Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK

“UJI TARIK”

Disusun Oleh :
KELOMPOK 2
JURUSAN TEKNIK INDUSTRI
SEMESTER 3 TAHUN AJARAN 2017
KELAS B3 / R2

NAMA-NAMA ANGGOTA :
Septian Setia Gunansyah 21216039 Erik Endrian 21216081
Ujang Suhardi 21216014 Eko Kuswandi 21216022
Varenza Pasha Yudistira 21216048 Humaidi Setiawan 21216176
Astri Meganingrum 21215054 Julius Kristian Pasaribu 21216011
Abby Dwi Saputro 21216203 Permana Putra 21216002
Irvan Slamet Nurkhozim 21216246 Raden Wahyu Agil 21216183
Sarifudin 21216086

FAKULTAS TEKNIK INDUSTRI


UNIVERSITAS SERANG RAYA (UNSERA)
SERANG - 2017
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK

UJI TARIK

Disusun Oleh:

Kelompok 2

Kelas B3 / R2

Telah disahkan pada :

Hari/Tanggal :

Tempat :

Pukul :

Oleh :

Serang, Desember 2017

Mengetahui dan menyetujui

Dosen Mata Kuliah Ketua Kelompok

Suryani ST., MT Septian Setia Gunansyah

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................................ii


DAFTAR ISI............................................................................................................................ iii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................ vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 8
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 8
1.2 Tujuan Percobaan ........................................................................................................ 9
1.3 Batasan Masalah .......................................................................................................... 9
1.4 Sistematka Penulisan ................................................................................................. 10
BAB II...................................................................................................................................... 11
TINJUAN PUSTAKA ............................................................................................................. 11
2.1 Dasar Pengujian Logam ............................................................................................ 11
2.2 Kekuatan Tarik .......................................................................................................... 15
2.3 Kekuatan Luluh ......................................................................................................... 17
2.4 Keuletan .................................................................................................................... 18
2.5 Modulus Elastisitas ................................................................................................... 18
2.6 Kelentingan ............................................................................................................... 19
2.7 Ketangguhan.............................................................................................................. 19
2.8 Polimer ...................................................................................................................... 20
2.9 Zinculame .................................................................................................................. 23
BAB III .................................................................................................................................... 25
METODE PERCOBAAN ........................................................................................................ 25
3.1 Diagram Alir Percobaan ............................................................................................ 25
3.2 Alat dan Bahan .......................................................................................................... 26
3.1.1 Alat ..................................................................................................................... 26
3.1.2 Bahan ................................................................................................................. 26
3.3 Prosedur Percobaan ................................................................................................... 27
BAB IV .................................................................................................................................... 28

iii
HASIL DAN PEMBAHASAN................................................................................................ 28
4.1 Data Hasil Percobaan ................................................................................................ 28
4.2 Hasil Perhitungan ...................................................................................................... 28
4.2.1 Spesimen Polimer .............................................................................................. 28
4.2.2 Spesimen Zincalume .......................................................................................... 32
4.3 Pembahasan ............................................................................................................... 35
4.3.1 Uji Tarik Polimer ............................................................................................... 36
4.3.2 Uji Tarik Zincalume ........................................................................................... 36
BAB V ..................................................................................................................................... 37
KESIMPULAN DAN SARAN................................................................................................ 37
5.1 Kesimpulan................................................................................................................ 37
5.2 Saran .......................................................................................................................... 37
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 38
LAMPIRAN ............................................................................................................................. 39

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 4. 1 Data Percobaan ....................................................................................................... 28


Tabel 4. 2 Perhitungan Spesimen Polimer ............................................................................... 29
Tabel 4. 3 Perhitungan Spesimen Zinc .................................................................................... 33

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Mesin uji tarik dilengkapi spesimen ukuran standar ........................................... 11


Gambar 2. 2 Dimensi dan ukuran spesimen uji tarik ............................................................... 12
Gambar 2. 3 Contoh grafik uji tarik ......................................................................................... 12
Gambar 2. 4 Grafik proses Tegangan Tarik............................................................................. 13
Gambar 3. 1 Diagram Alir Percobaan...................................................................................... 25
Gambar 3. 2 Alat Uji Tarik ...................................................................................................... 26
Gambar 3. 3 Jangka Sorong ..................................................................................................... 26
Gambar 3. 4 Polimer ................................................................................................................ 26
Gambar 3. 5 Zincalume............................................................................................................ 26
Gambar 4. 1 Spesimen Polimer ............................................................................................... 28
Gambar 4. 2 Spesimen Zinc ..................................................................................................... 28
Gambar 4. 3 Kurva Tegangan dan Regangan Polimer ............................................................ 30
Gambar 4. 4 Kurva Tegangan dan Regangan Zinc .................................................................. 33

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Perhitungan Spesimen Polimer ............................................................................ 39


Lampiran 2 Perhitungan Spesimen Zinc .................................................................................. 41
Lampiran 3 Blangko Praktikum ............................................................................................... 45
Lampiran 4 Dokumentasi Selama Praktikum .......................................................................... 46

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Material adalah sebuah masukan dalam produksi. Material seringkali adalah bahan
mentah yang belum diproses, tetapi kadang kala telah diproses sebelum digunakan untuk
proses produksi lebih lanjut. Material teknik adalah jenis material yang banyak dipakai dalam
proses rekaya dan industri. Material teknik memiliki 6 golongan : Logam, Polimer, Karet,
Gelas, Keramik, Hibrida.

Material teknik tersebut memilki sifatnya masing-masing yang meliputi kekuatan tarik
dan tekan, elastisitas, kekuatan kejut, konduktivitas panas, temperature kerja maksimum,
magnetisia dll. Sifat mekanik tersebut yang dijadikan dasar untuk melakukan proses
selanjutnya terhadap suatu material, contohnya untuk dibentuk dan dilakukan proses
permesinan. Untuk mengetahui sifat mekanik pada suatu logam harus dilakukan pengujian
terhadap logam tersebut. Salah satu pengujian yang dilakukan adalah pengujian tarik.

Pengujian tarik sangat dibutuhkan untuk menentukan desain suatu produk karena
menghasilkan data kekuatan material. Pengujian tarik banyak dilakukan untuk melengkapi
informasi rancangan dasar kekuatan suatu bahan dan sebagai data pendukung bagi spesifikasi
bahan. Pengujian tarik ini merupakan salah satu pengujian yang penting untuk dilakukan,
karena dengan pengujian ini dapat memberikan berbagai informasi mengenai sifat-sifat
logam. Dalam bidang industri juga diperlukan pengujian tarik ini untuk mempertimbangkan
faktor metalurgi dan faktor mekanis yang tercakup dalam proses perlakuan terhadap logam
jadi, untuk memenuhi proses selanjutnya. Besaran-besaran atau data yang mendapatkan dari
pengujian ini adalah modulus elastisitas, kekuatan tarik, kekuatan mulur, kekuatan patah,
ketangguhan, dan renggangan.

Pengujian ini bermaksud agar kita dapat mengetahui besar sifat mekanik dari material,
sehingga dapat dlihat kelebihan dan kekurangannya. Material yang mempunyai sifat mekanik
lebih baik dapat memperbaiki sifat mekanik dari material dengan sifat yang kurang baik
dengan cara alloying. Hal ini dilakukan sesuai kebutuhan konstruksi dan pesanan.
Uji tarik adalah suatu metode yang digunakan untuk menguji kekuatan suatu bahan/material
dengan cara memberikan beban gaya yang sesumbu. Hasil yang didapatkan dari pengujian

8
tarik sangat penting untuk rekayasa teknik dan desain produk karena mengahsilkan data
kekuatan material. Pengujian uji tarik digunakan untuk mengukur ketahanan suatu material
terhadap gaya statis yang diberikan secara lambat.Salah satu cara untuk mengetahui besaran
sifat mekanik dari logam adalah dengan uji tarik. Sifat mekanik yang dapat diketahui adalah
kekuatan dan elastisitas dari logam tersebut. Uji tarik banyak dilakukan untuk melengkapi
informasi rancangan dasar kekuatan suatu bahan dan sebagai data pendukung bagi spesifikasi
bahan. Nilai kekuatan dan elastisitas dari material uji dapat dilihat dari kurva uji tarik.

1.2 Tujuan Percobaan

Tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengetahui sifat-sifat mekanik pada material
antara lain :

1. Kekuatan Tarik
Tegangan maksimum yang bisa ditahan oleh sebuah material sebelum material
tersebut patah.
2. Kekuatan Luluh
Kemapuan material untuk menahan deformasi plastis secara menyeluruh.
3. Keuletan
Kemampuan material untuk menahan deformasi plastis maksimum sampai
material itu patah.
4. Modulus Elastisitas
Merupakan ukuran kekakuan material
5. Kelentingan
Besarnya energi yang diserap material selama deformasi elastis berlangsung
6. Ketangguhan
Besarnya energi yang diserap material sampai material tersebut patah.

1.3 Batasan Masalah

Batasan masalah dalam percobaan ini yaitu melakukan pengujian pada sampel yang
berbentuk Zincalume dan Polimer sampai sampel tersebut putus.

9
1.4 Sistematika Penulisan

Penulisan laporan praktikum ini dibagi menjadi lima BAB.

BAB I PENDAHULUAN

Menjelaskan mengenai latar belakang, tujuan percobaan, batasan masalah, dan


sistematika penulisan.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Menjelaskan mengenai tinjauan pustaka yang berisi mengenai teori dari percobaan
yang akan dilakukan.

BAB III METODE PERCOBAAN

Menjelaskan mengenai metode percobaan seperti diagram alir percobaan, alat dan
bahan serta prosedur percobaan.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Menjelaskan mengenai hasil dan pembahasan yang mana terdapat data percobaan,
hasil perhitungan dan pembahasan mengenai hasil praktikum.

BAB V PENUTUP

Menjelaskan mengenai kesimpulan dan saran.

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

10
BAB II
TINJUAN PUSTAKA

2.1 Dasar Pengujian Logam

Uji tarik adalah pemberian gaya atau tegangan tarik kepada material dengan maksud
untuk mengetahui atau mendeteksi kekuatan dari suatu material. Tegangan tarik yang
digunakan adalah tegangan actual eksternal atau perpanjangan sumbu benda uji. Pengujian uji
tarik digunakan untuk mengukur ketahanan suatu material terhadap gaya statis yang
diberikan secara lambat.

Gambar 2. 1 Mesin uji tarik dilengkapi spesimen ukuran standar

Pengujian tarik relatif sederhana, murah dan sangat terstandarisasi dibanding pengujian
lain. Hal-hal yang perlu diperhatikan agar pengujian menghasilkan nilai yang valid adalah;
bentuk dan dimensi spesimen uji, pemilihan grips dan lain-lain.

1. Bentuk dan Dimensi Spesimen uji

Spesimen uji harus memenuhi standar dan spesifikasi dari ASTM E8 atau D638.
Bentuk dari spesimen penting karena kita harus menghindari terjadinya patah atau retak
pada daerah grip atau yang lainnya. Jadi standarisasi dari bentuk spesimen uji
dimaksudkan agar retak dan patahan terjadi di daerah gage length.

11
2. Grip and Face Selection

Face dan grip adalah faktor penting. Dengan pemilihan setting yang tidak tepat,
spesimen uji akan terjadi slip atau bahkan pecah dalam daerah grip (jaw break). Ini akan
menghasilkan hasil yang tidak valid. Face harus selalu tertutupi di seluruh permukaan
yang kontak dengan grip. Agar spesimen uji tidak bergesekan langsung dengan face.
Beban yang diberikan pada bahan yang di uji ditransmisikan pada pegangan bahan yang
di uji. Dimensi dan ukuran pada benda uji disesuaikan dengan stándar baku pengujian.

Gambar 2. 2 Dimensi dan ukuran spesimen uji tarik

Setelah melakukan pengujian uji tarik terhadap spesimen yang akan diuji didapatkan
grafik Tegangan dan Regangannya, seperti yang terdapat pada grafik dibawah.

Gambar 2. 3 Contoh grafik uji tarik

12
Gambar 2. 4 Grafik proses Tegangan Tarik

Tegangan yang digunakan pada kurva adalah tegangan membujur rata-rata dari
pengujian tarik. Tegangan teknik tersebut diperoleh dengan cara membagi beban yang
diberikan dibagi dengan luas awal penampang benda uji. Dituliskan seperti dalam persamaan
2.1 berikut:

𝐹
𝜎=
𝐴0

Keterangan ; s : besarnya tegangan (kg/mm2)

F : beban yang diberikan (kg)

A0 : Luas penampang awal benda uji (mm2)

Regangan yang digunakan untuk kurva tegangan-regangan teknik adalah regangan


linier rata-rata, yang diperoleh dengan cara membagi perpanjangan yang dihasilkan setelah
pengujian dilakukan dengan panjang awal. Dituliskan seperti dalam persamaan 2.2 berikut.

𝐿 − 𝐿𝑜
𝑒=
𝐿0

Keterangan ; e : Besar regangan

L : Panjang benda uji setelah pengujian (mm)

13
Lo : Panjang awal benda uji (mm)

Bentuk dan besaran pada kurva tegangan-regangan suatu logam tergantung pada
komposisi, perlakuan panas, deformasi plastik, laju regangan, temperatur dan keadaan
tegangan yang menentukan selama pengujian. Parameter-parameter yang digunakan untuk
menggambarkan kurva tegangan-regangan logam adalah kekuatan tarik, kekuatan luluh atau
titik luluh, persen perpanjangan dan pengurangan luas. Dan parameter pertama adalah
parameter kekuatan, sedangkan dua yang terakhir menyatakan keuletan bahan.

Bentuk kurva tegangan-regangan pada daerah elastis tegangan berbanding lurus


terhadap regangan. Deformasi tidak berubah pada pembebanan, daerah remangan yang tidak
menimbulkan deformasi apabila beban dihilangkan disebut daerah elastis. Apabila beban
melampaui nilai yang berkaitan dengan kekuatan luluh, benda mengalami deformasi plastis
bruto. Deformasi pada daerah ini bersifat permanen, meskipun bebannya dihilangkan.
Tegangan yang dibutuhkan untuk menghasilkan deformasi plastis akan bertambah besar
dengan bertambahnya regangan plastik.

Pada tegangan dan regangan yang dihasilkan, dapat diketahui nilai modulus elastisitas.
Persamaannya dituliskan dalam persamaan

Keterangan ; E : Besar modulus elastisitas (kg/mm2),

e : regangan

σ : Tegangan (kg/mm2)

Pada mulanya pengerasan regang lebih besar dari yang dibutuhkan untuk mengimbangi
penurunan luas penampang lintang benda uji dan tegangan teknik (sebanding dengan beban
F) yang bertambah terus, dengan bertambahnya regangan. Akhirnya dicapai suatu titik di
mana pengurangan luas penampang lintang lebih besar dibandingkan pertambahan deformasi
beban yang diakibatkan oleh pengerasan regang. Keadaan ini untuk pertama kalinya dicapai
pada suatu titik dalam benda uji yang sedikit lebih lemah dibandingkan dengan keadaan tanpa
beban. Seluruh deformasi plastis berikutnya terpusat pada daerah tersebut dan benda uji

14
mulai mengalami penyempitan secara lokal. Karena penurunan luas penampang lintang lebih
cepat daripada pertambahan deformasi akibat pengerasan regang, beban sebenarnya yang
diperlukan untuk mengubah bentuk benda uji akan berkurang dan demikian juga tegangan
teknik pada persamaan (1) akan berkurang hingga terjadi patah.

Dari kurva uji tarik yang diperoleh dari hasil pengujian akan didapatkan beberapa sifat
mekanik yang dimiliki oleh benda uji, sifat-sifat tersebut antara lain [Dieter, 1993]:

1. Kekuatan tarik
2. Kuat luluh dari material
3. Keuletan dari material
4. Modulus elastic dari material
5. Kelentingan dari suatu material
6. Ketangguhan.

2.2 Kekuatan Tarik

Kekuatan yang biasanya ditentukan dari suatu hasil pengujian tarik adalah kuat luluh
(Yield Strength) dan kuat tarik (Ultimate Tensile Strength). Kekuatan tarik atau kekuatan tarik
maksimum (Ultimate Tensile Strength / UTS), adalah beban maksimum dibagi luas
penampang lintang awal benda uji.

𝑃𝑚𝑎𝑥
𝑆𝑢 =
𝐴𝑜

dimana, Su = Kuat tarik

Pmaks = Beban maksimum

A0 = Luas penampang awal

Untuk logam-logam yang liat kekuatan tariknya harus dikaitkan dengan beban
maksimum dimana logam dapat menahan sesumbu untuk keadaan yang sangat terbatas.

Tegangan tarik adalah nilai yang paling sering dituliskan sebagai hasil suatu uji tarik,
tetapi pada kenyataannya nilai tersebut kurang bersifat mendasar dalam kaitannya dengan
kekuatan bahan. Untuk logam-logam yang liat kekuatan tariknya harus dikaitkan dengan

15
beban maksimum, di mana logam dapat menahan beban sesumbu untuk keadaan yang sangat
terbatas. Akan ditunjukkan bahwa nilai tersebut kaitannya dengan kekuatan logam kecil
sekali kegunaannya untuk tegangan yang lebih kompleks, yakni yang biasanya ditemui.
Untuk berapa lama, telah menjadi kebiasaan mendasarkan kekuatan struktur pada kekuatan
tarik, dikurangi dengan faktor keamanan yang sesuai.

Kecenderungan yang banyak ditemui adalah menggunakan pendekatan yang lebih


rasional yakni mendasarkan rancangan statis logam yang liat pada kekuatan luluhnya. Akan
tetapi, karena jauh lebih praktis menggunakan kekuatan tarik untuk menentukan kekuatan
bahan, maka metode ini lebih banyak dikenal, dan merupakan metode identifikasi bahan yang
sangat berguna, mirip dengan kegunaan komposisi kimia untuk mengenali logam atau bahan.
Selanjutnya, karena kekuatan tarik mudah ditentukan dan merupakan sifat yang mudah
dihasilkan kembali (reproducible). Kekuatan tersebut berguna untuk keperluan spesifikasi
dan kontrol kualitas bahan. Korelasi empiris yang diperluas antara kekuatan tarik dan sifat-
sifat bahan misalnya kekerasan dan kekuatan lelah, sering dipergunakan. Untuk bahan-bahan
yang getas, kekuatan tarik merupakan kriteria yang tepat untuk keperluan perancangan.

Tegangan di mana deformasi plastik atau batas luluh mulai teramati tergantung pada
kepekaan pengukuran regangan. Sebagian besar bahan mengalami perubahan sifat dari elastik
menjadi plastik yang berlangsung sedikit demi sedikit, dan titik di mana deformasi plastik
mulai terjadi dan sukar ditentukan secara teliti. Telah digunakan berbagai kriteria permulaan
batas luluh yang tergantung pada ketelitian pengukuran regangan dan data-data yang akan
digunakan.

1. Batas elastik sejati berdasarkan pada pengukuran regangan mikro pada skala regangan
2 X 10-6 inci/inci. Batas elastik nilainya sangat rendah dan dikaitkan dengan gerakan
beberapa ratus dislokasi.
2. Batas proporsional adalah tegangan tertinggi untuk daerah hubungan proporsional
antara tegangan-regangan. Harga ini diperoleh dengan cara mengamati penyimpangan
dari bagian garis lurus kurva tegangan-regangan.
3. Batas elastik adalah tegangan terbesar yang masih dapat ditahan oleh bahan tanpa
terjadi regangan sisa permanen yang terukur pada saat beban telah ditiadakan. Dengan
bertambahnya ketelitian pengukuran regangan, nilai batas elastiknya menurun hingga
suatu batas yang sama dengan batas elastik sejati yang diperoleh dengan cara
pengukuran regangan mikro. Dengan ketelitian regangan yang sering digunakan pada
16
kuliah rekayasa (10-4 inci/inci), batas elastik lebih besar daripada batas proporsional.
Penentuan batas elastik memerlukan prosedur pengujian yang diberi beban-tak diberi
beban (loading-unloading) yang membosankan.

2.3 Kekuatan Luluh

Salah satu kekuatan yang biasanya diketahui dari suatu hasil pengujian tarik adalah
kuat luluh (Yield Strength). Kekuatan luluh ( yield strength) merupakan titik yang
menunjukan perubahan dari deformasi elastis ke deformasi plastis [Dieter, 1993]. Besar
tegangan luluh dituliskan seperti pada persamaan 2.4, sebagai berikut.

𝑃𝑦
𝑌𝑠 =
𝐴𝑜

Keterangan ; Ys : Besarnya tegangan luluh (kg/mm2)

Py : Besarnya beban di titik yield (kg)

Ao : Luas penampang awal benda uji (mm2)

Tegangan di mana deformasi plastis atau batas luluh mulai teramati tergantung pada
kepekaan pengukuran regangan. Sebagian besar bahan mengalami perubahan sifat dari elastik
menjadi plastis yang berlangsung sedikit demi sedikit, dan titik di mana deformasi plastis
mulai terjadi dan sukar ditentukan secara teliti.

Kekuatan luluh adalah tegangan yang dibutuhkan untuk menghasilkan sejumlah kecil
deformasi plastis yang ditetapkan. Definisi yang sering digunakan untuk sifat ini adalah
kekuatan luluh ditentukan oleh tegangan yang berkaitan dengan perpotongan antara kurva
tegangan-regangan dengan garis yang sejajar dengan elastis ofset kurva oleh regangan
tertentu. Di Amerika Serikat offset biasanya ditentukan sebagai regangan 0,2 atau 0,1 persen
(e = 0,002 atau 0,001)

Cara yang baik untuk mengamati kekuatan luluh offset adalah setelah benda uji diberi
pembebanan hingga 0,2% kekuatan luluh offset dan kemudian pada saat beban ditiadakan

17
maka benda ujinya akan bertambah panjang 0,1 sampai dengan 0,2%, lebih panjang daripada
saat dalam keadaan diam. Tegangan offset di Britania Raya sering dinyatakan sebagai
tegangan uji (proff stress), di mana harga ofsetnya 0,1% atau 0,5%. Kekuatan luluh yang
diperoleh dengan metode ofset biasanya dipergunakan untuk perancangan dan keperluan
spesifikasi, karena metode tersebut terhindar dari kesukaran dalam pengukuran batas elastik
atau batas proporsional.

2.4 Keuletan

Keuleten adalah kemampuan suatu bahan sewaktu menahan beban pada saat diberikan
penetrasi dan akan kembali ke baentuk semula.Secara umum pengukuran keuletan dilakukan
untuk memenuhi kepentingan tiga buah hal [Dieter, 1993]:

1. Untuk menunjukan elongasi di mana suatu logam dapat berdeformasi tanpa terjadi
patah dalam suatu proses suatu pembentukan logam, misalnya pengerolan dan
ekstrusi.
2. Untuk memberi petunjuk secara umum kepada perancang mengenai kemampuan
logam untuk mengalir secara pelastis sebelum patah.
3. Sebagai petunjuk adanya perubahan permukaan kemurnian atau kondisi pengolahan

2.5 Modulus Elastisitas

Modulus Elastisitas adalah ukuran kekuatan suatu bahan akan keelastisitasannya.


Makin besar modulus, makin kecil regangan elastik yang dihasilkan akibat pemberian
tegangan. Modulus elastisitas ditentukan oleh gaya ikat antar atom, karena gaya-gaya ini
tidak dapat dirubah tanpa terjadi perubahan mendasar pada sifat bahannya. Maka modulus
elastisitas salah satu sifat-sifat mekanik yang tidak dapat diubah. Sifat ini hanya sedikit
berubah oleh adanya penambahan paduan, perlakuan panas, atau pengerjaan dingin.

Secara matematis persamaan modulus elastic dapat ditulis sebagai berikut.

𝜎
𝑀𝑜 =
𝜖

Dimana, s = tegangan

ε = regangan

18
Tabel 2. 1Harga modulus elastisitas pada berbagai suhu [Askeland, 1985]

2.6 Kelentingan

Kelentingan adalah kemampuan suatu bahan untuk menyerap energi pada waktu
berdeformasi secara elastis dan kembali kebentuk awal apabila bebannya dihilangkan [Dieter,
1993]. Kelentingan biasanya dinyatakan sebagai modulus kelentingan, yakni energi regangan
tiap satuan volume yang dibutuhkan untuk menekan bahan dari tegangan nol hingga tegangan
luluh σo. Energi regangan tiap satuan volume untuk beban tarik satu sumbu adalah :

𝜇𝑜 = 1⁄2 . 𝜎. 𝑒

Dari definisi diatas, modulus kelentingan adalah :

Persamaan ini menunjukan bahwa bahan ideal untuk menahan beban energi pada
pemakaian di mana bahan tidak mengalami deformasi permanen, misal pegas mekanik,
adalah data bahan yang memiliki tegangan luluh tinggi dan modulus elastisitas rendah.

2.7 Ketangguhan

Ketangguhan (Toughness) adalah kemampuan menyerap energi pada daerah plastik.


Pada umumnya ketangguhan menggunakan konsep yang sukar dibuktikan atau didefinisikan.
Salah satu menyatakan ketangguhan adalah meninjau luas keseluruhan daerah di bawah

19
kurva tegangan-regangan. Luas ini menunjukan jumlah energi tiap satuan volume yang dapat
dikenakan kepada bahan tanpa mengakibatkan pecah. Ketangguhan (S0) adalh perbandingan
antara kekuatan dan kueletan. Persamaan sebagai berikut.

UT ≈ su ef

atau

Untuk material yang getas

Keterangan; UT : Jumlah unit volume

Tegangan patah sejati adalah beban pada waktu patah, dibagi luas penampang lintang.
Tegangan ini harus dikoreksi untuk keadaan tegangan tiga sumbu yang terjadi pada benda uji
tarik saat terjadi patah. Karena data yang diperlukan untuk koreksi seringkali tidak diperoleh,
maka tegangan patah sejati sering tidak tepat nilai.

2.8 Polimer
Polimer adalah senyawa molekul besar berbentuk rantai atau jaringan yang tersusun
dari gabungan ribuan hingga jutaan unit pembangunan yang berulang. Plastik pembungkus,
botol plastik, styrofom, nilon dan pipa paralon termasuk material yang disebut polimer. Unit
kecil berulang yang membangun polimer disebut monomer.

Polimer memiliki karakteristik atau sifat yang didasarkan pada empat hal yaitu, panjang
rantai, gaya antarmolekul, percabangan dan ikatan silang antar rantai polimer. Sehingga
apabila semakin panjang rantai polimer, maka kekuatan dan titik leleh senyawanya semakin
tinggi. Jika semakin besar gaya antarmolekul pada rantai polimernya, maka senyawa polimer
akan semakin kuat dan semakin sulit leleh.

Polimer memiliki berat molekul diatas 1000 yang disebabkan oleh jumlah atom
pebentuk yang besar. Karena berat molekul yang besar serta jumlah atom pembentuk yang
besat pula, polimer disebut juga sebagai makromolekul. Setiap atom dari pasangan yang

20
terikat polimer di ikat oleh gaya tarik-menarik yang kuat yang disebut ikatan kovalen. Gaya
tarik-menarik antar molekul dalam polimer antara lain ikatan hidrogen dan gaya van der
waals, namun lebih lemah dari pada ikatan kovalen. Rantai polimer yang memiliki cabang
banyak akan memiliki daya regang rendah yang disertai mudahnya meleleh.

Polimer yang mempunyai ikatan silang akan bersifat termosetting, sedangkan polimer
yang tidak mempunyai ikatan silang akan bersifat termoplastik.

- Termosetting merupakan jenis polimer yang tetap keras dan tidak bisa lunak ketika
dikenai panas, contoh jenis ini adalah bakelit.
- Termoplastik merupakan jenis polimer yang dapat melunak ketika dikenai panas dan
mengeras kembali setelah didinginkan. Polimer jenis inidapat dipanaskan berulang-ulang.
Contoh jenis polimer ini adalah polietilena PE, Plastik poliproilena PP dll.

Dalam sifat mekaniknya bahan polimer memiliki perilaku viskoelastisitas. ontohnya


adalah mudah terjadinya pemelaran (creep) dan relaksasi, serta pada pengujian tarik sifatnya
sangat dipengaruhi oleh laju pengujian tarik. Kekuatan tarik adalah salah satu sifat dasar dari
bahan. Hubungan tegangan-regangan pada tarikan memberikan nilai yang cukup berubah
tergantung pada laju tegangan, temperatur, serta kelembaban. Nilai kekuatan tarik diperoleh
melalui persamaan (1)

Persamaan (1)

dengan σ adalah tensile strength , sedangkan F adalah gaya tarik dan A0 adalah luas
penampang awal.

Pada bahan termoplastik besaran nilai kekuatan tarik berubah dengan penyearahan
molekul rantai dalam bahan. Umumnya kekuatan tarik bahan polimer lebih rendah daripada
bahan lain, misalnya baja. Kekuatan tarik nilon 66 adalah 6,5-8,4 kgf/mm2, PVC adalah 3,5-
6,3 kgf/mm2, dan resin polietilen memiliki kekuatan tarik antara 0,7-8,4 kgf/mm2, sedangkan
baja memiliki kuat tarik hingga 70 kgf/mm2 . Gambar 2.2 menunjukkan kelakuan tarikan dari
bahan polimer dalam bentuk kurva tegangan regangan menurut karakteristiknya lunak atau
keras, lemah atau kuat, dan getas atau liat.

21
Polimer juga memiliki daya perpanjangan (elongasi) bila dikenai gaya tarikan sesuai
dengan sifat viskoelastisnya. Daya perpanjangan diperoleh melalui persamaan (2),

persamaan (2)

dengan ε adalah daya elongasi, ∆l adalah perubahan panjang dan l0 adalah panjang
mula-mula. Perbandingan antara tegangan/kuat tarik (σ) dan regangan/perpanjangan (ε)
disebut modulus Young (E), seperti yang terlihat pada persamaan (3).

Persamaan (3)

Modulus Young bahan polimer terletak di daerah 0,1-21×102 kgf/mm2 yang jauh lebih
rendah daripada baja sebesar 200 x102 kgf/mm2 . Deformasi oleh penarikan sampai patah
berbeda-beda tergantung pada jenis dan temperatur.

22
Tabel 2. 2 Sifat Mekanis Beberapa Film Polimer Sintesis dan Biopolimer (Sanjaya,
2011)

Bahan Film Tensile Elongasi Modulus


strength (%) Young (MPa)
(MPa)
LDPE 10 620 166
HDPE 15– 40 500 800
Plastik Pati 22,85 6,05 377,686
Pisang-Gelatin
Pati Kulit 12,12-43,22 1,27-2,6 465,99-3412,39
Singkong-
Gliserol

Dalam kaitannya dengan kemasan plastik pula, akhir-akhir ini para pemerhati
lingkungan meningkatkan perhatiannya terhadap sampah polimer yang merusak lingkungan.
Oleh karena itu banyak sintesis polimer tahan lama (durable) yang beralih ke sintesis polimer
yang dapat diurai (degradable) oleh lingkungan seperti sinar matahari dan mikroorganisme
tanah. Polimer terdegradasi dari sinar matahari (fotodegradable) dapat terurai dengan
menginkorporasi gugus-gugus karbonil yang menyerap radiasi ultraviolet (UV) sebagai
energi untuk pembelahan ikatan (Stevens, 2001). Selain itu, mikroorganisme dapat
menguraikan polimer-polimer dengan mengkatalisis hidrolisis (hidro-biodgradable) dan
oksidasi (oxo-biodegradable), sedangkan polimer yang murni terdegradasi oleh
mikroorganisme disebut biodegradable dimana polimer tersebut biasanya terbuat dari
polimer alami.

2.9 Zinculame
Zincalume Steel memiliki komposisi terbaik yaitu 55% aluminium, 43.5% Zinc dan
1.5% silicon. Kandungan aluminium memiliki daya tahan yang sangat baik terhadap korosi
sedangkan kandungan zinc memiliki kelebihan akan kemampuannya dalam melindungi
bagian pinggiran yang terpotong (cut edge protection). Mekanisme proteksi ganda inilah yang
menjadi rahasia terbesar di balik kemampuan superior zincalume steel dalam menghadapi
korosi. Korosi yang terjadi bada baja lapis sangat tergantung kepada material dasar yang
digunakan serta wilayah dimana produk tersebut digunakan.

23
Kekuatan gaya tarik baja ringan tergantung kadar karbon yang dikandungnya dan cara
pemproseskannya (Lisensi Teknologi). Baja ringan dengan tipe G 550 MPA artinya baja
tersebut mempunyai kekuatan gaya tarik di atas 550 MPA. Tipe baja ringan G 550 MPA saat
ini banyak beredar dipasar dengan kekuatan gaya tarik berkisar 650 MPA hingga 920 MPA.
Baja lentur Hi-Ten memang sangat luar biasa dengan kemampuan gaya tariknya, bayangkan
dengan diameter beberapa centimeter saja (kabel) mampu menarik tongkang (kapal
tambahan) yang bederet dengan panjang lebih dari 1 km. Tapi ia mempunyai 2 kelemahann
yaitu lemah pada gaya tekan, sebagai contoh, jika kabel baja ditekan, maka ia gampang sekali
melengkung an mudah berkarat.

24
BAB III
METODE PERCOBAAN

3.1 Diagram Alir Percobaan

Start

Preparasi simple berupa


Polimer dan Zincalume

Menempatkan bahan uji pada


alat uji

Memberikan pembebanan
sampai bahan uji putus

Mencatat beban maksimum


dari beban luluhnya

Data Literatur

Pembahasan

Kesimpulan

Selesai

Gambar 3. 1 Diagram Alir Percobaan

25
3.2 Alat dan Bahan

3.1.1 Alat
Peralatan-peralatan yang digunakan dalam pengujian ini adalah :

1. Alat Uji Tarik

Gambar 3. 2 Alat Uji Tarik


2. Jangka Sorong

Gambar 3. 3 Jangka Sorong

3.1.2 Bahan

1. Polimer

Gambar 3. 4 Polimer
2. Zincalume

Gambar 3. 5 Zincalume

26
3.3 Prosedur Percobaan

1. Mengukur benda uji.


2. Mengukur panjang awal (Lo) atau gage length dan luas penampang benda uji.
3. Putar alat uji tarik sehingga terjadi pembebanan tarik sampai benda uji putus.
4. Melepaskan benda uji pada pegangan atas dan bawah, kemudian satukan keduanya
seperti semula.
5. Mengukur panjang regangan yang terjadi.

27
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Percobaan


Tabel 4. 1 Data Percobaan

Benda Uji Polimer Zincalume


Diameter/tebal benda uji (mm) 2 mm 2,24 mm
Luas area/luas penampang (mm) 10,14 mm 14,685 mm
Beban Panjang Beban Panjang
(kg) (mm) (kg) (mm)
0 122 0 109
1,2 122,3 4,87 109,7
3,380 122,7 11,52 110,4
5,195 123 14,16 110,8
7,565 123,6 17,77 111,2
Gambar 4. 1 Spesimen Polimer 8,960 124,4 19,96 111,6
7,950 124,8 22,19 111,9
7,170 125 28 112,3
6,120 125,6 31,41 112,5
5,035 126 33,83 112,9
4,020 126,3 36,5 113,1
3,070 126,9 37,74 113,4
2,315 127,2 39,95 113,6
Gambar 4. 2 Spesimen Zinc 1,760 127,7 40,25 113,7
1,02 128 40,10 114

4.2 Hasil Perhitungan

4.2.1 Spesimen Polimer


Dari data percobaan di atas, maka di peroleh perhitungan sebagai berikut:

a. Luas Penampang (A0)

A0 = P x L Keterangan ;
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
P = Panjang penampang (mm)
L = Lebar penampang (mm)
A0 = 0,39 x 0, 26 = 10,14 mm2

28
b. Tegangan
F Keterangan ;
σ=
A0 s = besarnya tegangan (kg/mm2)
F = beban yang diberikan (kg)
A0 =Luas penampang awal benda uji (mm2)

0 1,2 3,380
σ= =0 Kg/mm2 σ= =0,118 Kg/mm2 σ = =0,333 Kg/mm2
10,14 10,14 10,14

5,195 7,565 8,960


σ= =0,512 Kg/mm2 σ = =0,746 Kg/mm2 σ = =0,883 Kg/mm2
10,14 10,14 10,14

c. Regangan
𝐿 − 𝐿𝑜 Keterangan ;
𝑒=
𝐿0 e = Besar regangan
L = Panjang benda uji setelah pengujian (mm)
Lo = Panjang awal benda uji (mm)

122,3-122 122,7-122 123-122


𝑒= 𝑒= 𝑒=
122 122 122
e = 0,00245 e = 0,00573 e= 0,00819
123,6-122 124,4-122 124,8-122
𝑒= 𝑒= 𝑒=
122 122 122
e = 0,01311 e = 0,01967 e = 0,02295

Tabel 4. 2 Perhitungan Spesimen Polimer

Beban Panjang A0 Tegangan


Regangan
(kg) (mm) (mm2) (Kg/mm2)
0 122 0 0
1,2 122,3 0,118343 0,00245902
3,38 122,7 0,333333 0,0057377
5,195 123 0,512327 0,00819672
7,565 123,6 10,14 0,746055 0,01311475
8,96 124,4 0,883629 0,01967213
7,95 124,8 0,784024 0,02295082
7,17 125 0,707101 0,02459016
6,12 125,6 0,60355 0,0295082

29
5,035 126 0,496548 0,03278689
4,02 126,3 0,39645 0,0352459
3,07 126,9 0,302761 0,04016393
2,315 127,2 0,228304 0,04262295
1,76 127,7 0,17357 0,04672131
1,02 128 0,100592 0,04918033

Berdasarkan perhitungan pada tabel 4.2 maka didapatkan grafik sebagai berikut :

Kurva Tegangan-Regangan
1
0.9
T 0.8
e 0.7
g 0.6
a
0.5
n
0.4
g
a 0.3
n 0.2
0.1
0
0 0.01 0.02 0.03 0.04 0.05 0.06
Regangan

Gambar 4. 3 Kurva Tegangan dan Regangan Polimer


Dari kurva tegangan dan regangan pada gambar 4.3 diperoleh data-data sebagai
berikut :
a. Kekuatan Tarik
Pmax Keterangan ;
Su =
Ao Su = Kekuatan tarik
Pmax = Besarnya tegangan maksimal (kg/mm2)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
8,96
Su=
10,14
= 0,883 kg/mm2
b. Kekuatan Luluh
Py Keterangan ;
Ys=
Ao Ys = Besarnya tegangan luluh (kg/mm2)

30
Py = Besarnya beban di titik yield (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)

7,565
Ys=
10,14
= 0,746 Kg/mm2
c. Modulus elatisitas
𝑀𝑜 = 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Rata-rata tegangan
𝑒̅ = Rata-rata regangan
𝑀𝑜 = 0,426 x 0,0249 = 0,011 Kg/mm2
d. Tegangan Patah
Pt Keterangan ;
Pf=
Ao Pf = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Pt = Besarnya beban Saat Patah (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
1,02
Pf=
10,14
= 0,1 Kg/mm2
e. Elongasi
Lf - Lo
ef = x 100 % Keterangan ;
Lo
ef = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Lf = Panjang akhir benda uji (mm)
L0 = Panjang awal benda uji (mm)

ef = 128122
– 122
x 100 %

= 0,049 %
f. Kelentingan
𝜇𝑜 = 1⁄2 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Tegangan luluh
𝑒̅ = Regangan luluh
𝜇𝑜 = 1⁄2 x 0,746 x 0,0131 = 0,0049 Kg/mm2

31
4.2.2 Spesimen Zincalume
Dari data percobaan di atas, maka di peroleh perhitungan sebagai berikut:

a. Luas Penampang (A0)

A0 = P x L Keterangan ;
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
P = Panjang penampang (mm)
L = Lebar penampang (mm)
A0 = 0,33 x 0, 445 = 14,685 mm2
b. Tegangan
𝐹 Keterangan ;
𝜎=
𝐴0 s = besarnya tegangan (kg/mm2)
F = beban yang diberikan (kg)
A0= Luas penampang awal benda uji (mm2)

0 4,87 11,52
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 0 Kg/mm2 = 0,331 Kg/mm2 = 0,784 Kg/mm2
14,16 17,77 19,96
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 0,964 Kg/mm2 = 1,210 Kg/mm2 = 1,359 Kg/mm2

c. Regangan
𝐿 − 𝐿𝑜 Keterangan ;
𝑒=
𝐿0 e = Besar regangan
L = Panjang benda uji setelah pengujian (mm)
Lo =Panjang awal benda uji (mm)

109,7 -109 110,4-109 110,8-109


𝑒= 𝑒= 𝑒=
109 109 109
e = 0,0064 e = 0,0128 e = 0,0165
111,2-109 111,6-109 111,9-109
𝑒= 𝑒= 𝑒=
109 109 109
e = 0,020 e = 0,0238 e= 0,0266

32
Tabel 4. 3 Perhitungan Spesimen Zinc

Beban Panjang A0 Tegangan


Regangan
(kg) (mm) (mm2) (Kg/mm2)

0 109 0 0
4,87 109,7 0,331631 0,006422
11,52 110,4 0,784474 0,012844
14,16 110,8 0,964249 0,0165138
17,77 111,2 1,210078 0,0201835
19,96 111,6 1,35921 0,0238532
22,19 111,9 1,511066 0,0266055
28 112,3 14,685 1,906708 0,0302752
31,41 112,5 2,138917 0,0321101
33,83 112,9 2,303711 0,0357798
36,5 113,1 2,485529 0,0376147
37,74 113,4 2,569969 0,040367
39,95 113,6 2,720463 0,0422018
41,25 113,7 2,808989 0,0431193
40,1 114 2,730678 0,0458716

Berasarkan perhitungan pada tabel 4.3 maka didapatkan grafik sebagai berikut :

Kurva Tegangan-Regangan
3

T 2.5
e
2
g
a
1.5
n
g 1
a
n 0.5

0
0 0.01 0.02 0.03 0.04 0.05
Regangan

Gambar 4. 4 Kurva Tegangan dan Regangan Zinc

33
Dari kurva tegangan dan regangan pada gambar 4.4 diperoleh data-data sebagai
berikut :
a. Kekuatan Tarik
Pmax Keterangan ;
Su=
Ao Su = Kekuatan tarik
Pmax = Besarnya tegangan maksimal (kg/mm2)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
41,25
Su=
14,685
= 2,80 kg/mm2
b. Kekuatan Luluh
Py Keterangan ;
Ys=
Ao Ys = Besarnya tegangan luluh (kg/mm2)
Py = Besarnya beban di titik yield (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)

39,95
Ys=
14,685
= 0,746 Kg/mm2
c. Modulus elatisitas
𝑀𝑜 = 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Rata-rata tegangan
𝑒̅ = Rata-rata regangan
𝑀𝑜 = 1,721 x 0,0274 = 0,047 Kg/mm2
d. Tegangan Patah
Pt Keterangan ;
Pf=
Ao Pf = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Pt = Besarnya beban Saat Patah (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
40,1
Pf=
14,685
= 2,73 Kg/mm2

34
e. Elongasi
Lf - Lo
ef = x 100 % Keterangan ;
Lo
ef = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Lf = Panjang akhir benda uji (mm)
L0 = Panjang awal benda uji (mm)

ef = 114109
– 109
x 100 %

= 0,046 %
g. Kelentingan
𝜇𝑜 = 1⁄2 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Tegangan luluh
𝑒̅ = Regangan luluh
𝜇𝑜 = 1⁄2 x 2,72 x 0,042 = 0,0571 Kg/mm2

4.3 Pembahasan

Pada percobaan uji tarik ini, menggunakan bahan Polimer dan Zincalume. Proses
pengujiannya adalah dengan cara memasangkan specimen pada alat uji tarik. Dengan diberi
gaya pengujian hingga dapat mengukur keelastisan dan karakter material sampai terjadi
fracture. Spesimen ini berbentuk penampang persegi panjang. Pertama-tama, alat uji tarik
dipersiapkan terlebih dahulu. Kemudian, spesimen ditempatkan pada pengait yang ada di
bagian atas dan bagian bawah alat uji. Setelah itu putar tuas pembebanan pada alat untuk
menentukan beban dan panjang. Putar dan amati hingga spesimen yang diuji putus. Setelah
spesimen putus dapat diambil data dan dapat dianalisis. Data yang didapat adalah :

1. Luas Penampang (A0)


Luas Penampang yang digunakan adalah pesegi panjang. Dapat diketahui dengan
menggunakan rumus luas pesegi panjang yaitu:
L=pxl
Keterangan : p = panjang
l = lebar
2. Panjang Awal (L0) hingga Panjang Akhir (Lt)
Satuan panjang yang digunakan pada spesimen ini adalah mm.

35
3. Beban Awal (F0) hingga Beban Akhir (Ft)
Satuan beban yang digunakan adalah Kg.
4. Menentukan perhitungan tegangan regangan dan 6 sifat mekanis dari material.

4.3.1 Uji Tarik Polimer

Berdasarkan hasil pengujian tarik pada bahan Polimer yang dilakukan, didapat kurva
tegangan dan regangan yang ada pada gambar 4.3 dan didapatkan perubahan grafik dari
deformasi elastis menjadi deformasi plastis, perubahan tersebut terjadi pada saat beban
gaya mencapai 7,565 Kg dan fenomena fracture terjadi pada saat regangan bertambah
0,343 mm. Kuat tarik (Tensile Strengh) yang dicapai oleh polimer dicapai pada saat nilai
mencapai 0,883 Kg/mm2 dimana tensile strength ini adalah nilai akhir sebelum terjadinya
patahan. Pertambahan panjang ini terjadi akibat gaya yang diberikan hingga mencapai
putus dan terbukti makin besar tegangan maka makin panjang regangan yang didapat.

4.3.2 Uji Tarik Zincalume

Berdasarkan hasil pengujian tarik pada bahan Zincalume yang dilakukan, didapat
kurva tegangan dan regangan yang ada pada gambar 4.4. Dari gambar 4.4 tersebut didapat
titik yang menunjukan perubahan dari deformasi elastis ke deformasi plastis berada pada
pemberian beban sebesar 39,95 Kg, dapat diketahui bahwa nilai yang berada pada tittik
tersebut menunjukkan kekuatan luluh (yield strength) dimana didapat kekutan luluh pada
titik tersebut adalah 2,72 Kg/mm2. Sedangkan nilai kekuatan tarik (tensile strength) pada
spesimen polimer adalah 2,808 Kg/mm2, yang mana merupakan titik akhir pengujian tarik
yang ditandai dengan perpatahan berada pada pemberian beban.

36
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Prinsip dasar uji tarik yaitu dengan menarik suatu spesimen/benda kerja dengan alat
yang telah di atur sehingga gaya atau beban mengalami deformasi plastis.selain itu pada
kurva 𝑓 − ∆𝑙 dan 𝜎 − 𝑒 menunjukan setiap material mengalami penurunan beban setelah
mencapai necking dan sampai benda/material putus.

Berdasarkan hasil dari pengujian tarik yang telah dilakukan. Maka telah didapat data-
data perhitungan dari dua spesimen.

a. Polimer
- Kekuatan Tarik = 0,883 Kg/mm2
- Kekuatan Luluh = 0,746 Kg/mm2
- Modulus elatisitas = 0,011 Kg/mm2
- Elongasi = 0,49 %
- Kelentingan = 0,0489 Kg/mm2
- Tegangan Patah = 0,1 Kg/mm2

b. Zincalume
- Kekuatan Tarik = 2,808 Kg/mm2
- Kekuatan Luluh = 2,72 Kg/mm2
- Modulus elatisitas = 0,047 Kg/mm2
- Elongasi = 0,46 %
- Kelentingan = 0,0571 Kg/mm2
- Tegangan Patah = 2,73 Kg/mm2

5.2 Saran
Dari kedua spesimen yang telah dilakukan pengambilan data percobaan tersebut
merupakan sebuah material yang mempunyai sifat mekanis yang berbeda. Keduanya
memiliki fungsi masing-masing dalam penggunaan bahan material. Dalam halnya Polimer,
polimer sangat baik penggunaannya dalam pembuatan material seperti plastik, pvc, jas hujan
dan pembungkus makanan. Sedangkan Zincalume penggunaannya bisa dalam pembuatan
material seperti kontruksi atap rumah dan pembungkus glasswool.

37
DAFTAR PUSTAKA

Ashby, Michael, 2007, “Materials – Engineering, Science, Processing and Design”,


Shercliff: Elsevier

Askeland., D. R., 1985, “The Science and Engineering of Material”, Alternate Edition, PWS
Engineering, Boston, USA

Dieter, E. George, 1993, “Metalurgi Mekanik”, Jakarta: PT. Gelora Aksara Pratama.

Hajime Shudo. Uchidarokakuho, 1983, “Material Testing (Zairyou Shiken)”

Steven, Malcolm. P. 2001. “Kimia Polimer”. Diterjemahkan oleh Dr. Ir. Iis S. Jakarta:
Pradnya Paramita.

Tim Laboratorium metalurgi, 2009, “Panduan Praktikum Laboratorium Metalurgi II”,


Cilegon: FT. Untirta.

William. D, Callister, 2004, “Material Science and Engineering: An Introduction”

William Nash. Schaum’s Outlines, 1998. “Strength of Materials”.

38
LAMPIRAN

Lampiran 1 Perhitungan Spesimen Polimer


a. Luas Penampang (A0)

A0 = P x L Keterangan ;
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
P = Panjang penampang (mm)
L = Lebar penampang (mm)
A0 = 0,39 x 0, 26 = 10,14 mm2

b. Tegangan
F Keterangan ;
σ=
A0 s = besarnya tegangan (kg/mm2)
F = beban yang diberikan (kg)
A0 =Luas penampang awal benda uji (mm2)

0 1,2 3,380
σ= =0 Kg/mm2 σ= =0,118 Kg/mm2 σ = =0,333 Kg/mm2
10,14 10,14 10,14

5,195 7,565 8,960


σ= =0,512 Kg/mm2 σ = =0,746 Kg/mm2 σ = =0,883 Kg/mm2
10,14 10,14 10,14

7,95 7,17 6,12


σ= =0,784 Kg/mm2 σ = =0,707 Kg/mm2 σ = =0,603 Kg/mm2
10,14 10,14 10,14

5,035 4,02 3,07


σ= =0,496 Kg/mm2 σ = =0,396 Kg/mm2 σ = =0,303 Kg/mm2
10,14 10,14 10,14

2,315 1,76 1,02


σ= =0,228 Kg/mm2 σ = =0,173 Kg/mm2 σ= =0,1 Kg/mm2
10,14 10,14 10,14

c. Regangan
𝐿 − 𝐿𝑜 Keterangan ;
𝑒=
𝐿0 e = Besar regangan
L = Panjang benda uji setelah pengujian (mm)

39
Lo = Panjang awal benda uji (mm)

122,3-122 122,7-122 123-122


𝑒= 𝑒= 𝑒=
122 122 122
e = 0,00245 e = 0,00573 e= 0,00819
123,6-122 124,4-122 124,8-122
𝑒= 𝑒= 𝑒=
122 122 122
e = 0,01311 e = 0,01967 e = 0,02295
125-122 125,6-122 126-122
𝑒= 𝑒= 𝑒=
122 122 122
e = 0,0295 e = 0,0327 e= 0,0352
126,3-122 126,9-122 127,2-122
𝑒= 𝑒= 𝑒=
122 122 122
e = 0,0352 e = 0,0401 e = 0,0426
127,7-122 128-122
𝑒= 𝑒=
122 122
e = 0,0467 e = 0,0491

d. Kekuatan Tarik
Pmax Keterangan ;
Su =
Ao Su = Kekuatan tarik
Pmax = Besarnya tegangan maksimal (kg/mm2)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
8,96
Su=
10,14
= 0,883 kg/mm2

e. Kekuatan Luluh
Py Keterangan ;
Ys=
Ao Ys = Besarnya tegangan luluh (kg/mm2)
Py = Besarnya beban di titik yield (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)

7,565
Ys=
10,14
= 0,746 Kg/mm2

40
f. Modulus elatisitas
𝑀𝑜 = 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Rata-rata tegangan
𝑒̅ = Rata-rata regangan
𝑀𝑜 = 0,426 x 0,0249 = 0,011 Kg/mm2

g. Tegangan Patah
Pt Keterangan ;
Pf=
Ao Pf = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Pt = Besarnya beban Saat Patah (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
1,02
Pf=
10,14
= 0,1 Kg/mm2
h. Elongasi
Lf - Lo
ef = x 100 % Keterangan ;
Lo
ef = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Lf = Panjang akhir benda uji (mm)
L0 = Panjang awal benda uji (mm)

ef = 128122
– 122
x 100 %

= 0,049 %

i. Kelentingan
𝜇𝑜 = 1⁄2 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Tegangan luluh
𝑒̅ = Regangan luluh
𝜇𝑜 = 1⁄2 x 0,746 x 0,0131 = 0,0049 Kg/mm2

Lampiran 2 Perhitungan Spesimen Zinc

41
a. Luas Penampang (A0)

A0 = P x L Keterangan ;
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
P = Panjang penampang (mm)
L = Lebar penampang (mm)
A0 = 0,33 x 0, 445 = 14,685 mm2

b. Tegangan
𝐹 Keterangan ;
𝜎=
𝐴0 s = besarnya tegangan (kg/mm2)
F = beban yang diberikan (kg)
A0= Luas penampang awal benda uji (mm2)

0 4,87 11,52
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 0 Kg/mm2 = 0,331 Kg/mm2 = 0,784 Kg/mm2
14,16 17,77 19,96
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 0,964 Kg/mm2 = 1,210 Kg/mm2 = 1,359 Kg/mm2
22,19 28 31,41
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 1,511 Kg/mm2 = 1,907 Kg/mm2 = 2,138 Kg/mm2
14,16 17,77 19,96
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 0,964 Kg/mm2 = 1,210 Kg/mm2 = 1,359 Kg/mm2
33,83 36,5 37,74
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 2,303 Kg/mm2 = 2,48 Kg/mm2 = 2,569 Kg/mm2
39,95 41,25 40,1
σ= σ= σ=
14,685 14,685 14,685
= 2,720 Kg/mm2 = 2,808 Kg/mm2 = 2,730 Kg/mm2

c. Regangan

42
𝐿 − 𝐿𝑜 Keterangan ;
𝑒=
𝐿0 e = Besar regangan
L = Panjang benda uji setelah pengujian (mm)
Lo =Panjang awal benda uji (mm)

109,7 -109 110,4-109 110,8-109


𝑒= 𝑒= 𝑒=
109 109 109
e = 0,0064 e = 0,0128 e = 0,0165
111,2-109 111,6-109 111,9-109
𝑒= 𝑒= 𝑒=
109 109 109
e = 0,020 e = 0,0238 e= 0,0266
112,3 -109 112,5-109 112,9-109
𝑒= 𝑒= 𝑒=
109 109 109
e = 0,0302 e = 0,0321 e = 0,0357
113,1-109 113,4-109 113,6-109
𝑒= 𝑒= 𝑒=
109 109 109
e = 0,0376 e = 0,0403 e= 0,0422
113,7 -109 114-109
𝑒= 𝑒=
109 109
e = 0,0431 e = 0,458

d. Kekuatan Tarik
Pmax Keterangan ;
Su=
Ao Su = Kekuatan tarik
Pmax = Besarnya tegangan maksimal (kg/mm2)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
41,25
Su=
14,685
= 2,80 kg/mm2

e. Kekuatan Luluh
Py Keterangan ;
Ys=
Ao Ys = Besarnya tegangan luluh (kg/mm2)
Py = Besarnya beban di titik yield (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)

43
39,95
Ys=
14,685
= 0,746 Kg/mm2

f. Modulus elatisitas
𝑀𝑜 = 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Rata-rata tegangan
𝑒̅ = Rata-rata regangan
𝑀𝑜 = 1,721 x 0,0274 = 0,047 Kg/mm2

g. Tegangan Patah
Pt Keterangan ;
Pf=
Ao Pf = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Pt = Besarnya beban Saat Patah (kg)
A0 = Luas penampang awal benda uji (mm2)
40,1
Pf=
14,685
= 2,73 Kg/mm2

h. Elongasi
Lf - Lo
ef = x 100 % Keterangan ;
Lo
ef = Besarnya tegangan Patah (kg/mm2)
Lf = Panjang akhir benda uji (mm)
L0 = Panjang awal benda uji (mm)

ef = 114109
– 109
x 100 %

= 0,046 %

i. Kelentingan
𝜇𝑜 = 1⁄2 𝜏̅. 𝑒̅ Keterangan ;
𝜏̅ = Tegangan luluh
𝑒̅ = Regangan luluh
𝜇𝑜 = 1⁄2 x 2,72 x 0,042 = 0,0571 Kg/mm2

44
Lampiran 3 Blangko Praktikum

PRAKTIKUM MATERIAL TEKNIK


Laboratoium Teknik Industri FT.UNSERA
BLANGKO PENGAMATAN UJI TARIK
Kelompok: Nama dan NIM

Tanggal Praktikum:

Benda Uji Spesimen 1 Spesimen 2


Diameter/tebal benda uji (mm)
Luas area/luas penampang
(mm)
Beban Panjang Beban Panjang
(kg) (mm) (kg) (mm)

Gambar Spesimen 1

Gambar Spesimen 2

Dosen/Assisten :……………………………….……….. Paraf : …………………………………….

45
Lampiran 4 Dokumentasi Selama Praktikum

46
47
48