Anda di halaman 1dari 54

 

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM DAN PERUMAHAN RAKYAT 
DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA 
Direktorat Jalan Bebas Hambatan Perkotaan dan Fasilitasi Jalan Daerah ‐ Kegiatan Pembinaan Jalan Bebas Hambatan 

KONSEP NASKAH PEDOMAN


PENYUSUNAN DOKUMEN
STUDI KELAYAKAN
RENCANA PEMBANGUNAN
JALAN TOL

PT. EPADASCON PERMATA Engineering Consultant


Jl. Ciputat Raya No. 33 D Pondok Pinang - Kebayoran Lama - Jakarta Selatan
Tel/Fax (021) 750 5925 & (021) 750 5916, Email: epadascon@gmail.com
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol

KONSEP NASKAH

PRAKATA

Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol ini
disiapkan oleh subdit Jalan Bebas Hambatan, Direktorat Jalan Bebas Hambatan,
Perkotaan dan Fasilitasi Jalan Daerah, Direktorat Jenderal Bina Marga, Kementerian
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, sebagai perwujudan tugas fungsi subdit
Jalan Bebas Hambatan dalam penyusunan dan pengembangan norma, standar,
pedoman, dan kriteria terkait jalan jalan tol.
Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol ini
merupakan pengembangan dari Pedoman Studi Kelayakan Jalan dan Jembatan Pd T -
19 - 2005 - B, dengan pengembangan difokuskan pada pengaturan penilaian kelayakan
aspek finansial, serta dikaitkan dengan skema pembangunan Kerjasama Pemerintah
dan Badan Usaha (KPBU) dalam penyelenggaraan investasi jalan tol.
Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol ini
merupakan panduan untuk penilaian kelayakan rencana pembangunan dan investasi
jalan tol, sebagai perangkat bantu pengambilan keputusan untuk meneruskan atau
tidak meneruskan rencana pembangunan dan investasi jalan tol dengan tahapan
kegiatan perencanaan teknis rinci dan pelaksanaan konstruksi jalan tol.
Para pihak yang diharapkan menggunakan Pedoman Penyusunan Dokumen Studi
Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol ini mencakup: unit kerja Direktorat
Jenderal Bina Marga yang berkewenangan dalam perencanaan teknis awal Jalan
Bebas Hambatan dan Jalan Tol; Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT); Badan Usaha
Pemrakarsa (BUP) Jalan Tol; praktisi dan para pihak terkait.
Dengan tersedianya pedoman ini keseragaman dalam penyusunan dokumen studi
kelayakan Jalan Tol dapat diwujudkan.

i  
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol

PENDAHULUAN

Pembangunan jalan tol merupakan penyediaan prasarana yang pembangunan dan


investasinya dilakukan melalui skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha
(KPBU) sebagaimana diamanatkan pada Peraturan Presiden No. 38 tahun 2015
tentang Kerjasama antara Pemerintah Dengan Badan Usaha dalam Penyediaan
Infrastruktur.
Berdasarkan kebijakan peraturan perundangan tersebut, rencana kegiatan
pembangunan dan investasi jalan tol diwajibkan melakukan kegiatan studi kelayakan,
sebagai penilaian kelayakan rencana pembangunan dan investasi, sekaligus sebagai
salah satu bagian yang tidak terpisahkan dari tahapan proses pembangunan dan
investasi jalan tol.
Pedoman ini merupakan pengembangan dari Pedoman Studi Kelayakan Jalan dan
Jembatan Pd T - 19 - 2005 - B dengan mengakomodasikan ketentuan Peraturan
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan
Pembangunan Nasional (Bappenas) No. 4/2015 tentang Tata Cara Pelaksanaan KPBU
Dalam Penyediaan Infrastruktur, sebagai peraturan perundangan turunan Peraturan
Presiden No. 38 tahun 2015 tentang Kerjasama antara Pemerintah Dengan Badan
Usaha dalam Penyediaan Infrastruktur.
Maksud disusunnya pedoman ini adalah mengatur konten muatan dan mekanisme
kegiatan penyusunan dokumen studi kelayakan jalan tol, dalam rangka penilaian
kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol.
Tujuan disusunnya pedoman ini adalah tersedianya rujukan bagi para pihak yang
terkait dengan kegiatan penyelenggaraan jalan tol dalam melakukan kegiatan
penyusunan dokumen studi kelayakan jalan tol, dalam rangka penilaian kelayakan
pembangunan dan investasi jalan tol.

ii  
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol

Daftar Isi

Prakata .................................................................................................................. i
Pendahuluan ......................................................................................................... ii
Daftar isi ................................................................................................................ iii
Daftar tabel ........................................................................................................... vi
Daftar gambar ........................................................................................................ vii

1 Ruang lingkup ................................................................................................. 1


2 Acuan normatif ................................................................................................ 1
3 Istilah dan definisi ........................................................................................... 2
4 Ketentuan umum ............................................................................................ 3
4.1 Kriteria kebutuhan pra studi kelayakan ............................................... 3
4.2 Kedudukan dan fungsi pra studi kelayakan ......................................... 3
4.2.1 Kedudukan pra studi kelayakan ................................................ 3
4.2.2 Fungsi pra studi kelayakan ....................................................... 3
4.3 Tujuan pra studi kelayakan .................................................................. 3
4.4 Manfaat pra studi kelayakan ................................................................ 3
4.5 Tahapan pra studi kelayakan .............................................................. 4
4.6 Basis data kegiatan pra studi kelayakan ............................................. 4
4.7 Lingkup dan hasil kegiatan pra studi kelayakan .................................. 4
4.8 Tapak koridor rute jalan tol .................................................................. 4
5 Ketentuan teknis ............................................................................................ 5
5.1 Pengumpulan data sekunder ............................................................... 5
5.1.1 Aspek hukum dan kelembagaan ........................................... 5
5.1.2 Aspek teknis........................................................................... 5
5.1.3 Aspek ekonomi dan komersial ............................................... 7
5.1.4 Aspek lingkungan dan sosial ................................................. 7
5.1.5 Aspek bentuk kerjasama ....................................................... 8
5.1.6 Aspek resiko .......................................................................... 8
5.1.7 Aspek kebutuhan dukungan dan/atau jaminan Pemerintah 8
5.1.8 Aspek outstanding issues ...................................................... 8
5.2 Pengumpulan data primer ................................................................... 8
5.2.1 Kebutuhan data primer .......................................................... 8

iii  
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol

5.2.2 Survei pencacahan lalu lintas terklasifikasi di ruas ............... 8


5.2.3 Survei jaringan jalan .............................................................. 8
5.2.4 Survei tata guna lahan ........................................................... 9
5.2.5 Survei asal tujuan (OD-survey) ............................................. 9
5.2.6 Survei kecepatan perjalanan ................................................. 9
5.3 Rincian kajian pra studi kelayakan ..................................................... 9
5.3.1 Kajian hukum dan kelembagaan ........................................... 9
5.3.1.1 Analisis peraturan perundang-undangan .............. 9
5.3.1.2 Analisis kelembagaan ........................................... 10
5.3.2 Kajian teknis ......................................................................... 10
5.3.2.1 Aspek topografi ..................................................... 10
5.3.2.2 Aspek geologi dan geoteknik ............................... 10
5.3.2.3 Aspek hidrologi ...................................................... 11
5.3.2.4 Aspek geometri ..................................................... 11
5.3.2.5 Aspek struktur ....................................................... 11
5.3.2.6 Aspek lalulintas ..................................................... 12
5.3.2.7 Aspek perkerasan jalan ......................................... 13
5.3.2.8 Aspek pengadaan tanah ....................................... 13
5.3.3 Kajian lingkungan dan sosial ................................................ 13
5.3.3.1 Komponen fisika - kimia ........................................... 14
5.3.3.2 Komponen biologi .................................................... 14
5.3.3.3 Komponen sosial ekonomi budaya ......................... 15
5.3.4 Kajian ekonomi dan komersial................................................ 17
5.3.4.1 Biaya- biaya proyek ............................................... 17
5.3.4.2 Manfaat proyek ...................................................... 17
5.3.4.3 Evaluasi kelayakan ekonomi ................................. 18
5.3.4.4 Evaluasi kelayakan finansial ................................. 21
5.3.5 Kajian bentuk kerjasama ...................................................... 21
5.3.6 Kajian resiko ...................................................................... 21
5.3.7 Kajian kebutuhan dukungan dan/atau jaminan Pemerintah 21
5.3.8 Kajian outstanding issues ..................................................... 21
5.4 Penetapan tapak koridor alternatif rute ............................................... 21
5.5 Rekomendasi tapak koridor rute terpilih .............................................. 23
5.6 Rekomendasi pra studi kelayakan ....................................................... 24
5.6.1 Rekomendasi kelayakan proyek .......................................... 24
5.6.2 Rekomendasi skema pembangunan .................................... 24
5.6.3 Rekomendasi sumber pendanaan ......................................... 25
6 Cara pengerjaan ............................................................................................. 25
6.1 Bagan alir cara pengerjaan ................................................................. 26
6.2 Prosedur pelaksanaan ......................................................................... 27
6.2.1 Pengumpulan data sekunder .................................................... 27
6.2.2 Pengumpulan data primer ..................................................... 27

iv  
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol

6.2.3 Kajian peraturan perundangan dan kelembagaan ................ 27


6.2.4 Kajian teknis .......................................................................... 27
6.2.4.1 Aspek topografi ..................................................... 27
6.2.4.2 Aspek geologi dan geoteknik ............................... 27
6.2.4.3 Aspek hidrologi ...................................................... 28
6.2.4.4 Aspek geometri ..................................................... 28
6.2.4.5 Aspek struktur jembatan ........................................ 28
6.2.4.6 Aspek lalulintas ..................................................... 29
6.2.4.7 Aspek perkerasan jalan ......................................... 29
6.2.4.8 Aspek pengadaan tanah ....................................... 29
6.2.5 Kajian lingkungan sosial ........................................................ 30
6.2.5.1 Komponen fisika - kimia ........................................... 30
6.2.5.2 Komponen biologi .................................................... 30
6.2.5.3 Komponen sosial ekonomi budaya ......................... 31
6.2.5.4 Rekomendasi AMDAL ............................................ 31
6.2.6 Penetapan tapak koridor alternatif rute ................................. 31
6.2.7 Kajian ekonomi dan finansial ................................................. 32
6.2.7.1 Biaya - biaya proyek ............................................. 32
6.2.7.2 Manfaat proyek ..................................................... 32
6.2.8 Evaluasi aspek ekonomi ....................................................... 32
6.2.9 Evaluasi aspek finansial ....................................................... 34
6.2.10 Evaluasi aspek lainnya .......................................................... 34
6.2.10.1 Pengembangan wilayah ...................................... 34
6.2.10.2 Keandalan sistem jaringan .................................. 34
6.2.11 Penentuan tapak koridor rute terpilih ..................................... 34
6.2.12 Rekomendasi Kelayakan ....................................................... 35

v  
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol

Daftar Tabel

No Judul Tabel Halaman


1 Data Sekunder Aspek Teknis Untuk Kegiatan Pra Studi
Kelayakan ..................................................................................... 5
2 Data Sekunder Aspek Ekonomi dan Komersial Untuk Kegiatan
Pra Studi Kelayakan ..................................................................... 7
3 Data Sekunder Aspek Lingkungan Sosial Untuk Kegiatan Pra
Studi Kelayakan ............................................................................ 7
4 Arahan Jumlah Sampel Pada Survei Asal Tujuan ........................ 9
5 Pertimbangan Aspek Teknis Dalam Penetapan Koridor Alternatif
Rute .............................................................................................. 22
6 Pertimbangan Aspek Lingkungan Sosial Dalam Penetapan
Koridor Alternatif Rute .................................................................. 22
7 Pertimbangan Aspek Ekonomi dan Komersial Dalam Penetapan
Koridor Alternatif Rute .................................................................. 23
8 Arahan Penggambaran Tapak Koridor Alternatif Rute ................. 23
9 Arahan Rekomendasi Kelayakan Pembangunan dan Investasi
Jalan Tol ....................................................................................... 24
10 Alternatif Skema Pembangunan Jalan Tol 25
11 Perangkat Bantu Analisa Multi Kriteria Untuk Penentuan Tapak
Koridor Rute Terpilih ..................................................................... 36

vi  
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol

Daftar Gambar

No Judul Gambar Halaman


1 Bagan Alir Proses Penyusunan Pra Studi Kelayakan Rencana 26
Pembangunan dan Investasi Jalan Tol............................................

vii  
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

KONSEP NASKAH
Pedoman
Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan Jalan Tol

1. Ruang lingkup
Pedoman penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan tol ini
mencakup ketentuan umum, ketentuan teknis, dan cara pengerjaan studi kelayakan rencana
pembangunan jalan tol.
Pedoman penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan tol ini berlaku
untuk menilai kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol, baik program
Pemerintah (solicited), dan/atau prakarsa Badan Usaha (unsolicited).
Pedoman penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan tol ini
merupakan panduan untuk menghasilkan: tapak koridor rute terpilih; rekomendasi kelayakan
teknis, lingkungan sosial, keselamatan, ekonomi dan komersial; rencana teknik awal (basic
engineering design); dan gambar ROW plan rencana pembangunan dan investasi jalan tol.

2. Acuan normatif
a. Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2012 tentang Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan
Untuk Kepentingan Umum;
b. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup;
c. Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan;
d. Undang-Undang No. 1 tahun 2008 tentang Investasi Pemerintah;
e. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan;
f. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang;
g. Peraturan Pemerintah Nomor 13 Tahun 2017 tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional
h. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 2012 tentang Izin
Lingkungan;
i. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 43 Tahun 2013 tentang Perubahan
Kedua Atas Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2005 tentang
Jalan Tol;
j. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 34 Tahun 2006 tentang Jalan;
k. Perpres No. 38 tahun 2015 tentang Kerjasama antara Pemerintah Dengan Badan Usaha
dalam Penyediaan Infrastruktur;
l. Peraturan Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Badan Perencanaan
Pembangunan Nasional (Bappenas) No. 4/2015 tentang Tata Cara Pelaksanaan KPBU
Dalam Penyediaan Infrastruktur;
m. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 19/PRT/M/2011 tentang Persyaratan Teknis
Jalan dan Kriteria Perencanaan Teknis Jalan.

Hal 1 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

3 Istilah dan definisi


3.1
alinyemen vertikal
proyeksi garis sumbu jalan pada bidang horizontal
3.2
alinyemen horisontal
proyeksi garis sumbu jalan pada bidang vertikal yang melalui sumbu jalan
3.3
analisis mengenai dampak lingkungan hidup (AMDAL)
kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang
direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan
tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan.
3.4
jalan
prasarana transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap
dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada permukaan tanah, di
atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau air, serta di atas permukaan air,
kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel
3.5
jalan bebas hambatan
jalan umum untuk lalu lintas menerus dengan pengendalian jalan masuk secara penuh dan
tanpa adanya persimpangan sebidang serta dilengkapi dengan pagar ruang milik jalan
3.6
jalan tol
jalan umum yang merupakan bagian sistem jaringan jalan dan sebagai jalan nasional yang
penggunanya diwajibkan membayar tol.
3.7
kecepatan rencana jalan tol
kecepatan maksimum yang aman di jalan tol dalam keadaan normal, yang akan menjadi
dasar perencanaan geometri jalan tol
3.8
KPBU
kerjasama antara pemerintah dan badan usaha dalam penyediaan infrastruktur untuk
kepentingan umum dengan mengacu kepada spesifikasi yang telah ditetapkan sebelumnya
oleh penanggung jawab proyek kerjasama, yang sebagian atau seluruhnya menggunakan
sumber daya badan usaha dengan memperhatikan pembagian risiko antara para pihak
3.9
lintas harian rata-rata (LHR)
banyaknya kendaraan rata-rata yang melintasi sebuah ruas jalan dalam satu hari, dinyatakan
dalam satuan mobil penumpang (smp).
3.10
pra studi kelayakan
kegiatan kajian awal komprehensif untuk penilaian pra dan/atau indikasi kelayakan suatu
rencana program pembangunan, yang hasilnya harus dipedomani dan ditindaklanjuti dalam
kegiatan studi kelayakan

Hal 2 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

3.11
rencana teknik awal
gambar rencana awal sebagai salah satu hasil kegiatan studi kelayakan, yang berisi
rencana awal penampang melintang jalan, geometrik, struktur jembatan, dan estimasi
volume serta anggaran biaya yang akan digunakan sebagai rujukan penyusunan
perencanaan teknis rinci.
3.12
ruang bebas
ruang sepanjang jalan tol yang dibatasi oleh lebar, tinggi, dan kedalaman tertentu yang hanya
diperuntukkan bagi keamanan arus lalu lintas dan bangunan untuk pengamanan jalan tol.
3.13
ruang bebas jalan
ruang pada permukaan jalan yang hanya disediakan untuk kendaraan atau pejalan kaki, dimana
pada tempat tersebut tidak boleh ada struktur, fasilitas jalan, pohon atau benda yang tidak
bergerak lainnya
3.14
ruang manfaat jalan tol
ruang sepanjang jalan tol yang dibatasi oleh lebar, tinggi, dan kedalaman tertentu yang
meliputi badan jalan, saluran tepi jalan, talud timbunan, dan galian serta ambang pengaman.
3.15
ruang milik jalan tol
ruang sepanjang jalan tol yang meliputi ruang manfaat jalan tol dan sejalur tanah tertentu di
luar ruang manfaat jalan tol yang diperuntukkan bagi ruang manfaat jalan, pelebaran jalan,
dan penambahan jalur lalu lintas di masa akan datang serta kebutuhan ruangan untuk
jaringan utilitas.
3.16
studi kelayakan
kegiatan kajian rinci komprehensif untuk penilaian kelayakan tapak koridor rute terpilih dari
suatu rencana program pembangunan, sebagai tindaklanjut kegiatan pra studi kelayakan,
yang hasilnya harus dipedomani dan ditindaklanjuti dalam kegiatan penyusunan
perencanaan teknis rinci.
3.17
tapak koridor rute terpilih
batas-batas tepi tapak rute terpilih berdasarkan penilaian teknis, lingkungan sosial dan
ekonomis sebagai hasil kegiatan pra studi kelayakan dan akan menjadi obyek kajian rinci dan
penilaian kelayakan pada kegiatan studi kelayakan dan perencanaan teknis awal

4 Ketentuan umum
4.1 Kriteria kebutuhan studi kelayakan
Semua rencana pembangunan dan investasi jalan tol, baik yang diprakarsai Pemerintah
(solicited), dan/atau diprakarsai Badan Usaha (unsolicited) wajib melakukan kegiatan studi
kelayakan.
4.2 Kedudukan dan fungsi studi kelayakan
4.2.1 Kedudukan pra studi kelayakan
Kedudukan studi kelayakan jalan tol merupakan bagian dari tahapan evaluasi kelayakan
rencana pembangunan dan investasi jalan tol, sebagai tindaklanjut implementasi kebijakan

Hal 3 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

program dan/atau master plan jalan tol (solicited), maupun prakarsa murni dari badan usaha
(unsolicited).
4.2.2 Fungsi studi kelayakan
Fungsi kegiatan studi kelayakan adalah:
a. Sebagai kegiatan pra rencana dari tahapan siklus pembangunan jalan tol;
b. sebagai kegiatan untuk pembandingan kinerja teknis, ekonomis dan komersial dari
suatu alternatif pilihan rute satu dengan alternatif pilihan rute lainnya pada rencana
pembangunan dan investasi jalan tol;
c. sebagai kegiatan untuk penilaian kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan
tol;
d. sebagai kegiatan untuk penyusunan rekomendasi dan/atau bahan pertimbangan bagi
para pengambil keputusan dalam menentukan kebijakan lanjut, utamanya dalam
penentuan skema pembangunan dan alternatif pendanaan rencana pembangunan dan
investasi jalan tol; dan
4.3 Tujuan studi kelayakan
Tujuan studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol adalah melakukan
penilaian kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol dari aspek teknis,
lingkungan, ekonomi dan komersial, untuk melanjutkan dan/atau tidak melanjutkan ke tahap
perencanaan teknis rinci (detailed engineering design) dan pembangunan jalan tol.
4.4 Manfaat studi kelayakan
Manfaat studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol adalah:
1. sebagai salah satu dokumen pendukung untuk penyusunan dokumen pengadaan badan
usaha jalan tol;
2. sebagai dokumen rujukan bagi peserta lelang dalam proses pengadaan badan usaha
jalan tol, khususnya untuk perhitungan biaya konstruksi;
3. sebagai perangkat bantu pengambilan keputusan untuk meneruskan dan/atau tidak
meneruskan rencana pembangunan dan investasi jalan tol ke tahap perencanaan teknis
rinci (detailed engineering design) dan pembangunan jalan tol;
4. sebagai perangkat bantu pengambilan keputusan dalam pemberian kredit investasi bagi
lembaga perbankan dan/atau pembiayaan;
5. sebagai perangkat bantu pengambilan keputusan dalam pemberian dukungan
Pemerintah untuk pengusahaan jalan tol;
6. sebagai dokumen rujukan bagi para pihak untuk kegiatan penyusunan rencana teknis
rinci (detailed engineering design) dan pengadaan tanah.
4.5 Tahapan studi kelayakan
Tahapan studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol mencakup:
1. pengumpulan data sekunder;
2. pengumpulan data primer;
3. pengolahan data primer dan data sekunder;
4. kajian data primer dan data sekunder;
5. kaji ulang tapak alternatif rute yang dihasilkan pra studi kelayakan;
6. kajian kelayakan aspek teknis; lingkungan, keselamatan, ekonomi dan komersial
terhadap tapak alternatif rute yang dihasilkan pra studi kelayakan;
7. perumusan rekomendasi tapak rute terpilih;
8. perumusan rekomendasi kelayakan tapak rute terpilih;
9. perumusan skema pembangunan dan investasi jalan tol;
10. perumusan skema pendanaan pembangunan dan investasi jalan tol;

Hal 4 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

11. penyusunan rencana teknis awal (basic engineering design);


12. penyusunan rencana anggaran biaya (RAB) konstruksi
13. penyusunan ROW plan
14. penyusunan estimasi rencana biaya pengadaan tanah
4.6 Basis data kegiatan studi kelayakan
Basis data untuk kajian dalam kegiatan penyusunan dokumen studi kelayakan rencana
pembangunan dan investasi jalan tol adalah data sekunder dan data primer.
4.7 Lingkup dan hasil kegiatan studi kelayakan
Lingkup kegiatan penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi
jalan tol mencakup:
1. kajian hukum dan kelembagaan
2. kajian teknis
3. kajian lingkungan dan sosial
4. kajian ekonomi dan komersial
5. kajian bentuk kerjasama
6. kajian risiko
7. kajian kebutuhan dukungan dan/atau jaminan Pemerintah; dan
8. kajian outstanding issues
9. penyusunan gambar rencana teknis awal (basic engineering design).
10. penyusunan estimasi rencana anggaran biaya (RAB) konstruksi
11. penyusunan gambar ROW plan
12. penyusunan estimasi rencana biaya pengadaan tanah
Hasil kegiatan penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi
jalan tol berupa dokumen studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol, yang
di dalamnya berisi konten muatan yang mencakup:
1. deskripsi hasil kajian sesuai lingkup aspek yang dipersyaratkan (hukum dan kelembagaan;
teknis; ekonomi dan komersial; lingkungan dan sosial; bentuk kerjasama; resiko; kebutuhan
dukungan dan/atau jaminan Pemerintah dan outstanding issues);
2. rekomendasi tapak koridor rute terpilih;
3. rekomendasi kelayakan: teknis; lingkungan sosial; ekonomi; equity dan proyek;
4. gambar rencana teknis awal (basic engineering design);
5. estimasi rencana anggaran biaya (RAB) konstruksi
6. gambar ROW plan;
7. estimasi rencana biaya pengadaan tanah
4.8 Tapak koridor rute jalan tol
1. tapak koridor alternatif rute jalan tol yang menjadi obyek kajian studi kelayakan merujuk
pada dokumen pra studi kelayakan;
2. tapak koridor alternatif rute jalan tol ditetapkan minimal 3 (tiga) alternatif rute yang
kesemuanya harus memenuhi pertimbangan aspek teknis, lingkungan sosial,
keselamatan, ekonomi dan komersial;
3. tapak koridor rute jalan tol untuk rencana pembangunan dan investasi jalan tol yang
diprakarsai Pemerintah (solicited) harus sesuai dengan Rencana Tata Ruang Wilayah dan
Rencana Induk Jaringan Jalan;
4. tapak koridor rute jalan tol untuk rencana pembangunan dan investasi jalan tol yang
diprakarsai Badan Usaha (unsolicited) harus terintegrasi dengan Rencana Induk Jaringan
Jalan.

Hal 5 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5 Ketentuan teknis
5.1 Kebutuhan Data Sekunder
5.1.1 Data sekunder aspek hukum dan kelembagaan
Data sekunder aspek hukum dan peraturan perundangan yang diperlukan dalam kegiatan
penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol
mencakup:
1. Peraturan perundangan yang dipedomani;
2. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) wilayah terkait;
3. Rencana Jaringan Jalan;
4. Institusi yang terkait dengan pengaturan; pendanaan dan penyelenggaraan jalan tol; dan
5. Daftar kebutuhan dokumen pendukung
5.1.2 Data sekunder aspek teknik
Data sekunder aspek teknis yang diperlukan dalam kegiatan penyusunan dokumen studi
kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol disajikan pada Tabel 1 berikut.
Tabel 1
Data Sekunder Aspek Teknis Untuk Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No  Jenis Data Sekunder  Sumber Data  Kegunaan  
I  Dokumen Pra Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol terkait 
1  Dokumen Pra Studi Kelayakan   Subdit Jalan Bebas Hambatan;  Sebagai rujukan teknis untuk 
Rencana Pembangunan Jalan Tol   Badan Usaha Pemrakarsa  tindaklanjut kajian rinci dalam 
terkait  (BUP)  kegiatan studi kelayakan 
II  Sub Aspek Topografi 
Peta topografi: skala minimum   Badan Informasi Geospasial 

1:50.000; dan 1:25.000    (BIG) 
Sebagai rujukan teknis untuk 
 Badan Informasi Geospasial 
Peta Image; Satelite Image atau  kajian kondisi medan dan 
2  (BIG) 
foto udara  peruntukan wilayah studi dan 
 Google Earth 
tapak koridor rute jalan tol 
Peta Rupa Bumi skala minimum   Badan Informasi Geospasial 

1:50.000; dan 1:25.000  (BIG) 
III  Sub Aspek Geologi dan Geoteknik  
Sebagai rujukan teknis untuk 
kajian kondisi umum geologi 
1  Peta geologi 
wilayah studi dan tapak koridor 
rute jalan tol 
Sebagai rujukan teknis untuk 
 Direktorat Geologi dan  kajian potensi kawasan dan jenis 
2  Peta kawasan gerakan tanah 
Mitigasi Bencana  gerakan tanah wilayah studi dan 
tapak koridor rute jalan tol 
Sebagai rujukan teknis untuk 
kajian kondisi umum jenis dan 
3  Peta morfologi 
karakteristik  wilayah studi dan 
tapak koridor rute jalan tol 
Sebagai rujukan teknis untuk ka‐
 Direktorat Geologi dan  jian potensi kegempaan wilayah 
4  Peta gempa terbaru 
Mitigasi Bencana  studi dan tapak koridor rute jalan 
tol 

Hal 6 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

No  Jenis Data Sekunder  Sumber Data  Kegunaan  


Peta kawasan rawan bencana   Direktorat Geologi dan  Sebagai rujukan teknis untuk ka‐
gunung api (*)  Mitigasi Bencana  jian potensi kerawanan letusan 
5  gunung api  wilayah studi dan 
(*) bila perlu: jika wilayah studi   Badan Nasional Penanggula‐
ngan Bencana (BNPB)   tapak koridor rute jalan tol 
berada di kawasan gunung berapi  
Sebagai rujukan teknis untuk 
Peta kawasan rawan bencana   Badan Nasional Penanggula‐ kajian potensi dan jenis bencana 

alam  ngan Bencana (BNPB)   alam wilayah studi dan tapak 
koridor rute jalan tol 
 Subdit Lingkungan dan Kesela‐ Sebagai rujukan teknis untuk 
matan Jalan, Direktorat  kajian potensi dan analisis 
7  Peta analisis resiko bencana 
Pengembangan Jaringan Jalan,  kebencanaan wilayah studi dan 
Ditjen Bina Marga  tapak koridor rute jalan tol 
IV  Sub Aspek Hidrologi  
Sebagai rujukan teknis untuk 
 Stasiun Meteorologi dan  kajian kondisi umum curah hujan 
1  Data pola curah hujan  
Geofisika   wilayah studi dan tapak koridor 
rute jalan tol 
2  Peta Daerah Aliran Sungai  Sebagai rujukan teknis untuk ka‐
 Direktorat Jenderal Sumber 
jian awal potensi banjir wilayah 
Daya Air 
3  Peta kawasan banjir  studi dan tapak koridor rute jalan 
 Dinas PU/Pengairan Provinsi  
tol 
 Badan Meteorologi  Sebagai rujukan teknis untuk 
Peta kawasan rawan tsunami (**) 
Klimatologi dan Geofisika  kajian potensi bahaya tsunami 
4  (**) bila perlu: jika wilayah studi 
 Badan Nasional Penanggula‐ wilayah studi dan tapak koridor 
berada di kawasan pesisir pantai  rute jalan tol 
ngan Bencana (BNPB) 
V  Sub Aspek Lalulintas  
 Direktorat Jenderal Perhubu‐ Sebagai rujukan teknis untuk 
ngan Darat, Kementerian  kajian kondisi umum lalulintas 
1  Data LHR  Perhubungan;  yang dperkirakan akan melalui 
 Balai Besar Pembangunan  jalan tol 
Jalan, Ditjen Bina Marga 
Sebagai rujukan teknis untuk 
 Direktorat Jenderal Perhubu‐
kajian asal tujuan perjalanan 
2  Data perjalanan asal tujuan   ngan Darat, Kementerian 
lalulintas yang diperkirakan akan 
Perhubungan 
melalui jalan tol 
 Direktorat Jenderal Perhubu‐
ngan Darat, Kementerian  Sebagai rujukan teknis untuk 
Perhubungan  kajian potensi pertumbuhan 
3  Data pertumbuhan lalulintas 
 Direktorat Pengembangan  lalulintas diperkirakan akan 
Jaringan Jalan, Ditjen Bina  melalui jalan tol 
Marga 
VI  Sub Peruntukan Lahan  
Sebagai rujukan teknis untuk 
 Badan Perencanaan Pembang‐
Rencana Tata Ruang Wilayah  kajian kondisi eksisting dan 
1  unan Daerah (Bappeda) 
(RTRW)  peruntukan lahan wilayah studi 
Provinsi/ Kabupaten/ Kota  
dan  
 Badan Informasi Geospasial 
2  Peta Rupa Bumi 
(BIG) 
 Badan Informasi Geospasial   
Peta Sistem Informasi Geografis 
3  (BIG) 
(SIG) 
 Direktorat Pengembangan 

Hal 7 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

Jaringan Jalan, Ditjen Bina 
Marga 

5.1.3 Data sekunder aspek ekonomi dan komersial


Data sekunder aspek ekonomi dan komersial yang diperlukan dalam kegiatan penyusunan
dokumen studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol disajikan pada Tabel
2 berikut.
Tabel 2
Data Sekunder Aspek Ekonomi dan Komersial Untuk Penyusunan Dokumen Studi
Kelayakan Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No  Jenis Data Sekunder  Sumber Data  Kegunaan  
1  Lembaga Sumber Pembiayaan  
 Kementerian Keuangan  Sebagai rujukan teknis untuk 
Data inflasi nasional 5 tahun 
2  dan/atau Otoritas Jasa  kajian kondisi aspek ekonomi dan 
terakhir 
Keuangan, Bank Indonesia  komersial terkini 
3  Data internal rate perbankan 
 Direktorat Jenderal Bina  Sebagai rujukan teknis untuk 
4  Data biaya konstruksi 
Marga  perkiraan biaya konstruksi 
Sebagai rujukan teknis untuk 
5  Data perkiraan harga tanah   Dinas Pendapatan Daerah  perkiraan biaya pembebasan 
tanah 

5.1.4 Data sekunder aspek lingkungan sosial


Data sekunder aspek lingkungan dan sosial yang diperlukan dalam kegiatan penyusunan
dokumen studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol disajikan pada Tabel
3 berikut.
Tabel 3
Data Sekunder Aspek Lingkungan Sosial Untuk Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No  Jenis Data Sekunder  Sumber Data  Kegunaan  
I  Sub Komponen Geofisik ‐ Kimia 
Sebagai rujukan teknis untuk kajian 
Peta PIPPIB (Peta Indikatif 
 Kementerian Kehutanan potensi overlapping antara tapak koridor 
1  Penundaan Pemberian Ijin 
dan Lingkungan Hidup  rute jalan tol dengan kawasan hutan 
Baru)  
primer dan kawasan gambut  
2  Data sekunder sub komponen geofisik‐kimia lainnya dapat menggunakan data sekunder aspek teknis 
II  Sub Komponen Biologi  
Sebagai rujukan teknis untuk kajian 
 Badan Lingkungan Hidup 
Status Lingkungan Hidup  kondisi rona awal dan potensi dampak 
1  (BLH) Provinsi/ 
Provinsi/Kabupaten/Kota  lingkungan wilayah studi dan tapak 
Kabupaten/Kota  
koridor rute jalan tol 
Sebagai rujukan teknis untuk kajian 
potensi overlapping tapak koridor rute 
 Kementerian Kehutanan 
2  Peta Kawasan Hutan  jalan tol dengan kawasan hutan 
dan Lingkungan Hidup 
 
 
III  Sub Aspek Lingkungan Sosial  
Sebagai rujukan teknis untuk kajian 
Provinsi/Kabupaten/Kota   Biro Pusat Statistik (BPS) 
1  kondisi sosial ekonomi wilayah studi dan 
Dalam Angka   Provinsi/Kabupaten/ Kota    
tapak koridor rute jalan tol 

Hal 8 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5.2 Kebutuhan Data Primer


5.2.1 Data primer aspek teknis
Data primer aspek teknis yang diperlukan dalam kegiatan penyusunan dokumen studi
kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol disajikan pada Tabel 4 berikut.
Tabel 4
Data Primer Aspek Teknis Untuk Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No  Jenis Data Primer  Metode Pengambilan Data   Kegunaan  
I  Sub Aspek Topografi 
Survei lapangan topografi:   Sebagai data rujukan untuk 
1  Data pengukuran topografi     Pengukuran poligon; dan  penggambaran peta dasar 
 Pengukuran cross section   (basemap) 
Penggambaran data ukur:   Sebagai peta dasar untuk 
 poligon; dan  penggambaran alinyemen 
2  Peta Dasar (basemap) 
 cross section   horisontal dan vertikal trase 
jalan tol 
II  Sub Aspek Geologi dan Geoteknik  
Survei penyelidikan tanah dan  Sebagai data rujukan untuk 
pengujian laboratorium:  kajian kondisi tanah: 
 Boring Test (minimal 1 titik   jenis dan karakteristik tanah; 
sampel untuk setiap jenis   daya dukung tanah; 
tanah berbasis peta geologi);    kedalaman tanah keras 
1  Data kondisi tanah 
 Test pit (minimal 1 titik sampel 
untuk setiap jenis tanah berba‐
sis peta geologi); 
 Sondir Test (khusus jembatan 
bentang panjang > 50m) 
Survei pengamatan kondisi  Sebagai data rujukan untuk 
geologi (ground checking):  kajian kondisi geologi: 
 sebaran jenis tanah;   sebaran jenis tanah; 
2  Data kondisi geologi   keberadaan patahan/sesar; 
 keberadaan patahan/sesar; 
 keberadaan kawasan rawan   keberadaan kawasan rawan 
gerakan tanah   gerakan tanah 
III  Sub Aspek Hidrologi  
Survei pengamatan kondisi dan  Sebagai data rujukan untuk 
pengukuran sungai (ground  kajian kondisi hidrologi: 
checking):   dimensi sungai; 
 dimensi sungai;   karakteristik aliran. 
 karakteristik aliran. 
1  Data kondisi hidrologi  
Survei pengukuran dimensi  Sebagai data rujukan untuk 
sungai (khusus untuk rencana  perencanaan awal struktur 
jembatan bentang panjang):  jembatan panjang > 50m 
 lebar sungai;   
 kedalaman sungai. 
IV  Sub Aspek Lalulintas  
Survei pengamatan visual dan  Sebagai data rujukan untuk ba‐
pendataan jaringan jalan untuk  han masukan dalam permodelan 
mendapatkan data‐data:  lalulintas 
1  Data jaringan jalan 
 Kondisi jalan 
 Lebar jalan 
 Fasilitas jalan 

Hal 9 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

No  Jenis Data Primer  Metode Pengambilan Data   Kegunaan  


Penghitungan lalu lintas pada    Data dasar volume lalu lintas 
ruas:  ruas; 
 minimal 14 jam waktu sibuk 2   Perkiraan nilai k 
(dua) hari kerja dan 1 (satu)   Data rujukan untuk peramalan 
hari libur;   lalulintas; 
 minimal 7x24 jam pada 2 lokasi   Untuk validasi dalam proses 
yang representatif (inlet dan  permodelan lalulintas 
outlet)   
2  Data LHR  Penghitungan lalu lintas pada   Data dasar volume lalu lintas 
simpang:  simpang; 
 minimal 14 jam waktu sibuk 2   Data rujukan untuk peramalan 
(dua) hari kerja dan 1 (satu)  lalulintas; 
hari libur;   Untuk validasi dalam proses 
 Dilakukan pada setiap kaki  permodelan lalulintas; 
simpang rencana akses jalan tol   Analogi pergerakan pada 
simpang rencana akses jalan 
tol  
Survei dilakukan dengan metode   Sebagai data dasar untuk 
wawancara tepi jalan sekurang‐ peramalan potensi lalulintas 
kurangnya dilakukan pada 2 loka‐ rencana jalan tol 
si yaitu pada lokasi inlet dan out‐
3  Data perjalanan asal tujuan (OD)  let rencana jalan tol guna menda‐
patkan data‐data: 
 Asal dan tujuan perjalanan 
 Jenis kendaraan 
 Kapasitas angkut 
Metode  pengamat bergerak   Sebagai data pembanding 
(moving observer) dengan meng‐ kecepatan tempuh rata‐rata  
gunakan strategi floating car gu‐ perjalanan dengan rencana 
na mengamati rata‐rata kecepa‐ kecepatan tempuh rata‐rata 
tan kendaraan pada rute‐rute  perjalanan di jalan tol; dan 
4  Data kecepatan perjalanan   yang telah ditentukan. Dengan   Sebagai dasar dalam penghitu‐
metode ini, pengendara mobil  ngan Biaya Operasi Kendaraan 
pengamat diinstruksikan untuk  (BOK) jalan eksisting vs jalan 
mengemudi pada kecepatan rata‐ tol dan perhitungan manfaat 
rata kendaraan yang ada dalam  proyek jalan tol.    
arus lalu lintas.  
Metode: Weight In Motion  Bahan masukan untuk peranca‐
Survey (WIM Survey) untuk  ngan: 
pengumpulan data‐data:   beban rencana jalan; 
 beban gandar (axle weight);   beban rencana jembatan; dan 
5  Data beban kendaraan   beban total (gross weight);   estimasi komposisi kendaraan. 
 jarak antar gandar (axle 
spacing); 
 klasifikasi kendaraan; dan 
 kecepatan kendaraan. 
Metode: Wawancara langsung  Bahan masukan dan pertimbang‐
minimal pada 2 (dua) lokasi, yaitu  an untuk: 
Data Ablility to Pay (ATP) dan  pada inlet dan outlet rencana   penentuan tarif tol; 
6  jalan tol  
Willingness to Pay (WTP)   proses permodelan; dan 
 kajian rencana usaha investasi 
jalan tol. 

Hal 10 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

No  Jenis Data Primer  Metode Pengambilan Data   Kegunaan  


Metode: pengamatan visual  Bahan masukan dan pertimbang‐
peruntukan lahan eksisting dan  an untuk proses permodelan 
7  Data peruntukan lahan 
konfirmasi Rencana Tata Ruang  lalulintas. 
Wilayah (RTRW)    

5.2.2 Data primer aspek lingkungan sosial


Data primer aspek lingkungan sosial yang diperlukan dalam kegiatan penyusunan dokumen
studi kelayakan rencana pembangunan dan investasi jalan tol disajikan pada Tabel 5 berikut.
Tabel 5
Data Primer Aspek Lingkungan Sosial Untuk Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No  Jenis Data Primer  Metode Pengambilan Data   Kegunaan  
I  Sub Komponen Geofisik‐Kimia 
Sebagai data rujukan untuk iden‐
Survei pengamatan visual lapang‐ tifikasi dampak potensial terha‐
1  Data morfologi    an terhadap kondisi umum mor‐ dap kondisi morfologi kawasan 
fologi kawasan.  sebagai masukan untuk Tim 
penyusun AMDAL   
Sebagai data rujukan untuk iden‐
Survei pengamatan visual lapang‐ tifikasi dampak potensial terha‐
2  Data hidrologi  an terhadap kondisi umum hidro‐ dap kondisi hidrologi kawasan 
logi kawasan.  sebagai masukan untuk Tim 
penyusun AMDAL   
Sebagai data rujukan untuk iden‐
Survei pengamatan visual lapang‐
tifikasi dampak potensial terha‐
an terhadap kondisi umum 
3  Data peruntukan lahan  dap kondisi peruntukan lahan 
peruntukan lahan kawasan. 
kawasan sebagai masukan untuk 
 
Tim penyusun AMDAL   
II  Sub Komponen Biologi  
Sebagai data rujukan untuk 
Survei pengamatan visual lapang‐ identifikasi dampak potensial 
1  Data kondisi Biologi   an terhadap kondisi umum flora;  terhadap sub komponen biologi 
fauna dan kawasan hutan.  sebagai masukan untuk Tim 
penyusun AMDAL  
III  Sub Komponen Sosial Ekonomi Budaya  
Survei pengamatan visual lapang‐ Sebagai data rujukan untuk 
an terhadap kondisi umum sosial  identifikasi dampak potensial 
1  Data kondisi sosial  masyarakat.  terhadap kondisi sosial masyara‐
kat sebagai masukan untuk Tim 
penyusun AMDAL  
Survei pengamatan visual lapang‐ Sebagai data rujukan untuk iden‐
an terhadap kondisi umum eko‐ tifikasi dampak potensial terha‐
2  Data kondisi ekonomi  nomi masyarakat.  dap kondisi ekonomi masyara‐
kat sebagai masukan untuk Tim 
penyusun AMDAL  
Survei pengamatan visual lapang‐ Sebagai data rujukan untuk 
an terhadap kondisi umum  identifikasi dampak potensial 
3  Data kondisi budaya  budaya masyarakat.  terhadap kondisi budaya masya‐
rakat sebagai masukan untuk Tim 
penyusun AMDAL  

Hal 11 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

No  Jenis Data Primer  Metode Pengambilan Data   Kegunaan  


Survei pengamatan visual lapang‐ Sebagai data rujukan untuk 
an terhadap kondisi umum prasa‐ identifikasi dampak potensial 
4  Data Prasarana  rana   terhadap kondisi prasarana 
sebagai masukan untuk Tim 
penyusun AMDAL  

5.3 Survey Lapangan (Pengumpulan Data Primer)


5.3.1 Survey Teknik Jalan
Survey lapangan sub aspek teknik jalan dilakukan untuk mengidentifikasi dan mendokumen-
tasikan titik-titik simpang antara tapak koridor rute terpilih dengan jaringan jalan eksisting.
Hasil kegiatan survey aspek teknik jalan digunakan untuk bahan kajian rinci terhadap kondisi
geometrik; dan penggambaran peta dasar (basemap) untuk penyusunan rencana teknis awal
(basic engineering design). Rincian jenis survey aspek teknik jalan untuk kebutuhan kegiatan
penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan tol tersaji pada Tabel
berikut.
Tabel 6
Rincian Survey Teknik Jalan Untuk Kegiatan Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No Metode Survey Target lokasi survey Kegunaan
 2 (dua) titik sekitar awal dan  Orientasi penempatan rencana
akhir proyek jalan akses
1 Pengamatan visual  Titik-titik rencana simpang
 Orientasi rencana awal lokasi
utama antara tapak koridor rute
simpang.
jalan - jaringan jalan eksistng

5.3.2 Survey Topografi


Survey lapangan sub aspek topografi dilakukan untuk mengukur dan memetakan kondisi
topografi faktual dari tapak koridor rute terpilih. Hasil kegiatan survey topografi digunakan
untuk bahan kajian rinci terhadap kondisi topografi; dan penggambaran peta dasar (basemap)
untuk penyusunan rencana teknis awal (basic engineering design). Rincian jenis survey
topografi untuk kebutuhan kegiatan penyusunan dokumen studi kelayakan rencana
pembangunan jalan tol tersaji pada Tabel berikut.
Tabel 7
Rincian Survey Topografi Untuk Kegiatan Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
Target lokasi
No Metode Survey Kegunaan
survey
Dasar pemetaan dan penggambaran:
 titik koordinat tapak koridor rute
Pengukuran situasi (long  Frekuensi 250 m;
1 terpilih;
section - poligon)  Jemb. L > 50 m
 elevasi potongan memanjang;
 penyiapan peta dasar (basemap)
Dasar pemetaan dan penggambaran::
Pengukuran memanjang  potongan melintang (cross section)
2 setiap 100 m
(cross section - Waterpass) rencana as jalan;
 penyiapan peta dasar (basemap)

Hal 12 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5.3.3 Survey Geologi dan Geoteknik


Survey lapangan sub aspek geologi dan geoteknik dilakukan untuk mengukur dan memetakan
kondisi geologi; geoteknik dan kondisi tanah faktual dari tapak koridor rute terpilih. Hasil
kegiatan survey geologi dan geoteknik digunakan untuk bahan kajian rinci terhadap kondisi
geologi; geoteknik; dan kondisi tanah untuk bahan pertimbangan teknis dalam penyusunan
rencana teknis awal (basic engineering design). Rincian jenis survey geologi dan geoteknik
untuk kebutuhan kegiatan penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan
tol tersaji pada Tabel berikut.
Tabel 8
Rincian Survey Geologi dan Geoteknik Untuk Kegiatan Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No Metode Survey Target lokasi survey Kegunaan
minimal 3 (tiga) test pit
Pemetaan jenis dan karakteristik
untuk setiap jenis tanah
1 Test pit tanah di sepanjang tapak koridor
(sesuai diindikasikan pada
rute terpilih.
peta geologi)
Setiap lokasi jembatan Pengukuran dan pemetaan daya
2 Sondir
bentang > 50 m dukung tanah pada lokasi jembatan
 minimal 1 (satu) lokasi  Pengukuran dan pemetaan lapisan
boring untuk setiap jenis tanah di sepanjang tapak koridor
tanah (sesuai diindikasi- rute terpilih;
3 Boring
kan pada peta geologi);  Pengukuran dan pemetaan lapisan
 Untuk setiap lokasi tanah pada setiap lokasi jembatan
jembatan bentang > 50 m bentang > 50 m
 Setiap lokasi perubahan
jenis tanah; Pemetaan jenis tanah di sepanjang
4 Pengamatan visual
 Setiap lokasi jembatan tapak koridor rute terpilih;
bentang > 50 m

5.3.4 Survey Hidrologi


Survey lapangan sub aspek hidrologi dilakukan untuk mengukur dan memetakan kondisi
hidrologi faktual dari tapak koridor rute terpilih. Hasil kegiatan survey hidrologi digunakan
untuk bahan kajian rinci terhadap kondisi hidrologi; dan bahan pertimbangan teknis dalam
penyusunan rencana teknis awal (basic engineering design). Rincian jenis survey hidrologi
untuk kebutuhan kegiatan penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan
tol tersaji pada Tabel berikut.
Tabel 9
Rincian Survey Hidrologi Untuk Kegiatan Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
Jenis Survey Kegunaan
No Target lokasi survey
Hidrologi
 Pola pengaliran Daerah Aliran
1 Pengamatan visual Setiap lokasi sungai/lokasi Sungai (DAS);
jembatan bentang > 50 m  Karakteristik aliran sungai
2 Pengukuran  Penampang basah sungai

5.3.5 Survey Lalulintas


Survey lapangan sub aspek lalulintas dilakukan untuk memetakan kondisi lalulintas faktual
eksisting dari jaringan jalan wilayah studi, sebagai data dasar untuk peramalan dan
permodelan lalulintas rencana jalan tol. Hasil kegiatan survey lalulintas digunakan untuk
bahan kajian rinci terhadap kondisi lalulintas; permodelan dan peramalan potensi lalulintas
jalan tol, sebagai dasar dalam penentuan LHR dan perhitungan rencana usaha investasi jalan
tol, serta bahan pertimbangan teknis dalam penyusunan rencana teknis awal (basic

Hal 13 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

engineering design). Rincian jenis survey lalulintas untuk kebutuhan kegiatan penyusunan
dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan tol tersaji pada Tabel berikut.
Tabel 10
Rincian Survey Lalulintas Untuk Kegiatan Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
Jenis Survey
No Target lokasi survey Kegunaan
Lalulintas
Sebagai data rujukan untuk menentu‐
1  Survei pendahuluan  Jaringan jalan eksisting wilayah studi  
kan lokasi‐lokasi survei lalulintas rinci 
Sebagai data rujukan untuk bahan 
2  Survei jaringan jalan  Jaringan jalan eksisting wilayah studi  
masukan dalam permodelan lalulintas 
Penghitungan lalu lintas pada  ruas   Data dasar volume lalu lintas ruas; 
jalan eksisting wilayah studi dengan   Perkiraan nilai k 
ketentuan:   Data rujukan untuk peramalan 
 minimal 14 jam waktu sibuk 2  lalulintas; 
(dua) hari kerja dan 1 (satu) hari   Untuk validasi dalam proses 
libur;   permodelan lalulintas 
 minimal 7x24 jam pada 2 lokasi   
Survey perhitungan  yang representatif (inlet dan 
3  lalulintas (traffic  outlet) 
counting)   Data dasar volume lalu lintas 
Penghitungan lalu lintas pada lokasi‐
simpang; 
lokasi simpang eksisting: 
 Data rujukan untuk peramalan 
 minimal 14 jam waktu sibuk 2 
lalulintas; 
(dua) hari kerja dan 1 (satu) hari 
 Untuk validasi dalam proses 
libur; 
permodelan lalulintas; 
 Dilakukan pada setiap kaki 
 Analogi pergerakan pada simpang 
simpang rencana akses jalan tol  
rencana akses jalan tol  
 Untuk mengetahui proporsi asal 
2 (dua) lokasi: yaitu inlet dan outlet 
Survei perjalanan asal  tujuan perjalanan sebagai dasar 
4  rencana jalan tol.  
tujuan (OD)  peramalan potensi lalulintas 
 
rencana jalan tol 
Jaringan jalan eksisting yang   Sebagai dasar dalam penghitungan 
Survey kecepatan 
5  menghubungkan inlet dan outlet  Biaya Operasi Kendaraan (BOK) dan 
perjalanan  
rencana jalan tol   manfaat proyek jalan tol.    
Bahan masukan untuk perancangan: 
Jaringan jalan eksisting yang 
Survei beban kendaraan   beban rencana jalan; 
6  menghubungkan inlet dan outlet 
(WIM survey)   beban rencana jembatan; dan 
rencana jalan tol  
 estimasi komposisi kendaraan. 
Bahan masukan dan pertimbangan 
untuk: 
Survei Ablility to Pay  2 (dua) lokasi: yaitu inlet dan outlet 
 penentuan tarif tol; 
7 (ATP) dan Willingness to  rencana jalan tol.  
 proses permodelan; dan 
Pay (WTP)   
 kajian rencana usaha investasi jalan 
tol. 
Bahan masukan dan pertimbangan 
8 Survei peruntukan lahan  Seluruh wilayah studi     
untuk proses permodelan lalulintas. 

5.3.6 Survey Struktur Jembatan


Survey lapangan sub aspek struktur jembatan dilakukan untuk mengetahui kondisi faktual
lapangan kebutuhan prasarana jembatan dari tapak koridor rute terpilih. Hasil kegiatan survey
struktur jembatan digunakan untuk bahan kajian rinci terhadap kebutuhan struktur jembatan

Hal 14 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

dan bahan pertimbangan teknis dalam penyusunan rencana teknis awal (basic engineering
design). Rincian jenis survey struktur jembatan untuk kebutuhan kegiatan penyusunan
dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan tol tersaji pada Tabel berikut.
Tabel 11
Rincian Survey Struktur Jembatan Untuk Kegiatan Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No Metode Survey Target lokasi survey Kegunaan
1 Pengamatan visual  Karakteristik sungai
Setiap lokasi sungai/lokasi  Estimasi kebutuhan bentang;
2 Pengukuran bentang jembatan bentang > 50 m  Perkiraan jenis konstruksi
jembatan

5.3.7 Survey Lingkungan


Survey lapangan sub aspek lingkungan sosial dilakukan untuk mengetahui kondisi faktual
lapangan lingkungan sosial dari wilayah studi. Hasil kegiatan survey lingkungan sosial
digunakan sebagai bahan kajian untuk perumusan dampak potensial sebagai bahan masukan
Tim penyusun AMDAL. Rincian survey lingkungan sosial untuk kebutuhan kegiatan
penyusunan dokumen studi kelayakan rencana pembangunan jalan tol tersaji pada Tabel
berikut.
Tabel 12
Rincian Survey Lingkungan Untuk Kegiatan Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Tol
No Metode Survey Target lokasi survey Kegunaan
Wilayah kajian khususnya lokasi -  Identifikasi rona lingkungan;
1 Pengamatan visual
lokasi sensitif lingkungan  Identifikasi dampak potensial

5.4 Kajian aspek teknis


5.4.1 Kajian sub aspek topografi
a. Kajian sub aspek topografi merupakan kegiatan kajian data sekunder dan data primer
sub aspek topografi mencakup kondisi kemiringan medan dan kondisi elevasi tanah
wilayah studi;
b. Data sekunder yang dikumpulkan untuk kajian sub aspek topografi dapat berupa peta
topografi skala 1 : 10.000 dan/atau beberapa peta dengan skala yang lebih besar, yang
mampu mengcover koridor wilayah studi, yang akan difungsikan sebagai perangkat
bantu kajian topografi wilayah studi;
c. Sangat disarankan penggunaan Sistem Informasi Geografis (SIG) dan/atau teknologi
informasi baru lainnya untuk mengidentifikasi dan mengkaji sub aspek topografi, guna
mendapatkan hasil kajian topografi yang lebih akurat;
d. Gunakan sistem GPS (Global Positioning System) untuk menentukan titik-titik koordinat
penting, seperti titik awal; titik akhir dan titik-titik perubahan arah pada dan tapak koridor
rute terpilih;
e. Data primer sub aspek topografi adalah peta dasar (basemap) hasil pengukuran dan
pengolahan data hasil survey lapangan topografi;
f. Peta dasar (basemap) digunakan untuk perencanaan teknik awal (basic engineering
design) tapak koridor rute terpilih, yang mencakup rencana tipikal melintang, rencana
alinyemen horisontal; rencana alinyemen vertikal; dan rencana struktur jembatan, serta
untuk penyusunan dokumen ROW plan.

Hal 15 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5.4.2 Kajian sub aspek geologi dan geoteknik


a. Kegiatan kajian sub aspek geologi dan geoteknis merupakan kegiatan kajian terhadap
data sekunder dan data primer sub aspek geologi dan geoteknis;
b. Kajian data sekunder sub aspek geologi dan geoteknis dilakukan terhadap wilayah studi,
utamanya terhadap semua tapak koridor alternatif rute, mencakup antara lain: kondisi
geologi; kondisi geoteknik; kondisi kerawanan terhadap gempa bumi; kondisi kerawanan
terhadap gerakan tanah; dan kondisi kerawanan terhadap letusan gunung berapi;
c. Data sekunder sub aspek geologi dan geoteknis yang dikaji mencakup:
 Peta geologi digunakan sebagai rujukan untuk mengkaji kondisi umum geologi
terhadap semua tapak koridor alternatif rute;
 Peta zonasi gempa digunakan sebagai rujukan untuk menentukan zonasi gempa
bumi semua tapak koridor alternatif rute;
 Peta kerentanan gerakan tanah digunakan sebagai rujukan untuk mengidentifikasi
sumber dan potensi pengaruh kerentanan gerakan tanah terhadap semua tapak
koridor alternatif rute;
 Peta zonasi bahaya letusan gunung berapi diperlukan untuk mengidentifikasi lokasi
zonasi bahaya gunung berapi dan mengkaji potensi pengaruh bahaya gunung berapi
terhadap semua tapak koridor alternatif rute;
d. Kegunaan hasil kajian data sekunder aspek geologi dan geoteknik merupakan bahan
masukan untuk identifikasi resiko yang ditimbulkan oleh kondisi geologi dan geoteknik
terhadap semua tapak koridor alternatif rute, serta bahan pertimbangan dalam penilaian,
pemilihan, dan penentuan tapak koridor rute terpilih;
e. Data primer untuk kajian sub aspek geologi dan geoteknis adalah data penyelidikan
tanah dan hasil analisis laboratorium terhadap hasil survey lapangan geologi dan
geoteknis yang mencakup boring, sondir dan test pit, pada tapak koridor rute terpilih;
f. Kegunaan hasil kajian data primer aspek geologi dan geoteknik dibutuhkan sebagai
bahan masukan dan pertimbangan dalam perencanaan perkerasan jalan dan struktur
jembatan pada tapak koridor rute terpilih, dalam penyusunan perencanaan teknis awal
(basic engineering design).
g. Hasil kajian komprehensif sub aspek geologi dan geoteknik digunakan sebagai
perumusan deskripsi hasil kajian sub aspek geologi dan geoteknik pada dokumen studi
kelayakan.

5.4.3 Kajian sub aspek hidrologi


a. Kegiatan kajian sub aspek hidrologi merupakan kegiatan kajian data sekunder dan data
primer sub aspek hidrologi;
b. Kajian data sekunder sub aspek hidrologi dilakukan terhadap wilayah studi, utamanya
terhadap semua tapak koridor alternatif rute, mencakup kondisi umum; pola dan
karakteristik hidrologi;
c. Data sekunder sub aspek hidrologi yang dikaji mencakup: curah hujan; Daerah Aliran
Sungai (DAS); pola dan karakteristik aliran sungai; keberadaan kawasan banjir;
keberadaan kawasan pasang surut; keberadaan kawasan rawan tsunami dan
keberadaan kawasan penting hidrologis lainnya (waduk; rawa; dan gambut);
d. Kegunaan data sekunder sub aspek hidrologi untuk kebutuhan kajian:
 Data curah hujan diperlukan sebagai data rujukan untuk mengetahui jumlah hari
hujan; curah hujan dan intensitas hujan wilayah studi;
 Peta Daerah Aliran Sungai (DAS) diperlukan sebagai data rujukan untuk mengiden-
tifikasi keberadaan sungai dan anak-anak sungainya, pola pengaliran dan kawasan
daerah tangkapan air (catchment area) serta mengkaji karakteristik aliran sungai yang
berpengaruh terhadap wilayah studi, utamanya terhadap tapak koridor alternatif rute;

Hal 16 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 Peta kawasan penting hidrologi (waduk; rawa; dan gambut) diperlukan sebagai data
rujukan untuk mengidentifikasi keberadaan kawasan penting hidrologi (waduk; rawa;
dan gambut) dan mengkaji karakteristik dari kawasan-kawasan tersebut dan
pengaruhnya terhadap tapak koridor alternatif rute;
 Peta PIPPIB (Peta Indikatif Penundaan Pemberian Ijin Baru) diperlukan sebagai data
rujukan untuk mengidentifikasi keberadaan kawasan hidrologi gambut sebagai
kawasan yang tidak diperbolehkan untuk dibangun prasarana apapun;
 Peta kawasan rawan banjir diperlukan sebagai data rujukan untuk mengidentifikasi
keberadaan kawasan banjir dan kajan risiko potensi banjir terhadap tapak koridor
alternatif rute;
 Peta zonasi kawasan rawan tsunami diperlukan sebagai data rujukan untuk
mengidentifikasi keberadaan kawasan rawan tsunami dan kajan risiko potensi
tsunami terhadap tapak koridor alternatif rute;
e. Kegunaan hasil kajian data sekunder sub aspek hidrologi merupakan bahan masukan
untuk identifikasi resiko yang ditimbulkan oleh kondisi hidrologi terhadap semua tapak
koridor alternatif rute, serta bahan pertimbangan dalam penilaian, pemilihan, dan
penentuan tapak koridor rute terpilih;
f. Data primer untuk kajian sub aspek hidrologi adalah:
 data pengukuran dimensi lebar dan kedalaman sungai hasil survei topografi; dan
 data penggunaan badan air sungai hasil pengamatan lapangan.
g. Hasil kajian komprehensif sub aspek hidrologi mencakup antara lain:
 data kawasan tangkapan air (catchment area);
 data debit banjir; dan
 data elevasi muka air banjir
h. Hasil kajian komprehensif sub aspek hidrologi digunakan sebagai bahan masukan dan
pertimbangan untuk perencanaan elevasi jalan; perencanaan elevasi struktur jembatan;
perancangan sistem drainase; dan perkiraan biaya proyek;
i. Hasil kajian komprehensif sub aspek hidrologi digunakan sebagai perumusan deskripsi
hasil kajian sub aspek hidrologi pada dokumen studi kelayakan.

5.4.4 Kajian sub aspek geometri


a. Kajian sub aspek geometri mencakup kegiatan kajian data sekunder dan data primer
sub aspek geometri;
b. Kajian data sekunder sub aspek geometri dilakukan terhadap semua tapak koridor
alternatif rute;
c. Rujukan teknis yang harus dipedomani untuk kajian sub aspek geometri jalan adalah
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 19/PRT/M/2011 tentang Persyaratan Teknis
Jalan dan Kriteria Perencanaan Teknis Jalan, khususnya pada lampiran persyaratan
teknis jalan kolom Jalan Bebas Hambatan dan Standar Geometri Jalan Bebas
Hambatan dan Jalan Tol No.007/BM/2009;
d. Kajian data sekunder sub aspek geometri dilakukan untuk mengkaji pemenuhan semua
persyaratan teknis jalan tol yang mencakup: tipe dan/atau konfigurasi jalan; kecepatan
rencana; alinyemen horisontal; alinyemen vertikal dan potensi persimpangan jalan tak
sebidang, terhadap semua tapak koridor alternatif rute;
e. Kegunaan hasil kajian data sekunder sub aspek geometri merupakan bahan masukan
dan bahan pertimbangan dalam penilaian, pemilihan, dan penentuan tapak koridor rute
terpilih;
f. Kajian dan penetapan rencana geometrik tapak koridor rute terpilih berbasis data lalu
lintas yang dihasilkan dari kajian sub aspek lalulintas;

Hal 17 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

g. Bagian jalan pada rencana tipikal potongan melintang yang harus dikaji dan ditetapkan
mencakup:
 lebar lajur;
 lebar jalur lalulintas;
 lebar bahu jalan (luar dan dalam);
 lebar badan jalan;
 lebar median;
 lebar saluran tepi;
 zona bebas (clear zone)
 ambang pengaman;
 ruang manfaat jalan (RUMAJA);
 ruang mlik jalan (RUMIJA); dan
 kemiringan normal perkerasan jalan;
h. Rancangan alinyemen vertikal yang harus harus dikaji dan ditetapkan dalam kegiatan
studi kelayakan mencakup kelandaian memanjang maksimum dan jarak landai kritis
maksimum;
i. Rancangan alinyemen horisontal yang harus harus dikaji dan ditetapkan dalam kegiatan
studi kelayakan mencakup: superelevasi maksimum; dan jari-jari tikungan minimal;
j. Mengkaji rancangan setiap persimpangan yang akan terjadi antara tapak koridor rute
terpilih dengan jalan eksisting sebagai bahan masukan dan pertimbangan untuk
perancangan persimpangan tak sebidang;
k. Hasil kajian sub aspek geometri digunakan sebagai:
 perumusan deskripsi kajian dan kelayakan sub aspek geometri dalam dokumen studi
kelayakan;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam penilaian dan pemilihan tapak koridor rute
terpilih;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam perumusan kriteria perencanaan jalan;
perencanaan geometrik; perkiraan awal biaya proyek; dan perkiraan biaya manfaat;
 bahan masukan/pertimbangan dalam perencanaan teknis awal (basic engineering
design) khususnya perencanaan geometrik jalan.

5.4.5 Kajian sub aspek struktur jembatan


a. Kajian sub aspek struktur jembatan mencakup kegiatan kajian data sekunder dan data
primer sub aspek struktur jembatan;
b. Kajian data sekunder sub aspek struktur jembatan dilakukan terhadap semua tapak
koridor alternatif rute, mencakup kebutuhan jembatan yang melintas sungai dan/atau
jembatan yang melintas jalan eksisting yang memotong rencana tapak koridor alternatif
rute;
c. Kajian data sekunder sub aspek struktur jembatan dilakukan untuk mengetahui dan
mengidentifikasi:
 perkiraan jumlah jembatan;
 perkiraan bentang jembatan;
 perkiraan konstruksi bangunan bawah; dan
 perkiraan konstruksi bangunan atas jembatan.
d. Kegunaan hasil kajian data sekunder sub aspek struktur jembatan merupakan bahan
masukan dan bahan pertimbangan dalam penilaian, pemilihan, dan penentuan tapak
koridor rute terpilih;

Hal 18 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

e. Kajian dan penetapan rencana struktur jembatan pada tapak koridor rute terpilih
berbasis data lalu lintas yang dihasilkan dari kajian sub aspek lalulintas serta memper-
timbangkan aspek geometrik jalan;
f. Rencana struktur jembatan pada tapak koridor rute terpilih harus dirancang dengan
memperhatikan dan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
 elevasi jembatan ditentukan oleh bentuk alinyemen memanjang dari geometri jalan;
 elevasi jembatan mengakomodasikan ruang bebas di atas muka air banjir rencana;
 elevasi jembatan mengakomodasikan kebutuhan ruang bebas untuk lalulintas moda
transportasi yang ada di bawahnya;
 bentang jembatan mampu mengakomodasikan debit banjir rencana;
 struktur bangunan atas jembatan disesuaikan dengan bentang rencana;
 jumlah dan struktur bangunan bawah jembatan disesuaikan dengan kebutuhan
rencana struktur bangunan atas jembatan.
g. Hasil kajian sub aspek struktur jembatan digunakan sebagai:
 perumusan deskripsi kajian dan kelayakan sub aspek struktur jembatan dalam
dokumen studi kelayakan;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam penilaian dan pemilihan tapak koridor rute
terpilih;
 bahan masukan/pertimbangan dalam perumusan kriteria perencanaan jembatan;
penentuan bentang dan jenis struktur jembatan dan perkiraan biaya proyek;
 bahan masukan/pertimbangan dalam perencanaan teknis awal (basic engineering
design) khususnya untuk struktur jembatan.

5.4.6 Kajian sub aspek lalulintas


a. Kajian sub aspek lalu lintas mencakup kegiatan kajian data sekunder dan data primer
sub aspek lalu lintas;
b. Data sekunder lalulintas yang dikaji adalah data lalu lintas yang bersumber dari institusi
yang berkewenangan, seperti Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kementerian
Perhubungan atau Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat;
c. Data lalulintas yang dapat diakses dari Direktorat Jenderal Perhubungan Darat
Kementerian Perhubungan antara lain: data LHR; data pertumbuhan lalu lintas (traffic
growth); data pola perjalanan, dan data distribusi lalulintas;
d. Data lalulintas yang dapat diakses dari Direktorat Jenderal Bina Marga Kementerian
Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat antara lain data LHR sebagai bagian dari data
IRMS;
e. Kajian sub aspek lalulintas dilakukan terhadap semua tapak koridor alternatif rute;
f. Data primer lalulintas yang dikaji mencakup:
 data jaringan jalan;
 data volume lalu lintas jalan eksisting (ruas dan simpang);
 data perjalanan asal tujuan (OD);
 data kecepatan perjalanan (waktu tempuh);
 data beban lalulintas;
 data ATP dan WTP; dan
 data tata guna lahan
g. Kajian data jaringan jalan diperlukan untuk bahan masukan permodelan lalu lintas;
h. Kajian data volume lalu lintas ruas jalan eksisting diperlukan untuk:

Hal 19 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

perkiraan nilai k

 peramalan lalulintas;
 validasi dalam proses permodelan lalulintas
i. Kajian data volume lalu lintas simpang eksisting diperlukan untuk:
 peramalan lalulintas;
 validasi dalam proses permodelan lalulintas;
 analogi pergerakan pada simpang rencana akses jalan tol
j. Kajian data perjalanan asal tujuan (OD) diperlukan untuk peramalan potensi lalulintas
rencana jalan tol;
k. Kajian data kecepatan perjalanan (waktu tempuh) diperlukan untuk:
 penghitungan Biaya Operasi Kendaraan (BOK);
 manfaat proyek jalan tol.
l. Kajian data beban lalulintas diperlukan untuk bahan masukan dan pertimbangan:
 beban rencana jalan;
 beban rencana jembatan; dan
 estimasi komposisi kendaraan.
m. Kajian data ATP dan WTP diperlukan untuk bahan masukan dan pertimbangan:
 penentuan tarif tol;
 proses permodelan; dan 
 kajian rencana usaha investasi jalan tol.
n. Kajian data tata guna lahan diperlukan untuk bahan masukan permodelan lalu lintas;
o. Prakiraan lalulintas mencakup analisis dari komponen-komponen sebagai berikut :
1) lalulintas normal (normal traffic)
lalulintas normal adalah lalulintas yang menggunakan jalan tanpa memperhatikan
apakah sedang ada proyek atau tidak. Metode prakiraan pertumbuhan lalulintas
normal pada umumnya berdasarkan pada sejarah pertumbuhan lalulintas dan
hubungan antara :
 prediksi pertumbuhan penduduk dan lapangan kerja;
 prediksi pertumbuhan ekonomi;
 penjualan dan registrasi kendaraan.
2) lalulintas teralih (diverted traffic)
pengalihan lalulintas dari rute paralel atau dari moda lainnya. Lalulintas teralih terjadi
biasanya karena faktor pertimbangan rute perjalanan tercepat dan atau termurah.
3) lalulintas terbangkit (generated traffic)
munculnya potensi perjalanan lalulintas baru yang diakibatkan adanya perbaikan
prasarana karena alasan biaya, waktu perjalanan dan aksesibilitas.
4) lalulintas yang merubah tujuan
lalulintas yang merubah tujuan karena adanya prasarana yang lebih baik, tetapi
maksud perjalanan tidak berubah.
5) lalulintas terpendam (suppressed traffic)
lalulintas lama yang terpendam yang timbul kembali akibat tersedianya waktu,
karena waktu perjalanannya berkurang.
p. Data lalulintas diperlukan untuk menetapkan dimensi geometri jalan untuk mendesain
konstruksi perkerasan, serta untuk menghitung biaya operasi kendaraan total. Lalulintas
harian rata-rata (LHR) dan klasifikasi jenis kendaraan diambil dari data sekunder, data

Hal 20 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

primer dan hasil analisis lalulintas.


q. Volume jam perencanaan merupakan volume lalulintas per jam yang dipakai untuk
menentukan dimensi jalan, yang dinyatakan dalam smp/jam, dan dicari dari hubungan
empiris berikut ini :

VJP  kxLHR …………………………………………….…….… (1)

dengan pengertian :
VJP volume jam perencanaan
k faktor volume lalulintas pada jam sibuk (% terhadap LHRT)
LHR lalulintas harian rata-rata pada tahun rencana
r. Pertumbuhan normal lalulintas masa depan dapat dicari dengan mengekstrapolasi data
LHR yang ada dari tahun-tahun sebelumnya. Prakiraan lalulintas masa depan dapat
juga diperoleh melalui asumsi bahwa pertumbuhan lalulintas berkaitan erat dengan
pertumbuhan ekonomi di wilayah studi;
s. Estimasi potensi lalulintas rencana jalan tol dilakukan dengan permodelan dan
peramalan lalulintas;
t. Hasil kajian sub aspek lalu lintas digunakan sebagai:
 perumusan deskripsi kajian dan kelayakan sub aspek lalulintas dalam dokumen
studi kelayakan;
 bahan masukan/pertimbangan dalam kriteria perencanaan jalan; perencanaan
geometrik; perkiraan biaya manfaat; dan kajian ekonomi komersial rencana usaha
investasi jalan tol;
 bahan masukan/pertimbangan dalam perencanaan teknis awal (basic engineering
design) khususnya untuk perencanaan lalulintas.

5.4.7 Kajian sub aspek perkerasan jalan


a. Kajian sub aspek perkerasan jalan mencakup kegiatan kajian data sekunder sub aspek
perkerasan jalan dan data primer dari sub aspek lainnya, sebagai bahan masukan dan
pertimbangan untuk penetapan struktur perkerasan jalur lalulintas dan bahu jalan;
b. Rujukan teknis yang harus dipedomani untuk kajian sub aspek perkerasan jalan adalah
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 19/PRT/M/2011 tentang Persyaratan Teknis
Jalan dan Kriteria Perencanaan Teknis Jalan, khususnya pada lampiran persyaratan
teknis jalan kolom Jalan Bebas Hambatan;
c. Struktur perkerasan jalan harus dirancang dapat menerima beban sesuai kategori kelas
khusus;
d. Perencanaan perkerasan jalan ditentukan oleh berat dan volume lalulintas yang akan
menggunakan jalan tersebut selama umur rencana, terutama kendaraan berat.
Kerusakan lapisan perkerasan akan sangat tergantung pada beban sumbu kendaraan.
Karena beban sumbu yang menggunakan jalan bervariasi, maka beban sumbu
kendaraan tersebut dikonversikan pada beban sumbu standar/equivalent standard axles
(ESA).
e. Struktur perkerasan jalan, baik untuk perkerasan jalur lalulintas dan perkerasan bahu
jalan harus dirancang dengan struktur perkerasan lentur (flexible pavement) berupa
perkerasan beton aspal (Asphalt Concrete) atau struktur perkerasan kaku (rigid
pavement) berupa perkerasan beton, atau gabungan dari kedua struktur perkerasan
tersebut;
f. Desain perkerasan jalan dimaksudkan untuk mendapatkan kombinasi dari lapis struktur
perkerasan yang ekonomis, selain itu juga diperlukan untuk pemilihan tipikal perkerasan

Hal 21 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

jalan yang sesuai dengan kondisi setempat, dan untuk memperkirakan besarnya biaya
proyek, yang disesuaikan dengan tipe proyek yang dipertimbangkan.
g. Tebal perkerasan jalan ditentukan mengikuti Standar Nasional Indonesia (SNI) atau
berdasarkan pedoman teknis yang berlaku. Perhitungan perencanaan tebal perkerasan
lentur dapat dilakukan dengan menggunakan metoda analisis komponen;
h. Hasil kajian sub aspek perkerasan jalan digunakan sebagai:
 perumusan deskripsi kajian dan kelayakan sub aspek perkerasan jalan dalam
dokumen studi kelayakan;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam perumusan kriteria perencanaan jalan;
perkiraan biaya proyek; dan kajian ekonomi komersial rencana usaha investasi jalan
tol;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam perencanaan teknis awal (basic
engineering design) khususnya untuk perencanaan struktur perkerasan.
5.4.8 Kajian pengadaan tanah
a. Pengadaan tanah yang merupakan langkah awal kegiatan pelaksanaan konstruksi jalan
dan jembatan, dalam pelaksanaannya tidak mudah dan membutuhkan waktu, serta
pelaksanaannya seringkali sangat merugikan masyarakat.
b. Lahan/tanah harus dapat dibebaskan sesuai dengan kebutuhan akan RUMIJA pada
tapak koridor rute terplih.
c. Pengadaan tanah harus sudah selesai pada tahap awal pelaksanaan konstruksi agar
serah terima lapangan (site handover) dapat dilaksanakan.
d. Tanah yang diperuntukkan bagi proyek jalan dan jembatan dibebaskan melalui
mekanisme yang sesuai dengan peraturan dan perundangan yang berlaku dengan
mempertimbangkan kriteria/faktor tata guna lahan/tanah dan kesesuaian lahan/tanah.
Estimasi biaya pengadaan tanah disesuaikan dengan Peraturan Presiden No. 30 Tahun
2015 tentang Perubahan Ketiga Atas Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 2012
Tentang Penyelenggaraan Pengadaan Tanah Bagi Pembangunan Untuk Kepentingan
Umum, serta kebijakan pemukiman kembali yang didasarkan pada kepadatan
penduduk, luas pengadaan tanah serta prosentasi keluarga yang setuju untuk
dipindahkan, atau mengikuti pedoman pengadaan tanah untuk pembangunan jalan yang
dikeluarkan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat.
e. Kegiatan yang berpengaruh besar terhadap pengadaan tanah, meliputi :
1) penetapan tanggal permulaan yang tepat untuk pekerjaan-pekerjaan konstruksi;
2) penetapan dan perhitungan biaya-biaya proyek;
3) kebijakan dan regulasi pemerintah kaitannya dengan pertanahan dan pengadaan
tanah;
4) ketersediaan informasi batas-batas rencana pengadaan tanah;
f. Hasil kajian rinci sub aspek pengadaan tanah digunakan sebagai:
 perumusan deskripsi kajian dan kelayakan sub aspek pengadaan tanah dalam
dokumen studi kelayakan;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam penilaian dan pemilihan tapak koridor rute
terpilih;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam perkiraan biaya proyek; dan kajian ekonomi
komersial rencana usaha investasi jalan tol;
 bahan masukan/pertimbangan dalam kegiatan pengadaan tanah.

5.5 Kajian aspek lingkungan dan sosial


5.5.1 Komponen lingkungan fisika - kimia
a. Kajian aspek lingkungan fisika - kimia mencakup kajian terhadap data sekunder dan data

Hal 22 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

primer sub komponen lingkungan fisika kimia yang mencakup: kualitas udara; kebisingan;
kualitas air; geohidrologi; geomorfologi dan tanah; dan tata guna lahan.
b. Kualitas udara
Kajian kondisi kualitas udara dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi kualitas
udara dengan merujuk Dokumen Status Lingkungan Hidup dan/atau Dokumen lainnya,
dengan memperhatikan standar baku mutu parameter kualitas udara yang berlaku antara
lain: Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 45/10/1997 mengenai standar polusi
udara, atau Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 35/10/1993 mengenai buangan
dari kendaraan bermotor, atau Peraturan Pemerintah Nomor 41 tahun 1999 tentang baku
mutu udara atau Peraturan Daerah ProvinsiKabupaten/Kota tentang baku mutu udara
Provinsi/ Kabupaten/Kota wilayah kajian.
c. Kebisingan
Kajian kondisi kebisingan dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi kebisingan
dengan merujuk Dokumen Status Lingkungan Hidup dan/atau Dokumen lainnya, dengan
memperhatikan standar baku mutu pada Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor
48/11/1996 mengenai bunyi di lingkungan atau Peraturan Daerah Provinsi/
Kabupaten/Kota tentang baku kebisingan Provinsi/ Kabupaten/Kota wilayah kajian.
d. Kualitas air
Kajian kondisi kualitas air dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi kualitas air
pada badan air dengan merujuk Dokumen Status Lingkungan Hidup dan/atau Dokumen
lainnya, dengan memperhatikan standar baku mutu kualitas air pada Keputusan Menteri
Lingkungan Hidup Nomor 48/11/1996 mengenai bunyi di lingkungan atau Peraturan
Daerah Provinsi /Kabupaten/Kota tentang baku mutu air Provinsi/ Kabupaten/Kota
wilayah kajian.
e. Geohidrologi
Kajian kondisi geohidrologi dilakukan dengan mengkaji data sekunder berupa peta-peta
tematik kondisi geohidrologi mencakup: kondisi umum kawasan sensitif hidrologi (antara
lain: kawasan rawa; kawasan pantai pasang surut; kawasan gambut); kondisi umum
sungai dan daerah aliran sungai; pola aliran dan karakteristik sungai dan identifikasi
kawasan rawan banjir yang dapat terpengaruh dan/atau mempengaruhi pembangunan
jalan tol. Kajian kondisi geohidrologi dapat dipertajam dengan mengkaji hasil survei
lapangan aspek hidrologi dan hasil pengamatan visual kondisi geohidrologi.
f. Geomorfologi dan tanah
Kajian kondisi geomorfologi dan tanah dilakukan dengan mengkaji data sekunder berupa
peta-peta tematik kondisi geomorfologi dan tanah, antara lain mencakup: kondisi umum
topografi; kondisi umum geologi; dan kondisi umum struktur tanah yang dapat
terpengaruh dan/atau mempengaruhi pembangunan jalan tol. Kajian kondisi
geomorfologi dan tanah dapat dipertajam dengan mengkaji hasil survei lapangan aspek
geologi dan tanah, serta hasil pengamatan visual kondisi geomorfologi dan tanah.
g. Tata guna lahan
Kajian kondisi tata guna lahan dilakukan dengan mengkaji data sekunder berupa
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) wilayah studi, dan kajian terhadap data primer
hasil pengamatan visual kondisi peruntukan lahan eksisting.
h. Hasil kajian sub komponen lingkungan fisik-kimia
Hasil kajian sub komponen lingkungan fisika-kimia mencakup antara lain;
 deskripsi rona lingkungan sub komponen lingkungan fisik - kimia (kualitas udara;
kebisingan; kualitas air; geohidrologi; geomorfologi dan tanah; dan tata guna lahan).
 Identifikasi dampak potensial terhadap sub komponen lingkungan fisik - kimia.

Hal 23 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5.5.2 Komponen lingkungan biologi


a. Kajian aspek lingkungan biologi mencakup kajian terhadap data sekunder dan data
primer sub komponen lingkungan biologi yang mencakup: kawasan sensitif lingkungan;
flora; dan fauna.
b. Kawasan sensitif lingkungan
Kajian kondisi kawasan sensitif lingkungan dilakukan dengan mengkaji data sekunder
kawasan sensitif lingkungan pada dokumen Status Lingkungan Hidup dan/atau dokumen
lainnya, atau peta-peta tematik yang terkait dengan kawasan sensitif lingkungan, antara
lain mencakup: kawasan taman nasional; kawasan cagar alam; kawasan suaka
margasatwa; kawasan taman hutan raya; dan kawasan taman buru yang dapat
terpengaruh dan/atau mempengaruhi pembangunan jalan tol. Kajian kondisi kawasan
sensitif lingkungan dapat dipertajam dengan mengkaji hasil pengamatan visual kondisi
peruntukan lahan eksisting.
Kajian terhadap kondisi kawasan sensitif lingkungan diharapkan menghasilkan deskripsi
dan/atau tabulasi informasi tentang:
 identifikasi jenis kawasan sensitif;
 informasi luasan kawasan (jika ada);
 informasi overlapping kawasan sensitif dengan rencana tapak alternatif rute;
 visualisasi gambar kawasan sensitif dengan rencana tapak alternatif rute; dan
 otoritas dan kewenangan para pihak terkait kawasan sensitif lingkungan biologi.

c. Flora
Kajian kondisi flora dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi flora dan/atau
vegetasi endemik dan flora dan/atau vegetasi langka dan dilindungi pada dokumen
Status Lingkungan Hidup dan/atau dokumen lainnya yang dapat terpengaruh dan/atau
mempengaruhi pembangunan jalan tol. Kajian kondisi flora dapat dipertajam dengan
mengkaji hasil pengamatan visual keberadaan dan jenis flora di wilayah studi.
Kajian terhadap kondisi flora diharapkan menghasilkan deskripsi dan/atau tabulasi
informasi tentang:
 kondisi flora di wilayah studi secara umum;
 informasi jenis flora endemik;
 informasi jenis flora langka dan dilindungi;
 informasi kawasan habitat flora endemik dan flora langka dan dilindungi;
 informasi kebijakan pemerintah dan/atau pemerintah provinsi/kabupaten/kota terkait
keberadaan habitat flora endemik dan flora langka dan dilindungi.
 informasi keterpengaruhan habitat flora endemik dan flora langka dan dilindungi akibat
rencana tapak alternatif rute; dan
d. Fauna
Kajian kondisi fauna dilakukan dengan mengkaji data sekunder keberadaan satwa
endemik dan satwa langka dan dilindungi pada dokumen Status Lingkungan Hidup dan/
atau dokumen lainnya, yang dapat terpengaruh dan/atau mempengaruhi pembangunan
jalan tol. Kajian kondisi fauna dapat dipertajam dengan mengkaji hasil pengamatan
visual keberadaan dan jenis satwa di wilayah studi.
Kajian terhadap kondisi fauna diharapkan menghasilkan deskripsi dan/atau tabulasi
informasi tentang:
 kondisi fauna di wilayah studi secara umum;
 informasi jenis satwa endemik;
 informasi jenis satwa langka dan dilindungi;
 informasi kawasan habitat satwa endemik dan satwa langka dan dilindungi; dan
 informasi kebijakan pemerintah dan/atau pemerintah provinsi/kabupaten/kota terkait
keberadaan habitat satwa endemik dan satwa langka dan dilindungi.

Hal 24 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 informasi keterpengaruhan habitat satwa endemik dan satwa langka dan dilindungi
akibat rencana tapak alternatif rute.
e. Hasil kajian sub komponen lingkungan biologi
Hasil kajian sub komponen lingkungan biologi mencakup antara lain;
 deskripsi rona lingkungan sub komponen lingkungan biologi (kawasan sensitif
lingkungan; flora; dan fauna);
 Identifikasi dampak potensial terhadap sub komponen lingkungan biologi.

5.5.3 Komponen lingkungan sosial, ekonomi dan budaya


a. Kajian aspek lingkungan sosial, ekonomi dan budaya mencakup kajian terhadap data
sekunder dan data primer sub komponen lingkungan sosial, ekonomi dan budaya yang
mencakup: kependudukan; mata pencaharian; pendidikan; keagamaan; adat istiadat dan
kekerabatan; cagar budaya dan peninggalan sejarah; kesehatan masyarakat; dan
prasarana.
b. Kependudukan
Kajian kondisi kependudukan dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi
demografi pada dokumen Provinsi/Kabupaten/Kota dalam angka atau dokumen Status
Lingkungan Hidup, antara lain mencakup: jumlah penduduk; komposisi penduduk;
kepadatan penduduk; sebaran penduduk dan pertumbuhan penduduk.
Kajian terhadap kondisi kependudukan diharapkan menghasilkan deskripsi dan/atau
tabulasi informasi tentang:
 kondisi kependudukan dan/atau demografi di wilayah studi secara umum;
 informasi sebaran penduduk .

c. Mata pencaharian
Kajian kondisi mata pencaharian dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi
mata pencaharian pada dokumen Provinsi/ Kabupaten/Kota dalam angka atau dokumen
Status Lingkungan Hidup, antara lain mencakup: jenis mata pencaharian; prosentase
mata pencaharian; besaran nilai pendapatan; dan sebaran mata pencaharian penduduk.
Kajian terhadap kondisi mata pencaharian penduduk diharapkan menghasilkan deskripsi
dan/atau tabulasi informasi tentang:
 kondisi mata pencaharian dan pendapatan penduduk di wilayah studi secara umum;
 informasi sebaran mata pencaharian penduduk.

d. Pendidikan
Kajian kondisi pendidikan dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi pendidikan
penduduk pada dokumen Provinsi/ Kabupaten/Kota dalam angka atau dokumen Status
Lingkungan Hidup, antara lain mencakup: tingkat pendidikan; prosentase pendidikan
penduduk; ketersediaan fasilitas pendidikan; dan sebaran tingkat pendidikan penduduk.
Kajian terhadap kondisi pendidikan penduduk diharapkan menghasilkan deskripsi
dan/atau tabulasi informasi tentang:
 kondisi pendidikan penduduk di wilayah studi secara umum;
 informasi sebaran tingkat pendidikan penduduk.

e. Keagamaan
Kajian kondisi keagamaan dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi
keagamaan pada dokumen Provinsi/ Kabupaten/Kota dalam angka atau dokumen
Status Lingkungan Hidup, antara lain mencakup: agama yang dianut penduduk; sebaran
agama yang dianut penduduk; fasilitas ibadah; dan sebaran fasilitas ibadah.
Kajian terhadap kondisi keagamaan penduduk diharapkan menghasilkan deskripsi
dan/atau tabulasi informasi tentang:
 kondisi keagamaan penduduk di wilayah studi secara umum;

Hal 25 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 informasi sebaran agama penduduk dan failitas ibadah.


f. Adat istiadat dan kekerabatan
Kajian kondisi adat istiadat dan kekerabatan masyarakat dilakukan dengan mengkaji
data sekunder kondisi adat istiadat dan kekerabatan masyarakat pada dokumen
Provinsi/ Kabupaten/Kota dalam angka atau dokumen Status Lingkungan Hidup, antara
lain mencakup: keberadaan masyarakat adat; pola kekerabatan masyarakat; karakter
dan nilai-nilai sosial spesifik; dan pola umum mobilitas masyarakat.
Kajian terhadap kondisi adat istiadat dan kekerabatan diharapkan menghasilkan deskripsi
dan/atau tabulasi informasi tentang:
 kondisi adat istiadat dan kekerabatan masyarakat di wilayah studi secara umum;
 informasi keberadaan masyarakat adat (jika ada);
 informasi karakter dan nilai-nilai sosial spesifik (jika ada); dan
 informasi pola umum mobilitas masyarakat.

g. Cagar budaya dan peninggalan sejarah


Kajian kondisi cagar budaya dan peninggalan sejarah dilakukan dengan mengkaji data
sekunder kondisi cagar budaya dan peninggalan sejarah pada dokumen Provinsi/
Kabupaten/Kota dalam angka atau dokumen Status Lingkungan Hidup, antara lain
mencakup: keberadaan cagar budaya; keberadaan peninggalan sejarah; penghargaan
masyarakat terhadap cagar budaya dan peninggalan sejarah; dan otoritas pengelola
cagar budaya dan peninggalan sejarah. Kajian kondisi cagar budaya dan peninggalan
sejarah dapat dipertajam dengan mengkaji hasil pengamatan visual keberadaan cagar
budaya dan peninggalan sejarah di wilayah studi.
Kajian terhadap kondisi cagar budaya dan peninggalan sejarah diharapkan menghasilkan
deskripsi dan/atau tabulasi informasi tentang:
 kondisi cagar budaya dan peninggalan sejarah di wilayah studi;
 informasi penghargaan masyarakat terhadap cagar budaya dan peninggalan sejarah;
 otoritas dan kewenangan para pihak terkait cagar budaya dan peninggalan sejarah;

h. Kesehatan masyarakat
Kajian kondisi kesehatan masyarakat dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi
kesehatan masyarakat pada dokumen Provinsi/ Kabupaten/Kota dalam angka atau
dokumen Status Lingkungan Hidup, antara lain mencakup: pola dan prevalensi penyakit;
keberadaan penyakit epidemi; ketersediaan fasilitas kesehatan; ketersediaan tenaga
medis; sebaran fasilitas kesehatan, dan sebaran tenaga medis.
Kajian terhadap kondisi kesehatan masyarakat diharapkan menghasilkan deskripsi
dan/atau tabulasi informasi tentang:
 informasi gambaran umum kondisi kesehatan masyarakat di wilayah studi;
 informasi pola dan prevalensi penyakit serta sebaran fasilitas kesehatan dan tenaga
medis.
g. Prasarana
Kajian kondisi prasarana dilakukan dengan mengkaji data sekunder kondisi prasarana
pada dokumen Provinsi/ Kabupaten/Kota dalam angka, antara lain mencakup keberadaan
prasarana di wilayah studi. Kajian kondisi prasarana dapat dipertajam dengan mengkaji
hasil pengamatan visual keberadaan, jenis dan kondisi prasarana di wilayah studi.
h. Hasil kajian sub komponen lingkungan sosial ekonomi budaya
Hasil kajian sub komponen lingkungan sosial ekonomi budaya mencakup antara lain;
 deskripsi rona lingkungan sub komponen lingkungan sosial ekonomi budaya
(kependudukan; mata pencaharian; pendidikan; keagamaan; adat istiadat dan
kekerabatan; cagar budaya dan peninggalan sejarah; kesehatan masyarakat; dan

Hal 26 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

prasarana);
 Identifikasi dampak potensial terhadap sub komponen lingkungan sosial ekonomi
budaya.

5.5.4 Identifikasi Dampak Potensial


a. Identifikasi dampak potensial dalam konteks kajian aspek lingkungan merupakan kegiatan
untuk mengidentifikasi:
 dampak potensial; dan
 dampak penting hipotetis;
b. Dampak potensial adalah semua dampak yang diperkirakan timbul akibat rencana kegiatan
pembangunan jalan pada semua tapak koridor alternatif rute;
c. Dampak penting hipotetis (DPH) adalah dampak penting yang diperkirakan timbul akibat
rencana kegiatan pembangunan jalan tol pada semua tapak koridor alternatif rute;
d. Dampak penting hipotetis (DPH) diidentifikasi melalui pelingkupan (scoping) terhadap
semua dampak potensial;
e. Dampak penting hipotetis (DPH) menjadi bahan masukan dan pertimbangan dalam
penyusunan dokumen lingkungan;
f. Hasil kajian rinci sub aspek lingkungan sosial dan identifikasi dampak potensial digunakan
untuk:
 perumusan deskripsi kajian dan kelayakan sub aspek lingkungan sosial dalam
dokumen studi kelayakan;
 bahan masukan dan pertimbangan dalam penilaian dan pemilihan tapak koridor rute
terpilih;
 bahan masukan/pertimbangan dalam kegiatan penyusunan dokumen AMDAL pada
tapak koridor rute terpilih.
5.6 Kajian aspek ekonomi dan komersial
5.6.1 Biaya-biaya proyek
a. Perkiraan biaya proyek pada tahapan siklus proyek dimaksudkan untuk mendapatkan
perkiraan biaya setepat mungkin dari suatu proyek berdasarkan dari data yang tersedia.
b. Umur dari suatu konstruksi tidak perlu sama dengan umur rencana proyek. Umur
konstruksi jembatan misalnya adalah 50 tahun, umur perkerasan kaku adalah 20 tahun.
Nilai sisa pada akhir umur rencana perlu diperhitungkan sebagai pengurangan dari
biaya proyek.
c. Biaya pengadaan tanah disesuaikan dengan Keppres No. 55/1993, Peraturan Kepala
BPN No. 1/1994 dan Pedoman Pengadaan Tanah untuk Pembangunan Jalan yang
dikeluarkan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Biaya pengadaan tanah dapat
diperhitungkan sebagai suatu alternatif untuk evaluasi kelayakan ekonomi.
d. Perkiraan biaya proyek mencakup kebutuhan biaya-biaya:
 biaya penyusunan dokumen lingkungan;
 biaya penyusunan dokumen ANDAL Lalulintas;
 biaya perencanaan teknis rinci (detailed engineering design);
 biaya penyusunan dokumen Rencana Kegiatan Pengadaan Tanah dan Permukiman
Kembali (RKPTPK);
 biaya pembebasan lahan dan permukiman kembali;
 biaya konstruksi;
 biaya superrvisi; dan
 biaya pemeliharaan jalan.

Hal 27 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5.6.2 Manfaat proyek


5.6.2.1 Penghematan biaya operasi kendaraan
a. Perhitungan biaya operasi kendaraan (BOK) dimaksudkan untuk mengevaluasi
peningkatan pekerjaan proyek pembangunan jalan dan jembatan menurut kriteria
ekonomi, sehingga dapat diketahui bahwa biaya yang dialokasikan dapat memberikan
tingkat manfaat yang tinggi. Manfaat langsung yang diperhitungkan adalah
penghematan biaya perjalanan, yaitu selisih biaya perjalanan total dengan proyek (with
project) dan tanpa proyek (without project). Biaya perjalanan terdiri atas biaya operasi
kendaraan (BOK) dan nilai waktu. BOK diturunkan dari hasil prediksi lalulintas berupa
total jumlah kendaraan-km harian dengan kecepatan rata-rata serta unit BOK untuk
masing-masing kecepatan.
b. Dalam menganalisis dan menilai biaya operasi kendaraan mengacu kepada pedoman
yang telah dikeluarkan dan ditetapkan oleh Departemen Pekerjaan Umum.
5.6.2.2 Penghematan nilai waktu perjalanan
a. Penghematan nilai waktu perjalanan diperoleh dari selisih perhitungan waktu tempuh
untuk kondisi dengan proyek (with project) dan tanpa proyek (without project).
b. Nilai waktu yang digunakan dapat ditetapkan dari hasil studi nilai waktu yang
menggunakan metode produktivitas, stated preference atau revealed preference.
1) metode produktivitas adalah metode penetapan nilai waktu yang menggunakan nilai
rata-rata penghasilan atau product domestic regional bruto (PDRB) per kapita per
tahun yang dikonversi ke dalam satuan nilai moneter per satuan waktu yang lebih
kecil, rupiah per jam.
2) metode stated preference adalah nilai waktu yang diperoleh melalui wawancara
individu untuk kondisi hipotetikal tentang berbagai skenario waktu dan biaya
perjalanan.
3) metode revealed preference adalah nilai waktu yang diperoleh dari kenyataan pilihan
perjalanan yang terjadi dan dikaitkan dengan biaya perjalanan yang ada.
c. Perkiraan waktu tempuh perjalanan (travel time) pada tahun dasar untuk berbagai
jenis kendaraan diperoleh melalui survai lapangan dengan menggunakan pedoman
yang ada.

5.6.2.3 Penghematan biaya kecelakaan


a. Penghematan biaya kecelakaan diperoleh dari selisih perhitungan biaya kecelakaan
pada kondisi dengan proyek (with project) dan tanpa proyek (without project).
b. Perhitungan besaran biaya kecelakaan dapat menggunakan pedoman perhitungan
biaya kecelakaan yang telah dikeluarkan oleh Departemen Pekerjaan Umum.
c. Besaran biaya kecelakaan dihitung berdasarkan jumlah kecelakaan dan biaya satuan
kecelakaan yang diklasifikasikan dalam :
1) kecelakaan dengan korban mati;
2) kecelakaan dengan korban luka berat;
3) kecelakaan dengan korban luka ringan;
4) kecelakaan dengan kerugian materi.

5.6.2.4 Reduksi perhitungan total penghematan biaya


Dengan memperhatikan kurva permintaan (demand curve), total manfaat untuk lalulintas
normal dihitung penuh, sedangkan untuk lalulintas terbangkit diperhitungkan sebesar :

½ x selisih biaya x volume lalulintas terbangkit ................ (2)

Untuk lebih jelasnya, kurva permintaan (demand curve) dapat dilihat pada Lampiran F

Hal 28 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5.6.2.5 Pengembangan ekonomi (producer surplus dan consumer surplus)


a. Kegiatan ini untuk mengkaji dan mengetahui adanya pusat pertumbuhan pada suatu
lokasi yang dapat memacu tumbuhnya bangkitan pergerakan, sehingga pengembangan
jaringan jalan sebagai sarana perhubungan sangat dibutuhkan bagi perkembangan
suatu daerah. Kegiatan kajian terhadap pengembangan ekonomi, meliputi :
1) kajian terhadap tingkat aksesibilitas yang dapat diukur dari besar-kecilnya aliran
pergerakan penduduk antar wilayah;
2) keberadaan sistem transportasi yang ditunjang oleh kelengkapan prasarana dan
sarana perhubungan, baik regional maupun lokal.
b. Analisis producer surplus merupakan salah satu parameter penilai/evaluasi kelayakan
proyek. Dalam hal ini kriteria manfaat (benefit) yang digunakan adalah semua surplus
yang dinikmati oleh produsen barang dan jasa yang dijual dan tercakup dalam daerah
pengaruh proyek. Pendekatan ini mengacu pada keadaan dimana volume lalulintas
rendah yang mengakibatkan kurangnya justifikasi surplus konsumen. Keuntungan akibat
perubahan volume dan biaya transport sangat bergantung pada besarnya keuntungan
akibat perubahan harga produk di lokasi produksi.
c. Konsep pendekatan consumer surplus adalah dengan menghitung pengurangan harga
yang dikeluarkan oleh konsumen untuk memperoleh/menggunakan produk tertentu.
Selisih harga awal dengan harga baru yang harus dikeluarkan merupakan penghematan
(saving) bagi konsumen, sementara itu sesuai dengan fungsi demand-nya maka akan
terdapat penambahan volume, sehingga manfaat total adalah perkalian jumlah volume
baru dengan selisih harga yang terjadi.
d. Pada umumnya kedua konsep pendekatan ini digunakan untuk perencanaan jalan antar
kota inter urban.

5.6.2.6 Penghematan dalam pemeliharaan jalan (maintenance benefit)


Pembangunan suatu infrastruktur baru atau peningkatan terhadap infrastruktur yang ada
dapat memberikan kontribusi keuntungan berupa penghematan biaya pemeliharaan
infrastruktur pada keseluruhan jaringan. Hal ini terjadi karena adanya perpindahan
pengguna infrastruktur lama kepada infrastruktur baru atau infrastruktur yang ditingkatkan,
sehingga beban infrastruktur lama menurun. Selain itu biaya pemeliharaan dari jalan hasil
pembangunan adalah relatif lebih murah.

5.7 Aspek lain-lain


Selain aspek-aspek yang disampaikan terdahulu, perlu dipertimbangkan aspek lain-lain yang
belum tercakup didalamnya, yang meliputi :
a. pertimbangan untuk menambah rute baru sebagai alternatif apabila rute yang ada
terkena musibah/kerusakan fatal;
b. politik;
c. hankam;
d. pengembangan wilayah;
e. keandalan sistem jaringan
f. dan lain-lain.
5.8 Evaluasi kelayakan ekonomi dan finansial
5.8.1 Gambaran umum evaluasi kelayakan ekonomi dan finansial
Jenis-jenis evaluasi kelayakan ekonomi dan finansial yang dilakukan, meliputi :
a. Secara garis besar evaluasi kelayakan ekonomi dan finansial yang dilakukan, meliputi :
1) analisis ekonomi, terdiri atas :
a. benefit cost ratio (B/C-R);
b. net present value (NPV);

Hal 29 dari 46
Konseep Naskah ‐ Peedoman Penyu
usunan Dokum
men Studi Kellayakan Rencaana Pembangunan Jalan To
ol  

c. economic interrnal rate of return


r (EIRR
R);
d. firstt year rate of
o return (FY
YRR).
2) analisiss kepekaan
n/sensitivity analysis
b. Dalam mengevaluasi kelayakan suatu pro oyek, dapatt dilakukan dengan menganalisi
m is
keempat ko omponen teersebut di atas, atau apabila meemungkinka an, dapat menganalisi
m is
hanya denggan dua ata
au lebih darri keempat komponen
k tersebut.
t

2 Analisis
5.8.2 s benefit coost ratio (B
B/C-R)
Bene efit cost rattio adalah perbandinga
p an antara p ue benefit dibagi
present valu d deng
gan presentt
valuee cost. Has sil B/C-R daari suatu prroyek dikata
akan layak secara ekoonomi bila nilai B/C-R
R
adalah lebih besar dari 1 (ssatu).
oda ini dipakai untuk mengevalu
Meto uasi kelayaakan proyek dengan membandin ngkan totall
manfaat terhad
dap total bia
aya yang te elah didisko
onto ke tah
hun dasar dengan
d me
emakai nilaii
u bunga diskonto (disco
suku ount rate) selama
s tahu
un rencana.
Perssamaan untuk metoda ini adalah sebagai
s berrikut :
Present value
v bene
efits
B/C-R = ........................................ (3)
Present value
v cost

Nila
ai B/C-R ya
ang lebih kecil
k menunjukkan investasii ekonomi yang tidak
dari 1 (satu), m k
mennguntungka
an.

3 Analisis
5.8.3 s net prese
ent value (N NPV)
Metooda ini diken
nal sebagai metoda prresent worthth dan digun nakan untuk menentukkan apakah h
suatu
u rencana mempunyai
m manfaat daalam period
de waktu an nalisis. Hal ini dihitung dari selisih
h
present value of the benefiit (PVB) den
ngan presen t cost (PV
nt value of the VC).
Dasaar dari meetoda ini adalah
a bahhwa semua a manfaat (benefit) ataupun biaya (cost))
menddatang yanng berhubun
ngan dengaan suatu proyek didiskonto ke nilai sekaran
ng (presentt
es), dengan
value n menggunaakan suatu suku bunga
a diskonto.
Perssamaan umu
um untuk metode
m ini adalah sebagai berikut :

deng
gan pengerttian :
NPV nilai seka
arang bersihh;
bi manfaat pada tahun ni;
ci biaya padda tahun i ;
r suku bun nga diskontoo (discount rate);
n umur eko onomi proyeek, dimulai dari
d tahap perencanaa
p an sampai akhir
a umur
rencana jjalan.

Hasil NPV da ari suatu proyek


p yanng dikatakkan layak secara ekkonomi ad
dalah yang
g
mengghasilkan nilai
n NPV be ernilai positif.

4 Analisis
5.8.4 s economic c internal rate
ra of returrn (EIRR)
Econnomic internnal rate of rreturn (EIRRR) merupakkan tingkat pengemballian berdasa
arkan pada a
peneentuan nilai suku bung ga diskonto o (discount rate), dimaana semua manfaat masa
m depann
yangg dinilai sek
karang deng gan discoun nt rate terte
entu adalah sama deng
gan biaya kapital
k atau
u
present value dari total biayya.

Hal 30 dari 46
4
Konseep Naskah ‐ Peedoman Penyu
usunan Dokum
men Studi Kellayakan Rencaana Pembangunan Jalan To
ol  

Dalaam perhitungan nilai EIRR


E adalah
h dengan cara
c menco oba beberappa suku buunga. Gunaa
perhitungan EIR RR dicari suku
s bungaa yang meenghasilkan NPV positif yang terkecil dan n
tingkkat bunga yang
y meng
ghasilkan NPV
N negatiff terkecil. Selanjutnya
S a diadakan interpolasii
deng gan perhitun
ngan :

deng
gan pengerttian :
EIRR economicc internal ra
ate of return
n;
i1 suku bun nga diskonto
o yang men nghasilkan NPV
N negatiff terkecil ;
i2 suku bun nga diskonto
o yang men nghasilkan NPV
N positif terkecil ;
NPV1 nilai seka
arang dengaan menggunakan i1
NPV2 nilai seka
arang dengaan menggunakan i2

5.10..5 Analisis first year rate


r of retu
urn (FYRR)
Analisis manfa aat-biaya digunakan
d untuk mem mbantu me enentukan waktu terbaik untuk k
mem mulai proyek. Walaupu un dari hassil analisis proyek be
ermanfaat, tetap
t saja ada kasuss
penuundan awa al proyek pada saatt lalulintas terus berrtambah untuk mena aikkan laju
u
penggembalian pada tingkkat yang diinginkan. Cara terrbaik untuk k menentukan waktu u
dimuulainya suattu proyek adalah
a mennganalisis proyek
p deng
gan range waktu investasi untuk k
melihhat mana yang
y mengh hasilkan NPPV tertinggi. Bagaimannapun, untuuk kebanyakan proyek k
jalan
n, dimana lalulintas
l te
erus bertammbah di ma asa mendaatang, kriterria laju pen
ngembaliann
tahun pertama dapat
d digunnakan.
Firstt year rate of return (FYRR) ad dalah jumla
ah dari ma anfaat yangg didapat p
pada tahunn
pertaama setelah proyek selesai,
s dibagi dengann present value
v dari modal
m yang
g dinaikkan
n
deng gan discounnt rate pada
a tahun yangg sama dann ditunjukka
an dalam peersen.
Perssamaan untuk metoda ini adalah sebagai
s berrikut :

deng
gan pengerttian :
FYRR first yearr rate of retu
urn ;
j tahun pe ertama dari manfaat ;
bj manfaat pada tahun nj;
ci biaya pad da tahun i ;
r suku bun nga diskonto o (discount rate).

Jika FYRR lebiih besar da ari discountt rate yang direncanakan,maka akan
a tepat waktu dan n
proyyek dapat dilanjutkan.
d Jika kurang dari discount rate te
etapi memiliki NPV poositif, maka
a
proyyek sebaiknnya ditanggguhkan da an laju pe engembalia
an harus dihitung
d ullang untukk
menentukan tannggal dimulainya proye ek yang opttimum.
5.10..6 Analisis
s kepekaan
n (sensitiviity analysis
s)
Analisis kepekkaan dilakuukan deng gan menin njau perubahan terha
adap prakkiraan nilaii
komp ponen-komponen berikkut :
a. suku bunga a diskonto/ddiscount ratte = + 25 % dan – 25 %;
b. lalulintas ha
arian rata-raata ( LHR/A ADT ) = + 25 % dan – 25 %;
c. pertumbuha an lalulintass (traffic gro
owth rates) = + 25 % dan – 25 %;
d. biaya pemb bangunan (construction
( n cost) = + 25 % dan – 25 %;

Hal 31 dari 46
4
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

e. dengan dan tanpa biaya pengadaan tanah;


f. komponen lainnya sesuai dengan kebutuhan proyek.
Analisis ini diadakan untuk menunjukkan seberapa peka parameter ekonomi yang
didapatkan untuk dibandingkan dengan perubahan variabel yang digunakan.
5.11 Pemilihan tapak koridor rute terpilih
a. pemilihan tapak koridor rute terpilih dilakukan dengan penilaian dan membandingkan
semua tapak koridor alternatif rute yang dikaji pada kegiatan studi kelayakan;
b. penilaian terhadap semua tapak koridor alternatif rute dilakukan untuk aspek teknis;
aspek lingkungan sosial dan aspek ekonomi komersial;
c. metode penilaian dan pembandingan untuk pemilihan tapak koridor rute terpilih adalah
metode analisis multi kiteria dapat dengan perangkat bantu sebagaimana terlampir pada
lampiran;
d. tapak koridor rute terpilih adalah tapak koridor alternatif rute yang mendapatkan nilai
tertinggi dari hasil penilaian dan pembandingan semua tapak koridor alternatif rute yang
dikaji pada kegiatan studi kelayakan;
e. tapak koridor rute terpilih menjadi subyek untuk penyusunan perencanaan teknis awal
(basic engineering design) dan penyusunan ROW plan.
5.12 Rekomendasi akhir
5.12.1 Rekomendasi kelayakan proyek
a. perumusan rekomendasi kelayakan teknis dengan berbasis hasil kajian aspek teknis;
b. perumusan rekomendasi kelayakan lingkungan sosial dengan berbasis hasil kajian aspek
lingkungan sosial;
c. perumusan rekomendasi kelayakan ekonomi dengan berbasis hasil kajian dan evaluasi
aspek ekonomi;
d. perumusan rekomendasi kelayakan finansial dengan berbasis hasil kajian dan evaluasi
aspek pembiayaan;
e. perumusan rekomendasi kelayakan komprehensif.
5.12.2 Rekomendasi skema pembangunan
a. Perumusan rekomendasi skema rencana pembangunan diperlukan untuk proyek
pembangunan dan investasi jalan tol prakarsa Pemerintah (solicited) maupun prakarsa
badan usaha (unsolicited);
b. Skema pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol harus berbasis Kerjasama
Pemerintah dengan Badan Usaha (KPBU) dengan alternatif skema pembangunan
sebagaimana arahan tabel berikut.
Tabel 13
Alternatif Skema Pembangunan Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol
Skema Pengoperasian
No Perencanaan Pembangunan Keterangan
Pembangunan
I Prakarsa Pemerintah (solicited)
KPBU murni  layak ekonomi
1 BUJT BUJT BUJT
 layak finansial
Penugasan  layak ekonomi
2 BUMN BUMN BUMN  layak finansial
(marginal)
II Prakarsa Badan Usaha (unsolicited)
KPBU murni BU Pemrakarsa Badan Usaha Badan Usaha -
1
(BUP) Jalan Tol (BUJT) Jalan Tol (BUJT)

Hal 32 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

5.12.3 Rekomendasi sumber pendanaan


a. Perumusan rekomendasi sumber pendanaan rencana pembangunan diperlukan untuk
proyek pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol prakarsa Pemerintah (solicited)
maupun prakarsa Badan Usaha Pemrakarsa (unsolicited);
b. Rencana sumber pendanaan pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol prakarsa
Pemerintah (solicited) dapat ditetapkan dari berbagai sumber pendanaan antara lain:
 APBN (prakarsa Pemerintah Pusat);
 APBD Provinsi (prakarsa Pemerintah Provinsi);
 Ekuitas Badan Usaha Jalan Tol (BUJT);
 Lembaga Perbankan;
 Lembaga Keuangan Bukan Bank (LKBB); dan
 Sumber pendanaan lain yang sesuai peraturan perundangan.
c. Rencana sumber pendanaan pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol prakarsa
Badan Usaha (unsolicited) dapat ditetapkan dari berbagai sumber pendanaan antara lain:
 Ekuitas Badan Usaha Jalan Tol (BUJT);
 Lembaga Perbankan;
 Lembaga Keuangan Bukan Bank (LKBB); dan
 Sumber pendanaan lain yang sesuai peraturan perundangan.

5.12 Perencanaan teknik awal (basic engineering design)


a. Penyusunan perencanaan teknik awal (basic engineering design) harus merujuk pada:
 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 19/PRT/M/2011 tentang Persyaratan Teknis
Jalan dan Kriteria Perencanaan Teknis Jalan; dan
 Standar Geometri Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol No.007/BM/2009
a. Persyaratan teknis utama komponen jalan yang harus ditetapkan sebagai kriteria desain
dalam perencanaan teknik awal (basic engineering design) mencakup:
 volume lalu lintas (LHR) rencana;
 kecepatan (V) Rencana;
 Konfigurasi jalan dan/atau tipikal potongan melintang jalan lajur lalulintas; jalur
lalulintas; median; bahu; ruang bebas/clear zone; saluran samping; dan RUMIJA);
 gradien/lereng memanjang maksimum;
 panjang landai kritis maksimum;
 jarak pandangan henti dan jarak pandangan menyiap;
 jari-jari (R) tikungan minimum; dan
 superelevasi tikungan maksimum;
b. Perancangan alinyemen horisontal pada tapak koridor rute terpilih dengan
memperhatikan:
 jarak pandangan henti dan jarak pandangan menyiap;
 jari-jari (R) tikungan minimum; dan
 superelevasi tikungan maksimum;
c. Perancangan alinyemen vertikal pada tapak koridor rute terpilih dengan memperhatikan:
 elevasi rencana jembatan;
 jarak pandangan henti dan jarak pandangan menyiap;
 gradien/lereng memanjang maksimum; dan
 panjang landai kritis maksimum;
d. Perancangan struktur jembatan untuk setiap lokasi jembatan pada tapak koridor rute
terpilih yang mencakup:

Hal 33 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 rencana elevasi setiap lokasi jembatan;


 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang pendek;
 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang panjang;
 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang pendek;
 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang panjang; dan
 rancangan awal jembatan khusus (jika diperlukan)
e. Penggambaran perencanaan teknik awal (basic engineering design) yang mencakup:
 tipikal penampang melintang jalan;
 plan (rencana alinyemen horisontal);
 profil (rencana alinyemen vertikal);
 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang pendek;
 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang panjang;
 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang pendek;
 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang panjang; dan
 rancangan awal jembatan khusus (jika diperlukan)
f. Penyusunan daftar kuantitas dan harga (bill of quantity/BOQ) berdasarkan gambar
perencanaan teknik awal (basic engineering design) yang mencakup:
 daftar item pekerjaan;
 analisa harga satuan pekerjaan (HSP);
 estimasi volume (kuantitas) item pekerjaan; dan
 estimasi biaya total

5.13 Perencanaan ROW Plan (definitive plan)


a. Gambar ROW Plan (definitive plan) harus merujuk gambar rencana teknik awal (basic
engineering design);
b. Gambar ROW Plan (definitive plan) harus mengakomodasikan konten muatan:
 batas-batas dan dimensi ROW jalan utama (main road);
 batas-batas dan dimensi ROW interchange;
 batas-batas dan dimensi ROW akses jalan tol; dan
 informasi peruntukan lahan eksisting pada semua bagian jalan tol.
g. Batas - batas ROW pada semua bagian jalan tol harus mempertimbangkan dan
mengakomodasikan kebutuhan keselamatan konstruksi jalan tol dan kebutuhan lainnya
antara lain mencakup:
 kemiringan pada daerah timbunan;
 kemiringan pada daerah galian; dan
 kebutuhan areal rest area (jika diperlukan)

Hal 34 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

6 Cara pengerjaan
6.1 Bagan alir cara pengerjaan
Gambar 1
Bagan Alir Proses Penyusunan Studi Kelayakan
Rencana Pembangunan dan Investasi Jalan Jalan Tol

MULAI

Dapatkan dan Pelajari Dok. Pra‐Studi Kelayakan Jalan tol terkait  

DATA SEKUNDER  Kumpulkan Data Sekunder Semua Aspek  PETA TEMATIK  


(Tabel 1; 2 dan 3)  (Teknis; Lingkungan; Ekonomi dan Komersial) (Tabel 1; 2 dan 3)  

Buat Delineasi (Batas) Wilayah Studi 
Pada Setiap Peta Tematik  

Buat Kajian Data Sekunder dan Peta Tematik Semua Aspek 
 (Teknis; Lingkungan; Ekonomi dan Komersial) 

Paparkan dan Deskripsikan Temuan Hasil Kajian 
Aspek Teknis; Lingkungan dan Komersial  

Penetapan Tapak Koridor Alternatif Rute (minimal 3 
alternatif rute) (Ikuti Arahan Tabel 6,7 dan 8) 

LAYAK  Evaluasi Kelayakan Teknis
TEKNIS ? 
Untuk Setiap Tapak Koridor Alternatif Rute

Evaluasi Kelayakan Lingkungan Sosial LAYAK 
Ya
LINGKUNGAN 
Untuk Setiap Tapak Koridor Alternatif Rute   SOSIAL? 

Evaluasi Kelayakan Ekonomi Komersial Ya
Untuk Setiap Tapak Koridor Alternatif Rute   Tidak
Tidak
TIDAK LAYAK 
LINGKUNGAN 
TIDAK LAYAK  SOSIAL 
LAYAK  Tidak
EKONOMI  EKONOMI 
KOMERSIAL? KOMERSIAL

Ya
TIDAK LAYAK 
TEKNIS  Rekomendasi Tapak Koridor Rute Terpilih 
(Lampiran 1)   

Rekomendasi Skema Pembangunan Rekomendasi Sumber Pendanaan

Penyusunan Gambar Perencanaan Teknis Awal
(Basic Engineering Plan)

Penyusunan Gambar ROW Plan

SELESAI

Hal 35 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

6.2 Prosedur pelaksanaan


6.2.1 Pengumpulan data sekunder
a. kumpulkan data sekunder aspek teknis sesuai arahan tabel 3 (disesuaikan kebutuhan);
b. kumpulkan data sekunder aspek lingkungan sosial sesuai arahan pada tabel 4
(disesuaikan kebutuhan);
c. kumpulkan data sekunder aspek ekonomi komersial sesuai arahan pada tabel 5.
d. cakupan data sekunder yang dikumpulkan adalah data sekunder tapak koridor rute
terpilih.
6.2.2 Analisis data sekunder
a. lakukan delineasi dan/atau pembatasan wilayah studi pada semua peta tematik;
b. identifikasi semua lokasi yang akan menjadi obyek survey lapangan;
c. buat gambar identifikasi lokasi sebagai rujukan kegiatan survey lapangan untuk setiap
aspek yang ditinjau.
6.2.3 Survey lapangan
a. siapkan semua peralatan dan formulir survey lapangan;
b. lakukan kegiatan survey lapangan sesuai ketentuan teknis survey lapangan pada subbab
5.5;
c. dokumentasikan semua data lapangan sebagai data primer;
6.2.4 Pengolahan data
a. lakukan pengolahan data pengukuran dan pemetaan topografi yang hasilnya digunakan
sebagai dasar pembuatan peta dasar (basemap);
b. lakukan penggambaran peta dasar (basemap) sebagai dasar kajian rinci sub aspek
topografi dan perencanaan teknik awal (basic engineering design)
c. lakukan pengolahan data pengamatan visual; pengambilan dan pengukuran sampel
geologi dan geoteknik melalui analiss laboratorium;
d. lakukan pengolahan data lapangan untuk aspek-aspek lainnya.
6.2.5 Kajian
6.2.5.1 Kajian aspek teknis
6.2.5.1.1 Kajian sub aspek topografi
a. akukan analisis rinci terhadap peta topografi tapak koridor rute terpilih untuk menetapkan
klasifikasi topografi medan:
 Datar;
 Bukit; atau
 Gunung.
b. lakukan analisis rinci korelasi antara klasifikasi topografi medan dengan persyaratan
teknis landai memanjang:
 Datar=4%;
 Bukit= 5%; dan
 Gunung= 6%.
c. rumuskan dan/atau rekomendasikan kelayakan sub aspek topografi terkait dengan
persyaratan teknis landai memanjang jalan maksimal;
d. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek topografi sebagai bagian
dari analisis rinci aspek teknis pada dokumen studi kelayakan (lengkapi dengan peta
/gambar pendukung sub aspek topografi jika diperlukan)
6.2.5.1.2 Kajian sub aspek geologi dan geoteknik
a. lakukan analisis rinci terhadap data geologi dan/atau peta tematik geologi dan/atau
geoteknik pada tapak koridor rute terpilih guna mengidentifikasi:

Hal 36 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 klasifikasi umum dan jenis tanah


 karakteristik umum tanah;
 keberadaan sesar dan patahan;
 keberadaan kawasan rawan longsor dan tingkat kerawanan terhadap gempa;
b. lakukan analisis awal korelasi antara kondisi geologi dan/atau geoteknik dengan rencana
pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol, khususnya potensi kerusakan struktur
konstruksi jalan dan jembatan;
c. rumuskan dan/atau rekomendasikan kelayakan sub aspek geologi dan/atau geoteknik
terkait dengan rancangan struktur jalan dan struktur jembatan;
d. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek geologi dan/atau
geoteknik sebagai bagian dari analisis rinci aspek teknis pada dokumen studi kelayakan
(lengkapi dengan peta/gambar pendukung sub aspek geologi dan/atau geoteknik jika
diperlukan).
6.2.5.1.3 Kajian sub aspek hidrologi
a. lakukan analisis rinci terhadap data hidrologi dan/atau peta tematik hidrologi pada tapak
koridor rute terpilih guna mengidentifikasi:
 gambaran umum curah hujan dan intensitas hujan;
 gambaran umum dan keberadaan Daerah Aliran Sungai (DAS);
 jumlah dan karakteristik sungai;
 keberadaan kawasan rawan banjir;
 keberadaan kawasan rawan tsunami.
b. lakukan analisis rinci korelasi antara kondisi hidrologi dengan rencana pembangunan
jalan bebas hambatan dan jalan tol, khususnya potensi banjir dan tsunami serta indikasi
panjang bentang jembatan yang diperlukan;
c. rumuskan dan/atau rekomendasikan kelayakan sub aspek hidrologi terkait dengan
rancangan sistem drainase dan rencana arah aliran dranase jalan;
d. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek hidrologi sebagai bagian
dari analisis rinci aspek teknis pada dokumen studi kelayakan (lengkapi dengan peta
/gambar pendukung sub aspek hidrologi jika diperlukan).
6.2.5.1.4 Kajian sub aspek geometri
a. tetapkan parameter utama persyaratan teknis jalan bebas hambatan dan jalan tol
mencakup:
 kecepatan rencana;
 volume LHR;
 konfigurasi awal penampang melintang jalan;
 landai memanjang maksimal; dan
 rencana jari-jari (R) minimum tikungan.
b. lakukan analisis rinci korelasi antara kondisi topografi; geologi dan/atau geoteknik dan
hidrologi, khususnya untuk pemenuhan persyaratan teknis jalan bebas hambatan dan
jalan tol terkait:
 konfigurasi awal penampang melintang jalan;
 landai memanjang maksimal; dan
 rencana jari-jari (R) minimum tikungan.
c. rumuskan dan/atau rekomendasikan kelayakan sub aspek geometri terkait dengan
pemenuhan persyaratan teknis jalan bebas hambatan dan jalan tol, khususnya
konfigurasi awal penampang melintang jalan; landai memanjang maksimal dan rencana
jari-jari (R) minimum tikungan;
d. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek geometri sebagai bagian

Hal 37 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

dari analisis awal aspek teknis pada dokumen studi kelayakan (lengkapi dengan gambar
tipikal penampang melintang jalan dan/atau konfigurasi awal penampang melintang jalan
jika diperlukan).
6.2.5.1.5 Kajian sub aspek struktur jembatan
a. tetapkan rancangan parameter perencanaan struktur jembatan;
b. tetapkan rancangan kriteria pembebanan (loading) struktur jembatan;
c. tentukan rancangan bentang jembatan dan rancangan tipe jembatan pada setiap
persilangan dengan badan sungai;
d. lakukan analisis rinci korelasi antara kondisi topografi; geologi dan/atau geoteknik dan
hidrologi, khususnya untuk pemenuhan persyaratan teknis struktur jembatan;
e. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek struktur jembatan
sebagai bagian dari analisis rinci aspek teknis pada dokumen studi kelayakan (lengkapi
dengan rancangan awal bentang dan tipe jembatan).
6.2.5.1.6 Kajian sub aspek lalulintas
a. lakukan analisis pola pergerakan lalulintas berbasis data primer lalulintas dan data primer
asal tujuan lalulintas (OD);
b. lakukan peramalan volume dan klasifikasi bangkitan lalulintas yang diperkirakan akan
melalui jalan bebas hambatan dan jalan tol;
c. rekomendasikan hasil analisis rinci sub aspek lalulintas sebagai bahan masukan untuk
kajian rinci sub aspek geometri dan sub aspek struktur jembatan;
d. tentukan permodelan lalulintas sebagai dasar rujukan untuk mengkaji distribusi lalulintas;
e. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek lalulintas sebagai bagian
dari analisis rinci aspek teknis pada dokumen studi kelayakan (lengkapi dengan gambar
dan/atau peta pendukung jika diperlukan).
6.2.5.1.7 Kajian sub aspek perkerasan jalan
a. lakukan analisis ketersediaan dan kemudahan material jalan untuk perkerasan kaku
maupun perkerasan lentur;
b. tetapkan dan rekomendasikan rancangan tipe perkerasan (perkerasan kaku atau
perkerasan lentur) berbasis:
 kondisi umum dan karakteristik tanah dasar dari hasil analisis awal geologi dan/atau
geoteknik;
 ketersediaan dan kemudahan material jalan; dan
 prediksi lalulintas.
c. rumuskan dan/atau rekomendasikan parameter perencanaan perkerasan jalan;
d. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek perkerasan jalan sebagai
bagian dari analisis rinci aspek teknis pada dokumen studi kelayakan.
6.2.5.1.8 Kajian sub aspek pengadaan tanah
a. lakukan identifikasi kawasan lahan terbangun dan kawasan lahan tidak terbangun di
tapak koridor rute terpilih dengan bantuan foto udara;
b. lakukan analisis rinci klasifikasi lahan terbangun di tapak koridor rute terpilih dengan
bantuan foto udara dengan klasifikasi antara lain:
 kawasan perumahan;
 kawasan komersial;
 kawasan pendidikan; dan
 kawasan terbanguan lainnya.
c. lakukan analisis rinci klasifikasi lahan tidak terbangun di tapak koridor rute terpilih dengan

Hal 38 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

bantuan foto udara dengan klasifikasi antara lain:


 kawasan hutan;
 kawasan persawahan; dan
 kawasan pertanian lainnya
e. identifikasi kebutuhan perizinan untuk kegiatan pengadaan tanah;
f. rekomendasikan kelayakan sub aspek pengadaan tanah
e. paparkan dan deskripsikan semua hasil analisis rinci sub aspek pengadaan tanah
sebagai bagian dari analisis rinci aspek teknis pada dokumen studi kelayakan.
6.2.5.2 Kajian aspek lingkungan sosial
6.2.5.2.1 Kajian sub aspek geofisik-kimia
a. lakukan identifikasi dan analisis rinci rona lingkungan sub aspek geofisik-kimia terhadap:
 buku Status Lingkungan Hidup (SLH) terkini dari wilayah studi; dan/atau
 buku Provinsi/Kabupaten/Kota Dalam Angka dari wilayah wilayah studi;
b. rona lingkungan sub aspek geofisik-kimia dapat juga diidentifikasi dan/atau dianalisis dari
hasil kajian aspek teknis;
c. lakukan identifikasi dan analisis rinci terhadap rona lingkungan sub aspek geofisik-kimia
untuk parameter-parameter lingkungan yang mencakup antara lain:
 iklim;
 kualitas udara eksisting;
 tingkat kebisingan eksisting;
 kondisi morfologi (topografi; geologi);
 kondisi hidrologi; dan
 kesesuaian dengan Rencana Tata Ruang Wilayah
e. lakukan identifikasi dan analisis rinci potensi dampak pembangunan jalan bebas
hambatan dan jalan tol terhadap komponen lingkungan sub aspek geofisik-kimia;
f. rumuskan potensi dampak pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol terhadap
komponen lingkungan sub aspek geofisik-kimia;
g. paparkan dan deskripsikan semua hasil identifikasi dan analisis rinci rona lingkungan sub
aspek geofisik-kimia sebagai bagian dari analisis rinci aspek lingkungan sosial pada
dokumen studi kelayakan;
6.2.5.2.2 Kajian sub aspek biologi
a. lakukan identifikasi dan analisis rinci rona lingkungan sub aspek biologi terhadap:
 buku Status Lingkungan Hidup (SLH) terkini dari wilayah studi; dan/atau
 buku Provinsi/Kabupaten/Kota Dalam Angka dari wilayah wilayah studi;
b. rona lingkungan sub aspek biologi dapat juga diidentifikasi dan/atau dianalisis rinci dari
peta-peta tematik antara lain:
 peta kawasan hutan;
 peta kawasan taman nasional;
 peta PIPIB; dan
 peta kawasan lahan persawahan abadi.
c. lakukan identifikasi dan analisis rinci terhadap rona lingkungan sub aspek biologi untuk
parameter-parameter lingkungan yang mencakup antara lain:
 flora (vegetasi);
 keberadaan kawasan cagar alam;
 keberadaan vegetasi langka dan dilindungi;

Hal 39 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 fauna (satwa);
 keberadaan kawasan suaka margasatwa;
 keberadaan satwa langka dan dilindungi;
d. lakukan identifikasi dan analisis rinci potensi dampak pembangunan jalan bebas
hambatan dan jalan tol terhadap komponen lingkungan sub aspek biologi;
e. rumuskan potensi dampak pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol terhadap
komponen lingkungan sub aspek biologi;
f. paparkan dan deskripsikan semua hasil identifikasi dan analisis rinci rona lingkungan sub
aspek biologi sebagai bagian dari analisis rinci aspek lingkungan sosial pada dokumen
studi kelayakan.
6.2.5.2.3 Kajian sub aspek sosial ekonomi budaya
a. lakukan identifikasi dan analisis rinci rona lingkungan sub aspek sosial ekonomi budaya
terhadap:
 buku Status Lingkungan Hidup (SLH) terkini dari wilayah studi; dan/atau
 buku Provinsi/Kabupaten/Kota Dalam Angka dari wilayah wilayah studi;
b. lakukan identifikasi dan analisis rinci terhadap rona lingkungan sub aspek sosial ekonomi
budaya untuk parameter-parameter lingkungan yang mencakup antara lain:
 kondisi sosial ekonomi (demografi; struktur kependudukan; mata pencaharian);
 kondisi sosial budaya (tingkat pendidikan; adat istiadat; kesehatan masyarakat);
 keberadaan kawasan cagar budaya;
 keberadaan kawasan komunitas adat tertinggal.
c. lakukan identifikasi dan analisis rinci potensi dampak pembangunan jalan bebas
hambatan dan jalan tol terhadap komponen lingkungan sub aspek sosial ekonomi
budaya;
d. rumuskan potensi dampak pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol terhadap
komponen lingkungan sub aspek sosial ekonomi budaya;
e. paparkan dan deskripsikan semua hasil identifikasi dan analisis rinci rona lingkungan sub
aspek sosial ekonomi budaya sebagai bagian dari analisis rinci aspek lingkungan sosial
pada dokumen studi kelayakan.
6.2.5.2.4 Rekomendasi dampak penting hipotetis
a. lakukan pelingkupan (scoping) potensi dampak terhadap semua sub komponen
lingkungan guna mengidentifikasi dampak penting hipotetis (DPH) rencana pembangunan
jalan bebas hambatan dan jalan tol;
b. rekapitulasikan dampak penting hipotetis (DPH) rencana pembangunan jalan bebas
hambatan dan jalan tol;
c. rekapitulasikan arahan mitigasi dampak penting hipotetis (DPH) rencana pembangunan
jalan bebas hambatan dan jalan tol; dan
d. rekomendasikan dampak penting hipotetis (DPH) dan arahan mitigasi dampak penting
hipotetis (DPH)sebagai bahan masukan kegiatan studi AMDAL.

6.2.5.3 Kajian aspek ekonomi komersial


6.2.5.3.1 Biaya-biaya proyek
a. hitung estimasi rinci biaya proyek pembangunan jalan bebas hambatan dan jalan tol yang
mencakup:
 biaya studi kelayakan dan penyusunan rencana teknis awal (basic engineering
design);
 biaya penyusunan dokumen lingkungan (AMDAL atau UKL/UPL);

Hal 40 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 biaya penyusunan dokumen ANDAL Lalulintas;


 biaya penyusunan dokumen Rencana Pengadaan Tanah dan Permukiman Kembali
(RPTPK);
 biaya pengadaan tanah dan permukiman kembali;
 biaya jasa penyusunan rencana teknis rinci (detailed engineering design);
 biaya konstruksi; dan
 biaya jasa pengawasan (supervisi).
b. tentukan biaya studi kelayakan dan penyusunan rencana teknis awal (basic engineering
design) dengan berbasis harga pasar normatif untuk penyusunan studi kelayakan;
c. tentukan biaya penyusunan dokumen lingkungan (AMDAL atau UKL/UPL) dengan
berbasis harga pasar normatif untuk penyusunan dokumen lingkungan (AMDAL atau
UKL/UPL);
d. tentukan biaya penyusunan dokumen ANDAL Lalulintas dengan berbasis harga pasar
normatif untuk penyusunan dokumen ANDAL Lalulintas;
e. tentukan biaya penyusunan dokumen Rencana Pengadaan Tanah dan Permukiman
Kembali (RPTPK) dengan berbasis harga pasar normatif untuk penyusunan dokumen
Rencana Pengadaan Tanah dan Permukiman Kembali (RPTPK);
f. tentukan biaya pengadaan tanah dan permukiman kembali dengan berbasis harga pasar
normatif;
g. tentukan biaya penyusunan rencana teknis rinci (detailed engineering design) dengan
berbasis harga pasar normatif;
h. tentukan biaya konstruksi dengan berbasis estimasi volume dan harga satuan pekerjaan
normatif untuk:
 biaya konstruksi jalan per kilometer;
 biaya konstruksi jembatan:
o bangunan atas per meter persegi; dan
o bangunan bawah berdasarkan
i. tentukan biaya jasa pengawasan (supervisi) dengan berbasis harga pasar normatif;
j. rekapitulasikan total biaya (cost) sebagai masukan untuk evaluasi kelayakan ekonomi;
6.2.5.3.2 Manfaat proyek
6.2.5.3.2.1 Penghematan biaya operasi kendaraan (BOK)
a. hitung Biaya Operasi Kendaraan (BOK) pada jalan esisting (kondisi without project);
b. hitung Biaya Operasi Kendaraan (BOK) pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi
with project ) untuk tapak koridor rute terpilih;
c. hitung penghematan Biaya Operasi Kendaraan (BOK), yaitu selisih antara Biaya Operasi
Kendaraan (BOK) pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with project ) dengan
Biaya Operasi Kendaraan (BOK) pada jalan esisting (kondisi without project);
d. hitung penghematan Biaya Operasi Kendaraan (BOK) untuk tapak koridor rute terpilih;
e. hasil perhitungan penghematan Biaya Operasi Kendaraan (BOK) digunakan sebagai
masukan untuk menghitung nilai manfaat proyek secara keseluruhan..
6.2.5.3.2.2 Penghematan nilai waktu perjalanan
a. hitung nilai waktu perjalanan pada jalan esisting (kondisi without project);
b. hitung nilai waktu perjalanan pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with
project ) untuk tapak koridor rute terpilih;
c. hitung penghematan nilai waktu perjalanan, yaitu selisih antara nilai waktu perjalanan
pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with project ) dengan nilai waktu

Hal 41 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

perjalanan pada jalan esisting (kondisi without project);


d. hitung penghematan nilai waktu perjalanan untuk tapak koridor rute terpilih;;
e. hasil perhitungan penghematan nilai waktu perjalanan digunakan sebagai masukan untuk
menghitung nilai manfaat proyek secara keseluruhan..
6.2.5.3.2.3 Penghematan biaya kecelakaan
a. hitung nilai biaya kecelakaan pada jalan esisting (kondisi without project);
b. hitung nilai biaya kecelakaan pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with
project) untuk tapak koridor rute terpilih;;
c. hitung penghematan nilai biaya kecelakaan, yaitu selisih antara nilai biaya kecelakaan
pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with project ) dengan nilai biaya
kecelakaan pada jalan esisting (kondisi without project);
d. hitung penghematan nilai biaya kecelakaan untuk tapak koridor rute terpilih;;
e. hasil perhitungan penghematan nilai biaya kecelakaan digunakan sebagai masukan untuk
menghitung nilai manfaat proyek secara keseluruhan.
6.2.5.3.2.4 Reduksi total biaya penghematan
a. hitung reduksi total nilai biaya penghematan sebesar 100% untuk lalulintas normal;
b. hitung reduksi total nilai biaya penghematan sebesar 50% untuk lalulintas terbangkit;
c. hitung reduksi total nilai biaya penghematan untuk lalulintas normal dan lalulintas
terbangkit;
d. hasil perhitungan reduksi total nilai biaya penghematan digunakan sebagai masukan
untuk menghitung nilai manfaat proyek secara keseluruhan.
6.2.5.3.2.5 Manfaat pengembangan ekonomi
a. hitung biaya logistik pada jalan esisting (kondisi without project);
b. hitung biaya logistik pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with project) untuk
tapak koridor rute terpilih;
c. hitung harga barang pada jalan esisting (kondisi without project);
d. hitung harga barang pada jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with project) untuk
tapak koridor rute terpilih;
e. hitung selisih biaya logistik dan pengurangan harga barang pada kondisi with project dan
kondisi without project.
f. hasil perhitungan selisih biaya logistik dan pengurangan harga barang pada kondisi with
project dan kondisi without project. digunakan sebagai masukan untuk menghitung nilai
manfaat proyek secara keseluruhan.
6.2.5.3.2.6 Penghematan biaya pemeliharaan jalan
a. hitung biaya pemeliharaan jalan esisting (kondisi without project);
b. hitung biaya pemeliharaan jalan bebas hambatan dan jalan tol (kondisi with project) untuk
tapak koridor rute terpilih;
c. hitung biaya pemeliharaan kondisi with project dan kondisi without project untuk tapak
koridor rute terpilih;
d. hasil perhitungan penghematan biaya pemeliharaan jalan pada kondisi with project dan
kondisi without project. digunakan sebagai masukan untuk menghitung nilai manfaat
proyek secara keseluruhan.
6.2.5.4 Kajian aspek lainnya
6.2.5.4.1 Pengembangan wilayah
a. hitung nilai pengembangan wilayah yang dibangkitkan jalan esisting (kondisi without

Hal 42 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

project);
b. hitung nilai pengembangan wilayah yang dibangkitkan jalan bebas hambatan dan jalan tol
(kondisi with project) untuk tapak koridor rute terpilih;
c. hitung selisih nilai pengembangan wilayah kondisi with project dan kondisi without project
untuk tapak koridor rute terpilih;
d. hasil perhitungan selisih nilai pengembangan wilayah pada kondisi with project dan
kondisi without project. digunakan sebagai masukan untuk menghitung nilai manfaat
proyek secara keseluruhan.
6.2.5.4.2 Keandalan sistem jaringan
a. hitung nilai keandalan sistem jaringan pada kondisi eksisting (kondisi without project);
b. hitung nilai keandalan sistem jaringan dengan adanya jalan bebas hambatan dan jalan tol
(kondisi with project) untuk tapak koridor rute terpilih;
c. hitung selisih nilai keandalan sistem jaringan kondisi with project dan kondisi without
project untuk tapak koridor rute terpilih;
d. hasil perhitungan selisih nilai keandalan sistem jaringan pada kondisi with project dan
kondisi without project digunakan sebagai masukan untuk menghitung nilai manfaat
proyek secara keseluruhan.
6.2.5.5 Evaluasi kelayakan ekonomi dan finansial
a. hitung nilai B/C ratio; NPV; EIRR; FYRR dan analisis kepekaan untuk tapak koridor rute
terpilih;
b. evaluasi hasil perhitungan B/C ratio; NPV; EIRR; FYRR dan analisis kepekaan sebagai
dasar dalam merekomendasikan kelayakan ekonomi untuk tapak koridor rute terpilih;
c. deskripsikan hasil analisis dan evaluasi rinci kelayakan ekonomi pada dokumen studi
kelayakan.
6.2.6 Rekomendasi akhir
6.2.6.1 Rekomendasi kelayakan proyek
a. rumuskan rekomendasi kelayakan teknis berbasis dengan hasil kajian rinci aspek teknis
terhadap tapak koridor rute terpilih;
b. rumuskan rekomendasi kelayakan lingkungan sosial dengan berbasis hasil kajian rinci
aspek lingkungan sosial terhadap tapak koridor rute terpilih;
c. rumuskan rekomendasi kelayakan ekonomi dengan berbasis hasil kajian rinci dan
evaluasi aspek ekonomi terhadap tapak koridor rute terpilih;
d. rumuskan rekomendasi kelayakan finansial dengan berbasis hasil kajian rinci dan
evaluasi aspek pembiayaan terhadap tapak koridor rute terpilih;
e. rumuskan rekomendasi kelayakan komprehensif terhadap tapak koridor rute terpilih.
6.2.6.2 Rekomendasi skema pembangunan
a. rumuskan rekomendasi skema rencana pembangunan melalui skema KPBU murni atau
penugasan;
b. rancang rincian tahapan pembangunan dan pelaksana dan/atau penanggungjawab
kegiatan sesuai skema kerjasama yang mencakup:
 tahap perencanaan;
 tahap konstruksi; dan
 tahap operasional

6.2.6.3 Rekomendasi sumber dan skema pendanaan


a. rumuskan rekomendasi sumber pendanaan rencana pembangunan;
b. buat daftar lembaga pembiayaan yang akan membiayai rencana pembangunan jalan

Hal 43 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

bebas hambatan dan jalan tol;


c. rumuskan rekomendasi skema pendanaan rencana pembangunan jalan bebas hambatan
dan jalan tol; dan
d. buat daftar skema pendanaan berdasarkan proporsi dan kontribusi sumber dana.
6.2.7 Perencanaan teknik awal (basic engineering design)
a. gunakan dokumen rujukan untuk perencanaan teknik awal (basic engineering design)
sebagai berikut:
 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 19/PRT/M/2011 tentang Persyaratan Teknis
Jalan dan Kriteria Perencanaan Teknis Jalan; dan
 Standar Geometri Jalan Bebas Hambatan dan Jalan Tol No.007/BM/2009
b. tetapkan persyaratan teknis komponen jalan utama untuk kriteria desain dalam
perencanaan teknik awal (basic engineering design) mencakup:
 volume lalu lintas (LHR) rencana;
 kecepatan (V) Rencana;
 Konfigurasi jalan dan/atau tipikal potongan melintang jalan lajur lalulintas; jalur
lalulintas; median; bahu; ruang bebas/clear zone; saluran samping; dan RUMIJA);
 gradien/lereng memanjang maksimum;
 panjang landai kritis maksimum;
 jarak pandangan henti dan jarak pandangan menyiap;
 jari-jari (R) tikungan minimum; dan
 superelevasi tikungan maksimum;
c. rencanakan alinyemen horisontal pada tapak koridor rute terpilih dengan memperhatikan:
 jarak pandangan henti dan jarak pandangan menyiap;
 jari-jari (R) tikungan minimum; dan
 superelevasi tikungan maksimum;
d. rencanakan alinyemen vertikal pada tapak koridor rute terpilih dengan memperhatikan:
 elevasi rencana jembatan;
 jarak pandangan henti dan jarak pandangan menyiap;
 gradien/lereng memanjang maksimum; dan
 panjang landai kritis maksimum;
e. rencanakan struktur jembatan untuk setiap lokasi jembatan pada tapak koridor rute
terpilih yang mencakup:
 rencana elevasi setiap lokasi jembatan;
 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang pendek;
 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang panjang;
 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang pendek;
 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang panjang; dan
 rancangan awal jembatan khusus (jika diperlukan)
f. Gambarkan rencana teknik awal (basic engineering design) yang mencakup:
 tipikal penampang melintang jalan;
 plan (rencana alinyemen horisontal);
 profil (rencana alinyemen vertikal);
 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang pendek;
 bentang, tipe dan standard bangunan atas jembatan bentang panjang;
 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang pendek;

Hal 44 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

 tipe dan standard bangunan bawah jembatan bentang panjang; dan


 rancangan awal jembatan khusus (jika diperlukan)
g. Susun daftar kuantitas dan harga (bill of quantity/BOQ) berdasarkan gambar
perencanaan teknik awal (basic engineering design) yang mencakup:
 daftar item pekerjaan;
 analisa harga satuan pekerjaan (HSP);
 estimasi volume (kuantitas) item pekerjaan; dan
 estimasi biaya total

6.2.8 Perencanaan ROW Plan (definitive plan)


a. Gambarkan ROW Plan (definitive plan) dengan merujuk gambar rencana teknik awal
(basic engineering design);
b. Gambarkan ROW Plan (definitive plan) jalan utama (main road) lengkap dengan batas-
batas dan dimensi ROW serta informasi peruntukan lahannya;
c. Gambarkan ROW Plan (definitive plan) interchange lengkap dengan batas-batas dan
dimensi ROW serta informasi peruntukan lahannya;
d. Gambarkan ROW Plan (definitive plan) akses jalan tol lengkap dengan batas-batas dan
dimensi ROW serta informasi peruntukan lahannya;
e. Gambarkan ROW Plan (definitive plan) areal rest area (jika ada) lengkap dengan batas-
batas dan dimensi ROW serta informasi peruntukan lahannya; dan
f. kodifikasikan gambar ROW plan butir b; c; d dan e dalam satu dokumen yang terintegrasi.

Hal 45 dari 46
Konsep Naskah ‐ Pedoman Penyusunan Dokumen Studi Kelayakan Rencana Pembangunan Jalan Tol  

Hal 46 dari 46