Anda di halaman 1dari 87

HALAMAN JUDUL

LAPORAN FST
SURVEI PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT SERTA
PENGETAHUAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT DAN
PENGUKURAN KARIES GIGI DENGAN INDEKS DMF-T

Disusun oleh :
Kelompok Skill Lab 1B

Safira Aurelia Ambar Pratiwi (20170340061)


Wegig Bahri Rizqo Al Firdauz (20170340062)
Dian Novia Istiana (20170340063)
Ibnu Mas’ud (20170340065)
Meyka Nadhia Thea Raegita (20170340066)
Sartika Wulandewi Maryati (20170340067)
Alba Aldama Mubarrok (20170340068)
Rusydia Safitri (20170340069)
Dea Rachnadewi Saraswati (20170340070)
Faiq Bachtiar Utama (20170340072)
Daffa Abhisatya (20170340073)

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER GIGI


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA
2018

i
LEMBAR PENGESAHAN

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .................................................................................................................. i

LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................................ii

DAFTAR ISI............................................................................................................................ iii

SURVEI PHBS DAN PENGETAHUAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT ...................... 1

I. PENDAHULUAN .............................................................................................................. 1

A. Latar belakang ................................................................................................................. 1

B. Sasaran survei ................................................................................................................. 1

C. Tujuan Survei .................................................................................................................. 2

II. METODE SURVEI ............................................................................................................ 4

A. Lokasi dan Populasi ........................................................................................................ 4

B. Pengambilan sampel ....................................................................................................... 4

C. Pengumpulan data ........................................................................................................... 4

D. Pelaksanaan Survei ......................................................................................................... 4

III. HASIL DAN PEMBAHASAN....................................................................................... 5

A. Survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat ......................................................................... 5

B. Survei Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut ............................................................. 8

IV. KESIMPULAN DAN SARAN..................................................................................... 11

A. Kesimpulan ................................................................................................................... 11

B. Saran ............................................................................................................................. 11

RENCANA PEMECAHAN MASALAH................................................................................ 12

I. PENDAHULUAN ............................................................................................................ 12

II. PENENTUAN PRIORITAS MASALAH ........................................................................ 13

III. PENETAPAN PRIORITAS JALAN KELUAR ........................................................... 14

iii
A. Penyusunan Alternatif Jalan Keluar.............................................................................. 14

B. Pemilihan Prioritas Jalan Keluar ................................................................................... 15

IV. RENCANA PEMECAHAN MASALAH..................................................................... 16

V. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................................ 20

A. Kesimpulan ................................................................................................................... 20

B. Saran ............................................................................................................................. 20

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................................. 20

SURVEI KESEHATAN GIGI DAN MULUT: PENGUKURAN KARIES GIGI DENGAN


INDEKS DMF-T ..................................................................................................................... 21

I. PENDAHULUAN ............................................................................................................ 21

II. TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................... 22

A. Penyakit Karies Gigi ..................................................................................................... 22

B. Epidemiologi Karies Gigi ............................................................................................. 23

C. Pengukuran/Indeks Karies Gigi .................................................................................... 24

D. Indeks Karies Gigi DMF-T ........................................................................................... 25

III. METODE SURVEI ...................................................................................................... 26

A. Metode .......................................................................................................................... 26

B. Waktu dan Tempat ........................................................................................................ 26

C. Subyek Penelitian.......................................................................................................... 26

D. Alat dan Bahan .............................................................................................................. 26

E. Analisa Data .................................................................................................................. 26

IV. HASIL SURVEI ........................................................................................................... 27

V. KESIMPULAN ................................................................................................................ 27

VI. DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 28

VII. LAMPIRAN .................................................................................................................. 29

iv
SURVEI PHBS DAN PENGETAHUAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT
BAB I

I. PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Kesehatan merupakan keadaan dimana tubuh terhindar dari penyakit.
Untuk dapat mencapai sehat, maka perilaku sehat sangat diperlukan. Perilaku
hidup sehat adalah perilaku yang berkaitan dengan upaya atau kegiatan
seseorang untuk mempertahankan dan meningkatkan kesehatannya (Luthviatin
dkk, 2012). Salah satu upaya menuju kearah perilaku hidup sehat adalah
melalui salah satu program yang dikenal dengan program Perilaku hidup
bersih dan sehat (PHBS). Menteri Kesehatan Republik Indonesia telah
membuat Pedoman Pembinaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat yang tertuang
dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor:
2269/MENKES/PER/XI/2011 yang mengatur upaya peningkatan perilaku
hidup bersih dan sehat atau disingkat PHBS di seluruh Indonesia dengan
mengacu kepada pola manajemen PHBS, mulai dari tahap pengkajian,
perencanaan, dan pelaksanaan serta pemantauan dan penilaian.
Di dalam PHBS terdapat 5 tatanan yang termuat didalamnya, yaitu
tatanan rumah tangga, sekolah, tempat kerja, sarana kesehatan dan tempat-
tempat umum. Pemberdayaan masyarakat harus dimulai dari rumah tangga
atau keluarga, karena rumah tangga yang sehat merupakan asset atau modal
pembangunan di masa depan yang perlu dijaga, ditingkatkan dan dilindungi
kesehatannya. Rumah tangga sehat dapat meningkatkan produktivitas kerja
anggota keluarga. Dengan meningkatnya kesehatan anggota rumah tangga
maka biaya yang tadinya dialokasikan untuk kesehatan dapat dialihkan
untuk biaya investasi seperti biaya pendidikan dan usaha lain yang dapat
meningkatkan kesejahteraan anggota rumah tangga.
Kondisi gigi dan mulut yang sehat merupakan salah satu hal yang
mendukung paradigma sehat dan merupakan strategi pembangunan nasional
untuk mewujudkan Indonesia sehat 2010 (Kementrian kesehatan RI,
2007).Salah satu aspek yang mempengaruhi kondisi kesehatan gigi dan mulut

1
seseorang adalah pengetahuan, dimana pengetahuan tersebut sangat penting
untuk terbentuknya perilaku. Perilaku yang didasari oleh pengetahuan,
kesadaran dan sikap positif akan lebih langgeng jika dibandingkan dengan
perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan dan kesadaran (Budiharto,
2010). Pengetahuan yang kurang mengenai kesehatan gigi merupakan faktor
predisposisi dari perilaku kesehatan yang mengarah kepada timbulnya
penyakit (Bahar, 2000). Faktor utama yang mempengaruhi kesehatan gigi dan
mulut penduduk di negara berkembang adalah sikap dan perilaku. Sikap
merupakan respon evaluatif, yang hanya akan timbul apabila individu
dihadapkan pada stimulus yang menghendaki adanya reaksi (Notoatmodjo,
2007), selain itu sikap dapat merupakan suatu pengetahuan, tetapi yang
disertai kecenderungan untuk bertindak sesuai dengan pengetahuan itu (Sobur,
2011).

B. Sasaran survei
Sasaran survei dalam kegiatan FST ini adalah masyarakat Dusun Pendul RT 52
kelurahan Argomulyo, kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi DIY.

C. Tujuan Survei
Tujuan dilakukannya survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat dalam kegiatan FST
ini antara lain:

1. Bagi Mahasiswa
a. Mengetahui cara melakukan survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS) dalam tatanan rumah tangga.
b. Untuk mengetahui PHBS masyarakar di Dusun Pendul RT 52
kelurahan Argomulyo, kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi
DIY.
c. Untuk menngetahui pengetahuan masyarakat Dusun Pendul RT 52
kelurahan Argomulyo, kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi
DIY terhadap kesehatan gigi dan mulut.
2. Bagi Individu dan Keluarga
a. Memperoleh informasi kesehatan
b. Mempunyai pengetahuan, kemauan dan kemampuan untuk
memelihara, meningkatkan dan melindungi kesehatannya.

2
c. Memperaktikkan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS), menuju
keluarga atau rumah tangga sehat.
3. Bagi Puskesmas
a. Melakukan evaluasi Perilaku Hidup Bersih Sehat (PHBS) pada tatanan
rumah tangga di wilayah Dusun Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo,
kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi DIY.
b. Merencanakan suatu pemecahan masalah untuk mengatasi masalah
yang ada di wilayah Dusun Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo,
kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi DIY.

3
II. METODE SURVEI
A. Lokasi dan Populasi
1. Lokasi
Survei dilakukan di wilayah Dusun Pendul RT 52 kelurahan
Argomulyo, kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi DIY.
2. Populasi
Populasi yang digunakan dalam survei ini adalah masyarakat yang
tinggal di wilayah Dusun Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo, kecamatan
Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi DIY.

B. Pengambilan sampel
Pengambilan sampel pada survei ini adalah dengan menggunakan
metode random sampling yaitu pemiligan sampel secara acak sederhana.
Sampel yang dipilih adalah keluarga yang tinggal di wilayah Dusun Pendul
RT 52 kelurahan Argomulyo, kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi
DIY. Dipilih satu keluarga secara acak untuk dijadikan sampel kemudian
dipilih satu orang untuk dijadikan wakil dari keluarga tersebut

C. Pengumpulan data
Pengumpulan data pada survei ini dengan cara melakukan wawancara
kepada salah satu anggota yang mewakili keluarga. Selanjutnya dilakukan
pengisian kuesioner survei perilaku hidup bersih sehat (PHBS) dan kuesioner
mengenai pengetahuan kesehatan gigi dan mulut

D. Pelaksanaan Survei
Survei PHBS ini dilaksanakan dengan mengunjungi salah satu rumah
warga dan menjelaskan mengenai maksud dan tujuan dari survei. Apabila
warga sudah bersedia dilakukan penelitian, salah satu perwakilan anggota
keluarga diwawancarai untuk pengisian kuesioner survei perilaku hidup bersih
dan sehat serta kuesioner tentang pengetahuan kesehatan gigi dan mulut.
Survei dilaksanakan pada hari Sabtu tanggal 3 November 2018 pukul 08.30
WIB sampai selesai.

4
III. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Survei Perilaku Hidup Bersih dan Sehat


Indikator Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) pada survei ini meliputi:
1. Perilaku Keluarga:
a. Penduduk tidak merokok
b. Penduduk terbiasa makan pagi/sarapan sebelum beraktifitas
c. Keluarga mengikuti asuransi kesehatan
d. Penduduk telah membiasakan mencuci tangan dengan sabun sebelum
makan dan setelah buang air besar
e. Penduduk biasa menggosok gigi sebelum tidur
2. Kesehatan Lingkungan:
a. Keluarga membuang air besar di jamban yang memenuhi syarat
b. Keluarga memiliki dan menggunakan sarana air bersih
c. Keluarga memiliki dan menggunakan tempat sampah yang memenuhi
syarat
d. Keluarga memiliki saluran pembuangan air limbah dengan jarak minimal
10 meter dari sumber air
e. Ada kesesuaian antara luas lantai rumah dengan jumlah penghuni

Tabel I. Distribusi sampel berdasarkan umur dan jenis kelamin

Jenis Laki-laki Perempuan Total


Kelamin Jumlah %
Jumlah % Jumlah %
Umur
0-5 thn 0 0% 0 0% 0 0%
6-15 thn 5 13,16% 5 13,16% 10 26,32%
16-45 thn 10 26,32% 8 21,1% 18 47,42%
46-60 thn 2 5,26% 5 13,16% 7 18,42%
>60 thn 2 5,26% 1 2,63% 3 7,89%

Total 19 50% 19 50% 38 100%

5
Keterangan tabel: Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat jika total sampel dalam survei
berjumlah 38 orang. Hasil menunjukkan jika dari 38 sampel tersebut tidak ada sampel yang
berusia 0-5 tahun. Distribusi dari total sampel yang berjumlah 38 orang 19 orang laki-laki dan 19
orang perempuan. Presentase distribusi sampel paling tinggi 26,32% yang berjumlah 10 orang
laki-laki.

Tabel II. Data sosial ekonomi sampel

No Mata Pencaharian Jumlah %

1. PNS 0 0%

2. Karyawan Swasta 1 2,63%

3. Wiraswasta 0 0%

4. TNI/POLRI 0 0%
5. Buruh 19 50%

6. Tidak bekerja 18 47,37%

TOTAL 38 100%
Keterangan tabel: Dari data yang ada pada tabel tersebut, penduduk yang mempunyai mata
pencaharian sebagai karyawan swasta berjumlah 1 orang dengan presentase 2,63%, Buruh
berjumlah 19 orang dengan presentase 50%, dan tidak bekerja berjumlah 18 orang dengan
presentase 47,37%. Mata pencaharian paling tinggi adalah buruh yang berjumlah 19 orang dengan
presentase 50%
Tabel III. Data sosial budaya sampel

No Tingkat Pendidikan Jumlah %

1. SD 13 34,21%

2. SMP 7 18,42%

3. SMA 10 26,31%

4. Sarjana dan sederajat 0 0%

5. Tidak bersekolah 8 21,05%


TOTAL 38 100%
Keterangan tabel: Data yang didapat dari tabel tersebut menunjukan jika penduduk yang
mengeyam pendidikan sampai SD berjumlah 13 orang dengan presentase 34.21%, SMP berjumlah

6
37 orang dengan presentase 18.42%, SMA berjumlah 10 orang dengan presentase 26.31%, Tidak
bersekolah berjumlah 8 orang dengan presentase 21.05%. Tingkat pendidikan penduduk yang
palling tinggi hanya sampai SD yang berjumlah 13 orang dengan presentase 34.21%.

Tabel IV. Rekapitulasi PHBS Tatanan Rumah Tangga


No Indikator Ya % Tidak % TOTAL
PERILAKU KELUARGA

1. Penduduk tidak merokok 4 36,36% 7 63,63% 11


Penduduk terbiasa makan
2. pagi/sarapan sebelum 9 81,81% 2 18,18% 11
beraktifitas
Keluarga mengikuti
3. 7 63,63% 4 36,36% 11
asuransi kesehatan
Penduduk telah
membiasakan mencuci
4. tangan dengan sabun 8 72,72% 3 27,27% 11
sebelum makan dan
setelah buang air besar
Penduduk biasa
5. menggosok gigi sebelum 3 27,27% 8 72,72% 11
tidur
KESEHATAN LINGKUNGAN
Keluarga membuang air
1. besar di jamban yang 9 81,81% 2 18,18% 11
memenuhi syarat
Keluarga memiliki dan
2. menggunakan sarana air 11 100% 0 0% 11
bersih
Keluarga memiliki dan
menggunakan tempat
3. 3 27,27% 8 72,72% 11
sampah yang memenuhi
syarat

7
Keluarga memiliki
saluran pembuangan air
4. limbah dengan jarak 10 90,90% 1 9,09% 11
minimal 10 meter dari
sumber air
Ada kesesuaian antara
5. luas lantai rumah dengan 11 100% 0 0% 11
jumlah penghuni
Keterangan tabel: Rekapitulasi data PHBS yang terbagi dalam kelompok perilaku dan
kesehatan lingkungan, hasilnya menunjukan jika perilaku hidup bersih dan sehat dari sampel
yang diambil sudah tergolong cukup.

3. Survei Pengetahuan Kesehatan Gigi dan Mulut


Pada survei pengetahuan kesehatan gigi dan mulut didapatkan 2 responden dari 2
keluarga. Hasil survey yang didapat adalah sebagai berikut :

Tabel V. Pemanfaatan Fasilitas Kesehatan Gigi dan Mulut

Kondisi TOTAL
Tidak
No Jenis Masalah Ya Tidak
Tahu
∑ % ∑ % ∑ %
Pernah sakit gigi setahun 11
1. 3 27,27% 8 72,72% 0 0%
terakhir

Pernah mendapatkan 11
2. 2 18,18% 9 81,81% 0 0%
perawatan gigi setahun terakhir

Melakukan perawatan gigi di 11


3. Puskesmas, dokter gigi praktek 4 36,36% 7 63,63% 0 0%
swasta, mantri gigi
Diperiksa oleh dokter gigi atau 11
4. 5 45,45% 6 54,54% 0 0%
perawat gigi
Ada keluhan sakit gigi atau 11
5. 1 9,09% 10 90,90% 0 0%
gusi saat disurvei

8
Keterangan tabel: Tabel pemanfaatan fasilitas kesehatan gigi dan mulut menunjukkan bahwa sebanyak 3
sampel dengan presentase 27,27% pernah sakit gigi setahun terakhir, 8 sampel dengan presentase 72,72%
tidak pernah sakit gigi setahun terakhir. Sebanyak 2 sampel dengan presentase 18,18% pernah
mendapatkan perawatan gigi setahun terakhir dan 9 sampel dengan presentase 81,81% tidak pernah
mendapatkan perawatan gigi setahun terakhir. Sebanyak 4 sampel dengan presentase 36,36% melakukan
perawatan gigi di puskesmas, dan 7 sampel dengan presentase 63,63% tidak melakukan perawatan gigi di
puskesmas. Sebanyak 5 sampel dengan presentase 45,45% diperiksa oleh dokter gigi atau perawat gigi dan
6 sampel dengan presentase 54,54% tidak diperiksa oleh dokter gigi. Sebanyak 10 sampel dengan
presentase 90,90% tidak mengeluhkan gigi yang sakit saat dilakukan survei, dan 1 sampel dengan
presentase 9,09% mengeluhkan gigi yang sakit saat dilakukan survei. Kebanyakan responden tidak pernah
sakit gigi dan mendapat perawatan gigi setahun terakhir.

Tabel VI. Frekuensi Menyikat Gigi Responden Perhari

Kelompok umur (tahun)


Frekuensi
No 6-15 (n=) 16-45 (n=6) 46-60 (n=4) >60 (n=1)
menyikat gigi
∑ % ∑ % ∑ % ∑ %
1. Tidak pernah 0 0% 0 0% 0 0% 1 9,09%
2. Satu kali 0 0% 0 0% 1 9,09% 0 0%
3. Dua kali 0 0% 5 45,45% 2 18,18% 0 0%
4. Tiga kali 0 0% 1 9,09% 1 9,09% 0 0%
TOTAL 0 0% 6 54,54% 4 36,36% 1 9,09%
Keterangan tabel: Hasil survei menunjukkan jika responden yang tergolong dalam usia 16-45 tahun
memiliki frekuensi menyikat gigi sebanyak 2 kali berjumlah 5 orang dengan presentase 45,45%, frekuensi
menyikat gigi sebanyak 3 kali berjumlah 1 orang dengan presentase 9,09%. Responden yang tergolong
dalam usia 46-60 tahun memiliki frekuensi menyikat gigi sebanyak satu kali berjumlah 1 orang dengan
presentase 9,09%, frekuensi menyikat gigi sebanyak 2 kali berjumlah 2 orang dengan presentase 18,18%,
dan frekuensi menyikat gigi sebanyak 3 kali berjumlah 1 orang dengan presentase 9,09%. Responden yang
tergolong dalam usia lebih dari 60 tahun tidak pernah menyikat gigi berjumlah 1 orang dengan presentase
9,09%.

9
Tabel VII. Tingkat Kepercayaan Responden tentang Kesehatan Gigi dan Mulut

Kondisi TOTAL
No Jenis Masalah Ya Tidak Tidak Tahu
∑ % ∑ % ∑ %
Percaya gigi bisa 11
1. 4 36,36% 4 36,36% 3 27,27%
dipertahankan sampai tua
Percaya pencabutan gigi 11
2. 3 27,27% 5 45,45% 3 27,27%
menyebabkan kebutaan
Keterangan tabel: Berdasarkan data tersebut, sebanyak 4 sampel dengan presentase 36,36% percaya
bahwa gigi dapat dipertahankan sampai tua, sebanyak 4 sampel dengan presentase 36,36% tidak percaya,
dan sebanyak 3 sampel dengan presentase 27,27% tidah tahu. Sedangkan sebanyak 3 sampel dengan
presentase 27,27% percaya bahwa pencabutan gigi menyebabkan kebutaan, sebanyak 5 sampel dengan
presentase 45,45% tidak percaya, dan 3 sampel dengan presentase 27,27% tidak tahu.

Tabel VIII. Tingkat Pengetahuan Responden tentang Kesehatan Gigi dan Mulut

Umur 6-15 16-45 45-60 >60 Total

Tingkat ∑ % ∑ % ∑ % ∑ % ∑ %
Pengetahuan
Rendah (0-5) 0 0% 0 0% 1 50% 1 50% 2 100%
Sedang (6-8) 0 0% 5 71,42% 2 28,57% 1 14,28% 7 100%
Tinggi (9-11) 0 0% 1 100% 0 0% 0 0% 1 100%
Keterangan tabel: Berdasarkan tabel tersebut, tingkat pengetahuan responden tentang kesehatan gigi dan
mulut menunjukkan bahwa sebagian besar responden memiliki tingkat pengetahuan kesehatan gigi dan
mulut yang sedang.

10
IV. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Hasil survei PHBS pada masyarakat yang bertempat tinggal di wilayah Dusun
Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo, kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi
DIY, didapatkan hasil yang cukup. Hal tersebut dapat terlihat dari sebagian masyarakat
telah melakukan perilaku hidup bersih dan sehat, seperti mencuci tangan dengan sabun
sebelum makan dan memiliki jamban yang sehat, namun beberapa masyarakat tidak
terbiasa menggosok gigi sebelum tidur. Tingkat pengetahuan masyarakat mengenai
kesehatan gigi dan mulut sedang. Hal tersebut dapat terlihat dari hasil kuisioner yang
telah diisi oleh masyarakat sebagai responden. Data tersebut didukung dengan kebiasaan
masyarakat yang tidak menyikat gigi sebelum tidur.

B. Saran
Masyarakat di Dusun Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo, kecamatan Sedayu,
kabupaten Bantul, Provinsi DIY perlu mendapatkan penyuluhan mengenai Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat yang dapat diberikan oleh puskesmas setempat, kader-kader
kesehatan, serta instansi terkait di sekitar wilayah tersebut agar masyarakat memiliki
pengetahuan tambahan sehingga dapat meningkatkan kualitas hidup yang lebih baik serta
lingkungan yang lebih bersih dan sehat. Masyarakat juga sangat perlu untuk mendapatkan
penyuluhan mengenai kesehatan gigi dan mulut agar masyarakat dapat meningkatkan
kesehatan gigi dan mulutnya dengan lebih baik lagi.

11
BAB II

RENCANA PEMECAHAN MASALAH

I. PENDAHULUAN

Menurut Azrul Azwar 1996, dalam menentukan prioritas masalah ditentukan


oleh beberapa kriteria yang digunakan, criteria yang dimaksud yaitu :
a. I (Importancy) adalah pentingnya suatu masalah, terdiri dari beberapa
komponen yaitu :
1. P (Pravelence) adalah besarnya masalah
2. S (Severity) adalah akibat yang ditimbulkan
3. RI (Rate of increase) adalah kenaikan besarnya masalah
4. DU (Degree of unmeet need) adalah derajat keinginan masalah yang
tidak terpenuhi
5. SB (Social benefit) adalah keuntungan social karena terselesaikannya
masalah.
6. PB (Public concern) adalah rasa prihatin masyarakat terhadap masalah
7. PC (Public climate) adalah suasana politik
b. T (Technical feasibility) adalah kelayakan teknologi yang tersedia
c. R (Resources availability) adalah sumber daya yang tersedia.

Berdasarkan survey yang telah dilakukan, terdapat beberapa permasalahan


dalam perilaku hidup bersih dan sehat dalam masyarakat. Permasalahan tersebut
meliputi kebiasaan masyarakat yang kurang baik seperti tidak tersedianya sarana
pembuangan sampah yang memadai. Sampah hanya dibiarkan terkumpul di salah
satu titik dan kemudian akan dibakar. Masalah lain yang tidak kalah penting yaitu
kebiasaan menggosok gigi sebelum tidur yang rendah atau belum dilakukan oleh
sebagian responden sehingga meningkatkan resiko terjadinya penyakit gigi dan
mulut.

12
II. PENENTUAN PRIORITAS MASALAH

Tabel IX. Penentuan prioritas masalah kesehatan


I T R Jumlah
IxTx
No Daftar masalah P S RI DU SB PB PC R

Banyaknya
keluarga yang 3.456
1 4 4 2 3 3 2 1 2 3
memiliki kebiasaan
merokok
Masyarakat belum
terbiasa 8.640
2 5 4 4 2 3 2 1 3 3
menggosok gigi
sebelum tidur
Keluarga tidak
memiliki tempat
3 pembuangan 3 2 3 2 4 2 1 3 2 1.728

sampah yang
memenuhi syarat
Keterangan:
I. Nilai 1 : untuk kriteria masalah yang kurang penting
II. Nilai 2 : untuk kriteria masalah yang agak penting
III. Nilai 3 : untuk kriteria masalah yang penting
IV. Nilai 4 : untuk kriteria masalah yang sangat penting
V. Nilai 5 : untuk kriteria masalah yang sangat penting sekali

13
III. PENETAPAN PRIORITAS JALAN KELUAR

A. Penyusunan Alternatif Jalan Keluar


Tabel X.. Alternatif Jalan Keluar Masalah PHBS
Masalah Penyebab Timbulnya Alternatif jalan keluar
Masalah
Penduduk tidak  Kurangnya  Dokter gigi melakukan
biasa menggosok pengetahuan upaya penyuluhan
gigi sebelum masyarakat tentang menggunakan media
tidur efek buruk dari tidak audiovisual untuk
menggosok gigi menginformasikan efek
sebelum tidur buruk yang terjadi jika
 Kurangnya tidak menggosok gigi
kesadaran dari diri sebelum tidur, diikuti
sendiri dalam dengan sesi tanya jawab
menjaga kesehatan  Mengadakan sosialisasi
 Penduduk malas ke sekolah-sekolah
menggosok gigi khususnya SD, SMP dan
sebelum tidur SMA tentang pentingnya
menggosok gigi sebelum
tidur
 Pelatihan kader kesehatan
gigi dan mulut
menggunakan media
audiovisual

14
B. Pemilihan Prioritas Jalan Keluar
Tabel XII. Pemilihan Prioritas Jalan Keluar Masalah kesehatan umum
No Daftar Alternatif jalan Efektifitas Efisiensi Jumlah
keluar M I V C MxIxV
C
1 Dokter gigi melakukan 3 3 2 2 9
upaya penyuluhan
menggunakan media
audiovisual untuk
menginformasikan efek
buruk yang terjadi jika
tidak menggosok gigi
sebelum tidur, diikuti
dengan sesi tanya jawab

2 Mengadakan sosialisasi 4 3 3 2 18
ke sekolah-sekolah
khususnya SD, SMP dan
SMA tentang pentingnya
menggosok gigi sebelum
tidur

3 Pelatihan kader 5 4 3 3 20
kesehatan gigi dan mulut
menggunakan media
audiovisual

Keterangan :
Magnitute (M) : besarnya masalah yang dapat diatasi.
Importancy (I) : pentingnya jalan keluar.
Venerability (V) : seberapa cepat masalah dapat diselesaikan.
Cost (C) : biaya yang dikeluarkan untuk menyelesaikan masalah.
Nilai 1 : untuk kriteria masalah yang paling tidak efektif / paling tidak efisien
Nilai 2 : untuk kriteria masalah yang tidak efektif / tidak efisien

15
Nilai 3 : untuk kriteria masalah yang cukup efektif / cukup efisien
Nilai 4 : untuk kriteria masalah yang efektif / efisien
Nilai 5 : untuk kriteria masalah yang paling efektif / efisien

IV. RENCANA PEMECAHAN MASALAH

1. Latar Belakang
Pembangunan kesehatan merupakan suatu investasi untuk peningkatan
kualitas sumber daya manusia, salah satu diantaranya pembagunan kesehatan
gigi dan mulut. Pemerintah melalui sistem kesehatan nasional yang telah di
tuangkan dalam undang-undang No 23 tahun 1992 tentang kesehatan
menekankan upaya-upaya kesehatan.Diantaranya adalah upaya kesehatan
masyarakat (UKM) dan upaya kesehatan perseorangan(UKP). Untuk
mencapai tujuan pembangunan kesehatan gigi, diantaranya derajat kesehatan
gigi dan mulut masyarakat yang optimal, dalam pelaksanaan pembangunan
kesehatan dibutuhkan perubahan cara pandang (mindset) program layanan
kesehatan dari paradigma sakit ke paradigma sehat, sejalan dengan visi
Indonesia Sehat 2010.
Untuk mencapai tujuan dan sasaran pembangunan kesehatan,
diantaranya pembangunan kesehatan gigi dan mulut dibutuhkan peran serta
masyarakat sebagai salah satu strategi penyelenggaraan pembangunan
kesehatan, meliputi perorangan misalnya kader kesehatan, tokoh masyarakat,
tokoh agama, politisi, figur masyarakat, kelompok masyarakat misalnya,
posyandu, organisasi kemasyarakatan, organisasi profesi, lembaga sosial
masyarakat dan pemerintah yang berperan sebagai agen perubahan untuk
penerapan perilaku hidup sehat.
Pemberdayaan masyarakat bidang kesehatan gigi dan mulut,
merupakan salah satu cara untuk mendukung pelaksanaan pembangunan
kesehatan, salah satu diantaranya dengan pemberdayaan kader kesehatan.
Agar memperoleh hasil yang baik, kepada para kader ini harus diberikan
penyuluhan/diklat yang berkesinambungan dan terpogram. Puskesmas
menjadi pelaku utama dalam mencerdaskan dan mentrampilkan para kader ini
untuk dididik menjadi kader kesehatan, khususnya kader kesehatan gigi.

16
Kesuksesan pengkaderan kesehatan akan berbanding lurus dengan
ketercapaian program.
Kegiatan yang dilakukan lebih diarahkan pada pelayanan promotif,
preventiv dan rujukan kesehatan gigi dan mulut yang dilakukan pada upaya
kesehatan berbasis masyarakat diantanya posyandu dengan sasaran kelompok
resiko tinggi meliputi anak usia balita, anak usia pendidikan dasar, ibu hamil
dan menyusui, kelompok usia lanjut.

2. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas maka dapat dirumuskan
permasalahan yaitu “Apakah kebiasaan buruk masyarakat desa Pendul tentang
kesehatan gigi dan mulut dapat diatasi apabila melibatkan kader?”.

3. Tujuan
a. Tujuan umum
Sebagai perwujudan pembangunan dalam bidang kesehatan gigi dan
mulut
b. Tujuan khusus
Menimbulkan kesadaran pada masyarakat untuk berperilaku baik
dalam menjaga kesehatan gigi dan mulut

4. Rumusan kegiatan
a. Kegiatan pokok
Menyelenggarakan pelatihan mengenai kesehatan gigi dan mulut
kepada kader secara berkala.
b. Kegiatan tambahan
Melakukan penyuluhan mengenai kesehatan gigi dan mulut kepada
masyarakat desa Pendul.

5. Asumsi Perencanaan
Positif : Fasilitas memadai, petugas pelaksana tersedia, dana mencukupi
Negatif: Penolakan dari masyarakat dan resiko masyararakat yang kurang
kooperatif

6. Strategi Pendekatan:

17
a. Institusi
Menggalang kemitraan dengan Puskesmas setempat dan Organisasi
Masyarakat.
b. Komunitas
Pelatihan kader akan dilaksanakan selama 5 hari dari tanggal 20-25
desember 2018 dengan cara memberi materi tentang pentingnya menjaga
kesehatan gigi dan mulut menggunakan media audiovisual kepada kader
kesehatan gigi dan mulut.

7. Kelompok Sasaran :
a. Langsung
Masyarakat Dusun Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo, kecamatan
Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi DIY
b. Tidak langsung
Organisasi, lembaga kemasyarakatan, tokoh masyarakat, instasi
pemerintah ataupun swasta yang dapat memberikan dukungan dalam
mewujudkan pembangunan dalam bidang kesehatan gigi dan mulut

8. Waktu pelaksanaan: 20 Desember 2018 – 25 Desember 2018

9. Organisasi dan Tenaga Pelaksana :


Dilaksanakan oleh Mahasiswa kedokteran gigi UMY yang bekerja sama
dengan Puskesmas atau DINKES terdekat.
Ketua Pelaksana: Faiq Bachtiar Utama
Wakil ketua: Ibnu Mas’ud
Sekretaris: Rusydia safitri
Bendahara: Meyka Nadhia Thea Raegita
Konsumsi: Sartika Wulandewi Maryati
Penyuluh: Dea Rachnadewi Saraswati
Alba Aldama Mubarrok

10. Biaya : Rp1.000.000

18
Rincian biaya:
Konsum : 500.000
Pembuatan media penyuluhan: 500.000

11. Metode Program dan Kriteria Keberhasilan :


a. Masukan
 Rasio kader kesehatan dibandingkan jumlah penduduk.
 Masyarakat tidak terbiasa menggosok gigi sebelum tidur
b. Proses
 Prosentase kader kesehatan gigi dan mulut dan tenaga sukarela
yang aktif dan berperan serta.
 Memberikan penyuluhan informasi mengenai pentingnya menjaga
kesehatan gigi dan mulut
c. Keluaran
 Jumlah masyarakat mengikuti penyuluhan
 Kriteria program dikatakan berhasil apabila di minggu terakir
kegitan 75% dari masyarakat yang diberikan penyuluhan sudah
terbiasa menggosok gigi sebelum tidur.

19
V. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
1.) Dari survei PHBS dapat diketahui masalah yang banyak terjadi
dimasyarakat sehingga dapat dicari jalan keluar untuk mengatasi masalah
tersebut.
2.) Permasalahan utama adalah masyarakat belum terbiasa menggosok gigi
sebelum tidur dan prioritas jalan keluarnya adalah dengan penyuluhan
menggunakan media audiovisual.
3.) Kepedulian warga terhadap kesehatan gigi dan mulut masih kurang
sehingga perlu melakukan edukasi kepada warga untuk meningkatkan
pengetahuan tentang kesehatan gigi dan mulut.
B. Saran
1. Penyuluhan terhadap pentingnya perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS)
perlu ditingkatkan.
2. Pemerintah lebih berperan aktif dalam memantau jalannya program
promosi kesehatan

DAFTAR PUSTAKA

Azwar Azrul. (2010). Pengantar Administrasi Kesehatan, Edisi Ketiga. Binarupa Aksara
Publisher. Jakarta

Depkes RI. 2013. Riset Kesehatan Dasar. Jakarta: Badan Penelitian dan pengembangan
Kesehatan Kementrian Kesehatan RI

Kemenkes RI. (2013). Riset Kesehatan Dasar.

Luthviatin, Novia, dkk. 2012. Dasar-dasar Promosi Kesehatan & Ilmu Perilaku. Jember.
UPT Penerbitan UNEJ.

Budiharto., 2010, Pengantar Ilmu perilaku Kesehatan dan Pendidikan Kesehatan Gigi. EGC :
Jakarta.

Notoatmodjo, S. 2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Jakarta : Rineka Cipta

20
SURVEI KESEHATAN GIGI DAN MULUT: PENGUKURAN KARIES GIGI
DENGAN INDEKS DMF-T

I. PENDAHULUAN
Kebersihan gigi dan mulut menjadi hal yang perlu untuk diperhatikan karena
perannya yang penting dalam fungsi bicara, pengunyahan dan memberi rasa percaya diri,
serta keterkaitannya dengan kesehatan tubuh secara keseluruhan.Sebagian besar
masyarakat tidak menyadari bahwa berbagai penyakit dapat timbul karena tingkat
kebersihan gigi dan mulut yang rendah.Hal ini dipengaruhi oleh perilaku masyarakat yang
cenderung kurang peduli terhadap kebersihan gigi dan mulut kemudian menjadi sebuah
kebiasaan dan budaya (Manish, dkk., 2014).Meningkatkan dan menjaga kesehatan gigi
dan mulut dapat dilakukan dengan pemberian pendidikan kesehatan gigi. Mengetahui
betapa pentingnya menjaga kesehatan gigi dan mulut serta penyebab apabila kebersihan
gigi dan mulut tidak dijaga merupakan tujuan dari pendidikan kesehatan gigi
(Herijulianti, dkk, 2001).

Secara klinis yang disebut dengan karies gigi sampai sekarang adalah lubang
(kavitas) yang sudah dapat dirasakan secara mekanis dengan memakai sonde. Karies dini
dilihat dibawah mikroskop maka akan terlihat pada permukaan enamel masih utuh,
sedangkan pada bagian dalam enamel dijumpai suatu daerah yang kepadatannya
berkurang, ini disebabkan oleh karena adanya dekalsifikasi (Panjaitan 1997). Karies
merupakan suatu penyakit jaringan keras gigi yaitu email, dentin dan sementum yang
disebabkan oleh aktivitas jasad renik dalam suatu karbohidrat yang dapat diragikan.
Tandanya adalah demineralisasi jaringan keras gigi yang kemudian diikuti oleh kerusakan
bahan organiknya. Dalam pencapaian target Indonesia Sehat 2013, dilakukan peningkatan
status kesehatan gigi juga peningkatan kemampuan masyarakat untuk melakukan
pencegahan secara global. Adapun sasaran secara menyeluruh tahun 2010 menurut WHO
90% anak berumur

Untuk menilai status kesehatan gigi dan mulut dalam hal ini karies gigi digunakan
nilai DMF-T untuk gigi permanen dan indeks def-t untuk gigi sulung. DMF-T merupakan
singkatan dari Decay Missing Filled-Teeth. Indeks DMF-T adalah indeks untuk menilai

21
status kesehatan gigi dan mulut dalam hal karies gigi permanen. Tujuan dari penggunaan
indeks DMF-T antara lain: (1) Untuk melihat status karies gigi ; (2) Untuk perencanaan
upaya promotif dan preventif ; (3) Untuk merencanakan kebutuhan perawatan ; (4) Untuk
membandingkan status pengalaman karies gigi masyarakat dari satu daerah dengan
daerah yang lain dan atau membandingkan sebelum dan sesudah program berjalan dan (5)
Untuk memantau perkembangan status pengalaman karies individu.

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Penyakit Karies Gigi


Karies gigi merupakan proses kerusakan gigi yang dimulai dari enamel terus ke
dentin. Proses tersebut terjadi karena sejumlah faktor (multiple factors) di dalam rongga
mulut yang berinteraksi satu dengan yang lain. Faktor-faktor tersebut meliputi faktor gigi,
mikroorganisme, substrat dan waktu (Chemiawan, 2004).

1. Mikroorganisme (Bakteri)
Bakteri yang sangat berperan dalam menyebabkan karies adalah
Streptococcus mutans dan Lactobacillus, keduanya terdapat pada plak gigi.
Plak merupakan suatu lapisan lunak yang terdiri dari kumpulan bakteri yang
tidak terkalsifikasi, berkembang biak di atas suatu matriks yang terbentuk dan
melekat erat pada permukaan gigi dan tambalan yang tidak dibersihkan
sehingga tahan terhadap pelepasan dengan berkumur atau gerakan fisiologis
jaringan lunak (Pintauli & Hamada, 2008 ; Brown & Dodds, 2008). Plak

22
berkembang paling baik pada daerah yang sulit untuk dibersihkan, seperti
pada tepi gingiva, permukaan proksimal, dan fisur gigi (Ramayanti &
Purnakarya, 2013).
2. Gigi (Host)
Gigi setiap manusia mempunyai bentuk anatomi yang berbeda-beda.
Lekuk dan fisur yang terdapat pada permukaan oklusal gigi memiliki bentuk
yang bermacam-macam dengan kedalaman yang berbeda. Gigi yang
mempunyai lekukan yang dalam merupakan daerah yang sulit untuk
dibersihkan dari sisa-sisa makanan, sehingga plak dapat berkembang dengan
cepat dan akan menyebabkan terjadinya karies gigi (Brown & Dodds, 2008).
3. Makanan
Sintesa polisakharida ekstra sel dari sukrosa lebih cepat dari pada
glukosa, fruktosa, dan laktosa, sehingga sukrosa merupakan gula yang paling
kariogenik. Plak akan tetap bersifat asam selama beberapa waktu dan
membutuhkan waktu 30 - 60 menit untuk kembali ke pH normal (pH = 7).
Konsumsi gula yang terlalu sering dan berulang-ulang akan tetap
mengakibatkan pH plak di bawah normal dan menyebabkan demineralisasi
email (Kidd & Bechal, 2012).
4. Waktu
Karies merupakan penyakit yang perkembangannya lambat dan terjadi
secara bertahap, serta ditandai oleh periode demineralisasi dan remineralisasi
(Brown & Dodds, 2008). Karies berkembang menjadi suatu kavitas
membutuhkan waktu yang cukup lama, diperkirakan 6 - 48 bulan (Pintauli &
Hamada, 2008).

B. Epidemiologi Karies Gigi

Menurut Tampubolon (2006), Buruknya perilaku kesehatan gigi masyarakat dapat


dilihat dari tingginya persentase masyarakat yang menyakini semua orang akan
mengalami karies gigi (79,16%), gigi tanggal pada usia lanjut (73,61%), karies gigi
sembuh tanpa perawatan dokter (24,44%), penyakit gigi tidak berbahaya (59%), dan
perawatan gigi menimbulkan rasa sakit (31,94%). Keyakinan ini akan berpengaruh buruk
pada tindakan pemeliharaan dan pencegahan gigi. Begitu halnya dengan kebiasaan

23
menyikat gigi presentase masyarakat yang menyikat gigi pada waktu yang tepat (sesudah
makan) sangat rendah (27,50%). Keyakinan gigi sembuh sendiri mungkin penyebab
hanya sedikit masyarakat yang berobat ke sarana pelayanan kesehatan gigi (10%).

Menurut data Riskesdas (2013), terjadi peningkatan prevalensi karies gigi di


Indonesia, yakni penderita karies gigi aktif meningkat sebesar 9,8% dari 43,4% pada
tahun 2007 menjadi 53,2% pada tahun 2013, sedangkan penderita pengalaman karies
meningkat 5,1% dari 67,2% pada tahun 2007 naik menjadi 72,3% pada tahun 2013.

C. Pengukuran/Indeks Karies Gigi

Indeks karies gigi adalah angka yang menunjukkan klinis penyakit karies gigi.
Indeks karies yang biasa dipakai adalah:

1. DMF-T
Indeks DMF-T (Decay Missing Filled Teeth) menururt WHO adalah
untuk menilai status kesehatan gigi dan mulut dalam hal karies gigi pada gigi
permanen (Notohartojo dan Magdarina, 2013).

2. Def-T
Untuk gigi permanen dan gigi susu hanya dibedakan dengan
pemberian kode DMFT (decayed missing filled tooth) atau DMFS (decayed
missing filled surface) sedangkan deft (decayed extracted filled tooth) dan defs
(decayed extracted filled surface) digunakan untuk gigi susu. Rerata DMF
adalah jumlah seluruh nilai DMF dibagi atas jumlah orang yang diperiksa
(Pintauli dan Hamada, 2008).

24
D. Indeks Karies Gigi DMF-T

Perhitungan Indeks DMF-t berdasarkan 28 gigi permanen: Total dari komponen D, M


dan F ditambahkan kemudian dijumlahkan.

D + M + F = DMF

Perhitungan Indeks def-t berdasarkan pada 20 gigi sulung. : Total dari komponen d, e
dan f ditambahkan kemudian dijumlahkan.

d + e + f = def

Rumus rata-rata DMF-T

∑D + M + F
∑Orang yang diperiksa

WHO membagi kategori dalam perhitungan Indeks DMF-T dalam lima tingkatan

Tingkat Keparahan DMF-T


Sangat Rendah/Very Low 0,0 – 1,1
Rendah/Low 1,2 – 2,6
Medium/Medium 2,7 – 4,4
Tinggi/High 4,5 – 6,5
Sangat Tinggi/Very High ˃ 6,6

25
III. METODE SURVEI

A. Metode
Metode yang digunakan adalah metode observasional analitik, yaitu metode
pengumpulan data melalui pengamatan langsung secara cermat di lapangan.
B. Waktu dan Tempat
FST diadakan di Dusun Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo, kecamatan
Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi DIY pada hari Sabtu, 3 November 2018 pukul
08.30 WIB sampai selesai

C. Subyek Penelitian
Subyek Penelitian pada FST ini adalah masyarakat yang tinggal di Dusun
Pendul RT 52 kelurahan Argomulyo, kecamatan Sedayu, kabupaten Bantul, Provinsi
DIY

D. Alat dan Bahan


Alat dan bahan yang digunakan dalam pemeriksaan DMF-T antara lain:
1. Form pengisian DMF-T
2. Alat Tulis
3. Handscoon
4. Alat diagnostik (kaca mulut dan probe)
5. Bengkok
6. Alkohol
7. Kapas
8. Masker
E. Analisa Data
Analisa data yang digunakan dalam survei ini adalah dengan cara menghitung
nilai DMF-T masing-masing sampel kemudian disimpulkan sesuai dengan kategori
yang telah ditetapkan. Jumlah nilai DMF-T seluruh sampel dirata-rata lalu
disimpulkan sesuai dengan kategori yang telah ditetapkan.

26
IV. HASIL SURVEI

Berdasarkan survei DMF-T yang dilakukan di Dukuh Pendul, diperoleh 11 orang


responden. Hasil surveinya adalah sebagai berikut:

No Nama Umur JK D/d M/e F/f Jumlah


1. Ponikem ± 75 th P 0 0 0 0
2. Suratmi 39 P 13 1 0 14
3. Rosmiati 36 P 3 1 0 4
4. Wagiyem 53 P 9 0 0 9
5. Sumiyati 31 P 3 0 0 3
6. Nita Astuti 30 P 3 0 0 3
7. Supriati 47 P 6 5 0 11
8. Ponijo 35 L 10 2 0 12
9. Sanimin 61 L 3 9 0 11
10. Sriyono 52 L 3 12 0 15
11. Ponijo 35 L 10 2 0 12
Jumlah 63 32 0 94
Rata-rata 8,54
Keterangan tabel:
D/d (Decay) = Gigi yang berlubang karena karies
M/e(Missing) = Gigi yang hilang /tanggal karena karies
F/f(Fillig) = Gigi yang ditumpat karena karies

Berdasarkan tabel diatas dari 11 responden menunjukkan hasil rata-rata DMF-T


sebesar 8,54, artinya setiap orang dalam masyarakat tersebut rata-rata memiliki 8-9
gigi yang pernah terkena karies. Menurut WHO, angka indeks DMF-T sebesar 8,54
termasuk dalam kategori sangat tinggi.

V. KESIMPULAN
Berdasarkan survey yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa tingkat
kesehatan gigi dan mulut masyarakat desa Pendul masih tergolong buruk. Pengalaman
karies pada masyarakat desa Pendul juga tergolong sangat tinggi.

27
VI. DAFTAR PUSTAKA

Anitasari, dan Liliwati. (2005) Pengaruh Frekuensi menyikat gigi terhadap Tingkat
Kebersihan Gigi dan Mulut siswa-siswi SD Negeri di Kec. Palaran
Kotamadya Samarinda Kaltim. Jurnal Dentika Dental.

Chemiawan E, Gartika M, Indriyanti R. 2004. Perbedaan prevalensi karies pada anak


sekolah dasar dengan program UKGS dan tanpa UKGS. Laporan Penelitian.
Bandung: Universitas Padjadjaran Bandung

Kemenkes RI. (2013). Riset Kesehatan Dasar.

Notohartojo I.T., Magdarina D.A. Penilaian Indeks DMF-T Anak Usia 12 Tahun oleh
Dokter Gigi dan Bukan Dokter Gigi di Kabupaten Ketapang Propinsi
Kalimantan Barat. Media Litbangkes.

Oktrianda, B. Hubungan waktu, teknik menggosok gigi dan jenis makanan yang
dikonsumsi dengan kejadian karies gigi pada murid SDN 66 Payakumbuh di
wilayah kerja Puskesmas Lampasi Payakumbuh (Skripsi). Padang: Program
Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Universitas Andalas;
2011.

Pintauli, S., & Hamada, T. (2008). Menuju Gigi dan Mulut Sehat: Pencegahan dan
Pemeliharaannya (1st ed.). Medan: USU Press.

28
VII. LAMPIRAN

29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70
71
72
73
74
75
76
77
78
79
80
81
82
83