Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK

“PENGUJIAN VICKERS HARDNESS”

Disusun Oleh :
KELOMPOK 2
JURUSAN TEKNIK INDUSTRI
SEMESTER 3 TAHUN AJARAN 2017
KELAS B3 / R2

NAMA-NAMA ANGGOTA :

Septian Setia Gunansyah 21216039 Erik Endrian 21216081


Ujang Suhardi 21216014 Eko Kuswandi 21216022
Varenza Pasha Yudistira 21216048 Humaedi Setiawan 21216176
Astri Meganingrum 21215054 Julius Kristian Pasaribu 21216011
Abby Dwi Saputro 21216203 Permana Putra 21216002
Irvan Slamet Nurkhozim 21216246 Raden Wahyu Agil 21216183
Sarifudin 21216086

FAKULTAS TEKNIK INDUSTRI


UNIVERSITAS SERANG RAYA (UNSERA)
SERANG - 2017
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK

UJI KEKERASAN METODE VICKERS

Disusun Oleh:

Kelompok 2

Kelas B3 / R2

Telah disahkan pada :

Hari/Tanggal :

Tempat :

Pukul :

Oleh :

Serang, Oktober 2017

Mengetahui dan menyetujui

Dosen Mata Kuliah Ketua Kelompok

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN................................................................................ii

DAFTAR ISI .................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL .............................................................................................. v

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ vi

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................vii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 8

1.1 Latar Belakang ........................................................................................................................ 8


1.2 Tujuan Percobaan.................................................................................................................... 9
1.3 Batasan Masalah ..................................................................................................................... 9
1.4 Sistematika Penulisan ........................................................................................................... 10
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................... 11

2.1 Metode Pengujian Brinell ..................................................................................................... 11


2.2 Metode Pengujian Vickers .................................................................................................... 14
2.3 Metode Pengujian Rockwell ................................................................................................. 16
2.4 Alumunium ........................................................................................................................... 18
2.5 Kuningan ............................................................................................................................... 19
2.6 Besi ....................................................................................................................................... 20
2.7 Tembaga ................................................................................................................................ 21
BAB III METODE PERCOBAAN .................................................................. 23

3.1 Diagram Alir Percobaan........................................................................................................ 23


3.2 Alat dan Bahan ...................................................................................................................... 24
3.2.1 Alat................................................................................................................................ 24
3.2.2 Bahan ............................................................................................................................ 24
3.3 Prosedur Percobaan ............................................................................................................... 25
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................ 26

4.1 Data Percobaan ..................................................................................................................... 26


4.2 Hasil Perhitungan .................................................................................................................. 27
4.2.1 Alumunium ................................................................................................................... 27

iii
4.2.2 Besi ............................................................................................................................... 29
4.2.3 Kuningan ....................................................................................................................... 30
4.2.4 Tembaga ........................................................................................................................ 32
4.3 Pembahasan........................................................................................................................... 33
BAB V PENUTUP ........................................................................................... 38

5.1 Kesimpulan ........................................................................................................................... 38


5.2 Saran ..................................................................................................................................... 38
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 39

LAMPIRAN ..................................................................................................... 40

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Standar Uji Brinell (ASTM 10) .............................................................................. 12


Tabel 2. 2 Skala Kekerasan Rockwell ..................................................................................... 17
Tabel 2. 3 Skala Kekerasan Superficial Rockwell ................................................................... 17
Tabel 4. 1 Data Uji kekerasan................................................................................................. 25

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Penampang Pengujian Brinell ............................................................................. 11


Gambar 2. 2 Skematis prinsip identasi dengan metode Brinell ............................................... 12
Gambar 2. 3 Hasil Indentasi Brinell ........................................................................................ 13
Gambar 2. 4 Skematis prinsip indentor dengan metode Vickers ............................................. 14
Gambar 2. 5 Distorsi oleh indentor pyramid intan karena efek elastisitas; ............................. 15
Gambar 2. 6 Mata Tekan Uji Kekerasan Rockwell dan Proses Pengujian Rockwell .............. 16

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Perhitungan ........................................................................................................... 40


Lampiran 2 Screenshot Diagram Alir Microsoft Visio............................................................ 42
Lampiran 3 Gambar Selama Praktikum ................................................................................... 43
Lampiran 4 Blangko Percobaan ............................................................................................... 44

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kekerasan adalah salah satu sifat mekanik (Mechanical Properties) dari suatu
material. Kekerasan suatu material harus diketahui khususnya untuk material yang
dalam penggunaanya akan mengalami pergeseran (Frictional Force) dan deformasi
plastis. Deformasi plastis sendiri adalah suatu keadaan dari suatu material ketika
material tersebut diberikan gaya, maka struktur mikro dari material tersebut sudah
tidak bisa kembali ke bentuk asal artinya material tersebut tidak dapat kembali ke
bentuk semula. Lebih ringkasnya kekerasan didefinisikan sebagai kemampuan suatu
material untuk menahan beban identasi atau penetrasi (Penekanan).
Di dalam aplikasi manufaktur, dilakukan pengujian terhadap material dengan
dua pertimbangan yaitu untuk mengetahui karakteristik suatu material baru dan
melihat mutu untuk memastikan suatu material memiliki spesifikasi kualitas tertentu.
Sehingga saat material di proses untuk dijadikan barang jadi, hasilnya sesuai dengan
apa yang di inginkan.
Tingkat kekerasan suatu benda tidak bisa diukur dengan perkiraan saja,
dibutuhkan suatu pengujian untuk menentukan karakteristik dan kekerasan pada
material atau benda yang disebut uji kekerasan (Hardness Test). Kekuatan suatu
material berbanding lurus dengan kekerasannya, sehingga semakin tinggi nilai yang
didapat saat dilakukan pengujian kekerasan maka semakin kuat pula material tersebut.
Melalui uji kekerasan ini juga dapat diketahui pengaruh material terhadap
perlakuan panas dan perlakuan dingin. Material yang telah mengalami cold working,
hot working, dan heat treatment, akan mengalami perubahan terhadap kekerasannya.
Sehingga dalam manufaktur pengujian kekerasan ini biasanya dilakukan sebelum
material di proses menjadi barang jadi dan setelah material menjalani proses hingga
terbentuk menjadi barang yang di inginkan.
Patut diketahui bahwa dasarnya pengujian kekerasan dan kekuatan tarik
adalah sama yaitu sebagai indikator pembebanan agar tidak terjadi deformasi plastis.
Oleh karena itu, kekerasan juga dapat dikonversikan kepada kekuatan tarik.

8
Namun saat ini dunia manufaktur telah berkembang pesat, sehingga untuk
melakukan pengujian kekerasan tidak membutuhkan waktu yang lama dan semakin
dipermudah pula dalam mendapatkan data seperti kekuatan tarik dan modulus
elastisitas. Data tersebut biasanya terdapat pada material yang dibeli, data yang
diberikan vendor, merupakan data yang telah di uji dan bukanlah data perkiraan.
Di era ini pula setiap produk memiliki standar kekerasannya masing-masing
yang telah di atur dan disepakati, oleh karenanya saat dilakukan pengetesan akhir,
nilai yang didapat tidak di perbolehkan melebihi standar yang telah ditentukan
(ASME). Dari tingkat kekerasan tersebut dapat diperkirakan usia barang jadi tersebut.

1.2 Tujuan Percobaan


Tujuan dari pengujian kekerasan ini adalah untuk mengetahui angka kekerasan
bahan alumunium, besi, tembaga, dan kuningan. Hal ini merupakan salah satu sifat
mekanik yang penting dengan menggunakan metode Vickers.

1.3 Batasan Masalah


Agar penulisan laporan ini tidak menyimpang dari tujuan yang semula
direncanakan sehingga mempermudah mendapatkan data dan informasi yang
diperlukan, maka penulis menetapkan batasan masalah yang akan dibahas dalam
laporan ini adalah :

1. Pemahaman mengenai metode vikers yang dijadikan metode perhitungan dalam


praktikum kali ini.

2. Pemahaman mengenai material Alumunium, Besi, Kuningan, dan Tembaga yang


dijadikan bahan uji dalam praktikum.

3. Kurva hasil sample yang telah dilakukan, untuk melihat jumlah rata – rata yang
didapat dari 10 kali sampling.

9
1.4 Sistematika Penulisan
Penulisan laporan praktikum ini dibagi menjadi lima BAB. Dimana BAB I
menjelaskan mengenai latar belakang, tujuan percobaan, batasan masalah, dan
sistematika penulisan. BAB II menjelaskan mengenai tinjauan pustaka yang berisi
mengenai teori dari percobaan yang akan dilakukan. BAB III menjelaskan mengenai
metode percobaan seperti diagram alir percobaan, alat dan bahan serta prosedur
percobaan. BAB IV menjelaskan mengenai hasil dan pembahasan yang mana terdapat
data percobaan, hasil perhitungan dan pembahasan mengenai hasil praktikum. BAB V
menjelaskan mengenai kesimpulan dan saran. Selain itu juga diakhir laporan kami
sajikan lampiran yang memuat perhitungan, gambar selama praktikum serta blangko
percobaan.

10
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Metode Pengujian Brinell


Metode ini pertama kali dilakukan oleh Brinell pada tahun 1900. Metode ini
berupa pengidentasian sejumlah beban terhadap permukaan material dengan
penetrator yang digunakan berupa bola baja yang dikeraskan dengan diameter 10 mm
dan standar bebanya antara 0.97 s.d 3000 kgf. Pembebanan dilakukan dengan standar
waktu, biasanya 30 detik.
Kekerasan yang diberikan merupakan hasil bagi beban penekan dengan luas
permukaan lekukan bekas penekan dari bola baja. Dapat dirumuskan dengan :

dimana : P = beban (Kg)

D = diameter indentor (mm)

d = diameter jejak (mm)

Persamaan diatas diperoleh dari :

X2 = (½ D)2 – (½ d)2
= ¼ (D2 – d2)

D X = ½ (D2 – d2)1/2
X
h =½D–X
= ½ D – ½ (D2 – d2)1/2
= ½ {D – (D2 – d2)}
A = π.D.H
h
= ½ (πD) {D-(D2 – d2)1/2}
d h
Gambar 2.
2.11Penampang
PenampangPengujian
PengujianBrinell
Brinell BHN = P/A
= 2P / (πD) {D-(D2 – d2)1/2}

11
Tabel 2. 1 Standar Uji Brinell (ASTM 10)
Diameter Bola Angka Kekerasan yang
Beban (kgf)
(mm) Disarankan (HB)
10 3000 96-600
10 1500 48-300
10 500 16-100

Gambar 2. 2 Skematis prinsip identasi dengan metode Brinell

Prosedur standar pengujian mensyaratkan bola baja dengan diameter 10 mm


dan beban 3000 kg untuk pengujian logam-logam ferrous, atau 500 kg untuk logam-
logam non ferrous. Untuk logam-logam ferrous, waktu indentasi biasanya sekitar 10
detik, sementara untuk logam-logam non ferrous sekitar 30 detik. Walaupun demikian
pengaturan beban dan waktu indentasi untuk setiap material dapat pula ditentukan
oleh karakteristik alat penguji. Nilai kekerasan suatu material yang dinotasikan
dengan “HB” tanpa tambahan angka di belakangnya menyatakan kondisi pengujian
standar dengan indentor bola baja 10mm, beban 3000 kg selama waktu 1-15 detik.

12
Untuk kondisi yang lain nilai kekerasan HB diikuti angka-angka yang menyatakan
kondisi pengujian.

Syarat menggunakan metode Brinell :

 Indentor bola baja yang dikeraskan berdiameter 2,5-10 mm, beban 300-3000 Kg
 Permukaan harus rata, jika perlu diamplas atau dimachining terlebih dahulu
 Permukaan test harus sesuai dengan karakteristik material, tidak mengalami
karburasi ataupun proses sejenis lainnya
 Ketebalan minimum 0.6 mm dan permukaan tanpa dikeraskan.
 Pengujian tidak boleh terlalu dipinggir
 Beban yang digunakan harus steady dan terbebas dari kemungkinan pembebanan
tak diinginkan disebabkan oleh gaya inersia dari beban
 Jarak antar uji minimum 3d
 Tidak terjadi penggelembungan di bagian belakang material uji disebabkan
penggunaan beban yang terlalu besar

Gambar 2. 3 Hasil Indentasi Brinell

Keuntungan penggunaan metode Brinell antara lain :

 Tidak dipengaruhi oleh oleh permukaan material yang kasar.


 Bekas penekanan cukup besar, sehingga mudah diamati dan dapat mengatasi
ketidakseragaman fasa material pada pengujian.

Kerugiannya antara lain :

 Tidak dapat dikenakan pada benda yang tipis dan permukaan yang kecil, serta
pada daerah kritis di mana penekanan dapat mengakibatkan kegagalan.
 Tidak berlaku untuk material yang sangat lunak maupun sangat keras.

13
2.2 Metode Pengujian Vickers
Metode ini mirip dengan metode Brinell tetapi penetrator yang dipakai berupa
intan berbentuk piramida dengan dasar bujur sangkar dan sudut puncak 1360.

Gambar 2. 4 Skematis prinsip indentor dengan metode Vickers

Prinsip pengujian adalah sama dengan Brinell, walaupun jejak yang dihasilkan
berbentuk bujursangkar berdiagonal. Panjang diagonal diukur dengan skala pada
mikroskop pengukur jejak. Nilai kekerasan suatu material diberikan oleh:

dimana, α = 136o

P = Gaya tekan (kgf)

d = diagonal identasi (mm)

14
Pengujian metode Vickers akan memberikan dampak hasil yang berbeda-beda
tergantung pada elestisitas material. Apabila material lunak atau keelastisitasannya
tinggi, maka hasil indentasi akan mengempis. Dan pada material yang kaku, maka
akan berbentuk menggembung. Metode ini biasa dilakukan untuk mengukur
kekerasan mikro dari material.

Gambar 2. 5 Distorsi oleh indentor pyramid intan karena efek elastisitas;


(a)Indentasi sempurna; (b)Indentasi mengempis; (c)Indentasi menggembung

Keuntungan metode Vickers :

 Indentor dibuat dari bahan yang cukup keras, sehingga dimungkinkan dilakukan
untuk berbagai jenis logam.
 Memberikan hasil berupa skala kekerasan yang kontinu dan dapat digunakan
untuk menentukan kekerasan pada logam yang sangat lunak dengan kekerasan
DPH 5 hingga logam yang sangat keras dengan DPH 1500.
 Dapat dilakukan untuk benda-benda dengan ketebalan yang sangat tipis, sampai
0.006 inchi.
 Harga kekerasan yang didapat dari uji Vickers tidak bergantung pada besar beban
indentor.

Kerugiannya :

Pengujian ini tidak dapat digunakan untuk pengujian rutin karena pengujian tersebut
lama, memerlukan persiapan permukaan benda uji yang teliti, dan rentan terhadap
kesalahan perhitungan panjang diagonal.

15
2.3 Metode Pengujian Rockwell
Metode pengujian kekerasan Rockwell merupakan metode yang paling sering
digunakan unutk mengukur kekerasan karena metode ini mudah dipraktekkan dan
tidak membutuhkan keahlian khusus. Beberapa skala yang berbeda dapat digunakan
unutk kombinasi yang mungkin dari bermacam – macam indenter dan beban yang
berbeda-beda. Indenter ( penekan) terdiri dari bola baja yang dikeraskan mempunyai
diameter antara 1/16, 1/8, ¼, dan ½ in (1.588, 3.175, 6.350, dan 12.70 mm), dan
penekan intan yang berbentuk kerucut yang digunakan untuk material yang sangat
keras.
Dengan metode ini, angka kekerasan dapat ditentukan melalui perbedaan
kedalaman dari hasil penekanan dari penerapan beban awal minor dan diikuti oleh
beban mayor, penggunaan beban minor dapat mempertinggi akurasi dari pengujian.
Berdasarkan besar beban dari minor maupun mayor, ada dua tipe pengujian yaitu
Rockwell dan Superficial Rockwell. Untuk Rockwell, beban minor adalah 10kgf,
dimana beban mayor adalah 60, 100, dan 150 kgf. Masing – masing skala diwakili
oleh huruf –huruf alphabet yang ada di tabel. Untuk Superficial Rockwell, beban
minornya 3 kgf dan beban mayornya 15, 30, dan 45 kgf. Skala ini diidentifikasi
dengan 15, 30, atau 45 (berdasarkan beban) diikuti dengan N, T, W, X, atau Y,
tergantung pada penekan. Pengujian Superficial biasanya digunakan untuk spesimen
tipis.
Ketika menentukan kekerasan Rockwell dan Superficial, angka kekerasan dan
skalanya harus ditunjukan. Skala ditunjukan dengan simbol HR diikuti dengan
penunjukan skala yang tepat. Contohnya 80 HRB menunjukan kekerasan Rockwell 80
pada skala B dan 60HR30W menunjukan kekerasan Superficial 60 pada skala 30W.
Untuk masing – masing skala kekerasannya dapat mencapai 130, namun nilai
kekerasan meningkat diatas 100 atau menurun dibawah 20 pada skala berapapun,
mereka menjadi tidak akurat. Ketidakakuratan juga dapat dialami jika spesimen
terlalu tipis. Ketebalan spesimen seharusnya paling tidak 10 kali dari kedalaman
penekanan.

Gambar 2. 6 Mata Tekan Uji Kekerasan Rockwell dan Proses Pengujian


Rockwell

16
Tabel 2. 2 Skala Kekerasan Rockwell
Skala Beban Mayor (Kgf) Tipe Indentor Tipe Material Uji
1/16” bola intan
A 60 Sangat keras, tungsten, karbida
kerucut
Kekerasan sedang, baja karbon rendah
B 100 1/16” bola
dan sedang, kuningan, perunggu
Baja keras, paduan yang dikeraskan,
C 150 Intan kerucut
baja hasil tempering
Besi cor, paduan alumunium,
D 100 1/8” bola
magnesium yg dianealing
E 100 Intan Kerucut Baja kawakan
F 60 1/16” bola Kuningan yang dianealing dan tembaga
G 150 1/8” bola Tembaga, berilium, fosfor, perunggu
H 60 1/8” bola Pelat alumunium, timah
K 150 ¼” bola Besi cor, paduan alumunium, timah
L 60 ¼” bola Plastik, logam lunak
M 100 ¼” bola Plastik, logam lunak
R 60 ¼” bola Plastik, logam lunak
S 100 ½” bola Plastik, logam lunak
V 150 ½” bola Plastik, logam lunak

Tabel 2. 3 Skala Kekerasan Superficial Rockwell


Skala Indenter Beban Mayor ( kgf )
15N Diamond 15
30N Diamond 30
45N Diamond 45
15T 1/16 in. Ball 15
30T 1/16 in. Ball 30
45T 1/16 in. Ball 45
15W 1/8 in. Ball 15
30W 1/8 in. Ball 30
45W 1/8 in. Ball 45

17
Kekerasan Rockwell dapat dibagi menjadi:

 Rockwell A
Penetrator berupa kerucut intan dengan pembebanan 60 Kg. Biasa digunakan
untuk jenis-jenis logam yang sangat keras.

 Rockwell B
Indentor berupa bola baja dengan diameter 1,6 mm dan pembebanan 100 Kg.
Biasa digunakan untuk material-material yang lunak.

 Rockwell C
Indentor berupa kerucut intan dengan pembebanan 150 Kg. Biasa digunakan
untuk logam-logam yang diperkeras dangan pemanasan.

Pengkategorian ini berdasarkan kombinasi jenis indentor yang digunakan


dengan beban yang diberikan.Pengkategorian ini dimaksudkan agar penguji
manggunakan jenis kombinasi yang tepat pada benda uji sesuai dengak sifat yang
dimiliki oleh benda uji tersebut.

2.4 Alumunium
Aluminium ialah unsur kimia. Lambang aluminium ialah AI dan nomor
atomnya 13. Aluminum bukan merupakan jenis logam berat, namun merupakan
elemen yang berjumlah sekitar 8 % dari permukaan bumi dan paling berlimpah
ketiga.

1. Sifat mekanik yang dimiliki aluminium sehingga banyak digunakan sebagai


material teknik:

a. Berat jenisnya ringan (hanya 2,7 gr/cm3 sedangkan besi ± 8,1 gr/cm3).
b. Tahan korosi.
c. Pengantar listrik dan panas yang baik.
d. Mudah difabrikasi dan di bentuk.
e. Kekuatan rendah tetapi pemaduan (alloying) kekuatannya bisa ditingkatkan.

18
2. Kekerasan

Kekerasan bahan aluminium murni sangatlah kecil, yaitu sekitar 65 skala


brinnel, sehingga dengan sedikit gaya saja dapat mengubah bentuk logam. Untuk
kebutuhan aplikasi yang membutuhkan kekerasan aluminium perlu dipadukan
dengan logam lain dan/atau diberi perlakuan termal atau fisik.

3. Kekuatan tensil

Kekuatan tensil pada aluminium murni pada berbagai pelakuan umumnya


sangat rendah, yaitu sekitar 90 MPa, sehingga untuk penggunaan yang
memerlukan kekuatan tensil yang tinggi, aluminium perlu dipadukan. Dengan
dipadukan dengan logam lain, ditambah dengan berbagai perlakuan termal,
aluminium paduan akan memiliki kekuatan tensil hingga 580 MPa (paduan 7075).

4. Ductility

Ductility di definisikan sebagai sifat mekanis dari suatu bahan untuk


menerangkan seberapa jauh bahan dapat diubah bentuknya secara plastik tanpa
terjadinya retakan. Aluminium murni memiliki ducility yang tinggi. Aluminuim
paduan memiliki ducility yang bervariasi, tergantung konsentrasi paduannya,
namun pada umumnya memiliki ducility yang lebih rendah dari pada aluminium
murni, karena ducility berbanding terbaik dengan kekuatan tensil, serta hampir
semua aluminium paduan memiliki kekuata tensil yang lebih tinggi dari pada
aluminium murni.

2.5 Kuningan
Kuningan adalah paduan logam tembaga (Cu) dan logam seng (Zn) dengan
kadar tembaga yang merupakan komponen utamanya dengan kandungan bervariasi
antara 55-95% massa. Tembaga dalam kuningan membuat kuningan bersifat
antiseptik, melewati efek oligodinamis. Contohnya, gagang pintu yang terbuat dari
kuningan dapat mendisinfeksi diri dari banyak bakteri dalam waktu 8 jam. Efek ini
penting dalam rumah sakit, dan berguna dalam banyak konteks. Menurut beratnya
tergantung pada jenis kuningan dan tujuan penggunaannya, sedangkan logam seng
lebih banyak mempengaruhi warna dan sifat kuningan yang dihasilkan. Material

19
kuningan memiliki sifat lebih kuat dan lebih kuat dan lebih keras daripada tembaga,
tetapi tidak skuat atau sekeras seperti baja. Kuningan merupakan material non ferrous
metal (logam-logam yang berbasis bukan besi/Fe). Kuningan sering dipadukan lagi
dengan timbal agar mudah di sayat dan timah putih untuk meingkatkan kekuatan
terhadap korosi. Kekuatan tarik dan regangan kuningan tergantung dari susunannya,
tetapi terletak dalam orde besarannya perunggu. Material kuningan juga memiliki
kuntungan atas bahan lain yaitu bahwa produk yang dibuat dari material kuningan
dapat didaur ulang.

Jenis-jenis kuningan berdasarkan Unified Sistem di Amerika Serikat

 Kuningan Admiralty, mengandung 30% seng dan 1 % timah.


 Kuningan Aich, mengandung 60,66% tembaga, 36,58% seng, 1,02% timah, dan
1,74% besi. Dirancang untuk digunakan dalam pelayanan laut karena sifatnya
yang tahan korosi,keras, dan tangguh.
 Kuningan Alpha, memiliki kandungan seng kurang dari 35 %. Bekerja dengan
baik pada suhu dingin.

2.6 Besi
Besi merupakan salah satu unsur yang terdapat di dalam bumi. Keberadaan
besi di dalam air tanah biasanya berhubungan dengan pelarutan batuan dan mineral
terutama Oksida, Sulfida Karbonat, dan Silikat yang mengandung logam – logam
tersebut.

Biji besi adalah batuan yang mengandung mineral – mineral besi dan sejumlah
mineral lain seperti silika, alumina, magnesia, dan lain – lain. Biji besi terdiri atas
oksigen dan atom besi yang berikatan bersama dalam molekul. Besi sendiri biasanya
didapatkan dalam bentuk magnetit (Fe3O4), hematit (Fe2O3), goethit, limonit atau
siderit. Bijih besi biasanya kaya akan besi oksida dan beragam dalam hal warna, dari
kelabu tua, kuning muda, ungu tua, hingga merah karat.

20
1. Sifat Besi

Besi memiliki sifat fisika dan sifat kimia, yaitu :

a. Sifat fisika dari besi sebagai berikut:


 Lebur pada suhu 1540 ºC
 Mendidih pada suhu 2760 ºC
 Dapat menghantarkan panas sebesar 80 Joule/smK
 Dapat menghantarkan listrik sebesar 1,1 x 107 mho
 Memiliki kerapatan 7860 kg/m3

b. Sifat kimia dari besi sebagai berikut:


 Bereaksi dengan semua asam
 Tidak termakan dengan basa
 Dapat bereaksi dengan oksigen dengan mudah
 Dapat terbentuknya karat

2. Kandungan Besi di Alam

Kandungan Fe di bumi sekitar 6,22 %, di tanah sekitar 0,5 – 4,3%, di sungai


sekitar 0,7 mg/l, di air tanah sekitar 0,1 – 10 mg/l, air laut sekitar 1 – 3 ppb, pada
air minum tidak lebih dari 200 ppb. Pada air permukaan biasanya kandungan zat
besi relatif rendah yakni jarang melebihi 1 mg/L sedangkan konsentrasi besi pada
air tanah bervariasi mulai dan 0,01 mg/L sampai dengan + 25 mg/L. Di alam
biasanya banyak terdapat di dalam biji besi hematite, magnetite, taconite,
limonite, goethite, siderite dan pyrite (FeS).

2.7 Tembaga
Tembaga adalah unsur kimia dengan nomor atom 29 dan nomor massa 63,54,
merupakan unsur logam, dengan warna kemerahan. Unsur ini mempunyai titik lebur
1.803° Celcius dan titik didih 2.595° C. dikenal sejak zaman prasejarah. Tembaga
sangat langka dan jarang sekali diperoleh dalam bentuk murni. Mudah didapat dari
berbagai senyawa dan mineral. Penggunaan tembaga yaitu dalam bentuk logam
merupakan paduan penting dalam bentuk kuningan, perunggu serta campuran emas

21
dan perak. Banyak digunakan dalam pembuatan pelat, alat-alat listrik, pipa, kawat,
pematrian, uang logam, alat-alat dapur, dan industry. Senyawa tembaga juga
digunakan dalam kimia analitik dan penjernihan air, sebagai unsur dalam insektida,
cat, obat-obatan dan pigmen. Kegunaan biologis untuk runutan dalam organism hidup
dan merupakan unsur penting dalam darah binatang berkulit keras.

1. Sifat-sifat Tembaga

Produksi tembaga sebagian besar dipergunakan dalam industri kelistrikan,


karena tembaga mempunyai daya hantar listrik yang tinggi. Kotoran yang terdapat
dalam tembaga akan memperkecil/mengurangi daya hantar listriknya.

Selain mempunyai daya hantar listrik yang tinggi, daya hantar panasnya juga
tinggi; dan tahan karat. Oleh karena itu tembaga juga dipakai untuk kelengkapan
bahan radiator, ketel, dan alat kelengkapan pemanasan.Tembaga mempunyai sifat
dapat dirol, ditarik, ditekan, ditekan tarik dan dapat ditempa (meleable).

2. Manfaat Penggunaan Tembaga

a. Sebagai bahan untuk kabel listrik dan kumparan dinamo.


b. Paduan logam. Paduan tembaga 70% dengan seng 30% disebut kuningan,
sedangkan paduan tembaga 80% dengan timah putih 20% disebut perunggu.
Perunggu yang mengandung sejumlah fosfor digunakan dalam industri arloji
dan galvanometer. Kuningan memiliki warna seperti emas sehingga banyak
digunakan sebagai perhiasan atau ornamen-ornamen. Sedangkan perunggu
banyak dijadikan sebagai perhiasan dan digunakan pula pada seni patung.
Kuningan dan perunggu berturut-turut seperti yang tertera pada gambar.
c. Mata uang dan perkakas-perkakas yang terbuat dari emas dan perak selalu
mengndung tembaga untuk menambah kekuatan dan kekerasannya. Gambar
mata uang yang terbuat dari emas.
d. Sebagai bahan penahan untuk bangunan dan beberapa bagian dari kapal.
e. Serbuk tembaga digunakan sebagai katalisator untuk mengoksidasi metanol
menjadi metanal.

22
BAB III
METODE PERCOBAAN

3.1 Diagram Alir Percobaan

Start

Preparasi sampel (Bahan


Uji & Metal Hardness
Tester

Menempatkan alat uji pada


permukaan datar

Memilih metode pengujian


kekerasan pada alat

Menempelkan Metal Hardness


Tester pada permukaan bahan uji

Tekan Kontak Metal Hardness


Tester

Lepas kontak Metal Hardness


Tester

NO
Sampel & lokasi lain

YES

Selesai

23
3.2 Alat dan Bahan

3.2.1 Alat
Peralatan-peralatan yang digunakan dalam pengujian ini adalah :

1. Hardness Test Digital

3.2.2 Bahan

1. Kuningan

2. Besi

3. Tembaga

4. Alumunium

24
3.3 Prosedur Percobaan
1. Letakkan spesimen uji pada permukaan yang rata.
2. Atur Hardness Tester dengan metode pengujian Vickers (HV).
3. Lakukan proses pengujian dengan menekankan Hardness Tester ke permukaan
benda uji.
4. Lakukan sebanyak 10x pada permukaan/daerah yang berbeda pada benda uji.

25
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Percobaan

Tabel 4. 1 Data Uji Kekerasan


No Benda Uji (Spesimen) Indentasi HV

1 Alumunium 1 258

2 139

3 281

4 246

5 122

6 125

7 149

8 183

9 122

10 145

2 Besi 1 128

2 113

3 144

4 145

5 127

6 120

7 159

8 155

9 144

10 158

26
3 Kuningan 1 176

2 190

3 179

4 196

5 197

6 196

7 182

8 190

9 194

10 198

4 Tembaga 1 232

2 213

3 202

4 202

5 272

6 247

7 250

8 223

9 243

10 230

4.2 Hasil Perhitungan

4.2.1 Alumunium
Dari data percobaan di atas, maka di peroleh nilai tertinggi, nilai terendah dan nilai
rata-rata angka kekerasan bahan alumunium yaitu sebagai berikut :

27
Nilai tertinggi = 281

Nilai terendah = 122

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 𝐷𝑎𝑡𝑎 𝑃𝑒𝑟𝑐𝑜𝑏𝑎𝑎𝑛 1770


Nilai mean / rata-rata = = = 177
𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙 10

Nilai median

258 139 281 246 122 125 149 183 122 145
122 122 125 139 145 149 183 246 258 281

145+149
= = 147
2

Nilai modus

122 122 125 139 145 149 183 246 258 281

= 122

Nilai varian

28
𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝑢𝑎𝑑𝑟𝑎𝑡 34180
= = = 3797
𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙(𝑛)−1 9

Standar deviasi 𝜎 = √ nilai varian

= √3797 = 61,62

4.2.2 Besi
Dari data percobaan di atas, maka di peroleh nilai tertinggi, nilai terendah dan nilai
rata-rata angka kekerasan bahan besi yaitu sebagai berikut :

Nilai tertinggi = 159

Nilai terendah = 113

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 1390


Nilai mean / rata-rata = = = 139
𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐷𝑎𝑒𝑟𝑎ℎ 𝑈𝑗𝑖 10

Nilai median

128 113 144 145 127 120 159 155 144 158
113 120 127 128 144 144 145 155 158 159

144+144
= = 144
2

Nilai modus

113 120 127 128 144 144 145 155 158 159

= 144

29
Nilai varian

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝑢𝑎𝑑𝑟𝑎𝑡 2405


= = = 267
𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙(𝑛)−1 9

Standar deviasi 𝜎 = √ nilai varian

= √2405 = 49,04

4.2.3 Kuningan
Dari data percobaan di atas, maka di peroleh nilai tertinggi, nilai terendah dan nilai
rata-rata angka kekerasan bahan kuningan yaitu sebagai berikut :

Nilai tertinggi = 198

Nilai terendah = 176

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 1900


Nilai mean / rata-rata = = = 190
𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐷𝑎𝑒𝑟𝑎ℎ 𝑈𝑗𝑖 10

30
Nilai median

176 190 179 196 197 196 182 190 194 198
176 179 182 190 190 194 196 196 197 198

190+194
= = 192
2

Nilai modus

176 179 182 190 190 194 196 196 197 198

= 190 dan 196

Nilai varian

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝑢𝑎𝑑𝑟𝑎𝑡 582


= = = 65
𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙(𝑛)−1 9

Standar deviasi 𝜎 = √ nilai varian

= √65 = 8,06

31
4.2.4 Tembaga
Dari data percobaan di atas, maka di peroleh nilai tertinggi, nilai terendah dan nilai
rata-rata angka kekerasan bahan tembaga yaitu sebagai berikut :

Nilai tertinggi = 272

Nilai terendah = 202

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝑁𝑖𝑙𝑎𝑖 2320


Nilai mean / rata-rata = = = 232
𝐵𝑎𝑛𝑦𝑎𝑘𝑛𝑦𝑎 𝐷𝑎𝑒𝑟𝑎ℎ 𝑈𝑗𝑖 10

Nilai median

232 213 206 202 272 247 250 223 243 230
202 206 213 223 230 232 243 247 250 272

230+232
= = 231
2

Nilai modus

202 206 213 223 230 232 243 247 250 272

= Tidak ada

32
Nilai varian

𝑇𝑜𝑡𝑎𝑙 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝐾𝑢𝑎𝑑𝑟𝑎𝑡 4292


= = = 477
𝑆𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙(𝑛)−1 9

Standar deviasi 𝜎 = √ nilai varian

= √477 = 21,84

4.3 Pembahasan
Pada percobaan uji kekerasan ini menggunakan bahan Alumunium, Besi,
Kuningan, dan Tembaga. Dimana proses pengujiannya menggunakan metode vickers
yang mana spesimen dilakukan pengambilan data percobaan sebanyak 10 kali.
a. Menentukan Nilai Tertinggi
Cara menetukan nilai tertinggi yaitu dengan cara mencari nilai tertinggi dari
semua angka dalam data percobaan.

b. Menentukan Nilai Terendah


Cara menetukan nilai terendah yaitu dengan cara mencari nilai terendah dari
semua angka dalam data percobaan.
33
c. Menentukan Nilai Mean / Rata – rata
Cara menetukan nilai mean / rata – rata yaitu dengan menjumlahkan semua
angka yang ada dalam data, kemudian bagi jumlahnya dengan seberapa banyak
angka yang ada di dalam sample. Misalnya :

258 + 139 + 281 + 246 + 122 + 125 + 149 + 183 + 122 + 145
𝑀𝑒𝑎𝑛 =
10
1770
= = 170 HV
10

d. Menentukan Nilai Median


Cara menetukan nilai median atau nilai tengah yaitu dengan mengurutkan
semua angka yang ada dalam data dari yang terkecil hingga yang terbesar,
kemudian Temukan angka tengah dari data tersebut. Angka yang didapatkan
tergantung jumlah data yang genap atau ganjil. Berikut adalah hal-hal yang perlu
dilakukan dalam kedua situasi:
 Jika jumlahnya ganjil, silanglah angka paling kiri, kemudian angka paling
kanan, dan ulangi. Jika tersisa satu angka, maka itulah mediannya. Jika data
yang ada 4, 7, 8, 11, dan 21, maka 8 adalah median karena merupakan angka
tengah data.
 Jika jumlahnya genap, silangkan angka di kanan dan kirinya, maka diperoleh
dua angka tersisa di tengah. Jumlahkan keduanya dan bagilah dengan dua
untuk mencari nilai mediannya (Jika kedua angka di tengah sama, maka angka
tersebut adalah mediannya). Jika Anda memiliki data 1, 2, 5, 3, 7, dan 10,
maka dua angka tengah Anda adalah 5 dan 3. Jumlahkan 5 dan 3 menjadi 8,
kemudian bagilah dengan 2 sehingga mediannya adalah 4.

e. Menentukan Nilai Modus

Metode yang digunakan untuk mencari nilai modus ini hampir sama dengan
median yaitu dengan mengurutkan semua angka yang ada dalam data dari yang
terkecil hingga yang terbesar, kemudian carilah angka yang paling banyak
muncul. Pikirkan : Modus adalah nilai yang paling banyak / paling sering
muncul. Jika ada dua angka yang paling banyak muncul, maka kumpulan data

34
tersebut disebut bimodal, dan jika ada lebih dari 2 angka yang paling banyak
muncul, maka kumpulan data tersebut disebut multi-modal.

f. Menentukan Nilai Varian


Varian adalah angka yang menggambarkan seberapa besar data sampelmu
berkelompok di sekitar mean. Nilai ini akan memberikan gambaran mengenai
seberapa besar sebaran datamu, sampel dengan nilai varian yang rendah memiliki
data yang berkelompok sangat dekat dengan mean, sampel dengan nilai varian
yang tinggi memiliki data yang jauh tersebar dari mean, varian seringkali
digunakan untuk membandingkan distribusi dari dua rangkaian data. Cara
menetukan nilai varian ini yaitu dengan :
 Kurangi nilai mean dari setiap angka di dalam sampel. Hal ini akan
memberikan nilai selisih antara setiap data di dalam sampel dari mean.
Sebagai contoh, data diperoleh (10, 8, 10, 8, 8, dan 4) nilai mean atau nilai
rata-rata matematisnya adalah 8.
10 - 8 = 2; 8 - 8 = 0, 10 - 8 = 2, 8 - 8 = 0, 8 - 8 = 0, dan 4 - 8 = -4.
 Lakukan cara ini sekali lagi untuk memeriksa jawaban. Memastikan jawaban
benar untuk setiap langkah pengurangan adalah hal yang penting karena akan
berpengaruh untuk langkah selanjutnya.
 Kuadratkan semua angka dari masing-masing hasil pengurangan yang baru
diselesaikan. Ingatlah, di dalam sampel, kita mengurangi setiap angka di
dalam sampel (10, 8, 10, 8, 8, dan 4) dengan nilai mean (8) dan mendapatkan
nilai sebagai berikut: 2, 0, 2, 0, 0 dan -4.
 Untuk melakukan perhitungan selanjutnya dalam menentukan varian, yaitu
melakukan perhitungan: 22, 02, 22, 02, 02, dan (-4)2 = 4, 0, 4, 0, 0, dan 16.
 Periksa jawabanmu sebelum melanjutkan ke langkah selanjutnya.
 Jumlahkan nilai kuadrat menjadi satu. Nilai ini disebut dengan jumlah
kuadrat.
 Dalam contoh data yang kita gunakan, nilai kuadrat yang diperoleh adalah
sebagai berikut: 4, 0, 4, 0, 0, dan 16.
 Ingatlah, dalam data, kita memulainya dengan mengurangi setiap nilai ujian
dengan nilai mean, dan kemudian mengkuadratkan hasilnya: (10-8)2 + (8-8)2
+ (10-2)2 + (8-8)2 + (8-8)2 + (4-8)2 = 4 + 0 + 4 + 0 + 0 + 16 = 24.
 Jumlah kuadrat adalah 24.

35
 Bagi jumlah kuadrat dengan (n-1). Ingatlah, n adalah seberapa banyak angka
yang ada di dalam sampel. Melakukan langkah ini akan memberikanmu nilai
varian.
 IDi dalam contoh nilai ujian (10, 8, 10, 8, 8, dan 4) terdapat 6 angka. Dengan
demikian n = 6.
n-1 = 5.
 Ingatlah jumlah kuadrat dalam sampel ini adalah 24.
24 / 5 = 4,8
 Dengan demikian varian sampel ini adalah 4,8.

g. Menentukan Nilai Standar Deviasi

Metode yang digunakan untuk mencari nilai standar deviasi ini adalah
kelanjutan dari nilai varian yaitu dengan menentukan nilai varian sampel.
Ingatlah, varian adalah seberapa besar sebaran data dari nilai mean atau nilai rata-
rata matematisnya. Standar deviasi adalah nilai yang mirip dengan varian, yang
menggambarkan bagaimana sebaran data di dalam sampel.

 Dalam contoh data yang digunakan, nilai variannya adalah 4,8.


 Tarik akar kuadrat dari varian. Nilai ini adalah nilai standar deviasi.
 Biasanya, paling tidak 68% dari semua sampel akan jatuh di dalam salah satu
standar deviasi dari mean.
 Ingatlah bahwa di dalam sampel nilai ujian, variannya adalah 4,8.
√4,8 = 2,19
Standar deviasi di dalam sampel nilai ujian kita dengan demikian adalah
2,19.
 dari 6 (83%) sampel nilai ujian yang kita gunakan (10, 8, 10, 8, 8, dan 4)
berada di dalam rentang salah satu standar deviasi (2,19) dari mean (8).

36
Berdasarkan hasil pengujian kekerasan pada spesimen alumunium yang
dilakukan sebanyak 10 kali pengambilan data, maka didapatkan data percobaan
berupa angka kekerasan yang rata-rata angka kekerasan pada spesimen
alumunium tersebut adalah 177 VH.
h. Besi

Berdasarkan hasil pengujian kekerasan pada spesimen besi yang


dilakukan sebanyak 10 kali pengambilan data, maka didapatkan data
percobaan berupa angka kekerasan yang rata-rata angka kekerasan pada
spesimen besi tersebut adalah 139 VH.

i. Kuningan

Berdasarkan hasil pengujian kekerasan pada spesimen kuningan yang


dilakukan sebanyak 10 kali pengambilan data, maka didapatkan data
percobaan berupa angka kekerasan yang rata-rata angka kekerasan pada
spesimen kuningan tersebut adalah 190 VH.

j. Tembaga

Berdasarkan hasil pengujian kekerasan pada spesimen tembaga yang


dilakukan sebanyak 10 kali pengambilan data, maka didapatkan data
percobaan berupa angka kekerasan yang rata-rata angka kekerasan pada
spesimen tembaga tersebut adalah 232 VH.

Pengujian yang sudah dilakukan mendapat perbedaan data yang dapat


dibandingkan dari ke-empat jenis spesimen. Pada pengujian antara ke-empat spesimen
ini terlihat bahwa angka kekerasan yang teringgi ada pada spesimen tembaga dengan
nilai 232 VH.

37
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil dari pengujian kekerasan menggunakan metode Vickers
terhadap 4 jenis logam, kami dapat menyimpulkan bahwa material yang mempunyai
angka kekerasaan rata rata tertinggi adalah tembaga.

5.2 Saran
Jika hal ini memungkinkan alangkah baiknya spesimen uji lebih diperbesar agar
pada pengujian jarak antar daerah pengujian tidak saling berhimpit, karena hal ini dapat
mempengaruhi konsentrasi struktur didaerah sekitar bekas penekanan.

38
DAFTAR PUSTAKA

Askeland., D. R.,1985, “The Science and Engineering of Material”, Alternate Edition, PWS
Engineering, Boston, USA.

Dieter, E. George, 1993, “Metalurgi Mekanik”, Jakarta: PT. Gelora Aksara Pratama.

39
LAMPIRAN

Lampiran 1 Perhitungan
Mean angka kekerasan spesimen alumunium, besi, kuningan, tembaga.

1. Alumunium

Dik : HV1=258, HV2=139, HV3=281, HV4=246, HV5=122, HV6=125, HV7=149,


HV8=183, HV9=122, HV10=145

258 + 139 + 281 + 246 + 122 + 125 + 149 + 183 + 122 + 145
𝑅𝑎𝑡𝑎 − 𝑅𝑎𝑡𝑎 =
10
1770
= = 170 HV
10

2. Besi

Dik : HV1=128, HV2=113, HV3=144, HV4=145, HV5=127, HV6=120, HV7=159,


HV8=155, HV9=144, HV10=158

128 + 133 + 144 + 145 + 127 + 120 + 159 + 155 + 144 + 158
𝑅𝑎𝑡𝑎 − 𝑅𝑎𝑡𝑎 =
10
1390
= = 139 HV
10

3. Kuningan

Dik : HV1=176, HV2=190, HV3=179, HV4=196, HV5=197, HV6=196, HV7=182,


HV8=190, HV9=194, HV10=198

176 + 190 + 179 + 196 + 197 + 196 + 182 + 190 + 194 + 198
𝑅𝑎𝑡𝑎 − 𝑅𝑎𝑡𝑎 =
10
1900
= = 190 HV
10

4. Tembaga

40
Dik : HV1=232, HV2=213, HV3=206, HV4=246, HV5=272, HV6=247, HV7=250,
HV8=223, HV9=243, HV10=230

232 + 213 + 206 + 246 + 272 + 247 + 250 + 223 + 243 + 230
𝑅𝑎𝑡𝑎 − 𝑅𝑎𝑡𝑎 =
10
2320
= = 232 HV
10

41
Lampiran 2 Screenshot Diagram Alir Microsoft Visio

42
Lampiran 3 Gambar Selama Praktikum

43
Lampiran 4 Blangko Percobaan
PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK
Laboratoium Teknik Industri FT.UNSERA

BLANGKO PENGAMATAN UJI KEKERASAN METODE VICKERS

Kelompok: Nama dan NIM

Tanggal Praktikum:

No Benda Uji(Spesimen) Kondisi Indentasi Indentasi HV

Nama bahan………………………… 1
2
3
4
5
1 P =………….Kg t =……….detik
Gambar /dimensi spesimen 6
7
8
9
10
Nama bahan………………………… 1
2
3
4
5
2 P =………….Kg t =……….detik
Gambar /dimensi spesimen 6
7
8
9
10
Nama bahan………………………… 1
2
3 P =………….Kg t =……….detik 3
Gambar /dimensi spesimen
4
5

44
6
7
8
9
10
Nama bahan………………………… 1
2
3
4
5
4 P =………….Kg t =……….detik
Gambar /dimensi spesimen 6
7
8
9
10

Dosen/Assisten :……………………………….……….. Paraf : …………………………………….

45