis keandalan antara lain : frekuensi kegagalan, lama/durasi kegagalan. Pada
laporan kerja praktek ini penulis tertarik untuk menentukan suatu nilai indeks keandalan
sistem distribusi listrik tegangan menengah 20 KV di PT. PLN (Persero) Area Pelayanan
Jaringan Bandung.

1.2 Tujuan & Maksud


Tujuan dari penulisan laporan ini adalah mencari nilai indeks SAIDI, SAIFI, CAIDI,
dan ASAI di PT. PLN (Persero) APJ Bandung yang terdiri dari 8 rayon yakni Bandung Utara,
Bandung Barat, Bandung Timur, Bandung Selatan, Ujungberung, Cijawura, Kopo, dan
Prima.
Adapun maksud dilaksanakan Kerja Praktek di PT. PLN (Persero) APJ Bandung ini
adalah untuk :
1. Menentukan nilai indeks SAIDI, SAIFI, CAIDI, ASAI, dan ASUI.
2. Membandingkan hasil nilai indeks SAIDI, SAIFI, ASAI, ASUI dengan standar nilai
indeks keandalan SPLN 68-2 : 1986 dan standar IEEE std 1936 – 2003.

1
3. Membuat grafik penyebab gangguan sistem distribusi dengan hasil nilai indeks SAIDI,
SAIFI di PT. PLN (Persero) APJ Bandung.

1.3 Batasan Masalah


Agar dalam penulisan laporan ini dapat lebih fokus pada satu masalah, maka batasan
masalah laporan ini ialah sebagai berikut :
1. Menghitung indeks keandalan jaringan distribusi berdasarkan pada data lama
pemadaman, penyebab gangguan pemadaman, jumlah pelanggan menggunakan metode
SAIDI (System Average Interruption Duration Index), SAIFI (System Average
Interruption Frequency Index), CAIDI (Costumer Average Interruption Duration
Index), ASAI (Average Service Availability Index), ASUI (Average Service
Unavailability Index) pada tahun 2016 dan membandingkan dengan standar nilai indeks
keandalan SPLN 68-2 : 1986 dan standar IEEE std 1936 – 2003.
2. Analisa keandalan sistem jaringan distribusi di PLN APJ Bandung.
3. Penelitian dilakukan di PLN APJ Bandung 20 KV dan dalam penelitian ini tidak
membahas tetntang tranformator beserta gangguannya.
4. Tidak membahas tentang hubung singkat jaringan distribusi.
5. Tidak membahas secara mendalam tentang koordinasi sistem proteksi jaringan.

1.4 Tempat dan Waktu Pelaksanaan


Kerja Praktek ini dilaksanakan di PT.PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten
Area Pelayanan Jaringan Bandung, Jalan Soekarno Hatta No.436, Cisereuh, Regol, Kota
Bandung, Jawa Barat, Indonesia. Waktu pelaksanaan Kerja Praktek ini pada tanggal 9
Oktober 2017 – 9 November 2017.

1.5 Metode Penulisan


Dalam menyelesaikan laporan kerja praktek ini penulis menggunakan metode sebagai
berikut :
1. Metode Studi Literatur
Metode pengumpulan data dari buku dan jurnal referensi yang berhubungan dengan
makalah ini dan pengumpulan data dari PT. PLN (Persero) APJ Bandung.
2. Peninjauan Lapangan
Dalam peninjauan lapangan terdapat beberapa cara yang dilakukan untuk membantu
penulisan yaitu :

2
a. Melihat dari dekat gangguan – gangguan yang terjadi dan wawancara kepada
karyawan di ruang lingkup PT. PLN (Persero) Area Pelayanan Jaringan Kota
Bandung.
b. Melaksanakan koordinasi dengan rayon dan bagian terkait saat terjadi gangguan.
3. Pengumpulan Data
Data – data yang dikumpulkan dalam penulisan Laporan Kerja Praktik ini antara lain :
a. Jumlah pelanggan tiap penyulang 2016
b. Jumlah pelanggan total 2016
c. Waktu keluar (padam) per bulan pada 2016
d. Waktu masuk (nyala) per bulan pada 2016
e. Lama padam (durasi) per bulan pada 2016
f. Menganalisa Data
Dari data – data yang diperoleh akan dilakukan analisa untuk mengetahui keandalan
sistem distribusi PLN APJ Bandung menggunakan metode SAIDI (System Average
Interruption Duration Index), SAIFI (System Average Interruption Frequency Index), CAIDI
(Costumer Average Interruption Duration Index), ASAI (Average Service Availability
Index), ASUI (Average Service Unavailability Index) pada tahun 2016 dan membandingkan
dengan standar nilai indeks keandalan SPLN 68-2 : 1986 dan standar IEEE std 1936 – 2003.
4. Kesimpulan
Dari hasil evaluasi akan didapatkan data dan perhitungan yang dilakukan maka penulis
akan mendapatkan suatu kesimpulan.

1.6 Sistematika Penulisan


Untuk mempermudah dalam penyusunan makalah, maka penulis membagi dalam
sistematika penyajian yang terdiri dari beberapa bab pembahasan dengan urutan sebagai
berikut :
BAB I : PENDAHULUAN
Dalam bab ini penulis mengemukakan latar belakang judul, tujuan, batasan masalah, metode
penulisan, serta sistem penyajian.
BAB II : PROFIL PERUSAHAAN
Bab ini akan menjelaskan profil perusahaan pelaksanaan kerja praktek penulis.
BAB III : LANDASAN TEORI
Bab ini akan menjelaskan landasan teori yang berhubungan dengan laporan kerja praktek
penulis.

3
BAB IV : DATA PENGOLAHAN DAN ANALISIS
Bab ini menjelaskan hasil pengolahan data dan hasil analisa.
BAB V : KESIMPULAN
Bab ini berisi tentang kesimpulan dan hasil pembahasan.

4
BAB II

PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Berdirinya PT. PLN (Persero)

Perjalanan PT PLN Distribusi Jawa Barat dan Banten cukup panjang.Awal


kelistrikan di Bumi Parahyangan sudah ada semenjak Pemerintah Kolonial Belanda
masih bercokol di tataran tanah Sunda. Di tahun 1905, di Jawa Barat khususnya kota
Bandung, berdiri perusahaan yang mengelola penyediaan tenaga listrik bagi
kepentingan publik. Nama perusahaan itu Bandungsche Electriciteit
Maatschaappij (BEM).

Dalam perjalanannya, BEM pada tanggal 1 Januari 1920 berubah menjadi


Perusahaan Perseroan menjadi Gemeenschapplijk Electriciteit Bedrijf Voor
Bandoeng (GEBEO) yang pendiriannya dikukuhkan melalui akte notaris Mr.
Andriaan Hendrik Van Ophuisen dengan Nomor: 213 pada tanggal 31 Desember
1949.

Setelah kekuasaan penjajahan beralih ke tangan Pemerintah Jepang, di antara


rentah waktu 1942 – 1945, pendistribusian tenaga listrik dilaksanakan oleh Djawa
Denki Djigyo Sha Bandoeng Shi Sha dengan wilayah kerja di seluruh Pulau Jawa.
Setelah Indonesia merdeka, tahun 1957 menjadi awal penguasaan pengelolaan
penyediaan tenaga listrik di seluruh tanah air yang ditangani langsung oleh
Pemerintah Indonesia.
27 Desember 1957, GEBEO diambil alih oleh Pemerintah Indonesia yang kemudian
dikukuhkan lewat Peraturan Pemerintah No. 86 Tahun 1958 j.o. Peraturan Pemerintah
No. 18 Tahun 1959.

Selanjutnya, di tahun 1961 melalui Peraturan Pemerintah No. 67


dibentuk Badan Pimpinan Umum Perusahaan Listrik Negara (BPU-PLN) sebagai
wadah kesatuan pimpinan PLN. Sejalan dengan itu, PLN Bandung pun berubah
menjadi PLN Exploitasi XI sebagai kesatuan BPU-PLN di Jawa Barat, di luar DKI
Jaya dan Tangerang.

5
Pada tahun 1970-an dikeluarkan Peraturan Pemerintah No. 18 Tahun 1972
tentang Perusahaan Umum Listrik Negara yang menyebutkan status PLN
menjadi Perusahaan Umum Listrik Negara. Kemudian, berdasarkan Pengumuman
PLN Exploitasi XI No. 05/DIII/Sek/1975 tanggal 14 Juli 1975, PLN Exploitasi XI
diubah namanya menjadi Perusahaan Umum Listrik Negara Distribusi Jawa
Barat.

Memasuki era 1990-an, dengan adanya Peraturan Pemerintah Republik


Indonesia No. 23 Tahun 1994 pada tanggal 16 Juni 1994, Perusahaan Umum Listrik
Negara Distribusi Jawa Barat diubah lagi menjadi Perusahaan Perseroan (Persero)
dengan nama PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat sejak tanggal 30 Juli 1994.
Untuk memenuhi tuntutan perubahan dan perkembangan kelistrikan yang dari tahun
ke tahun cenderung mengalami peningkatan, maka keluarlah Keputusan Direksi PT
PLN (Persero) No. 28.K/010/DIR/2001 tanggal 20 Februari 2001 yang menjadi
landasan hukum perubahan nama PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat
menjadi PT PLN (Persero) Unit Bisnis Distribusi Jawa Barat.

Pada akhirnya, dengan mengacu pada Keputusan Direksi PT PLN (Persero)


No. 120.K/010/DIR/2002 tanggal 27 Agustus 2002, PT PLN (Persero) Unit Bisnis
Distribusi Jawa Barat berubah lagi namanya menjadi PT PLN (Persero) Distribusi
Jawa Barat dan Banten, di mana wilayah kerjanya meliputi Propinsi Jawa Barat
dan Propinsi Banten, hingga saat ini. Saat ini berdasarkan Keputusan Direksi PT
PLN (Persero) No. 0079.P/DIR/2015 per tanggal 2 Oktober 2015PT PLN
(Persero) Distribusi Jawa Barat dan Banten resmi dipisah dan terbagi menjadi PT
PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan PT PLN (Persero) Distribusi Banten.

2.2 Visi, Misi dan Moto PT. PLN (Persero)

2.2.1 Visi

Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang Bertumbuh-


kembang, Unggul dan Terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani.
Penjabaran dari visi PT PLN (Persero) adalah sebagai berikut:
1. Diakui
Mencerminkan cita – cita untuk meraih pengakuan dari pihak luar yang
menunjukan bahwa PLN pantas dipandang sebagai perusahaan kelas dunia.

6
2. Kelas Dunia
a. Menunjukan kinerja yang melebihi ekspetasi pihak – pihak yang
berkemptingan.
b. Memberikan layanan yang mudah, terpadu, dan tuntas dalam
berbagai masalah kelistrikan.
c. Menjalin hubungan kemitraan yang akrab dan setara dengan
pelanggan serta mitra usaha Nasional dan Internasional.
3. Bertumbuh Kembang
a. Antisipatif terhadap perkembangan lingkungan usaha dan selalu
siap menghadapi berbagai tantangan.
b. Secara konsisten menunjukan kinerja yang lebih baik
4. Unggul
a. Menjadi yang terbaik dalam bisnis kelistrikan dan memenuhi tolak
ukur dan mutakhir dan terbaik.
b. Memposisikan diri sebagai perusahaan terkemuka dalam
percaturan bisnis kelistrikan dunia.
c. Mengelola usaha dengan mengedepankan pemberdayaan potensi
insani secara maksimal.
d. Meningkatkan kualitas proses, sistem, produk, dan pelayanan
secara berkesinambungan.
5. Terpercaya
a. Memegang teguh etika bisnis yang tertinggi
b. Menghasilkan kinerja terbaik secara konsisten.
c. Menjadi perusahaan pilihan.
6. Potensi Insani
a. Keberhasilan perusahaan lebih ditentukan oleh kesadaran anggota
perusahaan untuk memunculkan seluruh potensi mereka dalam
wujud wawasan aspiratif dan etikal, rasa kompeten, motivasi kerja,
semangat belajar inovatif dan semangat bekerja sama.
b. Potensi insani diperkaya dengan kompetensi yang terbentuk dari
pengetahuan substansial, pengetahuan kontekstual, keterampilan,
kemampuan, pengalaman, dan jenjang kerja sama.
Konsekuensi Visi terhadap strategi korporat adalah sebagai berikut:

7
 Mewujudkan kinerja Perusahaan dengan kualitas setaraf
dunia dalam usaha bisnis kelistrikan.
 Berfokus pada peningkatan kualitas proses secara terus –
menerus untuk memperoleh hasil yang maksimal.
 Membangun lingkungan kerja yang memungkinkan
anggota perusahaan mentranformasikanpotensi mereka
menjadi kinerja perusahaan yang dihargai tinggi.

2.2.2 Misi

Misi PT. PLN (Persero) sebagai berikut :

1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorintasi


pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan dan pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan kualitas
kehidupan masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.2.3 Moto

Listrik untuk Kehidupan Yang Lebih Baik ( Electricity for a Better Life)

2.3 PT. PLN Area Pelayanan dan Jaringan Bandung

Area Bandung dalam menjalankan proses bisnisnya menggunakan pola 1,


dimana Manajer area membawahi 5 Assisten Manajer dan setiap Assisten Manajer
membawahi beberapa supervisor.

Area bandung saat ini membawahi 8 Rayon diantaranya :

1. Rayon Bandung Timur


2. Rayon Bandung Barat
3. Rayon Bandung Utara
4. Rayon Bandung Selatan
5. Rayon Ujungberung

8
6. Rayon Cijawura
7. Rayon Kopo
8. Area Prima

Adapun Visi dan Misi PLN APJ Bandung, ialah :

Visi APJ Bandung :

Diakui sebagai Perusahaan Kelas Dunia yang bertumbuh kembang, Unggul dan
Terpercayadengan bertumpu pada Potensi Insani.

Misi APJ Bandung :

1. Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait, berorientasi pada
kepuasan pelanggan, angota perusahaan dan pemegang saham.
2. Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meingkatkan kualitas kehidupan
masyarakat.
3. Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan ekonomi.
4. Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

2.4 Wilayah Kerja PT. PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat

Luas wilayah kerja PT PLN (Persero) Distribusi Jawa Barat dan menjangkau
lebih dari 45.466 km² ² yang meliputi Propinsi Jawa Barat dengan daya kontrak
sebesar 20.4 GVA
Jumlah konsumen yang mencapai lebih dari 11 juta pelanggan, atau 22 % dari
jumlah pelanggan PLN secara nasional, menjadikan PLN Disjabar merupakan Unit
PLN terbesar di Indonesia.
Wilayah dan beban kerja yang sedemikian besarnya, dikelola oleh Area dan
Area Pengatur Distribusi (APD), dengan komposisi sebagai berikut :
 Area : 15 Unit

 Area Pengatur Distribusi (APD) : 1 Unit

 Rayon : 91 Unit

9
Gambar 2.1 Area Kerja PT. PLN Distribusi Jawa Barat

2.5 Peta Wilayah Kerja PT. PLN APJ Bandung

Gambar 2.2 Peta Wilayah Kerja PT. PLN APJ Bandung

10
BAB III
DASAR TEORI

3.1 Sistem Jaringan Distribusi


Semua energy listrik yang kita konsumsi semuanya berasal dari suatu
pembangkit listrik yang kemudian di distribusikan ke pelanggan. Sistem Distribusi
merupakan bagian dari sistem tenaga listrik. Sistem distribusi ini berguna untuk
menyalurkan tenaga listrik dari pembangkit listrik sampai ke konsumen. Jadi fungsi
distribusi tenaga listrik adalah :

1. Pembagia atau penyaluran tenaga listrik ke pelanggan.


2. Sub sistem tenaga listrik yang langsung berhubungan dengan pelanggan,
karena catu daya pada pusat-pusat beban dilayani langsung melalui jaringan
distribusi.

Tenaga listrik yang dihasilkan oleh pembangkit listrik besar mempunyai level
tegangan pembangkit 11 kV sampai 24 kV yang kemudian dinaikan tegangannya
oleh gardu induk dengan transformator jenis Step-Up menjadi 70 kV, 154 kV, 220
kV, atau 500 kV. Tujuan penaikan tegangan ini selain memperbesar daya hantar dari
saluran (berbanding lurus dengan kwadrat tegangan), juga untuk memperkecil rugi
daya dan susut tegangan pada saluran transmisi. Kemudian disalurkan melalui jalur
transmisi. Dari saluran transmisi, tegangan diturunkan menjadi 20 kV menggunakan
transformator jenis Step-Down pada gardu induk distribusi, kemudian di distribusikan
ke pelanggan. Seperti diperlihatkan pada gambar 3.1.

Gambar 3.1 Sistem Jaringan Distribusi Tenaga Listrik

11
3.2 Jaringan Distribusi Primer

Model jaringan pada sistem Distribusi tegangan Menengah (20KV)


dikelompokan menjadi 5 model , yaitu :

1. Jaringan Radial
2. Jaringan Hantaran Penghubung (Tie Line)
3. Jaringan Lingkaran (Loop)
4. Jaringan Spindel
5. Sistem Gugus atau Kluster

3.2.1 Jaringan Radial

Sistem distribusi dengan pola Radial adalah sistem distribusi yang


paling sederhana dan ekonomis. Pada sistem ini terdapat beberapa penyulang
yang menyuplai beberapa gardu distribusi secara radial.

Dalam penyulang tersebut dipasanng gardu-gradu distribusi untuk


konsumen. Gardu distribusi adalah tempat dimana trafo untuk konsumen
dipasang. Yang biasa di letakan pada Gardu Tembok konsumen atau
GarduTiang. Keuntungan dari sistem ini adalah sistem yang tidak rumit dan
lebih murah dibandingkan dengan sistem yang lain.

Namun keandalan menggunakan sistem ini lebih rendah dibanding


dengan sistem yang lainnya. Kurangnya keandalan disebabkan karena hanya
terdapat satu jalur utama yang menyuplai setiap gardu distribusi. Sehingga
jika jalur utama tersebut mengalami gangguan, maka semua gardu distribusi
yang berada pada jalur tersebutpun mengalami gangguan. Kerugian yang lain
yaitu tegangan pada gardu distribusi yang terletak paling ujung kurang baik
dikarenakan tegangan jatuh terbesar berada di ujung saluran.

12
Gambar 3.2 Konfigurasi Jaringan Radial

3.2.2 Jaringan Hantaran Penghubung (Tie Line)


Sistem distribusi Tie Line digunakan untuk pelanggan penting yang
tidak boleh padam seperti Bandar Udara, Rumah sakit, Industri Besar, Pusat
Pemerintahan, dll. Sistem ini memiliki minimal 2 penyulang sekaligus dengan
tambahan Automatic Change Over Switch atau Automatic Transfer Switch
untuk menyulpai pelanggan. Setiap penyulang terkoneksi ke gardu pelanggan
khusus tersebut sehingga bilah salah satu penyulang mengalami gangguan
maka pasokan tenaga listrik pindah ke penyulang yang lain.

Gambar 3.3 Sistem Jaringan Hantaran Penghubung (Tie Line)

13
3.2.3 Jaringan Lingkaran (Loop)
Pada Jaringan Tegnangan Menengah struktur jaringan lingkaran
(Loop) dimungkinkan pemasokannya dari beberapa gardu induk, sehingga
dengan demikian tingkat keandalannya relative lebih baik.

Gambar 3.4 Sistem Jaringan Lingkaran (Loop)

3.2.4 Jaringan Spindel


Sistem Spindel adalah suatu pola kombinasi jaringan dari pola Radial
dan Ring. Spindel terdiri dari bebrapa penyulang (feeder) yang tegangannya
diberikan dari gardu induk dan tegangan tersebut berakhir pada sebuah Gardu
Hubung (GH).

Pada sebuah spindel biasanya terdiri dari beberapa penyulang aktif dan
sebuah penyulag cadangan (express) yang akan dihubungkan melalui gardu
hubung. Pola spindel biasanya digunakan pada jaringan tegangan menengah
(JTM) yang menggunakan kabel tanah/Saluran Kabel Tegangan Menengah
(SKTM).

Tetapi pada pengoprasiannya, sistem jaringan Spindel berfungsi


sebagai sistemm Radial. Di dalam sebuah penyulang aktif terdiri dari gardu
distribusi yang berfungsi untuk mendistribusikan tegangan kepada konsumen
tegangan rendah (TR) atau tegangan Menengah (TM).

14
Gambar 3.5 Sistem Jaringan Spindel

3.2.5 Sistem Gugus atau Sistem Kluster


Sistem konfigurasi Gugus banyak digunakan untuk kota besar yang
mempunyai kerapatan beban yang tinggi. Dalam sistem ini terdapat saklar
pemutus beban, dan penyulang cadangan. Dimana penyulang ini berfungsi
bila ada gangguan yang terjadi pada salah satu penyulang konsumen maka
penyulang cadangan inilah yang menggantikan fungsi suplai tenaga listrik ke
pelanggan.

Gambar 3.6 Sistem Gugus atau Sistem Kluster


15
3.3 Jaringan Distribusi Sekunder

Sistem jaringan distribusi sekunder merupakan salah satu bagian dalam sistem
distribusi, yaitu mulai dari gardu trafo samapai pemakai akhir atau pelanggan.

Gambar 3.7 Hubungan tegangan menengah ke tegangan rendah dan pelanggan

Sistem distribusi sekunder ini merupakan bagian yang langsung


berhubungan dengan pelanggan, jadi sistem ini selain berfungsi menerima daya
listrik dari sumber daya (trafo distribusi), juga akan mengirimkan serta
mendistribusikan daya tersebut ka pelanggan. Karena bagian ini berhubugan
langsung dengan pelanggan, maka kualitas listrik selayak nya harus sangan
diperhatikan. Jatauh tegangan pada sistem distribusi mencakup jatuh tegangan
pada:

1. Penyulang Tegangan Menengah (TM)


2. Transformator Distribusi
3. Penyulang Jaringan Tegangan Rendah
4. Sambungan Rumah
5. Instalasi Rumah

Jatuh tegangan adalah perbedaan tegangan antara tegangan pengirim dan


tegangan terima karena adanya impedansi pada penghantar. Maka pemilihan bahan
penghantar untuk tegangan menengah harus di perhatikan. Tegangan jatuh yang di
ijinkan tidak boleh lebih dari 5%.

16
3.4 Gardu Distribusi

Gardu distribusi merupakan salah satu komponen dari suatu sistem distribusi
yang berfungsi untuk menghubungkan jaringan dari sumber tenaga listrik ke
pelanggan. Atau untuk membagikan/ mendistribusikan tenaga listrik ke pelanggan
baik pelanggan tegangan menengah atau pelanggan tegangan rendah. Dan juga
berfungsi untuk merubah tegangan sebelum di distribusikan ke pelanggan.

3.4.1 Gardu Tembok atau Gardu Beton

Gardu tembok yaitu sebuah gardu yang seluruh komponen utama


isntalasinya seperti Transformator, Kubikel, dan peralatan proteksi terangkai di
dalam sebuah bangunan sipil yang di rancang, di bangun, dan di fungsikan
dengan kontruksi pasangan Batu dan Beton dengan tata letak peralatan yang
terlah di tentukan sesuai persyaratan dari PLN. Kontruksi bangunan gardu
tembok ini bertujuan untuk memenuhi persyaratan terbaik bagi sistem keamanan
ketenagalistrikan.

Gambar 3.8 Gardu Tembok

17
Gambar 3.9 Tataletak Dalam Gardu Tembok

3.4.2 Gardu Portal

Gardu portal yauitu sebuah gardu distribusi Tenaga Listrik Tipe


Terbuka (Out-door), dengan memakai kontruksi 2 tiang atau lebih. Tempat
kedudukan Transformator sekurang kurangnya 3 meter di atas permukaan
tanah. Dengan sistem proteksi di bagian atas dan papan hubung bagi tegangan
dibagian bawah untuk memudahkan kerja teknis dan pemeliharaannya.

Pada umumnya Gardu Portal yang di suplai dari jaringan SUTM


adalah T section dengan peralatan pengaman Lebur Cut-Out (FCO) sebagai
pengaman hubung singkat Transformator dan Lighting Arrester (LA) sebagai
sarana pencegah naiknya tegangan pada transformator akibat petir.

Gambar 3.10 Gardu Portal

18
3.4.3 Gardu Cantol

Gardu cantol yaitu gardu distribusi dengan transformator yang terpasang


adalah transformator dengan daya 100 KVA 1 phasa atau 3 phasa.
Transformator yang terpasanang adalah jenis CSP (Completely Self Protected
Transformer) yaitu peralatan switching dan proteksinya sudah terpasang
lengkap dalam tangki transformator.

Gambar 3.11 Gardu Cantol

3.5 Kubikel 20 kV
Kubikel 20 kV adalah seperangkat peralatan listrik yang dipasang pada gardu
distribusi yang mempunyai fungsi sebagai pembagi, pemutus, penghubung,
pengontrol, dan proteksi sistem penyaluran tenaga listrik tegangan 20 kV. Kubikel
biasa terpasang pada gardu distribusi atau gardu hubung.

3.5.1 Fungsi Kubikel 20 kV


a. Mengendalikan sirkuit yang dilakukan oleh saklar utama.
b. Melindungi sirkuit yang dilakukan oleh fase/pelebur.
c. Membagi sirkuit dilakukan oleh pembagian jurusan/kelompok (busbar).

3.5.2 Jenis Kubikel 20 kV


Berdasarkan fungsi/penempatannya, kubikel 20 kV di gardu induk antara lain :
a. Kubikel Incoming : berfungsi sebagai penghubung dari sisi sekunder trafo
daya ke busbar 20 kV.
b. Kubikel Outgoing : sebagai penghubung/ penyalur dari busbar ke beban.

19
c. Kubikel Pemakaian Sendiri (Trafo PS) : sebagai penghubung dari busbar ke
beban pemakaian sendiri GI.
d. Kubikel Kopel (bus kopling) : sebagai penghubung antara rel 1 dan rel 2.
e. Kubikel PT/LA : sebagai sarana pengukuran dan proteksi pengaman terhadap
surja.
f. Kubikel Bus Riser / Bus Tie (Interface) : sebagai penghubung antar sel.
3.5.3 Bagian-bagian dari Konstruksi Kubikel
a) Kompartemen
Merupakan rumah dari terminal penghubung, LBS, PMT, PMS, Fuse,
Trafo ukur, (CT, PT) peralatan mekanis dan instalasi tegangan rendah, sehingga
tidak membahayakan operator terhadap adanya sentuhan langsung ke bagian -
bagian yang bertegangan Berupa lemari / kotak terbuat pelat baja, terbagi
menjadi 2 (dua) bagian, bagian atas untuk busbar dan bagian bawah untuk
penyambungan dengan terminasi kabel Komponen bagian bawah, pada bagian
depan berupa pintu yang dapat dibuka tetapi bisa dilakukan apabila tegangan
sudah dibebaskan dan terminasi kabel sudah ditanahkan.
1) Kompartemen Busbar
2) Kompartemen Tegangan Rendah
3) Pemutus Beban dan Saklar Pentanahan
4) Kompartemen Mekanik Operasi
5) Kompartemen Kabel

b) Rel/Busbar 20kV Isolator Tonggak


Sebagai rel penghubung antara kubikel yang satu dengan lainnya, posisi
rel umumnya terletak pada bagian atas kubikel, pada kubikel type RMU (Ring
Main Unit) rel 20 kVterdapat dalam tabung SF 6 vacum bentuk rel ada yang
bulat ada yang pipih. Busbar harus dari bahan tembaga atau aluminium. Busbar
aluinium harus dilapisi timah pada titik sambungan busbar. Busbar dapat dilapis
karet silikon atau bahan EPDM (heat shrink insulation material) untuk
memenuhi ketahanan tingkat isolasinya. Bahan pelapis tersebut yang dipakai
tidak bisa terbakar dan bila dari bahan yang dapat terbakar tetapi api dapat cepat
mati dengan sendirinya (selfextinguishing). Isolator tonggak dapat dibuat dari
bahan porselin atau isolasi lain yang tidak mudah terbakar. Isolator porselin
berdasarkan rekomendasi IEC 168.

20
Jarak rambat tidak boleh kurang dari 320 mm. Isolator sintetis harus
bebas dari cacat permukaan seperti rongga-rongga (fold blow holes) dan
sebagainya, yang dapat mengganggu operasi isolator selanjutnya ( sesuai
rekomendasi IEC 660 ).

c) Kontak Pemutus
Sebagai pemutus / penghubung aliran listrik kontak pemutus terdiri dari
dua bagian yaitu kontak gerak (moving contact) dan kontak tetap (fixed contact)
sebagai peredam busur api pada kubikel jenis LBS atau PMT digunakan media
minyak, gas SF6, vacum atau dengan hembusan udara, selain itu memperkecil
terjadinya busur api dilakukan dengan pembukaan dan penutupan kontak pemutus
secara cepat secara mekanis.

d) Sirkuit Pembumian
Semua bagian logam PHB yang bukan merupakan bagian sirkuit utama
atau sirkuit bantu dan yang dapat bermuatan sehingga membahayakan harus
dihubungkan ke penghantar pembumian .
Penghantar tersebut terbuat dari tembaga dan mampu mengalirkan arus
sebesar 12,5 kA selama 1 detik tanpa menjadi rusak. Kepadatan arus di sirkuit
pembumian tidak boleh melampaui 200 A/mm2 dengan luas penampang
penghantar tidak kurang dari 30 mm2 Pada setiap ujung penghantar disambung
dengan instalasi sistem pembumian pembumian melalui baut berukuran M12.
Penghantar pembumian ditempatkan sedemikian sehingga tidak merintangi
tangan untuk mencapai terminal kabel. Selungkup kompartemen sekurang-
kurangnya harus terselubung di satu titik dengan penghantar bumi. Kontinuitas
pembumian antara badan kompartemen dan sekat atau tutup diyakinkan melalui
pemasangan baut dan mur atau cara lain yang dapat diandalkan. Kontinuitas
pembumian antara bagian bergerak yang berengsel dengan luas penampang tidak
kurang dari 30 mm2 suatu penguat ditambahkan pada pita tersebut untuk
melindungi anyaman pita terhadap tegangan mekanis yang tidak semestinya.
Bagian sakelar pembumian harus terhubung ke penghantar utama pembumian
melalui penghantar tembaga yang kaku dan fleksibel dengan luas penampangnya
tidak kurang dari 30 mm2 . Setiap kubikel yang dilengkapi sakelar pembumian
harus dipasang terminal tembaga untuk pembumian yang dihubungkan ke
penghantar pembumian dengan penjepit pembumian sementara.

21
e) Pemisah Hubung Tanah (Pemisah Tanah)
Untuk mengamankan kubikel pada saat tidak bertegangan dengan
menghubungkan terminal kabel ketanah (grounding), sehingga bila ada personil
yang bekerja pada kubikel tersebut terhindar terhadap adanya kesalahan operasi
yang menyebabkan kabel terisi tegangan. PMS tanah ini biasanya mempunyai
sistem interlock dengan pintu kubikel dan mekanik LBS pintu tidak bisa dibuka
jika PMS tanah belum masuk, LBS tidak bisa masuk sebelum PMS tanah dibuka.
Posisi buka atau tutup ke tiga pisau sakelar pembumian harus dapat
diperiksa melalui lubang pengamatan terdapat pada PHB. Sebagai alternatif
pisau-pisau sakelar pembumian dapat dipasang indikator untuk menentukan
posisi buka atau tutup.I ndikator tersebut harus sesuai dengan posisi sebenarnya
dari pisau-pisau sakelar pembumian tersebut. Sakelar pembumian dan
penghubung singkat harus mempunyai kapasitas penyambungan 31,5 kA
(puncak), nilai ini dapat dikurangi sehingga 2,5 kA jika rangkaian diamankan
dengan pengaman beban jenis HRC. Sakelar pembumian umumnya memeiliki
kapasitas penyambungan 5,8 kA. Sakelar pembumian harus dioperasikan manual
secara terpisah.

f) Terminal Penghubung
Untuk menghubung bagian-bagian kubikel yang bertegangan satu dengan yang
lainnya, ada beberapa terminal antara lain :
a. Terminal busbar
b. Terminal Kabel
c. Terminal PT
d. Terminal CT

g) Fuse Holder
Untuk menempatkan fuse pengaman trafo pada kubikel PB atau kubikel PT.

h) Mekanik Kubikel
Berfungsi untuk menggerakkan dan merubah posisi membuka / menutup
kontak LBS PMT dan PMS maupun pemisah hubung tanah dibuat sedemikian
rupa, sehingga pada waktu membuka dan menutup kontak pemutus berlangsung
dengan cepat.

22
i) Lampu Indikator
Untuk menandai adanya tegangan (20 kV) pada sisi kabel, baik berasal
dari sisi lain kabel tersebut atau berasal dari busbar sebagai akibat alat hubung
dimasukkan, lampu indikator menyala dikarenakan adanya arus kapasitip yang
dihasilkan oleh kapasitor pembagi tegangan. Kubikel jenis PMT lampu indikator
digunakan nuntuk menandai posisi alat-hubungnya dengan 2 ( dua ) warna yang
berbeda untuk posisi masuk atau keluar. Sumber listrik untuk lampu indikator
berasal daris sumber arus searah ( DC ) yang dihubungkan dengan kontak bantu
yang bekerja serempak dengan kerja poros penggerak alat-hubung utama.

j) Indikator Hubung Singkat dan Iindikator Gangguan ke Bumi


a. Perlengkapan ini harus dipasang pada setiap penyulang keluar dan terdiri dari
:
 Transformator arus jenis resin yang dipasang melingkari kabel.
 Satu kotak untuk rele, batere yang dapat dimuati kembali (rechargeable)
dan alat pemberi muatan (changer) yang dipasang pada dinding di dalam
gardu.
 Catu daya sebesar 200V 50Hz.
b. Satu indikator luminious yang tahan cuaca dapat ditempatkan di bagian luar
bangunan pada dinding.
c. Spesifikasi indikator hubung singkat dan indikator gangguan ke bumi.
 Current sensing 3 core type CT atau 3 single core.
 Fault current threshold : 40 A, 80 A, 160 A.
 Resetting automatic with LV supply restoration.
 Accuracy : 10%
k) Pemanas (Heater)
Untuk memanaskan ruang terminal kabel agar kelembabannya terjaga.
keadaan ini diharapkan dapat mengurangi efek corona pada terminal kubikel
tersebut, besarnya tegangan heater 220 V sumber tegangan berasal dari trafo
distribusi.

l) Handle Kubikel
Untuk menggerakkan mekanik kubikel, yaitu membuka atau menutup
posisi kontak hubung : PMT, PMS, LBS, pemisah tanah (grounding) atau

23
pengisian pegas untuk energi membuka / menutup kontak hubung, pada satu
kubikel, jumlah handle yang tersedia bisa satu macam atau lebih.

m) Sistem Interlock dan Pengunci


Sistem interlock harus dilengkapi untuk mencegah kemungkinan
kesalahan atau kelainan operasi dari peralatan dan untuk menjamin keamanan
operasi. Gawai interlock harus dari jenis mekanis dengan standar pembuatan yang
paling tinggi, tak dapat diganggu gugat dan mempunyai kekuatan mekanis lebih
tinggi dari kontrol mekanisnya. Pada kubikel jenis PMT yang dilengkapi dengan
motor listrik sebagai penggerak alat hubung dan dikontrol dengan sistem kontrol
listrik arus searah, maka sistem interlockpun juga diberlakukan pada sistem
kontrol listriknya. Yaitu bila posisi komponen kubikel belum pada posisi siap
dioperasikan, maka sistem kontrol tidak dapat dioperasikan .

Macam-macam sistem interlock pada kubikel :


 Interlock Pintu
Pintu kubikel harus tidak dapat dibuka jika :
- Sakelar utama (sakelar tegangan menengah) dalam keadaan tertutup.
- Sakelar pembumian dalam keadaan terbuka.
- Pintu kubikel harus tidak dapat ditutup jika sakelar pembumian dalam
keadaan terbuka.
 Interlock Sakelar Utama
Sakelar utama (sakelar tegangan menengah) harus tidak dapat dioperasikan
jika :
- Pintu kubikel dalam keadaan terbuka.
- Sakelar pembumian dalam keadaan tertutup.
 Interlock Sakelar Pembumian
Sakelar pembumian harus tidak dapat ditutup jika sakelar utama dalam
keadaan tertutup.
 Penguncian
Perlengkapan penguncian harus disediakan untuk :
- Sakelar pembumian pada posisi terbuka atau tertutup.
- Sakelar utama atau pemutusan tenaga pada posisi terbuka.
- Pintu kubikel.

24
3.5 Pengaman Sistem Jaringan Distribusi Tegangan Menengah
Pada jaringan distribusi terdapat beberapa komponen pengaman peralatan dan
sistem yang bertujuan untuk menghindarai kerusakan pada alat ataupun sistem yang
diakibatkan oleh gangguan – gangguan seperti surja petir, hubung singkat, dan over
load. Dibawah ini beberapa komponen pengaman untuk sistem jaringan distribusi :

1. Fuse Cut-Out (FCO)


Fuse Cut-Out (FCO) merupakan sebuah alat pemutus rangkaian listrik yang
berbeban pada jaringan distribusi yang berkerja dengan meleburkan bagian dari
komponennya (fuse link) yang telah dirancang khusus dan disesuaikan dengan
ukurannya. Disamping itu FCO merupakan peralatan proteksi yang bekerja apabila
terjadi gangguan arus lebih. Alt ini akan memutuskan rangkaian listrik yang satu
dengan yang lain apabila dilewati arus yang melewati kapasitas kerjanya. Prinsip
kerjanya adalah ketika teerjadi gangguan arus maka fuse pada cut-out akan putus,
dan tabung ini akan lepas dari pegangan atas dan menggantung di udara. Sehingga
tidak ada arus yang mengalir ke sistem.

Gambar 3.12 Fuse Cut-Out (FCO)

2. Lightning Arrester (LA)


Lightning arrester adalah alat proteksi bagi peralatan listrik terhadap tegangan
lebih akibat petir atau surja hubung. Alat ini bersifat sebagai by-pass di sekitar isolasi
yang membentuk jalan dan mudah dilalui oleh arus petir ke sistem pentanahan,
sehingga tidak menimbulkan tegangan yang lebih aliran daya sistem frekuensi 50
Hz. Jadi pada kondisi normal arrester berfungsi sebagai isolator, tetapi ketika terjadi
gangguan akibat surja alat ini bersifat sebagai konduktor yang tahanannya relatif
lebih rendah sehingga dapat mengalirkan arus yang tinggi ke tanah. Setelah

25
gangguan akibat surja hilang maka arrester dengan cepat kembali befungsi sebagai
isolator.

Gambar 3.13 Lightning Arrester

3. Load Break Switch (LBS)


Load Break Switch (LBS) atau saklar pemutus beban adalah peralatan hubung
yang digunakan sebagai pemisah ataupun pemutus tenaga dengan beban nominal.
Berfungsi untuk membuka dan menutup aliran listrik dalam keadaan berbeban atau
tidak berbeban. Termasuk memutus langsung suplai tenaga listrik pada saat terjadi
gangguan hubung singkat.
Didalam jaringan listrik antara penyulang di setiap GI baik jaringan spindel
maupun radial pasti menggunakan LBS. Baik LBS manual atau LBS Motorized
lengkap dengan Remote Terminal Unit (RTU). Untuk mengatai masalah lamanya
pemadaman karena jauh nya lokasi yang mengalami gangguan, maka LBS yang
sudah dilengkapi dengan remote dapat di monitor dan dioperasikan dari pusat kontrol
oleh area pelayanan jaringan (APJ) atau oleh area pengatur distribusi (APD). Dengan
langkah-langkah tersebut maka lamanya pemadaman di area karawang dapat
diminimalkan. Karena pihak APJ langsung berkordinasi dengan unit pelayanan
jaringan (UPJ) terdekat dengan area gangguan untuk segera memperbaikinya.

26
Gambar 3.14 Load Break Switch (LBS)

3.6 Jenis Gangguan Pada Sistem Jaringan Distribusi


Pada dasarnya gangguan yang sering terjadi pada sistem jaringan distribusi
saluran tegangan menengah atau tegangan rendah dapat digolongkan menjadi dua
macam yaitu gangguan dari dalam sistem dan gangguan dari luar sistem. Gangguan
dari luar sistem disebabkan oleh sentuhan daun, pohon tumbang yang mengenai
penghantar, sambaran petir, manusia, binatang, cuaca yang tidak stabil, dll.
Sedangkan gangguan yang yang disebabkan dari dalam sistem dapat berupa
kegagalan dari fungsi peralatan jaringan, kerusakan dari peralatan jaringan, dan
kerusakan pada peralatan pemutus beban.
A. Dari Jenis Gangguannya :
1. Gangguan Singkat Tiga Fasa
Hubung singkat tiga fasa adalah gangguan hubung singkat yang terjadi karena
bergabung nya ketiga penghantar fasa. Gangguan ini dapat disebabkan oleh
tumbangnya pohon yang menimpa kabel jaringan.
2. Gangguan Satu Fasa ke Tanah atau Gangguan Tanah
Hubung singka satu fasa ke tanah adalah gangguan hubung singkat yang
terjadi karena flashover antara penghantar fasa dan tanah. Gannguan ini bersifat
temporer, tidak ada kerusakan yang permanen pada titik gangguan. Pada
gangguan yang tembusannya (breakdown) adalah isolasi udara, oleh karena itu
tidak ada kerukan yang permanen. Setelah gangguan terputus, peralatan atau
saluran yang terganggu tersebut akan siap segera dioperasikan kembali. Jika
terjadi gangguan satu fasa ke tanah, arus gangguan hamper selalu lebih kecil dari
pada arus hubung singkat tiga fasa.

27
B. Dari Lamanya Gangguan
1. Gangguan yang Bersifat Temporer (sementara)
Gangguan yang bersifat temporer ini apabila terjadi gangguan, maka gangguan
tersebut tidak akan lama dan dapat dengan cepat kembali normal. Gangguan ini
dapat hilang dengan sendirinya atau dengan memutus sesaat bagian yang
terganggu dari sumber tegangannya. Kemudian di susul dengan penutupan
kembali peralatan hubungnya. Apabila gangguan temporer sering terjadi dapat
menimbulkan kerusakan pada peralatan dan akhirnya dapat menimbulkan
gangguan bersifat permanen. Salah satu contoh gangguan yang bersifat temporer
adalah gangguan akibat sentuhan pohon yang tumbuh di sekitar area jaringan,
akibat makhluk hidup dan juga akibat layangan. Gangguan ini dapat hilang
dengan sendirinya yang disusul dengan penutupan kembali peralatan hubungnya.
Apabila terjadi gangguan temporer akibat terkena layang-layang yang mengenai
jaringan secara kontinu (terus-menerus) dapat menyebabkan terputusnya sistem
jaringan yang berakibat terhambatnya penyaluran tenaga listrik ke pelanggan.
2. Gangguan yang Bersifat Permanen
Gangguan yang bersifat permanen tidak akan dapat hilang sebelum penyebab
gangguan dihilangkan terlebih dahulu. Gangguan yang bersifat permanen dapat
disebabkan oleh kerusakan peralatan, sehingga gangguan ini baru hilang setelah
kerusakannya diperbaiki atau karena ada sesuatu yang mengganggu secara
permanen. Terjadinya gangguan ditandai dengan jatuhnya pemutus tenaga, untuk
mengatasinya operator memasukan tenaga secara manual. Contoh gangguan yang
bersifat permanen yaitu adanya kawat yang putus, terjadinya gangguan hubung
singkat, batang pohonyang menimpa kawat fasa dari saluran udara, terjadinya
kerusakan pada peralatan, dll.

3.7 Keandalan Sistem Distribusi

Pada suatu sistem distribusi tenaga listrik, tingkat keandalan adalah hal yang
sangat penting dalam menentukan kinerja sistem tersebut. Hal ini dapat dilihat dari
sejauh mana supply tenaga listrik dilaksanakan secara kontinu dalam satu tahun ke
konsumen. Dengan bertumbuhnya suatu daerah karena perkembangan industri,
bisnis, dan pemukiman masyarakat maka berakibat semakin tingginya permintaan
suplai tenaga listrik yang kontinu dan handal. Atas dasar pertimbangan tingginya

28
tingkat pertumbuhan kelistrikan tersebut, maka PLN tidak saja berusaha memenuhi
permintaan daya yang meningkat, akan tetapi memperbaiki keandalan pelayanan
juga.

3.8 Penyebab Gangguan Jaringan Distribusi

Gangguan biasanya diakibatkan oleh kegagalan isolasi di antaranya


penghantar phasa atau antara penghantar phasa dengan tanah. Secara nyata kegagalan
isolasi dapat menghasilkan beberapa efek pada sistem, yaitu menghasilkan arus yang
cukup besar, atau megakibatkan adanya impedansi diantara konduktor phasa atau
antara penghantar phasa dan tanah.

Penyebab terjadinya gangguan pada jaringan distribusi disebabkan karena :

a. Kesalahan mekanis
b. Kesalahan thermis
c. Karena tegangan lebih
d. Karena material yang cacat atau rusak
e. Gangguan hubung singkat
f. Konduktor putus
g. Karena material sudah tidak berfungsi maksimal (karena umur peralatan yang
sudah lama)

Faktor – faktor penyebab terjadinya gangguan pada jaringan distribusi, karena :

a. Surja petir atau surja hubung


b. Akibat binatang atau daun
c. Polusi udara
d. Pohon yang tumbuh di dekat jaringan
e. Keretakan pada isolator
f. Andongan yang terlalu kendor
3.9 Kondisi Tegangan Pada Saat Terjadinya Gangguan
Secara umum gangguan dibedakan pada 2 (dua) kondisi tegangan pada saat
terjadinya gangguan, yaitu gangguan terjadi pada tegangan normal dan gangguan
terjadi pada tegangan lebih.

29
3.9.1 Gangguan Terjadi Pada Kondisi Tegangan Normal
Gangguan pada kondisi tegangan normal terjadi dikarenakan penurunan
kerja dari isolasi dan kejadian – kejadian tidak terduga dari benda asing.
Penurunan isolasi dapat terjadai karena polusi dan penuaan peralatan. Saat ini
batas ketahanan isolasi tertinggi (high insulation level) sekitar 3-5 kali nilai
tegangan nominalnya. Tapi dengan adanya pengotoran (pollution) pada
isolator yang disebabkan oleh penumpukan jelaga (soot) atau debu (dust) pada
daerah industri dan penumpukan garam (salt) karena angin yang mengandung
uap garam menyebabkan kekuatan isolasi akan menurun. Hal inilah yang
menyebabkan penurunan resistansi dari isolator dan kebocoran arus.
Kebocoran arus kecil ini dapat mempercepat kerusakan isolator. Selain itu
pemuaian dan penyusutan yang berulang – ulang dapat juga menyebabkan
penuruan resistansi dari isolator.

3.9.2 Gangguan Terjadi Pada Kondisi Tegangan Lebih


Gangguan pada kondisi tegangan lebih salah satunya disebabkan oleh
sambaran petir yang tidak cukup teramankan oleh alat – alat pengaman petir.
Petir menghasilkan surja tegangan yang sangat tinggi pada sistem tenaga
listrik, besarnya tegangan dapat mencapai jutaan volt dan ini tidak dapat
ditahan oleh isolasi. Surja ini berjalan secepat kilat pada jaringan listrik,
faktor yang membatasinya adalah impedansi dan resistansi dari saluran. Untuk
mengatasi surja petir ini tidak mengakibatkan keruskan pada isolasi dan
peralatan sistem tenaga lainnya, diperlukan peralatan proteksi khusus untuk
dapat mengatasi surja petir.

30
BAB IV
METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Lokasi dan Subjek Penelitian


Penelitian dilakukan di PT.PLN (Persero) APJ Bandung dengan subjek yang diangkat
adalah Indeks Keandalan Sistem Jaringan Distribusi 20kV. Terdapat 8 rayon pada area
Bandung yaitu rayon Bandung Utara, rayon Bandung Timur, rayon Bandung Selatan, rayon
Bandung Barat, rayon Ujungberung, rayon Cijawura, rayon Kopo, rayon Prima.
4.2 Diagram Penelitian

MULAI

- PENGUMPULAN DATA
GANGGUAN
- JUMLAH TOTAL
PELANGGAN
- JUMLAH PELANGGAN
GANGGUAN
- JUMLAH TOTAL DURASI
GANGGUAN

MENGHITUNG NILAI :
- SAIDI
- SAIFI
- CAIDI
- ASAI
- ASUI

MELAKUKAN ANALISIS
DAN EVALUASI

SELESAI

31
4.3 Metode Penelitian

Dalam tahap penyelesaian laporan, penulis merasa perlu memaparkan metode penelitian.
Dimana metode penelitian dibagi menjadi 2 bagian, yaitu :

1. Teknik pengumpulan data, dan


2. Teknik analisa data.

4.3.1 Teknik Pengumpulan Data

Perencanaan penelitian terdiri atas beberapa tahapan pelaksanaan, yaitu sebagai


berikut :

1. Studi Literarur
Pada tahap ini penulis mempelajari teori – teori dasar yang menunjang terhadap
penyelesaian laporan yaitu tentang sistem jaringan distribusi, model jaringan
distribusi, gardu distribusi, dan pengaman sistem jaringan distribusi 20 kV.
2. Pengumpulan Data Materi
Tahap pengumpulan data materi, penulis terjun langsung ke lokasi PLN APJ
Bandung untuk mengambil data – data yang dibutuhkan. Penulis melakukan
pengambilan data yang berupa data pelanggan gangguan, jumlah total pelanggan,
dan data pendukung dari PLN APJ Bandung. Adapun data – data yang
dikumpulkan di lokasi adalah :
 Data Pelanggan Gangguan
 Jumlah Total Pelanggan
 Data Durasi Pelanggan Gangguan
3. Perhitungan
Penulis akan melakukan perhitungan berdasarkan data – data acuan yang telah
didapat di lokasi pelaksanaan praktek, dengan acuan materi – materi yang diangkat
dalan penelitian berikut.
 Menghitung nilai SAIDI (System Average interruption Duration Index)
 Menghitung nilai SAIFI (System Average interruption FrequencyIndex)
 Menghitung nilai CAIDI (Costumer Average Interruptiom Duration Index)
 Menghitung nilai ASAI (Average Service Availability Index)
 Menghitung nilai ASUI (Average Service Un-Availability Index)

32
4. Penyusunan Laporan
Tahapan ini merupakan proses akhir dari penelitian, yang meliputi penjelasan
hasil penelitian yang diperoleh sesuai dengan metode dan prosedur yang
digunakan, penarikan kesimpulan, pemberian saran dalam bentuk laporan.
4.3.2 Teknik Analisis Data

Melakukan beberapa analisa perhitungan seperti di bawah :

 Analisa perhitungan nilai SAIDI


 Analisa perhitungan nilai SAIFI
 Analisa perhitungan nilai CAIDI
 Analisa perhitungan nilai ASAI
 Analisa perhitungan nilai ASUI
 Menyimpulkan hasil dari analisa

4.4 Definisi Indeks Keandalan

Untuk mengukur tingkat keandalan dari tiap-tiap titik beban/load point digunakan
indeks-indeks keandalan dasar diantara lain :

λ = Frekuensi kegagalan tahunan rata-rata (fault/year)

r = Lama terputusnya pasokan listrik rata-rata (hours/fault)

U= Lama/ durasi terputusnya pasokan listrik tahunan rata-rata (hours/years)

Berdasarkan indeks-indeks keandalan dasar ini, bisa diperoleh indeks keandalan untuk
sejumlah titik beban/load point, yang selanjutnya digunakan untuk menentukan indeks
keandalan sistem secara keseluruhan. Indeks-indeks keandalan sistem yang penting antara
lain :

4.4.1 SAIDI (System Averrage Interruption Duration Index)

SAIDI adalah indeks Durasi gangguan sistem rata-rata tiap tahun, menginformasikan
tentang lamanya gangguan rata-rata tiap konsumen dalam suatu area yang dievaluasi.

33
Untuk menghitung indeks diatas, persamaan nya adalah :

( )

Dimana : Ui = Lama/ durasi terputusnya pasokan listrik tahunan rata-rata


(hours/year)

Ni = Jumlah Konsumen

4.4.2 SAIFI (System Averrage Interruption Frequency Index)

SAIFI adalah indeks Frekuensi gangguan sistem rata-rata tiap tahun,


menginformasikan tentang frekuensi gangguan permanen rata rata tiap konsumen
dalam suatu area yang di evaluasi.

Untuk menghitung indeks diatas, adalah :

( )

Dimana : λi = Frekuensi kegagalan / failure rata-rata tahunan (fault/year)

Ni = Jumlah Konsumen

4.4.3 CAIDI (Customer Averrage Interruption Duration Index)

CAIDI adalah indeks durasi gangguan konsumen rata-rata tiap tahun,


menginformasikan tentang waktu rata-rata untuk penormalan kembali gangguan
tiap-tiap konsumen dalam satu tahun.

34
Untuk menghitung indeks diatas, adalah :

( )

Dimana : λi = Frekuensi kegagalan / failure rata-rata tahunan (fault/year)

Ui = Lama/ durasi terputusnya pasokan listrik tahunan rata-rata


(hours/year)

Ni = Jumlah Konsumen

4.4.4 ASAI (Average Service Availability Index)

ASAI adalah menggambarkan tingkat ketersediaan layanan (suplai daya) yang


diterima oleh pelanggan.

Untuk menghitung indeks diatas, adalah :

Dimana : 8760 = jumlah jam dalam setahun

Ui = Jumlah rata-rata pelanggan padam

Ni = Jumlah pelanggan padam

4.4.5 ASUI ( Average Service Unavailability Index)

ASUI adalah menggambarkan tingkat ketidak tersediaan layanan (suplai daya) yang
diterima oleh pelanggan.

35
4.5 Standar Nilai Indeks Keandalan
4.5.1 Standar Nilai Indeks Keandalan SPLN 68 – 2 : 1986
Berikut adalah tabel yang menunjukkan standar indeks keandalan pada SPLN.
Tabel.4.1. Standar SPLN 68-2 : 1986
INDEKS STANDAR SATUAN
KEANDALAN NILAI

SAIFI 3,2 Kali/pelanggan/tahun

SAIDI 21,09 Jam/pelanggan/tahun

4.5.2 Standar Nilai Indeks Keandalan IEEE Std 1366 – 2003


Berikut adalah tabel yang menunjukkan standar indeks keandalan pada IEEE
Std 1366 – 2003.
Tabel.4.2. Standar IEEE Std 1366-2003
INDEKS STANDAR SATUAN
KEANDALAN NILAI

SAIFI 1,45 Kali/pelanggan/tahun

SAIDI 2,30 Jam/pelanggan/tahun

CAIDI 1,47 Jam/gangguan

ASAI 99,92 Persen

36
BAB V
PENGOLAHAN DATA DAN ANALISA

5.1.Data
 Rayon Bandung Utara
Tabel.5.1. Rayon Bandung Utara
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 98 125,33 109 112.054

Februari 95 86,63 95 112.579

Maret 89 158,63 127 112.069

April 146 319,81 166 113.119

Mei 103 135,64 125 113.300

Juni 133 174,37 199 113.638

Juli 85 94,11 107 114.292

Agustus 91 86,15 103 114.564

September 135 221,07 194 115.072

Oktober 111 136,02 141 115.475

November 157 201,34 230 115.823

Desember 131 160,77 175 116.170

Total 116.170
1.374 1.899,87 1.771
Komulatif

 Rayon Bandung Timur


Tabel.5.2. Rayon Bandung Timur
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 202 208,81 239 126.437

Februari 202 221,40 267 126.815

Maret 261 501,65 390 127.231

April 261 501,65 390 127.631

37
Mei 202 221,40 267 127.835

Juni 258 289,89 388 128.082

Juli 281 314,92 410 128.854

Agustus 268 370,41 477 129.132

September 214 331,53 427 129.704

Oktober 292 431,20 484 130.139

November 343 521,66 879 130.617

Desember 259 161,36 391 131.032

Total 131.032
3.043 4.075,88 5.009
Komulatif

 Rayon Bandung Selatan


Tabel.5.3. Rayon Bandung Selatan
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 225 161,86 284 120.364

Februari 226 162,45 285 120.771

Maret 278 413,52 345 121.089

April 226 162,45 285 121.308

Mei 225 161,86 284 121.697

Juni 226 162,45 285 122.151

Juli 245 233,51 309 122.547

Agustus 205 168,66 256 122.732

September 226 162,45 285 123.289

Oktober 226 162,45 285 123.847

November 245 275,97 361 124.318

Desember 218 227,89 329 124.882

Total 124.882
2.771 2.455,52 3.593
Komulatif

38
 Rayon Bandung Barat
Tabel.5.4. Rayon Bandung Barat
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 319 462,08 561 97.873

Februari 393 467,72 745 98.209

Maret 404 516,02 678 98.452

April 357 602,22 650 98.618

Mei 391 744,80 651 98.804

Juni 250 343 518 99.149

Juli 321 485,46 570 99.668

Agustus 336 607,90 803 99.856

September 305 810,14 485 100,273

Oktober 324 486,91 549 100.627

November 442 712,24 741 100.918

Desember 367 691,20 720 101.228

Total 101.228
4.209 6.929,69 7.671
Komulatif

 Rayon Ujungberung
Tabel.5.5. Rayon Ujungberung
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 107 116,53 107 148.628

Februari 121 139,55 121 149.208

Maret 149 379,26 149 149.294

April 186 458,86 186 150.557

Mei 186 458,86 186 150.838

Juni 219 525,71 219 151.178

Juli 171 355,96 171 152.557

39
Agustus 187 433,48 187 152,941

September 212 471,48 212 153,910

Oktober 209 506,33 209 154.611

November 227 496,05 227 155.370

Desember 226 469,01 226 156.137

Total 156.137
2.200 4.811,08 2.200
Komulatif

 Rayon Cijawura
Tabel.5.6. Rayon Cijawura
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 262 218,02 267 112.668

Februari 241 210,45 246 113.005

Maret 264 280,25 269 113.301

April 243 259,78 248 113.702

Mei 229 313,27 234 113.965

Juni 220 225,05 225 114.452

Juli 185 200,71 190 115.167

Agustus 226 231,23 231 115.240

September 152 190,82 152 115.829

Oktober 267 374,16 272 116.206

November 265 317,95 270 116.621

Desember 277 332,47 282 116.926

Total 116.926
2.831 3.154,16 2.886
Komulatif

40
 Rayon Kopo
Tabel.5.7. Rayon Kopo
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 198 171,40 227 87.577

Februari 94 73,74 103 87.945

Maret 202 205,20 256 88.060

April 182 207,02 251 88.185

Mei 154 171,37 193 88.292

Juni 186 190,51 223 88.474

Juli 179 172,71 205 89.152

Agustus 101 175,94 216 89.570

September 101 175,94 216 90.106

Oktober 101 175,94 216 90.562

November 169 176,25 196 90.958

Desember 71 141,51 168 91.336

Total 91.336
1.738 2.037,53 2.470
Komulatif

 Rayon Prima
Tabel.5.8. Rayon Prima
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam Padam
Januari 2 0,03 6 586

Februari 4 0,05 1 587

Maret 6 7,54 13 588

April 5 1,05 7 589

Mei 8 3,21 8 588

Juni 3 2,07 11 593

Juli 4 4,82 8 594

41
Agustus 5 4,98 9 594

September 2 0,17 5 596

Oktober 2 0,17 5 600

November 2 0,17 5 600

Desember 2 0,17 5 599

Total 600
45 24,43 83
Komulatif

 APJ Bandung
Tabel.5.9. APJ Bandung
Jumlah Jumlah Jam Jumlah Jumlah
Gangguan Pelanggan Pelanggan Konsumen
Padam (jam) Padam
Januari 1.316 142.774,81 211.856 806.187

Februari 1.417 94.296,16 166.580 809.119

Maret 1.748 152.372,74 212.957 811.274

April 1.703 92.225,5 107.663 813.789

Mei 1.564 85.023,52 175.548 815.319

Juni 1.548 85.133,01 121.960 817.717

Juli 1.523 100,023,97 120.354 822.831

Agustus 1.559 37.311,11 97.590 824.629

September 1.485 92.670,55 132.359 828.779

Oktober 1.685 64.543,23 130.820 832.067

November 1.961 66.953,09 118.201 835.225

Desember 1.727 121.170,47 154.828 838.340

Total 838.340
19.236 1.134.598,16 1.750.716
Komulatif

5.2.Pengolahan Data
(terlampir)

42
5.3.Analisa

Berdasarkan hasil perhitungan dari data yang diperoleh di PT.PLN (persero)


Area Bandung dapat di analisis sebagai berikut :
1. Jumlah pelanggan padam rayon Bandung Utara

Jumlah pelanggan padam di rayon Bandung Utara setiap bulannya


mengalami kenaikan pada bulan Januari sebanyak 109 pelanggan dan terus
mengalami kenaikan hingga bulan Juni sebanyak 199 pelanggan. Hal ini
dikarenakan banyak nya gangguan yang terjadi pada SUTM salah satu nya
layang – layang. Lalu di bulan Juli hingga Agustus mengalami penurunan,
namun mengalami kenaikan kembali di bulan September hingga Desember
karena sejumlah daerah terendam banjir sehingga perlu pemutusan listrik.
Seperti ditunjukkan pada gambar 5.1

Jumlah Pelanggan Padam


250
230
200 199 194
166 175
150
141
127 125
100 109 107 103
95

50

Gambar 5.1 Jumlah Pelanggan Padam Rayon Bandung Utara

Pad gambar 5.2 menunjukkan jumlah jam pelanggan padam paling


tinggi pada bulan April sebanyak 319,81 jam dikarenakan terdapat masalah
yang tidak ditemukan serta jumper kabel naik putus.

43
Jumlah Jam Pelanggan Padam
350
319,81
300

250
221,07
200 201,34
174,37
150 158,63 160,77
125,33 135,64 136,02
100 94,11 86,15
86,63
50

Gambar 5.2 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Bandung Utara

Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember pada Rayon Bandung Utara dibuat tabel 5.10 yang didapat
nilai SAIFI sebesar 0,01524 ( fault/ year.customer), nilai SAIDI sebesar
0,01635 ( hour/year.customer ), dan nilai CAIDI sebesar 1,07277 ( hour/ fault
). Dan tingkat ketersediaan layanan (suplai daya) yang diterima oleh
pelanggan mencapai 98,19 %. Gangguan banyak terjadi pada SUTM
diakibatkan karena layang – layang, serta di sejumlah daerah terendam banjir.

Tabel.5.10 Perbandingan Indeks Keandalan

INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET


KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,01524 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 0,098125 BAIK

CAIDI 1,47 - 1,07277 CUKUP BAIK

KURANG
ASAI 99,92 - 98,193 BAIK

44
2. Jumlah pelanggan padam rayon Bandung Timur
Dari gambar 5.3 dapat dilihat jumlah pelanggan padam tertinggi pada bulan
November sebanyak 879 pelanggan. Dibandingkan dengan bulan lainnya jumlah
pelanggan padam berkisar 239 – 489 pelanggan. Pada bulan November sejumlah
daerah di Bandung Timur mengalami pemadaman dikarenakan hujan yang disertai
petir serta beberapa daerah mengalami kebanjiran.

Jumlah Pelanggan Padam


1000
900 879
800
700
600
500 477 484
400 410 427
390 390 388 391
300
239 267 267
200
100
0

Gambar 5.3 Jumlah Pelanggan Padam Rayon Bandung Timur

Jumlah jam pelanggan padam di rayon Bandung Timur pada bulan Maret
hingga April merupakan nilai jam tertinggi kedua, dengan jumlah jam sebanyak
501,65 jam di kedua bulan. Hal ini dikarenakan pada bulan Maret ditemukan beberapa
masalah seperti iso;ator kubikel rusak, cuaca hujan disertai petir, kubikel lembap.
Sedangkan di bulan April ditemukan masalah Jumper CO putus, jumper kabel naik
putus sehingga membutuhkan waktu untuk meperbaiki sampai normal kembali. Lalu
di bulan November angka tertinggi sebanyak 521,66 jam karena cuaca hujan disertai
petir dan kebanjiran di beberapa daerah. Dan jumlah jam paling rendah pada bulan
Desember sebanyak 161,36 jam yang dapat dibuktikan pada gambar 5.4.

45
Jumlah Jam Pelanggan Padam
600

500 501,65501,65 521,66


431,2
400
370,41
314,92 331,53
300 289,89
200 208,81221,4 221,4
161,36
100

Gambar 5.4 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Bandung Timur

Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember pada Rayon Bandung Timur dibuat tabel 5.11 didapat nilai
SAIFI sebesar 0,03823 ( fault/ year.customer), nilai SAIDI sebesar 0,03111 (
hour/year.customer ), dan nilai CAIDI sebesar 0,81371 ( hour/ fault ). Dan
tingkat ketersediaan layanan (suplai daya) yang diterima oleh pelanggan
mencapai 96,12 %. Gangguan banyak terjadi dikarenakan hujan yang disertai
petir.
Tabel.5.11. Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,03823 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 1,86636 BAIK

CAIDI 1,47 - 0,81371 BAIK

KURANG
ASAI 99,92 - 96,123 BAIK

46
3. Jumlah pelanggan padam rayon Bandung Selatan
Pada gambar 5.5 jumlah pelanggan padam di rayon Bandung Selatan
tidak terlalu memperlihatkan grafik yang signifikan setiap bulan nya. Jumlah
terendah pada bulan Agustus dengan jumlah pelanggan padam sebanyak 256
pelanggan dan yang tertinggi sebanyak 345 pelanggan.

Jumlah Pelanggan Padam


400
350 361
345
329
300 309
284 285 285 284 285 285 285
250 256
200
150
100
50
0

Gambar 5.5 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Bandung Selatan

Pada gambar 5.6 terlihat bulan Maret merupakan jumlah jam


pelanggan padam tertinggi sebanyak 413,52 jam. Dari data yang dilihat pada
bulan Maret di rayon Bandung Selatan mengalami beberapa masalah seperti
kubikel lembap dan gangguan pihak ke 3 yang mengakibatkan tinggi nya jam
pelanggan padam.

Jumlah Jam Pelanggan Padam


450
400 413,52
350
300
275,97
250
233,51 227,89
200
150 161,86162,45 162,45161,86162,45 168,66162,45162,45
100
50
0

Gambar 5.6 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Bandung Selatan

47
Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember pada Rayon Bandung Selatan dibuat tabel 5.12 nilai SAIFI
sebesar 0,02877 ( fault/ year.customer), nilai SAIDI sebesar 0,01966 (
hour/year.customer ), dan nilai CAIDI sebesar 0,68342 ( hour/ fault ). Dan
tingkat ketersediaan layanan (suplai daya) yang diterima oleh pelanggan
mencapai 97,66 %. Gangguan banyak terjadi akibat kubikel lembap dan
SUTM tertimpa pohon.
Tabel.5.12. Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,02877 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 1,17976 BAIK

CAIDI 1,47 - 0,68342 BAIK

KURANG
ASAI 99,92 - 97,664 BAIK

4. Jumlah pelanggan padam rayon Bandung Barat


Jumlah pelanggan padam di rayon Bandung Barat pada bulan Agustus
merupakan jumlah pelanggan padam paling tinggi sebanyak 803 pelanggan.
Di bulan Agustus terdapat masalah paling banyak pada SKTM. Dan terendah
pada bulan Oktober sebanyak 485 pelanggan yang dapat dilihat pada gambar
5.7.

Jumlah Pelanggan Padam


900
800 803
745 741 720
700 678 650 651
600 570
561 549
500 518 485
400
300
200
100
0

Gambar 5.7 Jumlah Pelanggan Padam Rayon Bandung Barat

48
Jumlah jam pelanggan padam di rayon Bandung Barat pada bulan
Januari sebanyak 462,08 jam lalu semakin bertambah hingga puncak nya di
bulan Mei sebanyak 744,8 jam, di bulan ini banyak masalah pada SKTM
karena gangguan binatang. Lalu sempat turun pada bulan Juni sebanyak 343
jam, namun meningkat kembali jumlah jam pelanggan padam pada bulan
Agustus hingga bulan September sebanyak 810,14 jam. Pada bulan September
di rayon Bandung Barat merupakan nilai tertinggi, hal ini karena adanya
pemeliharaan yang membutuhkan waktu. Dapat dibuktikan pada gambar 5.7.

Jumlah Jam Pelanggan Padam


900
800 810,14
700 744,8 712,24
691,2
600 602,22 607,9
500 516,02 485,46 486,91
462,08467,72
400
300 343
200
100
0

Gambar 5.7 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Bandung Barat

Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember pada Rayon Bandung Barat didapat nilai SAIFI sebesar
0,07578 ( fault/ year.customer), nilai SAIDI sebesar 0,06846 (
hour/year.customer ), dan nilai CAIDI sebesar 0,9036 ( hour/ fault ). Dan
tingkat ketersediaan layanan (suplai daya) yang diterima oleh pelanggan
mencapai 93,40 %. Ganguan terjadi akibat hujan deras dan petir, SUTM
tertimpa pohon, dan ada gangguan yang tidak ditemukan. Seperti yang
diperlihatkan pada tabel 5.13.

49
Tabel.5.13 Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,07578 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 4,10738 TIDAK BAIK

CAIDI 1,47 - 0,90336 CUKUP BAIK

KURANG
ASAI 99,92 - 93,408 BAIK

5. Jumlah pelanggan padam rayon Ujungberung


Jumlah pelanggan padam di rayon Ujungberung setiap bulannya
mengalami kenaikan. Dapat dibuktikan pada gambar 5.9 dari terendah bulan
Januari sebanyak 107 pelanggan hingga bulan November tertinggi sebanyak
227 pelanggan. Pelanggan padam banyak diakibatkan karena hujan petir pada
bulan November.

Jumlah Pelanggan Padam


250
219 227 226
212 209
200
186 186 187
171
150 149
121
100 107

50

Gambar 5.9 Jumlah Pelanggan Padam Rayon Ujungberung

Pada gambar 5.10 bulan Januari terendah sebanyak 116,53 jam namun
semakin meningkat hingga bulan Juni sebanyak 525,71 jam. Menurun kembali
pada bulan Juli sebanyak 355,96 jam. Memasuki musim hujan pada bulan
Agustus hingga Desember mengalami peningkatan kembali.

50
Jumlah Jam Pelanggan Padam
600

500 525,71 506,33496,05


458,86458,86 471,48 469,01
433,48
400 379,26 355,96
300

200

100 116,53139,55

Gambar 5.10 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Ujugberung

Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember dibuat tabel 5.14 pada Rayon Ujungberung didapat nilai
SAIFI sebesar 0,0149 ( fault/ year.customer), nilai SAIDI sebesar 0,03081 (
hour/year.customer ), dan nilai CAIDI sebesar 2,18685 ( hour/ fault ). Dan
tingkat ketersediaan layanan (suplai daya) yang diterima oleh pelanggan
mencapai 95,42 %. Gangguan banyak terjadi pada SUTM diakibatkan layang
– layang dan petir.
Tabel.5.14 Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,01409 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 1,84879 CUKUP BAIK

CAIDI 1,47 - 2,18685 TIDAK BAIK

KURANG
ASAI 99,92 - 95,423 BAIK

51
6. Jumlah pelanggan padam rayon Cijawura
Gambar 5.11 di rayon Cijawura mengalami penurunan jumlah
pelanggan padam pada bulan Januari hingga September, namun mengalami
kenaikan pada bulan Oktober sebanyak 152 pelanggan yang di karenakan
musim hujan disertai petir.

Jumlah Pelanggan Padam


300
272 282
267 269 270
250 246 248
234 225 231
200 190
150 152

100

50

Gambar 5.11 Jumlah Pelanggan Padam Rayon Cijawura

Jumlah jam pelanggan padam di rayon Cijawura merupakan jumlah


jam yang cukup tinggi dibandingkan rayon lain nya di kota Bandung.
Tertinggi di bulan Oktober sebanyak 374,16 jam dikarenakan cuaca hujan
lebat serta petir dan beberapa SUTM tertimpa pohon. Dan terendah pada bulan
September sebanyak 190,82 jam yang dapat dilihat pada gambar 5.12.

Jumlah Jam Pelanggan Padam


400
374,16
350
332,47
317,95
300 313,27
280,25
250 259,78
218,02210,45 225,05 231,23
200 200,71 190,82
150
100
50
0

Gambar 5.12 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Cijawura

52
Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember pada Rayon Cijawura didapat nilai SAIFI sebesar 0,02468 (
fault/ year.customer), nilai SAIDI sebesar 0,02698 ( hour/year.customer ), dan
nilai CAIDI sebesar 1,09292 ( hour/ fault ). Dan tingkat ketersediaan layanan
(suplai daya) yang diterima oleh pelanggan mencapai 96,99 %. Gangguan
banyak terjadi petir serta pohon tumbang. Seperti yang ditunjukkan pada tabel
5.15.
Tabel.5.15 Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,02468 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 1,61854 CUKUP BAIK

CAIDI 1,47 - 1,09292 CUKUP BAIK

KURANG
ASAI 99,92 - 96,999 BAIK

7. Jumlah pelanggan padam rayon Kopo


Pada gambar 5.13 terlihat bulan Februari jumlah pelanggan padam
terendah sebanyak 103 pelanggan. Lalu mengalami kenaikan di bulan
berikutnya pada bulan Maret sebanyak 256 pelanggan yang merupakan
tertinggi jumlah pelanggan padam di rayon Kopo. Namun pada bulan
berikutnya mengalami hasil yang baik, penurunan setiap bulan nya hingga
bulan Desember sebanyak 168 pelanggan.

53
Jumlah Pelanggan Padam
300

250 256 251


227 223 216 216 216
200 205 196
193
168
150

100 103

50

Gambar 5.13 Jumlah Pelanggan Padam Rayon Kopo

Pada gambar 5.14 di Bulan Februari di rayon Kopo mendapatkan hasil


yang baik dengan jumlah jam pelanggan padam sebanyak 73,74 jam. Namun
mengalami kenaikan kembali yang cukup tinggi di bulan Maret sebanyak
205,2 jam dikarenakan perlunya pemeliharaan serta adanya masalah SUTM
yang terputus. Lalu mengalami penurunan kembali di bulan berikutnya hingga
Desember.

Jumlah Jam Pelanggan Padam


250

200 205,2 207,02


190,51
171,4 171,37 172,71175,94175,94175,94176,25
150 141,51

100
73,74
50

Gambar 5.14 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Kopo

Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember pada Rayon Kopo didapat nilai SAIFI sebesar 0,02703 ( fault/
year.customer), nilai SAIDI sebesar 0,02230 ( hour/year.customer ), dan nilai

54
CAIDI sebesar 0,82491 ( hour/ fault ). Dan tingkat ketersediaan layanan
(suplai daya) yang diterima oleh pelanggan mencapai 98,06 %. Gangguan
banyak terjadi karena banjir dan SUTM putus. Seperti diperlihatkan pada tabel
5.16.
Tabel.5.16 Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,02703 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 1,33804 CUKUP BAIK

CAIDI 1,47 - 0,82491 CUKUP BAIK

KURANG
ASAI 99,92 - 98,062 BAIK

8. Jumlah pelanggan padam rayon Prima


Di bulan Januari jumlah pelanggan padam di rayon Prima sebanyak 6
pelanggan lalu mengalami penurunan di bulan Februari sebanyak 1 pelanggan.
Namun mengalami kenaikan di bulan Maret sebanyak 13 pelanggan sekaligus
ini merupakan jumlah tertinggi jumlah pelanggan padam di rayon Prima. Hal
ini dikarenakan banyaknya gangguan pihak ke 3 yang terjadi. Data ini dapat
dilihat pada gambar 5.15.

Jumlah Pelanggan Padam


14
13
12
11
10
9
8 8 8
7
6 6
5 5 5 5
4
2
1
0

Gambar 5.15 Jumlah Pelanggan Padam Rayon Prima

55
Pada gambar 5.16 terlihat jumlah jam pelangan padam tertinggi pada
bulan Maret sebanyak 7,54 jam dan terendah pada bulan Januari sebanyak
0,03 jam.

Jumlah Jam Pelanggan Padam


8
7,54
7
6
5 4,82 4,98
4
3 3,21
2 2,07
1 1,05
0 0,03 0,05 0,17 0,17 0,17 0,17

Gambar 5.16 Jumlah Jam Pelanggan Padam Rayon Prima

Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan bulan
Desember pada Rayon Prima didapat nilai SAIFI sebesar 0,13833 ( fault/
year.customer), nilai SAIDI sebesar 0,04072 ( hour/year.customer ), dan nilai CAIDI
sebesar 0,29434 ( hour/ fault ). Dan tingkat ketersediaan layanan (suplai daya) yang
diterima oleh pelanggan mencapai 99,97 %. Gangguan banyak terjadi akibat kubikel
lembap, binatang dan isolator tumpu. Seperti diperlihatkan pada tabel 5.17.
Tabel.5.17 Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN

SAIFI 1,45 3,2 0,13833 BAIK

SAIDI 2,30 21,09 2,44300 TIDAK BAIK

CAIDI 1,47 - 0,29434 BAIK

ASAI 99,92 - 99,977 BAIK

9. Jumlah pelanggan padam APJ Kota Bandung


Jumlah pelanggan padam di Kota Bandung dari setiap rayon terdapat
pada bulan Januari hingga Mei. Dan tertinggi pada bulan Maret sebanyak
212,957 pelanggan yang dikarenakan banyaknya gangguan pada SUTM
terkena layang – layang, tertimpa pohon, terputus karena binatang serta

56
pemeliharaan. Jumlah pelanggan padam terendah pada bulan Agustus
sebanyak 97, 590 pelanggan yang dapat dilihat pada gambar 5.17.

Jumlah Pelanggan Padam


250.000
211.856 212.957
200.000
166.580 175.548
150.000 154.828
132.359
130.820
121.960
120.354 118.201
100.000 107.663
97.590

50.000

Gambar 5.17 Jumlah Pelanggan Padam Kota Bandung

Pada gambar 5.18 jumlah jam pelanggan padam tertinggi di bulan


Maret sebanyak 152.372,74 jam. Sempat mengalami naik turun di bulan
Januari hingga bulan April. Lalu terendah di bulan Juli sebanyak 10.685,67
jam dan mengalami peningkatan kembali di bulan berikutnya.

Jumlah Jam Pelanggan Padam


160.000,00
152.372,74
140.000,00 142.774,81
120.000,00 121.170,47
100.000,00
94.296,16 92.225,50 92.670,55
80.000,00 85.133,01
85.023,52
60.000,00 66.953,09
64.543,23
40.000,00 37.311,11
20.000,00
0,00 10.685,67

Gambar 5.18 Jumlah Jam Pelanggan Padam Kota Bandung

Dari pengolahan data yang didapat dari bulan Januari sampai dengan
bulan Desember pada APJ Kota Bandung didapat nilai SAIFI sebesar 2,08831
( fault/ year.customer), nilai SAIDI sebesar 1,35327 ( hour/year.customer ),

57
dan nilai CAIDI sebesar 0,64802 ( hour/ fault ). Dan tingkat ketersediaan
layanan (suplai daya) yang diterima oleh pelanggan mencapai 99,98 %. Dapat
dilihat pada tabel 5.18.
Tabel.5.18 Perbandingan Indeks Keandalan
INDEKS STANDAR STANDAR HASIL KET
KEANDALAN IEEE SPLN PERHITUNGAN
KURANG
SAIFI 1,45 3,2 2,08831 BAIK

SANGAT
SAIDI 2,30 21,09 81,19604 TIDAK BAIK

CAIDI 1,47 - 0,64802 BAIK

ASAI 99,92 - 99,985 BAIK

10. Dari hasil perhitungan SAIDI, SAIFI, CAIDI, dan ASAI untuk PLN area Bandung,
didapat nilai SAIDI sebesar 1,35327 (hour/year), nilai SAIFI sebesar 2,08831
(fault/year), nilai CAIDI sebesar 0,64802 (hour/fault), nilai ASAI sebesar 99,98%.
Dengan standar nilai indeks keandalan IEEE Std 1366 – 2003 untuk nilai SAIDI
sebesar <2,30 (hour/year), untuk nilai SAIFI sebesar <1,45 (fault/year), untuk nilai
CAIDI sebesar <1,47 (hour/fault), untuk nilai ASAI >99,92%. Sehingga dari hasil
perhitungan nilai SAIDI, CAIDI, dan ASAI memenuhi target, namun nilai SAIFI
tidak memenuhi target sesuai standar nilai indeks keandalan IEEE Std 1366 – 2003.

11. Dari hasil perhitungan SAIDI, SAIFI untuk PLN area Bandung, didapat nilai SAIDI
sebesar 1,35327 (hour/year), nilai SAIFI sebesar 2,08831 (fault/year). Dengan standar
nilai indeks keandalan SPLN 68 – 2 : 1986 untuk nilai SAIDI sebesar <21,09
(hour/year), untuk nilai SAIFI <3,2 (fault/year). Sehingga dari hasil perhitungan nilai
SAIDI dan SAIFI memenuhi target sesuai standar nilai indeks keandalan SPLN 68 – 2
: 1986.
12. Berdasarkan dari data yang diperoleh dari sumber. Gangguan banyak terjadi pada
SKTM (Saluran Kabel Tegangan Menengah), SUTM (Saluran Udara Tegangan
Menengah).
Tabel. 5.19. Presentase Gangguan
Banyaknya Presentase
No. Jaringan Jenis Gangguan Gangguan Gangguan
(kali) (persen)
1. SKTM Temporer 26 18,05%

58
2. SKTM Pihak ke 3 31 21,52%
3. SKTM Sympatetik 9 6,25%
4. SUTM Layang - layang 10 4,87%
5. SUTM Pohon 12 5,85%
6. SUTM Binatang 30 14,63%
7. SUTM Hujan & Petir 9 4,39%

13. Gangguan pada jaringan SKTM banyak terjadi karena kabel jaringan terputus karena
pelebaran jalan, terkena peralatan berat pekerjaan saluran air, pihak ke tiga, latah
(sympatetik) dan temporer (tidak ditemukan penyebab gangguan nya).
14. Gangguan pada jaringan SUTM banyak terjadi karena kabel jaringan terputus karena
tertimpa pohon tumbang karena hujan deras (cuaca buruk), terputus terkena layang –
layang yang mengenai SUTM, binatang pada jaringan SUTM.
15. Melihat tabel 5.19 gangguan yang terjadi pada SKTM, penulis melihat banyaknya
gangguan temporer (tidak ditemukan penyebab gangguan) sebesar 18,05%
direkomendasikan agar meningkatkan row dan patroli jaringan ditingkatkan, akibat
pihak ke tiga sebesar 21,52% direkomendasikan untuk cek setting relay dan
koordinasikan dengan setting relay penyulang, akibat latah (sympatetik) sebesar
6,25% direkomendasikan agar cek gardu dan pentanahan pada penyulang tersebut.
16. Melihat tabel 5.19 gangguan yang terjadi pada SUTM, penulis melihat banyaknya
gangguan yang terjadi seperti tertimpa pohon tumbang sebesar 5,85%
direkomendasikan untuk meningkatkan ketelitian dalam row, akibat hujan dan petir
sebesar 4,39% direkomendasikan untuk cek shielding tiang penangkal dan cek
pentanahan ground steel wire, terputus akibat layang – layang sebesar 4,87%
direkomendasikan untuk meningkatkan sosialisasi kepada masyarakat dan patroli
jaringan ditingkatkan, akibat binatang sebesar 14,63% direkomendasikan untuk
memasang penghalang panjat.

59
BAB VI
KESIMPULAN

6.1.Kesimpulan
1. Dari hasil perhitungan didapat nilai SAIFI selama satu tahun adalah sebesar
2,08831 (fault/year) dengan standar IEEE std 1936 – 2003 sebesar <1,45
(fault/year) dan standar SPLN 68-2 : 1986 sebesar <3,2 (fault/year) dapat
disimpulkan kurang baik terhadap standar IEEE std 1936 – 2003.

2. Dari hasil perhitungan didapat nilai SAIDI selama satu tahun adalah sebesar
81,19604 (hour/year) dengan standar IEEE std 1936 – 2003 sebesar <2,30
(hour/year) dan standar SPLN 68-2 : 1986 sebesar <21,09 (hour/year) dapat
disimpulkan sangat tidak baik terhadap standar IEEE std 1936 – 2003 dan juga
standar SPLN 68-2 : 1986.

3. Dari hasil perhitungan didapat nilai CAIDI selama satu tahun adalah sebesar
0,64802 (hour/fault) dengan standar IEEE std 1936 – 2003 sebesar <1,47
(hour/fault) dapat disimpulkan baik.

4. Dari hasil perhitungan didapat nilai ASAI selama satu tahun adalah sebesar
99,985% dengan standar IEEE std 1936 – 2003 sebesar 99,92% maka APJ Kota
Bandung mampu memenuhi layanan (suplai daya) yang diterima oleh pelanggan.

5. Faktor penyebab yang mempengaruhi besarnya nilai SAIDI, SAIFI, CAIDI, dan
kurang nya nilai ASAI antara lain gangguan akibat cuaca buruk, gangguan akibat
pohon tumbang, gangguan akibat petir, gangguan karena pekerjaan saluran air dan
pelebaran jalan, gangguan akibat peralatan rusak, gangguan akibat hewan pada
jaringan, gangguan karena layang – layang, kubikel lembap, bencana,
pemeliharaan jaringan, gangguan karena kurangnya perawatan, besarnya jumlah
penduduk, serta lamanya penanganan gangguan akibat medan yang jauh dan sulit
dijangkau.

60
DAFTAR PUSTAKA

1. Gonen, Turan. 1988. “Electrical Power Transmision Engineering System”, A Willey-


Insterscience publication. Sacramento, California.
2. Suswanto, Daman. 2010. “Sisten Distribusi Tenaga Listrik”.
3. Veriyandi, Rendi. 2014. “Index Keandalan Sistem Jaringan Distribusi 20 KV Di PT.
PLN (Persero) Rayon Subang”.
4. Suhadi, dkk.2008. “Jilid 1, 2, 3 Teknik Distribusi Tenaga Listrik”.
5. Standar PLN No. 59. 1985. “Keandalan Pada Sistem Distribusi 20KV dan 6KV”.
6. Pabla, AS & Abdul Hadi. 1986. “Sistem Distribusi Daya Listrik”.
7. http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/19216/5/Chapter%20II.pdf