Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH

AFRICAN SWINE DISEASE

Disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Epidemiologi

Disusun oleh

KELOMPOK 7

Citra Nur Mutiarahmi 130210160001

Gina Siti Nurjanah 130210160006

Jemimma Pamelasari R 130210160036

Nur Ashiddiqi Mundiri 130210160040

PROGRAM STUDI KEDOKTERAN HEWAN

FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS PADJADJARAN

2019
KATA PENGANTAR
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


BAB II
ISI

1. Deskripsi Penyakit

African swine fever (ASF) adalah penyakit pendarahan yang sangat menular pada babi,
babi hutan, babi hutan Eropa dan babi liar Amerika. Semua kelompok umur sama-sama rentan.

Dengan bentuk virus yang virulensi tinggi, ASF ditandai dengan demam tinggi, kehilangan
nafsu makan, perdarahan pada kulit dan organ dalam, dan kematian rata-rata 2-10 hari. Tingkat
kematian bisa setinggi 100%.

Organisme yang menyebabkan ASF adalah virus DNA dari keluarga Asfarviridae. ASF
adalah penyakit yang tercantum dalam Kode Kesehatan Hewan Terestrial Organisasi Kesehatan
Dunia (OIE) dan harus dilaporkan ke Kode Kesehatan Hewan Terestrial OIE.

a. Mata rantai penyakit

Sumber:

Agen : African Swine Fever Virus (ASFV).

Reservoir : Kutu O. moubata, babi hutan, babi domestic.


Portal of exit : Darah, jaringan, hasil sekresi dan eksresi hewan yang terinfeksi.

Mode of transmission : Kontak secara langsung/tidak langsung, dan melalui vector.

Portal of entry : Saluran cerna, gigitan kutu Ornithodoros (lapisan mukosa).

Suceptible host : Babi domestic, babi hutan, kutu dari genus Ornithodoros.

Siklus transmisi penyakit ini dapat dibagi menjadi 3, yaitu:

1. Sylvatic Cycle

Babi hutan muda yang terinfeksi oleh kutu yang membawa ASFV. Periode ini
memungkinkan penularan ASFV ke kutu yang belum terinfeksi. Babi hutan ini tetap
terinfeksi secara asymptomatis seumur hidup, tetapi karena tidak adanya transmisi
horizontal dan vertikal antara babi hutan, penyebaran virus ini tergantung pada kutu
O.moubata (Jori dan Bastos, 2009; Penrith et al., 2004 dalam Costard S et al. 2012). Koloni
kutu dapat mempertahankan infeksi ASFV hingga 15 bulan tanpa makanan (Hess et al.,
1989; Plowright et al., 1970, 1974 dalam Costard S et al. 2012), dan memungkinkan siklus
penularan berikutnya dengan babi hutan pada musim babi berikutnya.

2. Domestic Cycle

Pada populasi babi domestik, ASFV ditularkan melalui kontak langsung dan juga
melalui muntah (Arias et al., 2002a; Plowright et al., 1994; Sánchez-Vizcaíno dan Arias,
2012 dalam Costard S et al. 2012). Semua ekskresi dan sekresi babi yang terinfeksi dapat
mengandung virus, dan ASFV dapat tetap hidup dalam darah dan jaringan untuk waktu
yang lama. Penularan melalui kontak langsung dapat terjadi selama beberapa minggu
(Wilkinson dan Pensaert, 1989 dalam Costard S et al. 2012). ASFV juga dapat bertahan di
lingkungan selama beberapa hari (Plowright et al., 1994; Sanchez-Vizcaino et al., 2009
dalam Costard S et al. 2012) dan penularan memungkinkan melalui muntah seperti pakaian
dan sepatu, peralatan dan kendaraan yang terkontaminasi (Mur et al., 2012 dalam Costard
S et al. 2012).
3. Transmisi dari sylvatic cycle ke domestic cycle

Namun, vektor kutu merupakan mekanisme penularan yang paling mungkin dari babi
liar Afrika ke babi domestik (Thomson, 1985; Wilkinson dan Pensaert, 1989 dalam Costard
S et al. 2012). Ini bisa terjadi ketika babi domestik dan babi hutan berbagi ruang seperti
tempat merumput atau minum, atau ketika kutu dibawa kembali ke pemukiman manusia
melalui bush meat (Jori dan Bastos, 2009; Thomson, 1985 dalam Costard S et al. 2012).

b. Determinan penyakit

Determinan Primer
Determinan Intrinsik Determinan ekstrinsik
Behaviour (memakan apa saja) African Swine Fever Virus
Ektoparasit (Kutu genus Ornithodoros)

Determinan Sekunder
Determinan Intrinsik Determinan ekstrinsik
Behaviour (berada di tempat kotor) Lingkungan yang kotor
Status immunologis sedang tidak baik Kontak langsung dengan material yang
terkontaminasi (pakaian, sepatu manusia).
Menerapkan free raging farm pada daerah
yang terkontaminasi ASF
Kontak langsung dengan babi yang terinfeksi
Pemberian makanan dari sampah dapur dan
sisa makanan manusia.
2. Riwayat Penyakit Alamiah African Swine Fever
Pada penyakit African Swine Fever ini terdapat 4 tahap yang diantaranya yaitu tahap
prepatogenesis, tahap inkubasi, tahap klinis, dan tahap akhir, kemudian dilakukan juga
pengobatan African Swine Fever.

1. Tahap prepatogenesis
Babi hutan berfungsi sebagai reservoir alami virus dan tidak menimbulkan gejala
penyakit. Reservoir menyebarkan melalui caplak Ornithodoros moubata. Caplak akan
menelan virus bersamaan ketika memakan darah reservoir dan kemudian menularkannya
pada hewan yang rentan. Virus ini ditemukan di semua cairan tubuh dan jaringan babi
domestik yang terinfeksi. Babi biasanya terinfeksi oleh kontak langsung dengan babi yang
terinfeksi atau dengan menelan sampah yang terinfeksi atau produk daging babi. Menggigit
lalat dan caplak, tempat yang terkontaminasi, kendaraan, peralatan atau pakaian juga dapat
menyebarkan virus ke hewan yang rentan.
2. Tahap inkubasi
Dalam bentuk peracute, babi mati dalam waktu 4 hari pasca infeksi (DPI) tanpa lesi
berat. Bentuk akut dapat mengakibatkan kematian proporsi yang tinggi dari babi yang
terinfeksi (mortalitas 90-100%) 4-21 DPI, dengan perubahan patologis yang khas karena
vaskulitis, termasuk eritema kulit, edema paru, splenomegali hiperemik, limfadenitis
hemoragik, limfadenitis hemoragik, dan ptechie. perdarahan di paru-paru, kandung kemih
dan ginjal. Dalam bentuk subakut, yang disebabkan oleh isolat yang cukup virulen,
mortalitasnya 30-70%, masa inkubasi lebih lama (babi mati setelah 20 DPI) dan tanda-
tanda klinis cenderung kurang ditandai; Namun, perubahan vaskular, terutama perdarahan
dan edema, lebih parah daripada yang dilaporkan dalam bentuk akut. Isolat virulensi
rendah dapat menyebabkan bentuk penyakit kronis, yang ditandai dengan tidak adanya lesi
vaskular dan angka kematian yang rendah, tetapi tanda-tanda seperti pertumbuhan yang
tertunda, kekurusan, pembengkakan sendi, borok kulit dan lesi yang terkait dengan infeksi
bakteri sekunder (Sánchez-Vizcaíno et al., 2015).

3. Tahap klinis
Tingkat keparahan dan distribusi lesi juga bervariasi sesuai dengan virulensi virus.
Kasus penyakit yang parah ditandai dengan demam tinggi dan kematian rata-rata 2-10 hari.
Tingkat kematian bisa setinggi 100%. Tanda-tanda klinis lain mungkin termasuk
kehilangan nafsu makan, depresi, kemerahan pada kulit telinga, perut, dan kaki, gangguan
pernapasan, muntah, pendarahan dari hidung atau anus dan kadang-kadang diare. Aborsi
mungkin merupakan peristiwa pertama yang terlihat dalam wabah. Bentuk virus yang
cukup virulen menghasilkan gejala yang kurang intens meskipun mortalitasnya masih
berkisar antara 30-70%. Gejala penyakit kronis termasuk penurunan berat badan, demam
intermiten, tanda-tanda pernapasan, lesio kulit kronis dan radang sendi.

4. Tahap akhir
Dengan virulensi yang tinggi, ASF ditandai dengan demam tinggi, kehilangan
nafsu makan, perdarahan pada kulit dan organ dalam, dan kematian rata-rata 2-10 hari.
Persentase Kematian mencapai 100%.

5. Pengobatan African Swine Fever


Tidak ada pengobatan atau vaksin untuk ASF yang dipublikasikan. Pencegahan di
negara-negara yang bebas dari penyakit tergantung tentang kebijakan impor yang ketat,
memastikan bahwa babi hidup yang terinfeksi maupun produk babi tidak dimasukkan ke
dalam wilayah yang bebas ASF. Penting juga untuk memastikan bahwa daging dari babi
hutan atau hewan yang terinfeksi tidak diberikan kepada babi yang rentan. Semua program
pemberantasan yang sukses telah melibatkan diagnosa yang cepat, penyembelihan dan
pembuangan semua hewan di tempat yang terinfeksi, pembersihan dan disinfeksi
menyeluruh, disinsektisasi, kontrol gerakan dan pengawasan.

3. Macam-Macam Host dalam Riwayat Alamiah Penyakit


a. Inang / Host
Inang adalah organisme yang mampu terinfeksi dan menampung agen infeksi seperti virus,
parasite, partner mutualisme, atau partner komensalisme, umumnya dengan menyediakan
makanan dan tempat berlindung. Replikasi atau perkembang-biakan agen juga biasanya
terjadi pada inang. Contohnya suatu sel dapat menadi inang bagi virus, gulma dapat
menjadi inang bagi bakteri pengikat nitrogen, dan hewan dapat menjadi inang bagi cacing
parasitic seperti nematoda. Pada kasus African Swine Fever, hewan babi menjadi inang.

b. Inang definitif
Inang definitif adalah suat istilah parasitologis yang menggambarkan inang atau hospes
tempat organisme mengalami fase reproduksi seksualnya. Dengan kata lain inang definitif
memberikan makan untuk hidup agen pada stadium seksual atau dewasa (misalnya Taenia
pisiform ada pada anjing; Plasmodium spp. ditemukan pada nyamuk). Dalam penyakit
ASF, yang merupakan inang definitif adalah babi.
c. Inang akhir (Final host)
Suatu istilah yang digunakan dalam pengertian yang lebih umum (misalnya, berhubungan
dengan semua jenis agen infeksi) sebagai sinonim untuk host definitif. Baik 'final' maupun
'definitif' menyiratkan 'end of the line'; dengan kata lain, penghentian proses yang dinamis.
Terdapat dalam banyak kasus, karena itu digunakan secara tidak benar. Karena menurut
definisi itu sendiri inang akhir sinonim dari inang definitif, maka yang menjadi inang akhir
adalah Babi.

d. Inang primer (Primary host) = natural host = maintenance host


Inang primer adalah hewan yang terinfeksi di daerah endemis yang terakhir (mis., Anjing
yang terinfeksi virus distemper). Karena agen infeksi sering bergantung pada inang primer
untuk keberadaan jangka panjangnya, inang tersebut juga disebut inang pemeliharaan atau
maintenance host. Dalam kasus African Swine Fever yang menjadi inang primer adalah
Babi.

e. Inang sekunder / secondary host = aberrant host


Inang sekunder atau inang antara adalah spesies yang juga terlibat dalam siklus hidup agen,
terutama di luar daerah endemik khas (misal, Sapi yang terinfeksi strain virus kaki-dan-
mulut yang biasanya terjadi pada kerbau). Inang sekunder terkadang dapat bertindak
sebagai host pemeliharaan. Inang sekunder ini menampung parasit hanya untuk periode
transisi yang sebentar. Tidak di identifikasi adanya inang sekunder atau aberrant host pada
kasus African Swine Fever.

f. Inang paratenic = mechanical vector


Paratenic host adalah suatu host di mana agen dapat dipindahkan secara mekanis, tanpa
adanya pengembangan lebih lanjut (contoh : ikan, mengandung larva Diphyllobothrium
spp., yang dimangsa oleh ikan yang lebih besar). Istilah ini lebih identik untuk cacing, dan
dapat dianggap memiliki analog entomologis dalam istilah tersebut vektor mekanik
(mechanical vector). Dalam penyakit African Swine Fever (ASF) , inang paratenic atau
dapat disebut juga dengan mechanical vector ini adalah kutu dari family Ornithodoros.
Kutu dari family Ornithodoros dapat memindahkan agen yaitu ASFV secara mekanis
meskipun tanpa adanya pengembangan lebih lanjut di dalam tubuhnya namun dapat
menyebabkan terjadinya penyebaran infeksi jika tergigit oleh family Ornithodoros.

g. Inang intermediate
Inang intermediate adalah inang menegah yaitu hewan yang biasanya vertebrata ataupun
invertebrate yang menular dimana agen mengalami beberapa pengembangan reproduksi
aseksual, (mis., Cysticercus pisiform ada di kelinci dan kelinci). Istilah ini bersifat
parasitologis di asal. Dalam penyakit ASF pada babi inang intermediate ini tidak ditemukan
dikarenakan pada host nya yaitu babi dan kutu virus tidak terjadi mengalami
pengembangan dengan reproduksi aseksual.

h. Inang amplifier
Host penguat Hewan yang, karena perubahan sementara terkait dalam dinamika populasi
itu menghasilkan peningkatan mendadak dalam ukuran populasi inang, tiba-tiba dapat
meningkatkan jumlah agen infeksi. Multiplication agen terjadi pada tipe host ini. Istilah ini
paling umum digunakan dalam kaitannya dengan virus penyakit. Contohnya adalah bayi
babi yang terinfeksi dengan virus Japanese encphalitis, selain itu penyakit yang memilki
inang amplifier adalah pada virus Avian Influenza

Pada penyakit ASF tidak tedapat inang yang menjadikan adanya peningkatan jumlah agen
infeksi. Pada inang babi, babi hutan dan kutu tidak menghasilkan peningkatan mendadak
dalam ukuran inang populasi inang, yang tiba – tiba dapat meningkatkan jumlah agen
infeksi.

i. Reservoir (reservoir host) = source of infectif


Reservoir Suatu istilah yang biasa digunakan sebagai sinonim untuk, atau awalan ke, 'host';
('host reservoir'). Tuan rumah reservoir adalah salah satu di mana agen infeksi biasanya
hidup dan berkembang biak, dan karenanya merupakan sumber infeksi yang umum pada
hewan lain; oleh karena itu, sering host utama. Di Kenya, misalnya, kerbau dan waterbuck
adalah reservoir virus demam singkat sapi, bertindak sebagai sumber infeksi bagi ternak
(Davies et al., 1975).

Babi liar Afrika (babi hutan (Phacochoerus aethiopicus), babi hutan (Potamochoerus sp.),
Raksasa babi hutan (Hylochoerus meinertzhageni) biasanya tidak terinfeksi dan bertindak
sebagai reservoir host ASFV di Afrika. Selain itu kutu dari family Ornithodoros juga dapat
bertindak sebagai reservoir host yang dapat menyebarkan ASFV melalui gigitan. Infeksi
ASFV di host reservoir biasanya tanpa gejala dan berkembang menjadi infeksi persisten.
BAB III

KESIMPULAN
DAFTAR PUSTAKA

 Costard S, Mur L, Lubroth J, Pfeiffer DU. 2012. Epidemiology of African swine fever
virus. United Kingdom. Elsevier B.V.
 OIE. 2013. African Swine Fever. http://www.oie.int/en/animal-health-in-the-
world/animal-diseases/african-swine-fever. [Diakses pada 24 Februari 2019]
 Sánchez-Cordón,P.J., Montoya, M., Reis, L,. Dixon, K. (2018). African swine fever: A
re-emerging viral disease threatening the global pig industry. The Veterinary Journal,
233, 41-48.
 Thrusfield, Michael. 2006. Veterinary Epidemiology Third Edition, Host, 114.