Anda di halaman 1dari 5

Mendefinisikan Kepunahan

Prinsip perilaku dasar yang diilustrasikan dalam contoh-contoh sebelumnya adalah


kepunahan. Dalam setiap contoh, perilaku yang telah diperkuat untuk periode waktu tidak
lagi diperkuat dan, oleh karena itu, perilaku berhenti terjadi. Perilaku Rae menaruh uang di
mesin kopi dan menekan tombol diperkuat dengan mendapatkan kopi. Perilaku Greg
memutar gagang pintu dan membuka pintu darurat diperkuat dengan memasuki gedung
apartemennya pada titik yang lebih dekat ke apartemennya. Perilaku ini diperkuat pada
jadwal penguatan berkelanjutan. Begitu bala bantuan berhenti, Rae dan Greg sama-sama
terlibat dalam perilaku itu, dan akhirnya berhenti terlibat dalam perilaku itu.
Kepunahan adalah prinsip dasar perilaku. Definisi perilaku kepunahan adalah sebagai
berikut: Kepunahan terjadi ketika
1. Perilaku yang sebelumnya telah diperkuat
2. tidak lagi menghasilkan konsekuensi yang memperkuat
3. dan, oleh karena itu, perilaku berhenti terjadi di masa depan.
Selama perilaku diperkuat, setidaknya sebentar-sebentar, itu akan terus terjadi.
Namun, jika suatu perilaku tidak lagi diikuti oleh konsekuensi yang kuat, orang tersebut akan
berhenti terlibat dalam perilaku tersebut. Ketika suatu perilaku berhenti terjadi karena tidak
lagi diperkuat, kita mengatakan bahwa perilaku tersebut telah mengalami kepunahan atau
bahwa perilaku tersebut telah padam.
Skinner (1938) dan Ferster dan Skinner (1957) menunjukkan prinsip kepunahan
dengan hewan laboratorium. Ketika merpati di ruang percobaan tidak lagi menerima
makanan sebagai penguat untuk mematuk kunci, perilaku mematuk kunci merpati berhenti.
Ketika tikus laboratorium tidak lagi menerima pelet makanan untuk menekan tuas, perilaku
menekan tuas berkurang dan akhirnya berhenti.
Tentu saja, banyak studi penelitian juga menunjukkan prinsip kepunahan dengan
perilaku manusia (lihat Lerman & Iwata, 1996b). Di salah satu yang paling awal studi
melaporkan penggunaan kepunahan untuk mengurangi perilaku masalah, Williams (1959)
menggambarkan efektivitas kepunahan dalam mengurangi kemarahan malam hari seorang
anak anak. Karena Williams telah menentukan bahwa perilaku mengamuk anak sedang
terjadi diperkuat oleh perhatian orang tua, prosedur kepunahan meminta orang tua untuk
melakukannya jangan memberikan perhatian saat anak melakukan perilaku mengamuk di
malam hari.
Amukan anak pada waktu tidur. Orang tua tidak memperhatikan anak.
Hasil: Di masa depan, anak kecil kemungkinan terlibat dalam perilaku mengamuk pada
waktu tidur.
Sejumlah penelitian telah menunjukkan efektivitas kepunahan untuk mengurangi
perilaku masalah pada anak-anak dan orang dewasa (Ayllon & Michael, 1959; Ducharme &
Van Houten, 1994; Holz, Azrin, & Ayllon 1963; Lerman & Iwata, 1995; Mazaleski, Iwata,
Vollmer, Zarcone, & Smith, 1993; Neisworth & Moore, 1972; Rincover, 1978; Wright, Brown,
& Andrews, 1978). Dalam masing-masing studi ini, penguat masalah dihilangkan atau
ditahan setelah terjadinya perilaku, dan perilaku menurun di masa depan. Pertimbangkan
penelitian oleh Hasazi dan Hasazi (1972), yang menggunakan kepunahan untuk mengurangi
kesalahan aritmatika yang dilakukan oleh bocah berusia 8 tahun. Setiap kali anak laki-laki itu
menambah masalah dengan jawaban dua digit, ia membalikkan angka (misalnya, ia menulis
21 bukannya 12 sebagai jawaban untuk 7þ 5). Para peneliti menentukan bahwa perhatian
(bantuan ekstra) yang diberikan oleh guru untuk jawaban yang salah memperkuat perilaku
anak untuk membalikkan angka. Prosedur kepunahan mengharuskan guru untuk menahan
diri dari memberikan perhatian untuk jawaban yang salah. Guru juga memuji anak itu untuk
jawaban yang benar. (Ini adalah penguatan diferensial; lihat Bab 15 untuk diskusi yang lebih
rinci.) Perilaku pembalikan digit anak menurun secara dramatis ketika kepunahan
diimplementasikan (Gambar 5-1). Studi ini sangat menarik karena banyak profesional akan
menganggap pembalikan digit sebagai tanda ketidakmampuan belajar, sedangkan penulis
menunjukkan bahwa pembalikan digit sebenarnya adalah perilaku operan yang diperkuat
oleh perhatian guru.
Dalam contoh lain, Lovaas dan Simmons (1969) menggunakan kepunahan untuk
mengurangi perilaku mencederai diri seorang anak dengan kecacatan intelektual. Lovaas
dan Simmons percaya bahwa perilaku memukul kepala anak itu diperkuat oleh konsekuensi
sosial (perhatian) dari orang dewasa. Kepunahan karena itu melibatkan menghilangkan
perhatian orang dewasa setiap kali si anak memukul dirinya sendiri. Hasil penelitian
menunjukkan bahwa frekuensi memukul kepala menurun dari lebih dari 2500 hit dalam sesi
1 jam menjadi nol per sesi. Butuh sepuluh sesi kepunahan agar frekuensi perilaku menurun
menjadi nol.
Anak itu memukul kepalanya. Ia tidak mendapat perhatian dari orang dewasa.
Hasil: Anak kecil kemungkinannya untuk memukul kepalanya sendiri karena perilakunya
tidak lagi diperkuat oleh perhatian orang dewasa.
Kepunahan Kepunahan
Salah satu karakteristik dari proses kepunahan adalah bahwa sekali perilaku tidak lagi
diperkuat, sering kali meningkat secara singkat dalam frekuensi, durasi, atau intensitas
sebelum berkurang dan akhirnya berhenti (Lerman & Iwata, 1995). Pada contoh pertama,
ketika Rae tidak mendapatkan kopinya, dia menekan tombol pada mesin kopi berulang kali
(meningkatkan frekuensi), dan kemudian mendorongnya lebih keras dan lebih keras
(peningkatan intensitas) sebelum akhirnya menyerah. Ketika Greg menemukan pintu
belakang gedung apartemennya tidak mau terbuka, dia memutar gagang pintu dan menarik
kenop pintu beberapa kali (semakin sering), dan dia menarik kenop pintu lebih keras
(meningkatkan intensitas) sebelum akhirnya menyerah. Peningkatan frekuensi, durasi, atau
intensitas perilaku yang tidak diperkuat selama proses kepunahan disebut ledakan
kepunahan. Perhatikan dua contoh lainnya.
Ketika Mark menekan tombol on pada remote control untuk perangkat TV-nya dan
tidak menyalakan TV (karena baterainya mati), ia menekannya lebih lama (menambah
durasi) dan lebih keras (meningkatkan intensitas) sebelum akhirnya menyerah. Perilakunya
menekan tombol on tidak diperkuat oleh TV yang menyala; karena itu, dia berhenti
berusaha, tetapi tidak sampai dia mencoba mendorongnya lebih lama dan lebih keras
(kepunahan meledak).
Setiap malam, Amanda yang berusia 4 tahun menangis di waktu tidur selama 10-15
menit, dan orang tuanya datang ke kamarnya dan berbicara dengannya sampai dia tertidur.
Dengan melakukan itu, orang tuanya secara tidak sengaja menguatkan tangisannya. Setelah
berbicara dengan dokter anak, orang tua memutuskan untuk tidak pergi ke kamarnya atau
berbicara dengannya ketika dia menangis di waktu tidur. Malam pertama, dia menangis
selama 25 menit sebelum tertidur. Pada akhir minggu, dia berhenti menangis sama sekali
pada waktu tidur. Ketika mereka berhenti pergi ke kamarnya setelah dia menangis, orang
tuanya menggunakan kepunahan. Peningkatan durasi menangis pada malam pertama
adalah ledakan kepunahan. Gambar 5-2 menunjukkan grafik durasi menangis Amanda
sebelum dan sesudah orang tuanya menggunakan kepunahan. Begitu orang tua
menerapkan kepunahan, perilaku meningkat sebentar, tetapi kemudian menurun dan
akhirnya berhenti sama sekali.
Satu karakteristik lain dari ledakan kepunahan adalah bahwa perilaku baru (perilaku
yang biasanya tidak terjadi dalam situasi tertentu) dapat terjadi untuk periode singkat ketika
perilaku tidak lagi diperkuat (Bijou, 1958; Lalli, Zanolli, & Wohn, 1994) . Misalnya, ketika
orang tua Amanda tidak lagi menguatkan tangisannya di malam hari, dia menangis lebih
lama dan lebih keras (peningkatan durasi dan intensitas), tetapi dia juga menjerit dan
memukul bantalnya (perilaku novel). Pada contoh pertama, Rae tidak hanya menekan
tombol pada mesin kopi berulang kali ketika kopi tidak keluar, tetapi dia juga menekan
tombol koin kembali dan mengguncang mesin (perilaku baru; Gambar 5-3).
Kadang-kadang, perilaku novel selama ledakan kepunahan dapat mencakup respons
emosional (Chance, 1988). Misalnya, Rae mungkin bertindak dengan cara yang marah dan
mengutuk mesin kopi atau menendangnya. Azrin, Hutchinson, dan Hake (1966) melaporkan
bahwa perilaku agresif sering terlihat ketika kepunahan digunakan. Bukan hal yang aneh
bagi anak kecil untuk menunjukkan respons emosional ketika perilaku mereka tidak lagi
diperkuat. Anak yang permintaan permennya ditolak dapat menjerit dan menangis.
Orangtua kemudian tanpa sadar dapat memperkuat teriakan dan tangisan ini dengan
memberi anak itu permen. Seperti yang mungkin Anda ingat dari Bab 4, perilaku orang tua
memberikan permen kepada anak diperkuat secara negatif oleh penghentian teriakan dan
tangisan anak.
Ledakan kepunahan, yang melibatkan peningkatan perilaku yang tidak diperkuat atau
terjadinya perilaku baru (dan kadang-kadang emosional) untuk periode singkat, adalah
reaksi alami terhadap penghentian penguatan. Peningkatan frekuensi, durasi, atau
intensitas perilaku yang tidak diperkuat — atau perilaku baru yang terjadi selama
kepunahan — dapat diperkuat; dengan demikian, ledakan kepunahan memiliki tujuan yang
berharga. Misalnya, ketika Greg menarik-narik pegangan pintu dengan sangat keras, itu
mungkin terbuka untuknya jika hanya macet, bukan terkunci. Ketika Amanda berteriak dan
menangis lebih keras, orang tuanya mungkin masuk ke kamar dan memberinya perhatian
yang tidak didapatnya hanya dengan menangis.
Namun, ledakan kepunahan tidak selalu merupakan proses yang disadari. Amanda
mungkin tidak berpikir, "Aku akan menangis lebih keras, menjerit, dan memukul bantalku
untuk mendapatkan perhatian orang tuaku." Ledakan kepunahan hanyalah karakteristik
alami dari situasi kepunahan.
Punah Kepunahan
Ketika suatu perilaku tidak lagi diperkuat, tiga hal dapat terjadi.
■ Perilaku ini dapat meningkat secara singkat dalam frekuensi, durasi, atau intensitas.
■ Perilaku baru dapat terjadi.
■ Respons emosional atau perilaku agresif dapat terjadi.
Pemulihan Spontan
Satu karakteristik lain dari kepunahan adalah bahwa perilaku tersebut dapat terjadi
lagi bahkan setelah itu tidak terjadi selama beberapa waktu. Ini disebut pemulihan spontan.
Pemulihan spontan adalah kecenderungan alami untuk perilaku terjadi lagi dalam situasi
yang mirip dengan yang terjadi dan diperkuat sebelum kepunahan (Kesempatan, 1988;
Lerman, Kelly, Van Camp, & Roane, 1999; Zeiler, 1971). Jika kepunahan masih terjadi ketika
pemulihan spontan terjadi — yaitu, jika tidak ada penguatan — perilaku tersebut tidak akan
berlangsung lama. Sesekali, Amanda mungkin menangis di malam hari lama setelah
kepunahan, tetapi jika dia tidak mendapat perhatian untuk menangis, itu tidak akan sering
terjadi atau sangat lama. Namun, jika pemulihan spontan terjadi dan perilaku sekarang
diperkuat, efek kepunahan akan hilang. Sebagai contoh, Greg mungkin masih mencoba
sesekali untuk membuka pintu belakang gedung apartemennya. Jika suatu hari pintu
terbuka, perilakunya menggunakan pintu itu akan diperkuat, dan dia akan lebih mungkin
mencoba menggunakan pintu itu lagi. Menemukan pintu terbuka sesekali akan menjadi
contoh penguatan intermiten, yang akan meningkatkan kegigihan perilaku atau resistensi
terhadap kepunahan di masa depan.