Anda di halaman 1dari 21

TEORI AKUNTANSI

“WORKING CAPITAL”

KELOMPOK 7:

Reza Monika 1510531043

Okta Selrega 1510532013

Hanom Dwi Kurnia 1510532019

JURUSAN AKUNTANSI

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS ANDALAS

PADANG

2018
WORKING CAPITAL

Working capital atau modal kerja perusahaan adalah investasi jangka pendek bersih yang
diperlukan untuk melakukan kegiatan sehari-hari. Pengukuran dan pengungkapan modal kerja pada
laporan keuangan telah dianggap sebagai fungsi akuntansi yang tepat selama beberapa dekade, dan
dengan demikian kegunaan konsep ini untuk analisis keuangan diterima hampir tanpa pertanyaan.
Bukan berarti konsep tersebut tidak menghadirkan beberapa masalah serius, yaitu (1) inkonsistensi
dalam pengukuran berbagai komponen modal kerja, (2) perbedaan pendapat atas apa yang harus
dimasukkan sebagai unsur modal kerja, dan (3) kurangnya ketepatan dalam arti istilah-istilah kunci
tertentu yang terlibat dalam mendefinisikan unsur-unsur modal kerja, seperti liquidity dan current.
Bab ini mengkaji dasar dari konsep modal kerja, meninjau konsep dan komponennya seperti yang
dipahami saat ini, menggambarkan bagaimana kecukupan posisi modal kerja perusahaan dapat
dievaluasi, dan membahas bagaimana konsep tersebut dapat dimodifikasi untuk menambah
kegunaannya.

Development of the Working Capital Concept

Konsep modal kerja berawal dari perbedaan antara fixed and circulating capital pada awal
abad ke-20. Sebagaimana dicatat dalam Bab 1, pada saat itu konsep akuntansi seperti aset, kewajiban,
pendapatan, dan biaya tidak dipahami dengan jelas. Dorongan untuk definisi modal tetap dan
bersirkulasi berasal dari keputusan pengadilan pada legalitas dividen di Inggris Raya. Seperti yang
didefinisikan pertama, fixed capital adalah uang dibelanjakan yang habis dalam sekali untuk semua
hal, dan circulating capital didefinisikan sebagai item saham yang diperjualbelikan, dibagi, dan
dipergantikan dengan item yang serupa dalam praktik bisnis biasa.

Definisi ini tidak mudah diterima oleh anggota profesi akuntansi, beberapa di antaranya takut
bahwa masyarakat umum akan salah menafsirkan perbedaan tersebut. Segera setelah itu, akuntan
Inggris dan Amerika mulai memeriksa basis penilaian berbagai aset dan memberi perhatian lebih pada
metode akuntansi yang disebut double account system. Sistem ini membagi neraca secara horizontal
menjadi dua bagian. Bagian atas mengandung semua aset jangka panjang, modal, utang, dan sosok
penyeimbang yang mewakili perbedaan antara modal dan kewajiban jangka panjang dan aset jangka
panjang. Bagian bawah berisi semua aset lain, kewajiban lancar, dan sosok penyeimbang dari bagian
atas.

Selama periode yang sama, gagasan likuiditas telah ditetapkan sebagai dasar untuk
mengklasifikasikan aset pada laporan keuangan. Skema klasifikasi likuiditas dimaksudkan untuk
melaporkan solvabilitas jangka pendek perusahaan; namun, kritik muncul yang menunjukkan bahwa
skema semacam itu bertentangan dengan konsep going concern. Namun demikian, konsep likuiditas
terus mendapatkan penerimaan di antara para akuntan dan pengguna laporan keuangan dan
dimasukkan oleh Paton ketika ia menulis tentang perbedaan antara aktiva tetap dan saat ini. Paton
mencatat bahwa length of life, tingkat penggunaan, dan metode konsumsi adalah faktor penting dalam
membedakan antara aset tetap dan aset lancar.

Selama tiga dekade pertama abad kedua puluh, sebagian besar pengguna di Amerika Serikat
memandang neraca sebagai laporan keuangan utama. Selama periode ini, laporan keuangan disusun
atas dasar kegunaannya bagi kreditur, dan investor dibiarkan untuk membuat keputusan atas dasar apa
pun yang mereka rasa dapat diterapkan. Pada tahun 1936 AICPA berusaha untuk mengubah sudut
pandang ini dengan mengakui sudut pandang yang berbeda dari kreditur dan investor:
“Pada dasarnya kreditor lebih tertarik pada likuiditas bisnis perusahaan dan sifat serta kecukupan
working capital, karena rincian aset lancar dan kewajiban lancar buat mereka lebih penting
daripada detail aset nonlancar dan kewajiban nonlancar. Kreditor juga tertarik pada pendapatan
karena kemampuan untuk membayar kembali utang tergantung pada laba perusahaan. Sedangkan
investor sendiri pada umumnya mengakui bahwa kapasitas pendapatan sangat penting dan akun
pendapatan sama pentingnya dengan neraca” (AICPA 1936)

Pada 1940-an, konsep modal kerja sebagai dasar untuk menentukan likuiditas telah mapan,
meskipun ada beberapa ketidaksepakatan tentang makna yang tepat. Kebingungan berpusat pada
bagaimana mengidentifikasi aset saat ini dan apakah klasifikasi harus didasarkan pada barang-barang
yang akan dikonversi menjadi uang tunai dalam jangka pendek atau yang dapat dikonversi menjadi
uang tunai. Pada saat ini, aturan satu tahun sebagai dasar untuk mengklasifikasikan aset sebagai aset
lancar atau tidak lancar sudah cukup mapan. Tetapi Anson Herrick, yang merupakan anggota aktif
AICPA, mulai menunjukkan beberapa kesalahan dari aturan satu tahun itu.

Herrick fokus pada perbedaan dalam menyiapkan pernyataan untuk tujuan kredit dan
investasi dan mencatat beberapa ketidakkonsistenan dalam praktik saat ini, seperti memasukkan
inventaris di bawah klasifikasi saat ini ketika turnover mereka mungkin memakan waktu lebih dari
setahun sementara mengecualikan piutang dagang karena lebih dari satu tahun setelah tanggal neraca.

Sebagai pengganti aturan satu tahun, Herrick mengusulkan siklus operasi sebagai dasar untuk
mengklasifikasikan aset sebagai arus. Perbedaan ini didasarkan pada kontras dari substansi ekonomi
aset baik sebagai modal tetap atau sirkulasi.

Pada tahun 1947, sementara Herrick adalah anggota komite, Komite Prosedur Akuntansi
mengeluarkan Buletin Riset Akuntansi (ARB) No. 30. Mendefinisikan aset lancar sebagai “kas atau
sumber daya lainnya yang biasanya diidentifikasi sebagai aset yang secara wajar diharapkan akan
direalisasikan dalam bentuk uang tunai. atau dijual atau dikonsumsi selama siklus operasi normal
bisnis. ”Kewajiban lancar didefinisikan sebagai“ utang atau kewajiban, likuidasi atau pembayaran
yang secara wajar diharapkan untuk menggunakan sumber daya yang ada yang dapat diklasifikasi
dengan benar sebagai aset lancar atau penciptaan lainnya. kewajiban lancar. ” Siklus operasi
kemudian didefinisikan sebagai“ waktu rata-rata yang mengintervensi antara perolehan bahan atau
jasa. . . dan realisasi kas final. ”Komite juga menetapkan satu tahun sebagai dasar untuk klasifikasi
ketika siklus operasi lebih pendek dari satu tahun. Meskipun perbedaan ini sedikit dimodifikasi oleh
ARB No. 43, ia telah berdiri pada dasarnya utuh dan baru-baru ini ditegaskan kembali. di No. 115
(lihat FASB ASC 330).

Current Usage

Konsep working capital memerlukan informasi yang berguna dengan memberikan indikator likuiditas
entitas dan perlindungan yang diberikan kepada kreditor jangka pendek.

Secara khusus, penyajian working capital dapat dikatakan sebagai tambahan untuk aliran informasi
kepada pengguna laporan keuangan dengan:

1. Menunjukkan jumlah margin atau buffer yang tersedia terhadap obligasi lancar,
2. Menyajikan aliran aset lancar dan kewajiban lancar dari periode sebelumnya
3. Menyajikan informasi sebagai dasar perkiraan arus masuk atau keluar di masa depan.
Komponen Modal Kerja

The ARB No. 43 definitions of current assets and current liabilities (see FASB ASC 210-10-45):

ASET LANCAR KEWAJIBAN LANCAR


1. Uang tunai yang tersedia untuk operasi 1. Kewajiban untuk barang-barang yang
saat ini dan barang-barang yang setara telah masuk ke dalam siklus operasi,
dengan uang tunai seperti hutang yang terjadi dalam akuisisi
2. Persediaan barang dagangan, bahan baku, bahan dan persediaan yang akan
barang dalam proses, barang jadi, digunakan dalam memproduksi barang
perlengkapan operasi, dan bahan dan suku atau dalam memberikan layanan yang
cadang perawatan biasa akan ditawarkan untuk dijual
3. Trade account, catatan, dan acceptances 2. Koleksi yang diterima sebelum
receivable pengiriman barang atau kinerja layanan
4. Piutang dari petugas, karyawan, afiliasi, 3. Hutang yang timbul dari operasi yang
dan lain-lain jika tertagih dalam dalam secara langsung berkaitan dengan siklus
satu tahun operasi, seperti akrual untuk gaji, gaji dan
5. Cicilan atau rekening yang ditangguhkan komisi, rentals, royalti, dan penghasilan
dan wesel tagih jika secara umum sesuai serta pajak lainnya
dengan praktik perdagangan normal dan 4. Kewajiban lain yang likuidasi biasa dan
ketentuan dalam bisnis biasa diharapkan terjadi dalam waktu
6. Surat berharga yang mewakili investasi yang relatif singkat, biasanya 12 bulan,
uang tunai yang tersedia untuk operasi juga dimaksudkan untuk dimasukkan,
saat ini seperti utang jangka pendek yang timbul
7. Biaya dibayar dimuka, seperti asuransi, dari akuisisi aset modal, jatuh tempo
bunga, sewa, pajak, royalti yang tidak bersarasi dari kewajiban jangka panjang ,
terpakai, current paid advertising service jumlah yang harus dikeluarkan dalam
not yet received, dan persediaan operasi waktu satu tahun di bawah ketentuan dana
cadangan, dan kewajiban agen yang
timbul dari pengumpulan atau penerimaan
uang tunai atau aset lainnya untuk akun
orang ketiga

ASET LANCAR

1. KAS

Pengukuran kas yang akurat penting bukan hanya karena kas mewakili jumlah sumber daya yang
tersedia untuk memenuhi situasi darurat tetapi juga karena sebagian besar pengukuran akuntansi
didasarkan pada arus kas masuk dan keluar aktual atau yang diharapkan. Kemampuan untuk
memproyeksikan arus kas masa depan sangat penting bagi investor, kreditor, dan manajemen untuk
memungkinkan kelompok-kelompok ini untuk menentukan (1) ketersediaan uang tunai untuk
memenuhi kewajiban jatuh tempo, (2) ketersediaan uang tunai untuk membayar dividen, dan (3)
jumlah uang menganggur yang dapat dengan aman diinvestasikan untuk digunakan di masa depan.
Mengukur uang tunai biasanya termasuk menghitung tidak hanya uang tunai di tangan dan di bank,
tetapi juga kertas resmi yang dinegosiasikan, seperti cek pribadi, cek kasir, dan draf bank.

Jumlah uang tunai yang diungkapkan sebagai aset saat ini harus tersedia untuk penggunaan saat ini
dan tidak tunduk pada batasan apa pun. Misalnya, dana tunai yang tenggelam tidak boleh dilaporkan
sebagai aset saat ini, karena dimaksudkan untuk digunakan untuk membeli investasi jangka panjang
atau untuk membayar utang jangka panjang.

Ini juga menjadi hal yang biasa bagi bank untuk meminta sebagian dari jumlah yang dipinjam untuk
tetap di deposito selama periode pinjaman. Deposito ini disebut saldo kompensasi. Jenis perjanjian ini
memiliki dua efek utama: mengurangi jumlah uang yang tersedia untuk penggunaan saat ini, dan
meningkatkan tingkat bunga efektif pada pinjaman. Pada tahun 1973, SEC mengeluarkan Rilis Seri
Akuntansi (ASR) No. 148, yang merekomendasikan bahwa saldo kompensasi terhadap pinjaman
jangka pendek diperlihatkan secara terpisah di bagian aset lancar dari neraca. Kompensasi saldo pada
pinjaman jangka panjang dapat diklasifikasikan sebagai investasi atau aset lainnya.10

2. CASH EQUIVALENT

Perusahaan sering menginvestasikan uang tunai yang melebihi kebutuhan mendesak dalam investasi
jangka pendek, investasi yang sangat likuid. Apakah uang tunai di tangan, di deposito, atau
diinvestasikan dalam investasi jangka pendek yang siap dikonversi menjadi uang tunai tidak relevan
dengan penilaian keuangan pengguna laporan keuangan dan arus kas masa depan. Investasi dana
menganggur atau idle funds dalam bentuk uang tunai untuk mendapatkan bunga adalah bagian dari
kebijakan manajemen kas perusahaan. Kebijakan ini berbeda dengan menginvestasikan modal dengan
harapan memperoleh manfaat dari perubahan harga yang menguntungkan yang mungkin dihasilkan
dari perubahan suku bunga atau faktor lainnya. Untuk membedakan antara manajemen kas dan
kebijakan investasi, SFAS No. 95 (see FASB ASC 230-10-20) mendefinisikan setara kas sebagai
investasi jangka pendek yang memenuhi dua kriteria berikut: mudah dikonversi menjadi jumlah kas
yang diketahui dan itu cukup dekat dengan tanggal jatuh tempo sehingga nilai pasarnya relatif tidak
sensitif terhadap perubahan suku bunga.

Umumnya, hanya investasi yang dibeli dalam tiga bulan dari nilai jatuh tempo mereka akan
memenuhi kriteria ini. Contoh setara kas adalah investasi jangka pendek, kertas komersial, dan dana
pasar uang. Pembelian dan penjualan investasi ini dipandang sebagai bagian dari kegiatan manajemen
kas perusahaan dan bukan bagian dari operasi, pendanaan, dan aktivitas investasinya. Selain itu,
FASB mencatat bahwa berbagai jenis perusahaan di berbagai industri mungkin mengejar strategi
manajemen kas dan investasi yang berbeda. Akibatnya, setiap perusahaan harus mengungkapkan
kebijakannya untuk memperlakukan item sebagai setara kas, dan setiap perubahan dalam kebijakan
itu harus diperlakukan sebagai perubahan dalam prinsip akuntansi yang mengharuskan penyajian
kembali laporan keuangan tahun sebelumnya.

3. INVESTASI TEMPORER

Dalam hal saldo kas dan saldo kas lebih besar dari yang diperlukan untuk menyediakan operasi saat
ini, disarankan untuk investasikan idle fund sampai mereka diperlukan. Investasi yang
diklasifikasikan sebagai aset lancar harus siap dipasarkan dan dimaksudkan untuk dikonversi menjadi
uang tunai dalam siklus operasi. Investasi jangka pendek umumnya dibedakan dari uang tunai yang
setara dengan perspektif investasi yang relatif lebih panjang, dengan tingkat pengembalian yang
relatif lebih tinggi.

Tiga metode alternatif untuk melaporkan temporary investments telah diperdebatkan: historical cost,
market value, and the lower of cost or market.

a. Metode biaya historis melaporkan investasi sementara dengan biaya perolehan hingga
pelepasan atau disposal. Para pendukung biaya historis percaya bahwa harga pembelian yang
diverifikasi secara obyektif memberikan informasi yang paling relevan tentang investasi
kepada para pembuat keputusan. Mereka juga berpendapat bahwa harga pasar saat ini tidak
memberikan informasi yang lebih baik tentang harga di masa depan daripada biaya asli dan
yang hanya menyadari keuntungan dan kerugian harus dilaporkan pada laporan laba rugi.
b. Investasi yang dilaporkan pada nilai pasar disesuaikan untuk mencerminkan perubahan nilai
ke atas dan ke bawah, dan perubahan dilaporkan sebagai keuntungan atau kerugian pada
laporan laba rugi. Para pendukung metode nilai pasar menyatakan bahwa jumlah saat ini
mewakili sumber daya saat ini yang diperlukan untuk memperoleh sekuritas yang sama
sekarang serta jumlah yang akan diterima dari penjualan sekuritas. Selain itu, mereka
mencatat bahwa nilai wajar secara obyektif ditentukan sebagai biaya historis untuk sebagian
besar investasi, dan itu juga menyajikan informasi yang lebih tepat waktu mengenai efek dari
memegang investasi.
c. Metode lower of cost or market (LCM), sebagaimana didefinisikan semula, hanya
melaporkan penyesuaian ke bawah dalam nilai investasi sementara. Pendukung metode ini
percaya bahwa ini menyediakan pengguna dengan neraca yang lebih konservatif dan
penilaian laporan laba rugi. Mereka berpendapat bahwa penilaian konservatif diperlukan
untuk menghindari investor yang menyesatkan.

Perlakuan akuntansi untuk investasi sementara dalam surat berharga telah berkembang dari waktu ke
waktu. FASB pertama kali belajar akuntansi untuk investasi sementara ketika nilainya turun di bawah
biaya sebagai tanggapan terhadap kondisi pasar saham pada tahun 1973 dan 1974. Selama periode itu,
pasar saham menurun secara substansial dari tingkat sebelumnya dan kemudian membuat pemulihan
parsial. Pergerakan umum dalam harga saham selama periode ini memiliki dua efek utama pada
pelaporan keuangan untuk investasi:

a. Beberapa perusahaan menggunakan metode biaya historis dan tidak menuliskan investasi
mereka untuk mencerminkan harga pasar; karena itu mereka membawa portofolio investasi
mereka dengan jumlah di atas harga pasar saat ini.
b. Beberapa perusahaan menggunakan metode LCM, menilai investasi mereka pada nilai pasar,
dan menulis investasi mereka ke harga saat ini ketika pasar saham mencapai level terendah.
Pemulihan parsial yang dialami oleh pasar saham kemudian tidak dapat direfleksikan pada
laporan keuangan perusahaan-perusahaan ini karena GAAP pada waktu itu tidak
memungkinkan pencatatan pemulihan dalam nilai. Akibatnya, perusahaan-perusahaan itu
membawa investasi mereka pada jumlah di bawah biaya dan pasar saat ini.

Selanjutnya, FASB mengeluarkan SFAS No. 12, “Accounting for Certain Marketable Securities”
(kemudian digantikan), yang berusaha untuk meringankan masalah ini.

Menurut ketentuan SFAS No. 12, surat berharga ekuitas yang diklasifikasikan sebagai aktiva lancar
dinilai berdasarkan biaya agregat atau nilai pasar, mana yang lebih rendah pada setiap tanggal neraca.
Penentuan ini dibuat dengan membandingkan total biaya seluruh portofolio investasi sementara dalam
efek ekuitas terhadap total nilai pasarnya. Kerugian dan pemulihan berikutnya (hingga biaya historis)
dalam nilai pasar dimasukkan sebagai pendapatan. Ketika pasar pada tanggal neraca kurang dari
biaya, perbedaan dilaporkan pada neraca dengan cara akun penilaian diimbangi dengan akun investasi
sementara.

Jika semua atau sebagian dari portofolio dijual, keuntungan atau kerugian diakui pada penjualan
dengan membandingkan biaya asli sekuritas yang dijual dengan hasil penjualan. Akun penilaian tidak
terpengaruh oleh penjualan sekuritas. Perubahan dalam akun penilaian dicatat pada tanggal neraca
dengan membandingkan biaya sekuritas yang tersisa dengan nilai pasar mereka untuk menentukan
saldo yang diperlukan dalam akun penilaian. Jika tidak ada sekuritas yang tersisa, seluruh akun
penilaian dihapuskan.

Diantisipasi bahwa ketentuan SFAS No. 12 akan memungkinkan investor untuk mengevaluasi
manajemen portofolio investasi sementara. Sebagai contoh, dimungkinkan untuk membandingkan
perubahan tahunan dalam nilai pasar portofolio dengan tren keseluruhan di pasar saham untuk menilai
pengaruh strategi investasi sementara manajemen.

PSAK No. 12 hanya mengacu pada surat berharga ekuitas yang dapat diperdagangkan dan tidak
mengubah perlakuan akuntansi yang diperlukan untuk jenis investasi sementara lainnya, seperti
investasi jangka pendek dalam efek utang (misalnya, catatan). Berdasarkan GAAP tradisional,
investasi sementara lainnya akan dilaporkan dengan menggunakan biaya atau metode LCM. Namun
demikian, dengan metode biaya, kerugian diakui hanya jika terdapat penurunan nilai permanen.
Pemulihan berikutnya dalam nilai pasar untuk surat berharga yang mengalami gangguan permanen
tidak diakui.

Kemudian, kekhawatiran mulai diungkapkan tentang perlakuan akuntansi yang berbeda yang
diizinkan untuk investasi dalam ekuitas versus efek utang. Pertanyaan muncul tentang melaporkan
nilai yang berkurang tetapi tidak melaporkan apresiasi. Selain itu, masalah perdagangan meningkat.
Keuntungan perdagangan adalah praktik penjualan sekuritas yang menghargai nilainya untuk
mengakui keuntungan, sementara memegang sekuritas dengan kerugian yang belum direalisasi yang
tidak dilaporkan berdasarkan metode biaya.

Sebagai akibat dari kekhawatiran tersebut, FASB melakukan proyek untuk membahas akuntansi baik
untuk ekuitas maupun efek utang. Proyek ini terbatas dalam lingkup karena tidak semua aset
keuangan dimasukkan (misalnya, piutang), dan persyaratan akuntansi saat ini untuk liabilitas
keuangan tidak berubah. Hasil dari proyek ini adalah dikeluarkannya SFAS No. 115, “Accounting for
Certain Investments in Debt and Equity Securities”” (lihat FASB ASC 320).

FASB ASC 320-10-25 mengharuskan perusahaan untuk mengklasifikasikan ekuitas dan efek utang ke
dalam salah satu dari tiga kategori berikut:

a. Trading securities/Perdagangan sekuritas. Efek dimiliki untuk dijual kembali


b. Securities available for sale/Efek tersedia untuk dijual. Sekuritas yang tidak diklasifikasikan
sebagai sekuritas perdagangan atau sekuritas yang dimiliki hingga jatuh tempo
c. Securities held to maturity/Efek dimiliki hingga jatuh tempo. Efek utang yang mana entitas
pelaporan memiliki niat positif dan kemampuan untuk menahan sampai mereka jatuh tempo
Surat berharga perdagangan dilaporkan pada nilai wajar, dan semua keuntungan dan kerugian yang
belum direalisasi diakui dalam laporan laba rugi. Sekuritas yang tersedia untuk dijual dilaporkan pada
nilai wajar. Namun, keuntungan dan kerugian kepemilikan yang belum direalisasi untuk efek ini tidak
termasuk dalam laba bersih periodik; Sebaliknya, mereka dilaporkan sebagai komponen pendapatan
komprehensif lainnya. Efek yang dimiliki hingga jatuh tempo dilaporkan sebesar biaya perolehan
diamortisasi, di mana diskon dan premi diamortisasi selama sisa masa efek.

Semua sekuritas perdagangan dilaporkan sebagai aset lancar di neraca. Surat-surat berharga individual
dimiliki hingga jatuh tempo dan tersedia untuk dijual dilaporkan sebagai aset lancar atau investasi,
sebagaimana mestinya. Klasifikasi yang tepat harus didasarkan pada definisi aset saat ini yang
disediakan dalam ARB No. 43, yang dibahas sebelumnya.

Pengalihan keamanan antara kategori investasi dicatat dengan nilai wajar. Pada tanggal pengalihan,
keuntungan atau kerugian kepemilikan yang belum terealisasi oleh keamanan dicatat sebagai berikut:

a. Untuk keamanan yang ditransfer dari kategori perdagangan, keuntungan atau kerugian
kepemilikan yang belum direalisasi sudah diakui dalam pendapatan, jadi tidak diperlukan
pengakuan tambahan.
b. Untuk keamanan yang ditransfer ke dalam kategori perdagangan, keuntungan atau kerugian
kepemilikan yang belum direalisasi pada tanggal transfer segera diakui dalam penghasilan.
c. Untuk keamanan utang yang ditransfer ke dalam kategori tersedia untuk dijual dari kategori
dimiliki hingga jatuh tempo, keuntungan atau kerugian kepemilikan yang belum direalisasi
diakui dalam pendapatan komprehensif lainnya.
d. Untuk keamanan utang yang ditransfer ke dalam kategori dimiliki hingga jatuh tempo dari
kategori tersedia untuk dijual, laba atau rugi yang belum direalisasi terus dilaporkan dalam
akumulasi pendapatan komprehensif lainnya, tetapi diamortisasi selama sisa umur keamanan
sebagai penyesuaian untuk minat dengan cara yang mirip dengan amortisasi premi atau
diskon.

Persyaratan ini diadopsi untuk lebih lanjut menghalangi perdagangan keuntungan. Jika semua transfer
dapat dilakukan pada nilai wajar dan semua menahan keuntungan dan kerugian dapat langsung diakui
dalam pendapatan, kemungkinan transfer diskresioner untuk mengakui penghasilan akan dibiarkan
terbuka. Pendekatan yang diadopsi mirip dengan mengakui perolehan dan kerugian holding dengan
cara yang konsisten dengan kategori di mana keamanan sedang ditransfer.

RECEIVABLE

Piutang diklasifikasikan ke dalam dua kategori untuk penyajian laporan keuangan: trade receivable
dan non-trade receivable.

 Trade receivable - Piutang yang berasal dari kegiatan operasional, yang mana diklasifikasikan
sebagai account receivable, notes receivable dan other receivables
 Non trade receivable – Piutang yang berasal dari non operasional. Seperti ; penjualan properti,
pembayaran atas beban, piutang dividen dan bunga

Setiap perusahaan hanya melakukan penjualan tunai. Namun, mengingat sifat dari ekonomi
masyarakat di indonesia ini, kebanyakan perusahaan harus memperluas berbagai jenis kreditnya.
Tujuan penjualan secara kredit untuk meningkatkan penjualan, tetapi ketika kredit diperpanjang,
kerugian dari non payments selalu terjadi. Setelah perusahaan memutuskan untuk melakukan
penjualan secara kredit, bisnis ini dapat mencatat Bad Debt dengan salah satu prosedur berikut :

1. The direct write-off method - Bad debt dicatat ketika kerugian ditemukan, maksudunya
adalah Metode ini menggunakan cara penghapusan langsung terhadap piutang yang benar-
benar sudah diketahui yang tidak dapat dibayar lagi.
2. The estimation or allowance methode - Bad debt diperkirakan pada akhir periode akuntansi.
Maksudnya adalah metode ini mempertimbangkan kemungkinan atas piutang yang tidak
tertagih di masa yang akan datang. Setiap akhir periode itu perusahaan mengestimasi atau
menaksirkan berapa piutang yang tidak tertagih. Sewaktu perusahaan mengadakan penaksiran
atas piutang yang tidak tertagih, maka jumlah yang diperkirakan tidak tertagih itulah dianggap
dan dicatat sebagai kerugian.

INVENTORIES

Istilah “Inventory” awalnya didefinisikan dalam APR No.43 (FASB ASC 330-10-20) : (Inventory)
menunjuk/menandakan, agregat(kumpulan) barang – barang milik pribadi yang berwujud. yang mana
:

(1) dimiliki untuk dijual dalam kegiatan usaha normal

(2) sedang dalam proses produksi barang atau jasa yang tersedia untuk dijual

(3) untuk saat ini dikonsumsi dalam produksi barang/jasa yang tersedia untuk dijual

Penilaian persediaan sangat penting karena dua alasan :

1. Persediaan pada umumnya merupakan bagian utama dari aset lancar. Akibatnya, persediaan
memiliki dampak yang signifikan terhadap modal kerja dan posisi perusahaan saat ini.
2. Penilaian persediaan memiliki dampak besar terhadap jumlah laba bersih yang dilaporkan

Penilaian persediaan yang tepat bertumpu pada jawaban atas pertanyaan-pertanyaan berikut:

1) Berapa jumlah barang yang ada di tangan?


2) Asumsi arus biaya apa yang paling masuk akal untuk perusahaan?
3) Apakah nilai pasar persediaan menurun sejak akuisisi

Inventory Quantity, Pertanyaan kuantitas persediaan yang diajukan di atas melibatkan penentuan
jumlah barang di tangan oleh hitungan aktual, perpetual records, atau prosedur estimasi.

Bisnis yang mengeluarkan laporan keuangan yang diaudit biasanya diminta untuk benar-benar
menghitung semua item persediaan setidaknya sekali setahun, kecuali metode lain memberikan
jaminan yang wajar bahwa angka persediaan sudah benar. Ketika jumlah persediaan digunakan untuk
menentukan persediaan akhir, seperti dalam sistem persediaan periodik, harapannya adalah bahwa
semua barang tidak di tangan / sudah terjual. Namun, faktor-faktor lain, seperti pembusukan dan
pencurian, harus dipertimbangkan.

Ketika kuantitas ditentukan oleh metode catatan perpetual, semua item persediaan ditabulasikan
(menyusun dalam bentuk tabel) sebagai pembelian dan penjualan terjadi. Jumlah yang dihasilkan
dalam catatan akuntansi dan jumlah persediaan di tangan harus sama. Namun, jumlah persediaan
perpetual tidak mencerminkan kesalahan akuntansi atau menipisnya persediaan karena pencurian,
pembusukan, dan sebagainya; dengan demikian, perlu untuk memverifikasi catatan perpetual dengan
jumlah persediaan aktual setidaknya sekali setahun. Kontrol akuntansi atas persediaan meningkat
dengan penggunaan sistem perpetual, karena perbedaan antara penghitungan fisik dan jumlah yang
disediakan oleh catatan perpetual memberikan informasi berharga kepada perusahaan tidak hanya
untuk melacak persediaan mereka, tetapi juga untuk memperhatikan perbedaan signifikan antara
aktual dan tingkat persediaan yang diharapkan. Tetapi sistem perpetual harus digunakan hanya ketika
manfaat yang diperoleh dari mempertahankan catatan lebih besar daripada biaya menyimpan catatan.
Dengan kemajuan teknologi saat ini, seperti penggunaan kode batang, semakin banyak bisnis yang
sekarang mampu menggunakan persediaan perpetual; di masa lalu, metode pengendalian persediaan
ini sering disediakan hanya untuk barang-barang berharga rendah dan bervolume rendah, seperti
mobil.

Metode estimasi digunakan ketika tidak mungkin atau tidak praktis untuk menghitung atau
menyimpan catatan perpetual untuk persediaan. Dua metode dapat digunakan untuk memperkirakan
persediaan: metode laba kotor dan metode ritel. Metode laba kotor menghitung persediaan akhir
berdasarkan dolar dengan mengurangi perkiraan biaya penjualan dari biaya barang yang tersedia.
Metode ini sangat berguna dalam mengestimasi persediaan untuk laporan keuangan sementara atau
dalam menghitung kerugian dari korban, seperti kebakaran atau pencurian.

Metode ritel paling sering digunakan di mana barang dagangan tersedia untuk dijual langsung ke
pelanggan, seperti di departemen atau toko. Dimana persediaan ditandai satu persatu dengan harga
jual dan bukan harga pokok. Dengan metode ini, nilai eceran persediaan dihitung dengan mengurangi
harga eceran barang yang dijual dari harga eceran barang yang tersedia. Persediaan pada biaya
kemudian dihitung dengan menerapkan persentase markup ke persediaan akhir di ritel.

Baik laba kotor maupun metode retail, meskipun mendekati nilai neraca, gagal menyediakan
manajemen dengan semua informasi yang tersedia mengenai kuantitas dan harga unit barang spesifik
dari persediaan. Karena kedua metode memperkirakan persediaan akhir berdasarkan catatan
penjualan, tidak ada metode yang memastikan bahwa saldo persediaan yang dihitung secara fisik ada
di sana. Untuk alasan ini, jumlah barang yang sebenarnya di tangan harus dilakukan setiap tahun.

Flow Assumtions Secara historis, pencocokan biaya dengan pendapatan yang terkait telah menjadi
tujuan utama dalam penilaian persediaan. Meskipun harga pokok penjualan adalah sisa karena hasil
dari penentuan biaya persediaan akhir, penilaian neraca sering dipandang sebagai sekunder untuk
penentuan pendapatan. Setiap asumsi aliran yang dibahas di bawah ini tentu membutuhkan trade-off
antara penilaian aset dan penentuan pendapatan. Empat metode yang diterima secara umum
digunakan untuk menjelaskan arus barang dari pembelian ke penjualan: identifikasi khusus;
FIFO,LIFO dan Rata - rata
Jika pencocokan tepat dari pengeluaran dan pendapatan adalah tujuan utama penilaian persediaan,
maka identifikasi khusus dari setiap barang dagangan yang dijual mungkin merupakan metode yang
paling tepat. Namun, bahkan metode ini memiliki konten informasi yang rendah untuk pembaca
neraca, karena penilaian persediaan pada biaya asli umumnya memiliki sedikit hubungan dengan
harapan masa depan. Dengan metode identifikasi khusus, biaya persediaan ditentukan dengan
menyimpan catatan terpisah untuk setiap barang yang diperoleh dan total biaya persediaan barang-
barang di tangan pada akhir setiap periode akuntansi. Sebagian besar perusahaan menemukan bahwa
biaya pencatatan yang diperlukan terkait dengan prosedur melebihi manfaat yang diharapkan, dan
karena itu mereka beralih ke metode lain. Identifikasi khusus paling memungkinkan ketika volume
penjualan rendah dan biaya barang-barang individual tinggi, misalnya, dengan barang-barang seperti
perhiasan, mobil, dan kapal pesiar.

Metode first in, first out (FIFO) didasarkan pada asumsi tentang arus barang dagangan yang
sebenarnya di seluruh perusahaan; pada dasarnya, ini merupakan pendekatan identifikasi khusus.
Dalam kebanyakan kasus asumsi ini sesuai dengan kenyataan karena barang-barang yang sudah lama
dalam persediaan adalah barang yang ingin dijual terlebih dahulu, di mana barang yang mudah rusak
terlibat dan barang-barang yang sudah lama dalam gudang harus dijual dengan cepat atau barang-
barangnya akan rusak

Asumsi aliran FIFO memenuhi biaya historis dan prinsip-prinsip pencocokan, karena jumlah yang
tercatat untuk harga pokok penjualan sama dengan jumlah yang seharusnya telah dicatat di bawah
identifikasi khusus jika arus barang yang sebenarnya berada pada basis FIFO. Selain itu, penilaian
persediaan yang tidak terjual yang dilaporkan pada neraca lebih mirip dengan biaya penggantian
barang-barang di tangan dan dengan demikian memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk
mengevaluasi arus modal kerja masa depan lebih akurat. Namun, efek inflasi telah menyebabkan
akuntan mempertanyakan keinginan menggunakan FIFO. Termasuk biaya unit yang lebih lama dan
lebih rendah dalam harga pokok penjualan selama periode inflasi menyebabkan laba bersih yang
meningkat yang dapat menyesatkan pengguna laporan keuangan. Angka laba yang meningkat ini juga
bisa menghasilkan pembayaran pajak penghasilan tambahan. Namun, karena sebagian besar
perusahaan membalik persediaan mereka dengan cukup cepat, argumen ini diperdebatkan dalam
banyak contoh.

Metode Last in, First out (LIFO) penilaian persediaan didasarkan pada asumsi bahwa biaya saat ini
harus dicocokkan dengan pendapatan saat ini. Sebagian besar pendukung LIFO mengutip prinsip yang
cocok sebagai dasar untuk berdiri mereka, dan mereka berpendapat bahwa dekade inflasi hampir
tanpa gangguan mengharuskan LIFO digunakan untuk lebih mendekati pendapatan bersih yang
sebenarnya. Argumen-argumen ini juga didasarkan pada keyakinan bahwa perubahan tingkat harga
harus dihilangkan dari laporan keuangan. LIFO, pada dasarnya, merupakan penyesuaian tingkat harga
parsial.

Tren dan Teknik Akuntansi baru-baru ini melaporkan bahwa 176 dari 500 perusahaan yang disurvei
menggunakan LIFO untuk beberapa bagian dari penilaian persediaan mereka. Namun, penggunaan
LIFO telah menurun dalam beberapa tahun terakhir karena inflasi telah menjadi faktor yang kurang
signifikan

LIFO dan FIFO menyediakan dua ekstrem untuk penilaian persediaan. Nilai persediaan semua metode
biaya inventori lainnya berada di antara nilai LIFO dan FIFO. Karena potensi untuk persediaan yang
berbeda dan harga pokok penjualan nilai antara kedua metode ini, SEC mengharuskan perusahaan
menggunakan LIFO untuk menyediakan pembaca laporan keuangan dengan jumlah cadangan LIFO
mereka (perbedaan antara LIFO dan FIFO), sehingga investor dapat mengkonversi nomor laporan
keuangan dari LIFO menjadi FIFO dan dengan demikian membuat perbandingan yang lebih baik di
seluruh perusahaan. Sebagai contoh, investor dapat mengubah neraca dari LIFO menjadi FIFO
dengan menambahkan cadangan LIFO ke aset saat ini dari perusahaan yang menggunakan LIFO dan
kemudian membandingkan modal kerja perusahaan itu dengan perusahaan lain yang menggunakan
FIFO.

Teknik rata-rata pada dasarnya adalah posisi kompromi antara FIFO dan LIFO. Ketika rata-rata
digunakan, setiap pembelian mempengaruhi penilaian persediaan dan harga pokok penjualan. Oleh
karena itu, rata-rata tidak menghasilkan baik kecocokan antara biaya dengan pendapatan atau
penilaian persediaan yang tepat dalam kondisi pasar yang berfluktuasi. Para pendukung rata-rata
mendasarkan argumen mereka pada perlunya presentasi periodik. Artinya, semua transaksi selama
periode akuntansi dipandang sebagai mencerminkan periode secara keseluruhan daripada
mencerminkan transaksi individu. Para pendukung rata-rata mempertahankan bahwa laporan
keuangan harus mencerminkan operasi periode secara keseluruhan daripada sebagai serangkaian
transaksi.

Ketika metode rata-rata yang digunakan adalah rata-rata tertimbang atau bergerak tertimbang, klaim
dapat dibuat bahwa harga pokok penjualan mencerminkan operasi total periode; namun, penilaian
persediaan yang dihasilkan tidak mewakili arus kas masa depan yang diharapkan. Jika metode rata-
rata sederhana digunakan, penilaian yang dihasilkan dapat menyebabkan harga unit terdistorsi
sepenuhnya ketika banyak ukuran dan harga berubah

Fluktuasi Pasar Banyak akuntan yang menganjurkan penilaian persediaan di pasar karena mereka
percaya bahwa aset saat ini harus mencerminkan nilai saat ini. Ini mungkin menambah isi informasi
dari modal kerja, tetapi sampai saat ini doktrin konservatisme telah dilihat sebagai mengesampingkan
keuntungan yang diklaim oleh pendukung penilaian saat ini. Namun demikian, ketika persediaan telah
menurun nilainya, GAAP saat ini menyatakan bahwa harga jual di masa depan akan bergerak ke arah
yang sama dan bahwa kerugian yang diantisipasi di masa depan harus dilaporkan pada periode yang
sama ketika persediaan menurun. Dengan kata lain, perusahaan harus menggunakan metode lower of
cost atau market (LCM) untuk menilai persediaan.

PREPAID (Dibayar Dimuka)

Item prepaid dihasilkan dari pencatatan manfaat masa depan yang diharapkan dari layanan yang akan
diberikan. Mereka tidak mewakili aset saat ini dalam arti bahwa mereka akan dikonversi menjadi
uang tunai, tetapi dalam arti bahwa mereka akan membutuhkan penggunaan aset saat ini selama siklus
operasi jika mereka tidak ada.

Pengukuran prepaids umumnya adalah hasil residual dari pengisian kadaluwarsa biaya mereka untuk
biaya, dan sedikit perhatian diberikan kepada valuasi neraca. Dua metode kadaluwarsa biaya utama
digunakan dalam pengukuran prepaids: (1) identifikasi khusus dan (2) waktu. Identifikasi khusus
digunakan di mana barang-barang dikonsumsi, seperti perlengkapan kantor, dan waktu digunakan
ketika tidak ada aset yang nyata dan hak-hak adalah bukti selama periode tertentu, seperti dengan
asuransi yang belum habis masa berlakunya atau sewa dibayar dimuka.

Dalam kebanyakan kasus, metode amortisasi adalah konsekuensi kecil karena immaterialitas relatif
barang-barang ini. Namun, jika pembayaran di muka besar terjadi, perawatan harus dilakukan untuk
memastikan bahwa metode alokasi masuk akal dalam situasi tersebut.

Current Liabilities

Pengakuan kewajiban sering hasil dari kebutuhan untuk mengenali aset atau biaya di mana fokus
perhatian tidak pada kewajiban. Namun, pengakuan kewajiban jangka pendek dapat secara signifikan
mempengaruhi posisi modal kerja perusahaan. Kewajiban lancar yang paling sering ditemui adalah
payable, deferrals, dan current maturities

PAYABLE

Pengukuran hutang biasanya tidak menimbulkan kesulitan tertentu, karena jumlah kewajiban biasanya
ditetapkan oleh transaksi dan melibatkan janji untuk membayar pada tanggal berikutnya. Seperti
halnya piutang, pencatatan diskon dari nilai nominal tidak dianggap perlu karena periode utang
umumnya pendek. Namun, apabila bunga tidak secara khusus dinyatakan pada wesel bayar, Opini
APB No. 21, “Bunga atas Piutang dan Hutang” (lihat FASB ASC 835-30), mengharuskan bunga
dihitung untuk jenis-jenis catatan tertentu15 (lihat Bab 11). Selain catatan dan hutang, dividen dan
pajak merupakan hutang yang membutuhkan penggunaan dana saat ini.

DEFERRALS

Deferrals adalah kewajiban yang penyelesaiannya membutuhkan kinerja layanan daripada


pembayaran uang. Contoh penangguhan termasuk langganan majalah yang dikumpulkan di muka,
tiket pesawat pembelian di muka, dan sewa yang belum diterima. Deferrals mirip dengan biaya
dibayar dimuka karena umumnya merupakan hasil sisa dari pengukuran jumlah lainnya. Dalam hal ini
jumlah yang diukur adalah pendapatan, sedangkan itu adalah biaya dalam kasus prepaids.

Penempatan deferrals (pendapatan yang ditangguhkan) dapat dicantumkan di neraca sebagai


kewajiban lancar, yang disebut pendapatan yang belum dihasilkan atau pendapatan di terima di
muka.. Tetapi kecuali jika penangguhannya luar biasa besar, tidak mungkin bahwa pencatatan
penangguhan sebagai kewajiban akan banyak berdampak pada penyajian laporan keuangan.
Perawatan harus diambil untuk memastikan bahwa perusahaan tidak melaporkan penangguhan
sebagai pendapatan sebelum mereka benar-benar diterima, dan untuk menentukan bahwa rekening
penangguhan tidak digunakan sebagai tambahan penyisihan untuk piutang tak tertagih.

CURRENT MATURITIES

Tidak seperti kebanyakan aset, kewajiban dapat ditransfer dari jangka panjang ke klasifikasi saat ini
dengan berlalunya waktu. Ketika pembayaran utang jangka panjang pada periode saat ini
membutuhkan penggunaan dana saat ini, GAAP menyatakan bahwa jumlah ini diklasifikasikan
sebagai current. Di sisi lain, tidak semua jatuh tempo saat ini diklasifikasikan sebagai kewajiban
lancar. Ketika kewajiban jangka panjang harus ditarik keluar dari dana khusus atau dengan
mengeluarkan tambahan utang jangka panjang, kewajiban tidak boleh diklasifikasikan sebagai
current.

Klasifikasi yang tepat dari current maturities adalah penting karena pengaruhnya terhadap presentasi
modal kerja. Ketika ketentuan yang memadai belum pernah dilakukan sebelumnya untuk
menghentikan jatuh tempo saat ini, perusahaan dapat menemukan dirinya dalam posisi modal kerja
yang lemah, dan sumber modal masa depan bisa lenyap.

Financial Analysis of a Company’s Working Capital Position

Bagaimana masalah likuiditas terjadi?

Evaluasi posisi modal kerja perusahaan dapat menyoroti kemungkinan masalah likuiditas.
Masalah likuiditas dapat timbul dari kegagalan untuk mengubah aktiva lancar menjadi uang tunai
secara tepat waktu atau dari kerugian berlebihan dari utang macet. Beberapa rasio, selain modal kerja,
tersedia untuk membantu mengevaluasi likuiditas perusahaan. Hershey dan Tootsie Roll melaporkan
beberapa kerugian utang buruk, tetapi sebagian besar analisis kredit yang diperlukan. Namun,
distributor besar seperti jaringan department store Nordstrom memiliki lebih banyak kesulitan dalam
memilih pelanggannya. Nordstrom membeli barang dagangan secara kredit dari berbagai manufaktur,
seperti sepatu Bally, pakaian Tommy Hilfiger, dan Herms Cosmestics. Barang dagangan Nordstorm
dikirim ke rumah-rumah dan surat-surat rantai ke berbagai toko di seluruh negeri, di mana barang
tersebut dijual dan dijual kepada pelanggan. Banyak penjualan Nordstrom dilakukan dengan kartu
kredit pada Nordstrom. Perusahaan harus hati-hati mengevaluasi setiap aplikasi kredit untuk
meminimalkan kerugian piutang, karena promblem likuiditas dapat timbul ketika pembayaran
pelanggan pada akun tidak diterima tepat waktu.

Evaluate with ratio analysis

Rasio yang digunakan untuk mengevaluasi likuiditas perusahaan meliputi working capital (modal
kerja), cuurent ratio (rasio lancar), the acid test ( quick ), cash flow (arus kas) dari operasi ke current
liabilities ratio (rasio kewajiban lancar),the account receivable turn over( rasio perputaran piutang) ,
the inventory turnover (rasio perputaran persediaan) , dan the acount payable turnover (akun rasio
omset hutang). Perhitungan dan analisis masing-masing rasio ini diilustrasikan dengan menggunakan
informasi yang terdapat dalam neraca Hersey Company dan Tootsie Roll Industries, income
stametement (laporan laba rugi), dan statement of cash flow .

Masing-masing rasio dihitung untuk tahun 2011 dan 2010 adalah


Pengelolaan modal kerja perusahaan penting untuk bisnis apa pun. Analisis ini menunjukkan
bahwa Hersheys meningkat sebesar $ 166,411 dari 2010 hingga 2011. Modal kerja Tootsie Roll
menurun $ 22.816 dari $ 176.882 pada tahun 2010 menjadi $ 153.846 pada tahun 2011.

Namun demikian, menghitung jumlah modal kerja memberikan informasi terbatas karena tidak
memungkinkan perbandingan mudah dengan tolok ukur, standar industri, atau perusahaan lain.
Artinya, itu adalah jumlah mutlak yang tidak mempertimbangkan ukuran perusahaan. Selain itu,
jumlah yang cukup untuk satu perusahaan mungkin tidak memadai untuk perusahaan besar.

Untuk mengatasi kekurangan ini, analisis keuangan menghitung rasio arus dan the acid test
(quick). Rasio saat ini dihitung sebagai berikut:

𝒄𝒖𝒓𝒓𝒆𝒏𝒕 𝒂𝒔𝒔𝒆𝒕
𝒄𝒖𝒓𝒓𝒆𝒏𝒕 𝒍𝒊𝒂𝒃𝒊𝒍𝒊𝒕𝒊𝒆𝒔

Rasio saat ini untuk Hershey dan Tootsie roll untuk 2011 dan 2010 dihitung

The average current ratio (Rasio rata-rata ) saat ini untuk perusahaan the Candy and other
Confectionary adalah 3,0. Perhitungan ini menunjukkan bahwa posisi likuiditas Hershey memburuk
selama tahun fiskal 2011 dan secara substansial di bawah rata-rata industri. Current Ratio (Rasio
lancar) Tootsie Roll juga menurun secara substansial pada tahun fiskal 2011 dan berada di bawah
rata-rata industri.

Ketika mengevaluasi likuiditas perusahaan dan posisi modal kerja, perhatian tambahan adalah
komposisi asetnya saat ini. Sebagai aturan, current asset (kewajiban lancar) dipenuhi melalui
pembayaran uang tunai, sehingga analisis harus mempertimbangkan aset perusahaan yang saat ini
mungkin digunakan untuk membayar utang saat ini. The acid test (quick) memberikan analisis yang
lebih rileks terhadap kemampuan perusahaan untuk membayar kewajibannya saat ini karena jatuh
tempo, karena hanya mencakup aset-aset lancar yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam
pembilang. Uji asam (cepat) rasio dihitung :

𝒄𝒂𝒔𝒉 + 𝑴𝒂𝒓𝒌𝒆𝒕𝒂𝒃𝒍𝒆 𝒔𝒆𝒄𝒖𝒓𝒊𝒕𝒊𝒆𝒔 + 𝒓𝒆𝒄𝒆𝒊𝒃𝒂𝒃𝒍𝒆𝒔


𝒄𝒖𝒓𝒓𝒆𝒏𝒕 𝒍𝒊𝒂𝒃𝒊𝒍𝒊𝒕𝒊𝒆𝒔

The acid test (quick) untuk gulungan hershey dan tootsie untuk tahun 2011 dan 2010 dihitung
sebagai
The industry average acid test (quick) ratio adalah 2,2. Analisis ini menunjukkan bahwa baik
Hershey maupun tootsie roll turun secara signifikan selama periode analisis, dan keduanya jauh di
bawah rata-rata industri.

Salah satu ukuran terakhir yang dapat digunakan untuk mengevaluasi likuiditas perusahaan
adalah rasio arus kas operasi lancar. Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar
kewajiban lancar dari operasi saat ini. arus kas dari operasi ke rasio liabilitas lancar dihitung:

𝑵𝒆𝒕 𝒄𝒂𝒔𝒉 𝒑𝒓𝒐𝒗𝒊𝒅𝒆𝒅 𝒇𝒓𝒐𝒎 𝒐𝒑𝒆𝒓𝒂𝒕𝒊𝒏𝒈 𝒂𝒄𝒕𝒊𝒗𝒊𝒕𝒊𝒆𝒔


𝑨𝒗𝒆𝒓𝒂𝒈𝒆 𝒄𝒖𝒓𝒓𝒆𝒏𝒕 𝒍𝒊𝒂𝒃𝒊𝒍𝒊𝒕𝒊𝒆𝒔

Perhatikan bahwa rasio ini dihitung dengan menggunakan kewajiban lancar rata-rata dalam
penyebut. Hasil ini dalam penggunaan kas bersih yang diperoleh dari aktivitas operasi mewakili arus
kas sepanjang tahun.

Arus kas dari operasi ke rasio kewajiban lancar untuk Hershey dan tootsie roll untuk tahun 2011
dan 2010 dihitung

Rasio ini menunjukkan bahwa kedua posisi arus kas perusahaan memburuk selama tahun fiskal
2011.

Diambil bersama, ketiga rasio di atas menunjukkan bahwa baik Hersey dan Tootsie roll
mengalami penurunan signifikan dalam posisi likuiditas mereka di atas analisa.

Rasio sebelumnya digunakan untuk mengevaluasi likuiditas suatu perusahaan. Rasio lainnya
dapat digunakan untuk mengevaluasi seberapa efisien perusahaan menggunakan asetnya saat ini dan
mengelola kewajibannya saat ini. Rasio perputaran piutang piutang mengukur kewajiban perusahaan
untuk mengumpulkan piutangnya secara tepat waktu. Rasio perputaran piutang piutang dihitung:

𝑵𝒆𝒕 𝒄𝒓𝒆𝒅𝒊𝒕 𝒔𝒂𝒍𝒆𝒔


𝑨𝒗𝒆𝒓𝒂𝒈𝒆 𝒈𝒓𝒐𝒔𝒔 𝒂𝒄𝒄𝒐𝒖𝒏𝒕 𝒓𝒆𝒄𝒆𝒊𝒗𝒂𝒃𝒍𝒆

Rasio perputaran piutang Hershey dan Tootsie Roll untuk tahun 2011 dan 2010 dihitung
Rasio ini menunjukkan bahwa piutang Hershey dibayarkan oleh pelanggan rata-rata lebih dari 14
kali dalam fiscall 2011 dan lebih dari 13 kali pada tahun fiskal 2010, sedangkan Tootsie Roll
dibayarkan sekitar 13 kali pada tahun fiskal 2011 dan 2010. Ratiosa rea ini keduanya di atas rata-rata
industri 11,02. Untuk menambah pers efektif terhadap efisiensi perusahaan dalam mengumpulkan
piutang, analisis keuangan menghitung jumlah hari dalam piutang sebagai berikut:

𝟑𝟔𝟓
𝑨𝒄𝒄𝒐𝒖𝒏𝒕 𝒓𝒆𝒄𝒆𝒊𝒗𝒂𝒃𝒍𝒆 𝒕𝒖𝒓𝒏𝒐𝒗𝒆𝒓

Jumlah hari dalam rasio piutang untuk Hershey dan Tootsie Roll untuk tahun 2011 dan 2010 dihitung
sebagai berikut:

Perhitungan average days hari rata-rata dalam piutang memungkinkan perusahaan untuk
mengevaluasi kemampuannya untuk mengumpulkan piutangnya dalam periode kredit normal.
Perhitungan ini menunjukkan bahwa baik Hershey dan Totsie Roll mengalami kesulitan dalam
mengumpulkan piutang mereka ketika mempertimbangkan bahwa kebijakan kredit perdagangan
normal umumnya memerlukan pembayaran dalam 30 hari.

Masalah lain yang perlu dipertimbangkan ketika mengevaluasi kolektibilitas piutang perusahaan
adalah dampak potensial dari kebangkrutan pelanggan besar. Hershey melaporkan bahwa distributor
grosir Mclane Company, menyumbang 22,3 persen dari penjualan perusahaan pada 2011, dan Tootsie
Roll menjual 23,3 persen dari produksinya ke Wal-Mart. Tidak satu pun dari jumlah ini diyakini
menjadi perhatian utama.

Efisiensi perusahaan dalam mengelola persediaannya dapat dianalisis secara acak dengan
menghitung rasio perputaran persediaan. Rasio itu dihitung sebagai

𝑪𝒐𝒔𝒕 𝒐𝒇 𝒈𝒐𝒐𝒅𝒔 𝒔𝒐𝒍𝒅


𝑨𝒗𝒆𝒓𝒂𝒈𝒆 𝒊𝒏𝒗𝒆𝒏𝒕𝒐𝒓𝒚

Rasio turnover inveontory untuk Hershey dan Tootsie Roll untuk tahun 2011 dan 201 dihitung
Rasio perputaran persediaan rata-rata untuk Candy dan Industri Produk Confectionary Lainnya
adalah 6,3 pada tahun 2010, menunjukkan bahwa baik Hershey dan Tootsie Roll menyerahkan
inventaris mereka pada tingkat yang mendekati rata-rata industri.

Rasio ini dapat dianalisis lebih lanjut dengan menghitung hari rata-rata dalam inventaris sebagai
berikut:

𝟑𝟔𝟓
𝑰𝒗𝒆𝒏𝒕𝒐𝒓𝒚 𝒕𝒖𝒓𝒏𝒐𝒗𝒆𝒓 𝒓𝒂𝒕𝒊𝒐

Jumlah rata-rata hari dalam inventaris untuk Hershey dan tootsie Roll untuk tahun 2011 dan 2010
dihitung

Rasio ini menunjukkan bahwa aborsi Hershey dan Tootsie Roll untuk mengelola persediaan
mereka agak memburuk. Perawatan harus dilakukan dalam mengevaluasi rasio ini, karena mereka
sangat bergantung pada industri. Sebagai contoh, jaringan toko seperti safeway menjual banyak
barang yang mudah rusak dan diharapkan memiliki rasio perputaran persediaan yang tinggi, bt untuk
kontraktor pertahanan seperti Boeing, rasio ini akan lebih rendah.

Analisis dari modal kerja perusahaan, rasio lancar, dan rasio perputaran persediaan dapat
menyesatkan bagi perusahaan yang menggunakan biaya persediaan LIFO. Dalam kasus seperti itu,
jumlah modal kerja, dan rasio lancar akan dikecilkan, karena jumlah persediaan rata-rata yang
digunakan dalam penggandaan rasio ini biasanya jauh lebih rendah daripada jika mereka telah
dihitung menggunakan FIFO. Perbedaan ini disebut cadangan LIFO. Di sisi lain, rasio perputaran
persediaan umumnya dibesar-besarkan, karena jumlah persediaan rata-rata yang digunakan dalam
penyebut lebih rendah daripada jika FIFO telah digunakan.

Metode penentuan biaya persediaan perusahaan diungkapkan dalam ringkasan kebijakan


pengakreditannya yang signifikan. Pengguna laporan keuangan harus berhati-hati dalam menafsirkan
jumlah modal kerja, rasio lancar, dan rasio perputaran persediaan untuk perusahaan yang
menggunakan LIFO. Untuk tujuan kompromi, jumlah persediaan LIFO yang dilaporkan harus
disesuaikan dengan jumlah cadangan LIFO. Hershey dan Tootsie Rolluse LIFO untuk menghargai
sebagian besar inventaris. Pada tahun 2011. Hershey melaporkan cadangan LIFO sebesar $ 153.170,
masing-masing, untuk tahun 2011 dan 2010. Selama dua tahun yang sama, Tootsie Rool melaporkan
cadangan LIFO sebesar $ 24.043 dan $ 19.379. Berikut adalah dua perusahaan untuk rasio saat ini,
dan rasio perputaran persediaan untuk kedua perusahaan untuk tahun 2011 setelah disesuaikan dengan
jumlah cadangan LIFO.

Kalkulasi ini meningkatkan modal kerja yang dihitung sebelumnya dan rasio saat ini sambil
menurunkan rasio perputaran persediaan.

Satu rasio akhir membantu mengevaluasi pola pembayaran perusahaan kepada pemasok dengan
menganalisis hutang akunnya. Rasio perputaran hutang perusahaan dihitung sebagai berikut:

𝑰𝒏𝒗𝒆𝒏𝒕𝒐𝒓𝒚 𝒑𝒖𝒓𝒄𝒉𝒂𝒔𝒆𝒔
𝑨𝒗𝒆𝒓𝒂𝒈𝒆 𝒂𝒄𝒄𝒐𝒖𝒏𝒕 𝒑𝒂𝒚𝒂𝒃𝒍𝒆

Menghitung rasio ini untuk perusahaan manufaktur seperti Hersheyy atau Tootsie Roll lebih
rumit daripada untuk perusahaan merchandising, karena perusahaan manufaktur umumnya memiliki
tiga akun persediaan: bahan baku, pekerjaan dalam proses, dan barang jadi. Rasio perputaran hutang
akun untuk perusahaan manufaktur adalah dihitung sebagai berikut:

𝑹𝒂𝒘 𝒎𝒂𝒕𝒆𝒓𝒊𝒂𝒍 𝒑𝒖𝒓𝒄𝒉𝒂𝒔𝒆𝒔


𝑨𝒗𝒆𝒓𝒂𝒈𝒆 𝒂𝒄𝒄𝒐𝒏𝒖𝒕 𝒑𝒂𝒚𝒂𝒃𝒍𝒆

Namun, jumlah bahan baku yang dibeli umumnya tidak diungkapkan dalam laporan keuangan
perusahaan. Kami mengilustrasikan penghitungan rasio perputaran hutang akun untuk Nordstom
untuk tahun fiskal 2011 dan 2010 menggunakan informasi berikut

Rasio ini juga dapat digunakan untuk menghitung hari-hari rata-rata utang luar biasa sebagai berikut:
𝟑𝟔𝟓
𝑨𝒄𝒄𝒐𝒏𝒖𝒕 𝒑𝒂𝒚𝒂𝒃𝒍𝒆 𝒕𝒖𝒓𝒏𝒐𝒗𝒆𝒓 𝒓𝒂𝒕𝒊𝒐

Untuk Nordstrom, jumlah ini untuk tahun 2011 dan 2010 adalah sebagai berikut:

Analisis ini menunjukkan bahwa Hershey mempertahankan posisi likuiditas yang memadai;
Namun, Tootsie Roll menurunkan posisi likuiditas adalah kekhawatiran. Kegagalan Hershey untuk
menghasilkan cukup uang tunai untuk mempertahankan operasi saat ini juga menjadi perhatian.

INTERNATIONAL ACCONTING STANDARD

IASB telah mengeluarkan pernyataan tentang isu-isu berikut yang mempengaruhi modal kerja:

1. Penyajian aset lancar dan kewajiban lancar dalam revisi IAS No. 1 "Presentasi Statemen
Keuangan"

2. Acconting untuk aset dan kewajiban keuangan dalam IAS No. 39 "Instrumen keuangan, pengakuan
dan pengukuran"

3. Acconting for Inventories dalam revisi IAS No 2 "Inventories"

The IASB tidak berurusan dengan isu-isu evaluasi dibahas sebelumnya di chpter dalam diskusi
tentang penyajian aktiva lancar dan kewajiban lancar. Namun, Dewan mencatat bahwa beberapa
pengguna laporan keuangan melihat klasifikasi aset dan liabilitas menjadi tidak lancar saat ini sebagai
menyediakan sarana untuk mengukur liquditas perusahaan, sedangkan lainnya menganggap
klasifikasi ini sebagai identifikasi sumber daya dan kewajiban yang beredar. IASB menunjukkan
bahwa karena kedua konsep ini agak bertentangan, telah menyebabkan klasifikasi item sebagai arus
atau tidak berdasarkan konvensi daripada pada satu konsep. IAS No.1 perusahaan yang diizinkan
untuk menentukan apakah atau tidak secara terpisah menyajikan aset lancar dan kewajiban lancar.
Keputusan ini rupanya didasarkan pada tunjangan Dewan untuk menyetujui kegunaan konsep karena
keterbatasan yang disebutkan sebelumnya dalam bab ini. The Iso No.1 yang dihadapkan sekarang
membutuhkan aset dan kewajiban untuk diklasifikasikan sebagai saat ini atau noncurrent kecuali
presentasi likuiditas provoders lebih banyak inforvant inforvant

Dalam IAS No.2, IASB berpendapat bahwa tujuan dari pelaporan persediaan adalah untuk
menentukan jumlah yang tepat dari biaya perolehan sebagai aset dan meneruskan sampai pendapatan
terkait diakui. Dewan menyatakan preferensi untuk metode indentifikasi spesifik dari penilaian
persediaan. ketika barang-barang tersebut dapat dipertukarkan atau diproduksi dan dipisah untuk
proyek-proyek tertentu. Metode ini dipandang tidak tepat ketika banyak item yang dapat
dipertukarkan hadir. Dalam kasus-kasus, IASB menyatakan preverence baik untuk FIFO atau metode
rata-rata tertimbang; Namun, LIFO adalah alternatif yang diizinkan. Di bawah revisi IAS No.2,
penggunaan LIFO tidak lagi diizinkan. Addtional. IAS No.2 menginventarisir persediaan untuk
dituliskan ke nilai realisasi bersih (lantai) berdasarkan item per item, tetapi memungkinkan write-
down terjadi oleh kelompok produk serupa dalam keadaan khusus. Kontrak proses ini ke U.S GAAP,
di mana write-down biasanya ditentukan berdasarkan item-per-item, grup, atau kategorikal. Juga, IAS
No.2 memungkinkan persediaan prev-write reversal untuk dikenali pada periode yang sama dengan
write-down; namun, setiap pencatatan inventaris berdasarkan GAAP AS tidak dapat dicadangkan.

Ketika FASB dan IASB bergerak menuju konvergensi standar akuntansi, masalah LIFO perlu
diselesaikan. Meskipun proses konvergensi GAAP AS dengan GAAP internasional telah membuat
banyak kemajuan, banyak masalah yang masih harus ditangani, termasuk nasib metode LIFO. selama
lebih dari satu dekade, FASB dan IASB telah memiliki agenda proyek yang berkelanjutan yang
tujuannya adalah untuk memindahkan proses konvergensi ke depan. Untuk periode 2006-2013,
banyak masalah terkait konvergensi diidentifikasi sebagai agenda aktif atau agenda penelitian
sebelum ditambahkan ke agenda aktif. Namun, masalah LIFO dan inventarisasi valution pada
umumnya tidak dimasukkan dalam agenda penelitian aktif dari kedua dewan pada saat teks ini
diterbitkan.