Anda di halaman 1dari 109

ANALISA PROSES PENGOLAHAN AIR BERSIH DI STASIUN

PENGOLAHAN AIR BERSIH DI PERUM JASA TIRTA II

JATILUHUR

LAPORAN KERJA PRAKTEK

oleh

ANGGI RIVALDI AGUSTIAN

NIM 13030014

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


AKADEMI MINYAK DAN GAS BALONGAN
INDRAMAYU
2016
ANALISA PROSES PENGOLAHAN AIR BERSIH DI STASIUN
PENGOLAHAN AIR BERSIH DI PERUM JASA TIRTA II
JATILUHUR

LAPORAN KERJA PRAKTEK

oleh

ANGGI RIVALDI AGUSTIAN

NIM 13030014

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


AKADEMI MINYAK DAN GAS BALONGAN
INDRAMAYU
2016

i
ANALISA PROSES PENGOLAHAN AIR BERSIH DI
STASIUN PENGOLAHAN AIR BERSIH DI PERUM JASA
TIRTA II JATILUHUR

Nama : Anggi Rivaldi Agustian


NIM : 13030014
Pembimbing : Hj. Indah Dhamayanthie M.T
Pembimbing Lapangan : Budy Gunady S.T MPSDA

ABSTRAK

Pelakasanaan kerja Praktek dilaksanakan di PERUM JASA TIRTA II pada


tanggal 20 Oktober 2016 – 20 November 2016 di unit penyediaan air bersih
dengan judul “Analisa Proses Pengolahan Air Bersih Di Stasiun Pengolahan Air
Bersih Di PERUM JASA TIRTA II”. PERUM JASA TIRTA II merupakan salah
satu perusahaan BUMN yang bergerak dalam banyak bidang usaha seperti usaha
kelistrikan, usaha pengolahan air baku, laboratorium, pengelolaan DAS dan
pariwisata. Unit pengolahan air bersih bersumber dari aliran sungai Citarum. Unit
pengolahan air ini memiliki tujuan utama sebagai air pendingin turbin dan
selebihnya digunakan untuk keperluan air bersih disekitar perusahaan. Sebelum
digunakan air baku citarum harus terlebih dahulu diolah agar memenuhi air baku
mutu sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 1990. Pengolahan air ini
berupa koagulasi, flokulasi, sedimentasi, filtrasi, dan desinfeksi. Koagulan yang
digunakan pada proses koagulasi merupakan koagulan Alum (Al2(SO4)3 . 14 H2O
yang sangat efektif untuk menjernihkan air. Unit flokulasi yang digunakan berupa
baffle chanel dengan type around the end baffle chanel (Horizontal Flow).
Berdasarkan hasil uji Laboratorium yang dilakukan air baku citarum sudah sangat
memenuhi standar mutu air baku golongan B.

Kata Kunci : Air Baku, Koagulasi, Flokulasi, Sedimentasi, Filtrasi, Reservoir

ii
LEMBAR PENGESAHAN

ANALISA PROSES PENGOLAHAN AIR BERSIH DI STASIUN


PENGOLAHAN AIR BERISH DI PERUM JASA TIRTA II
JATILUHUR
Periode, 20 Oktober – 20 November 2016

oleh

Anggi Rivaldi Agustian


NIM. 13030014

Disusun sebagai bagian persyaratan Laporan Kerja Praktek


pada Program Studi Teknik Kimia,
Akamigas Balongan Indramayu

Indramayu, Februari 2017

Ketua Program Studi Dosen Pembimbing

Hj. Indah Dhamayanthie, M.T Hj. Indah Dhamayanthie, M.T


NIDN. 0418097305 NIDN. 0418097305

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan

segala rahmat, taufik dan hidayahnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

laporan kerja praktek dengan judul “Analisa Proses Pengolahan Air Bersih Di

Stasiun Pengolahan Air Bersih Di Perum Jasa Tirta II Jatilihur” Laporan ini

disusun untuk memenuhi salah satu mata kuliah yaitu kerja praktek. Kegiatan

kerja praktek ini juga dalam rangka menerapkan ilmu pengetahuan yang didapat

selama menjalani perkuliahan di Akademi Minyak dan Gas Balongan.

Terima kasih penulis ucapkan pada semua pihak yang telah memberi

dukungan dan motivasi dalam penyelesaian laporan kerja praktek ini, yaitu :

1. Ibu Ir. Hj. Hanifah Handayani, M.T, selaku Ketua Yayasan Bina Islami dan

Akademi Minyak dan Gas Balongan.

2. Bapak Drs. H. Nahdudin Islamy, M.Si, selaku Direktur Akademi Minyak dan

Gas Balongan.

3. Ibu Hj. Indah Dhamayanthie, M.T, selaku Ketua Program Studi Teknik Kimia

Akademi Minyak dan Gas Balongan dan juga dosen pembimbing.

4. Bapak Budy Gunady S.T, MPSDA, selaku pembimbing Kerja Praktek di

PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR

5. Bapak Kostaman, ST, selaku Kepala Subunit Jasa SPAM

6. Bapak Didit Haditriana, selaku Kepala Urusan Pengolahan Air Bersih

7. Ibu Rizki Rosaputri, selaku staff pengembangan SDM yang telah

membimbing kami dari sebelum dimulainya kerja praktek sampai selesai.

iv
8. Seluruh operator di STP Biki Baru yang bersedia memberi ilmu – ilmunya.

9. Orang Tua yang senantiasa selalu mendoakan, mendukung dan memotivasi

saya.

10. Seluruh baper’s family yang selalu mendukung dan tidak henti – hentinya

memberi semangat.

11. Kepada mas Eki, Aren, Sarah, Dedy Leonardo, yang senantiasi membantu

dan selalu berbagi ilmunya.

12. Kepada seluruh teman – teman TBC dan Fossca yang selalu membantu dan

berbagi ilmunya.

13. Teman-teman Program Studi Teknik Kimia Akademi Minyak dan Gas yang

senantiasa mendukung dan memberi semangat.

14. Pihak – pihak lain yang ikut membantu selama kerja praktek yang tidak bisa

saya sebutkan satu persatu.

Dalam penulisan laporan kerja praktek ini, penulis mengharapkan kritik

yang membangun untuk mendapatkan hasil penyusunan yang lebih baik.

Indramayu, Januari 2017

Penulis

v
DAFTAR ISI

JUDUL .................................................................................................................... i

ABSTRAK ............................................................................................................. ii

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii

KATA PENGANTAR............................................................................................v

DAFTAR ISI........................................................................................................ vii

DAFTAR GAMBAR..............................................................................................x

DAFTAR TABEL ................................................................................................ xi

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xii

BAB I PENDAHULUAN....................................................................................1

1.1 Latar Belakang....................................................................................1

1.2 Tema Kerja Praktek ............................................................................3

1.3 Tujuan Kerja Praktek ..........................................................................4

1.3.1 Tujuan Yang Bersifat Umum..................................................4

1.3.2 Tujuan Yang Bersifat Khusus .................................................4

1.4 Manfaat ...............................................................................................4

1.4.1 Manfaat bagi Perusahaan ........................................................4

1.4.2 Manfaat bagi Akamigas Balongan ..........................................5

1.4.3 Manfaat bagi Mahasiswa ........................................................5

1.5 Waktu dan Tempat Kerja Praktek.......................................................6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ..........................................................................7

2.1 Sumber Air Baku ................................................................................7

vi
2.1.1 Air Tanah… ............................................................................7

2.1.2 Air Permukaan… ....................................................................7

2.1.3 Air Limbah…..........................................................................8

2.2 Kontaminasi Air ..................................................................................8

2.2.1 Kontaminasi Fisik ...................................................................8

2.2.2 Kontaminasi Kimia… ...........................................................11

2.2.3 Kontaminasi Biologi… .........................................................12

2.3 Standar Mutu Air… ..........................................................................13

2.3.1 Standar Mutu Air Baku… .....................................................13

2.3.2 Standar Mutu Air Bersih .......................................................14

2.4 Unit Pengolahan Air… .....................................................................14

2.4.1 Intake….................................................................................14

2.4.2 Koagulasi dan Flokulasi........................................................14

2.4.3 Sedimentasi… .......................................................................20

2.4.4 Filtrasi.. .................................................................................24

2.4.5 Desinfeksi..............................................................................26

BAB III METODOLOGI PELAKSANAAN …...............................................30

3.1 Metode Pengambilan Data… ............................................................30

3.2 Observasi Langsung… ......................................................................30

3.3 Metode Wawancara….......................................................................30

3.4 Studi Literatur.. .................................................................................31

BAB IV GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN ..............................................32

4.1 Sejarah Perusahaan ............................................................................33

vii
4.2 Visi dan Misi Perusahaan...................................................................33

4.3 Moto Perusahaan................................................................................33

4.4 Logo Perusahaan.. ..............................................................................34

4.5 Daerah Kerja PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR.. ...................35

4.6 Bidang Usaha dan Pelayanan Umum.................................................36

4.6.1 Bidang Usaha Kelistirkan… .................................................36

4.6.2 Usaha Air Baku .....................................................................36

4.6.3 Usaha Kepariwisataan...........................................................37

4.6.4 Usaha Lain – lain .................................................................37

4.6.5 Pelayanan Umum ..................................................................38

4.7 Organisasi Unit Operasional PERUM JASA TIRTA II.. .................39

4.8 Manajemen Perusahaan.. ..................................................................39

4.8.1 Waktu Kerja .........................................................................39

4.8.2 Sistem Pengajian.. .................................................................40

BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN .............................................................41

5.1 Umum ...............................................................................................41

5.2 Pengolahan Air Bersih .....................................................................43

5.2.1 Intake.....................................................................................43

5.2.2 Koagulasi ..............................................................................44

5.2.3 Flokulasi................................................................................49

5.2.4 Sedimentasi ..........................................................................54

5.2.5 Filtrasi ...................................................................................56

5.2.6 Desinfeksi..............................................................................57

viii
5.2.7 Reservoir ...............................................................................59

5.3 Evaluasi Kulaitas Air ........................................................................60

5.4 Penggunaan Bahan Kima..................................................................62

5.5 Troubleshooting Pengolahan Air Bersih...........................................63

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN.............................................................64

6.1 Kesimpulan .............................................................................................64

6.2 Saran…....................................................................................................65

6.2.1 Untuk Mahasiswa ........................................................................65

6.2.2 Untuk Akademi Minyak dan Gas Balongan ................................65

6.2.3 Untuk PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR...........................65

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

ix
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Around The And Baffle Chanel (Horizontal Flow).......................... 19

Gambar 2.2 Over And Under Baffle Chanel (Vertical Flow).............................. 20

Gambar 2.3 Prespective of a battery of filter ...................................................... 25

Gambar 2.4 Prespective throught a filter ............................................................ 25

Gambar 4.1 Logo Perusahaan …..........................................................................34

Gambar 5.1 Proses Pengolahan Air Bersih ........................................................ 42

x
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Waktu Pengendapan Berbagai Ukuran Partikel ....................................21

Tabel 2.2 Penyusutan Desinfeksi Cara Mekanis ...................................................28

Tabel 4.1 Jam Kerja Shift......................................................................................40

Tabel 5.1 Kriteria Desain Unit Koagulasi Tipe Hidrolis.......................................45

Tabel 5.2 Hasil Perhitungan Unit Koagulasi ........................................................48

Tabel 5.3 Kriteria Desain Unit Koagulasi Tipe Hidrolis.......................................50

Tabel 5.4 Hasil Perhitungan Unit Flokulasi ..........................................................53

Tabel 5.5 Laporan Hasil Uji Kualitas Air .............................................................60

Tabel 5.6 Laporan Hasil Uji Kualitas Air .............................................................61

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I Fotocopy Surat Keterangan Selesai Kerja Praktek.

Lampiran II Hasil uji Laboratorium Nomor: 132-1/I1..C09.7.6/PM/2015

Lampiran III Hasil uji Laboratorium Nomor: 0592/I1..C09.7.6/PM/2016

Lampiran IV Fotocopy Form Penilaian Kerja Praktek Dosen Pembimbing

Lapangan

Lampiran V Lampiran Foto Kegiatan

Lampiran VI Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 1990

Lampiran VII PERMENKES No. 492/Menkes/Per/IV/2010

Lampiran VIII Daftar Riwayat Hidup

Lampiran IX Lembar Pengesahan

xii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kerja praktek merupakan salah satu mata kuliah wajib di semester 5

(Lima) sebagai syarat menyelesaikan studi pada program D-3 Teknik Kimia

Akademi Minyak dan Gas Balongan. Mata kuliah kerja praktek ini

dimaksudkan untuk memberi mahasiswa kesempatan agar dapat melihat dan

merasakan dunia kerja secara nyata. Selain itu, kerja praktek dimaksudkan

untuk memperkaya ilmu pengetahuan khusunya ilmu teknik kimia yang

telah didapatkan di kelas dan diharapkan dapat mengembangkan ilmunya di

tempat kerja praktek. Adapun pelaksanaan Kerja Praktek ini dilakukan di

perusahaan yang bergerak di bidang usaha pengolahan air bersih di PERUM

JASA TIRTA II.

Air merupakan kebutuhan yang paling utama bagi mahluk hidup.

Manusia dan mahluk hidup lainnya sangat bergantung dengan air demi

mempertahankan hidupnya. Air yang digunakan untuk konsumsi sehari –

hari harus memenuhi standar kualitas air untuk konsumsi. Dalam hal ini, air

harus memenuhi baku mutu sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun

2001. Kualitas air bersih dapat ditinjau dari segi fisik, kimia dan

mikrobiologi. Namun, kualitas air yang baik ini tidak selamanya tersedia di

alam sehingga diperlukaan upaya perbaikan, baik secara sederhana maupun

modern. Jika air yang digunakan belum memenuhi standar kualitas air

1
2

bersih, akibatnya akan menimbulkan masalah lain yang dapat merugikan

masyarakat.

Air yang bersih merupakan air yang tidak berbau, tidak berasa dan

tidak berwarna pada umumnya berasal dari mata air pegunungan sehingga

kualitas nya sangat baik untuk digunakan untuk keperluan sehari – hari.

Keberadaan air sangat vital kehadiranya dalam proses keberlangsungan

kehidupan. Dewasa ini, sumber air bersih mulai sulit untuk ditemui hal ini

dapat terlihat dari banyaknya aliran sungai yang sudah tidak layak

digunakan sebagai air konsumsi secara langsung. Jika pun ingin digunakan

air tersebut harus lah melalui pemrosesan sedemkian rupan sehingga air

dapat memenuhi kualitas air bersih.

Penyebab sumber air menjadi berkualitas buruk yaitu pencemaran

air yang disebabkan oleh limbah rumah tangga, limbah pertaniaan dan

limbah Industri. Selain itu, adanya pembagunan dan penjarahan hutan

merupakan penyebab berkurangnya kualitas mata air dari penggunungan

karena banyak bercampur dengan lumpur yang terkikis terbawa aliran

sungai. Akibatnya, air bersih terkadang menjadi barang langka dan sulit

didapat.

Pemanfaatan air permukaan sebagai air bersih atau air minum

tentunya tidak dapat dilakukan secara langsung, tetapi membutuhkan proses

untuk mengolahnya agar memenuhi standar air bersih maupun air minum

sehingga aman unutk dikonsumsi oleh masyarakat. Pada umumnya


3

pengolahan air dilakukan secara konvensional yaitu dengan proses

koagulasi, flokulasi, sedimentasi, dan filtrasi.

Setelah melalui serangkaian pemrosesan yang dimulai dari air baku

hingga didapat air bersih yang siap di distribusi. Hasil air bersih dari proses

pengolahan harus di uji di laboratorium. Tujuan dari uji laboratorium ini

adalah memastikan air telah memenuhi standar yang ditetapkan. Hal ini

karena tidak ada yang dapat menjamin air hasil pengolahan benar – benar

bersih. Permasalahan pada air hasil proses pengoahan biasnya adalah air

masih mengandung partikel – partikel halus sehingga air masih nampak

keruh, selain itu terkadang kandungan kaporit yang diberikan terlalu banyak

sehingga air hasil pengolahan memiliki bau kaporit yang tajam.

Oleh karena itu, penulis ingin tahu dan ingin mempelajari gambaran

proses pengolahan air bersih dengan baik. Penulis memilih tempat di

PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR sebagai tempat menggali ilmu

tentang proses pengolahan air bersih tersebut.

1.2 Tema

Tema yang diambil dalam kerja praktek ini adalah “Mengamati dan

Menganalisa Proses Pengolahan Air baku yang bersumber dari Waduk

Jatiluhur untuk diproses menjadi air bersih ”.


4

1.3 Tujuan

Adapun tujuan yang hendak dicapai penulis sehubungan dengan

pelaksanaan kerja praktek ini adalah sebagai berikut :

1.3.1 Tujuan yang bersifat Umum

1. Memenuhi program perkuliahan kerja praktik di semester V

sebagai syarat kelulusan jenjang Diploma III.

2. Menerapkan ilmu pengetahuan yang didapat di perkuliahan.

3. Meningkatkan keahlian dan kreatifitas mahasiswa dengan hal

baru di lingkungan baru.

4. Mengetahui gambaran kerja di dunia industri.

1.3.2 Tujuan yang bersifat Khusus

1. Mengetahui secara langsung proses pengolahan air baku

menjadi air bersih.

2. Mengetahui kualitas air bersih setelah melalui pemrosesan.

3. Mengetahui troubleshooting yang terjadi pada proses

pengolahan air baku.

1.4 Manfaat

1.4.1 Manfaat Bagi Perusahaan

1. Menjembatani hubungan kerjasama antara perusahaan dengan

instansi pendidikan di masa yang akan datang, khususnya

mengenai recruitment tenaga kerja.


5

2. Menciptakan kerjasama yang saling menguntungkan dan

bermanfaat antara perusahaan tempat dilaksanakannya Kerja

Praktek dengan jurusan Teknik Kimia Akamigas Balongan.

1.4.2 Manfaat Bagi Akamigas Balongan

1. Terbinanya suatu jaringan kerja sama dengan perusahaan

tempat kerja praktek dalam upaya peningkatan keterkaitan dan

kesepadanan antara substansi akademik dengan pengetahuan

dan keterampilan sumber daya manusia yang dibutuhkan

dalam dunia industri.

2. Meningkatkan kapasitas dan kualitas pendidikan dengan

melibatkan tenaga terampil dari lapangan dalam kegiatan kerja

praktek.

3. Tersusunnya kurikulum yang sesuai dengan kebutuhan yang

nyata di lapangan.

1.4.3 Manfaat Bagi Mahasiswa

1. Dapat mengenal secara langsung kondisi di lingkungan kerja.

2. Dapat mengetahui berbagai masalah di lapangan.

3. Dapat memberikan kontribusi yang positif terhadap

perusahaan tempat mahasiswa melakukan kerja praktek.

4. Memaksimalkan dan memperdalam keilmuan Teknik Kimia

yang dimiliki oleh mahasiswa.


6

1.5 Waktu dan Tempat Kerja Praktek

Pelaksanaan Kerja Praktek telah dilaksanakan pada tanggal 20

November 2016 di Perusahaan Umum Jasa Tirta II Jatiluhur selama satu

bulan terhitung mulai dari bulan Oktober – November 2016.


BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1 Sumber Air Baku

Sumber air baku merupakan sumber daya terbatas yang harus

dikelola dengan cermat. Sumber air untuk berbagai keperluan berasal dari air

permukaan (sungai, danau, dan waduk) dan air tanah. (Suprihatin, dan Ono

Suparno, 2013)

2.1.1 Air Tanah

Air tanah memasok sebagian besar kebutuhan air domestik

manusia, temasuk di negara – negara maju seperti Amerika,

sebagian besar masih mengandalkan air tanah sebagai air utamanya.

Air tanah dapat digunakan untuk berbagai tujuan dengan pengolahan

yang minimal. Air tanah umumnya relative jernih akibat efek

penyaringan pori – pori tanah.

2.1.2 Air Permukaan

Air hujan yang tidak terserap di permukaan tanah akan

menguap ke atmosfer atau mengalir ke badan air sebagai air

permukaan. Air permukaan meliputi air sungai, air waduk, dan

danau. Air permukaan selama ini merupakan sumber air air baku

utama untuk keperluan domsetik. Air tanah mudah tercemar oleh

7
8

kegitan pertanaian, peternakan, pemukiman dan industri, sehingga

air menajadi keruh dan kadang – kadang berbau.

2.1.3 Air Limbah

Setelah digunakan untuk keperluan domestik atau industri,

air dibuang sebagai air limbah. Bergantung pada jenis penggunaan

air tersebut, air yang telah digunakan tersebut terkontaminasi oleh

berbagai bahan polutan, seperti kabohidrat, lemak, protein, lignin,

sabun, serta bahan alami dan bahan - bahan kimia sintesis.

2.2 Kontaminasi Air

Secara garis besar, kontaminasi air dapat digolongkan menjadi tiga

kelompok, yaitu fisik, kimia, dan biologi. Kontaminasi fisik meliputi bau,

warna, rasa, kekeruhan, suhu, padatan tersuspensi, koloid, dan bahan terlarut,

sedangkan kontaminasi kimia meliputi bahan organik (BOD, COD), senyawa

nitrogen (NH4+, NO3-, N – Organik), logam ( Fe Mn, Mg, Cu, Pb, Hg, Cd),

dan kesadahan. Kontaminasi biologis mencakup berbagai jenis bakteri dan

virus.

2.2.1 Kontaminasi Fisik

Air yang bersih adalah jernih, tidak berwarna, dan tidak

berbau. Kebanyakan air mengandung bahan terlarut, tersuspensi,

atau dalam bentuk koloid. Pengukuran secara kuantitatif

karakteristik tersebut adalah penting untuk penentuan mutu air.

Kontaminasi fisik meliputi kekeruhan, warna, bau, rasa, padatan,

dan suhu.
9

a. Kekeruhan

Kekeruhan (turbidity) merupakan karakteristik air

yang terlihat pertama kali tentang kondisi air. Kekeruhan dapat

dijadikan indikator mutu air. Air tampak keruh jika didalam air

tersebut terdapat partikel – partikel tersuspensi atau koloid

seperti tanah, bahan organik terdispersi, plankton, dan bahan

anorganik lainya. Air dengan tingkat kekeruhan tinggi sering

terkait dengan tingginya kandungan mikroorganisme penyebab

penyakit seperti virus, parasit, dan beberapa jenis bakteri. Uji

parameter ini sangat berguna dalam penentuan mutu air. Satuan

kekeruhan biasanya dinyatakan dalam TU (Turbidity Unit), atau

NTU (Nepholometric Turbidity Unit). Kekeruhan air lebih dari

5 TU dapat dengan mudah terlihat dan biasanya menyebabkan

air tidak disukai karena alasan estetika.

b. Warna

Warna dalam air disebabkan oleh bahan organik

terlarut. Bahan terlarut tersebut sering berasal dari hasil proses

pembusukan vegetasi. Contoh bahan terlarut hasil pembusukan

vegetasi yang dapat menyebabkan air berwarna adalah tannin,

dan fenol. Ada kalanya warna air disebebakan oleh

pertumbuhan alga atau tanaman akuatik berukuran kecil lainnya

atau bahan pewarna dari limbah industri. Warna hasil


10

pembusukan vegetasi itu sendiri sebenarnya tidak merugikan

ditinjau dari sudut pandang kesehatan, tetapi warna di dalam air

menyebabkan penolakan secara estetika dan mengindikasikan

bahwa air tersebut mengandung bahan – bahan terlarut dan

memerlukan pengolahan dengan cara yang sesuai.

c. Bau dan Rasa

Bau (odor) dan rasa (taste) dalam air dapat disebabkan

oleh bahan – bahan asing yang masuk ke dalam air seperti

senyawa organik, garam – garam anorganik, atau gasa terlarut.

Bahan – bahan tersebut dapat berasal dari berbagai sumber

seperti kegiatan pertanian, domestik, industri atau sumber –

sumber alami. Bau air sering berhubungan dengan proses

pembusukan bahan organik dalam kondisi anaerobik yang

menghasilkan gas H2S, amonia (NH3), amina, diamina,

merkaptan, sulfida organik, dan skatol.

d. Padatan

Semua kontaminan air selain gas - gas terlarut,

berkontribusi terhadap beban padatan dalam air, baik padatan

terendapkan, tersuspensi, koloid, maupun terlarut. Padatan

didalam air dapat diklasifikasikan berdasrkan ukuran dan

keadaanya, sifat – sifat kimia, dan bahan distribusi ukurannya.

Bahan padatan dalam air dapat diklasifikasikan berdasarkan

ukuran dan keadaanya seperti padatan terendapkan (>10-2 mm),


11

tersuspensi ( >10-3 mm), koloid (10-6 – 10-3 mm) atau terlarut (

<10-6 mm).

Kadar padatan dapat digunakan untuk menganalisa

potensi penggunaan air dan untuk menentukan jenis proses

yang paling sesuai untuk pengolahanya. Uji padatan terlarut

(total dissolved solid/TDS) sering digunkan untuk menganalisa

kesesuaian sumber air untuk keperluan domestik, industrti, dan

pertanian.

e. Suhu

Suhu dapat mempengaruhi sejumlah parameter lain

mutu air. Laju reaksi kimia dan biokimia mengingkat dengan

meningkatnya suhu. Kelarutan gas menurun dan kelarutan

mineral meningkat dengan meningkatnya suhu. Laju

pertumbuhan organisme akuatik meningkat dan laju respirasi

mereka menurun dengan meningkatnya suhu, kebanyakan

organisme mempunyai kisaran suhu yang berbeda dalam

reproduksi dan kompetensi.

2.2.2 Kontaminasi Kimia

Pengaruh kadar bahan kimia dalam air untuk menentukan

mutu air mencakup analisis keberadaan ion – ion spesifik (

kalsium, magnesium, dan timbal) atau pengukuran bahan kimia

secara agrerat (alkalinitas, kesadahan, dan bahan organik). Jenis –

jenis kontaminan kimiawi diantaranya:


12

 Ion dalam air

 Jenis non- ionik dalam air

 Bahan organik antrofogenik

 Gas terlarut

 Logam berat

 Bahan organik sintesis

 Sianida

 Bahan organik

 Senyawa Nitrogen (NH4+, NH3-, NH2-)

 Perkolorat (ClO4)

 Radioaktivitas

 pH

 Alkalinitas

 Konduktivitas

 Kesadahan

2.2.3 Kontaminasi Biologi

Bakteri, virus dan hewan kecil lainya pada dasaranya

selalu didalam air permukaan. Organisme tersebut kadang –

kadang juga terdapat didalam air tanah. Meskipun kebanyakan

mikrorganisme didalam lingkungan air sebenarnya tidak

berbahaya, tetapi sebagaian kecil mikroorganisme yang ada di

lingkungan tergolong mikroorganisme patogen dan dapat

menyebabkan penyakit pada manusia. Jika jenis organisme ini


13

terdapat didalam sistem distribusi air, bahaya epidemik dapat

terjadi. Oleh karena itu, sistem penyediaan air minum tidak boleh

mengandung organisme patogen.

2.3 Standar Mutu Air

Standar mutu air ditetapkan untuk melindungi masyarkat dari

pengaruh negatif pada kesehatan, baik dalam jangka pendek maupun jangka

panjang. Standar mutu air ditetapkan untuk masing – masing kontaminan

secara individual. Standar mutu ini didasarkan pada banyak faktor, termasuk

kejadian lingkungan, paparan manusia, dan risiko kesehatan pada populasi

secara umum. Kelayakan secara teknis serta dampak regulasi pada sistem

penyediaan air, ekonomi, dan kesehatan masyarkat.

Persyaratan mutu air dibedakan menjadi dua, yaitu persyaratan

primer dan persyaratan sekunder. Persyaratan primer diberlakukan untuk

melindnugi kesehatan masyarakat dengan membatasi kontaminan

mikroorganisme dalam air. Persyaratan sekunder dimaksudkan untuk tujuan

melindungi kemungkina gangguan seperti kontaminan dalam air yang dapat

menyebabkan efek kosmetika.

2.3.1 Standar Mutu Air Baku

Air bersih merupakan hasil olahan dari air baku. Untuk

memperoleh mutu air olahan yang baik pula. Dengan proses

pengolahan berbagai jenis kontaminan tertentu tidak dapat

disisihkan dari air, tetapi beberapa jenis kontaminan tertertu tidak

dapat disisihkan secara signifikan dengan teknologi proses


14

pengolahan air konvensional. Oleh karena itu, air baku harus

memiliki persyaratan tertentu. Persyaratan air baku sesuai Peraturan

Pemerintah (PP) No.82 Tahun 2001.

2.3.2 Standar Mutu Air Bersih

Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari

– hari yang mutunya memenuhi syarat kesehatan dan dapat diminum

apabila telah dimasak. Mutu air bersih harus memenuhi syarat

kesehatan yang meliputi persyaratan mikrobiologi, fisika, kimia dan

radioaktif. Persyaratan mutu air bersih ditetapkan dalam PermenKes

No.416/PER/IX/1990.

2.4 Untit Pengolahan Air

2.4.1 Intake

Intake merupakan bangunan atau konstruksi pertama untuk

masuknya air dari sumber air. Bangunan intake merupakan suatu

bangunan untuk menangkap atau mengumpulkan air dari sumber air,

yaitu air permukaan seperti air sungai, waduk, dan kanal. Faktor

penting dalam pemilihan tipe intake adalah ketahananya, keamanan,

pengoprasian yang minimal dan biaya perawatan.

2.4.2 Koagulasi dan Fokulasi

Secara garis besar kogulasi dan flokulasi adalah penambahan

dan pengadukan zat kimia pembentuk flok (koagulan) pada air baku

yang mengandung partikel koloid yang stabil atau partikel


15

suspended solid yang susah mengendap menjadi flok yang mudah

mengendap, yang selanjutnya akan disisihkan pada unit sedimentasi.

a. Koagulasi

Koagulasi didefinsikan sebagai destabilisasi muatan koloid dan

suspended partikel termasuk bakteri dan virus dengan

menggunakan koagulan. Pengadukan cepat merupakan bagian

penting dalam koagulasi. Tujuan dari pengadukan cepat adalah

mempercepat dan menyeragamkan penyebaran koagulan di

dalam pengolahan air. Kefektifan pengadukan cepat khususnya

saat menggunakan koagulan metal seperti alum dan ferric

chloride karena reaksi hidrolisis terjadi beberapa saat ketika

koagulan di tambahkan kedalam air. Pada kriteria desain,

persebaran koagulan metal memerlukan waktu 1 -2 detik untuk

bereaksi secara sempurna. Walaupun secara teorinya waktu yang

dibutuhkan kurang dari beberapa detik. Namun, untuk zat kimia

lainya, misalnya polimer , klorin, zat kimia alkali, ozon, dan

potassium permanganate tidak secepat koagulan metal karena

pada zat tersebut tidak terjadi reaksi hidrolisis. (Susumu

Kawamura, 1991)

Hal – hal berikut harus diperhatikan ketika memilih

tipe pegadukan cepat diantaranya: (1) tipe koagulan yang

digunakan, (2) jumlah zat kima yang dimasukan kedalam proses

dan karakteristiknya, (3) kondisi lokal, (4) karakterisitik air


16

baku, (5) tipe penyebaran bahan kimia, (6) tipe proses yang akan

dipakai selanjutnya, dan (7) biaya. Terdapat beberapa macam

jenis sistem koagulasi yang terdapat di berbagai jenis industri.

Pemilihan tipe koagulasi ini didasarakan pada ke

efektivitasanya, jangka panjang, minimal perwatan dan biaya.

Jenis – jenis nya ini diantaranya (a) in line static mixing (b) in

line mechanical mixing (c) hydraulic mixing (d) mechanical

mixing (e) diffusion by pipe grid (Susumu Kawamura, 1991)

Tipe alat yang biasanya digunakan untuk memperoleh

intensitas pengadukan dan gradien kecepatan yang tepat bisa

diklasifikasikan sebagai berikut :

1. Pengadukan Mekanis

Pengadukan secara mekanis adalah metode paling

umum digunkan karena metode ini dapat diandalkan, sangat

efektif, dan fleksibel pada pengoprasianya. Bisanya

paengadukan cepat menggunakan turbine impeller, paddle

impeller, atau propeller untuk menghasilkan turbulensi

(Reynold, 1982). Pengadukan tipe ini pun tidak terpengaruh

oleh variasi debit dan memiliki headloss yang sangat kecil.


17

2. Pengadukan Pneumatis

Pengadukan ini mempergunakan tangki dan

perlatan aerasi yang kira – kira mirip dengan peralatan yang

digunakan pada proses lumpur aktif. Rentang waktu dentensi

dan gradien kecepatan yang digunkan sama dengan

pengadukan secara mekanis. Variasi gradien kecepatan bisa

diperoleh dengan memvariasikan debit aliran udara.

Pengadukan tipe ini tidak dipengaruhi oleh variasi debit dan

memiliki headloss yang kecil.

3. Pengadukan Hidrolis.

Pengadukan secara hidrolis dapat dilakukan dengan

beberapa metode, antara lain dengan menggunakan baffle

basin, weir, flume, dan loncatan hidrolis. Hal ini dapat

dilakukan karena terjadinya perubahan araha aliran secara

tiba – tiba. Sistem ini lebih banyak dipergunakan di negara

berkembang terutama di daerah yang jauh dari perkotaan,

sebab pengadukan jenis ini memanfaatkan energy dalam

aliran yang menghasilkan nilai gradien kecepatan (G) yang

tinggi, serta tidak perlu mengimpor peralatan, mudah

dioperasikan, dan pemeliharan yang minimal (Schulz/Okun,

1984). Tetapi metode ini memiliki kekurangan antara lain

tidak bisa disesuaikan dengan keadaan dan aplikasinya

terbatas pada debit air.


18

b. Flokulasi

Flokulasi adalah tahap pengadukan lambat yang

mengikuti unit pengadukan cepat. Tujun dari proses ini adalah

untuk mempercepat laju tumbukan partikel, hal ini

menyebabkan algomerasi dari partikel koloid terdestabilisasi

secara elekrolitik kepada ukuran yang ternedapkan dan tersaring

.Flokulasi merupakan sebuah proses agitasi lanjutan dimana

partikel yang terlarut didalam air bersatu membentuk flok yang

lebih besar sehingga flok tersebut dapat dihilangkan dari air di

unit proses selanjutnya, khususnya sedimentasi.(Okun, Daniel A

dan Christofer A, Shulz.1984).

Terdapat beberpa kategori sistem pengadukan untuk

melakukan flokulasi ini, yaitu;

1. Pengadukan Mekanis

2. Pengadukan menggunkaan baffle chanel basins.

Pada instalasi pengolahan air pada umumnya flokulasi

dilakukan dengan menggunakan horizontal baffle chanel .

pemilihan unit ini didasarakan pada kemudahan pemeliharaan

peralatan, dan fluktuasi debit yang kecil.

Pada baffle channel flokulasi, pengadukan dilakukan

dengan mengalirkan air pada sebuah channel yang dibuat dengan

around – the end atau over – and – under baffle. Pertimbangan


19

pada desain antara around – the - end atau over – and – under

baffle adalah:

a. Around – The - End (Horizontal Flow)

Gambar 2.1 Around The End Baffle Chanel (Horizontal


Flow)
(Sumber : Okun, Daniel and Christofer. 1984)

- Jarak antara baffle tidak kurang dari 45 cm untuk

memudahkan pembersihan.

- Kedalaman air tidak boleh kurang dari 1 m.

- Menghindar penggunaan abseston semen baffle karena

akan merusak pH pada koagulasi dengan bahan alum.


20

b. Over And Under Baffle (Vertical Flow)

Gambar 2.2 Over And Under Baffle Chanel (Vertical


Flow)
(Sumber :anonim)
- Jarak antar baffle tidak boleh kurang dari 45 cm.

- Kedalaam 2 – 3 kali dari jarak baffle.

- Material baffle sama dengan around the end unit

- Lubang pembuangan harus dipertimbangkan untuk

saluran drainanse. (Okun, Daniel A dan Christofer A,

Shulz.1984).

2.4.3 Sedimentasi

Sedimentasi merupakan proses pemisahan partikel – partikel

padatan tersuspensi dalam air dengan pengendapan secara gravitasi.

Bak sedimentasi sering disebut juga sebagi clarifier maupun

thickner. Jika tujuam utama operasi sedimentasi adalah untuk

menghasilkan aliran keluaran yang rendah padatan terusupensi,

maka bak sedimentasai disebut sebagai clarifier. Jika tujuan

utamanya adalah untuk menghasilkan suspense yang pekat, maka


21

bak sedimentasi disebut thickner. (Budiyono, dan Siswo

Sumardiono.2013)

Prinsip utama dari sedimentasi adalah memberikan

kesempatan air untuk tinggal atau mengalir dengan laju sangat

lambat sehingga partikel – partikel yang lebih berat akan mengendap

ke bawah karena gaya gravitasi. Partikel – partikel yang mempunyai

berat jenis lebih besar akan mudah mengendap ke dasar bak

sedimentasi. Sebaliknya, partikel – partikel yang lebih ringan akan

sukar mengendap. (Budiyono, dan Siswo Sumardiono.2013)

Tabel 2.1 Waktu Pengendapan Berbagai Ukuran Partikel

Waktu Pengendapan
Diameter Partikel Nama Partikel
1 kaki/ft

10 Kerikil
0,3 detik
1 Pasir Kasar
3 detik
0,1 Pasir Halus
38 detik
0,01 Lumpur
33 menit
0,001 Bakteri
35 jam
0,0001 Partikel Tanah Liat
230 hari
0,00001 Partikel Koloid
63 tahun
(Sumber : Budiyono, dan Siswo Sumardiono.2013)

Pengendapan adalah pengambilan partikel – partikel yang

terjadi bila air diam atau mengalir secara lambat melalui bak. Akibat
22

kecepatan aliran yang rendah, turbulensi tidak terjadi atau diabaikan

dan flok mempunyai berat jenis lebih berat dari air akan mengendap.

Flok ini akan terkumpul pada dasar bak membentuk suatu lapisan

lumpur. Sehingga air yang mencapai outlet akan berada dalam

kondisi jernih. Efisiensi proses pengendapan akan sangat berkurang

jika turbulensi atau aliran membalik dalam bak. Untuk meghindari

hal ini maka air baku yang masuk harus dibagi secara merata

keseluruh lebar dan dalam bak. Bak pengendap harus dibersihkan

secara teratur yaitu dengan pengurasaan lumpur yang dibuang ke

pengolahan lumpur atau langsung ke saluran drainase.

a. Jenis – jenis partikel

Didalam air atau cairan terdapat zat yang terlarut dan adapula

yang tidak terlarut, sehingga disebut juga partirkel – partikel

dalam air terbagi menjadi partikel yang dapat :

 Mengendap

 Melayang

 Mengapung

Dari jenis partikel dan siftanya untuk mengedap, partikel dalam

air terbagi menjadi 2 jenis, yaitu :

 Partikel Diskrit

Adalah partikel yang dapat mengendap secara alami tanpa

merubah ciri atau sifatnya dan tanpa mengalami perubahan

ukuran.
23

 Partikel Flokulan

Adalah partikel yang dapat mengendap bila ciri, sifat dan

ukurannya berubah menjadi semakin besar sehingga

mengendap. Pengendapan partikel density dan kecepatan

partikel akan berubah karena bergabungnya antara partikel

melalui mekanisme flokulasi. Sewaktu partikel bergabung,

akan membentuk flok yang lebih besar.

b. Faktor – faktor yang mempengaruhi pengendapan

1. Karakteristik flok dari hasil flokulasi

Karakteristik flok yang akan diendapkan sangat

berpengaruh pada proses pengendapan. Flok yang

mempunyai ukuran dan kerapatan masa yang besar akan

memberikan hasil pengedapan yang cepat.

2. Temperatur dan viskositas

Temperatur mempengaruhi viskositas, apabila tempertur

cairan lebih tinggi maka semakin rendah harga viskositas

cairannya. Pada siang hari sinar matahari akan memanasi

permukaanan air. Sehingga permukaan air akan lebih

panas dibandingkan didalam bak. Sehingga permukaan

akan lebih panas dibandingkan didalam bak. Dipermukaan

suhu semakin besar maka kekentalan akan semakin kecil,

akibatnya kecepatan mengendap berubah.


24

3. Kecepatan pengendapan

Kecepatan pengendapan tergantung dari komposisi air

baku, semakin banyak zat padat yang terkandung dalam air

maka kecepatan pengendapannya lambat, sedangkan untuk

air yang mengandung zat padat sedikit maka kecepatan

pengendpannya relative cepat. Zat padat mudah

dihilangkan bila air dalam keadaan diam atau laminer

akibat berta jenisnya. Oleh karena itu efisiensi

pengendapan akan lebih basar jika terdapat partikel –

partikel yang berat.(Kusmayanti, 2004)

2.4.5 Filtrasi

Filtrasi secara luas digunakan untuk menghilangkan

partikel dari air. Filtrasi dapat didefinisikan sebagi proses

penghilangan partikel padat dari suspensi (sistem dua fasa

yang mengandung partikel pada sebuah fluida) dengan

melewatkan suspense melalui sebuah media berpori.

(Crittenden, dkk.2012)

Filtrasi adalah proses pemisahan padat – cair

dimana fluida dilewatkan melalui sebuah media berpori

dengan tujuan untuk menghilangkan sebanyak mungkin

partikel padatan terlarut. Filtrasi digunakan dalam proses

water treatment untuk menyaring partikel dan settled air


25

dalam produksi air minum dengan kualitas tinggi.

(Budiyono, dan Siswo Sumardiono. 2013)

Gambar 2.3 Prespective of a Battey of Filters


(Sumber : Reynold, Tom D dan Paul
A.Richard.1996.)

Gambar 2.4 Prespective Through a Filter


(Sumber : Reynold, Tom D dan Paul
A.Richard.1996.)

Menutut laju filtrasinya, filter dibedakan menjadi dua

macam, yaitu (1) slow sand filter dan (2) rapid sand filter.
26

1. Slow sand filter

Pada slow sand filter medium filter pasir yang digunakan

umumnya hanya disyaratkan bebas lumpur dan organik. Urutan

diameter butir pasir dari atas kebawah tidak teratur.

2. Rapid sand filter

Mekanisme penyaringan pada rapid sand filter sama dengan

mekanisme slow sand filter. Perbedaanya adalah pada beban

pengolahan dan penggunaan media filter. Beban pengolahan

pada RSF jauh lebih tinggi dari pada SSF. RSF memanfaatkan

hampir seluruh media sebagi media filter (in depth filter)

sedangkan SSF hanya pada lapisan teratas saja.

Selain itu, RSF hanya efektif untuk menyaring suspense kasar

dalam bentuk flok halus yang lolos dari sedimentasi sedangkan

SSF dapat menyaring suspensi halus (bukan koloid).

2.4.5 Desinfeksi

Desinfeksi merupakan tahapan keritis dalam proses

pengolahan air. Disinfeksi dimaksudkan untuk membunuh atau

meninaktifkan mikroorganisme patogen dalam air. Disinfeksi

tidak dapat digunakan untuk non patogen mikroorganisme atau

patogen yang masih dalama bentuk spora. Bentuk yang

digunakan hanya dapat mendetruksi semua organisme hidup dan

mikroorganisme sporran adalah sterilisasi (McCarthy and Smith,

1974).
27

Dimungkinkan terdapat 4 mekanisme yang dapat

menjelaskan aksi disinfeksi bisa mematikan mikroorganisme

yaitu (1) merusak dinding sel, (2) merubah permeabilitas sel,

(3) merubah sifat koloid protosplasma, dan (4) menghambat

aktivitas enzim.

Beberapa metode yang bisa digunakan untuk desinfeksi yaitu

(1) dengan menggunakan agensia kimia, (2) agensia fisika,

(3) cara mekanis, dan (4) cara radiasi.

1. Agensia Kimia

Desinfeksi cara ini menggunakan kima yang bisa

mematikan mikroorganisme di dalam air. Beberapa

agensia kimia yang bisa digunakan untuk disinfeksi

anatara lain yaitu fenol, alkohol, iodin, kholrin, bromin,

ozon, logam – logam berat, zat warna. Bromin dan iodin

sering digunakan untuk desinfeksi kolam renang. Ozon

juga diketahui sangat efektif untuk disinfeksi dan sangat

menguntungkan karna tidak meninggalkan residu.

Namun, demikian, agensia yang paling banyak

digunakan yaitu kholrin.

2. Agensi Fisika

Disinfeksi menggunakan agensi fisika bisa menggunakan

panas dan cahaya untuk mematikan mikroorganisme.

Pemanasaan air sampai mendidih merupakan contoh


28

disinfeksi ini. Pemanasaan ini bisa mematikan bakteri

patogen untuk skala kecil / rumahan dan tidak layak

untuk disinfeksi skala besar. Cahaya matahri

menggandung sinar ultraviolet yang juga bisa berfungsi

untuk disinfeksi.

3. Cara mekanis

Disinfeksi dengan cara mekanis misalnya bisa dilakukan

dengan menggunakan saringan kuarsa, saringan halus,

sedimentasi, dan pengendapan kimia. Cara ini terbukti

mempunyai kontribusi dalam mematikan

mikrooganisme.

Tabel 2.2 Penyusutan Desinfeksi Cara Mekanis

PENYUSUTAN
PROSES
MIKROORGANISME, %

Saringan Kuarsa 0–5

Saringan Halus 10 – 20

Sedimentasi 25 – 75

Pengendapan Kimia 40 – 80

(Sumber : Budiyono, dan Siswo Sumardiono.2013)


29

4. Radiasi

Disinfeksi dengan cara radiasi biasanya dilakukan


dengan menggunakan sinar gamma.
(Budiyono dan Siswo Sumadiono, 2013)
BAB III

METODOLOGI KERJA PRAKTEK

Metode yang dilakukan selama kerja praktek, sebagai berikut :

3.1 Metode Pengambilan Data

Metode ini dilakukan dengan cara mengumpulkan data, yaitu

data-data hasil uji lab. Hasil uji lab ini merupakan data yang menjadi acuan

penulis untuk mengevaluasi apakah proses pengolahan air baku menjadi air

bersih sesuai dengana apa yang diinginkan atau tidak. Selain itu hasil uji lab

dapat menjadi parameter kualitas air hasil pengolahan.

3.2 Observasi Langsung

Dimana data yang diperoleh dari pengamatan secara langsung pada

lapangan dan melihat tentang proses pengolahan pengolahan air bersih dari

mulai masuknya air baku, sampai menjadi air bersih. Berdasarkan

pengamatan itulah penulis mendapatkan data – data yang akan menjadi

sumber data dalam pembuatan laporan.

3.3 Metode Wawancara

Data-data diperoleh dari konsultasi langsung dengan pembimbing

lapangan maupun dengan operator-perator yang bersangkutan yang berada

di perusahaan mengenai tahapan penyusunan laporan serta mengenai proses

pengolahan air bersih di PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR.

30
31

3.4 Study Literature

Merupakan data yang diperoleh dari buku – buku sebagai bahan

tambahan dalam penyusunan laporan yang berkaitan dengan tema yang

diambil.
BAB IV

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

4.1. Sejarah Perusahaan

Waduk Ir H. Djuanda dibangun sejak tahun 1957 samapi dengan

tahun 1967. Waduk ini mulai dioperasikan pada tahun 1967 yang

merupakan waduk serbaguna yang fungsinya antara lain sebagai pemasok

air irigasi dan air baku untuk air minum serta air baku untuk industri di

Jabotabek, perikanan dan pariwisata. Pada saat pengerjaan proyek

pembuataan waduk, orang – orang yang mengerjakan proyek tesebut

memerlukaan air bersih untuk air minum, sehingga pada tahun 1957 orang

Perancis membuat instalasi pengolahan air yang kapasitasnya 50 m3/jam,

yang lokasi instalasinya di Biki Lama. Semakin lama, kebutuhan akan air

bersih pun semakin meningkat. Karena selain digunakan untuk kebutuhan

air minum, dibutuhakan pula penyemprotan batu – batu yang akan

digunakan untuk membuat bendungan.

Pada tahun 1959, dilakukan pemindahan lokasi bendungan,

sehingga instalasi pengolahan air yang berada dikaki bendungan tersebut,

terpotong oleh bangunan bendungan tersebut. Maka lokasi instalasi

pengolahan pun dipindahakan ke Biki Baru yang lokasinya ± 500 m dari

Biki Lama. Kapasitas pengolahan di Biki Baru 103,2 L/dt. Dengan

kapasitas tersebut pelayanan kebutuahan air bersih berkembang luas,

karena selain untuk melayani penduduk sekitar waduk juga melayani

32
33

daerah – daerah disekitar Jatiluhur dan digunakan untuk pendingin turbin

untuk pembangkit listrik tenaga air (PLTA).

4.2 Visi dan Misi Perusahaan

Perum Jasa Tirta II adalah Badan Usaha Milik Negara berbentuk

Perusahan Umum yang bergerak dibidang penyedian air baku dan listrik

bagi kemanfaatan umum dan sekaligus memupuk keuntungan berdasarkan

prinsip pengelolaan perusahaan.

a. VISI

Adapun visi dari PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR

“Menjadi perusahaan yang terkemuka di ASEAN dalam bidang

penelolaan sumber daya air”

b. MISI

Adapun misi dari PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR, yaitu:

 Pengoptimalan pengusahaan sumber daya air dengan cara yang

efisien, efektif, inovatif dan berkelanjutaan dengan tujuan menjaga

kelestaraian dan pengelolaan Sumber Daya Air.

 Menciptakan Sumber Daya Manusia yang mempunyai daya

kreativitas dan inovasi dalam pengelolaan Sumber Daya Air.

 Penerapan teknologi tepat guna dan ramah lingkungan.

4.3 Motto Perusahaan

Berdasarkan Keputusan Direksi No.1/43/KPTS/1975telah

ditetapakn Motto PERUM JASA TIRTA II, yang berbunyi :

BERKEMBANG DAN BERBAKTI, yang maknanya :


34

1. “Bekerja untuk kepentingan dunia seakan – akan kita akan hidup abadi”,

mempunyai arti bahwa seakan – akan kita semua, baik yang tua maupun

yang muda akan sempat mengalami atau menikmati hasil karya kita dan

karenanya kita, baik yang tua maupun yang muda sanggup bekerja

dengan semangat dan dedikasi yang sama sehingga kita sama – sama

“BERKEMBANG”.

2. “Bekerja untuk kepentingan akhirat, seakan – akan kita akan segera mati

esok hari”, mempunyai arti bahwa kita setiap saat harus berusaha untuk

menepati ajaran – ajaran agama, menunaikan tugas sebaik – baiknya

serta “BERBAKTI” sehingga kita setiap saat dapat mempertanggung

jawabkan segenap tugas dan kewajiban kita karana hidup kita ada

ditangan Tuhan Yang Maha Esa yang setiap saat pula mengakhirinya.

4.4 Logo Perusahaan

PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR

Gambar 4.1 Logo Perusahaan


(sumber:https://jatiluhurdam.wordpress.com/wacana-research-
improvement-and-development/)
35

Berdasarkan Keputusan Direksi No. 1/431/KPTS/2000, telah

ditetapkan lambang Perusahaan Umum (Perum) Jasa Tirta II, yang

mempunyai makna :

1. Gambar secara keseluruhan melambangkan pola tahunan pengelolaan

waduk

2. Kurva atas melambangkan garis batas pengelolaan waduk dalam

tahun-tahun basah, sedangkan kurva bawah melambangkan garis

batas pengelolaan waduk dalam tahun-tahun kering.

3. Pola pengelolaan waduk dimaksud terletak di dalam suatu

bujursangkar yang sudut-sudutnya melambangkan keempat tugas

pokok pengelolaan waduk, yaitu ; pengendalian banjir, pembangkit

tenaga listrik, penyediaan air irigasi, penyediaan air minum, industri

dan penggelontoran

4. Warna dasar kuning melambangkan kemakmuran

5. Warna biru melambangkan sumber alam air

4.5 Daerah Kerja PERUM JASA TIRTA II

Wilayah Kerja Perum Jasa Tirta II mencakup 74 sungai dan anak-

anak sungainya yang menjadi satu kesatuan hidrologis di Jawa Barat bagian

Utara. Daerah kerja Perum Jasa Tirta II berada di Wilayah Sungai Citarum

dan sebagian Wilayah Sungai Ciliwung - Cisadane meliputi daerah seluas

lebih kurang 12.000 km2. Wilayah pelayanan Perum Jasa Tirta II pada 2

(dua) Propinsi, yaitu Propinsi Jawa Barat dan DKI Jakarta yang mencakup

sebagian Jakarta Timur, Kotamadya dan Kabupaten Bekasi, Karawang,


36

Purwakarta, Subang, sebagian Indramayu, sebagian Sumedang, Bandung

termasuk Kotamadya Bandung, Cianjur dan sebagian Bogor.

4.6 Bidang Usaha dan Pelayanan Umum

Pelaksanaan tugas-tugas pokok dilaksanakan melalui dukungan,

pengelolaan yang baik prasarana dan sarana pengairan, ketenagalistrikan

dan pelayanan umum, yang dapat dijabarkan sebagai berikut :

4.6.1 Bidang Usaha Kelistrikan

Daya terpasang Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)

Ir. H. Djuanda di Jatiluhur antara tahun 1994 s.d. 1998 telah

ditingkatkan (uprating) dari 150 MW menjadi 187 MW. Produksi

listrik rata-rata dalam setahun sebesar 826 kWh, sebagian untuk

memenuhi kebutuhan sendiri dan pengembangan usaha, sedangkan

sisanya dijual ke PT. PLN (Persero), melalui tegangan 150 kV dan

70 kV. Selain itu pada sistem pengairan terdapat banyak bangunan

terjun dengan potensi minihidro 50 kVA sampai 5.000 kVA.

4.6.2 Usaha Air Baku

Menyediakan dan menyalurkan air baku dari sumber-

sumber air bagi Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM)

Kabupaten dan Perusahaan Air Minum (PAM) Jaya, mencapai 465

juta m3 (tahun 2009). Disamping itu menyediakan pula air baku

kawasan industri dan zona-zona industri di daerah kerja

Perusahaan.
37

4.6.3 Usaha Kepariwisataan

Jatiluhur merupakan salah satu tujuan wisata di Jawa

Barat dengan objek danau buatan yang sangat luas (+ 8.300 ha),

dengan pemandangan alam yang sangat indah dipadukan dengan

karya teknik hidrolis (ilmiah) berupa bendungan yang sangat besar

dan PLTA. Usaha kepariwisataan dilengkapi dengan hotel,

bungalow, convention hall, rekreasi air (jet sky), kapal pesiar,

dayung, Water World.

4.6.4 Usaha Lain-lain

a. Pemanfaatan Lahan

Dalam upaya pengamanan dari pemanfaatan lahan

dilakukan dengan cara sewa dalam waktu tertentu dan kerjasama

usaha.

b. Alat Berat dan Laboratorium

PJT II memiliki berbagai jenis alat-alat besar untuk

pemeliharaan jaringan pengairan, yang dapat disewakan kepada

pihak lain. Disamping itu PJT II menyediakan jasa pelayanan

laboratorium untuk pengujian kualitas air yang merupakan salah

satu laboratorium rujukan ”Komite Akreditasi Nasional” di Jawa

Barat
38

4.6.5 Pelayanan Umum

a. Pengelolaan Irigasi

Dalam rangka penyediaan pangan nasional terutama

beras. Perusahaan senantiasa mengupayakan penyediaan air

rata-rata sejumlah 5,75 milyar m3 setiap tahun. PJT II

menyediakan air irigasi untuk sawah seluas 305.000 ha yang

meliputi 240.000 ha sawah yang mendapatkan air dari

Bendungan Ir. H. Djuanda Jatiluhur (irigasi Jatiluhur) dan

56.000 ha sawah yang mendapatkan air dari sumber

setempat (irigasi Selatan Jatiluhur). Dari areal irigasi tersebut

setiap tahunnya memberikan kontribusi 6% terhadap produksi

beras nasional atau 40 % terhadap produksi beras Jawa Barat.

b. Pengelolaan Daerah Aliran Sungai

Dalam Pengelolaan Daerah Aliran Sungai, PJT II

mempunyai kewenangan pengelolaan dalam batas-batas aliran

sungai (in-stream), serta melaksanakan kegiatan operasi dan

pemeliharaan prasarana sumber daya air. Selain itu juga turut

serta dalam upaya pelestarian, pengembangan dan pemanfaatan

air dan sumber-sumber air dengan memberikan informasi,

rekomendasi, penyuluhan/bimbingan kepada pemanfaatan air

dan sumber-sumber air.


39

4.7 Struktur Organisasi PERUM JASA TIRTA II

Gambar 4.2 Struktur Organisasi

4.8 Manajemen Perusahaan

4.8.1 Waktu Kerja

Waktu kerja karyawan dapat dibedakan atas karyawan shift

dan karyawan regular. Jam kerja shift berlaku bagi karyawan yang

terlibat langsung dalam kegiatan produksi dan pengamanan pabrik.

Jam kerja shift diatur seperti pada tabel 4.2.


40

Tabel 4.1 Jam Kerja Shift

Shift Jam Kerja

Pagi 06:00 WIB – 14:00 WIB

Sore 14:00 WIB – 22:00 WIB

Malam 22.00 WIB – 06.00 WIB

( sumber : Kasubnit Jasa SPAM)

Jam kerja regular berlaku bagi karyawan yang tidak terlibat

langsung dalam kegiatan produksi dan pengamanan pabrik, serta

untuk karyawan setingkat staf ke atas. Adapun jam kerja bagi

karyawan regular adalah sebagai berikut :

 Hari Senin – jum’at

Waktu kerja : pukul 07.30 - 16.00 WIB

Waktu istirahat : pukul 12:00 -13.00 WIB

 Hari Sabtu dan Minggu libur

4.8.2 Sistem Penggajian

Sistem penggajian perusahaan dibedakan berdasarkan

status karyawan dalam perusahaan (tingkatan Grade karyawan).

Gaji karyawan tetap, dan outsourching. Pembayaran dilakukan

setiap akhir bulan. Besarnya pembayaran berdasarkan ketentuan

perusahaan.
BAB V

HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Umum

Air bersih merupakan sebuah kebutuhan vital manusia, hewan dan

tumbuhan. Dalam memenuhi air bersih bagi masyarakat yang berada di

wilayah kecamatan Jatiluhur, maka Perusahaan Umum Jasa Tirta II

Jatiluhur sebagai perusahaan pengelola Waduk Ir. H. Djuanda yang

memanfaatkan air waduk tersebut sebagai sumber air baku.

Air baku yang akan diolah merupakan air yang berasal dari air

Waduk Jatiluhur tidak langsung dilairkan ke unit pengolahan air bersih. Air

baku yang berasal dari Waduk Jailihur tersebut terlebih dahulu dialirkan

menuju sungai Citarum melalui bendungan utama. Bendungan ini dibangun

pada tahun 1957 – 1967 dengan panjang ± 1220 m dengan tinggi ± 105 m.

Berdasarakan data yang diperoleh, Waduk Ir. H. Djuanda mempuyai

kapasitas ± 2447,84 juta m3.

Ditinjau dari segi kualitas sumber air baku dari Waduk Ir. H.

Djuanda pada umumnya sudah memenuhi syarat standar (Baku Mutu

Kualitas Air) yang mengacu pada Persyaratan Mutu Air Bersih sesuai

PermenKes No. 492/MenKes/Per/IV/2010. Hal ini dapat dilihat dibuktikan

dengan hasil analisa laboratorium kualitas air nomor: 059-

2/11.C09.7.6/6/PM/2016. Hasil lab ini mengacu pada Standard Methode

41
42

For The Examination of Water and Wastwater 22nd Edition 2012

(SMEWW) dan Standar Nasional Indonesia tahun 2004 (SNI). Air Waduk

Ir. H. Djuanda telah memenuhi baku mutu golongan B, C, dan D (Peraturan

Pemerintah, 1990). Kita mengetahui bahwa sumber air dapat dimanfaatkan

sebagai sumber air baku minum apabila memenuhi baku mutu air golongan

B, dengan demikian makan air Waduk Ir. H. Djuanda dapat dijadikan

sumber air baku untuk air minum. Namun, kualitasnya akan menurun

apabila musim hujan selain itu juga semakin banyaknya budidaya ikan

membuat kualitas air semakin menurun akibat kontaminasi dari pakan ikan

dan kontaminasi dari limbah ikan itu sendiri.

Diagram alir pengolahannya adalah sebagi berikut

Gambar 5.1 Proses Pengolaha Air Bersih


43

5.2 Pengolahan Air Bersih

5.2.1 Intake

Intake atau banguanan sadap adalah suatu unit yang

berfungsi untuk menangkap atau mengumpulkan air permukaan

yang akan dialirkan melalui pipa transmisi ke instalasi pengolahan

air bersih. Intake yang digunakan di instalasi pengolahan air di

PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR adalah floating intake

karena intake ini dibuat mengapung ditepi sungai citarum. Air baku

tidak langsung diambil dari waduk tetapi dialirkan terlebih dahulu

menuju aliran sungai Citarum, sehingga ketersediaan air dapat

dipastikan terpenuhi. Air sungai dari Citarum masuk ke intake

melalui barscreen yang berbentuk pagar dari batang besi yang

dipasang secara vertikal. Pada unit intake STP. Citarum terdapat 4

buah pompa :

a. SIHI HALBERG (2001)

b. TORISHIMA (2006)

c. TORISHIMA (2006)

d. SIHI HALBERG (2013)

Dalam pengoperasiannya tidak semua pompa bekerja

namun hanya ada dua pompa yang bekerja sedangkan dua pompa

lainya digunakan sebagia cadangan apabila kedua pompa utama

mengalami kendala. Dari intake ini air dipompa ke instalasi BIKI


44

BARU menggunakan pipa transmisi berjenis Glavanis Iron Pipe

(GIP) dengan dimater 14” dan panjang pipanya 225 m.

5.2.2 Koagulasi

Setelah air baku yang berasal dari aliran sungai Citarum

dipompakan menuju ke STP Biki Baru. Air ini tidak langsung

masuk kedalam bak koagulasi melainkan masuk kedalam bak

penenang selanjutnya air dialirakan menuju ke bak koagulasi

melalui sebuah V- notch dengan debit 139, 3776 ltr/dt. Pengadukan

pada proses koagulasi di STP Biki Baru memanfaatkan debit air

terjunan yang keluar dari V- notch atau dikenal dengan istilah

hydraulic jump. Karena loncatan air dengan debit 139, 3776 L/dt

menyebabkan kondisi air yang turbulen. Setelah air keluar dari V-

notch, pembubuhan koagulan diberikan dengan koagulan berupa

tawas [ Alumunium Sulfat (Al2(SO4)3) ]. Sebelum dialirkan menuju

ke bak kogulasi, tawas ini dilarutkan terlebih dahulu didalam dua

bak menggunakan tawas masing – masing 150 kg dengan volume

air 3,11 m3 per 12 jam setiap harinya atau ± 300 kg/hari. Pelarutan

tawas ini pada umumnya dilakuakan pada pukul 06:00 pagi dan

18:00 malam. Sistem yang digunakan pada setiap pemberiaan

tawas dilakukan secara bergantiaan. Setelah 12 jam tawas tersebut

dilarutkan kemudian tawas dialirkan menuju bak penampung.

Didalam bak ini terdapat saluran pipa PVC berdiameter ½ ” yang

akan mengalirankan larutan tawas kedalam bak koagulasi. Pipa


45

PVC tersebut diberi lubang sebanyak 4 buah lubang sebagi tempat

pengeluaran larutan tawas.

Proses koagulasi ini dapat diamati dengan melihat pola

aliran yang terjadi pada bak koagulasi. Karena pada sistem

kogaulasi dan flokulasi ini PERUM JASA TIRTA II menggunakan

sistem satu aliran chanel dimana proses koagulasi dibuat dalam

satu tempat aliran yang kontinyu.

Proses koagulasi bertujuan untuk mendestabilkan muatan

– muatan koloid pada air yang pada umunya memiliki muatan

negatif sehingga sulit bergabung satu dengan yang lainya yang

menyebabkan air menjadi keruh. Penggunaan tawas sebagai

koagulan memberikan muatan positif pada air sehingga partikel

koloid didalam air menjadi tidak stabil sehingga akan berikatan

satu sama lain dan membentuk flok halus.

Tabel 5.1 Kriteria Desain Unit Koagulasi Tipe Hidrolis

Rapid Mixing (Hidrolis)

Gradien Kecepatan 700 – 1000 / detik

Detention Time (td) < 60 detik

Headloss (HL) > 0,6 cm

Gt 10000 – 60000

(Sumber : Fair, 1968 ; Qasim, 2000)


46

Diketahui:

 Suhu (T) = 30 O C

 Debit Pengolahan (Q) = 133,2143 L/detik = 0,133214 m3/detik

 Panjang bak =3m

 Lebar bak =4m

 Tinggi bak = 0,81 m

 Jarak dasar V-notch = 2,75 m

ke dasar bak (h)

 Jumlah bak = 1 bak

Jawab :

a) Head Aktual (HL)

0,425
Q2
Y1 = 0,54 × h × [ ]
g × h3

0,425
0,13321432
Y1 = 0,54 × 2,75× [ ]
9,81 × 2,753

Y1 = 0,0332 m
2 0,27
Q2 0,27
Y2 = 1,86 × h × [ Q ]
Y2 = 1,86 × h × [ g × 3h3]
g×h

0,27
0,13321432
Y2 = 1,86 × 2,75 × [ ]
9,81 × 2,753

Y2 = 0,4575 m
3
(Y2-Y1)
HL =
(4 ×Y1 ×Y2)
47

3
(0,4575-0,0332)
HL =
(4 ×0,0332 ×0,4575)

HL = 1,2572 m (memenuhi)

b) Waktu Detensi (td)

Volume =P×L×T

= 3 m × 4m × 0,81 m

= 9,72 m3

Volume
td =
Debit

9,72 m3
td =
0,1332143 m3/detik

td = 72,96 detik > 60 detik (tidak memenuhi)

c) Gradien Kecepatan (G)

ρ×g×HL
G =
td×μ

995,68 × 9,81 × 1,2572


G =
9,72×0,008004

G = 397, 29 / detik < 700/detik (tidak memenuhi)

d) Nilai Gt

Gt = G × td

Gt = 397, 29 /detik × 72,96 detik

Gt = 289686, 43 (memenuhi)
48

Tabel 5.2 Hasil Perhitungan Unit Koagulasi

Kriteria Hasil
Parameter Keterangan
Desain Hitungan

Waktu detensi Tidak


< 60 detik 72,96 detik
(td) Memenuhi

Gradien 700 – Tidak


397,29/detik
Kecepatan (G) 1000/detik Memenuhi

10000 –
G × td 28986,43 Memenuhi
60000

(Sumber :Apitria, Sarah 2016)

Evaluasi :

o Pada unit koagulasi pengolahan air bersih di STP BIKI BARU

menggunakan sisitem hidrolis dengan memanfaatkan terjunan

air dari v-notch sebagi media pengaduk. Air yang masuk

kedalam unit koagulasi dari v- notch akan memberikan aliran

yang turbulen sehingga akan menghemat energi karena hanya

memanfaatkan aliran turbulen saja.

o Dalam perhitungan yang dilakukan, berdasarkan kriteria desain

yang terpapar pada kolom di atas maka hasil perhitungan untuk

parameter waktu detensi dan gradien kecepatan unit koagulasi

tidak memenuhi.
49

o Untuk ukuran rapid mixing basin dimana terjadi pencampuran

bahan kimia dan berlangsung proses kimiawi di dalamnya, maka

desain bak tersebut tidak memenuhi karena waktu tinggal yang

melebihi kriteria desain yang berlaku. Hal ini dapat

menyebabkan flokulan tidak terbentuk secara sempurna dan

merata, ditandai dengan proses hidrolisis koagulan yang akan

kembali hancur sehingga air masih akan mengangkut material

tersuspensi dan terlarut dalam bentuk partikel dalam jumlah

yang tidak sedikit. Kondisi ini diikuti dengan gradien kecepatan

yang kurang dari standar, sehingga pencampuran antara

koagulan dan partikel di dalam air tidak terjadi dalam kondisi

tubulen.

o Kondisi yang sedemikian rupa dapat menyebabkan

pembentukan flokulan terhambat dan dalam waktu yang lama di

unit selanjutnya (flokulasi).

5.2.3 Flokulasi

Flokulasi merupakan proses kelanjutan dari sistem

koagulasi, setelah flok – flok halus terbentuk karena adanya

penambahan koagulan. Maka partikel – partikel kecil (koloid) ini

menjadi bentuk yang tidak stabil sehingga dapat saling berikatan

membentuk partikel yang lebih besar (makroflok) sehingga pada

perinsipnya berat molekul partikel akan menjadi lebih berat dan

partikel akan mudah mengendap.


50

Unit flokulasi di instalasi pengolahan air bersih STP Biki

Baru menggunakan sistem saluran berbelok (Buffle Chanels) yaitu

belok kiri kanan (round the end buffle chanel). Pada waktu

mengalami pengadukan lambat yang diakibatkan adanya aliran air

sehingga akan terbentuk flok. Untuk mendapatkan flok yang

sempurna maka energi yang diberikan kedalam air tidak boleh

terlalu besar karena akan menyebabkan flok pecah dan sebaliknya

jika energi yang diberikan kedalam air terlalu kecil flok akan

mengendap. Selain energi, waktu detensi pun harus diperhitungkan

dengan cermat. Jika waktu detensinya terlalu cepat maka

pencampuraan koagulan dengan air baku akan berlangsung secara

singkat, sehingga flok yang terbentuk tidak akan sempurna,

sedangkan apabila waktu detensinya lama maka flok yang

terbentuk akan mengendap di bak flokulasi.

Tabel 5.3 Kriteria Desain Unit Flokulasi Tipe Hidrolis

Slow Mixing (Hidrolis)

Gradien Kecepatan 100 – 20 / detik

Detention Time (td) 15 – 30 menit

Jarak antar Baffle 0,1 – 0,45 m

Kecepatan (V) 0,1 – 0,3 m / detik

Gt 10000 – 150000

(Sumber : Schulz dan Okun, 1984)


51

Diketahui :

 Jumlah kompartemen = 1 kompartemen

 Jumlah belokan = 3 belokan

 Suhu (T) = 30 O C

 Absolute Viscosity (µ) = 0,8004 × 10-3 kg/m.detik

 Density (ρ) = 995,68 kg/m3

 Gravity (g) = 9,81 m/detik2

 Debit Pengolahan (Q) = 133,2143 L/detik = 0,1332143

m3/detik

 Tinggi bak = 0,81 m

 Luas bak = (4m × 27,15m) + (0,84m × 30,15m) +

(0,84m × 30,15m)

= 159,252 m2

Jawab :

a) Kecepatan aliran (V)

Q
v=
A

0,1332143
v=
159,252

v = 8,365 × 10-4 m/detik (tidak memenuhi)

b) Waktu Detensi (td)

Volume = A × T bak

= 159,252 m2 × 0,81 m

= 128,994 m3
52

Volume
td = Debit

128,994 m3
td = 0,1332143 m3
/detik

td = 968,32 detik = 16,13 menit > 15 menit

(memenuhi)

c) Headloss (HL)

Tinggi muka air (H air) = 0,65 m (berdasarkan pengukuran

langsung oleh penulis)

= Tinggi bak – H air

= 0,81 m – 0,65 m

= 0,16 m

d) Gradien Kecepatan (G)

× ×
G=
×

, × , × ,
G=
, × ,

G = 201,64 / detik >100/detik (tidak memenuhi)

e) Nilai Gt

Gt = G × td

Gt = 201,64/detik × 968,32 detik

Gt = 195254,78 > 150000 (tidak memenuhi)


53

Tabel 5.4 Hasil Perhitungan Unit Flokulasi

Parameter Kriteria Hasil Keterangan

Desain Hitungan

Kecepatan 0,1 – 0,3 8,365 × 10-4


Tidak Memenuhi
aliran (V) m/detik m/detik

Waktu
15 – 30 menit 16,13 menit Memenuhi
detensi (td)

Gradien

Kecepatan 100-20/detik 201,64/detik Tidak Memenuhi

(G)

10000 –
G × td 195254,78 Tidak Memenuhi
150000

(Sumber : Aphirta, Sarah.2016)

Evaluasi :

o Tipe flokulasi pada unit pengolahan air bersih ini berupa

horizontally baffled channel, dimana tiap belokan pada

kompartemen diharapkan dapat terjadi pengadukan lambat pada

saat air dari proses koagulasi mengalir dan diproses di unit

flokulasi.

o Pada unit flokulasi di STP BIKI BARU dapat disimpulkan

berdasarkan hasil perhitungan maka unit flokulasi tidak berjalan

sesuai dengan desain yang telah dibuat. Hal ini dapat terlihat dari
54

nilai perhitungan yang banyak tidak memenuhi kriteria desain. Hal

ini dapat menebabkan pembentukan flok yang kurang efektif

sehingga proses pengendapan pada unit sedimentasi tidak akan

berjalan dengan optimal.

5.2.4 Sedimentasi

Unit sedimentasi merupakan unit proses selanjutnya yang

berfungsi untuk memisahkan zat padat tersuspensi melalui proses

pengendapan atau sedimentasi. Zat padat tersuspensi ini dapat

dipisahkan di unit sedimentasi, tetapi sebelumnya harus mengalami

proses koagulasi dan flokulasi, sehingga di unit sedimentasi

partikel akan lebih mudah mengendap.

Pada unit sedimentasi partikel yang mempunyai berat jenis

lebih besar dari pada air akan mudah mengendap, tetapi yang berat

jenisnya kurang dari air seperti busa harus dipisahkan. Untuk

mendapat efisienis pengendapan yang baik, unit sedimentasi harus

terdiri dari zona – zona :

- Zona inlet : zona yanga berfungsi untuk

masuknya air dengan aliran yang

semerata mungkin sehingga

harus dilengkapai dengan sekat

penyearah air.

- Zona Pengendapan : Zona yang berfungsi untuk

mengendapkan zat tersuspensi


55

baik partikel diskrit maupun

partikel flokulen.

- Zona Endapan : Zona untuk mengumpulkan

lumpur yang mengendap.

Untuk sedimentasi di STP Biki Baru berjumlah 3 unit.

Dimensi unit sedimentasi :

- Panjangnya : 3 meter.

- Lebar : 9,7 meter.

- Dalam : 3 – 4 meter.

Pembahasan :

- Munculnya flok – flok ke permukaan bak sedimentasi

kemungkinan disebabkan karena adanya perubahan viskositas

air dimana viskositas air didasar bak lebih besar dari viskositas

air dipermukaan sehingga zat padat susah mengendap sehingga

cenderung bergerak ke arah yang kekentalan air yang rendah

sehingga flok muncul ke permukaan.

- Debit aliran air yang masuk pada 3 bak sedimentasi dibuat

berbeda. Debit air yang masuk pada kolam sedimentasi ke dua

dibuat lebih besar, hal ini dikarenakan bak sedimentasi kedua

memiliki dua pipa pengeluaran pada unit clear well.

- Terdapat flok – flok halus yang mengapung dipermukaan bak

sedimentasi hal ini dapat disebabkan karena tidak sempurnanya

proses koagulasi dan flokulasi sehingga flok yang terbentuk


56

tidak sempuran dan mempunyai berat molekul yang ringan.

Sehingga tidak bisa mengendap dan mengapung dipermukaan

dan melewati zona outlet sehingga masuk ke unit filtrasi.

5.2.5 Filtrasi

Filtrasi merupakan unit lanjutan dari proses sedimentasi.

Unit filtrasi ini bertujuan untuk menyaring partikel yang masuk

kedalam unit filtrasi melalui zona outlet sedimentasi melaui

perforated wall di unit filtrasi. Partikel yang di saring di unit ini

biasanya adalah partikel flokulen yang tidak bisa mengendap

dikarenakan berat molekul yang ringan sehingga mengapung pada

saat masuk ke unit sedimentasi.

Instalasi pengolahan air bersih di STP BIKI BARU

menggunakan sistem rapid sand filter untuk menyaring air hasil

olahan unit sedimentasi. Dalam bak filtarasi ini terdiri dari lapisan

– lapisan media penyangga dan media penyaring (Stratified Bed).

Fungsi dari media penyaring adalah untuk menyaring flok – flok

yang tidak bisa diendapkan. Media penyaring yang digunakan

berupa pasir kuarsa dengan tebal media penyaringan sekitar ± 30

cm. Kemudian dibawah lapisan media penyaring ada lapisan

penyangga yang fungisnya untuk mencegah pasir agar tidak masuk

ke pipa pengumpul, dan membantu meratakan aliran pada proses

filtrasi maupun backwash.


57

Selama proses filtrasi berlangsung akan terjadi akumulasi

partikel tersuspensi yang mengisi pori – pori lapisan media

penyaring terutama pada lapisan paling atas sehingga pada suatu

saat akan terjadi pemampatan atau penyumbatan filter, hal ini akan

mempengaruhi kecepatan penyaringan, sehingga air yang keluar

dari pipa penggumpul relatif sedikit atau tidak optimal. Untuk

mengatasi masalah tersebut maka perlu dilakukan pencucian filter

dengan mekanisme backwash (membalikan arah aliran air dari

bawah ke atas sehingg kotoran yang menyumbat dapat terangkat

dan kemudian akan terbawa oleh aliran air yang akan dialirkan

menuju saluran pembuangan. Setelah flok – flok terangkat maka

kondisi filter akan kembali normal.

5.2.6 Desinfeksi

Desinfeksi merupakan proses pembubuhan desinfektan

yang bertujuan untuk menginaktifkan mikoorganisme dan

membunuh patogen yang terdapat dalam air.

Bahan desinfektan harus memenuhi syarat- syarat sebagai

berikut :

a. Dapat mematikan semua bakteri patogen dalam air.

b. Dapat membunuh bakteri dalam waktu singkat

c. Ekonomis dan dapat dilaksanakan dengan mudah dan dalam

waktu singkat.
58

d. Air yang telah diberi desinfektan tidak boleh mengandung zat

beracun bagi yang mengkonsumsinya.

e. Dosis diperhitungkan agar residu cadangan yang fungsinya

untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya kontaminasi

pada air.

Bahan desinfektan yang digunakan di PERUM JASA

TIRTA II JATILUHUR adalah kaporit (Ca(OCl2)). Jumlah kaporit

yang dilarutkan adalah sebanyak 15 kg per shift kerja sehingga

jumlah kaporit yang digunakan dalam sehari sebanyak 45 kg per

hari.

Desinfeksi adalah proses matinya mikroorganisme yang

dimulai dengan rusaknya dinding sel mikroorganisme tersebut,

sehingga proses metabolismenya terganggu dan dapat

menyebabkan matinya mikroorganisme tersebut.

Proses pencampuran kaporit dengan air dilakukan pada

bak pencampur yang dimensinya adalah:

- Panjang : 80 cm

- Lebar : 80 cm

- Dalam : 95 cm

Setelah desinfektan bercampur dengan pelarut air,

kemudian dilairkan ke bak pembubuh yang dimensinya sama

dengan bak pencampur. Dari bak ini kemudian kaporit dibubuhkan


59

kedalam Reservoir menggunakan sebuah pipa PVC yang diletakan

disamping pipa pengeluaran air dari bak filtrasi.

5.2.7 Reservoir

Reservoir adalah suatu unit yang terdapat dalam

pengolahan air bersih yang berfungsi untuk menampung air bersih

hasil olahan dan menyimpannya sebagai cadangan apabila sewaktu

– waktu terdapat fluktuasi jumlah air yang disebabkan permintaan

masyarakata yang naik.

Kapasitas reservoir di STP Biki Baru adalah 900 m3, yang

terdiri dari dua unit reservoir dengan kapasitas masing - masing

450 m3, dengan debit pengolahanya sebesar 139,3776 L/dt.

Dimensi unit Reservoir adalah sebagai berikut :

- Panjang : 2545 cm

- Lebar : 1225 cm

- Dalam : 400 cm
60

5.3 Evaluasi Kualitas Pengolahan Air

Berdasarkan hasil analisa kualitas air baku sungai citarum yang

dilakukan oleh Laboratorium Institut Teknologi Bandung (ITB) pada bulan

Februari 2015 dan Februari 2016, dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 5.5 Laporan Hasil Uji Kualitas Air


Hasil Analisa Hasil Analisa
Baku
NO Parameter Analisa Satuan air baku ANALISA
Mutu air clear well
citarum

FISIKA

1 BAU - - TDK BERBAU TDK BERBAU -

2 TDS mg/L 1500 174 173 ↓

3 KEKERUHAN NTU 25 0,56 0,8 ↑

4 DHL us/cm - 248 247 ↓

KIMIA

1 BESI (Fe) mg/L 1,0 0,044 0,087 ↑

2 FALOURIDA (F) mg/L 1,5 0,392 0,106 ↓

mg/L /
3 KESADAHAN 500 70 76 ↑
CaCO3

4 KLORIDA mg/L 600 15,6 20,4 ↑

5 MANGAN mg/L 0,5 0,096 < 0,02 ↓

6 NITRAT mg/L NO3- N 10 2,24 2,23 ↓

7 NITRIT mg/L NO2- N 1,0 0,008 0,327 ↑

8 pH - 6,5 – 9,0 7,23 7,12 ↓

9 SULFAT mg/L 400 30,92 33,02 ↑

10 MBAS mg/L 0,5 0,044 0,044 -

11 ZAT ORGANIK mg/L 10 8,67 9,91 ↑

12 SISA KLOR mg/L 0,2 – 0,5 <0,1 <0,1 -

(Sumber : Lab Institut Teknologi Bandung, 27 FEBRUARI 2015)


61

Tabel 5.6 Laporan Hasil Uji Kualitas Air


Hasil Analisa Hasil Analisa
Baku
NO Parameter Analisa Satuan AIR BAKU AIR CLEAR ANALISA
Mutu
CITARUM WELL

FISIKA

1 BAU - - TDK BERBAU TDK BERBAU -

2 TDS mg/L 1500 196 225 ↑

3 KEKERUHAN NTU 25 0,86 0,53 ↓

4 DHL us/cm - 280 322 ↑

KIMIA

1 BESI (Fe) mg/L 1,0 0,932 0,360 ↓

2 FALOURIDA (F) mg/L 1,5 0,162 0,147 ↓

mg/L / ↑
3 KESADAHAN 500 75,5 79,4
CaCO3

4 KLORIDA mg/L 600 18,9 20,8 ↑

5 MANGAN mg/L 0,5 0,157 1,21 ↑

6 NITRAT mg/L NO3- N 10 0,120 0,316 ↑

7 NITRIT mg/L NO2- N 1,0 0,018 0,029 ↑

8 pH - 6,5 – 9,0 6,40 6,51 ↑

9 SULFAT mg/L 400 32,9 37,0 ↑

10 MBAS mg/L 0,5 0,170 0,252 ↑

11 ZAT ORGANIK mg/L 10 6,32 3,91 ↑

12 SISA KLOR mg/L 0,2 – 0,5 0,15 0,15 -

(Sumber : lab Institut Teknologi Bandung, 03 FEBRUARI 2016)

Berdasarkan tabel data hasil analisa kuliatas air baku sungai

citarum maka dapat disimpulkan bahwa sungai citarum sudah sangat

memenuhi standar baku mutu air menurut PermenKes No.

416/MENKES/PER/IX/1990. Menurut data hasil anlisa lab diatas dapat

disimpulkan bahwa terdapat peningkatan nilai parameter tertentu. Hal ini

dapat terjadi karena adannya kekeliruan dalam penentuan dosis optimum

pada pemberian koagulan tawas. Dimana telah disebutkan diatas jika dosis
62

yang diberikan melebihi dosis optimum air baku yang di treatment akan

menaikan nilai tertentu misalnya nilai kekeruhan.

Pada data hasil lab untuk tanggal 03 Februari 2016 nilai parameter

setelah di treatment banyak sekali nilai – nilai parameter yang malah naik.

Hal ini terjadi karena tidak adanya test jar test yang dilakukan pada saat

pemberian koagulan tawas. Dosis pemberian tawas pada tanggal tersebut

dilakukan dengan cara di “plate” maksudnya pemberian dosis dilakukan

dengan menyamakan nilai dari hasil jar test yang pernah dilakukan.

5.4 Penggunaan Bahan Kimia

5.4.1 Kebutuhan Koagulan

Jenis koagulan : Alumunium Sulfat Powder (Al ≥ 17%)

Suhu air : 30 ̊ C

Dalam 1 hari alum dilarutkan dalam 2 shift = per 12 jam per bak

1 bak = 3 karung alum = 150 kg = 12 jam

Volume air = volume bak = 1,81 m × 1,83 m × 0,94 m = 3,11 m3

17
Kadar alum = 17% = 100 × 1.000.000 mg

= 170. 000 mg

150 kg
Konsentrasi larutan = × 100% = 4,8176 %
3113 L

Q air pengolahan = 133, 2143 L/detik

berat jenis alum ×kadar alum


Konsentrasi alum = berat jenis cairan

kg
0,35 3 ×170.000 ppm
m
= = 59,76 mg/L
995,68 kg/m3
63

Kebutuhan Alum = Q air pengolahan × Konsentrasi alum × 43200

detik

= 133,2143 L × 59,76 mg/L × 43200 detik

= 343,89 kg per bak per 12 jam

Kebutuhan alum dalam 24 jam = 687,79 kg

* Kondisi Lapangan = alum dalam 24 jam = 300 kg

5.5 Troubleshooting Pengolahan Air bersih

Permasalahan yang terjadi pada proses pengolahan air bersih di

STP BIKI BARU diantarnya.

a. Jika debit air berkurang maka untuk mengantisipasinya maka

pasoka air yang dikirim untuk masyarakat jumlahnya akan

dikurangi. Karena tujuan awal pembuatan IPA adalah untuk air

pendingin turbin.

b. Jika musim hujan tiba penambahan koagulan mutlak diberikan.

Hal ini dikarenakan jumlah material yang terikut di air akan

meningkat karena air di sungai akan menggerus permukaan

tanah sehingga material akan terbawa oleh air.

c. Kurangnya alat seperti alat jar test dan dosing pump. Hal ini

akan berdampak pada air hasil olahan. Maka untuk

mengatasinya dengan menyediakan alat jar test dan dosing

pump agar air hasil pengolahan sesuai dengan standar mutu air

baku menurut Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001.


BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

1. Proses pengolahan air di STP BIKI BARU meliputi proses koagulasi,

flokulasi, sedimentasi, filtrasi dan desinfeksi.

2. Pada dasarnya menurut hasil uji lab yang mengacu pada baku mutu air

bersih menurut Peraturan Pemerintah No. 20 Tahun 1990. Air baku

citarum sudah sangat layak dan memenuhi baku mutu air golongan B.

Hasil ini mengacu pada Standard Methode For The Examination of

Water and Wastwater 22nd Edition 2012 (SMEWW) dan Standar

Nasional Indonesia tahun 2004 (SNI).

3. Permasalahan yang terjadi pada proses pengolahan air bersih di STP

BIKI BARU diantarnya.

a. Jika debit air berkurang maka untuk mengantisipasinya maka pasoka

air yang dikirim untuk masyarakat jumlahnya akan dikurangi. Karena

tujuan awal pembuatan IPA adalah untuk air pendingin turbin.

b. Jika musim hujan tiba penambahan koagulan mutlak diberikan. Hal

ini dikarenakan jumlah material yang terikut di air akan meningkat

karena air di sungai akan menggerus permukaan tanah sehingga

material akan terbawa oleh air.

c. Kurangnya alat seperti alat jar test dan dosing pump. Hal ini akan

berdampak pada air hasil olahan. Maka untuk mengatasinya dengan

64
65

menyediakan alat jar test dan dosing pump agar air hasil pengolahan

sesuai dengan standar mutu air baku menurut Peraturan Pemerintah

No. 82 Tahun 2001.

6.2 Saran

6.2.1 Untuk mahasiswa

 Mahasiwa yang akan Kerja Praktek diharapkan menguasi judul

dan materi yang akan mereka ambil selama KP.

 Memiliki jadwal terstruktur setiap harinya agar dapat

mengoptimalkan pengalaman selama KP.

 Mahasiswa dituntut keritis dan aktif selama KP.

6.2.2 Unutk Akademi Minyak dan Gas Balongan

 Memberikan dukungan penuh terhadap mahasiwas selama

malaksanakan KP.

 Memepercepat alur dan prosedur dalam persiapan KP.

6.2.3 Untuk PERUM JASA TIRTA II JATILUHUR

 Memberikan pengarahan kepada mahasiswa KP agar lebih

terarah selama pelaksanaan KP.

 Memberikan bantuan terhadap mahasisawa yang kebingungan.

 Melengkapai alat – alat dalam pengolahan IPA agar berjalan

optimal.
DAFTAR PUSTAKA

Kusmayanti.2004. Evaluasi Kinerja Saringan Pasir Cepat Di Instalais Pengolahan


Air Minum Perum Jasa Tirta II Jatiluhur.Teknik Lingkungan-
Universitas Winaya Mukrti.

Kamura, Susumu. 1991.Integrated Design Of Water Treatment Facilities.Canada:


John Willey &Sons, Inc

Margaretha, Rizka Mayasari dkk. 2012. Pengaruh Kulaitas Air Baku Terhadap
Dosis Dan Biaya Koagulan Alumunium Sulfat dan Poly
Alumunium Chloride. Universitas Sriwijaya.. Jurnal teknik
Kimia No.4 Vol 18.

Reynold, Tom D dan Paul A.Richard.1996.Unit Operation and Process in


Environmental Engginering.Boston.PWS Publishing Company

Suprihatin, dan Ono Suparno.2013.”Teknologi Proses Pengolahan


Air”.Bogor:Percetakan IP

Crittenden, John C, dkk.2012.MWH’S Water Treatment:Principle and Design,Thrid


Edition.Boston:John Wiley & Sons, Inc

Okun, Daniel A dan Christofer A. Shulz.1984.Surface Water treament For


Communities In Developing Country.Virginia:US Agency
for International Develompent
LAMPIRAN
LAMPIRAN I (Satu)
Lampiran II (Dua)
LAMPIRAN III ( Tiga)
Lampiran IV (Empat)
LAMPIRAN V (Lima)

Lampiran Foto Kegiatan

Gambar Lampiran 4 Bak penampung tawas

Pipa pembubuhan tawas

Gambar Lampiran 4 Bak Koagulasi


Gambar Lampiran 4 Saluran Flokulasi
Tipe Round The End Buffle Chanel

Gambar Lampiran 4 Bak sedimentasi


Gambar Lampiran 4 Unit filtrasi

Gambar Lampiran 4 Bak pelarut kaporit


Gambar Lampiran 4 Unit Clear Well

KAPORIT

Gambar Lampiran 4 PEMBUBUHAN KAPORIT


Gambar Lampiran 4 Flok yang terbentuk

Gambar Lampiran 4 Flok yang mengapung di unit sedimentasi


LAMPIRAN VI (Enam)

BAB III
PENGGOLONGAN AIR

( 1 ) Penggolongan air menurut peruntukkannya ditetapkan sebagai


berikut
:
Golongan A : Air yang dapat digunakan sebagai air
minum secara langsung tanpa pengolahan terlebih
dahulu;
Golongan B : Air yang dapat dighunakan sebagai air baku air
minum; Golongan C : Air yang dapat digunakan untuk
keperluan perikanan dan peternakan;
Golongan D : Air yang dapat digunakan untuk keperluan
pertanian, dan dapat dimanfaatkan untuk usaha perkotaan,
industri, pembangkit listrik tenaga air.

(2) Dengan Peraturan Pemerintah dapat ditetapkan perluasan


pemanfaatan air di luar penggolongan air sebagaimana
yang telah ditetapkan dalam ayat (1).

Pasal 8

(1) Ketetapan tentang baku mutu air untuk golongan air


sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ditetapkan
sebagaimana tercantum dalam lampiran Peraturan
Pemerintah ini.
(2) Dengan Peraturan Pemerintah dapat ditetapkan penambahan
parameter dan baku mutu untuk parameter tersebut dalam
baku mutu air sebagaimana dalam ayat (1).
(3) Penilaian kualitas air yang menyangkut paramater yang
belum tercantum dalam baku mutu air sebagaimana
dimaksud dalam ayat
(1) dilakukan dengan menunjuk kepada fungsi dan guna air
serta atau kepada ilmu pengetahuan.

Pasal 9

Metode analisis untuk setiap parameter baku mutu air dan baku
mutu limbah cair ditetapkan oleh Menteri.

Pasal 10

(1) Gubernur Kepala Daerah Tingkat I menetapkan :


a. Peruntukan air sesuai dengan penggolongan air
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 7 ayat (1), kecuali
kemudian ditentukan lain oleh Menteri;
b. Baku mutu untuk peruntukan air menurut
penggolongan sebagaimana dimaksudkan dalam
huruf a.
(2) Peruntukan air dan baku mutu air yang berada atau
mengalir melalui atau merupakan batas dari dua atau lebih
propinsi Daerah Tingkat I ditetapkan oleh Para Gubernur
Kepala Daerah Tingkat I yang bersangkutan di bawah
koordinasi Menteri.
(3) Peruntukan air dan baku mutu air pada sumber air yang berada
di bawah wewenang pengelolaan suatu badan pengelola
sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang Nomor 11 Tahun
1974 tentang Pengairan ditetapkan oleh Menteri yang
bertanggung jawab di bidang pengairan setelah berkonsultasi
dengan Menteri.
1. DAFTAR KRITERIA KUALITAS AIR GOLONGAN A
Keterangan :
mg = miligram
mL = mililiter
L = liter
Bq = Bequerel
NTU = Nephelometric Turbidity Units
TCU = True Color Units
Logam berat merupakan logam terlarut

2. DAFTAR KRITERIA KUALITAS AIR GOLONGAN B


Keterangan :
mg = miligram
mL = mililiter
L = liter
Bq = Bequerel
Logam berat merupakan logam terlarut

3. DAFTAR KRITERIA KUALITAS AIR GOLONGAN C


Keterangan :
mg = miligram
mL = mililiter
L = liter
Bq = Bequerel
Logam berat merupakan logam terlarut

4. DAFTAR KRITERIA KUALITAS AIR GOLONGAN D


Keterangan :
- = tidak dipersyaratkan
Ug =
mikrogra
m mg =
miligram
mL =
mililiter
L = liter
Bq = Bequerel
Logam berat merupakan logam terlarut
Lampiran VII (Tujuh)
LAMPIRAN VIII (Delapan)

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Anggi Rivaldi Agustian

Tempat, tanggal lahir : Subang, 20 Agustus 1994

Alamat : Kampung Kaliangbawang, DesaWanakerta RT/RW

15/08 Kecamatan Purwadadi Kabupaten Subang

Agama : Islam

Jenis kelamin : Laki-laki

Tinggi badan : 165 cm

Berat badan : 60 kg

Kesehatan : Sehat jasmani dan rohani

Hobby : Membaca novel dan Mendengarkan musik

No. HP : 085295022417

E-mail : rivaldianggi@gmail.com

GolonganDarah :O

Status : Belum Menikah


RIWAYAT PENDIDIKAN

2014 – sekarang : Progam Studi DIII Teknik Kimia Akademi Minyak dan

Gas Balongan

2010 – 2013 : SMA Negeri 1 Subang, Subang

2007– 2010 : SMP Negeri 1 Kalijati, Subang

2001 – 2007 : SDN Kaliangsana, Subang

PROFESIONAL DAN ORGANISASI

2015 : Asisten Praktikum Kimia Dasar I di Laboratorium

Akamigas Balongan

2016 : Asisten Praktikum Kimia Dasar II di Laboratorium

Akamigas Balongan

2016 – Sekarang : Ketua Experiment Research and Development

(E R & D) Teknik Kimia di Akamigas Balongan

2012 – 2013 : Anggota SMANSA English Club di SMAN 1

Subang

2008 – 2010 : Anggota Palang Merah Remaja (PMR) di SMPN 1

Kalijati Subang

PRAKTIKUM

1. Praktikum Kimia Dasar I, AKAMIGAS BALONGAN, Indramayu-Jawa

Barat.

2. Praktikum Fisika Dasar I, AKAMIGAS BALONGAN, Indramayu-Jawa

Barat.
3. Praktikum Kimia Analitik, AKAMIGAS BALONGAN, Indramayu-Jawa

Barat.

4. Praktikum Mikrobiologi, AKAMIGAS BALONGAN, Indramayu-Jawa

Barat.

5. Praktikum Kimia Organik, AKAMIGAS BALONGAN, Indramayu-Jawa

Barat.

6. Praktikum Kimia Fisika, AKAMIGAS BALONGAN, Indramayu-Jawa Barat.

7. Praktikum Teknik Reaksi Kimia, AKAMIGAS BALONGAN, Indramayu-

Jawa Barat.

KUNJUNGAN LAPANGAN

1. Juni 2015

Mata Kuliah : Mikrobiologi

Tempat : PT. Bukit Baros Cempaka, Sukabumi

Pembimbing : Indah Dhamayanthie, MT dan Yully Mulyani, ST

2. Januari 2015

Mata Kuliah : Alat Industri kimia

Tempat : PT. Sumber Daya Kelola, Tugu Barat - Indramayu

Pembimbing : Rifana Indrawijaya, ST dan Yully Mulyani, ST

3. Januari 2015

Mata Kuliah : Proses Industri Kimia

Tempat : PT. Pupuk Kujang, Cikampek

Pembimbing : Rifana Indrawijaya, ST dan Yully Mulyani, ST


4. Mei 2015

Mata Kuliah : Pengendalian Mutu Produksi

Tempat : PT. Sidomuncul, Semarang

Pembimbing : Hj. Indah Dhamayanthie, MT dan Yully Mulyani, ST

TRAINING & SEMINAR

 Indramayu, 2014

Peserta “Character And Personality Building” di Akamigas Balongan

Indramayu

 Indramayu, 2014

Peserta “Basic Training Fire and Safety” diadakan oleh perhimpunan

mahasiswa fire and safety.

 Indramayu, 2016

Peserta “Real English” diadakan oleh English Village Indramayu, 2014

 Indramayu, 2016

Peserta “ English For Job Interview” diadakan oleh English Village

Demikian, saya buat daftar riwayat hidup ini dengan sebenar-benarnya.

Hormat Saya,

Anggi Rivaldi Agustian


LAMPIRAN IX (Sembilan)