Anda di halaman 1dari 3

SKENARIO 2

“MALAIKAT PERBAN GUE”

Okei, hai, nama gua rangga. 22 tahun . status.. hmm.. Ya. Haha. Mahasiswa tingkat akhir. Oke..
sebenernya gua udah cuti selama 6 bulan. Entah status gua apa sampai saat ini.
Gua mau cerita tentang sesuatu.. di mulai dari mana ya.. hmm oke.. Setiap orang pasti pernah
punya orang paling berpengaruh dalam hidupnya. Dan buat hidup gua.. Ada satu orang yang
entah gua harus menyebutnya apa. Dia udah ngerubah 147.5 derajat diri gua, ga 180 derajat
banget.
Oke. Siap kita menembus labirin waktu sob?

Tuhan memilih pertemuan pertama gua sama dia bertempat di puskesmas. Yep, Dia seorang
dokter yang lagi internship di sana. Namanya dr. Lina. Mukanya sih biasa aja. Tapi… hehe.
Waktu itu gua..

Scene 1
(Rangga dipapah oleh kedua temennya)
DL : ini kenapa ?
R : abis debus dok
DL : oh kamu pemain debus.. (menimpali)
R : bukan abis atraksi kuda lumping
DL : angguk angguk
R : ya bukanlah, abis berantem.
DL : sampe ketusuk beling gini ?
R : ya, kalau ini ga sengaja mereka abis minum
DL : kamu minum juga?
R : denger ya bu dokter cantik, meskipun saya badung gini, saya ga pernah minum minum
gituan. haduh.. dok, ini sebenernya luka saya diapain sih..
DL : dibersihkan terus dijait. Lukanya dalam. Ini juga ada luka lecetnya ya..
R : saya mau tanya boleh dok?
DL : apa?
R : kalau saya luka lagi begini, saya obati sendiri, saya harus ngapain?
DL : luka seperti ini, tidak boleh dibiarkan, nanti infeksi. bersihkan dulu lukamu, kemudian
beri antiseptic. Yang paling mudah betadin. Kemudian diplester.. nah sudah..so simple. kenapa
tanya begitu? Mau berantem lagi?
R : ga.. kalau saya terluka di jalan kan.. jadi ga perlu ke sini lagi.
DL : hmm bagus deh.
R : apa?
DL : ga.. gapapa. Udah ya..
R : oke, thanks dok..

Ga lama setelah itu.. tepatnya 5 hari 22 jam 10 menit pasca pertemuan pertama kita, gua dating
lagi ke sana.. entah kenapa ada aja kejadian yang buat gua kembali ke tempat itu. Dan entah apa
juga yang buat gua yang super duper pelupa ini bisa ingat detail kejadian semua yang ada
kaitannya ama dia. Iya. Mungkin ironi ironi mulai masuk ke diri gua.kala itu.

DL : kamu lagi. Kenapa lagi?


R : oke, sebelumnya maaf dokter karena saya balik lagi ke tempat ini.tapi ini..
DL : ya ampun.. kenapa lagi ini? Debus lagi?
R : (diam.).
DL : abis main petasan di mana kamu?
R : (tersenyum.)
DL : kaya anak kecil. Apalagi ini? Yaampun odol?
sini aku kasih tahu.. supaya ga perlu ke sini lagi.. luka bakar harus dilawan dengan benda yang
dingin.. odol kan panas.. kalau tidak air, kamu bisa kasih es batu. Kemudian baru kasih salep.
Bukan odol ya mas ganteng..

Dia selalu aja bisa. Sebanyak gue datang dengan keadaan memalukan sebanyak itu juga dia
mengajarkan gue hal hal yang berharga.

Scene naik motor


DL nunggu jemputan rangga tiba tiba menawarkan
R : sendirian dok? Nungguin siapa?
DL : ga.. gapapa
R : ayo saya anterin.. jangan takut dok, ga bakal saya culik..

Motor mogok
DL : kenapa.. kamu berhenti kuliah?
R : bosan aja.
DL : bosan?
R : gua punya 2 adik perempuan. Orang tua juga udah tua. Gada jalan lain kan selain
berhenti kuliah?
DL : ya, itu tergantung pilihan kita sih. kalau ngerokok?
R : iya, kesenangan aja
DL : bukannya kamu harus berhemat? Agak ironi ya dirimu ini..

Lagi lagi gue disadarkan oleh kata kata sederhananya. Yang tanpa sengaja terlontar tapi berputar
putar dalam otak gue. Malu rasanya sih kaya ditampar abis abisan. Dan semenjak itu gua janji
gua ga bakal dating ke tempat dia dengan keadaan memalukan lagi. Sampe akhirnya..
(kecelakaan motor)
DL : debus lagi?
R : kalau ini ga, ditabrak
DL : kamu mengalami patah tulang tertutup, ga keliatan. kalau ada patah tulang begini, yang
pertama kita lakukan itu imobilisasi atau dipertahankan .. menggunakan benda keras apapun itu..
kemudian kita bidai. Ngerti?
R : (sambil memandang wajah DL)
DL : eh.. aku kira kamu sudah bosan untuk ketemu aku..
R : (dalam hati gua, gaaa… ga akan pernah bosen..) haha ya sebenernya bosen sih.. tapi
gimana lagi.
DL : haha yaudah baguslah. Kayanya kita juga ga akan ketemu lagi kok. Ini biar aku buat
surat rujukannya ya.
R : hahahaha semoga.

Dan gua bener bener ga ngerti apa yang terjadi. Ternyata ucapan gua jadi kenyataan. Itu
pertemuan terakhir gua ama dia. Jujur sebagian gua ilang waktu itu. Tapi gua ga pernah. Ga
pernah sedikit pun menyesal. Mengenal dia. Sesaat dia dateng ke kehidupan gua. Tapi
dampaknya luar biasa. Akhirnya gua pun menyelesaikan studi S1 gua. Keterima di perusahaan di
ibukota.

Entahlah.. Entah apa gua harus menyebut sosok seperti dia. Malaikat. Malaikat perban. Hhaha
ya.. malaikat perban gua.