Anda di halaman 1dari 10

PROSEDUR DAN TAHAPAN AUDIT INVESTIGASI

*Syamsuddin

Salah satu upaya Pemerintah untuk menanggulangi tindak korupsi adalah dengan
melaksanakan audit investigasi. Audit Investigasi menjadi sangat penting apabila nanti hasil
audit menunjukkan bukti adanya pelanggaran hukum materiil dan formil (Hukum pidana
materiil adalah hukum pidana yang memuat bentuk-bentuk perbuatan yang dilarang serta
ancaman hukuman bagi siapa saja yang melanggarnya, dalam hal ini KUHP. Hukum pidana
formil merupakan hukum acara pidana yang mengatur tata cara menjalankan hukum pidana
materiil, dalam hal ini KUHAP, maka hasil laporan audit investigatif akan diserahkan kepada
kejaksaan untuk diproses secara hukum (Karni, 2000, 118). Pelaksanaan audit investigasi tidak
berjalan sendiri tetapi melibatkan semua pihak, mulai pimpinan, para pejabat struktural, tim
konsultan hukum, dan auditor investigatif. Praktik audit Investigatif sendiri terdiri dari tiga
tahap, yaitu :

1. Tahap perencanaan

Perencanaan audit Investigatif dilakukan setelah adanya informasi awal, kemudian organisasi
pengawas membentuk tim Audit Investigasi. Pelaksanaan Audit Investigasi harus dilakukan
oleh auditor yang kompeten, memiliki integritas serta independensi. Tugas pertama tim
tersebut menelaah informasi awal tersebut. Pada tahap ini tim harus menentukan:

1. jenis-jenis penyimpangan yang terjadi,


2. modus operandi,
3. sebab-sebab penyimpangan,
4. unsur-unsur kerjasama,
5. pihak-pihak yang terlibat,
6. estimate besarnya kerugian negara atau daerah akibat kasus korupsi tersebut.

2. Tahap pelaksanaan

Pada tahap ini tim harus memperoleh bukti audit yang memperkuat dugaan tindakan pidana
korupsi. Bukti diperoleh dengan cara-cara:

1. Inspeksi,
2. Observasi,
3. Wawancara,
4. Konfirmasi,
5. Analisa,
6. Pemeriksaan bukti tertulis,
7. Perbandingan,
8. Rekonsiliasi,
9. Penelusuran,
10. Perhitungan kembali,
11. Penelahaan,
12. Review analitis, dan
13. Pemaparan

3. Tahap Pelaporan

Pelaporan hasil audit investigatif harus memenuhi unsur

1. Akurat,
2. Jelas,
3. Berimbang,
4. Relevan, dan
5. Tepat waktu.

Dalam melakukan audit investigasi, terdapat beberapa teknik yang dapat dipergunakan. Tujuh di
antaranya, ialah:

1. Memeriksa Fisik

Pengamatan fisik dari alat bukti atau petunjuk fraud menolong investigator untuk menemukan
kemungkinan korupsi yang telah dilakukan.

2. Meminta informasi dan konfirmasi

Meminta informasi dari auditee dalam audit investigatif harus disertai dengan informasi dari
sumber lain agar dapat meminimalkan peluang auditee untuk berbohong. Meminta konfirmasi
adalah meminta pihak lain (selain auditee) untuk menegaskan kebenaran atau ketidakbenaran
suatu informasi. Meminta konfirmasi dapat diterapkan untuk berbagai informasi, baik keuangan
maupun nonkeuangan. Harus diperhatikan apakah pihak ketiga yang dimintai konfirmasi punya
kepentingan dalam audit investigatif. Jika ada, konfirmasi harus diperkuat dengan konfirmasi
kepada pihak ketiga lainnya

3. Memeriksa Dokumen

Tidak ada audit investigatif tanpa pemeriksaan dokumen. Definisi dokumen menjadi lebih luas
akibat kemajuan teknologi, meliputi informasi yang diolah, disimpan, dan dipindahkan secara
elektronis. Karena itu, teknik memeriksa dokumen mencakup komputer forensik.

4. ReviewAnalitikal

Dalam review analitikal, yang penting adalah: kuasai gambaran besarnya dulu (think analytical
first!). Review analitikal adalah suatu bentuk penalaran yang membawa auditor pada gambaran
mengenai wajar atau pantasnya suatu data individual disimpulkan dari gambaran yang diperoleh
secara global. Kesimpulan wajar atau tidak diperoleh dari perbandingan terhadap benchmark.
Kesenjangan antara apa yang dihadapi dengan benchmark: apakah ada kesalahan (error), fraud,
atau salah merumuskan patokan.

Kenali pola hubungan (relationship pattern) data keuangan yang satu dengan data keuangan
yang lain atau data non-keuangan yang satu dengan data non-keuangan yang lain.

5. Menghitung Kembali (Reperform)

Reperform dalam audit investigatif harus disupervisi oleh auditor yang berpengalaman karena
perhitungan yang dihadapi dalam audit investigatif umumnya sangat kompleks, didasarkan atas
kontrak yang sangat rumit, dan kemungkinan terjadi perubahan dan renegosiasi berkali-kali.

6. Net Worth Method

Membuktikan adanya penghasilan yang tidak sah dan melawan hukum. Pemerikasan dapat
dihubungkan dengan besarnya pajak yang dilaporkan dan dibayar setiap tahunnya. Laporan harta
kekayaan pejabat merupakan dasar dari penyelidikan. Pembalikan beban pembukitian kepada
yang bersangkutan.

7. Follow The Money

Berarti mengikuti jejak yang ditinggalkan dari arus uang sampai arus uang tersebut berakhir.
Naluri penjahat selalu menutup rapat identitas pelaku, berupaya memberi kesan tidak terlihat
atau tidak di tempat saat kejadian berlangsung. Dana bisa mengalir secara bertahap dan
berjenjang, tapi akhirnya akan berhenti di satu atau beberapa tempat penghentian terakhir.
Tempat inilah yang memberikan petunjuk kuat mengenai pelaku fraud.

Sumber:

Giddens, A, (2003), The Constitution of Society; Teori Strukturasi untuk Analisis Sosial,
Penerbit PT Pedati, Pasuruan. Diterjemahkan dari judul asli “The Consequences of Modernity”,
Stanford University Press – UK, 1995

https://fajarsumiratmuhrip.wordpress.com/2012/01/19/sekilas-mengenai-audit-investigatif/

http://www.apb-group.com/teknik-audit-investigasi/

http://rismandepkeu.blogspot.co.id/2015/10/prosedur-audit-investigatif-terhadap.html
PEMAHAMAN SPI (SISTEM PENGENDALIAN INTERN)

A. Posisi SPI dalam Standar Auditing

Standar Umum Standar Pekerjaan Standar Pelaporan


Lapangan
Tentang: Tentang: Tentang:

1. Kompetensi 1. Perencanaan audit 1. Kesesuaian laporan


auditor dan supervisi dengan SAK
2. Independensi asisten auditor 2. Konsistensi
auditor 2. Pemahaman SPI penerapan SAK
3. Pelaksanaan dalam 3. Kecukupan
auditor secara perencanaan pengungkapan
cermat dan audit, penentuan 4. Pendapat auditor
sseksama sifat, saat dan luas
audit
3. Kecukupan dan
kompetensi bukti

B. Pengertian SPI

Sistem pengendalian intern merupakan suatu perencanaan yang meliputi struktur organisasi dan
semua metode dan alat-alat yang dikoordinasikan yang digunakan di dalam perusahaan dengan
tujuan untuk menjaga keamanan harta milik perusahaan, memeriksa ketelitian dan kebenaran
data akuntansi, mendorong efisiensi, dan membantu mendorong dipatuhinya kebijakan
manajemen yang telah ditetapkan.

C. Tujuan SPI

Dari definisi di atas dapat kita lihat bahwa tujuan adanya pengendalian intern:

1. Menjaga kekayaan organisasi.


2. Memeriksa ketelitian dan kebenaran data akuntansi.
3. Mendorong efisiensi.
4. Mendorong dipatuhinya kebijakan manajemen.

D. Jenis SPI

Dilihat dari tujuan tersebut maka sistem pengendalian intern dapat dibagi menjadi dua yaitu:

1. Pengendalian Intern Akuntansi (Preventive Controls)


Pengendalian Intern Akuntansi dibuat untuk mencegah terjadinya inefisiensi yang tujuannya
adalah menjaga kekayaan perusahaan dan memeriksa keakuratan data akuntansi. Contoh :
adanya pemisahan fungsi dan tanggung jawab antar unit organisasi.

2. Pengendalian Intern Administratif (Feedback Controls).

Pengendalian Administratif dibuat untuk mendorong dilakukannya efisiensi dan mendorong


dipatuhinya kebijakkan manajemen.(dikerjakan setelah adanya pengendalian akuntansi) Contoh :
pemeriksaan laporan untuk mencari penyimpangan yang ada, untuk kemudian diambil tindakan.

E. Peran Penting SPI

1. Membantu manajemen dalam mengendalikan dan memastikan keberhasilan kegiatan


organisasi.
2. Menciptakan pengawasan melekat, menutupi nkelemahan dan keterbatasan personel,
serta mengurangi kemungkinan terjadinya kesalahan dan kecurangan.
3. Membantu auditor dalam menentukan ukuran sampel dan pendekatan audit yang akan
diterapkan.
4. Membantu auditor dalam memastikan efektifitas
5. audit, dengan keterbatasan waktu dan biaya audit

F. Keterbatasan SPI

1. Kekeliruan pengoperasian sistem (mistake in judgement) karena terbatasnya informasi


dan waktu, karena tekanan lingkungan, atau karena terbatasnya kemampuan, meskipun
SPI sudah dilengkapi dengan pedoman penyelesaian masalah.
2. Pelanggaran sistem (breakdowns), baik disengaja atau tidak, misalnya karena kesalahan
interpretasi, kecerobohan, gangguan lingkungan, perubahan personalia, atau perubahan
sistem dan prosedur.
3. Kolusi, atau kerjasama negatif sekelompok orang.
4. Pelanggaran dengan sengaja oleh manajemen (management override)
5. Dilema biaya-manfaat (costs versus benefits)

G. Penanggungjawab SPI

1. COSO (committee of sponsoring organizations), suatu organisasi yang anggotannya terdiri


dari AAA (the American Accounting Association), AICPA, IIA (the Institute of Internal
Auditors), IMA (the Institute of Management Accountants), dan FEI (the Financial Executive
Institute), menyatakan bahwa setiap personel dalam suatu organisasi memiliki tanggungjawab
dan merupakan bagian dari struktur pengendalian interen organisasi.
2. Fihak eksteren, seperti auditor independent serta lembaga otoritas yang lain, dimungkinkan
untuk memberikan kontribusi dalam perancangan struktur pengendalian interen, tetapi mereka
tidak bertanggungjawab terhadap efektifitas SPI dan bukan bagian dari SPI

3. Kelompok berperan besar:

a. Manajemen,

b. Dewan komisaris dan komite audit,

c. Auditor interen,

d. Personel lain dalam organisasi,

e. Auditor independen,

f. Fihak luar lain, seperti lembaga-lembaga otoritas yang memiliki kewenangan untuk mengatur
jalannya organisasi

H. Lingkungan Pengendalian

Adalah kondisi lingkungan organisasi yang sehat untuk mendukung penerapan SPI, yang
komponennya terdiri dari:

1. Integritas dan nilai-nilai etika yang tertanam dalam budaya organisasi,


2. Komitmen terhadap kompetensi,
3. Peran dan pengaruh dewan komisaris serta komite audit,
4. Filosofi manajemen dan gaya operasi organisasi,
5. Struktur organisasi yang mampu memberikan kejelasan wewenang dan tanggung jawab
dengan baik,
6. Budaya dan aturan yang sehat dalam mekanisme penetapan otoritas dan tanggungjawab,
7. Kebijakan dan praktik yang sehat di bidang sumber daya manusia.
8. Pengaruh faktor-faktor eksteren organisasi

I. Prosedur Pemahaman SPI

Pemahaman SPI mencakup:

1. Memahami lingkungan pengendalian.


2. Memahami disain kebijakan dan prosedur masing-masing komponen SPI
3. Mengevaluasi penerapan nkebijakan dan prosedur.
Pemahaman dilakukan dengan cara:

1. Review pengalaman dengan klien dalam penugasan audit sebelumnya.


2. Wawancara dengan manajemen, staff, serta personel pelaksana.
3. Inspeksi dokumen dan catatan.
4. Observasi aktivitas dan operasi perusahaan.

J. Elemen SPI

1. Lingkungan Pengendalian

Lingkungan Pengendalian dari suatu organisasi menekankan pada berbagai macam faktor yang
secara bersamaan mempengaruhi kebijakan dan prosedur pengendalian

2. Sistem Akuntansi

Sistem akuntansi tidak hanya digunakan untuk menghasilkan laporan keuangan saja, tetapi juga
menghasilkan pengendalian manajemen.

3. Prosedur Pengendalian

Prosedur pengendalian merupakan kebijakan dan aturan mengenai kelakuan karyawan yang
dibuat untuk menjamin bahwa tujuan pengendali-an manajemen dapat tercapai.

Secara umum prosedur pengendalian yang baik terdiri dari:

a. Penggunaan wewenang secara tepat untuk melakukan suatu kegiatan atau transaksi.

Dalam organisasi, setiap transaksi hanya terjadi atas dasar otorisasi dari pejabat yang memiliki
wewenang untuk menyetujui terjadinya transaksi tersebut. Oleh karena itu dalam organisasi
harus dibuat sistem yang mengatur pembagian wewenang untuk otorisasi atas terlaksananya
setiap transaksi. Dengan adanya pembagian wewenang ini akan mempermudah jika akan
dilakukan audit trail, karena otorisasi membatasi aktivitas transaksi hanya pada orang-orang yang
terpilih. Otorisasi mencegah terjadinya penyelewengan transaksi kepada orang lain.

b. Pembagian tugas.

Pembagian tugas memisahkan fungsi operasi dan penyimpanan dari fungsi akuntansi
(pencatatan). Dan suatu fungsi tidak boleh melaksanakan semua tahap suatu transaksi.

Dengan pemisahakn fungsi operasi dan penyimpanan dari fungsi pencatatan, catatan akuntansi
yang disiapkan dapat mencerminkan transaksi yang sesungguhnya terjadi pada fungsi operasi
dan fungsi penyimpanan. Jika semua fungsi disatukan, akan membuka kemungkinan terjadinya
pencatatan transaksi yang sebenarnya tidak terjadi, sehingga informasi akuntansi yang dihasilkan
tidak dapat dipercaya kebenarannya, dan sebagai akibatnya kekayaan organisasi tidak terjamin
keamanannya.

c. Pembuatan dan penggunaan dokumen dan catatan yang memadai.

Prosedur harus mencakup perancangan dan penggunaan dokumen dan catatan yang memadai
untuk membantu meyakinkan adanya pencatatan transaksi dan kejadian secara memadai.
Selanjutnya dokumen dan catatan yang memadai akan menghasilkan informasi yang teliti dan
dapat dipercaya mengenai kekayaan, utang, pendapatan dan biaya suatu organisasi.(biasanya
dilakukan berdampingan dengan penggunaan wewenang secara tepat)

d. Keamanan yang memadai terhadap aset dan catatan.

Keamanan yang memadai meliputi pembatasan akses ke tempat penyimpanan aset dan catatan
perusahaan untuk menghindari terjadi-nya pencurian aset dan data/informasi perusahaan.

e. Pengecekan independen terhadap kinerja.

Semua catatan mengenai aktiva yang ada harus dibandingkan (dicek) secara periodik dengan
aktiva yang ada secara fisik. Pengecekkan inni harus dilakukan oleh suatu unit organisasi yang
independen (selain unit fungsi penyimpanan, unit fungsi operasi dan unit fungsi pencatatan)
untuk menjaga objektivitas pemeriksaan.

4. Penilaian Resiko (Risk Assesment)

Semua organisasi memiliki risiko, dalam kondisi apapun yang namanya risiko pasti ada dalam
suatu aktivitas, baik aktivitas yang berkaitan dengan bisnis (profit dan non profit) maupun non
bisnis. Suatu risiko yang telah di identifikasi dapat di analisis dan evaluasi sehingga dapat di
perkirakan intensitas dan tindakan yang dapat meminimalkannya.

5. Informasi dan komunikasi

Informasi dan komunikasi merupakan elemen-elemen yang penting dari pengendalian intern
perusahaan. Informasi tentang lingkungan pengendalian, penilaian risiko, prosedur pengendalian
dan monitoring diperlukan oleh manajemen Winnebago pedoman operasional dan menjamin
ketaatan dengan pelaporan hukum dan peraturan-peraturan yang berlaku pada perusahaan.

Informasi juga diperlukan dari pihak luar perusahaan. Manajemen dapat menggunakan informasi
jenis ini untuk menilai standar eksternal. Hukum, peristiwa dan kondisi yang berpengaruh pada
pengambilan keputusan dan pelaporan eksternal.

K. SPI pada Lingkungan Pemrosesan Data Elektronik


Sistem pengendalian intern dalam perusahaan yang menggunakan manual system dalam
akuntansinya lebih menitikberatkan pada orang yang melaksanakan sistem tersebut (People
Oriented). Jika komputer yang digunakan sebagai alat bantu pengolahan data, akan terjadi
pergeseran dari sistem yang berorientasi pada orang ke sistem yang berorientasi pada komputer
(Computer Oriented). Pengendalian Intern Akuntansi dalam lingkungan Pemrosesan Data
Elektronik dibagi menjadi Pengendalian Umum dan Pengendalian Aplikasi.

Pengendalian Umum

Pengendalian umum merupakan standart dan panduan yang digunakan oleh karyawan untuk
melakukan fungsinya. Unsur pengendalian umum ini meliputi:

1. Organisasi,

Dalam manual system, pengendalian dilaksanakan dengan memisahkan fungsi fungsi pokok
(operasi, penyimpanan dan akuntansi). Suatu transaksi akan dilaksanakan oleh fungsi operasi
jika ada otorisasi dari yang berwenang, hasil transaksi akan disimpan oleh fungsi penyimpanan,
dan transaksi yang terjadi akan dicatat oleh fungsi akuntansi.

Dalam sistem komputer, fungsi pokok tersebut seringkali digabung dalam wujud program
komputer, sehingga penggabungan ketiga fungsi tersebut memerlukan metode pengendalian
yang khusus.

2. Prosedur dan standar untuk perubahan program,

3. Pengembangan sistem dan pengoperasian fasilitas pengolahan data.

L. Informasi yang Didapat Dari SPI

Sistem pengendalian intern klien dalam setiap siklus transaksi harus cukup memberikan
kepastian yang layak bahwa:

1. Transaksi yang tercatat adalah wajar.


2. Transaksi yang tercatat adalah sah
3. Transaksi diotorisasi sebagaimana mestinya
4. Transaksi yang ada sudah di catat
5. Transaksi dinilai sebagaimana mestinya
6. Transaksi diklasifikasikan sebagaimana mestinya
7. Transaksi dicatat pada waktu yang tepat
8. Transaksi dimasukkan dengan tepat ke dalam catatan pembantu dan diikhtisarkan dengan
benar.
M. Arti Penting SPI

Arti pentingnya SPI bagi manajemen dan auditor independen sudah lama diakui dalam profesi
akuntansi, dan pengakuan tersebut makin meluas dengan alasan :

1. Semakin luas lingkup dan ukuran perusahaan mengakibatkan di dalam banyak hal
manajemen tidak dapat melakukan pengendalian secara langsung atau secara pribadi
terhadap jalannya perusahaan.
2. Pengecekan dan review yang melekat pada sistem pengendalian intern yang baik dapat
akan pula melindungi dari kelemahan manusia dan mengurangi kekeliruan dan
penyimpangan yang akan terjadi
3. Di lain pihak, adalah tidak praktis bagi auditor untuk melakukan pengauditan secara
menyeluruh atau secara detail untuk hampir semu transaksi perusahaan dalam waktu dan
biaya terbatas.

SUMBER:

http://www.google.co.id/#sclient=psy&hl=id&site=&source=hp&q=pemahaman+SPI&pbx=1&o
q=pemahaman+SPI&aq=f&aqi=&aql=&gs_sm=e&gs_upl=1596l4911l0l5299l13l12l0l3l3l1l633
l2624l0.4.5.5-1l10l0&bav=on.2,or.r_gc.r_pw.&fp=1c0bc34bdeab405f&biw=1024&bih=612

Anda mungkin juga menyukai