Anda di halaman 1dari 7

Mutiara Medika

ARTIKEL PENELITIAN
Vol. 14 No. 1: 47-53,
39-45, Januari 2014

Hubungan Onset Usia dengan Kualitas Hidup Penderita Skizofrenia di Wilayah


Kerja Puskesmas Kasihan II Bantul Yogyakarta

The Correlation Age of Onset with Quality of Life Schizophrenia Patient in the Work
Area Kasihan Primary Health Care II Bantul Yogyakarta

Ajeng Wijayanti1, Warih Andan Puspitosari²*


1
Program Studi Pendidikan dokter, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan,
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta
2
Bagian Kejiwaan, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan,
Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
*Email: warih_ap@yahoo.com

Abstrak

Skizofrenia adalah suatu gangguan jiwa dimana adanya keretakan atau ketidakseimbangan antara
proses berfikir, perasaan dan perbuatan. Skizofrenia prevalensinya sama antara laki-laki dan wanita,
perbedaannya adalah dalam hal onset usia dan perjalanan penyakit. Hasil penelitian sebelumnya
menyatakan skizofrenia onset usia muda mengalami penurunan IQ, fungsi psikomotor, dan memori
verbal lebih besar daripada skizofrenia onset usia tua. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan
antara onset usia dan kualitas hidup skizofrenia. Penelitian ini merupakan penelitian observasional analitik
dengan rancangan cross-sectional. Responden penelitian sebanyak 25 orang penderita skizofrenia di
wilayah kerja Puskesmas Kasihan II Bantul Yogyakarta, yaitu di Desa Ngestiharjo dengan menggunakan
teknik consecutive sampling. Pengumpulan data dengan wawancara dan kuesioner. Data penelitian
dianalisis menggunakan uji korelasi Spearman. Hasil uji korelasi Spearman menunjukkan bahwa tidak
terdapat hubungan yang bermakna antara onset usia dengan kualitas hidup pasien skizofrenia (sig=0,934,
p>0,05). Hal ini disebabkan banyak faktor lain yang mempengaruhi kualitas hidup pasien skizofrenia
selain faktor onset usia yaitu faktor jenis kelamin, tingkat pendidikan, pekerjaan dan penghasilan.
Disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara onset usia dengan kualitas hidup pasien skizofrenia.

Kata kunci: skizofrenia, onset usia, kualitas hidup

Abstract

Skizofrenia is a mental disorder which presence the cracks or imbalance between the processes
of thinking, feeling and action. Schizophrenia prevalence is equal between men and women, the differ-
ence is in terms age of onset and course of disease. The result from previous study state that a young
age of onset of schizophrenia decreased IQ, psychomotor function, verbal memory larger than the old
age onset of schizophrenia. The research aims to determine the correlation between onset age and
quality life of schizophrenia. This study is observational analytic study with cross-sectional design. The
respondents was 25 schizophrenia patient in the work area Kasihan Primary Health Care II Bantul in the
Ngestiharjo village, Yogyakarta using consecutive sampling technique. The data was collected by inter-
view and questionnaire. The research data were analyzed using the Spearman correlation test. The
result from Spearman test show there are no correlation between age of onset and quality of life schizo-
phrenia patient (sig=0,934, p>0,05). This is due to many other factors that affect quality of life of schizo-
phrenic patients except the age of onset there are gender factor, education level, occupation and in-
come. Concluded that there no correlation between age of onset with quality of life schizophrenia pa-
tient.

Key words: schizophrenia, age of onset, quality of life

39
Ajeng Wijayanti, Hubungan Onset Usia dengan ...

PENDAHULUAN dan nyeri.4 Penderita skizofrenia yang mengalami


Gangguan jiwa adalah penyakit dengan mani-
penurunan IQ, fungsi psikomotor, atau memory
festasi psikologik atau perilaku berkaitan dengan
verbal membuat penderita mengalami penurunan
gangguan fungsi akibat gangguan biologik, sosial,
kemampuan fungsional dan keterbatasan dalam
psikologik, genetika, fisik atau kimiawi, tiap penyakit
beraktivitas, sehingga kualitas hidupnya mengalami
mempunyai tanda dan gejala yang khas. Salah satu
penurunan.3
penyakit gangguan jiwa tersebut adalah skizofrenia
Berdasarkan penelitian tentang age at onset
dimana adanya keretakan atau ketidakseimbangan
and cognition in schizophrenia bahwa semakin
antara proses berfikir, perasaan dan perbuatan. Ge-
muda onset usia skizofrenia maka semakin besar
jala skizofrenia tersebut meliputi gejala primer
penurunan IQ, kemampuan psikomotor dan me-
(gangguan proses berfikir, gangguan emosi, gang-
mori verbal sehingga akan mempengaruhi kualitas
guan kemauan, autisme) dan gejala sekunder (wa-
hidup penderita skizofrenia.3
1
ham dan halusinasi).
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hu-
Skizofrenia prevalensinya sama antara laki-laki bungan antara onset usia dan kualitas hidup skizo-
dan wanita, perbedaannya adalah dalam hal on- frenia.
set dan perjalanan penyakit. Usia puncak onset
untuk laki-laki adalah 15 sampai 25 tahun, untuk BAHAN DAN CARA
wanita usia puncak adalah 25-35 tahun. Onset Penelitian ini merupakan penelitian observa-
skizofrenia sebelum usia 10 tahun atau sesudah sional analitik dengan rancangan cross-sectional.
50 tahun adalah sangat jarang. Kira-kira 90% pa- Penelitian ini dilakukan pada bulan Juni – Agustus
sien dalam pengobatan skizofrenia adalah antara 2011.
usia 15 sampai 55 tahun.2 Sampel penelitian ini diambil dari beberapa
Onset usia skizofrenia diklasifikasikan menjadi populasi penelitian yaitu penderita skizofrenia di
tiga, yaitu: First-episode skizofrenia (setelah umur wilayah kerja Puskesmas Kasihan II Bantul Yogya-
40 tahun), youth onset skizofrenia (maksimal umur karta, yaitu di Desa Ngestiharjo. Sampel dalam
19 tahun) dan late onset skizofrenia (di atas 40 penelitian ini diambil dengan menggunakan teknik
tahun) atau very late onset skizofrenia (di atas umur consecutive sampling. Kriteria inklusi dalam peneli-
60 tahun). Pada youth onset skizofrenia mengalami tian ini adalah pasien yang terdiagnosis sebagai
penurunan IQ, fungsi psikomotor dan memori ver- penderita skizofrenia, penderita skizofrenia yang
bal lebih besar daripada late onset skizofrenia.3 tinggal bersama keluarganya, penderita skizofrenia
Kesehatan sering didefinisikan sebagai faktor yang kooperatif dan bersedia menjadi responden
yang sangat menentukan kualitas hidup seseorang, penelitian. Kriteria eksklusi dalam penelitian ini ada-
tetapi sebaliknya kualitas hidup juga menentukan lah penderita skizofrenia dengan kecacatan fisik
status kesehatan. Sehat sering berhubungan de- bawaan, penderita skizofrenia dengan gangguan
ngan sesuatu yang nyata, seperti tingkat aktivitas, fungsi verbal, penderita skizofrenia yang meng-
kemampuan fungsional serta bebas dari kesakitan alami gangguan mental organik, gejala masih akut

40
Mutiara Medika
Vol. 14 No. 1: 47-53, Januari 2014

dan perilaku kacau. Berdasarkan data Puskesmas telah diberikan kembali ke peneliti. Pengisian kue-
Kasihan II Bantul, yang mengalami gangguan jiwa sioner juga dilakukan dengan mewawancarai res-
di Desa Ngestiharjo sebanyak 85 orang dan yang ponden.
memenuhi kriteria inklusi dan ekslusi dalam peneli- Pengolahan data dengan menghitung skor ins-
tian ini sebanyak 25 orang. trumen penelitian. Data dianalisis menggunakan
Variabel tergantung dalam penelitian ini ada- uji korelasi Spearman untuk mengetahui terdapat
lah kualitas hidup skizofrenia, sedangkan variabel hubungan yang bermakna atau tidak antara onset
bebas adalah onset usia skizofrenia. Instrumen usia dengan kualitas hidup penderita skizofrenia
yang digunakan dalam penelitian ini adalah kue- di wilayah kerja Puskesmas Kasihan II Bantul Yog-
sioner data pribadi dan kuesioner kualitas hidup. yakarta yaitu di Desa Ngestiharjo. Hasil uji korelasi
Kuesioner data pribadi berisi nama, umur, jenis dapat dilihat dari nilai Sig., yaitu jika Sig. (p<0.05)
kelamin, alamat, pekerjaan, status perkawinan, berarti terdapat korelasi atau hubungan antara on-
riwayat keluarga, faktor pencetus, onset usia pe- set usia dengan kualitas hidup penderita skizofrenia
nyakit, jenis antipsikotik, keteraturan minum obat. dan jika Sig. (p>0.05) berarti tidak terdapat korelasi
Kuesioner kualitas hidup Lehmann (the Lehmann atau hubungan yang bermakna antara onset usia
Quality of Life Interview) merupakan pengukur kua- dengan kualitas hidup penderita skizofrenia.
litas hidup penderita skizofrenia dalam penelitian
ini. Instrumen wawancara ini mempunyai 43 butir HASIL
Hasil pengamatan dan wawancara setelah pe-
yang meliputi 9 area yang dinilai, terdiri dari situasi
neliti mendatangi setiap rumah responden, seba-
kehidupan, hubungan dengan keluarga, hubungan
gian besar yang mengalami gangguan jiwa adalah
dengan masyarakat, kegiatan diwaktu luang, keu-
orang-orang yang faktor ekonomi rendah, berpeng-
angan, permasalahan hukum dan kesehatan, pe-
hasilan rendah dan kurangnya perhatian serta du-
kerjaan atau sekolah, agama dan lingkungan. Ins-
kungan dari keluarga. Berdasarkan Tabel 1. jumlah
truman ini mempunyai nilai validitas dan reabilitas
yang signifikan baik yang divalidasi di luar negeri Tabel 1. Karakteristik Responden Penderita Skizofrenia
Karakteristik Berdasarkan Jumlah Prosentase (%)
maupun divalidasi di RSJ Magelang, yaitu validasi Jenis Kelamin
Laki-laki 18 72
yang didapatkan adalah (r hitung = 0.372-0.789) Perempuan 7 28
Onset Usia
dan reliabel. Anak-anak (<14 tahun) 1 4
Pengambilan data dilakukan di wilayah kerja Remaja (14-18 tahun) 4 16
Dewasa (>18 tahun) 20 80
Puskesmas Kasihan II Bantul Yogyakarta, yaitu di Status Pekerjaan
Bekerja 7 28
Desa Ngestiharjo. Responden diberikan penjelasan Tidak bekerja 18 72
Status Pernikahan
dan diminta kesediaannya untuk berpartisipasi da- Menikah 2 8
Belum menikah 23 92
lam penelitian ini dengan menandatangani inform- Riwayat Gangguan Jiwa
di Keluarga
ed consent. Responden diminta mengisi kuesioner Ada 5 20
Tidak ada 20 80
identitas pribadi dan kuesioner kualitas hidup di- Keteraturan minum obat
Teratur 15 60
dampingi peneliti sampai semua kuesioner yang Tidak teratur 10 40

41
Ajeng Wijayanti, Hubungan Onset Usia dengan ...

Tabel 2. Hasil Uji Korelasi Spearman antara Onset Usia


dengan Kualitas Hidup Penderita Skizofrenia
makna antara kelompok responden laki-laki adalah

Variabel
Kualitas Hidup sebanyak 18 orang (72%) dan responden wanita
Rendah Sedang Tinggi Sig (p)
Onset Usia sebanyak 7 orang (28%), penelitian ini sesuai de-
Anak-anak 0 1 0
0.934
Remaja 0 3 1 ngan penelitian Cordosa et al. (2005),5 yang me-
Dewasa 2 13 5
Total 2 17 6 nyimpulkan bahwa laki-laki lebih berisiko 2,48% un-
tuk menderita skizofrenia dibandingkan perempu-
responden dalam penelitian ini yang onset usianya an. Cordosa et al. (2005),5 menjelaskan bahwa pe-
dewasa lebih banyak dari pada onset usia anak- rempuan lebih sedikit berisiko menderita gangguan
anak maupun remaja, yaitu sebanyak 20 orang (80 jiwa dibandingkan laki-laki dikarenakan perempuan
%). lebih bisa menerima situasi kehidupan dibanding-
Berdasarkan hasil uji korelasi Spearman yang kan dengan laki-laki. Suara merdeka (2008),6 me-
terdapat pada Tabel 2. menunjukkan bahwa nilai nyatakan kaum pria lebih mudah terkena gangguan
sig = 0,934 (P>0,05) yang berarti tidak terdapat jiwa karena kaum pria yang menjadi penopang uta-
hubungan yang bermakna antara onset usia de- ma rumah tangga sehingga lebih besar mengalami
ngan kualitas hidup penderita skizofrenia di Wilayah tekanan hidup, tetapi penelitian ini berbeda dengan
Kerja Puskesmas Kasihan II Bantul Yogyakarta pendapat Alexander (2005)7 dan Fakhari et al.
yaitu di Desa Ngestiharjo. (2005), 8 yang menyatakan bahwa wanita lebih
mempunyai risiko untuk menderita stres psikologik
DISKUSI dan juga wanita lebih rentan terkena trauma, dan
Penelitian ini secara umum bertujuan untuk menurut Kaplan & Saddock (2003),9 prevalensi ski-
mengetahui hubungan antara onset usia dengan zofrenia antara laki-laki dan perempuan adalah
kualitas hidup penderita skizofrenia di Wilayah Ker- sama.
ja Puskesmas Kasihan II Bantul Yogyakarta. Berda- Berdasarkan tabel karakteristik responden, ke-
sarkan hasil penelitian ini, jumlah penderita yang lompok skizofrenia mayoritas tidak bekerja (72%)
onset usianya dewasa lebih banyak daripada on- dan yang bekerja sebanyak 28%, hal ini sesuai de-
set usia remaja dan anak-anak, yaitu onset usia ngan penelitian Mallett et al. (2002),10 yang menya-
dewasa 20 orang, onset usia remaja 4 orang dan takan ada hubungan bermakna antara status pe-
onset usia anak-anak 1 orang. Distribusi onset usia
kerjaan dengan timbulnya skizofrenia (OR=5,5
yang tidak merata ini kemungkinan memberikan
(95%CI 2,59-11,68), p=0,000). Mallet et al. (2002),10
efek yang berarti dalam penelitian ini. Hasil data
berpendapat bahwa orang yang tidak bekerja mem-
penelitian ini menunjukkan bahwa jumlah respon-
punyai kemungkinan lebih besar untuk mengalami
den yang mempunyai kulitas hidup sedang lebih
skizofrenia dibandingkan orang yang bekerja. Me-
banyak dari pada responden yang mempunyai
nurut Van Den (1991),11 orang yang tidak bekerja
kualitas hidup rendah maupun tinggi.
akan lebih mudah menjadi stres, hal ini berhubung-
Berdasarkan data pada Tabel 1. tentang karak-
an dengan tingginya kadar hormon stres (kadar
teristik responden, terdapat perbedaan yang ber-
katekolamin) dan mengakibatkan ketidakberda-

42
Mutiara Medika
Vol. 14 No. 1: 47-53, Januari 2014

yaan. Kessler et al. (2005),12 menyebutkan orang ngontrol gejala akut dan memperbaiki outcome dari
yang bekerja memiliki rasa optimis terhadap masa pasien skizofrenia, memaksimalkan fungsi sehari-
depan dan lebih memiliki semangat hidup yang be- hari pasien, selain itu pengobatan juga memper-
sar dibandingkan dengan orang yang tidak bekerja. baiki interaksi dan aktivitas sosial dan juga memu-
Data karakteristik responden mengenai status dahkan pasien skizofrenia diterima oleh masya-
perkawinan didapatkan hasil bahwa mayoritas res- rakat misalnya dengan bekerja.
ponden dalam penelitian ini belum menikah yaitu Berdasarkan hasil uji korelasi Spearman pada
sebanyak 92%, hal ini sesuai dengan pendapat Tabel 2. menunjukkan bahwa nilai sig=0,934
8
Fakhari et al. (2005), yang menyatakan ada per- (P>0,05). Hal ini menunjukkan tidak terdapat hu-
bedaan bermakna antara status perkawinan terha- bungan yang bermakna antara onset usia dengan
dap kejadian gangguan jiwa, dimana individu yang kualitas hidup penderita skizofrenia di wilayah kerja
belum menikah dan yang pisah ranjang lebih beri- Puskesmas Kasihan II Bantul Yogyakarta yaitu di
siko untuk menderita gangguan jiwa (p<0,001). Desa Ngestiharjo. Hasil penelitian ini tidak sesuai
Mallet et al. (2002),10 menjelaskan bahwa orang dengan penelitian Rajji, et al. (2009),3 yang men-
yang hidup sendiri mempunyai risiko lebih besar jelaskan bahwa semakin muda onset usia penderita
untuk mengalami gangguan jiwa skizofrenia. skizofrenia semakin besar penurunan fungsi mo-
Berdasarkan tabel data karakteristik mengenai torik, fungsi verbal, IQ dan memori yang akan mem-
onset usia responden, terdapat 20% dari respon- pengaruhi fungsi sosial penderita skizofrenia dalam
den mengalami skizofrenia pada usia dewasa yaitu kehidupan sehari-hari dan akan mempengaruhi
lebih dari 18 tahun, hasil ini sesuai dengan penda- kualitas hidup penderita skizofrenia kemudian di-
13
pat Neligh (1989), yang mengatakan bahwa gang- hubungkan dengan pendapat Renwick et al., 1996
guan skizofrenia sering mengenai usia remaja dan cit. Setyawati (2007),15 bahwa kualitas hidup dihu-
usia dewasa awal antara 15-25 tahun. Usia puncak bungkan dengan kepuasan hidup, kebahagiaan,
onset pada laki-laki adalah 15-25 tahun, dan wanita moral dan kesehatan yang berhubungan dengan
usia puncak adalah 25-30 tahun. kemampuan fungsionalnya, sehingga dapat disim-
Data karakteristik responden mengenai hospi- pulkan onset usia akan mempengaruhi kualitas
talisasi pada penelitian ini didapat bahwa sebagian hidup penderita skizofrenia.
besar responden belum pernah dirawat inap seba- Kualitas hidup penderita skizofrenia dipenga-
nyak 44% dan yang sudah lebih dari 1 kali dirawat ruhi oleh beberapa faktor. Sebagian besar yang
dirumah sakit sebanyak 40%. Kepatuhan dalam mengalami gangguan jiwa di Desa Ngestiharjo ada-
konteks medis didefinisikan sebagai pasien menye- lah orang-orang yang faktor ekonomi rendah, ku-
tujui dan menjalani program pengobatan mereka rangnya kesadaran untuk berobat rutin dan kurang-
seperti yang dianjurkan oleh dokter atau tenaga nya dukungan dari keluarga. Berdasarkan peng-
medis. Menurut Fagiolini dan Goracci (2007),14 amatan peneliti beberapa penderita yang kualitas
fungsi pengobatan skizofrenia adalah untuk me- hidupnya tinggi adalah penderita yang melakukan

43
Ajeng Wijayanti, Hubungan Onset Usia dengan ...

pengobatan rutin dan adanya dukungan atau per- 3. Rajji, T.K., Ismail. Z., Mulsant, B.H. Age at On-
hatian dari keluarga penderita. Hal ini menunjukkan set and Cognition in Schizophrenia: Meta Ana-
bahwa yang menentukan kualitas hidup penderita lysis. Br J Psyciatry, 2009; 195 (4): 286-293.
skizofrenia tidak hanya dari faktor onset usia. Pe- 4. Backstrom, M., Eklund, M. A Model of Subjec-
4
nelitian Backstrom & Eklund (2005), menjelaskan tive Quality of Life for Outpatients with Schizo-
bahwa faktor pengobatan dan sosioekonomi me- phrenia and Other Psychoses. Qual Life Res,
nentukan kualitas hidup penderita skizofrenia. 2005; 14 (4): 1157-1168.
Hubungan yang tidak bermakna antara onset 5. Cardoso CS, Caiaffa WT, Bandeira M, Siqueira
usia dengan kualitas hidup penderita skizofrenia AL, Abreu MN, Fonseca JO. Factors Associ-
pada penelitian ini kemungkinan disebabkan bah- ated with Low Quality of Life in Schizophreni-
wa adanya faktor-faktor lain yang mempengaruhi a. Cad Saude Publica, 2005; 21 (5): 1338-40.
kualitas hidup penderita skizofrenia selain onset 6. Suara Merdeka. Ramadhan dan Gangguan
usia. yaitu berdasarkan penelitian Berdasarkan pe- Jiwa. 2008. Diakses pada tanggal 19 Septem-
nelitian De Souza & Coutinho (2006),16 menjelas- ber 2011 dari http://www.suaramerdeka.com/
kan bahwa yang mempengaruhi kualitas hidup pen- smcetak/index.php?fuseaction=beritacetak.
derita skizofrenia, yaitu faktor sosiodemografi yang detailberitacetak&id_beritacetak=29624_
terdiri dari jenis kelamin, pekerjaan, penghasilan, suara_merdeka_edisi_cetak
status perkawinan, tingkat pendidikan, dan faktor 7. Alexander. C. Psyhiatric Morbidity Following
klinis yang terdiri dari jenis dan dosis obat yang Disasters: Epidemiology, Risk and Protective
digunakan. Factors. University of Adelaide, Queen Eliza-
beth Hospitals, Woodville, South Australia,
SIMPULAN Australia. 2005.
Tidak terdapat korelasi atau hubungan yang
8. Fakhari A, Ranjibar. F., Dadashzadeh. H.,
bermakna antara onset usia dengan kualitas hidup
Moghadddas. F. an Epidemiological Survey of
penderita skizofrenia di wilayah kerja Puskesmas
Mental Disorders among Adult in the North,
Kasihan II Bantul Yogyakarta yaitu di desa Nges-
West Area of Tabriz, Iran. Iran: Departement
tiharjo.
of Psychiatry. 2005.
9. Kaplan, H.I., Sadock, B.J. Sinopsis Psikiatri,
DAFTAR PUSTAKA
Ilmu Pengetahuan Perilaku/Psikiatri Klinis.
1. Maramis, W.F. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa.
Tangerang: Binarupa Aksara. 2010.
(2nd edition). Surabaya: Airlangga University
10. Mallett R, Leff J, Bhugra D, Pang D, Zhao JH.
Press. 2009.
Social Environment, Ethnicity and Schizophre-
2. Kaplan, H.I., Sadock, B.J. Sinopsis Psikiatri,
nia. A Case-Control Study. Soc Psychiatry
Ilmu Pengetahuan Perilaku/Psikiatri Klinis.
Psychiatr Epidemiol, 2002; 37 (7): 329-35.
Tangerang: Binarupa Aksara. 2010.

44
Mutiara Medika
Vol. 14 No. 1: 47-53, Januari 2014

11. Van Den Bergh. Stres at Work., in Slngleton, 14. Fagiolini, A. & Goracci, A. 2007. The Long
W.T., & Dirkx. J., (eds) Ergonomic, Health, and Term-Maximizing Potensial for Rehabilitation
Safety, Perspectives for the Nineties. Leuven: in Patients with Schizophrenia. Eur Neuro-
University Press. 1991. psychopharmacol, 2007; 17 (2): S123-9.
12. Kessler, RC., Galea, S., Jones, RT., Parker, 15. Setyawati, Pengaruh Dukungan Sosial Keluar-
HA. and Hurricane Katrina Community Advi- ga terhadap Kualitas Hidup Penderita Kusta
sory Group. 2005. Mental Illness and Suicuda- di Puskesmas Kunduran Kabupaten Blora.
tily After Hurrican Katrina. Bull World Health Yogyakarta: Program Studi ILmu Keperawatan
Organ, 2006; 84 (12): 930–939. FK UGM (skripsi). Tidak diterbitkan. 2007.
13. Neligh. G.L. Psychiatry the National Medical 16. De Souza, L.A., Coutinho, E.S.F. The Quality
Series for Independent Study Ed.2, New York: of Life of People with Schizophrenia Living in
John Wiley & Sons. 1989. Community in Rio de Janeiro, Brazil. Soc Psy-
chiatry Epidemiol, 2006; 41 (5): 347-356.

45