Anda di halaman 1dari 5

ASUHAN KEPERAWATAN

PADA PASIEN ASMA

No Dokumen : SOP/RI/

No. Revisi : 00
SOP
Tanggal Terbit: 01/06/2016

Halaman :½

UPTD KASPIANUR.SKM
PUSKESMAS KUALA NIP. 19760819 199502 1 001
PEMBUANG II

Pengertian Asuhan Keperawatan pada pasien Asma adalah suatu rangkaian kegiatan
praktik keperawatan yang langsung diberikan kepada pasien Asma pada
berbagai tatanan pelayanan kesehatan dengan menggunakan metodologi
proses keperawatan, (pengkajian, analisa data, diagnosa keperawatan,
merencanakan tindakan keperawatan, melaksanakan tindakan
keperawatan, melaksanakan tindakan dan evaluasi keperawatan) dalam
lingkup dan wewenang serta tanggung jawab keperawatan.
Asma adalah suatu penyakit obstruksi pada jalan nafas secara riversibel
yang ditandai dengan bronchospasme, inflamasi dan peningkatan sekresi
jalan napas terhadap berbagai stimulan..
Tujuan Sebagai acuan petugas dalam memberikan asuhan keperawatan kepada
pasien secara komprehensif pada pasien Asma
Kebijakan Surat Keputusan Kepala UPTD Puskesmas Kuala Pembuang II Nomor
188/071/SK/413.105.26/2016 tentang Standart Layanan Klinis
Referensi Buku tentang Asuhan Keperawatan edisi 3 Marilynn E Dongoes
Alat dan Bahan 1. Alat :
a. ATK
b. Tensi meter
c. Stetoskope
d. Termometer
e. Timbangan Berat Badan
f. Alat pengukur Tinggi badan
6. Prosedur / langkah – 1. Perawat memanggil pasien
langkah
2. Perawat menyapa pasien
3. Perawat melaksanakan anamnesis untuk mengetahui keluhan pasien:
tanda dan gejala : sesak, Wheezing, ronki,pernafasan cuping hidung,
Tachypnea
4. Perawat melaksanakan pengukuran vital sign (Tekanan darah,nadi,
suhu, pernafasan),
5. Perawat menimbang berat badan pasien
6. Perawat mengukur tinggi badan pasien
7. Perawat menghitung IMT pasien
8. Perawat mempersilahkan pasien ke meja periksa dokter
9. Dokter melakukan pemeriksaan fisik
10. Dokter menuliskan Diagnosa pasien ke dalam RM
11. Dokter memberikan terapi yang dituliskan dalam RM dan resep
12. Perawat mempersilahkan pasien kembali ke meja perawat
13. Perawat menuliskan diagnosa keperawatan di lembar asuhan
keperawatan :
a. Gangguan pertukaran gas, tidak efektif bersihan jalan nafas,
dan tidak efektif pola nafas berhubungan dengan
bronkospasme, udem mukosal dan meningkatnya sekret.
b. Resiko kurangnya volume cairan berhubungan dengan
meningkatnya pernafasan dan menurunnya intake cairan.
14 .Perawat menuliskan rencana tindakan keperawatan
A. Gangguan pertukaran gas, tidak efektif bersihan jalan nafas,
dan tidak efektif pola nafas berhubungan dengan
bronkospasme, udem mukosal dan meningkatnya sekret.
a. Pertahankan kepatenan jalan nafas; pertahankan support
ventilasi bila diperlukan ( oksigen 2 ml dengan kanule ).
b. Kaji fungsi pernafasan; auskultasi bunyi nafas, kaji kulit
setiap 15 menit sampai 4 jam.
c. Berikan oksigen sesuai program dan pantau pulse
oximetry.
d. Kaji kenyamanan posisi tidur anak.
e. Monitor efek samping pengobatan; monitor serum
darah;theophyline dan catat kemudian laporkan dokter.
Normalnya 10-20 ug/ml pada semua usia.
f. Berikan cairan yang adekuat per oral atau peranteral
g. Pemberian terapi pernafasan; nebulizer, fisioterapi dada,
ajarkan batuk dan nafas dalam efektif setelah pengobatan
dan pengisapan sekret ( suction ).
h. Jelaskan semua prosedur yang akan dilakukan pada anak
untuk menurunkan kecemasan.
i. Berikan terapi sesuai usia
B. Resiko kurangnya volume cairan berhubungan dengan
meningkatnya pernafasan dan menurunnya intake cairan..
a. Monitor intake dan output, mukosa membran, turgor
kulit, pengeluaran urin, ukur grapitasi urin atau berat
jenis urin ( nilai 1.003-1030 ).
b. Monitor elektrolit
c. Kaji warna sputum, konsistensi dan jumlah
d. Pertahankan terapi parenteral bila indikasi, dan monitor

2/4
kelebihan cairan (overload)
e. Berikan intake cairan per oral bila toleran, hati-hati
minuman yang dapat meningkatkan bronkospasme ( air
dingin ).
f. Setelah fase akut, ajarkan anak dan orang tua untuk
minum 3-8 gelas (750-2000 ml), tergantung usia dan
berat badan.
15 Perawat melaksanakan implementasi dari rencana tindakan
keperawatan
16 Perawat melakukan evaluasi
17 Perawat melaksanakan pencatatan
18 Perawat mempersilahkan pasien untuk menyerahkan resep ke
ruang pelayanan obat
19 Selesai

3/4
6.

7. Diagram Alir

9. Unit terkait 1. Unit Tindakan

4/4
Rekaman Historis

No Halaman Yang dirubah Perubahan Diberlakukan


Tgl.

5/4