Anda di halaman 1dari 59

Modul 03

HIDROLOGI DAN NERACA AIR

DIKLAT TEKNIS PERENCANAAN IRIGASI

TINGKAT DASAR

2016
PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN SUMBER DAYA AIR DAN KONSTRUKSI
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas selesainya
validasi dan penyempurnaan Modul Hidrologi dan Neraca Air sebagai Materi
Substansi dalam Diklat Teknis Operasi dan Pemeliharaan Irigasi Tingkat Dasar.
Modul ini disusun untuk memenuhi kebutuhan kompetensi dasar Aparatur Sipil
Negara (ASN) di bidang Sumber Daya Air (SDA).

Modul Hidrologi dan Neraca Air disusun dalam 10 (sepuluh) bab yang terbagi atas
Pendahuluan, Materi Pokok, dan Penutup. Penyusunan modul yang sistematis
diharapkan mampu mempermudah peserta pelatihan dalam memahami Hidrologi
dan Neraca Air dalam perencanaan irigasi. Penekanan orientasi pembelajaran
pada modul ini lebih menonjolkan partisipasi aktif dari para peserta.

Akhirnya, ucapan terima kasih dan penghargaan kami sampaikan kepada Tim
Penyusun dan Narasumber Validasi, sehingga modul ini dapat diselesaikan
dengan baik. Penyempurnaan maupun perubahan modul di masa mendatang
senantiasa terbuka dan dimungkinkan mengingat akan perkembangan situasi,
kebijakan dan peraturan yang terus menerus terjadi. Semoga Modul ini dapat
memberikan manfaat bagi peningkatan kompetensi ASN di bidang SDA.

Bandung, November 2016


Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan
Sumber Daya Air dan Konstruksi

Dr. Ir. Suprapto, M.Eng.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi i


Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................... i


DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL .................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... vi
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL .................................................................. vii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... I-1
1.1. Latar Belakang ....................................................................................... I-1
1.2. Deskripsi Singkat ................................................................................... I-1
1.3. Tujuan Pembelajaran ............................................................................. I-2
1.3.1. Kompetensi Dasar ........................................................................... I-2
1.3.2. Indikator Keberhasilan ..................................................................... I-2
1.4. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok ...................................................... I-2
1.5. Estimasi Waktu ...................................................................................... I-3
BAB II BANJIR DAN DRAINASE........................................................................ II-1
2.1. Pemahaman Tentang Banjir dan Drainase ............................................ II-1
2.2. Banjir ..................................................................................................... II-2
2.3. Drainase ............................................................................................... II-3
2.4. Latihan .................................................................................................. II-6
2.5. Rangkuman........................................................................................... II-6
BAB III BANJIR RENCANA ................................................................................III-1
3.1. Pengertian.............................................................................................III-1
3.2. Methoda Melchior..................................................................................III-3
3.3. Methoda Weduwen ...............................................................................III-4
3.4. Latihan ..................................................................................................III-4
3.5. Rangkuman...........................................................................................III-5
BAB IV DRAINASE LAHAN PERTANIAN ......................................................... IV-1
4.1. Drainase Lahan Pertanian .................................................................... IV-1
4.2. Drainase Internal .................................................................................. IV-3
4.2.1. Drainase Permukaan ..................................................................... IV-3
4.2.2. Drainase Air Tanah ........................................................................ IV-3

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi ii


Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

4.3. Drainase Eksternal ............................................................................... IV-5


4.4. Analisa pengaruh drainasi pada pertanian ........................................... IV-6
4.5. Drainase dan Hidrologi ......................................................................... IV-6
4.5.1. Neraca air pada lahan secara umum ............................................. IV-6
4.5.2. Neraca air pada tanaman .............................................................. IV-7
4.6. Drainase, Kondisi Fisik Tanah dan Pertumbuhan Tanaman ................. IV-8
4.6.1. Aerasi tanah .................................................................................. IV-8
4.6.2. Struktur tanah ................................................................................ IV-8
4.6.3. Temperatur tanah .......................................................................... IV-9
4.6.4. Daya dukung tanah........................................................................ IV-9
4.6.5. Penurunan tanah ........................................................................... IV-9
4.7. Drainase, Kondisi Kimia Tanah, dan Pertumbuhan Tanaman .............. IV-9
4.7.1. Supply nutrisi ................................................................................. IV-9
4.7.2. Salinitas dan alkalinitas tanah ........................................................ IV-9
4.7.3. Aciditas tanah ................................................................................ IV-9
4.8. Formulasi dan kriteria desain ............................................................... IV-9
4.8.1. Tipe variabel .................................................................................. IV-9
4.8.2. Kedalaman, durasi dan analisa frekuensi .................................... IV-10
4.8.3. Tipe dari kriteria sehubungan pada durasi dan frekuensi. ............ IV-10
4.9. Latihan ............................................................................................... IV-11
4.10. Rangkuman .................................................................................... IV-11
BAB V DRAINASI PADA DAERAH IRIGASI ...................................................... V-1
5.1. Umum ................................................................................................... V-1
5.2. Debit Drainasi Sawah Untuk Padi ......................................................... V-1
5.3. Debit Drainase Sawah Non Padi ........................................................... V-2
5.4. Debit Pembuang ................................................................................... V-3
5.5. Latihan .................................................................................................. V-4
5.6. Rangkuman........................................................................................... V-4
BAB VI PENGUMPULAN DATA........................................................................ VI-1
6.1. Umum .................................................................................................. VI-1
6.2. Jenis Data ............................................................................................ VI-1
6.3. Data Curah Hujan ................................................................................ VI-2
6.4. Data Evapotranspirasi .......................................................................... VI-2

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi iii
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

6.5. Data Aliran Sungai ............................................................................... VI-3


6.6. Data Perkolasi ...................................................................................... VI-3
6.7. Latihan ................................................................................................. VI-3
6.8. Rangkuman.......................................................................................... VI-4
BAB VII KETERSEDIAAN AIR ......................................................................... VII-1
7.1. Perencanaan Irigasi ............................................................................ VII-1
7.2. Debit Andalan ..................................................................................... VII-1
7.3. Latihan ................................................................................................ VII-3
7.4. Rangkuman......................................................................................... VII-3
BAB VIII KEBUTUHAN AIR ............................................................................. VIII-1
8.1. Kebutuhan Air di Sawah untuk Tanaman Padi ................................... VIII-1
8.2. Kebutuhan Air untuk Tanaman Non Padi/ Palawija ............................ VIII-5
8.3. Sistem Rotasi ..................................................................................... VIII-6
8.4. Latihan ............................................................................................... VIII-7
8.5. Rangkuman........................................................................................ VIII-7
BAB IX NERACA AIR ........................................................................................ IX-1
9.1. Umum .................................................................................................. IX-1
9.2. Latihan ................................................................................................. IX-3
9.3. Rangkuman.......................................................................................... IX-3
BAB X PENUTUPAN ......................................................................................... X-1
10.1. Simpulan ............................................................................................ X-1
10.2. Tindak Lanjut ..................................................................................... X-1
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. ix
GLOSARIUM ......................................................................................................... x

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi iv


Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

DAFTAR TABEL
Tabel 6. 1 – Ringkasan Parameter .................................................................... VI-2
Tabel 6. 2 - Parameter perencanaan evapotranspirasi ..................................... VI-3

Tabel 7. 1 – Analisa Debit Andalan .................................................................. VII-1

Tabel 8. 1 - Harga koefisien tanaman ............................................................. VIII-4


Tabel 8. 2 – Tabel Peningkatan ...................................................................... VIII-6

Tabel 9. 1 - Perhitungan neraca air: menurut KP 01 ......................................... IX-2

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi v


Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

DAFTAR GAMBAR
Gambar IV. 1 – Tipe Drainase ........................................................................... IV-2
Gambar IV. 2 – Hooghoudt ............................................................................. IV-5
Gambar IV. 3 – Neraca Air pada Zona Perakaran ............................................. IV-7
Gambar IV. 4 – Depht Duration Frequency Curve of Rainfall .......................... IV-11

Gambar VIII. 1 – Faktor – Faktor Kebutuhan Air Sawah .................................. VIII-1

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi vi


Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


Deskripsi
Modul Hidrologi dan Neraca Air ini terdiri dari 8 kegiatan belajar mengajar.
Kegiatan belajar pertama yaitu mengenai banjir dan drainase. Kegiatan
belajar kedua mengenai banjir rencana, kegiatan belajar tiga mengenai
drainase lahan pertanian. Selanjutnya kegiatan belajar ke empat mengenai
drainase pada daerah irigasi, kegiatan belajar kelima membahas
pengumpulan data. Kegiatan belajar ke enam mengenai ketersedian air,
selanjutnya akan membahas kebutuhan air dan diakhiri dengan materi
neraca air.

Peserta diklat mempelajari keseluruhan modul ini dengan cara yang


berurutan. Pemahaman setiap materi pada modul ini diperlukan untuk
memahami mengenai hidrologi dan perhitungan neraca air. Setiap kegiatan
belajar dilengkapi dengan latihan atau evaluasi yang menjadi alat ukur
tingkat penguasaan peserta diklat setelah mempelajari materi dalam modul
ini.

Persyaratan
Dalam mempelajari modul pembelajaran dasar ini peserta diklat diharapkan
dapat menyimak dengan seksama penjelasan dari pengajar, sehingga dapat
memahami dengan baik materi Hidrologi dan Neraca Air. Untuk menambah
wawasan, peserta diharapkan dapat membaca terlebih dahulu materi terkait
hidrologi dan neraca air.

Metode
Dalam pelaksanaan pembelajaran ini, metode yang dipergunakan adalah
dengan kegiatan pemaparan yang dilakukan oleh Widyaiswara/Fasilitator,
adanya kesempatan tanya jawab, curah pendapat, bahkan diskusi.

Alat Bantu/media
Untuk menunjang tercapainya tujuan pembelajaran ini, diperlukan Alat
Bantu/Media pembelajaran tertentu, yaitu: LCD/projector, Laptop, white
board dengan spidol dan penghapusnya, bahan tayang dan film singkat,
serta modul dan/atau bahan ajar.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi vii
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Kompetensi Dasar
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diklat diharapkan mampu
memahami garis besar Hidrologi Irigasi dan neraca air yang disajikan dengan
cara ceramah dan tanya jawab.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi viii
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Air sebagai sumber hidup dan kehidupan manusia pelestarian sumber air
memegang peranan penting dalam sistem pengelolaannya dan ini melibatkan
masyarakat dan instansi terkait dengan pengelolaan Sumber Daya Air

Penggunaan air untuk berbagai keperluan antara lain menunjang pertanian,


penyediaan air bersih, pembangkit tenaga listrik, transportasi dan
sebagainya. Indonesia sebagai Negara agraris pernah mencapai produksi
beras yang cukup untuk keburuhan dalam negeri, namun sekarang pada
posisi pengimport beras dari luar negeri. Untuk mengembalikan kemampuan
seperti semula perlu langkah intensifikasi dan ekstensifikasi. Dalam rangka
pembangunan jaringan irigasi baru perlu didahului dengan tahap
perencanaan dengan mempertimbangkan beberapa faktor antara lain :

a) Lahan irigasi /sawah dilihat dari lokasi dan tingkat kesuburan tanah
b) Ketersediaan air disumber air baik air permukaan maupun air bawah
tanah
c) Penggunaan air
d) Neraca air
e) Kelembagaan pengelola jaringan irigasi uleh pemrrintah, masyarakat
petani atau perusahaan

1.2. Deskripsi Singkat


Modul Hidrologi dan Neraca Air ini terdiri dari 8 kegiatan belajar mengajar.
Kegiatan belajar pertama yaitu mengenai banjir dan drainase. Kegiatan
belajar kedua mengenai banjir rencana, kegiatan belajar tiga mengenai
drainase lahan pertanian. Selanjutnya kegiatan belajar ke empat mengenai
drainase pada daerah irigasi, kegiatan belajar kelima membahas
pengumpulan data. Kegiatan belajar ke enam mengenai ketersedian air,
selanjutnya akan membahas kebutuhan air dan diakhiri dengan materi
neraca air.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi I-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

1.3. Tujuan Pembelajaran


Tujuan pembelajaran dalam mata diklat ini adalah
1.3.1. Kompetensi Dasar
Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta diklat diharapkan mampu
memahami garis besar Hidrologi Irigasi dan neraca air yang disajikan
dengan cara ceramah dan tanya jawab.
1.3.2. Indikator Keberhasilan
Setelah mengikuti pembelajaran, peserta mampu menjelaskan:
1) Banjir dan Drainase
2) Banjir Rencana
3) Drainase Lahan Pertanian
4) Drainase pada Daerah Irigasi
5) Pengumpulan Data
6) Ketersediaan Air
7) Kebutuhan Air
8) Neraca Air
1.4. Materi Pokok dan Sub Materi Pokok
1) Banjir dan Drainase:
a) Pemahaman tentang banjir dan drainase
b) Banjir
c) Drainase
2) Banjir Rencana;
a) Pengertian
b) Methoda Melchior
c) Methoda Weduwen
3) Drainase Lahan Pertanian:
a) Drainase internal
b) Drainase eksternal
c) Analisa pengaruh drainase pada pertanian
d) Drainase dan hidrologi
e) Drainase, kondisi fisik tanah dan pertumbuhan tanaman
f) Drainase, kondisi kimia tanah, dan pertumbuhan tanaman
g) Formulasi dan kriteria desain

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi I-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

4) Drainase pada Daerah Irigasi


a) Debit drainase sawah untuk padi
b) Debit drainase sawah untuk non padi
c) Debit pembuang
5) Pengumpulan Data
a) Jenis Data
b) Data curah hujan
c) Data evapotranspirasi
d) Data aliran sungai
e) Data perkolasi
6) Ketersediaan Air
a) Perencanaan Irigasi
b) Debit andalan
7) Kebutuhan Air
a) Kebutuhan air di sawah untuk tanaman padi
b) Kebutuhan air untuk tanaman non padi
8) Neraca Air
1.5. Estimasi Waktu
Alokasi waktu yang diberikan untuk pelaksanaan kegiatan belajar mengajar
untuk mata diklat Hidrologi dan Neraca Air ini adalah 12 (duabelas) jam
pelajaran (JP) atau sekitar 540 menit.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi I-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB II
BANJIR DAN DRAINASE
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan tentang
banjir dan drainase.

2.1. Pemahaman Tentang Banjir dan Drainase


Banjir dan Drainasi adalah dua hal yang didalam terjadinya penyebabnya
adalah sama namun dalam implementasi atau praktiknya adalah dua hal
yang berbeda. Kesamaannya banjir dan drainasi adalah tentang kelebihan
air yang tentunya disebabkan oleh hujan, dimana kelebihan air sebagai
penyebab banjir berdampak bencana, kerugian secara ekonomi maupun
kesejahteraan /keselamatan jiwa yang harus dihindarkan/dikurangi efek
kerugiannya. Banjir ini tidak bisa dihilangkan selalu ada, sehingga
pemikiran-pemikiran awam/masyarakat bahwa dengan proyek-proyek
pengurangan banjir akan mencegah terjadinya banjir selama- lamanya
perlu diluruskan pemahamannya. Sedangkan pada drainasi adalah
memang merupakan sesuatu kebutuhan dalam mencapai keseimbangan
air secara lingkungan/fisik dimana dibutuhkan air pada drainasi yang
berfungsi sebagai media alir yang membuat lingkungan terjaga dengan
bersih seperti pada drainasi-drainasi permukiman, perkotaan atau kondisi
lahan yang tercuci dari racun-racun seperti pada tanah–tanah bermasalah.
Sehingga drainasi bukan masalah kelebihan air atau sesuatu kejadian yang
perlu dihindarkan, malah harus diciptakan.

Banjir dan drainasi adalah peristiwa/kejadian yang disebabkan oleh hujan,


jatuhnya hujan di suatu daerah baik menurut waktu maupun menurut
pembagian hidrografisnya tidak tetap melainkan berubah-ubah. Setiap saat
banyaknya turun hujan tidak sama dan juga hujan maksimum untuk
berbagai tahun adalah berlainan. Hujan-hujan kecil akan lebih sering terjadi
dari hujan – hujan yang lebih besar, dan hujan-hujan yang besarnya
tertentu mempunyai masa ulang rata-rata tertentu pula dalam jangka waktu
yang cukup panjang. Selanjutnya hujan-hujan dengan masa ulang rata-rata
yang pendek adalah lebih kecil daripada hujan dengan masa ulang rata-

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

rata yang panjang. Jadi hujan ini merupakan perkiraan dari kemungkinan-
kemungkinan yang mungkin terjadi.

Dalam hal banjir dan drainasi yang disebabkan hujan yang sifatnya
demikian, kita dapatkan pula besarnya banjir dan drainasi yang sifat
kejadiannya equivalen.

Untuk memperkirakan besarnya banjir dan drainasi diselesaikan dengan


analisa frekuensi yang merupakan bahagian dari ilmu statistik.

2.2. Banjir
Banjir adalah kejadian/peristiwa. Menurut Robert Kodoatie & Roestam
Syarief. (Pengelolaan Sumber Daya Air Terpadu)
a) Pertama - Kejadian banjir/genangan yang terjadi pada daerah yang
biasanya tidak terjadi banjir.
b) Kedua - Peristiwa banjir terjadi karena limpasan air banjir dari sungai
karena debit banjir tidak mampu dialirkan oleh alur sungai atau debit
banjir lebih besar dari kapasitas pengaliran sungai yang ada.
Peristiwa banjir sendiri tidak menjadi permasalahan apabila tidak
mengganggu terhadap aktivitas atau kepentingan manusia dan
permasalahan akan menjadi bencana setelah manusia melakukan kegiatan
pada daerah dataran banjir.

Ada juga keuntungan yang diperoleh dari peristiwa banjir yaitu dengan
terbawanya unsur-unsur hara oleh air banjir yang akan mengendap pada
daerah yang digenanginya yang dapat dimanfaatkan oleh para petani.

Menurut Multilingual Technical Dictionary on Irrigation and Drainage, ICID


Banjir adalah: “A relatively high flow or stage in a river, markedly higher
than the usual; also the inundation of low land that may result therefrom. A
body of water, rising, swelling and overflowing the land not usually thus
covered”

Dengan adanya perubahan-perubahan pada daerah aliran sungai


(DAS),debit pengaliran di dalam sungai yang disebabkan oleh hujan sifat
alamnya yang tidak tetap akan berubah lagi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Perubahan – perubahan pada DAS ini dapat diakibatkan oleh intervensi


manusia dan juga akibat alam sendiri. Sehingga masa ulang rata-rata debit
yang sebelumnya akan berkurang lagi . Contoh dari masa ulang rata-rata
debit 50 tahun akan menjadi lebih pendek dari 50 tahun misalnya menjadi
25 tahun.

Dalam perencanaan bangunan-bangunan pada DAS ataupun daerah irigasi


pada DAS tersebut berapakah besarnya debit yang disalurkan untuk
menampung air hujan agar dapat mengalir sampai kesungai. Kalau yang
harus disalurkan adalah debit suatu saluran drainasi atau sungai,maka
besarnya debit tidak tertentu dan berubah-ubah karena adanya banjir.
Sebagai debit air yang harus kita salurkan kita ambil suatu debit banjir
tertentu yang cukup besar. Debit banjir ini disebut banjir rencana.

2.3. Drainase
Secara umum drainasi didefinisikan adalah usaha untuk mengalirkan air
yang berlebihan dalam suatu konteks pemanfaatan tertentu.

Air hujan yang jatuh di suatu daerah perlu dialirkan atau dibuang agar tidak
terjadi genangan atau banjir. Caranya yaitu dengan pembuatan saluran
yang dapat menampung air hujan yang mengalir di permukaan tanah
tersebut. Sistem saluran tersebut selanjutnya dialirkan ke sistem yang lebih
besar.

Pada prakteknya drainasi terbagi atas tiga tugas pokok, yaitu: drainase
untuk daerah perkotaan/permukiman,drainasi lahan pertanian dan drainasi
jalan raya. Dalam pembahasan lebih lanjut akan dibicarakan drainase untuk
lahan pertanian. Kita tinjau lebih dahulu tugas pokok untuk drainasi
perkotaan dan drainasi jalan raya.

a) Drainasi perkotaan/permukiman

Pada perencanaan dan pengembangan sistim drainasi ini perlu


kombinasi antara perkembangan perkotaan, daerah rural dan daerah
aliran sungai (DAS). Untuk pengembangan suatu wilayah baru di
perkotaan, perencanaannya harus disesuaikan dengan sistim drainase
alami yang sudah ada maupun yang telah dibuat.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Sesuai dengan prinsip sebagai jalur pembuangan maka pada waktu


hujan, air yang mengalir di permukaan diusahakan secepatnya dibuang
agar tidak menimbulkan genangan-genangan yang dapat mengganggu
aktifitas di perkotaan dan bahkan dapat menimbulkan kerugian sosial
ekonomi terutama yang menyangkut aspek- aspek kesehatan
lingkungan permukiman kota. Namun bagi pengembangn sumber daya
air, perlu diperhatikan pula daerah resapan yang bisa difungsikan,
sehingga air hujan tidak terbuang percuma ke laut karena merupakan
sumber air yang dipakai pada musim kemarau.

Pada kebanyakan kasus perkiraan besar aliran yang dibutuhkan adalah


besar aliran puncak,tetapi bila direncanakan adanya penampungan atau
pemompaan air maka volume aliran harus pula diketahui. Bangunan
drainasi direncanakan untuk dapat membuang aliran dari suatu hujan
yang mempunyai jangka ulang tertentu,yang harus ditetapkan atas
dasar jaminan kepastian.

Untuk pemilihan jangka waktu, pertimbangan dapat dilakukan pada


besarnya kerugian yang akan timbul .Untuk kerugian yang kecil seperti
pada daerah tempat tinggal dapat dipilih jangka waktu yang pendek
pada daerah perdagangan mungkin dapat dipilih jangka waktu yang
lebih panjang dst.
Metode untuk menghitung debit puncak yang umum digunakan adalah
rumus rasional,dan metode yang lebih memuaskan adalah dengan
metode simulasi aliran diseluruh sistim dari daerah kota dengan data
curah hujan yang didapat.

Outputnya adalah debit aliran pada semua titik penting dalam sistim
yang bersangkutan. Dari output ini,puncak-puncak banjir tahunan dapat
dipilih dan dilakukan analisa frekuensi untuk menetapkan debit rencana
pada masing-masing titik. Kalibrasi dari model simulasi haruslah dibuat
terhadap sungai dengan pos pengukuran terdekat,yang mempunyai ciri-
ciri fisik serupa dengan daerah kota yang di selidiki. Pendekatan
simulasi ini menghindari anggapan-anggapan kasar tentang koefisien

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-4
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

limpasan yang bsarnya tetap,keseragaman intensitas hujan,frekuensi


yang sama antara curah hujan dan limpasan dsb.

b) Drainasi Jalan Raya.

Jalan raya berbentuk daerah jalur lahan yang panjang dan sempit dan
menimbulkan dua jenis masalah drainasi. Pertama air yang terkumpul di
atas atau lereng berdekatan dengan jalan, yang harus dibuang tanpa
menimbulkan genangan atau kerusakan jalan serta daerah sekitarnya
disebut drainasi memanjang. Kedua alur drainasi alamiah yang dilintasi
jalan raya, sehingga air yang dialirkan oleh alur- alur ini haruslah dapat
menyeberangi daerah milik jalan tanpa menghalangi aliran d dalam alur
di hulu jalan dan tanpa merusak hak milik di luar jalan tersebut disebut
drainasi silang.

Beberapa formulasi untuk menghitung debit rencana untuk drainasi


memanjang salah satunya adalah metode Izzard

Q : iL
q : puncak aliran persatuan panjang lapisan aspal
i : intensitas curah hujan untuk jangka waktu tc dan jangka
waktu ulang yang diinginkan
tc : Waktu konsentrasi
0,00013 L0,77/S0,385 jam (rumus empiris)
0,0195 (L/S0,5)0,77 menit (rumus Kirpich)
L : panjang aliran di atas permukaan lahan yang diukur
tegaklurus terhadap garis tinggi
L : w(r2+1)1/2
R
Pada drainasi memanjang (parit-parit) yang panjang dengan lereng
landai dapat digunakan dengan metode penelusuran Muskingum.

Untuk menghitung debit rencana bangunan-bangunan drainasi silang,


gorong- gorong,jembatan untuk sungai-sungai besar analisis frekuensi
dari debt-debit yang tercatat cukup memuaskan.

c) Drainasi Lahan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-5
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Drainasi lahan membuang air permukaan yang berlebihhan dari suatu


daerah atau menurunkan permukaan air tanah ke bawah zona
perakaran untuk memperbaiki pertumbuhan tanaman dan mengurangi
penumpukan racun-racun/ garam – garam tanah.

Drainasi lahan mempercepat aliran limpasan, sehingga meningkatkan


debit puncak di hilir daerah yang bersangkutan. Akibat peningkatan ini
haruslah dipertimbangkan dalam perancangan sistim drainasi.

Dalam perencanaan hidrologis, drainasi lahan adalah untuk membuang


sejumlah air dalam jangka waktu yang wajar.

Drainasi yang dibangun untuk membuang air kelebihan yang berasal


dari hujan umumnya direncanakan untuk membuang sejumlah tertentu
dalam 24 jam yang dikenal sebagai modulus drainasi atau koefisien
drainasi.

Jika drainasi bawah tanah direncanakan untuk membuang racun-


racun/membilas garam-garam tanah maka volume pembilas yang harus
dipakai harus dapat membuang volume ini dalam jangka waktu antara
saat-saat pemberian air/irigasi. Lahan yang sudah direncanakan
terlindung oleh pengendalian banjir/tanggul sering mengalami kelebihan
air akibat rembesan dari sungai yang menembus bawah tanggul. Debit
rencana untuk sistim drainasi dalam hal ini juga harus didasarkan pada
perkiraan laju rembesan dengan taraf air tinggi yang diharapkan terjadi
bersamaan dengan musim hujan, maka rembesan haruslah
ditambahkan pada modulus drainasi.
2.4. Latihan
1) Jelaskan perbedaan banjir dan drainase!
2.5. Rangkuman
Banjir dan Drainasi adalah dua hal yang didalam terjadinya penyebabnya
adalah sama namun dalam implementasi atau praktiknya adalah dua hal
yang berbeda. Banjir adalah kejadian/peristiwa. Drainase adalah adalah
usaha untuk mengalirkan air yang berlebihan dalam suatu konteks
pemanfaatan tertentu. Tugas pokok pada drainase adalah drainase
perkotaan, drainase jalan raya dan drainase lahan.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi II-6
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB III
BANJIR RENCANA

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan banjir


rencana

3.1. Pengertian
Pada perencanaan bangunan-bangunan air ataupun saluran-saluran
masalahnya adalah berapakah besarnya besar debit yang harus disalurkan
melalui bangunannya.

Debit air yang harus kita salurkan kita ambil sebagai suatu debit banjir
tertentu yang cukup besar. Banjir ini disebut banjir rencana,yaitu banjir
yang kita pakai sebagai dasar untuk perhitungan ukuran bangunan air yang
kita pakai.

Penetapan besarnya banjir rencana ini adalah masalah pertimbangan


hidro- ekonomis yang didasarkan terutama pada :

a) Besarnya kerugian yang akan diderita kalau bangunan dirusak oleh


banjir dan sering tidaknya perusakan itu terjadi.
b) Umur ekonomis bangunan
c) Biaya pembangunan

Pemilihan banjir rencana untuk bangunan-bangunan air adalah suatu


masalah yang tergantung pada analisa statistik dari urutan kejadian banjir
baik berupa debit air di sungai maupun intensitas hujan dan bergantung
pada segi ekonomi dan dampak yang diakibatkan pemilihan banjir rencana
tersebut.

Dalam pemecahan yang dibahas disini pertimbangan ekonomi dan dampak


lainnya diabaikan sehingga hanya berdasarkan peristiwa terjadinya saja
berdasarkan teori kemungkinan. Kemungkinan terjadinya banjir rencana
sekali atau lebih ”selama umur bangunan” (life time).

Resiko kegagalan digambarkan dengan rumus :

R = 1- (1-1/T)L

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

R = Resiko kegagalan

L = Umur bangunan

T = kala ulang (tahun)

Perkiraan mengenai besarnya banjir-banjir dengan masa ulang tertentu


dilakukan dengan analisa frekwensi banjir.

a) Banjir rencana (design flood)

Besar debit yang diharapkan terjadi rata-rata sekali setiap T tahun


(Periode ulang T tahun) dalam kurun waktu yang panjang

b) Periode Ulang (return period)

Recurence Interval (T)

Waktu rata-rata dalam tahunan diantara kejadian-kejadian banjir yang


menyamai atau lebih besar dari Banjir T tahun tersebut

Banjir rencana adalah debit maksimum di sungai atau saluran alamiah


dengan periode ulang (rata-rata)yang sudah ditentukan yang dapat
dialirkan tanpa membahayakan proyek irigasi dan stabilitas bangunan-
bangunanya. (KP-01 Standar perencanaan Irigasi)

Hubungan empiris antara curah hujan – limpasan air hujan berdasarkan


rumus rasional :

Qn= α β qn A

dimana : Qn = debit banjir (puncak) dalam m3/dt dengan


kemungkinan tidak terpenuhi n%.

α = koefisien limpasan air hujan (runoff)

β = koefisien pengurangan luas daerah hujan.

Qn = curah hujan dalam m3/dt km2 dengan


kemungkinan tidak

A = Terpenuhi n%.luas daerah aliran sungai (km2)

Untuk menetapkan curah hujan empiris-limpasan air hujan dengan metode


Der Weduwen dan metode Melchior.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Kedua metode ini menetapkan hubungan empiris untuk α dan β dan q.


Waktu konsentrasi diambil sebagai fungsi debit puncak,panjang sungai dan
kemiringan rata-rata sungai.

3.2. Methoda Melchior


Metoda Melchior untuk perhitungan banjir diterbitkan pertama kali pada
tahun 1914 sbb :

a) Koefisien limpasan air hujan

Koefisien limpasan air hujan α diambil dengan harga tetap. Pada


mulanya dianjurkan harga-harga ini berkisar antara 0,41 sampai 0,62
yang ternyata harga-harga ini sering terlalu rendah

Harga-harga koefisien limpasan air hujan (US Soil Conservation


Service-USBR)

Tanah Penutup Kelompok Hidrologis Tanah


C D
Hutan lebat 0,60 0,70
Hutan dengan ketebalan sedang 0,65 0,75
Tanaman lading 0,75 0,80

Kelompok C : Tanah –tanah dengan laju infiltrasi rendah pada waktu


dalam keadaan samasekali basah,dan terutama terdiri dari tanah-tanah
yang lapisannya menghalangi gerak turun air atau tanah dengan tekstur
agak halus sampai halus.

Kelompok D : Tanah – tanah dalam kelompok memiliki laju infiltrasi


sangat rendah pada waktu tanah basah samasekali,terutama terdiri dari
tanah lempung dengan potensi mengembang tinggi,tanah dengan muka
air tanah tinggi dan permanen,tanah dengan lapi lempung.

b) Curah hujan

Curah hujan q diambil sebagai intensitas rata-rata curah hujan sampai


waktu terjadinya debit puncak. Ini adalah periode T (waktu konsentrasi)
setelah mulainya turun hujan.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

c) Waktu konsentrasi

Tc = 0,186 L Q-0,2I-0,4

Tc = waktu konsentrasi,jam

L = panjang sungai,km

Q = debit puncak,m3/det

I = kemiringan rata-rata sungai.

d) Perhitungan banjir rencana.

3.3. Methoda Weduwen


Metoda perhitungan banjir Weduwen (1937) untuk daerah seluas 100 km2

a) Hubungan dasar

b)
Qn = α β qn A

α = 1 – 4,1/(βq +7)
β
[120 + {(t+1)/(t+9)}A]/(120+A)
=
qn (Rn/240)/{67,65/(t+1,45)}

t = 0,25 L Q-0,125 I-0,25


=
Qn = debit banjir(m3/det) dengan kemungkinan gagal n%

curah hujan harian maksimum (mm/hari) dengan kemungkinan


Rn =
gagal n%
α = koefiseien limpasan air hujan
β = koefisien pengurangan daerah untuk curah hujan daerah aliran
Sungai
q = curah hujan (m3/det.km2)
A = Luas`daerah aliran (km2) sampai 100 km2
L = panjang sungai (km)
I = gradien (melchior) sungai atau medan

3.4. Latihan
1) Apakah yang dimaksud dengan banjir rencana?
2) Apakah fungsi dari metode Melchior?

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-4
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

3.5. Rangkuman
Pemilihan banjir rencana untuk bangunan-bangunan air adalah suatu
masalah yang tergantung pada analisa statistik dari urutan kejadian banjir
baik berupa debit air di sungai maupun intensitas hujan dan bergantung
pada segi ekonomi dan dampak yang diakibatkan pemilihan banjir rencana
tersebut.

Banjir rencana adalah debit maksimum di sungai atau saluran alamiah


dengan periode ulang (rata-rata)yang sudah ditentukan yang dapat
dialirkan tanpa membahayakan proyek irigasi dan stabilitas bangunan-
bangunanya.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi III-5
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB IV
DRAINASE LAHAN PERTANIAN

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan drainase


lahan pertanian

4.1. Drainase Lahan Pertanian


Untuk berperan sebagai media yang baik bagi pertumbuhan tanaman,tanah
harus dapat menyimpan dan menyediakan air dan unsur hara, serta bebas
dari konsentrasi bahan beracun yang berlebihan. Sistim tanah-air-tanaman
harus menjadi sistim yang sehat disebabkan kenyataan bahwa akar-akar
tanaman harus bernafas terus, dan kebanyakan tanaman tidak mampu
menyalurkan oksigen dari bagian tanaman yang berada diatas tanah ke
bagian perakaran dengan kecepatan yang mencukupi bagi pernafasan
akar. Oleh karena itu tanah harus mempunyai aerasi yang baik,dengan
pertukaran terus menerus oksigen dan karbon dioksida dan antara pori-pori
tanah yang berisi udara dengan atmosfir luar.

Tanah sangat basah akan melumpuhkan perakaran dan juga tanah yang
sangat kering akan menyebabkan akar kering.

Irigasi adalah penambahan kekurangan air tanah secara buatan yakni


dengan memberikan air secara sistematis pada tanah pertanian,sebaliknya
jika pemberian air ini berlebih akan merusakkan tanaman.

Drainasi berfungsi membuat lahan/tanah menjadi lahan pertanian yang


produktif sebagai tempat pertumbuhan tanaman dengan mengalirkan air
yang berlebih dari lahan yang diolah ,membuang bahan-bahan beracun
dari dalam tanah serta memperbaiki struktur tanah agar mempunyai aerasi
yang baik.

Pada pembicaraan disini drainase dibatasi untuk drainase lahan pertanian


dimana umumnya adalah drainase buatan (artificial drainage) karena tidak
cukupnya drainase alam untuk keperluan pertanian.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Lahan-lahan yang datar dapat digenangi dari penggenangan sungai atau


pasang- surut. Dengan berbagai pertimbangan maka drainase dapat
didefinisikan sbb:

“Agriculture Land drainage is the establishment and operation of a system


by which the flow of water from the soil is enhanced to the benefit of
agriculture”

Drainasi lahan pertanian dapat dibagi atas dua sistim yaiti sistim drainasi
internal dan sistim drainasi eksternal.

Sistim drainasi internal adalah sistim drainasi untuk mengalirkan air


berlebih di permukaan tanah atau melalui tanah area lahan yang digunakan
melalui sistim drainasi permukaan dan sistim drainasi subpermukaan
(drainasi air tanah)

Sistim drainasi eksternal terdiri dari saluran-saluran yang menerima aliran


dari sistim internal dan mengalirkannya ke luar lahan. Juga eksternal drain
menerima aliran –aliran dari luar lahan agar tidak memasuki areal
pertanian.

Gambar IV. 1 – Tipe Drainase

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

4.2. Drainase Internal


4.2.1. Drainase Permukaan
Pembuangan air bebas yang cenderung terakumulasi diatas permukaan
tanah adalah”drainasi permukaan”

Drainasi permukaan dapat dibagi atas dua tipe yaitu tipe intersepsi dan tipe
relief. Tipe relief dibagi lagi atas dua tipe yaitu tipe preventive dan
occasional. Tipe preventif untuk mencegah penggenangan dan tingginya
muka air. Tipe ini adalah tipe yang umum pada sistim drainasi. Tipe
occasional drainasi tidak praktis mencegah penggenangan ,tetapi hanya
memindahkan air dari lahan . Pada kolam sawah sebagai contoh drainasi
normalnya tidak dipertimbangkan,hanya jika lahan dibuat kering pada saat
panen akan diperlukan drainasi.

4.2.2. Drainase Air Tanah


Bila hujan atau irigasi berhenti dan simpanan air permukaan berkurang
karena evaporasi atau infiltrasi ,maka proses infiltrasi berhenti karena tidak
ada lagi air yang masuk ke dalam tanah.

Tetapi gerakan air kebawah tidak segera berhenti dan hal ini dapat
bertahan dalam waktu yang panjang karena saat itu air akan diditribusikan
ke dalam profil tanah. Lapisan tanah yang dibasahi mendekati nilai jenuh
(saturated) selama infiltrasi tidak dapat mempertahankan kadar airnya
secara penuh,karena sebagian air ini bergerak ke lapisan lebih bawah
karena pengaruh gravitasi ataupun karena gradien hisapan.

Bila muka air tanah tinggi atau jika profil awalnya jenuh seluruhnya maka
gerakan pasca infiltrasi ini mengalirkan air yang lebih dari profil tanah hal
inilah kondisi ” drainasi air tanah”

Istilah ini digunakan dalam pengertian umum menyatakan aliran air yang
keluar dari tanah yang berperan sebagai pembuangan secara buatan dari
air yang berlebih dari dalam tanah,umumnya dengan membuat rendah
muka air tanah atau mencegah muka air tanah tersebut naik.

Kejenuhan tanah saja tidak selalu berbahaya bagi tanaman. Perakaran


kebanyakan tanaman dalam kenyataannya dapat hidup dalam air asalkan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

air tersebut bebas dari bahan beracun dan mengandung cukup oksigen
untuk respirasi akar secara normal. Faktor-faktor yang mempengaruhi
drainasi:
a) Keterhantaran hidraulik
b) Konfigurasi muka air tanah
c) Kedalaman saluran
d) Jarak horizontal antar fasilitas drainasi
e) Sifat fasilitas drainasi
f) Lubang-lubang aliran masuk dalam saluran/pipa drainasi
g) Diameter saluran drainasi
h) Laju air yang ditambahkan ke dalam tanah

Persamaan rancangan drainasi. Persamaan dasar untuk aliran dalam tanah


dalam keadaan jenuh adalah Darcy’s Law.

q= k.∆h/∆x

k = daya hantar hidraulik


h = tinggi energi hidrolis.(hydraulic head)/ piezometric head
h = hp + Zi
hp = pw/
hp = tinggi tekanan matric tanah
Z = elevasi
pw = tekanan air pori
 = berat jenis air =  w g
Salah satu persamaan yang banyak diterapkan dari persamaan Darcy ini adalah
persamaan Hooghoudt (1937) yang dirancang untuk menduga tinggi muka air
tanah yang ada pada suatu hujan atua irigasi tertentu,bila keterhantaran hidraulik
tanah dan jarak serta kedalama dari saluran drainasi diketahui atau sebaliknya.
Persamaan ini ini didasarkan pada asumsi sbb
a) Tanah bersifat homogeny
b) Saluran drainasi adalah parallel
c) Gradien hidraulik pada tiap titik di bawah muka air tanah adalah sama
d) Suatu lapisan kedap terdapat pada kedalaman tertentu
e) Pemberian air dari atas oleh hujan atau irigasi adalah pada debit q yang tetap

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-4
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Gambar IV. 2 – Hooghoudt

4.3. Drainase Eksternal


Sistim drainasi eksternal terdiri dari saluran-saluran yang menerima aliran
dari sistim internal dan mengalirkannya ke luar lahan. Juga eksternal drain

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-5
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

menerima aliran – aliran dari luar lahan agar tidak memasuki areal
pertanian.
Saluran-saluran yang lebih kecil disebut drainasi kolektor dimana saluran-
saluran yang lebih besar disebut saluran drainasi utama. Untuk drainasi air
tanah dengan gravitasi dibutuhkan saluran drainasi kolektor yang dalam
(normalnya dibawah muka ait tanah). Pada kolektor drain yang dangkal
melayani drainasi permukaan.
4.4. Analisa pengaruh drainasi pada pertanian
Tujuan ini dapat diperoleh dari pengaruh drainasi baik pengaruh langsung
ataupun tidak langsung. Pengaruh langsung dari sistim drainasi adalah:
a) Menurunkan rata-rata muka air diatas ataupun dalam tanah.
b) Mengalirkan air melalui sistim internal atapun eksternal

Pengaruh langsung ditentukan terutama oleh kondisi hidrologi dan


karakteristik hidrolik dari tanah dan sistim drainasi.

Pengaruh langsung menimbulkan sejumlah pengaruh tidak langsung yang


ditentukan oleh iklim,tanah,tanaman dan praktek pertanian. Hal ini dapat
dibedakan pada pengaruh positif(keuntungan) dan pengaruh
negatif(kerugian), seperti :

a) Pengaruh positif aliran : membuang racun-racun dari tanah , reuse dari


air drainasi.
b) Pengaruh negatif dari aliran : kerugian secara lingkungan (racun-racun
dan keasaman) air yang didrainasi,masuk ke selokan-selokan dan
saluran-saluran dan infrastruktur.
c) Pengaruh positif muka air : aerasi dari tanah,perbaikan struktur
tanah,panenan yang lebih baik,mengurangi puncak debit dengan
meningkatkan penyimpanan air dalam tanah.
d) Pengaruh negatif dari muka air: dekomposisi dari gambut, pengasaman
tanah cat clays,meningkatkan resiko kekeringan, kerusakan lingkungan
4.5. Drainase dan Hidrologi
4.5.1. Neraca air pada lahan secara umum
Persamaan neraca air yang umum adalah: Air yang masuk = Air yang
keluar + ∆

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-6
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

∆ adalah perobahan simpanan air. Untuk meningkatkan ∆ positif dimana


kondisi air yang keluar menurun. Jika ∆ = 0 adalah pada kondisi tetap.

Jika tanah dan permukaan adalah menjadi tempat penyimpanan air yang
dapat dibagi atas 4 sektor, maka rumus umum menjadi :

Permukaan : Irr + Hujan = Infiltrasi + Evaporasi+ aliran permukaan +∆s

Daerah perakaran : Irr + Kapiler = Evapotranspirasi+ perkolasi +∆i

Daerah fluktuasi watertable : Perkolasi + aliran keatas vertikal


= Kapilarity+drainasi kebawah
vertikal+subsurfase drainase + ∆h

Daerah Air tanah dalam : aliran air tanah dating horizontal+aliran kebawah
vertical = Aliran air tanah keluar horizontal + aliran keatas.

4.5.2. Neraca air pada tanaman


Kesetimbangan air dalam bentuk yang sederhana pada suatu periode,

W = Wi  Wo

W = perobahan kandungan air dalam tanah

Wi = jumlah air yang diberikan

Wo = jumlah air yang diambil

Gambar IV. 3 – Neraca Air pada Zona Perakaran

Bentuk kesetimbangan yang lebih lengkap pada zona perakaran adalah,

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-7
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

S +V = (P+I+U)  (R+D+E+T)

S = perobahan kandungan air tanah pada zona perakaran.

V = perobahan kandungan air yang terjadi pada tanaman.


P = hujan
I = irigasi
U = aliran kapiler
R = limpasan
E = evaporasi dari permukaan tanah
T = tanspirasi dari tanaman.

V dapat diabaikan ,karena kurang penting,sehingga persamaan


(3.38) menjadi, dS/dt = (p + i + u) (r + d + e + t)

Perobahan kandungan air tanah terhadap kedalaman dan pada periode


tertentu adalah,
z t2

S =   /t dz dt
0 t1

 = kadar air tanah dalam persen volume.

4.6. Drainase, Kondisi Fisik Tanah dan Pertumbuhan Tanaman


4.6.1. Aerasi tanah

Akar memerlukan oksigen untuk respirasi dan aktivitas metabolisme yang


lain,akar menyerap air dan mengambil nutrisi dari tanah,dan memproduksi
carbondioksida yang mana harus diganti dengan oksigen dari udara.
Proses ini adalah dikenal dengan aerasi yang pengambilannya dengan
difusi dan aliran massa memerlukan ruang pori yang terbuka dalam tanah.
Jika perakaran akan berkembang baik, air dan nutrisi dan udara harus
dapat diambil terus-menerus.

4.6.2. Struktur tanah

Struktur tanah yang baik (agregat dan ukuran partikel tanah) dapat dengan
kondisi yang baik untuk simultan aerasi dan penyimpanan dari kelembaban
tanah. Pengaruh drainasi terhadap struktur tanah mempengaruhi muka air
tanah.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-8
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

4.6.3. Temperatur tanah

Pengurangan dari kadar air dan peningkatan kadar udara karena drainasi
akan menghasilkan penurunan dari panas tertentu tanah.
4.6.4. Daya dukung tanah

Dengan drainasi yang cukup kadar kelembaban dari lapisan permukaan


tanah pada rata-rata tidak meningkat diatas kapasitas lapang. Hal ini
penting sebab ada range yang sempit dari kadar kelembaban yang sesuai
untuk pengolahan tanah,yang untuk kebanyakan tanah adalah dibawah
kapasitas lapang.

4.6.5. Penurunan tanah

Penurunan tanah akan terjadi dibawah pengaruh dari drainasi utama pada
tanah yang baru direklamasi yang pada aslinya adalah kebanykan air dan
tanah gambut.

4.7. Drainase, Kondisi Kimia Tanah, dan Pertumbuhan Tanaman


4.7.1. Supply nutrisi

Berbagai proses aktivasi oleh bakteri,fungi atau micro dan macro


organisme tergantung pada aerasi dan drainasi. Nitrogen fixation dan
nitrification oleh mikro organisme yang dapat dikatakan dua dari proses
aerobic utama dan penting mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan tanaman. Drainasi yang baik juga meningkatkan
dekomposisi mkrobiologi dari zat organik.

4.7.2. Salinitas dan alkalinitas tanah

4.7.3. Aciditas tanah

4.8. Formulasi dan kriteria desain


4.8.1. Tipe variabel

Pada perencanaan drainasi ada tiga jenis variabel ;

a) Engineering Variabel: Variabel-variabel tentang komponen teknis dan


material dari sistim yang dijabarkan dalam tender dokumen.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-9
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

b) Environmental Variabel: Variabel-variabel yang menguraikan kondisi


natural atau kondisi batas dari fungsi sistim drainasi. Penilaian pilihan
adalah parameter lingkungan.
c) Criteria Variabel: Variabel-variabel sehubungan pada penagruh dari
sitim dan tujuan. Variabel ini dapat dioptimasi, maksudnya dapat dipilih.
Nilai optimal ini disebut kriteria. Hal ini akan memberikan instruksi pada
perencana dan setalah implementasi, sistim ini dievaluasi untuk
mengkoreksi perencanaan,implementasi dan operasi.

4.8.2. Kedalaman, durasi dan analisa frekuensi

Sebagai hasil dari berbagai kondisi iklim, muka air adalah berfluktuasi.
Dengan demikian drainasi tidak mungkin ditetapkan pada muka air uang
konstan. Karena itu kita harus memilih nilai yang representative dari muka
air dari distribusi frekuensi.

Satu karakteristik yang penting dari distribusi frekuensi adalah nilai rata-
rata. Kedua adalah nilai ekstrem,ketiga adalah skewnes yang dapat
diperoleh dari perbedaan antara nilai rata-rata dan nilai tengah atai nilai
modal.

4.8.3. Tipe dari kriteria sehubungan pada durasi dan frekuensi.

Jika ditunjuk satu kriteria sebagai satu pertimbangan rata-rata dalam suatu
periode yang panjang, diformulasikan perintah kriteria pertama.

Suatu contoh dari kriteria untuk drainasi subsurface pada lahan beririgasi
adalah: kedalaman muka air tanah rata-rata selama periode pemberian air
tidak boleh kurang dari 1 m.

Jika ditunjuk satu kriteria pada term dari frekuensi dari nilai
ekstrem,diformulasikan perintah kriteria kedua. Contoh dari kriteria untuk
sistim drainasi disposal adalah: hanya sekali dalam 100 tahun terjadi muka
air dalam saluran drainasi yang overtopping.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-10
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Gambar IV. 4 – Depht Duration Frequency Curve of Rainfall

4.9. Latihan
1) Apakah yang dimaksud dengan irigasi?
2) Apakah yang dimaksud dengan sistem drainase internal dan external
dan sebutkan contohnya?
3) Apakah pengaruh langsung yang ditimbulkan dari praktek pertanian dan
jelaskan ?
4.10. Rangkuman
Drainasi berfungsi membuat lahan/tanah menjadi lahan pertanian yang
produktif sebagai tempat pertumbuhan tanaman dengan mengalirkan air
yang berlebih dari lahan yang diolah, membuang bahan-bahan beracun
dari dalam tanah serta memperbaiki struktur tanah agar mempunyai aerasi
yang baik. Drainasi lahan pertanian dapat dibagi atas dua sistim yaitu sistim
drainasi internal dan sistim drainasi eksternal.

Pembuangan air bebas yang cenderung terakumulasi diatas permukaan


tanah adalah drainasi permukaan

Drainasi air tanah menyatakan aliran air yang keluar dari tanah yang
berperan sebagai pembuangan secara buatan dari air yang berlebih dari

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-11
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

dalam tanah, umumnya dengan membuat rendah muka air tanah atau
mencegah muka air tanah tersebut naik.

Pengaruh langsung menimbulkan sejumlah pengaruh tidak langsung yang


ditentukan oleh iklim,tanah,tanaman dan praktek pertanian. Hal ini dapat
dibedakan pada pengaruh positif (keuntungan) dan pengaruh negatif

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IV-12
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB V
DRAINASI PADA DAERAH IRIGASI
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan drainase
pada daerah irigasi

5.1. Umum
Daerah irigasi adalah kesatuan lahan yang mendapat air dari satu jaringan
irigasi. Irigasi adalah usaha penyediaan, pengaturan, dan pembuangan air
irigasi untuk menunjang pertanian yang jenisnya meliputi irigasi permukaan,
irigasi rawa, irigasi air bawah tanah, irigasi pompa, dan irigasi tambak.
Pembuangan air irigasi, selanjutnya disebut drainasi, adalah pengaliran
kelebihan air yang sudah tidak dipergunakan lagi pada suatu daerah irigasi
tertentu (PP no 20 tahun 2006 tentang Irigasi)

Pada daerah-daerah yang diirigasi secara teknis, pengaliran air yang


berlebih direncanakan secara gravitasi. Untuk menghindarkan masuknya
air banjir masuk kedalam lahan ,daerah irigasi dilengkapi dengan
bangunan-bangunan pengendali banjir disepanjang sungai. Dalam hal ini
drainasi mempunyai dua fungsi :

a) Drainasi internal – permukaan, untuk mengalirkan kelebihan air dari


sawah untuk mencegah terjadinya genangan dan kerusakan
tanaman,atau untuk mengatur banyaknya air tanah sesuai dengan yang
dibutuhkan tanaman.

Dalam hal ini, kelebihan air di lahan ditampung dalam sistim jaringan
drainasi (tersier,kuarter) kemudian mengalirkannya ke dalam jaringan
sekunder,primer dan seterusnya ke sungai.

b) Drainasi eksternal,untuk mengalirkan air dari luar daerah irigasi.

Dalam hal ini air berlebih dari luar dari daerah irigasi biasanya
memasuki daerah pertanian melalui saluran-saluran drainasi alamiah
yang akan merupakan bagian dari sistim jaringan drainasi utama dari
daerah irigasi dimaksud.

5.2. Debit Drainasi Sawah Untuk Padi


Kelebihan air di dalam petak tersier disebabkan oleh;

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi V-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

a) Hujan
b) Melimpahnya air irigasi atau buangan yang berlebih dari sistim jaringan
primer atau sekunder
c) Rembesan atau limpahan kelebihan air irigasi di dalam petak tersier.

Drainasi permukaan untuk petak dinyatakan sbb:

D(n) = R (n)T + n(I-ET-P) - ∆ S

n = jumlah hari berturut-turut

D(n) = limpasan pembuang permukaan selama n hari dalam mm

R (n)T = curah hujan dalam n hari berturut-turut dengan periode ulang T


tahun,mm

I = pemberian air irigasi,mm/hari

ET = evapotranspirasi,mm/hari

P = perkolasi,mm/hari

∆ S = tanpungan tambahan ,mm

Untuk penghitungan modulus pembuangan ,komponennya diambil sbb:

a) Dataran rendah
b) Daerah terjal

Besarnya modulus pembuang adalah :

Dm = D(3)/(3x8,64)
Dm = modulus pembuang,l/dt/ha
D(3) = limpasan pembuang permukaan selama 3 hari,mm
1 mm/hari = 1/8,64 l/dt.ha

Debit pembuang rencana dari sawah:

Qd = 1,62 Dm A0,92

Qd = debit pembuang rencana,l/det

A = luas`daerah yang dibuang airnya,ha

5.3. Debit Drainase Sawah Non Padi


Daerah non sawah selain padi adalah:
a) Daerah-daerah aliran sungai yang berhutan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi V-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

b) Daerah-daerah dengan tanaman lading


c) Daerah-daerah permukiman
Dalam merencanakan saluran pembuang untuk daerah-daerah ini perlu
dipertimbangkan dalam dua hal;
a) Debit puncak maksimum dalam waktu pendek
b) Debit rencana yang dipakai untuk perencanaan saluran
Debit puncak ,luas area sampa 100 km2 dihitung dengan rumus Der
Weduwen. Debit rencana dihitung menurut USBR 1973

Qd = 0,116 α R(1)5 A0,92


α = koefisien limpasan air hujan

R(1)5 = curah hujan sehari,dengan kemungkinan terpenuhi 20%

A = luas daerah yang dibuang airnya.,ha


5.4. Debit Pembuang
Debit rencana akan dipakai untuk merencanakan kapasitas saluran
pembuang dan tinggi muka air. Debit pembuang terdiri dari air buangan dari
sawah dan dari tempat-tempat lain diluar sawah.

Jaringan pembuang akan direncanakan untuk mengalirkan debit pembuang


rencana dari daerah sawah dan non sawah. Muka air yang dialirkan tidak
boleh menghalangi pembuanagan air dari sawah – sawah di daerah irigasi.

Debit puncak akan dipakai untuk menghitung muka air tertinggi di jaringan
pembuang. Muka air tertinggi akan digunakan untuk merencanakan
pengendalian banjir dan bangunan. Selama terjadi debit puncak,
terhalangnya pembuangan air dari sawah dapat diterima. Tinggi muka air
puncak sering melebihi tinggi muka tanah. Dalam hal ini sarana-sarana
pengendali banjir akan dibuat di sepanjang saluran pembuang,dimana tidak
boleh terjadi penggenangan.

Periode ulang untuk debit puncak dan debit rencana berbeda untuk debit
puncak ,periode ulang dipilih sebagai berikut:

a) 5 tahun untuk saluran pembuang kecil di daerah irigasi atau

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi V-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

b) 25 tahun atau lebih,bergantung pada apa yang akan dilindungi,untuk


sungai periode ulangnya diambil sama dengan saluran pembuang yang
besar
c) Periode ulang debit rencana diambil 5 tahun.

5.5. Latihan
1) Sebutkan dua fungsi drainase dan sebutkan contohnya!
2) Apa penyebab kelebihan air didalam petak tersier?
5.6. Rangkuman
Daerah irigasi adalah kesatuan lahan yang mendapat air dari satu jaringan
irigasi. Dalam hal ini drainasi mempunyai dua fungsi :
a) Drainasi internal
b) Drainasi eksternal
Debit pembuang terdiri dari air buangan dari sawah dan dari tempat-tempat
lain diluar sawah

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi V-4
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB VI
PENGUMPULAN DATA
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan
pengumpulan data

6.1. Umum
Kegiatan tahap perencanaan dibagi menjadi dua bagian yaitu tahap
perencanaan pendahuluan/studi dan tahap perencanaan teknis data yang
dikumpulkan perencanaan tehnis lebih detail dibandingkan dengan pada
tahap studi. Data yang dikumpulkan adalah data yang berhubungan
dengan hidrologi, topografi dan geotelogi teknik. Karena masalah topografi
dan geologi teknik dibahas dalam modul lain maka dalam bab ini hanya
dibahas data yang berkaitan dengan hidrologi..Data yang menyangkut
hidrologi seperti curah hujan dan debit sungai bervariasi setiap waktu oleh
karena itu dibutuhkan data series yang cukup banyak untuk memperoleh
hasil yang teliti. Namun kadang-kadang data terbatas bahkan tidak ada
sama sekali sehingga perlu pengamatan data didaerah terdekat yang
mempunyai data lengkap dengan cara membandingkannya. Selain
tersedianya data juga perlu dievaluasi tentang tingkat ketelitian data.
Dengan makin telitinya data akan diperoleh perhitungan yang mendekati
benar,

6.2. Jenis Data


Untuk keperluan perencanaan jaringan irigasi parameter hidrologi yang
penting adalah:

a) Data curah hujan


b) Data evapotranspirasi
c) Debit puncak dan debit harian
d) Angkutan sediment

Parameter tersebut diatas dikumpulkan, dianalisa dan dievaluasi bahkan


dievaluasi ulang kalau ada tambahan data baru. Perencana seharusnya
memeriksa tempat–tempat pengambilan data untuk memastikan kebenaran
cara pengambilan data. Sebagai dasar analisa data diperlukan pula peta-

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VI-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

peta, data debit disungai dan data meteorologi. Ringkasan parameter dapat
dilihat dalam table dibawah ini.

Tabel 6. 1 – Ringkasan Parameter

Cek Data Analisis & Evaluasi Parameter perencanaan

 Total -distribusi bulan/musim Curah hujan efektif”:curah hujan


 Harga–harga minimum tengah bulanan, dengan
-distribusi tahunan
tinggi kemungkinan tak terpenuhi 20 %
 Double
Curah hujan lebih : curah hujan 3
massplot
-isohyet harian maksimum dengan
 Diluar tempat
kemungkinan tak terpenuhi 20 %
pengukuran -tahunan
yang Hujan lebat: curah hujan sehari
-pengaruh
dijadikan maksimum dengan kemungkinan
ketinggian,angina
referensi tak terpenuhi 20 %

-transposisi

-hujan lebat

6.3. Data Curah Hujan


Data curah hujan dikumpulkan dati stasiun pencatatan hujan manual
maupun otomatis. Analisa curah hujan dilakukan untuk menghitung curah
hujan efektif dan curah hujan lebih.Curah hujan efektif diperlukan untuk
perencanaan pemberian iar irigasi sedang curah hujan lebih untuk
menghitung kapasitas pembuangan dan debit banir.

6.4. Data Evapotranspirasi


Evapotranspirasi adalah jumlah air yang menguap dari permukaan tanah
maupun dari tanaman itu melalui daun. Untuk menghitung besarnya nilai
evapotranspirasi dibutuhkan data iklim terdiri dari:
a) Temperature harian maksimim,minimum dan rata-rata
b) Kelembaban relative
c) Sinar matahari lamanya dalam sehari

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VI-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

d) Kecepatan dan arah angina


e) Evaporasi catatan harian
Parameter perencanaan evapotranspirasi disajikan pada tabel 2 dibawah
ini

Tabel 6. 2 - Parameter perencanaan evapotranspirasi

Metode Data Parameter perencanaan

Dengan pengukuran Kelas Pan.A harga harga Jumlah rata rata 10 harian
evapotranspirasi atau 30 harian untuk
setiap tengah bulanan

Perhitungan dengan Temperatur,kelembaban Harga rata-rata tengah


rumus Penman atau yang relative,siar matahari, bulanan
sejenis angin

6.5. Data Aliran Sungai


Data aliran sungai diukur dengan alat pengukur debit atau dengan data
ketinggian muka air sungai.yang diolah menjadi debit sungai.

6.6. Data Perkolasi


Perkolasi adalah besarnya air yang meresap kedalam tanah yang dapat
mengurangi air dipermukaan tanah.Besarnya angka perkolasi tergantung
dari jenis tanah.Sebagai contoh tanah lempung berat mempunyai laju
perkolasi sebesar 1 s/d 3 mm/hari untuk yang berjenis ringan angka
rembesan makin besar.

6.7. Latihan
1) Sebutkan parameter-parameter hidrologi untuk keperluan perencanaan
jaringan irigasi !
2) Apa yang dimaksud dengan evapotranspirasi?
3) Apa yang dimaksud dengan perkolasi?

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VI-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

6.8. Rangkuman
Kegiatan tahap perencanaan dibagi menjadi dua bagian yaitu tahap
perencanaan pendahuluan/studi dan tahap perencanaan teknis data.
Untuk keperluan perencanaan jaringan irigasi parameter hidrologi yang
penting adalah:
a) Data curah hujan
b) Data evapotranspirasi
c) Debit puncak dan debit harian
d) Angkutan sediment

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VI-4
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB VII
KETERSEDIAAN AIR
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan mengenai
ketersediaan air

7.1. Perencanaan Irigasi


Perencanaan irigasi memerlukan lahan, petani dan ketersediaan air untuk
pemberian air. Air dapat berasal dari air permukaan maupun air tanah
sesuai dengan siklus hidrologi yaitu air laut yang menguap keatas,berubah
menjadi awan, kemudian karena temperatur diatas berubah menjadi hujan
yang turun kebumi sebagian mengalir dipermukaan tanah dan sebagian
lagi masuk dalam bumi sebagai air bawah tanah kemudian mengalir kelaut.

7.2. Debit Andalan


Dalam pemanfaatan air untuk keperluan air perlu diperhitungkan berapa
ketersediaan air ditempat tersebut, debit tersebut dinamakan debit andalan
(dependable flow). Dengan pengertian bahwa debit andalan adalah debit
minimum sungai untuk kemungkinan terpenuhinya kebutuhan air untuk
irigasi. Kemungkinan terpenuhinya ditetapkan sebesar 80 % dan ditentukan
untuk periode tengah bulanan. Debit minimum sungai dianalisis atas dasar
data debit harian sungai. Agar analisanya cukup baik diperlukan data untuk
periode 20 tahun. Ada beberapa cara analisa debit andalan antara lain
dalam tabel dibawah ini.

Tabel 7. 1 – Analisa Debit Andalan

CACATAN PARAMETER
NO METODE
DEBIT PERENCANAAN
1° Data cukup 20 Analisis frekuensi distribusi, Debit rata2 tengah
tahun atau lebih frekuensi normal bulanan dengan
kemungkinan gagal
20 %

1b Data terbatas Analisis frekuensi,hubungan debit Seperti 1 a tetapi


dengan rangkaian curah hujan kurang teliti

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VII-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

2 Data minimal a) Model simulasi perimbangan air Seperti 1 b tetapi


atau tidak ada dari Dr,Mock dengan input data kurang teliti
hujan,evapotranspirasi,tanah,ge
ologi daerah aliran
b) Perbandingan dengan daerah
aliran sungai didekatnya

3 Data tidak ada Metode kapasitas saluran dari Seperti 1 b tetapi


potongan melintang dan kemiringan ketelitian kurang
dasar sungai

Debit andalan yang dihitung dengan cara ini tidak sepenuhnya dapat
dipakai untuk irigasi karena aliran sungai yang dielakkan terlalu bervariasi
sekitar harga rata-rata tengah bulanan .Sebagai harga praktis dapat
diandalkan kehilangan 10%. Hasil analisis variasi dalam jangka waktu
tengah bulanan dan pengaruhnya terhadap pengambilan yang
direncanakan akan memberi angka lebih tepat.

Ada 3 metode analisis untuk debit andalan yaitu:

a) Analisis frekuensi
Dilakukan untuk setengah bulanan dengan rata-rata bulanan yang
dihitung tersebut Frekuensi distribusi normal bisa mulai dihitung untuk
harga harga ploting diatas kerta logaritmis.Dibuat lengkung debit sungai
untuk mencari besarnya debit sungai dari ketinggian muka air.
Bandingkan curah hujan rata rata didaerah aliran sungai dengan debit
rata rata sungai.Gunakan harga harga kehilangan rata ratatahunan
untuk membuat perbandingan antara curah hujan dan debit tahunan.
Jika data yang terbatas analisis frekuensi dapat dilakukan dengan
menilai frekuensi relatif yang dihitung frekuensi relatif masing masing
harga tengan bulanan dimusim kering. Debit musim kering dibandingkan
dengan. curah hujan menjelang musim kering tersebut.
b) Neraca air
Metode neraca Dr.Mock memberikan metode perhitungan sederhana
untuk bermacam macam komponen :

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VII-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

1) Curah hujan rata rata bulanan dihitung dari data pengukuran curah
hujan dan evapotranspirasi
2) Perbedaan antara curah hujan dan evapotranspirasi merupakan
limpasan (direct runoff) Debit2 ini dituliskan lewat persamaan
persamaan dengan parameter daerah aliran sungai yang
disederhanakan
3) Perlu pengetahuan luas tentang luas daerah aliran dan pengalaman
yang cukup dengan model neraca air Van Mock ini.
4) Kalibrasi model didaerah aliran sungai yang diselidiki debitnya dan
data data meteorogi akan menambah keandalan hasil model.
5) Apabila data sangat kurang usahakan jangan memakai mofel
Dr.Mock ini karena hasilnya banyak kesalahan.
c) Pengamatan lapangan
Hasil –hasil pengamatan lapangan langsung diperoleh dari penduduk
dijadikan indikasi mengenai debit minimum sebenarnya. Muka air yang
rendah akan dikonversikan menjadi debit dengan menunjukkan
kekurangtepatan yang ada akibat kekeliruan dalam mengambil angka
kekasaran talud dan dasar. Rekonstruksi hidrograf tahunan menjadi
sulit ,karena hanya muka air terendah saja yang diingat.Informasi
semacam ini dapat dipakai untuk pemeriksaan susulan terhadap hasil
hasil yang diperoleh dari pengamatan langsung

7.3. Latihan
1) Apakah yang dimaksud dengan debit andalan?
2) Sebutkan cara menganalisa debit andalan!
7.4. Rangkuman
Perencanaan irigasi memerlukan lahan, petani dan ketersediaan air untuk
pemberian air. Dalam pemanfaatan air untuk keperluan air perlu
diperhitungkan berapa ketersediaan air ditempat tersebut. Ada 3 metode
analisis untuk debit andalan yaitu:
a) Analisis frekuensi
b) Neraca air
c) Pengamatan lapangan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VII-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB VIII
KEBUTUHAN AIR
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan mengenai
kebutuhan air

8.1. Kebutuhan Air di Sawah untuk Tanaman Padi


Kebutuhan air disawah untuk padi ditentukan oleh faktor faktor berikut

a) Penyiapan lahan
b) Penggunaan konsumtif
c) Perkolasi dan rembesan
d) Pergantian lapisan air
e) Curah hujan efektif

Reff Et = Ev . C

NFR

Pud

Per

Gambar VIII. 1 – Faktor – Faktor Kebutuhan Air Sawah

Kebutuhan total air disawah ( GFR) mencakup faktor a) sampai d).


Kebutuhan bersih air disawah ( NGR ) juga memperhitungkan curah hujan
efektif. Satuan untuk kebutuhan air disawah dinyatakan dalam mm/hari
atau l/dt.ha dengan memperhitungkan tingkat efisiensi irigasi ditingkat
tersier dan jaringan utama.

a) Penyiapan Lahan

Kebutuhan air untuk penyiapan lahan umumnya menentukan kebutuhan


air maksimum ,factor penting menetukan kebutuhan air untuk penyiapan
lahan adalah
1) Lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan
penyiapan lahan yang dipengaruhi oleh tersedianya tenaga kerja
dan ternak atau peralatan traktor, Perlu memperpendek waktu

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VIII-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

penyiapan lahan untuk mendapatkan waktu menanam yang


cukupUntuk beberapa daerah memerlukan waktu 1,5 bulan untuk
mempersiapkan lahan seluruh jaringan, kalau dengan mesin dapat
dihemat menjadi 1 bulan.Perlu diingat bahwa waktu transpalansi
dapat dimulai setelah 3 -4 minggu setelah penyiapan lahan selesai.
2) Kebutuhan air untuk penyiapan lahan ditentukan berdasarkan
kedalaman serta porositas tanah disawah.Rumus yang dipakai
sebagai berikut:
( S a – Sb ) N.d

PWR = --------------------------- + Pd + Fl

10 4

PWR = kebutuhan air untuk penyiapan lahan ,mm

Sa = derajad kejenuhan tanah setelah penyiapan dimulai ,%

Sb = derajad kejenuhan tanah sebelum penyiapan lahan. %

N = porositas tanah dalam % pada rata rata kedalaman tanah

d = asumsi kedalaman genangan tanah setelah penyiapan lahan,

mm

Pd = kedalaman genangan setelah penyiapan lahan,mm

Fl = kehilangan air disawah selama 1 hari,mm

Untuk tanah bertekstur berat tanpa retak retak kebutuhan air untuk
penyiapan lahan diambil 200 mm diatambah 50 mm lapisan air
disawah setelah transplansi ,sedang untuk tanah yang lama
bero/kering kebutuhan air 300 mm ditambah 50 mm untuk
penggenangan setelah transplansi.

Untuk tanah ringan dengan laju perkolasi tinggi kebutuhan air untuk
penyiapan lahan bisa lebih tinggi lagi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VIII-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Kebutuhan air untuk penyiapan lahan dapat pula dihitung dengan


rumus van de Goor dan Ziljstra berdasarkan laju air konstan dalam
l/dt selama periode penyiapan lahan:

IR = M.ek / (ek – 1)

IR = kebutuhan air irigasi ditingkat persawahan mm/hari

M = kebutuhan air untuk mengganti kehilangan air akibat evaporasi

dan perkolasi mm/hari

k = MT/S

T = jangka waktu penyiapan lahan

S = kebutuhan air untuk penjenuhan ditambah dengan lapisan air


50 mm, jadi 200 mm + 50 mm = 250 mm

b) Penggunaan Konsumtif

Penggunaan konsumtif dihitung dengan rumus sebagai berikut:

ET c = kc x ET0

Dimana ETC = evapotranspirasi tanaman mm/hari

ET0 = evapotranspirasi tanaman acuan mm/hari

Kc = koefisien tanaman

Evapotranspirasi tanaman memakai acuan tanaman rumput pendek ET 0


adalah kondisi evaporasi berdasarkan keadaan meteorologi :

a) temperatur
b) sinar matahari
c) kelembaban
d) angin

Angka evaporasi yang diukur dilapangan dengan alat pan Kelas A


disebut E pan dikonversikan kedalam angka –angka ET0 memakai faktor
Kp antara 0.65 s/d 0.85

ET0 = Kpx E pan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VIII-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Untuk perhitungan evaporasi dianjurkan menggunakan rumus Penman


yang dimodifikasi,temperatur,kelembaban dan sinar matahari menjadi
parameter rumus tersebut.Data diukur dari rata rata 10 hari. Menurut
Penman untuk rumput pendek ET 0 diambil sebesar 0,25. Sehingga
untuk perhitungan Etc dapakai ET 0 =0,25

Kalau data didaerah tersebut tidak ada maka dipergunakan data daerah
sebelahnya. Penggunaan komsumtif dihitung secara tengah bulanan
demikian pula harga evapotranspirasi acuan Setiap jangka waktu
setengah bulan harga Etc ditetapkan dengan analisis frekuensi dengan
asumsi distribusi normal.

c) Koefisien tanaman
Harga koefisien tanaman untuk taman padi dapat dilihat pada tabel

Tabel 8. 1 - Harga koefisien tanaman

NEDECO/PROSIDA FAO
BULAN
Varietas biasa Varietas unggul Varietas biasa Varietas unggul

0,5 1.20 1.20 1.10 1.10

1 1.20 1.27 1.10 1.10

1,5 1.32 1.33 1.10 1.05

2 1.40 1.30 1.10 1.05

2,5 1,35 1.30 1.10 0.95

3 1,24 0 1.05 0

3,5 1,12 0,95

4 0 0

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VIII-4
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

d) Perkolasi
Laju perkolasi sangat tergantung sifat tanah,tanah lempung 1-3 mm/hari
tanah lebih ringan angka lebih tinggi
e) Penggantian lapisan air dilaksanakan dua kali masing masing 50 mm
selama setengah bulan,sebulan dan dua bulan setelah transplantasi
f) Curah hujan efektif
Untuk irigasi padi curah hujan efektif dihitung bulanan diambil 70 % dari
curah hujan minimum tengah bulanan dengan periode ulang 5 tahun

Re = 0.70 x ---- R ( setengah bulanan )

15

Re = curah hujan efektif

R = curah hujan minimum tengah bulananperiode ulang 5 tahun/mm

g) Perhitungan kebutuhan air disawah untuk petak tersier


Perhitungan kebutuhan air disawah petak tersier dipengaruhi sistem
rotasi karena kegiatan penyiapan lahan diselesaikan secara bertahap
dan harus selesai 1 bulan atau 1,5 bulan.

8.2. Kebutuhan Air untuk Tanaman Non Padi/ Palawija


a) Penyiapan lahan dipelukan dengan cara menjaga kelembaban tanah
untuk persemaian yang baru tumbuh.Jumlah air yang dibutuhkan 50
mm sampai 100 mm untuk tanaman palawija dan 100 mm sampai 120
mm untuk tebu
b) Penggunaan konsumtif seperti halnya tanaman padi untuk non padi
memakai rumus Penman yang dimodifikasi dengan asumsi
1) evapotranspirasi harian 5 mm
2) kecepatan angin 0 s/d 5 m/dt
3) kelembaban relatif minimum 70 %
4) frekuensi irigasi/curah hujan per 7 hari

c) Perkolasi pada tanaman palawija hanya terjadi pada pemberian air


irigasi.dalam mempertimbangkan efisiensi irigasi,besarnya perkolasi
dipertimbangkan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VIII-5
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

d) Curah hujan efektif untuk tanaman palawija dihitung dengan metode


yang diperkenalkan oleh USDA dalam tabel terlampir

e) Efisiensi irigasi

Agar diperoleh angka –angka irigasi yang realistis untuk tanaman


palawija dan tebu diperlukan penelitian. Tetapi dengan kepemilikan
tanah yang kecil tingkat efisiensinya tinggi sebagai pedoman dapat
dilihat dalam tabel dibawah ini

Tabel 8. 2 – Tabel Peningkatan

AWAL Peningkatan yang dapat dicapai


Jaringan irigasi utama 0,75 0,80
Petak tersier 0,65 0,75
Keseluruhan 0,50 0,60

8.3. Sistem Rotasi


Untuk memperkecil debit pengambilan dibuatlah rencana rotasi dari sistem
pemberian air.Keuntungan dari sistem rotasi antara lain :

a) berkurangnya kebutuhan pengambilan puncak


b) kebutuhan pengambilan bertambah secara berangsur angsur seiring
dengan makin tambahnya debit puncak, sehingga pengambilan puncak
dapat tertunda

Selain untung rotasi juga memberi hal yang kurang menguntungkan:


a) timbulnya komplikasi sosial
b) eksploitasi jaringan irigasi lebih rumit
c) kehilangan air akibat eksploitasi lebih tinggi
d) jangka waktu irigasi untuk tanam pertama lebih lama ,akibatnya lebih
sedikit waktu tersedia untuk tanaman kedua
e) daur gangguan serangga menambah pemakaian insektisida

Rotasi teknis dengan cara membagi petak-petak tersier menjadi sejumlah


golongan , petak tersier yang termasuk dalam golongan yang sama akan
mengikuti pola penggarapan yang sama. Didalam petak tersier tidak dibuat
rotasi karena termasuk dalam satu golongan.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VIII-6
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Kebutuhan pengambilan tanpa rotasi teknis dihitung dengan cara membagi


kebutuhan bersih air disawah NFR dengan keseluruhan efisiensi irigasi.
Contoh dapat dilihat dalam lampiran terlampir.

8.4. Latihan
1) Sebutkan faktor penting yang menentukan kebutuhan air untuk
penyeiapan lahan!
2) Sebutkan kondisi evaporasi berdasarkan keadaan meteorologi!

8.5. Rangkuman
Kebutuhan air dibedakan menjadi 3 bidang yaitu Meteorologi, Agronomi
dan tanah Jaringan irigasi. Factor penting menetukan kebutuhan air untuk
penyiapan lahan adalah lamanya waktu dan kebutuhan air. Agar diperoleh
angka–angka irigasi yang realistis untuk tanaman palawija dan tebu
diperlukan penelitian. Tetapi dengan kepemilikan tanah yang kecil tingkat
efisiensinya tinggi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi VIII-7
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB IX
NERACA AIR
Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta diklat mampu menjelaskan mengenai
neraca air

9.1. Umum
Perhitungan neraca air dilakukan untuk memeriksa apakah air yang
tersedia cukup memadai kebutuhan air irigasi dilokasi yang bersangkutan.
Dibedakan adanya tiga unsur pokok :

a) Tersedianya air
b) Kebutuhan air
c) Neraca air

Perhitungan pendahuluan neraca air dibuat pada tahap studi proyek.Pada


taraf perencanaan pendahuluan ahli perencanaan irigasi akan meninjau
dasar dasar perhitungan ini.Kalau dipandang perlu akan diputuskan
mengenai pengumpukan data data tambahan, inspeksi dan uji lapangan.
Ahli irigasi harus yakin akan keandalan data tersebut

Perhitungan neraca air akan sampai pada kesimpulan mengenai:

a) Pola tanam akhir yang akan dipakai untuk jaringan irigasi yang sedang
direncanakan
b) Penggambaran akhir daerah proyek irigasi

Dalam perhitungan neraca air kebutuhan pengambilan yang dihasilkan nya


untukpola tanam yang dipakai akan dibandingkandengan debit andalan
untuk tiap setengah bulan dan luas daerah yang bias diairi.

Apabila debit sungai melimpah, maka luas daerah irigasi adalah tetap
karena luas maksimum daerah layanan irigasi dan proyek akan
direncanakan sesuai dengan pola tanam yang dipakai.Bila debit sungai
tidak melimpah dan kadang kadang terjadi kekurangan maka ada 3 pilihan
yang bisa dipertimbangkan:

a) Luas daerah irigasi dikurangi


bagian bagian tertentu dari daerah yang bisa diairi ( luas maksimum )
tidak diairi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IX-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

b) Melakukan modifikasi dalam pola tanam


Dapat diadakan perubahan dalam pemilihan tanaman atau tanggal
tanam untuk mengurangi kebutuhan air irigasi disawah ( lt/dt.ha )agar
ada kemungkinan untuk mengairi areal yang lebih luas dengan debit
yang tersedia
c) Rotasi teknis/golongan
Untuk mengurangi kebutuhan puncak air irigasi rotasi teknis atau
golongan mengakibatkan eksploitasi yang lebih kompleks dan
dianjurkan hanya untuk proyek irigasi yang luasnya sekitar 10.000 ha
atau lebih.

Kebutuhan air yang dihitung akan meliputi kebutuhan – kebutuhan air untuk
minum,budidaya ikan,keperluan rumah tangga, pertanian dan industry.

Tabel 9. 1 - Perhitungan neraca air: menurut KP 01

Bidang Parameter Referensi Neraca air Kesimpulan

Hidro logi Debit andalan Pasal 4.2.5 Debit minimum per


setengah bulan
periode 5 tahun
kering pada
banunan utama

Kebutuhan bersih
irigasi dalam l/dt.ha
Meteorologi Evapotranspirasi Bab 4 dan disawah
-Jatah
lampiran 2
Curah hujab debit/kebutuhan
efektif
-luas daerah
iriga si

Pola tanam Lampiran 2 -pola tanam


Tabah
Agronomi Koefisien tanam -pengaturan
rotasi
Perkolasi

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IX-2
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

Kebutuhan
penyiapan lahan

Efisiensi irigasi
Jaringan Lampiran 2
irigasi Rotasi
Daerah yang berpo

tensi untuk diairi


Topografi Daerah layanan

9.2. Latihan
1) Bila debit air sungai tidak melimpah dan kadang-kadang terjadi
kekurangan, ada beberapa pilihan yang bisa dipertimbangkan, sebutkan
dan jelaskan!

9.3. Rangkuman
Perhitungan neraca air dilakukan untuk memeriksa apakah air yang
tersedia cukup memadai kebutuhan air irigasi dilokasi yang bersangkutan
Perhitungan pendahuluan neraca air dibuat pada tahap studi proyek. Kalau
dipandang perlu akan diputuskan mengenai pengumpukan data data
tambahan, inspeksi dan uji lapangan.Ahli irigasi harus yakin akan
keandalan data tersebut.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi IX-3
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

BAB X
PENUTUPAN
10.1. Simpulan

Pembelajaran Mengenai mata diklat ini dimaksudkan agar pembangunan


dan pengelolaan Irigasi diselenggarakan dengan tertib, desain dan
konstruksi layak teknis, aman dalam pengelolaannya, sehingga risiko
terjadinya banjir dapat dicegah atau sekurang- kurangnya dikurangi.
Hidrologi Irigasi bertujuan untuk kelestarian fungsi Irigasi, dan Drainase
memberikan jaminan keamanan lingkungan dan melindungi masyarakat dari
terjadinya bencana banjir.

10.2. Tindak Lanjut


Sebagai tindak lanjut dari pelatihan ini, peserta diharapkan mengikuti kelas
lanjutan untuk dapat memahami detail tentang pengaturan drainasi dan
irigasi serta ketentuan pendukung terkait lainnya, sehingga memiliki
pemahaman yang komprehensif mengenai pengaturan drainasi dan irigasi.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi X-1
Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. (1982). Introduction to Soil Physics Daniel Hillel Orlando-Florida.

Anonim. (1983). Drainage for Agriculture RJ Oosterban ILRI-Wageningen.

Anonim. (1983). Groundwater Flow ti drains or Wells RJ.Osterban ILRI-


Wageningen.

Asdak, C., (2002). Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai.


Gadjah Mada University Press; Yogyakarta.

BAPPENAS. (2010). Identifikasi Masalah Pengelolaan Sumber Daya Air di


Pulau Jawa. Bab 3.

Buckman, H. O., dan N. C. Brady., (1982). Ilmu Tanah, Penerbit


Bratharakarya. Aksara; Jakarta.

Departemen Perhubungan Direktorat Djendral Perhubungan Udara


Lembaga Meteorologi dan Geofisika. (1969). Tjurah Hudjan Rata-
rata di Djawa dan Madura: Periode 1931-1960. Jakarta

Islami, T., clan W. H. Utomo., (1995). Hubungan Tanah, Air, dan Tanaman.
Penerbit IKIP Semarang Press; Semarang

Nurjani, E., dan Asisten. (2004). Buku Petunjuk Pratikum Hidrologi.


Fakultas Geografi. UGM; Yogyakarta

Pemerintah Republik Indonesia. (2004). Undang-undang Tentang Sumber


Daya Air No. 7 Tahun 2004.Sekretariat Negara RI

Subarkah, Iman. (1970). Hidrologi untuk Bangunan Air. Jakarta.

Van Bemmelen, R.W., (1970). The Geology of Indonesia Volume IA. The
Hague Netherland.

Wilson, A.M. (1976). Engineering Hydrologi. England.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi ix


Modul 03 Hidrologi dan Neraca Air

GLOSARIUM
Lazim : Sudah biasa, sudah umum

Rehabilitasi : Pemulihan, perbaikan

Konsepsi : Pengertian; pendapat (paham)

Inventarisasi : Pencatatan atau pengumpulan data

Inspeksi : Pemeriksaan

Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya Air dan Konstruksi x