Anda di halaman 1dari 9

PROSES INDUSTRI KIMIA 2

SUPER PHOSPATE – 36 PT. PETROKIMIA GRESIK


GRINDING BALL MILL DAN CONE MIXER

Dosen Pengampu:
Ir. Hj. Wahyuningsih M.Si

Disusun oleh :
Kelompok 18

Nadia Tina Aisyah 21030116060050/ 2016


Rizky Yunita Saputri 21030116060082/ 2016

PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA


DEPARTEMEN TEKNOLOGI INDUSTRI
SEKOLAH VOKASI
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2018

i
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan atas kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas
kehendak-Nya lah penulis selaku kelompok 18 bisa menyelesaikan makalah ini tepat pada
waktunya.

Adapun maksud dan tujuan penulis membuat makalah ini, adalah untuk memenuhi salah
satu tugas dari mata kuliah Proses Industri Kimia II (PIK II) yang diampu oleh Ibu Ir. Hj.
Wahyuningsih M.Si. , dan juga untuk menambah wawasan mengenai alat alat di industri pupuk.

Dalam pembuatan dan penyusunan makalah ini masih kurang dari kata sempurna. Maka
dari itu, penulis mengharap kritik dan saran yang bersifat membangun dan dapat
menyempurnakan makalah ini dari segi manapun.

Akhir kata penulis berharap semoga makalah ini bisa bermanfaat bagi kita semua baik untuk
hari ini dan untuk masa yang akan datang .

Semarang, 11 Maret 2018

Penulis

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL .................................................................................................... i


KATA PENGANTAR ..................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ...................................................................................................... 1
1.3 Tujuan ........................................................................................................................ 1
BAB II ISI ......................................................................................................................... 2
2.1 Bahan Baku ................................................................................................................ 3
2.2 Grinding Ball Mll ........................................................................................................ 3
2.3 Cone Mixer ................................................................................................................. 4
BAB III PENUTUP ......................................................................................................... 7
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 6

iii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Bahan baku yang digunakan dalam pembuatan pupuk SP 36 yaitu asam sulfat, asam
fosfat dan batuan fosfat dengan bahan tambahan yaitu air. Kemudian batuan fosfat masuk ke
dalam grinding ball mill untuk dihaluskan yang kemudian dicampurkan dengan mix acid yaitu
campuran asam sulfat dan asam fosfat di dalam cone mixer.

1.2 Rumusan Masalah


 Apa bahan baku pembuatan pupuk SP 36 ?
 Bagaimana prinsip kerja dan cara kerja dari Grinding Ball Mill?
 Bagaimana prinsip kerja dan cara kerja dari Cone Mixer ?

1.3 Tujuan
 Untuk mengetahui bahan baku pembuatan pupuk SP 36.
 Untuk mengetahui prinsip kerja dan cara kerja dari Grinding Ball Mill
 Untuk mengetahui prinsip kerja dan cara kerja dari Cone Mixer

1
BAB II
ISI

2.1 Bahan Baku


2.1.1 Asam Fosfat
Asam fosfat merupakan asam mineral (anorganik) yang memiliki rumus kimia
H3PO4. Fosfat bergizi untuk semua bentuk kehidupan misalnya dalam
penggunaannya di industri pupuk.
2.1.2 Asam Sulfat
Asam sulfat merupakan bahan kimia yang paling umum digunakan di seluruh
dunia dan digunakan hampir di semua industri seperti pupuk. Asam sulfat adalah
merupakan asam kuat valensi dua, disaming itu asam sulft merupakan bahan
pengoksidasi dan pendehidrasi. Asam sulfat daat dipekatkan secara ekonomis
sekitar 93% berat H2SO4. Asam yang lebih pekat lagi dibuat dengan melarutkan
sulfur trioksida di dalam Asam Sulfat 98,5 – 99 %.
2.1.3 Batuan Fosfat
Batuan fosfat merupakan sumber inorganik dari fosfor (P), salah satu nutrisi
agronomi yang bersama dengan nitrogen (N) dan potassium (kalium/K) sangat
penting bagi pertumbuhan secara umum.

2.2 Grinding Ball Mill

- Keterangan Gambar :
1. Feed chute
2. Feed cone
3. Mill Shell
4. Bola bola baja
5. Discharge cone
6. Hexagonal thrommel screen

2
- Prinsip Kerja :
Material batuan fosfat masuk ke dalam inlet, kemudian akan terjadi reduksi ukuran karena
adanya tumbukan ball charge ( bola bola besi ).
- Tujuan :
Grinding ball mill berfungsi untuk mereduksi dan mengeringkan bahan baku ( phospate rock ).
Disini terjadi pengurangan kadar H2O sebesar maksimal 1% yang akan diumpankan ke cone
mixer.
- Cara Kerja :
Grinding ball mill digunakan untuk penggilingan phospate rock sehingga akan diperoleh
produk mill dengan kehalusan antara 100-200 mesh yang diinginkan atau menjadi debu
phospate dengan cara menghancurkan phospate rock dengan tumbukan dan gesekan antara bola
bola baja dengan material. Umpan yang berupa phosate rock masuk ke ball mill melalui
phospate rock conveyor. Phospat rock yang masuk dalam ball mill tersebut masih mengandung
air 3%, di dalam ball mill kadar air harus diturunkan agar tidak tidak terjadi penggumpalan pada
proses penghalusan. Untuk menurunkan kadar air menjadi 1%, ke dalam ball mill ditambahkan
udara panas dari furnace. Perputaran mill akan menyebabkan gerakan pada bola bola baja dan
material, dengan kecepatan perputaran 17,3 rpm sehingga sehingga metarial terjepit dan
mengalami gesekan. Tumbukan dan gesekan antara bola bola baja dan material mengakibatkan
material akan mengalami penghancuran dan penghalusan. Material yang sudah halus akan
masuk dalam classifier dan dilakukan pemisahan antara halus dan yang kasar. Debu phospate
yang halus akan langsung dibawa dust cyclone dengan ukuran 200 mesh. Sedangkan yang
masih kasar berukuran 100 mesh akan di recycle ke ball mill untuk diproses kembali.

2.2 Cone Mixer

- Keterangan gambar :
1. Swerlay

3
2. Spool
3. Nozzle
4. Flange
5. Gasket
6. Cone
7. Spray Water

- Prinsip kerja :

Alat ini berfungsi untuk mencampurkan asam dan serbuk fosfat. Cone Mixer dilengkapi dengan
sudut kemiringan 45° ke samping dan kebawah sehingga aliran feed membentuk putaran
phosphate rock dari atas dan mixed Acid dari samping dengan perputaran searah yang berfungsi
sebagai pengaduk.

- Tujuan :

Cone mixer adalah reactor yang berfungsi sebagai tempat mereaksikan antara campuran asam
dan batuan fosfat.

- Cara kerja :

Cone mixer berupa kerucut dilengkapi dengan enam buah nozzle dengan posisi tangensial
(45° ) terhadap cone. Cone mixer ini lebih dominan fungsinya pada pencampuran mixed acid
dan phosphate rock untuk mengubah fosfat tidak larut air menjadi garam fosfat yang larut air.
Phosphate rock diumpankan ke Cone Mixer melalui cone feeder screw conveyor lalu mengenai
swerlay yang akan menimbulkan swirling agar phospat rock terdistribusi dengan baik sehingga
reaksi dengan mixed acid nantinya akan lebih sempurna karena permukaan kontak area menjadi
lebih besar. Mixed acid masuk ke dalam cone mixer melalui enam buah nozzle melingkar
dengan posisi tangensial terhadap cone. Di dalam cone mixer terjadi pencampuran antara mixed
acid dan phosphate rock, kemudian terjadi penambahan air. Campuran tersebut kemudian
keluar dari cone mixer dalam bentuk slurry. Kemudian slurry tersebut mengalami reaksi lanjut
yaitu proses denning (terjadi perubahan dari slurry – plastis – solid).

- Reaksi antara Phosphate Rock dan Mixed Acid :

𝐶𝑎3 (𝑃𝑂4 )2 + 𝐻2 𝑆𝑂4 + 4𝐻2 O T = 100 – 125 oC Ca𝐻2 (𝑃𝑂4 )2 + 2(Ca𝑆𝑂4 .2𝐻2 O)
P = 72 Kg/cm2

𝐶𝑎3 (𝑃𝑂4 )2 + 𝐻3 𝑃𝑂4 + 𝐻2 O T = 100 – 125 oC Ca𝐻𝑃𝑂4 .2𝐻2 O


P = 72 Kg/cm2

4
BAB III
PENUTUP
Bahan baku yang digunakan dalam pembuatan pupuk SP 36 yaitu asam sulfat, asam
fosfat dan batuan fosfat dengan bahan tambahan yaitu air. Kemudian batuan fosfat masuk ke
dalam grinding ball mill untuk dihaluskan yang kemudian dicampurkan dengan mix acid yaitu
campuran asam sulfat dan asam fosfat di dalam cone mixer. Setelah melalui proses
pencampuran pada cone mixer akan dihasilkan keluaran dalam bentuk slurry.

5
DAFTAR PUSTAKA
George T. Austin. 1996. Industri Proses Kimia. Edisi 5. Diterjemahkan Oleh: Jasjfi. Jakarta:
Erlangga
Dewantara, Aguk. 2012. Pembuatan Pupuk Super Phosphate 36 PT. Petrokimia Gresik.
Fakultas Teknik. Universitas Diponrgoro. Semarang