Anda di halaman 1dari 59

PERAN LEMBAGA PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

SUMBER DAYA AIR (PUS AIR) TERHADAP KONDISI LINGKUNGAN


KOTA BANDUNG
LAPORAN
diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Teknik Penyehatan yang
diampu oleh :
Dr. Dra Rina Marina Masri, M.P
Dr. Ir. Drs. H. Iskandar Muda P, M.T

Oleh
Kelompok 1
Sinta Sintia NIM. 1600522
Nidzar Fashy M NIM. 1600271
Ghani Kusuma W NIM. 1603779
M. Zandy Prianggono NIM. 1603809

PROGRAM STUDI S1 PENDIDIKAN TEKNIK BANGUNAN


DEPARTEMEN PENDIDIKAN TEKNIK SIPIL
FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
BANDUNG
2019
KATA PENGANTAR

Dengan menyebut nama Allah SWT yang Maha Pengasih lagi Maha
penyayang, kami panjatkan puja dan puji syukur atas kehadirat-Nya, yang telah
melimpahkan rahmat, hidayah, dan inayah-Nya kepada kami, sehingga penulis
dapat menyelesaikan laporan Peran Lembaga Pusat Penelitian Dan Pengembangan
Sumber Daya Air (Pus Air) Terhadap Kondisi Lingkungan Kota Bandung.
Laporan ini telah penulis susun dengan maksimal dan mendapatkan
bantuan dari berbagai pihak sehingga dapat memperlancar pembuatan makalah
ini. Untuk itu penulis menyampaikan banyak terima kasih kepada semua pihak
yang telah berkonstribusi dalam pembuatan Laporan ini.
Terlepas dari semua itu, penulis menyadari sepenuhnya bahwa masih
banyak kekurangan baik dari segi materi maupun segi penyusunan kalimat serta
tata bahasanya. Oleh karena itu dengan tangan terbuka kami menerima segala
saran dan kritik dari pembaca agar penulis dapat memperbaiki laporan ini.
Akhir kata penulis berharap semoga laporan Peran Lembaga Pusat
Penelitian Dan Pengembangan Sumber Daya Air (Pus Air) Terhadap Kondisi
Lingkungan Kota Bandung ini dapat memberikan manfaat maupun inpirasi
terhadap pembaca.

Bandung,April 2019

Penulis

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................. i


DAFTAR ISI ............................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR................................................................................... iv
DAFTAR TABEL ....................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................ 1
1.2 Identifikasi Masalah ................................................................................ 2
1.3 Batasan Masalah ..................................................................................... 2
1.4 Rumusan Masalah ................................................................................... 2
1.5 Maksud dan Tujuan Penulisan ................................................................. 2
1.6 Sistematika Penulisan.............................................................................. 2
BAB II GAMBARAN UMUM.................................................................... 4
2.1 Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUS AIR) ......... 4
2.1.1 Sejarah Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air ..... 4
2.1.2 Tugas, Visi, Misi dan Fungsi Pusat Penelitian dan Pengembangan
Sumber Daya Air (PUSAIR) ......................................................... 5
2.1.3 Logo Departemen Pekerjaan Umum (PUSAIR) ............................. 6
2.1.4 Struktur Organisasi........................................................................ 8
2.1.5 Susunan Organisasi Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber
Daya Air (PUSAIR) ...................................................................... 10
2.2 Kota Bandung ......................................................................................... 19
2.2.1 Kondisi Geografis Kota Bandung .................................................. 19
2.2.2 Permasalahan Lingkungan Di Kota Bandung................................. 20
BAB III WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN .................................... 22
3.1 Waktu dan Tempat Penelitian.................................................................. 22
3.2 Narasumber Penelitian ............................................................................ 22
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ..................................................... 24
4.1 Balai Hidrologi dan Tata Air ................................................................... 24
4.1.1 Curah Hujan dan Tutupan Lahan Kota Bandung ............................ 24
4.1.2 Penyebab Banjir Kota Bandung ..................................................... 26

ii
4.1.3 Peran PUS Air dalam Pengendalian Banjir di Bandung ................. 26
4.1.4 Solusi Banjir Kota Bandung .......................................................... 27
4.1.5 Tahap Pemodelan .......................................................................... 29
4.1.6 Fasilitas Yang Terdapat di Balai Hidrologi dan Tata Air................ 30
4.2 Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan .................................. 33
4.2.1 Peran Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan dalam
Pembangunan Bangunan Keairan Kota Bandung ........................... 33
4.2.2 Fasilitas Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan ........... 34
4.3 Balai Lingkungan Keairan....................................................................... 38
4.3.1 Peran Balai Lingkungan Keairan Terhadap Kualitas Air dan
Pengelolaan Limbah Kota Bandung ............................................... 38
4.3.2 Pengelolaan Limbah di Kota bandung ........................................... 38
4.3.3 Teknologi Yang Dikembangkan Oleh PUS AIR ............................ 42
4.3.4 Fasilitas Balai Lingkungan Keairan ............................................... 43
4.3.5 Pelayanan Jasa Laboratorium Dan Survai ...................................... 45
BAB V PENUTUP ...................................................................................... 47
5.1 Kesimpulan ............................................................................................. 47
5.2 Saran....................................................................................................... 48
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tampak Depan PUS Air Kota Bandung ..................................... 4


Gambar 2.2 Logo PUS Air ............................................................................ 7
Gambar 2.3 Struktur Organisasi PUS AIR .................................................... 9
Gambar 2.4 Permasalahan Limbah Kota Bandung ........................................ 20
Gambar 2.5 Permasalahan Ketersediaan Air Bersih....................................... 21
Gambar 3.1 Site Plan PUS AIR ..................................................................... 22
Gambar 3.2 Proses Wawancara Hidrologi dan Tata Air ................................ 22
Gambar 3.3 Proses Wawancara Lingkungan Keairan .................................... 23
Gambar 3.4 Proses Wawancara Bangunan Hidraulik dan Geoteknik
Keairan ...................................................................................... 23
Gambar 4.1 Persentase perubahan tutupan lahan AS Citarum Hulu periode
2006-2014 ................................................................................. 25
Gambar 4.2 Arah perubahan tutupan lahan sawah di DAS ............................ 25
Gambar 4.3 Laboratorium Kalibrasi Peralatan Hidrologi ............................... 30
Gambar 4.4 Barometer .................................................................................. 31
Gambar 4.5 Thermograph ............................................................................. 31
Gambar 4.6 Hygrograph ............................................................................... 31
Gambar 4.7 Actinograph ............................................................................... 31
Gambar 4.8 Automatic Water Level Recorder (AWLR) .................................. 32
Gambar 4.9 am Automatic Water Level Recorder (AWLR) ............................ 32
Gambar 4.10 Laboratorium Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan ...... 35
Gambar 4.11 Contoh Pemodelan ................................................................... 35
Gambar 4.12 Alat Pemodelan ....................................................................... 35
Gambar 4.13 Alat Pemodelan ....................................................................... 36
Gambar 4.14 Diagram Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Proses
Biofilter Anaerob-Aerob .......................................................... 40
Gambar 4.15 Tahapan Pengelolaan Air di Kota Bandung .............................. 41
Gambar 4.16 Wetland Terapung ................................................................... 42
Gambar 4.17 Pengujian Kualitas Air dan Air Limbah ................................... 44

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Sejarah Perkembangan Pusat Penelitian dan Pengembangan


SDA (PUSAIR) ............................................................................. 4
Tabel 4.1 Temperatur, Curah Hujan, dan Hari Hujan di bandung 2009
- 2014 ............................................................................................ 24

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pusat penelitian dan pengembangan sumber daya air Bandung, merupakan
salah satu instansi yang berada di bawah Badan Litbang Departemen Pekerjaan
Umum. Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) adalah
kegiatan penelitian, dan pengembangan, memiliki kepentingan komersial dalam
kaitannya dengan riset ilmiah murni, dan pengembangan aplikatif di bidang
teknologi. Aktivitas litbang biasanya dilakukan oleh suatu unit, lembaga atau
pusat khusus yang dimiliki oleh suatu perusahaan, perguruan tinggi, atau lembaga
negara. Metode yang dipakai dalam kegiatan litbang biasanya menggunakan
teknik riset ilmiah yang standar tanpa mengharapkan hasil yang pasti (bentuk riset
ilmiah murni) atau untuk mendapatkan prakiraan hasil yang mempunyai nilai
komersial dalam waktu dekat (Nindita, Radauny, 2018).
Kota Bandung dikelilingi oleh pegunungan, sehingga bentuk morfologi
wilayahnya bagaikan sebuah mangkok raksasa, secara geografis kota ini
terletak di tengah-tengah provinsi Jawa Barat, serta berada pada ketinggian
±768 m di atas permukaan laut, dengan titik tertinggi di berada di sebelah
utara dengan ketinggian 1.050 meter di atas permukaan laut dan sebelah
selatan merupakan kawasan rendah dengan ketinggian 675 meter di atas
permukaan laut.
Kota Bandung dialiri dua sungai utama, yaitu Sungai Cikapundung dan
Sungai Citarum beserta anak-anak sungainya yang pada umumnya mengalir ke
arah selatan dan bertemu di Sungai Citarum. Dengan kondisi yang demikian,
Bandung selatan sangat rentan terhadap masalah banjir terutama pada musim
hujan. Masalah lain yang kerap di alami kota Bandung yaitu kurangnya air bersih
di beberapa titik yang tercemari oleh beberapa pabrik industri yang ada.
Dengan demikian sebagai lembaga yang memiliki fasilitas dan sarana untuk
memecahkan permasalahan lingkungan, Pusat Penelitian dan Pengembangan
Sumber Daya Air (PUSAIR) sendiri memiliki potensi untuk mendukung kegiatan

1
2

ilmu dan pengetahuan teknologi, utamanya pemecahan masalah lingkungan di


Kota Bandung.

1.2 Identifikasi Masalah


Dari latar belakang yang telah ditulis, kami memberikan identifikasi
masalah yang akan dijadikan bahan penelitian sebagai berikut :
1. Bandung sangat rentan terhadap masalah banjir terutama pada musim hujan.
2. Beberapa wilayah kota Bandung mengalami krisis air bersih.

1.3 Batasan Masalah


Agar penelitian ini lebih terarah, terfokus, dan menghindari pembahasan
menjadi terlalu luas, maka penulis perlu membatasinya. Adapun batasan masalah
dalam penelitian ini yaitu peran PUS Air Kota Bandung dalam menangani
permasalahan Banjir dan krisis air bersih di Kota Bandung.

1.4 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah yang terdapat dari laporan ini yaitu :
1. Bagaimana hasil wawancara kepada Balai Hidrologi dan Tata Air ?
2. Bagaimana hasil wawancara kepada Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik
Keairan ?
3. Bagaimana hasil wawancara kepada Balai Lingkungan Keairan ?

1.5 Maksud dan Tujuan Penulisan


Adapun maksud dan tujuan penulisan laporan ini yaitu dapat menggali
informasi mengenai peran serta balai-balai PUS AIR dalam membantu
meningkatkan kondisi lingkungan Kota bandung.

1.6 Sistematika Penulisan


BAB I PENDAHULUAN
Berisi latar belakang, identifikasi masalah, batasan masalah, perumusan masalah,
tujuan penulisan dan sistematika penulisan.
BAB II GAMBARAN UMUM
3

Berisi mengenai gambaran umu PUS Air dan kondisi lingkungan Kota Bandung
BAB III WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN
Berisi mengenai waktu dan tempat pelaksanaan wawancara dan observasi
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN
Berisi hasil dan pembahasan dari masing-masing observasi balai PUS AIR
BAB V PENUTUP
Berisi kesimpulan dan saran
BAB II
GAMBARAN UMUM

2.1 Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUS AIR)
2.1.1 Sejarah Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air
Sumber daya air merupakan salah satu aset dari bangsa Indonesia. Sumber
daya air yang terdiri dari air, sumber air, dan daya air yang terkandung
didalamnya merupakan karunia dari Tuhan Yang Maha Esa yang perlu dikelola
secara menyeluruh, terpadu, dan berwawasan lingkungan dalam mewujudkan
kemanfaatan sumber daya air berkelanjutan untuk sebesar-besar kemakmuran
rakyat seperti yang tercantum pada UU SDA No.7 Tahun 2004.

Gambar 2.1 Tampak Depan PUS Air Kota Bandung


Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR)
merupakan instansi yang bergerak dalam penelitian dan pengembangan sumber
daya air. Berikut ini sekilas mengenai sejarah dan perkembangan Pusat Penelitian
dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) :
Tabel 2.1 Sejarah Perkembangan Pusat Penelitian dan Perkembangan SDA
(PUSAIR)
Sejarah Perkembangan Pusat Penelitian dan
Tahun
Perkembangan Pusair
Departement voor Verkeer en Waterstaat (V en W) mendirikan
1936
Hidrodynamsich Labolatorium
1947 Institut voor weg en Waterbouwkundige Onderzoekingen
1950 Institut Teknik Air dan Tanah
1966 Lembaga Penyelidikan Masalah Air (LPMA)
1974 Direktorat Penyelidikan Masalah Air (DPMA)

4
5

Pusat Penelitian dan Pengembangan Pengairan, berada dibawah


1984
Badan Litbang Departemen Pekerjaan Umum
Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Sumber Daya
1999 Air, berada di bawah Badan Litbang Departemen Pemukiman
dan Pengembangan Wilayah (Kimbangwil)
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air, berada
2001 di bawah Badan Litbang Departemen Permukiman dan
Prasarana Wilayah (Kimpraswil)
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air, berada
2004
dibawah Badan Litbang Departemen Pekerjaan Umum
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air, berada
2010-2014
dibawah Badan Litbang Kementerian Pekerjaan Umum
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air, berada
2015 dibawah Badan Litbang Kementerian Pekerjaan Umum dan
Perumahan Rakyat

2.1.2 Tugas, Visi, Misi dan Fungsi Pusat Penelitian dan Pengembangan
Sumber Daya Air (PUSAIR)
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR)
merupakan salah satu instansi pemerintah yang bergerak dibidang penelitian
dan pengembangan sumber daya air. Untuk tugas, visi, misi dan juga fungsi
dari Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) dapat
dilihat sebagai berikut .
1. Tugas
Melaksanakan penelitian, pengembangan, serta penerapan ilmu pengetahuan
dan teknologi di bidang sumber daya air.
2. Visi
Adapun Visi dari PUS Air yaitu Menjadi lembaga terkemuka dalam
menghasilkan teknologi dan menyediakan jasa keahlian untuk mendukung
tersedianya infrastruktur sumber daya air yang handal.
3. Misi
Adapun misi PUS Air yaitu :
6

a. Meneliti dan mengembangkan teknologi tepat guna bidang sumber daya air
(SDA) yang kompetitif dan ramah lingkungan.
b. Menyusun norma, standar, pedoman, manual bidang konstruksi dan bangunan
sumber daya air.
c. Menunjang penyelenggaraan penyediaan tenaga ahli pengelola Sumber Daya
Air melalui kegiatan diseminasi teknologi.
d. Memberikan advis dan pelayanan teknis bidang sumber daya air.
e. Menyediakan data dan informasi bidang sumber daya air.
4. Fungsi
Adapun fungsi PUS Air yaitu sebagai berikut :
a. Penyusunan kebijakan teknis, rencana dan strategi penelitian, pengembangan
dan penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta penyelidikan dan
pengkajian di bidang sumber daya air.
b. Pelaksanaan penelitian, pengembangan, penerapan, dan pelayanan ilmu
pengetahuan dan teknologi, serta penyelidikan dan pengkajian di bidang
sumber daya air.
c. Penyiapan, perumusan, dan evaluasi standar, pedoman, serta manual di bidang
sumber daya air.
d. Pemantauan, evaluasi, dan pelaporan tugas penelitian, pengembangan dan
penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta penyelidikan dan pengkajian
di bidang sumber daya air
2.1.3 Logo Departemen Pekerjaan Umum (PUSAIR)
Sebuah perusahaan ataupun instansi baik milik pemerintah ataupun
swasta pasti memiliki sebuah logo. Logo merupakan suatu bentuk dari
identitas ataupun coorporate dari perusahaan ataupun instansi. Pusat
Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) dimana penulis
melakukan praktek kerja, memiliki logo berupa kotak kuning dengan
gambar baling – baling berwarna biru didalamnya. Untuk lebih jelasnya,
logo Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air ( PUSAIR)
dapat dilihat pada gambar
7

Gambar 2.2 Logo PUS Air


Sumber : www.pusair-pu.go.id
Sebagai suatu bentuk identitas, maka logo tersebut memiliki filosofi dan
juga arti yang mencerminkan dari perusahaan. Untuk arti dan filosofi dari
logo Pusat penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) yaitu
sebagai berikut.
1. Baling – baling
Menggambarkan dinamika Berdaun 3 yang merupakan segitiga berdiri
tegak lurus menggambarkan stabilitas. Secara keseluruhan baling – baling ini
menggambarkan dinamika yang stabil atau stabilitas yang dinamis.
a. Bagian daun baling – baling yang mengarah keatas melambangkan penciptaan
ruang.
b. Bagian lengkungnya dari daun baling – baling melambangkan pemberian
perlindungan untuk ruang kerja dan tempat tinggal bagi manusia.
2. Bagian daun baling – baling
a. Bagian daun baling-baling yang mengarah ke kiri dengan bagian lengkungnya
yang telungkup Menggambarkan penguasaan bumi da alam dan pengusahaan
untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Garis Horizontal: bentang
jalan/jembatan diatas sungai sebagai usaha untuk pembukaan dan pembinaan
daerah.
b. Bagian daun baling – baling yang mengarah ke kanan dengan bagian
lengkungnya yang terlentang. Menggambarkan usaha pengendalian dan
Penyaluran untuk dimanfaatkan bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.
Garis Horizontal : bentang jalan / jembatan diatas sungai sebagai usaha untuk
pembukaan dan pembinaan daerah.
8

3. Baling – baling dengan 3 daun ini menggambarkan Tiga unsur kekaryaan


Departemen Pekerjaan Umum. Tirta, Wisma (Cipta) dan Marga. Trilogi
Departemen Pekerjaan Umum, Bekerja keras, Bergerak cepat, Bertindak tepat.
4. Warna
Warna kuning sebagai warna dasar melambangkan keagungan yang
mengandung arti KeTuhanan Yang Maha Esa Kedewasaan dan Kemakmuran.
Warna biru kehitam-hitaman, mengandung arti Keadilan Sosial, Keteguhan
hati, Kesetiaan pada tugas dan ketegasan bertindak. Silhouette yang berbentuk
dari warna dasar dan lukisan baling baling membentuk huruf-huruf P.U.
5. Lambang P.U Menggambarkan fungsi dan peranan Departemen Pekerjaan
Umum dalam pembangunan dan Pembinaan prasarana guna memanfaatkan
bumi dan air serta kekayaan alam bagi kemakmuran rakyat, berlandaskan
Pancasila.
(Keputusan Menteri P.U. No.150/A/KPTS/1966 Tanggal 10 Nopember 1966)
2.1.4 Struktur Organisasi
Struktur organisasi dalam sebuah organisasi sangatlah penting. Hal ini
karena berkaitan dengan sistem birokrasi dari perusahaan tersebut. struktur
organisasi ini bertujuan agar sistem birokrasi perusahaan bisa berjalan
dengan baik dan juga teratur.
Struktur organisasi merupakan hal yang penting dalam sebuah organisasi.
Struktur organisasi ini berfungsi untuk mengatur jalannya birokrasi dalam suatu
organisasi. Tanpa adanya struktur organisasi maka suatu perusahaan ataupun
organisasi tidak dapat menjalankan sistem birokrasinya. Pusat Penelitian dan
Pengembangan Sumber Daya Air merupakan sebuah institusi yang berada
dibawah Kementerian Pekerjaan Umum yang memiliki tugas melakukan
Penelitian dan pengembangan serta penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi
(Litbang IPTEK) dan penyelenggaraan perumusan standar bidang sumber daya
air.
Untuk melakukan berbagai kegiatan yang dilakukan oleh Pusat Penelitian
dan Pengembangan Sumber Daya Air, maka Pusat Penelitian dan Pengembangan
Sumber Daya Air memiliki sebuah susunan organisasi yang terkoordinasi dengan
sangat baik.
9

Gambar 2.3 Struktur Organisasi PUS AIR


Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) dipimpin
oleh seorang Kepala Pusat Litbang Sumber Daya Air. Dalam menjalankan
tugasnya, Kepala Pusat dibantu oleh empat bidang yang bertanggung jawab
kepada Kepala Pusat Litbang Sumber Daya Air. Empat bidang tersebut adalah
1. Bidang Standar dan Diseminasi Bidang ini terdiri dari dua sub bidang yaitu
Sub Bidang Standar dan Sub Bidang Diseminasi.
2. Bidang Pengembangan Keahlian dan Sarana Kelitbangan Bidang ini terdiri dari
dua Sub Bidang Pengembangan Keahlian dan Sub Bidang Pengembangan
Sarana.
3. Bidang Program dan Kerja Sama Bidang ini terdiri dari Sub Bidang Program
dan Evakuasi dan Sub Bidang Pengembangan Kerja Sama.
4. Bagian Tata Usaha Bagian ini terdiri dari Sub Bagian Keuangan dan Bagian
Tata Usaha dan Rumah Tangga.
Keempat bidang ini membawahi tujuh balai yang berada di Pusat Penelitian
dan Sumber Daya Air (PUSAIR). Tujuh balai tersebut adalah
1. Balai Hidrologi dan Tata Air, Balai ini terdiri dari Sub Bagian Administrasi
Teknis, Seksi Program dan Pelayanan dan Kelompok Jabatan Fungsional.
2. Balai Lingkungan Keairan, Balai ini terdiri dari Sub Bagian Administrasi
Teknis, Sub Program dan Pelayanan Teknis dan Kelompok Jabatan Fungsional.
10

3. Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan, Balai ini terdiri dari Sub
Bagian Administrasi Teknik, Seksi Program dan Pelayanan Teknis, dan
Kelompok Jabatan Fungsional.
4. Balai Pantai, Balai Pantai terdiri dari Sub Bagian Tata Usaha, Sub Program dan
Pelayanan Teknis, Seksi Uji Mutu, Kelompok Jabatan Fungsional, dan Loka
Penerapan Teknologi Pantai.
5. Balai Rawa, Balai ini terdiri dari Sub Bagian Tata Usaha, Sub Program dan
Pelayanan Teknis, Seksi Uji Mutu dan Kelompok Jabatan Fungsional.
6. Balai Sungai, Balai ini terdiri dari Sub Bagian Administrasi Teknis, Seksi dan
Pelayanan Teknis dan Kelompok Jabatan Fungsional.
7. Balai Sabo, Balai ini terdiri dari Sub Bagian Administrasi Teknis, Seksi dan
Pelayanan Teknis dan Kelompok Jabatan Fungsional.
8. Balai Irigasi, Balai ini terdiri dari Sub Bagian Administrasi Teknis, Seksi dan
Pelayanan Teknis dan Kelompok Jabatan Fungsional.
2.1.5 Susunan Organisasi Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya
Air (PUSAIR)
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) adalah
instansi pemerintah yang bergerak dalam bidang penelitian dan pengembangan
sumber daya air. Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air
(PUSAIR) dipimpin oleh Kepala Dinas yang berada dan bertanggung jawab
langsung kepada bdan Penelitian dan Pengembangan Kementrian Pekerjaan
Umum.
Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air (PUSAIR) tugas
pokok yaitu Melaksanakan penelitian dan pengembangan serta penerapan ilmu
pengetahuan dan teknologi (Litbangrap IPTEK) dan penyelenggaran perumusan
standar bidang sumber daya air. Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber
Daya Air (PUSAIR) dipimpin oleh seorang kepala pusat PUSAIR yang
bertanggung jawab langsung kepada Pusat Litbang SDA yang berada dibawah
Kementrian Pekerjaan Umum.
Berdasarkan gambar 2.3, maka Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber
Daya Air (PUSAIR) memiliki susunan organisasi sebagai berikut :
1. Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Air
11

2. Bidang Standar dan Diseminasi


Bidang standar dan diseminasi mempunyai tugas mengkoordinasikan
perumusan standar, fasilitas dan evaluasi penerapan standar, melaksanakan
diseminasi dan informasi serta pelayanan advis teknis bidang sumber daya air.
Fungsi Bidang standar dan diseminasi :
a. Koordinasi perumusan bahan standard an manual IPTEK, serta fasilitasi
penerapan dan kaji ulang standar, dan
b. Penyebarluasan dan pelayanan data dan informasi hasil litbang, pengelolaan
dokumentasi dan perpustakaan, serta koordinasi pelayanan advis teknis bidang
sumber daya air.
Bidang Standar dan Diseminasi terdiri :
a. Sub bidang Standar
Sub bidang standar memiliki tugas melakukan pengumpulan data, perumusan,
koordinasi penyusunan, monitoring dan evaluasi penerapan, review dan revisi
standar bidang sumber daya air.
b. Sub bidang Diseminasi
Sub bidang diseminasi mempunyai tugas melaksanakan dokumentasi dan
perpustakaan, publikasi dan fasilitasi penyebarluasan hasil litbang dan standar,
koordinasi layanan advis teknis bidang sumber daya air.
3. Bidang Pengembangan Keahlian dan Sarana Kelitbangan
Bidang Pengembangan Keahlian dan Sarana Kelitbangan mempunyai
tugas melaksanakan perencanaan dan pengembangan keahlian, pengelolaan
jabatan fungsional dan sumber daya manusia serta pengembangan sarana
kelitbangan. Fungsi Pengembangan Keahlian dan Sarana Kelitbangan :
a. Pelaksanaan urusan pengembangan keahlian, fasilitasi HAKI, pengelolaan
organiasi dan tata laksana dan pengembangan jabatan fungsional serta
pengelolaan SDM Litbang, dan
b. Pengembangan sarana litbang dan laboratorium pengujian serta pengusulan
sertifikasi dan akreditasi.
Bidang Pengembangan Keahlian dan Sarana Kelitbangan membawahi :
a. Sub bidang Pengembangan Keahlian, mempunyai tugas melakukan
perencanaan program, kebutuhan pendidikan dan pelatihan jabatan fungsional,
12

fasilitasi HAKI, monitoring dan evaluasi perkembangan jabatan fungsional,


fasilitasi pengajuan angka kredit, organisasi dan tata laksana, serta membantu
pengelolaan sumber daya manusi litbang.
b. Sub bidang Pengembangan Sarana, mempunyai tugas melakukan perencanaan,
pengembangan sarana litbang, serta pengurusan akreditasi laboratorium.
4. Bidang Program dan Kerjasama
Bidang Program dan Kerjasama mempunyai tugas menyusun rencana
strategis dan program tahunan, monitoring dan evaluasi serta pengembangan
kerjasama dan kemitraan hasil litbang bidang sumber daya air. Fungsi Program
dan Kerjasama :
a. Penyusunan rencana strategis dan program tahunan, monitoring dan
evaluasi kegiatan litbang sumber daya air.
b. Pengembangan kerjasama litbang dalam dan luar negri serta mengkoordinasi
kemitraan hasil litbang bidang sumber daya air dengan stakeholder terkait.
Bidang Program dan Kerjasama membawahi :
a. Sub bidang Program dan Evaluasi, mempunyai tugas melakukan penyusunan
rencana strategis penyelenggaraan litbang , penyusunan program dan anggaran
litbang tahunan, pemantauan pelaksanaan litbang, evaluasi dan pelaporan
kinerja hasil litbang.
b. Sub bidang Pengembangan dan Kerjasama, mempunyai tugas melakukan
kerjasama dalam dan luar negri untuk menyelenggarakan litbang , kehumasan,
pengurusan administrasi dan anggaran kerjasama kemitraan, korporasi dan
koordinasi dalam pelaksanaan.
5. Bagian Tata Usaha
Bagian tata usaha memiliki tugas melaksanakan urusan administrasi
perkantoran, keuangan dan perbendaharaan. Fungsi Bagian Tata Usaha :
a. Pelaksanaan urusan perbendaharaan, pelaksanaan anggaran dan
pengelolaan PNPB, serta verifikasi dan akutansi keuangan, dan
b. Pelaksanaan urusan administrasi perkantoran dan penyelenggaraan rumah
tangga.
13

Bagian Tata Usaha membawahi :


a. Sub bagian keuangan, mempunyai tugas melakukan penerapan peraturan
perbendaharaan, pengelolaan anggaran, keuangan dan pelaksanaan
pembiayaan, verifikasi, dan akutansi termasuk kegiatan PNPB.
b. Sub bagian Tata Usaha dan Rumah Tangga, mempunyai tugas melakukan
urusan tata usaha perkantoran, administrasi barang milik Negara, pemeliharaan
gedung dan rumah tangga.
Kemudian selanjutnya, 8 balai yang dimiliki oleh Pusat Penelitian dan
Pengembangan Sumber Daya Air.
1. Balai Hidrologi dan Tata Air
Balai Hidrologi dan Tata Air mempunyai tugas melaksanakan perencanaan
teknis, pelaksanaan penelitian dan pengembangan, penunjangan ilmiah, layanan
dan pengujian laboratorium dan lapangan serta pembinaan saran teknis teknologi
hidrologi dan tata air. Fungsi Balai Hidrolika dan Tata Air :
a. Penyusunan program, penyusunan, pengolahan dan penyajian data / informasi,
penyediaan sarana litbang, pengembangan laboratorium.
b. Pelaksanaan survey, investigasi, penelitian dan pengembangan, perekayasaan,
penunjang ilmiah, pemberian saran teknis, advis teknis, dan pengujian
laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai Hidrologi dan Tata Air, membawahi :
a. Sub bagian administrasi teknis, mempunyai tugas melakukan urusan tata usaha,
serta menyiapkan urusan administrasi.
b. Seksi Program dan Pelayanan Teknis, mempunyai tugas melakukan survey,
investigasi, pengumpulan dan pengolahan data, penyusunan program,
penyiapan dan pemeliharaan peralatan laboratorium dan lapangan, penyiapan
pelaksanaan teknis serta pendayagunaan tugas dan fungsional dan penyusunan
laporan.
2. Balai Lingkungan Keairan
Balai Lingkungan Keairan mempunyai tugas melaksanakan perencanaan
teknis, pelaksanaan penelitian dan pengembangan, penunjangan ilmiah, layanan
14

pengujian laboratorium dan lapangan serta pembinaan saran teknis teknologi


lingkungan keairan. Fungsi Balai Lingkungan Keairan :
a. Penyusunan program, penyusunan, pengolahan dan penyajian data /
informasi, penyediaan sarana litbang, pengembangan laboratorium.
b. Pelaksanaan survey, investigasi, penelitian dan pengembangan, perekayasaan,
penunjang ilmiah, pemberian saran teknis, advis teknis, dan pengujian
laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai Lingkungan Keairan, membawahi :
a. Sub bagian Administrasi Teknis mempunyai tugas melakukan urusan tata
usaha, serta menyiapkan urusan administrasi.
b. Seksi Program dan Pelayanan Teknis mempunyai tugas melakukan survey,
investigasi, pengumpulan dan pengolahan data, penyusunan program,
penyiapan dan pemeliharaan peralatan laboratorium dan lapangan, penyiapan
pelaksanaan teknis serta pendayagunaan tugas fungsional dan penyusunan
laporan.
3. Balai Hidraulik dan Geoteknik Keairan
Balai Hidraulik dan Geoteknik Keairan mempunyai tugas melaksanakan
perencanaan teknis, pelaksanaan penelitian dan pengembangan, penunjangan
ilmiah, layanan pengujian laboratorium dan lapangan serta pembinaan saran
teknis teknologi hidraulik dan geoteknik keairan. Fungsi Balai Hidraulik dan
Geoteknik Keairan :
a. Penyusunan program, penyusunan, pengolahan dan penyajian data /
informasi, penyediaan sarana litbang, pengembangan laboratorium.
b. Pelaksanaan survey, investigasi, penelitian dan pengembangan,
perekayasaan, penunjang ilmiah, pemberian saran teknis, advis teknis, dan
pengujian laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai Hidraulik dan Geoteknik Keairan membawahi :
a. Sub bagian Administrasi Teknis mempunyai tugas melakukan urusan tata
usaha, serta menyiapkan urusan administrasi.
15

b. Seksi Program dan Pelayanan Teknis mempunyai tugas melakukan survey,


investigasi, pengumpulan dan pengolahan data, penyusunan program,
penyiapan dan pemeliharaan peralatan laboratorium dan lapangan, penyiapan
pelaksanaan teknis serta pendayagunaan tugas fungsional dan penyusunan
laporan.
4. Balai Pantai
Balai Pantai memiliki tugas melaksanakan penelitian dan pengembangan di
bidang teknologi pantai. Fungsi Balai Pantai :
a. Penyusunan program dan kerjasama, perencanaan teknis, pengumpulan,
pengolahan dan penyajian data / informasi, penyediaan sarana penelitian
dan pengembangan.
b. Pelaksanaan litbang, perekayasaan, penunjang ilmiah, pemberian advis teknis,
diseminasi / sosialisasi dan membangun komunikasi dengan pasar sasaran,
serta pelayanan uji laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan audit internal laboratorium, evaluasi dokumen litbang, monitoring
dan evaluasi pelaksanaan litbang dan pemanfaatan laboratorium, pemeliharaan
dan pemutakhiran sertifikasi laboratorium / balai, serta laporan kamanfaatan
balai, Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai pantai membawahi :
a. Sub bagian Tata Usaha, memiliki tugas melakukan urusan ketatausahaan,
rumah tangga, sarana litbang, kepegawaian, keuangan, evaluasi, dan pelaporan
administrasi dan keuangan serta dukungan terhadap pengelolaan jabatan
fungsional
b. Seksi Program dan Pelayanan Teknis, mempunyai tugas melakukan
penyusunan program dan kerjasama, penyediaan, pengoperasian sarana
penelitian dan pengembangan, koordinasi perencanaan teknis, pengumpulan
pengolahan dan penyajian data / informasi, penunjang ilmiah untuk penerapan
teknologi, serta pelaporan pelaksanaan.
c. Seksi Uji Mutu mempunyai tugas melakukan audit internal laboratorium,
evaluasi dokumen litbang, monitoring dan evaluasi pelaksanaan litbang,
pemeliharaan dan pemutakhiran sertifikasi laboratorium / balai, serta laporan
kemanfaatan balai. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas
16

melakukan kegiatan sesuai dengan jabatan fungsional masing- masing,


berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku.
d. Loka Penerapan Teknologi Pantai
5. Balai Rawa
Balai rawa mempunyai tugas melaksanakan penelitian dan pengembangan
di bidang teknologi rawa. Fungsi Balai Rawa :
a. Penyusunan program dan kerjasama, perencanaan teknis, pengumpulan,
pengolahan dan penyajian data / informasi, penyediaan sarana penelitian dan
pengembangan.
b. Pelaksanaan litbang, perekayasaan, penunjang ilmiah, pemberian advis teknis,
diseminasi / sosialisasi dan membangun komunikasi dengan pasar sasaran,
serta pelayanan uji laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan audit internal laboratorium, evaluasi dokumen litbang,
monitoring dan evaluasi pelaksanaan litbang dan pemanfaatan laboratorium,
pemeliharaan dan pemutakhiran sertifikasi laboratorium / balai, serta laporan
kamanfaatan balai.
d. Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai Rawa membawahi :
a. Sub bagian Tata Usaha memiliki tugas melakukan urusan ketatausahaan,
rumah tangga, sarana litbang, kepegawaian, keuangan, evaluasi, dan pelaporan
administrasi dan keuangan serta dukungan terhadap pengelolaan jabatan
fungsional.
b. Seksi Program dan Pelayanan Teknis Seksi Program dan Pelayanan Teknis
mempunyai tugas melakukan penyusunan program dan kerjasama, penyediaan,
pengoperasian sarana penelitian dan pengembangan, koordinasi perencanaan
teknis, pengumpulan pengolahan dan penyajian data / informasi, penunjang
ilmiah untuk penerapan teknologi, serta pelaporan pelaksanaan.
c. Seksi Uji Mutu, mempunyai tugas melakukan audit internal laboratorium,
evaluasi dokumen litbang, monitoring dan evaluasi pelaksanaan litbang,
pemeliharaan dan pemutakhiran sertifikasi laboratorium / balai, serta laporan
kemanfaatan balai.
17

d. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai


dengan jabatan fungsional masing- masing, berdasarkan peraturan perundangan
yang berlaku.
6. Balai Sungai
Balai sungai mempunyai tugas melaksanakan perencanaan teknis,
pelaksanaan penelitian dan pengembangan, penunjang ilmiah, layanan pengujian
laboratorium dan lapangan serta pembinaan saran teknis teknologi sungai.
Fungsi Balai sungai :
a. Penyusunan program, penyusunan, pengolahan dan penyajian data / informasi,
penyediaan sarana litbang, pengembangan laboratorium.
b. Pelaksanaan survey, investigasi, penelitian dan pengembangan, perekayasaan,
penunjang ilmiah, pemberian saran teknis, advis teknis, dan pengujian
laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai Sungai Membawahi :
a. Sub bagian administrasi teknis mempunyai tugas melakukan urusan tata usaha,
kepegawaian, keuangan, tata persuratan, tata kearsipan dan rumah tangga, serta
menyiapkan urusan administrasi.
b. Seksi program dan pelayanan teknis mempunyai tugas melakukan survey,
investigasi, pengumpulan dan pengolahan data, penyusunan program,
penyiapan dan pemeliharaan peralatan laboratorium dan lapangan, penyiapan
pelaksanaan teknis serta pendayagunaan tugas fungsional dan penyusunan
laporan.
c. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai
dengan jabatan fungsional masing- masing, berdasarkan peraturan perundangan
yang berlaku.
7. Balai Sabo
Balai sungai mempunyai tugas melaksanakan perencanaan teknis ,
pelaksanaan penelitian dan pengembangan, penunjang ilmiah, layanan pengujian
laboratorium dan lapangan serta pembinaan saran teknis teknologi sabo.
Fungsi Balai Sabo :
18

a. Penyusunan program, penyusunan, pengolahan dan penyajian data / informasi,


penyediaan sarana litbang, pengembangan laboratorium.
b. Pelaksanaan survey, investigasi, penelitian dan pengembangan, perekayasaan,
penunjang ilmiah, pemberian saran teknis, advis teknis, dan pengujian
laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai Sabo membawahi :
a. Sub bagian administrasi teknis mempunyai tugas melakukan urusan tata usaha,
kepegawaian, keuangan, tata persuratan, tata kearsipan dan rumah tangga, serta
menyiapkan urusan administrasi.
b. Seksi program dan pelayanan teknis mempunyai tugas melakukan survey,
investigasi, pengumpulan dan pengolahan data, penyusunan program,
penyiapan dan pemeliharaan peralatan laboratorium dan lapangan, penyiapan
pelaksanaan teknis serta pendayagunaan tugas fungsional dan penyusunan
laporan.
c. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai
dengan jabatan fungsional masing- masing, berdasarkan peraturan perundangan
yang berlaku.
8. Balai Irigasi
Balai sungai mempunyai tugas melaksanakan perencanaan teknis,
pelaksanaan penelitian dan pengembangan, penunjang ilmiah, layanan pengujian
laboratorium dan lapangan serta pembinaan saran teknis teknologi irigasi.
Fungsi Balai Irigasi :
a. Penyusunan program, penyusunan, pengolahan dan penyajian data/informasi,
penyediaan sarana litbang, pengembangan laboratorium.
b. Pelaksanaan survey, investigasi, penelitian dan pengembangan, perekayasaan,
penunjang ilmiah, pemberian saran teknis, advis teknis, dan pengujian
laboratorium dan lapangan.
c. Pelaksanaan urusan tata usaha dan administrasi balai.
Balai Irigasi membawahi :
19

a. Sub bagian administrasi teknis mempunyai tugas melakukan urusan tata usaha,
kepegawaian, keuangan, tata persuratan, tata kearsipan dan rumah tangga, serta
menyiapkan urusan administrasi.
b. Seksi program dan pelayanan teknis mempunyai tugas melakukan survey,
investigasi, pengumpulan dan pengolahan data, penyusunan program,
penyiapan dan pemeliharaan peralatan laboratorium dan lapangan, penyiapan
pelaksanaan teknis serta pendayagunaan tugas fungsional dan penyusunan
laporan.
c. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai
dengan jabatan fungsional masing- masing, berdasarkan peraturan perundangan
yang berlaku.

2.2 Kota Bandung


2.2.1 Kondisi Geografis Kota Bandung
Kota Bandung dikelilingi oleh pegunungan, sehingga bentuk morfologi
wilayahnya bagaikan sebuah mangkok raksasa,[8] secara geografis kota ini
terletak di tengah-tengah provinsi Jawa Barat, serta berada pada ketinggian ±768
m di atas permukaan laut, dengan titik tertinggi di berada di sebelah utara dengan
ketinggian 1.050 meter di atas permukaan laut dan sebelah selatan merupakan
kawasan rendah dengan ketinggian 675 meter di atas permukaan laut.
Kota Bandung dialiri dua sungai utama, yaitu Sungai Cikapundung dan
Sungai Citarum beserta anak-anak sungainya yang pada umumnya mengalir ke
arah selatan dan bertemu di Sungai Citarum. Dengan kondisi yang demikian,
Bandung selatan sangat rentan terhadap masalah banjir terutama pada musim
hujan.
Keadaan geologis dan tanah yang ada di kota Bandung dan sekitarnya
terbentuk pada zaman kwartier dan mempunyai lapisan tanah alluvial hasil
letusan Gunung Tangkuban Parahu. Jenis material di bagian utara umumnya
merupakan jenis andosol begitu juga pada kawasan dibagian tengah dan barat,
sedangkan kawasan dibagian selatan serta timur terdiri atas sebaran jenis alluvial
kelabu dengan bahan endapan tanah liat. Semetara iklim kota Bandung
dipengaruhi oleh iklim pegunungan yang lembab dan sejuk, dengan suhu rata-rata
20

23.5 °C, curah hujan rata-rata 200.4 mm dan jumlah hari hujan rata-rata 21.3 hari
per bulan.
2.2.2 Permasalahan Lingkungan Di Kota Bandung
Adapun beberapa permasalahan lingkungan di Kota bandung yaitu :
1. Permasalahan limbah di beberapa ruas sungai

Gambar 2.4 Permasalahan Limbah Kota Bandung


Sumber : Pikiran Rakyat.com
Pikiran Rakyat.com - Puluhan anak Sungai Citarum yang melintasi Kota
Bandung dipastikan menghadapi permasalahan serupa, yakni tumpukan sampah,
tingginya laju sedimentasi, serta pencemaran. Sudah saatnya pemerintah daerah,
lembaga, dan dinas-dinas menghilangkan ego sektoral dalam upaya penataan
lingkungan.
Survei anak-anak Citarum dilakukan oleh Pemkot Bandung bekerja sama
dengan berbagai pemangku kepentingan Gerakan Citarum Harum, terutama
Kodam III/Siliwangi, selama lima hari, 10-15 Januari 2018. Hasil survei menjadi
rekomendasi penerbitan kebijakan yang menopang gerakan nasional tersebut.
2. Air Bawah Tanah Kota Bandung Semakin Krisis
Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) Jawa
Barat, Dadan Ramdan mengatakan, ketersediaan air bersih merupakan salah satu
persoalan yang belum diselesaikan Pemerintah Kota Bandung hingga saat ini.
Menurutnya, ketersediaan air bersih ini masih bergantung pada wilayah lain.
21

Gambar 2.5 Permasalahan Ketersediaan Air Bersih


Sumber : News.Okezone.com
Menurut Direktur Eksekutif Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi)
Jawa Barat, Air bawah tanah di Kota Bandung sendiri itu semakin kritis.
Penyediaan air bersih Kota Bandung juga sangat ditunjang oleh keberadaan Situ
Cileunca dan sumber-sumber air yang bukan berasal dari kota bandung.
Dengan elevasi di atas 650 m dari permukaan laut, dikelilingi gunung dan
tinggi curah hujannya, secara teoretis cekungan Bandung tidak akan bermasalah
dalam air bersih. Kebutuhan domestik dan komersialnya tercukupi oleh air tanah
(dangkal & dalam) dan air permukaan. Merujuk pada satu studi, potensi air tanah
di cekungan Bandung sekitar 1.400 liter/detik. Namun debit pemompaan air
tanahnya sudah kritis, antara 620 s.d 1.700 l/d. Padahal air hujan yang jatuh di
gunung perlu puluhan tahun untuk mengisi cekungan Bandung karena rendah
kecepatannya, kurang dari 2 m/tahun. Itu pun kalau air hujannya tidak langsung
melimpas ke sungai menuju laut. Jika daerah tangsap (tangkap-resapnya)
menyempit, selain banjir juga bisa terjadi penurunan paras air tanah. Ini sudah
terjadi di beberapa tempat seperti Batujajar, Buahbatu, Ujung Berung dengan
variasi penurunan antara 0,5 dan 12 m/tahun.
3. Banjir di Beberapa Titik di Kota Bandung
Banjir yang terjadi di Kota Bandung umumnya terjadi karena beberapa hal,
yaitu rusaknya drainase, jebolnya tanggul sungai, limpasan air sungai akibat tata
guna lahan, dan lain sebagainya.
BAB III
WAKTU DAN TEMPAT PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian

Gambar 3.1 Site Plan PUS AIR


Adapun survey dan penelitian di Pusat Penelitian dan Pengembangan
Sumber Daya Alam (PUS AIR) dilaksanakan pada :
Hari : Selasa
Tanggal : 19 Maret 2019
Waktu : 09.00 – 12.00 WIB
Tempat : Jl. Ir. H. Juanda No. 193, Bandung (40135)

3.2 Narasumber Penelitian


Adapun narasumber dalam penelitian ini yaitu :
1. Balai Hidrologi dan Tata Air

Gambar 3.2 Proses Wawancara Hidrologi dan Tata Air


Nama : Heru
Jabatan : Ketua Seksi Layanan Hidrologi dan Tata Air

22
23

2. Balai Lingkungan Keairan

Gambar 3.3 Proses Wawancara Lingkungan Keairan


Nama : Yanuar
Jabatan : Ketua Bidang Lingkungan Keairan
3. Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan

Gambar 3.4 Proses Wawancara Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan


Nama : Putu
Jabatan : Ketua Bidang Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan
Pusat penelitian dan pengembangan sumber daya alam (PUS AIR) Kota
Bandung memiliki 3 balai, yaitu Balai Hidrologi dan Tata Air, Balai Bangunan
Hidraulik dan Geoteknik Keairan, dan Balai Lingkungan Keairan.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Balai Hidrologi dan Tata Air


4.1.1 Curah Hujan dan Tutupan Lahan Kota Bandung
Dilihat dari frekuensi curah hujan kota Bandung, tidak ada perubahan yang
signifikan. Walaupun terjadi sedikit perubahan, namun untuk di daerah tropis
efeknya belum terlalu banyak.
Tabel 4.1 Temperatur, Curah Hujan, dan Hari Hujan di Bandung, 2009-2014
Sumber: Badan Meteorologi dan Geofisika Provinsi Jawa Barat

Jika dilihat dari periode ulang, dari setiap pos hujan, dari tahun ke tahun
tidak menunjukkan perubahan yang drastis dan signifikan, di Indonesia sendiri,
khususnya di Kota bandung yang signifikan terjadi perubahan adalah tutupan
lahannya. Di Kota Bandung, hujan yang turun ke tanah memiliki perilaku yang
berbeda-beda, ada yang langsung menyerap ke dalam tanah atau mengalir menjadi
run off tergantung dari tutupan lahan. Kita ambil contoh dari tutupan lahan di
sekitar Citarum Hulu, yang mengalami perubahan tata guna lahan dari tahun ke
tahun.

24
25

Gambar 4.1 Persentase perubahan tutupan lahan AS Citarum Hulu periode


2006-2014

Gambar 4.2 Arah perubahan tutupan lahan sawah di DAS


Citarum Hulu periode 2006-2014
Perubahan tutupan lahan sawah di DAS Citarum Hulu sangat dinamis.
Faktor yang paling berpengaruh dari segi biofisik lahan dalam proses perubahan
sawah menjadi lahan terbangun adalah kemiringan lereng. Lokasi-lokasi tempat
terjadinya perubahan tersebut didominasi oleh lereng datar yaitu kelas 0-8%,
elevasi antara 562-687 m dpl, dan kedekatan dengan akses jalan. Selain langsung
berubah menjadi lahan terbangun, sawah juga mengalami perubahan menjadi
lahan terbuka/semak dan kemudian berubah menjadi ladang. Hal ini terjadi pada
daerah yang didominasi oleh lereng datar 0-8, dekat dengan jalan, elevasi > 762 m
dpl. Perubahan transisi tersebut dikarenakan adanya kebutuhan untuk
26

memperbaiki sifat tanah sebelum dimanfaatkan untuk kegiatan pertanian (ladang).


Tingginya biaya produksi yang tidak disertai peningkatan kesejahteraan petani
merupakan faktor lain yang juga mempengaruhi terjadinya konversi lahan sawah
menjadi lahan terbangun.
Di sisi lain, lahan pada lokasi strategis memiliki nilai jual yang tinggi
sehingga petani lebih tertarik untuk menjual lahannya. Hal ini sejalan dengan hasil
penelitian Firmansyah (2016) yang menyatakan bahwa konversi lahan sawah
dipengaruhi oleh faktor ekonomi (kurangnya bantuan pemerintah), sosial
(kurangnya partisipasi keluarga petani dalam pengelolaan lahan sawah karena
menganggap bahwa bertani tidak memiliki masa depan yang baik), dan penegakan
hukum. Selain itu, Firmansyah juga menyatakan bahwa dimasa depan luas lahan
sawah di DAS Citarum akan terus mengalami penurunan apabila tidak disertai
adanya kebijakan pemerintah dalam perlindungan lahan sawah.
4.1.2 Penyebab Banjir Kota Bandung
Dari data yang dimiliki BBWS, sedimentasi, berkurangnya penyerapan air
akibat alih fungsi lahan dan penggundulan hutan serta sampah menjadi salah satu
penyebab banjir di Bandung selatan. Untuk menanggulanginya, ada sejumlah
tahapan kerja yang dilakukan BBWS. Yakni 2011-2013, normalisasi Sungai
Citarum wilayah hulu. 2014-2016 meningkatkan kapasitas Sungai Citarum hulu.
Dan 2017-2018 digunakan sebagai waktu cadangan jika penyelesaian di tahun-
tahun sebelumnya kurang berhasil.
Adapun penyebab lain dari banjir yaitu alih fungsi lahan dan rusaknya
sistem drainase. Contoh lain yaitu banjir di kawasan Cicaheum, dahulu Cicaheum
adalah kawasan perkebunan, namun saat ini terjadi alih fungsi lahan yang sangat
signifikan, Cicaheum menjadi salah kawasan yang dapat penduduk.
4.1.3 Peran PUS AIR dalam Pengendalian Banjir di Bandung
Pada tahun 2016 Pasteur di landa banjir, dan beberapa wilayah di Kota
Bandung mengalami banjir. Sama seperti pengendalian banjir di Jakarta, kepala
Dinas, Bappeda, BBWS Citarum, Dinas PU Provinsi, dan Pus Air turut serta
dalam supporting pengendalian banjir berupa supporting model, nama
kegiatannya adalah RAM IP (Rencana Aksi Multipihak Implementasi Pekerjaan).
27

Untuk menangani banjir di beberapa titik di Bandung Raya, Pemerintah


Provinsi Jawa Barat merancang Rencana Aksi Multipihak Implementasi Pekerjaan
(RAM IP). RAM IP merupakan gerakan lintas sektoral yang terintegarasi dalam
merancang rencana jangka pendek, menengah dan jangka panjang untuk
menanggulangi bencana banjir di kawasan Bandung Raya. Pihak-pihak terkait
menggagas dalam pembentukan RAM IP dengan skala prioritas, di jangka pendek
ini apa yang bisa dikerjakan oleh baik pemerintah pusat, BBWS, dan Cipta Karya,
kemudian provinsi, dan kabupaten/kota, soal beberapa lokasi banjir yang sekarang
ini terus menerus terjadi.
Dengan demikian peran utama PUS AIR dalam pengelolaan dan
pengendalian Banjir dan tata Air di Kota Bandung yaitu melakukan pemodelan
dengan mempertimbangkan data-data curah hujan, debit, muka air tanah, dan lain
sebagainya. Yang mana model-model tersebut di uji dan membutuhkan alat
pengontrol untuk memastikan apakah model yang dibuat akan menghasilkan hasil
yang efektif dan efisien.
Pertimbangan pengendalian banjir kota Bandung, hingga saat ini sedang
dilakukan pemodelan. Hal ini dikarenakan jika kita melihat penyebab banjir hanya
dari Metro Bandung saja, hal tersebut dirasa kurang cocok. Hal ini didasarkan
bahwa muara sungai Bandung yaitu Citarum, sedangkan sungai Citarum
merupakan sungai yang panjang dan tidak bisa di modelkan hanya sebatas dari
kondisi kota bandung saja, sehingga peran PUS AIR dalam pengendalian banjir
Kota bandung masih berlanjut dalam penelitian model yang tepat untuk memberi
solusi untuk mengatasi banjir di Kota Bandung.
4.1.4 Solusi Banjir Kota Bandung
Menurut Heru, 2019 solusi yang diberikan PUS AIR untuk pengendalian
Banjir Kota Bandung, masih dalam proses pencarian model yang tepat. Hal ini
dikarenakan data-data yang dimiliki masih minim, saat ini PUS Air masih
melakukan model pengendalian Banjir dengan kondisi dan data-data sungai
Citarum, sedangkan beberapa titik di Kota bandung memiliki penyebab-penyebab
banjir yang berbeda, debit sungai, muka air tanah berbeda, dengan demikian
hingga saat ini penelitian dan pengembangan model serta konsep pengendalian
masih terus dilakukan demi mendapat pemodelan yang sesuai.
28

Model yang sudah didapat tidak bisa diterapkan terlebih dahulu sampai
benar-benar teruji dan mendapatkan hasil dari alat kalibrasi yang sesuai. Model itu
harus ada titik kontrol curah hujan, debit dll. Sehingga model itu butuh sesuatu
untuk mengkalibrasinya.
Jika model telah sesuai dan teruji maka pihak PUS AIR akan mengajukan
kepada instansi terkait agar dilakukan tindakan. Hal ini dikarenakan tugas dari
PUS AIR hanya supporting sistem, bukan dalam hal tindakan pembuatan
bangunan pengendali, dan lain sebagainya.
Yang berhak melakukan pekerjaan fisik adalah BBWS, PU perkotaan,
sehingga antara PUS AIR dengan pihak lain bekerja sama. Mulai dari model yang
membutuhkan data crossnya, pembuatan solusi, desain, hingga tahap pelaksanaan
konstruksi.
Dalam pemecahan masalah atau penemuan solusi, tentunya terdapat banyak
hambatan, yakni untuk masalah banjir misalnya, pihak PUS AIR masih
kekurangan data debit, data curah hujan, dan lain sebagainya, sehingga untuk
pemodelan hampir di samakan dengan kasus banjir Citarum untuk membuat pos
duga airnya.
Adapun tahapan pemberian solusi dengan adanya wadah RAM IP yaitu
sebagai berikut :
1. Dinas-dinas terkait berkumpul dalam wadah RAM IP.
2. Pengumpulan data-data
3. Pembuatan model oleh PUS AIR
4. Uji coba model
5. Didapat solusi
6. Solusi diberikan kepada pihak yang berwenang
7. Melakukan diskusi dengan pihak berwenang
8. Jika solusi disepakati untuk dilaksanakan, maka untuk pelaksanaan konstruksi
diserahkan kepada PU, BBWS Citarum, dan pihak terkait. Solusi yang
dikerjakan dibagi dalam skala prioritas.
9. Pekerjaan dilakukan step by step oleh masing-masing pihak.
10. Dilihat efektifitas dari tiap-tiap solusi
29

Adapun solusi yang pernah di berikan, yaitu model-model sebagai berikut :


1. Kolam retensi
2. Tol Air
3. Embung
Berdasarkan hasil pemodelan dan solusi yang didapat, maka fokus utama
PUS Air dan beberapa instansi lain seperti BBWS Citarum, yaitu lebih ke
normalisasi sungai.
Teknologi yang direncanakan
Membuat pos duga air, dan pemasangan warning ke warga apabila terjadi
kenaikan muka air yang signifikan.
4.1.5 Tahap Pemodelan
Pemodelan sistem berguna untuk membuat model dari sistem bagi
perusahaan sebagai pendekatan sehingga dapat dilakukan manipulasi resiko atau
biaya yang dapat direalisasikan dalam kehidupan nyata. Adapun langkah-langkah
dalam membangun sebuah model :
1. Problem definition, Menentukan problem utama dalam sistem yang hendak
diselesaikan.
2. Identify the component (do a diagnostic), Menentukan karakteristik sistem.
Meliputi tujuan sistem (objective), kriteria sistem, interval waktu sistem, sifat
statis/dinamis, menentukan variabel, parameter dan hubungan antara variabel
dan parameter.
3. Draw a conceptual model if possible, Gambar model tersebut dalam rich
picture dan influence diagram.
4. Select methodology, Pilih metode yang akan digunakan
5. Formulate a model, Buat model rumus matematis dari permasalahan tersebut
6. Model Validation, Validasi model untuk mengecek apakah model sesuai
dengan kondisi nyata. Sedangkan verifikasi model adalah untuk memastikan
model yang dibuat sesuai dengan metodologi dan kaidah keilmuan.
7. Implementation, Model dapat diklasifikasikan menjadi model diskrit dan
kontinu (berkaitan dengan penentuan waktu interval), deterministik dan
stokastik (berkaitan dengan sifat probabilistik), simbolis dan matematis
30

(simbolis seperti gambar atau kode, matematis bersifat perhitungan secara


matematika).
Berikut metode penyelesaian masalah :
1. Hard OR/ Hard System Approach, Model pendekatan penyelesaian masalah
yang mengatasi permasalahan dengan cara melakukan pendekatan secara
kuantitatif / matematika sehingga dapat dihitung secara eksak.
2. Soft OR/ Soft system Approach, Model pendekatan penyelesaian masalah yang
melakukan pendekatan tidak secara kuantitatif, yaitu dengan pendekatan
kesisteman ide, pengalaman, dan lain-lain.
4.1.6 Fasilitas Yang Terdapat di Balai Hidrologi dan Tata Air

Gambar 4.3 Laboratorium Kalibrasi Peralatan Hidrologi


Adapun fasilitas yang ada di balai hidrologi dan tata air yaitu laboratorium
kalibrasi peralatan hidrologi. Laboratorium Kalibrasi Peralatan Hidrologi telah
mendapat akreditasi dari KAN pada tanggal 2 September 2010 dengan nomor
terakreditasi LK-127-IDN, dengan parameter kalibrasi Alat Ukur Kecepatan
Aliran (Current Meter), Anemometer (dan Alat Pengukur Kecepatan Angin
lainnya), dan Alat Penakar Hujan Otomatik/Biasa.Sedangkan lingkup kalibrasi
yang belum terakreditasi dari KAN dan akan diproses untuk mendapatkan
akreditasi adalah:
1. Barometer/Barograph
31

Gambar 4.4 Barometer


2. Thermometer/Thermograph

Gambar 4.5 Thermograph


3. Hygrometer/Hygrograph

Gambar 4.6 Hygrograph


4. Actinograph dan Alat Pengukur Radiasi Matahari lainnya

Gambar 4.7 Actinograph


5. Automatic Water Level Recorder (AWLR) dan Alat Ukur Fluktuasi
Tinggi Muka Air lainnya
32

Gambar 4.8 Automatic Water Level Recorder (AWLR)


6. am Automatic Water Level Recorder (AWLR) / Automatic Rainfall
Recorder (ARR)

Gambar 4.9 am Automatic Water Level Recorder (AWLR)


Fasilitas Laboratorium :
Kalibrator untuk kalibrasi Current Meter dan kalibrasi alat-alat Hidro
meteorologi, Workshop, Studio Pengolahan Data, Prasarana dan Sarana Pelatihan,
serta perangkat lunak bidang Hidrologi dan Tata Air.
Cakupan kegiatan litbang kegiatan Utama Laboratorium Kalibrasi dan
Workshop Balai Hidrologi dan Tata Air:
1. Memeriksa dan mengkalibrasi terhadap alat baru/pengembangan alat baru
sebelum dipasang di lapangan
2. Memeriksa dan mengkalibrasi alat yang diambil dari lapangan
guna pemeliharaan rutin.
3. Memeriksa dan mengkalibrasi alat setelah dilaksanakan perbaikan
4. Melaksanakan kalibrasi alat di lapangan.
5. Melakukan penelitian dan pengembangan di bidang peralatan
6. Memeriksa dan mengkalibrasi alat berdasarkan permintaan instansi/organisasi
di luar Pusat Litbang SDA.
33

7. Memberikan bantuan dan latihan dalam bidang instrumentasi peralatan,


operasional dan pemeliharaan peralatan, dan pengukuran lapangan bagi staf
dari instansi yang berkaitan dengan masalah hidrologi.

4.2 Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan


4.2.1 Peran Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan dalam
Pembangunan Bangunan Keairan di Kota Bandung
Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan lebih kepada studi,
penelitian dan pengembangan mengenai bidang bangunan utama yang ada
disungai baik dari sisi hidraulik maupun dari sisi geoteknik yang sifatnya
mengendalikan air. Adapun yang diteliti yaitu apakah terjadi erosi, sedimentasi,
pengendapan, dan lain-lain. PUS Air tidak merencanakan desain bangunan
keairan, tetapi lebih kepada pemodelan.
Jika akan dibangun suatu bangunan keairan baik itu bangunan pemerintah
mapun swasta perlu melalui tahapan-tahapan, utamanya bangunan keairan yang
memiliki tingkat resiko tinggi, maka wajib mendapatkan sertifikasi, untuk
mengukur parameter-parameternya maka harus dilakukan pemodelan. Adapun
tahapan pemodelan didalam PUS AIR yaitu :
1. Konsultan meminta rekomendasi teknis ke BBWS
2. Pendampingan teknis BBWS akan meminta konsultan untuk berkonsultasi
dengan PUS Air.
3. Didalam PUS Air diteliti mengenai kesesuaian desain dengan fungsi.
4. Apabila terdapat ketidak sesuaian baik itu dari dimensi, bahan, desain bentuk,
dan lainnya maka harus direvisi terlebih dahulu sebelum dilaksanakan
pembangunan.
5. Konsultan kembali merevisi desain, kemudian dimodelkan kembali oleh pihak
PUS Air dengan persamaan-persamaan geoteknik.
6. Pemodelan ulang.
7. Pemberian keputusan layak bangun.
PUS Air menerima pengujian/PNBB dari pihak luar dengan tahapan hampir
sama dengan tahapan di atas, yaitu :
1. Perizinan
34

2. Pemberian data-data berupa data lingkungan yang akan dibangun bangunan air,
data perencanaan.
3. PUS Air Melakukan pemodelan berdasarkan data-data yang diberikan.
4. PUS Air memberikan keputusan hasil
5. PUS Air memberikan rekomendasi ulang desain (Apabila dalam pemodelan
didapat hasil yang kurang baik). Rekomendasi ulang dengan beberapa syarat
yang ditentukan.
6. Konsultan melakukan perencanaan desain kembali.
7. Pemodelan desain baru.
8. Keputusan akhir.
9. Pemantauan dan pendampingan bangunan dengan pihak PUS Air (apabila
bangunan termasuk ke dalam resiko tinggi).
PUS Air sifatnya independen, selama penggujian tidak ada intervensi dari
siapapun, PUS Air akan memberikan keputusan hasil desain berupa rekomendasi
boleh diterapkan atau tidak, rekomendasi hal-hal yang harus ditambahkan,
sehingga bangunan yang akan dibuat aman secara hidrolik dan aman secara
geoteknik.
4.2.2 Fasilitas Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan
1. Fasilitas Laboratorium:
a. Pengujian Tanah : Alat uji fisik standar, alat uji sifat teknik (uji triaxial WF 1
hingga 11), konsolidasi Rowe, alat geser bolak-balik dan Bromhead, alat uji
geser baling-baling. (Fasilitas alat pengujian di laboratorium) pengeboran
dengan bor mesin lengkap dengan data logger, pengeboran dengan bor tangan,
pengukuran Standard Penetration Test, pengukuran Permeabilitas, pengukuran
dengan mesin sondir, pengeboran dengan bor tangan, pengujian kuat geser
punter dan pengujian kuat tegang lateral. (fasilitas alat pengujian di lapangan)
b. Pengujian Batuan : Alat uji fisik dan teknik batuan, alat uji seismik dalam
lubang bor, alat geo-fisik, geo-elektrik dan geoteknik lapangan,
c. Pengujian Bahan Bangunan : Alat uji analisa saringan, alat uji kerapatan
spesifik, kerapatan relatif dan kerapatan partikel, alat uji organik, alat uji kadar
air dan kadar lempung, alat uji kuat tekan, alat uji slump, alat uji pengaruh
ultraviolet.
35

d. Pengujian Model Hidraulik : Fasilitas suplai air lengkap dengan bak


penampung bawah tanah, tanki, pipa dan 6 pompa air, saluran kaca, saluran
jungkit, alat ukur debit dan muka air otomatik, alat simulasi hidrograf aliran
masuk otomatik, alat pengontrol pasokan sediment otomatik, alat simulasi
gelombang otomatik, alat pengukur perubahan dasar sungai dan bengkel kerja
lengkap dengan peralatan pemroses besi, kayu dan gelas fleksi.

Gambar 4.10 Laboratorium Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan

Gambar 4.11 Contoh Pemodelan

Gambar 4.12 Alat Pemodelan


36

Gambar 4.13 Alat Pemodelan


2. Cakupan kegiatan litbang
Cakupan kegiatan litbang : Pengujian Tanah, Pengujian Batuan,
Pengujian Bahan, Pengujian Model Hidraulik.
a. Pengujian Tanah
Hasil dari pengujian memperoleh sifat-sifat fisik dan teknik tanah,
yang diperlukan untuk menunjang desain, metoda pelaksanaan, pemantauan, dan
pemeliharaan bangunan keairan.
Fasilitas alat pengujian di laboratorium :
Alat uji fisik standar, alat uji sifat teknik (uji triaxial WF 1 hingga WF 11,
dankonsolidasi Rowe).
Fasilitas alat pengujian di lapangan :
Pengeboran dengan bor mesin lengkap dengan data logger, pengukuran Standard
Penetration Test (SPT) dan permeabilitas, pengeboran dengan bor tangan,
pengukuran dengan mesin sondir.
b. Pengujian Batuan
Hasil pengujian untuk mengetahui sifat-sifat fisik dan teknis lapisan
tanah/jenis batuan sebagai pondasi dan bangunan dalam rangka
menunjang desain, metoda pelaksanaan, pemantauan dan pemeliharaan
bangunan hidraulik.
37

Fasilitas pengujian :
Alat uji fisik dan teknik batuan, alat uji seismik dalam lubang bor, alat geofisik,
geoelektrik, dan geoteknik lapangan.
c. Pengujian Bahan Bangunan
Hasil pengujian untuk mengetahui sifat-sifat fisik dan parameter desain dari
bahan bangunan. Data ini dibutuhkan untuk menunjang desain dan memilih cara
pelaksanaan konstruksi bangunan hidraulik yang sesuai.
Fasilitas pengujian :
Alat uji analisa saringan, alat uji kerapatan spesifik, kerapatan relatif
dan kerapatan partikel, alat uji kadar organik, alat uji kadar air dan
kadar lempung, perencanaan campuran beton, alat uji slump, alat uji kuat
tekan, dan alat uji pengaruh ultra violet.
d. Pengujian Model Hidraulik
Sebagai penunjang dalam penelitian bidang hidraulik dan memberikan saran
teknik untuk menunjang perencanaan, pelaksanaan, operasi, dan pemeliharaan
bangunan-bangunan yang diperlukan dalam pengelolaan dan pemanfaatan sumber
daya air.
Fasilitas pengujian :
Fasilitas suplai air lengkap dengan bak penampung bawah tanah, tangki, pipa dan
6 buah pompa air, saluran kaca (3 buah), saluran jungkit, alat ukur debit dan muka
air otomatis, alat simulasi hidrograf aliran masuk otomatis, alat pengontrol
pasokan sedimen otomatis alat simulasi gelombang otomatis, alat pengukur
perubahan dasar sungai, dan bengkel kerja lengkap dengan peralatan pemroses
besi, kayu dan gelas fleksi.
e. Pengujian Geosintetik
Sebagai penunjang penelitian dalam pengembangan teknologi
bidang bangunan air yang ramah lingkungan, salah satu bahan yang
dapat dikembangkan saat ini adalah bahan dari geosintetik.
Fasilitas pengujian :
Karena unit pengujian ini masih dalam tahap pengembangan, fasilitas
yang dimiliki baru penyiapan ruang uji. Dari beberapa jenis pengujian, seperti
yang diuraikan di atas, pengujian yang termasuk dalam kegiatan Lingkup
38

Akreditasi, adalah kegiatan. Pengujian Mekanika Tanah yang meliputi


pengujian Triaksial dan Konsolidasi.

4.3 Balai Lingkungan Keairan


4.3.1 Peran Balai Lingkungan Keairan Terhadap Kualitas Air dan
Pengelolaan Limbah Kota Bandung
Peran balai lingkungan keairan yaitu mendukung pihak-pihak yang
memiliki wewenang yang mengatur perairan, PUS Air hanya supporting sistem
dan solusi apa yang bisa diterapkan di wilayah-wilayah di kota Bandung.
Tidak ada pengontrolan secara rutin, sebelum tahun 2002 PUS Air
melakukan pemantauan ulang. PUS Air menerima pengujian dari pihak-pihak luar
seperti industri. Tahapan-tahapan pengujian air limbah di PUS AIR :
1. Pihak Industri melakukan permohonan perizinan
2. Penawaran harga
3. Lab mencari teknisi
4. Membawa peralatan lapangan
5. Teknisi PUS AIR mengambil sampel
6. Sampel di uji
7. Hasil sampel diberikan kepada klien
8. Pemberian sertifkat dan laporan hasil uji.
Penelitian pus air yang menggagas, permintaan pengujian tergantung dari
masyarakat, pihak industri, konsultan yang meminta. Output berupa sertifikat dan
laporang hasil uji.
4.3.2 Pengelolaan Limbah di Kota bandung
Menurut hasil riset PUS AIR Limbah di kota Bandung banyaknya adalah
limbah domestik. air limbah perkotaan khususnya di kota Bandung merupakan
seluruh buangan cair yang berasal dari hasil proses seluruh kegiatan yang meliputi
limbah domestik cair yakni buangan kamar mandi, dapur, air bekas pencucian
pakaian, limbah perkantoran, dan limbah dari daerah komersial serta limbah
industri.
39

Dari hasil pengumpulan data terhadap beberapa contoh air limbah rumah
yang berasal dari berbagai macam sumber pencemar di Kota Bandung
menunjukkan konsentrasi senyawa pencemar yang bervariasi.
Pengelaan limbah di kota Bandung menggunakan sistem pengolahan bakteri
aerobik dan anaerobik.
1. Proses Biofilter Aerob
Berbeda dengan proses anaerob, beban pengolahan pada proses aerob lebih
rendah, sehingga prosesnya ditempatkan sesudah proses anaerob. Pada proses
aerob hasil pengolahan dari proses anaerob yang masih mengandung zat organik
dan nutrisi diubah menjadi sel bakteri baru, hidrogen maupun karbondioksida oleh
sel bakteri dalam kondisi cukup oksigen.
a. Penghilangan Zat Organik
Zat Organik dapat disisihkan secara biologi yang tergantung dari jumlah
oksigen terlarut, jenis mikroorganisme dan jumlah zat pengurai. Adanya O2
menyebabkan proses oksidasi aerob dapat berlangsung, bahan – bahan organik
akan dirubah menjadi produk akhir yang relatif stabil dan sisanya akan disintesis
menjadi mikroba baru.
b. Penghilangan Amoniak
Di dalam proses biofiltrasi, senyawa amoniak akan diubah menjadai nitrit,
kemudian senyawa nitrit akan diubah menjadi nitrat
2. Proses Biofilter Anaerob Aerob
Pengolahan air limbah dengan proses Biofilter Anaerob-Aerob adalah
proses pengolahan air limbah dengan cara menggabungkan proses biofilter
anaerob dan proses biofilter anaerob. Dengan mengunakan proses biofilter
anaerob, polutan organik yang ada di dalam air limbah akan terurai menjadi gas
karbon dioksida dan methan tanpa menggunakan energi (blower udara), tetapi
amoniak dan gas hidrogen sulfida (H2S) tidak hilang.
Oleh karena itu jika hanya menggunakan proses biofilter anaerob saja hanya
dapat menurunkan polutan organik (BOD, COD) dan padatan tersuspensi (TSS).
Agar supaya hasil air olahan dapat memenuhi baku mutu maka air olahan dari
proses biofilter anaerob selanjutnya diproses menggunakan biofilter aerob.
Dengan proses biofilter aerob polutan organik yang masih tersisa akan terurai
40

menjadi gas karbon dioksida (CO2) dan air (H2O), amoniak akan teroksidasi
menjadi nitrit selanjutnya akan menjadi nitrat, sedangkan gas H2S akan diubah
menjadi sulfat.
Dengan menggunakan proses biofilter anaerob-aerob maka akan dapat
dihasilkan air olahan dengan kualitas yang baik dengan menggunakan konsumsi
energi yang lebih rendah.
3. Pengolahan Air Limbah Proses Biofilter Anaerob Aerob
Seluruh air limbah dialirkan masuk ke bak pengumpul atau bak ekualisasi,
selanjutnya dari bak ekualisasi air limbah dipompa ke bak pengendap awal, untuk
mengendapkan partikel lumpur, pasir dan kotoran organik tersuspensi. Selain
sebagai bak pengendapan, juga berfungsi sebagai bak pengontrol aliran, serta bak
pengurai senyawa organik yang berbentuk padatan, pengurai lumpur (sludge
digestion) dan penampung lumpur. Skema proses pengolahan air limbah dengan
sistem biofilter anaerob-aerob dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 4.14 Diagram Proses Pengolahan Air Limbah Dengan Proses Biofilter
Anaerob-Aerob
Air limpasan dari bak pengendap awal selanjutnya dialirkan ke reaktor
biofilter anaerob. Di dalam reaktor biofilter anaerob tersebut diisi dengan media
dari bahan plastik tipe sarang tawon. Reaktor biofilter anaerob terdiri dari dua
buah ruangan. Penguraian zat-zat organik yang ada dalam air limbah dilakukan
oleh bakteri anaerobik atau fakultatif aerobik. Setelah beberapa hari
operasi, pada permukaan media filter akan tumbuh lapisan film mikro-organisme.
Mikroorganisme inilah yang akan menguraikan zat organik yang belum sempat
terurai pada bak pengendap Air limpasan dari reaktor biofilter anaerob dialirkan
41

ke reaktor biofilter aerob. Di dalam reaktor biofilter aerob ini diisi dengan media
dari bahan plastik tipe sarang tawon, sambil diberikan aerasi atau dihembus
dengan udara sehingga mikro organisme yang ada akan menguraikan zat organik
yang ada dalam air limbah serta tumbuh dan menempel pada permukaan media.
Dengan demikian air limbah akan kontak dengan mikro-orgainisme yang
tersuspensi dalam air maupun yang menempel pada permukaan media yang mana
hal tersebut dapat meningkatkan efisiensi penguraian zat organik, deterjen serta
mempercepat proses nitrifikasi, sehingga efisiensi penghilangan amonia menjadi
lebih besar. Proses ini sering di namakan Aerasi Kontak (Contact Aeration).
Dari bak aerasi, air dialirkan ke bak pengendap akhir. Di dalam bak pengendap
akhir sebagian air limbah dipompa kembali ke bagian inlet bak aerasi dengan
pompa sirkulasi lumpur. Sedangkan air limpasan (over flow) dialirkan ke bak
biokontrol dan selanjutnya dialirkan ke bak kontaktor khlor untuk proses
disinfeksi. Di dalam bak kontaktor khlor ini air limbah dikontakkan dengan
senyawa khlor untuk membunuh mikro-organisme patogen. Air
olahan/efluen, yakni air yang keluar setelah proses khlorinasi dapat langsung
dibuang ke sungai atau saluran umum. Dengan kombinasi proses anaerob dan
aerob tersebut selain dapat menurunkan zat organik (BOD, COD), amonia,
deterjen, padatan tersuspensi (SS), phospat dan lainnya.

.
Gambar 4.15 Tahapan Pengelolaan Air di Kota Bandung
Sumber : Dok. Pribadi Hasil Wawancara Pus Air
42

4.3.3 Teknologi Yang dikembangkan Oleh PUS AIR


Adapun beberapa teknologi yang sedang dalam proses pengembangan yaitu
diantaranya :
1. Integrated Floating Wetland

Gambar 4.16 Wetland Terapung


DOK. BPI-LIPI/ANTO TRI SUGIARTO
Teknologi ini dikeluarkan oleh LIPI dan saat ini di Kota Bandung sedang
dilakukan pengembangan oleh pihak PUS AIR. Teknologi “integrated floating
wetland” memberi harapan bagi penanggulangan pencemaran. Teknologi itu
mampu mengembalikan bakteri pengurai menjadi opsi yang dapat digunakan
untuk mengatasi pencemaran yang terjadi di sungai atau perairan terutama di kota-
kota besar. Ekoteknologi ini, merupakan teknologi untuk membenahi kondisi
perairan dengan menggunakan pendekatan ekosistem. Dengan cara ini
keanekaragaman hayati di sekitar sungai, danau atau situ tidak terganggu. Tidak
dapat dipungkiri, ancaman krisis air bersih tersebut membuat LIPI bergerak lebih
awal untuk pengembangan penelitian terhadap sungai dan danau. Salah satu cara
melestarikan sungai dan danau adalah dengan menjaga Daerah Aliran Sungai
(DAS) agar tidak terjadi erosi dan pencemaran, pengelolaan sungai maupun danau
dapat dilakukan dengan menggunakan manajemen lingkungan yang baik
Percobaan teknologi ini akan segera dibuat di daerah Masjid Apung Gede
Bage. Teknologi ini yaitu untuk mengurangi beban pencemar menggunakan
tanaman, tanaman bisa menyerap unsur2 terutama nitrogen dan fosfat. Nitrogen
dan fosfat dapat menyebabkan tingginya kesuburan air, dengan diserapnya oleh
tanaman kesuburan air akan berkurang, otomatis pertumbuhan ganggang dan
43

eceng gondok akan berkurang, apabila tidak d kurangi maka pertumbuhan


tanaman pengganggu di air akan meningkat. sehingga oksigen di dalam air akan
berkurang, dengan berkurangnya kandungan oksigen didalam air, maka kualitas
airnya akan menurun. Sehingga teknologi ini diharapkan dapat meningkatkan
kualitas air baik itu di sungai, danau, dan waduk.
Wetland Terapung merupakan substrat media apung yang ditumbuhi tanam-
an terapung. Prinsip kerja Wetland Terapung ialah memanfaatkan mikro-
organisme (nekton), yang melekat pada media apung dan yang terdapat di sekitar
akar tumbuhan tersebut. Wetland Terapung berfungsi sebagai pengolah air,
menyerap dan mentransformasikan kadar polutan secara fisika, kimia dan biologi,
serta sebagai habitat biota/satwa.
2. Teknologi Sirkulasi
Teknologi sirkulasi masih dalam percobaan, teknologi ini diterapkan di
danau atau waduk, tahun ini diterapkan di waduk jati luhur. Alat yang digunakan
terbagi menjadi dua, yaitu beli alat jadi dan merancang alat sendiri. Sistem kerja
teknologi ini yaitu memasukkan oksigen ke dalam air, didalam alat ada semacam
baling-baling, yang mana baling-baling tersebut berfungsi untuk memasukkan
pasokan oksigen, teknologi ini dapat digunakan 24 jam, hal ini dikarenakan
sumber listrik memakai solar sel sehingga selama 24 jam diharapkan jalan. Sama
seperti teknologi weatland, teknologi ini juga untuk meningkatkan kualitas air.
Sehingga ancaman krisis air bersih diharapkan dapat teratasi.
4.3.4 Fasilitas Balai Lingkungan Keairan
Aktivitas yang dilaksanakan oleh Balai Lingkungan Keairan sebelumnya.
Nama laboratorium ini sebelumnya adalah Laboratorium Lingkungan Keairan.
Akan tetapi setelah re-akreditasi pada bulan Juni 2010, nama
laboratorium ditetapkan dengan nama Laboratorium Balai Lingkungan Keairan
yang mengabadikan nama di mana laboratorium ini berada. Sejak tahun 1968,
Balai Lingkungan Keairan (dahulu namanya Seksi Hidrokimia di bawah
Direktorat Penyelidikan Masalah Air (DPMA), kemudian berubah
menjadi Bidang Kualitas Lingkungan Tata Air (KLTA) di bawah Puslitbang
Pengairan) telah berkiprah dalam berbagai kegiatan pemantauan kualitas air,
penelitian dan pengelolaan kualitas air serta pengendalian pencemaran air baik di
44

tingkat daerah maupun nasional, pengembangan jaringan pemantauan kualitas


air, pembinaan kemampuan laboratorium daerah dan pengembangan kriteria
dan baku mutu air serta penyusunan pedoman /standar pemantauan kualitas air
di Indonesia.

Gambar 4.17 Pengujian Kualitas Air dan Air Limbah


Dalam kegiatan internasional sejak tahun 1979 berperan sebagai
National Center untuk melaksanakan pemantauan kualitas air di Indonesia,
dalam rangka mendukung sistem pemantauan kualitas lingkungan di dunia
Global Environmental Monitoring System (GEMS) yang disponsori
WHO/WMO/UNESCO. Kemudian sejak tahun 1999 berperan aktif dalam
kegiatan pemantauan dampak hujan asam (acid deposition monitoring in East
Asia) terhadap perairan tawar.
Di samping itu sejak tahun 1995, Pusat Penelitian dan Pengembangan
Sumber Daya Air telah menjadi unit swadana, di mana salah satu unit
pelaksananya adalah Balai Lingkungan Keairan. Dengan demikian, pelayanan
penelitian dan pengembangan di Balai Lingkungan Keairan termasuk pelayanan
laboratoriumnya diperluas dengan penambahan pelanggan eksternal, yaitu instansi
pemerintah, industri, konsultan lokal/asing, perguruan tinggi, masyarakat
umum. Dalam upaya mempertahankan eksistensinya di tingkat pelanggan, sejak
tahun 2004 Laboratorium Balai Lingkungan Keairan telah terakreditasi di
Komite Akreditasi Nasional (KAN) dengan sertifikat No.: LP-217-IDN tertanggal
25 Juni 2004. Pengakuan akreditasi ini telah diperpanjang melalui re-
45

akreditasi tertanggal 24 Januari 2011. Lingkup akreditasi Laboratorium Balai


Lingkungan Keairan adalah air dan air limbah dengan Jumlah parameter yang
terakreditasi sebanyak 20 parameter.
Balai Lingkungan Keairan saat ini memiliki tenaga ahli dan teknisi
laboratorium yang kompeten, fasilitas gedung, laboratorium dan perangkat lunak
yang mampu melaksanakan pelayanan sebagai berikut :
1. Penunjangan ilmiah/advis teknis, litbang pengelolaan kualitas air dan
pengendalian pencemaran air;
2. Pelayanan pengujian kualitas air yang terdiri dari :
Laboratorium Hidrokimia
Laboratorium Kualitas Sedimen
Laboratorium Hidrobiologi
3. Pelayanan jasa konsultasi dan pembinaan teknis pengelolaan kualitas air,
sertifikasi kinerja instalasi pengolahan air limbah industri dan strategi
pengendalian pencemaran air.
Fasilitas Laboratorium :
Laboratorium Balai Lingkungan Keairan telah dilengkapi peralatan
untuk mendukung pengujian :
1. Laboratorium Hidrokimia untuk parameter Fisika, Kimia Air dan
Uji Pengolahan Air
2. Laboratorium Kualitas Sedimen untuk parameter kualitas sedimen
yaitu parameter fisik (pH sedimen, besar butir, kadar sedimen layang dan
dasar), parameter kimia sedimen (kesuburan, logam berat, uji TCLP)
3. Laboratorium Hidrobiologi untuk parameter mikrobiologi (fecal coli dan
total coli), plankton, bentos, bio-assay (Dapnia sp.) dan Uji Biodegradasi.
4.3.5 Pelayanan Jasa Laboratorium Dan Survai
Adapun pihak pemerintah dan pihak swasta bisa melakukan miniriset atau
penyelidikan di PUS AIR, kemudian pihak PUS AIR akan melakukan tahapan-
tahapan pelayanan jasa sebagai berikut :
1. Pelayanan jasa pengukuran dan pemetaan sumber pencemaran air
2. Pengambilan contoh air dan pengujian kualitas air untuk pemanfaatan sumber
air (air bersih, pertanian, perikanan dan industri).
46

3. Pengambilan dan pengujian contoh air limbah


4. Pengujian toksisitas (LC-50) menggunakan organisme Dapnia sp.
5. Pengujian lumpur, sedimen/tanah, biota air (plankton dan bentos)
6. Pengukuran dan pengujian kualitas sedimen pada sungai dan waduk
7. Percobaan pengolahan air dan air limbah skala laboratorium
8. Penyediaan contoh uji banding laboratorium
9. Pembinaan laboratorium dalam rangka akreditasi
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan dari pembahasan diatas yaitu :
1. Keikutsertaan Balai Hidrologi dan Tata Air dalam banjir Bandung yaitu
supporting model, pencarian penyebab, dan pencarian solusi. Penyebab dari
banjir yaitu alih fungsi lahan dan rusaknya sistem drainase. Contoh lain yaitu
banjir di kawasan Cicaheum, dahulu Cicaheum adalah kawasan perkebunan,
namun saat ini terjadi alih fungsi lahan yang sangat signifikan, Cicaheum
menjadi salah kawasan yang dapat penduduk. Pada tahun 2016 Pasteur di landa
banjir, dan beberapa wilayah di Kota Bandung mengalami banjir. Sama seperti
pengendalian banjir di Jakarta, kepala Dinas, Bappeda, BBWS Citarum, Dinas
PU Provinsi, dan Pus Air turut serta dalam supporting pengendalian banjir
berupa supporting model, nama kegiatannya adalah RAM IP (Rencana Aksi
Multipihak Implementasi Pekerjaan).
2. Teknologi yang dikembangkan oleh balai hidrologi dan tata air yaitu
pembuatan pos duga air dengan sistem warning (peringatan dini) kepada
masyarakat.
3. Balai Bangunan Hidraulik dan Geoteknik Keairan lebih kepada studi,
penelitian dan pengembangan mengenai bidang bangunan utama yang ada
disungai baik dari sisi hidraulik maupun dari sisi geoteknik yang sifatnya
mengendalikan air.
4. Peran balai lingkungan keairan yaitu mendukung pihak-pihak yang memiliki
wewenang yang mengatur perairan, PUS Air hanya supporting sistem dan
solusi apa yang bisa diterapkan di wilayah-wilayah di kota Bandung. Menurut
hasil riset PUS AIR Limbah di kota Bandung banyaknya adalah limbah
domestik. Pengelolaan limbah di kota Bandung menggunakan sistem
pengolahan bakteri aerobik dan anaerobik.
5. Teknologi yang dikembangkan oleh balai Lingkungan Keairan yaitu teknologi
wetland dan teknologi sirkulasi untuk meningkatkan kualitas air sehingga
mampu mengatasi krisis air bersih di Bandung.

47
48

5.2 Saran
Sesuai dengan hasil wawancara dan observasi di PUS Air, maka penulis
menyarankan beberapa hal sebagai berikut :
1. Bagi Masyarakat Kota Bandung, penulis menyarankan agar lebih
memperhatikan perilaku sosial yang dapat menimbulkan permasalahan
lingkungan, kemudian apabila melakukan alih fungsi lahan pada lahan-lahan
retensi sebaiknya berkoordinasi terlebih dahulu kepada instansi terkait agar
pengendalian banjir dapat dilakukan dengan data yang tepat.
2. Bagi pemerintah, sebaiknya upaya-upaya yang dapat menimbulkan
permasalahan lingkungan seperti alih fungsi lahan, pembuatan drainase,
pengelolaan limbah, pembuatan bangunan air, pemantauan kualitas air, dan
lain-lain perlu berkoordinasi antara instansi satu dengan instansi lain, sehingga
permasalahan lingkungan yang ada dapat diatasi secara menyeluruh dengan
data-data yang akurat, dengan demikian PUS Air mampu secara cepat dan
efisien memodelkan solusi yang bisa digunakan.
DAFTAR PUSTAKA

http://www.pusair-pu.go.id/
Kementerian Kesehatan RI. 2011. Pedoman Teknis Instalasi Pengolahan Air
Limbah. Jakarta : Direktorat Jenderal Bina Upaya Kesehatan
Lipi.go.id. Integrated Floating Wetland [Online] diakses dari :
http://lipi.go.id/lipimedia/Integrated-Floating-Wetland-Bisa-Atasi
Pencemaran Sungai-Apa-Itu/20220. Diakses pada tanggal 2 April 2019.
Nindita, Radauny, 2018. Re-Design Pusat Penelitian Dan Pengembangan Sumber
Daya Air (PUSAIR) Dengan Pendekatan Esensial Air. Jurnal Tugas Akhir.
Vol. 5
LAMPIRAN

Proses Wawancara di Balai Hidrologi

Proses Wawancara dan penjelasan fasilitas yang ada di Balai Bangunan


Hidraulik dan Geoteknik Keairan
Proses Wawancara dan penjelasan fasilitas yang ada di Balai Lingkungan
Keairan
Struktur Organisasi