Anda di halaman 1dari 146

LAPORAN TETAP

PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI UMUM

OLEH
KELOMPOK XI

PROGRAM STUDI ILMU DAN TEKNOLOGI PANGAN


FAKULTAS TEKNOLOGI PANGAN DAN AGROINDUSTRI
UNIVERSITAS MATARAM
2018

i
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan tetap ini merupakan salah satu syarat telah menyelesaikan


Praktikum Mikrobiologi Umum pada Semester Ganjil Tahun Ajaran 2018/2019 di
Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri Universitas Mataram.
Mataram, 7 Januari 2019
Mengetahui,
Co. Asisten Praktikum Mikrobiologi Umum Praktikan,

Ade Irma Juliana Ainun Habibah


NIM. J1A016001 NIM. J1A017002

Ferdion Oktonogroho Putra Arista DwiJayati


NIM. J1A016036 NIM. J1A017006

Ghalib Rifaldi Darmita Arya Gunadi


NIM. J1A016038 NIM. J1A017008

M. Farras Abiyyuddin Astri Noviatami


NIM. J1A016057 NIM. J1A017010

Ni Made Neni Parmiutari Aulia Islamiyati Yusuf


NIM. J1A016077 NIM. J1A017014

Rita Hidayati
NIM. J1A016092

Wiwik Pratiwi
NIM. J1A 015 097

Zahrah Khaerani
NIM. J1A016105

Zikratun Zainatun
NIM. J1A016106

Zohratul Aini
NIM. J1A 015 103

Menyetujui,
Koordinator Praktikum Mikrobiologi Umum

Tri Isti Rahayu, S.TP., M.Si

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat, karunia, dan hidayah-Nya kami dapat menyelesaikan Laporan
Tetap Praktikum Mikrobiologi Umum ini tepat pada waktunya. Laporan tetap
Praktikum Mikrobiologi Umum ini terdiri dari 9 acara yakni Acara 1 Pengenalan
Alat-alat Praktikum, Acara 2 Medium dan Cara Pembuatan Medium, Acara 3
Teknik Isolasi Mikroba, Acara 4 Morfologi Koloni Bakteri, Acara 5 Perhitungan
Jumlah Mikroba, Acara 6 Morfologi Jamur Benang, Acara 7 Morfologi Khamir
dan Spora Khamir, Acara 8 Pengecatan dan Morfologi Bakteri, dan Acara 9
Pengaruh Faktor Lingkungan Terhadap Pertumbuhan Bakteri.

Terima kasih yang sebesar-besarnya kami ucapkan kepada pihak-pihak


yang telah membantu kami, terutama kepada koordinator praktikum dan para
Koordinator Assisten Praktikum Mikrobiologi Umum yang telah banyak
membimbing kami dengan baik selama praktikum maupun dalam penyusunan
laporan ini.

Kami sadar bahwa di dalam laporan tetap ini terdapat kekurangan dan jauh
dari kata sempurna. Oleh sebab itu, kami berharap adanya kritik, saran dan usulan
demi perbaikan laporan praktikum di masa yang akan datang, mengingat tidak ada
sesuatu yang sempurna tanpa saran yang membangun. Semoga laporan tetap
praktikum ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya. Sekiranya laporan
yang telah disusun ini dapat bermanfaat bagi kami sendiri dan para pembaca.

Mataram, 2 Januari 2018

Penyusun

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..............................................................................................i


HALAMAN PENGESAHAN .............................. Error! Bookmark not defined.
KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv
DAFTAR TABEL............................................................................................... viiii
ACARA I PENGENALAN ALAT – ALAT PRAKTIKUM ............................. 1
PENDAHULUAN ............................................................................................... 2
TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................................... 3
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ....................................................................... 4
HASIL PENGAMATAN .................................................................................... 5
PEMBAHASAN................................................................................................ 16
KESIMPULAN ................................................................................................. 19
ACARA II MEDIUM DAN CARA PEMBUATAN MEDIUM ...................... 20
PENDAHULUAN ............................................................................................. 21
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 23
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ..................................................................... 25
HASIL PENGAMATAN .................................................................................. 29
PEMBAHASAN................................................................................................ 30
KESIMPULAN ................................................................................................. 33
ACARA III TEKNIK ISOLASI MIKROBA ................................................... 34
PENDAHULUAN ............................................................................................. 35
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 37
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ..................................................................... 39
HASIL PENGAMATAN .................................................................................. 43
PEMBAHASAN................................................................................................ 47
KESIMPULAN ................................................................................................. 53
ACARA IV MORFOLOGI KOLONI BAKTERI ........................................... 54
PENDAHULUAN ............................................................................................. 55

iv
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 57
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ..................................................................... 59
HASIL PENGAMATAN .................................................................................. 62
PEMBAHASAN................................................................................................ 66
KESIMPULAN ................................................................................................. 72
ACARA V PERHITUNGAN JUMLAH KOLONI MIKROBA..................... 73
PENDAHULUAN ............................................................................................. 74
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 76
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ..................................................................... 78
HASIL PENGAMATAN .................................................................................. 80
PEMBAHASAN................................................................................................ 83
KESIMPULAN ................................................................................................. 87
ACARA VI MORFOLOGI JAMUR BENANG............................................... 88
PENDAHULUAN ............................................................................................. 89
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................... 91
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ..................................................................... 93
HASIL PENGAMATAN .................................................................................. 94
PEMBAHASAN.............................................................................................. 118
KESIMPULAN ............................................................................................... 121
ACARA VII MORFOLOGI KHAMIR DAN SPORA KHAMIR................ 122
PENDAHULUAN ........................................................................................... 123
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 124
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ................................................................... 126
HASIL PENGAMATAN ................................................................................ 132
PEMBAHASAN.............................................................................................. 135
KESIMPULAN ............................................................................................... 138
ACARA VIII PENGECATAN DAN MORFOLOGI BAKTERI ................. 139
PENDAHULUAN ........................................................................................... 140
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 142
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ................................................................... 144
HASIL PENGAMATAN ................................................................................ 147

v
PEMBAHASAN.............................................................................................. 149
KESIMPULAN ............................................................................................... 152
ACARA IX PENGARUH FAKTOR LINGKUNGAN TERHADAP ................
PERTUMBUHAN BAKTERI...................................................... 153
PENDAHULUAN ........................................................................................... 154
TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 156
PELAKSANAAN PRAKTIKUM ................................................................... 158
HASIL PENGAMATAN ................................................................................ 159
PEMBAHASAN.............................................................................................. 160
KESIMPULAN ............................................................................................... 163
DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 164

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Hasil Pengamatan Pengenalan Alat – Alat Praktikum. ........................... 5


Tabel 2.1 Hasil Pengamatan Medium Dan Cara Pembuatan Medium.................. 29
Tabel 3.1 Hasil Pengamatan Teknik Isolasi Mikroba. .......................................... 43
Tabel 4.1 Hasil Pengamatan Morfologi Koloni Bakteri. ...................................... 62
Tabel 5.1 Hasil Pengamatan Jumlah Koloni Mikroba Medium Plate Counte Agar
( PCA) ................................................................................................................... 80
Tabel 6.1 Hasil Pengamatan Morfologi Jamur Benang ........................................ 94
Tabel 7.1 Hasil Pengamatan Morfologi Khamir dan Spora Khamir ................... 133
Tabel 8.1 Hasil Pengamatan Pengecatan dan Morfologi Bakteri Gram ............. 147
Tabel 9.1 Hasil Pengamatan Pengaruh Suhu Terhadap Pertumbuhan Bakteri ... 159

vii
ACARA I

PENGENALAN ALAT – ALAT PRAKTIKUM

1
ACARA I
PENGENALAN ALAT – ALAT PRAKTIKUM

PENDAHULUAN

Latar belakang
Mikrobiologi merupakan salah satu cabang ilmu yang mempelajari tentang
mikroba. Mikroba merupakan makhluk hidup berukuran kecil dan tidak dapat
dilihat dengan mata telanjang. Mikroba ada yang bersifat menguntungkan ada
yang bersifat merugikan (patogen). Mikroba termasuk kelompok organisme
mikroskopik yang terdapat sebagai sel tunggal maupun kelompok sel, seperti
bakteri, alga protozoa, dan virus (Prahatomaputro, 2009)
Hal yang menjadi penunjang pembelajaran mikrobiologi yaitu
laboratorium. Laboratorium digunakan sebagai tempat untuk melakukan
penelitian maupun percobaan guna memahami hal – hal berkaitan dengan
mikroorganisme. Dalam laboratorium terdapat berbagai macam peralatan dengan
fungsi dan cara pemakaian yang berbeda – beda. Bekerja di laboratorium tanpa
mengetahui fungsi dan cara pemakaian dari alat – alat tersebut dapat
menimbulkan bahaya dengan resiko tinggi.
Pengenalan alat praktikum bertujuan untuk mengetahui cara pemakaian
dan fungsi dari perlatan di dalam laboratorium. Alat – alat praktikum yang
terdapat di laboratorium memiliki spesifikasi, cara pemakaian dan fungsi yang
berbeda. Alat – alat praktikum juga dapat menyebabkan bahaya jika cara
pemakaian tidak sesuai dengan petunjuk. Oleh karena itu perlu dilakukan
pengenalan alat agar dapat mengurangi resiko budaya.
Tujuan praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui alat – alat yang
digunakan dalam laboratorium mikrobiologi beserta fungsi dan cara
penggunannya yang benar serta spesifikasi masing – masing alat tersebut.

2
TINJAUAN PUSTAKA

Mikrobiologi merupakan ilmu yang mempelajari jasad hidup kecil dan


sulit diamati dengan mata telanjang. Jasad hidup yang sangat kecil ukurannya
disebut mikroba. Mikroba dapat ditemukan di dalam tubuh manusia, hewan,
tanaman dan lingkungan. Mikroba meliputi bakteri, jamur, virus dan khamir.
Mikroorganisme ada yang merugikan dan ada yang bersifat menguntungkan
(simbion) (Muwardi, 2015).
Pembelajaran mikrobiologi tidak terlepas dari adanya laboratorium.
Laboratorium merupakan suatu ruangan atau tempat riset ilmiah, eksperimen dan
pengukuran atau pelatihan ilmiah. Laboratorium biasanya digunakan untuk
memungkinkan dilakukannya kegiatan – kegiatan tersebut secara terkendali.
Dalam pendidikan, labortorium merupakan tempat untuk belajar mengajar melalui
metode praktikum yang menghasilkan praktikum hasil pengamatan atau
pengalaman belajar bagi siswa (Syakbania & Wahyuningsih, 2017).
Bekerja dalam laboratorium, praktikan harus mengenal dan memahami
fungsi dan cara kerja dari alat – alat dalam laboratorium. Pengenalan alat ini
merupakan faktor penting guna mendukung keberhasilan percobaan. Dengan
mengenal dan mengetahui fungsi dari alat maka dapat mengurangi resiko bahaya
pada saat melakukan percobaan. Selain itu, dengan mengenal alat – alat di
laboratorium, maka dapat memperkecil kesalahan data pada saat membaca data,
karena setiap alat telah dirancang dengan spesifikasi yang berbeda – beda (Laila,
2009).
Peralatan yang biasanya terdapat dalam laboratorium mikrobiologi antara
lain, incubator, waterbath, colony counter, hot plate, dan lain sebagainya.
Peralatan tersebut merupakan sebagian kecil dari peralatan yang terdapat di
laboratorium. Selain itu, terdapat pula alat lainnya seperti mikroskop. Mikroskop
merupakan alat yang sering kita gunakan dan jumpai dalam laboratorium
mikrobiologi. Alat ini berfungsi untuk memberikan dan mempermudah mahasiwa
untuk dapat melihat struktur organisme yamg tidak dapat terlihat dengan mata
telanjan (Lay, 2008)

3
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Selasa, 13 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram
Alat dan bahan praktikum
Adapun alat – alat yang digunakan pada praktikum ini adalah alat
glassware dan non glassware. Alat alat glassware terdiri dari bunsen,cawan petri,
corong, drigalski, erlenmeyer, gelas ukur, jarum ent, jarum ose, jarum
preparat,labu ukur, mortal dan palu, spatula dan tabung reaksi. Sedangkan alat
non glassware terdiri dari autoclave, colony counter, digital orbital and shaker,
hot plate, incubator, Laminar Air Flow, magnetic stirrer, micropipet, mikroskop,
minus centrifuge, neraca analitik, rak tabung reaksi, shaking incubator,
stomacher, waterbath/microwaterbath dan yellowtip atau bluetip.
Prosedur kerja

Disiapkan alat – alat praktikum

Diamati bentuk dan fungsi alat – alat


praktikum

Digambar alat – alat praktikum serta ditulis


fungsi dan keterangannya

4
HASIL PENGAMATAN

Tabel 1.1 Hasil Pengamatan Pengenalan Alat – Alat Praktikum.


No Nama alat dan gambar Fungsi Keterangan
Glassware
1. Bunsen Digunakan untuk Bahan bakar:
a memanaskan larutan Gas atau etanol
dan dapat digunalan Bahan:
untuk sterilisasi alat – Boronsilikat
alat praktikum.
Bagian- bagiannya:
a. Tutup bunsen
b. Sumbu bunsen
c. Tabung bunsen
d. Bahan bakar berupa
spiritus

b
c
d

2 Cawan Petri Digunakan untuk Bahan:


menyimpan media dan Boronsilikat
sebagai wadah Ukuran: 9cm
pembiakan sel bakteri
dan jamur

3 Corong Digunakan untuk Merk: Herma


memasukkan cairan ke
dalam botol, dari botol
yang memiliki
permukaan besar ke
dalam botol yang
permukaannya kecil.

4 Drigalski Digunakan untuk Diameter:


meratakan biakan pada +- 0,5cm
suatu media, terutama
a penambahan dengan
metode sebar.

5
Bagian – bagian:
a. Ujung berbentuk
segiitiga
b. Gagang

b
5 Erlenmeyer Digunakan sebagai Volume: ± 10
tempat penyimpanan ml – 2500 ml
a medium, membuat
medium dan
b memanaskan medium
serta mencampurkan
zat.
Bagian- bagian:
a. Leher erlenmeyer
b. Badan erlenmeyer
c. Dasar erlenmeyer

6 Gelas Ukur Digunakan untuk Ukuran:


wadah guna mengukur 5 ml – 12 ml
volume larutan yang Merk: Pyrex
tidak membutuhkan
ketelitian tinggi

7 Jarum ent Digunakan untuk Terbuat dari


a mengambil mikroba jarum yang
atau memindahkan ujungnya
kultur asli atau biakkan dibengkokkan
ke dalam medium Ukuran:
embiakan. 1mm x 1 mm
Bagian – bagian:
a. Ujung berbentuk L
b. Gagang

b
8 Jarum ose Digunakan ntuk Terbuat dari :

6
a memindahkan suspensi kawat chrom
dalam bentuk cair Ukuran:
untuk diletakkan pada ± 0,5 – 0,75
media dengan metode mm
gores.
Bagian – bagian:
a. Ujung berbentuk
bulat
b. Gagang
B
9 Jarum preparat Digunakan untuk Terbuat dari :
a menipiskan gumpalan jarum
objek untuk suspensi Ukuran: ±1 –
biakkan terutama objek 1,5 mm
yang mengandung
misellium jamur.
Bagian – bagian:
a. Ujung berbentuk
lurus
b. Gagang
b

10 Mortal dan palu Digunakan untuk Bahan: Porselin


menghancurkan atau Merk: Roswo
a menghaluskan bahan.
Bagian – bagian:
a. Pestle/palu
b b. Mortal
c. Mulut mortal

c
11 Spatulla Digunakan untuk Merk: Iwaki
mengaduk larutan dan
mengambil obyek padat

12 Tabung reaksi Digunakan sebagai Ukuran:


tempat untuk 10 x 75mm
merekasikan bahan 12 x 100mm
kimia, dan dapat Merk: AGL

7
digunakan untuk Iwaki CT
pembiakan
mikroorganisme dalam
medium cair

Non glassware
13 Autoclave Digunakan untuk Merk: Hiramaya
mensterilkan alat – alat Volt: 120V
f dan bahan yang telah 50 – 60 Hz
digunakan dengan
menggunakan uap air
dengan tekanan tinggi,
e biasanya suhu yang
digunakan ± 121 0 C
a dalam waktu 15 menit.
d Bagian – bagian:
a. Tombol on/off
untuk
menghidupkan atau
mematikan mesin
autoclave
c b. Sekrup pengaman
g untuk menjaga
b besaran dan tekanan
uap yang ada di
dalam autoclave
c. Lempeng sumber
panas, membantu
mengubah energi
listrik menjadi
energi kalor saat
proses sterilisasi
berlangsung
d. Termometer, untuk
mengetahui dan
mengamati suhu
yang dibutuhkan
e. Pengatur tekanan,
untuk mengetahui
tekanan uap yang
ada dalam autoclave
f. Cover plate
g. Chamber (ruang).
untuk meletakkan

8
benda yang akan
disterlkan
14 Colony counter Digunakan untuk Merk:
menghitung jumlah Funke Gerber
koloni mikroba secara Kapasitas:
otomatis setelah 0,999985
a dilakukan inkubasi. Daya: 230Volt
c Bagian – bagian: Diameter:
a. Monitor angka, 110mm
untuk menampilkan
keterangan jumlah
angka
b. Tombol reset , untuk
memulai hitungan
dari awal
c. Kaca pembesar
untuk memberikan
bayang yang kecil
b menjadi besar
d. Worfugel Disk ,
d untuk tempat
meletakkan cawan
petri yang
dilengkapi garis –
garis kotak untuk
mempermudah
pembacaan
15 Digital orbital and shaker Digunakan untuk Merk:
menghomogenisasi Heidolp pH
campuran larutan dan Unirox 100
mempercepat proses AC: 230 – 240V
pendinginan larutan 50 – 60 Hz
serta menjaga aserasi
tetap merata dan
optimal dalam
keperluan inkubasi
d sampel.
Bagian –bagian:
a. Tombol start – stop,
untuk memulai dan
menghentikan
proses
b. Pengaturan
a b c kecepatan, untuk
mengatur kecepatan
putaran

9
c. Layar, untuk
menunjukkan waktu
dan kecepatam saat
proses berlangsung
d. Tempat meletakkan
wadah seperti
erlenmeyer dan
gelas beaker
16 Hot plate Digunakan untuk Merk:
proses pemanasan dan Heidolph MR-
a untuk membantu proses Heistandart
homogenisasi larutan. Max power:
Bagian – bagian: 0,820 kw
a. Pelat, untuk Suhu:
meletakkan wadah 300 derajat C
sampel yang akan Max speed:
dipanaskan 1400 rpm
b. Pengatur kecepatan, Diameter plate:
untuk mengatur 145mm
putaran pelat
c. Pengatur suhu,
untuk mengatur
tinggi renddahya
suhu yang
c digunakan selama
b proses pemanasan
berlangsung
17 Incubator Digunakan untuk Merk:
menginkubasi atau Memmert
menumbuhkan Suhu: 5 0 C – 80
mikroorganisme yang 0C

a ingin ditumbuhkan atau Volume:230V,


dibiakan. Suhu yang 50/60Hz/apptok,
diunakan ± 37 0 C dan 1800 w
dengan jangka waktu
yang telah diatur.
Bagian – bagian:
a. Tombol panel,
terdiri dari tombol
power, untuk
menghidupkan dan
mematikan
incubator
b. Tombol suhu,
b c digunakan untuk
mengatur suhu yang

10
digunakan dan
tombol timer untuk
mengatur waktu
c. Pintu incubator,
untuk membuka dan
menutup incubator,
bagian dalam
incubatr terdiri dari
rak incubator yang
digunakan sebagai
tempat meletakan
bahan yang akan
diinkubasi
18 Laminar Air Flow Digunakan sebagai Merk:
tempat bekerja secara ESC O
aseptis. Sebelum Daya:
a digunakan dibersihkan 200 watt
terlebih dahulu, High intesity:
kemudian disterilkan >800 lux
dengan alkohol dan Produsen:
ditutup. CHC-2AB-CO,
Bagian – bagian: 2td
a. Tombol blower
speed, untuk
mengatur kecepatan
aliran dari laur ke
dalam selama proses
berlangsung
b. HEPA Filter, untuk
memfilter atau
c b menyaring udara
c. Tombol sinar
ultraviolet, untuk
menyalakan atau
mematikan
penggunaan radiasi
UV
19 Magnetic strirer Digunakan untuk Merk: DLAB
homogenisasi dan Produsen: USA
pengadukan larutan
kimia

11
20 Micropipet Digunakan untuk Merk: Eppendof
memindahkan cairan Research Plus
berukuran (bervolume)
a cukup kecil, biasanya
kurang dari 100 𝜇m
Bagian – bagian:
a. Tombol
penyemprot, untuk
mengambil ( tekan
1x ) dan
menyemprot (tekan
2x) atau
mengeluarkan cairan
atau suspensi
b. Tombol ejector tip,
untuk melepas tip
c dari mikropipet
b setellah diperoleh 3
nuzzle yang
berfungsi untuk
menggabungkan
bagian ujung
micropipet yang
akan dihubungkan
dengan tip
21 Mikroskop Digunakan untuk Merk: Olympus
memperbesar bayangan Pencahayaan:
benda, terutama benda 6V/20w.100-
yang tidak dapat dilihat 240v,500/160
oleh mata telanjang. Hz
Bagian – bagian:
a. Lensa okuler, untuk
membentuk
bayangan yang dan
lensa obyektif
b. Skrup dapat
dihasilkan dari lensa
obyektif
c. Tubus, untuk
mengatur focus dan
sebagai pegangan
serta penghubung
antara lensa okuler
d. Skrup pengatur
tubus halus, untuk
menurunkan Tabung

12
mikroskop dengan
lambat
e. Skrup pengatur
a tubus kasa, untuk
menurunkan tabung
dengan cepat
d b f. Meja benda, sebagai
tempat untuk
menempatkan obyek
yang akan diamati
c g. Konsensor, untuk
h menumpullkan
cahaya
h. Skrup pengatur
kodensor, untuk
mengatur kumpulan
cahya yang masuk
ke dalm mikroskop
i. Revoler, untuk
memutar lensa
obyektif sehingga
dapat merubah
g i perbesaran
j. Lensa obyektif,
untuk membentuk
f bayanngan yang
dapat dilihat melalui
okuler
22 Minus Centrifuge Digunakan untuk Merk: Prismr
sentrifugasi atau untuk
memisahkan mikroba
dengan larutan atau
medium. Prinsip kerja,
yaitu dengan cara
memutar bahan dalam
tabung reaksi dengan
suhu yang telag diatur

23 Neraca analitik Digunakan untuk Merk: Kern ABJ


menimbang bahan yang
akan digunakan dengan
ketelitian tinggi bahka
mencapai 4 angka

13
dibelakang koma.
Bagian – bagian:
a. Piringan timbangan
a b. Tare
c. LCD

24 Rak tabung reaksi Digunakan sebagai Bahan:


tempat untuk Kayu atau besi
meletakkan tabung Merk: Roswo
reaksi

25 Shaking incubator Digunakan untuk Merk: Labnet


mengocok suatu bahan Daya:
kimia dengan suhu dan 220 VAC/600W
tekanan yang tetap.
Biasanya digunakan
untuk maserasi dan
inkubasi mikroba.
Bagian – bagian:
a. Pintu shaking
incubator
b. Shaker, untuk
meletakkan wadah
a
b

26 Stomacher Digunakan untuk Merk: Big


menghancurkan sampel Mixer
a dengan cara ditekan
dengan menggunakan
satu lempeng yang
dinamakan pedal.
b Bagian – bagian:
a. Pembuka stomacher
b. Pedal

14
27 Waterbath/mikrowaterbath Digunakan untuk Merk: GFL
memanaskan media Data: 110V
atau sterilisasi dn Suhu: 40 – 45 C
inkubasi dengan
menggunakan air pada
suhu tinggi. Selain itu,
dapat juga digunakan
untuk mempertahankan
suhu agar media tidak
membeku pada
waterbath suhu dapat
diatur
28 Vortex Digunakan untuk Merk: Heildorph
a menghomogenisasikan Daya:
larutan yang lebih berat 220 – 23-V/110
dalam tabung reaksi – 120V
Bagian – bagian:
a. Driver shaft untuk
tempat meletakkan
tabung reaksi yang
isinya akan
dihomogenkan
b. Tombol power
c. Pengatur kecepatan

29 Yellow tip atau blue tip Digunakan sebagai Merk:


tempat menampung Eppendarf
larutan yang akan
dihisap oleh
micropipet. Bluetip
digunakan untuk
micropipet 1ml dan
yellowtip untuk
micropipet 0,1ml

15
PEMBAHASAN

Mikrobiologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang mikroorganisme.


Mikroorganisme merupakann jasad hidup berukuran kecil dan sulit diamati
dengan mata telanjang. Mikroorganisme dapat hidup dimana – mana, dan dapat
bersifat patogenik ataupun bersifat simbion. Mikroorganisme dapat ditemukan
dalam tubuh manusia, hewan, dan tumbuhan. Contoh dari mikroorganisme antara
lain, bakteri, jamur/kapang, khamir dan virus – virus merupakan mikroorganisme
yang berisfat patogenik. Sedangkan bakteri, jamur dan khamir bersifat simbion
namun terdapat beberapa jenis yang bersifat patogenik (Muwardi, 2015).
Mempelajari ilmu biologi tidak terlepas dari praktikum. Praktikum
dilakukan disebuah laboratorium. Laboratorium merupakan satu ruangan yang
berbentuk seperti gedung namun ada beberapa yang terdapat di alam liar.
Laboratorium digunakan untuk melakukan riset ilmiah, eksperimen atau
percobaan percobaan dan pengukuran atau pelatihan ilmiah. Di dalam
laboratorium terdapat banyak alat – alat yang memiliki fungsi dan cara pemakaian
yang berbeda – beda. Selain itu, laboratorium harus dapat memberikan
kenyamanan dan keamanan serta kesehatan kepada semua orang yang melakukan
aktifitas di dalamnya (Syakbania & Wahyuningsih, 2017)
Bekerja dalam laboratorium harus selalu aseptis. Aspetis dapat diartikan
bebas dari mikroba atau mikroorganisme. Aspetis mengacu pada praktek yang
digunakan unttuk menghindari kontaminasi dengan mikroba, terutama mikroba
yang bersifat patogen. Bekerja secara aseptis penting dilakukan agar dapat
terlindungi dari kontaminasi mikroba patogen selama penelitian atau percobaan
sedang berlangsung.
Alat – alat yang terdapat di dalam laboratorium terdapat dalam dua jenis
yaitu, alat glassware dan non glassware. Alat glassware terbuat dari kaca yang
mudah pecaah, bersifat tahan panas dan apabila dipanaskan dengan menggunakan
api tidak menjadi kusam. Sedangkan alat non glassware yaitu alat yang tidak
terbuat dari kaca melainkan terbuat dari besi, kayu, alumuniu plat dan stainless.
Alat non glassware tidak mudah pecah dan memiliki ukuran yang lebih besar.

16
Alat – alat yang termasuk glassware antara lain, cawan petri, jarum ent, jarum
ose, jarum preparat, erlenmeyer, dan lain sebagainya. Sedangkan alat yang
termasuk alat nonglassware yaitu autoclave, colony counter, digital orbital and
shaker, incubator, laminar air flow, dan lain sebagainya.
Cawan petri termasuk alat glassware yang berbentuk bundar yang
digunakan sebagai wadah untuk pembiakan sel. Prinsip kerja dari alat ini yaitu
medium dituang kedalam cawan yang ukurannya lebih kecil, sedangkan cawan
yang ukurannya lebih besar digunakan sebagai penutup. Selain itu juga terdapat
jarum ent, jarum ose, jarum preparat yang terbuat dari kawat. Jarum ent ujung
dari kawat di bengkokkan sehingga membentuk huruf L. Jarum ent digunakan
untuk mengambil atau memindahkan kultur asli atau biakan kedalam medium.
Prinsip kerja alat ini yaitu, sebelum jarum ent digunakan, terlebih dahulu
disterilakan dengan cara memanaskan ujung jarum hingga berpijar, kemudian
didinginkan lalu digunakan untuk memindahkan biakan.
Jarum ose, terbuat dari kawat yang ujungnya dibuat seperti lingkaran.
Jarum ose digunakan untuk memindahkan suspensi berupa larutan atau biakan
dalam medium cair. Prinsip kerja dari jarum ose sama dengan prinsip kerja jarum
ent, namun jarum ose digunakan untuk pembiakan dengan mengguunakan
metose gores. Sedangkan jarum preparat digunakan untuk menipiskan gumpalan
objek, dengan metode tusuk. Prinsip kerja dari jarum preparat sama dengan
prinsip kerja dari jarum ent dan jarum ose. Erlenmeyer berfungsi sebagai wadah
atau tempat penyimpanan, pembuatan dan pemanasan larutan atau medium.
Prinsip kerja dari alat ini yaitu, menuangkan larutan kimia atau melartkan bahan -
bahan yang digunakan untuk pembuatan medium.
Alat non glassware juga termasuk peralatan yang terdapat di dalam
laboratorium. Alat yang termasuk alat non glassware, contohnya, autoclave,
colony counter, digital orbital and shaker dan lain sebagainya. Autoclave
merupakan alat yang berfungsi untuk mensterilkan alat – alatt praktikum dengan
suhu yang tinggi. Prinsip kerja dari alat ini yaitu, memasukkan alat yang akan
disterilkan, kemudian ditutup dan skrup dikencangkan dan kran pengatur tempat
keluarnya uap air dibiarkan terbuka, agar udara terdesak keluar. Colony counter,

17
bertujuan untuk menghitung jumlah koloni mikroba secara otomatis. Prinsip kerja
dari alat ini yaitu menghitung jumlah koloni dengan perbesaran menggunakan luv
atau dengan menandai koloni yang terdapat pada cawan petri dengan bolpoint
yang terdapat pada alat dan menggunakan tombol check.
Digital orbital shaker digunakan untuk menghomogenisasi campuran
larutan dan mempercepat proses pendinginan serta menjaga aserasi agar tetap
optimal dan merata untuk keperluan inkubasi sampel. Prinsip kerja dari alat ini
yaitu menggunakan goyangan ( memutar ) orbital dengan kecepatan yang telah
diatur untuk menghomogenisasikan larutan. Incubator berfungsi untuk inkubasi
atau menumbuhkan mikroba. Prinsip kerja alat ini yaitu menginkubasi dengan
menggunakan suhu tertentu dalam keadaan diam. Lamiar Air Flow berfungsi
untuk tempat bekerja secara aseptis. Prinsip kerja alat ini adalah mensterilisasi
dengan menggunakan sinar UV dan aliran udara dengan arah horizontal.
Penggunaan alat – alat laboratorium harus selalu dalam keadaan steril.
Sterilisasi alat bertujuan untuk menghindari kontaminasi terhadap lingkungan dan
akan menimbulkan bahaya apabila dibiarkan. Kebersihan alat yang penting
dilakukan untuk kelancaran praktikum. Alat yang selalu disterilkan tidak akan
cepat rusak karena dilakukan perawatan yang baik dan benar. Oleh karena itu,
sebelum digunakan terlebih dahulu alat – alat tersebut disterilkan.

18
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik kesimpulan


sebagai berikut :
1. Mikrobiologi merupakan ilmu yang mempelajari tenyang mikroorganisme
yang dimana mikroorganisme merupakan jasad hidup berukuran kecil dan
tidak dapat terlihat oleh mata telanjang, contohnya bakteri, jamur, khamir,
dan virus.
2. Laboratorium merupakan tempat yang digunakan untuk melakukan percobaan
atau eksperimen dan riset ilmiah.
3. Bekerja di laboratorium harus selalu aseptis, agar terhindar dari kontaminasi
mikroba patogen yang dapat membahayakan.
4. Alat – alat dalam laboratorium dibagi menjadi dua yaitu alat glassware dan
non glassware, contoh alat glassware antara lain, cawan petri, jarum ent ,
jarum ose, jarum preparat dan lain sebagainya. Sedangkan alat non
glassware¸antara lain incubator, laminar air flow, autoclave, digital orbital
and shaker, dan sebagainya.
5. Peralatan dalam laboratorium harus selalu disterilkan agar tidak
terkontaminasi terhadap lingkungan yang akan mengakibatkan bahaya bila
dibiarkan.

19
ACARA II
MEDIUM DAN CARA PEMBUATAN MEDIUM

20
ACARA II
MEDIUM DAN CARA PEMBUATAN MEDIUM

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Medium pertumbuhan adalah media yang digunakan dalam pertumbuhan
mikroorganisme untuk keperluan penelitian dalam bidang ilmu mikrobiologi.
Mikroorganisme yang akan diamati akan ditumbuhkembangkan dalam media
seperti, Nutrient Agar (NA), Potato Dekstrose Agar (PDA). Dalam pembuatan
medium pertumbuhan, alat maupun bahan yang akan digunakan haruslah steril
dan tidak dalam keadaan kontaminasi. Berhasil atau tidaknya pembuatan medium
pertumbuhan dipengaruhi oleh tahap yang disebut sterilisasi. Tahap sterilisasi
adalah tahap dimana semua alat dan bahan yang akan digunakan melalui proses
pertumbuhan dan pencegahan mikroorganisme yang tidak diharapkan tumbuh
pada media yang akan digunakan (Natsir & Sartini, 2006).
Semua makhluk hidup membutuhkan nutrient untuk melakukan
pertumbuhan dan reproduksinya. Untuk menelaah mikroorganisme di
laboratorium, kita harus dapat menumbuhkan mikroba tersebut. Mikroorganisme
dapat berkembangbiak dengan alami atau dengan bantuan manusia. Media yang
terdiri atas campuran nutrisi dapat digunakan untuk menumbuhkan mikroba.
Media harus mengandung semua unsur hara dan nutrient yang diperlukan untuk
pertumbuhan dan perkembangbiakan mikroba agar mikroba dapat tumbuh dan
berkembangbiak. Nutrient termasuk bahan baku yang digunakan untuk
membangun komponen komponen baru dan untuk menghasilkan energi yang
dibutuhkan dalam proses kehidupan sel.
Sterilisasi yang baik dapat mencegah tumbuhnya mikroba lain yang tidak
diharapkan dalam bahan yang disterilisasi. Teknik sterilisasi yang digunakan
berbeda antara satu dengan lainnya, tergantung dari jenis material yang
digunakan. Alat-alat yang digunakan harus dalam keadaan steril dan bebas dari
kuman serta bakteri, virus dan jamur. Bentuk mensterilkannya diperlukan pula

21
pengetahuan tentang cara-cara dan teknik sterilisai. Hal ini dilakukan karena alat-
alat yang digunakan pada laboratorium mikrobiologi memiliki teknik sterilisasi
yang berbeda. Oleh karena itu, penting dilakukan praktikum ini untuk mengetahui
cara pembuatan medium.
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui jenis medium,
cara pembuatan medium, dan fungsi medium yang digunakan dalam
menumbuhkan mikroorganisme.

22
TINJAUAN PUSTAKA

Mikroorganisme sebagai makhluk hidup sama dengan organisme hidup


lainnya, sangat membutuhkan energi dan bahan bahan untuk membangun
pertumbuhannya. Seperti dalam sintesis protoplasma dan bagian bagian sel yang
lainnya. Bahan bahan tersebut disebut nutrient, untuk memanfaatkan bahan bahan
tersebut maka sel memerlukan sejumlah kegiatan sehingga menyebabkan
perubahan kimia di dalam selnya. Semua reaksi yang terarah yang berlangsung di
dalam sel ini disebut metabolisme. Metabolisme yang melibatkan berbagai
macam reaksi di dalam sel tersebut hanya dapat berlangsung atas bantuan dari
suatu senyawa organik yang disebut katalisator organik atau biasa disebut
biokatalisator yang dinamakan enzim. Untuk dapat memahami tentang nutrisi dan
metabolisme ini, pengetahuan dasar biokimia sangat dibutuhkan (Natsir & Sartini,
2006).
Medium pembiakan yang digunakan untuk mengembangbiakan bakteri di
laboratorium dapat dibedakan menjadi medium pembiakan dasar, medium
pembiakan penyubur, dan medium pembiakan selektif, serta cara mendapatkan
biakan murni. Medium pembiakan dasar adalah medium pembiakan sederhana
yang mengandung zat-zat yang umum diperlukan oleh sebagian besar
mikroorganisme, dan dipakai juga sebagai komponen dasar untuk membuat
medium pembiakan lain. Medium pembiakan penyubur dibuat dari medium
pembiakan dasar dengan penambahan zat zat lain untuk mempersubur
pertumbuhan bakteri tertentu yang pada medium pembiakan dasar tidak dapat
tumbuh dengan baik. Medium pembiakan selektif digunanak untuk menyeleksi
bakteri yang diperlukan dari campuran campuran dengan bakteri lain yang
terdapat dalam bahan pemeriksaan. Medium yang terakhir merupakan medium
untuk mendapatkan biakan murni. Biakan murni diperlukan untuk mempelajari
ciri-ciri koloni, sifat-sifat biokimia, morfologi, reaksi pengecatan, reaksi
imunobiologi, dan kerentanan bakteri terhadap zanti antibakteri (Irianto, 2006).
Medium Nutrient Agar (NA) berfungsi untuk membiakkan bebagai
macam mikroorganisme serta kultur bakteri. Untuk membiakan suatu mikroba,

23
terlebih dahulu harus mengetahui bagaimana melakukan teknik inokulasi biakan
mikroorganisme pada medium steril sehingga dapat mendefinisikan bahwa teknik
inokulasi adalah pekerjaan memindahkan bakteri dari medium lama ke medium
baru dengan tingkat ketelitian sangat tinggi dan dituntut untuk bekerja secara
aseptik . Aseptik yaitu bebas dari pengaruh kontaminan mikroorganisme yang
lain. Teknik aseptik dilakukan dengan penyediaan alat-alat yang steril dan bekerja
didekat api bunsen agar terhindar dari kontaminan udara. Jarum yang digunakan
untuk memindahkan mikroba harus dipijarkan didekat api. Pemanasan ini
menghancurkan semua bentuk kehidupan yang ada pada permukaan jarum atau
alat pemindahan, setelah diinonukasi biakan bakteri disimpan dan diinkubasi
dalam lingkungan yang sesuai untuk pertumbuhan (Dwidjoseputro, 2010).
Medium Nutrient Agar (NA) merupakan medium agar miring.
Pembatasan medium ini dilakukan dengan melarutkan 23 gr NA dalam 1 liter
aquades lalu dipanaskan dan diaduk menggunakan magnetic stirrer, sampai
homogen. Larutan tersebut kemudian dimasukkan ke dalam tabung reaksi dan
ditutup dengan kapas dan aluminium foil kemudian disterilkan dengan autoclave.
Tabung reaksi dimiringkan sebelum mengeras dan dibiarkan selama 24 jam.
Medium ini untuk pertumbuhan bakteri, cara pembuatan medium cair Nutrient
Broth (NB) sama dengan cara pembuatan medium Nutrient Agar (NA).
Perbedaannya terletak pada bahan yang digunakan yang diganti dengan 13 gram
Nutrient Broth (NB) dan setelah proses sterilisasi dengan autoclave tidak
dilakukan pemiringan dari alat yang digunakan yaitu erlenmeyer, karena medium
ini merupakan medium cair yang tidak akan memadat seperti medium Nutrient
Agar (NA) (Naimah & Ermawati, 2006).

24
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Pelaksanaan Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari selasa, 13 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram.
Alat-alat dan Bahan Praktikum
a. Alat-alat praktikum
Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain
botol uc, cawan petri, drigalski, gelas beaker, , hot plate, jarum ose, jarum
preparat, lampu bunsen, mikropipet, corong, rak tabung reaksi, spatula,
tabung reaksi, vortex, yellowtip, talenan, pisau, plastik, aluminium foil,
magnetic stirrer, timbangan analitik
b. Bahan-bahan yang digunakan
Adapun bahan-bahan praktikum yang digunakan dalam praktikum
ini adalah agar- agar , aquades, ekstrak daging, glukosa, kentang, Nutrient
Agar (NA) instant, pepton, Potato Dekstrose Agar (PDA) instant,
Prosedur Kerja
a. Nutrient Agar (NA) Racik
Aquades 100ml

Dipanaskan

Ditambahkan ekstrak daging 0.3 gr

Ditambahkan pepton 1.5 gr

Ditambahkan Agar 1.5 gr

Dimasukkan ke dalam botol uc 25


b. Nutrient Agar (NA) Instant
Aquades 100 ml

Dipanaskan

Ditambahkan Nutrient Agar (NA) Instant


2 gr

Dimasukkan ke botol uc

c. Potato Dekstrose Agar (PDA) Racik


Kentang

Dicuci dan dibersihkan

Dipotong dadu

Ditimbang 40 gr

Ditambahkan aquades 100 ml

Dipanaskan ± 30 menit

26
Disaring 100 ml

Ditambahkan Dextrose 2 gr

Ditambahkan Agar 1,5 gr

Dimasukkan ke dalam botol uc

d. Potato Dekstrose Agar (PDA) Instant


Aquades 100 ml

Dipanaskan

Ditambahkan PDA Instant 3,9 gr

Dimasukkan ke dalam botol uc

27
e. Nutrient Broth (NB) Racik
Aquades 100 ml

Ditambahkan ekstrak daging 0,3 gr

Ditambahkan Agar 1,5 gr

Dimasukkan ke dalam botol uc

28
HASIL PENGAMATAN

Tabel 2.1 Hasil Pengamatan Medium Dan Cara Pembuatan Medium


Nama Perubahan Warna Fungsi
Klp Perlakuan
Medium Sebelum Sesudah Medium
11 Nutrient + 100 ml Bening Bening Untuk
Agar (NA) aquades menumbuhkan
Racik + Pepton 0,5 gr Bening Bening mikroba
Kekuningan berupa bakteri
+ Agar 1,5 gr Bening Putih keruh
Kekuningan kekuningan
+ Ekstrak Putih keruh Putih keruh
daging 0,3 gr kekuningan kekuningan
12 Nutrient + 100 ml Bening Bening Sebagai media
Agar (NA) aquades pertumbuhan
Instant + Nutrient Agar Bening Bening bakteri
(NA) Instant Kecokelatan
2 gr
13 Potato + aquades 100 Bening Bening Untuk tempat
Dekstrose ml atau medium
Agar + Glukosa Bening Bening pertumbuhan
(PDA) Keruh mikroba
Racik berupa jamur
14 Potato + aquades Bening Bening Untuk media
Dekstrose 100 ml guna
Agar + 3,9 gr PDA Bening Cokelat menumbuhkan
(PDA) Instant Kekuningan jamur
Instant
15 Nutrient + aquades 100 Bening Bening Untuk
Broth ml menumbuhkan
(NB) + Ekstrak Bening Kuning mikroba
Racik daging 0,3 gr Bening berupa bakteri
+ Pepton 0,5 gr Kuning Kuning
Bening Bening

29
PEMBAHASAN

Medium merupakan suatu bahan yang terdiri atas campuran nutrisi atau
zat-zat hara (nutrient) yang digunakan untuk menumbuhkan mikroorganisme.
Media penting untuk mikroorganisme, media digunakan sebagai tempat tinggal,
sumber makanan dan menyediakan nutrisi bagi mikroorganisme yang akan
dibiakkan. Selain itu, medium juga berfungsi untuk perhitungan jumlah mikroba,
isolasi, dan perbanyakan diri. Medium juga dapat digunakan untuk menguji sifat-
sifat fisiologis suatu mikroorganisme (Waluyo L. , 2008).
Medium yang digunakan untuk pertumbuhan mikroba dapat dibedakan
berdasarkan bentuk, fungsi, dan konsentrasinya. Medium berdasarkan bentuk
terdiri dari medium padat, medium cair, dan medium semi padat atau semi cair.
Medium padat memiliki bentuk yang padat dan berfungsi untuk menumbuhkan
bakteri. Medium cair memiliki bentuk cair dan berfungsi untuk pertumbuhan
mikroba. Sedangkan medium semi padat atau semi cair berbentuk tidak padat dan
tidak cair, memiliki tekstur kenyal, medium ini berfungsi untuk pertumbuhan
mikroba yang hidup anaerobik dan digunakan untuk melihat pergerakan mikroba.
Berdasarkan fungsinya medium terdiri dari medium diperkaya, medium
ini berfungsi untuk menumbuhkan mikroba heterotrof yang pada saat
pembuatannya ditambahkan zat-zat tertentu, medium deferensial, medium ini
berfungsi untuk pertumbuhan mikroba, namun mikroba yang tumbuh berbeda dan
memiliki ciri khusus sehingga dapat dibedakan. Media penguji (Assaymedium),
medium ini digunakan untuk pengujian vitamin, asam amino, dan lain-lain. Selain
itu, terdapat medium untuk perhitungan mikroba, medium ini digunakan untuk
perhitungan mikroba pada suatu bahan. Dan yang terakhir yaitu medium khusus,
medium ini digunakan untuk menentukan tipe pertumbuhan mikroba.
Klasifikasi medium berdasarkan konsistensinya terdiri dari media cair,
media padat, dan media semi padat. Media cair digunakan untuk pengenceran
berseri pada tahap isolasi mikroba. Media padat digunakan untuk menumbuhkan
biakan dan mengamati morfologi koloni. Sedangkan medium semi padat
digunakan untuk menguji pergerakan sel.

30
Media yang dibuat pada praktikum ini yaitu Nutrient Agar, Nutrient
Broth, Potato Dextrose Agar. Nutrient Agar dibuat dengan dua cara yaitu,
Nutrient Agar (NA) racik dan Nutrient agar (NA) instant. Pada pembuatan
Nutrient Agar (NA) racik menggunakan ekstrak daging, pepton, dan agar.
Penggunaan ekstrak daging dan pepton berfungsi sebagai bahan dasar karena
mengandung protein, nitrogen, vitamin serta karbohidrat yang diperlukan oleh
mikroorganisme. Agar berfungsi sebagai pemadat karena agar mudah membeku
dan mengandung galaktan yang tidak mudah terurai oleh mikroorganisme. Ketiga
bahan tersebut dilarutkan menggunakan air kemudian dipanaskan. Penggunaan
aquades karena mengandung kadar ion kalsium dan magnesium yang tinggi
sedangkan fungsi dari pemanasan yaitu untuk menghomogenkan larutan sehingga
larutan dapat menyatu. Medium Nutrient Agar (NA) digunakan untuk
menumbuhkan bakteri.
Potato Dextrose Agar (PDA) berfungsi untuk menumbuhkan jamur atau
kapang dan khamir. Medium ini terbuat dari kentang, dextrose dan agar-agar.
Penggunaan kentang berfungsi sebagai sumber energi, nitrogen organik, karbon
dan vitamin. Sedangkan penggunaan dextrose berfungsi sebagai sumber karbon.
Ketiga bahan tersebut dilarutkan menggunakan aquades yang berfungsi sebagai
bahan pelarut. Untuk menghomogenkan medium dan sumber O 2 dilakukan
pemanasan.
Pembuatan medium instant seperti medium nutrient agar instant dan
Potato Dextrose Agar (PDA) hanya menggunakan bahan-bahan yang diperlukan.
Contohnya Nutrient Agar (NA) instant, Nutrient Agar (NA) mengandung ekstrak
daging dan pepton serta agar. Sehingga cara pembuatannya hanya perlu dilarutkan
dengan aquades kemudian dipanaskan. Pemanasan bertujuan untuk medidihkan
dan menghomogenkan larutan. Hal tersebut sama dengan pembuatan medium
Potato Dextrose Agar (PDA).
Perbedaan yang terlihat pada Nutrient Agar (NA) dan Nutrient Broth (NB)
diantaranya yaitu Nutrient Agar (NA) berbentuk padat yang merupakan
perpaduan antara bahan alamiah dan senyawa senyawa kimia. Nutrient Agar (NA)
dibuat dari campuran ekstrak daging dan pepton dengan menggunakan agar

31
sebagai pemadat. Sedangkan Nutrient Broth (NB) berbentuk cair dengan bahan
dasar yang sama namun tidak menggunakan agar. Perbedaan lainnya yaitu
pertumbuhan mikroorganisme denganmenggunakan nutrient agar dapat dilakukan
dalam tiga bentuk yaitu bentuk lempeng, bentuk miring dan bentuk tegak.
Sedangkan Nutrient Broth (NB) hanya memiliki satu bentuk yaitu bentuk tegak
dalam tabung reaksi.

32
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat ditarik kesimpulan


sebagai berikut:
1. Media adalah Medium merupakan suatu bahan yang terdiri atas campuran
nutrisi atau zat-zat hara (Nutrient) yang digunakan untuk menumbuhkan
mikroorganisme
2. Nutrient agar dapat dibuat dengan dua cara yaitu nutrient agar racik dan
nutrient agar instant yang berfungsi untuk menumbuhkan bakteri
3. Nutrient Broth dapat digunakan untuk menumbuhkan bakteri namun berbentuk
cair
4. Potato dextrose agar dibuat dengan dua cara yaitu PDA Racik dan PDA
instant yang berfungsi untuk menumbuhkan jamur berupa kapang dan khamir
5. Perbedaan yang terlihat jelas antara Nutrient Agar dan Nutrient Broth adalah
Nutrient Agar berbentuk padat dan Nutrient Broth berbentuk cair.

33
ACARA III
TEKNIK ISOLASI MIKROBA

34
ACARA III
TEKNIK ISOLASI MIKROBA

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Mikroba atau mikroorganisme atau jasad renik, dapat diartikan sebagai
suatu material yang mempunyai ukuran sangat kecil, sehingga tidak dapat dilihat
dengan mata telanjang. Mikroba ada dimana-mana, di setiap bagian biosfer, dalam
tubuh manusia, hewan, tanaman, maupun lingkungan. Sebagian besar mikroba
mempuyai peran yang penting dalam memecahkan masalah kehiduan dan
kesejahteraan habitat dunia. Mikroba menjaga keseimbangan makhluk hidup dan
bahan kimiawi di lingkungan (Muwardi, 2015).
Keberadaan mikroba di alam bebas atau lingkungan masih tercampur
dengan populasi lainnya atau dalam populasi campuran. Oleh karena itu, proses
mengidentifikasi menjadi sulit dilakukan secara tepat. Supaya sifat-sifat mikroba
tampak jelas, maka bakteri perlu dibiakkan pada suatu medium dengan cara
isolasi bakteri. Isolasi sendiri merupakan proses pengambilan atau pemisahan
mikroorganisme dari habitat aslinya untuk diperoleh biakan murni. Proses ini
bertujuan untuk mempermudah kegiatan identifikasi bakteri.
Teknik isolasi mikroba yang dapat dilakukan yaitu dengan metode tegak
(stab culture), metode sebar (pour plate), metode gores (streak plate), dan metode
miring (slant culture). Mikroba yang dibiakkann di laboratorium pada medium
yang terdiri dari bahan nutrient. Pemilihan medium yang dipakai biasanya
bergantung pada jenis mikroorganisme yang akan ditumbuhkan. Misalnya
medium Nutrient Agar (NA) dan Nutrient Broth (NB) yang berfungsi untuk
menumbuhkan mikroorganismeberupa bakteri. Sedangkan untuk menumbuhkan
mikroorganisme berupa jamur, media yang dipakai adalah Potato Dextrose Agar
(PDA). Selain pemilihan medium yang tepat, hal yang harus diperhatikan untuk
melakukan isolasi adalah memastikan adanya nutrisi yang dibutuhkan, pH, suhu
serta sterilisasi lingkungan tempat isolasi bakteri atau mikroba lainnya. Oleh

35
karena itu, praktikum teknik isolasi mikroba ini perlu dilakukan agar saat
melakukan isolasi mikrobadapat dilakukan sesuai ketentuan sehingga hasil
pengisolasian maksimal atau sesuai dengan yang diharapkan.

Tujuan Praktikum

Adapun tujuan praktikum ini adalah untuk mengetahui dan dapat


melakukan beberapa cara dalam mengisolasi mikroba.

36
TINJAUAN PUSTAKA

Mikroba atau mikroorganisme atau jasad renik, dapat diartikan sebagai


suatu material yang mempunyai ukuran sangat kecil, sehingga tidak dapat dilihat
dengan mata telanjang. Mikroba ada dimana-mana, di setiap bagian biosfer, dala
tubuh manusia, hewan, tanaman, maupun lingkungan. Sebagian besar mikroba
mempunyai peran yang penting dalam memecahkan masalah kehidupan dan
kesejahteraan habitat dunia. Mikroba menjaga keseimbangan makhluk hidup dan
bahan kimiawi di lingkungan yang menjadikan isolasi mikroba penting (Muwardi,
2015).
Populasi bakteri di alam merupakan populasi campuran dari berbagai jenis
bakteri sehingga untuk mendapatkan suatu jenis bakteri yang dikehendaki untuk
suatu tujuan tertentu dilakukan isolasi jenis bakteri tersebut. Oleh karena itu untuk
mendapatkan isolat bakteri perlu dilakukan isolasi. Isolasi bakteri merupakan
proses memisahkan suatu bakteri dari habitatnya di alam dan menumbuhkannya
sebagai bakteri dari medium lama ke medium yang baru. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam isolasi bakteri yaitu ketelitian dan sterilisasi alat-alat yang
digunakan agar tidak terjadi kontaminasi (Handayani, Moenir, Setianingsih, &
Malik, 2016).
Isolasi adalah mengambil mikroorganisme yang terdapat di alam dan
menumbuhkannya dalam suatu medium buatan. Prinsip dari isolasi mikroba
adalah memisahkan satu jenis mikroba dengan mikroba lainnya yang berasal dari
campuran bermacam-macam mikroba. Hal ini dapat dilakukan dengan
menumbuhkannya dalam media padat. Sel-sel mikroba akan membentuk suatu
koloni sel yang tetap pada tempatnya. Isolasi bakteri atau biakan yang terdiri dari
satu jenis bakteri dikenal dengan biakan murni atau biakan aksenik. Biakan yang
berisi lebih dari satu jenis bakteri atau mikroba dikenal sebagai biakan campuran
(Alam, 2013).
Kelebihan mikroba yang diisolasi dari lingkungan adalah memiliki potensi
yang lebih handal namun juga memiliki kelemahan. Kelemahan dari mikroba
yang di isolasi adalah memerlukan waktu yang cukup lama untuk dimurnikan.

37
Isolasi mikroba dapat dilakukan dengan tiga teknik yaitu teknik gores (streak
plate), teknik tuang, dan teknik sebaran (spread plate). Setelah mendapat isolat
yang diinginkan, selanjutnya dilakukan pemeliharaan agar tetap terjaga kemurnian
dan aktivitasnya selama dalam penyimpanan serta terhindar dari kontaminasi
(Istianah, Wardani, & Heppy S, 2018).
Pentingnya mengisolasi suatu mikroba dari lingkungan, seperti pada
makanan (substrat padat), minuman (substrat cair), dan pada diri sendiri karena
banyaknya mikroba dari lingkungan yang sulit untuk diamati pada diri sendiri
karena banyaknya mikroba dari lingkungan yang sulit untuk diamati atau
dibedakan secara langsung menggunakan panca indera. Jadi isolasi akan
memudahkan untuk melihat dan mengamati bentuk-bentuk pertumbuhan mikroba.
Teknik isolasi yang juga dikenal yaitu inokulasi. Inokulasi merupakan suatu
teknik pemindahan suatu biakan tertentu dari medium yang lama ke medium yang
baru untuk mendapatkan biakan murni tanpa adanya kontaminasi mikroba yang
tidak diinginkan (Ghoni, 2013)

38
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Selasa, 13 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan, Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram.
Alat dan Bahan Praktikum
a. Alat-alat Praktikum
Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini diantaranya cawan
petri, drigalski, jarum ose, jarum preparat, lampu bunsen, micropipet, tabung
reaksi, vortex, dan yellow tip.
b. Bahan-bahan Praktikum
Adapun bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini diantaranya
biakan Bacillus cereus, biakan Escherichiacoli, biakan Pseudomonas sp.,
medium Eosin Methylene Blue Agar (EMBA), medium Nutrient Agar (NA),
medium Nutrient Agar Tegak, dan medium Nutrient Broth (NB).
Prosedur Kerja
a. Teknik Isolasi Bakteri Metode Sebar

Disiapkan alat dan bahan

Dihomogenkan biakan dengan vortex

Diambil biakan sebanyak 0,1 ml

39
Dimasukkan ke dalam media EMBA
dan NA

Diratakan menggunakan drigalski

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37ᵒC

Diamati pertumbuhannya

b. Teknik Isolasi Bakteri Metode Tusuk

Disiapkan alat dan bahan

Disterilkan jarum preparat

Dihomogenkan biakan dengan vortex

Diambil biakan dengan jarum preparat

Ditusukkan menggunakan jarum


preparat pada medium NA tegak

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37ᵒC

Diamati pertumbuhannya

40
c. Teknik Isolasi Bakteri Metode Gores
Disiapkan alat dan bahan

Disterilkan jarum ose

Dihomogenkan biakan dengan vortex

Diambil biakan dengan jarum ose

Digores cara zig-zag pada medium


NA cawan dan NA miring

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37ᵒC

Diamati pertumbuhannya

d. Teknik Isolasi Medium Cair


Disiapkan alat dan bahan

Disterilkan jarum ose

Dihomogenkan biakan dengan vortex

41
Diambil biakan dengan menggunakan
jarum ose

Diinokulasikan ke dalam medium


Nutrient Broth (NB)

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37ᵒC

Diamati pertumbuhannya

42
HASIL PENGAMATAN

Tabel 3.1 Hasil Pengamatan Teknik Isolasi Mikroba.


Klp Sampel Nutrient Agar (NA) Eosin Nutrient Broth
Metode tegak Metode sebar Metode gores Metode Methylene (NB)
miring Blue Agar Metode tegak
(EMBA)

11 Kultur A Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Tidak Memiliki endapan


atas dalam atas atas mengalami berwarna putih dan
Bentuk koloni Bentuk koloni Bentuk koloni Bentuk koloni: pertumbuhan warnanya sedikit
: tak teratur : titik-titik : tak teratur berupa pedang karena suhu keruh
Permukaan: Permukaan: Permukaan: Permukaan: yang terlalu
datar cembung rata melengkung tinggi saat
Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : proses
licin berbenang keriting berombak pengisolasian
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk biakan
struktur : halus struktur : halus struktur : kasar struktur : halus
12 Kultur B Pertumbuhan : Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan : Berwana Keruh
tengah atas atas atas atas
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni
Beaded bundar berbenang tak teratur : titik-titik
Permukaan: Permukaan: Permukaan : Permukaan : Permukaan:
rata berombak berbenang seperti wol tak teratur
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi :
berombak rata timbul datar datar berupa kawah
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk

43
struktur : halus struktur: halus struktur : halus struktur: kasar struktur: kasar
13 Kultur A Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Terbentuk endapan,
atas atas atas atas tidak ada keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
titik-titik rata Rhizoid berduri tidak ada
Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan: Permukaan :
tidak teratur timbul datar melengkung timbul datar tidak ada
Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi:
kasar bergerigi berombak tak teratur tidak ada
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: kasar struktur: kasar struktur: kasar struktur: tidak
ada
14 Kultur B Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Terbentuk endapan,
ditengah atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
serupa pedang titik-titik Rhizoid berduri tidak teratur
Permukaan: Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
licin licin licin licin licin
Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi :
Rhizoid berombak berbenang berlekuk berombak
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur : halus struktur: halus struktur: halus struktur : halus struktur : kasar
15 Kultur A Pertumbuhan: Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
atas atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
bulat tak teratur bulat bulat bulat
Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
melengkung rata rata timbul datar timbul datar

44
Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi :
utuh utuh utuh utuh utuh
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: halus struktur: halus struktur: halus struktur: halus struktur : halus
16 Kultur B Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
di tengah di tengah di tengah di tengah di bawah keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
berduri berduri titik-titik tak teratur bundar
Permukaan : Permukaan: Permukaan: Permukaan : Permukaan:
tak teratur berombak timbul datar tidak rata rata
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur : kasar struktur: kasar struktur : kasar struktur: halus struktur: halus
17 Kultur B Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
di tengah atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
serupa pedang tak teratur tak teratur tak teratur tak teratur
Permukaan: Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
rata datar datar rata timbul
Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi:
berbenang ikal rambut tak teratur berombak tak teratur
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: licin struktur : kasar struktur : kasar struktur : kasar
18 Kultur A Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
di tengah di tengah di atas di atas atas tidak keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
titik-titik tak teratur bulat berduri titik-titik
Permukaan : Permukaan : Permukaan: Permukaan: Permukaan :
timbul rata rata kasar rata

45
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi:
licin keriting berbenang berombak utuh
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: kasar struktur : halus struktur: kasar struktur: halus
19 Kultur B Pertumbuhan : Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
di tengah atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
titik-titik tak teratur tak teratur tasbih tak teratur
Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
rata datar rata rata rata
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi:
berbenang keriting bergerigi berombak berombak
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur : licin struktur: halus struktur: kasar struktur: licin
20 Kultur A Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan Pertumbuhan: Pertumbuhan: Kuning keruh,
di tengah di bawah :atas atas atas terdapat endapan
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: (putih) tidak ada
titik-titik titik-titik bulat serupa tasbih berbenang gelembung
Permukaan: Permukaan: Permukaan: Permukaan: Permukaan:
melengkung datar rata timbul datar melengkung
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi :
utuh bergerigi utuh berombak percabangan
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: kasar struktur : kasar struktur : kasar struktur : kasar

46
PEMBAHASAN

Teknik isolasi mikroba adalah suatu usaha yang dilakukan untuk


menumbuhkan mikroba di luar dari lingkungannya. Jenis mikroba dapat berupa
bakteri, khamir, jamur dan lainnya yang dapat ditemukan dari lingkungan air,
tanah, udara, substrat berupa bahan pangan, tanaman maupun hewan. Prinsip dari
teknik isolasi mikroba sendiri ialah memisahkan satu jenis mikroba dengan
mikroba lain yang berasal dari campuran bermacam-macam mikroorganisme.
Isolasi mikroba paling sering dilakukan pada media padat, karena pada media
padat sel-sel mikroba akan membentuk koloni sel yang tetap pada tempatnya.
Biakan murni yang diperoleh dari teknik isolasi mikroba sangat diperlukan dalam
berbagai metode mikrobiologis, antara lain digunakan untuk megidentifikasi
karakteristik suatu mikroorganisme. (Muniarti, 2002).
Beberapa metode yang dapat digunakan pada teknik isolasi mikroba untuk
memperoleh biakan murni, metode yang sering digunakan adalah metode cawan
gores dan teknik cawan tuang. Metode yang digunakan pada praktikum ini adalah
metode tusuk, metode sebar dan metode gores. Metode tusukan adalah metode
yang dilakukan dengan cara suspensi biakan murni ditusukkan pada medium
tegak di dalam tabung reaksi dengan menggunakan jarum preparat. Metode sebar
adalah tekni dengan menumbuhkan mikroorganisme di dalam media agar dengan
cara menuangkan secara merata suspensi biakan di atas media agar yang telah
memadat menggunakan alat yang dinamakan drigalski. Setelah diinkubasi dalam
cawan petri dalam waktu dan suhu tertentu maka akan terlihat koloni-koloni yang
tersebar merata di permukaan medium. Sedangkan metode gores merupakan
metode yag menggunakan jarum ose sebagai alat utamanya untuk menggoreskan
suspensi biakan pada permukaan medium agar dalam cawan petri steril atau dalam
tabung reaksi (medium agar miring). Dari setiap metode isolasi menghasilkan
morfologi yang berbeda-beda karena perlakuan yang berbeda-beda.
Media yang digunakan dalam praktikum ini adalah medium Eosin
Methylene Blue Agar (EMBA), Nutrient Agar (NA) cawan petri, Nutrient Agar
(NA) tegak, Nutrient Agar (NA) miring, Nutrient Broth (NB). Media EMBA

47
merupakan media selektif untuk menumbuhkan bakteri gram negatif dan
umumnya digunakan untuk isolasi diferensiasi bakteri nonfecalcoliform dan
fecalcoliform. Nutrient Agar (NA) merupakan media sederhana yang dibuat dari
ekstrak daging, pepton, dan agar. Nutrient Agar (NA) merupakan salah satu media
yang umum digunakan dalam prosedur bakteriologi seperti uji biasa dari air,
sawage, produk pangan, untuk pertumbuhan sampel pada uji bakteri dan untuk
mengisolasi mikroorganisme dalam kultur murni. Perbedaan Nutrient Agar (NA)
tegak dan Nutrient Agar (NA) miring adalah keduanya menggunakan tabung
reaksi sebagai tempat media sedangkan Nutrient Broth (NB) merupakan jenis
medium yang berfungsi untuk menumbuhkan bakteri. Nutrient Broth (NB) tidak
mengandung agar sehingga termasuk ke dalam medium cair.
Melalui praktikum ini, diperoleh hasil dengan beberapa metode
pengisolasian mikroba. Metode yang pertama ialah metode tusuk Nutrient Agar
(NA) tegak, dimana pada percobaan pertama kultur A diperoleh pertumbuhan di
atas medium dengan bentuk koloni tidak teratur dan menyebarm permukaan yang
datar, bentuk tepi licin dan bentuk strukturnya halus. Percobaan kedua mengan
menggunakan kultur A dengan medium Nutrient Agar (NA) tegak diperoleh hasil
pertumbuhan koloni berada di tengah medium dengan bentuk koloni titik-titik,
permukaan melengkung, bentuk tepi tidak teratur dan bentuk strukturnya kasar.
Kemudian pada percobaan ketiga diperoleh kultur A dengan pertumbuhan di atas
medium, bentuk koloni bulat, permukaan melengkung, bentuk tepi utuh, dan
bentuk struktur yang halus. Pada percobaat keempat diperoleh pertumbuhan
koloni berada di tengah medium dengan bentuk koloni berduri, permukaan
melengkung, bentuk tepi tidak teratur dan bentuk struktur yang kasar. Kemudian
pada percobaan kelima diperoleh hasil yang sama dengan percobaan kedua serta
percobaan keenam untuk kultur A metode tusuk diperoleh hasil pertumbuhan
koloni di tengah, bentuk koloni bulat-bulat, permukaan melengkung, bentuk tepi
utuh dan bentuk struktur kasar.
Hasil dari percobaan kultur B menggunakan meode tusuk Nutrient Agar
(NA) tegak diantaranya ialah pada percobaan pertama kultur B menghasilkan
pertumbuhan di tengah medium dengan koloni beaded, permukaan rata, bentuk

48
tepi berombak dan bentuk struktur yang halus. Pada percobaan kedua diperoleh
pertumbuhan koloni berada di tengah medium, bentuk koloni serupa pedang,
permukaan yang licin, bentuk tepi serupa akar dan bentuk struktur yang halus.
Pada percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan koloni berada di tengah medium,
bentuk koloni serupa pedang dengan permukaan yang rata, bentu tepi berbenang
dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan keempat diperoleh pola
pertumbuhan koloni berada di tengah medium dengan bentuk koloni seperti titik-
titik, permukaan rata, bentuk tepi berbenang, dan bentuk struktur yang kasar.
Percobaan yang dilakukan menggunakan metode sebar dengan medium
NA cawan pada kultur A diperoleh beberapa hasil pada percobaan yang berbeda.
Percobaan pertama didapatkan bahwa koloni mengalami pertumbuhan di bawah
medium dengan bentuk koloni titik-titik, permukaan yang cembung, bentuk tepi
berbenang, dan bentuk struktur yanng halus. Pada percobaan kedua pertumbuhan
koloni berada di atas medium, bentuk koloni yang tidak teratur, permukaan datar,
bentuk tepi bergerigi dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan ketiga
didapatkan pertumbuhan koloni yang berada di bawah medium dengan bentuk
koloni tidak teratur, permukaan rata, bentuk tepi utuh dan bentuk struktur yang
kasar. Pada percobaan keempat diperoleh pertumbuhan koloni berada di bawah
medium dengan bentukkoloni tidak teratur, permukaan timbul datar, bentuk tepi
berombak dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan kelima didapatkan
hasil bahwa pertumbuhan koloni berada di tengah medium dengan bentuk koloni
tidak teratur, permukaan rata, bentuk tepi keriting dan bentuk struktur yang kasar.
Untuk percobaan keenam diperoleh hasil yang tidak berbeda signifikan dengan
yang lainnya, yaitu pertumbuhan koloni berada di bawah medium dengan bentuk
koloni titik-titik, permukaan datar, bentuk tepi bergerigi dan bentuk struktur yang
kasar.
Percobaan kultur B dengan menggunakan metode sebar pada medium NA
cawan diperoleh hasil percobaan pertama yaitu pertumbuhan koloni berada di atas
medium, bentuk koloni bundar dengan permukaan yang rata, bentuk tepi
berombak dan bentuk struktur yang halus. Pada percobaan kedua diperoleh pola
pertumbuhan koloni berada di atas medium dengan bentuk dan bentuk struktur

49
halus. Pada percobaan ketiga diperoleh pertumbuhan koloni berada di atas
medium dengan bentuk koloni titik-titik, permukaan licin, bentuk tepi berombak
tidak beraturan dan menyebar, permukaan rata, bentuk tepi berbenang dan bentuk
struktur kasar. Pada percobaan keempat didapatkan pertumbuhan koloni berada di
tengah medium, bentuk koloni titik-titik, permukaan rata, bentuk tepi berbenang
dan bentuk struktur yang kasar.
Percobaan menggunakan metode sebar pada medium Nutrient Agar
(NA) cawan dengan menggunakan kultur A diperoleh hasil yang berbeda pada
setiap percobaannya. Untuk percobaan pertama pertumbuhan koloni berada di atas
medium dengan bentuk koloni yang tidak teratur, permukaan rata, bentuk tepi
keriting dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan kedua didapatkan bahwa
pertumbuhan koloni berada di atas medium dengan bentuk koloni serupa akar,
permukaan melengkung, bentuk tepi berombak, dan bentuk struktur yang kasar.
Pada percobaan ketiga, diperoleh pola pertumbuhan berada di atas medium
dengan bentuk koloni bulat, permukaan rata, bentuk tepi utuh dan bentuk struktur
yang halus. Pada percobaan keempat pertumbuhan koloni berada di atas medium
dengan bentuk koloni tidak teratur, permukaan timbul datar, bentuk tepi berombak
dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan kelima diperoleh hasil
pertumbuhan berada di atas medium dengan bentuk koloni bulat, permukaan rata,
bentuk tepi berbenang, dan bentuk struktur yang halus. Kemudian pada percobaan
keenam diperoleh hasil yang sama dengan percobaan ketiga.
Percobaan menggunakan metode sebar pada medium Nutrient Agar
(NA) cawan dengan menggunakan kultur B diperoleh hasil yang pertama yaitu
pertumbuhan berada di atas medium dengan bentuk koloni berbenang, permukaan
timbul datar, bentuk tepi berbenang dan bentuk struktur yang halus. Pada
percobaan kedua diperoleh pola pertumbuhan berada di atas medium dengan
bentuk koloni serupa akar, permukaan licin, bentuk tepi berbenang dan bentuk
struktur yang halus. Pada percobaan ketiga diperoleh pola pertumbuhan koloni
berada di atas medium, bentuk koloni tak beraturan dan menyebar serta
permukaan datar dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan keempat

50
diperoleh pola pertumbuhan berada di atas medium, bentuk koloninya serupa
tasbih, permukaan rata, bentuk tepi bergerigi dan bentuk struktur yang halus.
Lain halnya dengan menggunakan metode gores pada Nutrient Agar
(NA) miring. Pada percobaan menggunakan kultur A diperoleh hasil pertama
yaitu pertumbuhan berada di atas medium dengan bentuk koloni serupa pedang,
permukaan melengkung, bentuk tepi berombak, dan bentuk struktur yang halus.
Pada percobaan kedua diperoleh hasil pertumbuhan koloni berada di atas medium
dengan bentuk koloni berduri, permukaan timbul datar dan bentuk tepitak
beraturan serta bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan ketiga diperoleh pola
pertumbuhan koloni berada di atas medium, bentuk koloni serupa tasbih,
permukaan timbul datar, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang halus.
Pada percobaan keempat didapatkan pertumbuhan berada di atas medium, bentuk
koloni tak teratur, permukaan tidak rata dan licin, bentuk tepi berombak dan
bentuk struktur yang halus. Pada percobaan kelima diperoleh pola pertumbuhan
berada di atas medium dengan bentuk koloni berduri, permukaan kasar, bentuk
tepi berombak dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan keenam diperoleh
hasil yang sama dengan percobaan ketiga.
Percobaan menggunakan metode gores pada Nutrient Agar (NA)
miring. Pada percobaan menggunakan kultur B diperoleh hasil percobaan pertama
yaitu pertumbuhan berada di atas medium, bentuk koloni tidak teratur, permukaan
datar, bentuk tepi seperti wol dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan
kedua dihasilkan pola pertumbuhan di atas medium dengan bentuk koloni berduri,
permukaan bertekuk, bentuk tepi berlekuk, serta bentuk struktur yang halus. Pada
percobaan ketiga diperoleh hasil pertumbuhan koloni berada di atas permukaan
medium dengan bentuk koloni tak beraturan, permukaan rata, bentuk tepi
berombak dan bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan keempat diperoleh pola
pertumbuhan koloni berada di atass medium dengan bentuk koloni serupa tasbih,
permukaan rata, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang kasar.
Percobaan pada kultur A dengan metode gores pada medium EMBA
dihasilkan pola percobaan pertama yang gagal atau tidak membentuk koloni. Hal
ini dikarenakan jarum ose yang terlalu panas saat menggoreskan biakan hingga

51
menyebabkan biakan-biakan tersebut mati. Percobaan kedua dihasilkan pola yang
sama dengan percobaan pertama. Pada percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan
koloni berada di atas medium, bentuk koloni bulat, permukaan timbul atas, bentuk
tepi utuh dan bentuk struktur yang halus. Pada percobaan keempat dihasilkan pola
pertumbuhan koloni berada di bawah medium dengan bentuk koloni bundar,
permukaan rata dan tidak berlendir, bentuk tepi utuh, dan bentuk struktur yang
halus. Pada percobaan kelima dihasilkan pertumbuhan berada di atas medium
dengan bentuk koloni berupa titik-titik, permukaan rata, bentuk tepi utuh, dan
bentuk struktur yang halus. Pada percobaan keenam dihasilkan pertumbuhan
berada di atas medium dengan bentuk koloni berbenang, permukaan melengkung,
bentuk tepi mengalami percabangan dan struktur halus.
Percobaan pada kultur B dengan metode gores pada medium EMBA,
pada percobaan pertama dihasilkan pola pertumbuhan berada di atas medium,
bentuk koloni titik-titik, permukaan berupa kawah, bentuk tepi tidak teratur, dan
bentuk struktur yang kasar. Pada percobaan kedua dihasilkan pertumbuhan atas,
bentuk koloni tidak teratur, permukaan licin, bentuk tepi berombak dan bentuk
struktur kasar. Pada percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan koloni berada si
atas medium, bentuk koloni tak teratur, permukaan rata dan tidak berlendir,
bentuk tepi utuh, dan bentuk struktur kasar. Pada percobaan keempat dihasilkan
pertumbuhan atas, bentuk koloni tak teratur, permukaan rata dan tidak berlendir,
bentuk tepi utuh, dan bentuk struktur kasar. Pada percobaan keempat dihasilkan
pertumbuhan atas, bentuk koloni tidak teratur dengan bentuk tepi berombak serta
bentuk struktur yang licin.
Perbedaan pola pertumbuhan yang berbeda disebabkan oleh perbedaan
sudut perkiraan saat mengamati. Selain itu pola pertumbuhan dan bentuk-bentuk
bakteri bermacam-maca ada yang berbentuk bulat, batang, serupa pedang, dan
lain-lain. Oleh karena itu, jika dilihat dari sudut yang berbeda akan mempengaruhi
pola pertumbuhan yang berbeda. Dalam pengisolasian juga dilakukan inkubasi
terbalik. Hal ini bertujuan agar uap air dari medium tidak terjatuh ke permukaan
medium yang akan dapat menyebabkan kerusakan pada medium tersebut.

52
KESIMPULAN

Berdasarkan pembahasan dan hasil pengamatan yang telah dilakukan,


maka dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:
1. Teknik isolasi mikroba adalah suatu teknik atau usaha untuk menumbuhkan
mikroba di luar dari lingkungan alamiahnya.
2. Metode yang digunakan dalam teknik isolasi mikroba adalah metode gores
menggunakan jarum ose, metode sebar menggunakan jarum drigalski dan
metode tusuk menggunakan jarum preparat.
3. Media yang digunakan dalam teknik isolasi ini adalah media Eosin Methylene
Blue Agar (EMBA), Nutrient Agar (NA), Nutrient Agar (NA) miring, Nutrient
Agar (NA) tegak dan Nutrient Broth (NB).
4. Isolasi bakteri Bacillus cereus mempunyai bentuk koloni bulat, tepian koloni
berombak, dan permukaan koloni datar. Isolasi bakteri Escherichia coli
mempunyai bentuk bulat, permukaan halus dan tepian rata.
5. Faktor-faktor yang mempengaruhi isolasi mikroba antara lain suhu, sifat dan
jenis mikroba yang akan diisolasi, tempat hidup dan asal mikroba, medium
untuk pertumbuhan yang sesuai, faktor lingkungan tempat inkubasi dan cara
menanam mikroba.

53
ACARA IV

MORFOLOGI KOLONI BAKTERI

ACARA IV

54
MORFOLOGI KOLONI BAKTERI

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Bakteri merupakan golongan prokariotik.Bakteri memiliki bentuk dan
struktur yang berbeda antara satu dengan yang lainnya atau disebut juga
morfologi bakteri.Salah satu factor yang dapat mempengaruhi morfologi bakteri
adalah tempat hidupnya.Bakteri merupakan jenis mikroorganisme yang dapat
hidup dimana-mana, seperti udara, diantara rambut, disela-sela gigi, didalam
tanah dan tubuh manusia.Tiga bentuk bakteri yang berbeda diantaranya bentuk
coccus atau bulat, bacil atau silinder, dan spiral.Sifat morfologi suatu bakteri
sangat penting kaitannya dengan bahan pangan seperti bentuk dan
pengelompokkan sel, susunan dinding sel, pembentukan kapsul dan endospore,
struktur bakteri dan sifat lainnya.
Koloni bakeri tiap spesies berbeda, koloni bakteri sendiri merupakan
kumpulan bakteri sehingga berbentuk suatu kelompok.Pada saat ini, bakteri sering
digunakan sehingga penting untuk mempelajari morfologi koloni bakteri.Bila
morfologi bakteri sudah diketahui, maka sel-sel bakteri dapat dipisahkan sehingga
sel tumbuh menjadi koloni pada mediumnya masing-masing.Pada percobaan yang
dilakukan morfologi yang diamati adalah jenis bakteri parameter yang diamati
adalah pertumbuhan, bentuk koloni, pergerakan kilat, topografi, warna koloni, dan
warna pigmen (Jimmo, 2008)
Pengamatan morfologi koloni bakteri dilakukan setelah mendapatkan
biakan murni atau setelah dilakukannya isolasi suatu mikroba
(bakteri).Pengamatan yang dilakukan meliputi warna, bentuk, tepian koloni,
evalasi atau permukaan koloni dan struktur dalam koloni.Untuk mengidentifikasi
suatu biakan murni bakteri hasil isolasi, mula-mula harus diamati morfologi sel
secara mikroskopik melalui pengecatan atau pewarna. Bakteri yang
diinokulasikan dan ditumbuhkan pada medium akan menunjukkan sifatkhasnya,

55
karena koloni bakteri tiap spesies berbeda-beda. Oleh karena itu, perlu dilakukan
praktikum ini untuk mengetahui morfologi suatu bakteri, sehingga dapat
ditumbuhkan menjadi koloni pada masing- masing mediumnya.

Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengamati pertumbuhan
bakteri, mengamati bentuk-bentuk koloni bakteri dan sifat serta karakteristiknya
jika ditumbuhkan pada suatu medium.

56
TINJAUAN PUSTAKA

Istilah bakteri berasal dari kata “bakterion” (bahasa yunani) yang berarti
tongkat atau cabang. Istilah ini banyak digunakan untuk mikroba bersel
satu.Bentuk morgologi bakteri dapat dibagi menjadi tiga bagian, yang pertama
ialah bentuk bacil (Bacillus) yaitu bentuk bakteri menyerupai tongkat pendek dan
silindris.Bentuk bakteri yang kedua ialah coccus.Bentuk coccus adalah bentuk
bakteri seperti bola-bola kecil.Bentuk bakteri yang ketiga ialah berbentuk spiral
atau panjang berbengkok-bengkok. Bentuk spiral ini kemudian dibagi menjadi
dua macam, yaitu bentuk vibrio (koma) dan bentuk spirocheate (Ahmad, 2017).
Koloni mikroorganisme merupkan kumpulan mikroorganisme sejenis hasil
reproduksi yang mengumpul pada suatu tempat di medium kultur. Koloni
mikroorganisme dapat juga diartikan kumpulan bakteri pada medium kultur yang
berasal dari hasil pertumbuhan atau keturunan dari suatu mikroorganisme. Bentuk
koloni berbeda– beda tiap spesies dan merupakan ciri khas bagi suatu spesies
tertentu. Sifat-sifat yang diperlukan dalam menentukan identifikasi suatu spesies
misalnya seperti besar kecilnya koloni, mengikat tidaknya, halus kasarnya
permukaan dan warna koloninya. Kebanyakan bakteri mempunyai warna keputih-
putihan, kelabu kekuning kuningan, atau hampir bening, tapi ada juga spesies
yang mempunyai pigmen warna yang lebih tegas (Ghoni, 2013).
Pengamatan koloni bakteri dilakukan berdasarkan kriteria warna,
permukaan dan tepian koloni. Kriteria-kriteria yang sama dianggap sebagai isolate
yang sama dan sebaliknya, kriteria-kriteria yang menunjukkan perbedaan
dianggap sebagai isolate yang berbeda. Pengamatan morfologi dilakukan kembali
setelah inkubasi selama 5-7 hari, apabila masih ditemukan pertumbuhan koloni
yang berbeda, maka harus dipisahkan kembali samapi diperoleh isolate
murniyang hanya mengandung satu bentuk morfologi koloni yang sama (Fardiaz,
2008).
Pengamatan tentang karakteristik morfologi bakteri perlu dilakukan. Hal
ini adalah untuk mempermudah praktikan dalam melakukan proses identifikasi
jenis bakteri. Berdasarkan ciri morfologi koloni bakteri dan biakan murni, maka

57
dapat dilakukan proses identifikasi jenis-jenis mikroorganisme. Namun, untuk
memproleh hasil identifikasi yang sempurna, maka harus dilanjutkan dengan
proses biokimia (Fitri, 2011)

58
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Sabtu, 17 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram.
Alat dan Bahan Praktikum
a. Alat –alat Praktikum
Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum antara lain
drigalski, jarum ose, jarum preparat, tabung reaksi, cawan petri, rak tabung
reaksi, lampu Bunsen, vortex, pipet tets dan pipet mikro.
b. Bahan - bahan Praktikum
Adapun bahan –bahan yang digunakan dalam praktikum antara lain
alkohol, medium Eosin Methylene Blue Agar (EMBA) , medium Nutrient
Agar (NA), medium Nutient Broth (NB) kultur Bacillus cereus dan kultur
Escherichia coli.
Prosedur Kerja
a. Identifikasi Morfologi Mikroba Metode Tusuk
Biakan

Divortex

Ditusukkan

Dimasukkan ke medium tegak

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37°C

Diamati morfologi biakan


59
b. Identifikasi Morfologi Mikroba Metode Sebar
Biakan

Diambil biakan 0,1 ml

Dimasukkan ke dalam medium NA

Disebar dengan drigalski

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37°C

Diamati morfologi bakteri

c. Identifikasi Morfologi Mikroba Metode Gores


Biakan

Di vortex

engan jarum ose


Diambil biakan dengan jarum ose

Digores zig-zag pada NA cawan dan


NA miring

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37°C

Diamati morfologi bakteri


60
d. Identifikasi Morfologi Bakteri pada Medium NB
Biakan

Di vortex

engan jarum ose


Diambil biakan dengan jarum ose

Diinokulasikan kedalam media


Nutrient Broth (NB)

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


37°C

Diamati morfologi bakteri

61
HASIL PENGAMATAN

Tabel 4.1 Hasil Pengamatan Morfologi Koloni Bakteri.


Klp Sampel Nutrient Agar (NA) Eosin Nutrient Broth
Metode tegak Metode sebar Metode gores Metode Methylene (NB)
miring Blue Agar Metode tegak
(EMBA)
11 Escherichia Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Tidak Memiliki endapan
coli atas dalam atas atas mengalami berwarna putih dan
Bentuk koloni Bentuk koloni Bentuk koloni Bentuk koloni: pertumbuhan warnanya sedikit
: tak teratur : titik-titik : tak teratur berupa pedang karena suhu keruh
Permukaan: Permukaan: Permukaan: Permukaan: yang terlalu
datar cembung rata melengkung tinggi saat
Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : proses
licin berbenang keriting berombak pengisolasian
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk biakan
struktur : halus struktur : halus struktur : kasar struktur : halus
12 Bacillus Pertumbuhan : Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan : Berwana Keruh
cereus tengah atas atas atas atas
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni
Beaded bundar berbenang tak teratur : titik-titik
Permukaan: Permukaan: Permukaan : Permukaan : Permukaan:
rata berombak berbenang seperti wol tak teratur
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi :
berombak rata timbul datar datar berupa kawah
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur : halus struktur: halus struktur : halus struktur: kasar struktur: kasar

62
13 Escherichia Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Terbentuk endapan,
coli atas atas atas atas tidak ada keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
titik-titik rata Rhizoid berduri tidak ada
Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan: Permukaan :
tidak teratur timbul datar melengkung timbul datar tidak ada
Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi:
kasar bergerigi berombak tak teratur tidak ada
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: kasar struktur: kasar struktur: kasar struktur: tidak
ada
14 Bacillus Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Terbentuk endapan,
cereus ditengah atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
serupa pedang titik-titik Rhizoid berduri tidak teratur
Permukaan: Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
licin licin licin licin licin
Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi :
Rhizoid berombak berbenang berlekuk berombak
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur : halus struktur: halus struktur: halus struktur : halus struktur : kasar
15 Escherichia Pertumbuhan: Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
coli atas atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
bulat tak teratur bulat bulat bulat
Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
melengkung rata rata timbul datar timbul datar
Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi :

63
utuh utuh utuh utuh utuh
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: halus struktur: halus struktur: halus struktur: halus struktur : halus
16 Bacillus Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
cereus di tengah di tengah di tengah di tengah di bawah keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
berduri berduri titik-titik tak teratur bundar
Permukaan : Permukaan: Permukaan: Permukaan : Permukaan:
tak teratur berombak timbul datar tidak rata rata
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur : kasar struktur: kasar struktur : kasar struktur: halus struktur: halus
17 Bacillus Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
cereus di tengah atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
serupa pedang tak teratur tak teratur tak teratur tak teratur
Permukaan: Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
rata datar datar rata timbul
Bentuk tepi : Bentuk tepi : Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi:
berbenang ikal rambut tak teratur berombak tak teratur
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: licin struktur : kasar struktur : kasar struktur : kasar
18 Escherichia Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
coli di tengah di tengah di atas di atas atas tidak keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
titik-titik tak teratur bulat berduri titik-titik
Permukaan : Permukaan : Permukaan: Permukaan: Permukaan :
timbul rata rata kasar rata
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi:

64
licin keriting berbenang berombak utuh
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: kasar struktur : halus struktur: kasar struktur: halus
19 Bacillus Pertumbuhan : Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan: Pertumbuhan : Terbentuk endapan,
cereus di tengah atas atas atas atas keruh
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni:
titik-titik tak teratur tak teratur tasbih tak teratur
Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan : Permukaan :
rata datar rata rata rata
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi:
berbenang keriting bergerigi berombak berombak
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur : licin struktur: halus struktur: kasar struktur: licin
20 Escherichia Pertumbuhan : Pertumbuhan : Pertumbuhan Pertumbuhan: Pertumbuhan: Kuning keruh,
coli di tengah di bawah :atas atas atas terdapat endapan
Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: Bentuk koloni: (putih) tidak ada
titik-titik titik-titik bulat serupa tasbih berbenang gelembung
Permukaan: Permukaan: Permukaan: Permukaan: Permukaan:
melengkung datar rata timbul datar melengkung
Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi: Bentuk tepi : Bentuk tepi :
utuh bergerigi utuh berombak percabangan
Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk Bentuk
struktur: kasar struktur: kasar struktur : kasar struktur : kasar struktur : kasar

65
PEMBAHASAN

Bakteri adalah mikroorganisme bersel satu prokariotik yang hidup bebas


dan dapat ditemukan di beberapa lingkungan seperti udara, tanah, debu, air, serta
hidup di dalam tubuh hewan, tumbuhan, atau manusia. Nama bakteri berasal dari
bahasa yunani dari kata bacterion yang berarti batang kecil. Bakteri merupakan
organism mikroskopis yang mempunyai ciri-ciri tubuh uniseluler, tidak
berklorofil, bereproduksi dengan membelah diri, diameternya 0,1-0,2µm, dan
aktif bergerak pada kondisi lembab. Beberapa bentuk bakteri ,yaitu basil, kokus,
dan spirilum. Bentuk-bentuk tersebut dapat menunjukan karakteristik spesies
bakteri, tetapi tergantung pada kondisi pertumbuhannya.Hal ini dipengaruhi oleh
keadaan lingkungan, medium, dan jenis bakteri (Dwidjoseputro, 2010).
Morfologi merupakan cabang biologi yang mempelajari tentang tata
bentuk luar atau struktur dari suatu mikroorganisme.Dengan demikian, morfologi
koloni bakteri berarti mempelajari mangenai struktur dan bentuk dari suatu koloni
bakteri.Suatu organisme perlu di identifikasi melalui bentuk serta strukturnya agar
mudah dekenali.Selain itu morfologi juga digunakan untuk menentukan fungsi
dari suatu bagian dari organisme.Koloni bakteri adalah kumpulan dari bakteri
yang membentuk suatu kelompok.Sifat-sifat yang diperlukan dalam menentukan
identifikasi suatu spesies, misalnya besar kecilnya koloni, bentuk, susunan,
permukaan, pengkilatan, dan warna koloni.
Bakteri yang digunakan sebagai sampel pada praktikum ini adalah bakteri
Bacillus cereus dan bakteri Eschechia coli. Bacillus cereus merupakan bakteri
gram positif dengan sel batang berukuran 0,3-22 x1,27-7 µm, aerob fakultatif, dan
dapat membentuk spora (endospora). Baktari ini dapat ditemukan ditanah, pada
sayuran,maupun produk pangan. Bacillus cereus memiliki beberapa karakter
morfologi diantaranya gram positif dengan lebar sel 0,9-1,2 µm dan panjang 3-5
µm, tidak memiliki kapsul, biasanya muncul dalam bentuk rantai tipe R, dan
bentuk koloni irregular. Escherichia coli merupakan bakteri gram negatif,
berbentuk batang pendek sampai kokus, berukuran 0,4-0,7 µm x1-3 µm. bakteri
ini bersifat pathogen dan banyak ditemukan pada saluran pencernaan manusia,

66
tetapi saat berada di lingkungan bakteri ini berfungsi sebagai pengurai dan
penyedia nutrisi bagi tumbuhan. Escherichia coli merupakan anggota famili
Enterobacteriacea.Kedua bakteri tersebut dibiakkan pada medium agar tegak,
agar miring, Nutrient Agar cawan, EMBA, dan Nutrient Broth.
Berdasarkan hasil pengamatan dengan sampel Bacillus cereus
menggunakan medium Nutrient Agar (NA) metode tusuk diperoleh hasil
pertumbuhan tengah bentuk koloni beaded, permukaannya licin, bentuk tepinya
berombak, dan bentuk steruktur yang halus. Padapercobaan kedua menggunakan
sampel dan metode yang sama, dihasilkan pertumbuhan koloni berada ditengah
medium dengan bentuk koloni serupa pedangmpermukaan licin, bentuk tepi
serupa akar, dan bentuk struktur halus.pada percobaan ketiga dihasilkan
pertumbuhan koloni berada ditengah medium,bentuk koloni serupa pedang,
permukaan rata, bentuk tepi berbenang dan bentuk struktur yang kasar.
Kemudian, pada percobaan keempat dihasilkan pertumbuhan Bacillus cereus
berada ditengah medium, bentuk koloni titik-titik,permukaan rata,bentuk tepi
berbenang dengan bentuk struktur yang kasar.
Berdasarkan hasil dari percobaan pertama mengggunakan sambel bakteri
Escherichia coli dengan metode tususk, didapatkan pertumbuhan koloni berada
diatas medium dengan bentuk koloni tidak teratur, permukaan datar, bentuk tepi
licin danbentuk struktur yang halus. Pada percobaan kedua dihasilkan
pertumbuhan tengah, bentuk koloni titik-titik, permukaan melengkung, bentuk
tepi tidak teratur dan bentuk struktur yang kasar.Untuk percobaan ketiga
dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk koloni bulat,
permukaan melengkung dan bentuk tepi yang utuhserta bentuk struktur yang
halus. Percobaan keempat dengan sampel yang sama didapatkan pertumbuhan
koloni berada ditengah medium, bentuk koloni berduri, permukaan melengkung,
bentuk tepi tidak teratur dan bentuk struktur yang kasar. Percobaan kelima
dihasilkan pertumbuhan koloni berada ditengah medium, bentuk koloni titik-titik,
permukaan timbul, bentuk tepi licin dan bentuk struktur yang kasar.Pada
percobaan keenam dihasilkan karakteristik morfologi yangsama dengan percobaan
ketiga.

67
Pengamatan morfologi menggunakan metode sebar pada sampel Bacillus
cereus dengan media Natrium Agar (NA) cawan, dihasilkan pada percobaan
pertama yaitu pertumbuhan koloni berada diatas medium dengan bentuk koloni
bundar dan permukaan yang rata, bentuk tepi berobak dan bentuk struktur yang
halus. Pada percobaan kedua dihasilkan prtumbuhan koloni berada diatas medium
dengan bentuk koloni titik-titik, permukaan licin, bentuk tepi berombak, dan
bentuk struktur yang halus.Pada percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan koloni
berada diatas medium dengan bentuk koloni tidak teratur dan menyebar,
permukaan rata, bentuk tepi berbenang dan bentuk struktur yang kasar.Percobaan
keempat didapatkan pertumbuhan berada ditengah medium dengan bentuk koloni
tidak teratur, permukaan datar, bentuk tepi keriting dan bentuk struktur yang licin.
Pengamatan morfologi dengan sampel Escherichia coli menggunakan
metode sebar pada medium Natrium Agar (NA) cawan didapatkan pertumbuhan
koloni berada dibawah medium, bentuk koloni titik-titik, permukaan cembung,
bentuk tepi berbenangdan bentuk strukturyang halus. Pada percobaan kedua
dihasilkan pertumbuhan berada diatas medium dengan bentuk koloni tidak teratur,
permukaaan timbul datar dan bentuk tepi yang bergerigi.Pada percobaan ketiga
dihasilkan pertumbuhan koloni berada dibawah medium, bentuk koloni tidak
teratur, permukaan rata, bentuk tepi utuh dan bentuk struktur yang
kasar.Percobaan keempat dihasilkan pertumbuhan koloni berada ditengah
medium, bentuk koloni tidak teratur, permukaan rata, bentuk tepi keriting dan
bentuk struktur yang kasar.Pada percobaan kelima dan keenam dihasilkan
pertumbuhan dibawah medium, bentukkoloni titik-titik, permukaan datar, bentuk
tepi bergerigi dan bentuk struktur kasar.
Percobaan dengan sampel Bacillus cereus metode gores didapatkan hasil
pertama yaitu pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk koloni
berbenang, permukaan timbul datar, bentuk tepi berbenang dan bentuk strruktur
ynag halus. Pada percobaan kedua dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas
medium dengan bentuk koloni serupa akar, permukaan licin, bentuk tepi
berbenang dan bentuk struktur yang halus. Percobaan ketiga dihasilkan
pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk koloni tidak teratur,

68
permukaan rata, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang kasar. percobaan
keempat didapatkan pertumbuhan koloni berada diatas medium dengan bentuk
koloni tidak teratur, permukaan rata, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur
yang kasar.
Percobaan dengan sampel Escherichia coli dengan metode gores pada
medium Nutrient Agar (NA) cawan didapatkan pada percobaan pertama yaitu
pertumbuhan berada diatas medium, bentuk koloni tidak teratur, permukaan rata,
bentuk tepi keriting, dan bentuk struktur halus. Pada percobaan kedua dihasilkan
pertumbuhan berada diatas medium dengan bentuk koloni serupa akar, permukaan
lengkung,bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang kasar. pada percobaan
ketiga dan keempat dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk
koloni bulat, permukaan rata,bentuk tepi utuh, dan bentuk struktur yang halus.
Pada percobaan kelima dan keenam dihasilakan pertumbuhan koloni berada diatas
medium, bentuk koloni berduri, permukaan kasar, bentuk tepi berombak dan
bentuk struktur yang kasar.
Percobaan dengan sampel Bacillus cereus pada medium Nutrient Agar
(NA) dengan metode gores didapatkan hasil pada percobaan pertama yaitu
pertumbuhan berada diatas medium, bentuk koloni tidak teratur, permukaan datar,
bentuk tepi seperti wol danbentuk struktur yang kasar. pada bercobaan kedua
dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk koloni berduri,
permukaan berlekuk, bentuk tepi berlekuk, dan bentuk struktur yang halus. Pada
percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas medium dengan
bentuk koloni tidak teratur,permukaan rata, bentuk tepi berombak dan bentuk
struktur yang kasar. Pada percobaan keempat dihasilkan pertumbuhan berada
diatas medium dengan bentuk koloninya serupa tasbih, permukaan rata, bentuk
tepi berombak dan bentuk struktur yang kasar.
Hasil dari percobaan dengan sampel Bacillus cereus dengan metode goren
dan pada medium Nutrient Agar (NA) miring didapatkan percobaan pertama
dengan pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk koloni serupa pedang,
permukaan melengkung, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang halus.
Pada percobaan kedua dihasilkan pertumbuhan berada diatas medium, bentuk

69
koloni berduri, permukaan timbul datar, bentuk tepi tidak teratur dan bentuk
struktur yang kasar.pada percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan koloni berada
diatas medium dengan bentuk koloni serupa tasbih., permukaan timbul datar,
bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang halus. Pada percobaan keemapat
dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk koloni tidak teratur,
permukaan tidak rata dan licin, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang
halus.Pada percobaan kelima dihasilkan bakteri Escherichia coli dengan
pertumbuhan diatas medium, bentuk koloni berduri, permukaan kasar, bentuk tepi
berombak dan bentuk struktur yang kasar.pada percobaan keenam dihasilakan
pertumbuhan koloni diatas medium, bentuk koloni serupa tasbih, perukaan timbul
datar, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang halus.
Percobaan dengan sampel Bacillus cereus pada medium Eosin Methylene
Blue Agar (EMBA) dan pada metode gores dihasilkan data pertama yaitu
pertumbuhan kkoloni diatas medium, bentuk koloni titik-titik, permukaan berupa
kawah, bentuk tepi tidak teratur dan bentuk struktur yang kasar. pada percobaan
kedua dihasilkan pertumbuhan berada diatas medium dengan bnetuk koloni tidak
teratur, permukaan licin, bentuk tepi berombak dan bentuk struktur yang kasar.
Pada percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas medium,
bnetuk koloni tidak teratur dan bentuk struktur yang kasar.pada percobaan
keempat dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas medium, bentuk koloni
tidak teratur, permukaan timbul, bentuk tepi tidak teratur dan bentuk struktur yang
kasar.
Percobaan dengan sampel bakteri Escherichia coli pada medium Eosin
Methylene Blue Agar (EMBA) dan pada metode gores dihasilkan percobaan
pertama dan kedua yang tidak menghasilkan pertumbuhan koloni dan tidak pula
menujukkan sifat morfologi lainnya. Hal ini dikarenakan alat jarum ose yang
digunakan pada saat menggoreskan biakan terlalu panas sehingga menyebabkan
biakan-biakan tersebut mati.Pada percobaan ketiga dihasilkan pertumbuhan koloni
berada diatas medium, bentuk koloni bulat, permukaan timbul datar, bentuk tepi
utuh dan bentuk struktur yang halus.Pada percobaan keempat dan kelima
dihasilkan pertumbuhan koloni berada dibawah medium, bentuk koloni bundar,

70
permukaan rata dan tidak berlendir, bentuk tepi utuh dan bentuk struktur yang
halus.Pada percobaan keenam dihasilkan pertumbuhan koloni berada diatas
medium, bentuk koloni berbenang, permukaan melengkung, bentuk tepi
bercabang dan bentuk struktur yang halus.
Berdasarkan hasil pengamatan, praktikum yang dilakukan terdapat
beberapa persamaan dan perbedaan dengan literature yang ada. Menurut
(Elfidasari, Saraswati, Nurfaidianti, Samiah, & Setiawati, 2011), morfologi koloni
Bacillus cereus mempunyai bentuk koloni bulat, tepian koloni berombak, dan
mengkilap. Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan, bentuk morfologi
bakteri Bacillus cereus yang sesuai adalah berbentuk bulat, tepian koloni
berombak, dan mengkilap ditemukan pada medium Nutrient Agar (NA).
Morfologi setiap bakteri mempunyai bentuk dan karakteristik yang
berbeda.Perbedaan tersebut umumnya sangat bergantung dan dipengaruhi oleh
factor lingkungan.Perubahan faktor lingkungan dapat mengakibatkan perubahan
sifat morfologi dan fisiologi.Hal ini dikarenakan selain menyediakan Nutrient
yang sesuai untuk kultivasinya juga diperlukan faktor lingkungan yang
memungkinkan pertumbuhan optimumnya.Mikroba tidak hanya bervariasi dalam
persyaratan nutrisinya tetapi juga menunjukkan respon yang berbeda-beda.Untuk
berhasilnya kultivasi berbagai tipe mikroba diperlukan suatu kombinasi yang
sesuai. Faktor kimiawi yang mempengaruhi antara lain senyawa toksik atau
senyawa kimia lainnya. Faktor biotik mencakup semua adanya asosiasi atau
kehidupan bersama antara mikroorganisme, dapat berupa bentuk simbiose,
sinergisme, antibiose, dan sintropisme.

71
KESIMPULAN

Berdasarkan pembahasan dan hasil pengamatan yang telah dilakukan


maka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut:
1. Bakteri adalah mikroorganisme bersel satu prokariotik yang hidup bebas dan
dapat ditemukan beberapa lingkungan seperti udara, tanah, debu, air, serta
hidup di dalam tubuh hewan, tumbuhandan manusia.
2. Morfologi koloni bakteri berarti mempelajari mengenai struktur dan bentuk
dari suatu koloni bakteri agar bakteri tersebut mudah dikenali.
3. Bakteri Bacillus cereus mempunyai bentuk bulat, tepian koloni berombak dan
mengkilap.
4. Bakteri Escherichia coli mempunyai bentuk bulat, permukaan halus, tepian
rata dan mengkilap.
5. Perbedaan morfologi dapat disebabkan oleh faktor lingkungan, faktor kimiawi,
dan faktor biotik.

72
ACARA V
PERHITUNGAN JUMLAH KOLONI MIKROBA

73
ACARA V
PERHITUNGAN JUMLAH KOLONI MIKROBA

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Mikroorganisme banyak ditemukan dimana saja, dapat ditemukan
diudara,air,dan tanah. Mikroba hidup secara koloni atau kelompok dengan satu
spesies yang sama. Mirkroba mengalami pertumbuhan, pertumbuhan
mikroorganisme membentuk koloni. Koloni tersebut dapat dianggap koloni yang
tumbuh berasal dari sel, maka dengan menghitung jumlah koloni dapat diketahui
penyebaran bakteri yang ada pada bahan. Jumlah mikroba pada suatu bahan
dihitung dengan berbagai macam cara, tergantung pada bahan dan jenis
mikrobanya.
Penentuan jumlah mikroba yang hidup dengan menghitung jumlah koloni
mikroba. Jumlah koloni mikroba dapat diperkirakan dengan suatu metode
perhitungan. Terdapat dua metode perhitungan miktoba atau bakteri, yaitu metode
hitung secara langsung ( direct method ) dan metode perhitungan secara tidak
langsung ( indirect method ) dengan hitungan cawan, baik dengan metode
penyebaran maupun metode penuangan. Sebelum ditumbuhkan pada media,
terlebih dahulu dilakukan pengenceran. Hal ini dilakukan agar setelah inkubasi
akan terbentuk koloni pada cawan tersebut dalam jumlah yang tepat. Jumlah
koloni yang dapat dihitung pada bakteri yaitu 25 – 250 koloni, sedangkan untuk
jamur 15-150 koloni (Fardiaz, 2008).
Perhitungan koloni bertujuan untuk mengetahui perkembangan dan
pertumbuhan suatu mikroba. Jumlah mikroba dalam suatu bahan dapat ditentukan
dengan berbagai cara, tergantung pada jenis bahan dan jenis mikroba. Pada
industri pangan yang menggunakan suatu mikroba dalam proses produksinya,
penentuan jumlah mikroba sangat penting dilakukan. Penentuan jumlah mikroba
penting dilakukan karena bertujuan untuk menetapkan tingkat kemanan
produknya. Oleh karena itu, praktikum perhitungan jumlah mikroba sangat

74
penting dilakukan untuk mengetahui jumlah koloni suatu mikroba pada suatu
medium.
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui cara
perhitungan jumlah mikroba.

75
TINJAUAN PUSTAKA

Mikroorganisme adalah makhluk yang sangat kecil dan hanya dapat dilihat
di mikroskop. Bakteri merupakan mikroorganisme uniseluler yang tumbuh
dengan cara pembelahan biner. Kehadiran mikroba dalam pangan dapat bersifat
menguntungkan dan merugikan. Analisis kuantitatif mikrobiologi pada bahan
pangan penting dilakukan, karena untuk mengetahui mutu bahan pangan dan
proses yang akan diterapkan pada bahan tersebut. Untuk menghitung jumlah
koloni terdapat beberapa cara, antara lain dengan hitungan cawan ( plate count ),
hitungan mikroskopis langsung dan ruang hitung atau secara elektronik
menggunakan colony counter (Bagod, 2008).
Menghitung jumlah bakteri dalam sampel tidak mudahm karena
ukurannya yang sangat kecil. Menghitung mikroba secara langsung dengan
menggunakan mikroskop memerlukan banyak waktu dan keahlian. Metode yang
mudah digunakan yaitu dengan menyebarkan bakteri di dalam medium dan
menghitung jumlah koloni yang tumbuh. Jika bakteri dapat cukup menyebar,
setiap sel bakteri dalam sampel asli harus ,menghasilkan koloni tunggal. Sampel
bakteri harus diencerkan terlebih dahulu untuk mendapatkan jumlah yang wajar
(Umi, 2008).
Menentukan jumlah bakteri dapat digunkana dua cara, yaitu metode secara
langsung dan metode secara tidak langsung. Metode perhitungan secara langsung
dapat digunakan untuk menghitung mikroba, baik yang hidup maupun yang mati.
Perhitungan jumlah bakteri secara langsung dapat menggunakan counting
chamber, pengamatan mikroskopik dan filter membran. Sedangkan perhitungan
jumlah bakteri secara tidak langsung digunakan untuk mengitung jumlah bakteri
secara keseluruhan, baik yang hidup maupun yang mati atau hanya menentukan
jumlah mikroba yang hidup saja. Hal ini tergantung dari cara – cara yang akan
digunakan. Untuk menentukan jumlah bakteri hidup dapat dilakukan setelah
larutan bahan atau biakan bakteri diencerkan dengan faktor pengencer tertentu,
tegantung dari macam dan sifat bakterinya (Wibowo & Andriyani, 2016).

76
Metode yang dapat digunakan untuk menghitung jumlah bakteri, salah
satunya yaitu Most probable Number (MPN). Most probable Number (MPN)
merupakan metode analisis yang digunakan untuk memperkirakan banyaknya
jumlah bakteri dengan pengenceran bertingkat pangkat 10. Analisis MPN
bertujuan untuk menghitung jumlah bakteri, khususnya bakteri Colifrom.
Menghitung jumlah koloni menggunakan MPN berdasarkan pada jumlah
perkiraan terdekat. Perkiraan terdekat yaitu nilai perhitungan dalam range tertentu
(Juwita, Haryani, & Jose, 2014).
Perhitungan mikroba juga dapat menggunakan Colony Counter. Colony
Counter biasanya digunakan untuk menghitung sel individu di dalam volume
yang sangat kecil. Colony Counter dapat diatur sedemikian rupa, sehingga kotak
kotak yang terdapat yang terdapat pada alat ini sesuai dengan aturan yang baku.
Kotak kotak tersebut memiliki luas tertentu, kemudian cairan akan mengalir
kedalamnya. Setiap sel mikroba tumbuh sesuai dengan masa inkubasi. Jumlah
koloni yang akan dihitung merupakan dugaan dari jumlah mikroba dalam suspensi
tersebut (Bibina, 2010).

77
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari sabtu, 17 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram
Alat dan Bahan Praktikum
a. Alat – alat Praktikum
Adapun alat – alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain, cawan
petri, bunsen, blue tip,micropipet, rak tabung reaksi, tabung reaksi, vortex,
incubator, tissu, plastik steril, botol UC
b. Bahan – bahan Praktikum
Adapun bahan – bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain,
Bacillus Cereus, Escherichia Coli, dan Media Plate Counte Agar ( PCA).
Prosedur Kerja
Perhitungan Jumlah Koloni
Biakan

Dihomogenkan biakan dengan vortex

Dilakukan pengenceran sebanyak 10 -7

Diambil 1 mL 3 pengenceran terakhir


( 10-5 10 -6 , 10-7 )

78
Dituang ke dalam cawan petri

Dilakukan Secara Duplo

Medium PCA dituang kedalam cawan


Petri

Diinkubasi terbalik pada suhu 370 C selama


48 jam

Diamati

79
HASIL PENGAMATAN

Hasil Pengamatan
Tabel 5.1 Hasil Pengamatan Jumlah Koloni Mikroba Medium Plate Counte Agar ( PCA)
Pengenceran
Kelompok Bakteri 10 -5 10-6 10 -7 Ʃ koloni
U1 U2 U1 U2 U1 U2 ( cfu/gr )
11 Escherichia Coli >250 41 120 28 >250 >250 7,4 x 107 CFU / ml
12 Bacillus Cereus 15 >250 28 49 29 50 3,85 x 107 CFU / ml
13 Escherichia Coli 156 135 170 >250 >250 >250 1,45 x 107 CFU / ml
14 Bacillus Cereus >250 >250 >250 >250 156 >250 >1,0 x 107 CFU / ml
16 Escherichia Coli >250 >250 >250 >250 >250 >250 >1.0 x 107 CFU / ml
17 Bacillus Cereus 167 121 97 64 12 200 1,44 x 107 CFU / ml
18 Escherichia Coli 179 >250 121 >250 209 182 1,95 x 109 CFU / ml
19 Bacillus Cereus >250 200 10 10 28 25 2,65 x 108 CFU / ml

80
Hasil Perhitungan
Hasil perhitungan jumlah koloni mikroba medium Plate Counte Agar ( PCA ).
a. Kelompok 11 ( Escherichia Coli )
Pengenceran 10-6
U1+U2 1
Σ koloni = × FP
2
120+28 1
= × 10 −6
2
148 1
= × 10 −6
2

= 74 ×106
= 7,4 ×107 CFU/gr
b. Kelompok 12 ( Bacillus Cereus )
Pengenceran 10-6
U1+U2 1
Σ koloni = × FP
2
28+49 1
= × 10 −6
2
77 1
= × 10 −6
2

= 38.5 × 106
= 3,85 ×107 CFU/gr
c. Kelompok 13 ( Escherichia Coli )
Pengenceran 10-5
U1+U2 1
Σ koloni = × FP
2
135+156 1
= 2
× 10 −5
291 1
= ×
2 10 −5

= 145,5 ×105
= 1,45 ×107 CFU/gr
d. Kelompok 14 ( Bacillus Cereus )
Pengenceran 10-5
U1+U2 1
Σ koloni = × FP
2
>250 +>250 1
= ×
2 10 −5

81
= >1.0×107 CFU/gr
e. Kelompok 16 ( Escherichia Coli )
Pengenceran 10-5
U1+U2 1
Σ koloni = × FP
2
>250 +>250 1
= × 10 −5
2

= >1.0×107 CFU/gr
f. Kelompok 17 ( Bacillus Cereus )
Pengenceran 10-5
U1+U2 1
Σ koloni = × FP
2
167+121 1
= × 10 −5
2
288 1
= × 10 −5
2

= 144 ×105
= 1,44 ×107 CFU/gr
g. Kelompok 18 ( Escherichia Coli )
Pengenceran 10-7
U1+U2 1
Σ koloni = × FP
2
209+182 1
= × 10 −7
2
391 1
= 2
× 10 −7

= 195,5 ×107
= 1,95 ×109 CFU/gr
h. Kelompok 19 ( Bacillus Cereus )
Pengenceran 10-7
U1+U2 1
Σ koloni = 2
× FP
28+25 1
= × 10 −7
2
53 1
= × 10 −7
2

= 26,5 ×107
= 2,65 ×108 CFU/gr

82
PEMBAHASAN

Mikroorganisme adalah makhluk yang sangat kecil dan hanya dapat


dilihat di mikroskop. Bakteri merupakan mikroorganisme uniseluler yang tumbuh
dengan cara pembelahan biner. Kehadiran mikroba dalam pangan dapat bersifat
menguntungkan dan merugikan. Analisis kuantitatif mikrobiologi pada bahan
pangan penting dilakukan, karena untuk mengetahui mutu bahan pangan dan
proses yang akan diterapkan pada bahan tersebut. Untuk menghitung jumlah
koloni terdapat beberapa cara, antara lain dengan hitungan cawan ( plate count ),
hitungan mikroskopis langsung dan ruang hitung atau secara elektronik
menggunakan colony counter (Bagod, 2008).
Perhitungan koloni bakteri dapat diartikan sebagai salah satu cara yang
digunakan untuk menghitung jumlah koloni bakteri yang tumbuh pada suatu
biakan. Perhitungan jumlah mikroba dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu
metode perhitungan langsung dan metode perhitungan tidak langsung. Untuk
menentukan jumlah bakteri dapat dilakukan setelah biakan diencerkan. Prinsip
dari perhitungan koloni bakteri yaitu, semakin tinggi tingkat pengenceran,
semakin rendah jumlah koloni bakteri. Perhitungan koloni bakteri penting
dilakukan, karena digunakan untuk menetapkan keamanan suatu bahan di bidang
farmasi maupun pangan.
Satuan perhitungan mikroba adalag CFU ( Colony Foarming Unit ). CFU
adalah unit yang digunakan untuk memperkirakan jumlah bakteri yang hidup
dalam sampel. CFU juga dapat diartikan sebagai kemampuan untuk berkembang
biak melalui pembelahan biner dibawah kondisi yang terkendali. Menghitung
dengan unit pembentuk koloni membeutuhkan pembiakan mikroba.
Metode yang digunakan pada praktikum ini yaitu, metode cawan petri
dengan menggunakan media Plate Counte Agar ( PCA ). Perhitungan koloni
bakteri dengan metode cawan dapat dilakukan dengan beberapa teknik. Salah satu
teknik yang digunakan yaitu pengenceran. Pengenceran yang digunakan yaitu
pengenceran bertingkat. Pengenceran bertingkat yaitu pengenceran yang bertujuan
untuk memperkecil atau mengurangi jumlah mikroba yang tersuspensi dalam

83
cairan. Prinsip pengenceran adalah menurunkan jumlah mikroba, sehingga
semakin banyak pengenceran dilakukan, maka semakin sedikit mikroba yang
dapat ditumbuhkan. Pengenceran penting dilakukan untuk membantu memperoleh
hasil yang benar, namun pengenceran yang tinggi dapat menghasilkan jumlah
koloni yang relatif rendah.
Medium yang digunakan pada praktikum ini yaitu, media Plate Counte
Agar ( PCA ). Plate Counte Agar ( PCA ) digunakan untuk menghitung jumlah
bakteri total yang terdapat pada setiap sampel makanan. Plate Counte Agar ( PCA
) termasuk media padat karena mengandung agar, sehingga setelah dingin media
akan menjadi padat. Plate Counte Agar ( PCA ) mengandung nutrisi yang
disediakan oleh trypton, vitamin dari ekstrak ragi dan glukosa yang digunakan
untuk sumber energi bagi mikroorganisme. PCA bukan termasuk media selektif,
karena media ini tidak hanya ditumbuhi oleh satu jenis mikroba tertentu.
Kultur yang digunakan dalam praktikum ini yaitu, Escherichia Coli dan
Bacillus Cereus. Escherichia Coli atau E. Coli merupakan salah satu bakteri yang
termasuk kedalam bakteri gram negatif. Bakteri ini termasuk bakteri heterotrof
yang memperoleh makanan berupa zat organik dari lingkungannya. Sedangkan
Bacillus Cereus termasuk bakteri gram positif. Bakteri ini berbentuk batang,
aerobik,anarob fakultatif, motil serta beta homolitik. Bakteri ini biasanya
ditemukan di tanah dan dimakanan.
Langkah – langkah yang digunakan untuk menghitung koloni bakteri pada
praktikum ini yaitu, pertama diambil biakan sampel kemudia di vortex. Fungsi
vortex yaitu untuk menghomogenkan sampel sehingga saat pengambilan, sampel
jumlah bakteri yang diambil intensitasnya relative sama. Pengambilan sampel
menggunakan micropipet dan blue tip, blue tip digunakan sebagai wadah atau
tempat kultur. Penggunaan blue tip tidak boleh digunakan terlalu lama, perlu
dilakukan pergantian tip untuk mencegah adanya kontaminasi pada bakteri.
Kemudian dilakukan pengenceran sebanyak 10 -7 , pengenceran sebanyak 10-7
karena sesuai dengan prinsip pengenceran. Semakin kecil jumlah pengenceran,
maka jumlah bakteri yang terkandung seharusnya semakin sedikit. Pengenceran
dilakukan agar memudahkan perhitungan bakteri pada saat setelah di inkubasi dan

84
tidak terjadi penumpukan koloni bakteri. Setelah dilakukan pengenceran, diambil
3 pengenceran terakhir ( 10-5 10-6 dan 10 -7 ). Pengambilan 3 pengenceran terakhir,
agar mempermudah perhitungan karena seharusnya jumlah bakteri yang
ditumbuhkan akan semakin sedikit. Setelah itu dituang kedalam cawan petri dan
ditambahkan media PCA. Penambahan media Plate Counte Agar ( PCA )
berfungsi sebagai tempat pertumbuhan bakteri, karena mengandung glukosa yang
digunakan sebagai sumber energi bagi mikroorganisme. Kemudian sampel
diinkubasi selama 48 jam dengan suhu 37 0 C secara terbalik. Inkubasi secara
terbalik bertujuan agar media tidak terkena tetesan air yang melekat pada dinding
tutup cawan petri. Suhu 370 C digunakan untuk menyesuaikan suhu pada
lingkungan asli dari bakteri tersebut.
Praktikum yang dilakukan kali ini, tidak sesuai dengan prinsip
pengenceran menurut (Waluyo, 2007) yaitu semakin banyak jumlah pengenceran
yang digunakan, maka semakin sedikit jumlah mikroba yang tumbuh. Seharusnya
jumlah mikroba pada pengenceran 10-5 lebih banyak dibanding dengan
pengenceran 10-6 dan 10-7 . Namun hasil yang diperoleh tidak sesuai dengan
keadaan yang sebenarnya. Pada pengenceran 10 -5 kadang jumlah bakterinya lebih
sedikit dibandingkan dengan pengenceran 10 -6 ,kadang kala pengenceran 10-7
lebih banyak dibandingkan denganpengenceran 10 -6 dan 10-5 . Metode hitungan
cawan yang digunakan pada praktikum ini memiliki kekurangan yaitu, hasil
perhitungan tidak selalu menunjukkan jumlah mikroba yang sebenarnya.
Berdasarkan hasil pengamatan, biakkan yang digunakan yaitu kultur A dan
kultur B, dengan menggunakan metode cawam. Kultur A yaitu Escherichia Coli
dan kultur B Bacillus Cereus. kultur A dilakukan pengamatan oleh kelompom
11,13,16, dan 18. Sedangkan kultur B dilakukan pengamatan oleh kelompok
12,14,17 dan 19. Kelompok 11 memperoleh hasil 7,4 ×107 CFU/gr, dengan
jumlah mikroba yang tidak dapat untuk dihitung ( TBUD ) sebanyak 3, yaitu pada
pengenceran, 10-5 (U1), 10-7 (U1 dan U2). Kelompok 13 memiliki hasil 1,45 ×107
CFU/gr, dengan jumlah koloni yang TBUD pada pengenceran 10-6 ( U2), 10-7 ( U1
dan U2 ). Kelompok 16 memperoleh hasil >1,0 ×107 CFU/gr, hasil ini, diperoleh
karena baik pada pengenceran 10-5 ( U1,U2 ), 10-6 ( U1,U2 ) dan 10-7 ( U1,U2 )

85
jumlah koloni mikroba tidak bisa untuk di hitung (TBUD ). Sedangkan kelompok
18, memperoleh hasil 1,95 ×109 CFU/gr, dengan jumlah koloni mikroba yang
TBUD pada pengenceran 10-5 ( U1), dan 10-6 (U2 ). Untuk kelompok 15 dan 20
tidak melakukan praktikum dikarenakan keterbatasan waktu.
Kultur B yang di lakukan oleh kelompok, 12,14,17,dan 19, untuk
kelompok 12, diperoleh hasil 3,85 ×107 CFU/gr, dengan TBUD pada pengenceran
10-5 ( U2 ). Kelompok 14 memiliki hasil >1,0 ×107 CFU/gr, hasil ini, diperoleh
karena jumlah koloni, baik pada pengenceran 10-5 ( U1,U2 ), 10-6 ( U1,U2 ) dan
10-7 ( U1,U2 ) tidak bisa untuk dihitung (TBUD ). Kelompok 17 diperoleh hasil
1,44 ×107 CFU/gr, tanpa adanya koloni yang TBUD. Sedangkan kelompok 19
diperoleh hasil 2,65 ×108 CFU/gr, dengan jumlah koloni yang TBUD, terjadi
pada pengenceran 10-5 ( U1 ).
Perhitungan koloni bakteri dapat dinyatakan dalam TBUD. TBUD yaitu
singkatan dari tidak bisa untuk dihitung. Hal ini dosebabkan karena koloni yang
terbentuk pada media terlalu banyak. Selain itu dapat di sebabkan oleh jumlah
koloni telah melewati batas perhitungan, yaitu 25 – 250. Hal ini disebabkan oleh
beberapa faktor, diantaranya pengenceran masih rendah. Dengan rendahnya
tingkat pengenceran, sehingga konsentrasi bakteri dalam suspensi masih banyak.
Dapat juga di sebabkan karena penyebaran bakteri kurang merata, hal ini yang
membuat bakteri tumbuh secara menumpuk, sehingga susah untuk dihitung.
Perhitungan jumlah koloni didasarkan pada pertumbuhan suatu mikroba.
Pertumbuhan setiap jenis mikroba tidak selalu sama, namun selalu tergantung
pada kondisi lingkungan sekitar. Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan
mikroba antara lain, suhu, cuaca,dan kebutuhan nutrisi serta pH yang diperlukan.
Suhu minimal akan membuat pertumbuhan mikroba terhambat, bahkan dapat
terhenti. Sedangkan jika menggunakan suhu maksimal akan membuat
pertumbuhan mikroba tidak akan terjadi. Selain itu, pH juga mempengaruhi
pertumbuhan suatu mikroba. pH yang sesuai dengan pH habitat asli dari mikroba
yaitu pH 7,0 dan sedikit mikroba yang dapat tumbuh atau berkembang pada pH
4,0.

86
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik


kesimpulan sebagai berikut :
1. Mikroorganisme merupakan makhluk hidup yang berukuran kecil, yang
hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop.
2. Perhitungan koloni merupakan salah satu cara yang digunakan untuk
menghitung jumlah koloni bakteri yang tumbuh pada suatu media.
3. Satuan perhitungan dalam menghitung jumlah koloni yaitu CFU ( Colony
Foarming Unit ) atau unit yang digunakan untuk memperkirakan jumlah
koloni bakteri.
4. Bakteri yang digunakan yaitu Escherichia Coli, dan Bacillus cereus. Dengan
menggunakan media Plate counte Agar ( PCA), yang mengandung glukosa
sebagai sumber energi bagi pertumbuhan bakteri.
5. Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan mikroba antara lain, suhu,
cuaca,dan kebutuhan nutrisi serta pH yang diperlukan.

87
ACARA VI
MORFOLOGI JAMUR BENANG

88
ACARA VI
MORFOLOGI JAMUR BENANG

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Jamur merupakan mikroorganisme yang tergabung dalam takson kingdom
fungi. Berdasarkan sistem Whittaker, kingdom fungi memiliki ciri khas yaitu
bersifat heterotrof. Kingdom yang bersifat heterotrog, akan mengabsorbsi nutrient
dan memiliki kitin pada dinding selnya. Jamur dapat bersifat saprotrof dengan
mendapatkan nutrisi dari organisme hidup atau bersimbiosis mutualisme dengan
satu organisme lainnya. Produksi kitin sejenis polisakarida adalah Synapormarphy
(sifat yang serupa ) antara fungi hewan dan Chearaflagellata. Hal ini menjadi
bukti bahwa secara evolusioner fungi lebih dekat dengan hewan dibandingkan
tumbuhan (Waluyo, 2007).
Jamur ( fungi ) banyak ditemukan disekitar lingkungan kita. Jamur dapat
tumbuh subur, terutama pada musim hujan, karena jamur menyukai habitat yang
lembab. Jamur dibagi menjadi dua kelompok, yaitu kapang ( mold), dan khamir
( yeast). Namun kebanyakan spesies jamur termasuk kedalam kelompok kapang (
mold). Tubuh vegetatif kapang berbentuk filamen panjang, bercabang seperti
benang. Benang terrsebut dapat disebut dengan hifa,hifa akan memanjang serta
menyerap makanan dari permukaan substrat.
Jamur tidak mempunyai batang, daun, akar, serta tidak memiliki sistem
pembuluh, seperti pada tumbuhan tingkat tinggi. Jamur memiliki banyak sel,
jamur tidak memiliki khlorofil, sehingga jamur tidak mampu untuk membuat
makanan sendiri. Hal ini menyebabkan jamur memanfaatkan sisa – sisa bahan
organik dari makhluk hidup. Pengamatan morfologi sangat penting dilakukan
untuk membantu proses identifikasi jenis jamur. Sehingga jamur dapat di
manfaatkan atau dapat diproses sesuai dengan jenisnya. Oleh karena itu, perlu
dilakukan pengamatan morfologi jamur benang, sehingga dapat membedakan
morfologi jamur satu, dengan jamur lainnya.

89
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui morfologi
beberapa jamur benang secara mikroskopis dalam membedakan jenis jamur
benang satu dengan yang lainnya.

90
TINJAUAN PUSTAKA

Jamur benang atau kapang merupakan golongan fungi yang membentuk


lapisan jaringan misellium dan spora yang tampak. Namun tidak dapat
membentuk badan buah yang makroskopis. Miseellium terdiri dari filamen tubular
yang tumbuh yaitu hifa. Antara datu hifa dengan hifa yang lainnya biasanya
dipisahkan oleh septa. Septa memiliki pori – pori yang memungkinkan organe,
bahkan terkadang nukleus untuk lewat. Beberapa hifa bersifat coenositik
( memiliki banyak inti ) dan tidak memiliki septa. Hida dapat memiliki beberapa
modifikasi seperti, hifa reproduktif ( untuk berkembangbiak ), hifa nutritif ( untuk
menyerap nutrisi), rizoid ( untuk menempel ke inang atau substrat ) dan lain
sebagainya (Singleton & Sainsbury, 2006)
Jamur tersusun dari benang – benang sel yang panjang, yang dihubungkan
bersama dari ujung ke ujung. Benang – benang tersebut biasanya disebut sebagai
hifa. Banyak jamur yang memiliki dinding penyekat ( septa) dalam hifa,sehingga
terdapat bnyak sel yang memiliki Nucleus masing – masing. Sel jamur yang
memiliki penyekat ( sekat ) disebut dengan hifa bersepta. Beberapa kelas fungi
mempunyai hifa tidak bersepta yan terlihat sebagai satu sel panjang yang
mengandung banyak nukleus, hifay semacam ini disebut sebagai hifa senosit
(Sumanti, 2008).
Jamur benang memiliki spesies atau genus yang beragam, dengan ciri –
ciri atau morfologi yang berbeda. Salah satu genus dari jamur benang yaitu
Rhizopus sp. Jamur ini termasuk dalam jamur saprofit yang dapat tumbuh
ditanaman maupun di hewan. Rhizopus sp merupakan kapang yang dapat
menghasilkan enzim, enzim yang dihasilkan yaitu enzim protease. Protease
disebut juga peptidase atau protenase, yaitu enzim yang dapat mengkatalisis
hidrolisis ikatan peptida menjadi oligopeptida pendek dan asam amino bebas.
Peptida dan asam amino bebas tersebut lebih mudah diserap tubuh, dibanding
dengan rantai panjang protein. Rhizopus sp banyak memiliki manfaat, terutama
dalam bidang pangan dan peternakan, sebagai bahan pakan ternak(Endrawati &
Kusumaningtyas, 2007).

91
Mengidentifikasi jamur benang lebih utama dilakukan dengan melakukan
pengamatan morfologi. Dalam pengamatan morfologi terdapat beberapa hal yang
perlu diperhatikan, antara lain, tipe hifa, tipe spora, tipe badan buah serta bentuk
khusus. Tipe hifa meliputi, hifa bersepta atau tidak, jernih atau keruh, serta
berwarna atau tidak. Tipe spora dibagi menjadi 2 tipe, yaitu tipe spora seksual dan
tipe spora aseksual. Spora seksual misalnya, Cospole Zygospore, Ashospora dan
Basudiospora. Spora aseksual misalnya Candida, Sporangiosporadan oidia. Tipe
badan buah me;iputi bentuk, ukuran, warna, dan letak spora atau konisi. Bentukan
khusus dapat berupa stolon, rizoid, selka, apofisa, dan lain lain (Soetarto, 2008).

92
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari selasa, 27 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram
Alat dan Bahan Praktikum
a. Alat – alat Praktikum
Adapun alat – alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain,
gelas benda, kaca penutup, mikroskop cahaya, pipet tetes, jarum preparat,
botol semprot dan jarum Ose.
b. Bahan – bahan Praktikum
Adapun bahan – bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara
lain, biakan Rhizopus sp, alkohol dan aquades
Prosedur Kerja
Jamur

Diletakkan pada gelas benda dengan jarum


ose

Ditetesi aquades

Ditutup dengan gelas penutup

Diamati morfologi jamur benang

93
HASIL PENGAMATAN

Hasil Pengamatan
Tabel 6.1 Hasil Pengamatan Morfologi Jamur Benang
Klp Biakan Gambar Literatur Keterangan
11 Rhizopus sp 1. Spora
2. Sporangiospora

Perbesaran : Perbesaran : 40×/


40×/ 1.25 1.25
Sumber :
( Suryani,2012)
12 Rhizopus sp 1. Sporangiosfor
2. Spora

Perbesaran :
Perbesaran : 40×/ 1.25
40×/ 1.25 Sumber :
( Suryani,2012)
13 Rhizopus sp 1. Spora
2. Sporangiosfor

Perbesaran : Perbesaran :
40×/ 1.25 40×/ 1.25
Sumber :
( Suryani,2012)
14 Rhizopus sp 1. Spora
2. Sporangiosfor

94
Perbesaran :
Perbesaran :
40×/ 1.25
40×/ 1.25
Sumber :
( Suryani,2012)
15 Rhizopus sp 1. Spora
2. Sporangiosfor
3. Sporangiospora

Perbesaran :
Perbesaran :
40×/ 1.25
40×/ 1.25
Sumber :
( Suryani,2012)

95
PEMBAHASAN

Jamur benang atau kapang merupakan golongan fungi yang membentuk


lapisan jaringan misellium dan spora yang tampak. Namun tidak dapat
membentuk badan buah yang makroskopis. Miseellium terdiri dari filamen tubular
yang tumbuh yaitu hifa. Antara datu hifa dengan hifa yang lainnya biasanya
dipisahkan oleh septa. Septa memiliki pori – pori yang memungkinkan organe,
bahkan terkadang nukleus untuk lewat. Beberapa hifa bersifat coenositik
( memiliki banyak inti ) dan tidak memiliki septa. Hida dapat memiliki beberapa
modifikasi seperti, hifa reproduktif ( untuk berkembangbiak ), hifa nutritif ( untuk
menyerap nutrisi), rizoid ( untuk menempel ke inang atau substrat ) dan lain
sebagainya (Singleton & Sainsbury, 2006).
Morfologi jamur merupakan ilmu yang mempelajari tentang bentuk jamur
dan mencakup bagian – bagiannya. Pengamatan morfologi jamur penting
dilakukan untuk memahami dan mengetahui morfologi beberapa jamur benang
secara makroskopik. Pengamatan morfologi juga dapat membedakan jenis jamur
benang yang satu dengan yang lainnya. Hal – hal yang perlu diperhatikan pada
saat pengamatan morfologi jamur benang anatar lain, tipe hifa, bersepta atau
tidak, jernih atau keruh, dan berwarna atau tidak. Selain itu tipe spora, meliputi
spora seksual atau spora aseksual. Tipe badan buah, meliputi bentuk, ukuran,
warna, letak spora dan konidia, serta bentuk khusus.
Jamur dapat berkembang biak secara vegetatif dan generatif dengan
berbagai macam spora. Perkembangbiakan jamur secara vegetatif dengan cara
fragmentasi, membelah diri, bertunas, spora kembara, dan konidiospora.
Sedangkan secara generatif melalui perkawinan yang dilakukan oleh dua jenis
hifa yang berbeda, yang menghasilkan peleburan dua sel/gamet. Pada umumnya,
jamur tidak memiliki alat yang dapat menghasilkan hifa yang dapat kawin. Hal ini
mengakibatkan hifa yang dapat kawin disebut hifa positif (+), sedangkan hifa
yang tidak dapat kawin disebut hifa negatif (-).
Praktikum ini menggunakan sampel jamur pada tempe yaitu Rhizopus sp.
Ciri – ciri jamur ini yaitu koloni berwarna putih, berangsur menjadi abu – abu.

118
Terdapat stolan, sporangiospora tumbuh dari stolan dengan mengarah ke udara.
Kolumela berbentuk oval hingga bulat dengan dinding halus atau sedikit kasar.
Reproduksi secara aseksual dengan spora non matil yang dihasilkan oleh
sporangium dan secara seksual dengan konjungasi Rhizopus tumbuh baik pada
pH 3,4 sampai 6. Semakin tinggu pH, semakin menurun tingkat pertumbuhan
jamur, karena pH tinggi tidak sesuai dengan pertumbuhan jamur.
Praktikum ini dilakukan pengamatan morfologi jamur, agar dapat
membedakan jamur yang satu dengan jamur yang lain. Hal pertama yang
dilakukan yaitu mensterilkan jarum Ose, sterilisasi bertujuan untuk menghindari
adanya kontaminasi pada biakan. Kemudian diambil biakan jamur dengan jarum
ose dan diletakkan pada gelas benda. Gelas benda berfungsi untuk meletakkan
mikroba yang akan diamati di bawah mikroskop. Setelah itu ditetesi aquades dan
ditutup dengan gelas penutup. Gelas penutup berfungsi untuk merekatkan jamur
yang akan diamati serta agar tidak terkontaminasi oleh mikroba lain. Setelah itu,
diamati dengan mikroskop, mikroskop berfungsi untuk mengamati benda atau
obbjek yang berukuran kecil.
Berdasarkan hasil pengamatan, pada biakan Rhizopus sp dengan
perbesaran 40×/ 1.25. Pengamatan dilakukan oleh kelompok 11,12,13,14,15
dengan menggunakan biakan dan perbesaran yang sama. Pada kelompok
11,12,13, dan 14, hasil yang diperoleh hanya terlihat spora dan sporangiosfor.
Sedangkan pada kelompok 15, diperoleh hasil, terlihat spora, sporangiosfor dan
sporangiospora. Jika dibandingkan dengan literatur yang menggunakan
perbesaran dan biakkan yang sama. Pengamatan Rhizopus sp menurut (
suryani,2012) terlihat memiliki ciri – ciri, antara lain, memiliki rizoid, terlihat
sporanguim berbentuk bulat hingga semi bulat, dan berwarna coklat kehitaman,
kolumela berbentuk bulat, elips, dan memiliki garis permukaan.
Penggunaan jamur benang dalam bidang pangan, digunakan dalam proses
fermentasi, seperti Rhizopus Oligospora yang digunakan dalam pembuatan tempe.
Aktivitas jamur ini menjadikan nutrisi yang ada pada tempe siap dikomsumsi oleh
manusia. Aktivitas enzim yang dihasilkan menjadi protein terlarut dalam tubuh
manusia. Produk tempe telah banyak dikembangkan menjadi produk gsoflavon

119
yang penting bagi kesehatan. Selain itu, Rhizopus sp juga dapat digunakan dalam
produk lainnya, seperti pada produk olahan susu.
Faktor – faktor yang mempengaruhi pertumbuhan jamur diantaranya,
yakni faktor subsit, kelembapan, suhu,pH substrat dan senyawa kimia lainnya.
Substart merupakan sumber utama nutrient bagi jamur. Kelembapan jamur
termasuk faktor penting bagi pertumbuhan jamur. Kelembapan jamur yang
dibutuhkan oleh setiap jamur berbeda – beda, tergantung pada kebutuhan/
jenisnya. Suhu lingkungan juga berperan penting dalam pertumbuhan jamur, suhu
yang tinggi dapat mengakibatkan pertumbuhan jamur terhambat. pH juga
termasuk faktor penting dalam pertumbuhan jamur, karena terdapat enzim yang
dapat mempengaruhi substansi jika pH yang digunakan tidak sesuai dengan pH
asli dari jamur.

120
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan, maka dapat ditarik


kesimpulan sebagai berikut :
1. Jamur benang merupakan golongan fungi yang membentuk lapisan jaringan
misellium dan spora yang nyata, namun tidak dapat membentuk badan buah
yang makroskopik
2. Rhizopus sp termasuk jamur benang yang memiliki ciri – ciri diantaranya,
memiliki rhizoid, spora berbentuk bulat atau semi bulat dan sporangiospora
berbentuk tak teratur.
3. Pengamatan morfologi jamur penting dilakukan, untuk mengetahui morfologi
jamur benang dan dapat membedakan jenis jamur benang yang satu dengan
yang lainnya.
4. Jamur Rhizopus sp dapat bersifat menguntungkan dan merugikan. Dalam
bidang pangan, jamur ini dapat digunakan untuk fermentasi.
5. Faktor – faktor yang mempengaruhi pertumbuhan jamur diantaranya, yakni
faktor subsit, kelembapan, suhu,pH substrat dan senyawa kimia lainnya.

121
ACARA VII
MORFOLOGI KHAMIR DAN SPORA KHAMIR

ACARA VII
MORFOLOGI KHAMIR DAN SPORA KHAMIR

122
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Jamur atau fungi adalah kelompok organisme eukariotik yang membentuk
kingdobg tersendiri dalam ilmu taksonomi, yakni kingdom fungi. Kingdom Fungi
adalah kingdom yang menghimpun berbagai genus dan spesies terkait dengan
jamur. Adanya pengelompokkan jamur menjadi kingdon terdensiri akibat adanya
perbedaan ciri jamur dengan organisme lain. Ciri-ciri yang membedakan tersebut
antara lain struktur tubuhnya, sumber makanannya, pertumbuhannya, dan
reproduksinya. Berdasarkan junlah selnya, kingdom fungi diklasifikasikan
menjadi dua kelompok, yaitu kapang (multiseluler) dan khamir (uniseluler).
Khamir merupakan fungi uniseluler (bersel tungal) yang mikroskopis dan
tidak membentuk percabangan permanen. Khamir hidup tersebar secara luas
dialam, terutama pada bahan-bahan yang mengandung gula, tanah, kebun, buah-
buahan, di dalam tubuh serangga dan terdapat juga dalam getah pohon. Bentuk
dan ukuran selnya bervariasi tergantung pada jenisnya. Pada umumnya, sel
khamir berbentuk oval, silinder, bulat dan batang (Nazaruddin, 2016).
Khamir sejauh ini banyak digunakan dalam membantu pengolahan
makanan. Keberadaan khamir mampu menambah nutrisi, pemberi aroma maupun
rasa pada makanan tersebut. Contohnya seperti Saccharomyces cerevisiae yang
membantu dalam pembuatan roti, bir, brem dan lain sebagainya. Oleh karena itu,
perlu diadakan praktikum ini untuk mengetahui sifat morfologi dari khamir
mengingat pentingnya manfaat khamir dalam kehidupan sehari-hari terutama
dalam bidang pangan.
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan praktikum ini adalah untuk mengetahui morfologi khamir,
membedakan sel yang mati dan yang hidup, serta menghitung persentase khamir.

123
TINJAUAN PUSTAKA

Khamir (yeast) adalah kelompok fungi bersel satu yang memiliki ukuran
mikroskopik. Beberapa genera ada yang membentuk miselium dengan
percabangan dan beberapa lainnya tidak membentuk percabangan permanen.
Khamir ada yang hidup secara saprofit dan adapula yang parasit. Khamir
berkembang biak dengan cara seksual dan aseksual. Perkembangbiakkan khamir
secara seksual (generatif) dilakukan dengan cara konjugasi. Terdapat tiga macam
konjugasi, yaitu konjugasi isogami, konjugasi heterogami, dan konjugasi
askospora. Perkembangbiakan khamir secara aseksual (vegetatif) dilakukan
dengan cara pembentukan tunas, pembelahan sel, dan pembentukan spora
aseksual. Sel khamir mempunyai ukuran sel yang bervariasi, yakni memiliki
panjang sekitar 1-5 mikron sampai 20-25 mikron dan lebar 1-10 mikron. Bentuk
sel khamir pun beranekaragam (Pelczar, 2005).
Khamir memiliki bentuk bukat oval seperti jeruk, silindris, segitiga,
memanjang seperti miselium sejati, ogival dengan bentuk bulat panjang dan ujung
runcing di salah satu ujungnya, dan segitiga melengkung. Bagian struktur khamir
terdiri atas dinding sel, sitoplasma, vakuola, butir lemak, albumin, dan pati. Sel-
sel khamir mempunyai lapisab dinding luar yang terdiri atas polisakarida
kompleks dan di bawahnya terdapat membran sel. Sitoplasma mengandung suatu
inti yang bebas (discreate nucleus) dan bagian yang berisi sejumlah besar cairan
disebut vakuola. Pewarnaan khusus akan membantu melihat intinya. Khamir tidak
bergerak karena tidak mempunyai struktur flagella atau alat gerak lainnya
(Colome, 2001).
Saccharomyces cerevisiae adalah salah satu contoh khamir yang
digunakan dalam pengamatan morfologi khamir. Pengamatan morfologi dapat
dilakukan secara makroskopis dan mikroskopis. Pengamatan makroskopis hanya
dapat dilakukan jika khamir telah diinokulasi dalan medium. Kenampakan khamir
pada medium meliputi tekstur koloni, warna koloni, bentuk atau margin koloni,
elevasi, dan permukaan koloni. Pengamatan secara mikroskopis dilakukan dengan
cara membuat preparat biakan di atas kaca objek, kemudian dilihat karakternya

124
pada mikroskop. Karakteristik isolat khamir yang diamati secara mikroskopis
menunjukan reproduksi generatif, vegetatif, dan bentuk selnha. Saccharomyces
cerevisiae memiliki tipe reproduksi vegetatif dengan multi-lateral budding, sel-
selnya berbentuk globose, ellips atau silindris, bulat dan oval. Koloni spesies ini
sering kali memiliki tekstur kental dan tidak memiliki pigmen karotenoid, serta
memiliki bentuk bundar dengan elevasi cembung. Karakteristik fisiologi yang
terkenal dari jenis khamir ini adalah kemampuannya melakukan fermentasi
anaerob atau semi anaerob pada sutu atau lebih jenis gula untuk menghasilkan
etanol dan CO 2 (Ashliha, 2014).
Pengamatan morfologi sel khamir secara mikroskopis dapat dilakukan
dengan cara membuat preparat biakan di atas kaca benda, kemudian
mengamatinya dengan mikroskop. Hal ini dapat dilakukan, namun terkadang sel
khamir yang nampak pada mikroskop sulit dibedakan antara yang satu dengan
yang lain. Pengecatan sel adalah langkah untuk dapat membuat sel yang satu
kontras dengan yang lain. Pengecatan sel yang ditujukan untuk mengamati
morfologi sel khamir dapat dilakukan dengan pengecatan sederhana menggunakan
methylene blue. Preparat khamir terlebih dahulu diberi cat methylene blue 0.1%
untuk membedakan antara sel yang mati dan sel yang masih hidup. Sel yang
masih hidup akan berwarba trabsparab karena membran selnya masih memiliki
sifat selektif permeabel sehingga cat tidak dapat masuk. Adanya kemampuan
selektif permeabel tersebut juga berkaitan dengan masih adanya kandungan enzim
di dalam sel khamir sehingga sifat tersebut masih berfungsi. Sel yang mati
berwarna biru karena membran selnya sudah tidak memiliki sifat selektif
permeabel dan sudah tidak ada kendungan enzim di dalamnya. Hal ini
mengakibatkan cat dapat masuk dan menyebabkan sel berwarba biru (Soetarto,
2008).

125
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Selasa, 27 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram.
Alat dan Bahan Praktikum
a. Alat-alat Praktikum
Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini adalah mikroskop
binokuler, gelas benda, gelas penutup, lampu bunsen, vortex, jarum ose,
tabung reaksi, dan tisu.
b. Bahan-bahan Praktikum
Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah alkohol,
methylene blue, aquades, biakan khamir A fresh dan biakan khamir B 24 jam.
Prosedur Kerja

Disiapkan alat dan bahan

Dibersihkan gelas benda dengan alcohol

Diambil biakan murni dengan jarum ose

Disebarkan pada gelas benda

126
Ditetesi 1 tetes methylene blue

Difiksasi

Dibilas dengan aquades

Ditutup dengan gelas tutup

Diamati dibawah mikroskop

132
HASIL PENGAMATAN

Tabel 7.1 Hasil Pengamatan Morfologi Khamir dan Spora Khamir


Klp Biakan Gambar Literatur Keterangan

11 Khamir A Mati = 173


fresh Hidup = 2
%kematian =
∑𝑚𝑎𝑡𝑖
𝑥 100%
∑ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝

173
= 𝑥 100%
2

= 98,6 %
Perbesaran: Perbesaran:
40x/0.65 40x/0.65 % kehidupan =
Sumber : uipi.com.br 100% - 98,6% = 1,14 %

12 Khamir B Mati = 534


24 jam Hidup = 9
%kematian =
∑𝑚𝑎𝑡𝑖
𝑥 100%
∑ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝

534
= 9 𝑥 100%
= 98,34 %
% kehidupan =
Perbesaran: Perbesaran:
100% -98,34% = 1,66 %
40x/0.65 40x/0.65
Sumber : uipi.com.br

13 Khamir A Mati = 200


fresh Hidup = 45
%kematian =
∑𝑚𝑎𝑡𝑖
𝑥 100%
∑ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝

200
= 45 𝑥 100%
= 0,816 %
%kehidupan =
Perbesaran Perbesaran : 100% - 0,816%=0,991%
40x/0.65 40x/0.65
Sumber : uipi.com.br

133
14 Khamir B Mati = 471
24 jam Hidup = 61
%kematian =
∑𝑚𝑎𝑡𝑖
𝑥 100%
∑ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝

471
= 61 𝑥 100%
= 11,47 %
%kehidupan =
Perbesaran: Perbesaran : 100% - 11.47%
40x/0.65 40x/0.65 = 88,53%
Sumber : uipi.com.br

15 Khamir A 1. Mati = 245


fresh 2. Hidup = 22
%kematian =
∑𝑚𝑎𝑡𝑖
𝑥 100%
∑ℎ𝑖𝑑𝑢𝑝

245
= 22 𝑥 100%

= 91,76 %
Perbesaran:
Perbesaran:
40x/0.65 %kehidupan =
40x/0.65
Sumber : uipi.com.br 100% - 91,76%
= 8,24%

134
PEMBAHASAN

Khamir merupakan mikroorganisme bersel tunggal yang berukuran 5


sampai 20 mikron. Khamir biasanya memiliki ukuran 5 sampai 10 kali lebih besar
daripada bakteri. Terdapat berbagai macam bentuk Khamir (ragi) tergantung cara
pembelahan selnya. Sel khamir dapat berbentuk bulat, batang, dan lonjong. Sel
khamir sering dijumpai secara tunggal, akan tetapi apabila anak-anak sel yang
terbentuk tidak terlepas dari induknya setelah pembelahan, maka akan terjadi
bentuk pseudemissellium. Khamir tidak dapat bergerak, karena tidak memiliki
flagel. Beberapa jenis khamir membentuk kapsul diluar (Buchle, 2008).
Morfologi khamir merupakan ilmu yang mempelajari tentang bentuk dan
pola pertumbuhan pada khamir. Pentingnya pengamatan morfologi khamir agar
dapat mengetahui bentuk, ukuran, pola pertunasan, ada tidanya pseudohifa, hifa
sejati dan reproduksi. Setiap khamir memiliki nama, genus yang berbeda
tergantung pada fase reproduksinya. Pengamatan morfologi khamir dapat
dilakukan dengan pengecatan sederhana.
Khamir berkembang biak dengan cara aseksual dan seksual. Secara
aseksual yaitu dengan cara bertunas dan fisi (membelah dua setelah mitosis).
Sedangkan secara seksual yaitu fusi (penggabungan) dua sel dengan mating type
(tipe perkawainan yang berbeda). Zigot hasil fusi akan membentuk 4 hingga 8
spora yang kemudian menyebar.
Prosedur kerja pada praktikum kali ini diawali dengan dibersihkannya
gelas benda, dan sterilisasi jarum ose dengan alkohol dan api, hal ini bertujuan
untuk menghindari adanya kontaminasi dari mikroba lain, kemudain diambil
biakan dengan jarum ose dan disebar pada gelas benda. Gelas benda berfungsi
untuk meletakkan objek yang akan diamati. Kemudian ditambahkan methylene
blue. Penggunaan methylene blueuntuk membedakan sel yang hidup dan sel yang
mati dengan membedakan warna. Untuk sel khamir yang masih hidup akan
berwarna transparant, sedangkan khamir yang sudah mati akan berwarna biru.
Setelah itu dilakukan fiksasi. Fiksasi berfungsi untuk menonaktifkan enzim lgKC
sehingga bakteri tidak mengalami lisis dan berubah bentuk pada saat diamati.

135
Selanjutnya dibilas dengan aquades untuk melunturkan methylene blueagar mudah
diamati, kemudian ditutup dengan gelas penutup. Gelas penutup berfungsi untuk
merekatkan khamir yang akan diamati agar tidak terkena kontaminasi. Kemudian
diamati dengan menggunakan mikroskop. Mikroskop berfungsi untuk mengamati
bentuk dan struktur dari khamir.
Kultur atau biakan yang digunakan pada praktikum ini adalah khamir A
dan khamir B. Khamir A merupakan khamir segar, dan khamir B merupakan
khamir yang berumur 24 jam. Khamir berukuran 5 sampai 20 mikron dengan
bentuk bola, silindris, lengkung, dan lain-lain.sumber khamir terdapat pada
tumbuhan, bunga-bunga, buah, tanah, air, dan sampah. Khamir dapat tumbuh
dalam media cair dan padat dengan melakukan pembelahan sel.
Berdasarkan hasil pengamatan dan perhitungan sel khamir, presentase
jumlah sel yang hidup dengan sel khamir yang mati diperoleh hasil yang berbeda
untuk setiap kultur yang digunakan. Pada kultur A, dilakukan pengamatan oleh
kelompok 11, 13, dan 15. Untuk kelompok 11 diperoleh hasil sebanyak 173 sel
khamir yang mati dan 2 sel khamir yang hidup, dengan presentase kematian
sebanyak 98,8% dan presentase kehidupan hanya 1,14%. Untuk kelompok 13
diperoleh hasil sebanyak 200 sel khamir yang mati dan 45 sel khamir yang hidup,
dengan presentase kematian sebanyak 81,63% dan presentase kehidupan hanya
9,91%. Untuk kelompok 15 diperoleh hasil sebanyak 245 sel khamir yang mati
dan sebanyak 22 sel khamir yang hidup, dengan presentase kematian 91,76% dan
presentase kehidupan sebanyak 8,24%. Diketahui bahwa kultur A merupakan
khamir segar.
Kultur yang digunakan selain kultur A, yaitu kultur B. Kultur B
merupakan khamir yang berumur 24 jam. Kultur ini dilakukan pengamatan oleh
kelompok 12 dan 14. Untuk kelompok 12 diperoleh hasil, sebanyak 534 sel
khamir yang mati dan sebanyak 9 sel yang hidup. Dengan presentase kematian
sebanyak 98,34 % dan presentase kehidupan sebanyak 1,66%. Untuk kelompok
14 diperoleh hasil, sebanyak 571 sel khamir yang mati dan sebanyak 61 sel
khamir yang hidup. Dengan presentase kematian sebanyak 90,33% dan presentase
kehidupan 9,65%. Hal ini sesuai dengan (Waluyo, 2007) yang menyatakan bahwa

136
waktu penyimpanan yang lebih pendek atau sebentar , maka khamir yang
dihasilkan pun masih sedikit atau tidak terlalu banyak.
Pemanfaatan khamir dalam bidang pangan yaitu, dalam susu dan produk
olahan lainnya. Daging dan produk olahannya juga dapat memanfaatkan khamir.
Pada produk susu dan olahannya, digunakannya pada susu segar dengan jenis
khamir Rhodofolura sp., Cryptococcus flavus, dan Candida fermata. Contoh
olahannya yaitu, mentega, yoghurt, dan keju. Sedangkan pada olahan daging yaitu
sosis dan ham dengan khamir Debaryomyces hansenn, Candida sp., dan
Rhodulorulla sp.
Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan khamir yaitu oksigen,
kadar air, suhu, Ph, dan medium pertumbuhan khamir. Khamir (yeast) dapat
tumbuh apabila terdapat cukup oksigen, tetapi beberapa spesies dapat tumbuh
pada kondisi tanpa oksigen. Yeast dapat dimatikan pada suhu 60o C selama 15
menit. Sehingga suhu dapat menjadi salah satu faktor pertumbuhan khamir
(yeast). Khamir (yeast) dapat tumbuh pada Ph 2-8. Medium pertumbuhan yang
kaya nutrisi akan meningkatkan laju pertumbuhan dari khamir.

137
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat ditarik


beberapa kesimpulan sebagai berikut.
1. Khamir merupakan mikroorganisme bersel tunggal dengan ukuran 5 sampai
20 mikron dan terdapat dalam beberapa bentuk
2. Morfologi khamir merupakan ilmu yang mempelajari tentang bentuk dan pola
pertumbuhan pada khamir. Pengamatan morfologi khamir penting dilakukan
untuk mengetahui bentuk dan ukuran dari khamir.
3. Pengecatan sederhana dilakukan dengan methylene blue bertujuan untuk
membedakan sel khamir hidup dengan sel khamir telah mati
4. Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan khamir antara lain, oksigen, kadar
air, suhu, Ph, dan medium pertumbuhan.
5. Dalam bidang pangan khamir dimanfaatkan dalam pengolahan mentega,
yoghurt, keju, sosis, dan ham.

138
ACARA VIII
PENGECATAN DAN MORFOLOGI BAKTERI

139
ACARA VIII
PENGECATAN DAN MORFOLOGI BAKTERI

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Mikroorganisme yang ada di alam mempunyai morfologi, tekstur, dan sifat-
sifatnya yang khas, begittu pula dengan bakteri. Bakteri merupakan organisme
prokariotik, dan bakteri yang hidup hampir tidak berwarna dan kontras dengan air,
dimana sel-sel bakteri tersebut disuspensikan. Ukuran bakteri pada umumya
sangatlah kecil dan bentuk tubuh bakteri baru dapat dilihat dengan menggunakan
mikroskop. Salah satu cara untuk mengamati bentuk sel sehingga mudah untuk
diidentifikasi adalah dengan menggunakan metode pengecatan atau pewarnaan.
Bakteri lebih sering diamati dalam olesan terwarnai dengan suatu zat pewarna
kimia agar mudah diamati atau dilihat dengan jelas dalam hal ukuran, bentuk,
susuanan, dan keadaan struktur internal (Hafran, 2011).
Untuk mengidentifikasi biakan murni bakteri hasil isolasi, mula-mula
diamati morfologi secara mikroskopik melalui pengecatan dan pewarnaan. Salah
satunya adalah dengan pewarnaan gram. Pewarnaan gram adalah salah satu
prosedur yang paling banyak digunakan untuk mencirikan bakteri. Pewarnaan
gram dapat diketahui morfologi sel antara lain sifat gram, bentuk sel, dan
penataan sel. Pewarnaan gram atau metode gram adalah suatu metode untuk
membedakan spesies bakteri menjadi dua kelompok besar yaitu bakteri gram
positif dan bakteri gram negatif. Pengelompokkan ini didasarkan pada percobaan
sifat kimia dan fisika dinding sel bakteri.
Selain menggunakan pewarnaan atau pengecatan, identifikasi juga dapat
dilakukan dengan melihat morfologi koloni dan uji biokimia bakteri. Morfologi
koloni bakteri meliputi bentuk, ukuran, tekstur, warna, koloni, dan lain-lain. Uji
biokimia dilakukan untuk memastikan jenis atau spesies bakteri. Selain itu, dapat
diketahui pula teknik pewarnaan mikroorganisme baik dengan cara pengecatan
sederhana maupun pengecatan gram. Oleh sebab itu, praktikum ini penting

140
dilakukan untuk mengetahui cara pengecatan bakteri, morfologi bakteri, dan
perbedaan bakteri gram negatif dengan bakteri gram positif.
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui cara pengecatan
gram, mengamati morfologi bakteri, dan perbedaan bakteri gram positif dan
bakteri gram negatif, serta sifat bakteri terhadap pengecatan gram.

141
TINJAUAN PUSTAKA

Cara pengecatan bakteri dapat dibedakan mennjadi tiga, yaitu pengecatan


sederhana, pengecatan diferensial, dan pengecatan struktural. Pengecatan
sederhana dapat mewarnai sel atau latar belakangnya sehingga memungkinkan
untuk mengamati bentuk sel batang lurus, bengkok, atau bulat, dan apakah
susuannya berpasangan atua kluster. Namun, pengecatan sederhana ini tidak dapat
digunakan untuk membedakan antara berbagai tipe sel bentuk batang atau bulat.
Termasuk dalam pengecatan sederhana adalah pengecatan basa dan pengecatan
asam. Pengectaan diferensial mrnggunakan kombinasi pewarna yang berkaitan
dengan perbedaan kimia antar sel. Termasuk poengecatan diferensial adalah
pengecatan gram dan pengecatan acid-fast. Pengecatan struktural hanya mewarnai
satu bagian dari sel sehingga dapat digunakan untuk membedakannya dengan
bagian lain dari mikriba. Termasuk dalam oengecatan struktural adalah
pengecatan endospora, pengecatan flagelaa, dan pengevatan kapsul (Lestari L. E.,
2018).
Salah satu cara pewarnaan yang sering digunakan untuk mengidentifikasi
bakteri adalah pewarnaan gram. Berdasarkan pewarnaan gram, bakteri ddibagi
menjadi dua golongan tergantung dari reaksi dinding sel terhadap tinta safranin
atau kristal violet. Bakteri yang tetap berwarna ungu dengan pewarnaan oleh
kristal violet disebut bakteri gram positif, misalnya Clostridium perfringens,
Staphylococcus aereus. Bakteri yang warna ungunya hilang jika dibilas dengan
alkohol, tetapi tetap berwarna merah muda karena menahan warna merah safranin
disebut bakteri gram negatif, misalnya Escherichia coli, Pseudomonas
oeruginosa. Beberapa bakteri tidak terwarnai dengan pewarnaan gram, misalnya
Mycobacterium sp. karena dinding selnya mengandung banyak lipid, sehingga
digunakan pewarnaan tahan asam untuk mengidentifikasinya (James, 2006).
Morfologi sel bakteri meliputi bentuk dan ukuran sel bakteri. Berdasarkan
bentuk morfologinya, maka bakteri dapat dibedakan menjadi empat golongan
yaitu bentuk kokus atau bulat, basil (Bacillus) atau batang, koma (vibrio), dan
spiral. Sel-sel individu bakteri dapat berbentuk seperti elips, bola, batang

142
(silindris) atau spiral (heliks). Masing-masing ciri ini penting dalam mencirikan
morfologi suatu spesies. Beberapa bakteri memiliki bentuk yang berbeda dari
bentuk umumnya. Bakteri berukuran kecil sehingga memerlukan mikroskop untuk
dapat mengamatinya. Ukuran sel bakteri berbeda-beda tergantung bentuk, umur,
keadaan sekeliling, dan jenisnya. Dimensi sel pada umumnya dinyatakan dalam
suatu mikrometer (µm), yaitu suatu satuan ukuran yang besarnya 1/1000 mm.
Umumnya bakteri mempunyai ukuran panjang 1,0-5,0 mikron dan 0,2-1,5 mikron.
Bakteri yang paling umum dipelajari dalam praktikum mikrobiologi dasar yaitu
berukuran kira-kira 0,5-1,0 x 2,0-5,0 Nm(Lestari P. d., 2017).
Bakteri gram positif berwarna ungu disebabkan kompleks zat warna kristal
violet-yodium tetap dipertahankan meskipun diberi larutan pemucat, sedangkan
bakteri gram negatif berwarna merah karena kompleks tersebut larut sewaktu
pemberian larutan pemucat dan kemudian mengambil zat warna kedua yang
berwarna merah. Perbedaan hasil dalam pewarnaan ini disebabkan perbedaan
struktur kedua kelompok bakteri tersebut. Dinding sel bakteri gram positif
sebagian besar terdiri dari peptidoglikan, sedangkan dinding sel bakteri gram
negatif mempunyai kandungan lipida yang tinggi dibandingkan dinding sel gram
positif. Lipida ini akan larut dalam alkohol dan aseton yang digunakan sebagai
larutan pemucat, sehingga pori-pori dinding sel membesar dan meningkatkan daya
larut kompleks kristal violet-yodium pada dinding sel bakteri gram negatif
(Hidayat, 2012).

143
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Selasa, 27 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram.
Alat dan Bahan Praktikum
a. Alat-alatPraktikum
Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini adalah gelas benda,
gelas penutup, jarum Ose, lampu bunsen, rak tabung reaksi, tabung reaksi,
vortex, mikroskop binokuler, danpipet tetes.
b. Bahan-bahanPraktikum
Adapunbahan-bahan yang diperlukanpadapraktikuminiadalah tissue,
crystal violet (gram A), aquades, larutan Mordan (gram B), alkohol 70%
(gram C), safranin (gram D), bakteri Bacillus Cereus,bakteri Escherichia
Coli, bakteri asam laktat, dan bakteri Staphylococcus.
Prosedur Kerja
Disiapkan alat dan bahan

Dihomogenkan dengan vortex

Diambil biakan dengan jarum ose dan


dioleskan keatas gelas benda

Difiksasi

144
Ditambahkan larutan crystal violet
(gram A)

Difiksasi 2 menit

Dibilas dengan aquades

Difiksasi

Ditambahkan larutan mordan (gram B)

Difiksasi 2 menit

Dibilas dengan aquades

Difiksasi

145
Ditambahkan alkkohol 70 % (gram C)

Difiksasi 5 detik

Dibilas dengan aquades

Difiksasi

Ditambahkan larutan safranin (gram D)

Difiksasi 2 menit

Dibilas dengan aquades

Ditutup dengan gelas penutup

Diamati dengan mikroskop

Digambar bentuk morfologi bakteri

146
HASIL PENGAMATAN

Hasil Pengamatan
Tabel 8.1 Hasil Pengamatan Pengecatan dan Morfologi Bakteri Gram
Klp Nama Gambar Literatur Keterangan
Bakteri

- Warna:
11 Escherichia Merah
coli - Bentuk:
bulat
(coccus)
- Jenis
bakteri :
Bakteri
gram negatif
Perbesaran : Perbesaran :
40x/0,65 40x/0,65
Sumber :
ritapoltekkes.blogspot.
com
- Warna:
12 Bakteri Ungu
Asam - Bentuk:
Laktat Batang atau
(BAL) coccus,
bergerombol
-Jenis
bakteri:
Bakteri
gram positif
Perbesaran : Perbesaran :
40x/0,65 40x/0,65
Sumber : undip.ac.id

13 Staphylococ - Warna:
cus merah
- Bentuk:
coccus
- Jenis
bakteri:
Bakteri
gram negatif

147
Perbesaran : Perbesaran :
40x/0,65 40x/0,65
Sumber :
ratihyadani.com
14 Bacillus - Warna:
cereus Ungu
- Bentuk:
Batang
- Jenis
bakteri:
Bakteri
gram positif

Perbesaran : Perbesaran : 40x/0,65


40x/0,65 Sumber : www.food
navigator.com
15 Escherichia - Warna:
coli merah
- Bentuk:
Bulat
(coccus)
- Jenis
bakteri:
Bakteri
gram negatif

Perbesaran : 40x/0,65
Perbesaran : Sumber :
40x/0,65 ritapoltekkes.blogspot.
com

148
PEMBAHASAN

Bakteri merupakan organisme yang berukuran sangat kecil. Bakteri


bersifat tembus cahaya atau tidak mampu mengabsorbsi atau membiaskan cahaya.
Hal ini menyebabkan bakteri sukar atau tidak tampak jelas jika dilihat
menggunakan mikroskop. Pengamatan morfologi bakteri, perlu ditambahkan zat
warna. Zat warna dapat mengabsorbsi atau membiaskan sehingga kontras
mikroorganisme dengan sekelilingnya dapat ditingkatkan. Penggunaan zat warna
dapat memungkinkan pengamatan struktur sel, seperti spora, flagella, dan lain
sebagainya (Irianto, 2007)
Bakteri dapat dikelompokkan menjadi 2 kelompokyaitu, bakteri gram
negatif dan bakteri gram positif. Bakteri gram negatif memiliki dinding
peptidoglikan yang tipis. Bakteri gram negatif memiliki tiga lapisan pelindung,
lapisan terluarnya yaitu lipoposakarida (lipid), contoh bakteri gram negatif yaitu
Escherichia coli, Staphylococcus, dan lain sebagainya. Sedangkan bakteri gram
positif memiliki dinding peptidoglikan yang tebal. Bakteri ini memiliki dinding
sel yang mampu menyerap warna violet. Contoh bakteri gram positif antara lain,
bakteri asam laktat dan Bacillus cereus.
Pengecatan gram merupakan salah satu teknik yang dapat digunakan untuk
pewarnaan guna melakukan identifikasi bakteri. Fungsi dari pengecatan gram,
untuk memberikan warna pada sel atau bagian-bagian struktur sel, serta
membedakan jenis mikroba atau bakteri. Pengecatan gram dapat menunjukkan
bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Bakteri gram negatif akan
memberikan warna merah. Sedangkan bakteri gram positif akan memberikan
warna ungu. Pengecatan gram pada bakteri dipengaruhi faktor-faktor, seperti
fiksasi, peluntur warna, substrat, dan penggunaan zat warna penutup.
Pengecatan gram pada praktikum ini, menggunakan beberapa zat pewarna.
Zat pewarna yang digunakan, anatara lain Crystal violet (gram A), larutan mordan
(gram B), alkohol 70% (gram C), dan larutan safranin (gram D). Crystal violet

149
(gram A) termasuk cat primer yang akan memberikan warna ungu pada bakteri.
Crystal violet bersifat basa sehingga mampu berikatan dengan sel mikroorganisme
yang bersifat asam. Larutan mordan (gram B), larutan ini berfungsi untuk
mengfiksasi cat primer yang diserap oleh mikroorganisme. Pemberian larutan
mordan (gram B) akan mengakibatkan pengikatan warna oleh bakteri menjadi
lebih baik atau lebih kuat. Alkohol (gram C) memiliki sifat transparant atau tidak
memiliki warna. Alkohol berfungsi untuk membilas atau melunturkan kelebihan
zat warna pada bakteri. Pemberian alkohol akan mengakibatkan dua
kemungkinan, yaitu mikroorganisme tetap berwarna ungu atau bakteri menjadi
tidak berwarna. Larutan safranin (gram D) merupakan pewarna tandingan atau
pewarna sekunder. Safranin berfungsi untuk mewarnai kembali sel-sel yang telah
kehilangan pewarna utama setelah perlakuan dengan alkohol. Akibat pemberian
gram D akan terjadi dua kemungkinan, anatara lain bakteri gram positif akan tetap
berwarna ungu karena telah jenuh mengikat cat gram A, atau akan berwarna
merah karena cat sebelumnya telah ditentukan oleh cat gram C, sehingga mampu
mengikat cat gram D, kemungkinan kedua menunjukkan bahwa bakteri tersebut
termasuk bakteri gram negatif.
Praktikum kali ini dilakukan oleh lima kelompok, yaitu kelompok 11, 12,
13, 14, dan 15 dengan menggunakan kultur yang berbeda. Untuk kelompok 11
dan 15 menggunakan kultur Escherichia coli. Hasil yang diperoleh menunjukkan
warna kultur berwarna merah, dan berbentuk bulat (coccus). Hal ini menunjukkan
bahwa Escherichia coli termasuk bakteri gram negatif. Kelompok 12
menggunakan kultur Bakteri Asam Laktat, hasil yang diperoleh menunjukkan
warna ungu dan berbentuk batang, namun terdapat pula yang bentuknya coccus.
Hal ini menunjukkan bahwa Bakteri Asam Laktat termasuk bakteri gram positif.
Kelompok 13, menggunakan kultur Staphylococcus, hasil yang diperoleh
menunjukkan warna merah dan berbentuk coccus. Hal ini menunjukkan bahwa
Staphylococcus termasuk bakteri gram negatif. Sedangkan untuk kelompok 14,
menggunakan Bacillus cereus,hasil yang diperoleh menunjukkan warna ungu, dan
berbentuk batang. Hal ini menunjukkan bahwa Bacillus cereus termasuk bakteri
gram positif.

150
Hasil pengamatan yang diperoleh, sesuai dengan pendapat (Jimmo, 2008)
yang menyatakan bahwa Escherichia coli dan Staphylococcus merupakan bakteri
patogen dan bersifat gram negatif. Bakteri gram negatif memiliki kandungan lipid
yang tinggi, serta peptidoglikan yang tipis. Sedangkan bakteri asam laktat dan
Bacillus cereus merupakan bakteri patogen yang bersifat gram positif. Bakteri
gram positif mengandung peptidoglikan yang tebal, serta membentuk rantai.
Bakteri gram positif tetap berwarna ungu karena mampu mempertahankan
kompleks zat warna crystal violet meskipun diberi larutan pemucat (alkohol).
Sedangkan bakteri gram negatif berwarna merah, hal ini diakibatkan oleh
kompleks zat pewarna larut pada saat pemberian alkohol, sehingga mengambil
warna merah dari safranin.
Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan pengecatan gram antara
lain, proses fiksasi, pelunturan cat warna, substrat, intensifikasi pewarna, dan
penggunaan zat penutup. Fiksasi berguna untuk sel bakteri pada gelas benda,
mencegah otolisis sel, serta mengubah afisitas yang dapat dilakukan secara fisik
dan kimia. Pelunturan zat yang digunakan akan menghasilkan kontras yang lebih
baik pada bayangan mikroskop. Substrat merupakan zat warna asam atau basa
yang dapat bereaksi dengan senyawa-senyawa tertentu. Intensifikasi warna
dilakukan dengan penambahan larutan Mordan. Larutan Mordan yaitu zat kimia
yang dapat mengakibatkan sel-sel bakteri dapat diwarnai lebih intensif karena
mengikat zat warna pada jaringan sel. Terakhir yaitu zat warna penutup, zat ini
diberikan pada akhir pewarnaan yang bertujuan untuk memberikan kontras pada
sel-sel yang tidak dapat menyerap zat warna utama.

151
KESIMPULAN

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat di simpulkan


sebagai berikut :
1. Bakteri merupakan organisme yang berukuran sangat kecil dan bersifat
tembus cahaya (transparant). Bakteri tidak mampu mengabsorbsi atau
membiaskan cahaya.
2. Bakteri dikelompokkan menjadi dua, yaitu bakteri gram positif dan bakteri
gram negatif. Bakteri gram positif memiliki dinding peptidoglikan yang
tebal, sedangkan bakteri gram negatif memiliki dinding peptidoglikan yang
tipis, namun mengandung lipid yang tinggi.
3. Pengecatan gram berfungsi untuk memberikan warna pada sel atau bagian-
bagian struktur sel untuk mempermudah identifikasi.
4. Hasil pengamatan menunjukan bahwa Escherichia coli dan Staphylococcus
termasuk bakteri gram negatif, sedangkan Bacillus cereus dan Bakteri Asam
Laktat termasuk bakteri gram positif.
5. Faktor-faktor yang mempengaruhikeberhasilan pengecatanantaralainproses
fiksasi, pelunturan cat warna, substrat, intensifikasi pewarnaan dan
penggunaan zat penutup.

152
ACARA IX
PENGARUH FAKTOR LINGKUNGAN TERHADAP
PERTUMBUHAN BAKTERI

153
ACARA IX
PENGARUH FAKTOR LINGKUNGAN TERHADAP
PERTUMBUHAN BAKTERI

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Makhluk hidup yang memiliki ukuran tubuh yang mikroskopik yang tidak
dapat dilihat dengan mata telanjang dinamakan mikroorganisme.Mikroorganisme
memerlukan syarat-syarat tumbuh untuk mendukung pertumbuhannya.Salah satu
makhluk hidup mikroorganisme ialah bakteri yang memiliki ciri tersendiri dari
makhluk hidup mikroorganisme lainnya.Bakteri mempunyai morfologi, struktur
dan sifat-sifat yang khas.Beberapa sifat khas yang dimiliki oleh bakteri ialah
mampu berthan pada lingkungan yang ekstrim dan memiliki mekanisme
perlindungan dari lingkungan yang tidak sesuai.
Faktor yang mempengaruhi kehidupan bakteri di dalam ekosistem terbagi
atas dua, yakni abiotik dan biotik.Faktor abiotik meliputi suhu, desinfektan, logam
berat, tekanan osmosis, pH dan sinar gelombang pendek, sedangkan faktor biotik
meliputi predasi, kompetisi dan interaksi dengan organisme lainnya.Setiap faktor
memiliki mekanime masing-masing yang berpengaruh terhadap keberlangsungan
pertumbuhan suatu jenis mikrobia.Faktor-faktor tersebut penting diperhatikan
sehingga pertumbuhan mikrobia dapat dikendalikan, terutama yang bersifat
patogen dan menimbulkan kerugian, serta dapat memacu pertumbuhan mikrobia
yang bersifat menguntungkan bagi manusia atau organisme lainnya (Soemarno,
2000).
Bakteri umumnya berciri uniseluler (bersel tunggal), prokariot, tidak
mempunyai klorofil, serta berukuran mikroskopik (sangat kecil).Bakteri
merupakan suatu organisme yang jumlahnya paling banyak dan tersebar luas
dibandingkan dengan organisme lainnya di bumi. Bakteri sebagai makhluk hidup

154
akan berhubungan dengan lingkungannya, baik sesama makhluk hidup maupun
dengan lingkungn abiotiknya. Lingkungan bakteri tersebut akan menentukan sifat-
sifat dari bakteri, seperti bakteri yang mampu pada kondisi suhu tinggi, rendaah,
mupun suhu diantara keduanya. Selain itu, pengaruh yang dapat mempengaruhi
kehidupan bakteri ialah zat penghambat yang dimiliki oleh makhluk
mikroorganisme lainnya yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri. Oleh
karena itu, perlu dilakukan praktikum mengenai pengaruh faktor lingkungan
terhadap pertumbuhan bakteri untuk mempelajari faktor lingkungan apa saja yang
dapat mempengaruhi pertumbuhan bakteri.
Tujuan Praktikum
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui pengaruh
faktor lingkungan terhadap pertumbuhan bakteri.

155
TINJAUAN PUSTAKA

Mempelajari perilaku mikroorganisme yang ada dilingkungan tempat kita


dapat dilakukan dengan cara mempelajari bagaimana respons mikroorganisme
terhadap lingkungannya yang menjadi unsur penting dalam aspek mikrobiologi.
Mikroba merespons kondisi lingkungan dalam aktivitasnya. Spesies yang berbeda
akan tumbuh optimum pada keadaan tertentu. Dalam kondisi optimum
mikroorganisme akan tumbuh dan berkembang secara maksimum. Jika terjadi
perubahan keadaan lingkungannya, maka akan terjadi perubahan dalam bentuk
morfologi dan fisiologi mikroba tersebut. Mikroorganisme mempunyai
kemampuan yang besar untuk beradaptasi terhadap lingkungan barunya, sehingga
mikroorganisme dapat bertahan hidup dalam keadaan lingkungan yang berbeda
(Ahmad, 2017).
Salah satu factor lingkungan yang sangat berpengaruh terhadap
pertumbuhan bakteri ialah suhu atau temperature.Mikroba memiliki batas masing-
masing terhadap suhu. Efek dari suhu yang ekstrim pada mikroba adalah enzim
menjadi inaktif dan kemungkinan hal yang sama terjadi pada beberapa struktur sel
lainnya. Terdapat tiga jenis mikroba berdasarkan kisaran suhu yaitu psikofilik
dengan suhu minimum 50 C - 00 C dan maksimum 150 C – 200 C.Mikroba mesofilik
dengan suhu minimum 100 C - 200 C, optimum 200 C - 400 C dan maksimum 400 C-
450 C.mikroba termofilik dengan suhu minimum 25 0 C - 450 C, optimum 450 C -
500 C dan maksimum 500 C - 600 C (Moat, 2010).
Kehidupan bakteri tidak hanya dipengaruhi oleh faktor-faktor lingkungan
akan tetapi juga mempengaruhi keadaan lingkungan. Bakteri dapat menyebabkan
pH dari medium tempat ia hidup, perubahan ini disebut perubahan secara kimia.
Adapun faktor-faktor lingkungan dapat dibagi atas faktor-faktor biotik dan faktor
abiotik.Dimana faktor biotik terdiri atas makhluk-makhluk hidup, yang mencakup
adanya asosiasi atau kehidupan bersama antara mikroorganisme dapat dalam
bentuk simbiose, sinergisme, antibiose dan sitropisme. Sedangkan faktor-
faktor abiotik terdiri atas faktor fisikal (misal: suhu, atmosfer gas, pH, tekanan

156
osmotik, kelembaban, sinar gelombang dan pengeringan) serta faktorkimia (misal:
adanya senyawa toksik atau senyawa kimia lain) (Hadioetomo, 2000).
Bacillus cereus adalah bakteri aerob gram positif yang mampu membentuk
spora dan menyebabkan gastroentesis karena mampu membentuk kompleks
diterotoksin.Selnya berukuran besar dibandingkan dengan bakteri batang lainnya
serta tumbuh secara aerob fakultatif.Cara membedakan Bacillus cereus dengan
Bacillus lainnya digunakan ciri morfologi dan biokimia.Bacillus cereus
merupakan salah satu jenis bakteri yang masuk kedalam genus Bacillus. Bakteri
ini mapu menghasilkan spora yang tahan terhadap panas dan tahan terhadap
proses dehidrasi (Linda, 2014)

157
PELAKSANAAN PRAKTIKUM

Waktu dan Tempat Praktikum


Praktikum ini dilaksanakan pada hari Selasa, 26 November 2018 di
Laboratorium Mikrobiologi Pangan Fakultas Teknologi Pangan dan Agroindustri
Universitas Mataram.
Alat dan Bahan Praktikum
a. Alat-alat Praktikum
Adapun alat-alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain lampu
Bunsen, vortex, tabung reaksi, rak tabung reaksi, jarum ose, cawan petri,
driglaski dan incubator.
b. Bahan-bahan Praktikum
Adapun bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum ini antara lain
alcohol, tissue, media Nutrient Agar (NA) dan bakteri Escherichia coli.
Prosedur Kerja
Biakan

Divortex

Diambil 0,1 ml

Di inkubasi pada cawan petri dengan


metode sebar (duplo)

Diinkubasi selama 48 jam pada suhu


dingin, ruang, 370 C, 450 C, dan500 C

Diamati perubahan mikroba

158
HASIL PENGAMATAN

Tabel 9.1 Hasil Pengamatan Pengaruh Suhu Terhadap Pertumbuhan Bakteri


Biakan
Kelompok Perlakuan
U1 U2
11 Suhu dingin - -
12 Suhu ruang + +++
13 370 C + +++
14 450 C +++ +++
15 0
50 C + +
Keterangan :
- = Tidak ada
+ = Sedikit
++ = Banyak
+++ = Sangat banyak

159
PEMBAHASAN

Bakteri merupakan mikroorganisme berukuran mikroskopik.Bakteri


termasuk mikroorganisme uniseluler yang pada umunya tidak berklorofil, namun
ada beberapa yang mampu melakukan aktifitas fotosintesis.Ukuran selbakteri
sangat kecil, sehingga hanya dapat dilihat dengan bantuan mikroskop. Bakteri
pada umunya memiliki ukuran sel 0,5 µm – 1.0 µm x 2.0 µm – 5.0 µm. Bentuk sel
bakteri adalah bulat (coccus), batang (bacil) dan spiral. Bakteri berkembangbiak
dengan cara aseksual yakni dengan cara pembelahan diri (Fardiaz, 2008).
Bakteri sangat tergantung dengan factor lingkungan.Factor lingkungan
yang dapat mempengaruhi pertumbuhan bakteri salah satunya yaitu
suhu.Berdasarkan suhunya, bakteri dibahi menjadi tiga jenis, yaitu bakteri
termofilik, bakteri mesofilik dan bakteri psikofilik.Bakteri termofilik merupakan
bakteri yang dapat tumbuh dengan baik pada suhu 55 0 C - 650 C.bakteri ini
memiliki sifat tahan terhadap suhu tingggi. Bakteri mesofilik merupakan bakteri
ynag hidup baik diantara suhu 500 C - 600 C.Bakteri ini bersifat pathogen dan hidup
didalam alat pencernaan.Bakteri psikofilik merupakan bakteri yang hidup baik
diantara suhu 00 C - 300 C.Bakteri ini dapat hidup pada suhu optimum yaitu
150 C.Bakteri ini hidup (tumbuh) pada tempat dingin diantara daratan maupun
lautan.
Kondisi yang efektif untuk pertumbuhan bakteri yaitu pada suhu
optimum.Suhu optimum yaitu suhu yang mendekati suhu maksimum daripada
suhu minimum.Dimana pada suhuminimum, bakteri kurang berkembang dengan
baik.Berbeda dengan suhu optimum, suhu optimum merupakan suhu yang terbaik
untuk perkembangan bakteri. Setiap bakteri memiliki suhu optimumberbeda-beda,
tegantung jenis dan lingkungannya.Suhu optimum utnutk bakteri termofilik yaitu
550 C - 600 C, bakteri mesofilik yaitu 500 C - 600 C dan suhu optimum bakteri
psikofilik adalah bekrisar 100 C – 150 C.
Berdasarkan hasil pengamatan yang dilakukan oleh 5 kelompok dengan
suhu yang berbeda-beda, maka didapatkan hasil pada klompok 11 uang
menggunakan kulutr bakteri Escherichia coli yang ditumbuhkan pada media

160
Nutrient Agar (NA) serta pada suhu dingin (00 C) meunjjukkan tidak ada
pertumbuhan bakteri, baik pada biakan U1 maupun U2. Kelompok 12 melakukan
percobaan dengan menggunakan kultur yang sama pada suhu ruang diperoleh
hasil yang menujukkan bahwa pada biakan U1 terdapat sedikit jumlah bakteri
yang tumbuh, tetapi pada U2 terdapat sangat banyak jumlah bakteri yang tumbuh.
Kelompok 13 dengan menggunakan kultur bakteri yang sama namun dengan suhu
yang berbeda, yaitu 370 C didapatkan hasil pada U1 hanya sedikit bakteri yang
tumbuh, sedangankan pada U2 terdapat sangat banyak jumlah bakteri yang
utmbuh. Percobaan kelompok 14 dengan menggunakan kulturbakteri yang sama
bada suhu 450 C didapatkan sangat banyak bakteri yang tumbuh pada U1 maupun
U2. Kemudian, pada kelompok 15 dengan menggunakan kultur yang sama,
namun suhu yang digunakan yaitu 50 0 C, didapatkan baik pada U1 maupun U2
hanya sedikit bakteri yang tumbuh.
Beradasarkan hasil pengamatan yang diperoleh, jika dibandingkan dengan
pernyataan (Arisi, 2015) bahwa temperature merupakan salah satu factor yang
mempengaruhi pertumbuhan bakteri.Suhu optimum bagi bakteri Escherichia coli
yaitu 370 C.Bakteri ini dapat tumbuh pada kisaran suhu 7 0 C sampai dengan
400 C.Hal ini sesuai dengan hasil pengamatan bahwa pada suhu dingin (0 0 C) tidak
ditemukan bakteri yang tumbuh. Hal ini dikarenakan suhu dingin merupakan suhu
minimum dari bakteri Escherichia coli .sedangkan pada suhu 500 C, terdapat
sedikit bakteri yang tumbuh karena suhu yang digunakan telah melewati batas
optimum. Pada suhu ruang sampai dengan suhu 45 0 C, ditemukan sangat banyak
bakteri yang tumbuh.Hal ini dikarenakan pada kisaran suhu tersebut masuk dalam
kategori suhu optimum bagi pertumbuhan bakteri Escherichia coli.
Bakteri banyak ditemukan dimana saja, hamper disemua tempat.Namun
lingkungan hidup bakteri tersebut berbeda-beda.Perbedaan tersebut dikarenakan
sifat dan jenis bakteri yang berbeda-beda. Sehingga bakteri akan mencari
lingkungan yang sesuai dengannya atau sesuai dengan kebutuhan nutrisinya.
Faktoe lingkungan sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan dan aktifitas
bakteri.Perumbahan factor lingkungan dapat mengakibatkan perubahan sifat
morfologi dan fisiologi bakteri tersebut.

161
Faktor lingkungan dapat mepengaruhi pertumbuhan bakteri.Factor tersebut
kemudian dibagi menjadi dua, yaitu factor biotik dan factor abiotic.Factor biotik
merupakan factor yang mencakup adanya kehidupan bersama antar
mikroba.Sedangkan factor abiotic adalah factor yang meliputi suhu, kelembaban,
nilai pH dan lain sebagainya.Suhu termasuk salah satu factor pentingdalam
kehidupan.Untuk pertumbuhan mikroba, dikenal tiga tingkatan suhu, yaitu suhu
minimum, suhu optimum dan suhu maksimum.Kelembaban mikroba untuk
pertumbuhannya harus memiliki intensitas yang tinggi atau memerlukan
kelembaban yang tinggi. Sedangkan, keadaan pH yang baik untuk pertumbuhan
bakteri adalah berkisar 6,5 – 7,0.

162
KESIMPULAN

Berdasarkan pada hasil pengamatan dan pembahasan maka dapat


disimpulkan sebagai berikut :
1. Bakteri merupakan mikroorganisme uniseluler yang berukuran sangat kecil,
dan pada umumnya berbentuk bulat (coccus), batang (bacil) dan spiral.
2. Bakteri berdasarkan lingkungan hidupnya dibagi menjadi tiga jenis, yaitu
bakteri termofilik, bakteri mesofilik dan bakteri psikofilik.
3. Kondisi efektif untuk pertumbuhan bakteri yaitu pada suhu optimum. Suhu
optimum bakteri berkisar antara 70 C – 46 0 C.
4. Hasil yang diperoleh menunjukkan bakteri tidak dapat hidup pada suhu dingin,
namun banyak pada suhu optimum dan sedikit yang tumbuh pada suhu
maksimum.
5. Factor lingkungan terdiri dari dua kelompok, yaitu factor biotik (makhluk
hidup) dan factor abiotic (suhu kelembaban, pH dan sebagainya).

163
DAFTAR PUSTAKA

Ahmad., 2017. Mikrobiologi. Kencana. Depok


Alam., 2013. Mikrobiologi Dasar dalam Praktek. Gramedia. Jakarta.
Amanati, L .,2014.Uji Bakteri Staphylococcus aureus dan Bacillus cereus Pada
Mie Instan Yang Beredar di Pasaran. Jurnal Teknologi Pengolahan.
3(2):74
Arisi, 2015.Biologi.Erlangga. Jakarta
Ashliha, I. N., 2014. Karakteristik Khamir dari Pulau Poteran Madura. Jurnal
Sains dan Seni Pomits , 3 (2), E49- E52.
Bagod, S., 2008. Biologi Sains dalam Kehidipan. Yudhistira Ghalia Indonesia.
Jakarta.
Bibina., 2010. Bahan Ajar Mikrobiologi. UI Press. Jakarta.
Colome, J. S., 2001. Laboratory Exercise in Microbiology.W.B. Sounders
Company. Philadelphia
Dwidjoseputro., 2010. Dasar-dasar Mikrobiologi.PT Djambatan. Jakarta
Elfidasari, D. A., Saraswati, M., Nurfaidianti, G., Samiah, R., & Setiawati, V.,
2011. Perbandingan Kualitas Es di Lingkungan Universitas Al - Azhar
Indonesia dengan Restoran Fast Food di Daerah Senayan dengan
Indikator Escherechia Coli Terlarut. Jurnal Al- Azhar Indonesia Seri Sains
dan Teknologi , 1 (1), 18-23.
Endrawati, D., & Kusumaningtyas, E. , 2007. Beberapa Fungsi Rhizopus sp dalam
Meningkatkan Nilai Nutrisi Bahan Pakan. Wartazoa , 27 (2), 81-88.
Fardiaz., 2008. Mikrobiologi Pangan I . Gramedia. Jakarta
Fitri,L., 2011. Isolasi dan Pengamatan Morfologi Koloni Bakteri Kinolitik. Jurnal
Ilmiah Pendidikan Biologi , 3(2):1-6.
Ghoni., 2013. Mikrobiologi Dasar. Papar Sinar Sinanti. Jakarta
Hadioetomo, A., 2000. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Yrama.Bogor
Hafran, D., 2011. Mikrobiologi. Universitas Terbuka. Jakarta
Handayani, N. I., Moenir, M., Setianingsih, N. I., & Malik, R. A., 2016. Isolasi

164
Bakteri Heterotrofik Anaerobik pada Pengolahan Air Limbah Industri
Tekstil. Jurnal Riset Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri , 7 (1),
37 -44.
Hidayat, R. d., 2012. Identifikasi Streptococcus Equi dari Kuda yang Diduga
Menderita Strangles. Jurnal Ilmu Pertanian Indonesia , 17 (3), 199-203.
Irianto., 2007. Mikrobiologi. Yrama Widya. Bandung
Irianto, K. 2006. Mikrobiologi Menguak Dunia Mikroorganisme. Yrama
Widya.Bandung:
Istianah, N., Wardani, A. K., & Heppy S, F. , 2018. Teknologi Bioproses.
Universitas Brawijaya Press. Malang
James, J. C. , 2006. Prinsip-Prinsip Sains untuk Keperawatan. Erlangga. Jakarta
Jimmo., 2008 . Bakteri. UMM. Malang:
Juwita, U., Haryani, Y., & Jose, C., 2014. Jumlah Bakteri Colifrom dan Deteksi
Escherichia Coli pada Daging Ayam di Pekanbaru. JOM FMIPA , 1 (2),
48-55.
Moat, L., 2010.Mikrobiologi Terapan. Erlangga. Jakarta
Pelczar, M., 2008.Dasar-Dasar Mikrobiologi.UniversitasIndonesia. Jakarta
Soemarno, S., 2000.Morfologi Bakteri. Gramedia. Jakatra
Laila, K., 2009. Pengetahuan Alat Praktikum. UNS.Semarang:
Lay, B. W. ,2008. Analisis Mikroba di Laboratorium. PT. Raja Grafindo
Persada. Jakarta
Lestari, L. E. , 2018 . Dasar-Dasar Mikrobiologi di Bidang Gizi dan Kesehatan.
Gadjah Mada University Press.Yogyakarta
Lestari, P. d., 2017 . Mikrobiologi Berbasis Inkuiry. Gunung Samudera. Malang
Linda, A., 2014. Bakteri Staphylococcus aureus dan Bacillus cereus Pada Mie
Instan Yang Beredar di Pasaran. Jurnal Teknologi Pengolahan , 74-86.
Moat., 2010. Mikrobiologi Terapan. Erlangga. Jakarta
Muniarti, A., 2002. Buku Pedoman Praktikum Mikrobiologi. IPB Press. Bogor
Murwani, S., 2015. Dasar-dasar Mikrobiologi Veteriner. Universitas Brawijaya
Press. Malang.:
Muwardi, S.2015. Dasar- Dasar Mikrobiologi Veterener. Universitas Brawijaya

165
Press. Malang:
Naimah, S., & Ermawati, R., 2006.. EFEK FOTOKATALIS NANO TiO2
TERHADAP MEKANISME ANTIMIKROBA E COLI DAN
SALMONELA. Jurnal Riset Insustri , 113-120.
Natsir, D., & Sartini.,2006. Mikrobiologi Farmasi Dasar. Universitas
Hasanuddin Makassar. Makassar:
Nazaruddin., 2016. Buku Petunjuk Praktikum Mikrobiologi Umum. Universitas
Mataram. Mataram:
Pelczar, M. C. (2005). Dasar-dasar Mikrobiologi Edisi 1 . Universitas Indonesia
Press. Jakarta
Singleton, & Sainsbury., 2006. Dictionary of Microbiology and Molecular
Biology 3rd Edition . John Willey and Sans Sussex. England
Soemarno, S., 2000. Morfologi Bakteri. Gramedia. Jakarta
Soetarto., 2008. Petunjuk Praktikum Mikrobiologi untuk Mahasiswa Fakultas
Biologi. UGM Press. Yogyakarta
Sumanti., 2008. Penuntun Praktikum Mikrobiologi Pangan. Djambatan Jakarta.
Suryani, Y., Andayaningsih, P., & Hermawan, I., 2012. Isolasi dan Identifikasi
Jamur Selulotik pada Limbah Produksi Bioetanol dari Singkong yang
Berpotensi dalam Pengolahan Limbah menjadi Pakan Domba. Jurnal
ISTEK , 6 (1-2), 1-10.
Syakbania, D. N., & Wahyuningsih, A. S. (2017). Program Keselamatan dan
Kesehatan Kerja di Laboratorium Kimia. Jurnal HIGEIA , 1 (2), 49-57.
Umi, B., 2008 Diktat Mikrobiologi Dasar I. Universitas Lmbung Mangkurut.
Banjar Baru :
Waluyo., 2007. Dasar - dasar Mikrobiologi Pangan. UI Press. Jakarta
Waluyo, L. (2008). Teknik dan Metode Dasar dalam Mikrobiologi . UMM Press.
Malang:
Wibowo, A. P., & Andriyani, R. (2016). Perhitungan Jumlah Bakteri Escherichia
Coli dengan Pengolahan Citra Melalui Metode Thresholding dan Counting
Morphology. Jurnal Ilmiah Teknologi Informasi Terapan , 2 (3), 235 -243.

166