Anda di halaman 1dari 7

OCT 30, 2018

Apakah Politik Bali Akan Berubah Menjadi Hijau?

Sejumlah inisiatif ramah lingkungan sedang diberikan lampu hijau oleh Gubernur Koster, yang
bisa menandakan era baru untuk masa depan Bali.


Photo by Hakan Nural on Unsplash
Budaya unik Bali terkait dengan lingkungan alam dengan upacara khusus
untuk menemukan keseimbangan antara alam dan manusia

Photo by Muhammad Rofiq on Flickr


Keindahan alam Bali layak dilindungi dengan inisiatif penghijauan ramah lingkungan
dari pemerintah daerah, pengembang properti dan industri hotel.

Photo by Wikimedia Images on Pixabay
" Kami harus menyiapkan skenario persiapan energi independen untuk 5-10 tahun ke depan, "kata Koster


Photo by Reisefreiheit_EU on Pixabay
Bagi banyak wisatawan, dataran subur, sawah dan pegunungan identik dengan Bali.

Bukan rahasia lagi bahwa teknologi ada di sana untuk menjadikan Bali (dan banyak tempat
lainnya) menjadi tempat yang lebih hijau, lebih ramah lingkungan untuk tinggal dan
dikunjungi. Uang itu ada di sana juga. Dan selama bertahun-tahun, sudah menjadi rakyat biasa
yang telah mendukung kelompok dan komunitas dengan inisiatif seputar pembersihan pantai
dan pengelolaan limbah.

Tapi sekarang potongan teka-teki yang hilang itu mungkin sudah ada - kemauan politik.
Ada 'gelombang hijau' bergulir di Bali dan pemerintahan baru Gubernur Wayan Koster dan
Wakil Gubernur Cok Ace tampaknya menjadi pihak yang mengendarainya.

Dalam waktu singkat sejak mereka memulai administrasi mereka pada bulan September,
Koster dan Ace telah mengambil beberapa langkah berani untuk mengarahkan Bali ke arah
yang lebih ramah lingkungan. Beberapa rencana dan inisiatif mungkin tidak terjadi, tetapi
niatnya jelas terlihat.

Keindahan alam Bali layak dilindungi dengan inisiatif ramah lingkungan dan hijau dari
pemerintah daerah, pengembang properti, dan industri hotel.

Pemerintahan baru segera secara terbuka membatalkan gagasan proyek reklamasi Teluk
Benoa, yang telah menimbulkan keprihatinan bagi banyak masyarakat lokal sejak awal pada
2013/14. Namun, perlu diingat, seperti yang dilaporkan Gapura Bali pada bulan September,
bahwa Gubernur tidak memiliki kekuatan untuk membatalkan proyek. Hanya Keputusan
Presiden yang bisa melakukan ini. Tapi pikiran itulah yang penting.

Selamat Tinggal Kantong Plastik

Kembali pada tahun 2013, dua saudari dari Green School Bali, Isabel dan Melati Wijsen,
menciptakan gerakan Selamat Tinggal Kantong Plastik. Mereka menghabiskan bertahun-tahun
berusaha meyakinkan Gubernur, Pastika untuk melarang kantong plastik di Bali. Ak hirnya,
permohonan mereka didengar dan Pastika setuju untuk membebaskan kantong plastik Bali
pada tahun 2018. Sayangnya, ini tidak pernah terjadi.
Tetapi minggu terakhir ini, menurut Coconuts Bali, Walikota Mantra dengan dukungan dari
Koster, mengumumkan Peraturan No. 36/2018, yang menyatakan pemerintah daerah akan
melarang penggunaan kantong plastik di toko-toko mulai 1 Januari 2019.

Energi alternatif

Bali masih sangat bergantung pada Jawa untuk pasokan energinya. Tetapi ini terbukti tidak
mencukupi untuk kebutuhan daya Bali yang terus meningkat karena angka pariwisata
membengkak. PLN, mengusulkan Penyeberangan Jawa-Bali untuk mengatasi ini dan hal itu
berarti pembangunan dua menara setinggi 376 meter di Bali Barat adalah untuk memanfaatkan
kelebihan daya yang dihasilkan dari Pembangkit Listrik Tenaga Uap Paiton di Jawa Timur.

Namun, sejumlah keberatan budaya dan agama telah menghentikan ide tersebut, karena
konstruksi tinggi dianggap tidak pantas di Bali. Hal ini pada gilirannya telah mendorong lebih
banyak inisiatif bagi Bali untuk menghasilkan tenaga sendiri melalui Energi Baru dan
Terbarukan (EBT) termasuk pembangkit listrik tenaga panas bumi, matahari, gelombang dan
angin.

Pekan lalu, Pemerintah Provinsi Bali bersama dengan badan legislatif menyiapkan P eraturan
Daerah (Perda) tentang rencana energi pulau itu. Menurut Merdeka, ini kemudian
ditindaklanjuti oleh Gubernur Koster dengan Peraturan Gubernur (Pergub) tentang
penggunaan dan pengembangan energi bersih di Bali. "Kita harus menyiapkan skenario
persiapan energi independen untuk 5-10 tahun ke depan," kata Koster
"Kita harus menyiapkan skenario persiapan energi independen untuk 5-10 tahun ke depan,"
kata Koster.

Dampak pada Pariwisata

Republika melaporkan ini akan berdampak signifikan pada industri pariwisata Bali, yang
menyumbang 67 persen dari total pendapatan domestik regional bruto dan mempengaruhi
sekitar 70 persen populasi pulau itu. Mengapa? Karena kualitas udara menurut peneliti iklim
dan energi Greenpeace Asia Tenggara Adila Isfandiari, yang mengutip dampak negatif dari
Pembangkit Listrik Tenaga Uap Celukan Bawang (PLTU) di Bali Utara, yang ditenagai oleh
batubara.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan awal tahun ini, Reuters melaporkan nelayan lokal di
dekat Singaraja mengeluh polusi dan emisi yang dihasilkan oleh pabrik mengurangi jumlah
ikan yang bisa ditangkap.

Menemukan Saldo

Hasilnya adalah Gubernur Koster mendorong energi bersih yang ramah lingkungan dan
berkelanjutan. Berita Kuta mengikuti gerakan Koster di sekitar sesuatu yang dise but Bali
Mandiri Energy. Ini tampaknya difokuskan pada pemanfaatan energi terbarukan termasuk
tenaga surya, tenaga air, tenaga angin, biomassa, arus laut, gas (LPG, LNG, CNG) sebagai
sumber energi alternatif yang bersih dan ramah lingkungan.

“Pengembangan dan pemanfaatan energi bersih terbarukan akan terus dikembangkan, dengan
sumber energi yang ramah lingkungan," kata Koster, "sehingga sifat Bali akan bersih, dengan
udara yang bersih dan sehat masyarakat akan sehat. Ini sejalan dengan visi Nangun Sat Kerth i
Loka Bali, yang menjaga keseimbangan alam, manusia, dan budaya dalam semua aspek. "

Koster dilaporkan mengatakan dia berharap penggunaan LNG dalam operasi hotel dapat
menjadi kekuatan pendorong bagi industri lain dalam komitmen untuk menggunakan energi
bersih dalam skala kecil atau besar, yang pada gilirannya akan mendukung pertumbuhan
ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

Kereta Listrik
Inisiatif gerakan hijau terbaru yang mendapat dukungan dari pemerintah daerah adalah kereta
listrik, yang sedang didorong untuk menggantikan jaringan bus umum yang baru-baru ini
diberhentikan, yang sebagian besar pengamat setuju gagal total.

Sistem kereta yang diusulkan akan menjadi program infrastruktur utama kedua setelah apa
yang disebut Shortcut Point 5-6, 1,9 kilometer jalan yang menghubungkan wilayah desa
Wanagiri di sekitar Kuil Yeh Ketipat ke timur, ke Pegayaman, Banjar Wirabuana dan Gitgit di
kabupaten utara Buleleng, kabupaten ini diperuntukkan untuk menjadi lokasi bandara Bali
berikutnya.

Namun, sistem kereta listrik tidak disambut dengan antusias oleh banyak komunitas lokal
karena apa yang mereka lihat sebagai 'kendala lahan'.

For many tourists, fertile plains, rice fields and mountains are synonymous with Bali.

Economic Impact

A greener, more environmentally friendly Bali is no longer a utopian dream. The economic
impacts have brought the issue well and truly into mainstream consciousness, especially since
other tourist hotspots in the region, such as Boracay in The Philippines and Maya Bay on Ko
Phi Phi in Thailand, have literally closed down and suffered enormous financial losses from
pollution and poor waste management after being inundated with more tourists than they could
handle.

Zero Dollar Tourism


This latter point is also something Governor Koster is well aware of, recently criticizing tour
operators and agents for running monopolies and exploiting the growing Chinese tourist
market, which currently dominates Bali's tourism industry.

Koster believes unscrupulous syndicates are selling Bali too cheaply with package holidays at
rock bottom prices, bringing in thousands of Chinese tourists who do not contribute to the local
economy because they do not spend.

Around 3,000 - 3,500 Chinese tourists arrive in Bali every day, according to a recent report
in Bisnis, 60% of which are on cheap tour package schemes.

Detik Travel are also reporting Chinese businessmen are working with illegal travel agents in
Bali who use shops owned by Chinese selling goods made in China but claimed to be made in
Bali or Indonesia. Minister of Tourism Arief Yayha told Detik Travel this Zero Dollar Tour
business has negative implications for both countries as Chinese tourists feel cheated and the
local Balinese economy sees no benefits.

Sustainable Travel Trend

The perception this creates is also worth taking seriously as it undermines Bali's reputation as
one of the world's leading tourist destinations, especially in the high-end luxury space.

Travel Agent Central recently released the findings of the Booking.com's Sustainable Travel
Report, published earlier this year, which claims 87 percent of global travelers want to travel
sustainably. This means staying in eco-friendly or green accommodations to reduce
environmental impact, eating in local restaurants using local ingredients and buying local
souvenirs as a result.

The report surveyed more than 12,000 respondents across 12 markets; Australia, Brazil,
Canada, China, Germany, France, India, Italy, Japan, Spain, the UK and the United States.

Sources: Coconuts Bali, Gapura Bali, Republika, Detik Travel, Merdeka, Kuta News, Bisnis,
Travel Agent Central