Anda di halaman 1dari 2

Berbagai kondisi infeksi dan jinak dapat memengaruhi biomekanik laring dan memengaruhi fungsi

laring serta kinerja vokal. Berbagai presentasi klinis dimungkinkan mulai dari disfonia atau
disfagia hingga kompromi jalan napas tergantung pada patologi. subsite laring yang terkena, dan
anatomi laring premorbid. Pengobatan ditargetkan ke patologi spesifik, yang biasanya didiagnosis
dari riwayat menyeluruh. pemeriksaan fisik, dan laringoskopi terperinci, tetapi mungkin juga
memerlukan pemeriksaan laboratorium atau radio-logika yang lebih spesifik.

INFECTIONS OF THE LARYNX


Viral Laryngitis

Penyebab laringitis infeksi yang paling umum adalah virus (1). Viral laryngitis biasanya sembuh
sendiri dengan durasi normal 5 sampai 7 hari (2). Pasien-pasien biasanya dysphonic tetapi
mungkin juga hadir dengan odynophagi.a. Anamnesis dapat mencakup prodrom virus dengan
gejala saluran pernapasan atas dan pemeriksaan fisik biasanya menunjukkan edema-tous, pita
suara eritematosa (Gbr. 67.1) dengan hilangnya kelenturan getaran normal. Perawatan termasuk
perawatan suportif dengan hidrasi dan pengangkatan trauma fonotori laring (fonasi dan batuk,
polutan). Patogen virus yang paling umum di saluran pernapasan bagian atas termasuk
rhinovirus, influenza A. B, C, dan virus parainfluenza. Pasien dengan edema lipatan vokal yang
substantif dari viral laryngitis berisiko lebih tinggi terhadap trauma telepon berulang yang
mengarah pada cedera pita suara yang lebih signifikan. seperti lesi lipatan vokal midmembran,
trauma / ulserasi epitel dan sub-epitel, dan parut (3). Dengan demikian, pasien-pasien ini
idealnya dibatasi pada istirahat suara relatif atau absolut. Bukti menunjukkan bahwa mediasi
antiinflamasi dapat menurunkan ketidaknyamanan subyektif dan menurunkan odynophagi.a,
tetapi orang tidak akan mengharapkan pengobatan tersebut untuk mengurangi durasi penyakit
karena tidak dapat mempengaruhi etiologi virus yang mendasarinya (4). Kortikosteroid sistemik
dapat digunakan secara bijaksana untuk mengobati edema laring sedang hingga berat terkait
dengan gejala yang sangat substansial, terutama pada pasien dengan tuntutan vokal yang
signifikan yang tidak dapat dimitigasi dengan modifikasi perilaku. Antibiotik tidak diindikasikan
pada pasien dengan gejala khas laringitis virus (1). Disfonia akut yang berlangsung lebih dari 2
minggu tidak mungkin terjadi akibat viral laryngitis, dan etiologi lain harus diselidiki, termasuk
laringoskopi terperinci.
Bacterial Laryngitis

Meskipun jarang, dokter harus mulai mempertimbangkan etiologi bakteri ketika tindakan
suportif yang dibahas di atas gagal menurunkan gejala atau jika gejalanya memburuk setelah
gejala awal. Presentasi klinis awal mungkin mirip dengan laringitis virus, tetapi dapat terjadi
supraglottitis dan epiglottitis. Seperti halnya populasi anak-anak, kondisi ini membutuhkan
perawatan yang meningkat, mengingat kemungkinan kematian jalan nafas. Bakteri penyebab
juga mirip dengan yang ada dalam populasi anak-anak dan termasuk Haemophilus injluenz.ae,
spesies Streptococcus, dan spesies Staphylococcus. Spesies Haemophilus tetap menjadi infeksi
Staphylococcus aureus yang paling umum tetapi resisten metisilin telah dilaporkan (1,5-7).
Diagnosis bergantung pada pemeriksaan endoskopi (Gambar 67.2) pada laring. Pencitraan
radiologis dapat digunakan untuk melengkapi evaluasi endoskopi, dan temuan dapat termasuk
tanda "ibu jari" klasik dari peradangan supraglotis. Pengobatan tergantung pada presentasi klinis
dengan perhatian terfokus pada kompetensi saluran napas. Dalam sebuah penelitian baru-baru
ini, hanya 2 dari 10 pasien dewasa dengan supraglottitis yang dievaluasi selama periode 6 bulan
yang memerlukan intervensi jalan nafas (8). Meskipun sebagian besar pasien tidak memerlukan
proteksi jalan nafas. peningkatan kerja pernapasan dan / atau stridor harus diberikan
kepercayaan yang tepat Perawatan medis ditargetkan untuk patogen yang diidentifikasi oleh
kultur. Langkah-langkah pendukung tambahan seperti hidrasi dan steroid diindikasikan (9).

Meskipun tidak umum di Amerika Serikat, rhinosle-roma juga dapat mempengaruhi laring.
Disebabkan oleh Klebsiella rhi-noscleromatis, pasien cenderung memiliki keterlibatan laring
(13/22 pasien) dan mungkin memerlukan trakeotomi darurat untuk mempertahankan patensi
jalan nafas (3/13 dengan keterlibatan laring) (10). Dalam seri itu, semua pasien trakeotomi
didekannulasi dengan antibiotik yang sesuai. Pemeriksaan patologis menunjukkan coccoba-dllus
gram negatif Klebsiella pada kultur, serta sel-sel Mikulicz pada biopsi mukosa.